Anda di halaman 1dari 18

BAB IIKEGIATAN BELAJAR 1: KONSEP DASAR FISIOLOGIA.

Kompetensi Dasar

Menjelaskan konsep dasar Fisiologi

B. Materi Pokok

1.Pengertian dan Ruang Lingkup Fisiologi2.Tingkat-tingkat Organisasi


Struktural3.Konsep Dasar Dalam FisiologiC. Uraian Materi1. Pengertian dan Ruang
Lingkup Fisiologi

Fisiologi merupakan ilmu yang mempelajari fungsi normal tubuh dengan berbagai
gejala yang ada pada sistem hidup, serta pengaturan atassegala fungsi dalam sistem tersebut.
Berbagai peristiwa dan aktivitas yangterjadi pada sistem hidup selanjutnya disebut fungsi
kehidupan atau fungsih i d u p . J a d i , f u n g s i h i d u p i a l a h f u n g s i s i s t e m y a n g
ada dalam tubuhmakhluk hidup. Fisiologi manusia dan hewan tidak
h a n y a m e n g k a j i fungsi sistem dalam tubuh, melainkan juga alasan dan cara
berfungsinyasistem itu.Fisiologi manusia dan hewan membahas tentang cara yang
dilakukanmanusia dan hewan untuk dapat hidup di suatu lingkungan, antara
lainsebagai berikut:a . C a r a manusia/hewan memperoleh air
d a l a m j u m l a h c u k u p a t a u menghindari pemasukan air yang terlalu banyak ke
dalam tubuh. b . C a r a manusia/hewan menghindarkan diri
d a r i k e a d a a n y a n g membahayakan, seperti suhu yang sangat dingin atau sangat
panas.c . C a r a hewan berpindah tempat untuk
menemukan l i n g k u n g a n yang sesuai agar dapatd . M e m p e r o l e h
m a k a n a n a t a u k a w i n .

C a r a h e w a n m e m p e r o l e h i n f o r m a s i
t e n t a n g k e a d a a n lingkungannya.Fungsi dan struktur tubuh
manusia/hewan memiliki hubungan yangs a n g a t e r a t . K e d u a n y a m e r u p a k a n
satu kesatuan yang tidak d a p a t dipisahkan. Oleh karena itu, untuk
mempelajari fungsi jaringan atauorgan tertentu telebih dahulu kita harus
memahami struktur organ atau jaringan yang dimaksud. Berbagai proses yang dipelajari
dalam fisiologi b u k a n hanya proses yang terkait dengan fungsi
t u b u h p a d a t i n g k a t individu, melainkan juga proses yang terjadi pada tingkat organ,
jaringan,sel, dan molekul. Oleh karena itu, untuk mempelajari fisiologi
hewan,s a u d a r a h a r u s s u d a h m e m i l i k i p e n g e t a h u a n t e n t a n g a n a t o m i
h e w a n , histologi, biologi sel dan biokimia.Berbagai proses yang dipelajari dalam
fisiologi bukan hanya prosesyang terkait dengan fungsi tubuh pada tingkat
individu, melainkan juga proses yang terjadi pada tingkat organ, jaringan, sel
dan molekul. Untuk memudahkan saudara dalam mempelajari fisiologi hewan, terlebih
dahuluakan kita bahas mengenai tingkat-tingkat organisasi struktural pada hewandan
manusia.

2. Tingkat-tingkat Organisasi Strukturala. Hubungan fungsi dan struktur pada jaringan


hewan/manusia

Semua kehidupan ditandai dengan tingkat organisasi


y a n g berhirarki. Sel menempati tempat khusus dalam hirar ki
kehidupank a r e n a merupakan tingkat organisasi terendah yang
dapat h i d u p mandiri sebagai suatu organisme. Contohnya protista,
menyusuemilikiorganel terspesialisasi yang melakukan pekerjaan tertentu,
sehinggamereka dapat mencerna makanan, mendeteksi perubah an
lingkungan,m e n g e k s k r e s i k a n hasil buangan, dan bereproduksi ,
semuan ya di d a l a m s u b a h s e l t u n g g a l . O r g a n i s m e m u l t i s e l u l e r ,
termasuk m a n u s i a / h e w a n memiliki sel-sel khusus yang
m e n g e l o m p o k membentuk jaringan, yang merupakan tingkat struktur dan fungsi
yangl e b i h tinggi. Pada manusia dan sebagian besar hewan
k o m b i n a s i berbagai jaringan membentuk unit fungsional yang disebut organ

dan9

kumpulan organ yang bekerja bersama-sama membentuk sistem organ.Misalnya, sistem


pencernaan manusia terdiri dari lambung, usus halus,usus besar, kantung empedu, dan
beberapa organ lain, yang masing -m a s i n g merupakan kumpulan dari
b e r b a g a i m a c a m j a r i n g a n y a n g berbeda.J a r i n g a n a d a l a h k u m p u l a n s e l - s e l
d e n g a n s t r u k t u r d a n f u n g s i yang sama. Jenis jaringan yang berbeda memiliki
struktur berbedayang sesuai dengan fungsinya. Suatu jaringan disatukan oleh
suatumatriks ekstraseluler lengket yang melapisi sel -sel itu atau
menenunmereka mereka bersama-sama menjadi suatu anyaman serat.
(untuk lebih jelas saudara dapat mempelajari kembali materi tentang jaringanhewan). Kita
dapat mengelompokan jaringan ke dalam empat kategoriutama: Jaringan epitelium,
jaringan ikat, jaringan saraf, dan jaringan otot.

1) Jaringan epitelium

Jaringan epitelium terdapat dalam wujud lapisan -lapisan sel yang terkemas dengan
rapat. Jaringan tersebut melindungi bagianluar tubuh dan melapisi organ dan rongga di dalam
tubuh. Sel-selepitelium menyatu dengan erat, dengan sedikit bahan di antara sel-sel tersebut.
Pengemasan secara ketat ini memungkinkan epitelium b e r f u n g s i s e b a g a i s u a t u
r i n t a n g a n y a n g m e l i n d u n g i s e l k a r i kerusakan mekanis, serangan
m i k r o o r g a n i s m e y a n g m e n y u s u p masuk dan kehilangan cairan.J a r i n g a n e p i t e l
d a p a t d i k l a s i f i k a s k a n b e r d a s a r k a n j u m l a h lapisan sel yang menyusunnya
dan berdasarkan bentuk sel yangm e n y u s u n n y a . Berdasarkan
jumlah lapisan sel y a n g menysusunnya dapat dikelompokan
menjadi:a ) e p i t e l selapis b)epitel berlapisBerd asark an
bentuk sel yang menyusunnya d a p a t dikelompokan
menjadi:a ) e p i t e l p i p i h 10

b ) e p i t e l k u b u s c ) e p i t e l s i l i n d r i s . Dari penggabungan ciri-ciri bentuk sel dan


jumlah lapisan,k i t a m e n d a p a t k a n i s t i l a h s e p e r t i e p i t e l i u m k u b o i d s e d e r h a n a
, epitelium silindris selapis.E p i t e l m e m i l i k i b e r b a g a i f u n g s i t e r g a n t u n g d a r i
p o s i s i jaringan. Fungsinya antara lain:a ) S e b a g a i
p e l i n d u n g b ) S e b a g a i
a l a t s e k r e s i c ) S e b a g a i a l a t
p e n e r i m a i m p u l s d ) S e b a g a i a l a t
p e n y a r i n g a t a u
f i l t r a s i e ) S e b a g a i a l a t
a b s o r p s i f ) S e b a g a i a l a t
r e s p i r a s i

2) Jaringan Ikat

Jaringan ikat memiliki kumpulan sel sel yang jarang, yangt e r s e b a r d a l a m


s u a t u m a t r i k s e k s t r a s e l u l e r . M a t r i k s t e r s e b u t umumnya terdiri atas suatu
anyaman serat yang tertanam dalam suatu dasar (fondasi) yang seragam dan dapat
berupa cairan, sepertiagar atau padatan. Serat jaringan ikat terbuat dari protein,
danteridiri dari tiga jenis yaitu, serat berkolagen, serat elastis, dan seratretikuler. Jaringan
ikat terutama berfungsi yntuk mengikat dan menyokong jaringan lain.Jenis utama
jaringan ikat pada vertebrata adalah jaringan ikatl o n g g a r , jaringan adiposa,
j a r i n g a n i k a t b e r s e r a t , t u l a n g r a w a n , tulang sejati, dan darah. Masing-
masing memiliki struktur yang berkorelasi dengan fungsi khususnya.a

) Jaringan ikat longgar.

Jaringan ini mengikatkan epitelium dengan jaringan di b a w a h n y a dan


b e r f u n g s i s e b a g a i b a h a n p e n g e m a s , y a n g menjaga agar organ tetap
berada di tempatnya. Jaringan ikat 11

l o n g g a r m e m i l i k i k e t i g a j e n i s s e r a t a d a : b e r k o l a g e n , s e r a t elastis, dan serat


retikuler.

b) Jaringan adiposa

Adalah bentuk khusus dari jaringan ikat longgar yang m e n y i m p a n


lemak dalam sel-sel adiposa yang tersebar dis e l u r u h
matriksnya. Jaringan adiposa melapisi d a n menginsulasi tubuh,
serta menyimpan molekul-molekul bahan bakar. Setiap sel adiposa mengandung suatu
butiran lemak besar yang membengkak ketika lemak disimpan dan mengerutketika tubuh
menggunakan lemak itu sebagai bahan bakar.

c) Jaringan ikat berserat

Adalah jaringan ikat yang padat, karena


b a n y a k mengandung serat berkolagen. Serat -serat itu tersusun
dalam b e r k a s paralel, suatu pengaturan yang
m e m a k s i m a l k a n kekuatan nonelastis. Jaringan ikat ini dapat ditemukan
padat e n d o n , y a n g m e l e k a t k a n o t o t k e t u l a n g , d a n p a d a l i g a m e n , y a n g
m e n g h u b u n g k a n t u l a n g - d e n g a n t u l a n g l a i n p a d a persendian.

d) Tulang rawan
M e m i l i k i s e r a t b e r k o l a g e n y a n g s a n g a t b e r l i m p a h , tertanam dalam
suatu matriks mirip karet yang tersusun atas s u a t u b a h a n y a n g d i s e b u t
kondoitin sulfat, suatu kompleks p r o t e i n - k a r b o h i d r a t .
K o n d r o i t i n s u l f a t d a n k o l a g e n disekresikan oleh kondrosit, sel -sel
yang hanya terdapat padar u a n g a n y a n g t e r s e b a r d a l a m m a t r i k s y a n g
disebut lakuna.Gabungan serat berkolagen dan kondroitin sulfat
membuattulang rawan menjadi s uatu material penyokong yang
k u a t namun fleksibel.

e) Tulang sejati

Tulang sejati merupakan jaringan ikat bermineral. Sel-sel p e m b e n t u k t u l a n g y a n g


d i s e b u t o s t e o b l a s m e n d e p o s i t s u a t u 12

m a t r i k s k o l a g e n , t e t a p i s e l - s e l t e r s e b u t j u g a n m e n g e r a s d i dalam
matriks itu menjadi mineral hirdoksiapatit. Kombinasimineral yang keras dan
dan kolagen yang fleksibel membuattulang sejati lebih keras daripada tulang
rawan tanpa menjadirapuh.

f) Darah

M e s k i p u n f u n g s i d a r a h b e r b e d a d a r i j a r i n g a n i k a t l a i n , tetapi darah
memenuhi salah satu kriteria jaringan ikat, yaitu memiliki matriks ekstraseluler yang
luas. Pada darah, matriksi t u b e r u p a c a i r a n y a n g d i s e b u t p l a s m a , y a n g t e r d i r i
a t a s a i r , garam-garam, dan berbagai jenis protein terlarut. Di dalam plasma
tersuspensi dua macam sel darah, eritrosit (sel darah m e r a h ) d a n l e u k o s i t ( s e l
d a r a h p u t i h ) , d a n f r a g m e n s e l y a n g disebut keping darah.

g) Jaringan Saraf

Jaringan saraf merasakan adanya stimulus


a t a u rangsangan dan menghantarkan sinyal dari suatu bagian tubuhhewan ke bagian
tubuh yang lain. Unit fungsional jaringan s a r a f a d a l a h n e u r o n , a t a u s e l
s a r a f y a n g d i k h u s u s k a n u n t u k menghantarkan sinyal yang disebut impuls saraf

h) Jaringan Otot
J aringan otot terdiri dari sel -sel panjang yang disebutserabut otot
yang mampu berkontraksi ketika dirangsolehi m p u l s saraf.
Tersusun dalam susunan paralel di d a l a m sitoplasma, serabut
otot adalah sejumlah besar mikrofilamen y a n g terbuat dari protein
kontraktil aktin dan miosin. Ototadalah jaringan yan g paling banyak
t e r d a p a t p a d a s e b a g i a n besar manusia/hewan.Dalam tubuh vertebrata terdapat
tiga jenis jaringan otot:Otot rangka, otot jantung, dan otot polos. Otot rangka
yangd i l e k a t k a n ke tulang oleh tendon, bertanggung jawab
a t a s pergerakan tubuh secara sadar. Otot rangka disebut juga otot 13

lurik karena pengaturan filamenn ya yan g tumpang tindih,sehingga


memberikan sel-sel itu penampakan berlurik a t a u bergaris di bawah
mikroskop.Otot jantung membentuk dindingkontraktil jantung. Otot ini tampak lurik
seperti otot rangka,akan tetapi sel otot jantung b ercabang,dan ujung-ujung
selt e r s e b u t dihubungkan dengan cakram berinterkalar,
y a n g merelai sinyal dari satu sel ke sel yang lain dalam waktu satu denyutan
jantung.O t o t polos dinamai demikian karena otot ini
t i d a k memiiki penampilan berlurik, ditemukan dalam
s a l u r a n pencernaan, kandung kemih, arteri, dan organ internal lainnya.D i k o n t r o l
o l e h j e n i s s a r a f y a n g b e r b e d a d a r i s a r a f y a n g mengontrol otot
rangka, otot polos bertanggung jawab atas a k t i v i t a s tubuh tidak
s a d a r , s e p e r t i g e r a k a n l a m b u n g a t a u penyempitan arteri.

b. Sistem Organ

P ada manusia dan semua hewan kecuali hewan yan g pa lingsederhana


(coelenterata dan beberapa hewan cnidaria), j a r i n g a n - jaringan yang
berbeda diorganisasikan membentuk organ. Organ yangditemui pada tubuh manusia
misalnya jantung, paru-paru, ginjal, dansebagainya.B a n y a k o r g a n v e r t e b r a t a
tergantung (melekat) pada lembaran jaringan ikat yang disebut
m e s e n t e r i u m d a l a m r o n g g a t u b u h y a n g dilembapkan atau dipenuhi oleh
cairan. Mamalia memiliki ronggatoraks, tempat terdapatnya paru-paru dan jantung,
yang dipisahkan darir o n g g a yang berada lebih bawah, rongga
a b d o m e n , o l e h s u a t u lembaran otot yang disebut diafragma.S u a t u t i n g k a t a n
y a n g l e b i h t i n g g i d a r i o r g a n , s i s t e m o r g a n , melaksanakan fungsi utama
tubuh manusia dan sebagian besar hewan.S i s t e m o r g a n y a n g a d a p a d a t u b u h
manusia meliputi sistem g e r a k , sistem pencernaan, sistem sirkulasi, sistem
pernapasan, sistem eksresi,sistem regulasi, dan sistem reproduksi. Masing -masing
sistem organ14

terdiri atas beberapa organ dan memiliki fungsi spesifik, tetapi upayasemua
sistem itu harus dikoordinasi supaya manusia/hewan itu dapat b e r t a h a n
hidup. Contohnya nutrien yang diserap dari
s a l u r a n pencernaan disebarluaskan ke seluruh tubuh melalui sistem
sirkulasi.Akan tetapi jantung yang memompa darah melalui sistem
sirkulasi bergantung pada nutrien yang diserap oleh saluran pencernaan
dan juga oksigen yang diperoleh dari udara atau air oleh sistem respirasi.Setiap
organisme, merupakan suatu kehidupaan terkoordinasi yang u t u h yang
lebih besar dari jumlah keseluruhan bagian-
b a g i a n penyusunnya.

3. Konsep Dasar Dalam Fisiologi

Terdapat beberapa konsep dasar penting yang harus kita kuasaiuntuk


m e m p e l a j a r i f i s i o l o g i h e w a n . K o n s e p d a s a r t e r s e b u t m e l i p u t i konsep
tentang lingkungan internal, cairan tubuh, homeostasis, regulasi, dan adaptasi.

a. Lingkungan Internal

L i n g k u n g a n i n t e r n a l i a l a h c a i r a n d a l a m t u b u h h e w a n y a n g merupakan tempat
hidup bagi sel penyusun tubuh. Cairan tubuh hewanmeliuti darah, cairan interstisial, cairan selomik,
dan cairan lain yangterdapat dalam tubuh.Kira-kira 56 persen tubuh manusia dewasa adalah cairan. Walaupunsebagian besar
cairandidalam

sel, dan dinamakan cairan intrasel. Namunsekitar sepertiga terletak di dalam ruangan di luar sel dan
dinamakancairan ekstrasel. Cairan ekstrasel bergerak secara tidak tetap di seluruhtubuh. la
cepat tercampur oleh sirkulasi darah dan oleh difusi antara darah dan cairan jaringan.
Dalam cairan ekstrasel terdapat ion dan zat giziyang diperlukan oleh sel untuk pemeliharaan fungsi sel, oleh
karena itusemua kehidupan sel pada hakekatnya mempunyai lingkungan yang sama,cairan ekstrasel, dan karena alasan ini
cairan ekstrasel sering dinamakanlingkungan interna tubuh, atau

milieuinteriuer

, suatu istilah yang diperkenalkan ratusan tahun yang lalu oleh ahli fisiologi Francis terbesar abad ke19,ClaudeBernard.Sel tubuh
mampu untuk hidup, tumbuh, dan melakukan fungsi-fungsikhususnyaselamatersediakonsentrasioksigen,glukosa,berbagaiion,asamamino, dan
asam lemak yang sesuai dalam lingkungan internal ini.

P e r b e d a a n A n t a r a C a i r a n
E k s t r a s e l d a n I n t r a s e l .

Cairan ekstraselmengandung ion natrium, klorida, dan bikarbonat dalam jumlah besar,serta
zatgiziuntuksel,sepertioksigen,glukosa,asamlemak,asamamino.Cairan ekstrasel juga mengandung karbon dioksida, yang
ditranspor darisel ke paru-paru untuk diekskresikan, dan produk sel lain yang ditranspor keginjaluntukdiekskresikan.Cairanintrasel
mengandungionkalium,magnesium,danfosfatdalamjumahbesarsebagaigantiionnatriumdankloridayangditemukandalamcairanekstrasel.Mekanismekhususuntuk
transporion-ionmelaluimembranselmempertahankanperbedaanini.

b. Homeostasis1) Mekanisme Homeostasis

Homeostasis ialah keadaan lingkungan internal yang konstand a n m e k a n i s m e y a n g


b e r t a n g g u n g j a w a b a t a s k e a d a a n k o n s t a n tersebut.Padahakekatnyasemuaorgandanjaringantubuh
melakukanfungsi yang membantu

mempertahankan keadaan konstan tersebut.Misalnya, paru-paru menyediakan oksigen ke cairan ekstrasel


untuk mengganti secara kontinu oksigen yang digunakan sel, ginjal memper-tahankan konsentrasi ion yang konstan, dan usus
menyediakanzatgizi

Perubahan kondisi lingkungan internal dapat timbul karena duahal, yaitu adanya perubahan aktivitas sel tubuh
dan perubahanlingkungan eksternal yang berlangsung terus-menerus. Untuk menyelenggarakan
seluruh aktivitas sel dalam tubuhnya, hewanselalu memerlukan pasokan berbagai bahan dari lingkungan luarsecara konstan,
misalnya oksigen, nutrien, dan garam. Sementaraitu, aktivitas sel juga menghasilkan bermacam-macam
hasilsekresi sel yang bermanfaat dan berbagai zat sisa, yang dialirkan

16
ke lingkungan internal (yaitu cairan ekstraseluler atau CES).Apabila aktivitas sel berubah,
pengambilan zat dari lingkungane k s t e r n a l d a n p e n g e l u a r a n b e r b a g a i z a t d a r i
dalam sel kelingkungan internal juga berubah. Perubahan aktivitas
s e l semacam itu akan mengubah keadaan lingkungan internal. Perubahan
lingkungan internal yang ditimbulkan oleh sebabm a n a p u n ( p e n y e b a b p e r t a m a
atau kedua) harus s e l a l u dikendalikan agar kondisi homeostasis selalu
terjaga.Mekanisme pengendalian kondisi homeostasis pada hewan berlangsung melalui
sistem umpan balik. Akan tetapi, kita tidak boleh lupa

bahwaadaduamacamsistemumpanbalik,yaituumpan

balik positif dan negatif. Sistem umpan balik yang berfungsi dalam pengendalian kondisi homeostasis pada tubuh
hewan adalahsistem umpan balik negatif.Sistem umpan balik negatif dapat didefinisikan sebagai perubahan suatu
variabel yang dilawan oleh tanggapan yangcenderung mengembali-kan perubahan tersebut
ke keadaansemula.Sebagaicontoh,peristiwayangterjadipadaburungdanmamalia pada waktu mempertahankan suhu
tubuhnya supayatetap konstan. Peningkatan suhu tubuh sebesar 0,5C akan mendorong
timbulnya tanggapan yang akan mengembalikansuhu tubuh ke suhu awal, yaitu suhu yang
seharusnya. Padamamalia, suhu tubuh yang seharusnya ialah 37 C. Dengandemikian,sistemumpan
balik negatif pada contoh di atas akanselalumembawasistemfisiologiskepadasuhutubuh37C.Peristiwa yang terjadi pada sistem
umpan balik positif berlawanan dengan peristiwa pada sistem umpan balik negatif.Pada sistem umpan balik positif, perubahan
awal suatu variabelakan menghasilkan perubahan yang semakinbesar, misalnya proses pembekuan darah. Proses
pembekuan darah sebenarnyabekerja melalui mekanisme umpan balik positif, yang bertujuanuntuk menghentikan
perdarahan. Namun, hasil dari prose

tersebut selanjutnya bermakna sangat penting


u n t u k mempertahankan volume darah yang bersirkulasi agar tetapkonstan.Mekanisme umpan
balik positif tidak terlibat dalam proses menjaga kondisi homeostasis, tetapi terlibat
dalam penyelenggaraan fungsi fisiologis tertentu (antara lain proses pembekuan darah) dan fungsi sel saraf. Dalam
penyelenggaraanfungsi sel saraf, akan terjadi urutan berikut. Pada awal proses pembentukan potensial aksi, sistem umpan
balikpositifbekerjad e n g a n m e n i n g k a t k a n p e m a s u k a n i o n N a

. Peningkatan pemasukan ion Na

tersebut akan berlangsung terus hinggamembranselsarafbenar-benarterdepolarisasi.

2) Komponen Penyusun Sistem Umpan Balik

Sistem umpan balik tersusun atas tiga komponen utama,yaitu reseptor, pusat integrasi, dan efektor. Antara reseptor
dan pusat integrasi dihubungkan oleh saraf sensorik, sedangkanantara pusat
integrasi dan efektor dihubungkan oleh saraf motorik. Reseptor berperan sebagai pemantau
perubahan yangterjadidilingkungan,baiklingkunganluarmaupundalamtubuhhewan. Dalam sistem hidup, reseptor
berfungsi sebagaitransduser biologis, yaitu komponen struktural dalam tubuhhewan yang
memiliki kemampuan unruk mengubah suatu bentuk energi menjadi bentuk ener-gi
yang lain. Dalam sistemumpan balik, reseptor bekerja dengan cara mengubah suatu bentukenergi
yang dideteksi dari lingkungan (misalnya energilistrik atau energi kimia) menjadi potensial aksi. Potensial aksiyang
terbentuk akan menjalar melalui serabut saraf aferenmenujupusatintegrasi(pusatpengatur).Pusatintegrasipadahewanbiasanyaberupa
otakataukordaspinalis.Peranpusatintegrasiialahmembandingkan informasiyang diterimanya dengan keadaan yang seharusnya
(keadaanyangdiharapkan).Sebagaicontoh,hipotalamusyangterletakdidasar otak mamalia berfungsi sebagai pusat integrasi,
antara lain

18

dalam proses pengendalian suhu tubuh yang terselenggaradengansistemumpanbaliknegatif.Dalammenye-


lenggarakanfungsi tersebut, hipotalamus bekerja dengan menentukan jenistanggapan yang sesuai, yaitu tanggapan
yang dapat membawake-pada suhu tubuh yang seharusnya (suhu harapan atau suhuideal, 37 C).
Penentuan jenis tanggapan dilakukan denganmembandingkan informasi suhu dari termoreseptor dengan
suhuharapan. Apabila informasi yang diterima menggambarkan bahwa suhu tubuh sama dengan atau
lebih dari 37,5 C, pusatintegrasi akan memerintahkan efektor untuk memberikantanggapan
yang dapat menurunkan suhu tubuh, misalnya dengan cara berkeringat, melebarkan pembuluh
darah di kulit,atau kedua-duanya. Efektor ialah struktur dalam tubuh hewanyang berfungsi sebagai organ
penghasil tanggapan biologis,yang dapat berupa sel otot atau kelenjar, dan bekerja
atas perintahdaripusatintegrasi.

ari uraian di atas, kita dapat memahami bahwa pusat integrasi pada sistem umpan
balik negatif adalah organ yangmemiliki "catatan" nilai/harga tertentu mengenai variabel
yangd i k e n d a l i k a n n y a . N i l a i / h a r g a t e r t e n t u t e r s e b u t s e l a n j u t n y a dinyatakan
sebagai suatu nilai patokan. Nilai patokan merupakannilai harapan atau nilai ideal dari suatu variabel yang harus selaludipertahankan. Nilai
patokan seperti diuraikan di atas hingga saatini masih merupakan konsep hipotetik. Namun
demikian,kenyataan menunjukkan bahwa tubuh hewan dapat beradaptasiterhadap suatu variabel
dengan kisaran nilai tertentu. Sebagaicontoh, kisaran suhu tubuh mamalia yang dapat diadaptasi
ialahantara 36,5-37,5C, derajat keasaman (pH) plasma darah berkisarantara 7,35-7,45, sedangkan konsentrasi ion
K

dalamplasmaberkisarantara3-5,5mmolperliter.

3)CaraKerjaSistemUmpanBalikNegatif

19

Cara berfungsinya sistem umpan balik negatif dalammengendalikan kondisi homeostasis (khususnya dalam
menjagahomeostasis suhu tubuh) dapat dilihat pada Gambar 2.1. DariGambar 2.1 dapat diketahui bahwa
pengendalian homeostasissesungguhnya merupakan keseimbangan antara masukan

(input)

dankeluaran
(output).

Dalam mengatur suhu tubuh, sistemtermoregulasi bekerja untuk menyeimbangkan perolehan panasdengan
pelepasan panas. Pernahkah kita membayangkan apayangakanterjadijkasistemtermoregulasibekerjadengansistemumpanbalikpositif?Tentusajasuhutubuhakan
menjadikacau.Apabilasistemumpanbalikpositifbekerjadalamtermoregulasi,rangsang awal berupa peningkatan suhu tubuh/lingkungan akanmenimbulkan
tanggapanyangmeningkatkansuhutubuhmenjadilebih

tinggi. Hal tersebut tidak akan memulihkan suhu tubuh kesuhu harapan, tetapi akan memperbesar
kenaikan suhu.P e n i n g k a t a n suhu tubuh yan g berlebihan akan
s a n g a t membahayakanhewan.PadaGambar2.1dicontohkanbahwarangsangawalberupapenurunan suhulingkungan eksternal.
Haltersebutmendorongefektoruntukmenghasilkanrespons yangdapatmengembalikansuhutubuhkesuhuyangdiharapkan.G a m b a r 2 . 1 .
M e k a n i s m e k e r j a s i s t e m u m p a n b a l i k n e g a t i f dalammengatursuhutubuhhewan

20

Variableyangdikendalikantermoreseptor Pusat pengatur suhuEfektor: menghasilkanrespons


berupa: aktivitasoto meningkat (diperoleh panas), vasokontriksi(memperkecil
pelepasan panas)Lengkung umpan balik negatif Suhu lingkunganeksternal turun

Pada manusia, nilai patokan untuk suhu tubuh ialah 37 C.Akan tetapi, sebenarnya suhu tubuh yang dapat
diterima beradadalam kisaran 1 C. Dalam tubuh hewan, berbagai variabelf i s i o l o g i s
yang berbeda memiliki kisaran yang b e r b e d a . Misalnya, derajat
keasaman (pH) plasma darah berkisar antara7,35-7,45, sedangkan konsentrasi ion K

dalam plasma darah berkisar antara 3-5,5 mmol per liter. Tidak satu pun
kondisidalam tubuh yang selalu ada pada tingkat yang benar-benar k o n s t a n .
P a d a t u b u h h e w a n d i t e m u k a n a d a n y a t i n g k a t a n homeostasis. Suatu variabel
akan dikendalikan secara lebih ketatdaripada variabel lainnya. Biasanya, variabel yang dikendalikans e c a r a
l e b i h k e t a t m e r u p a k a n v a r i a b e l y a n g l e b i h p e n t i n g daripada variabel yang
dikendalikan secara kurang ketat. Marikita perhatikan kisaran pH darah, yang
dikendalikan secarasangat ketat sehingga kisarannya hanya bergerak antara 7,35-7,45.Perubahan pH, yang
sangat kecil sekalipun, akan berpengaruhterhadap struktur maupun fungsi/aktivitas
enzim. Sementara, perubahan enzim (baik struktur maupun fungsinya) akan
sangat berpengaruh terhadap kelangsungan reaksi dalam sel.M e m p e r h a t i k a n uraian di atas
m a k a j e l a s b a h w a y a n g dimaksud kondisi homeostasis dalam lingkungan internal
hewanialah keadaan homeostasis yang dinamis. Keadaan demikian sering juga dinyatakan sebagai
keseimbangan dinamis atau

dynamicequilbrium.

Mekanisme pengendalian kondisi homeostasis seperti yangdiuraikan di atas merupakan mekanisme


pengendalian secarafisiologis dengan melibatkan sistem saraf, yang biasanya bekerjas a m a d e n g a n
sistem endokrin. Kita juga dapat m e n j u m p a i mekanisme pengendalian
kondisi homeostasis secara fisiologisyang agak berbeda dari mekanisme yang sudah kita
pelajari.Mekanismetersebutseringdisebut

feed forward. Feed forward

merupakan aktivitas antisipatori, berkaitan dengan perilaku he-wan

21

yangdimaksudkanuntukmemperkecil(meminimalkan)kerusakan/gangguan pada sistem hidup, sebelum terjadi kerusakan yang lebihparah. Contoh
yangbaikuntuk

feedforward

ialahperistiwamakandan minum pada saat bersamaan. Memasukkan makanan ke dalamtubuh akan meningkatkan osmolalitas isi
usus, dan hal ini dapatmendorongpelepasanairdari jaringan tubuh kelumen usus untukmempertahankan keseimbangan osmotik.
Oleh karena itu, makantanpa diikuti minum berpotensi menyebabkan dehidrasi sehinggahomeostasis osmotik tubuh akan
terganggu. Untuk memperkecilgangguan tersebut, sejumlah hewan melakukan makan dan minumpadasaatyangbersamaan.Proses
pengendaliankondisihomeostasisjugadapatterjadimelaluimekanismenonfisiologis.Mekanismesemacaminidapatdijumpai pada
beberapa spesies hewan akuatik, baik vertebratamaupun invertebrata. Hewan-hewan tersebut
pada umumnyamerupakan golongan poikiloterm, sementara air merupakan lingkungan
yangsulit mengalami perubahansuhu.Olehkarenaitu, pemilihan air sebagai tempat hidup bagi hewan
poikilotermmerupakancarayangtepatuntukmenjagahomeostasissuhutubuhmereka.

c.

Regulasi dan Adaptasi

U n t u k d a p a t b e r t a h a n h i d u p , h e w a n h a r u s m e n j a g a s t a b i l i t a s lingkungan
internalnya, antara lain keasaman atau pH, suhu tubuh, kadar garam, kandungan air,
kandungan nutrien atau zat gizi. Mamalia(manusia dan golongan hewan yang memiliki
kelenjar susu) dan aves(golongan burung) memiliki kemampuan mengatur (regulasi)
berbagaifaktor tersebut dengan sangat tepat. Oleh karena itu, aves dan mamaliadisebut
regulator.22

Sebagai mamalia, tubuh kita pun melakukan berbagai pengaturanagar kondisi dalah tubuh
tetap terjaga. Dapatkah saudara menunjukkan b u k t i b a h w a t u b u h k i t a j u g a
melakukan berbagai p e n g a t u r a n , misalnyapengaturan suhu
t u b u h s e p e r t i y a n g d i m a k s u d d i a t a s ? Cobalah pikirkan apa yang kita
alami ketika udara sangat panas atau sangat dingin? Diskusikan dengan teman
saudara!K e b a n y a k a n hewan, selain aves dan mamalia, tidak
mampumempertahankan keadaan lingkungan internal yan g selalu
t e p a t . Hewan yang lingkungan internalnya berubah seiring dengan
perubahanl i n g k u n g a n e k s t e r n a l dinamakan golongan konformer.
P r o s e s tim bulnya perubahan dalam tubuh hewan yang membuat
hewantersebut dapat bertahan ketika lingkungan eksternalnya
b e r u b a h disebut adaptasi.A d a p t a s i dapat dibedakan menjadi dua,
y a i t u a k l i m a s i d a n aklimatisasi. Aklimasi adalah perubahan adaptif yang
terjadi padahewan dalam kondisi laboratorium yang terkendali. Dalam
keadaand e m i k i a n , biasanya hanya satu atau dua faktor
l i n g k u n g a n y a n g berubah. Hal demikian sangat jarang terjadi dalam kondisi
alamiah.Dalam kondisi alamiah, perubahan faktor lingkungan biasanya
bersifatk o m p l e k s . Perubahan kompleks dalam tubuh, yang terjadi
padakondisi alamiah dan berkaitan dengan adanya perubahan
d e n g a n banyak faktor lingkungan eksternal, dinamakan aklimatisasi.

D. Rangkuman

Setiap individu memerlukan lingkungan tertentu untuk hidup


d a n berkembang biak. Setiap faktor lingkungan

a k a n m e n j a d i r a n g s a n g b a g i manusia dan hewan yang akan ditanggapi


dengan cara tertentu yang bersifat k h u s u s . K e m a m p u a n m a n u s i a d a n
h e w a n m e n a n g g a p i r a n g s a n g d a r i lingkungannya merupakan kajian inti dalam
fisiologi hewan.Fisiologi manusia dan hewan merupakan ilmu yang mempelajari
fungsitubuh manusia dan hewan dalam menyelenggarakan kehidupan, yakni
untuk 23

Bab II (Konsep Dasar Fisiologi

Untuk

Histori Fisiologi Hewan dan Nutrisi Heterotrofik

Oleh : Moh. Arif Rifqi*


1. Pengertian Fisiologi dan Sejarah Singkatnya

Fisiologi merupakan cabang dari ilmu biologi yang memepelajari objek spesifik mahluk hidup
dari sudut pandang struktur dan fungsinya. Secara terminologis istilah fisiologi berasal dari kata
bahasa Yunani yaitu physis (alam, pekerjaan, atau sifat) dan logos (cerita, atau ilmu). Jadi, secara
garis besar fisiologi adalah ilmu yang mempelajari fungsi mekanik, fisik, dan biokimia dari makhluk
hidup.

Fisiologi mengkaji gejala-gejala yang terajdi pada mahluk hidup. Selain itu, ia juga
mengklasifikasi gejala-gejala tersebut, mengenal mana yang penting dan mana yang kurang penting,
mensistematiskan konsepsi tentang gejala-gejala itu, menentukan di mana tempat terjadinya setiap
fungsi dan keadaannya, juga system kordinasinya. Fisiologi dibagi menjadi fisiologi tumbuhan dan
fisiologi hewan. Tetapi prinsip dari fisiologi bersifat universal, tidak bergantung pada jenis organisme
yang dipelajari. Seperti, apa yang kita pelajari pada fisiologi sel ragi dapat pula diterapkan pada sel
manusia.
Ketika memepelajari fisiologi, kita membutuhkan disiplin ilmu pengetahuan yang memadai,
baik itu taksonomi, anatomi, kima atau fisika. Karena, ketika memeplajari gejala-gejala fisiologis
pada organ sebuah organisme, maka, kita memebutuhkan tinjauan analisis dari sudut pandang
kimia, fisika, anatomi dan lain sebagainya.

Fisiologi hewan merupakan salah satu bidang pengetahuan zoologis. Ia mencakup


pembahasan tentang fungsi dan struktur dari partisi-partisi hewan secara interkordinatif maupun
intra kordinatif. Seperti system ekskresi, respirasi, reproduksi, kordinasi dan lain sebagainya.

Fisiologi hewan bermula dari metode dan peralatan yang digunakan dalam pembelajaran
fisiologi manusia yang kemudian meluas pada spesies hewan selain manusia. Cakupan subjek dari
fisiologi hewan adalah semua makhluk hidup heterotrofik. Banyaknya subjek menyebabkan
penelitian di bidang fisiologi hewan lebih terkonsentrasi pada pemahaman bagaimana ciri fisiologis
berubah sepanjang sejarah evolusi hewan.

Cabang ilmu lain yang berkembang dari fisiologi adalah biokimia, biofisika, biomekanik, and
farmakologi

Sejarah fisiologi eksperimental diawali pada abad ke-17, ketika ahli anatomi William Harvey
yang menjelaskan adanya sirkulasi darah. Herman Boerhave sering disebut sebagai bapak fisiologi
karena karyanya berupa buku teks berjudul Institutiones Medicae (1708).

Fisiologi memiliki beberapa subbidang. Elektrofisiologi berkaitan dengan cara kerja saraf dan
otot; neurofisiologi mempelajari fisiologi otak; fisiologi sel menunjuk pada fungsi sel secara
individual. Banyak bidang yang berkaitan dengan fisiologi, diantaranya adalah Ekofisiologi yang
mempelajari efek ekologis dari ciri fisiologi suatu hewan atau tumbuhan dan sebaliknya. Genetika
bukanlah satu-satunya faktor yang mempengaruhi fisiologi hewan dan tumbuhan. Tekanan
lingkungan juga sering menyebabkan kerusakan pada organisme eukariotik. Organisme yang tidak
hidup di habitat akuatik harus menyimpan air dalam lingkungan seluler. Pada organisme demikian,
dehidrasi dapat menjadi masalah besar. Dehidrasi pada manusia dapat terjadi ketika terdapat
peningkatan aktivitas fisik. Dalam bidang exercise physiology, telah dilakukan berbagai penelitian
mengenai efek dehidrasi terhadap homeostasis.

2. Nutrisi Hewan

Pembahansan tetang fisiologi organisme multiseluler seperti pada mayoritas hewan, tidak
bisa lepas dari upaya perangkat-perangkat organ untuk mempertahankan fluida ekstraseluler.
Pemeliharaan komposisi yang relatif tidak beragam tersebut dan sifat-sifat lain cairan ekstra sel
dikenal dengan istilah homeostatis.
Hewan membutuhkan persediaan molekul-molekulorganik kecil yang berfungsi sebagai
bahan bakar dan sebagai bahan awal untuk sintesis makro molekul. Makanan untuk mayoritas
heterotrof terdiri dari campuran dari beberapa makromolekul. Tetapi, sebelum dapat digunakan
untuk memenuhi nutrisi, beberapa makromolekul itu harus dicerna melalui hidrolisis makromolekul-
makromulekul menjadi subunit-subunit komposisinya.

Molekul-molekul yang berfungsi sebagai sumber materi dan energi pada hewan. Amilase
menghidrolisis pati menjadi campuran maltosa dan glukosa;lipase menghidrolisis lemak menjadi
campuran gliserol, asam lemak dan monogliserida; protoase mnghidrolisis protein menjadi
campuran peptida-petida; dan peptidase menyempurnakan pencernaan protein dengan hidrolisasi
peptida-peptida ke asam amino, dan bagian-bagianya. Berikut beberapa nutrisi dasar yang dapat
menunjang fisiologi dan kehidupan hewan :

1. Karbohidrat

Glukosa (C6H12O6) merupakan monosaklarida memilki enam kabon, sehingga ia juga dikenal
sebagai heksosa. Selain glukosa, contoh dari monosakarida yang lain adalah galaktosa, dan fruktosa.
Dua monosakarida dapat bergabung membentuk disakarida. Seperti pada sukrosa (C12H22O12) yang
terdiri dari gabungan antara satu molekul glukosa dan satu molekul fruktosa. Selain Sukrosa, gula
disakarid yang lain adalah Laktosa dan Maltosa.

Semua gula tersebut mudah larut dalam air. Ini disebabakan oleh banyakanya kandungan
gugus hidroksil. Polaritas yang disebabakan oleh aom oksigen yang sanagt elektro-negatif
memudahakn pengikatan-pengikatan pada molekul air.

Gula merupak nutrisi yang sangat penting bagi organisme pada umumnya dan hewan pada
khususnya. Selain dapat berfungsi sebagai bahan bakar, gula tidak terkonsentrasi seperti
lemak. Karena, gula tidak sepenuhnya tereduksi. Tetapi, sifat dapat larutnya pada air
memudahkan pengangkutan di dalam cairan tubuh. Untuk glukosa juga seringkali disebut
dengan istilah gula dara. Untuk organisme multiseluler seperti pada hewan, glukosa
menrupakan sumber energi yang sangat penting.

Selain gula, jenis karbohidrat yang lain adalah pati. Pati berfungsi sebagai polimer dari
glukosa. Pati teridiri dari dua tipe. Yaitu: amilosa yang terdiri atas rantai-rantai beberapa
ratus unit glukosa yang linier dan tidak bercabang dan amilopektin yang mempunyia cabang
banyak. Pati tidak dapat larut dalam air. Jadi, ia daapt dimanfaatkan sebagai depot
penyimpanan glukosa.

Sebelum pati dapat masuk atau keluar dari sel, rantai-rantainya harus dirombak kembali
menjadi ikatan-ikatan gula dan meilbatkan air (hidrolisis) dan ezim alimase. Hewan
menyimpan kelebihan glukosa dengan polimerisasi agar terbentuk glikogen. Struktur
glikogen sama dengan struktur amilopektin. Tetapi, cabang pada glikogen lebih pendek dan
lebih banyak.

2. Protein
Asam amino merupakan salah satu protein produk hidrolisis dari lemak oleh Lipase. Ia mempunyai
struktur yang kompleks. Asam amino berjumlah 20 dan dibentuk berdsarkan suatu azas yang sama.
Masing-masing mendung satu asam karbon yang mangikat dengan ikatan kovalen : satu atom
hydrogen, satu gugus amnio, satu gugus karboksil, dan lainnya (secara struktur disebut dengan
gugus R). sifat gugus R inilah yang mementukan golongan suatu asam amino. Asam amino
sebagian besar bersifat hidrofobik dan sebagian kecil bersifat hidrofilik. Asam amino adalah
monomer protein.

Asam manio yang diikat satu sama lain membentuk polipeptida. Fungsi dari protein bergantung pada
sepenuhnya pada struktur tiga dimensional protein tersebut. Pada rotein struktur dibagi
berdasarkan klasifikasi kuntitas struktur. Ada struktur sekunder, primer, dan tersier.

3. Lipid

Molekeul lipid mengndung sejumlah bersar atom karbon dan hydrogen. Lipid meruaakn
bagian penting dari membran sel dan merupakan seumber yang kaya akan energi.

Lipid adalah zat organic yang sangat hidrofobik. Ia teriri atas satu molekul gliserol dan tiga
molekul asam lemak. Gliserol mempunyai tiga gugus hidroksil, dan tiap-tiap gugus hidroksilnya dapat
menagakan intereaksi dengan gugus karboksil asam lemak. Dalam proses ini dilepaskan molekul air
dan asma lemak menjadi terikat pada molekul gliserol.

4. Hidrokarbon

Molekul organic yang paling sederhana ialah hidrokarbon. Molekul ini terdiri dari unsure
hydrogen dan karbon. Hidro karbon yang paling sderhan adalah metana (CH4). Tetapi, karena atom
karbon mempunyai kemampuan untuk saling mengikat, maka hidro karbon dapat berupa suatu
rantai, dan dapat pula membentuk cincin seperti pada benzen.

Daftar Pustaka

1. Kimball, John W.1994.Biologi Edisi Keli