Anda di halaman 1dari 282

CATATAN KULIAH

MEKANIKA KUANTUM

Dosen Pengampu
Prof. Freddy P. Zen, D.Sc

Program Studi Fisika


Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Institut Teknologi Bandung
2016
Daftar Isi

1 PENDAHULUAN 1

2 MEKANIKA KLASIK 3
2.1 Kalkulus Variasional . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
2.1.1 Metode Variasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
2.1.2 Sistem Koordinat Umum (Generalized Coordinates) . . . . . . . . 5
2.2 Persamaan Lagrange dan Prinsip Hamilton . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.3 Mekanika Hamiltonian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.3.1 Persamaan Hamilton . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.3.2 Ruang Fase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.3.3 Persamaan Gerak untuk Variabel Dinamik . . . . . . . . . . . . 9

I FISIKA KUANTUM I 11
3 LATAR BELAKANG:
GEJALA KUANTUM 13
3.1 Radiasi Benda Hitam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
3.1.1 Benda Hitam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.1.2 Model Rayleigh-Jeans untuk Benda Hitam . . . . . . . . . . . . 17
3.1.3 Hukum Radiasi Planck . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
3.2 Efek Fotolistrik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.3 Hamburan Compton . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
3.4 Hipotesis de Broglie . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
3.5 Teori Atom Bohr . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27

4 TEORI KUANTUM 31
4.1 Dualisme Gelombang - Partikel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
4.2 Interpretasi Born dan Fungsi Probabilitas . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
4.3 Paket Gelombang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36

iii
iv DAFTAR ISI

4.4 Normalisasi Fungsi Gelombang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40


4.5 Operator Dalam Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
4.5.1 Contoh: Operator momentum dan energi . . . . . . . . . . . . . 42
4.5.2 Bebarapa contoh lain dan sifat penting operator . . . . . . . . . 43
4.5.3 Operator Hermitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
4.6 Persamaan Eigen dalam Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
4.7 Ketidakpastian Heisenberg . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
4.8 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49

5 PERSAMAAN SCHRDINGER 51
5.1 Persamaan Schrdinger Untuk Gelombang Stasioner . . . . . . . . . . 53
5.2 Model-model Potensial pada Persamaan Schrdinger . . . . . . . . . . 54
5.2.1 Partikel Bebas 1 Dimensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
5.2.2 Partikel Dalam Kotak 1 Dimensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
5.2.2.1 Keadaan Campuran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
5.3 Sumur Potensial Berhingga (1D) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
5.4 Potensial Pengahalang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
5.5 Arus Probabilitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 68
5.6 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70

6 OSILATOR HARMONIK 73
6.1 Gambaran Schrdinger . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 73
6.2 Gambaran Heisenberg . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 80
6.3 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 85

7 Atom Hidrogen 87
7.1 Postulat Bohr dan Fungsi Gelombang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 87
7.1.1 Sistem Dua Partikel Pada Kerangka Laboratorium . . . . . . . . 87
7.1.2 Sistem Satu Partikel Mengitari Titik Pusat . . . . . . . . . . . . . 91
7.2 Karakterisasi Sistem Atom Hidrogen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 99
7.3 Cara Heisenberg . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 103
7.4 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 106

II FISIKA KUANTUM II 109

8 GEJALA TAMBAHAN ATOM H 111


8.1 Efek Zeeman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 111
8.2 Efek Relativistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 114
8.3 Interaksi antara L dan S (S L Coupling) . . . . . . . . . . . . . . . . . 115
8.4 Anomali efek Zeeman (Fine Structure Constan) . . . . . . . . . . . . . . 118
8.5 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 119
DAFTAR ISI v

9 TEORI GANGGUAN 121


9.1 Kasus Degenerasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 126
9.1.1 Efek Stark . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 128

10 SISTEM PARTIKEL BANYAK 131


10.1 Partikel Identik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 133
10.2 Degeneracy Pressure dan Bulk Modulus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 140
10.3 Gaya Termonuklir, Gaya Gravitasi dan Tekanan Gravitasi . . . . . . . . 141
10.4 Atom Helium He . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 144
10.5 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 147

III MEKANIKA KUANTUM 149


11 RUANG HILBERT 151
11.1 Ruang Vektor Linear . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 151
11.2 Ruang Hilbert . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 152
11.3 Notasi Dirac . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 154
11.4 Operator . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 155
11.5 Pengukuran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 159
11.6 Contoh Soal dan Solusinya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 159
11.7 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 162

12 TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU 165


12.1 Gambaran dalam Mekanika Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 165
12.1.1 Gambaran Schrdinger . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 165
12.1.2 Gambaran Heisenberg . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 167
12.1.3 Gambaran Interaksi (Dirac) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 168
12.2 Teori Gangguan Bergantung Waktu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 168
12.2.1 Koreksi orde pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 171
12.2.2 Perturbasi Osilator Harmonik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 172
12.2.3 Kasus Long-Time Evolution (t besar) . . . . . . . . . . . . . . . . 173
12.2.4 Kasus Short-Time Evolution . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 174
12.3 Teori Hamburan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 175
12.4 Contoh Soal dan Solusinya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 179
12.5 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 180

13 TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY) 187


13.1 Scattering dan Cross-Section . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 187
13.2 Amplitudo Hamburan untuk spinless particles dan non-relativistic mas-
sa m1 dan m2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 191
13.2.1 Scattering Amplitude dan Differential Cross-section . . . . . . . 192
13.2.2 Scaterring Amplitude . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 192
13.3 Aproksimasi Born. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 198
13.3.1 Aproksimasi Born orde 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 198
vi DAFTAR ISI

13.3.2 Validitas aproksimasi Born orde 1. . . . . . . . . . . . . . . . . . 199


13.4 Partial Wave Analysis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 201
13.4.1 Partial Wave analysis untuk Hamburan elastik . . . . . . . . . . 201
13.4.2 Partial wave Analysis untuk Inelastic Scattering . . . . . . . . . 204
13.5 Hamburan oleh Partikel Identik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 207
13.5.1 Hamburan 2 Boson Identik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 207
13.5.2 Hamburan 2 Fermion Identik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 208

14 SIMETRI 213
14.1 Rotasi dan Operator Tensor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 213
14.1.1 Rotasi dalam Fisika Klasik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 213
14.1.1.1 Pandangan Aktif (Active Point of View) . . . . . . . . . 215
14.1.1.2 Pandangan Pasif (Passive Point of View) . . . . . . . . . 216
14.1.2 Rotasi dalam Mekanika Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . 217
14.1.2.1 Sifat Operator Rotasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 220
14.1.2.2 Sudut Rotasi Euler . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 221
14.2 Momentum Sudut Total . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 227
14.3 Penjumlahan Momentum Sudut dan Koefisien Clebs-Gordan (C-G) . . 232
14.4 Skalar, Vektor, dan Operator Tensor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 238
14.4.1 Transformasi Terhadap Rotasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 238
14.4.2 Operator Tensor Reducible dan Irreducible . . . . . . . . . . . . . 239
14.4.3 Teorema Wigner-Eckhart untuk Spherical Tensor . . . . . . . . . 241
14.4.3.1 Menentukan Kaidah Seleksi . . . . . . . . . . . . . . . 244
14.4.3.2 Menentukan Faktor Lande . . . . . . . . . . . . . . . . 245
14.4.3.3 Menentukan Branching Ratio dari Transisi Energi Su-
atu Sistem . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 247
14.5 Contoh Soal dan Solusinya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 250
14.6 Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 251

IV KAPITA SELEKTA 255


15 PENDAHULUAN UNTUK TEORI INFORMASI KUANTUM 257
15.1 Matriks Densitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 257
15.1.1 Definisi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 257
15.1.2 Pure state dan mixed state . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 258
15.1.3 Sub-sistem Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 259
15.2 Entanglement Entropy . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 261
15.2.1 Definisi dan sifat Von Neumann Entropy . . . . . . . . . . . . . 261
15.2.2 Pure state, maximally-mixed state, and bola Bloch . . . . . . . . 261
15.3 Keterkaitan Kuantum (Quantum Entanglement) . . . . . . . . . . . . . . 262
15.3.1 Maximally-Entangled State dan state Bell . . . . . . . . . . . . . 263
15.3.2 Pengukuran maximally-entangled state . . . . . . . . . . . . . . 264
15.3.3 Paradoks EPR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 265
DAFTAR ISI vii

16 MEKANIKA KUANTUM RELATIVISTIK 267

16.1 Persamaan Klein-Gordon . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 267

16.2 Persamaan Dirac . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 267

16.3 Persamaan Maxwell . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 267

17 PENDAHULUAN UNTUK TEORI MEDAN KUANTUM 269

17.1 Ruang Fock . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 269

17.2 Operator jumlah partikel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 271

17.3 Transformasi Fourier dan Medan Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . 272


viii DAFTAR ISI
Daftar Gambar

2.3.1 Ruang fase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9


2.3.2 Trajektori partikel dalam ruang fase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9

3.1.1 Ilustrasi benda Hitam. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15


3.1.2 Daya Emisi dari suatu benda hitam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.1.3 Daya Emisi dari suatu benda hitam untuk model Planck dan Model
Rayleigh-Jeans . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
3.2.1 Ilustrasi efek fotolistrik. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.3.1 Hamburan Compton . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
3.4.1 Gelombang de Broglie untuk sebuah elektron yang mengelilingi inti . 27
3.5.1 Gaya-gaya pada elektron . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28

4.0.1 Trayektori Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32


4.1.1 Interferensi elektron, eksperimen celah ganda Young . . . . . . . . . . 34
4.3.1 (a) Amplitudo paket gelombang (b) Probabilitas . . . . . . . . . . . . . 39
4.5.1 Skema pengukuran kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42

5.2.1 Partikel dalam Kotak (Potensial tak hingga). . . . . . . . . . . . . . . . 55


5.2.2 (a) Gelombang Partikel dalam Kotak 1D (b) Probabilitas Partikel dalam
Kotak 1D . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
5.3.1 Partikel dalam Kotak (Potensial berhingga hingga) . . . . . . . . . . . . 62
5.3.2 Solusi genap sumur potensial berhingga. Solusi ada pada perpotongan
kedua grafik. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
5.4.1 Potensial penghalang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65

6.1.1 Osilator harmonik klasik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 73


6.2.1 Osilator harmonik klasik dan kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . 85

8.1.1 Spektrum energi atom Hidrogen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 113


8.4.1 Efek Zeeman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 118

ix
x DAFTAR GAMBAR

9.1.1 Efek stark . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 130

12.2.1Emisi dan Absorbsi foton . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 173

12.3.1Ilustrasi hamburan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 175

13.1.1Hamburan berkas partikel datang dengan material target . . . . . . . . 188

13.1.2Hamburan elastik dua buah partikel dalam kerangka lab dan kerangka
CM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 189

13.2.1Residu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 194

13.2.2Kontur outgoing dan incoming waves . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 195

13.2.3Jarak r dari target ke detektor cukup jauh dibandingkan besar r 0 : r  r 0 .196

13.2.4Diagram Feynman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 197

13.5.1Hamburan partikel identik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 207

14.1.1Kerja Rotasi dalam Koordinat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 214

14.1.2Diagram Rotasi dalam Pandangan aktif . . . . . . . . . . . . . . . . . . 215

14.1.3Diagram Rotasi dalam Pandangan Pasif . . . . . . . . . . . . . . . . . . 217

14.4.1Diagram 9 Transisi yang mungkin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 248

14.4.27 Transisi yang Mungkin Karena Adanya Kaidah Seleksi . . . . . . . . 249

15.2.1Bola Bloch. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 263

17.0.1Jalur (a): Mekanika KlasikTeori Medan Klasik Teori Medan Ku-


antum (via Kuantisasi Kedua). Jalur (b). Mekanika Klasik Me-
kanika Kuantum Teori Medan Kuantum (via Kuantisasi Pertama).
Efek relativistik dapat dimasukkan sebagai constraint pada kecepatan
4: u u = 1. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 270
Bab 1
PENDAHULUAN

Latar belakang. Aturan dan prerequisite untuk buku ini. Bagian I menjelaskan ten-
tang ..., Bagian II ..., etc.

1
2 BAB 1. PENDAHULUAN
Bab 2
MEKANIKA KLASIK

2.1 Kalkulus Variasional


Pada bab ini, akan dibahas cara lain untuk memformulasikan mekanika klasik, yaitu
melalui metode variasi. Persamaan Lagrange dan Hamilton menggambarkan persa-
maan gerak suatu sistem dengan cara meminimalkan variasi energi sistem tersebut.
Dengan demikian, untuk menurunkan persamaan Lagrange dan Hamilton, digunak-
an metode kalkulus variasi, yaitu suatu metode yang digunakan untuk meminimalk-
an variasi dari suatu fungsi. Akan ditunjukkan bahwa metode dapat diaplikasikan
untuk menyelesaikan permasalahan mekanika klasik. Formalisme Hamilton untuk
mekanika ini penting, terutama karena teori quantum menggunakan formalisme ini.

2.1.1 Metode Variasi


Tinjau 2 buah titik, yaitu ( x0 , y0 ) dan ( x1 , y1 ). Semua lintasan yang mungkin, yang
menghubungkan kedua titik tersebut adalah semua kurva yang direpresentasikan
oleh persamaan y = y( x ) (atau x = x (y)), yang memenuhi boundary condition y( x0 ) =
y0 dan y( x1 ) = y1 . Elemen jarak antara 2 titik yang berdekatan dalam ruang Cartesi-
an 2 dimensi dinyatakan oleh persamaan:

1 1 dx
dl = (dx2 + dy2 ) 2 = (dx2 + dy2 ) 2 (2.1.1)
dx

dy 2 1 1
dl = (1 + ) 2 dx = (1 + y02 ) 2 dx, (2.1.2)
dx
dy
dengan y0 = dx , sehingga panjang lintasan dari kurva adalah:
x1 1
dl = l = (1 + y02 ) 2 dx. (2.1.3)
x0

3
4 BAB 2. MEKANIKA KLASIK

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, ada tak-hingga kemungkinan dari ku-
rva yang menghubungkan titik ( x0 , y0 ) dan ( x1 , y1 ). Untuk mencari lintasan paling
pendek yang menghubungkan kedua titik tersebut, harus dicari fungsi y = f ( x )
yang membuat integral l bernilai minimum, atau secara umum, bernilai stasioner.
Permasalahan ini dikenal dengan istilah maximum-minimum problem.

Secara umum, integral yang akan dicari nilai stasionernya memiliki bentuk:

x1
I= f (y, y0 )dx, (2.1.4)
x0

dengan f (y, y0 ) adalah suatu fungsi dari suatu variabel y dan turunan pertama y
terhadap x, y0 . Misalkan suatu variasi infinitesimal pada fungsi y( x ) adalah y( x ),
yang memenuhi syarat batas y( x0 ) = y0 dan y( x1 ) = y1 , dengan kata lain variasi
pada kedua titik pada ujung-ujung lintasan adalah 0, atau y( x0 ) = 0 dan y( x1 ) =
0. Variasi pada fungsi y( x ) akan mengakibatkan variasi pada fungsi f (y, y0 ), yang
dinyatakan oleh persamaan:

f f
f = y + 0 y0 , (2.1.5)
y y
f f 0 0
dengan y , y0 masing-masing adalah turunan parsial f ( y, y ) terhadap y, y , dan
dy
y0 = dx = dx d
y. Variasi pada fungsi f (y, y0 ) juga mengakibatkan variasi pada
fungsi integral I, dan dinyatakan oleh persamaan:
x1 x1  
f f 0
I = f dx = y + 0 y dx (2.1.6)
x0 x0 y y

x1  
f f d
I = y + 0 y dx (2.1.7)
x0 y y dx

x1 x1
f f d
I = ydx + 0
ydx. (2.1.8)
x0 y x0 y dx

Dengan melakukan integrasi parsial udv = uv vdu pada suku kedua ruas kan-
f d
an persamaan (2.1.8), dan dengan pemisalan u = y0 dan dv = dx ydx, didapatkan
d f
v = dv = dx ydx = y dan du d
dx = dx y0 , sehingga persamaan (2.1.8) menjadi:
x1 x1
f f x d f
I = ydx + 0 y | x10 y dx. (2.1.9)
x0 y y x0 dx y0

f x1
Suku kedua dari persamaan (2.1.9) di ruas kanan, y0 y | x0 = 0, karena syarat batas
2.1. KALKULUS VARIASIONAL 5

y( x0 ) = 0 dan y( x1 ) = 0, sehingga persamaan (2.1.9) menjadi:


x1 x1  
f d f
I = ydx ydx (2.1.10)
x0 y x0 dx y0

x1   
f d f
I = y( x )dx. (2.1.11)
x0 y dx y0
Karena integral I harus bernilai stasioner (yaitu, bernilai maximum atau minimum),
maka variasi I harus bernilai 0 untuk setiap variasi y( x ). Oleh karena itu, integran
pada persamaan (2.1.11) harus bernilai 0:
 
f d f
= 0. (2.1.12)
y dx y0

Persamaan di atas dikenal sebagai persamaan Euler-Lagrange. Penggunaan persa-


maan Euler-Lagrange di atas, akan membuat variasi I = 0, sehingga integral I akan
bernilai stasioner.

2.1.2 Sistem Koordinat Umum (Generalized Coordinates)

Sejauh ini, x digunakan sebagai variabel bebas, dan dalam mekanika klasik mau-
pun relativistik, variabel bebas x merupakan fungsi waktu t1 . Persamaan Euler-
Lagrange diatas dapat digeneralisasi untuk suatu fungsi f dengan n variabel, mi-
dq dq
salkan q1 , q2 , . . . , qn , dan turunan pertamanya terhadap waktu t, misalkan dt1 , dt2 , ...,
dqn
dt = q1 , q2 , .., qn . Bentuk persamaan integralnya menjadi seperti di bawah ini:
t1
I= f (q1 , q2 , . . . , qn , q1 , q2 , . . . , qn )dt. (2.1.13)
t0

Integral ini harus stasioner, dengan kata lain, tidak boleh berubah terhadap variasi
dari setiap fungsi qi (t), i = 1, 2, . . . n, dan memenuhi syarat batas qi (t0 ) = qi (t1 ) =
0. Maka persamaan Euler-Lagrange. untuk fungsi f dengan n variabel adalah:
 
f d f
= 0, (2.1.14)
qi dt qi

dengan i = 1, 2, . . . n, qi adalah koordinat umum (generalized coordinates), dan qi ada-


lah kecepatan umum (generalized velocity).

1 Dalam mekanika relativistik, fungsi waktu yang digunakan adalah proper-time , bukan t, karena da-
lam mekanika relativistik, waktu yang diamati pengamat diam tidak sama dengan waktu yang diamati
oleh pengamat bergerak.
6 BAB 2. MEKANIKA KLASIK

2.2 Persamaan Lagrange dan Prinsip Hamilton


Persamaan dinamika suatu partikel yang bergerak di dalam pengaruh suatu gaya
konservatif2 dapat dinyatakan dalam bentuk persamaan Euler-Lagrange, dengan in-
tegral I yang bersesuaian.

Didefinisikan fungsi Lagrangian L:

L = T V, (2.2.1)
dengan T = 21 m( x2 + y2 + z2 ) adalah energi kinetik sistem, dan V = V ( x, y, z) adalah
energi potensial sistem. Dengan demikian, fungsi Lagrangian dapat ditulis:

1
L= m( x2 + y2 + z2 ) V ( x, y, z). (2.2.2)
2
Energi kinetik T adalah fungsi dari kecepatan x dan energi potensial adalah fung-
si dari posisi x, sehingga turunan pertama terhadap x dan x adalah:

L V
= = Fx (2.2.3)
x x

L T
= = m x = p x , (2.2.4)
x x
dan menurut persamaan (2.1.14) persamaan Euler-Lagrange-nya menjadi:
 
d L L
= , (2.2.5)
dt x x

dengan integral (disebut integral aksi -action integral):


t1
I= Ldt, (2.2.6)
t0

yang memenuhi prinsip Hamilton: Integral aksi I akan stasioner untuk setiap vari-
asi x, y, z yang bernilai sama dengan 0 pada batas integrasi t0 dan t1 .

Sama seperti sebelumnya, persamaan Euler-Lagrange untuk partikel ini dapat


diperluaskan ke dalam n variabel, misalkan q1 , q2 , . . . , qn , dan turunan pertamanya
dq dq dq
terhadap waktu t, misalkan dt1 , dt2 , ..., dtn = q1 , q2 , .., qn , menjadi:
 
d L L
= (2.2.7)
dt qi qi

2 Gayakonservatif F adalah gaya yang memenuhi persamaan F = 0, dan karena itu, dapat didefi-
nisikan fungsi potensial skalar , dimana F = , sehingga tetap berlaku curl F adalah nol ( = 0
).
2.3. MEKANIKA HAMILTONIAN 7

dengan i = 1, 2, . . . n, dan memenuhi syarat batas qi (t0 ) = qi (t1 ) = 0. Persamaan


(2.2.7) disebut persamaan Lagrange, dan dengan analogi persamaan (2.2.5), persama-
an (2.2.7) tidak lain adalah persamaan dinamika partikel3 , dan dapat didefinisikan
momentum umum (generalized momenta):

L
pi = , (2.2.8)
qi

serta gaya umum (generalized forces):

L
Fi = , (2.2.9)
qi

dengan L = L(qi , qi , t) adalah fungsi Lagrangian, qi adalah generalized coordinate, dan


qi adalah generalized velocity.

2.3 Mekanika Hamiltonian


2.3.1 Persamaan Hamilton
Untuk mendapatkan gambaran yang lebih simetris dari persamaan dinamika parti-
kel, dilakukan transformasi Legendre dari fungsi Lagrangian L menjadi fungsi Ha-
miltonian H sebagai berikut:

L(qi , qi , t) H (qi , pi , t), (2.3.1)

dengan pi adalah generalized momenta, dinyatakan dengan persamaan (2.2.8).


Bentuk transformasi Legendre adalah:

L
H= q L = pq L. (2.3.2)
q
Diketahui elemen fungsi Lagrangian L(q, q, t) memenuhi:

L L L
dL = dq + dq + dt, (2.3.3)
q q t
dan elemen fungsi Hamiltonian H (q, p, t) memenuhi:

H H H
dH = dq + dp + dt, (2.3.4)
q p t
dan apabila dari persamaan (2.3.2) diturunkan terhadap waktu t, maka:

dH dpq dL dp dq dL
= = q +p , (2.3.5)
dt dt dt dt dt dt
3 Hukum dp
II Newton: F = dt
8 BAB 2. MEKANIKA KLASIK

sehingga:

dH = qdp + pdq dL. (2.3.6)


Dengan mensubstitusi persamaan (2.3.3) ke dalam persamaan (2.3.6), maka
 
L L L
dH = qdp + pdq dq + dq + dt (2.3.7)
q q t

L L L
dH = qdp + pdq dq dq dt. (2.3.8)
q q t
Dengan mengingat hubungan persamaan (2.2.8) maka suku kedua dan keempat pa-
da ruas kanan persamaan (2.3.8) akan saling meniadakan, sehingga:

L L
dH = qdp dq dt, (2.3.9)
q t
L
dan mengingat hubungan pada persamaan (2.2.7) dan (2.2.8), p = q , maka:

L
dH = qdp pdq dt. (2.3.10)
t
Dengan menyamakan persamaan (2.3.4) dengan persamaan (2.3.10), maka didapatk-
an hubungan:

H
q = (2.3.11)
p

H
p = (2.3.12)
q

L H
= (2.3.13)
t t
Persamaan (2.3.11), (2.3.12), dan (2.3.13) adalah persamaan Hamiltonian untuk 1 par-
tikel, dan apabila diperluas untuk n variabel, maka:

H
qi = (2.3.14)
pi

H
pi = (2.3.15)
qi

L H
= , (2.3.16)
t t
dengan i = 1, 2, . . . n, q1 , q2 , . . . , qn adalah generalized coordinates, p1 , p2 , . . . , pn adalah
generalized momenta, dan qi , pi turunannya masing-masing terhadap waktu t.
2.3. MEKANIKA HAMILTONIAN 9

2.3.2 Ruang Fase


Keadaan suatu partikel direpresentasikan oleh generalized coordinates qi (t), yang me-
nyatakan posisi partikel dalam ruang, dan generalized momentum pi (t), yang menya-
takan momentum (yaitu perubahan energi kinetik terhadap waktu) partikel. Masing-
masing variabel tersebut merupakan fungsi dari waktu t. Dengan menggunakan
analogi koordinat Cartesian pada subbab 1.1, maka dapat dibangun ruang fase , de-
ngan pi dan qi sebagai sumbu koordinatnya. Dengan demikian, maka ruang fase
akan memiliki dimensi 2n + 1 yang mencakup q1 , q2 , . . . , qn , p1 , p2 , . . . , pn , t.

Gambar 2.3.1: Ruang fase

Setiap titik (qi , pi ) dalam ruang fase merepresentasikan state, atau keadaan dari
suatu partikel. Suatu partikel dapat bertransisi dari keadaan 1 ke keadaan yang lain,
misalnya dari (q0 , p0 ) ke (q1 , p1 ), dengan berbagai cara yang direpresentasikan oleh
tak-hingga kurva dengan persamaan p = p(q) yang menghubungkan titik (q0 , p0 )
dan (q1 , p1 ) dalam ruang fase . Kurva p(q) dalam ruang fase ini disebut sebagai
system trajectory atau dynamical orbit dari suatu sistem partikel.

Gambar 2.3.2: Trajektori partikel dalam ruang fase

2.3.3 Persamaan Gerak untuk Variabel Dinamik


Misalkan terdapat suatu fungsi u = u( pi , qi , t) yang merupakan suatu kurva pada
ruang fase , dan u adalah variabel dinamis terhadap pi , qi , t, maka perubahan fungsi
u terhadap waktu t adalah:

du u dq1 u dq2 u dqn u dpi u dp u dpn u dt


= + ++ + + ++ +
dt q1 dt q2 dt qn dt pi dt p2 dt pn dt t dt
(2.3.17)
n n
du u qi u pi u
dt
= qi t
+
p i t
+
t
(2.3.18)
i i
n  
du u u u
= qi + pi + . (2.3.19)
dt i
q i p i t
Dengan mensubstitusikan persamaan Hamilton pada persamaan (2.3.19), maka:
n  
du u H u H u
dt
= qi pi

pi qi
+
t
(2.3.20)
i

n  
du u H H u u
dt
= qi pi

qi pi
+
t
. (2.3.21)
i
10 BAB 2. MEKANIKA KLASIK

Dengan menggunakan notasi Poisson bracket:


n  
A B B A
[ A, B ]
= , (2.3.22)
i
qi pi qi pi
persamaan (2.3.21) dapat dituliskan menjadi:

du u
= [u, H ] + . (2.3.23)
dt t
Bila du u
dt = t = 0, maka variabel dinamis u tidak berubah terhadap waktu t, dengan
kata lain, u adalah constant of motion.
Bagian I

FISIKA KUANTUM I

11
Bab 3
LATAR BELAKANG:
GEJALA KUANTUM

Sebelum mendalami teori kuantum, akan dibahas terlebih dahulu alasan-alasan fisis
yang menjadi latar belakang eksistensi teori kuantum. Alasan ini berupa gejala fisis
yang muncul dari beberapa pengamatan di ujung masa fisika klasik.
Gejala kuantum merupakan fenomena fisika dimana hukum fisika pada saat itu
tidak dapat menjelaskannya. Beberapa gejala kuantum yang tidak bisa dijelaskan
oleh teori klasik pada saat itu adalah radiasi benda hitam, efek fotolistrik, dan ham-
buran compton.

3.1 Radiasi Benda Hitam


Menurut fisika klasik, sebuah partikel dikarakterisasi oleh energi dan momentum,
sedangkan di lain pihak sebuah gelombang dikarakterisasi oleh amplitudo dan vek-
tor bilangan gelombang k = 2/ k yang memberi informasi arah penjalaran ge-
lombang. Partikel dan gelombang tentu membawa kelakuan yang sangat berbeda,
dengan kata lain mereka tidak berhubungan. Pada gejala radiasi energi secara klasik
di bawa oleh partikel dengan jumlah yang kontinu.
Pada bab ini akan dipaparkan bagaimana konsep klasik tentang aspek partikel
dari radiasi akan gagal, dan sebaliknya, aspek gelombang akan berhasil menjelaskan
hasil eksperimen.
Masalahnya sekarang adalah perihal bagaimana radiasi berinteraksi materi. Saat
dipanaskan benda padat berpendar dan mengemisikan radiasi termal. Seiring di-
naikkannya temperatur maka benda tersebut memancarkan warna merah, kuning,
ungu dan frekuensi lainnya. Radiasi Benda Hitam merupakan fenomena yang menje-
laskan intensitas radiasi (dengan emisi panjang gelombang ) dari suatu benda hitam
pada temperatur tertentu. Sebuah benda hitam adalah konseptualisasi dari materi

13
14 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

yang menyerap semua radiasi yang datang kepadanya, sehingga terlihat hitam da-
ri luar. Benda hitam juga mengemisikan semua radiasi yang diserapnya. Beberapa
pengamatan tentang benda hitam ini diantaranya :

Tahun 1792, Werjwood mengamati sifat universal objek yang di panaskan tidak
bergantung pada bentuk, ukuran dan bahan kimia.

Tahun 1859, G. Kirchoff, membuktikan bahwa pada kesetimbangan termal, ber-


laku:

Daya Emisi = Daya Absorbsi. (3.1.1)

Daya yang diemisikan adalah

e f = J ( f , T) A f , (3.1.2)

dengan A f adalah koefisien emisivitas dan J ( f , T ) adalah daya absorpsi mak-


simum. Untuk benda hitam sempurna, A f = 1, sehingga:

e f = J ( f , T) . (3.1.3)

Tahun 1879, J. Stefan mengamati secara eksperimen bahwa daya total etotal yang
diemisikan pada semua frekuensi f oleh benda padat sebanding dengan T 4 .

etotal = e f d f

= J ( f , T) d f

= T 4 , (3.1.4)

dengan = 5.67 108 Wm2 K 4 merupakan kontanta Stefan-Boltzman. Un-


tuk benda hitam yang tidak sempurna maka:

etotal = aT 4 = a < 1. (3.1.5)

Contoh:
Menghitung Suhu Matahari dari permukaan Bumi.
Diberikan data - data sebagai berikut : Jari - jari matahari dan jarak rata - rata
Bumi-Matahari berturut masing-masing adalah

Rs =7 108 m, (3.1.6)
11
R =1.5 10 m, (3.1.7)

dan daya emisi per luas permukaan bumi etb diukur dari permukaan bumi un-
tuk a = 1 adalah 1400Wm2 , maka total daya emisi pada permukaan bumi dan
3.1. RADIASI BENDA HITAM 15

matahari memenuhi:

ets 4R2s =etb 4R2 .

Dengan menggunakan persamaan (5) dan mengasumsikan bahwa sistem ada-


lah benda hitam, didapatkan:
"  2 #1/4
etb R
Ts = 6200K.
Rs

3.1.1 Benda Hitam

Istilah "benda hitam" pertama kali diperkenalkan oleh Gustav Robert Kirchhoff pada
tahun 1862. Benda hitam didefinisikan sebagai sebuah benda yang menyerap semua
radiasi yang datang padanya. Dengan kata lain, tidak ada radiasi yang dipantulk-
an keluar dari benda hitam. Jadi, benda hitam mempunyai harga absorptansi dan
emisivitas yang besarnya sama dengan satu. Ilustrasi benda Hitam diberikan oleh
Gambar 3.1.1

Gambar 3.1.1: Ilustrasi benda Hitam.

Benda hitam secara praktis dapat diwujudkan oleh rongga dalam tembok yang
di dalamnya memantulkan secara sempurna semua radiasi elektromagnetik dengan
jalan masuk rongga tersebut adalah suatu celah sangat sempit, contohnya lubang di
tembok metal. Radiasi akan terperangkap dan berpantul di dalam rongga tembok
seperti pada Gambar 1.1.
Untuk Benda Hitam, kita ingin menentukan besarnya daya emisi per satuan luas
16 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

per frekuensi J ( f , T ). Didefinisikan besaran berikut:

Energi
u ( f , T)
(Volume) ( Frekuensi )
E
= . (3.1.8)
Vf

Kalikan persamaan (3.1.8) dengan kecepatan c maka

E
u ( f , T) c = c. (3.1.9)
Vf

Analisis dimensi persamaan (3.1.9) memberikan


ef
u ( f , T) c , (3.1.10)
l2 f

dengan l 2 adalah besaran luas permukaan, sehingga dengan menambahkan konstan-


ta pembanding 1/4, didapat daya yang diemisikan:

1
J ( f , T ) = u ( f , T ) c. (3.1.11)
4
Wien pada 1894 menebak, dengan argumen termodinamika, bahwa

u ( f , T ) = A f 3 e f /T , (3.1.12)

atau
 c 3
u (, T ) = A e c/T , (3.1.13)

dengan A dan adalah konstanta, yang kemudian dikonfirmasi oleh Paschen bahwa
untuk = 1 4m maka T = 400 1600K. Kurva Radiasi Benda Hitam diberikan
oleh Gambar 3.1.2. Kita lihat hasil yang diberikan Wien hanya berimpit pada hasil
eksperimen pada frekuensi tinggi, sedangkan ia gagal pada frekuensi rendah.
3.1. RADIASI BENDA HITAM 17

Gambar 3.1.2: Daya Emisi dari suatu benda hitam

3.1.2 Model Rayleigh-Jeans untuk Benda Hitam

Pada tahun 1900, Rayleigh meninjau dari kenyataan bahwa gelombang di dalam
rongga hitam tersebut adalah gelombang berdiri. Menurutnya radiasi dihasilkan da-
ri gelombang berdiri dengan temperatur T. Gelombang berdiri ini ekivalen dengan
osilator harmonik, yaitu osilasi dari sejumlah besar elektron dalam rongga tembok
itu. Pada kesetimbangan termal, rapat energi elektromagnetik dalam rongga terse-
but ekivalen dengan rapat energi partikel bermuatan di situ. Rayleigh-Jeans memo-
delkan benda hitam sebagai kumpulan dari osilator harmonik, sehingga energi total
osilator harmonik pada frekuansi antara f dan f + d f adalah

u ( f , T ) = EN ( f ) d f , (3.1.14)

dengan

EP ( E) dE
E = (3.1.15)
P ( E) dE

adalah energi rata - rata,

P ( E) = P ( E0 ) e(E E0 )/KB T (3.1.16)

adalah fungsi distribusi Maxwell-Boltzman, dan N ( f ) adalah jumlah osilator har-


monik tiap bilangan gelombang. Untuk menghitung energi tolal pada persamaan
(3.1.14) maka kita harus menghitung energi rata - rata dan jumlah osilator harmonik
18 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

N ( f ). Substitusi persamaan (3.1.16) ke persamaan(3.1.15) memberikan hasil



EP ( E) dE
E = 0 . (3.1.17)
0 P ( E ) dE

Untuk menyelesaikan integral persamaan (3.1.17), pertama kita hitung bagian


P ( E) dE = e E/KB T dE, (3.1.18)
0 0

untuk itu kita misalkan


E
x= ; E = K B Tx ; dE = K B Tdx (3.1.19)
KB T

sehingga


e E/KB T dE = K B T e x dx =K B T. (3.1.20)
0 0

Dengan cara yang sama bagian


EP ( E) dE = Ee E/KB T dE
0 0

2
= (KB T ) xe x dx = (K B T )2 , (3.1.21)
0

sehingga

Ee E/KB T dE
E = 0 E/K T = K B T. (3.1.22)
0 e
B dE

Selanjutnya kita akan menentukan jumlah osilator Harmonik. Misalkan energi


medan listrik

E = Ex , Ey , Ez
=U ( x ) V ( y ) W ( z ) . (3.1.23)

Energi pada persamaan (3.1.23) telah dipisahkan dengan menggunakan teknik pemi-
3.1. RADIASI BENDA HITAM 19

sahan variabel. Untuk kasus satu dimensi persamaan gelombang Maxwell adalah

2 E 1 2 E
=0. (3.1.24)
x2 c2 t2
Dengan teknik yang sama maka persamaan (3.1.24) dapat ditulis

d2 U
+ K2x U =0. (3.1.25)
dx2
dengan solusi

U ( x ) = B cos (k x x ) + C sin (k x x ) . (3.1.26)

Agar fungsi gelombang berhingga maka dengan syarat batas pada x = 0 dan x =
L, fungsi gelombang U ( x ) = 0. Kondisi ini hanya dipenuhi jika pada persamaan
(3.1.26) konstanta B = 0, sehingga persamaan (3.1.26) menjadi

sin (k x x ) =0 (3.1.27)

dan bilangan gelombang yang memenuhi adalah


nx
kx = . (3.1.28)
L
Dengan cara yang sama akan diperoleh
ny nz
ky = ; kz = . (3.1.29)
L L
Sehingga energi listrik menjadi
 
E ( x, y, z) = sin (k x x ) sin k y y sin k y y , (3.1.30)

dengan

2  2 
k2 = n x + n 2
y + n 2
z . (3.1.31)
L2
Misalkan bola berdimensi k x , k y , k z dan berskala /L maka volume sebuah kotak
yang berada dalam bola pada skala pertama adalah Vk = (/L)3 . Volume per delap-
an bagian kulit bola adalah dengan jejari k

4k2
Vkb = , (3.1.32)
8
20 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

sehingga jumlah gelombang berdiri antara k + dk adalah

Vkb k2
N (k ) dk = dk = dk (3.1.33)
Vk 2 2

yang dapat ditulis dalam ruang frekuensi (k = 2/; = c/ f k = 2 f /c


dk = 2d f /c)

8 f 2
N ( f ) dk = df, (3.1.34)
c3
(faktor 8 muncul setelah di kali dua, karena gelombang EM merambat dalam de-
ngan dua derajat kebebasan). Dengan menggunakan persamaan diatas, energi total
osilator harmonik persamaan (3.1.14) menjadi

u ( f , T ) = EN ( f ) d f
8 f 2
= KB T d f , (3.1.35)
c3
atau
8
u (, T ) = K B Td. (3.1.36)
4
Pada model Rayleigh-Jeans ini hanya cocok untuk panjang gelombang yang besar
saja (yang diperlihatkan pada Gambar (3.1.3), sehingga pada model ini terjadi keti-
daksesuaian pada frekuensi tinggi dengan eksperimen yang biasa disebut bencana
ultra violet (karena sangat panas pada ranah frekuensi tinggi).

3.1.3 Hukum Radiasi Planck


Telah nampak kegagalan Wien dan Rayleigh-Jeans dalam menjelaskan ekperimen
emisi radiasi benda hitam. Berbeda dengan asumsi osilator harmonik Rayleigh yang
kontinu (dapat terjadi pada energi berapapun). Pada tahun 1900, Max Planck mem-
postulatkan bahwa energi total osilator harmonik tidak kontinu, akan tetapi diskrit
dan bergantung frekuensi f yang besarnya

E =nh f , (3.1.37)

dengan n bilangan bulat melambangkan jumlah osilator harmonik, h sebuah kon-


stanta (yang nantinya disebut konstanta Planck). Frekuensi f adalah frekuensi mu-
atan yang berosilasi dalam rongga tembok, besarnya sama dengan frekuensi radiasi
yang diemisikan keluar. Energi rata - rata osilator harmonik adalah

(nh f ) P0 enh f /KB T
E = P enh f /KB T . (3.1.38)
n =0 0
3.1. RADIASI BENDA HITAM 21

Dengan menggunakan deret geometri



1
rn = 1 r , (3.1.39)
n =0

maka
n
 1
eh f /KB T =
1 eh f /KB T
. (3.1.40)
n =0

hf
Misalkan = KB T ,


(nh f ) enh f /KB T =KB T nen , (3.1.41)
n =0 n =0

bagian


" #
d n e
ne n


= e = , (3.1.42)
n =0
d n =0 (1 e )2

sehingga

h f e h f eh f /KB T
(nh f ) enh f /KB T = (1 e )2 = 2 . (3.1.43)
n =0 1 eh f /KB T

Substitusi persamaan (3.1.43) dan persamaan (3.1.40) ke persamaan (3.1.38) maka

eh f /KB T
E =h f
1 eh f /KB T


hf
= h f /K T , (3.1.44)
e B 1

sehingga energi total osilator harmonik persamaan (3.1.14) menjadi

u ( f , T ) = EN ( f ) d f
8h f 3
= df (3.1.45)
c3 eh f /KB T 1

atau
8hc
u (, T ) =  d. (3.1.46)
5 ehc/KB T 1

Plot daya emisi untuk model Planck dan eksperimen diberikan oleh Gambar (3.1.3)
22 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

Gambar 3.1.3: Daya Emisi dari suatu benda hitam untuk model Planck dan Model
Rayleigh-Jeans

Dari sini konstanta Wien diperoleh


c
et = J (, T ) d = u (, T ) d
4
0 0

2hc2
T 4 =  d (3.1.47)
5 ehc/KB T 1
0

hc
misalkan x = K B T , maka:


4 2K4B T 4 x3
T = dx
h3 c2 (e x 1)
0
2K4 T 4 4
= 3 B2 (3.1.48)
h c 15
atau

2 5 K4B
= 5, 67 109 Wm2 K 4 . (3.1.49)
15h3 c2
Dengan cara ini, Planck mendapatkan hasil yang sesuai eksperimen, yaitu energi
yang berhingga pada semua panjang gelombang. Dalam limit frekuensi tinggi, hu-
kum Planck ini memberikan hasil serupa Wien.
Sejauh ini dapat ditarik kesimpulan bahwa energi radiasi benda hitam ditentuk-
an oleh frekuensinya secara diskrit (terkuantisasi), dengan kata lain energi ditentuk-
3.2. EFEK FOTOLISTRIK 23

an oleh karakterisasi gelombang yaitu frekuensi bukan ditentukan oleh momentum


yang merupakan karakterisasi partikel. Ini menjelaskan sifat-sifat partikel dalam ge-
lombang elektromagnetik.
Munculnya konstanta Planck h mengakhiri era fisika klasik dan mengiring dunia
pada era yang baru yang disebut era fisika modern. Keberhasilan Planck ini selanjut-
nya diikuti oleh keberhasilan Einstein, Compton, de Broglie, dan Bohr, yang menjadi
founding fathers fisika modern.

3.2 Efek Fotolistrik


Akan dipaparkan suatu eksperimen yang mengkonfirmasi secara gamblang terku-
antisasinya energi cahaya. Efek fotolistrik adalah suatu gejala terpancarnya elektron
dari sebuah logam yang disinari. Efek fotolistrik ditemukan oleh Hertz pada tahun
1887 dan telah dikaji oleh Lenard pada tahun 1900. Secara sederhana efek fotolistrik
ini diilustrasikan pada Gambar (3.2.1)

Gambar 3.2.1: Ilustrasi efek fotolistrik.

Beberapa hukum diperoleh dari eksperimen telah diamati sebelum 1905:

Saat frekuensi cahaya (radiasi) datang lebih kecil dari frekuensi ambang logam
(karakteristik logam), tidak ada elektron yang diemisikan, berapapun intensitas
cahaya itu.

Sekecil apapun intensitas cahaya datang, elektron selalu tereksitasi seketika sa-
at frekuensi cahaya telah melewati frekuensi ambang, menghasilkan arus lis-
trik.

Pada frekuensi di atas ambang, jumlah elektron yang tereksitasi meningkat se-
iring intensitas cahaya datang tetapi tidak bergantung lagi pada frekuensinya.

Energi kinetik elektron tereksitasi bergantung pada frekuensi, bukan intensi-


tas cahaya datang, energi kinetik naik secara linear terhadap frekuensi cahaya
datang.
24 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

Hal-hal ini tidak dapat dijelaskan oleh fisika klasik. Pada fisika klasik energi bergan-
tung pada kuadrat amplitudo, bukan frekuensi, apalagi ada frekuensi ambang. Ener-
gi ini secara klasik kontinu dan dapat mendorong elektron keluar logam. Muncul
pertanyaan lainnya, mengapa tetap ada eksitasi jika intensitas sangat rendah seka-
lipun? Secara klasik elektron akan menunggu energi yang diserapnya cukup untuk
mendorongnya keluar logam, harusnya intensitas rendah ini tidak dapat membuat-
nya tereksitasi. Ini benar-benar titik kegagalan fisika klasik.
Pada tahun 1905 untuk menjelaskan efek fotolistrik, Einstein yang terinspirasi
Planck juga beranggapan bahwa energi yang dibawa oleh foton adalah diskrit (ter-
kuantisasi) yang besarnya

E =h f . (3.2.1)

Energi foton ini diserap oleh elektron untuk membuatnya keluar dari logam yang
berenergi ambang (yang disebut fungsi kerja, yang nilainya bergantung pada bah-
an) dan sisanya diberikan kepada elektron sebagai energi kinetik K untuk bergerak
dengan kecepatan v. Sehingga

E =K +
1
h f = me v2 + . (3.2.2)
2
Saat cahaya mendatangi logam, setiap foton mentransmisikan energinya, h f , kepada
elektron yang berkeliaran pada permukaan logam. Elektron lalu menyerap energi
ini hanya dalam bentuk paket-paket (kuanta), tidak peduli berapapun intensitas cahaya
datang. Ketika h f lebih besar dari energi ambangelektron akan terlempar keluar
logam.

1
me v2 = h f . (3.2.3)
2
Dari sini terlihat energi kinetik K tidak bergantung pada intensitas cahaya datang
(E | A|2 ) sebagai mana dijelaskan fisika klasik, akan tetapi bergantung pada freku-
ensi dan jumlahnya diskrit.
Lagi-lagi nampak kebergantungan energi pada frekuensi, bukan pada kuadrat
amplitudo seperti pada pandangan klasik.

3.3 Hamburan Compton


Compton pada 1923 mengonfirmasi sifat partikel dari radiasi gelombang elektromag-
netik (cahaya). Dengan menghamburkan sinar-X kepada elektron bebas ia menda-
patkan panjang gelombang radiasi terhambur lebih besar dari pada panjang gelom-
bang datang. Hal ini dapat dijelaskan hanya jika sinar-X dianggap berlaku seperti
partikel, karena pada fisika gelombang klasik panjang gelombang datang dan ter-
hambur harusnya sama kecuali gelombang-gelombang ini dianggap sebagai partikel-
3.3. HAMBURAN COMPTON 25

partikel bermomentum yang berbeda-beda.


Hamburan Compton terjadi ketika sebuah foton menumbuk sebuah elektron yang
diam, seperti yang terlihat pada Gambar (3.3.1).

Gambar 3.3.1: Hamburan Compton

Momentum awal dan energi foton masing - masing diberikan

E hf h
pf = = = = hk, (3.3.1)
c c
E f =h. (3.3.2)

Momentum awal elektron pe adalah nol sedangkan energi awal elektron adalah ener-
gi diam relativistik

Ee =m0e c2 . (3.3.3)

Pada saat sebelum dan sesudah tumbukan, terjadi hukum kekekalan energi dan mo-
mentum, dari hukum kekekalan energi.

E f + Ee = E0f + Ee0 .

Dengan mensubstitusikan persamaan (54), didapatkan:

Ee02 =h2 f 2 + h2 f 02 2h2 f f 0 2h f 0 m0e c2 + 2h f m0e c2 + m20e c4 (3.3.4)

Sementara dari energi relativistik memberikan

Ee02 = p2e c2 + m20e c4 , (3.3.5)

sehingga persamaan (3.3.4) menjadi

p2e c2 =h2 f 2 + h2 f 02 2h2 f f 0 2h f 0 m0e c2 + 2h f m0e c2 . (3.3.6)


26 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

Sementara dari hukum kekekalan momentum dalam arah x memberikan

p f = p0f cos + pe cos ,

sehingga didapatkan:

p2f 2p f p0f cos + p0f2 cos2 = p2e cos2 . (3.3.7)

Pada arah y memberikan


0 = p0f sin + pe sin
atau

p0f2 sin2 = p2e sin2 . (3.3.8)

Jumlahkan persamaan (3.3.7) dan persamaan (3.3.8) kemudian kalikan dengan c2 ma-
ka diperoleh

p2e c2 = p2f c2 + p0f2 c2 2p f p0f c2 cos


=h2 f 2 + h2 f 02 2h2 f f 0 cos . (3.3.9)

Substitusi persamaan (3.3.6) ke persamaan (3.3.9) diperoleh

f0 + f h
= (1 cos )
f f0 m0e c2

atau
h
0 = (1 cos ) , (3.3.10)
m0e c

dengan h/me c c = 2, 426 1012 m disebut panjang gelombang Compton untuk


elektron.

3.4 Hipotesis de Broglie


Telah dipaparkan oleh efek fotolistrik dan efek Compton bahwa radiasi gelombang
elektromagnetik memilki sifat partikel disamping sifat gelombangnya. Akankah ter-
jadi sebaliknya, partikel memiliki sifat gelombang?
Louis de Broglie, seorang pangeran dari Denmark, pada 1923 mengajukan hipote-
sa bahwa elektron mengelilingi inti dengan lintasan berupa gelombang yang terbatas
(gelombang berdiri). Panjang lintasan ini adalah

2r =n (3.4.1)

dengan r adalah jejari orbit elektron dan adalah panjang gelombang elektron. Ka-
3.5. TEORI ATOM BOHR 27

rena
h
= (3.4.2)
pe

maka momentum elektron adalah


h nh
pe = = (3.4.3)
r
dengan h = h/2. Ekspresi ini menghubungkan momentum partikel dengan pan-
jang gelombang. Jelas de Broglie dapat menyimpulkan semua partikel (bermassa
ataupun tidak) menunjukkan sifat gelombangnya yang memiliki panjang gelombang
de Broglie . Ilustrasi dari gelombang de Broglie ini dapat dilihat pada Gambar
(3.4.1)

Gambar 3.4.1: Gelombang de Broglie untuk sebuah elektron yang mengelilingi inti

3.5 Teori Atom Bohr


Sebelumnya telah diterima model atom Rutherford pada 1911 yang mirip seperti or-
bit planet terhadap matahari, Rutherford menganggap elektron mengelilingi muatan
positif (proton) inti. Akan tetapi model ini disadari, menurut fisika klasik, memiliki
dua masalah krusial:

1. Atom tidak stabil; berdasarkan teori Maxwell tentang elektromagnetik elektron


yang bergerak melingkar mengelilingi (dipercepat radial) akan terus menerus
meradiasikan energi. Ini membuatnya kehabisan energi, lalu, jatuh tertarik ke
inti. Umur atom Rutherford hanya sekitar 108 s, dan alam semesta akan run-
tuh

2. Atom meradiasikan energi dalam rentang frekuensi kontinu; ini karena freku-
ensi yang diradiasikan elektron sama dengan frekuensi orbitnya, dan karena
orbitnya makin kecil, frekuensinya terus naik secara kontinusehingga spek-
trumnya kontinu. Hal ini bertentangan dengan kenyataan yang didapatkan
eksperimen yaitu spektrum atom yang diskrit

Masalah Rutherford akhirnya menemukan penanggulangan. Dengan menyatukan


28 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM

model orbit Rutherford, hipotesis kuantum Planck, dan foton menurut Einstein, Ni-
els Bohr pada 1913 menyatakan setiap elektron mengorbit atom dengan pengaruh
tarikan elektrostatik, dengan orbit stabil seperti stabilnya planet bergerak stasioner
mengelilingi matahari. Tidak sepenuhnya patuh pada fisika klasik, ia mengajukan
model atom hidrogen yang berdasarkan postulat-postulat berikut:
1. Elektron bergerak mengitari proton di dalam atom hidrogen yang bergerak me-
lingkar serba sama dalam gaya Coulomb dan sesuai dengan hukum Newton
2. Orbit yang diizinkan tidak kontinu, tetapi diskrit yaitu orbit yang memung-
kinkan momentum sudut elektron hanya kelipatan bulat dari h/2, yaitu

L = mvr = nh, n = 1, 2, 3, . . . (3.5.1)

3. Jika elektron berada pada orbit yang diijinkan, elektron tidak meradiasikan
energi. Emisi radiasi hanya terjadi kalau elektron berpindah orbit
4. Jika elektron melompat dari lintasan ke-i menuju ke-j, maka foton dengan fre-
kuensi f ,
Ei E f
f = (3.5.2)
h
dipancarkan (untuk Ei > Ej ) atau diserap (untuk Ei < Ej ) oleh atom hidrogen
Postulat pertama menyatakan gaya Coulomb antara proton dan elektron ( F ) sama
dengan atau diimbangi gaya sentrifugal ( f ) yang mengarah menjauhi proton sebagai
pusat lingkaran, sehingga elektron bergerak stasioner seperti pada Gambar 1.7

Gambar 3.5.1: Gaya-gaya pada elektron

1 e2 mv2
= . (3.5.3)
4 0 r2 r

Kuantitas lainnya, energi total elektron adalah energi kinetik dan energi potensial

mv2 1 e2 1 e2
E = Ek + E p = = (3.5.4)
2 4 0 r 8 0 r
3.5. TEORI ATOM BOHR 29

Postulat kedua menyatakan, momentum sudut elektron terkuantisasi dengan

nh
v= (3.5.5)
mr
dan dengan menggunakan persamaan (3.5.3) diperoleh
2
1 e2

m nh
= (3.5.6)
4 0 r2 r mr

4 0 h2 2
rn = n = a0 n2 (3.5.7)
me2
dengan
4 0 h2
a0 = = 0, 53 Angstrom (3.5.8)
m e e2
dikenal dengan radius Bohr. Jari-jari elektron mengitari inti tidak dapat sembarang
nilai melainkan kuadrat bilangan bulat kali radius Bohr. Jari-jari Bohr terkuantitasi.
Teori atom ini akan kita bahas lagi, bukan dengan dasar postulat melainkan de-
ngan teori kuantum yang setelah ini akan dibangun. Akan nampak bagaimana teori
kuantum dapat menjelaskan teori atom Bohr dan sifat-sifat kuantisasinya. Keme-
nangan besar teori kuantum ini dapat dirasakan pada Bab 5.
30 BAB 3. LATAR BELAKANG: GEJALA KUANTUM
Bab 4
TEORI KUANTUM

Pada mekanika klasik, hampir semua permasalahan fisika ditinjau oleh ketiga hu-
kum Newton. Hukum pertama Newton F = 0 berbicara tentang kelembaman
2
(inersia), Hukum kedua F = m ddt2r berbicara gerak lurus berubah beraturan dan
Hukum ketiga F aksi = Freaksi berbicara tentang hubungan tentang gaya - gaya.
Ketiga Hukum Newton tersebut adalah persamaan differensial orde dua, sehingga
solusi dari ketiga persamaan tersebut adalah posisi r (t) dan momentum p (t) yang
terkumpul dalam ruang fasa 6 dimensi {r (t) , p (t) , t 0}. Selain itu juga lintasan
(trajectory) pada mekanika klasik terbatas (misal hanya satu).

Telah dipaparkan pada bab sebelumnya gejala-gejala yang mendorong tercetus-


nya postulat-postulat baru, postulat-postulat ini masih terkesan berantakan, hanya
berupa fragmen-fragmen realitas yang keterkaitannya satu sama lain belum jelas.
Oleh karena itu dibentuklah suatu teori, untuk menyatukan semua pecahan tersebut
ke dalam suatu fisika yang baru, yaitu fisika kuantum. Pada bab ini akan dijelaskan
bagaimana Hukum Newtonnya mekanika kuantum.

Pada kuantum,

1. lintasan yang diperoleh sangat banyak seperti diilustrasikan oleh Gambar (4.0.1).

31
32 BAB 4. TEORI KUANTUM

Gambar 4.0.1: Trayektori Kuantum

dengan xp h/2. Ini sangat berbeda dengan dunia klasik yang memili-
ki trajektori tunggal. Alasan mengapa mekanika kuantum lintasannya sangat
banyak ada pada subbab selanjutnya mengenai dualisme gelombang-partikel,
akan dijelaskan eksperimen celah ganda Young yang membawa kuantum se-
perti ini adanya. Perbedaan lintasan ini karakterisasi oleh ketidak pastian Hei-
senberg yang akan jelas kemudian.

2. Jika kita memiliki sistem kuantum, maka pengukuran kita terhadap sistem ak-
an merusak sistem. (hal ini dapat dijelaskan dengan gambaran kucing Schrdi-
nger).

3. Pada saat pengukuran terjadi lompatan kuantum yang berpindah dari sistem
sesungguhnya ke sistem yang kita inginkan.

4. Pengukuran pada sistem kuantum menggunakan operator yang bekerja pada


fungsi gelombang . Fungsi gelombang ini disebut juga sebagai fungsi ke-
adaan, amplitudo probabilitas atau state vektor. Fungsi gelombang ini tidak
memiliki arti fisis akan tetapi informasi sistem kuantum dapat diperoleh dari
fungsi gelombang ini. Fungsi gelombang ini juga merupakan kombinasi linier
dari semua keadaan yang mungkin

(r, t) = CN N (r, t) (4.0.1)


N

5. Fungsi gelombang (r, t) membentuk ruang vektor linier. Lebih umumnya


ruang Hilbert, yang akan dibahas pada kuliah mekanika kuantum.

6. Jika fungsi gelombang (r, t) dikalikan dengan fase global ei seperti (r, t) =
4.1. DUALISME GELOMBANG - PARTIKEL 33

(r, t) ei arti fisisnya tidak berubah karena


2
i 2
e (r, t) = | (r, t)| . (4.0.2)

Pada kuantum arti fisis hanya diberikan oleh kuadrat amplitudo (yang diinterpreta-
sikan Born sebagai probabilitas menemukan partikel).

Dengan terbangunnya teori ini, maka dimulailah era baru untuk fisika. Kita akan li-
hat bagaimana konsekuensi teori kuantum pada dunia mikroskopik, bahkan sampai
pada efeknya yang berpengaruh pada dunia makroskopik. Sebagai tahap awal, akan
dikenalkan

4.1 Dualisme Gelombang - Partikel

Secara klasik, sekumpulan partikel yang melewati celah ganda tidak akan membu-
at pola interferensi jika diletakkan layar di depan celah ganda tersebut. Akan teta-
pi kenyataannya, eksperimen yang dilakukan Young menolak realitas klasik partikel
ini. Sekumpulan partikel yang melewati celah ganda berinterferensi dan membentuk
pola gelap terang pada layar, layaknya sebuah gelombang. Hal ini menegaskan du-
alisme gelombang-partikel, dan menerangkan bahwa lintasan yang di tempuh oleh
partikel sangat banyak.
Untuk membuat keadaan lebih ekstrim, bayangkan yang melewati celah ganda
itu bukan sekumpulan elektron, melainkan satu elektron saja. Jika banyak elektron
membuat pola interferensi, tentu satu elektronpun harus membuat pola interferensi
bukan? Lantas dengan siapa ia berinterferensi? Elektron berinterferensi dengan dirinya
sendiri.
Dengan kenyataan ini, maka sesungguhnya satu elektron yang melewati dua ce-
lah memiliki peluang 50:50 untuk melewati salah satu celah. Eksperimen Young me-
nyatakan sifat interferensi jika kita sebagai pengamat tidak mengetahui jalur mana
yang dilewati elektron. Sebaliknya jika keingintahuan kita membuat kita mencegat
salah satu celah, sehingga kita tahu persis elektron lewat mana, maka tidak akan ter-
jadi interferensi, sifat gelombang dari elektron hilang. Hal ini juga umum dijelaskan
pada eksperimen pikiran kucing Schrdinger, yang mengatakan bahwa pengamat-
an merusak sifat kuantum dari sistem karena sistem akan jatuh pada suatu keadaan
(dalam hal ini kucing hidup atau mati, tidak keduanya). Kenyataan ini membawa
kuantum pada suatu formulasi yang disebut prinsip superposisi linear yang akan
segera dijelaskan dibawah ini.
Dualisme Gelombang - Partikel yaitu gelombang sebagai partikel dan partikel
sebagai gelombang dapat dilihat pada Gambar 4.1.1
34 BAB 4. TEORI KUANTUM

Gambar 4.1.1: Interferensi elektron, eksperimen celah ganda Young

yang menggambarkan sebuah elektron yang dipancarkan pada sebuah celah gan-
da. Misalkan fungsi gelombang sebelum melewati celah adalah dan setelah me-
lewati celah adalah 1 jika melewati celah 1 dan 2 jika melewati celah 2. Jika kita
beranggapan bahwa probabilitas kedua celah adalah terpisah, yaitu

| |2 = | 1 |2 + | 2 |2

maka anggapan ini tidak memberikan informasi apa-apa, karena tidak mungkin fungsi
gelombang elektron itu dipisah menjadi dua bagian 1 dan 2 karena ini tidak akan
menghasilkan interferensi.
Untuk itu kita misalkan, dengan prinsip superposisi linear dari kedua keadaan,

= 1 + 2 ,

dengan 1 dan 2 adalah kompleks seperti berikut

1 =1x + i1y = |1 | ei1 , (4.1.1)

dan

2 =2x + i2y = |2 | ei2 , (4.1.2)

dengan

1y 2y
   
1 = tan1 , 2 = tan1 . (4.1.3)
1x 2x
Sehingga

1 =2 = |1 | ei1 , |2 | ei2 . (4.1.4)


4.2. INTERPRETASI BORN DAN FUNGSI PROBABILITAS 35

Untuk mendapatkan arti fisis maka kita harus memperlakukan fungsi gelombang
dalam ||2 sebagai berikut

| |2 = | 1 + 2 |2 = ( 1 + 2 ) ( 1 + 2 )
= |1 |2 + |2 |2 + (1 2 + 2 1 ) , (4.1.5)

dimana suku silang 1 2 + 2 1 adalah suku interferensi. Substitusi ungkapan




fungsi gelombang dan konjugatnya kedalam suku interferensi ini maka

n o
(1 2 + 2 1 ) = |1 | |2 | ei(1 2 ) + ei(1 2 )
=2 |1 | |2 | cos (1 2 ) . (4.1.6)

Sehingga persamaan (4.1.5) menjadi

||2 = |1 |2 + |2 |2 + 2 |1 | |2 | cos (1 2 ) . (4.1.7)

Persamaan (4.1.7) menyatakan interferensi gelombang yang bergantung pada (1 2 ),


jika (1 2 ) = n maka interferensi saling menguatkan, dan sebaliknya jika (1 2 ) =
n
2 maka interferensi saling melemahkan, dimana n = 0, 1, 2, .
Bagaimana jika diketahui jalur mana yang dilewati elektron? Amplitudo proba-
bilitas tidak akan menghasilkan interferensi ketika dikuadratkan. Akan tetapi, se-
bagai tahap pengenalan, tidak akan dibahas transisi sistem dari keadaan probabilis-
tik menjadi keadaan pasti ini.

4.2 Interpretasi Born dan Fungsi Probabilitas


Max Born mengusulkan untuk mendapatkan arti fisis dari fungsi gelombang didefi-
nisikan probabilitas fungsi gelombang

| |2 (4.2.1)

yang merupakan kombinasi linear dari semua keadaan kuantum. Probabilitas ini
pasti positif dan real, sehingga dapat merepresentasikan besaran fisis.
Secara umum besaran fisis dalam kuantum merupakan nilai rata-rata, tinjau sua-
tu besaran fisis X,

X ||2 dx
h X i X =
, (4.2.2)
||2 dx
di sinih X i ialah nilai ekspektasi besaranX.
Syarat ||2 sebagai fungsi probabilitas adalah

1. fungsi probabilitas harus dapat dihitung (integrable).


36 BAB 4. TEORI KUANTUM


2. fungsi gelombang harus berhingga ||2 dx < katakanlah ||2 dx =
N,



d dN
||2 dx = = 0. (4.2.3)
dt dt

4.3 Paket Gelombang


Permasalahannya sekarang adalah bagaimana mendefinisikan sebuah partikel, de-
ngan formulasi matematis, dalam kuantum. Partikel dalam kuantum harus juga me-
nunjukkan sifat gelombang, diperlukan suatu skema untuk memfasilitasi keduanya
sekaligus.
Partikel dalam pengetahuan klasik adalah objek yang terlokalisasi dalam ruang,
dengan posisi dan momentum yang deterministik. Dalam kuantum partikel dapat
diperikan dengan fungsi gelombang, dalam hal ini disebut gelombang materi. Ak-
an tetapi seperti yang sudah diketahui juga, sebuah gelombang terdefinisi pada selu-
ruh ruang, sehingga tidak terlokalisasi seperti gelombang partikel yang diinginkan.
Walau demikian, dengan tidak kehabisan ide, gelombang ini dapat dibuat hanya ber-
nilai di suatu ranah saja, tidak diluar ranah itu. Trik ini dapat memfasilitasi keinginan
kuantum, yaitu partikel terlokalisasi dalam suatu ranah dalam ruang, disekitar tra-
jektori klasik. Gelombang partikel ini memiliki nilai amplitudo pada suatu ranah dan
menuju nol di luar itu.
Fungsi gelombang terlokalisasi dapat diwujudkan oleh paket gelombang. Sebu-
ah paket gelombang terdiri dari sekumpulan gelombang dengan panjang gelom-
bang yang tidak berbeda jauh, dengan fasa dan amplitudo yang diatur sedemiki-
an sehingga ia hanya berinterferensi konstruktif pada ranah tertentu dan destruk-
tif di luar ranah itu. Paket gelombang terlokalisasi ini dibentuk dari superposisi
gelombang-gelombang dengan bilangan-bilangan gelombang yang memiliki rentang
tertentu. Secara matematis superposisi ini dapat diwujudkan oleh transformasi Fo-
urier. Suatu fungsi gelombang dalam ruang dibentuk dari integrasi (superposisi)
gelombang-gelombang dalam ranah momentum dengan rentang momentum terten-
tu dalam transformasi Fourier

1
g (x) = eip.x f (p) dp (4.3.1)
2

dan pasangan transformasinya,


1
f (p) = eip.x f (x) dx. (4.3.2)
2

4.3. PAKET GELOMBANG 37

Contoh paket gelombang


Sebagai contoh untuk paket gelombang kotak,
(
1 k0 12 4k k0 k0 + 21 4k
(k) = 4k (4.3.3)
0 lainnya

tentukanlah fungsi gelombang (k ). Dari persamaan (4.3.1) didapatkan

k0 + 12 4k

1 1 ikx
(~x ) = e dk,
2 4k
k0 12 4k

integral pada ruas kanan dapat diselesaikan menjadi:

i e2ik0 x  i4kx i 4kx



(~x ) = e 2 e 2
2 x 4k
 
4kx
e 2ik 0 x sin 2
= . (4.3.4)
2 x 4 k
2

Probabilitas fungsi gelombang adalah

sin 4kx 2
   
2 4kx

1 sin
| (~x )|2 =
2
= 1 2

, (4.3.5)
2 x 4k 2 x2 4k
2 4

4kx
untuk 2 yang kecil maka

4 k2 x2
2 1 4k
| (~x )| = 4
4kx2
= . (4.3.6)
2 2
4

kx
Jika nilai 2 = 2 maka, dengan mengingat hubungan de Broglie,

hkx = 4h (4.3.7)

didapatkan

px = 2h. (4.3.8)

tampak bahwa px = 2h > h/2 (memenuhi prinsip ketidakpastian Heisenberg).


Apa arti dari p dan x ? Keduanya melambangkan ketidakpastian dari mo-
mentum dan posisi. Ketidakpastian ini muncul sebagai konsekuensi alami dari du-
alisme gelombang-partikel. Ketidakpastian momentum p telah dihitung dari lebar
38 BAB 4. TEORI KUANTUM

paket gelombang dalam ruang momentum dan ketidakpastian posisi dari lebar pa-
ket gelombang dalam ruang posisi. Lebar dari kedua besaran ini merepresentasikan
trajektori banyak dari kuantum (atau dapat dikatakan simpangan dari trajektori kla-
sik yang tunggal). Konsekuensi dari ketidakpastian ini adalah, kita tidak mungkin
secara bersamaan mengetahui momentum dan posisi partikel sekaligus. Bolehkah
paket gelombang dibuat seramping mungkin sehingga p dan x menuju nol? Hal
ini akan dibahas saat ketidakpastian Heisenberg ini dihitung secara pasti beberapa
pasal lagi.

Suatu hal yang penting lagi adalah bahwa nilai p dan x saling terhubung, ten-
tu dengan transformasi Fourier. Ini merupakan suatu fakta yang menyataka keber-
gantungan ketidakpastian posisi pada ketidakpastian momentum, dan sebaliknya.
Keduanya merupakan besaran resiprok, atau Fourier transform dual.

Fungsi gelombang dan probabilitasnya dapat dilihat pada Gambar 4.3.1


4.3. PAKET GELOMBANG 39

(
(a) Amplitudo paket gelombang

(b) Probabilitas

Gambar 4.3.1: (a) Amplitudo paket gelombang (b) Probabilitas

Sebagai latihan tentukan fungsi gelombang dari paket gelombang berikut :

1. ( x ) = Ae| x|

2. (k) = N
k 2 + 2
40 BAB 4. TEORI KUANTUM

4.4 Normalisasi Fungsi Gelombang

Probablitas total suatu kejadian secara umum dapat bernilai berapapun, asal ber-
hingga. Akan tetapi bukankah lebih nyaman jika fungsi probabilitas ini memiliki
nilai total tertentu, sehingga nilai ekspektasi suatu besaran memiliki acuan?
Pada fungsi probabilitas


X ||2 dx
h X i X =
, (4.4.1)
||2 dx
fungsi gelombang belum tentu ternormalisasi. Normalisasi adalah mensyaratk-
an bahwa probabilitas fungsi gelombang seperti persamaan (4.2.1) berhingga pada
sebuah nilai N, dengan kita buatN = 1. Karena itu, sebuah fungsi gelombang ternor-
malisasi jika

||2 dx = 1, (4.4.2)

dan fungsi probabilitas persamaan (4.4.1) menjadi


hXi X ||2 dx. (4.4.3)

Sebagai contoh misalkan untuk fungsi gelombang


2 x2 /2
( x, t) = Ae eiEt/h , (4.4.4)

tentukan A agar fungsi gelombang tersebut ternormalisasi. Gunakan persamaan


(4.4.2) maka


| A |2 2
ey dy =1. (4.4.5)

Misalkan integral

2
I= ey dy

sehingga dapat didefinisikan integral berikut:


2 + y2
2
I = e( x ) dxdy. (4.4.6)

4.5. OPERATOR DALAM KUANTUM 41

Dengan menggunakan transformasi ke koordinat polar

x2 + y2 = r2 ; dxdy = rdrd, (4.4.7)

maka
2
2 2
I2 = er rdrd = 2 er rdr
0

sehingga:

I = , (4.4.8)

dan persamaan (4.4.5) menjadi


s

| A| = , (4.4.9)

sehingga fungsi gelombang menjadi


s
2 2
( x, t) = e x /2 eiEt/h , (4.4.10)

dan diperoleh fungsi probabilitas ternormalisasi

2
|| = = e( x) . (4.4.11)

Normalisasi membawa kita pada kesadaran bahwa dalam kuantum fungsi ge-
lombang jika dikali oleh suatu bilangan, real ataupun kompleks, arti fisisnya tidak
berubah. Hal ini karena arti fisis hanya diberikan oleh kuadrat fungsi gelombang
yang menghilangkan bilangan kompleks, dan, kenyataan bahwa kita selalu bisa me-
normalisasi probabilitas sehingga totalnya tetap satu, menghilangkan pengaruh dari
faktor kali berapapun itu.

4.5 Operator Dalam Kuantum


Berbicara fisika apapun tentu tidak lepas dari ruang dan waktu. Karena kuantum
adalah subset dari fisika maka haruslah besaran fisis yang ditinjau didalamnya ter-
kait ruang dan waktu. Tentu juga pasangan transformasi Fourier, atau resiprok dari
ruang yaitu momentum dan dari waktu yaitu energi memiliki kepentingan yang sa-
ma.
Teori kuantum yang telah dipaparkan membuat sistem pengamatan dalam fisika
berubah. Pada dunia klasik pengamat dan sistem yang diamatinya tidak berhubung-
an sama sekali, sehingga setiap besaran klasik seperti posisi, momentum dan energi
42 BAB 4. TEORI KUANTUM

dapat langsung diinterpretasikan sebagai hasil pengukuran (What You See is What You
GetWYSIWYG).
Namun jika berbicara skala kuantum, maka teori kuantum berlaku dengan segala
sifat pengukurannya yang probabilistik. Fakta bahwa pengukuran kuantum proba-
bilistik, dan sistem yang akan berubah jika dikenai pengukuran, membuat formalis-
me pengukuran dalam kuantum tidak sesederhana dalam klasik. Suatu pengukuran
dilambangkan dengan suatu operator yang bekerja pada suatu sistem kuantum, ya-
itu fungsi gelombang, dan hasil dari bekerjanya pada fungsi gelombang ini adalah
nilai ekspektasi dari besaran yang diukur tersebut. Nilai ekspektasi ini berupa nilai
rata-rata, seperti yang telah dibahas. Semua ini adalah konsekuensi teori kuantum.
Pengukuran kuantum dapat dianalogikan seperti operator yang bekerja pada suatu
mesin (sistem kuantum), lalu kerjanya itu menghasilkan nilai ekspektasi (Gambar
(4.5.1)).
Penting sekali untuk diingat bahwa operator dalam kuantum tidak berarti fisis,
hanya probabilitas yang memilikinya.

Gambar 4.5.1: Skema pengukuran kuantum

4.5.1 Contoh: Operator momentum dan energi

Operator momentum diturunkan dari ekspansi Taylor sebagai berikut, jika kita me-
miliki sebuah fungsi yang bergantung pada posisi x, f ( x ) kemudian fungsi ini beru-
4.5. OPERATOR DALAM KUANTUM 43

bah menjadi f ( x + dx ) maka

df 1 dn f
f ( x + x ) = f ( x ) + x + + n x n +
dx n! dx
df
f ( x ) + x . (4.5.1)
dx
df
Dari persamaan (4.5.1) terlihat bahwa perubahan fungsi adalah bagian dx dx . Karena
perubahan posisi berkaitan dengan perubahan momentum maka operator momen-
tum adalah
d d
p x =x = ih , (4.5.2)
dx dx

dengan dx = ih merupakan sebuah konstanta perubahan yang kecil dan i = 1.
Dikalikan dengan i bertujuan agar operator p hermitian dan h menyatakan level ku-
antum.
Dengan cara yang sama jika fungsi tersebut bergantung pada waktu t maka

df 1 dn f
f (t + dt) = f (t) + t + + n t n +
dt n! dt
df
f (t) + t . (4.5.3)
dt
df
Dari persamaan (4.5.3) terlihat bahwa perubahan fungsi adalah bagian t dx . Sa-
ma halnya dengan operator momentum, operator energi juga diperoleh dengan cara
yang sama sehingga

d d
E =t = ih . (4.5.4)
dt dt
Untuk kasus tiga dimensi operator momentum dan energi adalah
 
~
p = ih + + , (4.5.5)
x y z

d
E ih . (4.5.6)
dt

4.5.2 Bebarapa contoh lain dan sifat penting operator

Beberapa observable (operator) dapat diperlihatkan pada Tabel 4.1.


44 BAB 4. TEORI KUANTUM

Operator Klasik Kuantum


Posisi ~r r
Momentum ~p p = ih ~
~L = ~r ~p L = ~r ~p
Momentum Sudut
~ex ~ey ~ez ~ex ~ey ~ez


~L = x y z L = ih x y z





x y z x y z
Waktu t t

Energi E E = ih t

Tabel 4.1: Observable (operator)

Beberapa aljabar operator :


x p f ( x ) = ihx f (x) (4.5.7)
x

 

p x f ( x ) = ih f ( x ) + x f ( x ) , (4.5.8)
x

kurangkan persamaan (4.5.8) dan persamaan (4.5.7) maka

( x p p x ) =ih
[ x, p] =ih, (4.5.9)

yang merupakan hubungan komutasi antara posisi x dan momentum p. Untuk la-
tihan tunjukkan bahwa

dpn
[ x, pn ] =ih , (4.5.10)
dp

dan
dx n
[ x n , p] =ih . (4.5.11)
dx
Beberapa aljabar operator yang lain adalah

[ A, BC ] = [ A, B] C + B [ A, C ] (4.5.12)
[ AB, C ] = [ A, C ] B + A [ B, C ] (4.5.13)
[ AB, CD ] = A [ B, CD ] + [ A, CD ] B
= AC [ B, D ] + A [ B, C ] D + C [ A, D ] B + [ A, C ] DB. (4.5.14)
4.5. OPERATOR DALAM KUANTUM 45

4.5.3 Operator Hermitian


Suatu operator jika diinginkan memiliki signifikansi fisis, haruslah memberikan nilai
ekspektasi yang real. Apalah artinya suatu pengamatan dengan hasil bilangan kom-
pleks? Operator yang memberikan hasil bilangan kompleks tentu akan sulit sekali
diinterpretasikan sebagai besaran fisis. Terdapat suatu operator yang pasti mengha-
silkan nilai ekspektasi real yaitu operator Hermitian. Pembuktian tentang hubungan
ini ada pada pasal selanjutnya, pada subbagian ini akan diberikan cara menentukan
suatu operator Hermitian atau tidak.
Sebuah operator dikatakan hermitian jika

h Qi = Q+ ,


(4.5.15)

dengan Q+ adalah kompleks konjugat yaitu secara umum, jika Q berbentuk matriks,

Q+ ( Q T ) = ( Q ) T . (4.5.16)
Ini membuat perkalianQQ+ atau Q+ Q menghasilkan bilangan real positif.
Misalkan operator momentum ditunjukkan oleh persamaan (4.5.2), maka kom-
pleks konjugatnya adalah

d
p+
x =ih . (4.5.17)
dx
Harga probabilitas untuk operator momentum adalah


d
h pi = pdx = ih dx. (4.5.18)
dx

Kemudian dari
d d d
= ,
dx dx dx
Dengan mensubstitusikan keseteraan diatas pada persamaan berikut:


h pi = pdx,

didapatkan

d
h pi = ih dx,
dx

karena hasil integrasi suku pertama pada ruas kanan adalah nol. Persamaan diatas
46 BAB 4. TEORI KUANTUM

dapat juga ditulis sebagai:

 
+ d
p dx = dx = p+ .


h pi = ih
dx

diperoleh bahwa h pi = h p i, artinya operator momentum adalah operator Hermiti-


an, dan akan ditunjukkan pula, real sehingga berlaku sebagai observabel.

4.6 Persamaan Eigen dalam Kuantum


Mengacu pada skema kerja pengamatan kuantum pada gambar (4.5.1), formalisme
kuantum akan mengikuti bentuk persamaan operator fungsi gelombang=nilai ekspek-
tasi fungsi gelombang baru. Di sini tampak fungsi gelombang di ruas kiri berubah
menjadi yang baru di sebelah kanan, mengikuti teori kuantum tentang lompatnya
keadaan sistem saat dilakukan pengukuran.
Jika sistem kuantum sangat rentan berubah terhadap pengamatan, bagaimana
karakterisasi suatu sistem kuantum? Karakterisasi tentu dilakukan dengan meng-
ambil suatu sifat yang konstan, sebagai label dari suatu sistem. Ternyata tidak
semua operator mengubah sistem kuantum, terdapat operator yang tidak mengha-
silkan perubahan pada sistem. Kerja operator ini dapat dijelaskan dengan sebuah
persamaan yang sangat familiar, yaitu persamaan eigen. Operator yang menghasilk-
an persamaan eigen disebut operator eigen.
Persamaan Eigen adalah persamaan karakteristik (sistem kuantum) yang ditulis
sebagai
Q = q (4.6.1)
dengan dengan Q adalah operator eigen q nilai eigen (skalar) dan adalah fungsi
eigen. Kita juga bisa mendapatkan nilai Eigen dari probabilitas operator Q


h Qi = Qdx


=q dx = q. (4.6.2)

Dalam pengukuran, nilai eigen adalah hasil yang ideal karena h Qi = q. Secara nyata
hasil ini sangat kecil terjadi (kemungkinannya), sehingga yang diperoleh dari pengu-
kuran ini adalah nilai probabilitas dari ||2 = .
Sifat - sifat dari persamaan eigen adalah

1. Semua nilai eigen dari operator Hermit adalah Real.


4.6. PERSAMAAN EIGEN DALAM KUANTUM 47

Definisikan

Qdx ( , Q) (4.6.3)


( Q) dx ( Q , ) . (4.6.4)

Sehingga

( , Q) =q ( , ) (4.6.5)
( Q , ) =q ( , ) , (4.6.6)

lalu apakah

?
( , Q) = ( Q , )
q ( , ) =q ( , )
(q q ) ( , ) =0, (4.6.7)

kondisi ini akan mungkin jika q = q dan akan dipenuhi jika dan hanya jika
q bilangan real. Kenyataan ini membuat pada kuantum kita kebanyakan akan
bekerja dengan operator-operator Hermitian (observabel, dapat diamati).

2. Fungsi Eigen dari suatu operator Hermit dengan nilai Eigen berbeda akan sa-
ling ortogonal.

Dari persamaan (4.6.7)

( q q ) ( , ) =0 (4.6.8)

jika pada ruang Hilbert q = q maka ( , ) = 0 maka fungsi gelombang akan


saling ortogonal. Ortogonal jika


dx =0 (4.6.9)

dan Ortonormal jika

(
0 q 6= q
a b dx = ab = . (4.6.10)
1 q = q

48 BAB 4. TEORI KUANTUM

4.7 Ketidakpastian Heisenberg

Misal dari operator P dan Q, tinjau satu P , didefinisikan varians rata-rata dari P
adalah
4 P = h P h Pii ,
sehingga didapatkan



4P = Pdx h Pi dx

= h Pi h Pi = 0.

Demikian juga untuk operator Q sehingga:

4 P4 Q =0. (4.7.1)

Untuk itu tinjau nilai RMS (Root Mean Square) atau nilai akar dari kuadrat rata - rata.
Untuk operator carilah 4 Q
rD E
4Q ( Q h Qi)2
D E D E
(4 Q)2 = ( Q h Qi)2 Q2 (4.7.2)

begitu juga dengan operator 4 P :


D E
(4 P)2 P2 (4.7.3)

sehingga



D ED E
(4 Q)2 (4 P)2 = Q2 P2 f Q2 f dx q P2 qdx . (4.7.4)

Dari prinsip ketidaksamaan Schwarzs (Schwarzs Inequality)

    2
2 2 ?

| F | dx | G | dx F Gdx
(4.7.5)

maka
2
(4 Q)2 (4 P)2 Q P
4.8. TUGAS 49

yang dapat diuraikan menjadi:

Q P + P Q Q P P Q 2
 
(4 Q)2 (4 P)2 +
2 2
Q P P Q 2
 

2

atau
 2

1

(4 Q)2 (4 P)2 Q, P ,
2
dan
1
4 Q4 P |h[ Q, P]i| . (4.7.6)
2
Nilai ketidakpastian dari operator P dan Q persamaan (4.7.6) ditentukan oleh hu-
bungan komutasi keduanya yang diukur pada waktu yang sama.
Sebagai contoh ketidakpastian posisi x dan momentum p ditentukan oleh hu-
bungan komutasi operator posisi dan momentum yang diberikan oleh persamaan
(4.5.9) sehingga ketidakpastiannya adalah

1
4 x 4 p |hihi|
2



1
ihdx

2

yang menjadi:

1
4 x 4 p |ih|
2
h
. (4.7.7)
2

4.8 Tugas
Hubungan komutasi dan transformasi Fourier

Tentukan hubungan komutasi untuk


1. [ x2 , p]
2. [ x3 , p]
3. [ x n , p]
4. [ x, p2 ]
5. [ x, p3 ]
50 BAB 4. TEORI KUANTUM

6. [ x, pn ]

Hitung transformasi Fourier untuk

f (t) = sin(0 t).

f (t) = exp(t2 /)

Operator Hermitian

1. Buktikan operator E = ih/t hermitian!

2. Misalkan operator U = eiH adalah uniter, U = U 1 , tunjukkan bahwa opera-


tor U Hermitian!

3. Ambil operator momentum sudut L = r ~p dengan p = ih , tentukan
ekspresi

(a) Lx, Ly, Lz


(b) [ Lx, Ly], [ Lx, Lz], [ Ly, Lz]
(c) Carilah ketidakpastian Heisenberg untuk L x dan Ly : L x Ly ?!
Bab 5
PERSAMAAN SCHRDINGER

Dalam teori kuantum, dinamika dari suatu sistem dinyatakan dalam persamaan Schrdi-
nger. Persamaan Schrdinger, yang merupakan analog kuantum dari persamaan
Hamilton-Jacobi, merupakan persamaan operator-operator yang bekerja terhadap
fungsi gelombang . Persamaan ini diturunkan dari Hukum kekekalan energi:

Ek + E p = E
p2
+ V (r, t) = E. (5.0.1)
2m

Dengan menggantikan operator momentum (p = ih) dan energi (E=ih t



) maka
( )
h2 2
+ V (r, t) (r, t) =ih (r, t) (5.0.2)
2m t

dan pasangan kompleks konjugatnya adalah


( )
h2 2
+ V (r, t) (r, t) = ih (r, t) . (5.0.3)
2m t

Untuk potensial V (r, t) = 0 maka kita peroleh

ih 2
(r, t) = (r, t) (5.0.4)
t 2m
dan
ih 2
(r, t) = (r, t) . (5.0.5)
t 2m

51
52 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

Jika fungsi gelombang berhingga seperti diungkapkan persamaan (5.0.5) maka de-
ngan menggunakan aturan rantai:


d

d d
dr = + dr,
dt dt dt

dan mensubtitusikan (5.0.4)-(5.0.5):

   
d ih 2 ih 2
dr = dr = 0.
dt 2m 2m

Dengan menggunakan teorema Green maka


d
  
d ih d
d~r = dn = 0, (5.0.6)
dt 2m dn dn

dimana dn adalah normal permukaan.

Operator momentum juga dapat kita tentukan dari perumusan kuantum melalui
probabilitas untuk operator momentum itu sendiri


d hxi d
h pi = m =m x dx,
dt dt

yang apabila dijabarkan menjadi


d
 
d
h pi = m x + dx,
dt dt

dan dapat disederhanakan sebagai:


d d
   
d d
h pi = m x + dx =2mRe x + dx. (5.0.7)
dt dt dt dt

Dilain pihak,

d 2
+ x d .
2
 
d d d
x = +x
(5.0.8)
dx dx dx dx dx2

Substitusi persamaan (5.0.4) dan persamaan (5.0.5) ke persamaan (5.0.7) kemudian


5.1. PERSAMAAN SCHRDINGER UNTUK GELOMBANG STASIONER 53

menggunakan persamaan (5.0.8), sehingga:


d2
h pi = ihRe x dx,
dx2

yang dapat ditulikan menjadi:


d 2

d d


h pi = ihRe x ihRe dx ihRe x dx dx
(5.0.9)
dx dx

Suku pertama sama dengan nol karena syarat batas, suku ke tiga nol karena suku ini
adalah imajiner murni, sehingga yang tersisa adalah suku kedua,

 
d
h pi = Re ih dx.
dx

pada suku ke dua yang di dalam tanda kurung adalah operator momentum:

d
p = ih . (5.0.10)
dx

5.1 Persamaan Schrdinger Untuk Gelombang Stasio-


ner
Fungsi gelombang bebas waktu ditulis sebagai

(r, t) = R (r) T (t) (5.1.1)

sehingga persamaan Schrdinger untuk kasus ini


( )
h2 2
+ V (r) R (r) T (t) =ih R (r) T (t) . (5.1.2)
2m t

Kalikan persamaan (5.1.2) dengan 1/R (r) T (t) maka


( )
1 h2 2 ih
+ V (r) = T (t) E. (5.1.3)
R (r) 2m T (t) t

Persamaan ini memberikan dua persamaan, pertama

1 iE
T (t) = (5.1.4)
T (t) t h
54 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

denga solusi

T (t) = AeiEt/h (5.1.5)

dengan A adalah suatu konstanta, kedua


( )
h2 2
+ V (r) R (r) =R (r) . (5.1.6)
2m

Persamaan ini adalah persamaan Eigen dengan adalah nilai Eigen dan R (r) adalah
fungsi Eigen sehingga solusi lengkap persamaan Schrdinger adalah

(r, t) = R (r) AeiEt/h . (5.1.7)

5.2 Model-model Potensial pada Persamaan Schrdinger

5.2.1 Partikel Bebas 1 Dimensi

Untuk partikel bebas maka potensial V (r, t) = 0, sehingga persamaan Schrdinger


menjadi:
d2 ( x ) 2mE
= 2 (x) (5.2.1)
dx2 h
dengan solusi

( x ) = Aex (5.2.2)

dimana
2mE
2 = . (5.2.3)
h2
Solusi umumnya menjadi
( x ) = Aeix + Beix (5.2.4)
dengan s
2mE
= . (5.2.5)
h2
Energi partikel ini adalah kontinu.
5.2. MODEL-MODEL POTENSIAL PADA PERSAMAAN SCHRDINGER 55

5.2.2 Partikel Dalam Kotak 1 Dimensi


Partikel dalam kotak satu dimensi yang potensialnya diberikan oleh

< x < L/2




V (x) = 0 L/2 < x < L/2 (5.2.6)

L/2 < x <

seperti pada Gambar 5.2.1

Gambar 5.2.1: Partikel dalam Kotak (Potensial tak hingga).

Pada daerah < x < L/2 sampai L/2 < x < potensialnya adalah tak
berhingga. Sehingga fungsi gelombang adalah nol. Pada daerah L/2 < x < L/2
persamaan gelombangnya adalah

d2 ( x ) 2mE
= 2 (x) (5.2.7)
dx2 h
dengan solusi

( x ) = Aeikx + Beikx

yang apabila dituliskan dengan fungsi sinus dan cosinus menjadi:

( x ) = ( A + B) cos kx + i ( A B) sin kx
=C cos kx + D sin kx. (5.2.8)

dengan s
2mE
k= . (5.2.9)
h2
Pada x = L/2 fungsi gelombang ( x ) kontinu sehingga

( x ) =C cos kx + D sin kx
   
L L
0 =C cos k + D sin k (5.2.10)
2 2
56 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

sehingga solusinya adalah



(1)
C = 0 D 6= 0
( x ) = (2) C 6= 0 D = 0 (5.2.11)

(3) C = 0 D = 0 solusi trivial

1. C = 0, D 6= 0

 
L
D sin k =0 (5.2.12)
2
2n N
kN = =
L L
sehingga solusinya adalah
 
N
( x ) = D sin x (5.2.13)
L

dengan N = 0, 2, 4, dan D adalah konstanta normalisasi yang besarnya kon-


stanta dapat dicari sebagai berikut:


| N |2 dx = 1,

Karena untuk x > L/2 dan x < L/2 , probabilitas adalah nol, maka:

L/2 L/2 
1 cos (2kx )

2
sin (kx ) dx = dx = 1
2
L/2 L/2

dengan menyelesaikan integral didapatkan:

L/2
| D |2 | D |2
 
L L
+ + cos (2kx ) d (2kx ) =1,
2 2 2 4k
L/2
r
2
|D| = . (5.2.14)
L
Sehingga persamaan (5.2.13) menjadi
r  
2 N
N (x) = sin x (5.2.15)
L L

2. C 6= 0, D = 0
5.2. MODEL-MODEL POTENSIAL PADA PERSAMAAN SCHRDINGER 57

 
L
C cos k =0 (5.2.16)
2
N
kN =
L
dengan
N = 1, 3, 5, (5.2.17)
adalah bilangan ganjil. Solusi persamaan ini setelah dinormalisasi adalah
r  
2 N
N (x) = cos x . (5.2.18)
L L

Sehingga solusinya adalah


q  
2 sin N x N = 0, 2, 4,
L
N (x) = q  L  . (5.2.19)
2 cos N x N = 1, 3, 5,
L L

Pada tingkat dasar N = 0 4 x = 0, dari ketidakpastian Heisenberg

h
4x4 p (5.2.20)
2
maka
h
< 4 p <. (5.2.21)
2
Kemudian dari

4 p = p h pi (5.2.22)

atau

pmin =4 pmin + h pi
>4 pmin
>0, (5.2.23)

sehingga

4 p2min
E>
2m
>0. (5.2.24)

Karena tidak ada energi nol dalam kuantum maka untuk N = 0 tidak diperbolehkan,
58 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

dan solusi persamaan (5.2.19) menjadi


q  
2 sin N x N = 2, 4,
L
N (x) = q  L  . (5.2.25)
2 cos N x N = 1, 3, 5,
L L

Energi sistem menjadi

h2 k2N h2 2
EN = = N2 = N 2 E1 (5.2.26)
2m 2mL2
adalah diskrit dengan N adalah bilangan kuantum energi, dengan energi tingkat da-
sar

h2 2
E1 = , (5.2.27)
2mL2
yang diilustrasikan oleh Gambar 5.2.2 .

(a) Gelombang (b) Probabilitas

Gambar 5.2.2: (a) Gelombang Partikel dalam Kotak 1D (b) Probabilitas Partikel da-
lam Kotak 1D

5.2.2.1 Keadaan Campuran

Jika gelombang stasioner maka solusinya adalah

N ( x, t) = N ( x ) eiEN t (5.2.28)

dengan probabilitas bebas waktu

PN ( x, t) = | N ( x, t)|2 = N ( x, t) N ( x, t) = | N ( x, t = 0)|2 (5.2.29)


5.2. MODEL-MODEL POTENSIAL PADA PERSAMAAN SCHRDINGER 59


h EN i = (r, t) H (r, t) dx, (5.2.30)

dan
h2 d2
H= (5.2.31)
2m dx2

h EN i = EN . (5.2.32)

Lalu bagaimana jika dua keadaan stasioner bercampur ?. Untuk kasus ini misalkan

1 ( x ) 2
=
2 ( x ) 7

sehingga

C1 2
= (5.2.33)
C2 7

dan fungsi gelombang spasial yang terkait adalah


r
2  
1 ( x ) = cos x (5.2.34)
L L
dan
r  
2 2x
2 ( x ) = sin . (5.2.35)
L L

Keadaan campuran adalah kombinasi linier dari semua keadaan

(r, t) = CN N (r, t) (5.2.36)


N

maka
( x, t) = C1 1 ( x ) + C2 2 ( x ) ,
yang apabila dijabarkan menjadi:

( x, t) = C1 1 ( x ) eiE1 t/h + C2 2 ( x ) eiE2 t/h

dan dengan mensubstitusi ((5.2.33))

C1  
( x, t) = 21 ( x ) eiE1 t/h + 72 ( x ) eiE2 t/h . (5.2.37)
2
60 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

Lakukan normalisasi untuk memperoleh konstanta normalisasi C1 /2 sebagai beri-


kut:

( x, t) ( x, t) dx = 1.

Dengan mensubtitusikan ((5.2.37)):

2 
C1 2 2 i ( E E2 )t/h i ( E E2 )t/h


2 4 | 1 ( x )| + 49 | 2 ( x )| + 14 1 2 ( x ) e + 14 1 2 ( x ) e dx = 1,

suku yang berkontribusi adalah:

2 
C1 

2 4 |1 ( x )|2 + 49 |2 ( x )|2 dx = 1,


disebabkan bagian 1 2 ( x ) ei(E E2 )t/h dan 2 1 ( x ) ei(E E2 )t/h sama de-
ngan nol karena saling ortogonal, sehingga:
r
C1 1
= (5.2.38)
2 53
Akhirnya
r
1  
( x, t) = 21 ( x ) eiE1 t/h + 72 ( x ) eiE2 t/h . (5.2.39)
53
Untuk menentukan apakah fungsi gelombang ini adalah gelombang stationer maka
kita harus mengitung apakah

?
4 E =0,

untuk itu kita harus menghitung harga harap operator energi

  d 
1 
h Ei = 21 ( x ) eiE1 t/h + 72 ( x ) eiE2 t/h ih 21 ( x ) eiE1 t/h + 72 ( x ) eiE2 t/h dx,
53 dt

yang lalu didapatkan:

200E1
h Ei = . (5.2.40)
53
5.3. SUMUR POTENSIAL BERHINGGA (1D) 61

Kemudian dari persamaan Eigen

H ( x, t) = E ( x, t) (5.2.41)

dengan

d
H =ih (5.2.42)
dt
maka
r
1 d  
ih 21 ( x ) eiE1 t/h + 72 ( x ) eiE2 t/h = E ( x, t)
53 dt
r
1
30 E ( x, t) = E ( x, t) . (5.2.43)
53 1
Nilai rata - rata operator energi adalah
D E
(4 E)2 = ( E h Ei)2 ,

yang apabila disubtitusikan energi terendah adalah:

900 2 200
(4 E)2 = E E
53 1 53 1
>0, (5.2.44)

sehingga keadaan campuran bukan merupakan keadaan stasioner. Dari ilustrasi di


atas dapat kita simpulkan bahwa jika lebih dari satu keadaan dasar tercampur ma-
ka keadaan tersebut bukan lagi merupakan keadaan stasioner, dengan kata lain ki-
ta bisa membuat sebuah keadaan non-stasioner (bergantung waktu) dari kombinasi
linier semua keadaan stasioner. Secara umum perbedaan solusi stasioner dan non-
stasioner

Stasioner non-Stasioner
Fungsi Keadaan N ( x, t) = N ( x ) eiEN t N ( x, t) tidak separasi variabel
Energi 4E = 0 4 E (t) > 0
h Ei h Ei = E bebas waktu h Ei bebas waktu
P ( x, t) P ( x ) = | ( x )|2 P ( x ) = ? ( x, t) ( x, t)
Observabel Q h Qi bebas waktu h Qi (t) mungkin bergantung waktu

5.3 Sumur Potensial Berhingga (1D)


Sumur potensial (Kotak potensial berhingga 1 dimensi) diilustrasikan oleh Gambar
5.3.1 dengan potensial pada tiga daerah diberikan oleh
62 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

Gambar 5.3.1: Partikel dalam Kotak (Potensial berhingga hingga)



0 x < a
V (x) = Vo a < x < a . (5.3.1)

0 x>a

Persamaan Schrdinger pada x < a

!
h2 d2
+ V ( x ) ( x ) = E ( x )
2m dx2
d2 2mE
2
(x) = (x) (5.3.2)
dx h2
tanda minus karena sumurnya terletak di bawah titik nol. Diasumsikan solusinya
memiliki bentuk ( x ) ex , sehingga didapatkan:

2m | E|
2 = 2
, (5.3.3)
hs
2m | E|
= = k (5.3.4)
h2

jadi solusinya adalah


( x ) = C1 ekx + C2 ekx , (5.3.5)
demikian juga untuk x > a memberikan solusi

( x ) = D1 ekx + D2 ekx . (5.3.6)

Agar memenuhi syarat probabilitas fungsi gelombang maka C2 = D1 = 0 dan solusi


untuk dua daerah ini adalah

1 ( x ) =C1 ekx , (5.3.7)


kx
2 ( x ) = D2 e . (5.3.8)
5.3. SUMUR POTENSIAL BERHINGGA (1D) 63

Untuk daerah a < x < a maka persamaan Schrdinger memberikan

h2 d2
|Vo | ( x ) = | E| ( x ) (5.3.9)
2m dx2

d2 2m
( x ) + 2 (|Vo | | E|) ( x ) = 0. (5.3.10)
dx2 h
Bagian |Vo | | E| selalu positif, karena |Vo | > | E|, sehingga solusi (5.3.10) adalah

( x ) = A cos (qx ) + B sin (qx ) (5.3.11)

dengan
s
2m
q= (|Vo | | E|). (5.3.12)
h2

Dari uraian di atas kita mempunyai solusi umum untuk tiga daerah yaitu

kx x < a
C1 e

( x ) = A cos (qx ) + B sin (qx ) a < x < a (5.3.13)
D2 ekx

x > a.

Syarat fungsi gelombang adalah harus continue dan differensiable sehingga pada x =
a fungsi gelombang

C1 eka = A cos (qa) B sin (qa) (5.3.14)

kC1 eka =q [ A sin (qa) + B cos (qa)] (5.3.15)

dan pada x = a

D2 eka = A cos (qa) + B sin (qa) (5.3.16)

kD2 eka = q [ A sin (qa) B cos (qa)] . (5.3.17)

Dari persamaan (5.3.14) dan persamaan (5.3.15) memberikan

k A sin (qa) + B cos (qa)


= (5.3.18)
q A cos (qa) B sin (qa)
64 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

dan dari persamaan (5.3.16) dan persamaan (5.3.17) memberikan

k A sin (qa) B cos (qa)


= (5.3.19)
q A cos (qa) + B sin (qa)

sehingga

[ A sin (qa) + B cos (qa)] [ A cos (qa) + B sin (qa)] = [ A cos (qa) B sin (qa)] [ A sin (qa) B cos (qa)]

yang dapat disederhanakan menjadi:


   
A2 + B2 sin (qa) cos (qa) + AB + AB = A2 + B2 sin (qa) cos (qa)
AB =0. (5.3.20)

Kondisi persamaan (5.3.20) akan terpenuhi jika A = 0; B 6= 0 atau A 6= 0; B = 0,


maka solusi untuk daerah a < x < a
(
B sin (qa)
fungsi ganjil k = q cot (qa) A = 0; B 6= 0



(x) = ( . (5.3.21)
A sin (qa)
fungsi genap k = q tan (qa) A 6= 0; B = 0


Definisikan

y qa (5.3.22)

dan

2mV0 a2
, (5.3.23)
h2
sehingga

k
= tan (qa)
q
p
y2
= tan y. (5.3.24)
y

dan
p
y2
= cot y. (5.3.25)
y

Tidak ada solusi eksak untuk persamaan (5.3.24) dan persamaan (5.3.25), sehingga
solusi dalam bentuk grafik seperti Gambar 5.3.2
5.4. POTENSIAL PENGAHALANG 65

Gambar 5.3.2: Solusi genap sumur potensial berhingga. Solusi ada pada perpotongan
kedua grafik.

5.4 Potensial Pengahalang


Ilustrasi potensial penghalang diberikan oleh Gambar (5.4.1)

Gambar 5.4.1: Potensial penghalang

dengan Potensial diberikan oleh



0
x<0
V ( x ) = V0 0<x<L. (5.4.1)

0 x>L

Solusi umum untuk ketiga daerah tersebut untuk energi E < V0 adalah

ikx

ikx x<0
Ae + Be

( x ) = CeKx + DeKx 0<x<L. (5.4.2)
Ee + Feikx

ikx
x>L
q q
dengan k = 2mE 2 dan K =
2m
(V0 E). Misalkan gelombang datang dari kiri ke
h h2
kanan maka suku pertama di sebelah kanan

( x ) = Aeikx + Beikx (5.4.3)


66 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

adalah menyatakan gelombang datang, dan suku kedua adalah gelombang pantul.
Karena tidak ada gelombang pantul pada daerah x > L maka suku kedua sebelah
kanan
( x ) = Eeikx + Feikx (5.4.4)
tidak ada artinya, dan solusi umum sekarang menjadi

ikx

ikx x<0
Ae + Be

( x ) = Ce + DeKx
Kx 0<x<L. (5.4.5)

ikx
Ee x>L

Syarat batas kontinu dan differensiable pada x = 0 memberikan

A+B = C+D (5.4.6)

ik ( A B) = K (C + D ) . (5.4.7)
Demikian halnya pada x = L

CeKL + DeKL = EeikL (5.4.8)

Untuk mengetahui peluang gelombang yang berjalan ini diteruskan atau dipantulk-
an, didefinisikan reflektansi dan transmisi, koefisien Transmisi didefinisikan sebagai
2
E
T = (5.4.9)
A

sehingga kita perlu menentukan nilai variabel E dan A.

Untuk mendapatkannya : Kalikan persamaan (5.4.6) dengan ik dan jumlahkan


dengan persamaan (5.4.7) maka

2ikA = (ik K ) C + (ik + K ) D. (5.4.10)

Kemudian kalikan persamaan (5.4.8) dengan K dan jumlahkan dengan persamaan


(5.4.10) maka

(K ik) ikL KL
C= Ee e . (5.4.11)
2K
Kemudian kalikan persamaan (5.4.8) dengan K dan jumlahkan dengan persamaan
(5.4.11) maka

(K + ik) ikL KL
D= Ee e . (5.4.12)
2K
5.4. POTENSIAL PENGAHALANG 67

Substitusi persamaan (5.4.12), persamaan (5.4.11) ke persamaan (5.4.10) maka

4ikKA = (ik K ) (K ik ) EeikL eKL + (ik + K ) (K + ik) EeikL eKL ,

dan didapatkan:

E 4ikK i Kk
=h i eikL =  2 2  eikL .
A 2 KL
(K + ik) e 2 KL
(K ik) e 1 i k

1 i k
2 + 2K eKL 2 2K eKL
(5.4.13)

Definisikan
k
(5.4.14)
K
dan  
1 i
+ . (5.4.15)
2 2
serta  
1 i
(5.4.16)
2 2
Koefisien Transmisi   
E E
T= ,
A A
dapat ditulis menjadi

i
  
i ikL ikL
T= e e ,
[2 eKL 2 eKL ] [2 eKL 2 eKL ]
2
= . (5.4.17)
2 2 (e2KL + e2KL ) (4 + 4 )

Kemudian bagian
 2
e2KL + e2KL = eL eL + 2

=4 sinh2 (KL) + 2, (5.4.18)

didapatkan bahwa
 2 
4 + 4 = 2 2 + 22 2

= 2 + 22 2 (5.4.19)
68 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

sehingga:
 2
2 2 1 1 2
= + (5.4.20)
4 4

dan
    1 2
2 2 e2L + e2L 4 + 4 = 1 + 2 sinh2 (KL) + 2
4

sehingga
 2
k
K
T = " #. (5.4.21)
 2 2  2
1 k 2 k
4 1+ K sinh (KL) + K

untuk
eKL eKL
KL  sinh (KL) = (5.4.22)
2
1 + KL 1 + KL 2
 
sinh2 (KL) (KL)2 (5.4.23)
2
sehingga
" 2 # 1
1 1 + 2 2
T = 1+ sinh (KL)
4 2
2 1
1 + 2
= 1 +     sinh2 (KL) . (5.4.24)
1 E E
4 V0 1 V0

Dengan cara yang sama diperoleh koefisien refleksi


2 1
sinh2 (KL) 1 + 2
R =    1 +    sinh2 (KL) . (5.4.25)
1 E E 1 E E
4 V0 1 V0 4 V0 1 V0

5.5 Arus Probabilitas


Probabilitas menemukan partikel untuk seluruh domain pada sistem kuantum be-
sarnya konstan,

dP
P= dx = N, = 0. (5.5.1)
dt
5.5. ARUS PROBABILITAS 69

Akan tetapi probabilitas untuk domain terbatas (berhingga) besarnya dapat bergan-
tung waktu,
b
dP[ a, b]
P[ a, b] = dx = N (t), 6= 0. (5.5.2)
a dt
Oleh karena itu ada suatu arus partikel yang keluar masuk domain [ a, b], arus ini
disebut arus probabilitas.

Tinjau turunan probabilitas pada domain [ a, b]



dP d b
= ( x, t)( x, t)dx
dt dt a
b 
d d
= + dx,
a dt dt

dengan persamaan Schrdinger seperti pada (5.0.4)dan(5.0.5) didapat


b
ih d2 ih d2
 
dP
= + dx,
dt a 2m dx2 2m dx2

yang apabila dijabarkan menjadi


b
d
       
dP ih d d 2 d d d 2
= | | | | dx
dt 2m a dx dx dx dx dx dx

yang selanjutnya menjadi


b
ih d

dP d
=
dt 2m dx dx a

d ( a)

ih d (b) d(b) d( a)
= (b) ( a) (b) + ( a) .
2m dx dx dx dx

Dari sini dapat didefinisikan arus probabilitas

d ( x, t)
 
ih d( x, t)
J ( x, t) ( x, t) ( x, t)
2m dx dx

sehingga
d
P([ a, b], t) = J ( a, t) J (b, t).
dt
70 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

Contoh
Untuk kasus potensial tangga (step potential), diperoleh arus gelombang datang (buk-
tikan!)

hk
Jdatang = | A |2 (5.5.3)
m
dan arus gelombang pantul

hk
J pantul = | A |2 (5.5.4)
m
sehingga arus gelombang transmisi

Jtransmisi =0. (5.5.5)

Artinya tidak ada gelombang yang diteruskan ke dalam potensial tangga.

5.6 Tugas
Sifat-sifat fungsi probabilitas dalam kuantum

d x, t ) (~ ~ = 0,
1. Buktikan dt (~ x, t)dx

2. Dengan definisi rapat probabilitas = dan j = 2m
ih
( ),
buktikan persamaan kontinuitas



+ j = 0
t
berlaku. Lalu jelaskan apa yang ingin diungkapkan oleh persamaan kontinui-
tas ini!
Partikel dalam kotak 1-dimensi
Sebuah partikel terkurung dalam kotak potensial tak hingga satu dimensi yang
membentang dari x : L/2 sampai L/2 (simetrik). Pada tingkat energi teren-
dah (n = 1), tentukan nilai
d
a) h x i dan h pi; p = ih dx ; apa arti dari nilai ekspektasi yang di dapat ini?
b) h x2 i dan h p2 i.
c) Hitung ketidakpastian dari sistem ini, xp, gunakan (x )2 = hh x2 i h x ii
dan (p)2 = hh p2 i h pii. Buktikan bahwa ketidakpastian Heisenberg,
xp 2h , berlaku!
d) Jika pada kotak ini terdapat superposisi dari dua keadaan, misalkan |i =
1 (| 1 i + 2| 2 i), | n i menyatakan fungsi gelombang energi-n, apakah
5
nilai ekspektasi h x i dan h pi bergantung waktu atau tidak? Tunjukkan.
5.6. TUGAS 71

Hint: a)b) Langsung tuliskan solusi fungsi gelombang untuk n = 1.

Bound state dan bukan bound state


Saksikan https://www.youtube.com/watch?v=-2CRQNInhVA lalu perhatik-
an potensial berikut,

Potensial ini dapat memodelkan ikatan kimia yang dapat putus pada jarak ter-
tentu, misalnya ikatan Hidrogen, atau peluruhan partikel inti. Tingkat energi
mana yang bersesuaian dengan bound state dan scattering state? Apakah terda-
pat efek tunneling pada di sekitar sumur potensial pada level energi E1 ?

*Misalkan x memodelkan simpangan suatu pegas 1D, deskripsikan apa yang


akan terjadi jika partikel memiliki energi E2 ! Diketahui pegas ini memiliki ba-
tas panjang berhingga.

Hint: Sketsakan solusi fungsi gelombang pada tiap tingkat energi.

Potensial Penghalang (Barrier)


Intelr pada awal 2015 merilis mikroprosesor i7 Broadwell-U dengan jumlah
transistor 1 900 000 000, dipadatkan pada area seluas 144 mm2 . Ukuran
masing-masing field effect transistor (FET) sebesar 14nm. Pada skala ini tentu
dapat kita duga efek kuantum memiliki andil. Sekarang kita buktikan, de-
ngan memodelkan FET sebagai potensial barrier satu dimensi. Lebar barrier
adalah 14nm, dengan tinggi potensial kita ambil sebagai energi minimum un-
tuk memproses satu bit, V0 = k B T ln 2 = 0.017 eV (T=300 K).
72 BAB 5. PERSAMAAN SCHRDINGER

Transistor secara sederhana berperan sebagai saklar. Saklar off saat tidak ada tegangan luar
diterapkan pada gate, elektron pada source tidak cukup energi untuk melintasi gate (terhalang oleh
barrier). Saklar on jika diterapkan tegangan (potensial +) pada gate, potensial ini menarik elektron
pada source menuju gate lalu dialirkan ke drain. Setiap bit pada proses komputasi diproses oleh
susunan transistor yang membentuk gerbang logika.

Jawablah a) Efek kuantum yang mungkin terjadi adalah electron tunneling antara
source dan drain. Asumsikan elektron datang dari source dengan energi
rata-rata E = 0.5V0 , berapakah probabilitas tunneling ini?
Hint: Hitung probabilitas transmisi, gunakan
2 1
1 + 2
T = 1 +     sinh2 (KL) ,
1 E E
4 V0 1 V0

dengan k/. Hitung dulu k dan .


b) Berapakah lebar transistor supaya T = 50% ?
*Jika T > 50% artinya lebar transistor lebih kecil dari nilai ini, jelaskan
apakah FET ini masih fungsional untuk memproses informasi (bit)?
Hint: Plot fungsi T vs. L.
Bab 6
OSILATOR HARMONIK

6.1 Gambaran Schrdinger


Energi potensial V ( x ) pada osilator harmonik klasik diberikan oleh

1
V ( x ) = kx2 (6.1.1)
2

dimana k = m 2 seperti pada kasus pegas. Sehingga energi total pada osilator har-
monik klasik dapat memiliki semua nilai (kontinu) tergantung amplitudonya. Hal
ini dapat dilihat pada Gambar 6.2.1

Gambar 6.1.1: Osilator harmonik klasik

Untuk kasus kuantum, energi potensial akan menjadi operator dan digunakan
pada persamaan Schrdinger. Sehingga persamaan Schrdinger menjadi:

h2 d2 1 2
+ kx = E, (6.1.2)
2m dx2 2
dengan menjadikan ruas kanan menjadi nol:

d2 2m
 
1 2
+ 2 E kx = 0. (6.1.3)
dx2 h 2

Selanjutnya definisikan:

r
h 0
x x (6.1.4)
m

73
74 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

sehingga turunan pertama dan keduanya menjadi:


r
d m d
= (6.1.5)
dx h dx 0
d2 m d2
= . (6.1.6)
dx2 h dx 02
Definisikan juga energi:

1
h.E= (6.1.7)
2
Sehingga persamaan Schrdinger menjadi:

d2 
  
m 02
+ x =0 (6.1.8)
dx2
h
d2  02

+ x = 0. (6.1.9)
dx2
Solusi persamaan ini tidak mudah didapat. Oleh karena itu, ada baiknya ditinjau
kasus asimtotik ketika | x | yang mengakibatkan | x |  sehingga dapat
diabaikan dan didapat:

d2 as
x2 as (6.1.10)
dx2
2 /2 2 /2
as = Ae x + Be x . (6.1.11)
Sesuai syarat fungsi gelombang untuk x maka 0, sehingga Be tidak x2 /2

digunakan (akan menjadi tak hingga). Solusi ini memenuhi persamaan (6.1.9), akan
tetapi hanya untuk kasus asimtotik. Untuk solusi lengkap dari persamaan diatas
pertama-tama cek solusi berdasarkan coba-coba (ansatz) dengan bentuk:
2 /2
= x n e x , (6.1.12)

Bagian kiri dari persamaan adalah:

d 2 2
=nx n1 e x /2 + x n ( x ) e x /2 , (6.1.13)
dx
dan turunan keduanya adalah:

d2 2 2 2 2
=n (n 1) x n2 e x /2 + nx n1 ( x ) e x /2 (n + 1) x n e x /2 x n+2 ( x ) e x /2
dx2 h i 2
= n (n 1) x n2 {n + (n + 1)} x n + x n+2 e x /2 . (6.1.14)
6.1. GAMBARAN SCHRDINGER 75

Sedangkan bagian kanan persamaan menjadi:


  h i 2
x2 = x n x n+2 e x /2 . (6.1.15)

Jumlahkan persamaan (6.1.14) dengan persamaan (6.1.15) maka

d2   n o 2
2
+ x2 = (2n + 1) + + n (n 1) x 2 x n e x /2 (6.1.16)
dx
=0. (6.1.17)

Persamaan (6.1.16) menunjukkan bentuk solusi berdasarkan coba-coba tersebut me-


rupakan solusi dari persamaan (6.1.9). Selanjutnya untuk solusi umum dari persa-
maan (6.1.9), dilakukan analisis lebih umum dengan menganggap bagian tidak asi-
mtotik merupakan suatu fungsi yang belum diketahui:
2 /2
( x ) = e x (6.1.18)

d 2 2
( x ) = 0 e x /2 + ( x ) e x /2 (6.1.19)
dx

d2 2 2 2 2 2
2
( x ) =00 e x /2 + 0 ( x ) e x /2 + 0 ( x ) e x /2 e x /2 + x2 e x /2
dx   2
= 00 2x0 + x2 e x /2 , (6.1.20)

dan suku kedua menjadi:


  2 2
x2 = e x /2 x2 e x /2 , (6.1.21)

sehingga persamaan:

d2  2

+ x =0 (6.1.22)
dx2
menjadi
00 2x0 + ( 1) = 0. (6.1.23)
Persamaan ini disebut persamaan differensial Hermite. Dengan adalah polinomial
Hermite yang memiliki bentuk:

= ak x k+ = ? (6.1.24)
k =0

0 = a k ( x + ) k + 1 (6.1.25)
k =0
76 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

00 = a k ( x + ) ( x + 1 ) x k + 2 . (6.1.26)
k =0

Persamaan (6.1.22) menjadi:

n o
(k + ) (k + 1) ak x k+2 [2 (k + ) ( 1)] ak x k+ = 0. (6.1.27)
k =0

Untuk k = 0 pada bagian x 2 harus bernilai nol, sehingga:

( 1) =0 (6.1.28)

diperoleh = 0 dan = 1. Untuk = 0


n o
k (k 1) ak xk2 [2k ( 1)] ak xk =0. (6.1.29)
k =0

Untuk k = 0 diperoleh x 2

0 (0 1) a0 = 0.
Untukk = 1 diperoleh x 1

1 (0) a1 = 0.
Untuk x k maka

(k + 2) (k + 1) ak+2 [2k ( 1)] ak =0


[2k ( 1)]
a k +2 = a . (6.1.30)
( k + 2) ( k + 1) k

Jika diambil a0 , maka akan diperoleh a2 , a4 , a6 , a8 , jika diambil a1 , maka akan di-
peroleh a1 , a3 , a5 , a7 . Sehingga solusinya adalah
(
a0 + a2 x + a4 x 4 + a6 x 6 genap
(x) = 3 5 7
(6.1.31)
a1 x + a3 x + a5 x + a7 x ganjil.

Agar memenuhi syarat fungsi gelombang maka deret harus konvergen, untuk itu
perlu dilakukan cek konvergensi salah satunya dengan Rasio Test.

a k +2 x k +2 2k ( 1) 2
lim k
= lim x 0 (6.1.32)
k ak x k ( k + 2) ( k + 1)

sehingga ( x ) konvergen untuk semua x. Namun harus diperhatikan untuk nilai k


6.1. GAMBARAN SCHRDINGER 77

yang sangat besar. Untuk melihat konvergensi untuk nilai k yang besar tinjau k  :

ak+2 x k+2 2x2


lim = 0. (6.1.33)
k ak x k k

Bandingkan (6.1.33) dengan sifat konvergensi maka

xk

2
ex =   . (6.1.34)
k
k =0 2 !

Dengan ratio test untuk deret tersebut


 
k
x k +2 2 !
  =
k +2
! xk
2

2x2
= . (6.1.35)
2
Sehingga solusinya adalah
2 /2
( x ) =e x
2 2 /2
=e x e x (6.1.36)

Dari persamaan ini dapat dilihat bahwa untuk nilai k yang besar, solusi memiliki
2
bentuk e x . Selanjutnya untuk x pada (6.1.36) diperoleh
2 /2
lim e x = . (6.1.37)
x

Hasil ini tidak sesuai dengan ekspektasi (nilai ( x ) 0 untuk x ). Hasil ini
menunjukkan bahwa solusinya divergen untuk k dan x yang sangat besar. Supaya
konvergen solusi ak dipotong agar nilai k harus berhingga.

ak+1 = ak+2 = ak+3 = ... = 0 (6.1.38)

sehingga

2k ( 1)
a =0
( k + 2) ( k + 1) k
=2k + 1 (6.1.39)
78 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

diperoleh nilai energi totalnya:

1 1
Ek = h = (2k + 1) h
2 2
1
= k+ h. (6.1.40)
2

Fungsi gelombang menjadi:


2 /2
n ( x ) = An e x Hn ( x ) (6.1.41)

dengan n = 1, 2, 3, dimana:

H0 ( x ) =1 (6.1.42)
H1 ( x ) =2x (6.1.43)
H2 ( x ) =4x2 2 (6.1.44)
3
H3 ( x ) =8x 12x. (6.1.45)

adalah polinomial Hermit. Polinomial ini memenuhi persamaan differensial Hermit

d2 Hn dHn
2
2x + 2nHn =0. (6.1.46)
dx dx
Kemudian bandingkan persamaan ini dengan:

d2 d
2
2x + 2 (n 1) =0. (6.1.47)
dx dx
Differensialkan masing - masing persamaan (6.1.46), menjadi:
00 0
Hn0 2x Hn0 2Hn0 + 2n Hn0 =0

00 0
Hn0 2x Hn0 2 (n 1) Hn0 =0 (6.1.48)

dan persamaan (6.1.47), menjadi:


00 0
Hn0 2x Hn0 2 (n 1) Hn0 =0, (6.1.49)

yang keduanya sama. Solusi umum osilator Harmonik 1 dimensi adalah

n ( x, t) = n ( x ) eiEt/h (6.1.50)

dengan n ( x ) seperti persamaan (6.1.41).

Untuk menentukan konstanta normalisasi A pada persamaan (6.1.41) gunakan


Generating Function untuk polinomial Hermit (bentuk deretnya merupakan polino-
mial Hermit) dan definisi fungsi gelombang ternormalisasi, yang masing - masing
6.1. GAMBARAN SCHRDINGER 79

diberikan oleh
hn
Hn (x) n!
2
g ( x, h) e2xhh = (6.1.51)
n =0

(
0 m 6= n
n m dx = mn (6.1.52)
1 m = n.

Untuk m = n maka

n m dx =1


2
| A n |2 e x Hn Hn dx =1. (6.1.53)

Kalikan bagian integral suku sebelah kiri persamaan (6.1.53) dengan Generating Fun-
ction maka

hn+m
x2 2
e x
2
e g ( x, h) dx = Hn Hm dx. (6.1.54)
nm n!m!

Suku kiri persamaan (6.1.54) memberikan


2 4xh +2h2
x2 2 x2 4xh2h2
e g ( x, h) dx = e e dx = e( x ) dx


2 2 2
= e2h e( x2h) dx = e2h . (6.1.55)

Suku kanan persamaan (6.1.54) memberikan


hn+m h2n
e x2
dx =
2
Hn Hm 2
e x Hn2 dx. (6.1.56)
nm n!m! n ( n! )

80 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

Sehingga persamaan (6.1.54) menjadi


h2n
(n!)2
2 2
e x Hn2 dx = e2h
n

2n h2n
= , (6.1.57)
n n!

dan untuk sembarang n maka


2
e x Hn2 dx =2n n! (6.1.58)

dan persamaan (6.1.53) menjadi


2 2
| An | e x Hn2 dx =1


| An |2 2n n! =1 (6.1.59)

atau
1
An = p . (6.1.60)
2n n!
Sehingga solusi lengkap osilator harmonik 1 dimensi menjadi
  2 
1 x iEt
n ( x, t) = p Hn ( x ) exp + . (6.1.61)
2n n! 2 h

6.2 Gambaran Heisenberg


Definisikan Operator energi dalam bentuk Hamiltonian untuk osilator harmonik 1
dimensi

p2 1
H= + kx2 . (6.2.1)
2m 2
Operator ini memenuhi persamaan eigen

H | E i = E | E i . (6.2.2)

Hubungan komutatif posisi x dan momentum p pada gambaran Heisenberg adalah:

[ x, p] = ihI (6.2.3)
6.2. GAMBARAN HEISENBERG 81

dengan I adalah matrik identitas. Definisikan operator penaik (raising operator) dan
operator penurun (lowering operator) masing - masing (ambil m = k = 1)

i
a = ( p ix ) (6.2.4)
2
i
a+ = ( p + ix ) . (6.2.5)
2

Tinjau kedua operasi berikut:

1n 2 o
aa+ = p i ( px xp) + x2
2
= H i [ x, p]
1
= H + I, (6.2.6)
2
dan
1n 2 o
a+ a = p i ( px xp) + x2
2
= H + i [ x, p]
1
= H I. (6.2.7)
2
Jumlahkan persamaan (6.2.6) dan persamaan (6.2.7) maka (dalam satuan h)

1
aa+ + a+ a .

H= (6.2.8)
2
Operasi lain memberikan
[ a, H ] = a (6.2.9)
dan
a+ , H = a+ .
 
(6.2.10)
Sehingga

E | a+ a| E n a+ an dx


=
 
1
E | H I | E = ( an ) ( an ) dx
2
 
1
E I h E | E i =a 2
(n n ) dx 0
2
1
E I 0 (6.2.11)
2
82 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

sehingga energi minimum adalah (ambil satuan energi h)

1
Emin = h. (6.2.12)
2
Dari hubungan komutasi dapat diperoleh:

aH | E i = Ha+ a | E i

(6.2.13)
aE | E i = ( H + 1) ( a | E i) (6.2.14)
H ( a | E i) = ( E 1) ( a | E i) (6.2.15)

hal ini menunjukkan bahwa a adalah operator anihilasi yang berperan menurunkan
energi. Dengan cara yang sama maka akan diperoleh

H a + | E i = ( E + 1) a + | E i
 
(6.2.16)

sehingga a+ adalah operator kreasi yang berperan menaikkan energi. Tingkat energi
tiap keadaan
 
1
En = n + h. (6.2.17)
2

Definisikan |0 n i |n0 i dan |n i |ni kemudian sifat ortonormal memberikan


(

0 0 n0 6= n
n |n = n0 n (6.2.18)
1 n0 = n.

Untuk mencari bentuk matriks dari operator anihilasi dan kreasi, dilakukan operasi
pada masing - masing fungsi gelombang, didapat:

a | n i = n | n 1i (6.2.19)

a + | n i = n | n + 1i (6.2.20)
sehingga

n0 | a|n =n n0 |n 1


=n n0 (n1) (6.2.21)

n0 | a+ |n = n n0 |n + 1


= n n0 (n+1) (6.2.22)
6.2. GAMBARAN HEISENBERG 83

dan operasi konjugatnya


+
n0 | a|n = a+ n0


|ni


0
= n n + 1| n
= n (n0 +1)n (6.2.23)

+
n0 | a+ |n = a n0


|ni


0
= n n 1| n
=n (n0 1)n . (6.2.24)

Selanjutnya perlu dihitung nilai n dan n . Tinjau operasi


1
h n 1| n 1i = n | a + a | n

| n |2
 
1 1
1 = n| H I |n
2 | n |2
   
1 1 1
1 = n| n + |n
2 2 | n |2
1
1 = hn|n|ni
| n |2
| n |2 = n

n = n (6.2.25)

dan dengan cara serupa


1
n| aa+ |n

h n + 1| n + 1i =
| n |2
 
1 1
1 = n| H + I |n
2 | n |2
| n |2 = n+1

n = n+1 (6.2.26)

sehingga
a | n i = n | n 1i (6.2.27)

a + | n i = n + 1 | n + 1i (6.2.28)

n0 | a|n = n n0 |n 1



= nn0 (n1), (6.2.29)
84 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

n0 | a+ |n = n + 1 n0 |n + 1




= n + 1n0 (n+1) . (6.2.30)

Operator anihilasi dan kreasi dapat ditentukan masing - masing melalui persamaan
(6.2.29) dan persamaan (6.2.30) yang memberikan

0 1 0 0
0 0 2 0 0

0 0 0 3 0

a= (6.2.31)
..

.

0 0 0 0
..

0 0 0 . 0

dan
0 0 0 0

1 0 0 0 0

0 2 0 0 0

a+ = . (6.2.32)

..
.

0 0 3 0
..

0 0 0 . 0
Operator Hamiltonian dapat ditentukan dari
 

0 1
n | H |n = n + n0 n (6.2.33)
2
1
0 0 0

2
0 3
2 0 0 0
5

H= 0 0 0 0 . (6.2.34)

2
0 7
0 0 2 0

.. ..
0 0 0 . .
Fungsi gelombang dapat di reprensentasikan dalam matrik yang merupakan vektor
basis, seperti

1

0

0


0


1


0

|0i =
0 ;

|1i =
0 ;

|2i =
1


0


0


0

.. .. ..
. . .

dan seterusnya. Plot energi osilator harmonik secara klasik dan kuantum diberikan
oleh Gambar 6.2.1
6.3. TUGAS 85

Gambar 6.2.1: Osilator harmonik klasik dan kuantum

6.3 Tugas
1. Sebuah osilator harmonik 1D kuantum memiliki Hamiltonian

p2 1
H= + m 2 x2 .
2m 2
Dengan mendefinisikan operator
r
m p
a = x + i ,
2h 2mh
r
m p
a = x i ,
2h 2mh
Hamiltonian tersebut dapat dinyatakan sebagai
 
1
H = h a a + .
2

(a) Hitung [ a, a ], [ a, H ], dan [ a , H ]


Hint 1: Kerjakan komutator pada fungsi! (e.g. |i)
Hint 2: Hubungan komutasi [ x, p] = ih dan [ AB, C ] = A[ B, C ] + [ A, C ] B mungkin
berguna.

(b) Dari hubungan komutasi di atas, buktikan bahwa a dapat menurunkan


energy eigenstate |ni dan sebaliknya a menaikkannya. Buktikan pula nilai
energinya terkuantisasi dalam bentuk E = (n + 12 )h, n = 1, 2, 3, ....
(c) Dari hasil di atas, jelaskan perbedaan osilator harmonik klasik dengan ku-
antum!
Hint: Coba lihat energinya, jelas sudah.

(d) Dengan mengerjakan operator a pada ground state |0i, yaitu mengerjak-
an h x | a|0i dengan h x |0i 0 ( x ), tunjukkan bahwa akan di dapat solusi
86 BAB 6. OSILATOR HARMONIK

osilator harmonik yang sama seperti pada cara Schrdinger yaitu


2 /2
0 ( x ) emx .
Bab 7
Atom Hidrogen

Pada bagian ini akan dijelaskan tentang postulat Bohr dan penurunan postulat Bo-
hr dengan menggunakan persamaan Schrdinger. Selanjutnya akan dijelaskan pula
tentang degenerasi pada atom Hidrogen serta operator-operator yang berlaku pada
sistem atom Hidrogen.

7.1 Postulat Bohr dan Fungsi Gelombang


Model atom Bohr menjelaskan bahwa atom terdiri dari inti dan elektron yang meng-
orbit inti layaknya sistem tata surya. Pada atom Hidrogen, tedapat satu proton pada
inti dan satu elektron yang mengitari inti. Postulat Bohr adalah: pada keadaan sta-
sioner, elektron memiliki energi sebesar En = n13,6
2 eV . Untuk menurunkan postulat
ini, mari kita tinjau atom hidrogen sebagai suatu sistem dua partikel berbeda massa
yang dilihat dari kerangka laboratorium.

7.1.1 Sistem Dua Partikel Pada Kerangka Laboratorium


Pada atom Hidrogen terdapat sebuah inti yang bermassa m1 minti yang berjarak
r1 dan terdapat sebuah elektron yang bermassa m2 melektron yang berjarak r2 dari
seorang pengamat pada laboratorium, sehingga r = r1 r2 merupakan jarak relatif
antara elektron dan inti. Hamiltonian sistem diberikan oleh

p21 p2 e2
H= + 2 (7.1.1)
2m1 2m2 |~r1 ~r2 |

dengan e adalah muatan elektron dan inti, sehingga persamaan Shcrdinger untuk
atom Hidrogen adalah

87
88 BAB 7. ATOM HIDROGEN

( )
h2 2 h2 2 e2
1 2 (r1 , r2 ) = E (r1 , r2 ) . (7.1.2)
2m1 2m2 | r1 r2 |
Pada Hamiltonian tersebut terdapat variabel yang masih tercampur yaitu pada su-
ku energi potensial |r1 r2 |, sehingga kita tidak bisa menyelesaikannya secara lang-
sung. Untuk menyelesaikan persamaan ini, perlu dilakukan transformasi dari koo-
rdinat biasa ke koordinat pusat massa

m1 r1 + m2 r2
R ( X, Y, Z ) = (7.1.3)
m1 + m2

yang dapat diurakan kedalam komponennya

m1 x1 + m2 x2 m y + m2 y2 m z + m2 z2
X= ; Y= 1 1 ; Z= 1 1 (7.1.4)
m1 + m2 m1 + m2 m1 + m2

dan gerak relatif yang memberikan koordinat relatif

r ( x, y, z) =r1 r2 . (7.1.5)

yang juga dapat diuraikan menjadi komponennya

x = x1 x2 ; x = y1 y2 ; z = z1 z2 . (7.1.6)

Definisikan massa tereduksi sebagai


m1 m2
me (7.1.7)
m1 + m2

dan massa total

M = m1 + m2 (7.1.8)

sehingga dari persamaan (7.1.3) dan persamaan 7.1.5 diperoleh


me
r1 = R + r (7.1.9)
m1

me
r2 = R r. (7.1.10)
m2

~ 1 dan
Operator ~ 2 untuk masing - masing kooerdinat adalah

~ 1 e x + ey + ez
(7.1.11)
1 1 1
x1 y1 z1
7.1. POSTULAT BOHR DAN FUNGSI GELOMBANG 89

~ 2 e x + ey + ez .
(7.1.12)
2 2 2
x2 y2 z2

Untuk koordinat pusat massa R maka

X Y Z x y z
= + + + + +
x1 X x1 Y x1 Z x1 x x1 y x1 z x1
m1
= +
m1 + m2 X x
m
= + (7.1.13)
m2 X x

X Y Z x y z
= + + + + +
y1 X y1 Y y1 Z y1 x y1 y y1 z y1
m1
= +
m1 + m2 Y y
m
= + (7.1.14)
m2 Y y

X Y Z x y z
= + + + + +
z1 X z1 Y z1 Z z1 x z1 y z1 z z1
m1
= +
m1 + m2 Z z
m
= + (7.1.15)
m2 Z z

X Y Z x y z
= + + + + +
x2 X x2 Y x2 Z x2 x x2 y x2 z x2
m2
=
m1 + m2 X x
m
= (7.1.16)
m1 X x

X Y Z x y z
= + + + + +
y2 X y2 Y y2 Z y2 x y2 y y2 z y2
m2
=
m1 + m2 Y y
m
= (7.1.17)
m1 Y y
90 BAB 7. ATOM HIDROGEN

X Y Z x y z
= + + + + +
z2 X z2 Y z2 Z z2 x z2 y z2 z z2
m2
=
m1 + m2 Z z
m
= . (7.1.18)
m1 Z z

Sehingga

~ 1 me
~ R+
~r (7.1.19)
m2

 2
~ 21 m
~ 1
~1= 2R + 2r (7.1.20)
m2

~ 2 me
~ R+
~r (7.1.21)
m1

 2
~ 22 me
~ 2
~2= 2R + 2r , (7.1.22)
m1

Persamaan Schrdinger menjadi (dengan pemisahan energi totalnya)

( )
h2 2 h2 2 e2
R (R, r) = ( ECM + E) (R, r) , (7.1.23)
2M 2me r r

Dengan teknik pemisahan variabel maka fungsi gelombang ditulis menjadi (R, r) =
(R) (r), sehingga persamaan (7.1.23) dapat ditulis menjadi dua persamaan yang
terpisah

h2 2
(R) = ECM (R) (7.1.24)
2M R
dengan solusi
~
( R) ei~p R/h

yang merupakan gelombang bidang dengan |p| = 2MECM . Bagian ke dua persa-
maan ini adalah
( )
h2 2 e2
(r) = E (r) (7.1.25)
2me r r
7.1. POSTULAT BOHR DAN FUNGSI GELOMBANG 91

yang merupakan persamaan Shcrdinger untuk elektron apabila dilihat dari inti. Se-
hingga sistem dapat dianggap sebagai sistem satu partikel yang bergerak mengitari
suatu titik pusat (dalam hal ini inti).

7.1.2 Sistem Satu Partikel Mengitari Titik Pusat

Persamaan Schrdinger yang harus diselesaikan adalah:

( )
h2 2 e2
(r) = E (r) (7.1.26)
2me r r

untuk menyelesaikan persamaan ini gunakan simetri bola dengan

r =e x x + ey y + ez z (7.1.27)

dimana

x =r sin cos (7.1.28)


y =r sin sin (7.1.29)
z =r cos . (7.1.30)

Untuk koordinat bola, Laplaciannya memiliki bentuk

2
     
1 1 1 1
2 r2 + sin + . (7.1.31)
r2 r r r2 sin 2 2
sin

Persamaan Schrdinger menjadi

1 2 (r, , )
     
1 2 (r, , ) 1 1 (r, , )
r + 2 sin +
r2 r r r sin sin2 2
2me
2 [ E V (r )] (r, , ) = 0. (7.1.32)
h
Dengan teknik pemisahan variabel maka fungsi gelombang dapat ditulis menjadi
(r, , ) = R (r ) Y (`,). Substitusi ungkapan ini ke persamaan (7.1.32) diperoleh

2
     
Y (`,) 2 R (r ) R (r ) 1 1
r + 2 sin + Y (`,)
r2 r r r sin sin2 2
2me
Y (`,) [ E V (r )] R (r ) = 0. (7.1.33)
h2
92 BAB 7. ATOM HIDROGEN

1
Kalikan persamaan (7.1.33) dengan R(r )Y (`,)
maka
   
1 1 R (r ) 2me
r2
2 [ E V (r )] R (r )
R (r ) r2 r r h
2
   
1 1 1
+ sin + Y (`,) = 0. (7.1.34)
Y (`,) r2 sin sin2 2

Persamaan ini terpisah menjadi dua bagian


 
1 2 R (r ) 2me
2
r 2 [ E V (r )] R (r ) =l (l + 1) R (r ) (7.1.35)
r r r h
yang merupakan persamaan dalam arah radial . Persamaan kedua yaitu

2
   
1 1
sin + 2 2
Y (`,) = cY (`,)
sin sin

dengan c = l (l + 1). Dengan cara yang sama kita dapat memisahkan variabel Y (`,) =
(`) () sehingga

() ( ` ) 2
 
(`)
sin + () = c (`) () , (7.1.36)
sin sin2 2

sin2
Kalikan persamaan ini dengan (`)()
maka

1 2
 
sin (`)
sin + c sin2 = () (7.1.37)
(`) () 2

yang dapat ditulis menjadi dua bagian

2
() + m () =0 (7.1.38)
2

yang merupakan persamaan atom Hidrogen untuk arah azimut dengan m adalah
disebut bilangan kuantum magnetik dan

m2
   
1 (`)
sin + c ( ` ) =0 (7.1.39)
sin sin2

yang merupakan persamaan untuk arah orbital. Sampai di sini kita mempunyai ti-
ga persamaan untuk sebuah atom Hidrogen. Persamaan arah radial yang nantinya
menentukan bilangan kuantum utama n, arah orbital yang menentukan bilangan ku-
antum orbital l dan arah azimut yang menentukan bilangan kuantum magnetik m,
7.1. POSTULAT BOHR DAN FUNGSI GELOMBANG 93

yang masing - masing diberikan oleh

e2
     
1 2 R 2me l ( l + 1)
r + E+ R =0 (7.1.40)
r2 r r h2 r r2

m2
   
1 (`)
sin + c (`) =0. (7.1.41)
sin sin2

2
() + m () =0 (7.1.42)
2

Solusi persamaan (7.1.42) adalah

() eim . (7.1.43)

Untuk solusi persamaan (7.1.41) definisikan

cos ; sin2 1 cos2 = 1 2 (7.1.44)


sin (7.1.45)

sehingga persamaan (7.1.41) menjadi

m2
  (`)   

1 2 + l ( l + 1) (`) =0. (7.1.46)
1 2

Persamaan ini merupakan Associated Legendre Function dengan solusi diberikan oleh
polinomial Legendre

(sin )m d(l +m)  2 l


lm () = 1 . (7.1.47)
2l l! d(l +m)

Karena fungsi ini terkait pada fungsi dan maka


s
m 2l + 1 (l m)!
Ylm (`,) = (1) (cos ) eim (7.1.48)
4 (l + m)! lm

dengan m = l, (l + 1) , , 0, , (l 1) , l. Beberapa fungsi ini contohnya ada-


lah
1
Y0,0 (`,) = (7.1.49)
4
94 BAB 7. ATOM HIDROGEN
r
3 i
Y1,1 (`,) = e sin (7.1.50)
8

r
3
Y1,0 (`,) = cos (7.1.51)
4

r
3 i
Y1,1 (`,) = e sin (7.1.52)
8
dan seterusnya.
Bagian radial dituliskan sebagai persamaan (7.1.40), untuk menyelesaikannya ba-
gian

2 R 2 R
 
1 R
r2 = + 2, (7.1.53)
r2 r r r r r

kemudian

2 R 2 R
2
(rR) =2 +r 2 (7.1.54)
r r r
sehingga

1 2
 
1 R
r2 = (rR) (7.1.55)
r2 r r r r2

dan persamaan (7.1.40) dapat ditulis sebagai

2 e2
   
2me l ( l + 1)
u+ E+ u =0 (7.1.56)
r2 h2 r r2

dengan u = rR. Untuk E < 0 elektron terikat dengan inti, sehingga energinya diskrit.
Untuk keadaan bebas E > 0, elektron terionisasi dan lepas dari inti sehingga energi-
nya kontinu. Untuk menentukan solusi ini kita lakukan beberapa analisis. Pertama-
tama, mari kita tinjau keadaan asimtotik.
Keadaan asimtotik terjadi ketika r sangat besar, sehingga persamaan (7.1.56) di-
tulis sebagai

2 2me E
2
u+ u =0 (7.1.57)
r h2
dengan solusi umum
s !
2me E
u exp 2 r (7.1.58)
h2
7.1. POSTULAT BOHR DAN FUNGSI GELOMBANG 95

dan bagian yang konvergen adalah


s !
2me E
u exp 2 r . (7.1.59)
h2

Dari sini kita bisa menebak (ansatz) solusi umum untuk semua nilai r seperti pada
kasus osilator harmonik dengan menambahkan faktor non-asimtotik w(u).
s !
2me E
u w (u) exp 2 r . (7.1.60)
h2

Substitusi ungkapan ini ke persamaan (7.1.56) maka


( s  ) s !
2 w 2me e2

2me E w l ( l + 1) 2me E
2 2 + w exp 2 2 r =0
r2 h r h2 r r2 h
s
2 w 2me e2
 
2me E w l ( l + 1)
2 2 + w =0.
r2 h r h2 r r2
(7.1.61)

Persamaan ini kita selesaikan dengan metode Frobenius dengan mendefinisikan w


r sehingga

dw
r 1 (7.1.62)
dr
d2 w
( 1 ) r 2 (7.1.63)
dr2
dan persamaan (7.1.61) dapat ditulis
s
2me E 2me e2
( 1 ) r 2 2 r 1 + r 1 l (l + 1) r 2 =0. (7.1.64)
h2 h2

Untuk r 2 maka

=l + 1 l > 0 (7.1.65)

sehingga solusi umumnya adalah

w (r ) = ak r k . (7.1.66)
k = l +1
96 BAB 7. ATOM HIDROGEN

Substitusi ungkapan ini ke persmaaan (7.1.61) maka


( s )
2me E 2me e2
a k k ( k 1) r k 2
2
h2
ak kr k 1
+
h2
ak r k 1
l ( l + 1) a k r k 2
=0.
k = l +1
(7.1.67)

Untuk r k1 maka

a k +1 ( k + 1 ) ( k + 1 1 )
s
2me E 2me e2
2 ak k + a k l ( l + 1 ) a k +1 = 0 (7.1.68)
h2 h2
s !
2me E 2me e2
[k (k + 1) l (l + 1)] ak+1 = 2 k+ ak
h2 h2
 q 2

2 2m2e E k + 2me e
h h2
a k +1 = ak . (7.1.69)
k ( k + 1) l ( l + 1)

Persamaan 7.1.69 merupakan persamaan rekursif untuk koefisien fungsi w(r ) Selan-
jutnya kita harus mengecek konvergensi dari solusi persamaan (7.1.60) yang diten-
tukan oleh persamaan (7.1.59) dan persamaan (7.1.66). Cek konvergensi dari solusi
tersebut dengan menggunakan rasio test. Pertama:
q
a 2 2m2e E
h
lim k+1 =
k ak k+1
q
2 2m2e E
h
= . (7.1.70)
k
Selanjutnya tinjau bentuk
q k
2m2e E r
s
2
!
2me E
exp 2 2
r = h
h k
( k + 1) !
q
2me E
ak r k 2 h2
ak
=
( k + 1) !
k
7.1. POSTULAT BOHR DAN FUNGSI GELOMBANG 97

Sehingga
q
a k +1 2 2m2e E
h
lim =
k ak k+1
q
2 2m2e E
h
= . (7.1.71)
k
karena memiliki bentuk sama, maka:
s !
2me E
lim w (r ) exp 2 r (7.1.72)
k h2

yang menyatakan bahwa untuk k fungsi w(r ) menyerupai bentuk eksponensial


diatas. Selanjutnya:
s !
2me E
lim u w (r ) exp r .
k h2
s ! s !
2me E 2me E
= exp 2 r exp r
h2 h2
s !
2me E
= exp 2 r . (7.1.73)
h2

Kemudian untuk r , limr u sehingga deret adalah divergen. Agar u (r )


konvergen maka diambil nilai k tertentu saja sehingga

a k +1 = a k +2 = 0 (7.1.74)

dan
 q 
2me e2
2 2m2e E k
h h2
=0
k ( k + 1) l ( l + 1)
2me E m2e e4
k =
h2 h4
me e4 1
E =
2h2 k2
13, 6
Ek 2 eV. (7.1.75)
k
persamaan 7.1.75 menunjukkan postulat Bohr terbukti benar. Dari sini kemudian
98 BAB 7. ATOM HIDROGEN

solusi fungsi gelombang adalah

(r, , ) = Rnl Ylm (, ) . (7.1.76)

1
(r, , ) = unl Ylm (, ) . (7.1.77)
r

Solusi bagian fungsi radial:

d2 u e2
   
2m l ( l + 1)
+ E+ u =0. (7.1.78)
dr2 h2 r r2

Definisikan

unl er/n r l +1 v (7.1.79)

dan
2r
t . (7.1.80)
n
Substitusi ungkapan persamaan (7.1.79) dan persamaan (7.1.80) ke persamaan (7.1.78)
maka

d2 v dv
t + (2l + 2 t) + ( n l 1) v =0
dr2 dt
merupakan persamaan Laguerre dengan solusi Polinomial Laguerre
 
+1 2r
L2l
n l 1 . (7.1.81)
n

Dimana:

 d q
p
Lq p ( x ) = (1) p (e x x q )
dx

Solusi lengkap untuk unl adalah


 
2r
unl = Ner/n r l +1 L2l +1
n l 1 (7.1.82)
n

dengan N adalah konstanta Normalisasi. Beberapa solusi ini diberikan oleh

u10 =2rer (7.1.83)


7.2. KARAKTERISASI SISTEM ATOM HIDROGEN 99

1
u20 = er/2 r (2 r ) (7.1.84)
8

1
u21 = er/2 r2 (7.1.85)
24

2 r/3  
u30 = e r 27 18r + 2r2 (7.1.86)
81 3

4 r/3 2
u31 = e r (6 r ) (7.1.87)
81 6

4
u32 = er/3 r3 . (7.1.88)
81 30

Konstanta normalisasi untuk atom hidrogen ini adalah

1
| N |2 =   (7.1.89)
n 2l +3
(2k + + 1) ( + 1) k+

2

dan
 
a a!
. (7.1.90)
b ( a b)!

Dari sini dapat disimpulkan bahwa:

Hnlm (r, , ) = En nlm (r, , ) (7.1.91)

13.6
En = eV (7.1.92)
n2

(r, , ) = nlm (r, , ) = Rnl Ylm (, ) . (7.1.93)

7.2 Karakterisasi Sistem Atom Hidrogen


Selanjutnya akan ditinjau mengenai degenerasi pada atom Hidrogen. Degenerasi
merupakan kondisi dimana terdapat beberapa fungsi gelombang dengan energi sa-
ma. Pada kasus atom Hidrogen, jumlah degenerasi energinya berjumlah 2n keadaan
(fungsi gelombang). Hal ini didapatkan karena energi hanya ditentukan oleh bilang-
an kuantum utama n, sedangkan pada sistem atom Hidrogen terdapat pula bilangan
100 BAB 7. ATOM HIDROGEN

kuantum orbital l, dan bilangan kuantum magnetik m. Untuk lebih jelasnya, mari
kita tinjau simetri dan .

Simetri dan menghasilkan degenerasi momentum sudut yang berjumlah 2n


keadaan. Untuk mendapatkan degenerasi ini misalkan perubahan + e dengan
e sesuatu yang sangat kecil, sehingga fungsi gelombang berubah

(r, , + e) (r, , ) + D (r, , ) (7.2.1)

dengan D
merupakan operator gerak. Persamaan eigen terkait dengan (7.2.1)
adalah

H (r, , + e) = E (r, , + e)
H (r, , ) + eHD (r, , ) = E (r, , ) + eED (r, , )
e ( HD DH ) (r, , ) =0
[ H, D ] =0. (7.2.2)

Operasi operator D
pada fungsi gelombang menghasilkan

D (r, , ) =im (r, , ) . (7.2.3)

Agar nilai eigen riil maka


D ih . (7.2.4)

Untuk menyatakan operator ini dalam koordinat bola dengan

x =r sin cos (7.2.5)


x
=y (7.2.6)

y =r sin sin (7.2.7)
y
=x (7.2.8)

z =r cos (7.2.9)
z
=0, (7.2.10)

7.2. KARAKTERISASI SISTEM ATOM HIDROGEN 101

maka
 
x y z
ih = ih + +
x y z
 

= ih y + x
x y
= Lz , (7.2.11)

Sehingga

Lz (r, , ) =hm (r, , ) . (7.2.12)

Sampai sini, telah didapatkan satu persamaan eigen selain persamaan energi untuk
mengkarakterisasi sistem atom Hidrogen. Selanjutnya akan didapatkan satu persa-
maan lagi dengan operator L2 .

Pertama-tama, tunjukkan bahwa


h i
H, L2 =0 (7.2.13)
h i
L2 , L z =0 (7.2.14)

dengan

L2 = L2x + L2y + L2z , (7.2.15)


 
Li , L j =i Eijk Lk (7.2.16)

dan

1
permutasi genap
Eijk = 1 permutasi ganjil (7.2.17)

0 lainnya.

Untuk menentukan operator L2 , ingat kembali operator momentum sudut sebagai

~.
L = ihr (7.2.18)

Dari sini kita bisa memperoleh operator L2 dan operasinya terhdap fungsi gelom-
bang berturut - turut adalah
   
L2 =L L = h2 r
~ r~

n       o
L2 = h2 r r2 + ~
~ ~ r ~ r
~ ~ . (7.2.19)
102 BAB 7. ATOM HIDROGEN

Kemudian misalkan A = e x A x + ey Ay + ez Az adalah sebuah vektor dan adalah


skalar, sehingga operasi pada vektor r = e x x + ey y + ez z adalah
 
A.~ r =A (7.2.20)
 
~ A A
r =r (7.2.21)
r
 
~
r =r (7.2.22)
  r
~ r
=3. (7.2.23)

Substitusi ungkapan - ungkapan ini ke persamaan (7.2.19) maka


 
L2 = h2 r2 2 h2 r ~ rr
~ 3r ~
r
 
= h2 r2 2 h2 2r ~ rr ~ . (7.2.24)
r

Kemudian
   
~
rr = ~ + rr
rr ~
r r r
 
~ ~ rr

~

rr = rr (7.2.25)
r r r

dan
   
2 ~=
rr = r er r . (7.2.26)
r r r r

Substitusi ungkapan (7.2.25) dan (7.2.26) ke (7.2.24) maka


   
2 2 2 2 2 ~ ~  ~
L = h r h 2r + rr rr
r r
  

= h2 r2 2 h2 2r + 2r r
r r r r
 

L2 = h2 r2 2 + h2 r . (7.2.27)
r r

Pada koordinat bola

1 2
     
1 1 1
2 = r sin +
r2 r r r2 sin sin2 2
7.3. CARA HEISENBERG 103

sehingga
 
1 2 2 1
L = + r .
h2 r2 r2 r r
1 2
   
1 1
= 2 sin +
r sin sin2 2
1 2
   
2 2 1
L = h sin +
sin sin2 2
= h2 c
= h2 l (l + 1) . (7.2.28)

Dari semua uraian di atas dapat disimpulkan bahwa untuk atom Hidrogen berlaku

13, 6
H (r, , ) = eV (r, , ) (7.2.29)
n2
Lz (r, , ) =hm (r, , ) (7.2.30)

L2 (r, , ) = h2 l (l + 1) (r, , ) . (7.2.31)

Tiga persamaan ini merupakan persamaan yang mengkarakterisasi sistem atom Hi-
drogen. Persamaan pertama menunjukkan nilai energi elektron, persamaan kedua
menunjukkan besar momentum sudut pada arah z dari elektron, dan persamaan ke-
tiga menunjukkan total momentum sudut dari elektron. Dari hubungan komutasi
ketiganya dapat ditulis kembali:

[ H, Lz ] = [ H, L2 ] = [ Lz , L2 ] = 0. (7.2.32)
Hal ini menunjukkan bahwa ketiga operator tersebut memiliki fungsi eigen bersama
sehingga dapat diukur pada saat yang bersamaan. Hubungan komutasi diatas juga
disebut sebagai Complete Commuting Set (CCS).

7.3 Cara Heisenberg


Pada osilator harmonik, cara Heisenberg digunakan untuk mencari nilai energi, na-
mun pada atom Hidrogen cara Heisenberg akan digunakan untuk menentukan nilai
momentum sudut. Pertama-tama, tuliskan fungsi gelombang dalam notasi Dirac:

nlm = |nlmi. (7.3.1)


Persamaan energi untuk atom Hidrogen menjadi:

H |nlmi = En |nlmi. (7.3.2)


104 BAB 7. ATOM HIDROGEN

Selanjutnya ambil keadaan |mi dimana:

L2 |mi = |mi (7.3.3)

Lz |mi = m|mi. (7.3.4)


Definisikan:

L = L x iLy . (7.3.5)
Hubungan komutasi dari operator ini:

[ L , Lz ] =[ L x iLy , Lz ]
=[ L x , Lz ] i [ Ly , Lz ]
= iLy i (iL x )
= L x iLy
= L (7.3.6)

[ L+ , Lz ] =[ L x + iLy , Lz ]
=[ L x , Lz ] + i [ Ly , Lz ]
= iLy + i (iL x )
= L x iLy
= L+ (7.3.7)

[ L+ , L ] =[ L x + iLy , L x iLy ]
=[ L x , L x ] i [ L x , Ly ] + i [ Ly , L x ] + [ Ly , Ly ]
=0 i (iLz ) + i (iLz ) + 0
= Lz + Lz
=2Lz (7.3.8)

[ L2 , L ] = 0. (7.3.9)
Selanjutnya, mari kita tinjau:
7.3. CARA HEISENBERG 105

L Lz |mi = ( L + Lz L )|mi
L m|mi = L |mi + Lz L |mi
Lz L |mi = (m 1) L |mi, (7.3.10)

maka L merupakan operator penurun momentum sudut pada arah z. Dengan cara
yang sama diperoleh:

Lz L+ |mi = (m + 1)|mi, (7.3.11)


yang menunjukkan bahwa L+ adalah operator penaik momentum sudut pada arah z.
Apabila selanjutnya operator L+ dioperasikan berulang kali, akan terdapat keadaan

|mmax = l i

dimana
L+ |l i = 0. (7.3.12)
Sama dengan operator penaik, akan terdapat keadaan

|mmin = l 0 i

dimana
L |l i = 0. (7.3.13)
Selanjutnya, akan ditunjukkan bahwa nilai l pasti bulat atau setengah bulat. Pertama-
tama, lakukan:

L L+ |l i = 0
( L2 L2z Lz )|l i = 0
( l 2 l )|l i = 0
= l ( l + 1), (7.3.14)

dan:

L+ L |l 0 i= 0
2 0
(L L2z +
Lz )|l i = 0
( l + l 0 )|l 0 i =
02
0
= l 0 ( l 0 1). (7.3.15)

diperoleh l (l + 1) = l 0 (l 0 1) yang mengakibatkan nilai l 0 = l + 1 atau l 0 = l.


Namun kasus pertama akan menyebabkan bilangan l 0 > l padahal l 0 adalah bilangan
106 BAB 7. ATOM HIDROGEN

terendah, maka kasus kedua yang diambil. Oleh karena itu nilai m akan berada pada
rentang:

l m l.
Karena bilangan l akan meningkat (atau turun) dengan bilangan bulat, maka l =
l + N sehingga l = N2 yang menunjukkan bilangan l pasti merupakan bilangan
bulat (boson) atau setengah bulat (fermion).
Selain itu, dari persamaan 7.3.14 dapat dilihat bahwa nilai , nilai eigen untuk
operator L2 bernilai l (l + 1), sama dengan hasil pada penurunan dengan persamaan
Schrdinger (h = 1). Maka, untuk sistem atom Hidrogen didapat hal yang sama:

H |nlmi = En |nlmi (7.3.16)

L2 |mi = l (l + 1)|mi (7.3.17)

Lz |mi = m|mi (7.3.18)

7.4 Tugas
Atom H tanpa gangguan

1. a. Kita akan menghitung nilai ekspektasihr (t)i untuk konfigurasi

1
(r, , , t = 0) = (100 200 ).
2

Step-1: Tuliskan fungsi gelombang lengkapnya, (~r, t), perhatikan E1 dan E2 .


Step-2: Tulis integralnya, h|r |i, jangan lupakan koordinat bola! Integral pa-
da bagian angular tentu bernilai 1 karena fungsi ternormalisasi.
Step-3: Gunakan R10 dan R20 lalu kerjakan integral, apakah hasilnya
" #
E2 E1

? 15 16 2
h |r | i = a0 + cos t .
4 81 h

b. Apakah sistem ini stasioner?

2. Sebuah elektron dalam atom H dijelaskan oleh

1 
= 4100 + 3211 210 + 10211
6

Hitunglah < E >, < L2 >, dan < Lz >!


7.4. TUGAS 107

3. Hitung rata-rata energi potensial V untuk keadaan dasar atom H!


 3/2
1 Z
100 (r, , )
= e Zr/a0
a0
Ze2
V (r ) =
4er

4. Kita akan menghitung nilai ekspektasihr (t)i untuk konfigurasi

1
(r, , , t = 0) = (100 3200 ).
2

Step-1: Tuliskan fungsi gelombang lengkapnya(~r, t) (Jangan lupakan fungsi


waktunya!), perhatikan E1 dan E2 .
Step-2: Tulis integralnya, h|r |i, jangan lupakan koordinat bola! Integral pa-
da bagian angular tentu bernilai 1 karena fungsinya ternormalisasi.
Step-3: Gunakan R10 dan R20 lalu kerjakan integral.
108 BAB 7. ATOM HIDROGEN
Bagian II

FISIKA KUANTUM II

109
Bab 8
GEJALA TAMBAHAN ATOM H

Pada Fisika kuantum I kita sudah mempelajari struktur atom H, akan tetapi hanya
tinjauan fungsi gelombang nlm (r, , ). Kemudian pada bagian Fisika kuantum
II ini kita akan meninjau sistem atom Hidrogen yang lebih realistik, yaitu dengan
memasukkan perilaku spin, khususnya, bagaimana interaksi spin dan momentum
sudut elektron?, Bagaimana bentuk interaksi spin inti dengan spin elektron? Dan
bagaimana pengaruh relativistik terhadap perilaku elektron?.

8.1 Efek Zeeman


Efek Zeeman adalah suatu gejala yang timbul jika atom H diletakkan pada sebuah
medan magnet yang konstan B. Sebelum kehadiran medan magnet diberikan oleh
dinamika atom H diberikan oleh

H0 nlm (r, , ) = En nlm (r, , ) (8.1.1)

dengan En = 13,6
n2
eV. Setelah kehadiran medan magnet maka Hamiltonian berubah
menjadi

H0 H = H0 + (~ B) (8.1.2)

dimana H merupakan Hinteraksi dengan ~ B adalah interaksi medan magnet B de-


ngan dengan momen magnetik ~, yang besarnya diperoleh dari :
Besar momentum sudut elektron dan arus listrik diberikan oleh

|L| = |me r v| (8.1.3)


q qv
I= = , (8.1.4)
T 2r

111
112 BAB 8. GEJALA TAMBAHAN ATOM H

sementara momen magnetik diberikan oleh

IA
~ =
c
eL
= . (8.1.5)
2me c
evr
dengan menggunakan I A = 2 dan L = me vr sehingga
e
~ B = BL (8.1.6)
2me c

Tanda minus pada persamaan di atas berkaitan dengan muatan elektron. Hamiltoni-
an pada persamaan (8.1.2) yaitu Hamiltonian setelah diganggu dapat ditulis

 
e
H0 H = H0 + BL . (8.1.7)
2me c

Persamaan eigen terkait Hamiltonian ini adalah


 
e
Hnlm = H0 B L nlm (r, , ) = En nlm (r, , ) (8.1.8)
2me c
 
eBz
= En0 mh nlm (r, , ) (8.1.9)
2mc

dengan

eBz
En = En0 (mh) (8.1.10)
2me c
eh
dengan En0 = 13.6
n2
eV dan m adalah bilangan magnetik. Besar 0 = 2m ec
= 0.9273
20 13.6
10 erg/gauss = 2.4109 eV/gauss. Pada kasus ini perbedaan frekuensi elektron
yang tereksitasi adalah

En1 En2
4 =
h
E01 E02 B
= ( m1 m2 ) 0 (8.1.11)
h h
0 B
4 =40 4m (8.1.12)
h
dengan 4m = 0, 1 (Teorema Wigner-eckart) merupakan kaidah seleksi. Beberapa
8.1. EFEK ZEEMAN 113

nilai 4 (frekuensi) yang diperoleh dari 4m adalah

4m = 0 4 = 0 (8.1.13)
0 B
4m = 1 4 = (8.1.14)
h
0 B
4m = 1 4 = . (8.1.15)
h
Spektrum energi yang diperoleh diperlihatkan oleh Gambar (8.1.1)

Gambar 8.1.1: Spektrum energi atom Hidrogen


114 BAB 8. GEJALA TAMBAHAN ATOM H

8.2 Efek Relativistik

Efek relativistik ini muncul karena cepatnya gerak elektron mengelilingi inti yang
mengakibatkan v c, sehingga energi kinetiknya adalah
q
2
Ek = Etot E0 Etot = p2 c2 + (me c2 )
q
2
K = p2 c2 + (me c2 ) m0e c2
2
p2 c2

m e c2 1 + m0e c2
m e c2
!
2 1 ( pc)2 1 ( pc)4
me c 1 + m0e c2
2 ( m e c2 )2 8 ( m e c2 )4
!
1 ( pc)2 1 ( pc)4
m e c2
2 m e c2 8 ( m e c2 )4
p2 1 p4
. (8.2.1)
2me 8 m3e c2

Sehingga Hamiltonian menjadi

H =K + V
= H0 + Hrel
p2 1 p4
= + V (r ) . (8.2.2)
2me 8 m3e c2

Suku ke tiga Hamiltonian ini merupakan koreksi relativistik. Besarnya gangguan


diberikan oleh

Hrel p2
2 2
H0 me c
Z 2 2 (8.2.3)

dengan = 1/137 = 0.5 104 yang merupakan fine structure constant untuk interaksi
elektromagnetik. Hamiltonian relativistik Hrel dapat ditulis dalam bentuk
 2 2
1 p
Hrel = 3
2c 2m e
1
= ( H0 V )2
2me c2
2Ze2 Z 2 e2
 
1 2
= H0 + H0 + 2 . (8.2.4)
2me c2 r r
8.3. INTERAKSI ANTARA L DAN S (S L COUPLING) 115

Hamiltonian ini bekerja pada fungsi gelombang nlm seperti

Z 2 e2
 
1 2 21
Hrel nlm = En0 nlm + En0 2Ze nlm + 2 nlm . (8.2.5)
2me c2 r r

Harga ekspektasi Hamiltonian ini adalah adalah



h Hrel i = Hrel dV
 
1 2 2 1 2 2 1
= E
n0 nlm + En0 2Ze dV + Z e dV .
2me c2 nlm
r nlm nlm 2 nlm
r
(8.2.6)

Integral pada suku ke dua dan ke tiga menghasilkan



1 m e c2 1
nlm nlm dV = Z2 2 2 (8.2.7)
r e n

1 m2 c4 1
nlm 2 nlm dV = Z2 e4  . (8.2.8)
r e n3 l + 1
2

Substitusi kedua hasil ini ke persamaan (8.2.6) menghasilkan



1 1 3
h Hrel i = me c2 ( Z)4   2. (8.2.9)
2 n3 l + 1 4n
2

8.3 Interaksi antara L dan S (S L Coupling)

Besarnya interaksi ini diberikan oleh Hamiltonian

HS L =MS B. (8.3.1)

Momen magnetik spin dan momen magnetik elektron diberikan


eg
MS = S (8.3.2)
2me c
e
ML = L (8.3.3)
2me c

dengan g 2 adalah faktor Lande. Medan magnet yang ditimbulkan karena elektron
mengelilingi inti diberikan oleh

E
B =v (8.3.4)
c
116 BAB 8. GEJALA TAMBAHAN ATOM H

dengan E = ~ dan = Ze
sehingga interaksi antara momen magnetik dan mo-
r
men magnetik spin adalah
eg
MS B = SB
2me c
eg
= S (v E)
2me c
eg 
~

= S v
2me c
 
eg r d
= S v
2me c r dr
eg 1 d
= SL (8.3.5)
2me c r dr
Ze2 1
HS L = 2 2SL 3. (8.3.6)
2me c r

Harga harap operator ini adalah



Ze2
 
1
h HS L i = nlml sms 2 2
SL 3 nlml sms dV, (8.3.7)
2me c r

untuk integrasi ruang maka

 
1 1
= r2 (Unl )2 dr
r3 r3
0
1 1
= 3
  (8.3.8)
a0 n3 l l + 1 ( l + 1)
2

h e 1
dengan a0 = c , = hc = 137 . Untuk operator S L, ambil J = L + S sehingga

J 2 =J J
= (L + S) (L + S)
= L2 + S2 + 2S L (8.3.9)

kemudian

S L = L x S x + L y Sy + L z Sz
1 2 
= J L2 S2 , (8.3.10)
2
8.3. INTERAKSI ANTARA L DAN S (S L COUPLING) 117

sehingga persamaan eigen untuk operator ini adalah

1 2 
S Lnlml sms = J L2 S2 nlml sms
2
1 2
= h [ j ( j + 1) l (l + 1) s (s + 1)] nlml sms . (8.3.11)
2
Nilai operator tersebut diperoleh dari persamaan eigen seperti untuk L dan S berikut

L2 nlml =h2 l (l + 1) nlml (8.3.12)


Lnlml =ml hnlml (8.3.13)
2 2
S sms =h s (s + 1) sms (8.3.14)
Ssms =ms hsms . (8.3.15)

1
Untuk spin up persamaan s = 2 j = s + l persamaan (8.3.11) memberikan

1
S Lnlml sms = h2 lnlml sms , (8.3.16)
2

sementara untuk spin down persamaan s = 12 j = s + l persamaan (8.3.11) mem-


berikan
1
S Lnlml sms = h2 lnlml sms . (8.3.17)
2
Banyaknya state sebelum dan sesudah gangguan untuk tiap l adalah 2l + 1 dan 2j + 1
up dan 2j 1 down. Dari semua perhitungan diperoleh harga ekpektasi operator
HS L adalah
 
l
Z 4 e2 3 l 2 l 1
h HS L i = 2 3
4 h n l (l + 1) (l + 1)
 
l
m e c2 l 1
= ( Z)4 3 . (8.3.18)
4 n l ( l + 1) ( l + 1)
   
l up
Bagian menyatakan spin .
l 1 down
118 BAB 8. GEJALA TAMBAHAN ATOM H

8.4 Anomali efek Zeeman (Fine Structure Constan)

Anomali efek Zeeman adalah gabungan antara interaksi efek Zeeman dengan medan
magnet B luar dengan Hamiltonian diberikan oleh

p2 Ze2 e
H= 2
(L + 2S) B (8.4.1)
2 r 2me c
= H0 + H1 (8.4.2)

dengan H0 dan H1 adalah Hamiltonian sebelum dan sesudah gangguan. Operasi


dua Hamiltonian ini menghasilkan energi E0 dan En . Perbedaan kedua energi ini
didefinisikan
eB
4 E h jml l | ( Lz + 2Sz ) | jml l i
2me c
eB
= h jml l | ( Lz + 2Sz ) | jml l i
2me c
eB
= (h jml l | Lz | jml l i + 2 h jml l | Sz | jml l i)
2me c
hm j hm j
 
eB
= ?
2me c 2l + 1 2l + 1
 
eB 1
4E = mj 1 . (8.4.3)
2me c 2l + 1

Kaidah seleksi ditentukan oleh 4m j = 0; 1 menghasilkan spektrum energi dari efek


Zeeman yang ditunjukkan oleh Gambar (8.4.1)

Gambar 8.4.1: Efek Zeeman


8.5. TUGAS 119

3
Contoh : Berapakah 4 E untuk l = 1 ?. Untuk j = 2 menghasilkan m j =
3 1 1 3
2; 2; 2; 2

ehB 2 (1 + 2)
4E =
2me c 2 (1 + 1)
4 ehB
= (8.4.4)
3 2me c
3
j= 2 menghasilkan m j = 12 ; 21

ehB 2
4E =
2me c 2 (1 + 1)
2 ehB
= . (8.4.5)
3 2me c

Untuk F = S + I,

1 2 
SI = F S2 I 2
2
1
= [ F ( F + 1) S (S + 1) I ( I + 1)] . (8.4.6)
2
1
Untuk S = 2 maka m = 12 ; 21 , sehingga

h2  
SI = F 2 S2 I 2
2
h2
 
3
= F ( F + 1) I ( I + 1)
2 4
(
h2 1 I F = I + 21 (up)
= (8.4.7)
2 2 I 1 F = I 12 (down) .

Contoh : Untuk atom H dengan g I 5.56


Untuk n = 1 memberikan I = 12 , F = 1 dan I = 12 F = 0 sehingga

4 1 me h2
4 E = (5.56) , (8.4.8)
3 1840 (137)4

sehingga dari F = 1 ke F = 0 memberikan nilai 4 F = 1.

8.5 Tugas
Atom H realistik

1. Tanpa gangguan apakah energi untuk |200i dan |211i sama?


120 BAB 8. GEJALA TAMBAHAN ATOM H

2. Jelaskan efek Zeeman anomali, S-L coupling, dan efek relativistik. Tuliskan
ekspektasi Hamiltonian untuk masing-masing!
3. Hitung energi dengan memperhatikan semua koreksi pada b. untuk sis-
tem (|nlml i|ms i)

1 1 1
|i = (|100i| i |211i| i).
2 2 2

Hint: hitung h H i = h H0 i + h H1 i. H1 adalah gangguan dan H0 sebelum gang-


guan.
h H1 i
4. Berapa persentase gangguan pada kasus c.? Hint: hitung h H0 i
.
5. Suatu gedanken experiment atom H dengan menempatkannya di tengah loop
berarus 1 Ampere menghasilkan elektronnya dalam keadaan|400i, apakah
mungkin ia berasal dari keadaan |211i?
Hint: tentukan gangguan yang sesuai dan pertimbangkan selection rules.
Bab 9
TEORI GANGGUAN

Salah satu cara untuk menganalisa suatu sistem kuantum adalah dengan menggu-
nakan teori gangguan. Dalam teori gangguan, Hamiltonian sistem diuraikan men-
jadi dua bagian utama yaitu bagian tanpa gangguan dan bagian yang menjadi su-
ku gangguan. Suku gangguan dibedakan lagi menjadi dua yaitu gangguan stasio-
ner atau tak bergantung waktu, dan gangguan yang bergantung waktu. Untuk sa-
at ini akan dibahas suku gangguan tak bergantung waktu tidak terdegenerasi (non-
degenerate time independent perturbation). Gangguan bebas waktu diberikan oleh Ha-
miltonian

H = H0 + gH1 (9.0.1)

dengan g adalah konstanta gangguan yang bernilai kecil. H0 adalah Hamiltonian


awal tanpa gangguan yang solusi eksaknya diketahui, dengan fungsi eigen atau state
(0)
vektornya n sedangkan H1 adalah Hamiltonian gangguan dengan coupling inte-
raksi (gangguan) g. Gangguan nilainya sangat kecil dibandingkan dengan Hamilto-
nian awal, sehingga | H0 |  | gH1 |.
Energi dan fungsi gelombang Hamiltonian ini adalah

(0)
En = En + 4 En (9.0.2)
E
(0)
| n i = n + 4 | n i , (9.0.3)

dengan 4 En adalah koreksi energi eigen. Energi dan fungsi gelombang ini adalah
berupa deret

(0) (1) (2) (3)


En = En + gEn + g2 En + g3 En + (9.0.4)
E E E E
(0) (1) (2) (3)
| n i = n + g n + g2 n + g3 n + , (9.0.5)

121
122 BAB 9. TEORI GANGGUAN

sehingga energi dan fungsi gelombang harus memenuhi deret gangguan harus kon-
vergen

lim | n i = | 0 i (9.0.6)
g 0

lim En = E0 (9.0.7)
g 0

selain itu fungsi gelombang ini harus memenuhi persamaan Schrdinger

H | n i = En | n i (9.0.8)
( H0 + gH1 ) | n i = En | n i . (9.0.9)

Substitusi persamaan (9.0.4), (9.0.5) ke persaman (9.0.8), (9.0.9) maka


n E Eo n E E E Eo
(0) (0) (0) (1) (0) (0) (1) (1) (0)
g0 H0 n En n + g1 H0 n + H1 n En n En n +
n E E E E Eo
(2) (1) (0) (2) (1) (1) (2) (0)
g2 H0 n + H1 n En n En n En n +
n E E E E E Eo
(3) (2) (0) (3) (1) (2) (2) (1) (3) (0)
g3 H0 n + H1 n En n En n En n En n =0.
(9.0.10)

Semua suku dari konstanta kopling harus nol


  E
(0) (0)
g0 H0 En n =0 (9.0.11)
  E   E
(0) (1) (1) (0)
g1 H0 En n + H1 En n =0 (9.0.12)
  E   E E
(0) (2) (1) (1) (2) (0)
g2 H0 En n + H1 En n En n =0 (9.0.13)
  E   E E E
(0) (3) (1) (2) (2) (1) (3) (0)
g3 H0 En n + H1 En n En n En n = 0.
(9.0.14)
E E E
(1) (1) (0)
Jika n adalah solusi maka n + a n adalah solusi, sehingga solusi ini ti-
E
(0)
dak unik. Untuk itu kita ambil semua koreksi n dalam persamaan (9.0.5) adalah
E
(0)
normal terhadap n yaitu
D E
( s ) (0)
n | n =0

s > 0 untuk semua n.

Koreksi orde 1:
123

Koreksi orde ke satu diberikan oleh


  E   E
(0) (1) (1) (0)
H0 En n + H1 En n =0
E E E E
(1) (0) (1) (0) (1) (0)
H0 n En n + H1 n En n =0 (9.0.15)
E E
(1) (0)
maka solusi n merupakan kombinasi linear dari n .
E E
= cni n ,
(1) (1) (0)
n (9.0.16)
i

(1)
cni ialah koefisien kombinasi linear, sehingga persamaan (9.0.12) menjadi
  E   E
cni
(0) (1) (0) (1) (0)
H0 En n + H1 En n =0. (9.0.17)
i
D
(0)
Kalikan persamaan (9.0.17) dengan n maka
D   E D   E
n H0 En cni n + n H1 En n
(0) (0) (1) (0) (0) (1) (0)
=0
i
  D E D E D E

(0) (0) (1) (0) (0) (1) (0) (0) (0) (0)
Ej En cni j | n En j | n + j | H1 | n =0
i
  D E
ni jn n jn
(0) (0) (1) (1) (0) (0)
Ej En c E + j | H |
1 n =0,
i
(9.0.18)

(1) (1) (1) (1) (1)


karena i=1 cni jn = cn1 1n + cn1 2n + cn1 3n + = cnj maka
  D E
(0) (0) (1) (1) (0) (0)
Ej En cnj En jn + j | H1 | n =0

(1) ( H1 ) jn
cnj = (0) (0)
(9.0.19)
En Ej
D E
(0) (0)
dengan ( H1 ) jn j H1 n . Substitusi persamaan (9.0.19) ke persamaan
(9.0.16) maka
E ( H1 ) jn E E

(1) (0) (1) (0)
n = (0) (0)
n + cnn n . (9.0.20)
n6= j En Ej
124 BAB 9. TEORI GANGGUAN
D E
(0) (0)
Agar solusi ini unik maka j | n = 0, sehingga

D E ( H1 ) jn D E D E

(0) (0) (0) (0) (1) (0) (0)
j | n = (0) (0)
j | n + cnn j | n
n6= j En Ej
(1)
cnn =0, (9.0.21)

sehingga solusi menjadi


E ( H1 ) jn E

(1) (0)
n = (0) (0)
n . (9.0.22)
n6= j En Ej

Untuk j = n diperoleh

(0)
En = ( H1 )nn , (9.0.23)

sehingga solusi lengkap orde satu adalah


E ( H1 ) jn E

(0) (0)
| n i = n + (0) (0)
n . (9.0.24)
n6= j En Ej
(0)
En = En + En1 (9.0.25)

(1) (0) (0)


dengan En = ( H1 ) jn = n H1 n dx. Contoh gangguan orde satu ini ada-
lah efek Zeeman dengan Hamiltonian diberikan oleh

H1 = ~ B
e
= Bz Lz . (9.0.26)
2me c

Koreksi orde pertama untuk efek Zeeman pada atom H diberikan oleh

(1)
En = ( H1 ) jn
 
(0) e (0)
= n Bz Lz n dx
2me c
emh
= Bz
2me c

dan total energi efek Zeeman pada atom H adalah

(0) (1)
En = En + En
13.6 emh
= 2
eV Bz . (9.0.27)
n 2me c
125

Orde 2 :

Koreksi orde kedua diberikan oleh persamaan (9.0.13)


  E   E E
(0) (2) (1) (1) (2) (0)
H0 En n + H1 En n En n =0 (9.0.28)

dan solusi orde kedua adalah kombinasi linier dari orde ke nol yang diberikan
oleh
E E
= cni n .
(2) (2) (0)
n (9.0.29)
i
D
(0)
Substitusi ungkapan ini ke persamaan (9.0.28) kemudian kalikan dengan j
  E   E E
cni
(0) (2) (0) (1) (1) (2) (0)
H0 En n + H1 En n En n =0
i
* +
  D   E D E
j H0 En cni n
(0) (0) (2) (0) (0) (1) (1) (0) (2) (0)
+ j H1 En n j En n =0
i

  D E D E D E D E
Ej En cni j | n + En
(0) (0) (2) (0) (0) (1) (0) (1) (0) (1) (2) (0) (0)
j | n + j | H1 | n En j | n =0
i
  D E
(0) (0) (2) (0) (1) (2)
Ej En cnj + j | H1 | n En jn = 0. (9.0.30)

Untuk kasus j = n maka


D E
(2) (0) (1)
En = j | H1 | n
* +
H ( H )

(0) 1 1 jn (1)
= j (0)

n
En E(j 0)

j6=n

( H1 ) jn D E

(0) (1)
= (0) (0)
j | H1 | n
j6=n En Ej
( H1 ) jn ( H1 )nj
= (0) (0)
, (9.0.31)
j6=n En Ej

sehingga energi total adalah


2
( H1 ) jn


(0)
En = En + ( H1 )nn + (0) (0)
. (9.0.32)
j6=n En Ej
126 BAB 9. TEORI GANGGUAN

Untuk kasus j 6= n maka


* + * +
( H ) ( H )

1 1
 
jn jn
j (0) j H1 (0)
(0) (0) (2) (1) (0)
(0) (1) (0)
(0)
En Ej cnj = En n
En n

j6=n En E(j 0) j6=n En E(j 0)

1 ( H1 ) jn ( H1 )nj ( H1 )nn ( H1 ) jn D E

(2) (0) (0)
cnj = (0) (0) (0) (0)
(0) (0) (0) (0)
j | n
En Ej j6=n En Ej En Ej j6=n En Ej
2
( H1 ) jn ( H1 )nj ( H1 ) jn

1

(2)
cnj =   . (9.0.33)
(0)
En
(0)
Ej j6=n
(0)
En Ej
(0) (0) (0) 2
En Ej

Solusi lengkap sampai orde ke dua diberikan oleh


E E
= cni n .
(2) (2) (0)
n (9.0.34)
i

Dari dua ilustrasi tersebut maka untuk orde ke tiga dan ke empat diberikan oleh
  E   E E E
(0) (0) (2) (3)
H0 En (3) = En H1 (2) + En (1) + En (0) (9.0.35)

  E   E E E E
(0) (0) (2) (3) (4)
H0 En (4) = En H1 (3) + En (2) + En (1) + En (0) .

(9.0.36)

9.1 Kasus Degenerasi

Degenerasi adalah terdapat beberapa state yang berbeda untuk nilai energi yang sa-
ma. Contoh sederhana pada atom H. Pada atom H, untuk level ke n akan terdapat
n2 keadaan degenerasi. Pada gangguan orde ke satu kita peroleh
E ( H1 ) jn E

(1) (0)
n = (0) (0)
n , (9.1.1)
n6= j En Ej

karena energi sistem adalah sama maka j = n maka persamaan tersebut akan mem-
berikan nilai yang tidak berhingga dan hal tersebut tidak diizinkan. Untuk itu kita
misalkan kasus q-fold degeneration dimana

(0) (1) (0) (0)


E1 = E2 = E3 = = Eq ,

(0) (1) (0) (0)


1 6 = 2 6 = 3 6 = 6 = q
9.1. KASUS DEGENERASI 127

Misalkan terdapat suatu basis baru yang orthogonal n dan p dengan p, n = 1, 2, . . . q.


Hamiltonian dapat kita tulis


n | H1 | p = ( H1 )np np . (9.1.2)

Kembali ke persamaan Schrodinger

H n = ( H0 + H1 ) n = En n , (9.1.3)

(0)
untuk En = En + En1 , n q persamaan di atas menjadi
 
(0)
( H0 + H1 ) n = En + En1 n , (9.1.4)

maka diperoleh
H1 n = En1 n , (9.1.5)
(0)
H0 n = En n , (9.1.6)
karena
q
ani i
(0)
n = , (9.1.7)
l =1

untuk kasus linear dengan ani merupakan kombinasi linear dan diperoleh

En1 = h n | H1 | n i . nq (9.1.8)

Jadi ( H1 )nn adalah koreksi orde 1 untuk kasus degenerasi q-fold, maka dari per-
samaan (9.1.5)

H1 n = En1 n
q q
ani | i i = En1 ani | i i
(0) (0)
H1
i =1 i =1
q q
h p | H1 ani | i i = h p | En1 ani | i i
(0) (0) (0) (0)

i =1 i =1
q q
ani ( H1 ) pi = En1 ani pi ,
i =1 i =1

dan diperoleh
q n o
( H1 ) pi E1p pi ani = 0. (9.1.9)
i =1
128 BAB 9. TEORI GANGGUAN

9.1.1 Efek Stark

Efek Stark merupakan contoh dari kasus degenerasi yang atom H dengan medan inti
Einti = e/q20 5 109 V/cm yang ditempatkan pada medan listrik yang konstan
E 104 105 V/cm. Hamiltonian gangguan pada kasus ini adalah

( H1 ) = er E
= eEr cos
r
3
= eEr y . (9.1.10)
4 10
Untuk n = 2 akan terdapat empat buah degenerasi nilai eigen dan vektor eigen de-
ngan fungsi gelombang dalam arah diberikan
 
r
(0)
1 2a
er/2a0 y00 ,
0
1 =200 = q (9.1.11)
3
2a0
r
(0) 2a0
2 =210 = q er/2a0 y10 , (9.1.12)
6a30
r
(0) 2a0
3 =211 = q er/2a0 y11 , (9.1.13)
6a30
r
(0) 2a0
4 =211 = q er/2a0 y11 , (9.1.14)
6a30

dengan

1
y00 = , (9.1.15)
4
r
3
y10 = cos , (9.1.16)
4
r
3 i
y11 = e sin , (9.1.17)
4
r
3 i
y 11 = e sin . (9.1.18)
4
Sedangkan untuk p = 1 maka persamaan (9.1.9) dituliskan seperti

( H1 )11 E11

( H1 )12 ( H1 )13 ( H1 )14 a11

( H1 )21 ( H1 )22 E21 ( H1 )23 ( H1 )24 a12


=0. (9.1.19)
( H1 )31 ( H1 )32 ( H1 )33 E31 ( H1 )34 a13
( H1 )41 ( H1 )42 ( H1 )43 1
( H1 )44 E4 a14
9.1. KASUS DEGENERASI 129

Selanjutnya kita akan menghitung element matrik pertama pada persamaan (9.1.19),
karena matrik ini simetri maka ( H1 )12 = ( H1 )21 . Selain itu untuk memenuhi kondisi
ini maka determinan matrik pertama harus nol. Pertama

(0) (0)
H
( 1 )12 = 1 H1 2 dV

1 r
 
r ! r
2a0 3 2a
= q e r/2a0
eEr q 0 er/2a0 y00
y10 y10 r2 drd
2a 3 4 6a 3
0 d 0 0
 
eE r
= 1 er/a0 r4 dr y210 d
12a40 2a0
0 d
| {z }
1
 
eE r
= 1 er/a0 r4 dr.
12a40 2a0
0

Sekarang misalkan x = r/a0 sehingga

 
eE r
( H1 )12 = 1 e x r4 dr.
12a40 2a0
0
=3eEa0 . (9.1.20)

Dapat dibuktikan bahwa element ( H1 )12 = ( H1 )21 = ( H1 )14 = ( H1 )41 = 0, begitu


juga dengan elemen yang lain kecuali element diagonalnya, sehingga dengan kondisi
yang disyaratkan maka

( H1 )11 E11

3eEa0 0 0
( H1 )22 E21


3eEa0 0 0
=0

0 0 ( H1 )33 E31 0

0 0 0 H
( 1 )44 E 1
4
 2  2
E10 E11 (3eEa0 )2 E20 E =0 (9.1.21)

yang memberikan empat nilai eigen yaitu


 
E20 , (9.1.22)
a,b
 
E21 = E20 + 3eEa0 , (9.1.23)
 c
E21 = E20 3eEa0 . (9.1.24)
d
130 BAB 9. TEORI GANGGUAN

Fungsi gelombang diperoleh dengan substitusi nilai eigen ini ke persamaan (9.1.9).
Untuk E20 a = E20 b


( H1 )12 a22 = 0, a22 = 0


( H1 )12 a21 = 0, a21 = 0

dan a23 dan a24 sebarang. State vektornya ditulis menjadi

(0) (0)
a,b = a23 3 a24 4
1  (0) (0)

= 3 4 . (9.1.25)
2

Untuk nilai eigen E201 = E20 + 3eEa0



c

3eEa0 a21 3eEa0 a22 =0 (9.1.26)


3eEa0 a23 3eEa0 a24 =0, (9.1.27)

kondisi yang mungkin untuk persamaan tersebut adalah a21 = a22 , a23 = a24 = 0,
demikian halnya untuk E201 c = E20 3eEa0 , sehingga state vektornya adalah
 
(0) (0)
c,d = a21 1 2
1  (0) (0)

= 1 2 . (9.1.28)
2

Ilustrasi ada gangguan karena efek stark diberikan oleh Gambar 9.1.1

Gambar 9.1.1: Efek stark


Bab 10
SISTEM PARTIKEL BANYAK

Persamaan Schrdinger untuk sistem partikel banyak diberikan oleh


ih ( x1 , , xn ) = H ( x1 , , xn ) . (10.0.1)
t
Dengan ( x1 , , xn ) merupakan fungsi gelombang untuk banyak partikel pada
posisi x1 , , xn . Hamiltonian untuk sistem tersebut diberikan oleh

N p2i
H= + V ( x1 , , x n ) , (10.0.2)
i =1
2mi

dan hubungan komutator antara operator posisi dan momentum diberikan oleh
 
xi , p j =ihij (10.0.3)

dengan ij = 1, , N.
Untuk 2 partikel

p21 p2
H= + 2 + V ( r1 , r2 ) . (10.0.4)
2m1 2m2

Sekarang kita definisikan koordinat pusat massa, koordinat relatif seperti

P = p1 + p2 (10.0.5)
r = r1 + r2 . (10.0.6)

dan
2
1
R=
M mi ri (10.0.7)
i =1

131
132 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

dengan M = 2i=1 mi . Sehingga hubungan antara operator posisi dan momentum


untuk masing masing komponen adalah
 
1
[ R x , Px ] = P1x + P2x , (m1 r1x + m2 r2x )
M
m m
= 1 [ P1x , r1x ] + 2 [ P2x , r2x ]
M  M
m1 + m2
=ih
M
=ih. (10.0.8)

Secara umum

[ Pa , Rb ] = ihab . (10.0.9)

Definisikan variabel konjugat pada koordinat relatif r

m2 p1 m1 p2
P= (10.0.10)
M
dalam operator

~ ~
~ r = m2 1 m1 2 .
(10.0.11)
M M
Dari persamaan (10.0.5) dan persamaan 10.0.10 kita peroleh
m1
p1 = p + p (10.0.12)
M
m2
p1 = p + p, (10.0.13)
M
 m 2
1
p21 = p2 + p2 (10.0.14)
M
 m 2
2
p22 = p2 + p2 , (10.0.15)
M
sehingga

p21 p22
  m 2    m 2 
1 2 1 2 1 2 2
+ = p + p + p + p2
2m1 2m2 2m1 M 2m2 M
 
1 1 1 1
= + P2 + ( m1 + m2 ) p2 , (10.0.16)
2 m1 m2 2M2

dan Hamiltonian sistem menjadi

P2 p2
H= + + V (r, R) (10.0.17)
2M
10.1. PARTIKEL IDENTIK 133

dengan

1 1 1
= + (10.0.18)
m1 m2

adalah masa tereduksi, dan persamaan Schrdinger untuk kasus stasioner menjadi

P2 p2
 
+ + V (r, R) (r, R) = E (r, R) (10.0.19)
2M

dengan solusi

(r, R) =eipr u (r) (10.0.20)

dengan anggapan bahwa V (r, R) tidak bergantung pada waktu. Jika persamaan
Schrdinger invarian terhadap transformasi translasi r r + a maka

H ( x1 + a, , xn + a) = E ( x1 + a, , xn + a) . (10.0.21)

Dengan menggunakan pendekatan deret Taylor maka


( x1 + a, , xn + a) ' ( x1 , , xn ) + a1 (10.0.22)
i
xi

dengan | a|  1. Kembalikan ke persamaan 10.0.21maka kita peroleh


H H = [ H, P] = 0 (10.0.23)
i
xi i
xi

yang memberikan informasi P merupakan besaran yang conserved (kekal).

10.1 Partikel Identik


Trajektori dalam kuantum sifatnya probabilistik, oleh karena itu kita tidak membe-
dakan satu partikel dengan partikel lainnya. Hal ini membawa kita pada konsep par-
tikel identik dalam mekanika kuantum, akan diperlihatkan bahwa konsep ini mem-
berikan konsekuensi yang sangat luas dalam sistem kuantum. Beberapa konsekuensi
yang akan dijelaskan yaitu pada penentuan modulus Bulk, evolusi bintang dan atom
Helium.
Misalkan terdapat sejumlah N partikel maka terdapat 4N koordinat yang terdiri
dari 3N koordinat ruang dan N koordinat spin. Jika partikel ke i dan pertikel ke j
dipertukarkan melalui operator

pij r1 s1 , , ri si , r j s j , , r N s N = r1 s1 , , r j s j , ri si , , r N s N
 
(10.1.1)
p2ij r1 s1 , , r j s j , ri si , , r N s N =2 r1 s1 , , ri si , r j s j , , r N s N
 
(10.1.2)
134 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

maka state vector kembali ke keadaan awal dengan = 1. Sehingga terdapat state
vektor simetrik S dan antisimetrik A. Jika operator bekerja pada fungsi gelombang
ini maka

pij (S) = + (S) (10.1.3)


pij ( A) = ( A) . (10.1.4)

Contoh :

Kasus 2 partikel

p21 p2
H (1, 2) = + 2 + V ( x1 , x2 ) . (10.1.5)
2m1 2m2

Persamaan eigen

H (1, 2) Es1 s2 (1, 2) = E (1, 2) Es1 s2 (1, 2) , (10.1.6)

operator pertukaran bekerja seperti

p12 Es1 s2 (1, 2) = E (1, 2) Es1 s2 (2, 1) , (10.1.7)

sehingga

H (1, 2) p12 Es1 s2 (1, 2) = Ep12 Es1 s2 (1, 2)


= p12 E Es1 s2 (1, 2)
= p12 H (1, 2) Es1 s2 (1, 2) , (10.1.8)

yang memberikan

[ H (1, 2) , P1,2 ] =0 (10.1.9)

yang artinya P1,2 merupakan besaran yang conserved (untuk lebih lanjut lihat gambar-
an Heisenberg pada bab Dinamika Kuantum pada Bagian 3: Mekanika Kuantum),

dP1,2
=0. (10.1.10)
dt
Selain itu karena

E(1,2) = E(1) E(2) (10.1.11)


10.1. PARTIKEL IDENTIK 135

maka

( H1 + H2 ) E(1,2) = E E(1,2)
H1 E(1) = E E(1) , (10.1.12)
H2 E(2) = E E(2) . (10.1.13)

Fungsi gelombang simetik S dan antisimetrik A untuk sistem tersebut dapat kita
bangun, yaitu

(S) 1
(1,2) = ( (1, 2) + (2, 1))
Ns
=(S) (1, 2) , (10.1.14)
( A) 1
(2,1) = ( (1, 2) (2, 1))
NA
1
= ( (2, 1) (1, 2)) (10.1.15)
NA
= ( A) (2, 1) . (10.1.16)

Sifat kekekalan ini memberikan prinsip eklusi Pauli :

Fungsi gelombang yang mengkarakterisasi sistem bersifat simetrik S dan anti-


simetrik A.

Spin yang terdiri dari partikel identik dengan spin 1/2 bulat digambarkan de-
ngan fungsi gelombang anti-simetrik A. Partikel ini disebut Fermion dengan
statistiknya adalah statistik Fermi-Dirac.

Spin yang terdiri dari partikel identik dengan spin bulat digambarkan dengan
fungsi gelombang anti-simetrik S. Partikel ini disebut Boson dengan statistik-
nya adalah statistik Bose-Einstein.

Contoh fungsi gelombang anti-simetrik A dan simetrik S untuk tiga partikel

( A) 1  
(1,2,3) = (1,2,3) (1,3,2) + (2,3,1) (2,1,3) + (3,1,2) (3,2,1) , (10.1.17)
3!
(S) 1  
(1,2,3) = (1,2,3) + (1,3,2) + (2,3,1) + (2,1,3) + (3,1,2) + (3,2,1) . (10.1.18)
3!
Normalisasi penting untuk dilakukan supaya kita mengetahui fungsi distribusi pro-
babilitas kuantum. Normalisasi fungsi gelombang simetrik dan antisimetrik dapat
dilakukan dengan cara :
Misal terdapat fungsi gelombang spin 1 dan spin 2 dengan label E (label menun-
jukkan sembarang keadaan kuantum)

(1,2) (1) (2)


E = a b (10.1.19)
136 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

maka fungsi gelombang ternormalisasi simetrik dan antisimetriknya adalah

(S) 1 
(1) (2) (2) (1)

(1,2) = a b + a b (10.1.20)
2!
( A) 1 
(1) (2) (2) (1)

(2,1) = a b a b . (10.1.21)
2!
Untuk fungsi gelombang antisimetrik, normalisasi fungsi gelombangnya adalah

( A) ( A) 1 (1) (2) (2) (1)
h(2,1) |(2,1) i = 2
dx1 dx2 | a b a b |2 = 1 (10.1.22)
(2!)

dengan masing-masingmemiliki sifat normalisasi:



| a ( x )| dx = |b ( x )|2 dx = 1.
2
(10.1.23)

Tinjau persamaan10.1.22:

1 (1) (2) (2) (1) 1 (1) (2) (2) (1)
dx1 dx2 | a b a b |2 = dx1 dx2 {| a |2 |b |2 + | a |2 |b |2
(2!)2 (2!)2
(1) (2) (1) (2) (1) (2) (1) (2)
a a b b a a b b }

1 (1) (1) (2) (2)
= { 2 dx
1 a b dx2 a b
(2!)2

(1) (1) (2) (2)
dx1 a b dx2 a b (10.1.24)

gunakan kenyataan bahwa partikel (1) dan (2) tidak dapat dibedakan:

(1) (1) (2) (2) (1) (1) (2) (2)
dx1 a b dx2 a b = ( dx1 a b )( dx2 a b )

= | dx a ( x )b ( x )|2 (10.1.25)

sehingga kita dapatkan

( A) ( A) 2
h(2,1) |(2,1) i = {1 |Sab |} (10.1.26)
(2!)2

dengan Sab = dx1 a ( x )b ( x ), ini disebut overlap integral yang besarnya selalu po-
sitif. Overlap integral ini akan bernilai 1 jika kedua partikel berada di posisi x yang
sama, sehingga probabilitas di atas nilainya nol. Hal inilah yang melatarbelakangi
prinsip eksklusi Pauli. Pada perumusan ini tidak mungkin dua fermion dengan ke-
adaan persis sama berada pada tempat yang sama.
Untuk lebih jelasnya misal dihitung probabilitas elektron dengan label a yang
berada pada wilayah R. Untuk fungsi gelombang ( x, y) = a ( x ) b (y) maka
10.1. PARTIKEL IDENTIK 137

rapat probabilitas pada wilayah R

+
P ( R) = dx dy | a ( x )|2 |b (y)|2
R
+
2
= dx | a ( x )| dy |b (y)|2
R

= dx | a ( x )|2 . (10.1.27)
R

Untuk fungsi gelombang antisimetrik maka

1
| a ( x, y)|2 = 2
( a ( x ) b (y) b ( x ) a (y)) ( a ( x ) b (y) b ( x ) a (y))
NA
(10.1.28)

+ +
1 2 2 1 2
P ( R) = 2 dx | a ( x )| dy |b (y)| + 2 dy | a (y)| dx |b ( x )|2
NA NA
R R
+
1
2
dx dy (a ( x ) b ( x ) b (y) a (y) + b ( x ) a ( x ) a (y) b (y))
NA
R

2 2 2
= 2 dx | a ( x )| 2 dx dya ( x ) b ( x ) b (y) a (y) . (10.1.29)
NA NA
R R R

Bagian R dya ( x ) b ( x ) adalah overlap integral. Sebagai contoh dari overlap inte-
gral, misalkan dua fungsi gelombang elektron berbentuk paket gelombang
2
a ( x ) =Ce x (10.1.30)
2
b ( x ) =Ce ( x L) . (10.1.31)
138 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

Untuk dua fungsi gelombang ini maka



2 2
dya ( x ) b ( x ) =C2 e [ x +( x L) ] dx
R R
h 2 2
i
2 2 ( x 21 ) + L2
=C e dx
R
2

2 L2 02
=C e dx 0 e2x dx
R
2
L2
C2 e . (10.1.32)

Untuk L  elektron terpisah jauh dan untuk  L kedua elektron berimpit, sehingga
untuk kedua kasus ini rapat probabilitas P ( R) 0. Overlap integral ini membe-
rikan isyarat bahwa jika terdapat dua fermion dengan label yang sama didekatkan
sehingga berada pada posisi yang sama, maka rapat probabilitas adalah nol. Prin-
sip ekslusi pauli penting diperhitungkan untuk atom atau molekul jika jarak pisah
elektron tidak jauh.
Untuk lebih jelas tentang prinsip eksklusi Pauli, kita akan menghitung contoh
dari tiga spin dengan determinan slater. Fungsi gelombang asimetrik A dengan de-
terminan slater ini diberikan oleh
1 ( x1 ) 1 ( x2 ) 1 ( x3 )

1
( A) (1, 2, 3) = 2 ( x1 ) 2 ( x2 ) 2 ( x3 ) .

3! ( x ) ( x ) ( x )
3 1 3 2 3 3

Jika 3 ( x2 ) = 3 ( x3 ) maka determinan dari matrik tersebut adalah nol, sehingga


kita tidak mungkin menempatkan lebih dari satu fermion pada label kuantum yang
sama, akan tetapi hal ini dapat kita lakukan untuk keluarga partikel boson.
Selanjutnya kita akan melihat akibat prinsip ekslusi pada N buah elektron yang
tidak berinteraksi dalam sumur potensial tak hingga dengan sisi L. Fungsi geombang
dan energi satu dimensi adalah
r  nx 
2
n ( x ) = sin (10.1.33)
L L
2 2
h 2
En = n . (10.1.34)
2mL2
Untuk tiga dimensi
 3/2  nx   ny   nz 
2
n ( x ) = sin sin sin (10.1.35)
L L L L
2
2 h  
En = n2x + n2y + n2z . (10.1.36)
2mL2
10.1. PARTIKEL IDENTIK 139

Misalkan fungsi gelombang ditulis sebagai

E1 E2 E3 ( x, y, z) = E1 ( x ) E2 (y) E3 (z) . (10.1.37)

Hitung energi tingkat dasar N = 24 elektron dalam kubus dengan sisi L. Energi
2 h2
sistem ditulis dalam bentuk n2 = n2x + n2y + n2z dalam satuan 2mL2
maka

nx ny nz E Jumlah elektron
1 1 1 3 2 (1 up - 1 down )
2, 1, 1 1, 2, 1 1, 1, 2 6 6 (3 up - 3 down )
2, 2, 1 2, 1, 2 1, 2, 2 9 6 (3 up - 3 down )
3, 1, 1 1, 3, 1 1, 1, 3 11 6 (3 up - 3 down )
2, 2, 2 12 2 (1 up - 1 down )
3, 2, 1 3, 1, 2 2, 3, 1
2, 1, 3 1, 2, 3 1, 3, 2 14 12 (6 up - 6 down )

Energi total untuk N = 24 elektron adalah 2 3 + 6 6 + 9 6 + 6 11 + 2


12 + 2 14 = 214, jika tanpa eklusi Pauli maka energinya adalah 72. Dari sini nam-
pak bahwa dengan tanpa ekslusi Pauli semua elektron berada di energi terendah
sehingga total energinya lebih kecil jika dibandingkan dengan menggunakan ekslusi
Pauli.
Untuk sistem N elektron dapat kita dekati dengan model kisi yang berada pada
bola berjejari R. Sehingga

2mL2
~n ~n = n2x + n2y + n2z ' R2 = EF (10.1.38)
h2 2
1
dengan EF adalah energi Fermi. Pada model ini kita mengambil 8 bola
   3/2
1 4 14 2mEF
R3 = L2 , (10.1.39)
8 3 83 h2 2
sehingga banyaknya elektron pada kisi dengan E < EF adalah

2mEF 2 3/2
 
14
N =2 L
83 h2 2
3 2mEF 3/2
 
= L . (10.1.40)
3 h2 2
Banyaknya elektron setiap volume adalah
 3/2
N 2mEF
n 3 =
L 3 h2 2
140 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

atau EF n2/3 . Energi fermi menjadi


3/2
h2 2

3n
EF = (10.1.41)
2m

h2 k2 2 1/3 atau ' 2.03n1/3 .


dan k = 2

diperoleh dari E = 2m sehingga k = 3 n F
Pada kisi lebar d ' F diaproksimasi oleh Brag-William. Pada bahan terdapat dege-
nerasi energi yang muncul dari prinsip eksklusi Pauli.
Energi total pada bola berjejari R

h2 2 1
Etotal = (2) n~2 d3~n
2mL2 8
|~n| R
2
h 2 1
= ( 2 ) n4 sin dndd
2mL2 8
R
h2 2
= ( 4 ) n4 dn
8mL2 0
h2 3 5
= R
10mL2

dengan d3~n = n2 sin ddd. Dengan banyaknya elektron (spin up dan down)

1 4
N = 2( )( R2 ) = R3 ,
8 3 3
 1/3
3N
R =

dan dalam volume L3 maka total energi sistem


5/3
h2 3

3N
Etotal = V 2/3 .
10m

10.2 Degeneracy Pressure dan Bulk Modulus


Jika gas elektron ditekan, atau elektron mendekat satu sama lain, maka timbul gaya
tolak Pauli. Hal ini akan menimbulkan panjang gelombang de Broglie atau memben-
tuk energi kinetik menjadi E k 1 . Energi kinetik yang timbul akibat tekanan
pada gas elektron disebut degenerasi. Tekanan degenerasi diberikan oleh

Etot
Pdeg
V
2 3 
3n 5/3

h
= . (10.2.1)
15m
10.3. GAYA TERMONUKLIR, GAYA GRAVITASI DAN TEKANAN GRAVITASI141

Modulus Bulk untuk degenerasi diberikan oleh

Pdeg
Bdeg V
V
2 3 
3n 5/3

h
= . (10.2.2)
9m

Modulus ini dapat kita cocokkan dengan modulus Bulk dari eksperimen. Misalk-
e
an untuk tembaga:ne = 8.47 1028 m 3 maka dengan cara di atas didapat B ' 6.8
10 N 10 N
10 m2 sedangkan Bexp ' 14 10 m2 , hasil secara teori cukup mendekati hasil eks-
perimen.

10.3 Gaya Termonuklir, Gaya Gravitasi dan Tekanan Gra-


vitasi
Bagian ini menjelaskan efek partikel identik kuantum dalam kemungkinan-kemungkinan
evolusi bintang dengan keberadaan tekanan degenerasi. Degenerasi yaitu elektron-
elektron yang berada dalam tempat sama memberikan tekanan ke luar akibat efek
ekslusi Pauli.
Reaksi termonuklir mengubah atom H menjadi He yang menghasilkan panas de-
ngan reaksi berikut :
1
H + 1 H 2 He + e+ + + 1.44 MeV (10.3.1)
2 1 3
H + H He + + 5.49 MeV (10.3.2)
3
He + 3 He 4 He + 1 H + 1 H + 12.85 MeV. (10.3.3)

Reaksi ini akan berhenti jika semua Hidrogen berubah menjadi Helium.
Gaya gravitasi tarik - menarik mengkompresi Helium, sampai Helium mulai ter-
bakar dengan reaksi
4
He + 4 He 8 Be + 95 MeV (10.3.4)
8 4 12
Be + He C + + 7.4 MeV. (10.3.5)

Reaksi pembakaran ini akan terus berlangsung sampai berhentinya saat ketika bin-
tang dipenuhi elemenFe, Si dan elemen - elemen lain, perubahan ini terus terjadi
tetapi gaya gravitasi terus bekerja yang diimbangi tekanan gravitasi. Tekanan Gra-
vitasi dihitung dengan menganggap rapat materi bebas dari radius r (rapat massa
homogen) dan bintang berbentuk bola. Dengan anggapan ini energi potensial antara
r dan r + 4r.

MV
dVg = G (10.3.6)
r
142 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

dengan

3
M = r3 , (10.3.7)
4
V =4r2 dr. (10.3.8)

sehingga

R
(4 )2 2
Vg = G r4 dr
3
0
(4 )2 2
=G R5 . (10.3.9)
15
Misal inti bintang terdiri dari N ( Fe, Si, dll) dengan massa masing - masing m N , se-
hingga potensial gravitasi Vg menjadi
 1/3
3Nm N
R= , (10.3.10)
4
4
V = R3 , (10.3.11)
3
Nm N
= , (10.3.12)
V
3Nm N 5/3 Nm N 5/3
   
5
R = , (10.3.13)
4 V
3 4 1/2
 
Vg = G ( Nm N )2 (V )1/3 . (10.3.14)
5 3

Sekarang kita hitung tekanan gravitasi Pg yang menekan kedalam

Vg
Pg =
V
1 4 1/2
 
= G ( Nm N )2 (V )4/3 . (10.3.15)
5 3

lalu tekanan degenerasi Pdeg yang menekan ke luar

Etot
Pdeg =
V
2 3 
3n 5/3

h
=
15me
h2 3 3Ne 5/3 5/3
 
= V , (10.3.16)
15me
10.3. GAYA TERMONUKLIR, GAYA GRAVITASI DAN TEKANAN GRAVITASI143

dengan n = N V , Ne adalah banyaknya proton atau banyaknya proton. Jika tekanan


gaya gravitasi sama dengan tekanan degenerasi
1/2
h2 33Ne 5/3 5/3
  
1 4
G ( Nm N )2 (V )4/3 = V
5 3 15me
 5/3
3h2 1
V 1/3 = 2
( N )1/3 , (10.3.17)
Gme m N 2

sehingga jari - jari bintang


 1/3
4
R = (V )1/3
3
1/3
h2

81
= ( N )1/3 . (10.3.18)
128 Gme m2N

Sebagai contoh misalnya pada Matahari

3 1030 Kg
N=
1.67 1027 Kg
'1.2 1057 (10.3.19)
4
R '1.1 10 Km. (10.3.20)

Ini merupakan jari-jari suatu bintang pada akhir hidupnya, bintang seperti ini dise-
but degenerate star (bintang terdegenerasi). Matahari dapat berakhir seperti ini jika
terjadi kesetimbangan antara Pdeg dengan Pg .

Jika gaya gravitasi  gaya degenerasi maka bintang akan menjadi Black Hole.
Jika elektron bergerak dengan kecepatan relativistik maka R V 4/3 dan tekanan
degenerasi meningkat. Akibatnya reaksi Neutron menghasilkan bintang Neutron
dengan jejari
1/3
h2

81
R = ( N )1/3 . (10.3.21)
16 Gm3N

Untuk massa bintang mendekati dua kali massa Matahari maka R 10 km. Jika
neutron memiliki kecepatan relativistik maka terjadi supermassive blackhole (black hole
raksasa), seperti pada pusat galaksi bimasakti.
144 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

10.4 Atom Helium He

Atom Helium terdiri dari dua elektron sehingga Hamiltonian sistem ini adalah (dia-
sumsikan hanya ada gaya EM)

p21 p2 Ze2 Ze2 1 e2


H= + 2 + . (10.4.1)
2m1 2m2 4 0 r1 4 0 r2 4 0 |r1 r2 |

Radius r1 dan r2 dihitung dari inti He. Diperlukan suatu trik agar sistem ini dapat
kita cari solusinya, yaitu dengan teori gangguan. Kita dapat anggap suku terakhir
Hamiltonian ini sebagai gangguan V12 sehingga dapat ditulis

H = H (1) + H (2) + V12 . (10.4.2)

Solusi tanpa gangguan sistem ini adalah

( r 1 , r 2 ) = n 1 l1 m 1 ( r 1 ) n 2 l2 m 2 ( r 2 ) . (10.4.3)

Persamaan eigen tanpa gangguan untuk sistem ini adalah


 
H (1) + H (2) (r1 , r2 ) = ( En1 + En2 ) (r1 , r2 ) . (10.4.4)

Untuk V12 = 0 sistem berada pada keadaan dasar (n1 = 1, n2 = 1) dengan ener-
gi E = 2E1 = (2Z2 )(13.6 eV ) = 108, 8 eV. Pada prinsip larangan Pauli fungsi
gelombang antisimetrik pada kasus ini dibentuk dari fungsi gelombang ruang dan
fungsi gelombang spin seperti

( A) (r1 , r2 ) = (100 (r1 ) 100 (r2 ))(S) ( A) . (10.4.5)

(i )
Sekarang kita mendefinisikan fungsi spin - up elektron ke i sebagai + dan fungsi
(i )
spin - down elektron ke i sebagai . Fungsi gelombang dari spin ini adalah

( A) 1  (1) (2) (1) (2)



singlet = + + , (10.4.6)
2

disebut singlet karena hanya ada satu keadaan antisimetrik. Keadaan eksitasi perta-
ma dari sistem ini adalah pada n1 = 1, n2 = 2 atau n1 = 2, n2 = 1. Fungsi gelombang
ruangnya yaitu 100 (r1 )2lm (r2 ) dan 2lm (r1 )100 (r2 ), keduanya dapat memben-
tuk fungsi simetrik dan antisimetrik, sehingga didapatkan bentuk singlet dan triplet.
10.4. ATOM HELIUM HE 145

Fungsi gelombang singlet dan triplet dari fungsi gelombang ini adalah

( A) 1 ( A)
singlet = (100 (r1 ) 2lm (r2 ) + 2lm (r1 ) 100 (r2 ))(S) singlet (10.4.7)
2
( A) 1 (S)
triplet = (100 (r1 ) 2lm (r2 ) 2lm (r1 ) 100 (r2 ))( A) triplet (10.4.8)
2
1 2
( ) ( )
+ +


(i ) (i ) (i ) (i )
(S) = 1 + + (10.4.9)
2
(1) (2)

dengan V12 6= 0. Fungsi singlet 10.4.7yang pada atom He disebut parahelium, dan
yang triplet 10.4.8 disebut orthohelium. Sedangkan jika yang simetrik adalah fungsi
gelombang ruang:Gangguan orde ke satu memberikan
D E
4 E = (0) |V12 |(0) (10.4.10)

dengan (0) adalah keadaan tanpa gangguan, untuk itu

e2
 
( A)
4 E = 100 (r1 ) 100 (r2 ) | | ( r ) ( r2 ) ( A )
4 0 |r1 r2 | 100 1 100

e2 D E
= d3 r1 d3 r2 100 (r1 ) 100 ( r2 ) | |100 (r1 ) 100 (r2 ) ( A) |( A)
4 0 |r1 r2 |
2
e
= d3 r1 d3 r2 |100 (r1 )|2 | | |100 (r2 )|2 . (10.4.11)
4 0 |r1 r2 |

Bagian

| (r )|2 e2 (r )
d r1 100 1
3
= d3 r1 = U (r2 ) (10.4.12)
| r1 r2 | | 1 r2 |
r

merupakan potensial elektron pada r1 yang ditimbulkan r2 . Energi elektrostatik dari


interaksi elektron pada r2 dengan U (r2 ) adalah dengan fungsi gelombang adalah
 3/2
2 Z
100 (r1 ) = e Zr/a0
4 a0
146 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK

" 3 #2
e2

1 Z 1
4E = r12 dr1 e2Zr1 /a0 r22 dr2 e2Zr2 /a0 dd ,
a0 4 0 | r1 r2 |
0 0 0
..
.
5 Ze2
4E = ' 34 eV. (10.4.13)
8 4 0

Keadaan eksitasi pertama


1 e2 1
4E (s,t)
= 3
d r1 d3 r2 |100 (r1 ) 2lm (r2 ) 2lm (r1 ) 100 (r2 )|2
2 4 0 | r1 r2 |
0 0
(10.4.14)

tanda + untuk bagian singlet dan untuk bagian triplet. Untuk bilangan kuantum
m, Lz komut dengan |r 1 r | sehingga integrasi tidak bergantung nilai m. Untuk m = 0
1 2

4 E(s,t) = J2l K2l (10.4.15)

dengan


e2 1
J2l = d r13
d3 r2 |100 (r1 )|2 |2l0 (r2 )|2 (10.4.16)
4 0 | r1 r2 |
0 0

e2 1
K2l = d3 r1 d3 r2 100 (r1 ) 2l0 ( r2 ) ( r ) ( r2 ) . (10.4.17)
4 0 |r1 r2 | 2l0 1 100
0 0

Fungsi gelombang, spin dan energi untuk orthohelium diberikan oleh

1
ortho = (100 (r1 ) 2lm (r2 ) 2lm (r1 ) 100 (r2 )) (10.4.18)
2
1 2
( ) ( )
+ +


(i ) (i ) (i ) (i )
= 1 + + (10.4.19)
2

(1) (2)

E1 + E2 = E2 + E1 + J K, (10.4.20)
10.5. TUGAS 147

sedangkan untuk parahelium

1
para = (100 (r1 ) 2lm (r2 ) + 2lm (r1 ) 100 (r2 )) (10.4.21)
2
1  (i ) (i ) (i ) (i )

= + + (10.4.22)
2
E1 + E2 = E2 + E1 + J + K. (10.4.23)

10.5 Tugas
Sistem N-partikel tanpa interaksi

1. Periksa apakah fungsi ini, pada pertukaran partikel (xi x j ), simetrik,


antisimetrik, atau tidak keduanya?

1
( x1, x2 ) = (100 ( x1 )200 ( x2 ) + 100 ( x2 )200 ( x1 )) .
2

2. Menyatakan apakah x1 dan x2 pada fungsi di atas?


3. Buktikan operator exchange pada satu dimensi, P|( x1 , x2 )i = |( x2 , x1 )i,
hermitian dan uniter!
Hint: buktikan h0 ( x1 , x2 )| P|( x1 , x2 )i = h( x1 , x2 )| P|0 ( x1 , x2 )i , tulis da-
lam bentuk integral dan ubah dummy variable x1 x2 . Dari P2 buktikan buk-
tikan unitaritas P.
4. Konstruksi fungsi antisimetrik untuk sistem fermion 4 partikel (namakan
1234 )! Juga buktikan 1234 = 2134 dan 1234 = 4321 .
Hint: gunakan determinan Slater
5. a. Tuliskan Hamiltonian sistem 3 fermion tanpa interaksi dalam potensial
1-D
b. Tentukan fungsi gelombang sistem ini
c. Hitung energi total sistem (dalam keadaan terendah yang mungkin)
148 BAB 10. SISTEM PARTIKEL BANYAK
Bagian III

MEKANIKA KUANTUM

149
Bab 11
RUANG HILBERT

11.1 Ruang Vektor Linear


Pada mekanika klasik, hampir semua permasalahan fisika ditinjau oleh ketiga hu-
kum Newton. Hukum pertama Newton F = 0 berbicara tentang kelembamam
2
(inersia), Hukum kedua F = m ddt2r berbicara tentang gerak lurus berubah beratur-
an dan Hukum ketiga F aksi = Freaksi berbicara tentang hubungan tentang gaya
- gaya. Ketiga Hukum Newton tersebut adalah persamaan differensial orde dua, se-
hingga solusi dari ketiga persamaan tersebut adalah posisi r (t) dan momentum p (t)
yang terkumpul dalam ruang fasa 6 dimensi {r (t) , p (t) , t 0}. Ruang fasa ini me-
menuhi sifat sifat ruang vektor linier, yaitu suatu ruang yang terdiri dari sekumpulan
vektor , , , dan sekumpulan skalar (anggota bilangan kompleks) a, b, c,
yang memenuhi sifat penjumlahan vektor dan sifat perkalian skalar. Adapun sifat
penjumlahan vektor diantaranya :
1. Sifat komutatif penjumlahan

+ = + . (11.1.1)

2. Sifat asosiatif penjumlahan

( + ) + = + ( + ) . (11.1.2)

3. Identitas nol

+ 0 =0 + = . (11.1.3)

4. Terdapat invers dari suatu vektor yang memenuhi:

1 = . (11.1.4)

151
152 BAB 11. RUANG HILBERT

sehingga,

+ () = () + = 0. (11.1.5)

Adapun sifat perkalian skalar diantaranya :


1. Sifat distributif perkalian

a ( + ) = a + a, ( a + b) = a + b. (11.1.6)

2. Sifat asosiatif perkalian

a (b) = ( ab) . (11.1.7)

3. Identitas nol dan identitas satu

0 = 0 = 0 I = I = . (11.1.8)

11.2 Ruang Hilbert


Dalam mekanika kuantum kita tidak selalu bekerja dengan bilangan riil, akan te-
tapi lebih banyak dengan bilangan kompleks, maka diperlukan sebuah ruang yang
dapat menampung semua properti dari bilangan kompleks tersebut. Ruang yang
memenuhi properti bilangan kompleks ini dikembangkan oleh David Hilbert yang
kemudian disebut ruang Hilbert. Suatu ruang Hilbert H adalah ruang vektor yang
memenuhi sifat-sifat ruang vektor linier yang telah disebutkan di atas dan beberapa
sifat tambahan, diantaranya (, , H; a, b, c C) :
1. vektor-vektor memiliki produk skalar yang positif.
Produk skalar dari elemen dan dinotasikan sebagai (, ) yang umumnya
tidak sama dengan (, ) karena kedua vektor ini adalah bilangan kompleks.
Dalam notasi integral, produk skalar ditulis dalam bentuk (ambil kasus 1 di-
mensi) :
(, ) = dx. (11.2.1)

Produk skalar dalam ruang Hilbert menunjukkan ukuran ruang Hilbert dari
sistem yang sedang ditinjau. Produk skalar dari kedua vektor ini memenuhi :

(a) Sifat komplek conjugate

(, ) = (, ) (11.2.2)

(b) Sifat linier

(, a + b) = a (, ) + b (, ) (11.2.3)
11.2. RUANG HILBERT 153

(c) Sifat antilinier

( a + b, ) = a (, ) + b (, ) (11.2.4)

(d) Produk skalar terhadap dirinya adalah rill-positif

(, ) = kk2 0 (11.2.5)

2. Memenuhi sifat separable

Terdapat suatu barisan Cauchy n H dimana n = 0, 1, 2, yang memenuhi

k n k < (11.2.6)

dengan > 0.

3. Memenuhi sifat completeness

Setiap barisan Cauchy seperti tersebut pada bagian 2 konvergen terhadap ele-
men H sehingga

lim k n k =0. (11.2.7)


n

Sekumpulan element vektor 1 , 2 , 3 , , N dikatakan bebas linier jika dan hanya


jika memenuhi hubungan

N
ai i =0 (11.2.8)
i =1

dengan a1 = a2 = a3 = = a N = 0, dan bergantung linier jika suatu elemen vektor


dapat dinyatakan oleh vektor lain seperti

n 1 N
n = ai i + ai i . (11.2.9)
i =1 i = n +1

Dimensi dari ruang H adalah maksimum sejumlah vektor yang bebas linier pada
ruang tersebut, dan basis dari ruang vektor tersebut terdiri dari sejumlah vektor yang
bebas linier pada ruang tersebut. Basis-basis ini memenuhi hubungan yang saling
orthonormal seperti
(
 1, i = j
i , j = ij = . (11.2.10)
0, i 6= j

Produk skalar atas dirinya seperti persamaan (11.2.5) disebut sebagai fungsi in-
154 BAB 11. RUANG HILBERT

tergral kuadrat (Square-Integrable Functions) jika



(, ) = | ( x )|2 dx (11.2.11)

adalah konvergen. Berdasarkan interpretasi Born hubungan persamaan 11.2.11 harus


sama dengan 1, sehingga untuk seluruh ruang berlaku

| (r, t)|2 d3 r =1. (11.2.12)

11.3 Notasi Dirac


Dalam notasi Dirac, suatu vektor dalam ruang Hilbert dituliskan dalam notasi ket
|i dan komplek konjugatnya dituliskan dalam notasi bra h|, sehingga
suatu produk skalar dari vektor ini dinyatakan dalam notasi bra-ket seperti
(

1, i = j
i |j = ij = . (11.3.1)
0, i 6= j

Notasi bra-ket ini memenuhi beberapa properti seperti berikut :

1. Setiap vektot ket |i mempunyai hubungan yang unik dengan komplek konju-
getnya (bra h|) dan sebaliknya

|i h| . (11.3.2)

2. Setiap vektot ket |i mempunyai hubungan satu-satu dengan komplek konju-


getnya (bra h|)

a |i + b |i a h| + b h| (11.3.3)

atau secara umum

| ai = a |i , h a| = a h| (11.3.4)

dengan a dan b adalah bilangan komplek.

3. Produk skalar persamaan (11.2.2) dapat dinyatakan dalam

h|i = h|i (11.3.5)


 
3 3
(r, t) (r, t) d r = (r, t) (r, t) d r . (11.3.6)
11.4. OPERATOR 155

Selain itu produk skalar dalam notasi Dirac juga memenuhi

h| a + bi = a h|i + b h|i (11.3.7)


h a + b|i = a h|i + b h|i (11.3.8)
h a + b|c + d i = a c h|i + a d h| i + b c h|i + b d h| i . (11.3.9)

4. Untuk setiap state |i dan |i akan memenuhi ketidaksamaan Schwarz seperti

|h|i|2 h|i h|i . (11.3.10)

5. Untuk setiap state |i dan |i akan memenuhi ketidaksamaan segitiga seperti


q q q
h + | + i h|i + h | i. (11.3.11)

6. Jika state |i dan |i adalah orthonormal maka akan memenuhi

h|i = h|i = 1, h|i = 0. (11.3.12)

7. Hubungan kelengkapan ditunjukkan dengan

|c i hc | =1. (11.3.13)
c

Fungsi gelombang atau amplitudo probabilitas atau state vektor baik yang dinyatak-
an dalam notasi Dirac ataupun tidak, tidak mempunyai arti fisis, akan tetapi produk
skalar darinya barulah dapat menceritakan arti fisis yang menyatakan probabilitas
dari keadaan sistem.

11.4 Operator
Seperti disebutkan pada bagian sebelumnya, fungsi gelombang dari suatu sistem ku-
antum tidak memiliki arti fisis, akan tetapi berbagai informasi dapat diperoleh dari
fungsi gelombang tersebut. Selain produk skalar dari fungsi gelombang tersebut, ca-
ra lain untuk memperoleh informasi mengenai sistem kuantum adalah dengan mem-
pekerjakan operator. Jika kita mempekerjakan operator posisi terhadap fungsi ge-
lombang tersebut maka informasi yang kita peroleh adalah mengenai posisi sistem,
dan jika kita mempekerjakan operator momentum dan energi maka informasi meng-
enai momentum dan energi juga akan kita peroleh. Sebuah operator yang beker-
ja pada suatu fungsi gelombang dalam sistem kuantum biasanya dinyatakan dalam
persamaan eigen seperti Persamaan Eigen adalah persamaan karakteristik sistem ku-
156 BAB 11. RUANG HILBERT

antum yang ditulis sebagai

Q |i =q |i , (11.4.1)
h| Q =q h| (11.4.2)

dengan dengan Q adalah operator Eigen q nilai Eigen dan adalah fungsi Eigen.
Kita juga bisa mendapatkan nilai Eigen dari probabilitas operator Q

h Qi = h | Q| i (11.4.3)

Dalam pengukuran, nilai Eigen adalah hasil yang ideal karena h Qi = q. Selain itu
dalam kuantum kita tidak akan mendapatkan nilai eigen yang menyatakan karakte-
ristik suatu sistem sebelum kita melakukan pengukuran, selain itu seperti yang telah
disebutkan sebelumnya bahwa kita hanya akan mendapatkan apa yang akan kita
ukur. Secara nyata hasil ini sangat kecil terjadi (kemungkinannya), sehingga yang
diperoleh dari pengukuran ini adalah nilai probabilitas dari ||2 = .

Suatu operator dikatakan linier jika memenuhi

Q ( a |i + b |i) = aQ |i + bQ |i , (11.4.4)
( a h| + b h|) Q = a h| Q + b h| Q. (11.4.5)

Selain itu suatu operator dikatakan Hermitian jika memenuhi

Q = Q+ (11.4.6)

dan dikatakan anti-Hermitian jika

Q = Q+ (11.4.7)

dengan Q+ adalah kompleks konjugat. Sebagai contoh misalkan operator


 
1 i
Q= (11.4.8)
i 2

maka secara mudah diperoleh bahwa


 +
Q+ = Q T =Q (11.4.9)

sehingga operator ini adalah Hermitian. Beberapa sifat dari Hermitian konjugat ini
11.4. OPERATOR 157

adalah
+
Q+ =Q (11.4.10)
+ +
( aQ) = aQ (11.4.11)
n + + n

(Q ) = Q (11.4.12)
+ + + +
( Q + R + S) = Q + R + S (11.4.13)
+ + + +
( QRS) = Q R S (11.4.14)
+ + + +
( QRS |i) = h| Q R S . (11.4.15)

selain itu terhadap vektor ket dan bra operator dikatakan Hermitian jika memenuhi

h | Q| i = h | Q| i (11.4.16)

dan dikatakan anti-Hermitian jika

h | Q| i = h | Q| i . (11.4.17)

Kemudian semua nilai eigen dari operator Hermit adalah Real. Definisikan


Qdx ( , Q) (11.4.18)


( Q) dx ( Q , ) . (11.4.19)

Sehingga

( , Q) =q ( , ) (11.4.20)
( Q , ) =q ( , ) , (11.4.21)

lalu apakah

?
( , Q) = ( Q , )
q ( , ) =q ( , )
(q q ) ( , ) =0, (11.4.22)

kondisi ini akan mungkin jika q = q .

Fungsi Eigen dari suatu operator Hermit dengan nilai Eigen berbeda akan saling
ortogonal. Dari persamaan (11.4.22)

( q q ) ( , ) =0 (11.4.23)
158 BAB 11. RUANG HILBERT

jika pada ruang Hilbert q = q maka ( , ) = 0 maka fungsi gelombang akan saling
ortogonal. Ortogonal jika


dx =0 (11.4.24)

dan Ortonormal jika

(
0 q 6= q
a b dx = ab = . (11.4.25)
1 q = q

Beberapa operator yang sering digunakan dalam mekanika kuantum diantaranya :

1. Operator simetri dan anti-simetri yang memenuhi

Q = QT , Q = QT . (11.4.26)

2. Operator real dan imaginer yang memenuhi

Q = Q , Q = Q . (11.4.27)

3. Operator uniter

Q 1 = Q + , QQ1 = QQ+ = 1. (11.4.28)

Operator ini tidak merubah norm (besar) dari operator tersebut.

4. Operator Involutive yang memenuhi

Q2 =1. (11.4.29)

5. Operator proyeksi yang bekerja seperti

Q+ |i = |+ i , Q = | i . (11.4.30)

Misalkan sebuah operator didefinisikan

(1 + Q ) (1 Q )
Q (11.4.31)
2 2
(1 + Q )
Q+ (11.4.32)
2
(1 Q )
Q (11.4.33)
2
yang bekerja terhadap fungsi gelombang seperti persamaan (11.4.30), sehingga
11.5. PENGUKURAN 159

dengan mudah diperoleh

( Q+ )2 |i = |+ i (11.4.34)
( Q )2 |i = | i . (11.4.35)

11.5 Pengukuran

Seperti yang dijelaskan sebelumnya jika kita ingin mengetahui informasi suatu sis-
tem kuantum maka kita harus melakukan pengukuran dengan mempekerjakan su-
atu operator terhadapa sistem. Terhadap ini Dirac menyatakan : Suatu pengukur-
an selalu menyebabkan sistem jatuh kepada sebuah egenstate dari variabel dinamis
yang sedang diukur. Artinya jika kita mengukur suatu sistem kuantum maka sis-
tem akan jatuh kepada apa yang kita ukur, kita tidak mendapatkan informasi sistem
kecuali apa yang kita ukur. Secara sederhana pengukuran di level kuantum akan
merusak sistem.
Misalkan kita memiliki sistem sebelum pengukuran seperti

|i = cq |qi . (11.5.1)
q

Suatu operator proyeksi yang memenuhi

q |qi hq| (11.5.2)

bekerja pada fungsi gelombang diatas maka

q |i = cq |qi hq|qi (11.5.3)


q

= cq |qi . (11.5.4)
q

Terlihat bahwa setelah pengukuran fungsi gelombang jatuh pada |qi.

11.6 Contoh Soal dan Solusinya

1. Sebuah sistem dikarakterisasi oleh tiga persamaan eigen

A| ai = a | a i,
B | b i = b | b i,
C | c i = c | c i.
160 BAB 11. RUANG HILBERT

Suatu state pada sistem ini dapat dinyatakan sebagai perkalian (direct product)
dari eigenbasis | ai, |bi, dan |ci yaitu

| abci | ai|bi|ci.

Dengan menggunakan basis | abci ini, buktikan semua operator ini komut satu
sama lain, [ A, B] = [ A, C ] = [ B, C ] = 0, lalu tunjukkan bahwa terdapat eigen-
value bersama. Hint: kerjakan beberapa operator secara serial, misal AB| abci.
Selanjutnya, jelaskan arti fisis dari operator-operator yg memiliki eigenvalue
bersama! Hint: tinjau ketidakpastian Heisenberg dan persamaan dinamika Heise-
nberg.

Solusi:

Jika A dan B memenuhi ketiga persamaan eigen tersebut maka

AB| abci = ab| abci = ba| abci = BA| abci

dengan a, b nilai eigen dan demikian untuk AC dan BC. Dari sini kita tidak da-
pat bedakan apakah a atau b yang merupakan nilai eigen dari A (atau B) maka
kedua operator ini memiliki nilai eigen bersama. Jika kita tinjau ketakpastian
Heisenberg,
1
AB |h[ A.B]i = 0
2
maka pengukuran A dan B kompatibel (dapat dilakukan bersama tanpa keta-
kpastian). Demikian persamaan Heisenberg,

dA dB
= 0 dan dt = 0,
dt
mengindikasikan bahwa A dan B konstanta gerak. Di sini terlihat bahwa CCS
(complete commuting set) dan set persamaan eigen pada suatu sistem kuantum
berakibat terdapatnya suatu set observabel yang kompatibel, yang memiliki
nilai eigen bersama, dan suatu set konstanta gerak.

2. Contoh kasus yang relevan untuk soal nomor 1 adalah elektron dalam atom-H,
dengan | ai = |ni, |bi = |l i, |ci = |mi dan ketiga operator eigennya A = H, B =
L2 , C = Lz lengkap dengan hubungan komutasinya.
a) Misalkan kita transformasi operator Lz dengan operator evolusi waktu U =
0
eiHt/h menjadi Lz = ULz U . Kerjakan dengan ekspansi BCH (ingat hasil hu-
bungan komutasinya), lalu jelaskan apa interpretasi fisis dari hasilnya! Hint:
kaitkan dengan simetri terhadap waktu.
b) Hamiltonian sistem ini berbentuk

p2
H = K (~p) + V (~x ), K ( p) = .
2m
11.6. CONTOH SOAL DAN SOLUSINYA 161


Buktikan [K, p] = 0 (gunakan aljabar operator) dan [V, p] = ih x V (~x ) (gunakan
p = ih x ). Dari sini buktikan hubungan-hubungan komutasi pada atom-H:

[ H, Lz ] = 0, [ H, L2 ] = 0, [ L2 , Lz ] = 0.

Hint: gunakan sifat aljabar komutator, jangan mengeluarkan operator dari komuta-
tornya. Gunakan L2 = L2x + L2y + L2z dan jika perlu jabarkan L = ~r ~p. Banyak
hubungan komutasi yang bernilai nol saat menjabarkan komutator di atas, jangan tu-
lis semuanya karena menghabiskan waktu. Kerjakan sesingkat mungkin!
c) Dimensi ruang ditentukan dari jumlah semua basis yang ada yang memba-
ngun ruang tersebut. Hitung dimensi ruang Hilbert sistem ini untuk n level
energi, diketahui l = 0, 1, . . . , n 1, m = l, . . . , l. Hint: sebagai gambaran tu-
liskan semua state untuk n = 1 dan n = 2, disini terdapat 4 state maka begitu pula
dimensi ruang Hilbertnya. Generalisasi untuk n sembarang, akan didapatkan somasi

n 1
(2l + 1),
l =0

N ( N +1)
hitung somasi ini dengan menggunakan nN=1 n = 2 .

Solusi:

a) Kita transformasi operator Lz dengan operator evolusi waktu U = eiHt/h


0
menjadi Lz = ULz U , dengan BCH:

L0z = eiHt/h Lz eiHt/h


1
= Lz + [ H, Lz ] + [ H, [ H, Lz ]] + . . .
2
= Lz

karena H dan Lz komut. Nampak diatas implikasi dari komutnya kedua ini
adalah bahwa L Z konstan terhadap evolusi waktu (Lz konstanta gerak).
1 1
b) Secara simbolik, [K, p] = 2m [ p2 , p] = 2m ([ p, p] p + p[ p, p]) = 0 dan pengerja-

an pada fungsi gelombang [V, p] = ih(V x
x (V )) = ih V
x .

Dengan menggunakan hubungan ini dapat kita hitung komutasi (selain yang
162 BAB 11. RUANG HILBERT

ditulis, nol)

p2x + p2y + p2z


[ H, Lz ] = [ + V (x), xpy yp x ]
2m
1
= {[ p2x , xpy ] [ p2y , yp x ]} + [V (x), xpy ] [V (x), yp x ]
2m
1
= { p x [ p x , x ] py + [ p x , x ] p x py [ py , y] py p x py [ py , y] p x }
2m
+ x [V ( x ), p y ] y [V ( x ), p x ]
2ih 2ih
= { p x py py p x ) + p ( xy yx ) = 0,
2m ( x 2 + y2 + z2 )3
[ H, L2 ] = [ H, L2x ] + [ H, L2y ] + [ H, L2z ]
1
= {[ p2y + p2z , (ypz zpy )(ypz zpy )]
2m
+[ p2x + p2z , (zp x xpz )(zp x xpz )] + (potential terms=0)
1
= {(ypz zpy )([ p2y , ypz ] [ p2z , zpy ])
2m
+([ p2y , ypz ] [ p2z , zpy ])(ypz zpy ) + similar terms for (zp x xpz )
2ih
= {2L x ( py pz pz py ) + similar terms for 2Ly } = 0,
2m
[ L2 , Lz ] = [ L2x , Lz ] + [ L2y , Lz ] + [ L2z , Lz ]
= L x [ L x , Lz ] + [ L x , Lz ] L x + Ly [ Ly , Lz ] + [ Ly , Lz ] Ly
= ih( L x Ly Ly L x + Ly L x + L x Ly ) = 0.

Ingat bahwa [ xi , x j ] = [ pi , p j ] = 0 dan [ Li , L j ] = iheijk Lk .


c) Dimensi ruang Hilbert untuk n tingkat energi atom-H:

n 1 n 1 n 1
(2l + 1) = 2 l + 1 = n(n 1) + n = n2 .
l =0 l =0 l =0

11.7 Tugas
Beberapa tugas berikut baik sebagai ulasan ulang Bab 4 dan Bab 6 mengenai operator
dalam fisika kuantum dan contoh aplikasinya pada sistem osilator Harmonik (cara
Heisenberg):

d
1. Tunjukkan bahwa operator operator momentum p = ih dx adalah operator
Hermitian.

2. Tunjukkan bahwa nilai eigen dari operator Hermitian adalah real.


11.7. TUGAS 163

3. Untuk operator P dan Q tunjukkan bahwa kedua operator ini memenuhi

1
4 Q4 P |h[ Q, P]i| . (11.7.1)
2

4. Dengan menggunakan metode


 operator
 tunjukkan bahwa tingkat energi osila-
1
tor harmonik adalah En = n + 2 h dengan n = 0, 1, 2,

Selanjutnya di bawah ini terdapat beberapa latihan untuk mengasah otak dan mem-
buat diri lebih akrab dengan ruang Hilbert:

Operator dalam ruang Hilbert

1. a) Buktikan Ta (( x ) + ( x )) =
( x + a) + ( x + a) = Ta (( x )) + Tb (( x )),
Mc (( x ) + ( x )) = c(cx ) + c(cx ) = Mc (( x )) + Mc (( x )) memenuhi
sifat linear L( a + b) = L( a) + L(b).
b) K( ax ) = a ( x ) memenuhi sifat antilinear (ruas kanan kompleks konju-
gat).

2. a) h|( L L) i =, LL
b) L + L
c) i ( L L )
d) LAL
Hint: gunakan kenyataan bahwa ( L ) = L dan ( LM) = M F dan definisi ope-
rator Hermitian: h| L|i = h| L |i. Gunakan pula sifat-sifat dari ruang Hilbert,
terutama h a|bi R < .

3. Buktikan operator L di atas dapat ditulis sebagai kombinasi dari operator Her-
mitian A dan B, L = A + iB ! Hint: nyatakan A dan B dalam L dan L .
Contoh dari ini adalah operator anihilasi a = 1 ( x + ip) pada osilator harmo-
2
nik. Ambil L = a, observabel fisis apakah yang terkait dari operator 4.a),b),c) ?
Apakah mereka semua Hermitian?

Eigenvalue, eigenbasis, dan hubungan komutasi

1. Jika diterapkan perubahan basis untuk soal sebelumnya, misalnya karena rota-
si, mengindikasikan transformasi basis dan operator:

| a i | a 0 i = O 1 | a i,
A A0 = O1 AO.

Buktikan jika operator O norm preserving maka ia uniter, O1 = O . Lalu buk-


tikan pula nilai eigen dari A tidak berubah karena transformasi tersebut, yaitu
nilai eigen A dan A0 sama. Hint: norm preserving membuat h a| ai = h a0 | a0 i. Ker-
jakan A atau A0 pada basis basis ini.
164 BAB 11. RUANG HILBERT

2. Baker-Campbell-Hausdorff (BCH) expansion. Buktikan, untuk matriks A dan


B,
1 1
eB Ae B =A + [ B, A] + [ B, [ B, A]] + [ B, [ B, [ B, A]]] + . . .
2! 3!
via ekspansi Taylor!

3. Representasi matriks. Hamiltonian suatu sistem 2-keadaan orthonormal dinya-


takan sebagai
H = 2|1ih1| |2ih2| + 6|1ih2|.
a) Nyatakan H dalam representasi matriks. Apakah  basis trivial
 merupakan

1 0
eigenbasis? Hint: pilih basis trivial yaitu |1i dan |2i .
0 1
b) Tentukan nilai eigen, E1 dan E2 , dan basis eigen, | E1 i dan | E2 i, dari H. Lalu
nyatakan basis eigen ini sebagai kombinasi linear keadaan |1i dan |2i.
c) Tentukan representasi matriks dari H dalam basis | E1 i dan | E2 i (nyatakan
seperti soal, tetapi sebagai produk dari kedua basis eigen ini). Apakah hasilnya
diagonal?
d) Apa bedanya mengukur di basis trivial dan basis eigen pada kasus di atas?
Hint: kerjakan H pada basis |1i, |2i, | E1 i, | E2 i.
e) Diberikan operator A = |1ih1| + |2ih2|, tanpa menggunakan representa-
si matriks tentukan (i) apakah H dan A memiliki eigenbasis yang sama? (ii)
Hitung ketidakpastian Heisenbergnya! Apakah pengukuran keduanya kom-
patibel?

Kernel dari sebuah transformasi

1. Aksi sebuah operator linear K pada ruang Hilbert yang dibangun dari basis
fungsi ( x ) dapat direpresentasikan sebagai aksi suatu operator integral. K ( x, y)
disebut kernel transformasi dalam bentuk integral ini,

K( x ) K ( x, y)(y) dy.

Tentukan kernel untuk Ta dan Mc pada soal 3.!


Bab 12
TEORI GANGGUAN
BERGANTUNG WAKTU

Pada pembahasan sebelumnya telah dijelaskan mengenai kasus di mana Hamiltoni-


an total (beserta gangguan) yang bekerja pada suatu sistem kuantum tidak bergan-
tung waktu. Sejatinya, kebanyakan fenomena kuantum dipengaruhi oleh Hamilto-
nian yang bergantung waktu. Pada bab ini akan dibahas mengenai metode terkait
dengan Hamiltonian yang bergantung waktu secara eksplisit. Teori perturbasi ber-
gantung waku sangat berguna untuk mempelajari proses dari absorbsi dan emisi ra-
diasi oleh atom atau secara umum untuk mengetahui transisi suatu sistem kuantum
dari satu tingkat energi ke yang lain.

12.1 Gambaran dalam Mekanika Kuantum

Pada subbab ini akan dibahas mengenai beberapa gambaran dinamika yang sering
dipakai dalam mekanika kuantum, seperti gambaran Schrdinger, gambaran Heise-
nberg, dan gambaran interaksi (Dirac).

12.1.1 Gambaran Schrdinger

Persamaan dinamika dari gambaran Schrdinger adalah,


H | (r, t)iS =ih | (r, t)iS (12.1.1)
t

165
166 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

atau dapat ditulis dalam bentuk ket-vektornya


S h ( r, t )| H = ih ( h (r, t)|)
t S

S h (r, t)| H = ih (S h (r, t)|) (12.1.2)
t
dengan

h2 2
H= + V (r, t) . (12.1.3)
2m
dan| (r, t)iS adalah fungsi gelombang dalam gambaran Schrodinger. Pada gambar-
an ini terdapat operator H yang tidak bergantung waktu dan fungsi gelombang yang
diperoleh | (r, t)iS bergantung waktu. Evolusi waktu dari keadaan | (r, t)iS dapat
diekspresikan dengan menggunakan operator evolusi waktu T (t, t0 ),

| (r, t)iS = T (t, t0 ) | (r, t0 )iS , (12.1.4)

dengan
T (t, t0 ) = ei(tt0 ) H/h . (12.1.5)
yang bersifat uniter, sehingga TT = 1atau H = h H i. Operator pada persamaan

(12.1.5) merupakan operator umum rotasi dalam H dan sebagai scalar product inva-
riant. Jika ditinjau pada waktu t0 = t + e, dengan e 0, maka persamaan (12.1.5)
memberikan bentuk:

r, t0 = T t0 , t0 | (r, t0 )iS
 
S
r, t0 = ei((t+e)t0 ) H/h | (r, t0 )iS .

S
(12.1.6)

Ekspansi taylor dari persamaan (12.1.6) sampai orde pertama memberikan,


 
r, t0
 i
S
1 eH | (r, t0 )iS . (12.1.7)
}

Oleh karena itu dengan meninjau definisi dari turunan dan persamaan (12.1.7),

d | (r, t0 )iS | (r, t0 )iS | (r, t0 )iS


 
= lim
dt e 0 e
!
i
d | (r, t0 )iS 1 } eH 1
lim | (r, t0 )iS
dt e 0 e
d | (r, t0 )iS i
H | (r, t0 )iS , (12.1.8)
dt }
diperoleh persamaan (12.1.1) dengan mengeset t0 = t.
Misal vektor keadaan | (r, t)iS ditulis dalam bentuk sederhana, yaitu | a, tiS . Pro-
12.1. GAMBARAN DALAM MEKANIKA KUANTUM 167

duk skalar dari dua vektor keadaan dalam gambaran Schrdinger dapat diperoleh
dengan meninjau persamaan (12.1.5) untuk t0 = 0,
D E
iHt/} iHt/}
S h t, a | a, t iS =S 0, a | e e | a, 0 = S h0, a | a, 0iS , (12.1.9)
S

yang berarti nilai produk skalarnya tidak berubah terhadap waktu, sehingga bersifat
invarian. Misal ditinjau suatu variabel dinamik dalam gambaran Schrdinger,S ,
maka dapat dihitung dinamika dari nilai ekspektasi variabel tersebut,
 
d d S
ht, a | S | a, tiS = ht, a| S | a, tiS +S ht, a| | a, tiS
dt S dt S t
 
d
+S ht, a| S | a, tiS
dt
i
= S ht, a| HS | a, tiS +S ht, a| | a, tiS
} t
i
S h t, a | S H | a, t iS
}

= S ht, a| [ H, S ] | a, tiS +S ht, a| | a, tiS
  t
d i S
hS i = h[ H, S ]i + . (12.1.10)
dt } t

Jika variabel dinamik tersebut tidak bergantung waktu secara eksplisit ( H /t = 0)


dan [ H, S ] = 0, maka,

d
hS i = 0 hS i = Konstan. (12.1.11)
dt
Nilai konstan dari hS idisebut dengan konstanta gerak.

12.1.2 Gambaran Heisenberg


Gambaran Heisenberg yang lebih dikenal dengan mekanika matriknya. Dalam gam-
baran ini fungsi gelombang (disimbolkan dengan| ai H ) tidak bergantung waktu (d | ai H /dt =
0) dan operator H bergantung waktu. Gambaran Heisenberg diperoleh dari gam-
baran Schrdinger dengan mengerjakan operatorT dari persamaan (12.1.5) pada fung-
si keadaan gambaran Schrdinger| a, tiS ,

| ai H = T (t) | a, tiS = | a, 0iS , (12.1.12)

sehingga pada saat t = 0 gambaran Heisenberg dan gambaran Schrdinger berimpit.


Dengan menggunakan persamaan (12.1.5), persamaan (12.1.12) dapat ditulis dalam
bentuk,
| ai H = eitH/h | a, tiS . (12.1.13)
168 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

Operator H dalam gambaran Heisenberg dapat diperoleh dengan meninjau bentuk


S h t, a | S | a, t iS ,
D E
S ht, a | S | a, tiS =S 0, a | eiHt/} S eiHt/} | a, 0 = H h a | H | ai H , (12.1.14)
S

sehingga diperoleh,
H = eiHt/} S eiHt/} . (12.1.15)
Persamaan gerak dalam gambaran Heisenberg dapat diturunkan,
 
d H 1
h a | H | ai H = H a| |a + h a | [ H , H ] | ai H
dt H t H i }H
d h H i 1
= h[ H , H ]i + h H i . (12.1.16)
dt i} t
Jika operator H tidak bergantung waktu secara eksplisit, maka diperoleh,

d H 1
= [ H , H ] . (12.1.17)
dt ih

12.1.3 Gambaran Interaksi (Dirac)

Pada gambaran Interaksi (gambaran Dirac), fungsi gelombang dan operator sama sa-
ma bergantung waktu, sehingga masing-masing memiliki persamaan dinamika (per-
samaan gerak). Fungsi gelombang dalam gambaran interaksi (| a, ti I ) didefinisikan
dalam suku vektor keadaan gambaran Schrdinger dengan bentuk yang analog de-
ngan bentuk pada gambaran Heisenberg. Dinamika (evolusi waktu) dari fungsi ge-
lombang diberikan oleh persamaan Schrdinger dengan Hamiltonian H = H0 + H I ,
di mana H I merupakan hamiltonian interaksi. Dengan cara yang sama, diperoleh
persamaan dinamika untuk fungsi gelombang dan operator,

d
i} | a, ti I = H I | a, ti I , (12.1.18)
dt
d I I 1
= + [ I , H ] . (12.1.19)
dt t i}

12.2 Teori Gangguan Bergantung Waktu

Hamiltonian bergantung waktu diberikan oleh

H (r, t) = H0 (r) + gH1 (r, t) , (12.2.1)


12.2. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU 169

dengan g  1 merupakan sebuah konstanta. Keadaan sebelum gangguan (t = 0)


diberikan oleh
(0)
H0 |n (r, t)i = En |n (r, t)i (12.2.2)

yang merupakan keadaan stasioner dengan solusi

|n (r, t)i = |n (r)i eiEn t/h . (12.2.3)

Kemudian ketika t > 0 gangguan mulai terjadi dan keadaan menjadi non-stasioner.
Untuk keadaan seperti ini misalkan solusinya adalah

|n (r, t)i = cn (t) |n (r, t)i (12.2.4)


n =1

yang memenuhi sifat kelengkapan

+
n (r, t) m (r, t) d3 r =1

+
cn (t) cm (t) n (r, t) m (r, t) d3 r =1
n m

cn (t) cm (t) nm =1
n m

|cn (t)|2 =1 (12.2.5)


n

yang menyatakan jumlah semua kemungkinan menemukan state vektor setelah gang-
guan adalah satu. Dalam kasus gangguan bergantung waktu ini coefisien kombinasi
linier bergantung waktu cn (t) inilah yang akan kita hitung. Untuk menentukan cn (t)
maka substitusi persamaan (12.2.3) ke persamaan Schrdinger.


H cn (t) |n (r, t)i =ih |n (r, t)i
n t

{ H0 (r) + gH1 (r, t)} cn (t) |n (r, t)i =ih cn (t) |n (r, t)i
n t n
 
cn (t) |n (r, t)i
{ H0 (r) + gH1 (r, t)} cn (t) |n (r, t)i =ih |n (r, t)i + cn (t)
n n t t
   
cn (t) |n (r, t)i
gH 1 ( r, t ) ih
t
| n ( r, t )i = n
c ( t ) ih
t
H 0 ( r ) | n ( r, t )i .
n n
(12.2.6)
170 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

Sementara keadaan sebelum gangguan diberikan oleh

|n (r, t)i
ih = H0 (r) |n (r, t)i (12.2.7)
t
sehingga diperoleh

cn (t)
ih |n (r, t)i = gH1 (r, t) cn (t) |n (r, t)i . (12.2.8)
n t n

Kalikan persamaan (12.2.8) dengan konjugatnya hm (r, t)| maka diperoleh

cm (t)
ih = g ( H1 )mn cn (t) . (12.2.9)
t n,m

Untuk g = 0 maka sistem dalam keadaan konstan, akan tetapi jika g 6= 0 maka

(0) (1) (2) (q)


c n ( t ) = c n + g1 c n + g2 c n + + g q c n . (12.2.10)

Substitusi ungkapan ini ke persamaan (12.2.9) maka

(0) (1) (2) (q)


( )
cm (t) c m ( t ) c m ( t ) c m ( t )
ih + g1 + g2 + + gq =
t t t t
n o
( H1 )mn g1 cn (t) + g2 cn (t) + g3 cn (t) + + gq+1 cn (t) .
(0) (1) (2) (q)
(12.2.11)
n,m

Sehingga untuk setiap koefisien g maka diperoleh

(0)
cm (t)
g0 ih =0 (12.2.12)
t
(1)
c (t)
= ( H1 )mn cn (t)
(0)
g ih m
1
(12.2.13)
t n,m
(2)
cm (t)
= ( H1 )mn cn (t)
(1)
g2 ih (12.2.14)
t n,m
(q)
c (t) ( q 1)
g ih m
q
= ( H1 )mn cn (t) . (12.2.15)
t n,m

(0)
Untuk g0 maka cm adalah konstan. Anggap sistem dalam keadaan tertentu dan
stasioner (keadaan sebelum gangguan) misalkan untuk t sistem berada pada
keadaan awal |n (r, t)i

|n (r, t)i |l (r, t)i = gnl |n (r, t)i (12.2.16)


n
12.2. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU 171

sehingga diperoleh

c(0) (t) () =nl . (12.2.17)

12.2.1 Koreksi orde pertama


Untuk koreksi orde pertama substitusi (12.2.17) ke persamaan (12.2.13) maka

t
(1) i
H1 r, t0 dt0

cm (t) = ml
(12.2.18)
h

dimana m 6= l, l adalah keadaan awal dan m adalah keadaan akhir sistem. Seba-
gai contoh misalkan dipilih Hamiltonian dan fungsi gelombang seperti persamaan
(12.2.3)

H1 r, t0 = | H1 | (r) f (t)

(12.2.19)

maka

H1 r, t0 = m H1 r, t0 l


ml
= hm (r) | H1 (r)| l (r)i eiml t/h f (t)
= ( H1 (r))ml eiml t/h f (t) , (12.2.20)

dengan
ml = Em El , (12.2.21)
dari sini diperoleh amplitudo probabilitas sistem setelah gangguan untuk orde per-
tama adalah
t
(1) ( H1 (r))ml 0
eiml t /h f t0 dt0

cm (t) = i (12.2.22)
h

dan fungsi probabilitas transisi dari keadaan awal m ke keadaan akhir l sistem setelah
gangguan untuk orde satu adalah

2 t 
(1) 2 ( H1 (r))ml  0 2

iml t0 /h 0
Pl m = cm (t) = e f t dt . (12.2.23)
h

Sebagai contoh misalkan sistem diganggu oleh


2 2
0
 et /
H1 r, t = | H1 | (r) (12.2.24)

172 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

misalkan keadaan awal sebelum gangguan adalah |0 i. Hitunglah probabilitas tran-


sisi keadaan sistem setelah gangguan (l = 0, k > 0) dimana ml = m0 = . Untuk
menghitungnya definisikan = t/ dan v = . Untuk menghitung persamaan
(12.2.23) kita hitung dulu

t + +
iml t0 /h 0 0 iml t0 /h 0
 0 1 2
eiv d

e f t dt = e f t dt =


+ +
e 2

1 ( iv
2 iv 2
2 ) 2 e( 2 ) d
v
= e d =

2 +  
e iv 2 iv 2 2
/4h2
= e( 2 ) d = e(E0 Ek ) . (12.2.25)
2

Oleh karena itu, fungsi probabilitas transisinya dapat diperoleh,

( H1 (r))ml 2 (E E )2 2 /2h2

Pl m =
e 0 k . (12.2.26)
h

12.2.2 Perturbasi Osilator Harmonik


Pada model radiasi benda hitam, partikel diasumsikan berosilasi seperti osilator har-
monik. Misalkan fungsi osilator ini dipilih

f (t) =2 cos (t) = eit + eit . (12.2.27)

Oleh karena itu gangguan yang dialami sistem dapat ditulis dalam bentuk,
(
0, t<0
H1 (r, t) = (12.2.28)
2 | H1 | (r) cos (t) , t > 0,

sehingga koefisien transisi dari keadaan l ke keadaan k adalah

t
| H1 |kl 0
 0 0

ck (t) = eikl t eit + eit dt0
ih
0
" #
|H | ei(kl )t 1 ei(kl + )t 1
= 1 kl + . (12.2.29)
h kl kl +

Dengan menggunakan hubungan


 
i i/2

i/2 i/2

i/2
e 1 = e e e = 2ie sin , (12.2.30)
2
12.2. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU 173

maka persamaan (12.2.29) ditulis seperti


h i h i
i (kl )t/2 sin (kl )t i (kl )t/2 sin (kl + )t

2 | H1 |kl e 2 e 2
ck (t) = + .
h kl kl +
(12.2.31)

Misalkan Ek = El + h maka jika Ek  El maka sistem akan menyerap (absorbsi)


foton, sebaliknya jika Ek  El maka sistem akan memancarkan (emisi) foton, seperti
diilustrasikan oleh Gambar 12.2.1.

Gambar 12.2.1: Emisi dan Absorbsi foton

Kemudian probabilitas transisi dari keadaan l ke keadaan k diberikan oleh

|( H1 (r))kl |2 2 ( kl ) t
 
(1) 2

Pl k = ck (t) =4 2 sin . (12.2.32)
h (kl )2 2

Nilai |hkl h | = | Ek ( El + h )| yang memberikan ketidakpastian pengukuran


energi4 E 2h
4t .

12.2.3 Kasus Long-Time Evolution (t besar)


Defisikan suatu fungsi delta

sin2 t

2 2
( ) lim (12.2.33)
t 2 t
demikian juga untuk
h i
(kl )t
2 sin2 2
(kl ) lim (12.2.34)
t (kl )2 t
174 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

sehingga probabilitas transisi adalah

2t
Pl k = |( H1 (r))kl |2 (kl ) (12.2.35)
h2
dan kecepatan transisi adalah

dPl k 2
= 2 |( H1 (r))kl |2 (kl ) . (12.2.36)
dt h
Untuk t 0 perubahan transisi sangat cepat sehingga 4 E 0 yang menyebabkan
terpenuhinya hukum kekekalan energi kl = .

12.2.4 Kasus Short-Time Evolution

Untuk kasus (kl ) 2t  1 maka nilai sin (kl ) 2t (kl ) 2t sehingga


probabilitas transisi adalah

t2
Pl k = |( H1 (r))kl |2 (12.2.37)
h2
dan kecepatan transisi adalah

dPl k 2t
= 2 |( H1 (r))kl |2 . (12.2.38)
dt h
Misalkan ditinjau rapat keadaan akhir (density final state) g ( Ek ) yang menyatakan ba-
nyaknya state akhir dengan energi Ek dan Ek + 4 Ek maka rapat probabilitas transisi
diberikan oleh
Ek
+4 Ek

Pkl g Ek0 dEk0 .



Pl k = (12.2.39)
Ek 4 Ek

Jika kita mengambil nilai El , t dan tertentu, kemudian definisikan

2h =h (kl ) t
= Ek0 El h t


2hd
dEk0 = (12.2.40)
t
12.3. TEORI HAMBURAN 175

Gambar 12.3.1: Ilustrasi hamburan

sehingga diperoleh


2t sin2
g Ek0 |( H1 (r))kl |2

Pl k = d
h 2


2t sin2
g Ek0 |( H1 (r))kl |2 ,

= d = (12.2.41)
h 2

dan kecepatan probabilitas transisi yang disebut Fermi-Golden Rule sebagai

d Pl k 2
= 2 g Ek0 |( H1 (r))kl |2 .

lk = (12.2.42)
dt h

12.3 Teori Hamburan


Misalkan terdapat sebuah elektron yang bergerak dalam arah k0 menumbuk sebuah
inti dan terhambur dalam arah k(lihat gambar12.3.1).
Potensial yang bekerja antara elektron dengan inti didefinisikan sebagai potensial
176 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

Yukawa,
Ze2 |r R|
 
V (r, R) = exp , (12.3.1)
|r R| d
dengan d adalah suatu parameter jarak yang memberikan batas kapan potensial ini
bekerja, sehingga jika |r R|  d, tidak ada hamburan karena muatan inti dilindu-
ngi oleh elektron terluar pada atim tersebut. Kemudian diambil bentuk gelombang
datar (plane wave) untuk fungsi gelombang elektron, sehingga fungsi gelombang sis-
tem dapat ditulis dalam bentuk,

|i i i = exp (ik0 r) i (R) , (12.3.2)


E
f f = exp (ik r) f (R) , (12.3.3)

dengan fungsi merupakan fungsi gelombang inti. Kecepatan probabilitas transisi


dari keadaan awal i ke keadaan akhir f persamaan (12.2.42) dapat ditulis sebagai

2 D E 2
f Ek0 .

i f = | V | (12.3.4)

2 f i
h
D E 2
Oleh karena itu, ada dua bagian yang harus dihitung, yaitu f |V | i dan f Ek0 .


D E 2 D E
1. Untuk mendapatkan f |V | i maka dihitung f |V | i terlebih dahulu


 
|rR|
D E exp d
f |V | i = Ze2 f (R) i (R) ei(k0 k)r dVe dVinti . (12.3.5)
|r R|

Jika diambil definisi sk0 k, dan membentuk sudut terhadap r0 = r R,


maka,

i (k0 k) r = sr
= s r0 + R


= sr 0 cos + s R. (12.3.6)

Oleh karena itu, (12.3.5) dapat diperoleh,



D E 4
f |V | i = Ze2 f (R) i (R) eisR dVinti . (12.3.7)
s

Untuk kasus hamburan elastik, i = f = , sehingga dapat didefinisikan


fungsi probabilitas inti inti (R)dan pasangan transformasi Fouriernya, Form-
Factor F (s),
inti (R) = Z = Z ||2 . (12.3.8)
12.3. TEORI HAMBURAN 177

F (S) inti (R) eiSR dR, (12.3.9)

1
inti (R) F (S) eiSR dS. (12.3.10)
2

Misalkan untuk simetri bola F (S) diuraikan dalam,

2 2 D 2 E
F (S) = Z S R + . (12.3.11)
3

2. Pada kasus ini f ( E) merupakan rapat keadaan akhir dalam rentang energi
( E, E + dE) dalam arah (, + d) adalah

d3 k
(, E) ddE =
(2 )3
k2 dkd
=
(2 )3
d
(, E) =n ()
dE
p ( E) dE =n () d, (12.3.12)

dimana p = hk, p ( E) dE = E dan n () d menyatakan banyaknya state. Rapat


keadaan akhir ini dapat ditulis menjadi

p2 dp
(, E) = 3
(2h) dE
p2 1
= . (12.3.13)
(2h)3 dE
dp

Sekarang dari hukum kekekalan energi relativistik (karena elektron yang dipa-
kai dalam hamburan harus memiliki kecepatan yang tinggi) diperoleh,
q q q
2 2 2
( p0 c)2 + (me c2 ) + Mc2 = ( pc)2 + (me c2 ) + (hsc)2 + ( Mc2 ) . (12.3.14)

Karena energi diam elektron me c2  energi kinetik elektron maka


q
2
p0 c + Mc = pc + (hsc)2 + ( Mc2 )
2

E
q
= p0 + Mc = p + (hs)2 + M2 c2 . (12.3.15)
c
178 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

Definisikan

hS p0 p
(hS)2 = p20 + p2 2p0 p cos (12.3.16)

dengan adalah sudut antara p0 dan p. Energi yang ditransfer dari elektron ke
inti  Mc2 sehingga

| p0 | | p |
| p0 p |2 0 (12.3.17)

dan

(hs)2 =2p0 p (1 cos )



=4p0 p sin2 . (12.3.18)
2
Dari persamaan (12.3.15)
q
p0 p + Mc = (hs)2 + M2 c2

2 ( p0 p) Mc =4p0 p sin2
2
p 1
=   . (12.3.19)
p0 1 + 2p0 sin2 
Mc 2

Dari persamaan (12.3.15) diperoleh

dE 1 (hc)2 ds
=c + q
dp 2 dp
(hs)2 + M2 c2
1 d (hs)2
c +
2M dp
p0
c . (12.3.20)
p

d(hs)2
= 4p0 p sin2

dengan menggunakan dp 2 . Substitusi nilai ini ke persamaan
(12.3.13) maka

p3 1
(, E) = . 3
(12.3.21)
(2h) cp0
12.4. CONTOH SOAL DAN SOLUSINYA 179

Oleh karena itu, kecepatan probabilitas transisi persamaan (12.3.4) menjadi


2
e2

p 1
kl =  | F (S)|2 , (12.3.22)
2p0 p0 c sin4
2

sedangkan yang diukur dari kecepatan probabilitas transisi ini adalah penampang
hamburan (scattering cross-section) yang merupakan jumlah partikel yang dihamburk-
an setiap satuan waktu per satuan unit partikel datang dalam sudut ruang (, + d)
yang diberikan oleh

di f i f
= . (12.3.23)
d vi

Untuk vi c maka
2
di f e2

p 1
=  | F (S)|2 . (12.3.24)
d 2p0 c p0 sin4
2
 2
e2 p 1
Dari nilai 2p0 c p0 sin4 ( ) yang diketahui dan nilai d yang diukur maka pada
2
tahun 1961 nilai form-factor diperoleh

1
p (R) = F (S) eiSR dS (12.3.25)
2

oleh Hofstadter yang mengantarkannya sebagai peraih nobel.

12.4 Contoh Soal dan Solusinya

1. a) Dengan integrasi parsial,


t
(1) 1 
1 i f i t0

cn (t) = h f |V (t0 )|i i i f i t0 e dt0
h t0
t
1 h 0
i 1 0
= h f |V (t0 )|i iei f i t |tt0 =t0 tt0 ei f i t t 0 h f |V (t0 )|i i dt = ei f i t t 0 h f |V
h f i h f i t0

suku pertama adalah nol karena nilai gangguan saat dihidupkan (t0 = t0 ) dan
dimatikan (t0 = t) adalah nol.
b) Jika gangguan berlaku sangat lambat (smooth), atau t = t t0 , t0 0,
180 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

maka suku h f |V (t0 )|i idapat diaproksimasi sebagai sebuah konstanta. Berart
2 t 2
(1) 1
h f |V (t0 )|i i i f i t0 0
|cm (t)|2

Pi f = e dt
h2 2 t0

0

2
f it
 
4 0
2
= h f | V ( t )| i
i
sin .
h2 2 t0 2

Jika diamati, perturbasi dari sistem diskrit diatas menghasilkan spektrum pro-
babilitas transisi kontinu, artinya terjadi fluktuasi akibat adanya potensial eks-
ternal yang men-drive sistem. Aproksimasi ini tentu berlaku untuk E 0
atau  1 sehingga sin(t)  1, selain itu juga potensial V (t) bervariasi sa-
ngat lambat sehingga dapat diaproksimasi konstan. Ini berarti Pi f 0 untuk
kasus adiabatik (long time evolution), artinya sistem tidak bertransisi karena
gangguan semacam ini.

12.5 Tugas

1. Aproksimasi adiabatik. Jeda waktu berlakunya gangguan dengan waktu pada


gangguan dapat kita ambil kasus ekstremnya: secara sangat lambat (adiabatik)
atau secara sangat tiba (seketika).
a) Hitung cn (t) dengan menyatakan eit = (1/i )eit /t; = f i , buk-
tikan hasilnya
t
(1) 1 0

0

cm (t) eit t0 h f |V ( t )| i i

dt0 .
h t0

Hint: Ingat bahwa nilai h f |V (t0 )|i i di t (saat dimatikan) dan t0 (saat dihi-
dupkan) adalah nol
b) Jika gangguan berlaku sangat lambat (smooth), atau t = t t0 , maka
suku h f |V (t0 )|i idapat diaproksimasi sebagai sebuah konstanta. Untuk kasus
ini, buktikan bahwa
2  
(1) 4 0 t
|cm (t)|2

Pi f = 2
0
h f |V (t )|i i sin
.
2
h t
2

Aproksimasi ini tentu berlaku untuk E 0 atau  1 sehingga sin(t) 


1. Kesimpulan apa yang dapat diambil dari kasus adiabatik ini?

Solusi
12.5. TUGAS 181

(a) Dengan integrasi parsial,


t
(1) 1 
1 i f i t0

cn (t) = h f |V (t0 )|i i i f i t0 e dt0
h t0
t
1 h 0
i 1 0
= h f |V (t0 )|i iei f i t |tt0 =t0 tt0 ei f i t t 0 h f |V (t0 )|i i dt = ei f i t
h f i h f i t0

suku pertama adalah nol karena nilai gangguan saat dihidupkan (t0 = t0 )
dan dimatikan (t0 = t) adalah nol.

(b) Jika gangguan berlaku sangat lambat (smooth), atau t = t t0 , t0


0, maka suku h f |V (t0 )|i idapat diaproksimasi sebagai sebuah konstanta.
Berart
2 t 2
(1) 1

h f |V (t0 )|i i i f i t0 0
Pi f = |cm (t)|2

2 2 t0
e dt
h
0

2
f it
 
4
h f |V (t0 )|i i sin2

= 2 2 t0
.
h 2

Jika diamati, perturbasi dari sistem diskrit diatas menghasilkan spektrum


probabilitas transisi kontinu, artinya terjadi fluktuasi akibat adanya po-
tensial eksternal yang men-drive sistem. Aproksimasi ini tentu berlaku
untuk E 0 atau  1 sehingga sin(t)  1, selain itu juga poten-
sial V (t) bervariasi sangat lambat sehingga dapat diaproksimasi konstan.
Ini berarti Pi f 0 untuk kasus adiabatik (long time evolution), artinya
sistem tidak bertransisi karena gangguan semacam ini.

Review Perturbasi Stasioner (Fisika Kuantum II)

Perturbasi stasioner dan atom-H realistik

1. Pada sebuah partikel dalam kotak potensial tak hingga beberapa gangguan sta-
sioner diterapkan sebagai hasil dari interaksi dengan medan eksternal. Hitu-
nglah koreksi energi sampai orde satu untuk ketiga potensial gangguan seting-
gi V0 ini! Khusus untuk kasus tengah, hitung pula fungsi gelombang totalnya
( = (0) + (1) )
182 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

Hint: nyatakan dulu persamaan garis dari potensial gangguannya. Ingat integral
fungsi ganjil dengan batas yang simetrik adalah nol.

2. Untuk menggeneralisasi kasus di atas, tinjau partikel dalam kotak potensial


tak hingga dengan gangguan sembarang, V ( x ). Buktikan bahwa koreksi orde
satu untuk energi untuk tingkat ekitasi energi tinggi (n  1) tidak bergantung
n. Hint: tinjau fungsi eigen dari Hamiltonian tak terganggu, untuk n  1 maka
suku-sin akan membuat osilasinya sangat cepat sehingga nilai dari suku-sin2 pada
hn|V ( x )|ni dapat kita ambil rata-ratanya yaitu 21 . Buktikan hasilnya adalah (L adalah
lebar sumur),
(1) 1
En = hn|V ( x )|ni V ( x )dx.
a

3. Sebuah sistem 2-keadaan memiliki dua level energi e pada Hamiltonian awal
 
e1 0
H0 = .
0 e2

Sistem ini diganggu oleh potensial V (2 2) yang memiliki elemen V11 , V22 , V12 =
dengan |V |, |V |, |V |  e e sehingga dapat diterapkan metode per-
V21 11 22 12 2 1
turbasi,
a) tentukan koreksi energi sampai orde 2,
b) bandingkan energi ini dengan solusi eksak dari problem ini, H = H0 + V.
Buktikan hasilnya
 
1
q
E1,2 = 2 2
e1 + e2 + V11 + V22 (e1 e2 + V11 V22 ) + 4|V12 | .
2

Hint: mencari solusi eksak adalah permasalahan diagonalisasi matriks H. Mencari so-
12.5. TUGAS 183

lusi energi adalah mencari semua eigenvalue. Untuk membandingkan dengan solusi
perturbatif, gunakan kenyataan |V11 |, |V22 |, |V12 |  e2 e1 sehingga kita dapat eks-
pansi bentuk yang di dalam akar. Ekspansi ini menghasilkan bentuk yang bersesuaian
dengan koreksi orde 2, yaitu V/(e2 e1 ).
c) Temukan pula fungsi gelombang yang sudah terganggu sampai orde 1. Am-
(0) (0)
bil |1 i dan |1 i sebagai basis trivial.
4. Model atom-H sebelumnya, dengan ketiga persamaan eigen, merupakan ide-
alisasi dari realitas sistem ini. Jelaskan secara ringkas koreksi untuk membuat
atom-H lebih realistik, dengan menjelaskan asal usul dan menulis Hamiltonian
dari
a) efek Zeeman,
b) efek Stark,
c) efek Zeeman anomali,
d) S-L coupling, dan
e) efek relativistik.
5. Kasus degenerasi. Tinjau efek Stark untuk n = 2, terangkan mengapa terdapat
degenerasi di sini! Lalu hitung koreksi energi sampai orde 1 (dan gambarkan
diagram energinya), tuliskan pula keempat fungsi gelombang pada basis yang
baru. Perturbasi ini merusak simetri sistem, jelaskan makna pernyataan ini!
Simetri apakah yang dirusak?

Perturbasi Bergantung Waktu


Kasus campuran (nonstasioner)
1. Tinjau sebuah partikel dalam kotak potensial tak hingga dengan batas x =
L/2 dan x = L/2. Cari solusi untuk sistem ini, yaitu fungsi genap untuk
n = 1, 3, . . . dan fungsi ganjil n = 0, 2, . . . ! Jelaskan mengapa n = 0 tidak
diperbolehkan!
2. Tunjukkan bahwa untuk sistem nomor sebelumnya, keadaan campuran (super-
posisi) dari n = 1 dan n = 4 dengan rasio 1 : 3 adalah keadaan nonstasioner!
Hint: carilah perbedaan antara h Ei2 dan h E2 i!
3. Jelaskan bagaimana syarat-syarat stasioner dan nonstasioner!
Hint: tinjau dari energinya, rapat probabilitas, dan kebergantungan nilai ekspektasi
terhadap waktu.
Perturbasi nonstasioner
1. Dari pengetahuan sebelumnya, kita dapat membangun teori perturbasi bergan-
tung waktu dengan menyatakan fungsi gelombang terganggu dalam kombina-
si linear dari kasus stasioner,

|n (r, t)i = cm (t) |m (r, t)i


m
184 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU

(0) (1) (2) (q)


a) Dengan ekspansi cm (t) = cm + g1 cm + g2 cm + + gq cm , masukkan ben-
tuk di atas ke dalam persamaan Schrdinger, lalu dapatkan persamaan Schrdi-
(0) (1)
nger untuk cm (t), cm (t) !
Hint: kalikan tiap persamaan dengan hm (r, t)|.
t
b) Tunjukkan cm (t) = ml hi ( H1 (r, t0 ))ml dt0 adalah solusi perturbasi sam-
pai orde 1!
(1)
c) Dengan memasukkan, secara iteratif, cm (t), ke persamaan Schrdinger un-
(2)
tuk c m ( t ),
nyatakan cm (t) sampai orde 2. Lalu dengan menggeneralisasi sam-
pai orde selanjutnya, tunjukkan bahwa

i t
 
H1 r, t0 ml dt0 .

cm (t) = exp
h t0

2. Untuk kasus potensial gangguan yang separabel terhadap waktu, H1 (r, t0 ) =


| H1 | (r) f (t), tunjukkan

t
(1) ( H1 (r))ml 0
eiml t /h f t0 dt0 .

cm ( t ) = i
h

3. Sebuah partikel awalnya (t = 0) berada pada keadaan dasar sistem kotak po-
tensial tak hingga, dibatasi x = a/2 dan x = a/2, dikenai perturbasi V ( x, t) =
V0 xet/ . Hitung probabilitas menemukan partikel pada tingkat eksitasi per-
(1)
tamanya, P12 = |cm (t)|2 , untuk t 0!
x t 2
4. Sama seperti soal sebelumnya, tetapi dengan V ( x, t) = V0 exp( 2 2 ). Se-
bagai tambahan,
a) hitung probabilitas sistem tetap berada di keadaan dasar, dan
b) interpretasikan arti dan pada gangguan tersebut!
5. Pada awalnya (t < 0) sebuah partikel berada pada keadaan dasar (n = 1)
suatu kotak potensial tak hingga berlebar a, selanjutnya salah satu tembok di-
gerakkan sangat perlahan hingga lebar kotak menjadi 5a. Hitung usaha yang
diperlukan untuk proses ini!
Hint: gunakan aproksimasi adiabatik untuk mendapatkan E1 (t) (energi setelah gang-
guan selesai). Ingat bahwa usaha adalah perubahan energi, W = E = Et (t) E1 .
6. Fermi golden rule.
2 2
Wi f = h f |V |i i g( Ei ),

h

a) terangkan arti dari Wi f , h f |V |i i, dan g( Ei )!

b) Tinjau perturbasi yang besar potensialnya harmonik,

V (t) = veit + v eit ,


12.5. TUGAS 185

dengan v operator bebas waktu. Kasus yang relevan adalah saat elektron ber-
interaksi dengan medan EM, menyebabkan transisi antara keadaan stasioner.
Buktikan probabilitas transisinya
" #
4 2 sin2 (( + )t/2) 2 sin2 (( )t/2)
fi fi
Pi f (t) = 2 h f |v|i i + h f |v |i i .

h ( f i + )2 ( f i )2

c) Jika kita menunggu cukup lama, t , maka buktikan bahwa akan dida-
patkan

2 2 2 2
Wi f = h f |v|i i ( E f Ei + h ) + h f |v |i i ( E f Ei h ).

h h
d) Apa arti dari ekspresi di atas? Kaitkan dengan hubungan perturbasi harmo-
nik dan kondisi energi transisi yang mungkin!

7. Apakah perturbasi V (t) sebelumnya Hermitian? Jika ya, kesimpulan apa yang
dapat diambil? Terlihat bahwa Wi f untuk kasus di atas mengandung bagian
emisi (Wems ) dan absorpsi (Wabs ). Kaitkan kesimpulan dengan kedua ini.
Hint keyword: Detailed balancing.
186 BAB 12. TEORI GANGGUAN BERGANTUNG WAKTU
Bab 13
TEORI HAMBURAN
(SCATTERING THEORY)

Banyak pengertian tentang struktur materi dapat diekstrak dari hamburan partikel
pada materi. Apalagi struktur materi dalam dunia mikroskopik yang tetap tidak
dapat diakses oleh manusia kecuali dengan hamburan, sebagai contoh bulding block
of matter misalnya inti atom, quarks, lepton, dan lain-lain.

13.1 Scattering dan Cross-Section


Dalam eksperimen hamburan, yang diamati adalah tumbukan antara berkas partikel
datang dan material target.

d = sin dd (13.1.1)

partikel yang dihambur dalam d (dalam arah , ) d (, )


=
(waktu) (incident f lux ) d
1 dN (, )
= (13.1.2)
Jinc d

di mana : Jinc : incident fluks (incident current flux); partikel datang/(area)(waktu).


d
Jadi, d ( area)(differential cross section); : total cross-section.
2
d d (, )
= d = sin d d (13.1.3)
d 0 0 d
Biasanya, eksperimen hamburan dilakukan di kerangka acuan laboratorium, ya-

187
188 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Gambar 13.1.1: Hamburan berkas partikel datang dengan material target

itu (awalnya) target diam (terhadap kita atau kita seolah-olah berada dalam target)
dan partikel hamburannya bergerak. Sedangkan, (secara teori) perhitungan cross-
section lebih mudah dilakukan dalam Center of Mass (CM) System, yaitu pusat mas-
sa sistem partikel-target dalam keadaaan diam (sebelum dan sesudah hamburan). Ja-
di untuk membandingan perhitungan (teori) dan hasil eksperimen, kita harus mem-
buat transformasi kedua kerangka acuan.
Akan dicari hubungan antara 1 dan .
~r1L dan ~r1C : posisi m1 di lab dan CM; ~R : posisi CM terhadap lab frame.
Kita ambil :
Sebelum hamburan :

~r1L = ~r1C + ~R dan V ~ 1C +


~ 1L = V
V CM (13.1.4)

Sesudah tumbukan

0 0 0 0
~r1L = ~r1C + ~R dan V
~ 1L ~ 1C
=V ~ CM
+V (13.1.5)
Dalam sumbu x dan y :

0 0
V1L cos 1 = V1C cos + VCM (13.1.6)
0 0
V1L sin 1 = V1C sin (13.1.7)

Maka dari persamaan di atas, persamaan (13.1.7) dibagi dengan persamaan (13.1.6)
menjadi

sin
tan 1 = VCM
(13.1.8)
cos + 0
V1C
13.1. SCATTERING DAN CROSS-SECTION 189

Gambar 13.1.2: Hamburan elastik dua buah partikel dalam kerangka lab dan kerang-
ka CM

dan

~ 1L + m2 V2L
m1 V m1
VCM = = V~ (13.1.9)
m1 + m2 m1 + m2 1L
atau
m1
V~1L == V~1C + V~ (13.1.10)
m1 + m2 1L
sehingga

 
m1 m2
V~1C = 1 V~1L = V~ (13.1.11)
m1 + m2 m1 + m2 1L

Di lain pihak, ketika pusat massa dalam keadaan diam dalam CM system, maka
momentum total sebelum dan sesudah tumbukan :

m1
pC = m1 V1C m2 V2C = 0 V2C = V (13.1.12)
m2 1C
0 0 0 0 m1 0
pC = m1 V1C cos m2 V2C cos = 0 V2C = V (13.1.13)
m2 1C

sehingga

0 m2 ~ V m1
~ 1C
V ~ 1C =
=V V dan CM
0 = m (13.1.14)
m1 + m2 1L V1C 2
190 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Maka
m1
sin 1 cos ` + m2
tan 1 = dan cos `1 = p = r (13.1.15)
cos + m 1 2
tan `1 + 1 m21
m2 1+ m22
+ 2m
m2
1
cos `

~0 =V
Catatan : Dengan cara yang sama, V ~ 0 +V
~ RM , di mana komponen x dan y-nya
2L 2C
:

0 0 0
V2L cos 2 = V2C cos + VCM = ( cos + 1)V2C
0 0
V2L sin 2 = V2C sin (13.1.16)
0 = V . Sehingga
di mana VCM = V2C 2C


 
sin sin
tan 2 = VCM
= = cot 2 = . (13.1.17)
cos + 0
1 cos 2 2
V2C

Yang berbeda adalah sudut ruang d, di mana untuk kerangka lab, d1 = sin 1 d1 d1 .
Untuk kerangka CM, d = sin dd. Sedangkan, d (1 , 1 ) = d (, ) (sama un-
tuk semua). Sehingga

       
d d sin d dd d
d1 = d =
d1 lab CM d lab CM sin d1
1 d1 d1 d
(13.1.18)
di mana (1 , 1 ) : sudut hamburan untuk m1 di lab, karena cylindrical system, maka
1 = ; dan (, ) : sudut untuk hamburan m1 di CM. Jadi,

m1
1+ cos
   
d d d(cos ) d cos 1 m2
= , di mana =  3/2
d1 lab d CM d(cos 1 ) d cos m21
1+ m22
+ 2m
m2
1
cos
(13.1.19)
maka
 3/2
m21
    1+ m22
+ 2m
m2
1
cos
d d
= m1 (13.1.20)
d1 lab d CM 1+ m2 cos
Dengan cara yang sama
       
d d d
= 4 cos 2 = 4 sin (13.1.21)
d2 lab d2 CM d2 CM 2
Catatan :
13.2. AMPLITUDO HAMBURAN UNTUK SPINLESS PARTICLES DAN NON-RELATIVISTIC MA

m1
1. Jika m2  m1 atau 0, maka 1 = .
m2
       
d d
2. Jika m2 = m1 , atau tan 1 = tan 2 atau 1 = 2 , maka d =4 d CM cos
2
1 lab

13.2 Amplitudo Hamburan untuk spinless particles dan


non-relativistic massa m1 dan m2
Elastic scattering : the internal states and the structure of (....) particles do not change.
Kita ambil hamburan sistem stasioner, sehingga

(~r1 ,~r2 , t) = (~r1 ,~r2 )eiEt/h (13.2.1)


di mana
( )
h2 2 h2 2
1 + V (~r1 ,~r2 ) (~r1 ,~r2 ) = E(~r1 ,~r2 ) (13.2.2)
2m1 2m2 2
1 1
untuk V (~r1 ,~r2 ) hanya bergantung jarak relatif |~r | = |~r1 ~r2 |, di mana = m1 +
1 m1 m2
m2 sehingga massa tereduksinya dapat ditulis = m1 +m2 ; Dengan demikian V (~r1 ,~r2 ) =
V (~r ), maka

h2 2
(~r ) + V (r )(~r ) = E(~r ). (13.2.3)
2
Incident particle dalam bentuk wave packets yang berinteraksi dengan target di
mana speading spatial dari wave packets lebih besar daripada ukuran target (peng-
hambur) sehingga tidak overlap untuk target dan detector. Kita anggap V (r ) range-
nya berhingga, ketika a , sehingga interaksi antara partikel (datang) dengan peng-
hambur (target) di wilayah r a (scattering region). Di luar wilayah ini, r > a,
V (r ) = 0, sehingga persamaan (13.2.3) menjadi
  2E
2 + k20 inc (~r ) = 0 ; k20 = 2 atau di wilayah r > a , (13.2.4)
h
partikel datang dianggap sebagai partikel bebas dengan fungsi gelombang
~
inc (~r ) = Aeik0 ~r dan ~p = h~k0 (13.2.5)
i~k~r
Untuk wilayah r a, maka partikel datang dihamburkan menjadi scat = A f (, ) e r ;
dianggap kasus scattering isotropic dan spherically simetry.
Sesudah hamburan, fungsi gelombangnya menjadi superposisi partikel bebas dan
fungsi gelombang terhambur, yaitu
~
" #
i~k0 ~r eik~r
(~r ) = inc (~r ) + sc (~r ) = A e + f (, ) (13.2.6)
r
192 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

13.2.1 Scattering Amplitude dan Differential Cross-section


 
d
Berikutnya harus dicari f (, ) dan d . Perhatikan kerapatan fluks (flux density)

~Jinc ih 

~ inc ~

= inc inc inc dan (13.2.7)
2
~Jsc ih 

~ sc ~

= sc sc sc (13.2.8)
2

sehingga
hk0 hk
Jinc = | A|2 ; Jsc = | A|2 2 | f (, )|2 . (13.2.9)
r
Banyak partikel yang dihambur dengan sudut (, ), dN (, ) dan melalui luas per-
mukaan dA = r2 d per waktu (**) :

dN (, ) = Jsc (r2 d) (13.2.10)

atau
dN hk
= Jsc r2 = | A|2 | f (, )|2 (13.2.11)
d
dari (**) :
 
d 1 dN k
= = | f (, )|2 (13.2.12)
d Jinc d k0
Untuk hamburan elastik, k0 = k, sehingga
 
d
= | f (, )|2 (13.2.13)
d

13.2.2 Scaterring Amplitude


Sekarang, kita mencari f (, ) dari persamaan Schrodinger
  2
2 + k2 (~r ) = 2 V (~r )(~r ) (13.2.14)
h
Solusi umum
= homogen + partikular (13.2.15)

homogen :
 
2 + k20 hom = 0 (13.2.16)
~
hom (~r ) fungsi gelombang datang sehingga hom (~r ) = Aeik0 ~r = inc .

partikular : Menggunakan metode fungsi Green, sehingga solusi persamaan


13.2. AMPLITUDO HAMBURAN UNTUK SPINLESS PARTICLES DAN NON-RELATIVISTIC MA

(13.2.14) :
2
G ~r ~r 0 V (~r 0 )d3~r 0

(~r ) = inc + (13.2.17)
2
h
di mana fungsi Green memenuhi persamaan Poisson dengan sumber berben-
tuk titik  
2 + k2 G ~r ~r 0 = ~r ~r 0
 
(13.2.18)

dan transformasi Fourier G (~r ) dan (~r) berbentuk,



0 1 0
ei~q(~r~r ) G (~q) d3 q,

G ~r ~r = 3
(13.2.19)
(2 )

1 0
~r ~r 0 = ei~q(~r~r ) d3 q,

3
(13.2.20)
(2 )
sehingga dalam ruang ~q, persamaan (13.2.18) berbentuk

1 
i~q(~r ~r 0 ) 3 1 0
3
2 2
q + k G (~q)e d q= 3
ei~q(~r~r ) d3 q (13.2.21)
(2 ) (2 )
atau   1
q2 + k2 G (~q) = 1 G (~q) = (13.2.22)
k 2 q2
0
ei~q(~r~r ) 3
sehingga bentuk G (~r ~r 0 ) = 1
d q dalam koordinat bola
(2 )3 k 2 q2

2
0
 1 q2 dq
iq|~r ~r 0 | cos
G ~r ~r = e sin d d (13.2.23)
(2 )3 0 k 2 q2 0 0

Misalkan x = cos
1
0 0 1 
iq|~r ~r 0 | iq|~r ~r 0 |

eiq|~r~r | cos sin d = eiq|~r~r | x dx = e e
0 1 iq|~r ~r 0 |
(13.2.24)
dan

1 q 
iq|~r ~r 0 | iq|~r ~r 0 |

G ~r ~r 0

= e e dq
(13.2.25)
4 i |~r ~r 0 |
2
0 k 2 q2
0
0
 1 qeiq|~r~r |
G ~r ~r = dq (13.2.26)
4 2 i |~r ~r 0 | q2 k 2

Integral di atas dapat dicari dengan menggunakan teorema residu. Berikut pen-
jelasan tentang residu (catatan). Koefisien dari (z a)1 dalam ekspansi suatu
fungsi f (z) merupakan suatu singularitas terisolasi yang disebut sebagai resi-
du dari f (z) pada titik tersebut. Fungsi f (z)dapat diekspresikan dalam deret
194 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Gambar 13.2.1: Residu

laurent,

f (z) = c0 + c1 (z a) + c2 (z a)2 + ...


+c1 (z a)1 + c2 (z a)2 + ... (13.2.27)

di mana
c1 merupakan residu dari f (z) pada z = a dan Res f ( a) = c1 =
1
2i C f ( z ) dz. Jika f ( z ) analitik di C, kecuali pada titik singlular (yang berhing-
ga) di C, maka
f (z)dz = 2i j Res f ( a j )

(13.2.28)
C
Buktinya :

f (z)dz = f (z)dz + f (z)dz + ... + f (z)dz
C C1 C2 Cn
h i
= 2i 4j=1 Res f ( a j ) . (13.2.29)

Berikut, cara menghitung residu. Pertama, jika f (z) mempunyai simpel pole
(pole orde 1) pada z = a, maka Res f (z) = limz a [(z a) f (z)] = c1 . Kedua,
(z)
jika f (z) = (z) , di mana (z) = (z a) F (z), F ( a) 6= 0, maka

(z a) [( a) + (z a)0 ( a) + ...]
 
(z)
lim (z a) = lim (13.2.30)
z a (z) z a ( a) + (z a)0 ( a) + ...
( a)
= = Res f (z) (13.2.31)
0 ( a)
13.2. AMPLITUDO HAMBURAN UNTUK SPINLESS PARTICLES DAN NON-RELATIVISTIC MA

Gambar 13.2.2: Kontur outgoing dan incoming waves

Jika f (z) mempunyai pole orde n di z = a, maka

d n 1
 
1
Res f ( a) = [(z a)n f (z)] ; di mana f (z) = c0 + c1 (z a) + c2 (z a)2 + ...
(....) dzn1
(13.2.32)
0
qeiq|~r~r |
k2 q2

Sekarang kita integralkan k2 q2 dq.
Pole : = (k q) (k + q), se-
hingga merupakan pole orde 1 (simple pole) di q = k dan q = k. Dalam
kasus kita, diambil gelombang yang outgoing (karena gelombang (yang dimi-
salkan dari ~r) incoming (yang menuju ~r 0 ) ada pada solusi homogen). Sehingga,
(q = +k)
0 0 0
qeiq|~r~r | qeiq|~r~r | qeiq|~r~r |
dq = dq dq(13.2.33)
(q k)(q + k) C (q k)(q + k) C ( q k )( q + k )
0
" 0
#
qeiq|~r~r | qeiq|~r~r |
= dq = Res (2i )
(13.2.34)
C ( q k )( q + k ) (q + k)
q=+k
0
keik|~r~r | 0
= 2i = ieik|~r~r | (13.2.35)
2k
Jadi,
iq|~r~r0 |
1 e
G ~r ~r 0

= dq
4 2 i |~r ~r 0 | k2 + q2
1 0
= 2 0
ieik|~r~r |
4 i |~r ~r |
1 0
G ~r ~r 0 eik|~r~r |

= 0
(13.2.36)
4 |~r ~r |
196 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Gambar 13.2.3: Jarak r dari target ke detektor cukup jauh dibandingkan besar r 0 :
r  r0 .

dan 0
eik|~r~r |
(~r ) = inc (~r ) V (~r 0 )(~r 0 )d3 r 0 (13.2.37)
2h2 |~r ~r 0 |
Persamaan di atas merupakan persamaan intergral yang solusinya bergantung
pada nilai V (~r 0 ) dan berisi (~r 0 ) dalam integral yang justru ingin dicari. Persa-
maan di atas merupakan bentuk integral dari persamaan Schrodinger (13.2.3),
karena bentuk integral lebih terbaca untuk scattering. Kita cari solusi persa-
maan di atas menggunakan aproksimasi Born (Born series). Untuk solusi orde
0:
V (~r 0 ) = 0 0 (~r ) = inc (~r ) (13.2.38)
Solusi orde 1 :

eik|~r~r1 |
1 (~r ) = inc (~r ) 2
V (~r1 )0 (~r1 )d3 r1
2h |~r ~r1 |
ik|~r~r1 |
e
= inc (~r ) 2
V (~r1 )inc (~r1 )d3 r1 (13.2.39)
2h |~r ~r1 |
13.2. AMPLITUDO HAMBURAN UNTUK SPINLESS PARTICLES DAN NON-RELATIVISTIC MA

Gambar 13.2.4: Diagram Feynman

Solusi orde 2 :

eik|~r~r2 |
2 (~r ) = inc (~r ) V (~r2 )1 (~r2 )d3 r2
2h2 |~r ~r2 |
ik|~r~r2 |
e
= inc (~r ) 2
V (~r2 )inc (~r2 )d3 r2
2h |~r ~ r 2 |
 2 ik|~r~r | ik|~r2 ~r1 |
e 2
3 e
+ 2
V (~
r 2 ) d r 2 V (~r1 )inc (~r1 )d3 r1
2h |~r ~r2 | |~r2 ~r1 |
ik|~r~r2 |
e
= inc (~r ) 2
V (~r2 )inc (~r2 )d3 r2
2h |~r ~ r 2 |
 2 ik|~r~r | ik|~r ~r |
e 2 e 2 1
+ 2
V (~r2 )V (~r1 )inc (~r1 )d3 r1 d3 r(13.2.40)
2
2h |~r ~r2 ||~r2 ~r1 |

dan seterusnya sampai orde ke-n.


198 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Limit asimptotik. Dalam eksperimen, detektor diletakkan jauh dari target, r  r 0


sehingga k |~r ~r 0 | dan |~r ~r 0 | diaproksimasi seperti berikut
1/2
2~r ~r 0 r 02
p 
k|~r ~r 0 | = k r2 2~r ~r 0 + r 02 = kr 1 2 + 2 (13.2.41)
r r
~r ~r 0
 
' kr 1 2 = kr k~er ~r 0 ; di mana ~r = r~er dan k~er (13.2.42)
~k
r
= kr ~k ~r 0 (13.2.43)
1 1 1

~r ~r 0 
1
= r ~r 0
' 1+ 2 ' (13.2.44)
|~r ~r 0 | ~
r |r r2 | r r r

Jadi, persamaan (13.2.37) dapat dituliskan dalam r  r 0

eikr
(~r ) eik0 r + f (, ) (13.2.45)
r
di mana

~ 0
f (, ) = 2
eik~r V (~r 0 )(~r 0 )d3 r 0
2h

= h |V | i. (13.2.46)
2h2
dan differential cross-section menjadi

d 2 ~ 0
= | f (, )|2 = 4
| eik~r V (~r 0 )(~r 0 )d3 r 0 |2
d 4 2 h
2
= |h|V |i|2 (13.2.47)
4 2 h4

13.3 Aproksimasi Born.

13.3.1 Aproksimasi Born orde 1

~ 0
Fungsi (~r 0 ) dalam persamaan di atas diambil 0 (~r 0 ) = inc (~r 0 ) = e+ik0 ~r , sehingga

~ 0
f (, ) = 2
eik~r V (~r 0 )inc (~r 0 )d3 r 0 (13.3.1)
2h
~ 0 ~ 0
= 2
eik~r V (~r 0 )eik0 ~r d3 r 0 (13.3.2)
2h
0
= 2
V (~r 0 )ei~q~r d3 r 0 ; ~q ~k0 ~k (13.3.3)
2h
13.3. APROKSIMASI BORN. 199

dan h~q momentum transfer dari partikel datang ke partikel yang dihamburkan.
Mama
d 2 0
2
= | f (, )| = 4
| V (~r 0 )ei~q~r d3 r 0 |2 (13.3.4)
d 2
4 h
dengan k0 = k (elastic scattering). Selanjutnya
q q  

q = |~k0 ~k| = k20 + k2 2kk0 cos = k 2(1 cos ) = 2k sin (13.3.5)
2

dan potensial spherical symmetry V (~r 0 ) = V (|~r 0 |), jadi


2
0 0 0
V (~r 0 )ei~q~r d3 r 0 = r 02 V (r 0 )dr 0 eiqr cos sin 0 d 0 d0
0 0 0

4 0
= r V (r 0 ) sin(qr 0 )dr 0 (13.3.6)
q 0

dan
42
 
d
= | f (, )|2 = | r 0 V (~r 0 ) sin(qr 0 )dr 0 |2 (13.3.7)
d h4 q2 0

13.3.2 Validitas aproksimasi Born orde 1.


Suku orde 1 harus lebih kecil daripada suku orde 0.

eik|~r~r0 |


0 i~k0 ~r 0 3 0 ~
V (~
r ) e d r  |inc (~r )|2 ; inc (~r ) = eik0 ~r (13.3.8)

2h2 |~r ~r 0 |

Untuk hamburan elastik, |~k0 | = |~k| dan anggap potensial hamburan sangat besar
pada r 0, sehingga

0 ik~r 0 0 0 ikr 0 cos 0 0 0


h2 r e V (r )dr e sin d  1 (13.3.9)
0 0

atau

0

2ikr 0

0
V (r ) e 1 dr  1 (13.3.10)
h2 k 0
2 2
Untuk energi partikel datang E = h2k  dan V (r 0 )  maka persamaan di atas
berlaku, yaitu energi partikel datang jauh lebih besar daripada potensial hamburan.
Contoh.
d
1. Hutunglah d dalam aproksimasi Born orde 1 untuk hamburan Coulomb de-
2
ngan potensial V (r ) = Z1 Zr 2 e , di mana Z1 e dan Z2 e adalah muatan partikel
datang dan penghambur.

2. Untuk kasus (1), ambil partikel datang adalah partikel (nukleus He dengan
200 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Z1 = 2, A1 = 4) dan partikel penghambur adalah emas (Z2 = 79 dan A2 =


197). (i) Untuk di kerangka lab 1 = 60 dan penghambur di kerangka CM
d
sudut ; (ii) Energi partikel , E = 8 MeV. Carilah nilai numerik dari d .

Jawab

1. Digunakan bentuk

4Z12 Z22 e4 2
2
d
= 4
sin(qr )dr (13.3.11)
d h q 2
0

Memanfaatkan trik

sin(qr )dr = lim er sin(qr )dr
0 0 0
 
1 (iq)r (+iq)r
= lim e dr e dr
2i 0
 0  0
1 1 1 1
= lim = (13.3.12)
2i 0 iq + iq q
 

di mana q = 2k sin 2 . Sehingga

!2
2Z1 Z2 e2 Z12 Z22 e4 h2 k2
 
d
= = sin4 , E= (13.3.13)
d h2 q2 16E2 2 2

d
di mana E di atas merupakan energi kinetik partikel datang dan d merupakan
hamburan Rutherford.

2. (i)
m1 A 4
= 1 = ' 0, 6203 dan 1 = 60 . (13.3.14)
m2 A2 197
sin sin sin
tan 1 = V2C
= m1 = ' 61 . (13.3.15)
cos + cos + m2
cos + 0, 0203
V1C
 
d
(ii) Estimasi numerik d ; Konstanta fine structure

e2 1
= = dan hc = 197, 33 MeV f m (13.3.16)
hc 137
sehingga
2   2
Z2 Z2 e2
     
d 2 4 Z1 Z2 hc 4
= 1 22 (hc) sin = sin
d 16E hc 2 4 E 2
(13.3.17)
13.4. PARTIAL WAVE ANALYSIS 201

Untuk Z1 = 2; Z2 = 79; = 61 ; = 1/137; hc = 197, 33 MeV f m; dan


E = 8 MeV. Maka

2x79 2 197, 33 MeV f m 2


   
d
= sin4 (30, 5 ) ' 0, 31 barn
d 4x137 8 MeV
= 30, 87 f m2 = 0, 31 x 1028 m2 (13.3.18)

di mana 1 barn = 1028 m2 .

13.4 Partial Wave Analysis

Sejauh ini, kita telah memasukkan unsur aproksimasi karena energi partikel datang
jauh lebih besar dari potensial penghambur. Sekarang, kita tidak memasukkan pem-
batasan di atas.

13.4.1 Partial Wave analysis untuk Hamburan elastik

Kita anggap potensial berbentuk simetri bola (spherically symetry) sehingga momen-
tum sudut partikel datang bersifat conserve, artinya momentum angular partikel da-
tang dan partikel terhambur sama. Anggap bahwa incident plane wave dalam arah
z sehingga inc (~r ) = eikr cos dan

~
eik~r = eikr cos = il (2l + 1) jl (kr) Pl (cos ) (13.4.1)
l =0

Solusi umum persamaan Schrodinger untuk simetri bola berbentuk

(~r ) = clm Rkl (r)Ylm (, ) (13.4.2)


lm

Untuk kasus V (r ) (potensial sentral), maka fungsi gelombang yang dihamburkan


tidak bergantung nilai atau bilangan kuantum m, sehingga diambil m = 0, maka
Yl0 (, ) Pl (cos ) dan (~r ) di atas menjadi

(r, ) = al Rkl (r) Pl (cos ) ; fungsi eigen dari L2 dan Lz . (13.4.3)
l =0

di mana Rkl (r ) memenuhi persamaan diferensial

d2
 
2 l ( l + 1) 2m
2
+k 2
(rRkl (r )) = 2 V (r ) (rRkl (r )) (13.4.4)
dr r h
202 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Kasus hamburan, detektor diletakkan jauh dari target r , sehinggajl (kr )


sin(kr l
2 )
kr untuk lim r . Sehingga
 
l
sin kr 2 eikr
(r, ) il (2l + 1) Pl (cos ) kr
+ f ( )
r
(13.4.5)
l =0

l l l l
ei(kr 2 ) ei(kr 2 )
! !
e i 2 ei 2
 
l
sin kr = = e ikr
eikr
2 2i 2i 2i
h i
(i )l eikr (i )l eikr
= (13.4.6)
2i
l
 l
karena ei 2 = ei 2 = (i )l . Jadi

eikr 2l
2ikr l
(r, ) i (2l + 1) Pl (cos )
=0

1 l
" #
eikr
2ik l
l
+ f ( ) + i (i ) (2l + 1) Pl (cos ) (13.4.7)
r =0

Untuk r , V (r ) tidak efektif lagi untuk menentukan hamburan partikel, sehingga


persamaan Schrodinger untuk bagian radial Rkl (r ) menjadi

d2
 
2
+ k (rRkl (r )) = 0 (13.4.8)
dr2

dengan solusi kombinasi linear persamaan Bessel ( jl (kr )) dan Neumann (nl (kr )),
yaitu
Rkl = Al jl (kr ) + Bl nl (kr ) (13.4.9)
dan
 
l
cos kr 2
nl (kr ) ; untuk r (13.4.10)
 kr 
l
sin kr 2
jl (kr ) untuk r (13.4.11)
kr
Jadi,
   
l l
sin kr 2 cos kr 2
Rkl (r ) Al Bl , untuk r (13.4.12)
kr kr
13.4. PARTIAL WAVE ANALYSIS 203

Solusi Neumann untuk r = 0 tidak diterima secara fisis, karena berikut ini : solusi
(rRkl (r )) = 0 untuk r = 0, jadi agar Rkl (r ) ada di semua nilai r, maka
 
sin kr l2 + l
Rkl (r ) cl ; r (13.4.13)
kr
q
Di sini telah didefinisikan Al = cl cos l ; Bl = cl sin l ; cl = A2l + Bl2 , dan tan l =
 
Bl /Al , maka l = tan1 ABl ; l merupakan pergeseran fase.
l

sin(kr l
2 )
Jika l = 0, maka Rkl (r ) Al kr dan berhingga untuk r = 0 dan V (r ) = 0.
Jadi, l mengukur (untuk r ) perubahan (fase) dari fungsi Rkl (r ) (yang berbentuk
jl (kr ) untuk V (r ) 0). Karena distorsi atau perbedaan antara Rkl (r ) dan jl (kr )
disebabkan V (r ), maka dapat diharapkan bahwa cross-section bergantung pula pada
l . Jadi
 
sin kr l 2 + l
(r, ) = al Rkl (r ) Pl (cos ) al Pl (cos ) ; r
l =0 l =0
kr
(13.4.14)
dan  
l 1 h i
sin kr + l = (i )l eikr eil il eikr eil (13.4.15)
2 2i
maka

eikr eikr
(r, )
2ikr al il eil Pl (cos ) + 2ikr al (i)l eil Pl (cos ) (13.4.16)
l =0 l =0

eikr
Samakan koefisien r di persamaan (13.4.7) dan di (13.4.16), diperoleh

(2l + 1)i2l = al il el al = (2l + 1)il eil (13.4.17)

eikr
kemudian samakan koefisien r persamaan (13.4.7) dan di (13.4.16) dan gunakan al
di atas

1 1
f ( ) +
2ik il (i)l (2l + 1) Pl (cos ) = 2ik (2l + 1)il (i)l e2il Pl (cos ) (13.4.18)
l =0 l =0

kemudian diambil e2il 1 /2i = eil sin l ; il (i )l = 1, diperoleh





1
f ( ) = f l ( ) = 2ik (2l + 1) Pl (cos )(e2il 1)
l =0 l =0

1
k l
= (2l + 1)eil sin l Pl (cos ) (13.4.19)
=0
204 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

dan
 
d 1
d
= | f ( )|2 = 2
k
0
(2l + 1)(2l 0 + 1)ei(l l 0 ) sin(l ) sin(l 0 ) Pl (cos ) Pl 0 (cos )
l =0 l =0
(13.4.20)
2
d
= d = | f ( )|2 sin d d = 2 | f ( )|2 sin d
d 0 0 0

2
h2 l ( 0
 i ( 0 )
= 2l + 1 ) 2l + 1 e l l sin l sin l0 Pl (cos ) Pl 0 (cos ) sin d
=0 l 0 =0 0

4
= l = k2 (2l + 1) sin2 l (13.4.21)
l =0 l =0

di mana l : partial cross section; : total cross section.


Untuk keadaan s, l = 0, maka f 0 = 1k ei0 sin 0 , Pl (cos ) = 1 dan

d 1
= | f 0 |2 = 2 sin2 0 (13.4.22)
d k
atau
4
= 4 | f 0 |2 = sin2 0 (l = 0) (13.4.23)
k
Untuk forward scattering = 0, Pl (cos ) = Pl (1) = 1

1  
k l
2
f (0) = ( 2l + 1 ) sin l cos l + i sin l (13.4.24)
=0

Sehingga, dikombinasikan dengan pada persamaan di atas :



4
4 Im f (0) = =
k (2l + 1) sin2 l (13.4.25)
l =0

Persamaan di atas dikenal sebagai teorema Optikal.

13.4.2 Partial wave Analysis untuk Inelastic Scattering


Kita tuliskan

f ( ) = (2l + 1) f l (k) Pl (cos ) (13.4.26)
l =0

di mana
1 il 1  2il  1
f l (k) = e sin l = e 1 = ( S ( k ) 1) (13.4.27)
k 2ik 2ik l

dan Sl (k) = e2il sehingga |Sl (k )| = 1.


13.4. PARTIAL WAVE ANALYSIS 205

Untuk kasus adanya absorbsi dari berkas gelombang datang

Sl (k) = l (k )e2il ; 0 l ( k ) 1 (13.4.28)

dan
l e2il 1 1
f l (k) = = [ sin 2l + i (1 l cos 2l )] (13.4.29)
2ik 2k l

1
f ( ) =
2k (2l + 1) [l sin 2l + i(1 l cos 2l )] Pl (cos ) (13.4.30)
l =0

dan total elastic cross-section diberikan oleh


2
d 2 2
= d = | f ( )| d = | f ( )| sin d d = 2 | f ( )|2 sin d
d 0 0 0
2
(2k)2 l
= (2l 0 + 1)(2l + 1) [l sin 2l + i (1 l cos 2l )]
0
=0 l =0

[l 0 sin 2l 0 i (1 l 0 cos 2l 0 )] Pl (cos ) Pl 0 (cos ) sin d
0

4
=
(2k)2 (2l + 1) [l sin 2l + i(1 l cos 2l )] [l0 sin 2l i(1 l cos 2l )]
l =0

4 h i
=
(2k)2 (2l + 1) l2 sin2 2l i (1 l cos 2l )2
l =0

h i
=
k2 (2l + 1) l2 (sin2 2l + cos2 2l ) + 1 2l cos 2l
l =0

h i
=
k2 ( 2l + 1 ) 2
l + 1 2 l cos 2l (13.4.31)
l =0

Untuk l (k) = 0, Sl (k) = 0 |Sl (k) = 0| : absorbsi total. Untuk l (k) = 1,


Sl (k) = e2il |Sk (k)| = 1 : hamburan elastik. Jadi, parameter 0 l 1
mengukur elastisitas hamburan, sehingga di atas menjadi

Hamburan elastik (l = 1)


elastik =
k2 (2l + 1) [2 2 cos 2l ]
l =0


=
k2 (2l + 1)4 sin2 l (13.4.32)
l =0

4
elastik = l = k (2l + 1) sin2 l (13.4.33)
l =0 l =0
206 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Hamburan inelastik (l = 0)


inelastik = l = k2 (2l + 1) (13.4.34)
l =0 l =0

Untuk l (0, 1) :


el =
k2 (2l + 1)(1 + l2 2l cos 2l ) (13.4.35)
l =0


inel =
k2 (2l + 1)(1 + l2 ) (13.4.36)
l =0

Maka

2
total = el + inel =
k2 (2l + 1)(1 l cos(2l )) (13.4.37)
l =0

Selanjutnya

1
Im f (0) = (2l + 1) Im f l = 2k (2l + 1)(1 l cos(2l )) (13.4.38)
l =0 l =0

k
sehingga Im f (0) = 4 total .
Contoh : Hamburan piringan (sink).
Sebuah piringan hitam secara total menyerap l (k) = 0. Anggap l lmax dan
k (high-energy scattering), sehingga lmax = ka (a : jari-jari piringan). Untuk l (k) =
0,
ka

inel = el =
k2 (2l + 1)
l =0
" #
ka ka

= 2 l + 1) = 2 [2ka(ka + 1)/2 + (ka + 1)]
k2 l =0 l =0
k
2
= (ka + 1)
k2
' a2 (13.4.39)

sehingga total cross-section = inel + el = 2a.


Catatan : Secara klasik, total cross-section = 2a. Faktor 2 dalam persamaan
di atas muncul karena efek kuantum, karena untuk high energy, terdapat dua jenis
hamburan, yaitu : berkaitan dengan gelombang yang menumbuk piringan dan ge-
lombang yang didifraksikan.
Sesuai dengan prinsip Babinet, cross-section gelombang yang didifraksikan oleh
piringan adalah a2 .
13.5. HAMBURAN OLEH PARTIKEL IDENTIK 207

Gambar 13.5.1: Hamburan partikel identik

13.5 Hamburan oleh Partikel Identik


13.5.1 Hamburan 2 Boson Identik
Secara klasik, cross-section (penampang hamburan) berbentuk klasik ( ) = ( ) +
( ).
Sehingga fungsi gelombang yang dihamburkan haruslah berbentuk fungsi sime-
trik
~ ~ eikr
sym eik0 ~r + eik0 ~r + f sym ( ) (13.5.1)
r
dan
f boson(sym) ( ) = f ( ) + f ( ) (13.5.2)
Sehingga
 
d
= | f ( ) + f ( )|2 = | f ( )|2 + | f ( )|2
d boson
+ f ( ) f ( ) + f ( ) f ( )
= | f ( )|2 + | f ( )|2 + 2 Re { f ( ) f ( )} (13.5.3)

= /2 :  
d   2
= 4 f (13.5.4)

d 2

boson
Untuk klasik     2
d
= 2 f (13.5.5)

d 2

klasik
208 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

Untuk distinguishable partikel


    2
d
= f (13.5.6)

d 2

dist

13.5.2 Hamburan 2 Fermion Identik


Misalkan hamburan 2 partikel fermion dengan spin 21 , misalnya e e atau p p. Fung-
si gelombang total adalah antisimetrik yang terdiri dari fungsi gelombangm ruang.
Simetrik dan fungsi gelombang simetrik : antisimetrik
Antisimetrik dan fungsi gelombang simetrik : simetrik
   
d 2 d
= | f ( ) + f ( )| ; = | f ( ) f ( )|2 (13.5.7)
d S d A

 
d 3 dA 1 dS 3 1
= + = | f ( ) f ( )|2 + | f ( ) + f ( )|2
d f ermion 4 d 4 d 4 4
= | f ( )|2 + | f ( )|2 Re | f ( ) f ( )| (13.5.8)

= 2 :
    2  d    2  d    2
d
= f ; = 2 f ; = 4 f

d 2 d 2 d 2

f ermion klasik boson
(13.5.9)
Selanjutnya :

cos( ) = cos ; Pl (cos( )) = Pl ( cos ) = (1)l Pl (cos ). (13.5.10)

Sehingga

1
k l
f ( ) = (2l + 1)eil sin l Pl (cos( ))
=0
1
k l
= (1)l (2l + 1)eil sin l Pl (cos ) (13.5.11)
=0

1
k l
f ( ) f ( ) = (1 (1)l )(2l + 1)eil sin l Pl (cos( )) (13.5.12)
=0
Contoh :
d
Hitunglah d dalam aproksimasi Born orde 1 untuk hamburan 2 partikel iden-
tik dengan spin 1 dan massa m melalui potensial V (r ) = V0 e ar ; s1 = s2 = 2,
jadi spin state |2, mi, yaitu |2, 2i, |2, 1i, |2, 0i dan singlet |0, 0i. dan |1, mi,
yaitu |1, 1i, |1, 0i antisimetrik terhadap pertukaran partikel.
13.5. HAMBURAN OLEH PARTIKEL IDENTIK 209

s = 2, s = 0 simetrik.

s = 1 antisimetrik.

Semuanya ada 5 + 1 + 3 = 9 state.

Jadi
d 5 dS 1 dS 3 dA 2 dS 1 dA
= + + = + (13.5.13)
d 9 d 9 d 9 d 3 d 3 d
di mana
   
d d
= | f ( ) + f ( )|2 ; = | f ( ) f ( )|2 (13.5.14)
d S d A

Untuk aproksimasi Born orde 1



2
f ( ) = 2 r 0 V (r 0 ) sin(qr 0 )dr 0
h q

2V V0 (aiq)r V0 (a+iq)r
= 2 0 rV (r ) sin(qr )dr = 2 re dr + 2 e dr
h q 0 ih q 0 ih q 0

V0 ( aiq)r V0
= 2 q
e dr + 2 e(a+iq)r dr
h q 0 h q q 0
i
     
V0 1 V0 1 V0 i
= + 2 = 2 +
h2 q q a iq h q q a + iq h q ( a iq)2 ( a + iq)2
 
4V 1 4V0 1
= 2 0 = ; q = 2k sin (13.5.15)
h q ( a2 + q2 )2 h2 q a2 + 4k2 sin2 2 2
  
2

Berikutnya

1 1 1 1 2 m
= + ; m1 = m2 = m = = (13.5.16)
m1 m2 m 2

dan sin [( )/2] = cos /2, maka



  2 2
4V0 m a 2
dS 1 1
= 2 +  2 (13.5.17)

d h4

a2 + 4k2 sin2 2 a2 + 4k2 cos2 2

  2 2
4V0 m a 2
dA 1 1
= 2  2 (13.5.18)

d 4 
h 2 2
a + 4k sin 22 2 2
a + 4k cos 22

d
(a) Hitunglah d untuk aproksimasi Born orde 1, dan potensial Yukawa V (r ) =
210 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)

V0 er/R
r .

42 0
2
d 2 0 0 0

= | f ( )| = 2 r V (r ) sin(qr )dr
d h q2 0

42 V02 r/R
2

= e sin ( qr ) dr
h2 q2
0

2
42 V02 q 42 V 2 1
= = 20 0   2 (13.5.19)

2 2 1
2

2
h q R2
+ q h q 1
+ 4k 2 sin2
R2 2

Untuk hamburan Rutherford, V = Z1 Z2 e2 /r, maka V0 = Z1 Z2 e2 dan R .


Sehingga    
d d
= lim . (13.5.20)
d Ruther f ord R d Yukawa
(b) Total cross-section

d
d 42 V02 R2
sin d
= sin dd = 2 sin d = 2
h4
 
d 0 d 0 1 + 4k2 R2 sin2
2

8V02 R4 1 2kR
xdx 162 V02 R4 1
= =
h 4 k R2
2
0 (1 + x2 )
2
h 4 1 + 4k2 R2
162 V02 R4 1
= (13.5.21)
4
h 1 + 8ER2 /h2

di mana (E merupakan energi partikel yang dihambur.)


 
E
x = 2kR sin ; k2 = 2 2 (13.5.22)
2 h
(c) Validitas aproksimasi Born orde 1

V0 e ar  2ikr  1
2 2
e 1 dr  1 ; a (13.5.23)
h k 0 r R

Diambil

e ar  2ikr
a 
I = e 1 dr (13.5.24)
0 r

I   1 1
= e ar e2ikr 1 dr = + (13.5.25)
a 0 a 2ik a
13.5. HAMBURAN OLEH PARTIKEL IDENTIK 211

Maka
 
I 1 1
I = da = + da = [ln a ln( a 2ik)]
a a 2ik a
4k2
       
a k 1 1 2k
I = ln = ln 1 2i = ln 1 + 2 + i tan (13.5.26)
a 2ik a 2 a a

Sehingga

V0
 h
1 i2  2 1/2
2 2 1
ln(1 + 4k R ) + tan (2kR)  1. (13.5.27)
h2 k2 4
212 BAB 13. TEORI HAMBURAN (SCATTERING THEORY)
Bab 14
SIMETRI

Salah satu hal yang sering ditinjau pada fisika adalah perubahan kerangka acuan,
yang digunakan untuk melihat apakah suatu besaran fisika sama untuk semua ke-
rangka acuan atau tidak. Cara yang biasa dilakukan adalah dengan melakukan tran-
sformasi. Setelah suatu besaran sistem fisis dikenakan suatu transformasi biasanya
akan terdapat suatu besaran fisis yang tetap, diantaranya :

1. Momentum, yang kekal terhadap translasi ruang.

2. Momentum sudut, yang kekal terhadap transformasi rotasi.

3. Energi, yang kekal terhadap translasi waktu.

4. Muatan, yang kekal terhadap transformasi gauge.

Jika secara klasik disebutkan seperti di atas, demikian halnya pada sistem kuantum.

14.1 Rotasi dan Operator Tensor


14.1.1 Rotasi dalam Fisika Klasik
~
Rotasi sumbu z dari vektor A:

A ~ 0 = RA
~ A ~ (14.1.1)

A0x
0
Ax cos sin 0 Ax
A0y = Rz () A0y = sin cos 0 Ay (14.1.2)
A0z A0z 0 0 1 Az

Dengan cara yang sama untuk rotasi sumbu x dan y:

213
214 BAB 14. SIMETRI

Gambar 14.1.1: Kerja Rotasi dalam Koordinat


1 0 0 cos 0 sin
R x () = 0 cos sin , Ry () = 0 1 0 (14.1.3)
0 sin cos sin 0 cos

Dan terdapat hubunganR x () Ry () 6= Ry () R x (), karena:



cos 0 sin
R x () Ry () = sin2 cos cossin (14.1.4)
cossin sin cos2

sin2

cos cossin
Ry () R x () = 0 cos sin (14.1.5)
sin sincos cos2
Sehingga,

sin2

0 sin cossin
R x () Ry () Ry () R x () = sin2 0 cossin sin
sin cossin cossin sin 0
(14.1.6)
14.1. ROTASI DAN OPERATOR TENSOR 215

Gambar 14.1.2: Diagram Rotasi dalam Pandangan aktif

2
Untuk sudut , nilai cos ' 1 sin ' , maka:
2 dan

2

0 0
R x () Ry () Ry () R x () = 2 0 0 (14.1.7)
0 0 0
dilain pihak, dari persamaan (14.1.2),

2

2

1 2 0   1 0
2 2 2
Rz () = 0 = Rz = 1 0 (14.1.8)

1 2
0 0 1 0 0 1

sehingga,
 
R x ( ) R y ( ) R y ( ) R x ( ) = R z 2 1 (14.1.9)

Terdapat dua pandangan dalam transformasi rotasi, yaitu pandangan aktif (active
point of view) dan pandangan pasif (passive point of view).

14.1.1.1 Pandangan Aktif (Active Point of View)


Pada pandangan aktif, entitas yang ditransformasi adalah vektornya dengan basis
koordinatnya tetap.
Dari gambar di atas dapat diperoleh hubungan:
216 BAB 14. SIMETRI

A x = Acos, A0x = Acos ( + ) = Acoscos Asinsin (14.1.10)

Ay = Asin, A0y = Asin ( + ) = Asincos + Acossin (14.1.11)


Jadi dari persamaan(14.1.10)dan(14.1.11) didapatkan:

A0x = A x cos Ay sin (14.1.12)

A0y = A x sin + Ay cos (14.1.13)


atau dapat ditulis dalam bentuk matriks:

A0x
      
Ax cos sin Ax ~
= = RA (14.1.14)
Ay A0y sin cos Ay
dengan,
 
cos sin
R= (14.1.15)
sin cos

14.1.1.2 Pandangan Pasif (Passive Point of View)

Berkebalikan dengan pandangan aktif, pada pandangan pasif, entitas yang ditran-
sformasi adalah basis koordinatnya.
Dari gambar di atas dapat diperoleh hubungan:

A x = Acos, A0x = Acos ( ) = Acoscos + Asinsin (14.1.16)

Ay = Asin, A0y = Asin ( ) = Asincos Acossin (14.1.17)


Jadi dari persamaan (14.1.16)dan (14.1.17) didapatkan:

A0x = A x cos + Ay sin (14.1.18)

A0y = A x sin + Ay cos (14.1.19)


atau dapat ditulis dalam bentuk matriks:

A0x
      
Ax cos sin Ax
= = RT A
~ (14.1.20)
Ay A0y sin cos Ay
dengan,
 
T cos sin
R = (14.1.21)
sin cos
14.1. ROTASI DAN OPERATOR TENSOR 217

Gambar 14.1.3: Diagram Rotasi dalam Pandangan Pasif

Oleh karena itu, dengan meninjau persamaan (14.1.15) dan (14.1.21) diperoleh:
    
T cos sin cos sin 1 0
R R= = (14.1.22)
sin cos sin cos 0 1
    
T cos sin cos sin 1 0
RR = = (14.1.23)
sin cos sin cos 0 1
~
Jadi, R adalah matriks ortogonal dengan det( R) = 1, sehingga besar vektor Ayang
2 2  2
2 2
dirotasikan, yaitu A = A A2x + A2y + A2z = ( A0x ) + A0y + ( A0 ) . Sifat
~ ~ 0

seperti ini membentuk grup Special Orthogonal Group dalam 3-dimensi, SO(3)..

14.1.2 Rotasi dalam Mekanika Kuantum


Tinjau sebuah transformasi rotasi dalam kuantum

|i 0 = R |i ,

(14.1.24)
dan operator dalam ruang Hilbert A terhadap rotasi akan bertransformasi melalui
A A0 = RAR memberikan:

|i |i = A |i . (14.1.25)
Oleh karena itu, untuk transformasi rotasi dengan sudut infinitesimal, :
218 BAB 14. SIMETRI

Rz () (r, , ) = (r, , )
 

' (r, , ) = 1 (r, , ) ,(14.1.26)

atau Rz () ' 1

. Jika kita ambil Lz = ih

, maka didapat hubungan:

i
Rz () = 1 Lz . (14.1.27)
h
Secara umum, rotasi terhadap sumbu n,

i
R () = 1 n L , (14.1.28)
h
sehingga,

  
i i
R x () Ry () Ry () R x () = 1 L x 1 Ly
h h
  
i i
1 Ly 1 L x (14.1.29)
h h
2 
= 2 L x Ly Ly L x
h
2  
= 2 L x , Ly . (14.1.30)
h
Oleh karena itu dari persamaan 14.1.9 dan 14.1.30 diperoleh,

 
R x () Ry () Ry () R x () = Rz 2 1
2   i2
2
L x , Ly = Lz
h h
 
L x , Ly = ihLz , (14.1.31)

dengan cara yang sama,


 
Ly , Lz = ihL x , (14.1.32)

[ Lz , L x ] = ihLy . (14.1.33)

Sekarang bila ditinjau untuk rotasi sudut berhingga, di mana suatu sudut ber-
hingga dapat ditulis sebagai kelipatan dari suatu sudut infinitesimal, = N, se-
hingga dari persamaan 14.1.27 diperoleh:
14.1. ROTASI DAN OPERATOR TENSOR 219

 N  N
i i
Rz () = Rz ( N) = ( Rz ()) N = 1 Lz = 1 Lz . (14.1.34)
h hN

Jika kita ambil limit dari persamaan 14.1.34 untuk N , kita dapatkan
 N
i
lim 1 Lz = eiLz /h . (14.1.35)
N hN
Oleh karena itu untuk rotasi sumbu n:


Rn () = ei L n /h . (14.1.36)


Dengan cara yang sama untuk momentum sudut total J :


J
Rn () = ei , n /h
(14.1.37)

di mana J = ( Jx , Jy , Jz ).
Misalkan terdapat suatu transformasi rotasi r r0 = r + ~ menyebabkan peru-
bahan sistem fisis
0 0  0
r = (r ~) . (14.1.38)

Selanjutnya defisikan suatu operator

U (r) =U+ (r) (14.1.39)

yang bekerja seperti

U+ (r) 0 (r) = | (r)i



(14.1.40)
U (r) | (r)i = 0 (r)

(14.1.41)
U (r) | (r)i = | (r ~)i (14.1.42)
0
(r) = 0 (r ~)

=U (r) | (r)i . (14.1.43)

Kemudian substitusi ungkapan persamaan (14.1.43) ke persamaan Schrdinger

0
(r, t) = H 0 (r, t)

ih
t

U (r) ih | (r, t)i =U (r) H | (r, t)i (14.1.44)
t
untuk bagian kanan persamaan tersebut adalah

H 0 (r, t) =U (r) HU+ (r) 0 (r, t)



220 BAB 14. SIMETRI

yang memberikan

HU =UH
[ H, U ] =0 (14.1.45)

sehingga persamaan (14.1.44) memberikan


ih | (r, t)i = [ H, U ] = 0. (14.1.46)
t

Dari penurunan di atas, maka dapat disimpulkan untuk potensial sentral dengan
p2
H= 2m + V (r )yang invarian terhadap transformasi rotasi, maka:
h
i
[ H, L] = 0 = H, ei L n /h = 0, (14.1.47)

sehingga terdapat kuantitas yang conserved, yaitu momentum sudut orbital.

14.1.2.1 Sifat Operator Rotasi


Sifat - sifat operator rotasi antara lain:

1. Rn1 Rn2 = Rn3 (sifat closure),

2. ( Rn1 Rn2 ) Rn3 = Rn1 ( Rn2 Rn3 ) (sifat assosiative),

3. Memiliki suatu Operator Identitas I, IRn = Rn I, sehingga Rn R 1 1


n = Rn Rn =
1
I, dengan Rn = Rn adalah rotasi yang berlawanan dengan Rn .

4. Non-Abelian,

R n1 ( ) R n2 ( ) 6 = R n2 ( ) R n1 ( ) i
h
n 1 J ,n 2 J 6= 0 (14.1.48)

5. Sifat komutatif hanya muncul pada rotasi dengan sumbu yang sama,

Rn () Rn ( ) = Rn ( + ) (14.1.49)

6. Operator Hermitian dan Uniter




= R
Rn () 1
n ( ) = Rn ( ) = e
i n J /h
, (14.1.50)
Rn () Rn () = 1. (14.1.51)

dan akibatnya, norm dari state tidak berubah terhadap rotasi:



0 0 D E
x | y = x Rn () Rn () y = h x | yi . (14.1.52)

14.1. ROTASI DAN OPERATOR TENSOR 221

14.1.2.2 Sudut Rotasi Euler


Dalam mekanika klasik, sebarang rotasi benda tegar dapat diekspresikan dalam su-
dut euler, , , [0, 2 ]. Dalam mekanika kuantum rotasi sebarang dapat di-
ekspresikan dalam operator yang didefiniskan pada persamaan 14.1.37. Operator
ini dapat dieskpresikan dalam sudut euler dengan melakukan transformasi absis fi-
xed (x,y,z) ke dalam absis baru (x,y,z) dengan titik acuan yang sama, misalnya di 0.
Untuk mengimplementasikan hal ini, maka dilakukan rotasi secara sekuensial beri-
kut:

1. Rotasikan xyz sebesar sudut pada sumbu z, yaitu xyz uvz (z tidak beru-
bah, karena z sumbu rotasi)

2. Rotasikan uvz sebesar sudut pada sumbu v, yaitu uvz wvz0 (v tidak beru-
bah, karena v sumbu rotasi)

3. Rotasikan wyz0 sebesar sudut pada sumbu z, yaitu wvz0 x0 y0 z0 (z tidak


berubah, karena z sumbu simetri).

Jadi dari rotasi sekuensial di atas diperoleh:

R (, , ) = eiJz0 /h eiJv /h eiJz /h = Rz0 () Rv ( ) Rz () . (14.1.53)

Kita dapat mengekspresikan operator dalam persamaan 14.1.53 dalam generator Jx , Jy , Jz ,


sedangkan yang harus diubah adalah Rz0 ()dan Rv ( )dalam bentuk absis atau sum-
bu x,y,z.
Pada rotasi pertama (1), rotasi terhadap sumbu z dengan sudutmenyebabkan
perubahan operator dari Jy ke Jv , yaitu Jv = Rz () Jy Rz (), sehingga operator rota-
si (2) dapat direpresentasikan sebagai:

Rv ( ) = Rz () Ry ( ) Rz () = eiJz /h eiJy /h eiJz /h . (14.1.54)

Sedangkan pada rotasi kedua (2), rotasi terhadap sumbu v dengan sudutmenyebabkan
perubahan operator dari Jz ke Jz0 , maka diperoleh:

Jz0 = Rv ( ) Jz Rv ( )
= Rz () Ry ( ) Rz () Jz Rz () Ry ( ) Rz () , (14.1.55)

sehingga,

Rz0 ( ) = Rz () Ry ( ) Rz () Rz () Rz () Ry ( ) Rz ()
= Rz () Ry ( ) Rz () Ry ( ) Rz () . (14.1.56)
222 BAB 14. SIMETRI

Substitusikan persamaan 14.1.54 dan 14.1.56 ke dalam persamaan 14.1.53 akan dida-
pat:

R (, , ) = Rz0 ( ) Rv ( ) Rz ( )
  
= Rz () Ry ( ) Rz () Ry ( ) Rz () Rz () Ry ( ) Rz () Rz ()
= Rz () Ry ( ) Rz ()
= eiJz /h eiJy /h eiJz /h , (14.1.57)

dengan menggunakan hubungan Rn ( ) Rn ( ) = 1.

Representasi (matriks) operator pada persamaan 14.1.57 dalam state J 2 dan Jz (ka-
rena komut dengan R (, , )) yaitu | jmi. Tinjau:

J 2 R (, , ) | jmi = R (, , ) J 2 | jmi = j ( j + 1) R (, , ) (14.1.58)

dimana
j

0
0
R (, , ) | jmi = jm jm R (, , ) | jmi
0
m = j
j

( j)
Dm0 m (, , ) jm0

= (14.1.59)
0
m = j

( j)
dengan elemen matriks dari Dm0 m dalam basis | jmimemiliki bentuk:

( j)
jm0 R (, , ) | jmi = Dm0 m .


(14.1.60)

Persamaan 14.1.60 disebut juga sebgai Fungsi Wigner, yaitu irreducible representa-
tion dari operator R (, , ). Ketika | jmiadalah eigenstates dari Jz , yaitu : Jz | jmi =
hm | jmi, maka eiJz /h | jmi = eim | jmi, sehingga:

( j) 0 ( j)
Dm0 m (, , ) = ei(m +m) dm0 m ( ) (14.1.61)

( j)
di mana, dm0 m ( )disebut dengan Wigner Formula yang memiliki bentuk:

( j)
dm0 m ( ) = jm0 eiJy /h | jmi


(14.1.62)

1 1
Sebagai contoh, misalkan kita ingin menghitung d( 2 ) dan D ( 2 ) , yaitu representasi
14.1. ROTASI DAN OPERATOR TENSOR 223

matriks untuk j = 12 . Diketahui operator Jy untuk j = 1


2 diberikan oleh
 
h h 0 i
Jy = y = , (14.1.63)
2 2 i 0

dengan y adalah salah satu matrik pauli, di mana,


 
1 0
y2n = (14.1.64)
0 1
    
1 0 0 i 0 i
y2n+1 = = = y . (14.1.65)
0 1 i 0 i 0

Oleh karena itu, operator rotasi dapat ditulis dalam bentuk:

Ry ( ) = eiJy /h = eiy /h . (14.1.66)

Ekspansi Taylor dari persamaan 14.1.66:

1 2 1 n
eiy /h

= 1 + iy /h + iy /h + + iy /h +
2! n!
2n  2n 2n+1  2n+1
(i ) (i )
= y2n + y2n+1
n =0 ( 2n! ) 2 n =0 ( 2n + 1! ) 2
 n  2n   2n+1
(1)n
 
1 0 (1) 0 i
0 1 n (2n + 1!) 2n
= i
=0 ( 2n! ) 2 i 0 n =0
       
1 0 0 1
= cos + sin , (14.1.67)
0 1 2 1 0 2

maka,

( 21 ) (1)    
d 12 12 d121 cos

sin 2
2-2
1
d( ) ( ) = eiJy /h
2 = =  2   . (14.1.68)
( 12 ) (1)
d 11 d 21 1 sin 2 cos 2
2 2 22

1
Oleh karena itu diperoleh juga untuk D ( 2 ) :

(1) 0 (1)
Dm20 m (, , ) = ei(m +m) dm20 m ( )
   
ei(+)/2 cos 2 ei()/2 sin 2

=     .(14.1.69)
ei()/2 sin 2 ei(+)/2 cos 2

224 BAB 14. SIMETRI

Dengan basis yang diambil,


  
1 1 1
u+ 2 2 =
(14.1.70)
0
  
1 1 0
u
2 2 = , (14.1.71)
1

maka secara umum,


 

e i/2 cos
1 1
= ei/2  2 (14.1.72)
2 2 i/2
,, e sin 2
 

e i/2 sin
1 1
= ei/2  2 . (14.1.73)
2 2 i/2
,, e cos 2

Oleh karena itu dari persamaan 14.1.59 kita dapatkan:


  
1 1 ( 12 ) 1 1 ( 21 ) 1 1
R (, , )
= D 11 + D1 1
22 2 2 2 2 2 2 22
  
1 1
= ei()/2 sin


2 2 2
  
i (+)/2 1 1
+e cos (14.1.74)
2 2 2
  
1 1 ( 12 ) 1 1 ( 21 ) 1 1
R (, , )
= D 1 1 + D1 1
2 2 22 2 2 22 2 2
  
i (+)/2 1 1
= e cos
2 2 2
  
i ()/2 1 1
+e sin . (14.1.75)
2 2 2

Jadi R (, , ) | jmiadalah rotasi dalam ruang H dengan elemen matriks:


   
1 1 1 1 i ( )
R ( , , ) = e cos , (14.1.76)
2 2 2 2 2
   
1 1 1 1
R (, , ) = ei()/2 sin , (14.1.77)
2 2 22 2
   
1 1 1 1
i ( )
R ( , , ) = e sin , (14.1.78)
2 2 2 2 2
   
1 1 1 1
R (, , ) = ei(+) cos , (14.1.79)
2 2 2 2 2

dengan h jm| R (, , ) | jmiadalah nilai ekspektasi untuk rotasi momentum sudut j =


14.1. ROTASI DAN OPERATOR TENSOR 225

1
2 dengan sudut rotasi , , .
Sifat-sifat d dan D antara lain:

1.
h i
( j)
jm0 R (, , ) | jmi


Dm0 m (, , ) =
h jm| R (, , ) jm0

=
h jm| R (, , ) jm0

=
( j)
= Dmm0 (, , )
0 ( j)
= (1)m m Dm0 m (, , )
( j)
= Dmm0 (, , ) . (14.1.80)

2. D bersifat uniter karena R uniter,


h i h i
Dkm (, , ) Dk0 m (, , )
( j) ( j)
= kk0 (14.1.81)
m
h i h i

( j) ( j)
Dmk (, , ) Dmk0 (, , ) = kk0 . (14.1.82)
m

hal ini dapat dilihat dari


h i h i
h jk| R1 (, , ) | jmi h jm| R (, , ) jk0
( j) ( j)
Dmk (, , ) Dmk0 (, , ) =
m m
= h jk| R1 (, , ) R (, , ) jk0

= h jk| jk0 = kk0 .



(14.1.83)

3. Hubungan D dan Ylm (, ):



hlm| i Ylm (, )
0
| i = R (, , ) | i
hlm| i0 = hlm| R (, , ) | i
(, ) = Dmm0 (, , ) lm0 i
(l )

Ylm
m0

0 Dmm0 (, , ) Ylm
(l )
= 0 ( , ) . (14.1.84)
m

Jika diambil kompleks konjugat dari persamaan 14.1.84,


h i
0
(l )
Ylm 0 , 0 =

Dmm0 (, , ) Ylm0 (, ) , (14.1.85)
m
226 BAB 14. SIMETRI

dan untuk m = 0, r
0 0 2l + 1
Pl cos 0 ,
 
Ylo , = (14.1.86)
4
sehingga dari persamaan 14.1.85 dan 14.1.86 diperoleh hubungan:

i r
h 2l + 1
0
(l )
Pl cos 0 .

D0m0 (, , ) Ylm0 (, ) = (14.1.87)
m
4

Dilain pihak, r
(l ) 4
D0m0 (, , ) = Y 0 ( , ) , (14.1.88)
2l + 1 lm
sehingga,
r r
2l + 1 4
Pl cos 0 0 Y 0 ( , ) Ylm0 (, )

=
4 m
2l + 1 lm
4
2l + 1
Pl cos 0

= Ylm 0 ( , ) Ylm0 ( , ) . (14.1.89)
m 0

Jika ditinjau untuk kasus arah vektor ke arah z, maka = 0 dan m0 = 0, sehing-
ga, r
2l + 1
Yl0 (, ) = 0 , (14.1.90)
4 m 0
maka dari persamaan 14.1.84,
r
(l ) 2l + 1 (l )
Ylm ( , ) Dm0 (, , ) Yl0 (0, ) = Dm0 (, , ) . (14.1.91)
4
Jadi dapat disimpulkan,
r
(l ) 4
Dm0 (, , ) = Y ( , ) , (14.1.92)
2l + 1 lm
dan r
(l ) 4
D0m (, , ) = Y ( , ) , (14.1.93)
2l + 1 lm
dan r
(l ) 4
D00 (0, , 0) = Y ( ) = Pl (cos ) . (14.1.94)
2l + 1 l0
14.2. MOMENTUM SUDUT TOTAL 227

14.2 Momentum Sudut Total

Untuk Translasi ruang definisikan operator translasi


i
U =e h ~p . (14.2.1)

Dengan menggunakan uraian deret Taylor

df
f (x + 4x) = f (x) + 4x + (14.2.2)
dx
dp
setelah mensubstitusi ungkapan ini ke persamaan (14.1.46) maka diperoleh dt = 0
yang memberikan momentum p adalah konstan. Untuk melihat kekekalan momen-
tum sudut definisikan suatu operator rotasi R yang bekerja seperti:

r r0 = Rr. (14.2.3)

Terhadap fungsi gelombang | (r)i operator ini


i~
R =UR () = e h L (14.2.4)

beroperasi seperti

UR () | (r)i = 0 (r)

 E
=UR+ () R1 r . (14.2.5)

Dalam representasi matrik operator rotasi dua dimensi dan tiga dimensi diberikan
oleh
 
cos sin
R= , (14.2.6)
sin cos

1 z y
R = z 1 x . (14.2.7)
y x 1

Untuk transformasi infinitesimal ||  maka transformasi rotasi memberikan


 E  E
UR () | (r)i = R1 r + R1 r


r ~ r + r ~ r
 

i
~ L | (r)i + | (r)i

| (r)i (14.2.8)
h
228 BAB 14. SIMETRI

dimana ~ L menyatakan ruang-waktu dengan momentum sudut

L =r p
i ~
= r (14.2.9)
h
sedangkan suku

i
~ S | (r)i

| (r)i = (14.2.10)
h
dengan S adalah spin sistem. Sehingga
 E  i

R () R1 r 1 ~ J | (r)i (14.2.11)

h

dengan

J =L + S (14.2.12)

adalah momentum sudut total sistem. Beberapa perilaku mengenai hukum kekekal-
an momentum sudut ini diantaranya yang berlaku pada atom hidrogenseperti

L2 |nlmi =h2 l (l + 1) |nlmi (14.2.13)


2
Lz |nlmi =mh |nlmi . (14.2.14)

Kemudian

J 2 |m i = |m i (14.2.15)
Jz |m i =m |m i . (14.2.16)

Untuk melihat beberapa perilaku momentum sudut total J Jx , Jy , Jz definisikan

J = Jx iJy (14.2.17)

yang memenuhi ( J )+ = J sehingga


 
[ J+ , Jz ] = Jx + iJy , Jz
 
= [ Jx , Jz ] + i Jy , Jz
= iJy + Jx
= J+ (14.2.18)

atau secara umum hubungan komutasi ini memberikan


 
J , J =i E J (14.2.19)
14.2. MOMENTUM SUDUT TOTAL 229

dengan

1
; permutasi genap
E = 1 ; permutasi ganjil (14.2.20)

0 ; yang lainnya

adalah koefisien Levi-Civita. Beberapa hubungan komutasi momentum sudut ini


adalah

[ J , Jz ] = J , (14.2.21)
[ J+ , J ] =2Jz , (14.2.22)
h i
J 2 , J =0, (14.2.23)
J+ J = J 2 Jz2 + Jz , (14.2.24)
J J+ = J 2 Jz2 Jz , (14.2.25)
2
J = Jx2 + Jy2 + Jz2 . (14.2.26)

Beberapa contoh mengenai momentum sudut total ini diantaranya :

D E D E D E D E
m J 2 m = m Jx2 m + m Jy2 m + m Jz2 m



= h Jx m | Jx m i + Jy m | Jy m + h Jz m | Jz m i
2
2 = | Jx |2 + Jy + m2
2 m2 . (14.2.27)

Jz J |m i = J Jz |m i iJ |m i
=mJ |m i J |m i
= (m 1) J |m i . (14.2.28)

Operator J+ adalah operator kreasi dan J adalah operator anihilasi dengan nilai
eigen m + 1 dan m 1. Jika kita pilih m = j adalah nilai tertinggi dan m = j0 adalah
nilai terendah maka

J+ m= j =0 (14.2.29)
E
J m= j0 =0. (14.2.30)

230 BAB 14. SIMETRI

Kemudian

J+ J m= j =0
 
J 2 Jz2 + Jz m= j =0

 
J 2 + J m= j =0,

(14.2.31)

E
J J+ m= j0 =0

  E
J 2 Jz2 Jz m= j0 =0

  E
J 02 J 0 m= j0 =0. (14.2.32)

Dari persamaan (14.2.31) dan persamaan (14.2.32) diperoleh solusi yang konsisten
untuk j > j0 adalah j0 = j atau j = j0 + integer sehingga j ( j) = 2j adalah
bilangan bulat, artinya j = 12 (bulat) = 0, 12 , 1, 32 , 2, 52 , . Selain itu operator memen-
tum sudut total J 2 , Jz dan J dapat direpresentasikan dalam notasi matrik seperti
D E
J 2 : j0 m0 J 2 jm = j ( j + 1) jj0 mm0 (14.2.33)


0 0
Jz : j m | Jz | jm = mjj0 mm0 (14.2.34)

0 0

J : j m 1 | Jz | j (m 1) = am jj0 (m1)(m0 1) . (14.2.35)

Selain itu

J J+ | jmi = am J | j (m + 1)i
 
J 2 Jz2 Jz | jmi = am bm+1 | jmi
 
J ( j + 1) m2 m | jmi = | am | | jmi (14.2.36)

sehingga diperoleh
q
| am | = j ( j + 1) m ( m + 1)
q
= ( j m ) ( j + m + 1), (14.2.37)

dengan cara yang sama maka akan diperoleh


q
| bm | = ( j + m ) ( j m + 1). (14.2.38)

dan persamaan (14.2.35) dapat ditulis


q
j0 m0 | J | jm = ( j m) ( j m + 1)jj0 (m1)m0 .

(14.2.39)
14.2. MOMENTUM SUDUT TOTAL 231

Sehingga didapat eksp J 2 sesuai persamaan (14.2.33),

j = 0 : J 2 = 0, (14.2.40)
 3 
1 1 1 2 4 0
j= ;m= , : J = 3 , (14.2.41)
2 2 2 0 4

2 0 0
j = 1; m = 1, 0, 1 : J 2 = 0 2 0 , (14.2.42)
0 0 2

dan seterusnya. Untuk Jz sesuai persamaan (14.2.34),

j = 0 : Jz = 0, (14.2.43)
 1 
1 1 1 2 0
j = ; m = , : Jz = 1 . (14.2.44)
2 2 2 0 2

Untuk J+ sesuai persamaan (14.2.35),

j = 0 : J+ = 0, (14.2.45)

0 2 0
j = 1 : J+ = 0 0 2 . (14.2.46)
0 0 0

Demikian juga untuk J sesuai persamaan (14.2.35),

j = 0 : J = 0, (14.2.47)

0 0 0
j = 1 : J = 2 0 0 . (14.2.48)
0 2 0

Misalkan terdapat operator uniter

U ( ) =ei Jz (14.2.49)

yang dapat dinyatakan dalam bentuk matrik. Operator ini memenuhi

UU + = I (14.2.50)

sehingga memenuhi

j0 m0 | Jz | jm =eim jj0 mm0 .




(14.2.51)

Nilai m dapat berupa integer yang menyatakan rotasi lengkap, atau half-integer yang
menyatakan rotasi tak lengkap.
232 BAB 14. SIMETRI

14.3 Penjumlahan Momentum Sudut dan Koefisien Clebs-


Gordan (C-G)

Misalkan kita memiliki sistem dengan momentum sudut total sistem adalah J1 dan
J2 lalu bagaimana perilaku jika keduanya dijumlahkan, katakanlah seperti

J J1 + J2 (14.3.1)
| jmi = | j1 m1 i + | j2 m2 i (14.3.2)

dengan perilaku masing-masing

J12 | j1 m1 i = j1 ( j1 + 1) | j1 m1 i (14.3.3)
J1z | j1 m1 i =m1 | j1 m1 i (14.3.4)
J22| j2 m2 i = j2 ( j2 + 1) | j2 m2 i (14.3.5)
J2z | j2 m2 i =m2 | j2 m2 i (14.3.6)
J 2 | jmi = j ( j + 1) | jmi (14.3.7)
Jz | jmi =m | jmi . (14.3.8)

Jika kedua momentum sudut total tersebut dijumlahkan maka dimensi ruang Hilbert
yang digunakan adalah

H = (2j1 + 1) (2j2 + 1) (14.3.9)

dengan maksimum dan minimum nilai j adalah

max : j = j1 + j2 (14.3.10)
min : j = j1 j2 (14.3.11)

dan nilai

m = j, , 0, , j. (14.3.12)

Sebagai contoh : Misalkan kita memiliki dua sistem dengan momentum sudut to-
tal j1 = 2 dan j2 = 12 maka tentukan jumlahan momentum sudut total sistem ter-
sebut. Dari kedua sistem maka dengan mudah diperoleh jmax = 52 dengan m =
25 , 32 , 12 , 21 , 32 , 52 dan jmin = 32 dengan m = 32 , 12 , 12 , 32 dengan dimensi H = 10.
Dengan data yang diperoleh maka kita dapat menentukan state yang baru | j0 m0 i.
Untuk j = 52 dan j = 32 maka masing-masing kita peroleh beberapa state yang baru
14.3. PENJUMLAHAN MOMENTUM SUDUT DAN KOEFISIEN CLEBS-GORDAN (C-G)233

yaitu :
     
0 0 5 5 5 3 5 1 5 1 5 3 5 5
j m : , , , ,
2 2 ,
,
2 2 ,
, , ,
2 2 2 2 2 2 , 2 2 (14.3.13)
   
0 0 3 3 3 1 3 1 3 3
j m : , , ,
2 2 ,
,
2 2 , 2 2 , 2 2 . (14.3.14)

Dari contoh tersebut dapat disimpulkan bahwa state | j0 m0 i merupakan kombinasi


linier dari state | j1 m1 i dan | j2 m2 i, atau secara umum
!
| j1 j2 m1 m2 i h j1 j2 m1 m2 | | j1 j2 jmi
0 0 0 0
j j j m =
1 2
m = m1 + m2

=C G | j1 j2 m1 m2 i (14.3.15)

dengan

CG = h j1 j2 m1 m2 | j1 j2 jmi
m = m1 + m2

= hm1 m2 | jmi (14.3.16)


m = m1 + m2

merupakan koefisien Clebs-Gordon yang mana untuk J 2 dan Jz ditentukan oleh per-
samaan (14.3.7) dan persamaan (14.3.8). Nilai koefisien C G ini adalah riel. Se-
dangkan untuk J+ nilainya ditentukan dengan hubungan
q
J+ | jmi = j ( j + 1) m (m + 1) | j (m + 1)i
= m10 m20 | jm ( J1+ + J2+ ) |m1 m2 i


q
= j1 ( j1 + 1) m1 (m1 + 1) |(m1 + 1) m2 i +
q 
j2 ( j2 + 1) m2 (m2 + 1) |m1 (m2 + 1)i m10 m20 | jm ,


(14.3.17)

kalikan persamaan (14.3.17) dengan konjugat hm1 m2 | maka


q
j1 ( j1 + 1) m1 (m1 + 1) m1 m2 | m10 + 1 m20 +


hm1 m2 | J+ | jmi =
q 
0 0


0 0
j2 ( j2 + 1) m2 (m2 + 1) m1 m2 |m1 m2 + 1 m1 m2 | jm ,
q
= j1 ( j1 + 1) m1 (m1 + 1)m (m0 +1) m2 m0 +
1 1 2
q 

0 0
j2 ( j2 + 1) m2 (m2 + 1)m1 m0 m (m0 +1) m1 m2 | jm . (14.3.18)
1 2 2
234 BAB 14. SIMETRI

Dengan cara yang sama untuk J diperoleh


q
hm1 m2 | J | jmi = j1 ( j1 + 1) m1 (m1 1)m (m0 1) m2 m0 +
1 1 2
q 

0 0
j2 ( j2 + 1) m2 (m2 1)m1 m0 m (m0 1) m1 m2 | jm . (14.3.19)
1 2 2

Sehingga kedua persamaan (14.3.18) dan persamaan 14.3.19 dapat ditulis dalam ben-
tuk kompak
q
hm1 m2 | J | jmi = j1 ( j1 + 1) m1 (m1 1)m (m0 1) m2 m0 +
1 1 2
q 

0 0
j2 ( j2 + 1) m2 (m2 1)m1 m0 m (m0 1) m1 m2 | jm . (14.3.20)
1 2 2

1
Sebagai contoh misalkan untuk atom Hidrogen J1 = l = 1 dan J2 = s = 2 maka
untuk state untuk j1 dan j2

m = 1;
y11
J1 = l = 1 m = 0; y10 (14.3.21)

m = 1; y11

 
+ 1
1
2 
J2 = s = (14.3.22)
2 1 .
2

Dimensi ruang
 Hilbert
 yang dibentuk oleh kedua momentum sudut total ini adalah
(2.1 + 1) 2. 21 + 1 = 6, kemudian maksimum dan minimum nilai J = J1 + J2 adalah

3 3 1 1 3
max : J = m = , , , (14.3.23)
2 2 2 2 2
1 1 1
min : J = m = , (14.3.24)
2 2 2
sedangkan state vektornya adalah
   
3 3 3 3 1 3 1 3 3
J = | Jmi = , , , , , , , (14.3.25)
2 2 2 2 2 2 2 2 2
 
1 1 1 1 1
J = | Jmi = , , , . (14.3.26)
2 2 2 2 2

Selanjutnya kita akan menghitung koefisien C G dengan menggunakan operator


anihilasi (lowering operator), untuk itu kita akan mulai dari state tertinggi 32 , 23 =

14.3. PENJUMLAHAN MOMENTUM SUDUT DAN KOEFISIEN CLEBS-GORDAN (C-G)235
3 3 3
, ,J=m=
2 2 2 dengan koefisien C G = 1, sehingga pada state tertinggi berlaku
 
3 3
, | Jmi = y11 + . (14.3.27)
2 2

Selanjutnya kerjakan operator anihilasi terhadap state vektor ini (ingat bahwa J =
L + S lihat persamaan (14.2.12), sehingga kita hitung dulu setiap bagiannya)
  q  
3 3 3 3
J , = j ( j + 1) m ( m 1) , 1
2 2 2 2
s      
3 3 3 3 3 1
= +1 1 ,
2 2 2 2 2 2
3 1
= 3 , . (14.3.28)
2 2
q
L y11 +1 = l (l + 1) m (m 1)y111 + 1
2 2
q
+
= 1 (1 + 1) 1 (1 1)y10 1
2
+
= 2y10 1 . (14.3.29)
2
q
S y11 +
1 = s (s + 1) m (m 1)y11 + 1 1
2 2
s    
1 1 1 1
= +1 1 y11 1
2 2 2 2 2

=y11 1 . (14.3.30)
2

Sehingga diperoleh state vektor yang baru


 
3 3
J , = L y11 +1 + S y11 +1
2 2 2 2
3 1
3 , = 2y10 +1 + y11 1
2 2 2 2
  r
3 1 2 1
, = y10 + 1 + y11 1
2 2 3 2 3 2
 r  
3 1 2 1
1 1
,
2 2 = 0, + 1, (14.3.31)
3 2 3 2
236 BAB 14. SIMETRI
q q
2 1
dengan koefisien C G = 3 dan C G = 3. Selanjutnya dengan prosedur yang
sama diperoleh
   
3 1 3 1
q
J = j ( j + 1) m ( m 1)
, , 1
2 2 2 2
s      
3 3 1 1 3 1
= +1 1 ,
2 2 2 2 2 2
 
3 1
=2 , . (14.3.32)
2 2
r r ! r r !
2 + 1 2 + 1
L y + y = L y + y . (14.3.33)
3 10 21 3 11 12 3 10 12 3 11 12
r
2 2
+
= y 11 1 + y (14.3.34)
3 2 3 10 12
r r ! r r !
2 + 1 2 + 1
S y + y = S y + y
3 10 21 3 11 12 3 10 21 3 11 12
r
2
= y . (14.3.35)
3 10 12
dan state vektor yang baru
  r
3 1 1 2
, = y11 +1 + y , (14.3.36)
2 2 3 2 3 10 21
14.3. PENJUMLAHAN MOMENTUM SUDUT DAN KOEFISIEN CLEBS-GORDAN (C-G)237

dengan koefisien yang sama dengan sebelumnya. Selanjutnya


  q  
3 1 3 1
J , = j ( j + 1) m ( m 1) , 1
2 2 2 2
s      
3 3 1 1 3 3
= +1 + 1 ,
2 2 2 2 2 2

3 3

= 3 , . (14.3.37)
2 2
r ! r !
1 2 2
+
L y 11 1 + y10 1 = L y . (14.3.38)
3 2 3 2 3 10 21
2
= y 11 1 (14.3.39)
3 2
r !  
1 + 2 1 +
S y 11 1 + y = S y 11 1
3 2 3 10 12 3 2

1
= y 11 1 , (14.3.40)
3 2

dan state yang baru adalah


 
3 3
, = y 11 1 . (14.3.41)
2 2 2

Untuk selanjutnya kita pilih state


  
1 1 1 1
2 2 = a 0, 2 + b 1, 2
, (14.3.42)

E
adalah orthogonal terhadap state 32 , 12 maka secara langsung kita peroleh a = 1

q 3
2
dan a = 3 sehingga
  r 
1 1 1 1 2 1
,
2 2 = 0, + 1, (14.3.43)
3 2 3 2

dan dengan cara yang sama maka untuk


 r  
1 1 2 1 1 1
,
2 2 = 1, + 0, . (14.3.44)
3 2 3 2
238 BAB 14. SIMETRI

14.4 Skalar, Vektor, dan Operator Tensor

14.4.1 Transformasi Terhadap Rotasi



Misalkan kuantitas A A0 = Rn ( ) ARn ( ), dengan Rn ( ) = 1 hi
n J,
sehingga:




   
0 i i
A = 1 n J A 1 n J , J = J
h h
i

' A A,
h i
n J
h
i
= A nk [ A, Jk ] . k = x, y, z (14.4.1)
h
Untuk Skalar: A A0 = A sehingga [ A, Jk ] = 0.





i
Untuk Vektor: A A 0 = A hi A,
h
n J . Dari fisika klasik, rotasi




vektor A A 0 = A +
n A,

ex
ey
ez


n A = n x ny nz
A x Ay Az
=
e x ny Az nz Ay

ey ( n x Az nz A x )
+ 
ez n x Ay ny A x , (14.4.2)

sehingga Ak A0k = Ak + eklm nl Am dengan k, l, m = x, y, z. Oleh karena itu,


h

i

A, n J = ih

n A. (14.4.3)

Ax e x + Ay
ey + Az 
ez , n x Jx + ny Jy + nz Jz = iheklm nl Am

  
ex n x [ A x , Jx ] + ny A x , Jy + nz [ A x , Jz ]

= ih{
e x ny Az nz Ay


+ +
      
ey n x Ay , Jx + ny Ay , Jy + nz Ay , Jz ey ( nz A x n x Az )
+

   
ez n x [ Az , Jx ] + ny Az , Jy + nz [ Az , Jz ] + ez n x Ay ny A(14.4.4)
x }.

yang memberikan hubungan:


 
 [ A x ,Jx ] = 0, A x , Jy =  ihAz , [A x , Jz ] = ihAy
Ay , Jx = ihAz ,  A y , = 0,
Jy Ay , Jz = ihA x (14.4.5)
[ Az , Jx ] = ihAy , Az , Jy = ihA x [ Az , Jz ] = 0.

Contoh:



1. A = J , maka [ Jk , Jl ] = iheklm Jm
14.4. SKALAR, VEKTOR, DAN OPERATOR TENSOR 239




2. J = L dan A = R , maka
 
[ x, L x ] = 0, x, Ly = ihz, [ x, Lz ] = ihy
[y, L x ] = ihz,  y, Ly = 0, [y, Lz ] = ihx (14.4.6)
[z, L x ] = ihy, z, Ly = ihz [z, Lz ] = 0.




3. J = L dan A =
p , maka
 
 [ p x , L x ] = 0, px , Ly = ihpz , [p x , Lz ] = ihpy
py , L x = ihpz ,  py , L  y = 0, py , Lz = ihp x (14.4.7)
[ pz , L x ] = ihpy , pz , Ly = ihp x [ pz , Lz ] = 0.

Dengan mengambil A = A x iAy , maka dengan cara yang sama seperti pada
persamaan (14.4.5) diperoleh:
 
[ Jx , A ] = hAz , Jy , A = ihAz , [ Jz , A ] = hA . (14.4.8)

Kemudian jika kita ambil spherical component A1 , A0 , A1 dari vektor A = A x , Ay , Az yang
didefinisikan sebagai A1 = 1 A x iAy = 1 A dan A0 = Az , maka

2 2


untuk vektor posisi R = ( x, y, z)didefinisikan sebagai:

1
R1 = ( x iy) , R0 = z, (14.4.9)
2

yang jika ditinjau dalam sistem koordinat bola, x = r sin cos ,y = r sin sin ,
dan z = r cos :
1 1
R 1 = r sin (cos i sin ) = r sin ei (14.4.10)
2 2
R0 = r cos . (14.4.11)

Oleh karena itu, untuk q = 1, 0, 1:


 
Jz , Aq = hqAq , (14.4.12)
  q
J , Aq = h q q (q 1) Aq1 . (14.4.13)

14.4.2 Operator Tensor Reducible dan Irreducible

Secara umum, Tensor rank k (indeks k buah) dalam ruang 3 dimensi mempunyai
komponen 3k buah. Misalnya dyadic (Tensor Kartesian)

Tij = Ai Bj (i, j = 1, 2, 3) (rank 2) , (14.4.14)


240 BAB 14. SIMETRI

mempunyai 32 = 9 komponen, yang dapat didekomposisi menjadi,

(0) (1) (2)


Tij = Tij + Tij + Tij , (14.4.15)

di mana:
3
1
ij Tii
(0)
Tij = (14.4.16)
3 i =1
(1) 1 
Tij = Tij Tji (14.4.17)
2
(2) 1  (0)
Tij = Tij + Tji Tij , (14.4.18)
2
dengan (14.4.16) menunjukkan komponen skalar yang berasal dari jumlah trace ten-
sor (1 komponen), (14.4.17) menunjukkan komponen vektor yang berasal dari kom-
ponen antisimetrik tensor (3 komponen), dan (14.4.18) menunjukkan komponen ten-
sor yang berasal dari komponen simetrik tensor (5 komponen). Jadi, jika ada tensor
irreducible rank k, maka komponennya ada (2k + 1)buah.

Dalam fisika, spherical tensor yang diambil adalah yang bersifat irreducible dan
(k)
dinotasikan sebagai Tq dengan q adalah indeks komponen serta k adalah indeks
untuk rank tensor. Contohnya untuk k = 1 (vektor), maka irreducible tensornya:

(1) (1) 1 
T1 T1 = A x Ay (14.4.19)
2
(1)
T0 = Az . (14.4.20)

Sifat transformasinya terhadap J seperti diberikan oleh persamaan (14.4.12) dan (14.4.13):
h i
(1) (1)
Jz , Tq = hq Tq , q = 1, 0, 1 (14.4.21)
h i q
(1) (1)
J , Tq = h 1 (1 + 1) q (q 1) Tq1 . (14.4.22)

Secara umum, untuk irreducible spherical tensor rank k,


h i
(k) (k)
Jz , Tq = hqTq , q = k, , k (14.4.23)
h i q
(k) (1)
J , Tq = h k (k + 1) q (q 1) Tq1 . (14.4.24)

Dengan menggunakan sifat,



0
= hq kq0 kqi = hqq0 q


kq Jz |kqi

0 q
kq J |kqi = h k (k + 1) q (q 1)q0 q ,
14.4. SKALAR, VEKTOR, DAN OPERATOR TENSOR 241

maka didapatkan,

k k h i

(k) (k) (k) (k)
kq0 Jz |kqi


Tq0 = Tq0 hqq0 q = hqTq = Jz , Tq (14.4.25)
q0 =k q0 =k
k k q h i

(k) (k) (k)
kq0 J |kqi


Tq0 = Tq0 h k (k + 1) q (q 1)q0 q = J , Tq(14.4.26)
.
q0 =k q0 =k

Selain itu didapatkan pula hubungan,

h k
(k) i


(k)
kq0 J |kqi

J , Tq = Tq0 (14.4.27)
0
q =k
k


(k)
kq0
h i

(k)

n J , Tq = Tq0 n J |kqi . (14.4.28)


0
q =k

Sifat-sifat irreducible spherical tensor terhadap rotasi:

i h (k) i
= Tq +
(k) (k)
Rn ( ) Tq Rn ( ) n J , Tq
h
k k
i
Tq0 q0 q + Tq0 kq0
(k) (k)

= n J |kqi
q0 =k q0 =k
h
k


 
i
Tq0 kq 1 + h n J |kqi
(k)
0
=
q0 =k
k i

(k)
kq0 e } n J |kqi .

= Tq0 (14.4.29)
0
q =k

Secara umum,
k

(k) (k)
Rn (, , ) Tq Rn (, , ) kq0 R (, , ) |kqi


= Tq0
0
q =k
k

(k) (k)
= Tq0 Dq0 q (, , ) . (14.4.30)
q0 =k

14.4.3 Teorema Wigner-Eckhart untuk Spherical Tensor


(k)
Untuk menghitung elemen matriks untuk spherical tensor Tq dilakukan,

j=k + j

(k)
Tq | jmi = |; jmi hkqjm| jmi , (14.4.31)
j=|k j|
242 BAB 14. SIMETRI

dengan |k j| j k + j. Persamaan (14.4.31) menunjukkan kombinasi linier


dari|; jmidengan koefisien kombinasi linierhkqjm| jmi. Di sini|; jmi adalah
(k)
fungsi darih jm| T | jmidan|; jmi = Tq0 | jmi hkqjm| jmi. Oleh karena itu,
q,m
(k)
matriks elemen Tq adalah:

j=k + j

(k)
j0 m0 Tq | jmi j0 m0 ; jmi hk q j m| jmi



=
j=|k j|

j0 m0 ; j0 m0 hk q j m| j0 m0 .


= (14.4.32)

(k)
Persamaan (14.4.32) terjadi karena ada faktor spin. Jadi elemen matriksh j0 m0 | Tq | jmi
sebanding dengan koefisien C-Ghk q j m| j0 m0 idengan konstanta pembandingnya
adalahh j0 m0 | ; j0 m0 i.
Konstanta ini bebas dari m0 dan|; jmibertransformasi dengan irreducible repre-
sentation D ( j) , karena T (k) merupakan irreducible tensor.

Akibatnya, dengan meninjau bentuk


q
J ; j0 m0 = j0 ( j0 + 1) m0 (m0 1) ; j0 m0 1

(14.4.33)

dan

J = J+ , (14.4.34)
maka,
q 
0 0
j m J J+ ; j0 m0 j0 m0 J ; j0 m0 + 1

j0 ( j0 + 1) m 0 (m0



= + 1)
q 
j m J J+ ; j0 m0
0 0

j0 ( j0 + 1) m 0 (m0


= + 1)
q 
0 0 0 0
j ( j + 1) m ( m + 1) (14.4.35)

0 0
j m + 1 ; j0 m0 + 1

(14.4.36)

0 0 0 0 0 0  0 0

0 0 0 0

j m J J+ ; j m = j j +1 m m +1 j m + 1 ; j m + 1
h j0 m0 | J J+ |; j0 m0 i
= j0 m0 + 1 ; j0 m0 + 1 .


0 0 0 0
(14.4.37)
{ j ( j + 1) m (m + 1)}
14.4. SKALAR, VEKTOR, DAN OPERATOR TENSOR 243

Di lain pihak,
q 
j0 m0 J J+ ; j0 m0 j0 m0 J ; j0 m0 + 1

j 0 ( j 0 + 1) m 0 ( m 0 + 1)



=
q 
j0 m0 J J+ ; j0 m0

j 0 ( j 0 + 1) m 0 ( m 0 + 1)


=
q 
j 0 ( j 0 + 1) ( m 0 + 1) ( m 0 + 1 1)

0 0
j m ; j0 m0

(14.4.38)
j m J J+ ; j0 m0
0 0
0 0
j j + 1 m0 m0 + 1

0 0
j m ; j0 m0


=
h j0 m0 | J J+ |; j0 m0 i
j0 m0 ; j0 m0 .


= (14.4.39)
{ j0 ( j0 + 1) m0 (m0 + 1)}

Oleh karena itu dari dua persamaan di atas dapat disimpulkan,



0 0
j m ; j0 m0 = j0 m0 + 1 ; j0 m0 + 1 ,


(14.4.40)

sehingga h j0 m0 | ; j0 m0 itidak bergantung pada nilai m0 . Jadi, diperoleh,

j0 m0 ; j0 m0 = j0 T (k) j0 ,



(14.4.41)

dan persamaan (14.4.32) dapat ditulis menjadi,


(k)
j0 m0 Tq | jmi = hk q j m| j0 m0 j0 T (k) k ji .



(14.4.42)

Persamaan (14.4.42) disebut sebagai Teorema Wigner-Eckhart, di mana elemen matriks


dari suatu operator tensor merupakan perkalian dari koefisien C-G yang terkait de-
ngan suku reduced element matrixnya.

Teorema Wigner-Eckhart dapat dipakai dalam berbagai permasalahan, antara la-


in:

1. Menentukan kaidah seleksi dari sistem yang terkena gangguan,

2. Menentukan faktor Lande dari suatu hamiltonian gangguan,

3. Menentukan Branching Ratio dari suatu transisi energi dalam sistem yang ter-
kena gangguan.
244 BAB 14. SIMETRI

14.4.3.1 Menentukan Kaidah Seleksi

Dari persamaan (14.4.23) dapat ditulis hubungan,



0 0 h (k)
i
(k)
j m Jz , Tq hqTq | jmi = 0 (14.4.43)

0 0 (k) (k) (k)
j m Jz Tq Tq Jz hqTq | jmi = 0 (14.4.44)
( k )
(
m0 = m + q, h j0 m0 | Tq | jmi = 0
h m0 m q =

(k) (14.4.45)
m0 = m + q, h j0 m0 | Tq | jmi 6= 0

0 0 (k)
j m Tq | jmi (14.4.46)

(k)
sehingga dipilih solusi non-trivial, yaitu h j0 m0 | Tq | jmi 6= 0 untuk m0 m = m =
q. Contohnya untuk elemen matriks operator vektor, maka m = 0, 1, karena
q = 1, 0, 1. Oleh karena itu dapat diturunkan elemen matriks untuk gangguan-
gangguan tertentu:

1. Kasus Gangguan Skalar: k = 0, q = 0



0 0
j m B | jmi = h0 0 j m| j0 m0 j0 B j0 = j0 B k ji jj0 mm0 .



(14.4.47)

(1) (1)
2. Kasus Gangguan Vektor: T (1) = A(1) dengan A = 1 A x Ay dan A0 =

2
Az

0 0 (1)
j m Aq | jmi = h1 q j m| j0 m0 j0 A(1) k ji .


(14.4.48)

Jika diambil contoh untuk gangguan dari operator momentum sudut, A(1) =


J , maka,

0 0

j m Jq | jmi = h1 q j m| j0 m0 j0 J k ji . (14.4.49)
Untuk q = 0,


j0 m0 J0 | jmi = h1 0 j m | j 0 m 0 j 0 J k j i


(14.4.50)
m
0

hmjj0 mm0 = p j J k ji , (14.4.51)
j ( j + 1)

sehingga diperoleh,

0
q
j J k ji = h j ( j + 1)jj0 . (14.4.52)
14.4. SKALAR, VEKTOR, DAN OPERATOR TENSOR 245

14.4.3.2 Menentukan Faktor Lande

Untuk menentukan faktor Lande dalam Hamiltonian total suatu sistem kuantum,


tinjau gangguan yang memiliki bentuk J A ,


J A = Jx A x + Jy Ay + Jz Az (14.4.53)
= J0 A0 J+1 A1 J1 A+1 . (14.4.54)

Persamaan (14.4.54) didapat dari meninjau definisi Q1 = 1



Q x Qy dan Q1 =
2
Q+1 . Kemudian dengan meninjau sifat:

Jz | jmi = mh | jmi (14.4.55)


h
q
J | jmi = j ( j + 1) m (m 1) | jm 1i , (14.4.56)
2
dapat diperoleh:


h jm| J A | jmi = h jm| J0 A0 | jmi h jm| J+1 A1 | jmi h jm| J1 A+1 | jmi
h
q
= hm h jm| A0 | jmi + j ( j + 1) m (m 1) h jm 1| A1 | jmi
2
h
q
j ( j + 1) m (m + 1) h jm + 1| A+1 | jmi . (14.4.57)
2
Sementara itu, dari teorema Wigner-Eckhart pada persamaan (14.4.42) didapatkan,

h jm| A0 | jmi = h1 0 j m| jmi h jk A k ji (14.4.58)


h jm| A+1 | jmi = h1 1 j m| jm + 1i h jk A k ji (14.4.59)


h jm| A1 | jmi = h1 1 j m| jm 1i h jk A k ji , (14.4.60)

maka persamaan (14.4.57) dapat ditulis menjadi,




h
q
h jm| J A | jmi = hm h1 0 j m| jmi + j ( j + 1) m (m 1) h1 1 j m| jm 1i
2



h
q
j ( j + 1) m (m + 1) h1 1 j m| jm + 1i h jk A k ji . (14.4.61)
2


Untuk A = J ,

h
q
2
h jm| J | jmi = hm h1 0 j m| jmi + j ( j + 1) m (m 1) h1 1 j m| jm 1i
2

h
q
j ( j + 1) m (m + 1) h1 1 j m| jm + 1i h jk J 2 k ji . (14.4.62)
2
246 BAB 14. SIMETRI

Di lain pihak, untuk kasus ini, diperoleh hubungan:

(1)
h jm| Aq | jmi h jk A k ji
(1)
= , (14.4.63)
h jm| Tq | jmi h jk J k ji

sehingga,


h jm| J A | jmi h jk A k ji
=
h jm| J 2 | jmi h jk J k ji

(1)
h jm| J A | jmi h jm| Aq | jmi
=
h2 j ( j + 1) (1)
h jm| Tq | jmi


(1) h j0 m0 | J A | jmi (1)
h jm| Aq | jmi = 2
h jm| Tq | jmi . (14.4.64)
h j ( j + 1)




Faktor Lande dapat diperoleh dengan meninjau kasus A = S , sehingga kita
dapatkan,

 
J S = L + S S = L S + S2
 2
L + S L2 S2
= + S2
2
J 2 L2 S2
= + S2
2
J 2 L2 + S2
= . (14.4.65)
2
Oleh karena itu, dengan mensubstitusikan persamaan (14.4.65) ke persamaan (14.4.64),
kita dapatkan



0 h j0 m0 | J S | jmi
jm Sq | jmi = h jm| Jq | jmi . (14.4.66)
h2 j ( j + 1)
14.4. SKALAR, VEKTOR, DAN OPERATOR TENSOR 247

Jika ditinjau untuk komponen q = z,




h j0 m0 | J S | jmi
h jm| Sz | jmi = h jm| Jz | jmi
h2 j ( j + 1)
 2 2 2
h j0 m0 | J L2 +S | jmi
= h jm| Jz | jmi
h2 j ( j + 1)
h2 { j ( j + 1) l (l + 1) + s (s + 1)}
= hm
2h2 j ( j + 1)
j ( j + 1) l ( l + 1) + s ( s + 1)
= hm. (14.4.67)
2j ( j + 1)

Contohnya adalah pada kasus Efek Zeeman pada atom Hidrogen, dengan Hamilto-
nian memiliki bentuk:
eB eB
Hz = ( Jz + Sz ) = ( Lz + 2Sz ) . (14.4.68)
2me c 2me c

Faktor pengali 2 pada Sz disebut dengan faktor Lande, yang dapat diperoleh dengan
meninjau aproksimasi orde 1:

eB

nljm j Hz nljm j = nljm j ( Jz + Sz ) nljm j
2me c
j ( j + 1) l ( l + 1) + s ( s + 1)
 
eB
= 1+ mj
2me c 2j ( j + 1)
eBm j
= g, (14.4.69)
2me c j

dengan g j adalah faktor Lande yang memiliki bentuk,

j ( j + 1) l ( l + 1) + s ( s + 1)
 
gj = 1 + . (14.4.70)
2j ( j + 1)

Oleh karena itu, untuk kasus l = 0, j = s, maka faktor Landenya akan sama dengan
2.

14.4.3.3 Menentukan Branching Ratio dari Transisi Energi Suatu Sistem

Tinjau transisi elektromagnetik dalam atom (x-ray, cahaya tampak) dan inti (-ray).
Setelah mendapat gangguan elektromagnetik seperti dipol listrik, maka keadaan | jmiakan
berubah menjadi keadaan | j0 m0 i. Misalkan probabilitas transisi orde 1 adalah ||2 , di
(k) (k)
mana = h j0 m0 | Tq | jmi, dengan Tq adalah multipole transition operator untuk pro-
ses ini. Dengan meninjau teorema Wigner-Eckhart pada persamaan (14.4.42), maka
248 BAB 14. SIMETRI

m -1 0 1
m0 q q
1 1
-1 0
q2 q3 q
1 1 1
0 2 3
q q2
1 1
1 0 3 2

Tabel 14.1: Koefisien C-G dari transisi

Gambar 14.4.1: Diagram 9 Transisi yang mungkin

untuk gangguan berupa dipol listrik, j0 = j = k = 1, sehingga,


(
0
6= 0 m0 = q + m m0 m = m = q = 0, 1
h1 q 1 m| 1m , (14.4.71)
=0 lainnya

dan koefisien C-G-nya diketahui,

Secara umum ada 9 transisi,

Setelah menggunakan Wigner-Eckhart, m = 0, 1 (kaidah seleksi) maka hanya


akan ada 7 transisi saja,
14.4. SKALAR, VEKTOR, DAN OPERATOR TENSOR 249

Gambar 14.4.2: 7 Transisi yang Mungkin Karena Adanya Kaidah Seleksi

Oleh karena itu, Branching Ratio masing-masing transisi dapat diperoleh:

(1)
h10| T1 |1 1i = h1 1 1 1| 10i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i (14.4.72)
2
(1)
h1 1| T0 |1 1i = h1 1 1 1| 1 1i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i (14.4.73)
2
(1)
h11| T1 |10i = h1 1 1 0| 11i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i (14.4.74)
3
(1)
h10| T0 |10i = h1 1 1 0| 10i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i (14.4.75)
3
250 BAB 14. SIMETRI

(1)
h1 1| T1 |10i = h1 1 1 0| 1 1i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i , (14.4.76)
3
(1)
h11| T0 |11i = h1 1 1 1| 11i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i (14.4.77)
2
(1)
h10| T1 |11i = h1 1 1 1| 10i h1k T (1) k1i
r !
1
= h 1 k T (1) k 1 i . (14.4.78)
2
2
(k)
Perbandingan relatif dari probabilitas transisinya diperoleh dari h j0 m0 | Tq | jmi dan

gambar (14.4.2),
2
2 | a|2 = 2 |b|2 = 3 |c|2 = 3 |d|2 = 3 |e|2 = 2 | f |2 = 2 | g|2 = h1k T (1) k1i . (14.4.79)

14.5 Contoh Soal dan Solusinya


1. Momentum sudut sistem simetri bola.

(a) Dengan menggunakan operator naik dan turun, J = Jx + iJy , tentuk-


an nilai eigen dari operator J 2 dan Jz ! Hint: cari dulu hubungan komutasi
[ J 2 , J ], [ Jz , J ], dan [ J+ , J ], lalu terapkan pada eigenstate.
(b) Mengapa operator Jz mempunyai nilai terendah dan tertinggi (bounded
above & below)? Tinjau ini dari simetrinya! Bandingkan dengan energi
pada osilator harmonik yang hanya bounded below?

Solusi:

(a) Dengan menggunakan operator naik dan turun, J = Jx iJy , atauJx =


1 1
2 ( J+ + J ), Jy = 2i ( J+ J ), dan hubungan komutasi

[ Jz , J ] = [ Jz , Jx ] i [ Jz , Jy ] = h(iJy Jx ) = hJ ,
[ J 2 , J ] = i [ Jx2 , Jy ] + [ Jy2 , Jx ] + [ Jz2 , J ]
= h(iJx Jz + iJz Jx Jy Jz Jz Jy + J Jz + Jz J = 0,

dan juga J J = Jx2 + Jy2 i [ Jy , Jx ] = J 2 Jz2 hJz J 2 = J J + Jz2 hJz .


14.6. TUGAS 251

Sekarang terapkan [ Jz , J ] pada eigenstate J 2 dan Jz , | jmi,

[ Jz , J ]| jmi = Jz J | jmi J Jz | jmi


Jz ( J | jmi) = h( 1)( J | jmi),
J | jmi | jm 1i,

ini berarti ket ( J | jmi) adalah eigenstate dari Jz dengan nilai eigen h(
1) dan nilai terkuantisasi. Perhatikan bahwa ( J | jmi juga harus eigen-
state dari J 2 karena [ J 2 , J ] = 0,

J 2 ( J | jmi) = J J 2 | jmi = h2 ( J | jmi).

Terdapat batas atas untuk nilai karena J 2 Jz2 = Jx2 + Jy2 0 yang mem-
buat
h jm| J 2 Jz2 | jmi = h( 2 ) 0 2 .
Karena memiliki limit ( max , min ) maka J+ | jmmax i = 0, J | jmmin i =
0, pun

J J+ | jmmax i = ( J 2 Jz2 hJz )| jmmax i = h2 ( 2max max )| jmmax i = 0,


J+ J | jmmax i = ( J 2 Jz2 + hJz )| jmmax i = h2 ( 2min + min )| jmmin i = 0,

dengan menyamakan keduanya, = max ( max + 1) = min ( min 1)


kita dapat max = min . Sementara nilai eigen ini terkuantisasi, max =
min + n, dan karena max = min kita simpulkan
n
max = j (half-integer), m, m = j, j + 1, . . . , j 1, j
2

adalah nilai eigen dari Jz . Nilai eigen dari J 2 = h2 = h2 max ( max + 1) =


h2 j( j + 1).
(b) Operator Jz mempunyai nilai terendah dan tertinggi (bounded above & be-
low) karena sistem ini simetri bola, artinya jika kita tambahkan terus mo-
mentum sudut dengan J+ maka suatu saat nilainya harus kembali lagi (ka-
rena melingkar) (Perhatikan Gambar pada nomor 1 dalam Tugas di bawah
ini).

*) Untuk kasus osilator harmonik, energinya hanya bounded below karena nilai-
nya harus positif dan tidak bounded above karena tidak memiliki simetri seperti
kasus di atas.

14.6 Tugas
Simetri dalam mekanika kuantum - operator rotasi
252 BAB 14. SIMETRI

28. Representasi grafis J dan eksperimen Stern-Gerlach. a) Buktikan sudut antara


J dan Jz memenuhi hubungan berikut
!
1 p m
= cos .
j ( j + 1)

b) Eksistensi dari properti spin partikel pertama kali diamati dalam eksperi-
men Stern-Gerlach (1922), sekumpulan elektron pada keadaan dasar (l = 0)
yang melewati medan magnet tak seragam ternyata tidak terlokalisasi pada
satu berkas pada layar (satu komponen) tetapi mereka terpecah menjadi dua
komponen. Hal ini mengindikasikan dua derajat bebas internal pada elektron
yang disebut spin. Hitung panjang vektor ~S untuk elektron dan sudut defleksi-
nya () pada layar (terhadap sumbu-z)!
c) Untuk j= 2 hitung semua sudut tempat elektron sangat mungkin ditemukan
(Gambar 1.) !

Gambar 1. Representasi grafis kuantisasi momentum sudut untuk j = 2 un-


tuk state |2mi.
Zettili, N. (2009). Quantum mechanics: concepts and applications. John Wiley &
Sons.

29. Hamiltonian sebuah sistem spin-1/2 adalah H = 2e~ n, dengan e berdimensi


energi dan matriks pauli
     
0 1 0 i 1 0
x = , y = , z = .
1 0 i 0 0 1

a) Cari nilai eigen energi dan vektor eigen ternormalisasi dari H! Tunjukkan
14.6. TUGAS 253

eigenstate dari H ini dapat ditulis seperti

cos(/2)ei/2 sin(/2)ei/2
   
| E1 i = , | E2 i = .
sin(/2)ei/2 cos(/2)ei/2

Hint: nyatakan H dalam koordinat kartesian, yaitu dengan n = sin cos i + sin sin j +
cos k.
b) Dari vektor eigen di atas, bentuk matriks U yang mendiagonalisasi H, lalu
tunjukkan U uniter!  
e/2 0
UHU = .
0 e/2
Hint: susunan vektor eigen dapat membentuk U.

30. a) Tuliskan J+ dan J dalam representasi matriks untuk j = 1! Apakah Hermi-


tian?
b) Dari semua operator tersebut: J+ , J , J 2 , dan Jz , mana yang Hermitian? Ma-
na yang observabel? Hint: lihat no. 4 dan 5 (PR2).

31. Turunkan hubungan komutasi [ L x , Ly ] = ihLz dari hubungan rotasi infinitesi-


mal
R x ( ) R y ( ) R y ( ) R x ( ).
Nyatakan ekspresi di atas dalam ekspansi Taylor lalu potong hingga orde 2 ,
ingat pula definisi generator rotasi L x , Ly , dan Lz !
 
32. a) Buktikan operator rotasi Rn ( ) = exp hi n ~L ! Hint: Rn ( N ) = ( Rn ( )) N ,
nyatakan operasi ini dalam bentuk infinitesimalnya.
b) Buktikan [ H, exp(iLz /h)] = 0 dengan ekspansi Taylor!
c) Jelaskan, pada b), simetri apakah yang nampak di sini, dan dari teorema No-
ether, kuantitas apa yang kekal? Dapatkah disimpulkan bahwa nilai energi (H)
tidak bergantung sudut?

Penjumlahan momentum sudut dan teorema Wigner-Eckart

34. Dimensi ruang Hilbert pada penjumlahan dua spin, j1 , j2 adalah

j= jmax
(2j + 1) = (2j1 + 1)(2j2 + 1).
j= jmin

Dengan mengetahui jmax = j1 + j2 , tentukan jmin !

35. C-G & isospin. Inti deuterium memiliki dua nukleon. Dengan menyatakan
state | 12 21 i = | pii dan | 12 12 i = |nii (i = 1, 2; indeks nukleon), nyatakan state
singlet ( jtotal = 0) dan triplet (jtotal = 1) dalam kombinasi | pii dan |nii ! Apakah
selalu terdapat satu neutron dan proton?
254 BAB 14. SIMETRI

36. C-G spin banyak. Pada sistem empat fermion identik (spin- 21 ), tentukan nilai
spin total S yang mungkin beserta jumlah eigenstate untuk masing-masing nilai
S!

37. Operator A dapat berupa skalar, vektor, atau tensor. Operator A bertransfor-
masi akibat rotasi kecil dengan

A0 = Rn ( ) ARn ( ).

Rotasi infinitesimal Rn ( ) = 1 hi n ~J.


a) Tentukan hubungan A0 dan A dalam bentuk infinitesimal ini! Akan nampak
generatornya adalah komutasi A dengan J.
b) Untuk A skalar, tunjukkan [ A, Jk ] = 0.
c) Untuk A vektor, tunjukkan [ A,~ n ~J ] = ihn A.
~
~ ~
c.1) Untuk A = J tuliskan semua hubungan komutasinya.

38. Wigner-Eckart. Hitung reduced matrix element h2||Y1 ||1i!


2
Hint: hitung dulu h2 0|Y10 |1 0i = 0 sin d 0 Y20 (, )Y10 (, )Y10 (, ) d
dan dari tabel cari koefisien C-G yang sesuai!
Bagian IV

KAPITA SELEKTA

255
Bab 15
PENDAHULUAN UNTUK
TEORI INFORMASI KUANTUM

15.1 Matriks Densitas


Dari pembahasan pada bab-bab sebelumnya, diketahui bahwa selalu terdapat keti-
dakpastian pengukuran yang merupakan sifat inheren dari alam. Ketidakpastian ini
bersifat quantum, tidak disebabkan oleh ketidakpastian statistik seperti pada meka-
nika statistik. State vektor |i membawa ketidakpastian kuantum, yang akan jatuh
pada salah satu basis eigen yang digunakan untuk mendeskripsikan Ruang Hilbert
suatu sistem. Basis eigen ini lah, yang menyatakan properti fisis dari sistem. |i
secara umum adalah kombinasi linear dari basis-basis eigen.
Selanjutnya, mengetahui state vektor |i berarti mengetahui secara maksimal
deskripsi dari suatu sistem. Sekarang, dapat kah kita membentuk suatu state yang
tidak mengandung informasi maksimal, seperti state ensemble statistik pada meka-
nika statistik, dimana kita biasanya mendapatkan hanya campuran dari beberapa mi-
crostate? Untuk menjawab hal ini, kita memerlukan definisi state yang lebih umum
dari state vektor |i , yaitu matrix densitas.

15.1.1 Definisi
Matrix densitas dari state vektor |i didefinisikan sebagai

= |i h| . (15.1.1)

Sifat-sifat yang dipenuhi oleh matriks densitas (15.1.1) adalah:

2 = (15.1.2)

257
258 BAB 15. PENDAHULUAN UNTUK TEORI INFORMASI KUANTUM

= (15.1.3)
Tr = 1 (15.1.4)
0. (15.1.5)
Nilai ekspektasi dari suatu observable O dari matriks densitas diberikan oleh:

hOi = Tr O , (15.1.6)

dengan O adalah operator dari observable O , dan Tr adalah operasi trace dari suatu
matriks, yang dinyatakan dengan:

Tr O = n O n .


n

Nilai ekspektasi yang diberikan oleh (15.1.6) akan sama dengan nilai ekspektasi dari:


hOi = O , (15.1.7)

selama matriks densitas memenuhi (15.1.1).


Contoh soal: Buktikan bahwa (15.1.7) memberikan (15.1.6), bila memenuhi (15.1.1).

15.1.2 Pure state dan mixed state


Matriks densitas yang memenuhi (15.1.1) disebut dengan pure state, dan memiliki
kandungan informasi yang persis sama dengan vektor state |i . Sekarang, kita akan
menggeneralisasi (15.1.1). Secara umum, suatu matriks densitas memenuhi definisi
berikut ini:
= pi |i i hi | , (15.1.8)
i

dimana |i i adalah vektor state, yang secara umum, berbeda satu sama lainnya, te-
tapi tetap anggota dari ruang Hilbert H yang sama, dan pi adalah bobot probabilitas
untuk tiap vektor state |i i yang memenuhi:

pi = 1.
i

Sekarang mari kita tinjau sifat-sifat yang dipenuhi oleh matriks densitas (15.1.8).
Sifat (15.1.3) sampai dengan (15.1.5) dipenuhi oleh matriks densitas (15.1.8), tetapi
tidak demikian untuk sifat (15.1.2).
Contoh soal: Buktikan bahwa secara umum, densitas matriks yang didefinisi