Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNOLOGI BENIH

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah.

Oleh :

Nama : Wenni Yulisma.M

Nim :D1A013059

AGROEKOTEKNOLOGI

FAKULTAS PERTANIAN

UNIVERSITAS JAMBI

2016

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 1
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Benih merupakan salah satu komponen yang sangat menentukan dalam peningkatan
produksi pertanian. Oleh sebab itu mutu dan jumlahnya perlu mendapatkan perhatian dari
semua pihak yang terkait terutama pada saat musim tanam ( pemakaian ). Mutu benih
yang sering dijadikan ukuran adalah meliputi bentuk dan ukuran benih, daya tumbuh,
vigor, serta kemurnian benih. Mutu dan kualitas benih sangat ditentukan oleh kondisi
tanaman pada waktu dilapangan, saat panen serta saat proses setelah panen. Selain itu
mutu benih sering juga dinilai berdasarkan mutu genetik dan ciri ciri fisiologis yang
dibawa oleh benih.

Jagung yang merupakan tanaman pangan terpenting ke dua setelah padi, kiranya perlu
mendapatkan perhatian yang sungguh sungguh dari para ahli agar cita cita Bangsa
Indonesia untuk berswasembada jagung dapat segera terealisasi. Sebenarnya untuk
mewujutkan swasembada jagung bagi Indonesia tidaklah terlalu sulit, sebab dengan
melipat duakan penggunaan benih jagung hibrida tanpa memperluas areal tanam, cita
cita tersebut sudah dapat terwujud. Dari gambaran ini terlihat bahwa pengaruh
penggunaan benih sangat besar terhadap produktifitas lahan. Untuk dapat menghasilkan
benih yang berkualitas khususnya benih jagung terdapat beberapa faktor yang dapat
mempengaruhi dan harus mendapat perhatian dari produsen benih, adalah: Hubungan
perlakuan prapanen terhadap mutu benih, ketepaan saat panen, cara pemanenan,
penanganan pasca panen.

Tujuan Praktikum

Untuk menentukan Presentase perkecambahan benih


Untuk Menentukan daya tumbuh Benih ( Viability Seed)

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1. Kertas Substrat

Kertas Substrat merupakan bahan yang praktis tidak banyak memerlukan tempat, mudah menilai
struktur-struktur penting kecambah dan mudah distandarisasi. Jenis substrat kertas yang dapat
digunakan dalah kertas merang, kertas saring, kertas buram,dan sebagainya.

2. Media pasir

Pasir sebagai media perkecambahan harus memenuhi syarat :

Lolos dalam saringan ? 0,8 mm dan tertahan dalam saringan 0,50 mm


pH = 6,0 7,5

Pasir sebagai media kecambah, sebelum digunakan diayak lebih dahulu untuk mendapatkan
butiran pasir dengan ukuran sesuai anjuran, kemudian dicuci untuk menghilangkan tanahnya dan
yang terakhir disterilkan.

3. Media Tanah

Tanah yang digunakan sebagai media perkecambahan harus mempunyai sifat mampu
menyimpan air dan aerasi cukup. Untuk tanah yang berstruktur lempung dapat dicampur dengan
pasir dan kompos dengan perbandingan tertentu agar media cukup remah. Kondis fisik tanah
untuk media perkecambahan sangat penting bagi berlangsungnya benih berkecambah hingga
menjadi tanaman dewasa. Benih akan terhambat perkecambahannya apabila tanah yang
digunakan padat, karena benih susah menembus kepermukaan tanah.Media tanah digunakan
apabila media kertas atau pasir dalam pengujian daya kecambah tidak sesuai dengan benih yang
diuji.

2.3 Metode Uji Viabilitas

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 3
Pengujian viabilitas benih meliputi metode uji secara langsung dan tidak langsung. Dalam
metode uji secara langsung kita dapat mengetahui dan menilai struktur-struktur penting
kecambah secara langsung. Sedangkan metode uji secara tidak langsung dapat diketahui mutu
hidup benih yang ditunjukkan melalui gejala metabolisme.

Untuk metode uji secara langsung diperlukan substrat pengujian, dapat berupa kertas, pasir,
tanah dan sebagainya. Metode uji dengan substrat sebagai tempat, lebih cepat dan lebih mudah
menilai struktur-struktur penting kecambah dan dapat dengan mudah distandarisasi.

Metode uji dapat dilakukan untuk mendapatkan uji daya berkecambah, dan kekuatan tumbuh, hal
ini tergantung pada kondisi lingkungan pengujian benih.

Metode Uji Viabilitas Benih secara Langsung

A. Menggunakan Substrat Kertas.

1. Metode Uji daya berkecambah.

a. UDK, UDKm

b. UAK, UAKm

c. UKD, UKDp

2. Metode Uji kekuatan tumbuh.

a. UKDp

b. UKDd

B. Menggunakan substrat pasir, tanah pecahan bata merah dan sebagainya.

1. Metode Uji daya Berkecambah / daya tumbuh

2. Metode Uji kekuatan tumbuh.

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 4
Metode Uji Viabilitas Benih Secara Tidak Langsung

A. Pengujian Viabilitas benih secara Biokhemis.

1. Uji Cepat Viabilitas Benih dengan Tetrazholium)

B. Penetapan Berat 1000 butir.

Metode Uji Viabilitas dengan Substrat Kertas.

1. Metode Uji daya kecambah

a. UDK (Uji Diatas Kertas), UDKm (Uji Diatas Kertas dimiringkan).

Dengan UDK, UDKm dimaksudkan untuk menguji benih diatas lembar substrat. Metode ini
sangat baik digunakan untuk benih yang membutuhkan cahaya untuk perkecambahannya. Benih
ditanam diatas lembar substrat yang diletakkan pada petridish atau cawan plastik. Petridish dapat
ditutup atau dibuka, tergantung pada ukuran besarnya benih. untuk benih sebesar padi, petridish
dibuka, sedangkan sebesar tembakau ditutup. Meletakkan petridish pada trays di germinator
dapat secara dimiringkan yaitu dengan memiringkan letak trays di germinator, sehingga metode
menjadi UDKm.

b. UAK (Uji Antar Kertas), UAKm (Uji Antar Kertas dimiringkan).

UAK dimaksudkan menguji benih dengan menanam benih diantara lembar substrat, kemudian
dilipat. Metode ini digunakan bagi benih yang tidak peka terhadap cahaya untuk
perkecambahannya. Misalnya benih padi, sorghum, bayam dan sebagainya. Seperti pada UDK,
metode UAK dapat dilakukan secara dimiringkan, yaitu dengan memiringkan letak trays dialat
pengecambah benih, metode menjadi UAKm.

c. UKD atau Uji Kertas Digulung

Metode ini dimaksudkan untuk menguji benih dengan cara menanam benih diantara lembar
substrat, kemudian digulung. Dapat digunakan untuk benih yang tidak peka cahaya untuk
perkecambahannya. Untuk benih yang berukuran sebesar benih jagung, kedelai kacang tanah,

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 5
dan sebagainya, sebstrat pengujian dilapisi plastic diluarnya sehingga metodenya menjadi UKDp
(Uji Kertas Digulung dalam Plastik)

Metode Uji Kekuatan Benih.

UKDd atau Uji Kertas Digulung Didirikan.

Metode ini digunakan untuk menguji kekuatan tumbuh benih berdasarkan spontanitas
tumbuhnya benih. benih ditanam dalam satu deretan, diantara lembar substrat dan digulung.
Letakkan deretan benih kira-kira 1/3 X kertas dari lebar kertas, dengan arah pertumbuhan akar
primer ke bagian 2/3 X lebar kertas.

UKDdp (Uji kertas Digulung dididrikan Dalam plastic).

Metode ini UKDdp sama dengan kegunaannya dengan metode UKDd, hanya
perbedaanyaUKDdp digunakan untuk menguji bnih yang benih yang berukuran sebesar seprti
jagung,kedelai,kacang tanah,dan sebagainya karena benihnya agak besra , metode ini
mengggunakan plasrik diluarnya.

UHDp (Uji Hoope dirobah dalam Plastik).

Metode ini dimaksud untuk mengji kekuatan tumbuh benih terhadap serangan suatu
penyakit.Caranya seperti pada metode UKDp atau UKDdp hanya bedanya sebelum substrat
ditutup dengan substrat lainnya, ditaburi tanah bekas pertananaman yang terserang
penyakit,sehingga metode ini menjadi UHDp atau UHDdp.

(Aryunis,dkk.2009)

Uji Viabilitas Dapat melalui indikasi langsung ataupun indikasi tidak langsung

Uji Daya Kecambah (%) uji viabilitas langsung (menguji kinerja pertumbuhan
/perkecambahan benih).
Uji Secara Biokimia uji viabilitas tidak langsung (gejala kehidupan atau kapasitas
metabolisme). Contoh: Uji Tetrazolium, Uji FeCl3, Uji DHL (Daya Hantar Listrik), dll.

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 6
(Sadjad, 1993)

2.4 Kriteria Kecambah pada Uji Viabilitas dan Vigor GAMBAR

1. Kecambah Normal

Akar: kecambah mempunyai akar primer atau satu set akar-akar sekunder yang cukup
kuat untuk menambatkan kecambah bila di tumbuhkan pada tanah atau pasir.
Hipokotil: panjang atau pendek, tetapi tumbuh baik tanpa ada luka yang mungkin
mengakibatkan jaringan pengangkut menjadi rusak.
Epikotil: paling kurang ada satu daun primer dan satu tunas ujung yang sempurna.
Biji terinfeksi: infeksi pada epikotil sebagian atau seluruhnya, sedangkan hipokotil dan
akar tumbuh baik. Epikotil bibit seperti ini biasanya tidak membusuk kalau tumbuh
dalam keadaan atmosfir kering, bila kotiledon membuka secara alami. Akan tetapi
apabila banyak kecambah yang terkena infeksi, maka pengujian ulang harus dilaksanakan
sebaik mungkin pada substrat tanah atau pasir.

Gambar Kecambah kedelai normal umur 8 hari. c, cotyledon; d, daun pertama; h, hypokotyl; ap,
akar primer; as, akar sekunder

2. Kecambah Abnormal

Akar: tidak ada akar primer atau akar-akar sekunder yang tumbuh baik.
Hipokotil: pecah atau luka yang terbuka, merusak jaringan pengangkut, cacat, berkeriput,
dan membengkak atau memendek.
Kotiledon: kedua kotiledon hilang dan kecambah lemah sehingga tidak vigorous.
Epikotil: tidak ada daun primer atau tunas ujung, ada satu atau ada daun primer, tetapi
tidak ada tunas ujung, epikotil membusuk, yang menyebabkan pembusukan menyebar
dari kotiledon dan bibit lemah.

Gambar Kecambah kedelai abnormal umur 8 hari. C (cotyledon);d (daun pertama); h


(hypokotyl); ap (akar primer); as (akar sekunder)

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 7
(Sumarno dan Widiati .1985)

3. Benih Tidak Berkecambah

Benih yang tidak berkecambah adalah benih yang hingga akhir periode pengujian tidak
berkecambah. Benih yang tidak berkecambah meliputi:

Benih Keras: benih yang hingga akhir periode pengujian tetap keras, sebab benihbenih
tersebut tidak menyerap air.
Benih Segar: Benih yang tidak keras dan juga tidak berkecambah hingga akhir pengujian
tetapi tetap bersih, mantap, dan tampaknya masih hidup.
Benih Mati: Benih yang pada akhir pengujian tidak berkecambah tetapi bukan sebagai
benih keras maupun benih segar. Biasanya benih mati lunak, warnanya memudar, dan
seringkali bercendawan.

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 8
BAB III
METODOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat
Waktu dan tempat dilaksanakannya praktikum Teknologi benih ini pada hari senin
tanggal 21 Maret 2016. dilaksanakan pada pukul 08.00-10.00 wib dan bertempat di laboratorium
Teknologi benih fakultas pertanian universitas jambi.

3.2 Bahan Dan Alat


a. Bahan
Benih padi (Oryza sativa)
Benih jagung (Zea mays)
Benih kedelai (Glycine max)
b. Alat
Bak perkecambahan
Pasir
Air
Penggaris
Kertas label
Camera.

3.3 Prosedur kerja


1. Isi bak perkecambahan dengan pasir secukupnya.
2. Basahi dengan air secukupnya substrat tersebut.
3. Tanam sebanyak 25 benih di dalam bak perkecambahan.
4. Benih padi ditanam pada kedalaman yang tidak terlalu dalam dan tidak terlalu dangkal.
5. Lakukan penyemprotan pada saat pengamatan.
6. Hitung nilai persentase daya tumbuh benih yang di uji dengan rumus SGT.
7. Pengamatan dilakukan terhadap benih yang berkecambah normal dan diamati pada hari
ke 5 setelah tanam.

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 9
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
Kelompok Hari/ Tanggal Jenis Benih Kecambah Daya Tumbuh
Pengamatan Normal Benih (%)
(SGT)
21 84 %
Sabtu

(26 Maret 2016)


1 dan 2 Jagung

22 88 %
Sabtu

(26 Maret 2016)

1 4%
Sabtu

(26 Maret 2016


3 dan 4 Padi

4 16 %
Sabtu

(26 Maret 2016)

0 0%
Sabtu

(26 Maret 2016


5 dan 6 Kedelai

1 4%
Sabtu

(26 Maret 2016

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 10
4.2 PEMBAHASAN

Dari data diatas, maka dapat dikatakan benih yang memiliki daya kecepatan
berkecambah yaitu kemapuan benih untuk berkecambah dengan cepat pada waktu yang
telah ditentukan serta mengamati keserentakan benih ini muncul. dalam hal ini ,
terdapatlah benih yang normal. Benih dikatakan berkecambah normal ialah benih yang
memiliki perkembangan system perakaran yang baik terutama akar primer , terdapat pula
perkembangan jaringan dan hipokotilnya serta pertumbuhan plumulanya pun dikatakan
baik sehingga dapat menopang perkecambahannya hingga menjadi cepat.

Sedangkan benih lain yang tidak normal, dapat dikatakan bahwa benih itu berkecambah
secara abnormal dan mati. Dimana dalam proses perkecambahannya, benih itu
pertumbuhannya sedikit lebih rendah dibandingkan benih dengan kecambah yang normal
. dapat berupa kecambah nya yang rusak, tanpa kotiledon, kecambah yang bentuknya
cacat, busuk, dsb.

Benih yang tidak tumbuh ini kemungkinan mempunyai factor gentik atau factor fisik
yang tidak bisa untuk melakukan proses perkecambahan dan oleh factor lingkungan .

Adapun factor factor yang mempengaruhi kecepatan benih untuk berkecambah , yaitu :

1. Suhu

2. Kelembapan

3. Oksigen

4. Cahaya

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 11
PERTANYAAN
1. Jelaskan secara rinci perbedaan antara daya berkecambahan dan daya tumbuh ?

JAWABAN

1. Perkecambahan adalah proses tumbuh suatu tanaman dari benih menjadi tanaman mini yang
memiliki plumula dan radikula.

Faktor faktor yang mempengaruhinya adalah :

a) Adanya air yang cukup untuk melembabkan biji

b) Suhu yang pantas

c) Cukup oksigen. Kekurangan salah satu di antara syarat diatas umumnya biji tidak akan
berkecambah.

d) Adanya cahaya, terutama ini adalah esensial untuk kebanyakan biji rerumputan dan
beberapa biji tanaman tertentu.

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 12
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan diatas, dapat simpulkan bahwa :


Kecepatan berkecambah benih dapat menentukan kualitas dan mutu benih , dimana
dalam hal ini dapat dipengaruhi oleh beberapa factor seperti keadaan kualitas benih itu
sendiri baik dari segi fisik maupun genetinya yang tidak mampu untuk melakukan
perkecambahan, suhu, kelembapan. Oksigen, temperature, dan lain- lain.

5.2 Saran

Pada akhir penelitian ini kami menyarankan untuk praktikum selanjutnya agar
lebih baik lagi sehingga memperoleh hasil yang memuaskan. Sebaiknya dalam
melakukan penelitian atau percobaan harus membutuhkan waktu lama. Karena untuk
menganalisis semua yang terjadi pada tumbuhan tersebut. Jika dalam waktu yang singkat,
mungkin hasil percobaan tersebut kurang memuaskan

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 13
DAFTAR PUSTAKA

https:// wordpress.com/2013/06/05/l Daya TumbuDenganSubstratpasirdantanah -teknologi-


benih/

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 14
LAMPIRAN

Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 15
Uji Daya Berkecambah / Daya Tumbuh Dengan Substrat pasir dan tanah. Page 16