Anda di halaman 1dari 6

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

SATUAN PENDIDIKAN : SMK MAARIF NU 1 AJIBARANG


KELAS/SEMESTER : XII / GANJIL
MATA PELAJARAN : PEM. MESIN KENDARAAN RINGAN
TEMA / TOPIK : MENGIDENTIFIKASI EMS (ENGINE MANAGEMENT
SYSTEM/SISTEM EFI) DAN KOMPONENNYA
PERTEMUAN : SATU DAN DUA
ALOKASI WAKTU : 2 (6 X 45 MENIT)

A. KOMPETENSI INTI
1. KI-3.
Memahamani, menerapan dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,prosedural,
dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,seni ,
budaya, dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk
memecahkan masalah
2. KI-4.
Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif
dan kreatif dan mampu melaksanakan tugas spesifik dibawah pengawasan langsung.

B. KOMPETENSI DASAR
1. Memahami sistem engine manajemen
2. Memelihara sistem Engine Management System (EMS)/Sistem EFI.

C. INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI


1. Siswa Terlibat aktif dalam proses kegiatan pembelajaran
2. Siswa Mengembangkan perilaku santun, toleran, kerjasama, disiplin, cermat dalam kegiatan
pembelajaran
3. Siswa Mampu sistem engine manajemen
4. Siswa mampu melaksanakan pemeriksaan dan.memperbaiki sistem Engine Management
System (EMS)/Sistem EFI.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari secara keseluruhan materi kegiatan belajar dalam
modul ini siswa diharapkan:
1. Memahami prinsip kerja sistem Engine Management System (EMS)/Sistem EFI
2. Memahami bagian-bagian sistem pendinginan mes sistem Engine Management System
(EMS)/Sistem EFI dan komponen-komponennya yang perlu dipelihara/diservis.
3. Memahami langkah kerja pemeliharaan/servis sistem Engine Management System
(EMS)/Sistem EFI dan komponennya.
E. MATERI PELAJARAN
SISTEM EMS/SISTEM EFI
sudah semenjak beberapa tahun terakhir memproduksi kendaraan terbarunya menggunakan system
injeksi sebagai pemasukan bahan bakarnya. Tentunya berbagai macam cara dan usaha yang
dilakukan untuk mengurangi kadar gas buang beracun yang dihasilkan oleh mesin-mesin kendaraan
bermotor seperti penggunaan BBM bebas timbal, penggunaan katalis pada saluran gas buang, dll.
Sebagaimana mesin 2 langkah yang harus digantikan oleh mesin 4 langkah, sistem karburasi manual
akhirnya juga akan digantikan oleh sistem karburasi digital, system injeksi ini perlahan tapi pasti akan
menggantikan sistem yang sudah lama bertahan yaitu karburator (karburasi manual).

Memang banyak keuntungan dengan system injeksi ini diantaranya :


1. Pembakaran lebih sempurna
2. Mengurangi sekecil mungkin gas-gas beracun dari hasil pembakaran
3. Hemat pemakaian bahan bakar
4. Tenaga mesin yang dihasilkan lebih bertenaga

Secara umum, konstruksi sistem EFI dapat dibagi menjadi tiga bagian/sistem utama, yaitu;
1. sistem bahan bakar (fuel system),
2. sistem kontrol elektronik (electronic control system), dan
3. system induksi/pemasukan udara (air induction system)

Ketiga sistem utama ini akan dibahas satu persatu di bawah ini. Jumlah komponen-komponen yang
terdapat pada sistem EFI bisa berbeda pada setiap jenis mesin. Semakin lengkap komponen sistem
EFI yang digunakan, tentu kerja sistem EFI akan lebih baik sehingga bisa menghasilkan unjuk kerja
mesin yang lebih optimal pula. Dengan semakin lengkapnya komponen-komponen sistem EFI
(misalnya sensor-sensor), maka pengaturan koreksi yang diperlukan untuk mengatur perbandingan
bahan bakar dan udara yang sesuai dengan kondisi kerja mesin akan semakin sempurna.
Macam macam sistem dalam EFI :

Macam-Macam Sistem EFI


Mesin Mobil EFI Tipe D
Pada sistem injeksi tipe D, pengukuran tentang udara yang dihisap mesin menggunakan Vacuum
sensor yang mendeteksi kevacuuman di dalam Intake Manipold, alat sensor ini di kenal dengan MAP
sensor atau Manipol Absolute Pressure. Besarnya tingkat kevacuuman yang terdapat pada intake
manipold di informasikan ke ECU untuk menentukan banyak sedikitnya BBM yang di injeksikan
melalui Injektor. Contoh mobil Toyota yang menggunakan mesin EFI tipe D adalah Avanza, Terios,
Rush
Mesin Mobil EFI tipe L
Sedangkan pada sistem EFI tipe L, banyak dan sedikitnya udara yang masuk di ukur menggunakan
air flow meter,informasi banyak sedikitnya udara yang melewati Air flow meter ini diteruskan ke ECU
untuk memberikan banyaknya suplai BBM yang akan diinjeksikan melalui injektor. Contoh mobil yang
memakai sistem EFI tipe L adalah Toyota Soluna, Toyota Vios, Toyota Yaris, Toyota Kijang Innova,
dan Toyota Corolla
Perbedaan utama EFI tipe D dan EFI tipe L adalah Mobil EFI tipe D menggunakan MAP sensor yang
terhubung dengan selang ke Intake Manipold setelah Throttle body dan Mobil EFI Tipe L
menggunakan Air Flow Meter atau MAF (Mass Air Flow) yang di tempatkan sebelum throttle body

F. METODE PEMBELAJARAN
Pendekatan pembelajaran adalah pendekatan saintifik (scientific). Pembelajaran koperatif
(cooperative learning) menggunakan kelompok praktek, diskusi yang berbasis masalah
(problem-based learning).

G. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi


Waktu
Pendahuluan 1. Guru memberikan gambaran tentang pentingnya memahami 10 menit
sistem Engine Management System (EMS)/Sistem EFI
2. Sebagai apersepsi untuk mendorong rasa ingin tahu siswa
diberi tahu materi sistem Engine Management System
(EMS)/Sistem EFI
3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai
yaitu memahami sistem Engine Management System
(EMS)/Sistem EFI
Inti 1. Guru dan siswa mengamati video pembelajaran tentang 230 menit
sistem Engine Management System (EMS)/Sistem EFI
2. Guru memberi kesempatan siswa menanyakan fungsi
masing masing komponen sistem Engine Management
System (EMS)/Sistem EFI
3. Guru membagi siswa ke dalam beberapa kelompok dengan
tiap kelompok terdiri atas 4 siswa.
4. Tiap kelompok mendapat tugas untuk mendefinisikan fungsi
komponen sistem Engine Management System
(EMS)/Sistem EFI. Tugas diselesaikan berdasarkan
worksheet atau lembar kerja yang dibagikan.
5. Selama siswa bekerja di dalam kelompok, guru
memperhatikan dan mendorong semua siswa untuk terlibat
diskusi, dan mengarahkan bila ada kelompok yang
melenceng jauh pekerjaannya.
6. Salah satu kelompok diskusi (tidak harus yang terbaik)
diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya ke depan
kelas. Sementara kelompok lain, menanggapi dan
menyempurnakan apa yang dipresentasikan.
7. Guru mengumpulkan semua hasil diskusi tiap kelompok
8. Dengan tanya jawab, guru mengarahkan semua siswa.
9. Guru memberikan lima (5) soal untuk dikerjakan tiap siswa,
dan dikumpulkan.
Penutup 1. Siswa diminta menyimpulkan tentang bagaimana 30 menit
menentukan fungsi sistem Engine Management System
(EMS)/Sistem EFI
2. Dengan bantuan presentasi komputer, guru menayangkan
apa yang telah dipelajari dan disimpulkan mengenai fungsi
dan cara kerja komponen sistem Engine Management
System (EMS)/Sistem EFI

H. ALAT / MEDIA /SUMBER PEMBELAJARAN

1. Worksheet atau lembar kerja (siswa)


2. sistem Engine Management System (EMS)/Sistem EFI Lembar penilaian
3. Video tentang komponen sistem Engine Management System (EMS)/Sistem EFI

I. PENILAIAN HASIL BELAJAR

1. Teknik Penilaian: pengamatan, tes tertulis


2. Prosedur Penilaian:
Teknik
No Aspek yang dinilai Waktu Penilaian
Penilaian
1. Sikap Pengamatan Selama pembelajaran dan saat
a. Terlibat aktif dalam diskusi
pembelajaran sistem
pendinginan
b. Bekerjasama dalam kegiatan
kelompok.
c. Toleran terhadap proses
pemecahan masalah yang
berbeda dan kreatif.
2. Pengetahuan
a. Menjelaskan kembali Pengamatan Penyelesaian tugas individu dan
pengertian sistem pendingin dan tes. kelompok.
b. Menyatakan kembali
komponen sistem EFI..

3. Keterampilan
a. Terampil menerapkan Pengamatan Penyelesaian tugas (baik
konsep/prinsip Memahami individu maupun kelompok) dan
komponen sistem EFI. saat diskusi

J. INSTRUMEN PENILAIAN HASIL BELAJAR

Tes tertulis
1. Sebutkan perbedaan sistem EFI dan Karburator !
2. Sebutkan dan jelaskan tipe sistem EFI
3. Sebutkan konstruksi sistem EFI
LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN SIKAP
Mata Pelajaran : PMKR
Kelas/Semester : XII/5
Tahun Pelajaran : 2016/2017
Waktu Pengamatan :
Indikator sikap aktif dalam pembelajaran
1. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam pembelajaran
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran tetapi belum
ajeg/konsisten
3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas kelompok secara
terus menerus dan ajeg/konsisten
Indikator sikap bekerjasama dalam kegiatan kelompok.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak berusaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok tetapi masih
belum ajeg/konsisten.
3. Sangat baik jika menunjukkan adanya usaha bekerjasama dalam kegiatan kelompok secara terus
menerus dan ajeg/konsisten.
Indikator sikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang
berbeda dan kreatif.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan
masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masuih belum ajeg/konsisten.
3. Sangat baik jika menunjukkansudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan
masalah yang berbeda dan kreatif secara terus menerus dan ajeg/konsisten.
Bubuhkan tanda pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan.
No Nama Siswa Sikap
Aktif Bekerjasama Toleran
KB B SB KB B SB KB B SB
1
2
3
4
Keterangan:
KB : Kurang baik
B : Baik
SB : Sangat baik

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN KETERAMPILAN


Mata Pelajaran : PMKR
Kelas/Semester : XII/5
Tahun Pelajaran : 2016/2017
Waktu Pengamatan :

Indikator terampil menerapkan konsep/prinsip dan strategi pemecahan masalah yang relevan yang
berkaitan dengan sistem EMS/EFI
1. Kurang terampil jika sama sekali tidak dapat menerapkan konsep/prinsip dan strategi pemecahan
masalah yang relevan yang berkaitan dengan komponen sistem EMS/EFI
2. Terampil jika menunjukkan sudah ada usaha untuk menerapkan konsep/prinsip dan strategi
pemecahan masalah yang relevan yang berkaitan dengan komponen sistem EMS/EFI tetapi belum
tepat.
3. Sangat terampill, jika menunjukkan adanya usaha untuk menerapkan konsep/prinsip dan strategi
pemecahan masalah yang relevan yang berkaitan dengan komponen sistem sistem EMS/EFI dan
sudah tepat.
Bubuhkan tanda pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan.

No Nama Siswa Keterampilan


Menerapkan konsep/prinsip dan strategi
pemecahan masalah
KT T ST
1
2
3
4
5

Keterangan:
KT : Kurang terampil
T : Terampil
ST : Sangat terampil
Ajibarang, 18 Juli 2016
Ketua Program Keahlian TO, Guru Mata Pelajaran/Diklait

Rudianto, S.Pd. Rudianto, S.Pd


Mengetahui
Kepala Sekolah,

Zaenudin, S.Pd., M.Si