Anda di halaman 1dari 50

MATURASI PADA IKAN KOMET DENGAN MENGGUNAKAN PAKAN

YANG DI PERKAYA OLEH 17 METIL TESTOSTERON


(MATURASI DAN GAMETOGENESIS)

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Laporan Akhir Praktikum


Teknologi Pembenihan Ikan

Disusun oleh :
KELOMPOK 12 / PERIKANAN B
Pipit Widia N 230110140083
Imas Siti N 230110140084
Lina Aprilia 230110140087
Darajat Prasetya 230110140098
Didi Arvindi 230110140101

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillahirabbilalamin, banyak nikmat yang Allah berikan, tetapi sedikit


sekali yang kita ingat. Segala puji hanya layak untuk Allah atas segala berkat,
rahmat, taufik, serta hidayah-Nya yang tiada terkira besarnya, sehingga saya dapat
menyelesaikan tugas hasil laporan Praktikum Maturasi dan Gametogenesis ini.

Dalam penyusunannya, saya mengucapkan terimakasih kepada dosen dan asisten


laboratorium TPBI yang telah memberikan dukungan dan kepercayaan yang
begitu besar, dari sanalah semua kesuksesan ini berawal. Semoga semua ini bisa
memberikan sedikit manfaat dan menuntun pada langkah yang lebih baik lagi.

Meskipun saya berharap isi dari laporan praktikum saya ini bebas dari kekurangan
dan kesalahan, namun selalu ada yang kurang. Oleh karena itu, saya
mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar tugas laporan praktikum
maturasi dan gametogenesis ini dapat lebih baik lagi.

Akhir kata saya mengucapkan terimakasih, semoga hasil laporan praktikum saya
ini bermanfaat.

Walaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.

Jatinangor

Penyusun

i
DAFTAR ISI

BAB Halaman
KATA PENGANTAR......................................................... i
DAFTAR ISI............................................................................ ii
DAFTAR TABEL.................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR............................................................... iv
DAFTAR LAMPIRAN............................................................ v

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang................................................................ 1
1.2 Identifikasi Masalah........................................................ 1
1.3 Tujuan.............................................................................. 2
1.4 Kegunaan ........................................................................ 2

II. KAJIAN PUSTAKA


2.1 Ikan Komet...................................................................... 3
2.2 17 Metil Testosteron ..................................................... 4
2.3 Kinerja Reproduksi.......................................................... 5
2.3.1 Reproduksi Ikan Komet....................................... 5
2.3.2 Proses Gametogenesis.......................................... 6
2.4 Tingkat Kematangan Gonad pada Ikan............................ 8
2.4.1 Diameter Telur..................................................... 9
2.4.2 Pergerakan Inti Telur............................................ 9
2.4.3 Tingkat Kematangan Telur................................... 10
2.5 Indeks Kematangan Gonad.............................................. 11
2.6 Hemasotopik indeks......................................................... 13
2.7 Fekunditas........................................................................ 13

III. BAHAN DAN METODE


3.1 Tempat dan Waktu ........................................................... 15
3.2 Alat dan Bahan ................................................................ 15
3.2.1 Alat Praktikum.................................................. 15
3.2.2 Bahan Praktikum .................................................. 16
3.3 Tahapan Praktikum........................................................... 16

ii
3.3.1 Persiapan Praktikum.............................................. 16
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum.......................................... 17
3.4 Metode............................................................................ 18
3.5 Parameter yang Diamati..................................................... 18
3.5.1 Diameter Telur ....................................................... 18
3.5.2 Persentase Tingkat Kematangan Telur Ikan........... 18
3.5.3 Indeks Kematangan Gonad (GSI).......................... 19
3.5.4 Hemasotopik indeks (HSI)................................. 19
3.5.5 Fekunditas Ikan...................................................... 19
3.5.6 Analisis Data...................................................... 19
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil dan Pembahasan Kelas............................................. 20
4.1.1 Perbedaan Pakan Komersil..................................... 22
4.1.2 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil.................... 25
4.1.3 Dalam 5gr Ikan Sampel.......................................... 27
4.1.4 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil.................... 29
4.2 Hasil dan Pembahasan Kelompok..................................... 31
4.2.1 Indeks Kematangan Gonad (GSI)......................... 32
4.2.2 Hemasotopik Indeks (HSI).................................... 32
4.2.3 Diameter Telur ...................................................... 33
4.2.4 Persentase Tingkat Kematangan Telur Ikan ......... 33
4.2.5 Fekunditas Ikan.................................................. 34

V. PENUTUP
5.1 Kesimpulan.................................................................... 35
5.2 Saran.............................................................................. 35

DAFTAR PUSTAKA.................................................................. 36
LAMPIRAN................................................................................. 37

iii
DAFTAR TABEL
No Judul Halaman

1. Data Mentah ...................................................................................................... 20


2. Tingkat Kematangan Telur Vitalogen ............................................................... 22
3. Tingkat Kematangan Telur Awal Matang......................................................... 22
4. Tingkat Kematangan Telur Matang .................................................................. 22
5. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Vitelogenik ...................................... 23
6. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Awal Matang ................................... 23
7. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Matang ............................................ 24
8. GSI .................................................................................................................... 25
9. Sidik Ragam GSI .............................................................................................. 25
10. HSI .................................................................................................................. 26
11. Sidik Ragam HSI ............................................................................................ 27
12. Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel ....................................................... 27
13. Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel ........................................................... 27
14. Sidik Ragam Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel ................................. 28
15. Sidik Ragam Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel ..................................... 29
16. Diameter Telur ................................................................................................ 29
17. Sidik Ragam Diameter Telur .......................................................................... 30
18. Perbandingan Antara Kelompok yang Perlakuannya Sama............................ 31
19. GSI kelompok ................................................................................................. 32
20. HSI kelompok ................................................................................................. 33
21. Diameter telur kelompok................................................................................. 33
22. TKT kelompok ................................................................................................ 33
23. Fekunditas kelompok ...................................................................................... 34

iv
DAFTAR GAMBAR

No Judul Halaman

1. Ikan Komet (sumber : pribadi) ............................................................................ 4


2. Proses Gametogenesis/oogenesis ........................................................................ 8

v
DAFTAR LAMPIRAN

No Judul Halaman
1. Dokumentasi Praktikum............................................................... 37
2. Diagram Alir Tahapan Praktikum................................................ 39

vi
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Gamet merupakan produk akhir dari gametogenesis yang berlangsung di
dalam gonad (testis atau ovarium). Gamet yang merupakan spermatogenesis
disebut sperma, sedangkan gamet yang merupakan produk dari oogenesis disebut
ovum. Gamet berfungsi sebagai pembawa informasi genetik dari kedua parental
kepada keturunannya. Gamet jantan disebut spermatozoid dan gamet betina yaitu
sel telur. Spermatozoa diproduksi di dalam tubulus seminiferus. Spermatosit
vertebrata terdiri atas bagian kepala, leher, bagian tengah dan ekor yang
merupakan flagel yang panjang.
Spermatogenesisi berlangsung di dalam testis, tepatnya pada dinding
tubulus seminiferus. Proses tersebut berlangsung mulai dari dinding tepi sampai
ke lumen tubulus seminiferus. Dinding tubulus seminiferus tersusun atas dua
komponen utama yaitu sel somatik berupa sel-sel sertoli dan sel germa. Proses
dari pembentukan sel kelamin atau yang biasa disebut gametogenesis ini
melibatkan dua tipe pembentukan gamet yaitu spermatogenesis dan oogenesis.
Dimana spermatogenesis (pada hewan jantan) berlangsung pada gonad (testis) dan
hasilnya adalah sperma, sedangkan oogenesis (pada hewan betina) berlangsung
pada gonad (ovarium) dan hasilnya adalah ovum.
Pada pelaksanaan praktikum mengenai Gametogenesis, kami melakukan
pengamatan terhadap preparat histologis testis dan ovarium. Disini kami
mengamati struktur morfologi tubulus seminiferus beserta sel-sel sperma dan
folikel telur yang berkembang pada preparat ovarium, hal ini dilakukan untuk
melihat perbedaan proses spermatogenesis dan oogenesis.

1.2 Identifikasi Masalah


Adapun identifikasi masalah praktikum ini meliputi :
Maturasi
1. Bagaimana cara pemeliharaan induk ikan komet ?

1
2

2. Bagaimana pemeriksaan tingkat kematangan gonad ?


Gametogenesis
1. Bagaimana tingkat kematangan gonad pada ikan komet ?
2. Tingkatan apa saja pada telur ikan komet tersebut ?
3. Apa yang dimaksud Fekunditas ?
1.3 Tujuan
Maturasi
1. Dapat memelihara induk ikan komet
2. Dapat mengetahui hormon pada 17 Metil Testosteron
Gametogenesis
1. Untung mengetahui Tingkat Kematangan Gonad
2. Untung mengetahui Indeks Kematangan Gonad
3. Untuk mengetahui Tingkat Kematangan Telur pada interior, tengah,
dan posterior
4. Mengetahui diameter telur
1.4 Kegunaan
Maturasi
1. Dapat mengetahui cara memelihara induk ikan komet
2. Dapat mengetahui hormon pada 17 Metil Testosteron
Gametogenesis
1. Dapat mengetahui diameter telur
2. Dapat mengetahui IKG
3. Dapat mengetahui TKG
4. Dapat mengetahui TKT
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Ikan Komet


Ikan komet (Carassius auratus) merupakan salah satu jenis ikan mas hias,
ciri yang membedakan dengan ikan mas hias lainnya adalah caudal fin atau sirip
ekornya lebih panjang dan percabangan di sirip ekornya sangat terlihat jelas, tidak
seperti ikan mas biasa yang percabangan di sirip ekornya tidak begitu terlihat
jelas. Selain itu, ikan komet mempunyai warna oranye yang mencolok sehingga
sangat menarik untuk menjadi ikan hias di dalam ruangan ataupun di luar ruangan.
Ikan komet memiliki badan yang memanjang dan ramping sehingga di
dalam akuarium ataupun di kolam, ikan ini selalu aktif berenang ke segala
penjuru. Panjang tubuh ikan komet bisa mencapai sekitar 35 cm dari ujung kepala
sampai ujung ekor. Ikan komet mulai bisa memijah pada umur 4 bulan dan bisa
hidup sampai berumur 14 tahun tergantung pemeliharaan. Dari banyaknya
varietas ikan mas hias yang dihasilkan di dunia oleh Cina dan Jepang, ikan komet
ini merupakan satu-satunya hasil seleksi dari ikan common goldfish pada abad 19
di Philadelpia Amerika Serikat oleh Hugo Murket dan secara masal di terjunkan
ke pasaran (Skomal 2007).
Klasifikasi ikan komet :
Filum : Chordata
Sub Filum : Vertebrata
Kelas : Pisces
Sub Kelas : Teleostei
Ordo : Otariphisysoidei
Sub Ordo : Cyprinoidae
Famili : Cyprinidae
Genus : Carassius
Spesies : Carassius auratus auratus

3
4

Gambar 1. Ikan Komet (sumber : pribadi)


Pada upaya pembenihan, seleksi induk merupakan hal yang penting untuk
dilakukan agar hasil pemijahan ikan menghasilkan keturunan yang berkualitas.
Adapun ciri ikan komet jantan dan ikan komet betina adalah sebagai berikut:
- Ciri induk jantan yaitu terdapatnya bintik-bintik bulat menonjol pada sirip
dada dan jika diraba terasa kasar, pada induk yang telah matang gonad jika
diurut perlahan dari perut ke arah lubang genital akan keluar cairan
berwarna putih.
- Ciri induk betina yaitu terdapat bintik-bintik pada sirip dada namun terasa
halus jika diraba, jika diurut perlahan dari perut ke arah lubang genital
akan keluar cairan kuning bening, dan pada induk yang telah matang
perutnya terasa lembek juga lubang genital berwarna kemerah-merahan.
1.2 17 Metil Testosteron
Hormon Metiltestoteron merupakan hormon androgen sintetis. Hormon
reproduksi yang digunakan untuk membantu proses pemijahan adalah LHRH-a
dan 17- metil testosteron. Fungsi dari LHRH-a adalah merangsang pelepasan
hormon gonadotropin (Zairin 2003). Berdasarkan penelitian Subagja (2006),
penggunaan LHRH-a dengan kombinasi dosis 17- metil testosteron dapat
meningkatkan konsentrasi estradiol dan testosteron dalam plasma darah ikan
balashark (Balantiocheilus melanopterus) serta efektif untuk kelangsungan
perkembangan gonad karena 17- metil testosteron sebagai penyedia testosteron
yang berguna untuk merangsang spermiasi spermatozoa dan tingkah laku
pemijahan pada ikan. Hormon-hormon yang selama ini digunakan untuk
membantu dalam reproduksi ikan merupakan bahan kimia yang umumnya
berbahaya bila masuk kedalam jaringan tubuh manusia, untuk itu perlu adanya
5

bahan alami untuk menggantikan dalam penggunaan bahan kimia tersebuat tanpa
menghilangkan fungsinya. Testosteron merupakan kunci dalam proses
pematangan gonad karena sebagai bahan dasar sintesis estradiol yang berperan
utama dalam vitelogenesis.
1.3 Kinerja Reproduksi
2.3.1 Reproduksi Ikan Komet
Secara alami, pemijahan terjadi pada tengah malam sampai akhir fajar.
Menjelang memijah, induk-induk ikan mas aktif mencari tempat yang rimbun,
seperti tanaman air atau rerumputan yang menutupi permukaan air. Substrat inilah
yang nantinya akan digunakan sebagai tempat menempel telur sekaligus
membantu perangsangan ketika terjadi pemijahan.
Sifat telur ikan Komet adalah menempel pada substrat. Telur ikan Komet
berbentuk bulat, berwarna bening, berdiameter 1,5-1,8 mm, dan berbobot 0,17-
0,20 mg. Ukuran telur bervariasi, tergantung dari umur dan ukuran atau bobot
induk. Embrio akan tumbuh di dalam telur yang telah dibuahi oleh spermatozoa.
Antara 2-3 hari kemudian, telur-telur akan menetas dan tumbuh menjadi larva.
Larva ikan Komet mempunyai kantong kuning telur yang berukuran relatif besar
sebagai cadangan makanan bagi larva. Kantong kuning telur tersebut akan habis
dalam waktu 2-4 hari.
Larva ikan Komet bersifat menempel dan bergerak vertikal. Ukuran larva
antara 0,50,6 mm dan bobotnya antara 18-20 mg. Larva berubah menjadi kebul
(larva stadia akhir) dalam waktu 4-5 hari. Pada stadia kebul ini, ikan Komet
memerlukan pasokan makanan dari luar untuk menunjang kehidupannya. Pakan
alami kebul terutama berasal dari zooplankton, seperti rotifera, moina, dan
daphnia.
Kebutuhan pakan alami untuk kebul dalam satu hari sekitar 60-70% dari
bobotnya. Setelah 2-3 minggu, kebul tumbuh menjadi burayak yang berukuran 1-
3 cm dan bobotnya 0,1-0,5 gram. Antara 2-3 minggu kemudian burayak tumbuh
menjadi putihan (benih yang siap untuk didederkan) yang berukuran 3-5 cm dan
bobotnya 0,5-2,5 gram. Putihan tersebut akan tumbuh terus. Setelah tiga bulan
berubah menjadi gelondongan yang bobot per ekornya sekitar 100 gram.
6

2.3.2 Proses Gametogenesis


Gametogenesis adalah suatu proses yang terjadi di dalam tubuh mahluk
hidup dalam rangka pembentukan gamet (sel kelamin). Proses gametogenesis ini
di bagi menjadi 2, proses pembentukan gamet jantan (sperma)
disebut spermatogenesis, sedangkan proses pembentukan gamet betina (ovum)
disebut oogenesis. Pada gametogenesis umumnya dibagi dalam 4 tahapan utama
yaitu :
1. Asal usul bakal sel kelamin (BSK) dan migrasinya
Meskipun pada kebanyakan hewan plasma germinal masih belum
diketahui, tetapi sel-sel yang akan membentuk gamet (BSK) sudah dapat diketahui
pada tahap awal perkembangan embrio hewan. Pada hewan tertentu (seperti
amfibi, anura), dimana plasma germinalnya telah diketahui sejak awal, maka
mengikuti asal mula BSK dan migrasinya dengan mudah dapat dilakukan.
Sedangkan pada amniota (seperti burung, reptile, dan mamalia) plasma germinal
tidak dapat diketahui tetapi BSK dapat diidentifikasi di antara sel-sel endodermal
didalam yolk atau kantung yolk. Sel-sel ini mudah dikenal karena ukurannya
yang besar dan sitoplasmanya jernih. Selain BSK mempunyai ciri
histokimia khas yaitu pada mamalia mempunyai aktifitas fosfatasa alkanin yang
tinggi dan pada burung mempunyai kandungan glikogen yang tinggi.
Meskipun BSK ini biasanya berhubungan dengan endoderm, tetapi tidak
berarti BSK selalu berasal dari lapisan endoderm. Pada urodela (salamander) BSK
berasal dari lapisan mesoderm; sedangkan pada ayam , BSK berasal dari lapisan
epiblas (ectoderm).
Terdapat 2 rute perjalanan BSK, yaitu :
a. BSK berimigrasi ke bagian atas tubuh melalui mesenterium dorsal dan akhirnya
samoai di gonad (misalnya pada mamalia).
b. BSK memasuki sirkulasi arah dan secara pasif akan dibawa ke gonad (misalnya
pada burung). Tetapi tentu saja migrasinya tidak langsung menuju gonad, mula-
mula BSK bersama darah akan dibawa keseluruh tubuh secara random, tetapi
akhirnya sebagian besar akan ditemukan di dalam gonad.
7

Hasil menunjukkan bahwa migrasi BSK menuju gonad disebabkan oleh


adanya atraktan kimia yang terdapat pada gonad. BSK yang berimigrasi keluar
gonad biasanya akan mati, tetapi dapat juga menyebabkan tumor (teratoma).
Jumlah BSK meningkat selama migrasinya menuju gonad. Pada mencit
misalnya BSK meningkat dari 100 menjadi lebih kurang 5000 selama migrasinya
menuju gonad. Namun demikian peningkatan jumlah BSK terutama terjadi di
dalam gonad.
2. Perbanyakan sel germinal dengan cara mitosis
Gonad embrionik mula-mula hanya mengandung sedikit sel germinal dan
di dalam gonad ini sel germinal melakukan pembelahan secara mitosis. Sel
germinal yang aktif bermitosis ini disebut oogonium (pada betina) atau
spermatogonium (pada jantan).
Terdapat perbedaan pola aktifitas sel germinal pada jantan dan betina.
Misalnya aktivitas mitosis sel germinal pada tubuh wanita paling tinggi terjadi
ketika ia masih dalam kandungan, yaitu pada umur kehamilan bulan kelima atau
keenam. Pada saat ini populasi oogonia mencapai 7 juta . Selanjutnya oogonium
akan menjadi oosit dan jumlahnya mulai menurun yang disebabkan oleh atresia.
Pada embrio umur kehamilan 7 bulan, semua oosit telah mencapi tahapan profase
I. Hal ini berarti tahap proferalisasi sel germinal telah berakhir . Berbeda dengan
mamlia (manusia), tahap proliferasi BSK pada kebanyakan betina vertebrata
rendah seperti ikan dan amfibia, terjadi sepnjang siklus hidupnya.
3. Perbanyakan sel germinal secara meiosis
Pembelahan meiosis berlangsung 2 tahap, yaitu meiosis I dan meiosis II.
Pada meiosis I terjadi pembelahan reduksi yang menghasilkan 2 sel haploid dan
masing-masing kromosomnya terdiri atas 2 kromatid. Setelah meiosis I terjadilah
meiosis II yang sifatnya mirip dengan mitosis. Pada akhir meiosis II terbentuklah
4 buah gamet yang haploid. Untuk lebih jelasnya,
4. Pematangan dan diferensiasi
Tahap ini merupakan tahap akhir dari gametogenesis. Pada akhir tahap ini
sel gamet akan siap melakukan proses pembuahan (fertilisasi). Tahap diferensiasi
dan pematangan ini sangat jelas terjadi pada gamet jantan. Spermatid akan
8

berdiferensiasi menjadi sperma melalui proses spermatogenesis. Sedangkan


proses pematangan sperma terjadi di dalam saluran kelamin jantan dan
betinanya saat kopulasi terjadi.

Gambar 2. Proses Gametogenesis/oogenesis

2.4 Tingkat Kematangan Gonad Pada Ikan


Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari
reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Pada saat itu sebagian besar hasil
metabolism tertuju pada perkembangan gonad. Dalam individu telur terdapat
suatu proses yang disebut vitellogenesis yaitu terjadinya pengendapan kuning
telur pada tiap-tiap individu telur, hal ini menyebabkan terjadinya perubahan-
perubahan pada gonad. Salah satunya adalah pertambahan berat gonad. Pada ikan
betina pertambahan berat gonad sebesar 1025% dari berat tubuh dan pada ikan
jantan sebesar 5-10%. Dari pegukuran tingkat kematangan gonad ini juga akan
didapatkan keterangan bilamana ikan itu akan memijah, baru memijah atau sudah
selesai memijah.
Pada umumnya tiap spesies ikan pada waktu pertama kali gonadnya
menjadi masak tidak akan sama ukurannya, demikian pula pada ikan yang
spesiesnya sama dan terlebih ikan tersebut tersebar pada lintang yang
perbedaannya lebih dari lima derajat, maka akan terdapat perbedaan ukuran dan
umur ketika ikan mencapai kematangan gonad yang pertama kalinya. Contohnya:
ikan large mouth bass di wilayah Amerika Serikat. Ikan large mouth bass yang
9

terdapat di bagian selatan pada umur 1 tahun dengan berat 180 gram, gonadnya
telah masak dan siap bereproduksi. Sedangkan ikan large mouth bass yang
terdapat dibagian utara dengan umur yang sama yaitu 1 tahun dengan ukuran yang
lebih besar yaitu 25cm dan beratnya 230gram tetapi pada gonad tiak ditemukan
telur yang masak dan belum siap untuk memijah.

2.4.1 Diameter Telur


Diameter telur adalah garis tengah atau ukuran panjang dari suatu telur
yang diukur dengan mikrometer berskala yang sudah ditera. Semakin
meningkat tingkat kematangan gonad garis tengah telur yang ada dalam
ovarium semakin besar.Masa pemijahan setiap spesies ikan berbeda-beda, ada
pemijahan yang berlangsung singkat (total leptolepisawner), tetapi banyak
pula pemijahan dalam waktu yang panjang (partial leptolepisawner) ada pada
ikan yang berlangsung beberapa hari. Semakin meningkat tingkat kematangan,
garis tengah telur yang adadalam ovarium semakin besar pula.

2.4.2 Pergerakan Inti Telur


Pergerakan inti telur terbagi kedalam 3 fase yakni, fase vitelogenik yang
dicirikan dengan inti telur di tengah, kemudian fase awal matang yang dicirikan
dengan inti telur berada di tepi, dan fase matang dicirikan dengan inti telur yang
telah melebur atau mengalami GVBD (Germinal Visicle Break Down) yang
dipengaruhi oleh proses steroidogenesis. Pergerakan inti telur akan berdampak
positif terhadap tingkat pembuahan dalam proses pemijahan. Posisi inti yang
melakukan peleburan dan berada dibawah mikrofil menyebabkan sperma mudah
melakukan proses pembuahan.
Menurut Affandi (2002), Proses perkembangan sel telur terjadi dalam 2
tahap yaitu previtellogenesis dan vitellogenesis. Proses previtellogenesis adalah
tahap dimana telur aktif dalam melakukan pembelahan dan terhenti pada tahap
profase meiosis pertama (fase diplotein), pada fase diplotein ini dihasilkan oosit
primer, sedangkan vitellogenesis merupakan tahap dimana terjadi pergerakan inti
telur yang telah mengalami perkembangan diameter telur disebabkan oleh
aktivitas
10

MPF (Maturation Promoting Factor) untuk kemudian terjadi peleburan inti di


bawah mikrofil yang disebut GVBD (Germinal Visicle Break Down). Nutrien
hasil dari steroidogenesis yang berasal dari estradiol-17 oleh hati diubah menjadi
vitellogenin, kemudian oleh darah vitellogenin diangkut dan masuk ke dalam
oosit fase diplotein itu, yang menyebabkan peningkatan akumulasi kuning telur
dan diameter telur.

2.4.3 Tingkat Kematangan Telur


Pertumbuhan dan perkembangan dimulai dengan peleburan ovum (sel
telur) dengan spermatozoa (sel sperma), dan dihasilkan zigot. Zigot akan
bermitosis terus-menerus.
Fase-fase perkembangan zigot melalui beberapa tahap, yaitu:
a. Stadium Morula
Pada perkembangan awal, zigot membelah menjadi 2, kemudian 4, 8, dan
seterusnya membentuk suatu wujud seperti buah murbei yang disebut morula.
Morula mengandung banyak sel hasil mitosis yang berkumpul menjadi satu
kesatuan.
b. Stadium Blastula
Dari morula menjadi blastula. Dalam tahap ini masih berlangsung proses
pembelahan sel sehingga terbentuk suatu rongga pada bagian tengah yang disebut
blastosol.
c. Stadium Gastrula
Dari blastula menjadi gastrula. Dalam tahap ini terjadi pembentukan
lubang lekukan (blastopor) yang mempunyai dua lapisan. Selanjutnya, sel-sel
bagian permukaan lapisan ektoderm mengalami pelekukan ke dalam (invaginasi).
Sel-sel tersebut mengisi ruang antara ektoderm dan endoderm membentuk lapisan
mesoderm.
d. Organogenesis (Pembentukan Organ)
Pada tahap ini terjadi diferensiasi (perkembangan sel-sel membentuk
struktur dan fungsi khusus) dari: 1) Ektoderm menjadi kulit, sistem saraf, hidung
(alat-alat indra), anus, kelenjar-kelenjar kulit, dan mulut. 2) Mesoderm menjadi
11

tulang, otot, ginjal, jantung, pembuluh darah, dan alat kelamin. 3) Endoderm
menjadi kelenjar-kelenjar yang mempunyai hubungan dengan alat pencernaan,
paru-paru, dan alat-alat pencernaan. Setelah organogenesis selesai, selanjutnya
penyempurnaan embrio menjadi fetus yang telah siap dilahirkan (larva ikan)
(Gusrina, 2008).

2.5 Indeks Kematangan Gonad


Di dalam proses reproduksi, sebelum terjadi pemijahan, sebagian besar
hasil metabolisme tertuju untuk perkembangan gonad. Gonad semakin bertambah
berat dibarengi dengan semakin bertambah besar ukurannya termasuk garis tengah
telurnya. Berat gonad akan mencapai maksimum sesaat ikan akan berpijah,
kemudian berat gonad akan menurun dengan cepat selama pemijahan sedang
berlangsung sampai selesai.
Telah dikemukakan bahwa secara morfologi perubahan-perubahan kondisi
tersebut dapat dinyatakan dengan tingkat kematangan. Namun hal ini belum
menyatakan suatu perhitungan secara kuantitatif. Untuk mengetahui perubahan
yang terjadi dalam gonad tersebut secara kuantitatif. Dapat dinyatakan dengan
suatu indeks yang dinamakan Indeks Kematangan Gonad, atau IKG. Indeks ini
dinamakan juga Maturity atau Gonad Somatic Indeks (GSI) yaitu suatu nilai
dalam persen sebagai hasil dari perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan
termasuk gonad dikalikan dengan 100%.
IKG = Bg/Bt X 100%
Dimana:
IKG = Indek kematangan gonad
Bg = Berat gonad dalam gram
Bt = Berat tubuh dalam gram
Dengan nilai tersebut akan di dapatkan bahwa sejalan dengan
perkembangan gonad, indek itu akan semakin bertambah besar dan nilai tersebut
akan mencapai batas kisar maksimum pada saat akan terjadi pemijahan. Jahson
(1971) mengemukakan bahwa pada ikanthredfin shad indeknya berkisar dari 1
25%. Ikan dengan IKG mulai dari 19% ke atas sudah sanggup mengeluarkan
12

telurnya dan dianggap matang. Sesudah memijah indeknya turun menjadi 3 4%.
Untuk tingkat kematangan gonad tertentu nilai indek tidak merupakan suatu nilai
melainkan nilainya merupakan suatu nilai batas kisar. Sebagai contoh misalnya:
Tingkat kematangan IKG
III 6 11
IV 8 14
V 13-20
Namun didapatkan pula pada ikan belanak (Effendie dan subardja, 1976)
bahwa pada tingkat kematangan yang sama (IV), tiap bulan indeknya bervariasi
dari 1 20. Sudah barang tentu indek untuk jenis ikan lainnya berbeda-beda. Bagi
jenis ikan-ikan di Indonesia masih banyak sekali yang belum diketahui. Sekali
lagi hal ini merupakan peluang yang baik untuk diteliti lebih lanjut.
Dari awal perkembangan gonad sampai memijah, garis tengah telur yang
dikandungnya semakin membesar pula. Dengan demikian maka akan didapatkan
hubungan antara IKG dengan garis tengah telur. Hubungan ini dapat
dinyatakan dalam gambar histigram seperti yang dikemukakan oleh Arsjad
(1973) pada ikan baung seperti pada gambar 9.
Selain indek kematangan gonad seperti termaksud di atas ternyata Batts
(1972) mengemukakan indek lain yang dinamakan Gonad Indeks (GI) yaitu
perbandingan antara berat gonad dengan panjang ikan, yang rumusnya:

GI = w/Ls X 10s
Dimana:
GI = Gonad Indek
W = Berat gonad segar dalam gram
L = panjang ikan dalam mm.
Harga 10s merupakan suatu faktor agar nilai GI mendekati harga satu.
Apabila tidak dikalikan dengan faktor tersebut akan didapatkan suatu nilai yang
sangat kecil (beberapa angka di belakang koma) sehingga apabila nilai tersebut
dipakai untuk membandingkan dengan nilai lainnya tidak sepeka dengan
menggunakan faktor 10s tadi.
13

2.6 Hemasotopik Indeks


Indeks hepatosomatik merupakan indeks yang menunjukkan perbandingan
berat tubuh dan berat hati dan dinyatakan dalam persen (Effendie 1997). Indeks
hepatosomatik pada saat perkembangan kematangan gonad menjadi salah
satu aspek penting, karena menggambarkan cadangan energi yang ada pada tubuh
ikan sewaktu ikan mengalami perkembangan kematangan gonad. Menurut
Lodeiros et al (2001) dalam proses maturasi, indeks hepatosomatik akan menurun
berbanding terbalik dengan indeks gonadosomatik.
2.7 Fekunditas
Definisi fekunditas telah banyak dikemukakan. Namun, spesies-spesies
ikan yang ada itu bermacam- macam dengan sifatnya masing-masing, maka
beberapa peneliti berdasarkan kepada definisi umum lebih mengembangkan lagi
definisi fekunditas sehubungan dengan aspek-aspek yang ditelitinya.
Misalnya definisi yang diberikan untuk ikan salmon (Onchorynchus sp.), ikan ini
selama hidupnya hanya satu kali memijah dan kemudian mati. Semua telur-telur
yang akan dikeluarkan pada waktu pemijahan itulah yang dimaksud dengan
fekunditas (Wahyuningsih dan Barus, 2006).
Fekunditas secara langsung dapat memberi penaksiran jumlah anak ikan
yang akan dihasilkan dan kan menentukan jumlah ikan dalam suatu kelas umur.
Fekunditas merupakan suatu subyek yang dapat menyesuaikan terhadap beberapa
macam kondisi terutama respon terhadap makanan (Effendie,1997).
Nikolsky selanjutnya menyatakan bahwa fekunditas individu adalah
jumlah telur dari generasi tahun itu yang akan dikeluarkan tahun itu pula. Dalam
ovari biasanya ada dua macam ukuran telur, yang besar dan yang kecil. Telur
yang besar akan dikeluarkan pada tahun itu dan yang kecil akan dikeluarkan pada
tahun berikutnya. Namun apabila kondisi baik, telur yang kecilpun akan
dikeluarkan menyusul telur yang besar. Sehubungan dengan hal ini maka perlu
menentukan fekunditas ikan apabila ovari ikan itu sedang dalam tahap
kematangan yang ke-iv (menurut Nikolsky 1969) dan yang paling baik sesaat
sebelum terjadi pemijahan. Fekunditas individu akan sukar diterapkan untuk ikan-
ikan yang mengadakan pemijahan beberapa kali dalam satu tahun, karena
14

mengandung telur dari berbagai tingkat dan akan lebih sulit lagi menentukan telur
yang benar-benar akan dikeluarkan pada tahun yang akan datang. Jadi fekunditas
individu ini baik diterapkan pada ikan-ikan yang mengadakan pemijahan tahunan
atau satu tahun sekali (Wahyuningsih dan Barus, 2006).
Fekunditas individu akan sukar diterapkan untuk ikan-ikan yang
mengadakan pemijahan beberapa kali dalam satu tahun, karena mengandung telur
dari berbagai tingkat dan akan lebih sulit lagi menentukan telur yang benar-benar
akan dikeluarkan pada tahun yang akan datang. Jadi fekunditas individu ini
baik diterapkan pada ikan-ikan yang mengadakan pemijahan tahunan atau satu
tahun sekali. Selanjutnya Royce (1972) menyatakan bahwafekunditas total ialah
jumlah telur yang dihasilkan ikan selama hidupnya. Fekunditas relatif adalah
jumlah telur per satuan berat atau panjang. Fekunditas inipun
sebenarnya mewakili fekunditas individu kalau tidak diperhatikan berat atau
panjang ikan. Penggunaan fekunditas relatif dengan satuan berat menurut Bagenal
(Gerking, 1967) lebih mendekati kepada kondisi ikan itu sendiri dari pada dengan
panjang. Bahkan menurut Nikolsky (1969) lebih mencerminkan status ikan betina
dan kualitas dari telur kalau berat yang dipakai tanpa berat alat-alat pencernaan
makanannya. Ikan-ikan yang tua dan besar ukurannya mempunyai fekunditas
relatif lebih kecil. Umumnya fekunditas relatif lebih tinggi dibanding dengan
fekunditas individu. Fekunditas relatif akan menjadi maksimum pada golongan
ikan yang masih muda (Nikolsky, 1969). (Wahyuningsih dan Barus, 2006).
Royce (1972) menyatakan bahwa fekunditas total ialah jumlah telur yang
dihasilkan ikan selama hidupnya. Fekunditas relatif adalah jumlah telur per satuan
berat atau panjang. Fekunditas inipun sebenarnya mewakili fekunditas individu
kalau tidak diperhatikan berat atau panjang ikan. Penggunaan fekunditas relatif
dengan satuan berat lebih mendekati kepada kondisi ikan itu sendiri dari pada
dengan panjang. Bahkan menurut Nikolsky (1969) lebih mencerminkan status
ikan betina dan kualitas dari telur kalau berat yang dipakai tanpa berat alat-alat
pencernaan makanannya. Ikan-ikan yang tua dan besar ukurannya mempunyai
fekunditas relatif lebih kecil.
BAB III
BAHAN DAN METODE

3.1 Tempat dan Waktu


Dalam melakukan praktikum gametogenesis dan maturasi dilakukan waktu
dan tempat pelaksanaan seperti dibawah ini :
Gametogenesis
Waktu : 12.30, WIB s/d Selesai
Hari : Jumat
Tanggal : 28 April 2017
Tempat : Laboratorium Gedung Dekanan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Padjajaran
Maturasi
Waktu : 12.30, WIB s/d Selesai
Hari : Jumat
Tanggal : 10 Maret 2017
Tempat : Laboratorium Gedung Dekanan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Padjajaran

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat Praktikum
Gametogenesis
- Timbangan analitik : Untuk mengetahui berat gonad dan hati
- Pipet tetes : Untuk mengunakan larutan siera
- Alat bedah : Untuk membedak induk ikan komet
- Mikroskop Millimeter : Untuk meneliti telur
- Hand counter : Untuk menghitung sampel telur
- Breaker glass : Untuk menyimpan larutan
- Petridisk : Untuk menyimpan gonad dan hati
- Alat tulis : Untuk mencatat hasil yang telah diteliti
- Kamera digital : Untuk dokumentasi perlakuan

15
16

Maturasi
- Akuarium
- Instalasi aerasi
- Timbangan analitik
- Baki
- Baskom
- Mangkuk
- Sendok
- Alat tulis
- Kamera digital
3.2.2 Bahan Praktikum
Gametogenesis
- Induk ikan komet
- Larutan sierra
Maturasi
- Induk betina ikan komet
- 17 Metil Testosteron
- Alkohol 70%
- Pakan komersil
3.3 Tahapan Praktikum
3.3.1 Persiapan Praktikum
3.3.1.1 Persiapan Praktikum Maturasi
1) Persiapan Alat dan bahan praktikum
Membersihkan aquarium, isi 2/3 dengan mengunakan air
Memasang dan pastikan instalasi aerasi berfungsi dengan baik
Menimbang bobot ikan uji
Menimbang bobot pakan yang diperlukan
Menimbang hormon yang diperlukan
3.3.1.2 Persiapan Praktikum Gametogenesis
Menimbang bobot ikan komet
Membedah tubuh ikan
17

Mengambil dan timbang gonad ikan


Memotong gonad ikan dengan ketebalan tertentu
Memasukkan potongan gonad ke atas object glass
Meneteskan potongan gonad menggunakan larutan sierra
kemudian tutup menggunakan cover glass
Mengamati gonad menggunakan mikroskop
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum
3.3.2.1 Pelaksanaan Praktikum Maturasi
Pembuatan pakan uji dengan Hormon 17 Metiltestosteron
Timbang pakan yang dibutuhkan
Timbang hormone 17 Metiltestosteron yang dibutuhkan
Larutkan hormon yang telah di timbang dengan alkohol 70%
sebanyak 10 ml
Spray kan pada pakan komersil secara merata
Keringkan pakan uji dengan cara diangin-anginkan
Simpan pakan uji ke dalam freezer dengan suhu dibawah 0 C
sampai pakan dibutuhkan
1. Pemeliharaan Induk Komet
Induk ikan diberi pakan harian sebanyak 3% dari bobot tubuh
ikan dengan frekuensi pemberian pakan 3 kali sehari.
Bersihkan sisa pakan dan sisa metabolism ikan untuk
pemeliharaan kualitas air pada akuarium percobaan
2. Pemeriksaan Tingkat kematangan gonad dan Pemijahan semi alami
Pemeriksaan tingkat kematangan gonad ikan uji dilakukan pada
praktikum selanjutnya
3.3.2.2 Pelaksanaan Praktikum Gametogenesis
Pemeriksaan tingkat kematangan gonad dilakukan Induk ikan komet
dengan cara mengambil gonad ikan komet yang kemudian diberi Larutan
Sierra sebagai zat pewarna pada gonad untuk memudahkan pengamatan
gonad. Larutan sera yang terbuat dari larutan alkohol 99%, larutan
18

formaldehid 40% dan larutan asam asetat 100 % dengan perbandingan 6 :


3: 1 (Nurmadi 2005). Setelah diberikan larutan sera , selanjutnya
mengamati preparasi gonad ikan komet menggunakan mikroskrop.

3.4 Metode
3.4.1 Metode Maturasi
Metode yang dilakukan yaitu dengan menggunakan percobaan secara
eksperimental mengunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan 4
perlakuan dengan 3 ulangan
3.4.2 Metode Gametogenesis
Metode yang digunakan dengan Parameter Percobaan :
a. Diameter Telur
b. Persentase Tingkat Kematangan Telur Ikan
c. Hemasotopik Indeks
d. Indeks Kematangan Gonad
e. Fekunditas Ikan

3.5 Parameter yang Diamati


3.5.1 Diameter Telur

X rata-rata = xi/n
Keterangan : xi = diameter telur yang diamati
n = jumlah telur yang diamati
3.5.2 Persentase Tingkat Kematangan Telur Ikan

TKT fase vitelogenik = x 100 %


TKT fase awal matang = x 100%


TKT fase matang = x 100 %

19

3.5.3 Indeks Kematangan Gonad (GSI)


IKG = Bg / Bt X 100 %
Dimana:
IKG = Indeks Kematangan Gonad
Bg = Berat gonad ikan dalam gram
Bt = Berat tubuh dalam gram

3.5.4 Hemasotopik Indeks (HSI)


HSI = Bobot hati/bobot tubuh-bobot hati x 100% (Utiah, 2006)
3.5.5 Fekunditas Ikan


F=

Keterangan:
F = Jumlah telur di dalam gonad yang akan dicari
(Fekunditas)
W = Berat seluruh gonad
w = Berat sampel sebagian kecil gonad
n = Jumlah telur dari sampel sebagian kecil gonad (w)

3.5.5 Analisis Data


Data yang diperoleh disajikan dalam bentuk tabel dan gambar dan
dianalisis secara deskriptif melalui pengkajian hasil pengamatan dengan
data penunjang dari literatur yang berhubungan dengan penelitian yang
dilakukan. Parameter yang diuji adalah GSI, HSI, fekunditas, jumlah telur,
diameter telur, TKG serta TKT.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil dan Pembahasan Kelas

Tabel 1. Data Mentah

Berat 17 MT Tingkat Kematangan Telur


Berat Diameter Bobot
Ikan yang yang Fekunditas (butir) GSI HSI
Kelompok Perlakuan Ikan Telur Gonad
Dibedah Digunakan (butir) Awal (%) (%)
(gram) (m) (gram) Vitelogen Matang
(gram) (gram) Matang
1 Kontrol 37 18 0 0 0,42 0 0 0 0 1,82 0,22
2 8 mg 39 20,61 0,0008 0 0,39 0 0 0 0 1,97 0,54
3 4 mg 31,9 23,63 0,0004 38,5 2,4 3936 394 394 3149 0,16 0,63
4 6 mg 60,11 27,68 0,0006 11,96 0,51 4605 921 1382 2303 1,84 0,14
5 8 mg 45,3 26 0,0008 55,03 3,06 3366 572 673 2121 11,77 0,5
6 4 mg 34,2 24 0,0004 43,1 0,79 955 64 223 669 3,29 0,13
7 6 mg 31,5 19,14 0,0006 22,2 1,37 3858 0 0 0 5,48 0,72
8 Kontrol 32,6 31 0 0 0,32 0 0 0 0 1,03 0,10
9 Kontrol 18,9 27 0 41,2 0,1 297 119 59 119 0,37 0,41
10 4 mg 36,55 17,18 0,0004 0 0,47 0 0 0 0 2,66 0,51
11 8 mg 40,8 24 0,0008 0 0,79 0 0 0 0 3,4 0,38

12 6 mg 45,7 25,7 0,0006 9,87 0,47 3983 597 797 1912 1,82 0,12

20
21

Kematangan gonad adalah tahapan tertentu perkembangan gonad sebelum


dan sesudah memijah. Selama proses reproduksi, sebagian energi dipakai untuk
perkembangan gonad. Bobot gonad ikan akan mencapai maksimum sesaat ikan
akan memijah kemudian akan menurun dengan cepat selama proses pemijahan
berlangsung sampai selesai. Menurut Effendie (1997), umumnya pertambahan
bobot gonad ikan betina pada saat stadium matang gonad dapat mencapai 10-25
persen dari bobot tubuh dan pada ikan jantan 5-10 persen. Lebih lanjut
dikemukakan bahwa semakin rneningkat tingkat kematangan gonad, diameter
telur yang ada dalam gonad akan menjadi semakin besar. Pendapat ini diperkuat
oleh Kuo et al. (1974) bahwa kematangan seksual pada ikan dicirikan oleh
perkembangan diameter rata-rata telur dan melalui distribusi penyebaran ukuran
telurnya.
Berdasarkan hasil praktikum penggunaan 17 MT untuk mempercepat
kematangan gonad ikan komet dilakukan empat perlakuan sebagai kontrol, 4 mg,
6 mg dan 8 mg. Dosis 17 MT yang paling besar diberikan pada kelompok 2 dan
5 yaitu sebesar 0,0008 mg. Sedangkan jika dilihat dari perlakuan kontrol
kelompok 1, 8, dan 9 ikan komet belum mengalami pemijahan dengan belum
terbentuknya telur yang ada. Hal ini menujukan bahwa 17 MT tepat untuk
mempercepat kematangan gonad ikan.
Pada persentase GSI yang paling besar yaitu pada kelompok 5 dengan GSI
11,7 % perlakuan 8mg. Persentase yang paling kecil yaitu pada kelompok 9
dengan GSI 0,37% perlakuan kontrol. Hal ini karena testosteron merupakan kunci
dalam proses pematangan gonad. Semakin banyak dosis yang diberikan semakin
besar nilai persentase GSI.
22

4.1.1 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh 17 Metil


Testosteron dengan Dosis yang Berbeda terhadap Tingkat
Kematangan Telur dalam Proses Maturasi

Tabel 2. Tingkat Kematangan Telur Vitalogen

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0 0 119 39,67 119,00
4 mg 394 26 0 140,09 420,28
6 mg 921 0 597 506,00 1518,00
8 mg 0 572 0 190,67 572,00
Total 1315 598,28 716 876,43 2629,28

Tabel 3. Tingkat Kematangan Telur Awal Matang

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0 0 59 19,67 59,00
4 mg 394 223 0 205,67 617,00
6 mg 1382 0 797 726,33 2179,00
8 mg 0 673 0 224,33 673,00
Total 1776 896 856 1176,00 3528,00

Tabel 4. Tingkat Kematangan Telur Matang

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0 0 119 39,67 119,00
4 mg 3149 669 0 1272,67 3818,00
6 mg 2303 0 1912 1405,00 4215,00
8 mg 0 2121 0 707,00 2121,00
Total 5452 2790 2031 3424,33 10273,00

Uji ANOVA TKT Vitelogenik


t=4
r=3
2
=

23

2629,282
=
43
= 576092,69

Tabel 5. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Vitelogenik

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 364675,35 121558,45 1,28 4,07
GALAT 8 761153,59 95144,20
TOTAL 11 1125828,94

Uji ANOVA TKT Awal Matang


t=4
r=3
2
=

35282
=
43
= 1037232

Tabel 6. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Awal Matang

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 824481,33 274827,11 1,63 4,07
GALAT 8 1344794,67 168099,33
TOTAL 11 2169276,00

Uji ANOVA TKT Matang


t=4
r=3
2
=

102732
=
43
= 8794544,083
24

Tabel 7. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Matang

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 3490839,58 1163613,19 0,81 4,07
GALAT 8 11550733,33 1443841,67
TOTAL 11 15041572,92

Pada tingkat kematangan telur vitalogen jumlah yang paling besar adalah
perlakuan 6mg dengan jumlah 1518, jumlah yang paling kecil adalah perlakuan
kontrol dengan jumlah 119. Pada tingkat kematangan telur awal matang jumlah
yang paling besar pada perlakuan 6mg dengan jumlah 2179, jumlah yang paling
kecil pada perlakuan kontrol dengan jumlah 59. Pada tingkat kematangan telur
matang jumlah yang paling besar adalah perlakuan 6 mg dengan jumlah 4251,
jumlah yang paling kecil pada perlakuan kontrol dengan jumlah 119. Pemberian
17 Metil sebanyak 6mg merupakan perlakuan yang paling efisien untuk
mempercepat proses tingkat kematangan telur pada ikan komet.
Dilihat dari Tabel Sidik Ragam TKT Matang di atas, dapat dilihat bahwa
perbedaan perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai
F hit lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian 17 Metil
Testosteron terhadap TKT Matang tidak ada perubahan yang signifikan.
Seperti dikutip dari (Yaron, 1995) bahwa Ikan yang memasuki fase
pematangan oosit dipengaruhi oleh hormon tropik hipotalamus dan kelenjar
pituitari. Lalu pada saat proses vitelogenesis berlangsung, granula kuning telur
bertambah dalam jumlah dan ukurannya, sehingga volume oosit membesar.
Peningkatan nilai gonad somatik indek, fekunditas, dan diameter telur dapat
disebabkan oleh perkembangan oosit. Perkembangan gonad yang semakin matang
juga merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Selama
proses tersebut, sebagian besar hasil metabolisme tertuju kepada perkembangan
gonad.
25

Menurut Nagahama (1983) stadium oosit dapat dicirikan berdasarkan


volume sitoplasma, penampilan nukleus dan nukleolus, serta keberadaan butiran
kuning telur. Berdasarkan kriteria ini, oosit dapat diklasifikasikan ke dalam
beberapa kelas. Yamamoto dalam Nagahama (1983) membaginya ke dalam 8
kelas, yaitu stadia kromatin-nukleolus, perinukleolus (yang terdiri atas awal dan
akhir nukleolus), stadium oil drop stadium yolk primer, sekunder, tertier, dan
stadium matang.
4.1.2 Pengaruh perbedaan pakan komersil yang di perkaya oleh 17 Metil
Testosteron dengan dosis yang berbeda terhadap GSI dan HSI dalam
proses maturase
Tabel 8. GSI

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 1,82 1,03 0,37 1,07 3,22
4 mg 0,16 3,29 2,66 2,04 6,11
6 mg 1,84 5,48 1,82 3,05 9,14
8 mg 1,97 11,77 3,4 5,71 17,14
Total 5,79 21,57 8,25 11,87 35,61

Uji ANOVA GSI


t=4
r=3
2
=

35,612
=
43
= 105,672675

Tabel 9. Sidik Ragam GSI

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 36,00 12,00 1,34 4,07
GALAT 8 71,46 8,93
TOTAL 11 107,47
26

Indeks Kematangan Gonad (IKG) adalah suatu nilai dalam persen yang
merupakan hasil dari perbandingan antara berat gonad dengan berat ikan termasuk
gonadnya, dikalikan dengan 100% (Effendi 2002). Nilai Indeks Kematangan
Gonad (IKG) akan sejalan dengan perkembangan gonad, dimana indeks
kematangan gonad akan semakin bertambah besar dan nilai akan mencapai
kisaran maksimum pada saat akan terjadi pemijahan (Effendie 1979).
Berdasarkan hasil yang didapat, kemungkinan besar nilai IKG tidak
bergantung dari perlakuan yang diberikan, melainkan dari umur ikan itu sendiri
atau sudah berapa kali ikan tersebut berpijah. Apalagi, data mengenai umur dan
siklus reproduksi ikan komet yang menjadi objek penelitian tersebut tidak
diketahui.
Dilihat dari Tabel Sidik Ragam GSI di atas, dapat dilihat bahwa perbedaan
perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai F hit yang
lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian 17 MT terhadap GSI
tidak ada perubahan yang signifikan.
Tabel 10. HSI

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0,22 0,10 0,41 0,24 0,73
4 mg 0,63 0,13 0,12 0,29 0,88
6 mg 0,14 0,72 0,12 0,33 0,98
8 mg 0,54 0,5 0,38 0,47 1,42
Total 1,53 1,445 1,03 1,335 4,005

Uji ANOVA GSI


t=4
r=3
2
=

4,0052
=
43
= 1,33666875
27

Tabel 11. Sidik Ragam HSI

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 0,09 0,03 0,51 4,07
GALAT 8 0,47 0,06
TOTAL 11 0,56

Dilihat dari Tabel Sidik Ragam HSI di atas, dapat dilihat bahwa
perbedaan perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai
F hit yang lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian 17 MT
terhadap HSI tidak ada perubahan yang signifikan.

4.1.3 Pengaruh perbedaan pakan komersil yang di perkaya oleh 17 Metil


Testosteron dengan dosis yang berbeda terhadap bobot gonad dan
fekunditas dalam proses maturase (dalam 5 gr ikan sampel)

Tabel 12. Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0,12 0,05 0,02 0,06 0,19
4 mg 0,51 0,16 0,14 0,27 0,81
6 mg 0,09 0,36 0,09 0,18 0,54
8 mg 0,09 0,59 0,16 0,28 0,85
Total 0,81 1,16 0,41 0,80 2,39

Tabel 13. Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0 0 55 18,33 55,00
4 mg 833 199 0 344,00 1032,00
6 mg 832 1008 775 871,67 2615,00
8 mg 0 647 0 215,67 647,00
Total 1665 1854 830 1449,67 4349,00
28

Uji ANOVA Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel


t=4
r=3
2
=

2,392
=
43
= 0,474062378

Tabel 14. Sidik Ragam Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 0,09 0,03 0,89 4,07
GALAT 8 0,28 0,04
TOTAL 11 0,37

Dilihat dari Tabel Sidik Ragam Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel
di atas, dapat dilihat bahwa perbedaan perlakuan tersebut tidak berbeda nyata.
Dapat dibuktikan dengan nilai F hit yang lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi,
perlakuan pemberian 17 MT terhadap Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel
tidak ada perubahan yang signifikan.
Perbedaan bobot gonad ikan komet dapat dipengaruhi berbagai hal selama
praktikum, dimana salah satunya adalah adanya kematian pada ikan beberapa
kelompok yang membuatnya mengganti ikan dengan yang baru, sehingga
perlakuan tidak serentak dari awal praktikum dan data menjadi kurang valid.
Selain itu, data mengenai ikan mana yang diganti tersebut tidak dicantumkan
sehingga ketika muncul hasil yang beragam. Maka tidak dapat terjawab mengapa.
Ada baiknya bila data tersebut dimasukkan sehingga dapat dibandingkan antara
ikan yang memang dari awal praktikum sudah diberi perlakuan dan ikan yang
baru diberi perlakuan di pertengahan praktikum.
29

Uji ANOVA Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel


t=4
r=3
2
=

43492
=
43
= 1576150,083

Tabel 15. Sidik Ragam Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 1198810,92 399603,64 4,64 4,07
GALAT 8 689076,00 86134,50
TOTAL 11 1887886,92

Fekunditas adalah jumlah telur yang akan dikeluarkan pemijahan.


Fekunditas meningkat secara logaritmik seiring pertumbuhan panjang atau bobot
ikan. Dilihat dari Tabel Sidik Ragam Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel di
atas, dapat dilihat bahwa perbedaan perlakuan tersebut berbeda nyata. Dapat
dibuktikan dengan nilai F hit yang lebih besar daripada nilai F tabel. Jadi,
perlakuan 17 Metil Testosteron terhadap Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel
memberikan perubahan yang signifikan.
4.1.4 Pengaruh perbedaan pakan komersil yang di perkaya oleh 17 Metil
Testosteron dengan dosis yang berbeda terhadap diameter telur
dalam proses maturase
Tabel 16. Diameter Telur

Ulangan Rata-
Perlakuan Jumlah
1 2 3 rata
Kontrol 0 0 41,2 13,73 41,20
4 mg 38,5 43,1 0 27,20 81,60
6 mg 11,96 22,2 9,87 14,68 44,03
8 mg 0 55,03 0 18,34 55,03
Total 50,46 120,33 51,07 73,95 221,86
30

Uji ANOVA Diameter Telur


t=4
r=3
2
=

221,862
=
43
= 4101,821633

Tabel 17. Sidik Ragam Diameter Telur

SK db JK KT F hit F tab
0,05
PERLAKUAN 3 339,16 113,05 0,21 4,07
GALAT 8 4357,92 544,74
TOTAL 11 4697,08

Pengukuran diameter telur dapat mengindikasikan apakah telur dari ikan


komet yang menjadi objek sudah matang (siap dikeluarkan) atau belum, dimana
jika telur sudah matang maka ukuran diameter telur akan besar dan seragam.
Karena data mengenai seragam atau tidaknya diameter tidak disebutkan, maka
yang dapat dibandingkan dari setiap kelompok hanya ukuran besarnya diameter.
Dilihat dari Tabel Sidik Ragam Diameter Telur di atas, dapat dilihat
bahwa perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai F hit
yang lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian 17 Metil
Testosteron terhadap Diameter Telur tidak memberikan hasil yang signifikan.

Pembahasan Data Kelas


Berdasarkan uji F yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa
pemberian 17 Metil sebanyak 4 mg, 6 mg, dan 8 mg bobot ikan tidak
memberikan perbedaan yang nyata pada tingkat kematangan telur, GSI, bobot
gonad, dan diameter telur pada ikan komet. Pemberian 17 Metil sebanyak 8mg
merupakan perlakuan yang paling efisien untuk mempercepat proses maturasi dan
gametogenesis pada ikan komet.
31

4.2 Hasil dan pembahasan Kelompok


Praktikum yang dilakukan oleh beberapa kelompok dihasilkan data sebagai berikut:

Tabel 18. Perbandingan Antara Kelompok yang Perlakuannya Sama

Berat Fek Tingkat Kematangan Telur (%)


Berat 17 MT Diam
Ikan Bobot undi
Kelom Perlak Ikan yang eter GSI HSI
yang Gonad tas Awal
pok uan (gra Digunakan Telur Vitelogen Matang (%) (%)
Dibedah (gram) (buti Matang
m) (gram) (m)
(gram) r)
4 6 mg 60,11 27,68 0,0006 11,96 0,51 4605 921 1382 2303 1,84 0,14
7 6 mg 31,5 19,14 0,0006 22,2 1,37 3858 0 0 0 5,48 0,72
12 6 mg 45,7 25,7 0,0006 9,87 0,47 3983 597 797 1912 1,82 0,12

Berdasarkan hasil praktikum dengan perlakuan dosis 6mg memberikan tingkat kematangan yang tinggi untuk ikan komet.
Tingginya nilai GSI, HSI, fekunditas, diameter telur akan memepercepat tingkat kematangan gonad ikan. Bobot gonad ikan akan
mencapai maksimum sesaat ikan akan memijah kemudian akan menurun dengan cepat selama proses pemijahan berlangsung sampai
selesai. Menurut Effendie (1997), umumnya pertambahan bobot gonad ikan betina pada saat stadium matang gonad dapat mencapai
10-25 persen dari bobot tubuh dan pada ikan jantan 5-10 persen. Lebih lanjut dikemukakan bahwa semakin rneningkat tingkat
kematangan gonad, diameter telur yang ada dalam gonad akan menjadi semakin besar.
32

4.2.1 Indeks Kematangan Gonad (GSI)

Tabel 19. GSI kelompok


Kelompok Perlakuan GSI (%)
4 6 mg 1,84
7 6 mg 5,48
12 6 mg 1,82

Untuk mengetahui perubahan yang terjadi pada gonad, tingkat


perkembangan gonad dapat dinyatakan dengan suatu Indeks Kematangan Gonad
menggunakan rumus:
IKG = Wg / W x 100%
Wg = berat gonad
W = berat tubuh ikan
Dapat dilihat dari tabel di atas, bahwa kelompok 7 memiliki indeks
kematangan gonad sebesar 5,48%. Maka dari itu, IKG kelompok 7 adalah
0,04349 yang terbesar dibandingkan dengan IKG kelompok 4 sebesar 0,008 dan
kelompok 12 sebesar 0,010 dengan perlakuan yang sama. Ada kemungkinan
diakibatkan oleh pakan yang tidak termakan seluruhnya, ataupun 17 Metil
Testosteron yang tidak tercampur merata dengan alkohol dan pakan itu sendiri.
Pada literatur telah disebutkan bahwa Indeks Kematangan Gonad akan semakin
meningkat nilainya dan akan mencapai batas maksimum pada saat terjadi
pemijahan. Pada ikan betina, nilai IKG lebih besar dibandingkan dengan ikan
jantan. Adakalanya IKG dihubungkan dengan Tingka Kematangan Gonad (TKG)
yang pengamatannya berdasarkan ciri-ciri morfologi kematangan gonad, sehingga
akan tampak hubungan antara perkembangan di dalam dengan di luar gonad. Nilai
IKG akan sangat bervariasi setiap saat tergantung pada macam dan pola
pemijahannya.
33

4.2.2 hemasotopik indeks (HSI)


Tabel 20. HSI kelompok

Kelompok Perlakuan HSI (%)


4 6 mg 0,14
7 6 mg 0,72
12 6 mg 0,12
4.2.3 Diameter Telur (mm)
Tabel 21. Diameter telur kelompok
Diameter
Kelompok Perlakuan
Telur (mm)
4 6 mg 11,96
7 6 mg 22,2
12 6 mg 9,87

Dari hasil yang kelompok 12, kami mendapatkan diameter telur terkecil
yaitu sebesar 9,87 mm. Jika dibandingkan dengan kelompok 4 dengan 11,96 mm
dan kelompok 7 dengan 22,2 mm kelompok kami memiliki diameter telur terkecil
dari kelompok tersebut dengan perlakuan yang sama.
Hasil pengamatan diameter yang diambil yaitu dari bagian ujung, tengah,
dan tepi gonad. Semakin besar diameter telur, menunjukkan bahwa ikan komet
yang diamati semakin matang telur. Ukuran diameter telur sendiri akan
menggambarkan apakah ikan sudah siap melepaskan telurnya atau belum, dimana
telur yang diameternya besar dan ukurannya seragam berarti sudah siap
dilepaskan oleh ikan, atau ikan sudah siap ovulasi.

4.2.4 Persentase Tingkat Kematangan Telur Ikan


Tabel 22. TKT kelompok

TKT (%)
Kelompok
Vitelogen Awal Matang Matang
4 921 1382 2303
7 0 0 0
12 597 797 1912

Tingkat kematangan telur ikan dapat dilihat dari 3 fase yaitu fase
vitelogenik, fase awal matang, dan pada fase matang.
34

Rumus Menghitung Tingkat Kematangan Telur (TKT) Ikan:

4.2.5 Fekunditas Ikan


Tabel 23. Fekunditas kelompok

Fekunditas
Kelompok Perlakuan
Ikan
4 6 mg 4605
7 6 mg 3858
12 6 mg 3983

Rumus untuk menghitung fekunditas adalah sebagai berikut:



=

Fekunditas ikan adalah jumlah telur pada tingkat kematangan terakhir
yang terdapat dalam ovarium sebelum berlangsung pemijahan. Fekunditas
mempunyai hubungan atau keterpautan dengan umur, panjang, bobot tubuh dan
spesies ikan. Pertumbuhan bobot dan panjang ikan pun cenderung meningkatkan
fekunditas secara linear. Menurut (Nikolsky, 1963) menyatakan bahwa pada
umumnya fekunditas meningkat dengan meningkatnya ukuran ikan betina.
Semakin banyak makanan maka pertumbuhan ikan semakin cepat dan
fekunditasnya semakin besar
Penghitungan fekunditas pada praktikum kali ini merupakan salah satu
parameter untuk mengetahui jumlah larva yang dihasilkan dan menentukan
jumlah ikan dalam kelas umur. Hasil pengukuran fekunditas pada kelompok 4
sebanyak 4605 butir. Fekunditas meningkat secara logaritmik seiring
pertumbuhan panjang atau bobot ikan. Fekunditas terbesar pada kelompok 4 yaitu
4605 butir, dan kelompok kami paling sedikit yaitu kelompok 12 dengan 3983
butir. Fekunditas dipengaruhi oleh GSI ikan itu sendiri, karena semakin berat
bobot gonad ikan maka semakin banyak jumlah telur yang ada di dalamnya, hal
35

ini menujukan bahwa besar atau kecilnya nilai fekunditas dipengaruhi oleh bobot
ikan masing-masing kelompok yang di amati.
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum penggunaan 17 MT untuk mempercepat
kematangan gonad ikan komet dilakukan empat perlakuan sebagai kontrol, 4 mg,
6 mg dan 8 mg. Dosis 17 MT yang paling besar diberikan pada kelompok 2 dan
5 yaitu sebesar 0,0008 mg atau 8 mg. Sedangkan jika dilihat dari perlakuan
kontrol kelompok 1, 8, dan 9 ikan komet belum mengalami pemijahan dengan
belum terbentuknya telur yang ada. Hal ini menujukan bahwa 17 MT tepat untuk
mempercepat kematangan gonad ikan. Semakin tinggi dosis yang diberikan akan
semakin cepat kematangan gonad.

5.2 Saran
Praktikan harus lebih teliti dalam melakukan penimbangan dosis perlakuan
serta jangan lalai dalam pemeliharaan induk ikan komet karena akan
menyebabkan hasil yang tidak sesusai.

36
DAFTAR PUSTAKA

Arsjad, M. N. 1973. Perkembangbiakan, kebiasaan makanan, dan hubungan


panjang bobot dan faktor kondisi ikan baung (Mystus nemurus C. V.)
di Danau Sipin dan Danau Kenali Jambi. Thesis. Institut Pertanian
Bogor. Bogor. 83 hal.

Effendie, M. I. 1997. Biologi Ikan. Yayasan Pustaka Nusantara. Jakarta. 164


halaman.

Gusrina. 2008. Budidaya Ikan Jilid II. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen. Jakarta

Nikolsky, G. V. 1969. Theory of Fish Population Dynamic, as the Biological


Bacground of rational Exploitation and the management of Fishery
Resources

Royce, W.F. 1972. Introduction to The Fisheries Science. Academic Press. New
York.

Skomal, G. 2007. Goldfish. Second edition. Wiley Publishing. USA.

Wahyuningsih, H. & T, A. Barus, 2006. Ikhtiologi. USU, medan

Yaron Z. and Levavi-Sivan B. 2011. Endocrine Reguation of Fish Reprouction.


Encyclopedia Regulation of Fish Physiology: From Genome to
Environment. (2): 1500 1508.

37
LAMPIRAN
37

Lampiran 1. Dokumentasi Kegiatan Praktikum


38
39

Lampiran 2. Diagram alir tahapan praktikum

Tahapan Praktikum

Persiapan Praktikum

Persiapan Praktikum
Maturasi

Persiapan Alat dan Bahan

Membersihkan aquarium, isi 2/3


dengan mengunakan air

Memasang dan pastikan instalasi aerasi Menimbang hormon yang diperlukan


berfungsi dengan baik

Menimbang bobot ikan uji Menimbang bobot pakan yang


diperlukan

Persiapan Praktikum
Gametogenesis

Persiapan Alat dan Bahan

Menimbang bobot ikan komet


40

Membedah tubuh ikan dan


Mengambil dan timbang gonad ikan

Mengamati gonad menggunakan


Membedah tubuh ikan dan mikroskop
Mengambil dan timbang gonad ikan

Meneteskan potongan gonad


Memotong gonad ikan dengan
menggunakan larutan sierra kemudian
ketebalan tertentu
tutup menggunakan cover glass

Pelaksanaan Praktikum

Pelaksanaan Praktikum
Pembuatan Pakan

Pembuatan pakan uji dengan Hormon 17 Metiltestosteron


Timbang pakan yang dibutuhkan
Timbang hormone 17 Metiltestosteron yang dibutuhkan
Larutkan hormon yang telah di timbang dengan alkohol 70%
sebanyak 10 ml
Spray kan pada pakan komersil secara merata
Keringkan pakan uji dengan cara diangin-anginkan
Simpan pakan uji ke dalam freezer dengan suhu dibawah 0 C
sampai pakan dibutuhkan
41

Tabel 1. Dosis 17 Metiltestosteron yang digunakan


ULANGAN
PERLAKUAN
1 2 3
KONTROL kel 1 kel 5 kel 9
4 mg kel 3 kel 6 kel 10
6 mg kel 4 kel 7 kel 12
8 mg kel 2 kel 8 kel 11

Tabel 2. kegiatan yang dilakukan

berat pakan
100 gr

Jumlah hormon
10 mg

berat ikan
20 gr dan 25 gr
Jumlah CMC - -
berat gonad - -
berat hati - -
volume gonad - -
volume hati - -
berat sampel gonad - -
jumlah telur dalam sampel 300 -

Tabel 3. Perhitungan data


fekunditas 3983 gram
his 0,12%
gsi 1,82%
TKT 597,