Anda di halaman 1dari 64

prosedur bongkar muat

container
CONTAINER FREIGT SRATION (CFS)
Container Freigt Station (CFS)
Adalah tempat dengan sarana pergudangan dimana pengepakan barang kedalam Container (Stuffing) dan pembongkaran barang
dari Container (Stripping) dilakukan.

Untuk lebih jelas dikutipkan batasan menurut Freight Conference sebagai berikut :
Pelabuhan muat

Istilah Container Freigt Station berarti tempat yang ditunjukan oleh pengangkut
dan/atau pejabat untuk penerima oleh pengangkut/agennya barang-barang yang harus
di masukan kedalam Container.

Pelabuhan Bongkar

Istilah Container Freigt Station berarti tempat yang ditunjukan oleh


pengangkut/agennya untuk menyerahkan barang yang telaah di masukan kedalam
Container.

Disamping sebagai sarana untuk mengkonsolidasi (Stuffing) dan membagikan muatan


kecil (Stripping=Unstuffing) CFS juga berfungsi sebagai :

1. Tempat penyimpanan Container Kosong.

2. Tempat penyimpanan Chassis.

3. Tempat penyimpanan barang Import yang belum diambil oleh Consignee.

4. Tempat penyimpanan barang rusak.

5. Tempat penyimpanaan Unclaimed Cargo.

6. Tempat untuk membersihkan Container Kotor.

7. Tempat funiasi muatan/Container.

Less Than Container Load (LCL)


Adalah suatu istilah yang lazim digunakandalam pengangkutan container yang menyatakan bahwa
muatan tidak sepenuhnya dimuat secara Container artinya dala suatu Container berisi bermacam-macam
barang dengan pemilik barang(Eksportir/Importir) yang berlainan.

Stuffing

Untuk barang-barang yang akan dieksport dengan kondisi LCL maka penyerahan barang-barang Break
Bulk oleh Eksportir (Shipper) kepada maskpai pelayaran dilakukan di CFS. kemudian ditempat ini barang-
barang tersebut dimasukan kedalam Container yang dalam praktek disebut Stuffing (Consolidation) petugas
yang melakukan disebut Consolidator.

Pelaksanaan Stuffing
jika muatan telah siap di CFS untuk di stuffed pengawas gudang (cheef supervitor) atau wakilnya harus mempelajari data-data dari
setiap muatan exported. Hal-hal yang harus di perhatikan adalah sebagai berikut :
1. Pelabuhan bongkar
2. Ukuran muatan
3. Jenis/sifat barang (muatan)
4. Ruangan Container/permukaan Container untuk semua.

Diposting oleh Lumba-lumba di 04.36 Tidak ada komentar:

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

DOKUMENBONGKAR MUAT

Perusahaan Bongkar Muat (PBM) dalam melakukan kegiatannya memerlukan beberapa


dokumen . secara garis besar, dokumen tersebut dipilih menjadi dua macam yaitu :

1. Dokumen pemuatan barang

2. Dokumen pembongkaran barang.

1. Dokumen Pemuatan barang.

a. Bill of lading (B/L)

Disebut juga sebagai konosemen, bagi pengangkut merupakan kontrak pengangkutan sekaligus
sebagai bukti tanda terima barang.

Bill of lading juga merupakan tanda hak milik yang memungkinkan barang bisa ditransfer dari
shipper ke consignee atau dipindah tangankan ke pihak ketiga.

Bill of lading dibuat oleh perusahaan pelayaran pengangkut atau agennya berdasarkan shipping
instruction yang diberikan oleh pengirim (Shipper) .

b. Cargo List (loading List)

Adalah daftar semua barang yang dimuat dalam kapal.

Cargo list dibuat oleh perusahaan pelayaran atau agennya dan diserahkan kepada semua pihak
yang terkait dengan pemuatan, yaitu kapal, stevedore, gudang dan pihak-pihak lain.
c. Tally muat

Untuk semua barang yang dimuat diatas kapal dicatat dalam tally sheet.

Tally sheet selain ditandatangani oleh petugas yang mencatat juga harus di-countersigned oleh
petugas kapal mungkin ada ketidak sesuaian dari muatan yang ada.

d. Mates Receipt

Adalah tanda terima barang yang akan dimuat ke kapal.

Mates receipt dibuat oleh agen pelayaran dan ditanda tangani oleh mualim kapal. Apabila jumlah
muatan yang dimuat tidak sesuai dengan jumlah yang tercantum dalam mates receipt maka
petugas kapal akan mencatat selisih tersebut. Demikian pula, jika barang yang dimuat terdapat
kerusakan petugas kapal juga akan mencatat kondisinya.

e. Stowage Plan

Adalah gambar tata letak dan susunan semua barang yang telah dimuat diatas kapal. Untuk kapal
petikemas , stowage plan disebut bay-plan.

Stowage plan dibuat oleh petugas kapal atau petugas telly. Sedangkan bay-plan dibuat oleh Ship
planner.

f. Manifest

Adalah keterangan rinci mengenai barang-barang yang diangkut oleh kapal.

Jadi ini merupakan daftar barang/muatan dari semua bill of lading dari barang yang diangkut kapal
dan dijabarkan secara rinci .

2. Dokumen Bongkar barang

a. Pemberitahuan kepada Bea Cukai


Sebelum kedatangan kapal, agen pelayaran memberitahukan kepada Bea Cukai tentang rencana
kedatangan kapal. Selambatnya dalam tempo 24 jam setelah kapal tiba, harus diserahkan
dokumen-dokumen berikut :

- Cargo manifest dari semua barang yang akan diimpor/dibongkar

- Corga manifest dari semua barang yang mempunyai diluar Indoneisa

- Daftar penumpang dan ABK

- Daftar perbekalan

- Daftar senjata api dan obat-obat terlarang

b. Landing Order
Apa bila terjadi perubahan bongkar nuat dari suatu.

Landing Order adalah pemberitahuan dari agen pelayaran kepada kapal tentang adanya
perubahan bongkar satu partai barang dengan menyebutkan pelabauhan bongkar sebelumnya
dan pelabuhan bongkar seharusnya .

c. Tally Bongkar

Pada waktu barang dibongkar diadakan pencatatan jumlah colli dan kondisinya sebagaimana
terlihat dan hasilnya dicatat dalam tally sheet bongkar. Tally sheet harus di-countersign oleh
nakhoda atau mualim yang berwenang.

d. Outturn Report

Adalah daftar dari semua barang dengan mencatat jumlah colly dan kondisinya barang itu pada
waktu dibongkar. Barang yang kurang jumlahnya atau rusak diberi tanda (remark) pada outturn
report.

e. Short and Overlanded list

Khusus barang yang mengalami kekurangan atau kelebihan dibuat daftar sendiri.

f. Damaged Cargo List

Khusus untuk barang yang mengalami kerusakan dibuatkan daftar tersendiri dan diberikan
penjelasan rinci mengenai dimana kerusakan terjadi, sebelum dibongkar atau selama
pembongkaran.

g. Cargo Tracers

Dengan memperhatikan short and over-landed list, agen pelayaran mengeluarkan tracer. Tracer
merupakan pemberituhuan kepada semua pihak pelabuhan muat dan bongkar tentang adanya
kekurangan atau kelebihan barang yang terjadi dipelabuhan pengirim.

h. Corgo Manifest

Adalah keterangan rinci mengenai barang-barang yang diangkut oleh kapal atau daftar barang-
barang dari semua Bill of lading yang diangkut kapal dan dijabarkan secara rinci.

i. Special Cargo List

Adalah daftar dari semua barang khusus yang dimuat oleh kapal, misalnya barang berbahaya,
barang berharga, barang berat, dan barang yang membutuhkan pengawasan khusus termasuk
refrigerated cargo.
j. Dangerous Cargo List

Adalah daftar muatan barang berbahaya, baik yang ditetapkan oleh IMO ataupun yang ditetapkan
yang berwenang dipelabuhan.

k. Parcel List

Karena sering ada barang kiriman yang bukan barang dagangan dikirimkan melalui kapal laut
sebagai barang titipan, misalnya personal effect, maka barang tersebut didaftar dalam suatu daftar
yang disebut parcel list.
Diposting oleh Lumba-lumba di 02.09 Tidak ada komentar:

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

Senin, 28 November 2016

laporan hasil magang


LAPORAN HASIL MAGANG
PROSEDUR BONGKAR MUAT CONTAINER PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA
DI SUSUN OLEH:

NAMA : DEDESUNARYA

NRP : 2141936

JURUSAN : KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA

AKADEMI KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA


AKPN BAHTERA YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN
PROSEDUR BONGKAR MUAT PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Disusun Oleh:
Nama : Dede Sunarya

NRP : 2141936

Tempat/Tanggal Lahir : Purwodadi, 24 November 1992

Angkatan : 2014

Jurusan : Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga

Jenjang : Diploma Tiga (III)

Nomor Telepon : 085600338873

Yogyakarta, 15 Mei 2016

Penyusun

DEDE SUNARYA

NRP 2141936

ii

Menyetujui Menyetujui

Dosen Pembingbing I Dosen Pembingbing II

YUNI ASTUTI, SE,MM SUMARWANTO, Amd.Pel

Mengetahui

Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta

EVADA RUSTINA, SE,MM


iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur Penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat
serta hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan proposal ini sebagai pedoman dalam
melaksanakan magang yang di berlakukan bagi taruna taruni AKPN BAHTERA.
Tujuan yang lebih jauh Mangang merupakan sarana penting bagi Penyusun untuk mempelajari secara langsung di lapangan dengan
menerapkan ilmu yang telah di dapat di bangku kuliah. Penyusun yakin selama pelaksanaan Magang akan menghadapi masalah-
masalah yang beaneka ragam jenis bentuknya. Seiring dengan aktifitas di pelabuhan yang berkembang pesat tanpa mengenal lagi
batas-batas geografis.

Dengan menyadari segala keterbatasan Penyusun dan menginggat cipta manusia yang
tidak sempurna, maka Penyusun sadar banyak kesalahan dan kekurangan. Untuk itu kretik dan
saran yang sipatnya yang membangun sangat di harapkan oleh penyun.
Penyusun juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi baik materil maupun non
materil dalam membantu kelancaran Penyusun menyusun Proposal Magang. Diantaranya:

1. Evada Rustina, SE,MM selaku Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta, beserta jajaran staf
akademi

2. Kepada Dosen Pebimbing Satu, Yuni Astuti, SE,MM dan Sumarwanto, Amd.Pel sebagai Dosen
Pembingbing dua. Yang telah banyak membantu Penyusun dalam menyelesaikan proposal ini,
serta seluruh staf akademika yang telah mengarahkan dengan baik.

3. Kepada Ibu yang telah memberi dukungan, cinta, dan kasih sayangnya, pengorbananya, dan atas
kesabaran dan semangatnya, keringatnya selama ini kepada Penyusun, sehingga Penyusun dapat
semangat dalam penyelesayan tugas magang ini.

4. Kepada teman-teman serta adik-adik tercinta yang menjadi inspirasi dan motifasi Penyusun untuk
dapat maju dan pantang menyerah.

Yogyakarta, 15 Mei 2016

DEDE SUNARYA

NRP 2141936

vi

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN........................................................................................ ii

KATA PENGANTAR................................................................................................... iii

DAFTAR ISI................................................................................................................. vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1

B. Penegasan Judul...................................................................................... 2

C. Batasan Masalah..................................................................................... 2

D. Tujuan Penelitian..................................................................................... 2

E. Mampaat Hasil Penelitian...................................................................... 2

F. Metodologi Penelitian............................................................................. 3

BAB II LANDASAN TEORI

A. Devinisi Aktivitas Bongkar Muat............................................................. 4

B. Jenis-jenis Container................................................................................ 4

C. Standarisasi Id Container......................................................................... 5

BAB III GAMBARAN OBJEK PENELITIAN

A. Gambaran Umum PT. CITRA DERMAGA PERKASA................................. 7

B. Fasilitas dan Peralatan Bongkar Muat di PT. CDP.................................. 7

C. Sejarah Singkat PT. CITRA DERMAGA PERKASA...................................... 8

D. Struktur Organisasi.................................................................................. 8

BAB IV PROSEDUR PENANGANA CONTAINER

A. Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Bongkar Muat................................. 9

B. Dokumen-dokumen yang di Butuhkan Dalam Bongar Muat.................. 9

C. Hambatan-hambatan yang di Hadapi Dalam Bongkar Muat................. 10

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan.............................................................................................. 11

B. Saran........................................................................................................ 12

DAFTAR PUSTAKA

v
1

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELKANG MASALAH
Indonesia yang di kenal sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional 1, wilayah lautan yang
begitu luas dibandingkan dengan wilayah daratan. Dalam dunia pelayaran, Indonesia mengalami kemajuan yang pesat, kapal-kapal
baik dari dalam neger maupun luar negeri yang keluar masuk Indonesia banyak sekali. Dan di sini di butuhkan jasa-jasa kapal.
Khususnya jasa angkatan laut untuk mengangkut barang-barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga dapat di komsumsi
dengan baik.

Dengan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi salah satu factor di dalam
penanganan bonkar muat barang. Dalam kegiataan tersebut sering kali di dapati keterlambatan menyelesaaikan dokumen, kerusakan,
kekurangan barang serta gangguan cuaca terutama hujan, kemudian keterbatasan peralatan serta kurangnya keahlian dalam
mengoperasikan alat-alat bonkar muat. Sehingga menyebabkan kapal semakin lama di pelabuhan. Dan itu akan mengakiabatkan biaya
yang di emban perusahaan pelayaran.

Oleh sebab itu penanganan bonkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian,dan fasilitas yang baik sehingga
mendorong Penyusun mengetahui secara nyata tentang prosedur bongkaar muat container.

B. PENEGASAN JUDUL

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah Penyusun uraraikan tersebut di atas, maka
Penyusun merencanakan Magang ini dengan mengambil judul PROSEDUR BONGKAR MUAT
CONTAINER PADA PT. CITRA DERMAGA Adapun penjelasn judul yang Penyusun ambil
sebaagai berikut:

Sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional, wilayah lautan
yang begitu luas dari wilayah daratan,dan Indonesia Negara yang sangat perpeluang di dunia
maritime,kemajuan di pelayaran pun maju pesat.

Untuk menunjang semua itu maka di perlukan banyak hal seperti jasa angkut kapal, yang
mana di butuhkan untuk megangkut barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga
dapat di komsumsi dengan baik.

Degan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi
salah satu factor di dalam penaganan bongkar muat barang. Dan di setiap kegiatan itu tentu saja
tidak tehindar dari suatu resiko, dari segi pengurusan dokumen,

kecelakaan kerja, kerusakan alat/barang, hingga factor cuaca, oleh sebab itu penangganan
bongkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian

C. BATASAN MASALAH
Dengan keterbatasan pengetahuan Penyusun yang didapat dari study pustaka dan
pengetahuan yang diperoleh dibangku kuliah. Penyusun ingin mengetahui lebih jauh tentang teori
dan pelaksanaan di lapangan maka Penyusun memberikan batasan-batasan sebagai berikut :

1. Bagaimana pesiapan dokumen dan peralatan bongkar muat sebelum dilakukan kegiatan bongkar
muat ?

2. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan bongkar muat dan Instansi-instansi yang terkait dalam
bongkar muat ?

3. Hambatan yang dialami dalam bongkar muat dan alternative pemecahannya ?

D. TUJUAN PENELITIAN

Untuk mengetahui lebih jauh lagi apa yang harus dilakukan beserta tahapan-tahapan yang harus
dilakukan dalam prosedur bongkar muat container.

1. Untuk mengetahui persiapa n dokumen dan peralatan bongkar sebelum kegiatan bongkar muat
dilaksanakan.

2. Untuk mengetahui pelaksanaan bongkar muat dan mengetahui dokumen-dokumen yang


berkaitan dengan bongkar muat.

3. Untuk mengetahui instansi-instansi yang berkaitan dengan bongkar muat

4. Untuk menganalisa hambatan-hambatan yang dihadapi dalam bongkar muat dan alternative
pencegahannya.

E. MANFAAT HASIL PENELITIAN

1. Bagi Penyusun

Magang akan menambah pengetahuan khususnya tentang prosedur penanganan container,


juga menambah wawasan keterampilan Penyusun dalam menghadapi dunia kerja.

2. Bagi akademi

jika sudah dalam bentuk laporan nantinya bisa sebagai data tertulis menyangkut kegiatan di
pelabuhan yang bisa menjadi pedoman dan bahan informasi bagi taruna-taruni AKPN BAHTERA
Yogyakarta.

3. Bagi pembaca

semoga dapat menambah pengetahuan di bidang ke maritiman Dan kepelabuhan.

F. METODOLOGI PENELITIAN

1. Metode Penelitian
a. Survey

Yaitu: Dengan mengadakan penelitian terhadap hal-hal yang berkaitan dengan magang tersebut,
seperti: survey langsung di lapangan berkaitan dengan bongkar muat.

b. Studi Pustaka

Yaitu: pengumpulan data dengan cara mengambil referensi dari buku-buku yang dapat di
pergunakan sebagai pedoman dalam penulisan proposal.

c. Teknik Pengumpulan Data

a.) Interview atau Wawancara

Yaitu: dengan cara tatap muka langsung kepada pihak-pihak yang berhubungaan langsung
dengan masalah penelitian, yaitu: Kepada Kepala Operasional perusahaan serta kepada
pembingbing di lapangan. Struktur pertanyaan ada pada lampiran.

b.) Angket atu daftar pertanyaan

Yaitu: berisi tentang hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan bongkar muat.

c.) Kepustakaan berupa buku-buku referensi pelayaran

d.) Dokumentasi

Yaitu: mengumpulkan data-data berdasarkan arsip-arsip atau pihak-pihak perusahaan yang


bersangkutan.

d. Data Yang Dibutuhkan

Data Umum: data yang di perlukan untuk menunjang atau data perusahaan secara menyeluruh.
Penyusun mengambil data-data tentang gambaran umum perusahaan dan fasilitas bongkar muat
dalam rangka untuk mngetahui lebih jauh tentang perusahaan bongkar muat.

Data Khusus: Penyusun ingin mendapatkan berbagai data yang menjadi inti dari penelitian yaitu:
Tentang kinerja perusahaan Bongkar Muat.

e. Definisi Operasional

Prosedur bongkar muat container adalah cara penanganan Bongkar Muat dari kapal ke gudang
atau dari gudang ke kapal beserta dokumen yang di gunakan dan instansi yang terkait.

BAB II

LANDASAN TEORI
A. DEFINISI AKTIVITAS BONGKAR MUAT

1. PBM adalah Perusahaan Bongkar Muat

Usaha bongkar muat barang adalah kegiatan usaha yang bergerak dalam bidang bongkar muat
barang dari dan ke kapal di pelabuhan.
2. Ruang Lingkup Pekerjaan :

a. Stevedoring : Pekerjaan membongkar barang dari kapal ke dermaga/tongkan/truk atau memuat


barang dari dermaga/tongkanG/truk ke dalam kapal sampai dengan tersusun dalam palka kapal
dengan menggunakan derek kapal atau derek darat.

b. Cargodoring : Pekerjaan melepaskan sling /jala - jala barang dari Cargo hook kapal di dermaga
dan memindahkan barang (ex tackle) tersebut dari dermaga ke gudang/lapangan penumpukan,
selanjutnya menyusun di gudang /lapangan atau sebaliknya.

c. Receiving/Delivery : Pekerjaan penerimaan barang di gudang/lapangan penumpukan dan


menyerahkan ke atas truk penerima barang untuk cargo yang dibongkar, sebaliknya untuk cargo
yang akan dimuat ke kapal diserahkan ke atas kapal. (Tanggung jawab PBM kalau cargo yang
dibongkar sampai diatas chasis truck penerima barang, kalau cargo yang dimuat sampai tersusun
rapi didalam palka kapal).

B. JENIS-JENIS CONTAINER

1. DRY CONTAINER STANDARD

Kontainer standar yang digunakan untuk mengangkut semua jenis muatan umum (Kargo kering).

2. OPEN TOP CONTAINER

Container digunakan terhadap semua jenis kargo umum (kargo kering), khususnya digunakan
untuk muatan dengan kriteria sebagai berikut :

a. Muatan berat

b. Muatan tinggi

c. Muatan yang proses pemuatanya tidak bisa secara normal (loading dari atas)

3. FLATRACK CONTAINER

Flatracks digunakan khususnya untuk mengangkut muatan berat ( Alat berat Heavy lift dan kargo
overheight atau overwidth )

4. REFRIGERATED CONTAINER

Reefer Container digunakan untuk mengangkut muatan yang memerlukan penanganan suhu
tertentu / di atas atau di bawah titik beku. Barang-barang dibagi menjadi barang dingin dan barang
beku, tergantung pada suhu yang diinginkan.

5. TANK CONTAINER

Container tangki digunakan untuk mengangkut muatan cair, seperti: Bahan pangan: jus buah,
minyak manis. Kimia: bahan berbahaya, seperti bahan bakar, zat beracun, agen perlindungan
korosi

6. HANGER TAINER
Digunakan untuk muatan pakaian yang cara penyimpanannya dengan cara digantung.

7. FANTAINER/VENTILATIONK

container berventilasi digunakan terutama untuk mengangkut muatan yang memerlukan sirkulasi
udara yang cukup. Salah satu yang paling signifikan dari komoditas tersebut adalah biji kopi.

8. BULK CONTAINER

Bulk Container digunakan terutama untuk mengangkut muatan dalam bentuk curah, seperti
butiran, bahan pakan, rempah-rempah.

9. OPEN SIDE CONTAINER

Jenis container yang didesignt untuk dapat melakukan pemuatan muatan dari sisi samping.

10. PLATFORMS

Jenis container yang dipergunakan untuk muatan dengan ukuran lebih besar dan beratnya
melebihi standar muatan pada umumnya.

C. STANDARISASI ID CONTAINER

ID Container atau nomor container merupakan salah satu hal yang wajib ada pada sebuah
container. Nomor container terdiri dari 4 buah huruf dan 7 buah angka. 3 huruf pertama
merupakan kode dari pemilik container, 1 huruf berikutnya merupakan identifikasi untuk kategori
container. Ada 3 buah kategori yang digunakan yaitu:

1. U untuk all freight container

2. J untuk detachable freight container

3. Z untuk trailer

6 angka pertama merupakan serial number penanda jati diri container dari masing-masing
provider. 6 nomor ini merupakan nomor yang unik. Tidak mungkin ada kesamaan. Digit angka
terakhir merupakan penanda validasi dari gabungan

karakter-karakter sebelumnya. Ada aturan perhitungan untuk menentukan digit terakhir dari
sebuah nomor container. Berikut adalah perumusannya.

Huruf A sampai dengan Z diwakili dengan angka 10, berturut-turut sampai dengan 38, dengan
melewatkan angka 11, 22, dan 33. A berarti angka 10, sedangkan Z berarti angka 38. Setelah
mengkonversi huruf menjadi angka, kita mendapatkan 10 buah angka. Perhitungan selanjutnya
adalah menggunakan rumus 2 pangkat n-1 dimana n merupakan urutan digit nomor container dan
mengalikan hasil 2 pangkat n-1 itu dengan angka masing-masing sesuai dengan urutan digitnya.
Hasil perkalian itu kemudian dijumlahkan (a) dan dibagi dengan angka 11. Ambil bilangan
bulatnya, kemudian kalikan dengan angka 11 (b). Kita mendapatkan 2 bilangan dari (a) dan (b).
Hitung selisihnya, itulah yang merupakan digit terakhir dari nomor container.

Sebagai contoh:

HLXU 4079216

HLX merupakan kode dari Hapag Lloyd, sedangkan U menunjukkan bahwa container tersebut
merupakan freight container. 6 angka pertama adalah nomer unik dari Hapag. Sedangkan angka 6
didapatkan dengan cara perhitungan sebagai berikut:

Step 1:

H = 18, L =23, X = 36, U = 32

Step 2:

(181) + (232) + (364) + (328) + (416) +(032) + (764) + (9128) + (2256) + (1512) =
3152 (a)

Step 3:

3152 / 11 = 286.5455 ? 286 x 11 = 3146 (b)

3152 3146 = 6. Didapatkan digit terakhir adalah angka 6.

BAB III

GAMBARAN OBJEK PENELITIAN


A. GAMBARAN UMUM PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis
di Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan
Surabaya. adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang
bongkar ke dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

Husbanding serviice untuk Kapal Perang Asing kami menyediakan semua dukungan
logistik kepada pelanggan kami tercinta seperti: Bunker, Security Clearance, Security pribadi &
Jasa (Militer) Penyediaan, Izin Keimigrasian, Wharfage, Pilotage, Tuggage, Air Tawar,
penghapusan Slugde Oil, Sampah penghapusan, Fender, Layanan Boat, dll tujuan dari pendirian
yaitu sebagai penyedia bongkar layanan kargo bongkar ke dan dari perahu antar pulau dan
negara sebagai seorang profesional, efektif dan efisien dengan kepuasan pelanggan yang sangat
baik, harga yang kompetitif, komunikasi yang baik, cepat dan aman dalam pelayanan, yang
diharapkan dapat menciptakan kelancaran arus barang terutama di pelabuhan dengan biaya
rendah dan dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan ekonomi nasional pada umumnya.

B. FASILITAS DAN PERALATAN BONGKAR MUAT DI PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT. Citra Dermaga Perkasa menawarkan kemampuan turnkey lengkap di layanan bongkar
muat yang berfokus pada kepuasan pelanggan, seperti :

1. Fork Lift (FL)

Alat yang dapat bergerak dan memili garpu/fork yang digunakan untuk menaikkan/ menurunkan
(lift on/lift off) container/general cargo dalam suatu tempat (CY atau Depo Container) yang memiliki
kapasitas mengangkat cargo/SWL sampai dengan 32 ton.

2. Reach Stacker (RS) Alat yang dapat bergerak yg memiliki spreader digunakan untuk
menaikkan/menurunkan (lift on/lift off) container di dalam container yard atau Depo Container.

3. Real Tanggo Gantry (RTG)

Alat bongkar muat container yang dapat bergerak dalam lapangan penumpukan/CY yang
berfungsi untuk menaikkan/menurunkan container dari dan ke atas trailer atau sebaliknya dalam
area stack/penumpukan sesuai dengan block, slot, row dan tier.

4. Gantry Crane (Container Crane)

Gantry crane merupakan alat bongkar muat yang khusus untuk menangani container. Dengan
menggunakan gantry crane, kegiatan bongkar muat jauh lebih cepat dibandingkan menggunakan
mobile crane maupun crane kapal. Dengan menggunakan gantry crane, produktivitas bongkar
muat jauh lebih tinggi, karena dengan menggunakan gantry crane sanggup untuk mengangkat 2
s/d 4 container ukuran 20 feet sekaligus.

C. SEJARAH SINGKAT PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Kami adalah perusahaan yang bergerak dalam bongkar muat, didirikan 8 tahun yang lalu
bahwa kami memiliki banyak experinces di daerah bongkar muat dengan pegangan banyak jenis
kargo.

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) didirikan pada 2006.Dengan nama fomer adalah PT.
CITRA DERMAGA Di Jakarta dengan notaris Irma BonitaSH. dengan sertifikat nomor 03.
Perusahaan kami bergerak dalam bidang perdagangan umum, jasa, bongkar muat. Khusus dalam
bisnis Jasa Bongkar Muat dan Jasa Konstruksi sebagaimana tercantum dalam izin usaha
perdagangan (SIUP) nomor Menengah: 231/SIUPPBM/DISHUB/I/X/2006. suatu Perusahaan
bergerak dalam perdagangan, pelayanan bongkar muat dan jasa konstruksi.
D. STRUKTUR ORGANISASI

BAB IV

PROSEDUR PENANGANAN CONTAINER


A. MEKANISME PELAKSANAAN KEGIATAN BONGKAR MUAT

1. Alur Dokumen Perijinan Bongkar Muat

a. Perusahaan Pelayaran Mengirimkan Dokumen Ke PBM

Dokumenya :

a.) Pemberitahuan kedatagan kapal (PKK)

b.) Manifest

c.) Loading list

d.) Bay plan discharge

e.) Edi bablie

f.) Container vessel indefication adves (CVIA)

g.) Surat penunjuk kerja (SPK)

Maka dokumen yang di terima PBM di kirim ke Terminal atau Pelindo dan mengadakan meeting
dengan pihak pelindo, setelah terlaksana meeting maka pihak Pelindo akan mengeluarkan
beberapa dokumen seperti, Hasil Rapat Kapal, Berita Acara Kedatangan Kapal, Rencana
Penambatan Kapal dan Opracition Planning (RPKOP)

B. DOKUMEN-DOKUMEN YANG DI BUTUHKAN DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Dokumen Bongkar

a.) Bay plan bongkar

b.) Manifest

c.) Telly seheet

d.) Time sheet

e.) Statement of fact

f.) Surat jalan (EIR)

g.) Surat serah terima barang

b. Dokumen Muat
a.) Bay plan muat

b.) Bay plan lapagan

c.) Manifest

d.) Loading list

e.) Daily report

10

f.) Telly sheet

g.) Time sheet

h.) Statemen of fact

C. HAMBATAN-HAMBATAN YANG DI HADAPI DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Kerusakan Alat Berat

Bila alat berat untuk kegiatan bongkar muat rusak maka pemecahan masalah yang terbaik adalah
meminta operator memperbaiki alatnya hiingga bisa beroprasi kembali.

b. Jalanan Macet

Apabila menghadapi kendala jalanan macet maka untuk pemecahan yang terbaik di saat jalanan
tidak memungkinkan untuk proses bongkar dan langsung muat di kapal maka alternatif terbaik
adalah seluruh container di bongkar terlebih dahulu di tumpuk di lapangan dermaga untuk
sementara.

c. Kendala Alam Hujan atau Sebagainya

Apabila terjadi kendala alam seperti hujan atau sebagainya, selama kendala alam tersebut belum
membahayakan maka aktivitas bongkar muat masi bisa di laksanakan, tetapi apabila memang
tidak memungkinkan atau membahayakan untuk melanjutkan kegiatan bongkar muat maka
alternatif terbaik adalah memberhentikan kegiatan untuk sementara hingga memungkinkan
kembali untuk melanjutkan proses kegiatan bongkar muat seperti semula.

11
BAB V

PENUTUP
A. KESIMPULAN

Berdasarkan hasil magang yang di peroleh penulis selama melaksanakan magang di PT.
Citra Dermaga Perkasa Tanjung Priuk, maka penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut
:

1. PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis di
Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan Surabaya.
adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang bongkar ke
dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

2. Banyak dokumen yang di perlukan dalam proses kegiatan bongkar muat seperti dokumen-
dokumen perijinan kedatangan kapal, dokumen-dokumen bongkar muat kapal dan sebagainya.

3. Hambatan-hambatan dalam kegiatan bongkar muat pun terkadang menjadi kendala seperti
keterlambatan kapal, kemacetan jalan, rusknya alat bongkar muat, pengaruh cuaca.

12

B. SARAN

1. Peningkatan arus kunjungan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok harus terus di laksanakan, karena
dengan banyanknya arus kunjuangan kapal dan barang di suatu pelabuhan maka pelabuhan
tersebut akan menjadi ramai dan besar. Yang akan membantu perekonomian khususnya di
kawasan pelabuhan da umumnya untuk perekonomian suatu Negara.
2. Lebih meminimalkan waktu kerja yang terbuang (ldle Time) pada saat kapal berada di tambatan,
dengan cara efisiensi dan manajemen kerja yang baik. Sehingga pelaksanaan bongkar/ muat akan
cepat terlaksana. Dan arus kunjungan kapal di pelabuhan Tanjung Priok akan semakain
meningkat.

3. Memudahkan para pengguna jasa untuk melakukan kegitan-kegiatan yang berhubungan dengan
pelayanan kapal di pelabuhan serta mengurangi biaya-biaya diluar dari yang di tetapkan.

DAFTAR PUSTAKA

Abbas Salim, 1994, Manajemen Pelayaran Niaga dan Pelabuhan, Renika Cipta, Jakarta

Difa Publisher, Erica, KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA, Surabaya, 1994 Jakarta, 1997
KBBI Modern, Pustaka Amni semarang, 2001
R.P Suyono, Capt.Shipping: Pengangkutan Intermodal Ekspor Impor Melalui Laut, Slamet
Zaide, Manajemen Pelabuhan, Rrenika Cipta, Jakarta, 1995

Susilowati, Pengantar Hukum Dagang, Pustaka Pena, Surabaya

LAPORAN HASIL MAGANG


PROSEDUR BONGKAR MUAT CONTAINER PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA
DI SUSUN OLEH:

NAMA : DEDESUNARYA

NRP : 2141936

JURUSAN : KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA

AKADEMI KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA


AKPN BAHTERA YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN
PROSEDUR BONGKAR MUAT PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Disusun Oleh:

Nama : Dede Sunarya

NRP : 2141936

Tempat/Tanggal Lahir : Purwodadi, 24 November 1992

Angkatan : 2014
Jurusan : Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga

Jenjang : Diploma Tiga (III)

Nomor Telepon : 085600338873

Yogyakarta, 15 Mei 2016

Penyusun

DEDE SUNARYA

NRP 2141936

ii

Menyetujui Menyetujui

Dosen Pembingbing I Dosen Pembingbing II

YUNI ASTUTI, SE,MM SUMARWANTO, Amd.Pel

Mengetahui

Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta

EVADA RUSTINA, SE,MM


iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur Penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat
serta hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan proposal ini sebagai pedoman dalam
melaksanakan magang yang di berlakukan bagi taruna taruni AKPN BAHTERA.
Tujuan yang lebih jauh Mangang merupakan sarana penting bagi Penyusun untuk mempelajari secara langsung di lapangan dengan
menerapkan ilmu yang telah di dapat di bangku kuliah. Penyusun yakin selama pelaksanaan Magang akan menghadapi masalah-
masalah yang beaneka ragam jenis bentuknya. Seiring dengan aktifitas di pelabuhan yang berkembang pesat tanpa mengenal lagi
batas-batas geografis.

Dengan menyadari segala keterbatasan Penyusun dan menginggat cipta manusia yang
tidak sempurna, maka Penyusun sadar banyak kesalahan dan kekurangan. Untuk itu kretik dan
saran yang sipatnya yang membangun sangat di harapkan oleh penyun.
Penyusun juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi baik materil maupun non
materil dalam membantu kelancaran Penyusun menyusun Proposal Magang. Diantaranya:

1. Evada Rustina, SE,MM selaku Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta, beserta jajaran staf
akademi

2. Kepada Dosen Pebimbing Satu, Yuni Astuti, SE,MM dan Sumarwanto, Amd.Pel sebagai Dosen
Pembingbing dua. Yang telah banyak membantu Penyusun dalam menyelesaikan proposal ini,
serta seluruh staf akademika yang telah mengarahkan dengan baik.

3. Kepada Ibu yang telah memberi dukungan, cinta, dan kasih sayangnya, pengorbananya, dan atas
kesabaran dan semangatnya, keringatnya selama ini kepada Penyusun, sehingga Penyusun dapat
semangat dalam penyelesayan tugas magang ini.

4. Kepada teman-teman serta adik-adik tercinta yang menjadi inspirasi dan motifasi Penyusun untuk
dapat maju dan pantang menyerah.

Yogyakarta, 15 Mei 2016

DEDE SUNARYA

NRP 2141936

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN........................................................................................ ii
KATA PENGANTAR................................................................................................... iii

DAFTAR ISI................................................................................................................. vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1

B. Penegasan Judul...................................................................................... 2

C. Batasan Masalah..................................................................................... 2

D. Tujuan Penelitian..................................................................................... 2

E. Mampaat Hasil Penelitian...................................................................... 2

F. Metodologi Penelitian............................................................................. 3

BAB II LANDASAN TEORI

A. Devinisi Aktivitas Bongkar Muat............................................................. 4

B. Jenis-jenis Container................................................................................ 4

C. Standarisasi Id Container......................................................................... 5

BAB III GAMBARAN OBJEK PENELITIAN

A. Gambaran Umum PT. CITRA DERMAGA PERKASA................................. 7

B. Fasilitas dan Peralatan Bongkar Muat di PT. CDP.................................. 7

C. Sejarah Singkat PT. CITRA DERMAGA PERKASA...................................... 8

D. Struktur Organisasi.................................................................................. 8

BAB IV PROSEDUR PENANGANA CONTAINER

A. Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Bongkar Muat................................. 9

B. Dokumen-dokumen yang di Butuhkan Dalam Bongar Muat.................. 9

C. Hambatan-hambatan yang di Hadapi Dalam Bongkar Muat................. 10

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan.............................................................................................. 11

B. Saran........................................................................................................ 12

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELKANG MASALAH
Indonesia yang di kenal sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional 1, wilayah lautan yang
begitu luas dibandingkan dengan wilayah daratan. Dalam dunia pelayaran, Indonesia mengalami kemajuan yang pesat, kapal-kapal
baik dari dalam neger maupun luar negeri yang keluar masuk Indonesia banyak sekali. Dan di sini di butuhkan jasa-jasa kapal.
Khususnya jasa angkatan laut untuk mengangkut barang-barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga dapat di komsumsi
dengan baik.

Dengan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi salah satu factor di dalam
penanganan bonkar muat barang. Dalam kegiataan tersebut sering kali di dapati keterlambatan menyelesaaikan dokumen, kerusakan,
kekurangan barang serta gangguan cuaca terutama hujan, kemudian keterbatasan peralatan serta kurangnya keahlian dalam
mengoperasikan alat-alat bonkar muat. Sehingga menyebabkan kapal semakin lama di pelabuhan. Dan itu akan mengakiabatkan biaya
yang di emban perusahaan pelayaran.

Oleh sebab itu penanganan bonkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian,dan fasilitas yang baik sehingga
mendorong Penyusun mengetahui secara nyata tentang prosedur bongkaar muat container.

B. PENEGASAN JUDUL

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah Penyusun uraraikan tersebut di atas, maka
Penyusun merencanakan Magang ini dengan mengambil judul PROSEDUR BONGKAR MUAT
CONTAINER PADA PT. CITRA DERMAGA Adapun penjelasn judul yang Penyusun ambil
sebaagai berikut:

Sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional, wilayah lautan
yang begitu luas dari wilayah daratan,dan Indonesia Negara yang sangat perpeluang di dunia
maritime,kemajuan di pelayaran pun maju pesat.

Untuk menunjang semua itu maka di perlukan banyak hal seperti jasa angkut kapal, yang
mana di butuhkan untuk megangkut barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga
dapat di komsumsi dengan baik.

Degan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi
salah satu factor di dalam penaganan bongkar muat barang. Dan di setiap kegiatan itu tentu saja
tidak tehindar dari suatu resiko, dari segi pengurusan dokumen,

kecelakaan kerja, kerusakan alat/barang, hingga factor cuaca, oleh sebab itu penangganan
bongkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian

C. BATASAN MASALAH

Dengan keterbatasan pengetahuan Penyusun yang didapat dari study pustaka dan
pengetahuan yang diperoleh dibangku kuliah. Penyusun ingin mengetahui lebih jauh tentang teori
dan pelaksanaan di lapangan maka Penyusun memberikan batasan-batasan sebagai berikut :

1. Bagaimana pesiapan dokumen dan peralatan bongkar muat sebelum dilakukan kegiatan bongkar
muat ?
2. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan bongkar muat dan Instansi-instansi yang terkait dalam
bongkar muat ?

3. Hambatan yang dialami dalam bongkar muat dan alternative pemecahannya ?

D. TUJUAN PENELITIAN

Untuk mengetahui lebih jauh lagi apa yang harus dilakukan beserta tahapan-tahapan yang harus
dilakukan dalam prosedur bongkar muat container.

1. Untuk mengetahui persiapa n dokumen dan peralatan bongkar sebelum kegiatan bongkar muat
dilaksanakan.

2. Untuk mengetahui pelaksanaan bongkar muat dan mengetahui dokumen-dokumen yang


berkaitan dengan bongkar muat.

3. Untuk mengetahui instansi-instansi yang berkaitan dengan bongkar muat

4. Untuk menganalisa hambatan-hambatan yang dihadapi dalam bongkar muat dan alternative
pencegahannya.

E. MANFAAT HASIL PENELITIAN

1. Bagi Penyusun

Magang akan menambah pengetahuan khususnya tentang prosedur penanganan container,


juga menambah wawasan keterampilan Penyusun dalam menghadapi dunia kerja.

2. Bagi akademi

jika sudah dalam bentuk laporan nantinya bisa sebagai data tertulis menyangkut kegiatan di
pelabuhan yang bisa menjadi pedoman dan bahan informasi bagi taruna-taruni AKPN BAHTERA
Yogyakarta.

3. Bagi pembaca

semoga dapat menambah pengetahuan di bidang ke maritiman Dan kepelabuhan.

F. METODOLOGI PENELITIAN

1. Metode Penelitian

a. Survey

Yaitu: Dengan mengadakan penelitian terhadap hal-hal yang berkaitan dengan magang tersebut,
seperti: survey langsung di lapangan berkaitan dengan bongkar muat.

b. Studi Pustaka
Yaitu: pengumpulan data dengan cara mengambil referensi dari buku-buku yang dapat di
pergunakan sebagai pedoman dalam penulisan proposal.

c. Teknik Pengumpulan Data

a.) Interview atau Wawancara

Yaitu: dengan cara tatap muka langsung kepada pihak-pihak yang berhubungaan langsung
dengan masalah penelitian, yaitu: Kepada Kepala Operasional perusahaan serta kepada
pembingbing di lapangan. Struktur pertanyaan ada pada lampiran.

b.) Angket atu daftar pertanyaan

Yaitu: berisi tentang hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan bongkar muat.

c.) Kepustakaan berupa buku-buku referensi pelayaran

d.) Dokumentasi

Yaitu: mengumpulkan data-data berdasarkan arsip-arsip atau pihak-pihak perusahaan yang


bersangkutan.

d. Data Yang Dibutuhkan

Data Umum: data yang di perlukan untuk menunjang atau data perusahaan secara menyeluruh.
Penyusun mengambil data-data tentang gambaran umum perusahaan dan fasilitas bongkar muat
dalam rangka untuk mngetahui lebih jauh tentang perusahaan bongkar muat.

Data Khusus: Penyusun ingin mendapatkan berbagai data yang menjadi inti dari penelitian yaitu:
Tentang kinerja perusahaan Bongkar Muat.

e. Definisi Operasional

Prosedur bongkar muat container adalah cara penanganan Bongkar Muat dari kapal ke gudang
atau dari gudang ke kapal beserta dokumen yang di gunakan dan instansi yang terkait.

BAB II

LANDASAN TEORI
A. DEFINISI AKTIVITAS BONGKAR MUAT

1. PBM adalah Perusahaan Bongkar Muat

Usaha bongkar muat barang adalah kegiatan usaha yang bergerak dalam bidang bongkar muat
barang dari dan ke kapal di pelabuhan.

2. Ruang Lingkup Pekerjaan :

a. Stevedoring : Pekerjaan membongkar barang dari kapal ke dermaga/tongkan/truk atau memuat


barang dari dermaga/tongkanG/truk ke dalam kapal sampai dengan tersusun dalam palka kapal
dengan menggunakan derek kapal atau derek darat.
b. Cargodoring : Pekerjaan melepaskan sling /jala - jala barang dari Cargo hook kapal di dermaga
dan memindahkan barang (ex tackle) tersebut dari dermaga ke gudang/lapangan penumpukan,
selanjutnya menyusun di gudang /lapangan atau sebaliknya.

c. Receiving/Delivery : Pekerjaan penerimaan barang di gudang/lapangan penumpukan dan


menyerahkan ke atas truk penerima barang untuk cargo yang dibongkar, sebaliknya untuk cargo
yang akan dimuat ke kapal diserahkan ke atas kapal. (Tanggung jawab PBM kalau cargo yang
dibongkar sampai diatas chasis truck penerima barang, kalau cargo yang dimuat sampai tersusun
rapi didalam palka kapal).

B. JENIS-JENIS CONTAINER

1. DRY CONTAINER STANDARD

Kontainer standar yang digunakan untuk mengangkut semua jenis muatan umum (Kargo kering).

2. OPEN TOP CONTAINER

Container digunakan terhadap semua jenis kargo umum (kargo kering), khususnya digunakan
untuk muatan dengan kriteria sebagai berikut :

a. Muatan berat

b. Muatan tinggi

c. Muatan yang proses pemuatanya tidak bisa secara normal (loading dari atas)

3. FLATRACK CONTAINER

Flatracks digunakan khususnya untuk mengangkut muatan berat ( Alat berat Heavy lift dan kargo
overheight atau overwidth )

4. REFRIGERATED CONTAINER

Reefer Container digunakan untuk mengangkut muatan yang memerlukan penanganan suhu
tertentu / di atas atau di bawah titik beku. Barang-barang dibagi menjadi barang dingin dan barang
beku, tergantung pada suhu yang diinginkan.

5. TANK CONTAINER

Container tangki digunakan untuk mengangkut muatan cair, seperti: Bahan pangan: jus buah,
minyak manis. Kimia: bahan berbahaya, seperti bahan bakar, zat beracun, agen perlindungan
korosi

6. HANGER TAINER

Digunakan untuk muatan pakaian yang cara penyimpanannya dengan cara digantung.

7. FANTAINER/VENTILATIONK

container berventilasi digunakan terutama untuk mengangkut muatan yang memerlukan sirkulasi
udara yang cukup. Salah satu yang paling signifikan dari komoditas tersebut adalah biji kopi.
8. BULK CONTAINER

Bulk Container digunakan terutama untuk mengangkut muatan dalam bentuk curah, seperti
butiran, bahan pakan, rempah-rempah.

9. OPEN SIDE CONTAINER

Jenis container yang didesignt untuk dapat melakukan pemuatan muatan dari sisi samping.

10. PLATFORMS

Jenis container yang dipergunakan untuk muatan dengan ukuran lebih besar dan beratnya
melebihi standar muatan pada umumnya.

C. STANDARISASI ID CONTAINER

ID Container atau nomor container merupakan salah satu hal yang wajib ada pada sebuah
container. Nomor container terdiri dari 4 buah huruf dan 7 buah angka. 3 huruf pertama
merupakan kode dari pemilik container, 1 huruf berikutnya merupakan identifikasi untuk kategori
container. Ada 3 buah kategori yang digunakan yaitu:

1. U untuk all freight container

2. J untuk detachable freight container

3. Z untuk trailer

6 angka pertama merupakan serial number penanda jati diri container dari masing-masing
provider. 6 nomor ini merupakan nomor yang unik. Tidak mungkin ada kesamaan. Digit angka
terakhir merupakan penanda validasi dari gabungan

karakter-karakter sebelumnya. Ada aturan perhitungan untuk menentukan digit terakhir dari
sebuah nomor container. Berikut adalah perumusannya.

Huruf A sampai dengan Z diwakili dengan angka 10, berturut-turut sampai dengan 38, dengan
melewatkan angka 11, 22, dan 33. A berarti angka 10, sedangkan Z berarti angka 38. Setelah
mengkonversi huruf menjadi angka, kita mendapatkan 10 buah angka. Perhitungan selanjutnya
adalah menggunakan rumus 2 pangkat n-1 dimana n merupakan urutan digit nomor container dan
mengalikan hasil 2 pangkat n-1 itu dengan angka masing-masing sesuai dengan urutan digitnya.
Hasil perkalian itu kemudian dijumlahkan (a) dan dibagi dengan angka 11. Ambil bilangan
bulatnya, kemudian kalikan dengan angka 11 (b). Kita mendapatkan 2 bilangan dari (a) dan (b).
Hitung selisihnya, itulah yang merupakan digit terakhir dari nomor container.

Sebagai contoh:

HLXU 4079216
HLX merupakan kode dari Hapag Lloyd, sedangkan U menunjukkan bahwa container tersebut
merupakan freight container. 6 angka pertama adalah nomer unik dari Hapag. Sedangkan angka 6
didapatkan dengan cara perhitungan sebagai berikut:

Step 1:

H = 18, L =23, X = 36, U = 32

Step 2:

(181) + (232) + (364) + (328) + (416) +(032) + (764) + (9128) + (2256) + (1512) =
3152 (a)

Step 3:

3152 / 11 = 286.5455 ? 286 x 11 = 3146 (b)

3152 3146 = 6. Didapatkan digit terakhir adalah angka 6.

BAB III

GAMBARAN OBJEK PENELITIAN


A. GAMBARAN UMUM PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis
di Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan
Surabaya. adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang
bongkar ke dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

Husbanding serviice untuk Kapal Perang Asing kami menyediakan semua dukungan
logistik kepada pelanggan kami tercinta seperti: Bunker, Security Clearance, Security pribadi &
Jasa (Militer) Penyediaan, Izin Keimigrasian, Wharfage, Pilotage, Tuggage, Air Tawar,
penghapusan Slugde Oil, Sampah penghapusan, Fender, Layanan Boat, dll tujuan dari pendirian
yaitu sebagai penyedia bongkar layanan kargo bongkar ke dan dari perahu antar pulau dan
negara sebagai seorang profesional, efektif dan efisien dengan kepuasan pelanggan yang sangat
baik, harga yang kompetitif, komunikasi yang baik, cepat dan aman dalam pelayanan, yang
diharapkan dapat menciptakan kelancaran arus barang terutama di pelabuhan dengan biaya
rendah dan dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan ekonomi nasional pada umumnya.

B. FASILITAS DAN PERALATAN BONGKAR MUAT DI PT. CITRA DERMAGA PERKASA


PT. Citra Dermaga Perkasa menawarkan kemampuan turnkey lengkap di layanan bongkar
muat yang berfokus pada kepuasan pelanggan, seperti :

1. Fork Lift (FL)

Alat yang dapat bergerak dan memili garpu/fork yang digunakan untuk menaikkan/ menurunkan
(lift on/lift off) container/general cargo dalam suatu tempat (CY atau Depo Container) yang memiliki
kapasitas mengangkat cargo/SWL sampai dengan 32 ton.

2. Reach Stacker (RS) Alat yang dapat bergerak yg memiliki spreader digunakan untuk
menaikkan/menurunkan (lift on/lift off) container di dalam container yard atau Depo Container.

3. Real Tanggo Gantry (RTG)

Alat bongkar muat container yang dapat bergerak dalam lapangan penumpukan/CY yang
berfungsi untuk menaikkan/menurunkan container dari dan ke atas trailer atau sebaliknya dalam
area stack/penumpukan sesuai dengan block, slot, row dan tier.

4. Gantry Crane (Container Crane)

Gantry crane merupakan alat bongkar muat yang khusus untuk menangani container. Dengan
menggunakan gantry crane, kegiatan bongkar muat jauh lebih cepat dibandingkan menggunakan
mobile crane maupun crane kapal. Dengan menggunakan gantry crane, produktivitas bongkar
muat jauh lebih tinggi, karena dengan menggunakan gantry crane sanggup untuk mengangkat 2
s/d 4 container ukuran 20 feet sekaligus.

C. SEJARAH SINGKAT PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Kami adalah perusahaan yang bergerak dalam bongkar muat, didirikan 8 tahun yang lalu
bahwa kami memiliki banyak experinces di daerah bongkar muat dengan pegangan banyak jenis
kargo.

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) didirikan pada 2006.Dengan nama fomer adalah PT.
CITRA DERMAGA Di Jakarta dengan notaris Irma BonitaSH. dengan sertifikat nomor 03.
Perusahaan kami bergerak dalam bidang perdagangan umum, jasa, bongkar muat. Khusus dalam
bisnis Jasa Bongkar Muat dan Jasa Konstruksi sebagaimana tercantum dalam izin usaha
perdagangan (SIUP) nomor Menengah: 231/SIUPPBM/DISHUB/I/X/2006. suatu Perusahaan
bergerak dalam perdagangan, pelayanan bongkar muat dan jasa konstruksi.

D. STRUKTUR ORGANISASI

9
BAB IV

PROSEDUR PENANGANAN CONTAINER


A. MEKANISME PELAKSANAAN KEGIATAN BONGKAR MUAT

1. Alur Dokumen Perijinan Bongkar Muat

a. Perusahaan Pelayaran Mengirimkan Dokumen Ke PBM

Dokumenya :

a.) Pemberitahuan kedatagan kapal (PKK)

b.) Manifest

c.) Loading list

d.) Bay plan discharge

e.) Edi bablie

f.) Container vessel indefication adves (CVIA)

g.) Surat penunjuk kerja (SPK)

Maka dokumen yang di terima PBM di kirim ke Terminal atau Pelindo dan mengadakan meeting
dengan pihak pelindo, setelah terlaksana meeting maka pihak Pelindo akan mengeluarkan
beberapa dokumen seperti, Hasil Rapat Kapal, Berita Acara Kedatangan Kapal, Rencana
Penambatan Kapal dan Opracition Planning (RPKOP)

B. DOKUMEN-DOKUMEN YANG DI BUTUHKAN DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Dokumen Bongkar

a.) Bay plan bongkar

b.) Manifest

c.) Telly seheet

d.) Time sheet

e.) Statement of fact

f.) Surat jalan (EIR)

g.) Surat serah terima barang

b. Dokumen Muat

a.) Bay plan muat

b.) Bay plan lapagan

c.) Manifest
d.) Loading list

e.) Daily report

10

f.) Telly sheet

g.) Time sheet

h.) Statemen of fact

C. HAMBATAN-HAMBATAN YANG DI HADAPI DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Kerusakan Alat Berat

Bila alat berat untuk kegiatan bongkar muat rusak maka pemecahan masalah yang terbaik adalah
meminta operator memperbaiki alatnya hiingga bisa beroprasi kembali.

b. Jalanan Macet

Apabila menghadapi kendala jalanan macet maka untuk pemecahan yang terbaik di saat jalanan
tidak memungkinkan untuk proses bongkar dan langsung muat di kapal maka alternatif terbaik
adalah seluruh container di bongkar terlebih dahulu di tumpuk di lapangan dermaga untuk
sementara.

c. Kendala Alam Hujan atau Sebagainya

Apabila terjadi kendala alam seperti hujan atau sebagainya, selama kendala alam tersebut belum
membahayakan maka aktivitas bongkar muat masi bisa di laksanakan, tetapi apabila memang
tidak memungkinkan atau membahayakan untuk melanjutkan kegiatan bongkar muat maka
alternatif terbaik adalah memberhentikan kegiatan untuk sementara hingga memungkinkan
kembali untuk melanjutkan proses kegiatan bongkar muat seperti semula.

11

BAB V

PENUTUP
A. KESIMPULAN

Berdasarkan hasil magang yang di peroleh penulis selama melaksanakan magang di PT.
Citra Dermaga Perkasa Tanjung Priuk, maka penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut
:

1. PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis di
Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan Surabaya.
adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang bongkar ke
dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

2. Banyak dokumen yang di perlukan dalam proses kegiatan bongkar muat seperti dokumen-
dokumen perijinan kedatangan kapal, dokumen-dokumen bongkar muat kapal dan sebagainya.

3. Hambatan-hambatan dalam kegiatan bongkar muat pun terkadang menjadi kendala seperti
keterlambatan kapal, kemacetan jalan, rusknya alat bongkar muat, pengaruh cuaca.

12

B. SARAN

1. Peningkatan arus kunjungan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok harus terus di laksanakan, karena
dengan banyanknya arus kunjuangan kapal dan barang di suatu pelabuhan maka pelabuhan
tersebut akan menjadi ramai dan besar. Yang akan membantu perekonomian khususnya di
kawasan pelabuhan da umumnya untuk perekonomian suatu Negara.

2. Lebih meminimalkan waktu kerja yang terbuang (ldle Time) pada saat kapal berada di tambatan,
dengan cara efisiensi dan manajemen kerja yang baik. Sehingga pelaksanaan bongkar/ muat akan
cepat terlaksana. Dan arus kunjungan kapal di pelabuhan Tanjung Priok akan semakain
meningkat.
3. Memudahkan para pengguna jasa untuk melakukan kegitan-kegiatan yang berhubungan dengan
pelayanan kapal di pelabuhan serta mengurangi biaya-biaya diluar dari yang di tetapkan.

DAFTAR PUSTAKA

Abbas Salim, 1994, Manajemen Pelayaran Niaga dan Pelabuhan, Renika Cipta, Jakarta

Difa Publisher, Erica, KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA, Surabaya, 1994 Jakarta, 1997
KBBI Modern, Pustaka Amni semarang, 2001

R.P Suyono, Capt.Shipping: Pengangkutan Intermodal Ekspor Impor Melalui Laut, Slamet
Zaide, Manajemen Pelabuhan, Rrenika Cipta, Jakarta, 1995

Susilowati, Pengantar Hukum Dagang, Pustaka Pena, Surabaya


LAPORAN HASIL MAGANG
PROSEDUR BONGKAR MUAT CONTAINER PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA
DI SUSUN OLEH:

NAMA : DEDESUNARYA

NRP : 2141936

JURUSAN : KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA

AKADEMI KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA


AKPN BAHTERA YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN
PROSEDUR BONGKAR MUAT PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Disusun Oleh:

Nama : Dede Sunarya

NRP : 2141936

Tempat/Tanggal Lahir : Purwodadi, 24 November 1992

Angkatan : 2014

Jurusan : Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga

Jenjang : Diploma Tiga (III)

Nomor Telepon : 085600338873

Yogyakarta, 15 Mei 2016

Penyusun
DEDE SUNARYA

NRP 2141936

ii

Menyetujui Menyetujui

Dosen Pembingbing I Dosen Pembingbing II

YUNI ASTUTI, SE,MM SUMARWANTO, Amd.Pel

Mengetahui

Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta

EVADA RUSTINA, SE,MM

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur Penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat
serta hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan proposal ini sebagai pedoman dalam
melaksanakan magang yang di berlakukan bagi taruna taruni AKPN BAHTERA.
Tujuan yang lebih jauh Mangang merupakan sarana penting bagi Penyusun untuk mempelajari secara langsung di lapangan dengan
menerapkan ilmu yang telah di dapat di bangku kuliah. Penyusun yakin selama pelaksanaan Magang akan menghadapi masalah-
masalah yang beaneka ragam jenis bentuknya. Seiring dengan aktifitas di pelabuhan yang berkembang pesat tanpa mengenal lagi
batas-batas geografis.

Dengan menyadari segala keterbatasan Penyusun dan menginggat cipta manusia yang
tidak sempurna, maka Penyusun sadar banyak kesalahan dan kekurangan. Untuk itu kretik dan
saran yang sipatnya yang membangun sangat di harapkan oleh penyun.
Penyusun juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi baik materil maupun non
materil dalam membantu kelancaran Penyusun menyusun Proposal Magang. Diantaranya:

1. Evada Rustina, SE,MM selaku Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta, beserta jajaran staf
akademi

2. Kepada Dosen Pebimbing Satu, Yuni Astuti, SE,MM dan Sumarwanto, Amd.Pel sebagai Dosen
Pembingbing dua. Yang telah banyak membantu Penyusun dalam menyelesaikan proposal ini,
serta seluruh staf akademika yang telah mengarahkan dengan baik.

3. Kepada Ibu yang telah memberi dukungan, cinta, dan kasih sayangnya, pengorbananya, dan atas
kesabaran dan semangatnya, keringatnya selama ini kepada Penyusun, sehingga Penyusun dapat
semangat dalam penyelesayan tugas magang ini.

4. Kepada teman-teman serta adik-adik tercinta yang menjadi inspirasi dan motifasi Penyusun untuk
dapat maju dan pantang menyerah.

Yogyakarta, 15 Mei 2016

DEDE SUNARYA

NRP 2141936

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN........................................................................................ ii

KATA PENGANTAR................................................................................................... iii

DAFTAR ISI................................................................................................................. vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1

B. Penegasan Judul...................................................................................... 2
C. Batasan Masalah..................................................................................... 2

D. Tujuan Penelitian..................................................................................... 2

E. Mampaat Hasil Penelitian...................................................................... 2

F. Metodologi Penelitian............................................................................. 3

BAB II LANDASAN TEORI

A. Devinisi Aktivitas Bongkar Muat............................................................. 4

B. Jenis-jenis Container................................................................................ 4

C. Standarisasi Id Container......................................................................... 5

BAB III GAMBARAN OBJEK PENELITIAN

A. Gambaran Umum PT. CITRA DERMAGA PERKASA................................. 7

B. Fasilitas dan Peralatan Bongkar Muat di PT. CDP.................................. 7

C. Sejarah Singkat PT. CITRA DERMAGA PERKASA...................................... 8

D. Struktur Organisasi.................................................................................. 8

BAB IV PROSEDUR PENANGANA CONTAINER

A. Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Bongkar Muat................................. 9

B. Dokumen-dokumen yang di Butuhkan Dalam Bongar Muat.................. 9

C. Hambatan-hambatan yang di Hadapi Dalam Bongkar Muat................. 10

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan.............................................................................................. 11

B. Saran........................................................................................................ 12

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELKANG MASALAH
Indonesia yang di kenal sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional 1, wilayah lautan yang
begitu luas dibandingkan dengan wilayah daratan. Dalam dunia pelayaran, Indonesia mengalami kemajuan yang pesat, kapal-kapal
baik dari dalam neger maupun luar negeri yang keluar masuk Indonesia banyak sekali. Dan di sini di butuhkan jasa-jasa kapal.
Khususnya jasa angkatan laut untuk mengangkut barang-barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga dapat di komsumsi
dengan baik.
Dengan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi salah satu factor di dalam
penanganan bonkar muat barang. Dalam kegiataan tersebut sering kali di dapati keterlambatan menyelesaaikan dokumen, kerusakan,
kekurangan barang serta gangguan cuaca terutama hujan, kemudian keterbatasan peralatan serta kurangnya keahlian dalam
mengoperasikan alat-alat bonkar muat. Sehingga menyebabkan kapal semakin lama di pelabuhan. Dan itu akan mengakiabatkan biaya
yang di emban perusahaan pelayaran.

Oleh sebab itu penanganan bonkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian,dan fasilitas yang baik sehingga
mendorong Penyusun mengetahui secara nyata tentang prosedur bongkaar muat container.

B. PENEGASAN JUDUL

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah Penyusun uraraikan tersebut di atas, maka
Penyusun merencanakan Magang ini dengan mengambil judul PROSEDUR BONGKAR MUAT
CONTAINER PADA PT. CITRA DERMAGA Adapun penjelasn judul yang Penyusun ambil
sebaagai berikut:

Sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional, wilayah lautan
yang begitu luas dari wilayah daratan,dan Indonesia Negara yang sangat perpeluang di dunia
maritime,kemajuan di pelayaran pun maju pesat.

Untuk menunjang semua itu maka di perlukan banyak hal seperti jasa angkut kapal, yang
mana di butuhkan untuk megangkut barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga
dapat di komsumsi dengan baik.

Degan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi
salah satu factor di dalam penaganan bongkar muat barang. Dan di setiap kegiatan itu tentu saja
tidak tehindar dari suatu resiko, dari segi pengurusan dokumen,

kecelakaan kerja, kerusakan alat/barang, hingga factor cuaca, oleh sebab itu penangganan
bongkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian

C. BATASAN MASALAH

Dengan keterbatasan pengetahuan Penyusun yang didapat dari study pustaka dan
pengetahuan yang diperoleh dibangku kuliah. Penyusun ingin mengetahui lebih jauh tentang teori
dan pelaksanaan di lapangan maka Penyusun memberikan batasan-batasan sebagai berikut :

1. Bagaimana pesiapan dokumen dan peralatan bongkar muat sebelum dilakukan kegiatan bongkar
muat ?

2. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan bongkar muat dan Instansi-instansi yang terkait dalam
bongkar muat ?

3. Hambatan yang dialami dalam bongkar muat dan alternative pemecahannya ?

D. TUJUAN PENELITIAN
Untuk mengetahui lebih jauh lagi apa yang harus dilakukan beserta tahapan-tahapan yang harus
dilakukan dalam prosedur bongkar muat container.

1. Untuk mengetahui persiapa n dokumen dan peralatan bongkar sebelum kegiatan bongkar muat
dilaksanakan.

2. Untuk mengetahui pelaksanaan bongkar muat dan mengetahui dokumen-dokumen yang


berkaitan dengan bongkar muat.

3. Untuk mengetahui instansi-instansi yang berkaitan dengan bongkar muat

4. Untuk menganalisa hambatan-hambatan yang dihadapi dalam bongkar muat dan alternative
pencegahannya.

E. MANFAAT HASIL PENELITIAN

1. Bagi Penyusun

Magang akan menambah pengetahuan khususnya tentang prosedur penanganan container,


juga menambah wawasan keterampilan Penyusun dalam menghadapi dunia kerja.

2. Bagi akademi

jika sudah dalam bentuk laporan nantinya bisa sebagai data tertulis menyangkut kegiatan di
pelabuhan yang bisa menjadi pedoman dan bahan informasi bagi taruna-taruni AKPN BAHTERA
Yogyakarta.

3. Bagi pembaca

semoga dapat menambah pengetahuan di bidang ke maritiman Dan kepelabuhan.

F. METODOLOGI PENELITIAN

1. Metode Penelitian

a. Survey

Yaitu: Dengan mengadakan penelitian terhadap hal-hal yang berkaitan dengan magang tersebut,
seperti: survey langsung di lapangan berkaitan dengan bongkar muat.

b. Studi Pustaka

Yaitu: pengumpulan data dengan cara mengambil referensi dari buku-buku yang dapat di
pergunakan sebagai pedoman dalam penulisan proposal.

c. Teknik Pengumpulan Data

a.) Interview atau Wawancara


Yaitu: dengan cara tatap muka langsung kepada pihak-pihak yang berhubungaan langsung
dengan masalah penelitian, yaitu: Kepada Kepala Operasional perusahaan serta kepada
pembingbing di lapangan. Struktur pertanyaan ada pada lampiran.

b.) Angket atu daftar pertanyaan

Yaitu: berisi tentang hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan bongkar muat.

c.) Kepustakaan berupa buku-buku referensi pelayaran

d.) Dokumentasi

Yaitu: mengumpulkan data-data berdasarkan arsip-arsip atau pihak-pihak perusahaan yang


bersangkutan.

d. Data Yang Dibutuhkan

Data Umum: data yang di perlukan untuk menunjang atau data perusahaan secara menyeluruh.
Penyusun mengambil data-data tentang gambaran umum perusahaan dan fasilitas bongkar muat
dalam rangka untuk mngetahui lebih jauh tentang perusahaan bongkar muat.

Data Khusus: Penyusun ingin mendapatkan berbagai data yang menjadi inti dari penelitian yaitu:
Tentang kinerja perusahaan Bongkar Muat.

e. Definisi Operasional

Prosedur bongkar muat container adalah cara penanganan Bongkar Muat dari kapal ke gudang
atau dari gudang ke kapal beserta dokumen yang di gunakan dan instansi yang terkait.

BAB II

LANDASAN TEORI
A. DEFINISI AKTIVITAS BONGKAR MUAT

1. PBM adalah Perusahaan Bongkar Muat

Usaha bongkar muat barang adalah kegiatan usaha yang bergerak dalam bidang bongkar muat
barang dari dan ke kapal di pelabuhan.

2. Ruang Lingkup Pekerjaan :

a. Stevedoring : Pekerjaan membongkar barang dari kapal ke dermaga/tongkan/truk atau memuat


barang dari dermaga/tongkanG/truk ke dalam kapal sampai dengan tersusun dalam palka kapal
dengan menggunakan derek kapal atau derek darat.

b. Cargodoring : Pekerjaan melepaskan sling /jala - jala barang dari Cargo hook kapal di dermaga
dan memindahkan barang (ex tackle) tersebut dari dermaga ke gudang/lapangan penumpukan,
selanjutnya menyusun di gudang /lapangan atau sebaliknya.

c. Receiving/Delivery : Pekerjaan penerimaan barang di gudang/lapangan penumpukan dan


menyerahkan ke atas truk penerima barang untuk cargo yang dibongkar, sebaliknya untuk cargo
yang akan dimuat ke kapal diserahkan ke atas kapal. (Tanggung jawab PBM kalau cargo yang
dibongkar sampai diatas chasis truck penerima barang, kalau cargo yang dimuat sampai tersusun
rapi didalam palka kapal).

B. JENIS-JENIS CONTAINER

1. DRY CONTAINER STANDARD

Kontainer standar yang digunakan untuk mengangkut semua jenis muatan umum (Kargo kering).

2. OPEN TOP CONTAINER

Container digunakan terhadap semua jenis kargo umum (kargo kering), khususnya digunakan
untuk muatan dengan kriteria sebagai berikut :

a. Muatan berat

b. Muatan tinggi

c. Muatan yang proses pemuatanya tidak bisa secara normal (loading dari atas)

3. FLATRACK CONTAINER

Flatracks digunakan khususnya untuk mengangkut muatan berat ( Alat berat Heavy lift dan kargo
overheight atau overwidth )

4. REFRIGERATED CONTAINER

Reefer Container digunakan untuk mengangkut muatan yang memerlukan penanganan suhu
tertentu / di atas atau di bawah titik beku. Barang-barang dibagi menjadi barang dingin dan barang
beku, tergantung pada suhu yang diinginkan.

5. TANK CONTAINER

Container tangki digunakan untuk mengangkut muatan cair, seperti: Bahan pangan: jus buah,
minyak manis. Kimia: bahan berbahaya, seperti bahan bakar, zat beracun, agen perlindungan
korosi

6. HANGER TAINER

Digunakan untuk muatan pakaian yang cara penyimpanannya dengan cara digantung.

7. FANTAINER/VENTILATIONK

container berventilasi digunakan terutama untuk mengangkut muatan yang memerlukan sirkulasi
udara yang cukup. Salah satu yang paling signifikan dari komoditas tersebut adalah biji kopi.

8. BULK CONTAINER

Bulk Container digunakan terutama untuk mengangkut muatan dalam bentuk curah, seperti
butiran, bahan pakan, rempah-rempah.

9. OPEN SIDE CONTAINER


Jenis container yang didesignt untuk dapat melakukan pemuatan muatan dari sisi samping.

10. PLATFORMS

Jenis container yang dipergunakan untuk muatan dengan ukuran lebih besar dan beratnya
melebihi standar muatan pada umumnya.

C. STANDARISASI ID CONTAINER

ID Container atau nomor container merupakan salah satu hal yang wajib ada pada sebuah
container. Nomor container terdiri dari 4 buah huruf dan 7 buah angka. 3 huruf pertama
merupakan kode dari pemilik container, 1 huruf berikutnya merupakan identifikasi untuk kategori
container. Ada 3 buah kategori yang digunakan yaitu:

1. U untuk all freight container

2. J untuk detachable freight container

3. Z untuk trailer

6 angka pertama merupakan serial number penanda jati diri container dari masing-masing
provider. 6 nomor ini merupakan nomor yang unik. Tidak mungkin ada kesamaan. Digit angka
terakhir merupakan penanda validasi dari gabungan

karakter-karakter sebelumnya. Ada aturan perhitungan untuk menentukan digit terakhir dari
sebuah nomor container. Berikut adalah perumusannya.

Huruf A sampai dengan Z diwakili dengan angka 10, berturut-turut sampai dengan 38, dengan
melewatkan angka 11, 22, dan 33. A berarti angka 10, sedangkan Z berarti angka 38. Setelah
mengkonversi huruf menjadi angka, kita mendapatkan 10 buah angka. Perhitungan selanjutnya
adalah menggunakan rumus 2 pangkat n-1 dimana n merupakan urutan digit nomor container dan
mengalikan hasil 2 pangkat n-1 itu dengan angka masing-masing sesuai dengan urutan digitnya.
Hasil perkalian itu kemudian dijumlahkan (a) dan dibagi dengan angka 11. Ambil bilangan
bulatnya, kemudian kalikan dengan angka 11 (b). Kita mendapatkan 2 bilangan dari (a) dan (b).
Hitung selisihnya, itulah yang merupakan digit terakhir dari nomor container.

Sebagai contoh:

HLXU 4079216

HLX merupakan kode dari Hapag Lloyd, sedangkan U menunjukkan bahwa container tersebut
merupakan freight container. 6 angka pertama adalah nomer unik dari Hapag. Sedangkan angka 6
didapatkan dengan cara perhitungan sebagai berikut:

Step 1:
H = 18, L =23, X = 36, U = 32

Step 2:

(181) + (232) + (364) + (328) + (416) +(032) + (764) + (9128) + (2256) + (1512) =
3152 (a)

Step 3:

3152 / 11 = 286.5455 ? 286 x 11 = 3146 (b)

3152 3146 = 6. Didapatkan digit terakhir adalah angka 6.

BAB III

GAMBARAN OBJEK PENELITIAN


A. GAMBARAN UMUM PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis
di Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan
Surabaya. adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang
bongkar ke dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

Husbanding serviice untuk Kapal Perang Asing kami menyediakan semua dukungan
logistik kepada pelanggan kami tercinta seperti: Bunker, Security Clearance, Security pribadi &
Jasa (Militer) Penyediaan, Izin Keimigrasian, Wharfage, Pilotage, Tuggage, Air Tawar,
penghapusan Slugde Oil, Sampah penghapusan, Fender, Layanan Boat, dll tujuan dari pendirian
yaitu sebagai penyedia bongkar layanan kargo bongkar ke dan dari perahu antar pulau dan
negara sebagai seorang profesional, efektif dan efisien dengan kepuasan pelanggan yang sangat
baik, harga yang kompetitif, komunikasi yang baik, cepat dan aman dalam pelayanan, yang
diharapkan dapat menciptakan kelancaran arus barang terutama di pelabuhan dengan biaya
rendah dan dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan ekonomi nasional pada umumnya.

B. FASILITAS DAN PERALATAN BONGKAR MUAT DI PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT. Citra Dermaga Perkasa menawarkan kemampuan turnkey lengkap di layanan bongkar
muat yang berfokus pada kepuasan pelanggan, seperti :

1. Fork Lift (FL)

Alat yang dapat bergerak dan memili garpu/fork yang digunakan untuk menaikkan/ menurunkan
(lift on/lift off) container/general cargo dalam suatu tempat (CY atau Depo Container) yang memiliki
kapasitas mengangkat cargo/SWL sampai dengan 32 ton.
2. Reach Stacker (RS) Alat yang dapat bergerak yg memiliki spreader digunakan untuk
menaikkan/menurunkan (lift on/lift off) container di dalam container yard atau Depo Container.

3. Real Tanggo Gantry (RTG)

Alat bongkar muat container yang dapat bergerak dalam lapangan penumpukan/CY yang
berfungsi untuk menaikkan/menurunkan container dari dan ke atas trailer atau sebaliknya dalam
area stack/penumpukan sesuai dengan block, slot, row dan tier.

4. Gantry Crane (Container Crane)

Gantry crane merupakan alat bongkar muat yang khusus untuk menangani container. Dengan
menggunakan gantry crane, kegiatan bongkar muat jauh lebih cepat dibandingkan menggunakan
mobile crane maupun crane kapal. Dengan menggunakan gantry crane, produktivitas bongkar
muat jauh lebih tinggi, karena dengan menggunakan gantry crane sanggup untuk mengangkat 2
s/d 4 container ukuran 20 feet sekaligus.

C. SEJARAH SINGKAT PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Kami adalah perusahaan yang bergerak dalam bongkar muat, didirikan 8 tahun yang lalu
bahwa kami memiliki banyak experinces di daerah bongkar muat dengan pegangan banyak jenis
kargo.

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) didirikan pada 2006.Dengan nama fomer adalah PT.
CITRA DERMAGA Di Jakarta dengan notaris Irma BonitaSH. dengan sertifikat nomor 03.
Perusahaan kami bergerak dalam bidang perdagangan umum, jasa, bongkar muat. Khusus dalam
bisnis Jasa Bongkar Muat dan Jasa Konstruksi sebagaimana tercantum dalam izin usaha
perdagangan (SIUP) nomor Menengah: 231/SIUPPBM/DISHUB/I/X/2006. suatu Perusahaan
bergerak dalam perdagangan, pelayanan bongkar muat dan jasa konstruksi.

D. STRUKTUR ORGANISASI

BAB IV

PROSEDUR PENANGANAN CONTAINER


A. MEKANISME PELAKSANAAN KEGIATAN BONGKAR MUAT

1. Alur Dokumen Perijinan Bongkar Muat


a. Perusahaan Pelayaran Mengirimkan Dokumen Ke PBM

Dokumenya :

a.) Pemberitahuan kedatagan kapal (PKK)

b.) Manifest

c.) Loading list

d.) Bay plan discharge

e.) Edi bablie

f.) Container vessel indefication adves (CVIA)

g.) Surat penunjuk kerja (SPK)

Maka dokumen yang di terima PBM di kirim ke Terminal atau Pelindo dan mengadakan meeting
dengan pihak pelindo, setelah terlaksana meeting maka pihak Pelindo akan mengeluarkan
beberapa dokumen seperti, Hasil Rapat Kapal, Berita Acara Kedatangan Kapal, Rencana
Penambatan Kapal dan Opracition Planning (RPKOP)

B. DOKUMEN-DOKUMEN YANG DI BUTUHKAN DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Dokumen Bongkar

a.) Bay plan bongkar

b.) Manifest

c.) Telly seheet

d.) Time sheet

e.) Statement of fact

f.) Surat jalan (EIR)

g.) Surat serah terima barang

b. Dokumen Muat

a.) Bay plan muat

b.) Bay plan lapagan

c.) Manifest

d.) Loading list

e.) Daily report

10

f.) Telly sheet

g.) Time sheet


h.) Statemen of fact

C. HAMBATAN-HAMBATAN YANG DI HADAPI DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Kerusakan Alat Berat

Bila alat berat untuk kegiatan bongkar muat rusak maka pemecahan masalah yang terbaik adalah
meminta operator memperbaiki alatnya hiingga bisa beroprasi kembali.

b. Jalanan Macet

Apabila menghadapi kendala jalanan macet maka untuk pemecahan yang terbaik di saat jalanan
tidak memungkinkan untuk proses bongkar dan langsung muat di kapal maka alternatif terbaik
adalah seluruh container di bongkar terlebih dahulu di tumpuk di lapangan dermaga untuk
sementara.

c. Kendala Alam Hujan atau Sebagainya

Apabila terjadi kendala alam seperti hujan atau sebagainya, selama kendala alam tersebut belum
membahayakan maka aktivitas bongkar muat masi bisa di laksanakan, tetapi apabila memang
tidak memungkinkan atau membahayakan untuk melanjutkan kegiatan bongkar muat maka
alternatif terbaik adalah memberhentikan kegiatan untuk sementara hingga memungkinkan
kembali untuk melanjutkan proses kegiatan bongkar muat seperti semula.

11

BAB V

PENUTUP
A. KESIMPULAN

Berdasarkan hasil magang yang di peroleh penulis selama melaksanakan magang di PT.
Citra Dermaga Perkasa Tanjung Priuk, maka penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut
:

1. PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis di
Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan Surabaya.
adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang bongkar ke
dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

2. Banyak dokumen yang di perlukan dalam proses kegiatan bongkar muat seperti dokumen-
dokumen perijinan kedatangan kapal, dokumen-dokumen bongkar muat kapal dan sebagainya.

3. Hambatan-hambatan dalam kegiatan bongkar muat pun terkadang menjadi kendala seperti
keterlambatan kapal, kemacetan jalan, rusknya alat bongkar muat, pengaruh cuaca.

12

B. SARAN

1. Peningkatan arus kunjungan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok harus terus di laksanakan, karena
dengan banyanknya arus kunjuangan kapal dan barang di suatu pelabuhan maka pelabuhan
tersebut akan menjadi ramai dan besar. Yang akan membantu perekonomian khususnya di
kawasan pelabuhan da umumnya untuk perekonomian suatu Negara.

2. Lebih meminimalkan waktu kerja yang terbuang (ldle Time) pada saat kapal berada di tambatan,
dengan cara efisiensi dan manajemen kerja yang baik. Sehingga pelaksanaan bongkar/ muat akan
cepat terlaksana. Dan arus kunjungan kapal di pelabuhan Tanjung Priok akan semakain
meningkat.

3. Memudahkan para pengguna jasa untuk melakukan kegitan-kegiatan yang berhubungan dengan
pelayanan kapal di pelabuhan serta mengurangi biaya-biaya diluar dari yang di tetapkan.
DAFTAR PUSTAKA

Abbas Salim, 1994, Manajemen Pelayaran Niaga dan Pelabuhan, Renika Cipta, Jakarta

Difa Publisher, Erica, KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA, Surabaya, 1994 Jakarta, 1997
KBBI Modern, Pustaka Amni semarang, 2001

R.P Suyono, Capt.Shipping: Pengangkutan Intermodal Ekspor Impor Melalui Laut, Slamet
Zaide, Manajemen Pelabuhan, Rrenika Cipta, Jakarta, 1995

Susilowati, Pengantar Hukum Dagang, Pustaka Pena, Surabaya

LAPORAN HASIL MAGANG


PROSEDUR BONGKAR MUAT CONTAINER PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA
DI SUSUN OLEH:

NAMA : DEDESUNARYA
NRP : 2141936

JURUSAN : KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA

AKADEMI KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGA


AKPN BAHTERA YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN
PROSEDUR BONGKAR MUAT PADA
PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Disusun Oleh:

Nama : Dede Sunarya

NRP : 2141936

Tempat/Tanggal Lahir : Purwodadi, 24 November 1992

Angkatan : 2014

Jurusan : Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga

Jenjang : Diploma Tiga (III)

Nomor Telepon : 085600338873

Yogyakarta, 15 Mei 2016

Penyusun

DEDE SUNARYA

NRP 2141936
ii

Menyetujui Menyetujui

Dosen Pembingbing I Dosen Pembingbing II

YUNI ASTUTI, SE,MM SUMARWANTO, Amd.Pel

Mengetahui

Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta

EVADA RUSTINA, SE,MM

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur Penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat
serta hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan proposal ini sebagai pedoman dalam
melaksanakan magang yang di berlakukan bagi taruna taruni AKPN BAHTERA.
Tujuan yang lebih jauh Mangang merupakan sarana penting bagi Penyusun untuk mempelajari secara langsung di lapangan dengan
menerapkan ilmu yang telah di dapat di bangku kuliah. Penyusun yakin selama pelaksanaan Magang akan menghadapi masalah-
masalah yang beaneka ragam jenis bentuknya. Seiring dengan aktifitas di pelabuhan yang berkembang pesat tanpa mengenal lagi
batas-batas geografis.

Dengan menyadari segala keterbatasan Penyusun dan menginggat cipta manusia yang
tidak sempurna, maka Penyusun sadar banyak kesalahan dan kekurangan. Untuk itu kretik dan
saran yang sipatnya yang membangun sangat di harapkan oleh penyun.
Penyusun juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi baik materil maupun non
materil dalam membantu kelancaran Penyusun menyusun Proposal Magang. Diantaranya:

1. Evada Rustina, SE,MM selaku Direktur AKPN BAHTERA Yogyakarta, beserta jajaran staf
akademi

2. Kepada Dosen Pebimbing Satu, Yuni Astuti, SE,MM dan Sumarwanto, Amd.Pel sebagai Dosen
Pembingbing dua. Yang telah banyak membantu Penyusun dalam menyelesaikan proposal ini,
serta seluruh staf akademika yang telah mengarahkan dengan baik.

3. Kepada Ibu yang telah memberi dukungan, cinta, dan kasih sayangnya, pengorbananya, dan atas
kesabaran dan semangatnya, keringatnya selama ini kepada Penyusun, sehingga Penyusun dapat
semangat dalam penyelesayan tugas magang ini.

4. Kepada teman-teman serta adik-adik tercinta yang menjadi inspirasi dan motifasi Penyusun untuk
dapat maju dan pantang menyerah.

Yogyakarta, 15 Mei 2016

DEDE SUNARYA

NRP 2141936

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN........................................................................................ ii

KATA PENGANTAR................................................................................................... iii

DAFTAR ISI................................................................................................................. vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1

B. Penegasan Judul...................................................................................... 2

C. Batasan Masalah..................................................................................... 2

D. Tujuan Penelitian..................................................................................... 2

E. Mampaat Hasil Penelitian...................................................................... 2

F. Metodologi Penelitian............................................................................. 3

BAB II LANDASAN TEORI

A. Devinisi Aktivitas Bongkar Muat............................................................. 4

B. Jenis-jenis Container................................................................................ 4
C. Standarisasi Id Container......................................................................... 5

BAB III GAMBARAN OBJEK PENELITIAN

A. Gambaran Umum PT. CITRA DERMAGA PERKASA................................. 7

B. Fasilitas dan Peralatan Bongkar Muat di PT. CDP.................................. 7

C. Sejarah Singkat PT. CITRA DERMAGA PERKASA...................................... 8

D. Struktur Organisasi.................................................................................. 8

BAB IV PROSEDUR PENANGANA CONTAINER

A. Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Bongkar Muat................................. 9

B. Dokumen-dokumen yang di Butuhkan Dalam Bongar Muat.................. 9

C. Hambatan-hambatan yang di Hadapi Dalam Bongkar Muat................. 10

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan.............................................................................................. 11

B. Saran........................................................................................................ 12

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELKANG MASALAH
Indonesia yang di kenal sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional 1, wilayah lautan yang
begitu luas dibandingkan dengan wilayah daratan. Dalam dunia pelayaran, Indonesia mengalami kemajuan yang pesat, kapal-kapal
baik dari dalam neger maupun luar negeri yang keluar masuk Indonesia banyak sekali. Dan di sini di butuhkan jasa-jasa kapal.
Khususnya jasa angkatan laut untuk mengangkut barang-barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga dapat di komsumsi
dengan baik.

Dengan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi salah satu factor di dalam
penanganan bonkar muat barang. Dalam kegiataan tersebut sering kali di dapati keterlambatan menyelesaaikan dokumen, kerusakan,
kekurangan barang serta gangguan cuaca terutama hujan, kemudian keterbatasan peralatan serta kurangnya keahlian dalam
mengoperasikan alat-alat bonkar muat. Sehingga menyebabkan kapal semakin lama di pelabuhan. Dan itu akan mengakiabatkan biaya
yang di emban perusahaan pelayaran.

Oleh sebab itu penanganan bonkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian,dan fasilitas yang baik sehingga
mendorong Penyusun mengetahui secara nyata tentang prosedur bongkaar muat container.

B. PENEGASAN JUDUL

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah Penyusun uraraikan tersebut di atas, maka
Penyusun merencanakan Magang ini dengan mengambil judul PROSEDUR BONGKAR MUAT
CONTAINER PADA PT. CITRA DERMAGA Adapun penjelasn judul yang Penyusun ambil
sebaagai berikut:

Sebagai Negara maritime dengan wilayah 2/3 perairan dunia internasional, wilayah lautan
yang begitu luas dari wilayah daratan,dan Indonesia Negara yang sangat perpeluang di dunia
maritime,kemajuan di pelayaran pun maju pesat.

Untuk menunjang semua itu maka di perlukan banyak hal seperti jasa angkut kapal, yang
mana di butuhkan untuk megangkut barang mentah, bahan baku, barang setegah jadi hingga
dapat di komsumsi dengan baik.

Degan adanya angkutan barang maka kegiatan pemuatan dan pembongkaran menjadi
salah satu factor di dalam penaganan bongkar muat barang. Dan di setiap kegiatan itu tentu saja
tidak tehindar dari suatu resiko, dari segi pengurusan dokumen,

kecelakaan kerja, kerusakan alat/barang, hingga factor cuaca, oleh sebab itu penangganan
bongkar muat harus di butuhkan ketelitian, kehati-hatian

C. BATASAN MASALAH

Dengan keterbatasan pengetahuan Penyusun yang didapat dari study pustaka dan
pengetahuan yang diperoleh dibangku kuliah. Penyusun ingin mengetahui lebih jauh tentang teori
dan pelaksanaan di lapangan maka Penyusun memberikan batasan-batasan sebagai berikut :

1. Bagaimana pesiapan dokumen dan peralatan bongkar muat sebelum dilakukan kegiatan bongkar
muat ?

2. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan bongkar muat dan Instansi-instansi yang terkait dalam
bongkar muat ?

3. Hambatan yang dialami dalam bongkar muat dan alternative pemecahannya ?

D. TUJUAN PENELITIAN

Untuk mengetahui lebih jauh lagi apa yang harus dilakukan beserta tahapan-tahapan yang harus
dilakukan dalam prosedur bongkar muat container.

1. Untuk mengetahui persiapa n dokumen dan peralatan bongkar sebelum kegiatan bongkar muat
dilaksanakan.

2. Untuk mengetahui pelaksanaan bongkar muat dan mengetahui dokumen-dokumen yang


berkaitan dengan bongkar muat.

3. Untuk mengetahui instansi-instansi yang berkaitan dengan bongkar muat

4. Untuk menganalisa hambatan-hambatan yang dihadapi dalam bongkar muat dan alternative
pencegahannya.
E. MANFAAT HASIL PENELITIAN

1. Bagi Penyusun

Magang akan menambah pengetahuan khususnya tentang prosedur penanganan container,


juga menambah wawasan keterampilan Penyusun dalam menghadapi dunia kerja.

2. Bagi akademi

jika sudah dalam bentuk laporan nantinya bisa sebagai data tertulis menyangkut kegiatan di
pelabuhan yang bisa menjadi pedoman dan bahan informasi bagi taruna-taruni AKPN BAHTERA
Yogyakarta.

3. Bagi pembaca

semoga dapat menambah pengetahuan di bidang ke maritiman Dan kepelabuhan.

F. METODOLOGI PENELITIAN

1. Metode Penelitian

a. Survey

Yaitu: Dengan mengadakan penelitian terhadap hal-hal yang berkaitan dengan magang tersebut,
seperti: survey langsung di lapangan berkaitan dengan bongkar muat.

b. Studi Pustaka

Yaitu: pengumpulan data dengan cara mengambil referensi dari buku-buku yang dapat di
pergunakan sebagai pedoman dalam penulisan proposal.

c. Teknik Pengumpulan Data

a.) Interview atau Wawancara

Yaitu: dengan cara tatap muka langsung kepada pihak-pihak yang berhubungaan langsung
dengan masalah penelitian, yaitu: Kepada Kepala Operasional perusahaan serta kepada
pembingbing di lapangan. Struktur pertanyaan ada pada lampiran.

b.) Angket atu daftar pertanyaan

Yaitu: berisi tentang hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan bongkar muat.

c.) Kepustakaan berupa buku-buku referensi pelayaran

d.) Dokumentasi

Yaitu: mengumpulkan data-data berdasarkan arsip-arsip atau pihak-pihak perusahaan yang


bersangkutan.

d. Data Yang Dibutuhkan


Data Umum: data yang di perlukan untuk menunjang atau data perusahaan secara menyeluruh.
Penyusun mengambil data-data tentang gambaran umum perusahaan dan fasilitas bongkar muat
dalam rangka untuk mngetahui lebih jauh tentang perusahaan bongkar muat.

Data Khusus: Penyusun ingin mendapatkan berbagai data yang menjadi inti dari penelitian yaitu:
Tentang kinerja perusahaan Bongkar Muat.

e. Definisi Operasional

Prosedur bongkar muat container adalah cara penanganan Bongkar Muat dari kapal ke gudang
atau dari gudang ke kapal beserta dokumen yang di gunakan dan instansi yang terkait.

BAB II

LANDASAN TEORI
A. DEFINISI AKTIVITAS BONGKAR MUAT

1. PBM adalah Perusahaan Bongkar Muat

Usaha bongkar muat barang adalah kegiatan usaha yang bergerak dalam bidang bongkar muat
barang dari dan ke kapal di pelabuhan.

2. Ruang Lingkup Pekerjaan :

a. Stevedoring : Pekerjaan membongkar barang dari kapal ke dermaga/tongkan/truk atau memuat


barang dari dermaga/tongkanG/truk ke dalam kapal sampai dengan tersusun dalam palka kapal
dengan menggunakan derek kapal atau derek darat.

b. Cargodoring : Pekerjaan melepaskan sling /jala - jala barang dari Cargo hook kapal di dermaga
dan memindahkan barang (ex tackle) tersebut dari dermaga ke gudang/lapangan penumpukan,
selanjutnya menyusun di gudang /lapangan atau sebaliknya.

c. Receiving/Delivery : Pekerjaan penerimaan barang di gudang/lapangan penumpukan dan


menyerahkan ke atas truk penerima barang untuk cargo yang dibongkar, sebaliknya untuk cargo
yang akan dimuat ke kapal diserahkan ke atas kapal. (Tanggung jawab PBM kalau cargo yang
dibongkar sampai diatas chasis truck penerima barang, kalau cargo yang dimuat sampai tersusun
rapi didalam palka kapal).

B. JENIS-JENIS CONTAINER

1. DRY CONTAINER STANDARD

Kontainer standar yang digunakan untuk mengangkut semua jenis muatan umum (Kargo kering).

2. OPEN TOP CONTAINER

Container digunakan terhadap semua jenis kargo umum (kargo kering), khususnya digunakan
untuk muatan dengan kriteria sebagai berikut :

a. Muatan berat
b. Muatan tinggi

c. Muatan yang proses pemuatanya tidak bisa secara normal (loading dari atas)

3. FLATRACK CONTAINER

Flatracks digunakan khususnya untuk mengangkut muatan berat ( Alat berat Heavy lift dan kargo
overheight atau overwidth )

4. REFRIGERATED CONTAINER

Reefer Container digunakan untuk mengangkut muatan yang memerlukan penanganan suhu
tertentu / di atas atau di bawah titik beku. Barang-barang dibagi menjadi barang dingin dan barang
beku, tergantung pada suhu yang diinginkan.

5. TANK CONTAINER

Container tangki digunakan untuk mengangkut muatan cair, seperti: Bahan pangan: jus buah,
minyak manis. Kimia: bahan berbahaya, seperti bahan bakar, zat beracun, agen perlindungan
korosi

6. HANGER TAINER

Digunakan untuk muatan pakaian yang cara penyimpanannya dengan cara digantung.

7. FANTAINER/VENTILATIONK

container berventilasi digunakan terutama untuk mengangkut muatan yang memerlukan sirkulasi
udara yang cukup. Salah satu yang paling signifikan dari komoditas tersebut adalah biji kopi.

8. BULK CONTAINER

Bulk Container digunakan terutama untuk mengangkut muatan dalam bentuk curah, seperti
butiran, bahan pakan, rempah-rempah.

9. OPEN SIDE CONTAINER

Jenis container yang didesignt untuk dapat melakukan pemuatan muatan dari sisi samping.

10. PLATFORMS

Jenis container yang dipergunakan untuk muatan dengan ukuran lebih besar dan beratnya
melebihi standar muatan pada umumnya.

C. STANDARISASI ID CONTAINER

ID Container atau nomor container merupakan salah satu hal yang wajib ada pada sebuah
container. Nomor container terdiri dari 4 buah huruf dan 7 buah angka. 3 huruf pertama
merupakan kode dari pemilik container, 1 huruf berikutnya merupakan identifikasi untuk kategori
container. Ada 3 buah kategori yang digunakan yaitu:

1. U untuk all freight container


2. J untuk detachable freight container

3. Z untuk trailer

6 angka pertama merupakan serial number penanda jati diri container dari masing-masing
provider. 6 nomor ini merupakan nomor yang unik. Tidak mungkin ada kesamaan. Digit angka
terakhir merupakan penanda validasi dari gabungan

karakter-karakter sebelumnya. Ada aturan perhitungan untuk menentukan digit terakhir dari
sebuah nomor container. Berikut adalah perumusannya.

Huruf A sampai dengan Z diwakili dengan angka 10, berturut-turut sampai dengan 38, dengan
melewatkan angka 11, 22, dan 33. A berarti angka 10, sedangkan Z berarti angka 38. Setelah
mengkonversi huruf menjadi angka, kita mendapatkan 10 buah angka. Perhitungan selanjutnya
adalah menggunakan rumus 2 pangkat n-1 dimana n merupakan urutan digit nomor container dan
mengalikan hasil 2 pangkat n-1 itu dengan angka masing-masing sesuai dengan urutan digitnya.
Hasil perkalian itu kemudian dijumlahkan (a) dan dibagi dengan angka 11. Ambil bilangan
bulatnya, kemudian kalikan dengan angka 11 (b). Kita mendapatkan 2 bilangan dari (a) dan (b).
Hitung selisihnya, itulah yang merupakan digit terakhir dari nomor container.

Sebagai contoh:

HLXU 4079216

HLX merupakan kode dari Hapag Lloyd, sedangkan U menunjukkan bahwa container tersebut
merupakan freight container. 6 angka pertama adalah nomer unik dari Hapag. Sedangkan angka 6
didapatkan dengan cara perhitungan sebagai berikut:

Step 1:

H = 18, L =23, X = 36, U = 32

Step 2:

(181) + (232) + (364) + (328) + (416) +(032) + (764) + (9128) + (2256) + (1512) =
3152 (a)

Step 3:

3152 / 11 = 286.5455 ? 286 x 11 = 3146 (b)

3152 3146 = 6. Didapatkan digit terakhir adalah angka 6.


7

BAB III

GAMBARAN OBJEK PENELITIAN


A. GAMBARAN UMUM PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis
di Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan
Surabaya. adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang
bongkar ke dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

Husbanding serviice untuk Kapal Perang Asing kami menyediakan semua dukungan
logistik kepada pelanggan kami tercinta seperti: Bunker, Security Clearance, Security pribadi &
Jasa (Militer) Penyediaan, Izin Keimigrasian, Wharfage, Pilotage, Tuggage, Air Tawar,
penghapusan Slugde Oil, Sampah penghapusan, Fender, Layanan Boat, dll tujuan dari pendirian
yaitu sebagai penyedia bongkar layanan kargo bongkar ke dan dari perahu antar pulau dan
negara sebagai seorang profesional, efektif dan efisien dengan kepuasan pelanggan yang sangat
baik, harga yang kompetitif, komunikasi yang baik, cepat dan aman dalam pelayanan, yang
diharapkan dapat menciptakan kelancaran arus barang terutama di pelabuhan dengan biaya
rendah dan dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan ekonomi nasional pada umumnya.

B. FASILITAS DAN PERALATAN BONGKAR MUAT DI PT. CITRA DERMAGA PERKASA

PT. Citra Dermaga Perkasa menawarkan kemampuan turnkey lengkap di layanan bongkar
muat yang berfokus pada kepuasan pelanggan, seperti :

1. Fork Lift (FL)

Alat yang dapat bergerak dan memili garpu/fork yang digunakan untuk menaikkan/ menurunkan
(lift on/lift off) container/general cargo dalam suatu tempat (CY atau Depo Container) yang memiliki
kapasitas mengangkat cargo/SWL sampai dengan 32 ton.

2. Reach Stacker (RS) Alat yang dapat bergerak yg memiliki spreader digunakan untuk
menaikkan/menurunkan (lift on/lift off) container di dalam container yard atau Depo Container.

3. Real Tanggo Gantry (RTG)

Alat bongkar muat container yang dapat bergerak dalam lapangan penumpukan/CY yang
berfungsi untuk menaikkan/menurunkan container dari dan ke atas trailer atau sebaliknya dalam
area stack/penumpukan sesuai dengan block, slot, row dan tier.

4. Gantry Crane (Container Crane)


Gantry crane merupakan alat bongkar muat yang khusus untuk menangani container. Dengan
menggunakan gantry crane, kegiatan bongkar muat jauh lebih cepat dibandingkan menggunakan
mobile crane maupun crane kapal. Dengan menggunakan gantry crane, produktivitas bongkar
muat jauh lebih tinggi, karena dengan menggunakan gantry crane sanggup untuk mengangkat 2
s/d 4 container ukuran 20 feet sekaligus.

C. SEJARAH SINGKAT PT. CITRA DERMAGA PERKASA

Kami adalah perusahaan yang bergerak dalam bongkar muat, didirikan 8 tahun yang lalu
bahwa kami memiliki banyak experinces di daerah bongkar muat dengan pegangan banyak jenis
kargo.

PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) didirikan pada 2006.Dengan nama fomer adalah PT.
CITRA DERMAGA Di Jakarta dengan notaris Irma BonitaSH. dengan sertifikat nomor 03.
Perusahaan kami bergerak dalam bidang perdagangan umum, jasa, bongkar muat. Khusus dalam
bisnis Jasa Bongkar Muat dan Jasa Konstruksi sebagaimana tercantum dalam izin usaha
perdagangan (SIUP) nomor Menengah: 231/SIUPPBM/DISHUB/I/X/2006. suatu Perusahaan
bergerak dalam perdagangan, pelayanan bongkar muat dan jasa konstruksi.

D. STRUKTUR ORGANISASI

BAB IV

PROSEDUR PENANGANAN CONTAINER


A. MEKANISME PELAKSANAAN KEGIATAN BONGKAR MUAT

1. Alur Dokumen Perijinan Bongkar Muat

a. Perusahaan Pelayaran Mengirimkan Dokumen Ke PBM

Dokumenya :

a.) Pemberitahuan kedatagan kapal (PKK)

b.) Manifest

c.) Loading list

d.) Bay plan discharge

e.) Edi bablie

f.) Container vessel indefication adves (CVIA)

g.) Surat penunjuk kerja (SPK)


Maka dokumen yang di terima PBM di kirim ke Terminal atau Pelindo dan mengadakan meeting
dengan pihak pelindo, setelah terlaksana meeting maka pihak Pelindo akan mengeluarkan
beberapa dokumen seperti, Hasil Rapat Kapal, Berita Acara Kedatangan Kapal, Rencana
Penambatan Kapal dan Opracition Planning (RPKOP)

B. DOKUMEN-DOKUMEN YANG DI BUTUHKAN DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Dokumen Bongkar

a.) Bay plan bongkar

b.) Manifest

c.) Telly seheet

d.) Time sheet

e.) Statement of fact

f.) Surat jalan (EIR)

g.) Surat serah terima barang

b. Dokumen Muat

a.) Bay plan muat

b.) Bay plan lapagan

c.) Manifest

d.) Loading list

e.) Daily report

10

f.) Telly sheet

g.) Time sheet

h.) Statemen of fact

C. HAMBATAN-HAMBATAN YANG DI HADAPI DALAM KEGIATAN BONGKAR MUAT

a. Kerusakan Alat Berat

Bila alat berat untuk kegiatan bongkar muat rusak maka pemecahan masalah yang terbaik adalah
meminta operator memperbaiki alatnya hiingga bisa beroprasi kembali.

b. Jalanan Macet

Apabila menghadapi kendala jalanan macet maka untuk pemecahan yang terbaik di saat jalanan
tidak memungkinkan untuk proses bongkar dan langsung muat di kapal maka alternatif terbaik
adalah seluruh container di bongkar terlebih dahulu di tumpuk di lapangan dermaga untuk
sementara.
c. Kendala Alam Hujan atau Sebagainya

Apabila terjadi kendala alam seperti hujan atau sebagainya, selama kendala alam tersebut belum
membahayakan maka aktivitas bongkar muat masi bisa di laksanakan, tetapi apabila memang
tidak memungkinkan atau membahayakan untuk melanjutkan kegiatan bongkar muat maka
alternatif terbaik adalah memberhentikan kegiatan untuk sementara hingga memungkinkan
kembali untuk melanjutkan proses kegiatan bongkar muat seperti semula.

11

BAB V

PENUTUP
A. KESIMPULAN

Berdasarkan hasil magang yang di peroleh penulis selama melaksanakan magang di PT.
Citra Dermaga Perkasa Tanjung Priuk, maka penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut
:

1. PT.CITRA DERMAGA PERKASA (CDP) sebagai perusahaan bongkar muat yang berbasis di
Jakarta, yang beroperasi di beberapa pelabuhan seperti Tanjung Priok, Palembang dan Surabaya.
adalah salah satu perusahaan yang memiliki layanan bisnis memuat inti dan barang bongkar ke
dan dari kapal yang meliputi:

Stevedoring,Cargodoring, Menerima/Pengiriman, Pergudangan dan Kontainer Stuffing atau


unstuffing.

2. Banyak dokumen yang di perlukan dalam proses kegiatan bongkar muat seperti dokumen-
dokumen perijinan kedatangan kapal, dokumen-dokumen bongkar muat kapal dan sebagainya.

3. Hambatan-hambatan dalam kegiatan bongkar muat pun terkadang menjadi kendala seperti
keterlambatan kapal, kemacetan jalan, rusknya alat bongkar muat, pengaruh cuaca.
12

B. SARAN

1. Peningkatan arus kunjungan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok harus terus di laksanakan, karena
dengan banyanknya arus kunjuangan kapal dan barang di suatu pelabuhan maka pelabuhan
tersebut akan menjadi ramai dan besar. Yang akan membantu perekonomian khususnya di
kawasan pelabuhan da umumnya untuk perekonomian suatu Negara.

2. Lebih meminimalkan waktu kerja yang terbuang (ldle Time) pada saat kapal berada di tambatan,
dengan cara efisiensi dan manajemen kerja yang baik. Sehingga pelaksanaan bongkar/ muat akan
cepat terlaksana. Dan arus kunjungan kapal di pelabuhan Tanjung Priok akan semakain
meningkat.

3. Memudahkan para pengguna jasa untuk melakukan kegitan-kegiatan yang berhubungan dengan
pelayanan kapal di pelabuhan serta mengurangi biaya-biaya diluar dari yang di tetapkan.
DAFTAR PUSTAKA

Abbas Salim, 1994, Manajemen Pelayaran Niaga dan Pelabuhan, Renika Cipta, Jakarta

Difa Publisher, Erica, KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA, Surabaya, 1994 Jakarta, 1997
KBBI Modern, Pustaka Amni semarang, 2001

R.P Suyono, Capt.Shipping: Pengangkutan Intermodal Ekspor Impor Melalui Laut, Slamet
Zaide, Manajemen Pelabuhan, Rrenika Cipta, Jakarta, 1995

Susilowati, Pengantar Hukum Dagang, Pustaka Pena, Surabaya

vvvvvv