Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH HORMON PERTUMBUHAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Setiap makhluk hidup tiap waktu terus bertambah tinggi dan besar. Tak terkecuali manusia, hal ini
dapat kita lihat saat manusia masih bayi mereka terus tumbuh hingga dewasa. Manusia tidak hanya
juga terus bertumbuh, manusia juga terus mengembangkan kemampuannya, baik itu kemampuan
motorik, sensorik maupun sosialnya.
HGH (HumanGrowth Hormon) adalah suatu hormon anabolik yang berperan sangat besar dalam
pertumbuhan dan pembentukan tubuh, terutama pada masa anak-anak dan puberitas. Growth
Hormon berperan meningkatkan ukuran dan volume dari otak, rambut, otot danorgan-organ di
dalam tubuh.HG bertanggung jawab atas pertumbuhan manusia sejak dari kecil sampai dia tumbuh
besar.

1.2 RUMUSAN MASALAH


1. Apa itu hormon pertumbuhan?
2. Apa saja macam-macam hormon pertumbuhan buatan?
3. Apakah manfaat hormon pertumbuhan?
4. Bagaimana mekanisme kerja hormon pertumbuhan pada orang dewasa?
5. Bagaimana indikasi hormon pertumbuhan?
6. Bagaimana akibat dari kelebihan maupun kekurangan hormon pertumbuhan?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui apa itu hormon pertumbuhan
2. Untuk mengetahui macam-macam hormon pertumbuhan buatan
3. Untuk mengetahui manfaat hormon pertumbuhan pada orang dewasa
4. Untuk mengetahui mekanisme kerja hormon pertumbuhan
5. Untuk mengetahui indikasi hormon pertumbuhan
6. Untuk mengetahui akibat dari kelebihan maupun kekurangan hormon pertumbuhan

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Hormon Pertumbuhan


Human Growth Hormon (HGH) atau Hormon Pertumbuhan Manusia adalah hormon yang
bertanggung jawab atas pertumbuhan manusia sejak dari kecil sampai dia tumbuh besar. Setelah
manusia sudah bertumbuh besar, bukan berarti hormon ini tidak berguna, akan tetapi hormon ini
bertugas untuk menjaga agar organ tubuh tetap pada kondisi yang prima. HGH mempengaruhi
hampir semua sel dalam tubuh kita, meremajakan kulit dan tulang, regenerasi jantung, hati, paru-
paru dan ginjal serta membawa fungsi organ dan jaringan tubuh kembali ke tingkat muda. Kelenjar
yang bertanggung jawab untuk memproduksi HGH adalah kelenjar Pituitary.
Hormon pertumbuhan (GH) adalah berbasis poli-protein- hormon peptida . Ini merangsang
pertumbuhan, sel reproduksi dan regenerasi pada manusia dan hewan lainnya. Ini adalah asam
amino-191, satu rantai polipeptida hormon yang disintesis, disimpan, dan dikeluarkan oleh
somatotroph sel dalam sayap lateral hipofisis anterior kelenjar. Somatotropin mengacu pada
hormon pertumbuhan diproduksi native dan alami pada hewan, sedangkan somatropin merujuk
pada hormon pertumbuhan yang diproduksi oleh teknologi DNA rekombinan , dan disingkat rhGH
pada manusia.

2.2 Macam-macam Hormon Pertumbuhan Buatan


1. SOMATREM
Hormon pertumbuhan yang dihasilkan dengan cara rekayasa genetik ini memiliki satu gugus
metionin tambahan pada terminal-N. Hal ini mungkin menjadi penyebab timbulnya antibodi dalam
kadar rendah terhadap sediaan ini pada 30% pasien, adanya antibodi ini tedak mempengaruhi
perangsangan pertumbuhan oleh hormon. Efek biologisnya sama dengan somatropin. 1 mg
somatrem setara dengan 2.6 IU hormon pertumbuhan.
Kegunaan klinik: Diindikasikan untuk difesiensi hormon pertumbuhan pada anak. Penggunaann
pada difisiensi parsial dan anak pendek normal masih harus diteliti. Suntikan lepas lambat yang
melepas obat perlahan-lahan dapat diberikan subcutan sebulan sekali. Ada pula preparat yang
diberikan 3-6 kali perminggu. Kadar puncak dicapai dalam 2-4 jam dan kadar terapi bertahan 36
jam.Bila terapi tidak berhasil, setelah 6 bulan obat harus dihentikan
2. SOMATROPIN
Secara kimia identik dengan hormon pertumbuhan manusia tetapi dibuat dengan rekayasa
ginetik, efek geologik sama tetapi tidak ada resiko kontaminasi virus penyebab penyakit Creutzfeldt-
Zacob 1 ml gram obat ini setara 2,6 IU hormon pertumbuhan.
Kegunaan klinik. Sama dengan somatrem.

2.3 Manfaat Hormon Pertumbuhan Pada Orang Dewasa


Pada orang dewasa GH berperan terutama untuk menjaga volume dan kekuatanyang cukup dari
kulit, otot-otot, dan tulang. Selain itu GH juga berperan meningkatkan fungsi, perbaikan dan
memelihara kesehatan dari otot, jantung, paru-paru, hati, ginjal, persendian, persarafan tubuh, dan
otak. Kelenjar yang bertanggung jawab untuk memproduksi HGH (Human GrowthHormon) adalah
kelenjar pituitary. Kelenjar pituitary terletak di bawah otak manusia. Ukuran dari kelenjar ini adalah
sebesar kacang kedelai. Walaupun kecil, kelenjar ini merupakan kontroler bagi seluruh kelenjar yang
memproduksi hormon di tubuh manusia. Produksi dari HGH(Human Growth Hormon) sangat
mempengaruhi produksi hormon-hormon lain di dalam tubuh.HGH diproduksi pada tiga sampai
empat jam pertama dari waktu tidur, dan produksinya mencapai puncak pada masa remaja, hingga
mencapai kadar 1500 g perhari.
Pada pria dan wanita muda dengan usia 25 tahun dan bertumbuh dengan baik, produksi HGH
mencapai 350 g perhari. Secara normal, seseorang akan mengalami penurunan kadar dari HGH
sejak usia memasuki 20 tahun yaitu menurun sebesar 14 % setiap pertumbuhan 10 tahun, dan akan
memiliki HGH dalam jumlah yang sedikit ataupun tidak sama sekali pada usia 65 tahun. Penurunan
kadar HGH di dalam tubuh akan menyebabkan berbagai kemunduran, baik kemunduran fisik
maupun mental. Tanda dan gejala tanda-tanda adanya penurunan GH pada orang dewasa
diantaranya adalah rambut yang menipis, kulit menjadi tipis, kering dan mengendur, kedua belah
pipi yangmengendur, gusi yang menyusut, perut yang membesar dan kenyal seperti karet ban, otot-
otot tubuh yang mengendur, mudah atau senantiasa merasa leleh dan sulit kembali menjadi bugar
walupun telah beristirahat, perasaan tidak menyukai dan pandangan yang buruk tentang lingkungan
sekitar sehingga cenderung lebih suka menyendiri dan disertai perasaan cemas serta khawatir yang
dialami terus menerus. Kemunduran fisik maupun mental akibat penurunan kadar GH didalam tubuh
dapat diketahui melalui pemeriksaan Insulin-like Growth Factor 1 (IGF-I) atau yang juga dikenal
dengan Somatomedin C, dan seseorang dianggap mengalami kekurangan GH apabila didapatkan
kadar IGF-1 kurang dari 350 ng/ml. Kekurangan HGH dapat diatasi dengan terapi pemberian hormon
atau sulih hormon dengan menggunakan sediaanH GH yang diberikan memalui suntikan dan sediaan
tersebut telah banyak tersedia di pasaran.

2.4 Mekanisme Kerja Hormon Pertumbuhan


HGH yang dihasilkan oleh kelenjar pituitary pertama-tama mengalir melalui pembuluh darah
menuju ke organ hati. Di dalam hati, HGH dirubah menjadi IGF 1 (insulinlike Growth Factor 1). Lalu
melalui peredaran darah pula, IGF 1 dialirkan keseluruh organ-organ yang ada di tubuh manusia. IGF
1 inilah yang bertanggung jawab untuk memelihara seluruh organ-organ di dalam tubuh manusia.
Oleh karena terpeliharanya organ-organ di dalam tubuh manusia, maka system imunisasi di dalam
tubuh manusia juga ikut terpelihara. Tidak heran mengapa seseorang pada usia muda yang dimana
produksi HGH-nya masih banyak, mereka lebih tahan terhadap serangan penyakit dan hampir tidak
dijumpai adanya penyakit-penyakit yang biasa ditemukan pada orang yang sudah berumur cukup
tua.

2.5 Indikasi Hormon Pertumbuhan


HGH yang dihasilkan oleh kelenjar pituitary pertama-tama mengalir melalui pembuluh darah
menuju ke organ hati. Di dalam hati, HGH dirubah menjadi IGF 1 (insulinlike Growth Factor 1). Lalu
melalui peredaran darah pula, IGF 1 dialirkan keseluruh organ-organ yang ada di tubuh manusia. IGF
1 inilah yang bertanggung jawab untuk memelihara seluruh organ-organ di dalam tubuh manusia.
Oleh karena terpeliharanya organ-organ di dalam tubuh manusia, maka system imunisasi di dalam
tubuh manusia juga ikut terpelihara. Tidak heran mengapa seseorang pada usia muda yang dimana
produksi HGH-nya masih banyak, mereka lebih tahan terhadap serangan penyakit dan hampir tidak
dijumpai adanya penyakit-penyakit yang biasa ditemukan pada orang yang sudah berumur cukup
tua.

2.6 Akibat Dari kelebihan dan kekurangan Hormon Pertumbuhan


1. Kekurangan Hormon Pertumbuhan
Dwarfism (cebol)
yaitu gangguan pertumbuhan akibat gangguan pada fungsi hormon pertumbuhan / growth
hormone. Gejalanya berupa badan pendek, gemuk, muka dan suara imatur (tampak seperti anak
kecil), pematangan tulang yang terlambat, lipolisis (proses pemecahan lemak tubuh) yang
berkurang, peningkatan kolesterol total / LDL, dan hipoglikemia. Biasanya intelengensia / IQ tetap
normal kecuali sering terkena serangan hipoglikemia berat yang berulang.Hormon pertumbuhan ini
diproduksi oleh somatrotop (bagian dari sel asidofilik) yang ada di kelenjar hipofisis. Hormon ini
merupakan hormon yang penting untuk pertumbuhan setelah kelahiran dan metabolisme normal
karbohidrat, lemak, nitrogen serta mineral. Hormon ini tidak bekerja secara langsung dalam
mempengaruhi pertumbuhan, tetapi melalui perantaraan suatu peptida yang disebut somatomedin
(IGF I dan IGF II) yang produksinya diinduksi oleh hormonpertumbuhan. Somatomedin yang produksi
utamanya di hati ini dipengaruhi juga oleh usia dan status gizi seseorang. Somatomedin inilah yang
akan berikatan dengan reseptor-reseptor dalam sel tubuh guna merangsang pertumbuhan melalui:
1. Sistesis protein. Hormon pertumbuhan akan meningkatkan produksi protein dan transportasinya
ke sel-sel otot sehingga merangsang pertumbuhan otot dan jaringan pada umumnya.
2. Metabolisme karbohidrat. Hormon pertumbuhan memiliki efek antagonis terhadap insulin
sehingga meningkatkan kadar gula dalam darah, yang nantinya akan meningkatkan proses konversi
karbohidrat menjadi protein.
3. Metabolisme lemak. Hormon pertumbuhan akan meningkatkan penguraian lemak tubuh menjadi
asam lemak bebas dan gliserol sehingga kadar lemak dalam darah meningkat.
4. Metabolisme mineral. Hormon pertumbuhan meningkatkan kadar kalsium, magnesium serta
fosfat sehingga merangsang pertumbuhan panjang dari tulang keras dan pertumbuhan tulang rawan
terutama pada anak-anak.
5. Efek mirip prolaktin sehingga merangsang kelenjar payudara dan produksi susu saat kehamilan.
Kekurangan hormon pertumbuhan ini akan mempengaruhi pertumbuhan tulang dan otot serta
mengganggu metabolisme karbohidrat, lemak dan mineral yang bermanifestasi menjadi cebol.

Ada dua sebab kekurangan hormon pertumbuhan yaitu:


a. Kekurangan hormon pertumbuhan yang congenital (bawaan) yaitu karena produksinya memang
kurang atau karena reseptor dalam sel yang kurang atau tidak sensitive terhadap ragsangan hormon.
Biasanya gejala mulai tampak sejak bayi hingga puncaknya pada dewasa, jadi dari kecil postur
tubuhnya selalu lebih kecil dari anak yang lain. Misalnya karena agenesis hipofisis atau defek /mutasi
dari gen tertentu yang menyebabkan kurangnya kadar hormon seperti sindroma laron dan
fenomena pada suku pygmi di Afrika.
b. Kekurangan hormon pertumbuhan yang didapat. Biasanya gejala baru muncul pada penghujung
masa kanak-kanak atau pada masa pubertas, jadi saat kecil sama dengan yang lain, namun kemudian
tampak terhentinya pertumbuhan sehingga menjadi lebih pendek dari yang lain. Kadang juga
disertai gejala-gejala lain akibat kurangnya hormon-hormon lain yang juga diproduksi hipofisis.
Penyebab paling sering adalah tumor pada hipothalamus kelenjar hipofisis seperti
kraniofaringioma, glioma, histioma atau germinoma. Iradiasi kronis juga dapat mengurangi produksi
hormon.
Terapi untuk Dwarfism (cebol) akibat kekurangan hormon pertumbuhan dapat berupa pemberian
hormon pertumbuhan dari luar terutama pada produksi yang berkurang atau tumor pada hipofisis
setelah tumor diatasi terlebih dahulu. Sedangkan pada reseptor yang kurang atau resisten terhadap
hormon belum ada terapi yang dapat dilakukan.
2. Akibat Kelebihan Hormon Pertumbuhan
a. Gigantisme
Kelebihan hormon pertumbuhan/growth hormone disebut dengan gigantisme (berperawakan
raksasa). Gigantisme dapat terjadi bila keadaan kelebihan hormon pertumbuhan terjadi sebelum
lempeng epifisis tulang menutup atau masih dalam masa pertumbuhan. Penyebab kelebihan
produksi hormon pertumbuhan terutama adalah tumor pada sel-sel somatrotop yang menghasilkan
hormon pertumbuhan.
Ciri utama gigantisme:adalah perawakan yang tinggi hingga mencapai 2 meter atau lebih dengan
proporsi tubuh yang normal. Hal ini terjadi karena jaringan lunak seperti otot dan lainnya tetap
tumbuh. gigantisme dapat disertai gangguan penglihatan bila tumor membesar hingga menekan
khiasma optikum yang merupakan jalur saraf mata.
Yang lebih bahaya adalah bila kelebihan hormon pertumbuhan terjadi setelah masa pertumbuhan
lewat atau lempeng epifisis menutup karena akan menimbulkan penebalan tulang terutama pada
tulang akral tanpa diikuti pertumbuhan jaringan lunak di sekitarnya yang disebut akromegali.
Penebalan tulang terutama pada wajah dan anggota gerak. Akibat penonjolan tulang rahang dan
pipi, bentuk wajah menjadi kasar secara perlahan dan tampak seperti monyet.Tangan dan kaki
membesar dan jari-jari tangan kaki dan tangan sangat menebal. Sering terjadi gangguan saraf perifer
akibat penekanan saraf oleh jaringan yang menebal. Dan karena hormon pertumbuhan
mempengaruhi metabolisme beberapa zat penting tubuh, penderita sering mengalami problem
metabolisme termasuk diabetes mellitus.
Terapi yang paling tepat untuk kelebihan hormon pertumbuhan tak lain adalah pengangkatan tumor
pada hipofisis sedini mungkin untuk mencegah efek negatif darinya. Terapi reseksi operasi pada
adenoma yang memproduksi GH merupakan terapi pilihan pertama pada akromegali. Angka
kesembuhan dengan reseksi ini sekitar 80-90% pada mikroadenoma dan 50% pada makroadenoma
Terapi gigentisme lain yang juga efektif adalah dengan analog somatostatin seperti octreotide. Dosis
50-500ug sc tiap 8 jam dikatakan efektif menurunkan kadar GH selama terapi jangka panjang,
namun sekitar 35% pasien tidak berespon terhadap terapi ini. Pengecilan massa tumor dibuktikan
secara radiografik pada 40% pasien yang diterapi dengan 300-750ug octreotide /hari. Kriteria
kesembuhan bila kadar GH kurang dari 2 ng/ml setelah 70-100gr pemberian glukosa oral dan
penurunan kadar IGF-1 hingga kadar normal.
Efek samping yang biasanya timbul yaitu gangguan saluran cerna seperti diare, nyeri perut, dan
mual. Efek samping serius berupa timbulnya batu empedu ditemukan pada sekitar 23.5% pasien.
Agonis dopamin, seperti bromokriptin dapat digunakan untuk tatalaksana akromegali dengan dosis
yang lebih tinggi sekitar 20-30mg/hari. Beberapa laporan menyarankan terapi kombinasi octreotide
dan bromokriptin agar lebih efektif. Namun terapi dengan octreotide saja masih menjadi terapi
utama untuk akromegali.

Kasus gigantisme
Seorang remaja perempuan usia 17 tahun berobat ke dokter Puskesmas dengan keluhan sejak 1
tahun yang lalu tinggi badan semakin bertambah dengan cepat dibanding teman-teman sebayanya,
dan saat ini tinggi badannya adalah 193 cm. Dokter menganjurkan ia berobat ke RS untuk dilakukan
pemeriksaan lebih lanjut.
Analisis Masalah
Berdasarkan kasus, pasien ialah seorang remaja perempuan berusia 17 tahun. Pasien berobat ke
dokter Puskesmas dengan keluhan sejak 1 tahun yang lalu tinggi badannya semakin bertambah
dengan cepat dibanding teman-teman sebayanya, dan saat ini tinggi badannya adalah 193 cm. Hal
ini menandakan terrdapat gangguan pada metabolisme badan pasien yang mungkin dikarenakan
oleh hormon pertumbuhan yang berfungsi untuk meningkatkan pertumbuhan seluruh tubuh dengan
cara mempengaruhi pembentukan protein, pembelahan sel, dan diferensiasi sel. Hormon
pertumbuhan disekresikan oleh kelenjar hipofisis yang letaknya di sela tursika dan dihubungkan
dengan hipotalamus oleh tangkai hipofisis. Hipotalamus berfungsi sebagai pengatur sekresi kelenjar
hipofisis.

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Hormon pertumbuhan manusia atau yang biasa disebut dengan HGH (HumanGrowth Hormon)
adalah suatu hormon anabolik yang berperan sangat besar dalam pertumbuhan dan pembentukan
tubuh, terutama pada masa anak-anak dan puberitas. Growth Hormon berperan meningkatkan
ukuran dan volume dari otak, rambut, otot danorgan-organ di dalam tubuh. HG bertanggung jawab
atas pertumbuhan manusia sejak dari kecil sampai dia tumbuh besar. Setelah manusia sudah
bertumbuh besar, bukan berarti hormon ini tidak berguna, akan tetapi hormon ini bertugas untuk
menjaga agar organ tubuh tetap pada kondisi yang prima.
HGH yang dihasilkan oleh kelenjar pituitary pertama-tama mengalir melalui pembuluh darah menuju
ke organ hati. Di dalam hati, HGH dirubah menjadi IGF 1 (insulinlike Growth Factor 1). Lalu melalui
peredaran darah pula, IGF 1 dialirkan keseluruh organ-organ yang ada di tubuh manusia. Sekresi
hormon pertumbuhan secara fisiologis diatur oleh hipotalamus. Hipotalamus menghasilkan factor
pengelepas hormon pertumbuhan (GHRF = growth hormon releasing factor) yang merangsang
sekresi hormon pertumbuhan. Selain itu dalam hipotalamus juga dijumpai somatostatin (GH-RIH
=growth hormon releasing inhibitory hormon) yang menghambat sekresi.demikian hipotalamus
memegang peran dwifungsi dalam pengaturan hormon ini.
Kelebihan dan kekurangan hormon pertumbuhan dapat menyebabkan ketidaknormalan
pertumbuhan, yaitu cebol (dwarfism) atau malah raksasa (gigantise), selain itu juga pertambahan
umur dapat menurunkan metabolisme pembentukan hormon. Untuk itu sebaiknya kita menjaga
dengan baik agar tumbuh menjadi sehat.
DAFTAR PUSTAKA

http://psychologynews.info/artikel/growth-hormon/ diakses tanggal 7 september 2014 pukul 00. 05


WIB
http://fj-myblogb.blogspot.com/2012/01/kuliah-2-farmakologi-hormon.html diakses tanggal 7
september 2014 pukul 00.30
http://devegafanni.blogspot.com/2012/11/hormon-yang-terkait-dalam-kebutuhan.html diakses
tanggal 7 september 2014 pukul 00.30
http://ocdsukses.blogspot.com/p/manfaat-hgh.html diakses tanggal 7 september 2014 pukul 00.45
http://catatankuliahmi.blogspot.com/2013/04/makalah-hormon.html diakses tanggal 7 september
pukul 00.58