Anda di halaman 1dari 35

MODEL KOMUNIKASI

KOMUNIKASI KESEHATAN

Dosen :

Ayu Anggraeni Dyah Purbasari, SKM, MPH(M)

Disusun oleh:

KELOMPOK 4 KELAS 2A

1610713048 Marshela Arianty

1610713073 Alia Rahmanndani

1610713130 Anita Nurisdiana

1610713138 Salshabiyla Naura Almamira

1610713145 Rizma Yunita Rachmaningsih

S1 KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
UPN VETERAN JAKARTA
Tahun Ajaran 2017/2018
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan nikmat serta hidayah-Nya terutama
nikmat kesempatan dan kesehatan sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah mata kuliah
Komunikasi Kesehatan. Shalawat serta salam kita sampaikan kepada Nabi besar kita
Muhammad SAW yang telah memberikan pedoman hidup yakni al-quran dan sunnah untuk
keselamatan umat di dunia.Makalah ini merupakan salah satu tugas mata kuliah Komunikasi
Kesehatan di program studi Kesehatan Masyarakat. Selanjutnya penulis mengucapkan terima
kasih yang sebesar-besarnya kepada Ibu Ayu Anggraeni Dyah Purbasari, SKM,
MPH(M)selaku dosen pembimbing mata kuliah Komunikasi Kesehatan dan kepada segenap
pihak yang telah memberikan bimbingan serta arahan selama penulisan makalah ini.Akhirnya
penulis menyadari bahwa banyak terdapat kekurangan-kekurangan dalam penulisan makalah
ini, maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif dari para pembaca
demi kesempurnaan makalah ini.

Depok, Maret 2017

Tim Penyusun

ii
DAFTAR ISI
COVER ........................................................................................................................................ i

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ ii

DAFTAR ISI.............................................................................................................................. iii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................1

1.1 Latar Belakang ....................................................................................................................1


1.2 Rumusan Masalah ...............................................................................................................2
1.3 Tujuan..................................................................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN3

2.1 Macam dan Penggunaan dari Model-Model Komunikasi beserta contohnya..3


2.1.1 Model suatu Pemahaman : Komunikasi sebagai Aksi, Interaksi dan Transisi..3
2.1.2 Model S-R.8
2.1.3 Model Aristoteles10
2.1.4 Model Lasswell.......11
2.1.5 Model Shannon dan Weaver...12
2.1.6 Model Schramm..14
2.1.7 Model Newcomb.15
2.1.8 Model Westley dan MacLean.....17
2.1.9 Model Gerbner19
2.1.10 Model Berlo..20
2.1.11 Model DeFleur..22
2.1.12 Model Tubbs.23
2.1.13 Model Gudykunst dan Kim..25

BAB 1II RINGKASAN MATERI28

BAB IV DAFTAR PUSTAKA.31

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Model Komunikasi Linear4

Gambar 2.2 Model Komunikasi Interaksional..6

Gambar 2.3 Model Komunikasi Transaksional.8

Gambar 2.4 Model Komunikasi S-R9

Gambar 2.5 Model Komunikasi Aristoteles11

Gambar 2.6 Model Komunikasi Shannon dan Weaver...12

Gambar 2.7.1 Model Komunikasi Schramm...14

Gambar 2.7.2 Model Komunikas Schramm.15

Gambar 2.7.3 Model Komunikasi Schramm...15

Gambar 2.8 Model Komunikasi Newcomb..16

Gambar 2.9.1 Model Komunikasi Westley dan MacLean...17

Gambar 2.9.2 Model Komunikasi Westley dan MacLean18

Gambar 2.10 Model Komunikasi Gerbner...19

Gambar 2.11 Model Komunikasi Berlo21

Gambar 2.12 Model Komunikasi DeFleur....22

Gambar 2.13 Model Komunikasi Tubbs...24

Gambar 2.14 Model Komunikasi Gudykunst dan Kim.25

iv
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Untuk lebih memahami fenomena komunikasi, kita akan menggunakan model-model


komunikasi. Model adalah representasi suatu fenomena, baik nyata ataupun abstrak, dengan
menonjolkan unsur-unsur terpenting fenomena tersebut. Sebagai alat untuk menjelaskan
fenomena komunikasi, model mempermudah penjelasan tersebut. Hanya saja model tersebut
sekaligus mereduksi fenomena komunikasi; artinya, ada nuansa komunikasi lainnya yang
mungkin terabaikan dan tidak terjelaskan oleh model tersebut. Akibatnya, jika kurang hati-
hati menggunakan model, model dapat menyesatkan kita. Inilah sisi negatif dari model.

Kata komunikasi atau communication dalam bahasa Inggris berasal dari kata Latin
communis yang berarti sama, communico, communicatio, atau communicare yang berarti
membuat sama (to make common). Istilah pertama (communis) paling sering disebut
sebagai asal kata komunikasi, yang merupakan akar dari kata-kata Latin lainnya yang mirip.
Komunikasi menyarankan bahwa suatu pikiran, suatu makna, atau suatu pesan dianut secara
sama. Akan tetapi definisi-definisi kontemporer menyarankan bahwa komunikasi merujuk
pada cara berbagai hal-hal tersebut, seperti dalam kalimat Kita bebagi pikiran, Kita
mendiskusikan makna, dan Kita mengirimkan pesan.

Komunikasi merupakan hal penting yang sangat dibutuhkan dalam kehidupan


manusia. Komunikasi digunakan untuk berinteraksi sesama manusia, sehingga tanpa adanya
komunikasi kehidupan manusia tidak akan berjalan dengan sempurna. Komunikasi memiliki
peranan yang sangat penting, oleh karena itu para ahli mengungkapkan berbagai pandangan
mengenai model komunikasi.

Berbicara tentang definisi komunikasi, tidak ada definisi yang benar ataupun yang
salah. Seperti juga model atau teori, definisi harus dilihat dari kemanfaatannya untuk
menjelaskan fenomena yang didefinisikan dan mengevaluasinya. Beberapa definisi mungkin
terlalu sempit, misalnya Komunikasi adalah penyampaian pesan melalui media elektronik,
atau terlalu luas, misalnya Komunikasi adalah interaksi antara dua makhluk hidup atau
lebih, sehingga para peserta komunikasi ini mungkin termasuk hewan, tenaman, dan bahkan
jin.

1
Komunikasi didefinisikan secara luas sebagai berbagi pengalaman. Sampai batas
tertentu, setiap makhluk dapat dikatakan melakukan komunikasi dalam pengertian bebagi
pengalaman. Namun yang dimaksud komunikasi dalam pembahasan ini adalah komunikasi
manusia yang dalam bahasa Inggrisnya adalah human communication.

Menurut Sereno dan Mortensen, model komunikasi merupakan deskripsi ideal


mengenai apa yang dibutuhkan untuk terjadinya komunikasi. Model komunikasi
merepresentasikan secara abstrak ciri-ciri penting dan menghilangkan rincian komunikasi
yang tidak perlu dalam dunia nyata. Sedangkan B. Aubrey Fisher mengatakan, model adalah
analogi yang mengabstraksikan dan memilih bagian dari keseluruhan, unsur, sifat atau
komponen yang penting dari fenomena yang dijadikan model. Model adalah gambaran
informal untuk menjelaskan atau menerapkan teori. Dengan kata lain, model adalah teori dan
menyarankan hubungan. Oleh karena hubungan antara model dengan teori begitu erat, model
sering dicampuradukkan dengan teori. Oleh karena kita memilih unsur-unsur tertentu yang
kita masukkan dalam model, suatu model mengimplikasikan penilaian atas relevansi, dan ini
pada gilirannya mengimplikasikan teori mengenai fenomena yang diteorikan. Model dapat
berfungsi sebagai basis bagi terori yang lebih kompleks, alat untuk menjelaskan teori dan
menyarankan cara-cara untuk memperbaiki konsep-konsep.

Para pakar lazim merancang model-model komunikasi dengan menggunakan


serangkai blok, segi empat, lingkaran, panah, garis, spiral, dan sebagainya untuk
mengidentifikasi komponen-komponen, variabel-variabel atau kekuatan-kekuatan yang
membentuk komunikasi dan menyarankan atau melukiskan hubungan di antara komponen-
komponen tersebut. Kata-kata, huruf, dan angka sering pula digunakan untuk melengkapi
model-model komunikasi tersebut.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa saja macam dan penggunaan dari model-model komunikasi beserta
contohnya?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui macam dan penggunaan dari model-model komunikasi
besertacontohnya.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Macam dan Penggunaan dari Model-Model Komunikasi beserta


contohnya

Seperti model pesawat terbang, model komunikasi kurang lebih adalah replika.
Sebagian besar model komunikasi sebagai model diagramik dari dunia nyata. Komunikasi
bersifat dinamis, oleh karena itu komunikasi sulit dimodelkan. Akan tetapi, penggunaan
model berguna untuk mengidentifikasi unsur-unsur komunikasi dan bagaimana hubungan
antara unsur-unsur tersebut.

Sejauh ini terdapat berbagai model komunikasi yang telah dibuat oleh para pakar.
Kekhasan model suatu komunikasi juga dipengaruhi oleh latar belakang keilmuan pembuat
model tersebut, paradigma yang digunakan, kondisi teknologis, dan semangat zaman yang
melingkunginya. Berikut ini berbagai model komunikasi:

2.1.1 Model suatu Pemahaman : Komunikasi sebagai Aksi, Interaksi dan Transisi

Teoretikus komunikasi menciptakan model-model (models), atau representasi sederhana dari


hubungan-hubungan kompleks di antara elemen-elemen dalam proses komunikasi, yang
mempermudah kita untuk memahami proses yang rumit. Walaupun banyak model
komunikasi, di sini akan dibahas tiga yang paling utama. Dalam mendiskusikan model-model
ini dan pendekatan yang mendasarinya, akan ditunjukkan bagaimana komunikasi
dikonseptualisasikan dalam perkembangannya.

Komunikasi sebagai Aksi: Model Linear

Pada tahun 1949, Claude Shannon, seorang ilmuwan Bell Laboratories dan profesor di
Massachusetts Institute of Thechnology, dan Warren Weaver, seorang konsultan pada sebuah
proyek di Sloan Foundation, mendeskripsikan komunikasi sebagai proses yang linear.
Mereka tertarik pada teknologi radio dan telepon dan ingin mengembangkan suatu model
yang dapat menjelaskan bagaimana informasi melewati berbagai saluran (chanel). Hasilnya
adalah konseptualisasi dari model komunikasi linear (linear communication model).

3
Pendekatan pada komunikasi manusia ini terdiri atas beberapa elemen kunci,
sebagaimana ditunjukkan pada gambar 2.1 Sebuah sumber (source), atau pengirim pesan,
mengirimkan pesan (message) pada penerima (receiver) yang akan menerima pesan
tersebut. Si penerima adalah orang yang akan mengartikan pesan tersebut. Semua dari
komunikasi ini terjadi dalam sebuah saluran (channel), yang merupakan jalan untuk
berkomunikasi. Saluran biasanya berhubungan langsung dengan indra penglihatan, perasa,
penciuman dan pendengaran. Jadi, Anda menggunakan saluran visual ketika Anda melihat
teman sekamar Anda, dan Anda menggunakan saluran tactile (persepsi secara nyata) ketika
memeluk orang tua Anda.

Walaupun pandangan mengenai proses komunikasi ini sangat dihargai beberapa tahun
lalu, pendekatan ini sangat terbatas untuk beberapa alasan. Pertama, model ini berasumsi
bahwa hanya ada satu pesan dalam proses komunikasi. Kita semua pasti dapat mengingat
saat-saat tertentu dimana kita mengirimkan lebih dari satu pesan sekaligus. Kedua,
sebagaimana telah kita pelajari sebelumnya, komunikasi tidak memiliki awal dan akhir yang
jelas. Model Shannon dan Weaver didasarkan pada orientasi yang mekanistik. Selain itu,
beranggapan bahwa komunikasi terjadi hanya ketika satu orang berbicara pada orang lainnya
terlalu menyederhanakan proses komunikasi yang kompleks. Pendengar tidaklah pasif,
sebagaimana dapat kita buktikan apabila kita terlibat dalam sebuah perdebatan yang
memanas dengan pendengar kita. Jelaslah bahwa komunikasi lebih luas dari sekadar usaha
satu arah dan tidak memiliki awal atau akhir yang jelas (Anderson & Ross, 2002)

Gambar 2.1Model Komunikasi Linear


Sumber : diadaptasi dari Shannon & Weaver 1949

4
Komunikasi sebagai Interaksi : Model Interaksional

Model linear berasumsi bahwa seseorang hanyalah pengirim atau penerima. Tentu saja hal ini
merupakan pandangan yang sangat sempit terhadap partisipasi-partisipasi dalam proses
komunikasi. Oleh karenanya, Wilbur Schramm (1954) mengemukakan bahwa kita juga harus
mengamati hubungan antara seorang pengirim dan penerima. Ia mengonseptualisasikan
model komunikasi interaksional (interactional model of communication), yang
menekankan proses komunikasi dua arah diantara para komunikator (gambar 2.2). Dengan
kata lain, komunikasi berlangsung dua arah: dari pengirim kepada penerima dan dari
penerima kepada pengirim. Proses melingkar ini menunjukkan bahwa seseorang dapat
menjadi baik pengirim maupun penerima dalam sebuah interaksi, tetapi tidak dapat menjadi
keduanya sekaligus.

Satu elemen yang penting bagi model komunikasi interaksional adalah umpan balik
(feedback), atau tanggapan terhadap suatu pesan. Umpan balik dapat berupa verbal atau
nonverbal, sengaja maupun tidak disengaja. Umpan balik juga membantu para komunikator
untuk mengetahui apakah pesan mereka telah tersampaikan atau tidak dan sejauh mana
pencapaian makna terjadi. Dalam model interaksional, umpan balik terjadi setelah pesan
diterima, tidak pada saat pesan sedang dikirim.

Untuk menggambarkan pentingnya umpan balik dan model komunikasi interaksional,


contohnya ketika orang tua Eddy menemukannya tergeletak di sofa sambil mabuk, mereka
langsung mengatakan perasaan mereka akan sikap Eddy ini. Protes mereka mendorong Eddy
untuk beradu argumen dengan orang tuanya, yang kemudian membalasnya dengan
mengusirnya dari rumah. Kejadian interaksional ini menunjukkan bahwa terdapat
perpindahan dalam komunikasi antara Eddy dan orang tuanya. Mereka melihat perilakunya
dan menanggapinya, kemudian ayahnya mengirimkan pesan terakhir dengan mengusirnya
dari rumah. Kita bahkan dapat melihat lebih jauh dengan melihat bahwa Eddy membanting
pintu ketika pergi, dan ini juga merupakan suatu umpan balik dalam interaksi yang terjadi.

Elemen terakhir dalam model interaksional adalah bidang pengalaman (flied of


experience) seseorang, atau bagaimana budaya, pengalaman dan keturunan seseorang
mempengaruhi kemampuannya untuk berkomunikasi dengan satu sama lain. Setiap orang
membawa bidang pengalaman yang unik dalam tiap episode komunikasi, dan pengalaman-
pengalaman tersebut sering kali mempengaruhi komunikasi yang terjadi. Sebagai contohnya,
ketika dua orang saling mengenal dan mulai berkencan, mereka secara mutlak membawa

5
bidang pengalaman mereka ke dalam hubungan ini. Pihak yang satu mungkin dibesarkan
dalam keluarga besar dan memiliki beberapa orang saudara, sementara yang satunya mungkin
adalah anak tunggal. Mungkin juga yang satu dibesarkan oleh kakek dan neneknya,
sementara yang satu dibesarkan oleh dua orang pria. Pengalaman-pengalaman ini (dan yang
lainnya) akan mempengaruhi bagaimana dua orang ini ketika bersama dan hampir pasti akan
mempengaruhi cara keduanya mempertahankan hubungan mereka.

Seperti pandangan linear, model interaksional juga dikritis. Pertama-tama, model ini
menyatakan bahwa satu orang bertindak sebagai pengirim sementara yang lainnya bertindak
sebagai penerima dalam sebuah proses komunikasi. Sebagaimana telah kita alami, seseorang
dapat berperan sebagai pengirim dan penerima sekaligus dalam satu peristiwa komunikasi.
Kritik yang relevan terhadap model interaksional berkaitan dengan umpan balik. Apa yang
terjadi ketika seseorang mengirimkan pesan nonverbal dalam bentuk interaksi? Tersenyum,
cemberut atau mengalihkan pembicaraan dalam sebuah interaksi antara dua orang selalu
terjadi. Dalam sebuah interaksi antara ibu dan anak misalnya, si ibu mungkin saja memarahi
anaknya sambil terus-menerus membaca perilaku nonverbal anaknya. Apakah ia tertawa?
Atau sedih? Atau apakah ia mendengarkan ibunya? Tiap perilaku ini akan mempengaruhi si
ibu untuk menyesuaikan pesannya ketika ia berbicara dengan anaknya. Pandangan
interaksional baerasumsi bahwa dua orang berbicara dan mendengarkan, tapi tidak dalam saat
yang bersamaan. Kritik inilah yang mendorong munculnya model komunikasi yang ketiga.

Gambar 2.2Model Komunikasi Interaksional

6
Komunikasi sebagai Transaksi: Model Transaksional

Model komunikasi transaksional (transactional model of communication)


(Barnlund, 1970) menggarisbawahi pengiriman dan penerimaan pesan yang berlangsung
secara terus-menerus dalam sebuah episode komunkasi sebagaimana yang ditunjukkan pada
conto 1.3. Mengatakan bahwa komunikasi bersifat transaksional berarti mengatakan bahwa
proses tersebut kooperatif: pengirim dan penerima sama-sama bertanggung jawab terhadap
dampak dan efektivitas komunikasi yang terjadi. Dalam model interaksional, makna dicapai
melalui umpan balik dari pengirim dan penerima. Dalam model interaksional, orang
membangun kesamaan makna. Apa yang dikatakan orang dalam sebuah acara pameran
dikampus, terdapat kemungkinan yang besar bahwa seorang mahasiswa akan memiliki
banyak hal untuk dikatakan pada seoranhg murid SMA karena ia telah memiliki pengalaman
selama kuliah dikampus tersebut. Seorang mahasiswa senior akan memiliki pandangan yang
berbeda terhadap kampus tersebut bila dibandingkan dengan mahasiwa junior yang baru saja
masuk kuliah karena ia memiliki lebih banyak pengalaman di kampus tersebut dibandingkan
juniornya.

Model transaksional menuntut kita untuk menyadari pengaruh satu pesan terhadap
pesan lainnya. Satu pesan dibangun dari pesan sebelumnya karena itu, ada saling
ketergantungan antara masing-masing komponen komunikasi. Perubahan disatu komponen
akan mengubah yang lainnya juga. Model transaksional juga berasumsi bahwa saat kita
secara terus-menerus mengirimkan dan menerima pesan, kita berurusan baik dengan elemen
verbal maupun nonverbal dari pesan tersebut. Dengan kata lain, para komunikator
menegosiasikan makna. Contohnya, ketika seorang teman bertanya mengenai latar belakang
keluarga Anda, Anda mungkin akan menggunakan istilah yang tidak dimengerti oleh teman
Anda. Ia mungkin akan mengerutkan dahinya, menunjukkan ketidakpahamannya akan kata
yang Anda gunakan. Menanggapi hal ini, hampir pasti Anda akan segera menjelaskan istilah
yang Anda gunakan dan melanjutkan pembicaraan. Contoh ini menggarisbawahi suatu
tingkatan di mana dua orang terlibat secara aktif dalam sebuah peristiwa komunikasi. Pesan
nonverbal sama pentingnya dengan pesan verbal dalam proses transaksional.

Sebelumnya kita membahas bahwa dalam model interaksional terdapat bidang


pengalaman. Dalam model transaksional juga terdapat bidang pengalaman, tetapi terjadi
perpotongan. Maksudnya, si A dan si B tidak memiliki bidang pengalaman yang terpisah,
melainkan terdapat perpotongan (lihat gambar 2.3). Hal ini merupakan penambahan penting

7
terhadap pemahaman yang aktif. Maksudnya, agar komunikasi interaksional menyatakan
bahwa dua orang yang dibesarkan dengan cara berbeda akan berhubungan dengan satu sama
lain dengan memiliki pemahaman akan latar belakang satu sama lain. Akan tetapi, model
transaksional menuntut masing-masing dari mereka untuk memahami dan mengintegrasikan
bidang pengalaman masing-masing ke dalam kehidupan mereka sendiri. Misalnya, tidak
cukup bagi Julianna untuk mengetahui bahwa Paul pernah dipenjara; pandangan
transaksional menyatakan bahwa ia harus mencari cara untuk memperhitungkan masa lalu
Paul ini. Apakah hal ini akan mempengaruhi hubungan yang sedang mereka jalani?
Bagaimana? Apabila tidak, bagaimana Julianna akan membahas hal ini dengan Paul? Model
transaksional yang membawa makna selangkah lebih maju dibandingkan dengan model
interaksional. Model ini mengasumsikan timbal balik, atau persamaan makna.

Gambar 2.3Model komunikasi transaksional

2.1.2 Model S-R


Model komunikasi S-R ini merupakan suatu singkatan dari model stimulus-respon
(S-R). Model ini adalah model komunikasi yang paling dasar dari segala model
komunikasi.

Model ini dipengaruhi oleh disiplin psikologis, khususnya beraliran behavioristik.


Model ini menunjukkan bahwa komunikasi itu sebagai suatu proses aksi-reaksi
yang sangat sederhana.

Model S-R mengasumsikan bahwa kata-kata verbal (lisan tulisan), isyarat-


isyarat nonverbal, gambar, dan tindakan tertentu merangsang orang lain untuk
memberikan respons dengan cara tertentu. Proses ini dianggap sebagai proses
pertukaran atau pemindahan informasi atau gagasan. Proses ini dapat bersifat timbal
balik dan mempunyai banyak efek. Setiap efek dapat mengubah tindakan komunikasi
(communication act) berikutnya.

8
Contoh model S-R:

Contoh positif:
Ketika ada seseorang yang kita suka atau kagumi tersenyum kepada kita, lalu
kita membalas senyumannya dan orang tersebut lalu bertanya kepada kita
mau kemana? Lalu menjawab mau ke kampus. Dan pada saat setelah ia
pergi, anda merasa kegirangan sendiri lalu sepanjang jalan tersenyum malu,
dan ketika berpapasan dengan teman di jalan, lalu ia bertanya kenapa kamu
senyum-senyum sendiri? Hari ini, hari yang indah ya? Lalu anda hanya
merespon dengan senyum tanda mengiyakan dan belum dapat melupakan
kejadian sebelumnya.
Apabila ada seseorang yang memanggil nama anda sambil melambaikan
tangannya pada anda, anda akan membalasnya dengan sapaan dan
melambaikan tangan anda pada orang tersebut.

Contoh negatif:
Orang pertama menatap orang kedua dengan tajam, dan orang kedua balik
menatap, menunduk malu, memanglingkan wajah, atau membentak, apa lihat-
lihat! Nantang, ya! atau, orang pertama melotot dan orang kedua ketakutan.

Model S-R mengabaikan komunikasi sebagai suatu proses, khususnya yang


berkenaan dengan faktor manusia. Secara implisit ada asumsi dalam model S-R ini
bahwa perilaku (respons) manusia dapat diramalkan. Ringkasnya, komunikasi
dianggap statis dan manusia dianggap berperilaku karena kekuatan dari luar
(stimulus), bukan atas dasar kehendak atau keinginan.

Stimulus Respons

Gambar 2.4 Model S-R

9
2.1.3 Model Aristoteles
Model Aristoteles pada dasarnya adalah model komunikasi paling klasik,
model ini sering disebut juga sebagai model retoris (Rhetorical model). Inti dari
komunikasi ini adalah persuasi, yaitu komunikasi yang terjadi ketika seorang
pembicara menyampaikan pembicaraannya kepada khalayak dalam mengubah sikap
mereka. Aristoteles adalah filosof yunani dan termasuk tokoh paling dini yang
mengkaji komunikasi sehingga ia berjasa dalam merumuskan model komunikasi
verbal pertama. Komunikasi terjadi ketika seorang pembicara menyampaikan
pembicaraannya kepada khalayak dalam upaya mengubah sikap mereka. Aristoteles
mengemukakan 3 unsur dasar komunikasi yaitu pembicara (speaker), pesan
(message), dan pendengar (listener).

Aristoteles memfokuskan komunikasi pada komunikasi retoris atau yang saat


ini dikenal dengan komunikasi publik (public speaking) atau pidato. Sebab pada masa
itu seni pidato merupakan suatu keterampilan penting yang digunakan di pengadilan
dan di majelis legislatur dan pertemuan-pertemuan masyarakat. Oleh karean semua
bentuk komunikasi publik melibatkan persuasi, Aristoteles tertarik menelaah sarana
persuasi yang paling efektif dalam pidato.

Menurut Aristoteles, persuasi dapat dicapai oleh siapa Anda (etos --


kepercayaan Anda), argumen Anda (logos -- logika dalam pendapat Anda), dan
dengan memainkan emosi khalayak (pathos -- emosi khalayak). Dengan kata lain,
faktor-faktor yang memainkan peran dalam menentukan efek persuasif suatu pidato
meliputi isi pidato, susunannya, dan cara penyampaiannya. Aristoteles juga menyadari
peran khalayak pendengar. Persusasi berlangsung melalui khalayak ketika mereka
diarahkan oleh pidato itu kedalam suatu keadaan emosi tertentu.

Seperti model S-R, model komunikasi Aristoteles jelas sangat sederhana,


bahkan terlalu sederhana dipandang dari perspektif sekarang karena tidak memuat
unsur-unsur lainnya yang dikenal dalam model komunikasi, seperti saluraan, umpan
balik, efek, dan yang sangat sederhana ini dapat merangsang beberapa pertanyaan,
misalnya: unsur-unsur apa saja yang harus ada dalam pidato agar pesuasif bagi
khalayak? Apakah bentuk susunan pidato tertentu lebih baik daripada bentuk lainnya?
Apakah gaya bahasa dalam suatu pidato mempengaruhi derajat persuasinya? Apakah
reputasi pembicara yang ada sebelumnya meningkatkna daya persuasinya?

Salah satu kelemahan model ini adalah bahwa komunikasi dianggap fenomena
yang statis. Seseorang bicara, pesannya berjalan kepada khalayak, dan khalayak
mendengarkan. Tehap-tahap dalam peristiwa itu berurutan ketimbang terjadi secara
simultan. Di samping itu, model ini juga berfokus pada komunikasi yang bertujuan
(disengaja) yang terjadi ketika seseorang berusaha membujuk orang lain untuk
menerima pendapatnya.

Kelemahan lain model retoris ini adlah tidak dibahasnya aspek-aspek


nonverbal dalam persuasi. Meskipun demikian, kita harus bersikap adil untuk tidak

10
menilai suatu model komunikasi dengan perspektif kekinian. Jelas bahwa model
Aristoteles ini telah mengilhami para pakar komunikasi lainnya untuk merancang
model-model komunikasi yang lebih baru. Kebanyakan model komunikasi lebih baru
yang dikembangkan para ahli sejak zaman Aristoteles tetap mengandung 3 unsur yang
sama; sumber yang mengirimkan pesan, pesan yang dikirimkan, dan penerima pesan.

Setting

Pembicara Pesan Pendengar

Setting

Gambar 2.5 Model Aristoteles

2.1.4 Model Lasswell

Model komunikasi Lasswell berupa ungkapan verbal, yakni:


Who
Says What
In Which Channel
To Whom
With What Effect?
Model komunikasi ini dikemukakan oleh Harold Lasswell pada tahun 1948.
Model ini menggambarkan proses komunikasi dan fungsi-fungsi yang diembannya dalam
masyarakat. Lasswell mengemukakan 3 fungsi komunikasi, antara lain: pertama,
pengawasan lingkungan yang mengingatkan anggota-anggota masyarakat akan bahaya
dan peluang dalam lingkungan; kedua, korelasi berbagai bagian terpisah dalam
masyarakat yang merespons lingkungan; dan ketiga, transmisi warisan sosial dari suatu
generasi ke generasi lainnya.

Lasswell berpendapat bahwa terdapat 3 kelompok spesialis yang bertanggung


jawab melaksanakan fungsi-fungsi ini. Misalnya, pemimpin politik dan diplomat
termasuk ke dalam kelompok pengawas lingkungan. Pendidik, jurnalis, dan penceramah
membantu mengorelasikan atau mengumpulkan respons orang-orang terhdapa informasi
baru. Anggota keluarga dan pendidik sekolah mengalihkan warisan sosial.

Lasswell mengakui bahwa tidak semua komunikasi bersifat 2 arah, dengan suatu
aliran yang lancar dan umpan balik yang terjadi antara pengirim dan penerima pesan.
Dalam masyarakat yang kompleks, banyak informasi disaring oleh pengendali pesan
(editor, penyensor, atau propagandis), yang menerima pesan/informasi dan
menyampaikannya pada publik dengan beberapa perubahan atau penyimpangan. Menurut
Lasswell, suatu fungsi penting komunikasi adalah menyediakan informasi mengenai
negara-negara kuat lainnya di dunia. Ia menyimpulkan bahwa penting bagi masyarakat

11
untuk menemukan dan mengendalikan faktor-faktor yang mungkin mengganggu
komunikasi yang efisien.

Model Lasswell sering diterapkan dalam komunikasi massa. Model tersebut


mengisyaratkan bahwa lebih dari 1 saluran dapat membawa pesan. Unsur sumber (who)
merangsang pertanyaan mengenai pengendalian pesan (misalnya oleh penjaga
gerbang), sedangkan unsur pesan (says what) merupakan bahan untuk analisis isi.
Saluran komunikasi (in which channel) dikaji dalam analisis media. Unsur penerima (to
whom) dikaitkan dengan analisis khalayak, sementara unsur pengaruh (with what effect)
jelas berhubungan dengan studi mengenai akibat yang ditimbulkan pesan komunikasi
massa pada khalayak pembaca, pendengar atau pemirsa.

Model Lasswell dikritik karena model itu tampaknya mengisyaratkan kehadiran


komunikator dan pesan yang bertujuan. Model itu juga dianggap terlalu
menyederhanakan masalah. Tetapi, seperti setiap model yang baik, model Lasswell
memfokuskan perhatian pada aspek-aspek penting komunikasi.

2.1.5 Model Shannon dan Weaver


Model awal komunikasi dikemukakan Claude Shannon dan Warren Weaver pada
tahun 1949 dalam buku The Mathematiccal Theory of Communication. Model yang
sering disebut model matematis atau model teori informasi itu mungkin adalah model
yang pengaruhnya kuat atas model teori komunikasi lainnya.

Gambar 2.6 Model Shannon dan Weaver

Model Shannon dan Weaver sering disebut model matematis atau model teori
informasi. Model ini menyoroti masalah penyampaian pesan berdasarkan tingkat
kecermatannya. Model ini melukiskan suatu sumber yang menyandi atau menciptakan
pesan dan menyampaikannya melalui suatu saluran kepada seorang penerima.. Model
Shannon Weaver mengasumsikan bahwa sumber informasi menghasilkan suatu pesan
untuk dikomunikasikan dari seperangkat pesan yang dimungkinkan. Pemancar
(transmitter) mengubah pesan menjadi sinyal yang sesuai dengan saluran yang digunakan.
Saluran (channel) adalah medium yang mengirimkan sinyal (tanda) dari transmitter ke

12
penerima (receiver). Dalam percakapan, sumber informasi adalah otak, transmitternya
adalah mekanisme suara yang menghasilkan sinyal (kata-kata terucapkan), yang
ditransmisikan lewat udara (sebagai saluran). Penerima (receiver), yakni mekanisme
pendengaran, melakukan operasi yang sebaliknya yang dilakukan transmitter dengan
merekonstruksi pesan dari sinyal. sasaran (destination) adalah (otak) orang yang menjadi
tujuan tersebut.

Suatu konsep penting dalam model Shannon dan Weaver ini adalah gangguan
(noise), yakni setiap rangsangan tambahan dan tidak dikehendaki yang dapat menggangu
kecermatan pesan yang disampaikan. Menurut Shannon dan Weaver, gangguan ini selalu
ada dalam saluran bersama pesan tersebut yang diterima oleh penerima. Dengan adanya
sumber gangguan (noise source) ini banyak kemungkinan dapat terjadi. Bisa saja pesan
(message) yang disampaikan oleh sumber informasi (info source) tidak sampai ke tujuan
(destination), bisa juga si penerima salah mengartikan pesan, atau dapat pula pesan justru
diterima orang lain.

Ahli-ahli komunikasi memperluas konsep ini pada gangguan psikologis dan gangguan
fisik.

1. Gangguan Psikologis meliputi gangguan yang merasuki pikiran dan perasaan seseorang
yang menggangu penerimaan pesan yang akurat.

Contoh: Melamun, Mengantuk, Tidak Konsentrasi.

2. Gangguang Fisik: Gangguan yang secara langsung menyerang fisik seseorang.

Contoh: Tunanetra, Tunarungu, Cacat Mental.

Konsep-konsep lain yang merupakan andil Shannon dan Weaver adalah Entropy
(Entropy) dan Redundansi (Redundancy) serta keseimbangan yang diperlukan diantara
keduanya untuk menghasilkan komunikasi yang efisien dan pada saat yang sama
mengatasi gangguan dalam saluran. Entropi adalah konsep keacakan, di mana terdapat
suatu keadaan yang tidak dapat dipastikan kemungkinannya. Sedangkan redundansi
adalah sesuatu yang bisa diramalkan atau diprediksikan (predictable). Secara ringkas,
semakin banyak gangguan, semakin besar kebutuhan akan redundansi yang mengurangi
entropi relatif pesan. Dengan menggunakan redundansi untuk mengatasi gangguan dalam
saluran, jumlah informasi yang dapat ditransmisikan tereduksi pada saat tertentu.

13
2.1.6 Model Schramm
Wilbur Schramm membuat serangkai model komunikasi, dimulai dengan model
komunikasi manusia yang sederhana (1954), lalu model yang lebih rumit yang
memperhitungkan pengalaman dua individu yang mencoba berkomunikasi, hingga ke
model komunikasi yang dianggap interaksi dua individu.
Menurut Wilbur Schramm, komunikasi membutuhkan 3 unsur, yaitu:
1. Sumber (source)
Seorang individu (berbicara, menulis, menggambar, memberi isyarat)
Suatu organisasi komunikasi (surat kabar, stasiun televisi, studio film)
2. Pesan (message)
Dapat berbentuk tinta pada kertas, gelombang suara di udara, impuls dalam arus
listrik, lambaian tangan, bendera di udara, atau setiap tanda yang dapat ditafsirkan.
3. Sasaran (destination)
Seorang individu yang mendengarkan, menonton atau membaca; atau anggota suatu
kelompok, seperti diskusi, khalayak pendengar ceramah, kumpulan penonton
sepakbola, atau anggota khalayak media massa.

Gambar 2.7.1 Model Schramm

Model yang pertama mirip dengan model Shannon dan Weaver. Schramm
menggunakan unsur source dan destination tapi tidak memunculkan transmitter dan
receiver, yang ada adalah encoder (alat penyandi) dan decoder (alat penyandi balik).
Menurut model ini, source boleh menjadi seorang individu atau organisasi, sinyalnya
adalah bahasa dan destination-nya adalah pihak lain kepada siapa sinyal itu ditujukan.
Dalam komunikasi lewat radio, encoder dapat berupa microphone dan decoder adalah
earphone. Dalam komunikasi antar manusia source dan encoder adalah satu orang
sementara decoder dan destination pada sisi yang lainnya.

14
Gambar 2.7.2 Model Schramm

Dalam modelnya yang kedua, Schramm memperkenalkan gagasan bahwa


kesamaan dalam bidang pengalaman sumber dan sasaran-lah yang sebenarnya
dikomunikasikan, karena bagian sinyal itulah yang dianut sama oleh sumber dan sasaran.
Itulah sebabnya pada modelnya yang kedua ia mulai menyatukan source (sumber) dengan
encoder (alat penyandi) yang semula terpisah. Demikian pula halnya dengan decoder (alat
penyandi balik) yang ditempelkan dengan destination (tujuan/sasaran). Selain itu, ia
menambah unsur field of experience (bidang pengalaman) yang dimiliki kedua pelaku
komunikasi. Source menyandi (encode) dan destination menyandi balik (decode) pesan
berdasarkan pengalaman yang dimiliki masing-masing. Semakin besar luas bidang
pengalaman source yang berhimpitan dengan bidang pengalaman destination, semakin
mudah komunikasi dilakukan.

Gambar 2.7.3 Model Schramm

Di Model ketiga, Schramm menganggap komunikasi sebagai interaksi dengan


kedua pihak yang melakukan fungsi encoder (menyandi), interpreter (menafsirkan),
decoder (menyandi-balik), mentransmisikan dan menerima sinyal., Di sini kita melihat
umpan balik(message) dan lingkaran yang berkelanjutan untuk berbagi informasi.

2.1.7 Model Newcomb

Pendekatan Theodoro Newcomb (1953) terhadap komunikasi adalah pendekatan


pakar seorang psikologi sosial berkaitan dengan interaksi manusia. Model ini
mengingatkan kepada diagram jaringan kelompok kerja yang dibuat para psikologi
sosial dan merupakan awal formulasi konsistensi kognitif. Dalam bentuk paling
sederhana dari kegiatan komunikasi, Seorang A menyampaikan informasi kepada orang
lain B mengenai sesuatu X. Model tersebut menyatakan bahwa orientasi A (sikap)

15
terhadap B dan terhadap X adalah saling bergantung dan ketiganya membentuk suatu
sistem yang meliputi 4 orientasi.

1. Orientasi A terhadap X, yang meliputi sikap terhadap X sebagai objek yang harus
didekati atau dihindari dan atribut kognitif

2. Orientasi A terhadap B, dalam pengertian yang sama

3. Orientasi B terhadap X

4. Orientasi B terhadap A

Gambar 2.8 Model Newcomb

Dalam model Newcomb, komunikasi adalah suatu cara yang lazim dan efektif
yang memungkinkan orang-orang mengorientasikan diri terhadap lingkungan mereka. Ini
adalah suatu model tindakan komunikatifdua-orang yang disengaja (intensional). Model
ini mengisyaratkan bahwa setiap system apapun mungkin ditandai oleh suatu
keseimbangan kekuatan-kekuatan dan bahwa setiap perubahan dalam bagian mana pun
dari system tersebut akan menimbulkan suatu ketegangan terhadap keseimbangan atau
simetri, karena ketidakseimbangan atau kekurangan simetri secara psikologis tidak
menyenangkan dan menimbulkan tekanan internal untuk memulihkan keseimbangan.

Simetri dimungkinkan karena seseorang (A) yang siap memperhitungkan perilaku


seorang lainnya (B). Simetri juga mengesahkan orientasi seseorang terhadap X. Ini
merupakan cara lain untuk mengatakan bahwa kita memperoleh dukungan social dan
psikologis bagi orientasi yang kita lakukan. Jika B yang kita hargai menilai X dengan
cara yang sama seperti kita, kita cenderung lebih meyakini orientasi kita. Maka kita pun
berkomunikasi dengan orang-orang yang kita hargai mengenai objek, peristiwa, orang,
dan gagasan (semuanya termasuk X) yang penting bagi kita untuk mencapai kesepakatan
atau koorientasi atau, menggunakan istilah Newcomb, simetri. Asimetri merupakan
bagian dari model Newcomb ketika orang setuju untuk tidak setuju.

16
2.1.8 Model Westley dan MacLean

Tahun 1957, Bruce Westley dan Malcolm MacLean, keduanya merupakan teoretikus
komunikasi, merumuskan suatu model yang mencakup komunikasi antarpribadi dan
komunikasi massa, dan memasukkan umpan balik sebagai bagian integral dari proses
komunikasi. Model Westley dan MacLean ini dipengaruhi oleh model Newcomb, selain
juga oleh model Lasswell dan model Shannon dan Weaver. Mereka menambahkan
jumlah peristiwa, gagasan, objek dan orang yang suka tidak terbatas yang kesemuanya
merupakan objek orientasi menempatkan suatu peran C diantara A dan B dan
menyediakan umpan balik.
Menurut kedua pakar ini, perbedaan dalam umpan balik inilah yang membedakan
komunikasi antarpribadi dengan komunikasi massa. Umpan balik dari penerima bersifat
segera dalam komunikasi antarpribadi, sementara dalam komunikasi massa bersifat
tertunda. Sumber dalam komunikasi antar pribadi lebih beruntung daripada dalam
komunikasi massa dalam arti bahwa dalam komunikasi antarpribadi sumber dapat
langsung memanfaatkan umpan balik dari penerima untuk mengetahui apakah pesannya
mencapai sasaran dan sesuai dengan tujuan komunikasinya atau tidak, sedangkan dalam
komunikasi massa sumber misalnya, penceramah agama, calon presiden yang berdebat
dalam rangka kampanye politik, atau pemasang iklan yang disiarkan televisi tidak dapat
secara langsung mengetahui bagaimana penerimaan pesannya oleh khalayak pemirsa.
Umpan balik dapat saja diterima pengirim pesan, namun mungkin beberapa hari atau
beberapa minggu ke depan.
Dalam model Westley dan MacLean ini terdapat lima unsur yaitu : objek orientasi,
pesan, sumber, penerima dan umpan balik. Sumber (A) menyoroti suatu objek atau
peristiwa tertentu dalam lingkungannya (X) dan menciptakan pesan mengenai hal itu yan
ia kirimkan kepada penerima (B). Pada gilirannya, penerima mengirimkan umpan balik
mengenai pesan kepada sumber.

Gambar 2.9.1 Model Westley dan MacLean

17
Westley dan MacLean menambahkan suatu unsur lain yaitu (C). C adalah penjaga
gerbang atau pemimpin pendapat yang menerima pesan dari sumber media massa (A)
atau yang menyoroti objek orientasi dalam lingkungannya. Menggunakan informasi ini,
penjaga gerbang kemudian menciptakan pesannya sendri yang ia kirimkan kepada
penerima (B). Maka terbentuklah suatu sistem penyaringan, karena penerima tidak
memperoleh informasi langsung dari sumbernya, melainkan dari orang yang memilih
informasi dari berbagai sumber. Dalam komunikasi massa, umpan balik dapat mengalir
dengan tiga arah yaitu : dari penerima ke pemimpin pendapat, penerima ke media massa
dan dari pemimpin pendapat ke sumber media massa.

Gambar 2.9.2 Model Westley dan MacLean

Westley dan MacLean tidak membatasi model meraka pada tingkat individu. Bahkan,
mereka menekankan bahwa penerima mungkin suatu kelompok atau suatu lembaga
sosial. Menurut mereka, setiap individu, kelompok atau sistem mempunyai kebutuhan
untuk mengirim dan menerima pesan sebagai sarana orientasi terhadap lingkungan.

Model Westley dan MacLean mencakup beberapa konsep penting : umpan balik,
perbedaan dan kemiripan komunikasi antar pribadi dengan komunikasi massa dan
pemimpin pendapat yang penting sebagai unsur tambahan dalam komunikasi massa.
Model ini juga membedakan pesan yang bertujuan (purposif) dengan pesan yang tidak
bertujuan (nonpurposif). Pesan yang bertujuan adalah pesan yang dikirimkan sumber
untuk mengubah citra si penerima mengenai sesuatu dalam lingkungan. Ketika anda
menyampaikan pesan kepada seorang teman mahasiswa bahwa dosen yang memberi anda
nilai ujian yang buruk sebagai killer, anda mengirimkan pesan yang purposif. Pesan
yang nonpurposif adalah pesan yang dikirimkan sumber kepada penerima secara langsung
namun tidak dimaksudkan untuk mempengaruhi penerima. Bila anda mendengar seorang
dosen yang berkomentar mengenai seorang mahasiswa kepada dosen lainnya, pesan
tersebut bersifat nonpurposif.

18
2.1.9 Model Gerbner
Model Gerbner (1956) merupakan perluasan dari model Lasswell. Model ini terdiri
dari model verbal dan model diagramatik.
Model verbal gerbner adalah sebagai berikut :
1. Seseorang (sumber, komunikator)
2. Mempersepsi suatu kejadian
3. Bereaksi
4. Dalam suatu situasi
5. Melalui suatu alat
6. Untuk menyediakan materi
7. Dalam suatu bentuk
8. Dan konteks
9. Yang mengandung isi
10. Yang mempunyai suatu konsekuensi
Model diagramatik Gerbner adalah sebagai berikut :

Gambar 2.10 Model Gerbner

Keterangan:

1. Seseorang yang diperlihatkan sebagai M yang berarti manusia (Man) atau sebgai M
bila urutan komunikasinya melibatkan alat mekanis. M bila urutan komunikasinya
melibatkan alat mekanis. M mungkin pengirim atau penerima pesan yang perannya
dimaknai berdasarkan letaknya dalam urutan komunikasi.

2. E1 adalah kejadian (Event) sebagaimana dipersepsi oleh M.

3. S/E adalah pernyataan mengenai peristiwa

4. SSE adalah sinyal mengenai pernyataan suatu kejadian.

19
5. SSSE adalah hasil yang dikomunikasikan

Model Gerbner menunjukan bahwa seseorang mempersepsi suatu kejadian dan


mengirimkan pesan kepadan suatu transmitter yang pada gilirannya mengirimkan sinyal
pada pemerima (receiver), dalam transmisi itu sinyal menghadapi gangguan dan muncul
sebagai SSS bagi sasaran (destination). Contoh kasus model ini adalah Tristan, kapten tim
futsal X, mengatakan kepada Jason bahwa pertandingan hari ini dengan tim futsal Y
diundur selama 2 jam karena tim futsal Y masih dalam perjalanan. Tristan ingin Jason
memberitahukan hal ini kepada anggota tim futsal X yang lain.

2.1.10 Model Berlo

Model lain yang dikenal luas adalah model David K. Berlo, yang ia
kemukakanpada tahun 1960. Model ini dikenal dengan model SMCR ( Source, Message,
Channel, Receiver ). Sebagaimana dikemukakan Berlo, sumber adalah pihak yang
menciptakan pesan, baik seseorang ataupun suatu kelompok. Pesan adalah terjemahan
gagasan ke dalam kode simbolik, seperti bahasa atau isyarat, saluran adalah medium yang
membawa pesan dan penerima adalah orang yang menjadi sasaran komunikasi.
Berlo juga menggambarkan kebutuhan penyandi (encoder) dan penyandi balik
(decoder) dalam proses komunikasi. Encoder bertanggung jawab mengekspresikan
maksud sumber dalam bentuk pesan. Dalam situasi tatap muka, fungsi penyandian
dilakukan lewat mekanisme vokal dan sistem otot sumber yang menghasilkan pesan
verbal dan nonverbal. Akan tetapi, mungkin juga terdapat seorang lain yang menyandi
pesan. Contohnya : Menteri Sekretaris Negara dapat berfungsi sebagai penyandi dalam
konferensi pers.
Dalam situasi tatap muka, kelompok kecil dan komunikasi publik (pidato), saluran
komunikasinya adalah udara yang menyalurkan gelombang suara. Dalam komunikasi
massa, terdapat banyak saluran seperti : televisi, radio, surat kabar,buku dan majalah.
Model Berlo juga melukiskan beberapa faktor pibadi yang mempengaruhi proses
komunikasi seperti : keterampilan berkomunikasi, pengetahuan, sistem sosial dan
lingkungan budaya sumber data penerima.
Menurut model Berlo, sumber dan penerima pesan dipengaruhi oleh faktor-faktor
seperti keterampilan, komunikasi, sikap, pengetahuan, sistem sosial dan budaya. Pesan
dikembangkan berdasarkan elemen, struktur, isi, perlakuan dan kode. Salurannya
berhubungan dengan panca indra (melihat, mendengar, menyentuh, membaui, dan

20
merasai). Model ini lebih bersifat organisasional daripada mendeskripsikan proses karena
tidak menjelaskan umpan balik.

Gambar 2.11 Model Berlo


Salah satu kelebihan model Berlo adalah bahwa model ini tidak terbatas pada
komunikasi publik atau komunikasi massa, namun juga komunikasi antarpribadi dan
berbagai bentuk komunikasi tertulis. Model Berlo juga bersifat heurastik ( merangsang
penelitian ), karena merinci unsur-unsur yang penting dalam proses komunikasi. Model
ini misalnya dapat memandu kita untuk meneliti efek keterampilan komunikasi penerima
atas penerimaan pesan yang anda kirimkan kepadanya atau anda sebagai pembicara
mungkin mulai menyadari bahwa latar belakang sosial anda mempengaruhi sikap
penerima pesan anda.
Model Berlo juga punya keterbatasan, model berlo seperti juga model aristoteles,
menyajikan komunikasi sebagai fenomena yang statis ketimbang fenomena yang dinamis
dan terus berubah. Lebih jauh lagi, umpan balik yang diterima pembicara dari khalayak
tidak dimasukkan dalam model grafik-nya dan komunikasi non verbal tidak dianggap
penting dalam mempengaruhi orang lain.
Kalau kita bandingkan model Berlo ini dengan model Shannon dan Weaver, jelas
ada perbedaan definisi terhadap gaya apa yang dimaksud dengan penerima terutama bila
diterapkan pada komunikasi tidak langsung, seperti komunikasi lewat telpon atau televisi.
Dalam model Berlo, yang dimaksud penerima adalah penerima pesan, yakni orang atau
orang-orang ( dalam komunikasi tatap muka ) atau khalayak pembaca, pendengar atau
penonton ( dalam komunikasi massa ). Sedangkan dalam model Shannon dan Weaver,
yang dimaksud dengan penerima adalah identik dengan decoder dalam model Schramm,
yakni mekanisme pendengaran dalam komunikasi langsung, atau perangkat penerima
pesan,seperti pesawat telpon, pesawat radio atau pesawat televisi yang menyalurkan
pesan tersebut kepada sasaran dalam komunikasi tidak langsung.
21
2.1.11 Model DeFleur
Model Melvin L. DeFleur. Seperti model Westley dan MacLean, menggambarkan
model komunikasi masaa ketimbang komunikasi antarpribadi. Seperti diakui DeFleur,
modelnya merupakan perluasan dari model-model yang dikemukakan para ahlilain,
khususnya Shannon dan Weaver, dengan memasukkan perangkat media massa(mass
medium device) dan perangkat umpan balik (feedback device).Ia menggambarkan sumber
(source), pemancar (transmitter), penerima (receiver), dan sasaran (destination) sebagai
fase-fase terpisah dalam proses komunikasi massa, serupa dengan fase-fase yang
digambarkan Schramm (source, encoder, signal, decoder, destination) dalam proses
komunikasi massa.
Transmitter dan receiver dalam model DeFleur, seperti juga transmitter dan receiver
dalam model Shannon dan Weaver, paralel dengan encoder dan decoder dalam model
Schramm. Source dan transmitter adalah dua fase atau dua fungsi berbeda yang dilakukan
seseorang. Ketika seseorang berbicara, ia memilih simbol-simbol untuk menyatakan
makna denotatif dan konotatif (merumuskan makna ke dalam pesan) dan kemudian
mengucapkannya secara verbal atau menuliskan simbol-simbol ini sedemikian rupa
sehingga berubah menjadi peristiwa yang dapat didengarkan atau dilihat yang dapat
dipersepsi sebagai rangsangan oleh khalayaknya.
Fungsi receiver dalam model DeFleur adalah menerima informasi dan menyandi-
baliknya-mengubah peristiwa fisik informasi menjadi pesan (sistem simbol yang
signifikan). Dalam percakapan biasa, receiver ini merujuk kepada alat pendengaran
manusia, yang menerima getaran udara dan mengubahnya menjadi impuls saraf, sehingga
menjadi smbol verbal yang dapat dikenal.Dalam komunikasi tertulis, mekanisme visual
mempunyai fungsi yang sejajar.

Gambar 2.12 Model DeFleur

22
Menurut DeFleur komunikasi bukanlah pemindahan makna. Alih-alih, komunikasi
terjadi lewat operasi seperangkat komponen dalam suatu sistem teoretis, yang
konsekuensinya adalah isomorfisme (isomorphism) di antara respons internal (makna)
terhadap seperangkat simbol tertentu pada pihak pengirim dan penerima. Isomorfisme
makna merujuk pada upaya membuat makna terkoordinasikan antara pengirim dan
khalayak.

2.1.12 Model Tubbs

Model komunikasi berikut dikembangkan oleh stewart L. Tubbs. Model ini


menggambarkan komunikasi paling mendasar, yaitu komunikasi dua-orang (diadik).
Model komunikasi Tubbs sesuai dengan konsep komunikasi sebagai transaksi, yang
mengasumsikan kedua peserta komunikasi sebagai pengirim dan sekaligus juga penerima
pesan.Ketika kita berbicara (mengirimkan pesan), sebenarnya kita juga mengamati
perilaku mitra bicara kita dan kita bereaksi terhadap perilakunya yang kita lihat
tersebut.Prosesnya bersifat timbal balik atau saling mempengaruhi. Proses komunikasi
juga berlangsung spontan dan serentak. Karena itu, kita melihat bahwa kedua peserta
komunikasi disebut komunikator 1 dan komunikator 2. Penggunaan nomor 1 atau 2 itu
sebenarnya bersifat sembarang saja, tidak otomatis berarti bahwa komunikator 1 sebagai
orang yang punya inisiatif pertama untuk mengirimkan pesan pertama kalinya dan
komunikator 2 sebagai penerima pesan untuk pertama kalinya, meskipun untuk
memudahkan pemahaman, kita dapat saja mengkonseptualisasikan komunikasi seperti itu.
Komunikasi dapat saja dimulai oleh komunikator 1 ataupun komunikator 2.Akan
tetapi dalam kenyataannya, kedua orang itu mengirim dan menerima pesan sepanjang
waktu. Dalam kehidupan sehari-hari, komunikasi itu suatu proses yang sinambung, tanpa
awal dan tanpa akhir. Artinya apa yang kita anggap awal komunikasi itu sebenarnya
merupakan kelanjutan dari fenomena komunikasi yang terjadi sebelumnya, baik dengan
orang bersangkutan ataupun dengan pihak lain, dan apa yang kita anggap akhir
komunikasi juga akan berlanjut dengan peristiwa komunikasi berikutnya, baik dengan diri
kita lagi ataupun dengan pihak lain. Pendek kata, komunikasi kita sehari-hari sebenarnya
nyaris tanpa struktur sehingga kedua peran tersebut (komunikator 1 dan komunikator 2)
hamper bertumpang tindih. Dengan kata lain, sebenarnya tidak mudah untuk menentukan
siapa yang memulai komunikasi, karena hal itu menyangkut peluang semata. Anda ingat,
pandangan transaksional mengenai komunikasi menyarankan bahwa kita mengalami
perubahan sebagai hasilnya komunikasi.Pada model tersebut, perubahan ini

23
mengisyaratkan bahwa komunikasi bersifat irreversible.Artinya, kita tidak dapat lagi
berada dalam posisi semula (baik dalam pengetahuan, pengalaman, ataupun sikap),
sebelum suatu pesan menerpa kita. Lingkaran-lingkaran mirip spiral yang beradaa di
belakang lingkaran pertama (paling depan) menunjukkan unsur waktu yang terus
berjalan, yang secara implisit menandakan komunikasi sebagai proses dinamis yang
menimbulkan perubahan pada para peserta komunikasi.
Model komunikasi Tubbs melukiskan, baik komunikator 1 atau komunikator 2
terus-menerus memperoleh masukan, yakni rangsangan yang berasal dari dalam ataupun
dari luar dirinya, yang sudah berlalu ataupun yang sedang berlangsung, juga semua
pengalamannya dalam dan pengetahuannya mengenai dunia fisik dan sosial yang mereka
peroleh lewat indra mereka. Akan tetapi, baik komunikator 1 ataupun komunikator 2
adalah manusia yang unik.Mereka mempunyai latar belakang sosial-budaya berbeda.
Dengan kata lain, masukan yang menerpa komunikator 1 dan komunikator 2, baik yang
sudah lalu ataupun yang sedang terjadi, boleh jadi berlainan. Filter atau penyaring mereka
masing masing, baik fisiologis ataupun psikologis, juga dapat berbeda.
Pesan dalam model Tubbs dapat berupa pesan verbal, juga nonverbal, bisa
disengaja ataupun tidak disengaja. Salurannya adalah alat indra, terutama pendengaran,
penglihatan, dan perabaan. Gangguan dalam model Tubbs terbagi dua, gangguan teknis
dan gangguan semantik. Gangguan teknis adalah faktor yang menyebabkan si penerima
merasakan perubahan dalam informasi atau rangsangan yang tiba, misalnya
kegaduhan.Gangguan ini dapat juga berasal dari pengirim pesan, misalnya orang yang
mengalami kesulitan bicara atau yang berbicara terlalu pelan hingga nyaris tidak
terdengar.Gangguan semantik adalah pemberian makna yang berbeda atas lambing yang
disampaikan pengirim.
Ringkas kata, meskipun dalam model itu komunikator 1 dan komunikator 2 memiliki
unsur-unsur yang sama yang juga didefinisikan sama: masukan, penyaring, pesan,
saluran, gangguan, unsur-unsur tersebut tetap berbeda dalam muatannya.

Gambar 2.13 Model Tubbs

24
2.1.13 Model Gudykunst dan Kim
Model Gudykunst dan Young Yun Kim, sebenarnya merupakan model komunikasi
antarbudaya, yakni komunikasi antara orang-orang yang berasal dari budaya berlainan,
atau komunikasi dengan orang asing (stranger).Model komunikasi ini pada dasarnya
sesuai untuk komunikasi tatap-muka, khususnya antara dua orang. Meskipun disebut
komunikasi antar budaya atau model komunikasi dengan orang asing, model komunikasi
tersebut dapat mempresentasikan komunikasi antara siapa saja, karena pada dasarnya
tidak ada dua orang yang mempuyai budaya, sosiobudaya, psikobudaya yang persis sama.

Gambar 2.14 Model Gudykunst dan Kim


Seperti model Tubbs, model Gudykunst dan kim mengasumsikan dua orang yang
setara dalam berkomunikasi, masing-masing sebagai pengirim dan sekaligus sebagai
penerima, atau keduanya sekaligus melakukan penyandian (encoding) dan penyandian-
balik (decoding).Karena itu, tampak pula bahwa pesan suatu pihak sekaligus juga adalah
umpan balik bagi pihak lainnya. Pesan/umpan balik antara kedua peserta komunikasi
direpresentasikan oleh garis dari penyandian seseorang ke penyandian-balik orang lain
dan dari penyandian orang kedua ke penyandian-balik orang pertama. Kedua garis
pesan/umpan balik menunjukkan bahwa setiap kita berkomunikasi, secara serentak kita
menyandi dan menyandi-balik pesan. Dengan kata lain, komunikasi tidak statis, kita tidak
menyandi suatu pesan dan tidak melakukan apa-apa hingga kita menerima umpan balik.
Alih-alih, kita memproses rangsangan yang datang (menyandi-balik) pada saat kita juga
menyandi pesan.
Menurut Gudykunst dan Kim, penyandian pesan dan penyandian-balik pesan
merupakan proses interaktif yang dipengaruhi oleh filter-filter konseptual yang
dikategorikan menjadi faktor-faktor budaya, sosiobudaya, psikobudaya dan faktor
lingkungan. Lingkaran paling dalam, yang mengandung interaksi antara penyandian
pesan dan penyandian-balik pesan, dikelilingi tiga lingkaran lainnya yang
merepresentasikan pengaruh budaya, sosiobudaya, dan psikobudaya. Masing-masing
peserta komunikasi, yakni orang A dan orang B, dipengaruhi budaya, sosiobudaya, dan

25
psikobudaya, berupa lingkaran-lingkaran dengan garis yang terputus-putus. Garis
terputus-putus itu menunjukkan bahwa budaya, sosiobudaya, dan psikobudaya itu saling
berhubungan atau saling mempengaruhi.Kedua orang yang mewakili model juga berada
dalam kotak dengan garis terputus-putus yang mewakili pengaruh lingkungan.Lagi, garis
terputus-putus yang membentuk kotak tersebut menunjukkan bahwa lingkungan tersebut
bukanlah suatu sistem tertutup atau terisolasi.Kebanyakan komunikasi antara orang-orang
berlangsung dalam lingkungan sosial yang mencakup orang-orang lain yang juga terlibat
dalam komunikasi.
Seperti ditunjukkan di atas, pengaruh-pengaruh budaya, sosiobudaya, dan
psikobudaya itu berfungsi sebagai filter konseptual untuk menyandi dan menyandi-balik
pesan. Filter tersebut adalah mekanisme yang membatasi jumlah alternatif yang
memungkinkan kita memilih ketika kita menyandi dan menyandi-balik pesan. Lebih
khusus lagi, filter tersebut membatasi prediksi yang kita buat mengenai bagaimana orang
lain mungkin menanggapi perilaku komunikasi kita. Pada gilirannya, sifat prediksi yang
kita buat mempengaruhi cara kita menyandi pesan. Lebih jauh lagi, filter itu membatasi
rangsangan apa yang kita perhatikan dan bagaimana kita menafsirkan rangsangan tersebut
ketika kita menyandi-balik pesan yang datang.
Gudykunst dan Kim berpendapat, pengaruh budaya dalam model itu meliputi
faktor-faktor yang menjelaskan kemiripan dan perbedaan budaya, misalnya pandangan
dunia (agama), bahasa, juga sikap kita terhadap manusia, misalnya apakah kita harus
peduli terhadap individu (individualisme)atau terhadap kelompok(kolektivisme). Faktor-
faktor tersebut mempengaruhi nilai, norma, dan aturan yang mempengaruhi perilaku
komunikasi kita. Pengaruh sosiobudaya adalah pengaruh yang menyangkut proses
penataan sosial (social ordering process). Penataan sosial berkembang berdasarkan
interaksi dengan orang lain ketika pola-pola perilaku menjadi konsisten dengan
berjalannya waktu. Sosiobudaya ini terdiri dari empat faktor utama: keanggotaan kita
dalam kelompok kita sosial, konsep-diri kita, ekspektasi peran kita, dan definisi kita
mengenai hubungan antarpribadi. Dimensi psikobudaya mencakup proses penataan
pribadi (personal ordering process). Penataan pribadi ini adalah proses yang memberi
stabilitas pada proses psikologis. Faktor-faktor psikobudaya ini meliputi stereotip dan
sikap (misalnya etnosentrisme dan prasangka) terhadap kelompok lain. Stereotip dan
sikap kita menciptakan pengaharapan mengenai bagaimana orang lain akan berperilaku.
Pengharapan kita itu pada gilirannya mempengaruhi cara kita menafsirkan rangsangan
yang datang dan prediksi yang kita buat mengenai perilaku orang lain. Etnosentrisme
26
misalnya, mendorong kita menfasirkan perilaku orang lain berdasarkan kerangka rujukan
kita sendiri dan mengharapkan orang lain berperilaku sama seperti kita. Hal ini akan
membuat kita salah menafsirkan pesan orang lain dan meramalkan perilakunya yang akan
datang secara salah pula.
Salah satu unsur yang melengkapi model Gudykunst dan Kim adalah lingkungan.
Lingkungan mempengaruhi kita dalam menyandi dan menyandi-balik pesan. Lokasi
geografis, iklim, situasi arsitektual (lingkungan fisik), dan persepsi kita atas lingkungan
tersebut, mempengaruhi cara kita menafsirkan rangsangan yang datang dan prediksi yang
kita buat mengenai perilaku orang lain. Oleh karena orang lain mungkin mempunyai
persepsi dan orientasi yang berbeda terhadap lingkungan, mereka mungkin menafsirkan
perilaku dengan cara yang berbeda dalam situasi yang sama. Gudykunst dan Kim
memberi contoh, seorang Amerika Utara yang mengunjungi suatu keluarga Kolombia
akan mengharapkan berinteraksi secara informal di ruang tengah (living room).
Sebaliknya keluarga Kolombia mungkin akan mendefinisikan ruang tengah sebagai
tempat untuk berperilaku secara formal. Karena itu, setiap pihak akan menafsirkan pihak
lainnya berdasarkan pengharapannya sendiri dan membuat prediksi mengenai perilaku
orang lain berdasarkan pengharapan yang sama. Kemungkinan itu akan menimbulkan
kesalahpahaman

27
BAB III
RINGKASAN MATERI

Komunikasi merupakan hal penting yang sangat dibutuhkan dalam kehidupan


manusia. Komunikasi digunakan untuk berinteraksi sesama manusia, sehingga tanpa adanya
komunikasi kehidupan manusia tidak akan berjalan dengan sempurna. Komunikasi memiliki
peranan yang sangat penting, oleh karena itu para ahli mengungkapkan berbagai pandangan
mengenai model komunikasi. Komunikasi itu sendiri adalah interaksi antara dua orang atau
lebih. Model komunikasi merepresentasikan secara abstrak ciri-ciri penting dan
menghilangkan rincian komunikasi yang tidak perlu dalam dunia nyata. Model dapat
berfungsi sebagai basis bagi terori yang lebih kompleks, alat untuk menjelaskan teori dan
menyarankan cara-cara untuk memperbaiki konsep-konsep.

Terdapat 13 model komunikasi yang telah dikemukakan oleh para pakar.


1. Model suatu pemahaman
- Model linear : terdapat beberapa elemen penting yaitu sumber, pesan, dan
penerima
- Model interaksional : hanya ada satu elemen penting yaitu umpan balik. Umpan
balik membantu para komunikator untuk mengetahui apakah pesan mereka telah
tersampaikan atau tidak dan sejauh mana pencapaian makna terjadi
- Model transaksional : komunikasi bersifat transaksional berarti mengatakan
bahwa proses tersebut kooperatif: pengirim dan penerima sama-sama bertanggung
jawab terhadap dampak dan efektivitas komunikasi yang terjadi

2. Model S-R
Model ini dipengaruhi oleh disiplin psikologis, khususnya beraliran behavioristik.
Model ini menunjukkan bahwa komunikasi itu sebagai suatu proses aksi-reaksi
yang sangat sederhana.

3. Model Aristoteles
Inti dari komunikasi ini adalah persuasi, yaitu komunikasi yang terjadi ketika seorang
pembicara menyampaikan pembicaraannya kepada khalayak dalam mengubah sikap
mereka. Aristoteles mengemukakan 3 unsur dasar komunikasi yaitu pembicara
(speaker), pesan (message), dan pendengar (listener).

28
4. Model Lasswell
Lasswell mengemukakan 3 fungsi komunikasi, antara lain: pertama, pengawasan
lingkungan yang mengingatkan anggota-anggota masyarakat akan bahaya dan
peluang dalam lingkungan; kedua, korelasi berbagai bagian terpisah dalam
masyarakat yang merespons lingkungan; dan ketiga, transmisi warisan sosial dari
suatu generasi ke generasi lainnya.

5. Model Shannon dan Weaver


sering disebut model matematis atau model teori informasi. Model ini menyoroti
masalah penyampaian pesan berdasarkan tingkat kecermatannya.

6. Model Schramm
Menurut Wilbur Schramm komunikasi membutuhkan 3 unsur yaitu sumber, pesan,
dan sasaran

7. Model Newcomb
Pendekatan Theodoro Newcomb (1953) terhadap komunikasi adalah pendekatan
pakar seorang psikologi sosial berkaitan dengan interaksi manusia. Model ini
mengingatkan kepada diagram jaringan kelompok kerja yang dibuat para psikologi
sosial dan merupakan awal formulasi konsistensi kognitif.

8. Model Westley dan MacLean


Model ini terdapat lima unsur yaitu : objek orientasi, pesan, sumber, penerima dan
umpan balik.

9. Model Gerbner
Merupakan perluasan dari model Lasswell.

10. Model Berlo


dikenal dengan model SMCR ( Source, Message, Channel, Receiver ).

29
11. Model DeFleur
modelnya merupakan perluasan dari model-model yang dikemukakan para ahlilain,
khususnya Shannon dan Weaver, dengan memasukkan perangkat media massa(mass
medium device) dan perangkat umpan balik (feedback device).

12. Model Tubs


Model komunikasi Tubbs sesuai dengan konsep komunikasi sebagai transaksi, yang
mengasumsikan kedua peserta komunikasi sebagai pengirim dan sekaligus juga
penerima pesan.

13. Model Gudykunst dan Kim


merupakan model komunikasi antarbudaya, yakni komunikasi antara orang-orang
yang berasal dari budaya berlainan, atau komunikasi dengan orang asing (stranger).

30
BAB IV
DAFTAR PUSTAKA

Mulyana, Deddy. 2007. Ilmu Komunikasi: Suatu Pengantar. Bandung: PT Remaja


Rosdakarya

31

Anda mungkin juga menyukai