Anda di halaman 1dari 2

Auditor mencari bukti untuk mendukung pendapat mereka tentang apakah laporan keuangan

disajikan secara wajar dan sesuai dengan slandards dan hukum yang relevan. Bukti ini harus cukup
dan tepat; yaitu, di quanticy cukup dan standar yang layak kualitas. Kualitas bukti ditentukan oleh
relevansi dan keandalan dalam menyediakan dukungan untuk, atau mendeteksi salah saji dalam,
kelas transaksi, saldo rekening dan pengungkapan entitas (ISA / ASA 500). Dimana auditor yakin ada
risiko yang lebih besar dari salah saji, kebutuhan untuk mengumpulkan bukti audit yang cukup dan
tepat adalah lebih berat.

Seperti yang dibahas dalam bab ini, auditor harus bersaing dengan model pengukuran campuran.
Untuk setiap satu entitas pengukuran dapat mencakup, minimal, nilai wajar (misalnya harga keluar
untuk instrumen keuangan), diskonto arus kas (misalnya penilaian penurunan nilai aset) dan
diamortisasi biaya (misalnya disusutkan aset tetap). Bahkan dalam masing-masing kategori, ada
berbagai masalah aplikasi. Misalnya, untuk aset dinyatakan pada biaya perolehan diamortisasi ada
keputusan yang harus dibuat tentang apakah biaya tertentu dikapitalisasi atau dibebankan;
misalnya, biaya yang berkaitan dengan pemasangan aset tetap, aset yang dibangun sendiri, dan
belanja pembangunan.

Setiap model pengukuran menciptakan certain.types risiko salah saji. Harga keluar bisa sulit untuk
menentukan kapan pasar yang tipis diperdagangkan. Diskonto arus kas memerlukan pertimbangan
dari projedions arus kas masa depan dan pilihan tingkat diskonto. Memutuskan apakah expendilu
tertentu res berada di alam pemeliharaan atau peningkatan modal bisa sulit, dan menilai prospek
masa depan re.lies pengeluaran pembangunan pada perkiraan sal produk. Auditor menangani
beberapa masalah valuasi ini dengan mencari pendapat ahli (ISA / ASA 620), dan lain-lain dengan
menguji dasar asumsi manajemen dan input data ke model penilaian bukan pengujian secara
langsung nilai-nilai untuk korespondensi ke nilai pasar eksternal ( JSA 540 / ASA 540 dan 545).

Meskipun auditor dapat mengurangi risiko audit mereka dengan mendapatkan pendapat ahli
tentang valuasi, bukti menunjukkan bahwa valuasi tersebut belum tentu lebih dapat diandalkan
daripada yang dibuat oleh manajemen. Cotter dan Richardson (2002) 72 memeriksa sifat dari aset
uations val dibuat oleh dewan penilai eksternal d irectors dan independen. Mereka menemukan
bahwa dewan direksi lebih mungkin untuk merevaluasi investasi, tetap dan tidak berwujud yang
dapat diidentifikasi. Penilai eksternal lebih mungkin untuk digunakan untuk revaluasi tanah dan
bangunan dan aset lain jika papan kurang independen. Hal ini menunjukkan Lhat dewan direksi yang
sensitif terhadap persepsi bahwa mereka biasing penilaian mereka karena mereka kurang
independen. Juga, Cotter dan Richardson menemukan bahwa meskipun penilai eksternal valuasi dari
pabrik dan peralatan yang lebih dapat diandalkan daripada yang dibuat oleh direksi, tidak ada
perbedaan antara terdeteksi keandalan valuasi aset lainnya. Perlu dicatat bahwa data yang
digunakan dalam penelitian ini berasal dari laporan keuangan yang telah diaudit. Hal ini
menunjukkan bahwa masalah terdeteksi oleh auditor dalam kedua jenis valuasi diselesaikan
sebelum publikasi laporan keuangan. Ini adalah pertanyaan empiris apakah valuasi diaudit dibuat
oleh direksi yang jadi andalan.
Aset tertentu th di senilai akumulasi biaya tetapi diuji terhadap nilai yang berasal dari estimasi arus
kas masa depan adalah aset tidak berwujud yang timbul dari kegiatan pembangunan. Pembangunan
adalah penerapan temuan penelitian atau pengetahuan lain untuk rencana atau desain untuk
produksi bahan, perangkat, produk, proses, sistem atau layanan baru atau secara substansial
ditingkatkan, sebelum dimulainya produksi komersial atau menggunakan (AASB 138 / LAS 38). Biaya
penelitian yang tidak dikapitalisasi, tetapi biaya pengembangan diizinkan untuk diakui sebagai aset di
bawah kondisi yang ketat yang ditetapkan dalam standar akuntansi. Selain pertimbangan bukti biaya
pembangunan, auditor perlu memperoleh bukti yang cukup tentang kondisi kapitalisasi tertentu
untuk membedakan penelitian dari pengembangan. Auditor juga harus menguji asumsi dan data
yang digunakan oleh manajemen untuk menilai manfaat ekonomi masa depan dari kegiatan
pembangunan.

Faktor lain yang meningkatkan risiko salah saji dalam pengukuran adalah keterlibatan pihak terkait.
Dimana transaksi dengan pihak terkait ada, auditor memerlukan bukti spesifik bahwa transaksi telah
dicatat dan diungkapkan properti (ISA 550 / ASA 550). Dalam transaksi ketentuan pasar yang wajar-
panjang auditor kemungkinan harus puas bahwa biaya transaksi adalah wajar, dan bahwa setiap
dihasilkan aset, kewajiban atau elemen laba diukur dengan tepat. Namun, keterlibatan pihak terkait
merugikan mempengaruhi kualitas bukti yang diberikan oleh catatan transaksi. Auditor harus
mencari bukti tambahan dari pihak ketiga, memeriksa semua dokumen dan / atau aset, dan
membahas rincian transaksi dengan manajemen dan anggota .committee audit, sesuai dalam situasi.