Anda di halaman 1dari 32

SAINS BANGUNAN DAN UTILITAS 2

DOSEN PENGAMPU :
I NYOMAN SUSANTA, ST., MERG.
IR. CIPTADI TRIMARIANTO, PHD.
IR. IDA BAGUS NGURAH BUPALA, MT.
IR. IDA BAGUS GDE PRIMAYATNA, MERG.
I WAYAN YUDA MANIK, ST., MT.
IR. EVERT EDWARD MONIAGA
NI MADE MITHA MAHASTUTI,ST.,MT.

ANGGOTA KELOMPOK 3 :
NI PUTU DEBY KRISNANDI 1504205053
IDELFONSA SERINARTI 1504205054
PUTU DIAN KUSUMA DEWI 1504205058
I MADE BAGUS BASKARA ADI PUTRA 1504205059
I MADE DANANJAYA 1504205060
NI KADEK DESI DWI ANGGRENI PUTRI 1504205065
ANAK AGUNG MANIK GENDARININGSIH 1504205066
NI WAYAN FORTUNA NINGSIH 1504205071
KADEK WINDHU TOSHIO SAMI SUTAMA
1504205072
P
IDA BAGUS INDRA WISNU WARDHANA 1504205078

FAKULTAS TEKNIK
TEKNIK ARSITEKTUR
UNIVERSITAS UDAYANA

2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rakhmat dan karunia-Nya tugas makalah Sistem Transportasi Mekanis dapat
diselesaikan tepat pada waktunya dan sesuai dengan harapan.
Makalah ini disusun berdasarkan data yang diperoleh dari hasil observasi,
wawancara dan berbagai sumber seperti : dari media elektronik yaitu internet, serta
media cetak berupa buku referensi.
Penyusunan makalah ini dapat diselesaikan dengan baik tentunya tidak
terlepas dari bantuan para dosen pengajar. Oleh karena itu kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada seluruh tim dosen pengajar Mata Kuliah Sains
dan Utilitas 2. Kami juga mengucapkan terimakasih kepada teman-teman
mahasiswa yang juga sudah memberi kontribusi baik secara langsung maupun tidak
langsung dalam pembuatan makalah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah yang telah disusun ini masih jauh dari
kesempurnaan, banyak terdapat kekurangannya baik dari segi susunan kalimat
maupun tata bahasanya. Untuk itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang
bersifat membangun dari pembaca, guna menuju ke arah yang lebih baik. Akhir
kata penulis berharap semoga makalah Sistem Transportasi Mekanis ini dapat
memberikan manfaat bagi penyusun khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.

Jimbaran, 19 Mei 2017

Tim Penulis

ii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i


KATA PENGANTAR............................................................................................. ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang Penulisan .................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................. 2
1.3 Tujuan Penulisan ............................................................................................... 2
1.4 Manfaat Penulisan ............................................................................................ 2
1.5 Sistematika Penulisan ....................................................................................... 3
BAB II METODE DAN OBJEK ........................................................................... 4

2.1 Metodologi Penulisan ....................................................................................... 4

2.1.1 Metode Observasi Langsung .......................................................................... 4

2.1.2 Metode Wawancara ....................................................................................... 4

2.1.3 Metode Analisia ............................................................................................. 4

2.2 Identitas Objek .................................................................................................. 4

2.2.1 Jenis dan Fungsi Bangunan ............................................................................ 4

2.2.2 Lokasi Objek .................................................................................................. 6

BAB III DATA DAN PEMBAHASAN ................................................................. 7

3.1 Sistem Elevator Pada Objek Studi ................................................................... 7

3.1.1 Elevator Konvensional ................................................................................... 7

3.1.2 Ejection Elevator .......................................................................................... 18

3.1.3 Cara Kerja Elevator ...................................................................................... 19

3.4 Hubungan Lift dengan Kebutuhan Ruang Secara Arsitektur ......................... 20

iii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
BAB IV PENUTUP .............................................................................................. 23

4.1 Kesimpulan...................................................................................................... 23

4.2 Saran ................................................................................................................ 24

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 25

iv | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Rumah Sakit Bali Mandara ................................................................. 5


Gambar 2.2 Peta Lokasi 1 ....................................................................................... 6

Gambar 2.3 Peta Lokasi 2 ....................................................................................... 6

Gambar 3.1 Lift dengan dua pintu/double front side .............................................. 7

Gambar 3.2 Bagian-bagian elevator ........................................................................ 9

Gambar 3.3 Pit Section .......................................................................................... 10

Gambar 3.4 Hostway plan ..................................................................................... 12

Gambar 3.5 Tombol Lantai .................................................................................. 14

Gambar 3.6 Fireman Switch ................................................................................. 15

Gambar 3.7 Machine Room ................................................................................. 15

Gambar 3.8 Machine Room Plan .......................................................................... 16

Gambar 3.9 Lift Makanan/Dumbwaiter ................................................................ 18

Gambar 3.10 Denah, Potongan posisi Dumbwaiter pada bangunan ..................... 18

Gambar 3.11 Posisi Panel Kontrol ........................................................................ 19

Gambar 3.12 Panel Kontrol ................................................................................... 19

Gambar 3.13 Perencanaan Balok Lift ................................................................... 19

Gambar 3.14 Machine Room Plan ........................................................................ 20

Gambar 3.15 Tampak Depan Lift ......................................................................... 20

Gambar 3.16 Potongan Lift .................................................................................. 21

v|Sistem Transportasi Mekanis


vi | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
vii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Bangunan, menurut Ensiklopedi Nasional Indonesia (1997 : 137), meliputi
segala struktur yang dibuat dengan tujuan menyediakan tempat bagi manusia,
senhingga mereka dapat menetap dan melakukan kegiatan di dalamnya.
Ruangan dan strukturnya harus direncanakan untuk menghasilkan lingkungan
dan fasilitas yang dibutuhkan untuk kegunaan masing-masing. Dalam hal ini
sistem utilitas di dalam suatu bangunan juga tidak kalah penting dalam
menunjang bangunan tersebut agar dapat digunakan sebagaimana mestinya.
Pada sebuah bangunan bertingkat sangat dibutuhkan alat transpostasi mekanis
seperti lift/elevator sebagai penunjang untuk mempermudah pengguna naik dan
turun dari lantai terbawah hingga lantai teratas.
Bangunan yang diobservasi merupakan bangunan berlantai empat dan alat
transportasi mekanis yang terdapat pada bangunan ini adalah elevator.
Penempatan/penggunaan elevator sangat tepat pada objek ini, sesuai dengan
fungsi yang merupakan sebuah bangunan rumah sakit. Apabila alat transportasi
untuk naik dan turun dari satu lantai ke lantai yang lain hanya menggunakan
tangga sangat sulit untuk penghuni atau pengguna dalam menjalankan aktivitas
sehari-hari. Dengan adanya lift pengguan mudah untuk pergi ke lantai berapa
dan kapan saja dengan mudah, tanpa menunggu lama dan membuang tenaga
yang banyak.
Peran elevator sangat besar terhadap aktivitas manusia khususnya yang
beraktivitas pada bangunan berlantai banyak, oleh karena itu sangat penting
pula untuk mengetahui dan mempelajari cara kerja elevator, komponen-
komponenya, pengaruh elevator terhadap konstruksi bangunan, dan sebagainya.
Sehingga, tugas untuk observasi langsung ke lapangan dalam mata kuliah sains
bangunan dan utilitas 2 ini sangat bermanfaat bagi mahasiswa.

1|Sistem Transportasi Mekanis


1.2.Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah berdasarkan latar belakang di atas, adalah
sebagai berikut.
1. Sistem utilitas transportasi apa yang digunakan pada objek?
2. Bagaimana sistem utilitas tersebut bekerja?

1.3.Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan paper ini terbagi kedalam dua jenis tujuan, yaitu:
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui dan menambah wawasan khususnya bagi mahasiswa
mengenai materi sistem transportasi mekanis.
2. Tujuan Khusus
Untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen pengajar mata kuliah
Sains dan Utilitas 2 kepada mahasiswa.

1.4. Manfaat Penulisan


Tulisan ini diharapkan dapat bermanfaat bagi:
1. Mahasiswa/ akademisi, sehingga mampu memahami secara mendalam
mengenai Sains dan Utilitas pada khususnya sub materi Sistem
Transportasi Mekanis serta dapat memberikan inovasi kedepannya
berdasarkan pengetahuan tersebut.
2. Masyarakat, dapat memberikan pengetahuan tambahan mengenai Sistem
Transportasi Mekanis terutama dari segi manfaat.

2|Sistem Transportasi Mekanis


1.5. Sistematika Penulisan
Makalah ini disajikan dengan sistematika sebagai berikut.
1. Bab I
Merupakan pendahuluan yang berfungsi sebagai acuan dalam
melaksanakan penulisan review materi perkuliahan. Bab ini berisikan latar
belakang masalah, rumusan masalah, tujuan, manfaat dan sistematika
pembahasan dari makalah ini.
2. Bab II
Pembahasan mengenai Sistem Transportasi Mekanis baik dari segi
pengertian, peranan, system, komponen sistem transportasi mekanis.
3. Bab III
Berisikan kesimpulan dan saran

3|Sistem Transportasi Mekanis


BAB II

METODE DAN OBJEK

2.1 Metodologi Penulisan


2.1.1. Metode Observasi Langsung
Pendataan untuk memperoleh data faktual dilakukan dengan cara
observasi langsung pada objek bersangkutan dan melakukan pendataan
dengan menggunakan sketsa, foto dan gambar kerja objek bersangkutan.

2.1.2. Metode Wawancara


Pendataan lanjutan untuk memperoleh tambahan data pendukung
dilakukan dengan cara melakukan wawancara langsung, yang mana
dalam hal ini dilakukan wawancara dengan tim mekanikal elektrikal
(engineering) serta arsitek pada bangunan bersangkutan.

2.1.3. Metode Analisis


Metode ini dilakukan setelah metode pengumpulan data yang
didapat dilapangan dilakukan dan disusun sedemikian rupa yang
selanjutnya akan dianalisis dengan cara membandingkan data tersebut
dengan teori yang didapat dari literatur- literatur berupa buku, jurnal
maupun makalah penugasan sebelumnya sehingga kita dapat diketahui
sistem, layout, komponen dan kapasitas bangunan bersangkutan terkait
pemadam kebakaran serta penangkal petir secara lebih spesifik dan
mendalam.

2.2 Identitas Objek


2.2.1 Jenis dan Fungsi Bangunan

Bangunan yang menjadi objek studi merupakan sebuah bangunan


empat lantai dengan jenis bangunan berupa rumah sakit umum daerah
yaitu Rumah Sakit Bali Mandara (bangunan fungsi publik). Jenis
bangunan ini dipilih dengan mempertimbangkan sistem utilitas yang

4|Sistem Transportasi Mekanis


dimiliki bangunan serta kemudahan dalam proses birokrasi terkait
perijinan observasi pada bangunan bersangkutan.

Gambar 2.1 Rumah Sakit Bali Mandara


Sumber : Google images

Pada dasarnya, rumah sakit adalah bagian integral dari suatu


organisasi sosial dan kesehatan dengan fungsi menyediakan pelayanan
paripurna (komprehensif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan
pencegahan penyakit (preventif) kepada masyarakat. Rumah sakit juga
merupakan pusat pelatihan bagi tenaga kesehatan dan pusat penelitian
medik (WHO, 1957). Adapun Rumah Sakit Bali Mandara ini tergolong
ke dalam rumah sakit tipe-B yang mana merupakan RS yang mampu
memberikan pelayanan kedokteran spesialis luas dan subspesialis
terbatas yang menampung pelayanan rujukan RS Kabupaten.
Sesuai dengan fungsi di atas, maka dapat diketahui kompleksitas
dari aktivitas yang tertampung dalam bangunan serta kapasitas bangunan
yang cenderung besar. Hal ini tentu menuntut adanya sistem utilitas
bangunan yang semakin kompleks pula, khususnya utilitas yang terkait
dengan building safety dan transportasi.

5|Sistem Transportasi Mekanis


2.2.2 Lokasi Objek

Rumah Sakit Bali Mandara terletak di Jalan By Pass Ngurah Rai


No.544, Sanur Kauh, Denpasar Selatan, Kota Denpasar, Bali. Dapat
ditempuh sekitar 21 menit dari Bandara Internasional Ngurah Rai dan
sekitar 12 menit dari Pelabuhan Benoa, Badung, Bali.

Gambar 2.2 Peta Lokasi 1


Sumber : Google maps

Gambar 2.3 Peta Lokasi 2


Sumber : Google maps

6|Sistem Transportasi Mekanis


BAB III

DATA DAN PEMBAHASAN

3.1 Sistem Elevator pada Objek Studi


Lift atau Elevator adalah alat angkut transportasi vertikal yang mempunyai
gerakan periodik dan digunakan untuk mengangkut (menaikkan/menurunkan)
orang atau barang melalui suatu guide rail vertical (jalur rel vertikal). Pada Lift
dapat dipasang untuk bangunan-bangunan yang tinggi lebih dari 4 lantai karena
kemampuan orang untuk naik turun dalam menjalankan tugas atu keperluaanya
dalam bangunannya tersebut hanya mampu dilakukan sampai dengan 4 lantai.

3.1.1 Elevator Konvensional


Elevator ini merupakan jenis yang paling banyak dipakai, satu car memiliki
satu cabin dan satu motor penggerak, serta pada umumnya terletak di dalam shaft
yang tertutup. Karena fungsinya untuk mengangkut orang sakit, ukuran lift pada
objek studi memanjang dan pintu dibuat dua arah pintu / dua pintu. Penggunaan
lift double front side ini bertujuan untuk semata demi kenyamanan pengunjung
atau pasien agar dimudahkan aksesnya untuk menuju fasilitas yang diinginkannya
atau dokter yang ingin dirujuk.

Gambar 3.1 Lift Dengan Dua Pintu/Double Front Side


Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2017

7|Sistem Transportasi Mekanis


Deskripsi Alat

Prototype of double front side Elevator merupakan simulasi salah satu


jenis dari alat angkutan vertical (Elevator) yang sudah dimodifikasi. Alat
angkutan yang digunakan untuk mengangkut orang pada suatu gedung
bertingkat. Alat ini memiliki 2 pintu pada sisi yang satu begitu juga pada sisi
sebaliknya.

Sensor yang digunakan menggunakan limit switch pada tiap lantainya.


Pada sensor pintu juga menggunakan limit switch pada posisi minimal
(menutup) dan posisi maksimal (membuka). Untuk sensor beban juga
menggunakan 2 buah sensor limit switch. Pada penggerak Lift menggunakan
Motor DC 12-24V 5A dengan Roda gigi didalamnya sedangkan untuk
penggerak pada pintu kami juga menggunakan 2 buah Motor DC 12V.
Control utama Prototype ini menggunakan PLC CPM1A 30 I/O dengan 20
I/O tambahan.

Sistematik Cara Kerja Rangkaian

Car-lift akan bergerak naik atau turun apabila tombol Car-Call yaitu
tombol yang terdapat pada panel di dalam car ditekan, atau Hall-Call yaitu
tombol panggil car-lift yang terdapat di setiap lantai ditekan. PLC akan
mengeksekusi perintah pemanggilan car-lift setelah mendapatkan sinyal dari
tombol tersebut. Eksekusi ini berupa pergerakan motor utama untuk menarik
car-lift naik-atau turun ( motor utama akan berputar dengan arah putar searah
jarum jam atau sebaliknya ) dengan memperhatikan prioritas penyelesaian
sekuensialnya. Di mana contohnya ketika lift sedang bergerak naik ke lantai 3
setelah melewati lantai 2, car-lift tidak akan bergerak turun, namun akan
menuju lantai 3 untuk menyelesaikan sekuensialnya dan kemudian baru akan
kembali ke lantai 2. Dengan adanya dua sisi muka pintu, maka aktifnya pintu
mana yang akan membuka ditentukan oleh di sisi mana tombol ditekan di tiap
lantai. Adapun kekhususan dari program PLC untuk aplikasi elevator ini adalah:

8|Sistem Transportasi Mekanis


a. Adanya lampu indicator kondisi Car-Lift saat bergerak ada di posisi lantai
berapa
b. Adanya sensor Infra Red untuk mendeteksi adanya objek yang menghalangi
untuk pintu menutup dengan menggunakan laser.
c. Adanya sensor berat untuk mendeteksi kelebihan beban yang diangkut,
sehingga jika sensor ini aktif, maka elevator tidak akan bisa beroperasi
sebelum beban dikurangi, sensor berat menggunakan 2 buah limit switch.
d. Adanya limit switch pintu membuka minimal dan maksimal pada berfungsi
untuk mendeteksi pintu dalam keadaan tertutup atau terbuka.
e. Adanya tombol Emergency Stop untuk kondisi bahaya dan mematikan system
secara keseluruhan.
f. Adanya Car Gong yang berfungsi sebagai indicator kepada penumpang
bahwa lift sudah sampai di lantai yang dituju.
g. Adanya Lampu Car yang berfungsi sebagi penerangan di dalam lift.

Bagian-bagian Elevator

Keterangan :
1. Rangka
2. Ruang penumpang (Car-Llift )
3. Box Controller
4. Motor Utama
5. Car Call
6. Hall Call
7. Pulley
8. Counter Weight
9. Rail
10. Penggulung
11. Gear Penggulung

Gambar 3.2 Bagian-Bagian Elevator


Sumber : Google Image

9|Sistem Transportasi Mekanis


Komponen Utama Elevator
a. Lift pit, tempat pemberhentian lift paling bawah berupa buffer sangkar dan
buffer beban pengimbang.

Gambar 3.3 Pit Section


Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

Karena letaknya paling bawah. Lift pit harus dibuat dari


dinding yang tidak rembes air. Ukuran las dan kedalamannya
dipengaruhi oleh kecepatan lift dan tingginya bangunan.
Komponen di Car/ Kereta
1. Car/ Kereta
Adalah kotak dimana penumpang naik dan dibawa naik turun.
Kereta ini dihubungkan langsung dengan bobot pengimbang

10 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
(Counterweight) dengan tali baja lewat pully penggerak di
ruang mesin,
2. Car Door/ Pintu Kereta
Terdiri dari beberapa bagian, antara lain: door hanger, door
sill, door panel dan door mekanisme yang mengatur buka
tutup pintu. Berfungsi untuk menutup kereta dari luar. Pada
pintu kereta (car door) ini dipasang alat pengaman secara seri
dengan pintu pendaratan/ landing door sehingga apabila pintu
terbuka maka lift tidak dapat dijalankan.
3. COP (Car Operating Panel)
Ada satu atau lebih COP. Biasanya terletak pada sisi depan
kereta (front return panel). Pada panel tersebut terdapat tombol-
tombol lantai dan tombol pengatur buka tutup pintu.
4. Interphone
Biasanya terletak pada COP (pada lokasi yang mudah dicapai)
yang berfungsi untuk mengadakan komunikasi (dalam keadaan
tertentu) antara kereta, kamar mesin (Machine Room) dan ruang
kontrol gedung.
5. Alarm Buzzer
Yang berfungsi untuk memberi tanda bila lift berbeban penuh
atau tanda-tanda lain.
6. Switching Box
Biasanya menjadi satu dengan COP. Yang terletak dibagian
bawah COP secara tertutup (yang dapat dibuka hanya dengan
kunci khusus) didalamnya terdapat tombol-tombol pengatur.
7. Floor Indicator
Nomor penunjuk lantai dan arah jalannya kereta. Biasanya
terletak disisi atas pintu kereta (transom) atau pada COP.
8. Lampu Darurat atau Emergency Light
Biasanya terletak diatas atap kereta, fungsinya untuk menerangi
kereta dalam keadaan darurat (listrik mati) dengan sumber
baterai.
11 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
9. Saklar Pintu Darurat (Emergency Exit Switch)
Terletak pada pintu darurat diatas kereta, fungsinya untuk
memastikan agar kereta tidak berjalan apabila pintu darurat
dibuka untuk proses penyelamatan.
10. Safety Link
Mekanisme penggerak alat pengaman (safety device) diatas
kereta yang dihubungkan dengan governor di kamar mesin.
Berfungsi untuk menahan kereta over speed ke bawah (dalam
keadaan darurat).
b. Ruang luncur Hoistway
tempat meluncurnya sangkar lift, tempat pintu-pintu masuk ke
kereta lift, tempat meluncurnya beban pengimbang dan tempat meletakkan
rel-rel peluncur dari kereta lift dan beban pengimbang.

Gambar 3.4 Hostway Plan


Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

12 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
a. Ruang Luncur
Suatu ruang luncur yang terbuat dari dinding beton atau bata
dengan rangka-rangka tertentu, kecuali untuk lift pemadam
kebakaran. Ukuran ruang luncur tergantung dari ukuran kereta lift,
dapat diberi buakaan-bukaan untuk pintu lift. Pintu lift ini sangat
mempengaruhi harga lift. Mengingat jumlah pintu lift tergantung
dari kebutuhan.
Setiap pintu lift diberi tombol-tombol untuk pemberhentian
kereta lift dan di dalam kereta lift terdapat tombol-tombol yang
berhubungandengan pintu luar. Setiap raungan kereta lift secara
standar telah ditentukan macam, bentuk, dan warnanya.pemakai
yang memilih bentuk, macam, dan warna yang berbeda dengan
standar atau memberi tambahan dan perubahan-perubahan, akan
diperhitungkan dalam biaya pembelian kereta lift.

Beberapa Komponen ruang luncur :


1. Guide Rail atau Rel Pemandu
Profil baja khusus pemandu jalanya kereta (car) dan bobot
pengimbang (Counter weight). Ukuran rel untuk kereta/ car
biasanya lebih besar dari pada rel bandul
pengimbang/counterweight. Guide rail ini terpasang tegak
lurus dari dasar pit sampai di bawah slap ruang mesin.
2. Limit Switch/ Saklar Batas Lintas
Ada dua jenis saklar batas lintas yaitu untuk membalik arah
(direction switch) dan final switch. Biasanya komponen ini
terpasang di rel kereta, dipasang dibagian bawah dan dibagian
atas rel. Yang berfungsi untuk menjaga agar kereta tidak
menabrak pit atau lantar kamar mesin.
3. Vane Plate/ Pelat Bendera
Dipasang di rel kereta yang berfungsi untuk mengatur
pemberhentian kereta pada lantai yang dikehendaki dan
mengatur pembukaan pintu pendaratan (landing door).

13 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
4. Landing Door/ Pintu Pendaratan
Terdiri dari beberapa bagian, antara lain door hanger, door sill,
dan door panel. Berfungsi untuk menutup ruang luncur dari
luar. Pada hall door ini dipasang alat pengaman secara seri
sehingga apabila salah satu pintu terbuka maka lift tidak akan
bisa dijalankan.
5. Buffer
Terletak di dua tempat yaitu: satu set untuk kereta dan satu set
untuk beban pengimbang/ counterweight. Berfungsi untuk
meredam tenaga kinetik kereta dan bobot pengimbang pada saat
jatuh.
6. Governor Tensioner
Merupakan pully berbandul sebagai penegang rope governor
yang terletak di pit.

Komponen di Luar Ruang Luncur atau di Hall


1. Tombol Lantai
Tombol pemanggil kereta di lantai/ hall.

Gambar 3.5 Tombol Lantai


Sumber : Dokumentasi pribadi, 2017
2. Saklar Parkir
Biasanya terletak di lobby utama didekat tombol lantai (hall
button) berfungsi untuk mematikan dan menjalankan lift.
14 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3. Saklar Kebakaran/ Fireman Switch
Biasanya terletak di lobby utama disisi atas hall button, berfungsi
untuk mengaktifkan fungsi fireman control/ fireman operation.

Gambar 3.6 fireman switch


Sumber : Dokumentasi pribadi, 2017

4. Hall Indicator atau Penunjuk Lantai


Biasanya terletak di transom atau hall button pada masing-masing
lift. Berfungsi untuk mengetahui posisi masing-masing kereta.

c. Ruang mesin
Ruang mesin merupakan tempat meletakkan mesin traksi lift, dan
tempat panel control (mengatur jalannya kereta)

Gambar 3.7 Machine Room


Sumber : Dokumentasi pribadi, 2017

15 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 3.8 Machine Room Plan
Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

Sesuai dengan namanya, ruang mesin berisi mesin


pengangkat kereta yang dilengkapi dengan alat-alat panel yang
mengatur perjalanan kereta. Ruangan ini dilengkapi pengatur udara,
yaitu exhauster atau alat pendingin, yang berguna menjadikan
ruangan tersebut tidak panas sehingga panel-panel mesin tersebut
tidak terganggu.

Komponen di ruang Mesin (Machine Room)


1. Control System atau Control Panel (Lemari Kontrol)
Lemari kontrol ini menyimpan komponen yang paling
penting dari sistem elektrikal elevator, yaitu berupa Drive dan

16 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Controller dimana komponen ini sebagai otak dari sistem kerja
elevator
Berfungsi untuk mengatur dan mengendalikan kerja pada
elevator tersebut. Permintaan baik dari luar maupun dari dalam
elevator akan dicatat dan diolah, kemudian memberikan intruksi-
intruksi agar lift bergerak, dan berhenti sesuai dengan
permintaan.
2. Primary Velocity Tranducer/ Encoder
Terdapat satu alat dengan mesin lift pada mesin penggerak
gunanya untuk mendeteksi putaran motor atau kecepatan dari
lift.
3. Governor
Governor adalah alat pengaman, dimana jika kecepatan lift
melebihi batas-batas yang telah ditentukan, maka governor ini
akan bekerja dan kereta akan berhenti baik oleh elektrik maupun
maupun mekanik.
4. ARD (Automatic Rescue Drive)
Yang berfungsi apabila sumber listrik dari PLN mendadak
mati dan lift akan berhenti disembarang tempat setelah lebih dari
15 detik maka ARD akan bekerja untuk menjalankan lift ke
lantai terdekat. Setelah lift sampai pada lantai otomatis lift akan
mati. Lift akan normal kembali setelah listrik PLN hidup
kembali.

17 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3.1.2 Ejection Elevator
Ejection Elevator memiliki ukuran yang lebih kecil, berfungsi
sebagai pengantar makanan, minuman pada bangunan berlantai banyak
seperti rumah sakit. Pergerakan elevator ini menggunakan system
traction dengan motor kecil. Kecepatannya sekitar 300 fpm dengan
kapasitas angkut sebesar 50 kg. Pada objek studi ejection elevator atau
biasa disebut Dumbwaiter belum berfungsi atau mati karena beberapa
alasan teknis.

Gambar 3.9 Lift Makanan/Dumbwaiter


Sumber : Dokumentasi pribadi, 2017

Gambar 3.10 Denah, Potongan Posisi Dumbwaiter Pada Bangunan


Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

18 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3.1.3. Cara Kerja Elevator
Naik dan turunnya lift diatur oleh pertimbangan antara car (kereta
penumpang) dengan beban pengimbang, yaitu motor traksi lift yang
berada di ruang mesin bekerja sesuai dengan sentuhan tombol-tombol
di pintu lift melalui panel control.

Gambar 3.11 Posisi Panel kontrol Gambar 3.12 Panel kontrol

Sumber : Dokumentasi pribadi, 2017 Sumber : Dokumentasi pribadi, 2017

Jika panel control ini bekerja secara manual, maka car bekerja/
berjalan naik dan turun, sedangkan jika tidak ada penumpang yang
turun, maka pintu akan terbuka pada lantai di bawah saja. Akan tetapi
jika panel control diatur secara otomatis/deprogram dengan computer,
maka kereta selalu bergerak naik turun untuk mencari penumpang.
Pada waktu terjadi kebakaran, semua aliran listrik mati, lift secara
otomatis bergerak turun dan tidak dapat digunakan. Pada waktu itu, lift
kebakaran tetap dapat bekerja (untuk petugas saja) dengan
menggunakan aliran listrik darurat/diesel.
Sistem tumpuan yang digunakan pada lift adalah dua jenis balok,
yaitu balok penggantung lift dan balok penumpu lift.

Gambar 3.13 Perencanaan Balok Lift

19 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Sumber : google image
3.2 Hubungan Lift Dengan Kebutuhan Ruang Secara Arsitektur
1. Kaitan arsitektur dengan sistem vertikal transportasi mekanis.
a. Struktur bangunan

Gambar 3.14 Machine Room Plan


Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

Gambar 3.15 Tampak Depan Lift


20 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

Gambar 3.16 Potongan Lift


Sumber : Dokumen As Build Rumah Sakit Bali Mandara, 2017

Struktur bangunan memiliki kaitan dengan sistem SVTM, salah


satunya dapat dilihat dari gambar sistem lift di atas. Sistem lift memiliki
pondasi tersendiri, namun hal tersebut tidak berarti sistem lift terpisah
dari struktur bangunannya. Hal tersebut dikarenakan struktur dinding lift
menyatu dengan struktur dinding bangunan.

b. Posisi
Posisi sistem transportasi vertikal mekanik pada bangunan harus
mempertimbangkan beberapa hal seperti sirkulasi dan jangkauan. Letak
sistem transportasi vertikal mekanik harus dibuat mudah dilihat dan

21 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
dicari oleh orang yang akan menggunakannya. Lift digunakan untuk
mempermudah aktivitas manusia, hal tersebut juga harus didukung
dengan sirkulasi area sekitarnya, contohnya ketika letak SVTM
tersembunyi atau sulit dijangkau orang akan membutuhkan waktu yang
lama sehingga penggunaannya menjadi kurang efektif. Ruang sistemnya
sebaiknya terpisah dari ruang lain agar aktivitas penggunaannya tidak
mengganggu aktivitas lain.
Dari deskripsi diatas dapat disimpulkan bahwa penempatan lift pada
suatu bangunan tentunya membutuhkan ruang yang tentunya akan
berpengaruh terhadap ruang-ruang yang ada di sekitarnya. Oleh karena
itu perlu pengaturan pola sirkulasi yang efektif pada ruang lift agar tidak
berpengaruh negative terhadap ruang di sekitarnya terutama ketika
adanya aktifitas pada ruang lift tersebut.

22 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
BAB IV
PENUTUP

1.1 Kesimpulan
Lift atau Elevator adalah alat angkut transportasi vertikal yang mempunyai
gerakan periodik dan digunakan untuk mengangkut (menaikkan/menurunkan)
orang atau barang melalui suatu guide rail vertical (jalur rel vertikal). Pada Lift
dapat dipasang untuk bangunan-bangunan yang tinggi lebih dari 4 lantai karena
kemampuan orang untuk naik turun dalam menjalankan tugas atu keperluaanya
dalam bangunannya tersebut hanya mampu dilakukan sampai dengan 4 lantai.
Objek studi merupakan bangunan berlantai empat dan alat transportasi
mekanis yang terdapat pada bangunan ini adalah elevator.
Penempatan/penggunaan elevator sangat tepat pada objek ini, sesuai dengan
fungsi yang merupakan sebuah bangunan rumah sakit. Apabila alat transportasi
untuk naik dan turun dari satu lantai ke lantai yang lain hanya menggunakan
tangga sangat sulit untuk penghuni atau pengguna dalam menjalankan aktivitas
sehari-hari. Dengan adanya lift pengguan mudah untuk pergi ke lantai berapa
dan kapan saja dengan mudah, tanpa menunggu lama dan membuang tenaga
yang banyak.
System lift pada objek studi jika dilihat dari teori yang ada, system pada
bangunan ini sudah memenuhi standar yaitu dengan digunakannya lift double
front side dalam menunjang aktivitas pada Rumah Sakit ini. Karena fungsinya
untuk mengangkut orang sakit, ukuran lift pada objek studi memanjang dan pintu
dibuat dua arah pintu / dua pintu. Penggunaan lift double front side ini bertujuan
untuk semata demi kenyamanan pengunjung atau pasien agar dimudahkan
aksesnya untuk menuju fasilitas yang diinginkannya atau dokter yang ingin
dirujuk.

23 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
1.2 Saran
Sebaiknya, dalam setiap bangunan yang dirancang seorang arsitek
maupun mahasiswa yang berstatus calon arsitek lebih mendalami sistem
utilitas dan menambah wawasan mengenai utilitas khususnya sistem
transportasi mekanis untuk memaksimalkan hasil rancangan bangunan
bersangkutan.
Sebaiknya, dalam suatu perancangan arsitektur seorang arsitek
khususnya mahasiswa yang berstatus calon arsitek lebih mendalami sistem
utilitas dan menambah wawasan mengenai utilitas khususnya penangkal petir
untuk memaksimalkan hasil rancangan bangunan bersangkutan, untuk
keamanan dan keselamatan pengguna bangunan. Pada sistem pencegahan
kebakaran diperlukan kompartemensasi ruangan yang lebih spesifik karena
beberapa ruang operasi jaraknya relative pendek dengan kamar pasien sehingga
rawan kebakaran menyebar lebih cepat. Untuk sistem evakuasi dibutuhkan
ruang tahan api terutama untuk pasien darurat selain itu rumah sakit ini
memerlukan lift darurat karena tidak semua pasien dapat melalui tangga
darurat pada saat terjadi kebakaran dengan cepat.

24 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR PUSTAKA

Chinots, Rasyidah. Eskalator dan Elevator.


http://dokumen.tips/documents/eskalator-dan-elevator.html (diakses tanggal 11
Februari 2017)
Dwipayasa, Artha. Lift Fix. http://www.academia.edu/23724033/Lift_fix
(diakses tanggal 12 Februari 2017)
Mekarsari, Ayu. Sistem Transportasi Dalam Bangunan.
http://dokumen.tips/documents/sistem-transportasi-dalam-bangunan.html (diakses
tanggal 12 Februari 2017)
be[myself], Prototype Of Double Front Side Elevator
http://trafeby.blogspot.co.id/ (di akses pada 03 april 2017)

25 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s