Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 DEFINISI
Zn (Seng)

Seng (bahasa Belanda: zink), zink, atau timah sari adalah unsur kimia dengan
lambang kimia Zn, bernomor atom 30, dan massa atom relatif 65,39. Ia merupakan unsur
pertama golongan 12 pada tabel periodik. Seng merupakan logam yang berwarna putih
kebiruan, berkilau, dan bersifat diamagnetik. Beberapa aspek kimiawi seng mirip dengan
magnesium. Hal ini dikarenakan ion kedua unsur ini berukuran hampir sama. Selain itu,
keduanya juga memiliki keadaan oksidasi +2. Seng merupakan unsur paling melimpah ke-24
di kerak Bumi dan memiliki lima isotop stabil. Bijih seng yang paling banyak ditambang
adalah sfalerit (seng sulfida).

ZnSO4 ( Seng Sulfat)


Seng sulfat adalah senyawa anorganik dan suplemen makanan. Sebagai suplemen
digunakan untuk mengobati defisiensi zinc dan pencegahan kondisi mereka yang berisiko
tinggi. Efek samping mungkin termasuk sakit perut, muntah, sakit kepala, dan rasa lelah.

1.2 SUMBER

Kadar komposisi unsur seng di kerak bumi adalah sekitar 75 ppm (0,007%). Hal ini
menjadikan seng sebagai unsur ke-24 paling melimpah di kerak bumi. Tanah mengandung
sekitar 5770 ppm seng dengan rata-ratanya 64 ppm. Sedangkan pada air laut kadar sengnya
adalah 30 ppb dan pada atmosfer kadarnya hanya 0,14 g/m3. Unsur ini biasanya ditemukan
bersama dengan logam-logam lain seperti tembaga dan timbal dalam bijih logam.
Seng diklasifikasikan sebagai kalkofil, yang berarti bahwa unsur ini memiliki afinitas
yang rendah terhadap oksigen dan lebih suka berikatan dengan belerang. Kalkofil terbentuk
ketika kerak bumi memadat di bawah kondisi atmosfer bumi awal yang mendukung reaksi
reduksi. Sfalerit, yang merupakan salah satu bentuk kristal seng sulfida, merupakan bijih
logam yang paling banyak ditambang untuk mendapatkan seng karena ia mengandung sekitar
60-62% seng.
Total keseluruhan kandungan seng di seluruh dunia adalah sekitar 1,8 gigaton.
Hampir sekitar 200 megatonnya dapat diperoleh secara ekonomis pada tahun 2008.
Kandungan besar seng dapat ditemukan di Australia, Kanada, dan Amerika Serikat.
Berdasarkan laju konsumsi seng sekarang ini, cadangan seng diperkirakan akan habis antara
tahun 2027 sampai dengan 2055. Sekitar 346 megaton seng telah ditambang sepanjang
sejarahnya sampai dengan tahun 2002. Selain itu, diperkirakan pula sekitar 109 megatonnya
masih digunakan.

1
1.3 SIFAT FISIKA dan KARAKTERISTIK

Zn (Seng)
Penampilan : Abu-abu muda kebiruan
Fase : Padat
Massa Jenis : 7,14 g/cm3
Titik Lebur : 692,68 K
Titik Didih : 1.180 K
Kalor Peleburan : 7,32 kJ/mol
Kalor Penguapan : 123,6 kJ/mol
Kapasitas Kalor : 25,390 J/(mol.K)
Elektronegativitas : 1,65
Energi Ionisasi : (1) 906,4 kJ/mol
(2)1.733,3 kJ/mol
(3)3.833 kJ/mol
Jari-jari atom : 135 pm
Seng merupakan logam yang berwarna putih kebiruan, berkilau, dan bersifatdiamagnetik.
Walau demikian, kebanyakan seng mutu komersial tidak berkilau. Sengsedikit kurang padat
daripada besi dan berstruktur kristal heksagonal.Lehto 1968, p.826 Logam ini keras dan
rapuh pada kebanyakan suhu, namun menjadi dapat ditempaantara 100 sampai dengan 150
C. Di atas 210 C, logam ini kembali menjadi rapuhdan dapat dihancurkan menjadi bubuk
dengan memukul-mukulnya. Seng juga mampumenghantarkan listrik. Dibandingkan dengan
logam-logam lainnya, seng memiliki titik lebur (420 C) dan tidik didih (900 C) yang relatif
rendah. Dan sebenarnya pun, titik lebur seng merupakan yang terendah di antara semua
logam-logam transisi selain raksadan kadmium.
Zn tidak dapat ditarik oleh magnet (diamagnetik) sebab semuaelektronnya telah
berpasangan dengan struktur kristal heksagonal. Seng terkorosi pada udara yang
lembab.Kelarutan logam seng dalam air dipengaruhi oleh suhu dan pH. Pada pH yang
cenderung netral, logam seng tidak larut.

ZnSO4 ( Seng Sulfat)


Nama IUPAC garam ini adalah Seng sulfat; nama lainnya Vitriol putih, dan Goslarit.
Adapun sifat-sifatnya adalah:

Rumus molekul : ZnSO4


Berat molekul : 161,47 gr/mol (anhidrat); 179,47 gr/mol (monohidrat);
287,53 gr/mol (heptahidrat)
Penampilan : Serbuk Kristal putih
Bau : Tidak berbau
Densitas : 3,54 gr/cm3 (anhidrat); 2,072 gr/cm3 (heksahidrat)
Titik lebur : 680 C terurai (anhidrat); 100 C (heptahidrat);
70 C, terurai (heksahidrat)
Titik didih : 740 C (anhidrat); 280 C, terurai (heptahidrat)
Kelarutan dalam air : 57,7 gr/100 mL, anhidrat (20 C)
Indeks bias (nD) : 1,658 (anhidrat), 1,4357 (heptahidrat)

2
Entropi molar standar So : 120 Jmol1K1
Entalpi standar fHo298 : 983 kJmol1
MSDS : ICSC 1698
Indeks Uni Eropa : 030-006-00-9
Klasifikasi Uni Eropa : Berbahaya (Xn); Berbahaya bagi lingkungan (N)
Titik nyala : Tidak mudah terbakar
Senyawa terkait : Tembaga(II) sulfat

1.4 APLIKASI / MANFAAT


Zn (Seng)
Senyawa ini digunakan dalam pelapisan baja dan besi untuk mencegah proseskarat.
Untuk industri baterai.
Bahan alloy seperti kuningan, nikel-perak, logam mesin tik, dan penyepuhan
listrik.
Pembuatan uang sen Amerika sejak tahun 1982.
Pelapisan cat khususnya dalm industriautomobil.
Zn-oksida untuk pembuatan pigmen putih cat air atau cat, sebagai aktifator pada
industri karet; melapisi kulit guna mencegah dehidrasi kulit, melindungi kulit dari
sengatan sinar matahari, sebagai bahan diaper pada bayi guna mencegah kulit
luka/kemerahan, industry karet dan untuk opaque sunscreen.
Bahan dinding-lantai logam untuk bahan insektisida dapur.
Zn-klorida untuk deodorant dan pengawet kayu.
Zn-sulfida untuk industry pigmen dan lampu pendar, luminous dial, X-ray dan
layar TV serta lampu fluorescence.
Zn-metil (Zn(CH)) untuk pembuatan berbagai senyawa organic; Zn-Stearat
digunakan sebagai aditif penghalus plastik.
Sebagai anode bahan bakarzinc-air-battery.
Zn-hidroksi-karbonat dan silikat untuk pembuatan lotion pencegah kulit
luka/alergi/kemerahan.
Sebagai bahan suplemen vitamin atau mineral yang memiliki aktivitas antioksidan
guna mencegah penuaan dini serta mempercepat proses penyembuhan.
Zn-glukonat glisin dan Zn-asetat yang digunakan sebagai pelega tenggorokan
(throat lozenges) saat musim dingin.

ZnSO4 (Seng Sulfat)


Hidrat, terutama heptahidrat, merupakan bentuk utama yang digunakan secara
komersial. Aplikasi utamanya ialah sebagai koagulan dalam produksi rayon.
Seng sulfat juga merupakan prekurosor untuk pigmen lithopone.
Seng sulfat digunakan untuk persediaan seng dalam pakan ternak, pupuk, dan
semprotan pertanian.
Seng sulfat, seperti senyawa seng lainnya, dapat digunakan untuk mengontrol
pertumbuhan lumut di atap.
Senyawa ini juga digunakan seperti dalam elektrolit untuk penyepuhan seng,
sebagai mordan dalam zat warna, sebagai pengawet untuk kulit dan bahan kulit
Dalam kedokteran berfungsi sebagai astringent dan muntah.

3
BAB II
SINTESIS

2.1 BAHAN BAKU


CuSO4
Zn

2.2 ALAT
gelas kimia
gelas ukur
cawan petri
statif dan ring
corong glass
neraca o hauss
pipet tetes
amplas

2.3 PROSES / TAHAPAN PROSES


Zn (Seng)

Terdapa dua jenis pembuatan seng, yaitu Elektrolisis dan Thermochemical.

Proses elektrolisis

Proses ini memiliki empat tahap:

a) konsentrasi bijih

b) memanggang bijih di udara

c) konversi seng oksida menjadi seng sulfat

d) elektrolisis larutan seng sulfat

(a) Konsentrasi bijih

Bijih ditambang, dihancurkan, digiling dan kemudian dipekatkan dengan flotasi buih. Hal ini
bertujuan untuk menghilangkan komponen yang tidak diinginkan, termasuk senyawa timbal
dan limbah batuan.

(b) Roasting dari bijih di udara

Pemanggangan bijih biasanya terjadi dalam tungku fluidised bed yang bersuhu sekitar 1300
K, dengan udara yang ditiup di bagian bawah. Reaksi paling penting adalah konversi seng
sulfida untuk zinc oksida:

4
Namun, setiap besi sulfida yang ada dalam bijih akan dikonversi menjadi besi (III) oksida,
yang bereaksi dengan seng oksida untuk membentuk seng ferit:

Dalam proses pencucian sederhana, seng ini tidak dapat dengan mudah ditemukan dan bijih
dengan kandungan zat besi yang rendah lebih disukai. Sulfur dioksida sering diubah menjadi
asam sulfat di pabrik yang berdekatan dengan pabrik tersebut.

(c) Merubah dari seng oksida menjadi seng sulfat

Oksida seng mentah dicuci dengan banyak elektrolit menghabiskan yang banyak
mengandung asam sulfat untuk melarutkan oksida dan mengembalikan konsentrasi seng
sulfat dalam larutan elektrolit (Gambar 4).

Reaksi utama yang terjadi adalah :

Gb.4. Pencucian Seng Oksida

Seperti disebutkan di atas, beberapa oksida seng hadir dengan besi (III) oksida dalam bentuk
zinc ferit. Beberapa variasi pada proses pencucian digunakan untuk memisahkan seng dari
kotoran. Sebagian besar menggunakan kondisi asam panas untuk menghasilkan campuran
seng dan besi (III) sulfat, diikuti dengan penghilangan besi (III) sulfat. Salah satu metode
(Gambar 5) endapan besi sebagai jarosit (jarosites adalah senyawa berdasarkan besi (III)
sulfat, dan ditemukan di beberapa deposit mineral).

Gb.5. recovery seng oksida dari seng ferrit

5
Setelah pencucian asam panas, pengendapan jarosit berlangsung menggunakan amonium atau
senyawa natrium, dan produk cair yang kemudian diteruskan ke tahap pencucian ringan.
Reaksi ini juga menghasilkan asam sulfat, dan bijih panggang dapat ditambahkan pada tahap
jarosit untuk membantu mengendalikan keasaman

Campuran yang mengandung seng sulfat kemudian disaring untuk menghilangkan materi
tersuspensi padat, dan larutan yang diperlakukan dengan debu seng untuk mengendapkan
logam yang kurang elektropositif. Misalnya, kadmium yang merupakan produk sampingan
yang berharga:

(d) Elektrolisis larutan seng sulfat

Tahap terakhir memerlukan pemurnian seng dengan elektrolisis dari larutan seng sulfat.

Seng dibebaskan khusus di katoda. Setiap 24 sampai 72 jam seng menanggalkan elektroda,
meleleh dan dibuang ke dalam ingot. Logam ini setidaknya 99,96% murni.

Pada anoda, dihasilkan oksigen . Asam sulfat dibuat ulang dan daur ulang dan dicampur
dengan bijih segar:

Hal ini dimungkinkan untuk membuat seng kemurnian sangat tinggi (99,995% murni) dengan
menyesuaikan kondisi elektrolisis seperti suhu dan kerapatan arus. Logam kemurnian ini
diperlukan untuk paduan percetakan logam yang mengandung aluminium, magnesium dan
tembaga.

Thermochemical
Terdapat berbagai proses thermochemical digunakan untuk memisahkan Zn dari
oksidanya, semua menggunakan Carbon. Carbon berikatan dengan oksigen membentuk
COdan/atau CO2. Sehingga Zn terbebas dalam bentuk uap (vapor) yang kemudian
dipadatkanuntuk memperoleh logam yang diinginkan.Seng diekstraksi dari seng
blende/sphalerite (seng sulfide) atau calamine/Smithsonite (sengkarbonat).
Seng sulfida dibakar di udara untuk menghasilkan seng oksida.
2ZnS(s) + 3O2(g) 2ZnO(s) + 2SO2(g)
Catatan: calamine dapat digunakan secara langsung dalam lelehan seng karena
dalam pemanasannya akan menghasilkan seng oksida,
ZnCO3(s) ZnO(s) + CO2(g)
(dekomposisi termal endotermik).Seng oksida di bakar dalam smelting furnace dengan
karbon (batu karang, agent pereduksi)dan limestone (untuk menghilangkan pengotor asam).
Reaksi kimia hampir sama dengan besidari blast furnace.
C(s) + O2(g) CO2(g)
(sangat oksidasi eksotermik, meningkatkan temperature)
6
C(s) + CO2(g) 2CO(g)
(C dioksidasi, CO2 direduksi)

ZnO(s) + CO(g) Zn(l) + CO2(g)


(seng oksida direduksi oleh CO, Zn kehilangan O)Atau reduksi langsung oleh karbon :
ZnO(s) + C(s) Zn(l) + CO(g)
(ZnO direduksi, C dioksidasi)
Karbon monoksida bertindak sebagai agent pereduksi yaitu menghilangkan oksigen
darioksida.Seng tidak murni kemudian didistilasi frasional dari campuran ampas biji dan
logam lainnyaseperti timah dan cadmium yang keluar dari pembakaran tinggi pada atmosfer
yang kayaakan karbon monoksida dimana menghentikan seng dioksidasi kembali menjadi
seng oksida.Ampas biji dan timah (dengan logam lainnya seperti cadmium) dari dua lapisan
dapat ditahan pada dasar furnace.Seng kemudian dapat dimurnikan lebih lanjut melalui
distilasi fraksional ke 2 atau dengandilarutkan ke dalam larutan asam sulfat dan dimurnikan
secara elektrolit.

ZnSO4 (Seng Sulfat)

Pencucian langsung

Beberapa metode kini telah dikembangkan dengan membuang tahap pemanggangan,


untuk mendapatkan seng sulfat langsung dari bijih seng sulfida terkonsentrasi. Mereka
umumnya menggunakan kondisi yang jauh lebih ekstrim, dan cocok untuk bijih tingkat
rendah. Satu proses yang dikembangkan di Kanada mampu mendapatkan kembali 99% seng
dalam bijih, dengan menggunakan tekanan lebih dari 10 atmosfer dan suhu 420 K. Kehadiran
zat besi dalam konsentrat bijih penting dalam metode ini, karena adalah sebagian
bertanggung jawab untuk konversi seng sulfida untuk seng sulfat. Besi (ll) sulfat teroksidasi
menjadi besi (III) sulfat dengan kondisi asam panas. Hal ini kemudian mengoksidasi seng
sulfida menjadi seng sulfat, dan tereduksi kembali menjadi besi (ll) sulfat.

Seng sulfida juga bereaksi dengan asam sulfat pada kondisi ini:

Bioleaching (Pencucian Bio)

Rendemen seng yang sangat tinggi (hingga 99%) dari bijih kelas rendah (serendah hanya 5%
seng) juga dapat dicapai dengan menggunakan aksi bakteri. Bakteri yang digunakan

7
berkembang pada suhu sampai 320 K, dan menghasilkan solusi seng lemah yang
terkonsentrasi untuk elektrolisis menggunakan ekstraksi pelarut.

Cara lain

Seng sulfat diproduksi dengan memperlakukan seng dengan asam sulfat encer:

Zn + H2SO4 + 7 H2O ZnSO4(H2O)7 + H2

Seng sulfat bertaraf farmasi diproduksi dari seng oksida yang sangat murni:

ZnO + H2SO4 + 6 H2O ZnSO4(H2O)7

Di laboratorium, seng sulfat juga dapat dibuat dengan menambahkan seng padat ke dalam
larutan tembaga(II) sulfat:

Zn + CuSO4 ZnSO4 + Cu

Dalam larutan encer, semua bentuk seng sulfat prilakunya identik. Larutan encer ini terdiri
dari kompleks aquo logam [Zn(H2O)6]2+ dan ion SO42-. Barium sulfat terbentuk saat larutan
ini diolah dengan larutan ion barium:

ZnSO4 + BaCl2 BaSO4 + ZnCl2

Dengan potensial reduksi -0,76, seng(II) hanya mereduksi dengan sulit.

Bila dipanaskan lebih dari 600 oC, seng sulfat terurai menjadi gas sulfur dioksida dan asap
seng oksida, kedua zat yang terbentuk ini berbahaya. Kelarutan hanya berlaku dalam larutan
asam.

2.4 REAKSI SINTESIS dan FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

Zn (Seng)
ZnO(s) + 2H+(aq) + SO42-(aq) Zn2+(aq) +SO42-(aq) + H2O
ZnSO4
Zn(s) + CuSO4(aq) ZnSO4(aq) + Cu( s)

Faktor yang memengaruhi secara mendasar tergantung pada:

Konsentrasi reaktan, yang biasanya membuat reaksi berjalan dengan lebih cepat
apabila konsentrasinya dinaikkan. Hal ini diakibatkan karena peningkatan
pertumbukan atom per satuan waktu.
Luas permukaan yang tersedia bagi reaktan untuk saling berinteraksi, terutama
reaktan padat dalam sistem heterogen. Luas permukaan yang besar akan
meningkatkan laju reaksi.
Tekanan, dengan meningkatkan tekanan, kita menurunkan volume antar molekul
sehingga akan meningkatkan frekuensi tumbukan molekul.

8
Energi aktivasi, yang didefinisikan sebagai jumlah energi yang diperlukan untuk
membuat reaksi bermulai dan berjalan secara spontan. Energi aktivasi yang lebih
tinggi mengimplikasikan bahwa reaktan memerlukan lebih banyak energi untuk
memulai reaksi daripada reaksi yang berenergi aktivasi lebih rendah.
Temperatur, yang meningkatkan laju reaksi apabila dinaikkan, hal ini dikarenakan
temperatur yang tinggi meningkatkan energi molekul, sehingga meningkatkan
tumbukan antar molekul per satuan waktu. Pada suhu di atas 100 C (212 F) seng
menjadi agak lunak. titik lebur seng adalah 419,5 C (787,1 F) dan titik didihnya
adalah 908 C (1670 F). Udara panas (1200 1350 K) ditiupkan ke tungku melalui
tabung yang disebut tuyeres.
Keberadaan ataupun ketiadaan katalis. Katalis adalah zat yang mengubah lintasan
(mekanisme) suatu reaksi dan akan meningkatkan laju reaksi dengan
menurunkan energi aktivasi yang diperlukan agar reaksi dapat berjalan. Katalis tidak
dikonsumsi ataupun

2.5 SIFAT KIMIA / REAKSI DENGAN SENYAWA LAIN

Zn (Seng)
Reaktivitas seng memiliki konfigurasi elektron [Ar]3d104s2 dan merupakan unsur
golongan 12 tabel periodik. Seng cukup reaktif dan merupakan reduktor kuat..Permukaan
logam seng murni akan dengan cepat mengusam, membentuk lapisan sengkarbonat,
Zn5(OH)6CO3, seketika berkontak dengan karbon dioksida. Lapisan ini membantu
mencegah reaksi lebih lanjut dengan udara dan air.Seng yang dibakar akan menghasilkan
lidah api berwarna hijau kebiruan dan mengeluarkan asap seng oksida. Seng bereaksi
dengan asam, basa, dan non-logamlainnya Seng yang sangat murni hanya akan bereaksi
secara lambat dengan asam padasuhu kamar. Asam kuat seperti asam klorida maupun
asam sulfat dapat menghilangkan lapisan pelindung seng karbonat dan reaksi seng dengan
air yang adaakan melepaskan gas hidrogen.
1. Zinkat
Zinkat adalah garam yang terbentuk oleh larutan zink atau oksida dalam alkali.
Rumusnya sering ditulis ZnO22- walaupun dalam larutan berair ion yang mungkin
adalah ion kompleks dengan ion Zn2- terkoordinasidengan ion OH-. Ion ZnO22- dapat
berada sebagai lelehan natriumzinkat, tetapi kebanyakan zinkat padat adalah
campuran dari berbagaioksida.
2. Zink blende
Struktur krital dengan atom zink yang dikelilingi oleh empat atomsulfur pada sudut-
sudut tetrahedron, setiap sulfur dikelilingi oleh empatatom zink. Kristal ini tergolong
sistem kubus.

3. Zink sulfat
Bentuk umumnya adalah ZnSO4.7H2O Senyawa ini kehilangan air diatas 30C
menghasilkan heksahidrat dan molekul air selanjutnyadilepaskan diatas 100C
menghasilkan monohidrat. Garam anhidratterbentuk pada 450C dan ini mengurai
diatas 500C.
4. Zink sulfide (ZnS)
Menyublim pada 1180 C.

9
5. Zink hidroksida Zn(OH)2

Zn hidroksi bersifat amfoter dan dapat membentuk kompleks amina biladireaksikan


dengan ammonia kuat berlebih

ZnSO4

Bereaksi Dengan Tembaga


ZnSO4 + Cu CuSO4 + Zn
Bereaksi Dengan Magnesium
ZnSO4 + Mg MgSO4 + Zn
Asam Klorida
ZnSO4 + 2 HCl ZnCl2 + H2SO4
Bereaksi Dengan Barium Klorida
BaCl2 + ZnSO4 ZnCl2 + BaSO4
Bereaksi Dengan Natrium Karbonat
ZnSO4 + Na2Co3 ZnCO3 + Na2SO4
Bereaksi Dengan Amonia
ZnSO4 + NH3 ZnH3 + NSO4

2.6 IDENTIFIKASI ION


Kation : Zn2+
1. Larutan Natrium hidroksida : endapan gelatin putih seng hidroksida:
Zn2+ + 2OH- Zn(OH)2
Endapan larut dalam asam :
Zn(OH)2 + 2H+ Zn2+ + 2H2O
Dan juga dalm kelebihan reagen
Zn(OH)2 + 2OH- [Zn(OH)4]2-
Seng hidroksida merupakan senyawa amfoter

2. Larutan Amonia: endapan putih seng hidroksida , mudah larut dalam kelebihan reagen
dan larutan garam ammonia karena produksi tetramminezincate (II). Pengendapan
non seng hidroksida dengan larutan ammonia dengan adanya ammonium klorida
karena penurunan konsentrasi ion hidroksil ke suatu nilai sehingga produk larutan
Zn(OH)2 tidak tercapai
Zn2+ + 2NH3 + 2H2O Zn(OH)2 + 2NH4
Zn(OH)2 + 4NH3 [Zn(NH3)4]2+ + 2OH-

3. Hidrogen sulfide : Endapan parsial seng sulfida dalam larutan netral, ketika
konsentrasi asam yang dihasilkan adalah sekitar 0,3 M (ph sekitar 0,6), konsentrasi

10
sulfida-ion dari sulfida hidrogen depressed begitu banyak dengan konsentrasi
hidrogen-ion dari asam yang terlalu rendah untuk melebihi kelarutan dari ZnS, dan
akibatnya endapan berhenti.
Zn2+ + H2S ZnS + 2H+

Pada penambahan untuk larutan alkali asetat, konsentrasi ion hidrogen berkurang
karena pembentukan asam asetat lemah dipisahkan, konsentrasi ion sulfida sejalan
meningkat, dan endapan hampir selesai.
Zn2+ + H2S + 2CH3COO- ZnS + 2CH3COOH
Seng sulfat juga dapat diendapkan dari larutan akali tetrahidroxozincate :
[Zn(OH)4]2- + H2S ZnS + 2OH- + 2H2O

4. Larutan ammonium sulfida : endapan putih dari seng sulfida, ZnS, dari larutan netral
atau basa, tidak larut dalam kelebihan reagen, dalam asam asesat, dan dalam larutan
alkali kaustik, tetapi larut dalam asam mineral encer. Endapan yang diperoleh
sebagian koloid, sulit untuk mencuci dan cenderung untuk menjalankan melalui kertas
filter, terutama pada cuci. Untuk mendapatan sulfida seng dalam bentuk yang dapat
dengan mudah disaring, endapan yang biasanya dilakukan dalam larutan dengan
adanya kelebihan ammonium klorida mendidih, endapan dicuci dengan larutan
klorida encer yang mengandung sedikit ammonium sulfida.
Zn2+ + S2- ZnS

Anion : SO42-
Kelarutan: Sulfat dari barium, strontium dan timbel praktis tidak larut dalam air, sulfat dari
kalsim dan merkurium(II) larut sedikit, dan kebanyakan sulfat dari logam-logam sisanya,
larut. Beberapa sulfat basa, misalnya dari merkurium, bismut, dan kromium, juga tak larut
dalam air, tetapi larut dalam asam klorida encer atau asam nitrat encer .
1. Larutan barium klorida
Endapan putih barium sulfat, BaSO4, yang tak larut dalam asam klorida encer panas
dan dalam nitrat encer, tetapi larut sedang-sedang saja dalam asam klorida pekat yang
menndidih.
SO42- + Ba2+ BaSO4
Uji ini biasanya dilakukan dengan menambahkan regenesia kepada larutan yang
diasamkan dengan asam klorida encer, karbonat, sulfit, dan fosfat tidak diendapkan pada
kondisi-kondisi ini. Asam klorida pekat atau asam nitrat pekat tak boleh dipakai, karena
mungkin membentuk endapan barium klorida atau endapan barium nitrat; namun, endapan-
endapan ini melarut setelah diencerkan dengan air. Endapan barium sulfat ini dapat disaring
dari larutan yang panas dan dilebur di atas arang dengan natrium karbonat, dimana natrium
sulfida akan tebentuk. Yang terakhir ini dapat diekstraksi dengan air dan ekstrak tersebut
disaring ke dalam larutan nitroprusida yang baru saja dibuat, pada mana diperoleh pewarnaan

11
ungu yang transien (sekejap). Suatu metode lain untuk ini adalah dengan menambahkan
beberapa tetes asam klorida yang sangat encer pada massa yang telah lebur itu, dan
menutupinya dengan kertas timbal asetat; akan dihasilkan suatu noda hitam timbal sulfida di
atas kertas. Reaksi yang disebut reaksi Hepar, yang kurang peka dibanding kedua uji di atas
terdiri dari menaruh hasil peleburan tadi di atas keping mata uang perak dan membasahinya
dengan sedikit air ; hasilnya adalah suatu noda hitam-kecoklatan, perak sulfida.
BaSO4 + 4C + Na2CO3 Na2S + BaCO3 + 4CO
Na2S 2Na+ + S2-
2S2- + 4Ag + O2 + 2H2O 2Ag2S + 4OH-
Suatu metode yang lebih efisien untuk menguraikan kebanyakan senyawa belerang
adalah dengan memanaskannya dengan natrium atau kalium, dan atau menguji larutan dari
produk tersebut terhadap sulfida. Uji ini akan menjadi lebih peka, dengan memanaskan zat itu
dengan kalium dalam sebuah tabung-pijar, melarutkan leburan dalam air, dan menguji
terhadap sulfida reaksi nitroprusida atau biru metilena.
Uji-uji di atas (yang bergantung pada pembentukan sulfida), tidaklah khusus memberi
hasil positif oleh sulfat, tetapi juga oleh kebanyakan senyawa belerang. Tetapi, jika yang kita
gunakan adalah barium sulfat yang diendapkan dengan adanya asam klorida, maka reaksi ini
boleh dipakai sebagai uji pemastian terhadap sulfat.
2. Larutan timbal asetat
Endapan putih timbal sulfat, PbSO4, yang larut dalam asam sulfat pekat panas, dalam
larutan amonium asetat dan larutan amonium tatrat dan dalam larutan natrium hidroksida.
Dalam hal yang terakhir, terbentuk natrium tetrahidroksoplumbat(II), dan setelah diasamkan
dengan asam klorida, timbal ini mengkristal menjadi kloridanya. Jika suatu larutan air dari
endapan ini diasamkan dengan asam asetat, dan larutan kalium kromat ditambahkan timbal
kromat yang kuning akan mengendap.
SO42- + Pb2+ PbSO4

3. Larutan perak nitrat


Endapan kristalin putih perak sulfat, Ag2SO4 (kelarutan 5,8 l-1 pada 18o), dari larutan
pekat.
SO42- + Ag+ Ag2SO4

12
4. Uji natrium radizonat
Garam-garam barium menghasilkan endapan coklat kemerahan dan natrium redizonat.
Sulfat-sulfat dan asam sulfat menyebabkan hilangnya warna dengan seketika, karena
pembentukan barium sulfat yang tak larut. Uji ini spesifik untuk sulfat.
Taruh setetes larutan barium klorida di atas kertas saring atau kertas reaksi-tetes, diikuti
oleh setetes larutan air natrium redizonat 0,5 persen yang baru saja dibuat. Bubuhi bercak
yang coklat-kemerahan itu dengan setetes larutan uji yang asaam atau basa. Bercak yang
berwarna itu hilang.
Kepekaan : 4 g SO42-. Batas konsentrasi : 1 dalam 10.000.
5. Uji kalium permanganat barium sulfat
Jika barium sulfat diendapakan dalam larutan yang mengandung kalium
permanganat, endapan akan diwarnai merah-jambu (lembayung) oleh adsorpsi sedikit
permanganat itu. Permanganat yang telah diadsorpsi di atas endapan ini, tak dapat direduksi
oleh zat-zat pereduksi yang umum (termasuk hidrogen peroksida); kelebihan kalium
permanganat di dalam cairan induk mudah bereaksi dengan zat-zat pereduksi, sehingga
menjadikan barium sulfat yang merah-jambu nampak jelas dalam larutan yang tak berwarna
itu.
Taruh 3 tetes larutan uji dalam tabung pemusing semimikro, tambahkan 2 tetes
larutan kalium permanganat 0,02M dan 1 tetes larutan barium klorida. Kita memperoleh
endapan merah-jambu. Tambahkan beberapa tetes larutan hidrogen peroksida 3 persen atau
larutan asam oksalat 0,5M (dalam hal yang terakhir, perlu dipanaskan di atas penangas air
sampai penghilang warna telah sempurna). Pusingkan. Endapan yang berwarna akan nampak
jelas.
Kepekaan : 2,5 g SO42-. Batas konsentrasi : 1 dalam 20.000.

6. Larutan merkurium (II) nitrat


SO42- + 3Hg + 2H2O Hg SO4. HgO + 4H+
Ini merupakan uji yang peka, yang bahkan juga memberi hasil positif dengan suspensi barium
sulfat atau timbal sulfat.

13
BAB III
BAHAYA TERHADAP LINGKUNGAN

3.1 DAMPAK
Produksi seng dunia masih tinggi sehingga akan semakin banyak seng yang tersebar ke
lingkungan.

Air yang tercemar seng dapat meningkatkan keasaman air. Beberapa jenis ikan diketahui
mengakumulasi seng dalam tubuh mereka.
Sejumlah besar seng mungkin ditemukan di tanah. Ketika tanah lahan pertanian tercemar
dengan seng, hewan akan menyerap konsentrasi tinggi yang merusak kesehatan mereka.
Seng tidak hanya menjadi ancaman bagi ternak, tetapi juga bagi tumbuhan.
Tanaman akan sulit tumbuh pada tanah yang memiliki kandungan seng terlalu tinggi.
Pada kasus ekstrim, hal ini bisa mengancam ketahanan pangan.
Seng juga berpotensi mengganggu aktivitas organisme dalam tanah karena berefek
negatif pada aktivitas mikrorganisme dan cacing tanah.

3.2 PENANGGULANGAN

Reverse osmosis adalah proses pemisahan logam berat oleh membran semipermeabel
dengan menggunakan perbedaan tekanan luar dengan tekanan osmotik dari limbah,
kerugiansistem ini adalah biaya yang. Teknik elektrodialisis menggunakan membran ion
selektif permeabel berdasarkan perbedaan potensial antara 2 elektroda yang
menyebabkan perpindahan kation dan anion, juga menimbulkan kerugian yakni terbentuknya
senyawalogam-hidroksi yang menutupi membran, sedangkan melalui ultrafiltrasi yaitu
penyaringandengan tekanan tinggi melalui membran berpori, juga merugikan karena
menimbulkan banyak sludge (lumpur).Istilah bioabsorpsi tidak dapat dilepaskan dari istilah
bioremoval karena bioabsorpsimerupakan bagian dari bioremoval. Bioremoval dapat
diartikan sebagai terkonsentrasi danterakumulasinya bahan penyebab polusi atau polutan
dalam suatu perairan oleh material biologi, yang mana material biologi tersebut dapat me-
recovery polutan sehingga dapatdibuang dan ramah terhadap lingkungan. Proses bioabsorpsi
ini dapat terjadi karena adanyamaterial biologi yang disebut biosorben dan adanya larutan
yang mengandung logam berat(dengan afinitas yang tinggi) sehingga mudah terikat pada
biosorben(Anonim, 2010).Beberapa jenis mikroorganisme yang dapat dimanfaatkan sebagai
bahan bioabsorpsiterutama adalah dari golongan alga yakni alga dari divisi Phaeophyta,
Rhodophyta danChlorophyta (Anonim, 2010).Gugus amina dan hidroksil yang dimiliki kitosa
memiliki kemampuan menyerap logam berat yang terdapat dalam limbah cair industri. Jenis
limbah yang dihasilkan dalam industriyang dapat diabsorbsi adalah arsenik (As), kadmium
(Cd), krom (Cr), timbal (Pb), tembaga(Cu), dan seng (Zn) dengan metode penukar ion.
Tanaman sebagai hiperakumulator seng(Zn) adalah Thlaspi caerulescens. Daunnya mampu
mengakumulasi Zn sebesar 39.600 ppm

14
BAB IV

SIMPULAN
Zn (Seng)
Seng (bahasa Belanda: zink), zink, atau timah sari adalah unsur kimia dengan
lambang kimia Zn, bernomor atom 30, danmassa atom relatif 65,39. Ia merupakan
unsur pertama golongan 12 pada tabel periodik.
Seng merupakan logam yang berwarna putih kebiruan, berkilau, dan bersifat
diamagnetik.
Total keseluruhan kandungan seng di seluruh dunia adalah sekitar 1,8 gigaton. Hampir
sekitar 200 megatonnya dapat diperoleh secara ekonomis pada tahun 2008. Kandungan
besar seng dapat ditemukan di Australia, Kanada, dan Amerika Serikat
Beberapa manfaat dari seng adalah dapat digunakan dalam pelapisan baja dan besi
untuk mencegah proseskarat, untuk industri baterai, bahan alloy seperti kuningan,
nikel-perak, logam mesin tik, dan penyepuhan listrik.
Beberapa manfaat dari seng sulfat adalah sebagai koagulan dalam produksi rayon,
digunakan untuk memasok seng di pakan ternak, pupuk, pasta gigi, dan semprotan pertanian
Sifat kimia seng adalah terkorosi pada udara yang lembab, kelarutan logam seng
dalam air dipengaruhi oleh suhu dan pH. Pada pH yang cenderung netral, logam seng
tidak larut.
ZnSO4 (Seng Sulfat)

Seng sulfat adalah senyawa anorganik dan suplemen makanan. Sebagai suplemen
digunakan untuk mengobati defisiensi zinc dan pencegahan kondisi mereka yang
berisiko tinggi.
Sifat kimia seng sulfat adalah bentuk umumnya adalah ZnSO4.7H2O Senyawa ini
kehilangan air diatas 30C menghasilkan heksahidrat dan molekul air selanjutnya
dilepaskan diatas 100C menghasilkan monohidrat. Garam anhidrat terbentuk pada
450C dan ini mengurai diatas 500C.
Salah satu reaksi ZnSO4 dengan senyawa lain adalah ZnSO4 + Cu CuSO4 + Zn
Bahan Baku pembuatan ZnSO4 adalah logam Zn dengan larutan CuSO4

Salah satu dampak yang diakibatkan oleh seng adalah air yang tercemar seng dapat
meningkatkan keasaman air. Beberapa jenis ikan diketahui mengakumulasi seng dalam tubuh
mereka. Penanggulangan bila lingkungan tercemar oleh zinc dilakukan dengan cara Reverse
Osmosis

15