Anda di halaman 1dari 57

Universitas Kristen Krida Wacana

Evaluasi Program Pengawasan Sarana Pembuangan Air Limbah


Rumah Tangga di Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang
Periode Juli 2015 sampai dengan Juni 2016

Oleh:

Michael Susanto

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kedokteran Komunitas


Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Jakarta, Agustus 2016
Universitas Kristen Krida Wacana

Evaluasi Program Pengawasan Sarana Pembuangan Air Limbah


Rumah Tangga di Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang
Periode Juli 2015 sampai dengan Juni 2016

Oleh:

Michael Susanto

11 2014 245

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kedokteran Komunitas


Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Jakarta, Agustus 2016

1
Evaluasi Program Pengawasan Sarana Pembuangan Air Limbah
Rumah Tangga di Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang
Periode Juli 2015 sampai dengan Juni 2016

Lembar Persetujuan

Disetujui, Agustus 2016

Pembimbing :

(dr. Diana L Tumilar)

Penguji I Penguji II

(dr. Djap Hadi Susanto, Mkes) (dr. E Irwandy Tirtawidjaja)

2
Evaluasi Program Pengawasan Sarana Pembuangan Air Limbah Rumah
Tangga di Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang Periode Juli 2015
sampai dengan Juni 2016

Michael Susanto
Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana,
Jakarta

Abstrak
Kesehatan individu maupun masyarakat dipengaruhi berbagai faktor. Menurut Blum,
derajat kesehatan dipengaruhi oleh empat faktor : perilaku, lingkungan, pelayanan
kesehatan, dan keturunan, dimana lingkungan memiliki pengaruh yang paling besar. Hal
ini mendorong pemerintah mencanangkan program kesehatan lingkungan salah satunya
cakupan pengawasan sarana pembuangan air limbah rumah tangga sebagai program
wajib. Indonesia menduduki peringkat ketiga terburuk dalam penanganan pembuangan
limbah cair rumah tangga di Asia Tenggara. Data Riskesdas tahun 2013 menunjukan
bahwa 46,7% penduduk Indonesia langsung membuang air limbah rumah tangga
langsung ke got, hanya 15,5% menggunakan penampungan tertutup di pekarangan
dilengkapi dengan SPAL Rumah Tangga. Salah satu program kesling di Puskesmas
Tempuran adalah program pengawasan sarana pembuangan air limbah rumah tangga
yang belum diketahui tingkat tingkat pencapaiannya pada periode Juli 2015 sampai Juni
2016. Materi yang dievaluasi berupa laporan bulanan data dasar penyehatan lingkungan
dengan membandingkan cakupan terhadap tolok ukur menggunakan pendekatan sistem.
Dari hasil evaluasi didapatkan masalah dari keluaran yaitu Cakupan Pengawasan SPAL
Rumah Tangga 72,52% target 80% dan cakupan SPAL Rumah Tangga yang Memenuhi
Syarat 68,01% target 80%. Penyebab masalah tersebut: kurangnya petugas kesling,
sarana prasarana penyuluhan yang belum ada, belum terbentuknya kader, dan kerjasama
lintas program dan sektor yang belum optimal. Penyelesaian masalah melakukan
pembentukan kader, mempersiapkan sarana prasarana penyuluhan melalui koordinasi
dengan Dinas Kesehatan, melakukan kerjasama lintas program dan sektor. Setelah hal
tersebut dilakukan, diharapkan pencapaian program pengawasan sarana pembuangan air
limbah rumah tangga periode berikutnya dapat mengalami peningkatan.

Kata kunci : Evaluasi program, kesling, SPAL rumah tangga.

3
Evaluation of the Program Supervision Facilities Drainage Waste
Households in Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang during July
2015 until June 2016

Michael Susanto
Community Medicine Faculty Of Medicine Christian Krida Wacana University, Jakarta

Abstract

Individual health and the community influenced a variety of factors .According to blum
of health care influenced by a factor of four: behavior, environment, health services, and
children, where environment having influence the greatest. This led the government
introduced the environmental health one of them the scope of supervision facilities
drainage waste households as a mandatory program. Indonesia ranked the third worst in
handling the waste disposal liquid households in southeast asia. Data Riskesdas 2013
showed that 46,7% of Indonesians directly dispose of waste water households directly to
gutter, only 15,5% use shelter closed further inland furnished with SPAL households.
One of the programs kesling at puskesmas tempuran is a supervision facilities drainage
waste households that were not yet known level of success in the period of July 2015
until June 2016. Material evaluated of monthly reports the basic data meanwhile
environment by comparing the scope to a measure used the system. An evaluation
obtained problem of output namely the scope of supervision SPAL households 72,52%
target 80% and coverage of SPAL households that qualified 68,01% target 80%. The
problem the environmental health : lack of officers, infrastructure of extension that there
has been no, not the establishment of the cadres, and cooperation cross program and
sector not yet optimal. The resolution of problems do the formation of cadres, prepare
infrastructure of counseling in coordination with health department, have a partnership
cross the program and sector. After it was done, expected of achievement of the program
supervision facilities drainage from household the next period can increased.

Keywords: Evaluation of programs, Environmental health, SPAL households

4
Daftar Isi

Halaman Judul ....................................................................................................... 1


Lembar Pengesahan .............................................................................................. 3
Abstrak .................................................................................................................. 3
Abstract ................................................................................................................. 4
Daftar Isi ................................................................................................................ 5
Bab I. Pendahuluan ................................................................................................ 7
1.1. Latar Belakang .......................................................................................... 7
1.2. Permasalahan ........................................................................................ 9
1.3. Tujuan ................................................................................................... 9
1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................... 9
1.3.2 Tujuan Khusus .......................................................................... 10
1.4. Manfaat Penelitian .................................................................................... 10
1.4.1 Manfaat Bagi Evaluator ................................................................ 10
1.4.2 Manfaat Bagi Perguruan Tinggi ................................................... 10
1.4.3 Manfaat Bagi Puskesmas .............................................................. 10
1.4.4 Manfaat Bagi Masyarakat ......................................................... 11
1.5 Sasaran ..................................................................................................... 11
Bab II. Materi dan Metode ................................................................................... 12
2.1 Materi ......................................................................................................... 12
2.2 Metode ........................................................................................................ 12
Bab III. Kerangka Teoritis .................................................................................. 13
3.1 Kerangka Teoritis ....................................................................................... 13
3.2 Tolok Ukur ................................................................................................. 14
Bab IV. Penyajian Data ....................................................................................... 15
4.1 Sumber Data ............................................................................................... 15
4.2 Data Umum ................................................................................................ 15
4.2.1 Data Geografi ................................................................................ 15
4.2.1.1 Lokasi Puskesmas .................................................................. 15
4.2.1.2 Luas Wilayah Kerja ............................................................... 15
4.2.2 Topografi ............................................................................................ 16
4.2.3 Geologi ............................................................................................... 16

5
4.2.4 Iklim ................................................................................................... 16
4.2.5 Hidrografi ........................................................................................... 16
4.2.6 Demografi........................................................................................... 16
4.2.7 Jenis sarana kesehatan ........................................................................ 17
4.3 Data Khusus ................................................................................................... 17
4.3.1 Masukan ............................................................................................. 17
4.3.1.1 Tenaga .................................................................................... 17
4.3.1.2 Dana ....................................................................................... 17
4.3.1.3 Sarana ..................................................................................... 17
4.3.1.4 Metode .................................................................................... 18
4.3.2 Proses ................................................................................................. 19
4.3.2.1 Perencanaan ........................................................................ 19
4.3.2.2 Pengorganisasian ................................................................ 19
4.3.2.3 Pelaksanaan ........................................................................ 20
4.3.2.4 Pengawasan ........................................................................ 20
4.3.3 Keluaran ............................................................................................ 20
4.3.3.1 Cakupan pengawasan SPAL .................................................. 21
4.3.3.2 Cakupan SPAL yang memenuhi Syarat ................................. 21
4.3.4 Lingkungan......................................................................................... 22
4.3.5 Umpan Balik ...................................................................................... 22
4.3.6 Dampak ............................................................................................. 23
Bab V. Pembahasan ........................................................................................... . 24
Bab VI. Perumusan Masalah .............................................................................. . 28
6.1 Masalah yang sebenarnya (Keluaran) ......................................................... 28
6.2 Masalah dari unsur lain (Penyebab) ............................................................ 28
Bab VII. Penyelesaian Masalah ......................................................................... . 30
7.1 Masalah 1 .................................................................................................... 30
7.2 Masalah 2 .................................................................................................... 31
Bab VIII. Kesimpulan dan Saran ....................................................................... . 33
8.1 Kesimpulan ................................................................................................. 33
8.2 Saran ........................................................................................................... 33
Daftar Pustaka ..................................................................................................... 34

6
Bab I

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang


Kesehatan individu maupun kelompok dapat dipengaruhi oleh berbagai
faktor. Menurut Hendrik L. Blum, derajat kesehatan seseorang ataupun
masyarakat dipengaruhi oleh empat faktor, yaitu perilaku 30%, lingkungan 45%,
pelayanan kesehatan 20% dan keturunan 5%.1 Status kesehatan akan tercapai
secara optimal bila keempat faktor tersebut mempunyai kondisi yang optimal
pula. Yang sangat besar pengaruhnya adalah keadaan lingkungan yang tidak
memenuhi persyaratan kesehatan dan perilaku masyarakat yang merugikan
kesehatan.2 Hal ini mendorong pemerintah untuk mencanangkan Program
kesehatan wajib seperti program upaya kesehatan lingkungan yang salah satunya
melalui cakupan Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL) Rumah Tangga.
Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL) Rumah Tangga merupakan
sarana untuk pembuangan air limbah rumah tangga.3 Air limbah domestik atau
rumah tangga adalah air limbah yang berasal dari usaha atau kegiatan pemukiman
(real estate), rumah makan, perkantoran, perniagaan, apartemen, dan sarana.
Dimana air limbah berasal dari air bekas memasak, mandi, cuci, dan kakus. Air
limbah domestik atau rumah tangga ini harus diolah karena berdasarkan data
Kementrian Lingkungan Hidup air limbah ini menjadi sumber utama (60%)
pencemar badan air di daerah perkotaan. Air limbah rumah tangga ini dapat
menurunkan kualitas air di badan air penerima seperti sungai yang bisa
menimbulkan kerusakan ekologi aliran sungai, masalah kesehatan penduduk yang
memanfaatkan air sungai secara langsung sehingga menurunkan derajat kesehatan
masyarakat dan meningkatkan angka kematian akibat infeksi air, serta
bertambahnya biaya pembuangan air minum oleh Perusahaan Air Minum (PAM)
serta kerusakan perikanan di muara.4
Berdasarkan Profil Kesehatan Provinsi Jawa Barat tahun 2012 dilakukan
pemeriksaan ada 364.420 keluarga di Kabupaten Karawang dan didapatkan 66,3%
memiliki pembuangan air limbah sehat.5
Berdasarkan6+2

7
Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) tahun 2013 oleh Kementrian
Kesehatan RI. Data dari RISKESDAS 2013 menunjukan bahwa 46,7% penduduk
Indonesia langsung membuang air limbah rumah tangga (limbah cair dari kamar
mandi, tempat cuci, maupun dapur) langsung ke got, 17,2% tanpa penampungan,
15,5% menggunakan penampungan tertutup di pekarangan dilengkapi dengan
SPAL Rumah Tangga, 13,2% menggunakan penampungan terbuka di pekarangan,
dan 7,4% menggunakan penampungan di luar pekarangan.6
Berdasarkan data dari WHO/ UNICEF dalam Joint Monitoring
Programme for Water Supply and Sanitation (JMP) tahun 2015 selama periode
MDGs diperkirakan terjadi peningkatan perbaikan sanitasi dari 54% menjadi 68%
secara global. Target global MDGs adalah 77% yang berarti tingkat pencapaian
masih kurang 9% (700 juta orang). Pada tahun 2015 diperkirakan sekitar 2,4
milyar orang di dunia masih menggunakan sarana sanitasi yang buruk. Sebesar
40% terdapat di Asia Selatan. Asia Tenggara sendiri menempati urutan ke empat
sebagai Negara yang mengunakan sanitasi yang buruk di dunia. Walaupun
demikian Asia Tenggara sendiri sebenarnya telah mengalami peningkatan sebesar
24% tetapi masih berada di bawah target MDGs.7 di Indonesia sendiri dikatakan
bahwa terjadi peningkatan fasilitas sanitasi (termausk SPAL di dalamnya)
mengalami peningkatan total dari 35% di tahun 1990 menjadi 61% di tahun 2015.
Di perkotaan sendiri peningkatan sebesar 61% di tahun 1990 menjadi 72% di
tahun 2015, sedangkan di daerah pedesaan di tahun 1990 hanya 24% sedangkan di
tahun 2015 sebesar 47%. WHO/ UNICEF mengatakan bahwa 60% penduduk
pedesaan di Indonesia kekurangan akses sanitasi termasuk SPAL Rumah Tangga.
Sehingga limbah cair rumah tangga langsung dibuang ke tanah, sungai, dll. Hal
ini menurunkan tingkat kesehatan masyarakat, mengkontaminasi air tanah dan air
permukaan, dan menurunkan kualitas tanah dan tempat tinggal.8,9

8
1.2 Permasalahan
Berdasarkan uraian dalam latar belakang, maka dapat dirumuskan
beberapa masalah, yakni :

1.2.1 Asia Tenggara menempati urutan ke empat sebagai negara yang


menggunakan sanitasi yang buruk di dunia tahun 2015.
1.2.2 Profil Kesehatan Provinsi Jawa Barat tahun 2012 di Kabupaten
Karawang didapatkan 66,3% keluarga memiliki pembuangan air
limbah sehat.
1.2.3 Data RISKESDAS tahun 2013 menunjukan bahwa sebagian besar
penduduk Indonesia langsung membuang air limbah rumah tangga ke
got, dan hanya sebagian kecil yang menggunakan SPAL Rumah
Tangga.
1.2.4 Berdasarkan data JMP tahun 2015 target global MDGs adalah 77%
dimana saat ini pencapaiannya masih kurang 9%.
1.2.5 Indonesia menduduki peringkat ketiga terburuk dalam penanganan
pembuangan limbah cair rumah tangga di Asia Tenggara tahun 2006.

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum :
Agar masyarakat di wilayah cakupan puskesmas Tempuran
memiliki SPAL yang memenuhi syarat dan tidak ada angka kesakitan
karena penyakit yang disebabkan oleh karena SPAL yang tidak memenuhi
syarat.

1.3.2 Tujuan Khusus :


1.3.2.1 Diketahuinya jumlah SPAL Rumah Tangga di wilayah kerja
Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016.
1.3.2.2 Diketahuinya cakupan pengawasan SPAL Rumah Tangga di
wilayah kerja Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai
Juni 2016.

9
1.3.2.3 Diketahuinya cakupan SPAL Rumah Tangga yang memenuhi
syarat di wilayah kerja Puskesmas Tempuran periode Juli 2015
sampai Juni 2016.

1.4 Manfaat
1.4.1 Bagi evaluator :
Menerapkan ilmu pengetahuan yang telah diperoleh saat di bangku
kuliah.
Menjadi suatu pengalaman dan pengetahuan tentang evaluasi
program sarana pembuangan air limbah di Puskesmas dalam
lingkup wilayah kerjanya.
Mengetahui berbagai kendala yang dihadapi dalam menjalankan
program Puskesmas khususnya mengenai sarana pembuangan air
limbah dan merangsang cara berfikir kritis dan ilmiah.

1.4.2 Bagi Perguruan Tinggi :


Mengamalkan Tridarma Perguruan Tinggi
Mewujudkan kampus sebagai masyarakat ilmiah dalam peran
sertanya di bidang kesehatan.
Mewujudkan Universitas Kristen Krida Wacana (UKRIDA)
sebagai universitas yang menghasilkan dokter yang berkualitas.

1.4.3 Bagi Puskesmas yang dievaluasi :


Mengetahui masalah-masalah yang timbul dalam program sarana
pembuangan air limbah disertai dengan usulan atau saran sebagai
pemecahannya.
Memperoleh masukan dari saran-saran yang diberikan sebagai
umpan balik agar tingkat pencapaian program di masa mendatang
dapat optimal.

10
1.4.4 Bagi Masyarakat :
Terciptanya pelayanan kesehatan lingkungan yang bermutu,
khususnya bagi masyarakat yang belum menerapkan sarana
pembuangan air limbah.
Dengan tercapainya program secara optimal, diharapkan dapat
menurunkan prevalensi berbagai penyakit masyarakat yang
berhubungan dengan kesehatan rumah dan lingkungan di wilayah
kerja Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016.

1.5 Sasaran
Seluruh sarana pembuangan air limbah rumah tangga di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016.

11
Bab II

Materi dan Metode

2.1 Materi
Program ini mengevaluasi materi yang terdiri dari catatan hasil kegiatan
bulanan yang dilakukan Puskesmas mengenai program sarana pembuangan air
limbah rumah tangga di Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni
2016, yang berisi kegiatan :
Pendataan jumlah SPAL Rumah Tangga.
Pemetaan SPAL Rumah Tangga.
Penyuluhan mengenai SPAL Rumah Tangga.
Pelatihan Kader SPAL Rumah Tangga.
Pemeriksaan atau inspeksi SPAL Rumah Tangga.
Pencatatan dan Pelaporan.

2.2. Metode
Evaluasi dilakukan dengan cara mengadakan pengumpulan data,
pengolahan data, analisis data, dan interpretasi data dengan menggunakan
pendekatan sistem, lalu dilihat apakah terdapat perbedaan antara pencapaian tiap-
tiap variabel dalam sistem pada program sarana pembuangan air limbah rumah
tangga di Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016 terhadap
tolok ukur yang ditetapkan sehingga dapat ditentukan masalah yang ada dari
pelaksanaan program lalu dapat dibuat usulan dan saran sebagai pemecahan dari
masalah yang ditemukan berdasarkan penyebab masalah yang ditemukan dari
unsur-unsur sistem.

12
Bab III
Kerangka Teori

3.1 Kerangka Teoritis

Lingkungan

(4)

Masukan Proses Keluaran Dampak

(1) (2) (3) (6)

Umpan Balik

(5)
Bagan 3.1. Gambar Teori Sistem

Menurut Ryans, sistem adalah gabungan dari elemen-elemen yang saling


dihubungkan oleh suatu proses atau struktur dan berfungsi sebagai salah satu
kesatuan organisasi dalam upaya menghasilkan sesuatu yang telah ditetapkan.

1. Masukan (input) adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam
sistem dan dibutuhkan untuk dapat berfungsinya sistem tersebut, terdiri dari
tenaga (man), dana (money), sarana (material), metode (method), mesin atau
alat yang digunakan (machine), jangka alokasi waktu (minute), lokasi
masyarakat (market), dan informasi (information).

2. Proses (process) adalah kumpulan bagian atau elemen yang ada di dalam
sistem dan berfungsi untuk mengubah masukan menjadi keluaran yang
direncanakan. Terdiri dari unsur perencanaan (planning), pengorganisasian
(organizing), pelaksanaan (actuating), dan pemantauan (controlling).

3. Keluaran (output) adalah kumpulan bagian atau elemen yang dihasilkan dari
berlangsungnya proses dalam sistem.

13
4. Lingkungan (environment) adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelola
oleh sistem tetapi mempunyai pengaruh besar terhadap sistem, terdiri dari
lingkungan fisik dan non fisik.

5. Umpan balik (feed back) adalah kumpulan bagian atau elemen yang
merupakan keluaran dari sistem dan sekaligus sebagai masukan dari sistem
tersebut, berupa pencatatan dan pelaporan yang lengkap, monitoring, dan rapat
bulanan.

6. Dampak (impact) adalah akibat yang dihasilkan oleh keluaran dari suatu
sistem.

3.2 Tolok Ukur


Tolok ukur merupakan nilai acuan atau standar yang telah ditetapkan dan
digunakan sebagai target yang harus dicapai pada tiap-tiap variabel sistem, yang
meliputi masukan, proses, keluaran, lingkungan, dan umpan balik pada program
sarana pembuangan air limbah. Digunakan sebagai pembanding atau target yang
harus dicapai dalam program sarana pembuangan air limbah. Variabel dan tolok
ukur tingkat pencapaian program dapat dilihat di lampiran IV.

14
Bab IV
Penyajian Data

4.1. Sumber Data


Sumber data dalam evaluasi ini berupa data sekunder yang berasal dari:
1. Data sekunder berupa Catatan Bulanan Data Dasar Puskesmas Tempuran
periode Juli 2015 sampai Juni 2016.
2. Data tersier berupa Data Geografi dan Kependudukan (data demografi)
Kecamatan Tempuran tahun 2015.

4.2. Data Umum


4.2.1 Data Geografi
4.2.1.1 Lokasi Puskesmas
Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Puskemas DTP Poned Tempuran
mempunyai wilayah kerja administratif seluruh wilah Kecamatan Tempuran, yang
memiliki luas area 581 km2, yang terdiri dari 9 desa, 31 RW, 121 RT, 13.195
kepala keluarga, dan 42.596 jiwa dengan wilayah meliputi:
Sebelah Utara : Berbatasan dengan Puskesmas Lemahduhur
Sebelah Selatan : Berbatasan dengan Laut Jawa, Ciparagejaya
Sebelah Barat : Berbatasan dengan Puskesmas Kertamukti
Sebelah Timur : Berbatasan dengan Puskemas Pasirukem

4.2.1.2 Luas Wilayah Kerja:


Luas wilayah kerja PuskesmasKecamatan Tempuran adalah 886.791
km2.Wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Tempuran meliputi satu
Kecamatan Tempuran, yang terdiri dari 9 desa, 38 dusun,38 RW dan 121 RT.
Desa di UPTD Puskesmas Tempuran :
- Desa Pancakarya
- Desa Pagadungan
- Desa Purwajaya
- Desa Cikuntul
- Desa Tempuran

15
- Desa Sumber Jaya
- Desa Ciparage Jaya
- Desa Tanjung Jaya
- Desa Jayanegara

4.2.2 Topografi

Sebagian besar merupakan dataran rendah dan bersifat agraris yang terdiri
dari tanah pertanian seluas 1.638 Ha dan sisanya merupakan tanah dengan
berbagai kegunaan seluas 702 Ha, atau keseluruhannya 2.340 Ha.

4.2.3 Geologi
Wilayah kerja UPTD Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang berada
pada dataran rendah berdekatan dengan laut.

4.2.4 Iklim
Sesuai dengan bentuk morfologinya, Tempuran merupakan dataran rendah
dengan temperatur udara rata-rata 27-32 C.

4.2.5 Hidrografi
Tempuran mempunyai sedikit aliran sungai.

4.2.6 Demografi
Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Tempuran tahun
2015 berdasarkan data PKP adalah 43.089 jiwa, yang terdiri dari:
- Jumlah penduduk laki-laki : 21.019 orang
- Jumlah penduduk perempuan : 22.070 orang
- Jumlah rumah tangga : 16.114 rumah tangga

Klasifikasi penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di wilayah kerja


Puskesmas Tempuran paling banyak adalah tidak tamat SD yaitu sebesar 51,87%
dan paling sedikit tamat SMA yaitu 9,72%.

16
Sebagian besar penduduk mempunyai mata pencaharian sebagai petani
sebesar 31,26%, pedagang sebesar 21,22%, buruh sebesar 7,8%, nelayan sebesar
7,4%, dan PNS/ABRI 2,2%. Sebagian besar penduduk beragama Islam (99,9 %).

Data umum selengkapnya terdapat pada Lampiran II.

4.2.7 Jenis sarana kesehatan


Jenis sarana kesehatan yang tersedia di wilayah kerja Puskesmas
Tempuran antara lain :
1. Puskesmas pembantu : 2 buah
2. Posyandu : 39 buah
3. Praktek perorangan
a. Dokter Umum :2
b. Dokter Gigi :1
c. Bidan :9
4. Klinik 24 jam :0
5. Dokter praktek swasta :1

4.3 Data Khusus


4.3.1 Masukan
4.3.1.1 Tenaga
Penanggung jawab program : 1 orang
Tenaga kesehatan lingkungan (sanitarian) : 1 orang
4.3.1.2 Dana
Anggaran Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) : Ada
4.3.1.3 Sarana
Medis : Tidak dibutuhkan
Non medis
- Infocus : Ada
- Layar : Tidak ada
- Leaflet : Tidak ada
- Lembar balik : Tidak ada
- Poster : Tidak ada

17
- Formulir inspeksi sanitasi : Cukup
- Alat tulis : Cukup
- Buku pedoman Kesling : Ada (terbatas, 1 buah)
- Sarana transportasi : Ada

4.3.1.4 Metode
Pendataan jumlah SPAL Rumah Tangga diambil dari catatan
pengawasan SPAL Rumah Tangga di wilayah kerja Puskesmas
Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016.
Pemetaan SPAL Rumah Tangga yang dilakukan satu kali dalam
setahun.
Penyuluhan mengenai SPAL Rumah Tangga sebanyak lima kali dalam
satu bulan yang memenuhi syarat kesehatan di dalam dan luar gedung.
Belum ada perekrutan kader untuk membantu menjangkau daerah
daerah yang belum memiliki SPAL rumah tangga.
Pemeriksaan atau inspeksi SPAL Rumah Tangga dilaksanakan lima kali
dalam sebulan.
Pencatatan dan Pelaporan
- Pencatatan
Data kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh petugas lapangan
dimasukkan ke dalam format pencatatan program SPAL Rumah
Tangga (register dan formulir lain yang diperlukan) seterusnya
membuat penyajian atau visualisasi data dalam bentuk grafik atau
tabel yang diperbaharui secara periodik (bulanan, triwulan dan
tahunan).

- Pelaporan
Puskesmas yang melaksanakan kegiatan ini melaporkannya
secara rutin kepada Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota sesuai
format yang telah ada.

18
4.3.2 Proses
4.3.2.1 Perencanaan
Perencanaan pendataan dilakukan satu kali dalam sebulan.
Perencanaan pemetaan SPAL rumah tangga dilakukan satu tahun
sekali.
Perencanaan penyuluhan dilakukan 4 kali per tahun yang dilaksanakan
oleh petugas kesehatan lingkungan melalui lintas program dan lintas
sektor.
Perencanaan pembentukan kader kesehatan lingkungan minimal 1
orang disetiap desa.
Perencanaan Inspeksi SPAL Rumah Tangga yang memenuhi syarat
sebanyak 2 kali dalam seminggu.
Pencatatan dan pelaporan. Pencatatan akan dilakukan setiap kegiatan
dilaksanakan sedangkan pelaporan akan dilakukan setiap awal bulan.

19
4.3.2.2 Pengorganisasian
Pengorganisasian Program SPAL Rumah Tangga di UPTD Puskesmas
Tempuran

Kepala UPTD Puskesmas

Kasubag Tata Usaha

UKP

UKM Usaha
IGD
Bidan Desa

LABORAN
UKM Esensial UKM Pengembangan
Puskesmas CIKUNTUL
Pembantu dan FARMASI
Pusling SUMBER JAYA
PROMKES
KESGIMUL
KESGIMUL
TANJUNG JAYA
KESLING PUSTU JAYANEGARA
KESWA
PANCAKARYA
KIA KB PUSTU CIPARAGE
KES INDRA
TEMPURAN
Gizi
Pusling
KESORGA
PAGADUNGAN
Pengobatan
RESTRAD

PURWAJAYA
P2M
KESJA

PUSKESMAS JAYANEGARA
KES
LANSIA
CIPARAGEJAYA
UKS

KESTRAD

Bagan 1. Struktur organisasi bagian Kesehatan Lingkungan Puskesmas Tempuran

20
Pengorganisasian dalam program SPAL dibagi berdasarkan jabatan:
a. Kepala Puskesmas (Hj. Surisno ,SKM):
Sebagai penanggung jawab program.
Monitoring pelaksanaan Kesehatan Lingkungan tingkat kecamatan.
Melakukan evaluasi data hasil pelaksanaan kegiatan Kesehatan
Lingkungan di wilayah kerja.

b. Koordinator Kesehatan Lingkungan (Amirin):


Koordinator program.
Menerima pelaporan hasil kegiatan kesehatan lingkungan dari wilayah
setempat.
Melakukan pencatatan hasil tingkat pencapaian program dan
melaporkan hasil pencatatan kepada Kepala Puskesmas Kecamatan
dalam waktu tiap bulan.

4.3.2.3 Pelaksanaan
Sesuai dengan rencana dan metode yg telah ditetapkan, dilaksanakan
secara berkala ;
a. Pendataan 1 kali sebulan tentang SPAL Rumah Tangga.
b. Pemetaan SPAL rumah tangga dilakukan satu kali dalam setahun.
c. Penyuluhan tentang SPAL rumah tangga dilakukan sebanyak 4 kali dalam
setahun.
d. Pelantikan kader belum terlaksana karena sulitnya mencari orang yang aktif
dan sukarela.
e. Pemeriksaan atau inspeksi dilakukan minimal lima kali setiap bulan terhadap
SPAL Rumah Tangga yang ada, dilakukan oleh petugas kesehatan lingkungan
dibantu petugas promkes dan RT sekitar dengan mendatangi rumah penduduk
yang menggunakan SPAL Rumah Tangga di wilayah kerja Puskesmas
Tempuran.
f. Pencatatan dilakukan setiap bulan dan pelaporan dilakukan setiap awal bulan.

21
4.3.2.4 Pengawasan
Adanya pencatatan tiap bulan atau tahunan dan pelaporan secara berkala
tentang kegiatan pengawasan SPAL Rumah Tangga ke tingkat Kabupaten dan
dalam Rapat bulanan puskesmas satu bulan sekali.

4.3.3 Keluaran
Tabel induk dirujuk dari Lampiran V.
4.3.3.1 Cakupan Pengawasan SPAL Rumah Tangga



2015 2016
100%


2015 2016

7.274
= 100% = 72,52%
10.030

Target dari bulan Juli 2015 sampai Juni 2016 = 80%


Kesimpulan : Cakupan belum mencapai target sebesar 80% jadi besarnya masalah
adalah 80% - 72,52% = 9,35%/80=0,09**x100% = 9,35%

4.3.3.2 Cakupan SPAL Rumah Tangga yang Memenuhi Syarat



2015 2016
100%


2015 2016

4.947
= 100% = 68,01%
7.274

Target dari bulan Juli 2015 sampai Juni 2016 = 80%


Kesimpulan : Cakupan belum mencapai target sebesar 80% jadi besarnya masalah
adalah : 80% - 68,01% = 14,98%/80= 0,14**x100% = 14,98%

22
Keterangan:
(*)diambil dari hasil laporan bulanan pemeriksaan penyehatan lingkungan di
wilayah kerja UPTD Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016.
(**)diambil dari hasil laporan data dasar penyehatan lingkungan di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016.

4.3.4 Lingkungan
4.3.4.1 Fisik
Sebagian besar Kecamatan Tempuran daratannya diliputi sawah, tanah,
dan sebagian kecil oleh sungai. Sehingga masyarakat di kecamatan ini
menggunakan air tanah yang kebanyakan didapat dari sarana sumur gali, dan
pompa tangan. Tapi banyak juga masyarakat yang menggunakan air sungai dan
irigasi untuk keperluan sehari-hari. Masih terdapat jalan yang belum diaspal
dan masih berupa tanah merah. Pada musim hujan jalanan menjadi becek dan
berlumpur. Wilayah kerja UPTD Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang
berada pada dataran rendah.

4.3.4.2 Non fisik


Keadaan sosial ekonomi masyarakat, dimana sebagian besar
penduduk bermata pencaharian petani dari total jumlah penduduk
merupakan masyarakat miskin. Hal tersebut dapat mempengaruhi
akses untuk membuat dan mengelola sarana pembuangan air limbah
rumah tangga yang memadai.
Tingkat pendidikan dapat mempengaruhi tingkat pencapaian
program. Karena sebagian besar penduduk merupakan tamatan SD,
pengetahuan tentang sarana pembuangan air limbah rumah tangga
masih kurang.
Perilaku masyarakat dalam membuat dan mengelola sarana
pembuangan air limbah dapat mempengaruhi tingkat pencapaian
program. Sebagian masyarakat masih membuang limbah cair rumah
tangga ke lubang terbuka, pekarangan, selokan, atau sungai.

23
4.3.5 Umpan Balik
4.3.5.1 Adanya pencatatan dan pelaporan yang lengkap sesuai dengan waktu
yang ditentukan akan dapat digunakan sebagai masukan untuk program
SPAL Rumah Tangga selanjutnya.
4.3.5.2 Adanya rapat kerja bulanan bersama Kepala Puskesmas satu bulan satu
kali yang membahas laporan kegiatan evaluasi program yang telah
dilaksanakan.

4.3.6 Dampak
4.3.6.1 Dampak langsung yaitu menurunnya angka kesakitan dan kematian
akibat penyakit berbasis lingkungan.
4.3.6.2 Dampak tidak langsung yaitu meningkatnya derajat kesehatan
masyarakat.

24
Bab V

Pembahasan

Tabel 5.1. Variabel-variabel dari Masalah

1.1 Masalah Menurut Variabel Keluaran

No Variabel Tolok Ukur (%) Pencapaian(%) Masalah(%)


1. Cakupan 80 72,52 9,35
Pengawasan
SPAL Rumah
Tangga
2. Cakupan SPAL 80 68,01 14,98
Rumah Tangga
yang Memenuhi
Syarat

Keterangan :
* : Tolok ukur untuk sembilan bulan (bulan Juli 2015 sampai Juni 2016), dimana
target pertahun sebesar 80%.

25
5.2 Masalah Menurut Variabel Masukan

No Variabel Tolok Ukur Pencapaian Masalah

1. Tenaga Tersedianya Hanya 1 orang sebagai


(Man) minimal 2 orang koordinator sekaligus pelaksana
petugas, masing- program.
masing sebagai
koordinator dan Tidak ada kader untuk (+)
pelaksana program membantu kegiatan
pengawasan SPAL pengawasan SPAL Rumah
Rumah Tangga Tangga
yang terampil
dibidangnya.
2. Sarana Infocus Tidak ada
(Material) Layar Tidak ada
Leaflet Tidak ada (+)

Lembar balik Tidak ada


Poster Tidak ada

26
5.3 Masalah Menurut Variabel Proses

No Variabel Tolok Ukur Pencapaian Masalah


1. Pengorganisasian Dibentuk struktur Struktur
organisasi, kepala organisasi belum
puskesmas sebagai menggambarkan
penanggungjawab program, dengan jelas (+)
melimpahkan kekuasaan koordinasi lintas
kepada Koordinator program dan
program (Pelaksana lintas sektoral.
Program), kemudian
melakukan koordinasi
dengan pelaksana program.

2. Pelaksanaan Penyuluhan dilakukan 24 kali Belum


per tahun (2 kali 1 bulan) dilakukannya
yang dilaksanakan oleh penyuluhan
petugas kesehatan secara rutin
lingkungan melalui lintas dengan (+)
program dan lintas sektor. melibatkan lintas
program ataupun
Pembinaan SPAL Rumah lintas sektor.
Tangga kepada kader
setempat minimal tiga bulan Belum ada kader.
sekali.

27
5.4 Masalah Menurut Variabel Lingkungan

No. Variabel Masalah


1. Fisik Pada saat musim hujan beberapa tempat sulit
dijangkau karena jalanan yang becek dan beberapa (+)
tempat terkadang banjir serta berlumpur
2. Non Fisik Sebagian besar penduduk bermata pencaharian
sebagai petani dan termasuk penduduk miskin.
Hal tersebut akan mempengaruhi penduduk (+)
untuk memiliki SPAL Rumah Tangga yang
memadai.

Tingkat pendidikan sebagian besar penduduk


merupakan tamatan SMP, dan pengetahuan (+)
tentang sarana pembuangan air limbah rumah
tangga masih kurang.

Perilaku masyarakat dalam membuat dan


mengelola sarana pembuangan air limbah (+)
masih membuang limbah cair rumah tangga ke
lubang terbuka, pekarangan, selokan, atau
sungai.

28
Bab VI
Perumusan Masalah

Dari pembahasan hasil evaluasi program SPAL Rumah Tangga di


Puskesmas Tempuran periode Juli 2015 sampai Juni 2016, terlihat beberapa
masalah:
6.1 Masalah sebenarnya (menurut keluaran)
6.1.1 Cakupan Pengawasan SPAL Rumah Tangga dengan besar masalah 9,35%.
6.1.2 Cakupan SPAL Rumah Tangga yang Memenuhi Syarat dengan besar
masalah 14,98%.

6.2 Masalah dari unsur lain (penyebab)


6.2.1 Masukan
Tenaga (Man)
Hanya 1 orang sebagai koordinator sekaligus pelaksana program.
Tidak ada kader untuk membantu kegiatan pengawasan SPAL Rumah
Tangga

Dana (Money)
Tidak ada keinginan dari masyarakat untuk membuat SPAL
rumah tangga dengan uang pribadi sendiri.

Sarana (Material)
Tidak lengkapnya sarana yang digunakan untuk membantu
program SPAL Rumah Tangga terutama dalam hal penyuluhan, seperti
tidak adanya infocus, layar, leaflet, lembar balik, dan poster.

6.2.2 Proses
Pengorganisasian
Struktur dan pelimpahan tugas dari Kepala Puskesmas ke
koordinator program (Pelaksana Program) sudah ada, namun Struktur
organisasi belum menggambarkan dengan jelas koordinasi lintas
program dan lintas sektoral.

29
Pelaksanaan
Pengumpulan data sudah dilakukan dengan baik tetapi
penyuluhan belum dilakukan dengan rutin dan belum dilaksanakan
dengan lintas program dan sektor, serta karena belum terbentuknya
kader untuk SPAL Rumah Tangga sehingga pembinaan kader pun
belum terlaksana.

6.2.3 Lingkungan
Fisik
Pada saat musim hujan beberapa tempat sulit dijangkau karena
jalanan yang becek dan beberapa tempat terkadang banjir.

Non Fisik
Sebagian besar penduduk bermata pencaharian sebagai petani dan
termasuk penduduk miskin. Hal tersebut akan mempengaruhi
penduduk untuk memiliki SPAL Rumah Tangga yang memadai.
Tingkat pendidikan sebagian besar penduduk merupakan tamatan SD
dan pengetahuan tentang sarana pembuangan air limbah rumah tangga
masih kurang. Perilaku masyarakat dalam membuat dan mengelola
sarana pembuangan air limbah masih membuang limbah cair rumah
tangga ke lubang terbuka, pekarangan, selokan, atau sungai.

30
Bab VII
Penyelesaian Masalah
7.1 Masalah 1 :
Cakupan Pengawasan SPAL Rumah Tangga periode Juli 2015 sampai
Juni 2016 sebesar 72,52% dengan besar masalah 9,35%.
7.1.1 Penyebab
Tenaga
Kurangnya jumlah tenaga di bidang kesehatan lingkungan di
Puskesmas Tempuran, dimana koordinator sekaligus pelaksana
program kesehatan lingkungan di jabat oleh satu orang yang sama.
Tidak adanya kader yang terlatih dalam bidang SPAL Rumah
Tangga.

Pengorganisasian
Belum adanya koordinasi yang jelas untuk kerjasama lintas
program dan lintas sektoral.

Lingkungan Non-Fisik
Masih kurangnya keinginan masyarakat yang sebagian besar
bermata pencaharian sebagai petani untuk membuat SPAL rumah
tangga dikarenakan harus memakai dana pribadi.

7.1.2 Penyelesaian Masalah


Tenaga
Mengumpulkan orang-orang di lingkungan tersebut yang
bersedia menjadi kader aktif dan sukarela serta dilatih dalam
mengawasi dan memberikan penyuluhan mengenai SPAL Rumah
Tangga.

Pengorganisasian
Meningkatkan koordinasi lintas program dan sektoral dengan
meminta bantuan Kepala Puskesmas untuk mendorong kerjasama

31
dengan program lain seperti program Promosi Kesehatan atau
program lainnya. Untuk lintas sektoral meminta kerja sama
dengan Pemerintah Daerah, Badan Lingkungan Hidup, Lembaga
Swadaya Masyarakat yang bergerak di bidang lingkungan, dll.

Lingkungan Non-Fisik
Mendiskusikan kepada lintas sektoral untuk mengadakan
acara untuk mengumpulkan dana sebagai cara untuk membantu
meningkatkan cakupan pembangunan SPAL rumah tangga.

7.2 Masalah 2 :
Cakupan SPAL Rumah Tangga yang Memenuhi Syarat periode Juli 2015
sampai Juni 2016 sebesar 68,01% dengan besar masalah 14,98%.
7.2.1 Penyebab
Tenaga
Kurangnya jumlah tenaga di bidang kesehatan lingkungan
di Puskesmas Tempuran, dimana koordinator sekaligus pelaksana
program kesehatan lingkungan di jabat oleh satu orang yang sama.
Tidak adanya kader untuk membantu mengawasi dan
memberikan penyuluhan mengenai SPAL Rumah Tangga ditiap
desa.

Sarana
Tidak lengkapnya sarana yang digunakan untuk membantu
program SPAL Rumah Tangga terutama dalam hal penyuluhan,
seperti tidak adanya infocus, layar, leaflet, lembar balik, dan
poster Bahan.

Pengorganisasian
Belum adanya koordinasi yang jelas untuk kerjasama lintas
program dan lintas sektoral.

32
Pelaksanaan
Pengumpulan data sudah dilakukan dengan baik tetapi
penyuluhan belum dilakukan dengan rutin dan belum dilaksanakan
dengan lintas program dan sektor, serta karena belum terbentuknya
kader untuk SPAL Rumah Tangga.

7.2.2 Penyelesaian Masalah


Tenaga
Mengumpulkan orang-orang di lingkungan tersebut yang
bersedia menjadi kader dan dilatih dalam bidang SPAL Rumah
Tangga.

Sarana
Menyediakan alat-alat untuk penyuluhan seperti infocus,
layar, leaflet, lembar balik, dan poster melalui koordinasi dengan
Dinas Kesehatan.

Pengorganisasian
Meningkatkan koordinasi lintas program dan sektoral
dengan meminta bantuan Kepala Puskesmas untuk mendorong
kerjasama dengan program lain seperti program Promosi
Kesehatan atau program lainnya. Untuk lintas sektoral meminta
kerja sama dengan Pemerintah Daerah, Badan Lingkungan Hidup,
Lembaga Swadaya Masyarakat yang bergerak di bidang
lingkungan, dll.

Pelaksanaan
Melakukan penyuluhan dan pembinaan kader yang telah
dibentuk.

33
Bab VIII
Kesimpulan dan Saran

8.1 Kesimpulan
Dari hasil evaluasi program dengan pendekatan sistem dapat diambil
kesimpulan bahwa program sarana pembuangan air limbah rumah tangga di
Puskesmas Tempuran, Kabupaten Karawang pada periode Juli 2015 sampai Juni
2016 berjumlah 7.274 SPAL dengan cakupan pengawasan SPAL Rumah Tangga
sebesar 72,52% dan cakupan SPAL Rumah Tangga yang memenuhi syarat
sebesar 68,01%. Dimana kedua cakupan tersebut belum memenuhi target..

8.2 Saran
Saran bagi Kepala Puskesmas :
8.2.1 Mulai mencari masyarakat yang berpengaruh untuk dijadikan kader
sukarela dan dilatih untuk melakukan penyuluhan dan pengawasan
SPAL rumah tangga.
8.2.2 Mengajukan permohonan ke Dinas Kesehatan untuk melengkapi alat-
alat untuk penyuluhan seperti infocus, layar, leaflet, lembar balik, dan
poster dalam waktu 1 bulan.
8.2.3 Meningkatkan koordinasi lintas program dan sektoral.
8.2.4 Mengadakan acara untuk mengumpulkan dana membangun SPAL
yang memenuhi syarat di setiap rumah cakupan kerja puskesmas.
Besar harapannya semoga melalui saran di atas dapat membantu
berjalannya program pengawasan sarana pembuangan air limbah rumah tangga
pada periode yang akan datang sehingga dapat mencapai tingkat pencapaian
sesuai target yang diharapkan.

34
Daftar Pustaka

1. L.A. Dewi, R. Dwina. Evaluasi Penyediaan Air Bersih Dan Sanitasi


Lingkungan Sebagai Dasar Usulan Perencanaan Perbaikan (Studi Kasus :
Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung). Program Studi Teknik
Lingkungan ITB. Bandung : 2005.
2. Dinas Kesehatan Kabupaten Karawang. Buku Kumpulan Peraturan dan
Pedoman Teknis Kesehatan Lingkungan. Kabupaten Karawang : 2014.
3. Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat. Pedoman Instrumen Penilaian
Kinerja Puskesmas Provinsi Jawa Barat. Cetakan I. Jawa Barat. 2006.
4. Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah. Pedoman Pembuangan
Air Limbah Perkotaan. Jakarta : 2003
5. Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat. Profil Kesehatan Provinsi Jawa
Barat tahun 2012. Indonesia : 2012.
6. Kementrian Kesehatan RI. Riset Kesehatan Dasar 2013. Jakarta : 2013.
7. WHO dan UNICEF. 25 Progress on Sanitation and Drinking Water. 2015
8. WHO dan UNICEF. Joint Monitoring Programme for Water Supply and
Sanitation. Indonesia : 2015.
9. Kementrian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional dan PBB.
Millennium Development Goals. Indonesia : 2015.

35
Lampiran

36
Lampiran I

Data Demografis dan Geografis Puskesmas Tempuran

Gambar 1. Peta Wilayah Kecamatan Kabupaten Karawang

37
Gambar 2. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Tempuran

Tabel 1. Data Jumlah Penduduk di Kecamatan Tempuran tahun 2015

Jumlah
No Desa Jumlah KK Jumlah Rumah
Penduduk

1 Sumber Jaya 5987 2889 1464


2 Tanjung Jaya 5257 1632 1150
3 Tempuran 5035 1708 936

4 Ciparage Jaya 5667 1709 995

5 Cikuntul 5187 1595 1015

6 Pegadungan 5078 1736 1038

7 Panca Karya 4177 2453 1773

8 Purwajaya 3942 1350 977

9 Jaya Negara 2759 1042 682

Jumlah 43089 16114 10030

Sumber : Data Demografi Kecamatan Tempuran tahun 2015

38
Tabel 2. Klasifikasi Jumlah Penduduk Berdasarkan Pekerjaan di Puskesmas
Tempuran Tahun 2015

No Mata Pencaharian Jumlah %


1 Petani 9.480 29,34
2 Buruh 702 7,35
3 Karyawan swasta / pabrik 1.121 11,73
4 Pedagang 1.402 14,67
5 Pegawai Negri Sipil ( PNS) 702 7,35
6 Pensiunan 281 2,94
7 Lain-lain 2.545 26,63
Jumlah 32.300 100 %

Sumber : Data Demografi Kecamatan Tempuran tahun 2015

39
Lampiran II

Sarana Pembuangan Air Limbah Rumah Tangga

Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL) merupakan sarana untuk


pembuangan air limbah rumah tangga.3 Yang dimaksud dengan air limbah
domestik atau rumah tangga adalah air limbah yang berasal dari usaha atau
kegiatan oemukiman (real estate), rumah makan, perkantoran, perniagaan,
apartemen, dan sarana. Dimana air limbah berasal dari air bekas memasak, mandi,
cuci, dan kakus. SPAL yang baik atau sehat merupakan fasilitas pembuangan air
limbah yang sifatnya tertutup dan tidak mencemari.3 Penyediaan SPAL Rumah
Tangga yang memadai sebagai kebutuhan masyarakat terutama rumah tangga
belum sepenuhnya terwujud dengan baik.
Berdasarkan Pedoman Teknis Pembuangan Limbah Cair Rumah Tangga
oleh Departemen Kesehatan RI tahun 2007, dikatakan bahwa setiap perumahan
hendaknya mempunyai sarana pembuangan air limbah yang memenuhi
persyaratan kesehatan sehingga penghuninya dapat hidup dengan nyaman bebas
dari tempat perindukan vektor. Agar lingkungan pemukiman terjaga
kelestariannya maka suatu sistem resapan air buangan cucian dapur pada rumah
tangga yang bentuk dan teknis pembuatannya sederhana. Dimana pembuatan
sarana pembuangan air limbah ini harus memenuhi persyaratan lokasi yaitu :
1. Daerah dengan angka diare, kecacingan, filariasis, dan schistosomiasis
(demam keong) tinggi.
2. Adanya potensi masyarakat untuk dikembangkan.
3. Daerah-daerah tujuan wisata.
4. Pada daerah berpenduduk padat.
5. Tidak di daerah rawa dan daerah pasang surut.
Saat ini banyak rumah tangga yang belum memiliki sarana pembuangan
air limbah rumah tangga yang memenuhi persyaratan kesehatan, hal ini karena
terbatasnya kemampuan yang bersangkutan. Berdasarkan hal ini lah maka untuk
tetap menjaga kelestarian lingkungan pemukiman maka perlu dibuat suatu sistem
resapan air buangan cuucian dapur pada rumah sederhana, yang bentuk dan teknis
pembuatannya juga sederhana. Langkah-langkah yang dapat dilakukan :

40
1. Kebutuhan bahan
a. Batu bata
b. Kerikil kasar
c. Batu belah
d. Ijuk secukupnya atau dapat diganti dengan cerucuk bambu untuk penahan
dinding longsor
e. Pasir kasar 0,2 m3
f. Penutup resapan dapat dibuat dari bilah-bilah papan yang disusun paralel
dengan pengikat kayu kaso.

2. Cara pembuatan
a. Buatlah lubang resapan dengan ukuran 1,5 m x 1,5 m x 1,5 m di lokasi
yang dekat dengan letak dapur dan terjauh dari sumber air yang ada (untuk
rumah panggung tempatkan lubang resapan di bawah dapur).
b. Untuk rumah tinggal biasa (bukan panggung) air buangan masukan ke
dalam pipa saluran diberi saringan kawat.
c. Buatlah pipa saluran (bagi rumah bukan panggung) dengan pipa
berdiameter 3 sepanjang yang ditentukan atau dengan material pengganti
yang mempunyai fungsi yang sama.
d. Bagian atas permukaan lubang diberi pasangan batu atau dengan cerucuk
bambu sebagai penahan longsor.
e. Masukan material pengisi berturut-turut, pasir kasar setetbal 10 cm, batu
belah setebal 70 cm dan kerikil kasar hingga mencapai ketinggian tepat di
bawah pipa saluran.

3. Cara pemeliharaan
a. Hindari kotoran-kotoran disekeliling lubang resapan.
b. Apabila daya resap lubang sudah berkurang (terjadi genangan sesaat)
maka berarti resapan sudah tidak berfungsi dengan baik.

41
4. Cara mengatasinya
a. Keluarkan semua material pengisi.
b. Pisahkan masing-masing material pengisi pada tempat yang terpisah.
c. Bersihkan dengan cara dicuci kemudian biarkan di tempat yang terkena
matahari.
d. Kemudian setelah bersih dan kering susunlah kembali seperti semula ke
dalam lubang.
e. Sebelumnya lubang resapan juga harus dibersihkan dari kotoran-kotoran
dan tanah permukaan.

Gambar 3. Denah Resapan Limbah Cair Pada Rumah Tangga2

42
Penilaian pada sarana pembuangan air limbah rumah tinggi ini dinilai
dalam beberapa hal yaitu :
1. Lokasi SPAL Rumah Tangga jauh dari sumber air bersih sekurangnya
minimal 10 meter.
2. Bangunan SPAL Rumah Tangga memenuhi syarat kesehatan.
3. SPAL Rumah Tangga diberi tutup agar binatang pembawa penyakit tidak
masuk.
4. Drainase saluran SPAL Rumah Tangga menggunakan pipa.
5. Kemiringan pipa masuk dan pipa keluar limbah dibedakan antara 2cm.
6. Ada bak pengolahan sebelum dibuang kesaluran.
7. Secara estetika karakteristik air tidak menimbulkan bau.
8. Untuk membuat air keluaran dari SPAL Rumah Tangga dibuat daerah sumur
resapan.
9. Limbah dari Dapur, Kamar mandi, Tempat cuci dipisah dengan limbah
kotoran septiktank.
10. Disetiap bak pembuangan ada tutup untuk mengontrol.

43
Lampiran III

Inspeksi Sanitasi Saluran Pembuangan Air Limbah Rumah Tangga

Nama :
Alamat :
Tanggal :

Beri tanda ( ) pada salah satu kotak Ya Tidak

11. Lokasi SPAL jauh dari sumber air bersih sekurangnya


min 10 meter

2 Bangunan SPAL Rumah Tangga memenuhi syarat


kesehatan.

3 SPAL Rumah Tangga diberi tutup agar binatang


pembawa penyakit tidak masuk.

4 Drainase saluran SPAL Rumah Tangga menggunakan


pipa.

5 Kemiringan pipa masuk dan pipa keluar limbah


dibedakan antara 2cm.

6 Ada bak pembuangan sebelum dibuang kesaluran.

7 Secara estetika karakteristik air tidak menimbulkan bau.

8 Untuk membuat air keluaran dari SPAL Rumah Tangga


dibuat daerah sumur resapan.

9 Limbah dari Dapur, Kamar mandi, Tempat cuci dipisah


dengan limbah kotoran septiktank.

10 Disetiap bak pembuangan ada tutup untuk mengontrol.

Jumlah Skor

Skor Penilaian
0 4 = kurang
5 7 = cukup
8 10 = baik

44
Lampiran IV
Variabel dan Tolok Ukur Pencapaian Program
Tabel 3. Variabel dan Tolok Ukur Pencapaian Program
No Variabel Tolok Ukur
Keluaran : Target untuk 1 tahun
1 - Cakupan Pengawasan SPAL Rumah 80%
Tangga
- Cakupan SPAL Rumah Tangga yang 80%
memenuhi syarat
2 Masukan :
- Tenaga (Man) Tersedianya minimal 2 orang
petugas, masing-masing
sebagai koordinator dan
pelaksana program
pengawasan SPAL Rumah
Tangga yang terampil
dibidangnya

- Dana (Money) Tersedianya dana BOK


sebesar Rp 50.000 setiap
bulan untuk setiap desa.

- Sarana Tersedianya
1. Infocus
2. Layar
3. Leaflet
4. Lembar balik
5. Poster
6. Formulir inspeksi
7. Buku pedoman Kesling
8. Alat tulis
9. Sarana Transportasi

45
- Metode 1. Pendataan SPAL Rumah
Tangga
2. Penyuluhan mengenai
SPAL Rumah Tangga (3
kali dalam 1 bulan) yang
memenuhi syarat
kesehatan di dalam dan di
luar gedung
3. Pemeriksaan/ inspeksi
SPAL Rumah Tangga
minimal 5 kali (1 - 2 kali
dalam 1 minggu) dalam
sebulan
4. Pemetaan SPAL Rumah
Tangga satu kali dalam
setahun
5. Pencatatan dan pelaporan
3 Proses :
- Perencanaan Dibuatnya perencanaan
jadwal pengawasan/inspeksi
SPAL Rumah Tangga satu
bulan sebelumnya

- Pengorganisasian Dibentuk struktur organisasi,


kepala puskesmas sebagai
penanggungjawab program,
melimpahkan kekuasaan
kepada Koordinator program
(programmer), kemudian
melakukan koordinasi dengan
pelaksana program

46
- -Pelaksanaan Sesuai dengan rencana dan
metode yang telah ditetapkan,
dilaksanakan secara berkala :
1. Penyuluhan mengenai
SPAL Rumah Tangga (2
kali dalam 1 bulan) yang
memenuhi syarat
kesehatan di dalam dan di
luar gedung
2. Pemeriksaan/ inspeksi
SPAL Rumah Tangga
minimal 8 kali ( 2 kali
dalam 1 minggu) dalam
sebulan
3. Pembinaan SPAL Rumah
Tangga kepada kader
setempat minimal tiga
bulan sekali.

- Pengawasan Adanya,
1. Pencatatan setiap
bulan/tahunan dan
pelaporan secara berkala
tentang kegiatan
pengawasan jamban ke
tingkat Kabupaten
minimal 1 bulan sekali.
2. Rapat bulanan di
Puskesmas

47
4 Lingkungan 1. Kondisi geografis dapat
mempengaruhi
pengawasan SPAL Rumah
Tangga
2. Keadaan sosial ekonomi
masyarakat dapat
mempengaruhi tingkat
pencapaian program.
3. Tingkat pendidikan
masyarakat dapat
mempengaruhi tingkat
pencapaian program.
4. Perilaku masyarakat dalam
menggunakan SPAL
Rumah Tangga dapat
mempengaruhi tingkat
pencapaian program

48
Lampiran V

Jumlah Sarana Pembuangan Air Limbah Rumah Tangga Yang Diperiksa


Diseluruh Wilayah Kerja Puskesmas Tempuran Periode Juli 2015 sampai
Juni 2016

Tabel 4. Tabel Jumlah SPAL Rumah Tangga, Jumlah yang Diperiksa, dan Jumlah
yang memenuhi Syarat di Seluruh Wilayah Kerja Puskesmas Tempuran Periode
Juli 2015 sampai Juni 2016

No Desa Jumlah SPAL


Yang Ada Yang Diperiksa Memenuhi Syarat
1 Sumber Jaya 1464 1245 576
2 Tanjung Jaya 1150 938 400
3 Tempuran 936 742 450
4 Ciparage Jaya 995 812 786
5 Cikuntul 1015 762 600
6 Pegadungan 1038 732 698
7 Panca karya 1773 1278 850
8 Purwajaya 977 343 189
9 Jaya Negara 682 422 398
Jumlah 10030 7274 4947

Sumber : Catatan Bulanan Data Dasar Puskesmas Tempuran perode Juli 2015
sampai Juni 2016

49
Tabel 5. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD
Puskesmas Tempuran Juli 2015

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 581 576
2. Tanjung Jaya 418 400
3. Tempuran 457 450
4. Ciparage Jaya 1339 850
5. Cikuntul 1220 600
6. Pegadungan 1263 900
7. Panca karya 884 850
8. Purwajaya 440 189
9. Jaya Negara 358 200
Jumlah 7020 5015

Tabel 6. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD


Puskesmas Tempuran Agustus 2015

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 581 576
2. Tanjung Jaya 418 400
3. Tempuran 457 450
4. Ciparage Jaya 1339 850
5. Cikuntul 1220 600
6. Pegadungan 1263 900
7. Panca karya 884 850
8. Purwajaya 440 189
9. Jaya Negara 358 200
Jumlah 7020 5015

50
Tabel 7. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD
Puskesmas Tempuran September 2015

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 581 576
2. Tanjung Jaya 418 400
3. Tempuran 457 450
4. Ciparage Jaya 1339 850
5. Cikuntul 1220 600
6. Pegadungan 1263 900
7. Panca karya 884 850
8. Purwajaya 440 189
9. Jaya Negara 358 200
Jumlah 7020 5015

Tabel 8. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD


Puskesmas Tempuran Oktober 2015

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 581 576
2. Tanjung Jaya 418 400
3. Tempuran 457 450
4. Ciparage Jaya 1339 850
5. Cikuntul 1220 600
6. Pegadungan 1263 900
7. Panca karya 884 850
8. Purwajaya 440 189
9. Jaya Negara 358 200
Jumlah 7020 5015

51
Tabel 9. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD
Puskesmas Tempuran November 2015

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 581 576
2. Tanjung Jaya 418 400
3. Tempuran 457 450
4. Ciparage Jaya 1339 850
5. Cikuntul 1220 600
6. Pegadungan 1263 900
7. Panca karya 884 850
8. Purwajaya 440 189
9. Jaya Negara 358 200
Jumlah 7020 5015

Tabel 10. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD


Puskesmas Tempuran Desember 2015

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 581 576
2. Tanjung Jaya 418 400
3. Tempuran 457 450
4. Ciparage Jaya 1339 850
5. Cikuntul 1220 600
6. Pegadungan 1263 900
7. Panca karya 884 850
8. Purwajaya 440 189
9. Jaya Negara 358 200
Jumlah 7020 5015

52
Tabel 11. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD
Puskesmas Tempuran Januari 2016

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 1245 576
2. Tanjung Jaya 938 400
3. Tempuran 742 450
4. Ciparage Jaya 812 786
5. Cikuntul 762 600
6. Pegadungan 732 698
7. Panca karya 1278 850
8. Purwajaya 343 189
9. Jaya Negara 422 398
Jumlah 7274 4947

Tabel 12. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD


Puskesmas Tempuran Februari 2016

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 1245 576
2. Tanjung Jaya 938 400
3. Tempuran 742 450
4. Ciparage Jaya 812 786
5. Cikuntul 762 600
6. Pegadungan 732 698
7. Panca karya 1278 850
8. Purwajaya 343 189
9. Jaya Negara 422 398
Jumlah 7274 4947

53
Tabel 13. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD
Puskesmas Tempuran Maret 2016

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 1245 576
2. Tanjung Jaya 938 400
3. Tempuran 742 450
4. Ciparage Jaya 812 786
5. Cikuntul 762 600
6. Pegadungan 732 698
7. Panca karya 1278 850
8. Purwajaya 343 189
9. Jaya Negara 422 398
Jumlah 7274 4947

Tabel 14. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD


Puskesmas Tempuran April 2016

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 1245 576
2. Tanjung Jaya 938 400
3. Tempuran 742 450
4. Ciparage Jaya 812 786
5. Cikuntul 762 600
6. Pegadungan 732 698
7. Panca karya 1278 850
8. Purwajaya 343 189
9. Jaya Negara 422 398
Jumlah 7274 4947

54
Tabel 15. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD
Puskesmas Tempuran Mei 2016

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 1245 576
2. Tanjung Jaya 938 400
3. Tempuran 742 450
4. Ciparage Jaya 812 786
5. Cikuntul 762 600
6. Pegadungan 732 698
7. Panca karya 1278 850
8. Purwajaya 343 189
9. Jaya Negara 422 398
Jumlah 7274 4947

Tabel 16. Laporan bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan UPTD


Puskesmas Tempuran Juni 2016

No. Kelurahan/Desa Jumlah SPAL


Yang Diperiksa MS
1. Sumber Jaya 1245 576
2. Tanjung Jaya 938 400
3. Tempuran 742 450
4. Ciparage Jaya 812 786
5. Cikuntul 762 600
6. Pegadungan 732 698
7. Panca karya 1278 850
8. Purwajaya 343 189
9. Jaya Negara 422 398
Jumlah 7274 4947

55
56