Anda di halaman 1dari 22

Prosedur Cara Menyiapkan Tempat Tidur Terbuka Dan Tertutup

Prosedur Cara Tindakan Menyiapkan Tempat Tidur Terbuka Dan Tertutup. Askep
kapukonline.com update Prosedur Tindakan Keperawatan Menyiapkan Tempat Tidur
Terbuka Dan Tertutup, setelah sebelumnya posting tentang ( Baca : Prosedur Cara
Pemenuhan Kebutuhan Kebersihan Diri dan Lingkungan )

Menyiapkan tempat tidur merupakan prosedur pemenuhan kebutuhan diri dan lingkungan
dengan memberikan tempat tidur yang sesuai dengan kebutuhan klien.

Dikatakan tempat tidur terbuka bila tempat tidur dalam keadaan terbuka atau tidak tertutup
dengan sprei besar setelah terpasang sprei, perlak, selimut dan sarung bantal yang tidak
ditutup secara keseluruhan oleh sprei besar (Dalam kondisi terbuka).

Tempat tidur tertutup adalah tempat tidur yang setelah dipasang seperangkat alat seperti sprei,
perlak, slimut dan sarung abantal kemudian ditutup secara keseluruhan dengan sprei besar
sehingga semuanya dalam kondisi tertutup.

Tujuan Tindakan Menyiapkan Tempat Tidur Terbuka Dan Tertutup

Pemenuhan kebutuhan ini untuk memberi kenyamanan pada pasien dalam memenuhi
kebutuhan dirinya.

Alat dan Bahan Tindakan Menyiapkan Tempat Tidur Terbuka Dan Tertutup

1. Tempat tidur, kasur dan bantal

2. Sprei Besar

3. Sprei Kecil

4. Sarung Bantal

5. Perlak

6. Selimut

Prosedur Kerja Tindakan Menyiapkan Tempat Tidur Terbuka Dan Tertutup

1. Cuci tangan

2. Atur tempat tidur, kasur dan bantal

3. Pasang sprei besar dengan garis tengah lipatan tepat di tengah kasur / tempat
tidur, bagian atas sprei dimasukkan dibawah kasur kemudian bagian atasnya
4. Atur sisi kedua samping seprei atau tempat tidur dengan sudut 900, lalu
masukkan kebawah kasur (NB: Lihat Gambar)

5. Pasang perlak di tengah tempat tidur

6. Pasang sprei kecil di atas perlak

7. Lipatkan selimut menjadi 4 secara terbalik dan pasang bagian bawah, ujung
selimut masukkan kedalam bawah kasur

8. Pasang sarung bantal

9. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan

Buku

1. A. Aziz Alimul Hidayat, S.Kp, Buku Saku Praktikum Kebutuhan Dasar


Manusia Penulis: A. Aziz Alimul Hidayat, S.Kp, Musrifatul Uliyah, S.Kp; Editor:
Monica Ester.- Jakrata : EGC : 2004
MENYIAPKAN TEMPAT TIDUR (TERBUKA,TERTUTUP,DAN AETHER BED)

TEMPAT TIDUR TERTUTUP

Pengertian: yang dimaksud dengan tempat tidur tertutup adalah tempat tidur yang sudah siap dan masih

tertutup dengan over laken

NO KEGIATAN nilai

0 1 2

I INFORMED CONCENT

II PERSIAPAN ALAT

1.Tempat tidur,kasur dan bantal

2.Baki beralas berisi

a.leken 2,80x2m

b.perlak 1m dengan pinggir di kain kiri kanan 0,5m

c.Sarung bantal 60x40

d.Steak laken 2-1,20

e.Selimut

f.Alas kasur

g.Boven 2,80 x2,50 m

h.Over laken(untuk tertutup

PERSIAPAN LINGKUNGAN
III 1.Siapkan ruangan untuk tempat tidurpenerimaan pasien baru

2.Jauhi peralatan yang mengganggu dalam pelaksanaan


IV PERSIAPAN PERAWAT

Cuci tangan dengan air sabun pada air yang mengalir kemudiann keringkan

dengan handuk

PROSEDUR KERJA
V
1. Semua alat tenun disusun sesuai dengan urutan kerja

a. Alas : Melebar terbalik

b. Laken : memanjang terbalik

c. Perlak : melebar terbalik

d. Stik laken : melebar terbalik

e. Boven : memanjang tidak terbalik-terbalik

Selimut : melebar terbalik

g. Sarung bantal : Lipat bagian atas 1/3 bagian

h. Over laken : memanjang terbalik

2. Kasur diratakan dari tempat tidur kemudian tarik alas kasur kebawah dan ikat

ujung-ujung talinya pada rangka tempat tidur, kemudian pasang kasur

kembali

3. Meletakkan seprai dengan lipatan memanjang yang menentukan garis

tengahnya ditengah-tengah tempat tidur

4. Memasukkan seprai pada bagian kaki kurang lebih 25 cm dibawah kasur dan

pada ujung tiap sisi kasur dibuat sudut 45 derajat

5. Jika seprai tidak sesuai ukurannya, maka masukan bagian kepala lebih banyak
daripada bagian kaki.

6. Masukkan sepraibagian sisi bawah kasur ( sis tempat perawat berdiri )

7. Meletakkan perlak melintang kurang lebih 50 cm dari garis kasur bagian

kepala, demikian juga stik laken, masukkan sama-sama kekasur.

8. Meletakkan boven laken secara terbalik dengan jahitan lebar dibagian kepala

dan masukkan bawah kaki kebawah kasur

9. Selimut diletakkan +_ 25 cm dari garis kasur bagian kepala dan masukkan

bawah kaki kebagian bawah kasur

10. Melipat boven laken dari garis selimut.

11. Masukkan bantal kedalam sarungnya dan letakkan bantal dengan bagian

yang tertutup kejurusan pintu.

12. Pasang oven laken dengan cara memanjang terbalik.

Catatan : bila perasat ini dilakukan 2 perawat, cara kerja adalah masing-masing

petugas berdiri pada sisi kanan dan kiri dikerjakan secara bersamaan.

DOKUMENTASI

EVALUASI

1. Observasi kerapian dan kelengkapan tempat tidur

2. Catat kegiatan dan hasil observasi dilembar catat


VI

VII

Catatan : ..

Total Nilai : Total Point =

Item penilaian

Curup, 2011

Penguji

(..)
TEMPAT TIDUR TERBUKA

Pengertian : yang dimaksud dengan tempat tidur terbuka adalah tempat tidur yang sudah siap tanpaa seprai penutup,
seprai/penutup selimut dilipat kebawah pada bagian kaki.

NO KEGIATAN NILAI

0 1 2

I INFORMED CONCENT

II PERSIAPAN ALAT

1. Tempat tidur, kasur dan bantal

2. Baki beralas berisi

a. Laken 2,80 x 2 m

b. Perlak 1 m dengan pinggir diberi kain kiri kanan m

c. Sarung bantal 60 x 40

d. Steak laken 2 - 1,20 m

e. Selimut

Alas kasur

g. Boven 2,80 x 2,50 m

PERSIAPAN LINGKUNGAN
III
1. Siapkan ruangan untuk tempat tidur penerimaan pasien.

2. Jauhi peralatan yang menggangu dalam pelaksanaan

PERSIAPAN PERAWAT

IV
Cuci tangan dengan sabun pada air yang mengalir kemudian keringkan
dengan handuk.
PROSEDUR KERJA

V 1. Kalau sudah persediaan tempat tidur tertutup , hanya seprai penutup yang
diangkat dilipat sebagaimana mestinya, lalu siapkan

2. Melipat seprai atas dan selimut ,kemudian ditarik kebagian kaki, lalu dilipat
bersusun

Catatan : bila perasat ini dilakukan oleh dua orang perawat ,cara kerja adalah masing-
masing petugas berdiri pada sisi kanan dan kiri dikerjakan secara bersamaan

DOKUMENTASI

EVALUASI

1. Observasi kerapian dan kelengkapan tempat tidur.

2. Catat kegiatan dan hasil observasi dilembar jawaban.


VI

VII

Catatan : ..

Total Nilai : Total Point =

Item penilaian

Curup, 2011

Penguji

(..)
TEMPAT TIDUR UNTUK PASIEN PASCA BEDAH

( AETHER BED )

Pengertian : tempat tidur untuk pasien pasca bedah ( aether bed ) adalah tempat tidur yang disiapkan untuk pasien pasca
bedah yang mendapat obat bius .
NO KEGIATAN NILAI

0 1 2

I IMFORMED CONCENT

II PERSIAPAN ALAT

1. Tempat tidur ,kasur dan bantal.

2. Baki beralas beisi

A . laken 2,80 x 2 m

B . perlak 1m dengan pinggir diberi kain kiri kanan m

c. sarung bantal 60 x 40

d. steak laken 2 1,20 m

e. selimut

f. alas kasur

g. boven 2,80 x 2,50 m

h. 2 buli-buli panas

i. perlak serta handuk dalam satu gulungan, handuk dibagian dalam.

PERSIAPAN LINGKUNGAN

III
1. Siapkan ruangan untuk tempat tidur penerimaan pasian baru

2. Jauhi peralatan yang menggangu dalam pelaksanaan

PERSIAPAN PERAWAT

IV Cuci tangan dengan air sabun pada air yang mengalir kemudian keringkan dengan
handuk.

PROSEDUR KERJA
1. Mengangkat dan melipat seprai penutup

V 2. Mengangkat bantal & membentangkan gulungan perlak

3. Melepaskan selimut & seprai atas pada bagian kaki dari bawah kasur & kemudian
dilipat

4. Memasang selimut tambahan hingga menutup seluruh permukaan tempat tidur

5. Meletakkan buli-buli panas diatas seprai bagian kaki, diarahkan mulutnya kepinggir
VI tempat tidur

6. Mengangkat bulibuli panas sebelum pasien dibaringkan setelah kembali dari


kamar bedah

7. Melipat pinggiran selimut tambahan bersama-sama selimut & seprai atas dari sisi
tempat pasien akan masuk sampai batas pinggir kasur, lalu lipat sama sisi yang lain

8. Meletakkan pasien diatas tempat tidur

9. Buli-buli panas diangkat sebelum pasien dibaringkan ketempat tidur

10. Menarik kembali selimut & seprai atas dibagian kaki kebawah kasur jika pasien
sudah sadar

11. Masukkan kembali selimut & seprai atas dibagian kaki kebawah kasur jika pasien
sudah sadar

DOKUMENTASI

EVALUASI

1. Observasi kerapian dan kelengkapan tempat tidur

2. Catat kegiatan & hasil observasi dilembar catatan

VI
VII

Catatan :

1. Alat-alat tenun harus selalu bersih

2. Tutup buli-buli panas harus diperiksa supaya jangan sampai longgar/lepas

3. Buli-buli panas dapat dipakai kembali bila diperlukan

4. Suhu buli-buli panas 60-80

5. Kalau ditempat tidur sudah ada pasien maka pasien diatur posisi sims, dilakukan 1 sisi dulu baru sisi yang lain.

Catatan :..
.

Total Nilai : Total Point =

Item penilaian

Curup, 2011

Penguji

(..)
KEPERAWATAN
Minggu, 12 Februari 2012
MENYIAPKAN TEMPAT TIDUR

MENYIAPKAN TEMPAT TIDUR

Jenis persiapan tempat tidur

1. Unoccupied bed (tempat tidur yang belum ada klien diatasnya):

1. Closed bad (tempat tidur tertutup)

2. Open bed (tempat tidur terbuka)

3. Aether bed (tempat tidur pasca operasi)

2. Occupied bed (mengganti tempat tidur dengan klien diatasnya)

Prinsip perawatan tempat tidur

1. Tempat tidur klien harus tetap bersih dan rapi

2. Linen diganti sesuai kebutuhan dan sewaktu-waktu, jika kotot

3. Pengguanaan linen bersih harus sesuai kebutuhan dan tidak boros

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam perawatan tempat tidur

1. Hindari kontaminasi pada linen bersih

2. Ketika akan mengganti linen pada tempat tidur klien, bawa linen sesuai kebutuhan. Jangan
membawa linen berlebihan untuk menghindari terjadinya kontaminasi kuman/mikroorganisme dan
infeksi nosokomial dari satu klien ke klien lainnya.

3. Pada saat memasang linen bersih, bentangkan linen diatas tempat tidur, jangan dikibaskan.

4. Jangan menempatkan linen kotor pada tempat tidur klien, meja, atau peralatan klien lainnya.
5. Saat memasang linen/alat tenun pada tempat tidur klien, gunakan cara yang efektif dan gunakan
pada satu sisi dulu setelah selesai baru pindah ke sisi lain.

6. Tempatkan linen/alat tenun yang kotor pada tempat yang tertutup (ember yang ada tutupnya). Bawa
dengan hati-hati, jangan menyentuh pakaian perawat dan cuci tangan setelahnya.

7. Perawat harus tetap memperhatikan keadaan umum klien selama melaksanakan tindakan.

UNOCCUPIED BED

Tempat tidur tertutup (closed bed)

Pengertian

Merupakan tempat tidur yang sudah disiapkan dan masih tertutup dengan sprei penutup (over
laken) diatasnya.

Tujuan

a. Agar siap pakai sewaktu-waktu

b. Agar tampak selalu rapi

c. Memberikan perasaan senang dan nyaman pada klien.

Persiapan alat

1. Tempat tidur, kasur, dan bantal

2. Alat tenun disusun menurut pemakaiannya:

a. Alas kasur

b. Laken/sprei besar

c. Perlak

d. Stik laken / sprei melintang

e. Boven laken

f. Selimut dilapat terbalik (bagian dalam selimut dilipat diluar)

g. Sarung bantal

h. Over laken/sprei penutup


Prosedur pelaksanaan

1. Cuci tangan

2. Letakkan alat tenun yang telah disusun sesuai pemakaian didekat tempat tidur

3. Pasang alas kasur dan kasur

4. Pasang sprei besar/laken dengan ketentuan berikut:

a. Garis tengah lipatan diletakkan tepat ditengah kasur

b. Bentangkan sprei, masukkan sprei bagian kepala kebawah kasur 30 cm; demikian juga pada kaki,
tarik setegang mungkin

c. Pada ujung setiap sisi kasur bentuk sisi 90, lalu masukkan seluruh tepi sprei kebawah kasur dengan
rapid an tegang

5. Letakkan perlak melintang pada kasur 50 cm dari bagian kepala

6. Letakkan stik laken diatas sprei melintang, kemudian masukkan sisi-sisinya kebawah kasur bersama
dengan perlak

7. Pasang boven pada kasur daerah bagian kaki, pada bagian atas yang terbalik masukkan kebawah
kasur 10 cm kemudian ujung sisi bagian bawah (kaki) dibentuk 90 dan masukkan kebawah
kasur.tarik sisi atas sampai terbentang.

8. Pasang selimut pada kasur bagian kaki, pada bagian atas yang terbalik dimasukkan kebawah kasur
10 cm kemudian ujung sisi-sisinya dibentuk 90 dan masukkan kebawah kasur. Tarik sisi atas sampai
terbentang

9. Lipat ujung atas boven sampai tampak garis/pitanya

10. Masukkan bantal kedalam sarungnya dan letakkan diatas tempat tidur dengan bagian yang terbuka
dibagian bawah

11. Pasang sprei penutup (over laken)

12. Cuci tangan

Tempat tidur terbuka (open bed)

Pengertian

Merupakan tempat tidur yang sudah disiapkan tanpa sprei penutup (over laken)

Tujuan

Dapat segera digunakan


Dilakukan

Jika ada klien baru

Pada tempat tidur klien yang dapat/boleh turun dari tempat tidur

Persiapan alat

Sama dengan pemasangan alat tenun pada tempat tidur tertutup, hanya tidak memakai over
laken/sprei penutup

Prosedur pelaksanaan

Seperti menyiapkan tempat tidur tertutup, tetapi tidak dipasang over laken. Jika telah
tersediatempat tidur tertutup, angkat over laken kemudian lipat.

Tempat tidur klien pasca operasi (Aether bed)

Pengertian

Merupakan tempat tidur yang disiapkan untuk klien pascaoperasi yang mendapat narkose (obat bius)

Tujuan

a. Menghangatkan klien

b. Mencegah penyakit/komplikasi pascaoperasi

Persiapan alat

1. Tambahkan satu selimut tebal pada alat tenun untuk tempat tidur terbuka.

2. Dua buah buli-buli panas/WWZ (warm water zack), dengan suhu air 40C-43C

3. Perlak dan handuk dalam satu gulungan dengan handuk dibagian dalam

4. Thermometer air (jika ada)

Prosedur pelaksanaan
1. Cuci tangan

2. Pada tempat tidur terbuka, angkat bantal dan bentangkan gulungan perlak dan handuk pada bagian
kepala

3. Pasang selimut tambahan hingga menutup seluruh permukaan tempat tidur

4. Letakkan buli-buli panas pada sprei dan selimut pada bagian kaki, arahkan mulut buli-buli ke pinggir
tempat tidur

5. Angkat buli-buli panas sebelum klien dibaringkan, setelah kembali dari kamar bedah

6. Lipat pinggir selimut tambahan bersama-sama selimut dari atas tempat tidur pada salah satu sisi
tempat masuknya klien, sampai batas pinggir kasur, lalu lipat sampai sisi yang lain.

7. Cuci tangan

OCCUPIED BED

Mengganti Alat Tenun dengan Klien di Atasnya

Pengertian

Mangganti alat tenun kotor pada tempat tidur klien tanpa memindahkan klien

Tujuan

a. Memberian perasaan senang pada klien

b. Mencegah terjadinya dekubitus

c. Memberikan kebersihan dan kerapian

Dilakukan pada

Tempat tidur klien yang tirah baring total (sakit keras atau tidak sadar/koma)

Prosedur

Sama dengan cara mengganti dan memasang alat tenun pada tempat tidur, tetapi dilakukan
sebagian-sebagian dari tempat tidur tersebut

Persiapan alat
a. Alat tenun bersih disusun menurut pemakaiannya

b. Kuris/bangku

c. Tempat kain kotor yang tertutup

d. Dua ember kecil berisi larutan desinfektan (lisol 1%) dan air bersih

e. Lap kerja 3 buah

Persiapan klien

Klien diberi tahu jika memungkinkan (klien sadar)

Prosedur pelaksanaan

1. Cuci tangan

2. Bawa alat yang telah disiapkan ke dekat klien

3. Bersihkan rangka tempat tidur

4. Letakkan bantal dan selimut klien yang tidak perlu di kursi (jika keadaan klien memungkinkan/tidak
mengganggu klien)

5. Miringkan klien ke satu sisi (jika perlu, ganjal dengan bantal/ guling supaya tidak jatuh)

6. Lepaskan alat tenun pada bagian yang kosong, dari bawah kasur lalu gulung satu per satu sampai
dengan di bawah punggung klien.

a. Gulng stik laken ke tengah tempat tidur sejauh mungkin

b. Bersihkan perlak dengan larutan desinfektan dan keringkan lalu gulung ke tengah tempat tidur
sejauh mungkin

c. Gulung laken/sprei besar ke tengah tempat tidur sejauh mungkin

7. Bersihkan alas tempat tidur dan kasur dengan lap lembab larutan desinfektan, lalu lap dengan lap
kering

8. Bentangkan sprei besar bersih dan gulung setengah bagian, letakkan gulungannya di bawah
punggung klien, ratakan setengah bagian lagi kemudian pasangkan di bawah kasur

9. Gulung perlak dan ratakan kembali

10. Bentangkan stik laken bersih di atas perlak, gulung setengah bagian, dan letakkan di bawah punggung
klien, ratakan setengah bagian lagi di atas perlak, lalu masukkan ke bawah kasur bersama dengan
perlak
11. Setelah selelsai dan rapi pada satu bagian, miringkan klien kea rah berlawanan yang tadi telah di
bersihkan (ganjal dengan bantal jika perlu agar klien tidak terjatuh)

12. Lepaskan alat tenun yang kotor dari bawah kasur

13. Angkat stik laken dan masukkan pada tempat kain kotor

14. Bersihkan perlak seperti tadi kemudian gulung ke tengah

15. Lepaskan laken kotor dan masukkan ke tempat kain kotor

16. Bersihkan alat tempat tidur dan kasur seperti tadi

17. Buka gulunggan laken dari bawah punggung klien, tarik, dan ratakan setegang mungkin kemudian
masukkan ke bawah kasur

18. Pasang perlak dan sprei seperti tadi

19. Lepaskan sarung bantal dan guling yang kotor, ratakan isinya kemudian pasang sarung yang bersih

20. Susun bantal, lalu baringkan kembali klien dalam sikap yang nyaman

21. Ganti selimut kotor dengan yang bersih

22. Bereskan alat dan kembalikan ketempatnya

23. Cuci tangan

Diposkan oleh Ninda Nurmala Sari di 22.30