Anda di halaman 1dari 66

MINI PROJECT

UPAYA PENGATURAN POLA MAKAN RENDAH GARAM BAGI


PENDERITA HIPERTENSI DI RT 01 RT 08 RW 01 KELURAHAN
WARAKAS KECAMATAN TANJUNG PRIOK APRIL MEI 2017

Oleh :

dr. NADYA HASNANDA


PUSKESMAS KELURAHAN WARAKAS
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmatNya sehingga saya dapat

menyelesaikan penyusunan mini project penelitian ini dalam bentuk maupun isinya yang

sangat sederhana. Semoga mini project penelitian dengan judul UPAYA PENGATURAN

POLA MAKAN RENDAH GARAM BAGI PENDERITA HIPERTENSI DI RT 01 RT 08

RW 01 KELURAHAN WARAKAS KECAMATAN TANJUNG PRIOK PERIODE APRIL

MEI 2017 ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk maupun pedoman

bagi para warga Kelurahan Warakas

Mini project penelitian ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, kami berharap

kepada para pembaca untuk memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk

kesempurnaan mini project penelitian ini.

Jakarta, Juni 2017

dr. Nadya Hasnanda

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...............................................................................................................ii


DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ vi
BAB 1 ........................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.1. Latar belakang ............................................................................................................. 1
1.2. Rumusan masalah ........................................................................................................ 2
1.3. Tujuan.......................................................................................................................... 2
1.3.1. Umum .................................................................................................................. 2
1.3.2. Khusus.................................................................................................................. 2
1.4. Manfaat........................................................................................................................ 3
1.4.1. Penulis .................................................................................................................. 3
1.4.2. Puskesmas ............................................................................................................ 3
1.4.3. Masyarakat ........................................................................................................... 3
BAB 2 ........................................................................................................................................ 4
TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................................ 4
2.1. Hipertensi .................................................................................................................... 4
2.1.1. Definisi dan Klasifikasi HIpertensi ...................................................................... 4
2.1.2. Epidemiologi ........................................................................................................ 5
2.1.3. Etiologi ................................................................................................................. 5
2.1.4. Patogenesis ........................................................................................................... 6
2.1.5. Diagnosis.............................................................................................................. 9
2.1.6. Penatalaksanaan ................................................................................................. 11
2.1.7. Komplikasi Hipertensi ....................................................................................... 16
BAB 3 ...................................................................................................................................... 17
IDENTIFIKASI MASALAH DAN METODE ....................................................................... 17
3.1. PROFIL KOMUNITAS UMUM .............................................................................. 17
3.1.1. Data Geografis ................................................................................................... 17
3.1.2. Data Demografik ................................................................................................ 18
3.1.3. Data epidemiologi .............................................................................................. 19

iii
3.1.4. Sarana Pelayanan Kesehatan (Puskesmas Kelurahan Warakas) ........................ 29
3.1.5. Identifikasi Masalah Menggunakan Paradigma BLUM .................................... 29
BAB 4 ...................................................................................................................................... 32
IDENTIFIKASI MASALAH PENYEBAB DAN ALTERNATIF ......................................... 32
PEMECAHAN MASALAH .................................................................................................... 32
4.1. Identifikasi Masalah Penyebab.................................................................................. 32
4.2. Penentuan Prioritas Masalah ..................................................................................... 33
4.3. Alternatif Pemecahan Masalah.................................................................................. 34
BAB 5 ...................................................................................................................................... 36
PERENCANAAN INTERVENSI ........................................................................................... 36
5.1. Penyusunan Intervensi............................................................................................... 36
5.1.1. Program pola makan rendah garam pada penderita hipertensi tidak terkontrol di
RT 0 1-RT 08 RW 01 ....................................................................................................... 36
5.2. Log Frame Goals ....................................................................................................... 37
5.3. Planning Of Action (POA) ........................................................................................ 38
5.3.1. Planning ............................................................................................................. 38
5.4. Timeline (Gantt Chart) .............................................................................................. 40
BAB 6 ...................................................................................................................................... 41
PELAKSANAAN INTERVENSI ........................................................................................... 41
6.1. Flowchart Kegiatan ................................................................................................... 41
6.1.1. Flowchart Seluruh Kegiatan .............................................................................. 41
6.1.2. Intervensi : Program Aplikasi Pembatasan Konsumsi Garam Bagi RT 01-08
RW 01 Kelurahan Warakas. ............................................................................................. 42
6.1.3. Monitoring ............................................................................................................. 43
BAB 7 ...................................................................................................................................... 45
HASIL INTERVENSI ............................................................................................................. 45
7.1. Pengolahan Data ........................................................................................................ 45
7.2. Penyajian Data........................................................................................................... 45
BAB 8 ...................................................................................................................................... 51
EVALUASI KEGIATAN ........................................................................................................ 51
8.1. Metode Evaluasi ........................................................................................................ 51
7.3. Hasil Evaluasi ............................................................................................................ 52
7.4. Diskusi....................................................................................................................... 56
BAB 9 ...................................................................................................................................... 58

iv
KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................................ 58
9.1. SIMPULAN .............................................................................................................. 58
9.2. SARAN ..................................................................................................................... 58
9.2.1. Untuk Warga Penderita Hipertensi Tidak Terkontrol ........................................ 58
9.2.2. Untuk Petugas Kesehatan .................................................................................. 58
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 59
LAMPIRAN FOTO KEGIATAN............................................................................................ 60

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Klasifikasi tekanan darah untuk dewasa umur 18 tahun menurut JNC 7.2............... 4
Tabel 2 Penyebab hipertensi yang dapat diidentifikasi8 ........................................................... 6
Tabel 3. Perbandingan target tekanan darah menurut JNC VII, JNC VIII, ESH/ESC 2013,
ISHIB 2010, ADA 2013, KDIGO 2102, NICE, CHEP 20138................................................. 12
Tabel 4. Indikasi memulai obat antihipertensi menurut ESC 2013.12...................................... 15
Tabel 5. Distribusi Frekuensi Penduduk menurut Kelompok Umur di RW 001 Kelurahan
Warakas.................................................................................................................................... 18
Tabel 6. Distribusi Frekuensi Penduduk menurut Jenis Kelamin di RW 001 Kelurahan
Warakas.................................................................................................................................... 19
Tabel 7. Jumlah Kematian Berdasarkan Umur Yang Tercatat Di Puskesmas Kelurahan
Warakas Tahun 2016 ............................................................................................................... 21
Tabel 8 Data Penderita Hipertensi RT 01 RW 01 Kel. Warakas ............................................. 23
Tabel 9. Data Penderita Hipertensi RT 02 RW 01 Kel. Warakas ............................................ 23
Tabel 10 Data Penderita Hipertensi RT 03 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 24
Tabel 11. Data Penderita Hipertensi RT 04 RW 01 Kel. Warakas .......................................... 24
Tabel 12. Data Penderita Hipertensi RT 05 RW 01 Kel. Warakas .......................................... 24
Tabel 13 Data Penderita Hipertensi RT 06 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 25
Tabel 14. Data Penderita Hipertensi RT 07 RW 01 Kel. Warakas .......................................... 25
Tabel 15 Data Penderita Hipertensi RT 08 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 25
Tabel 16. Data Penderita Hipertensi RT 09 RW 01 Kel. Warakas .......................................... 26
Tabel 17 Data Penderita Hipertensi RT 10 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 26
Tabel 18 Data Penderita Hipertensi RT 11 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 26
Tabel 19 Data Penderita Hipertensi RT 12 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 27
Tabel 20 Data Penderita Hipertensi RT 01 RW 13 Kel. Warakas ........................................... 27
Tabel 21 Data Penderita Hipertensi RT 14 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 27
Tabel 22 Data Penderita Hipertensi RT 15 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 28
Tabel 23 Data Penderita Hipertensi RT 16 RW 01 Kel. Warakas ........................................... 28
Tabel 24. Scoring akar penyebab masalah menggunakan USG ............................................. 33

v
Tabel 25. Log Frame Goals Target Intervensi Hipertensi di RT01-08 RW 01 Kelurahan
Warakas.................................................................................................................................... 37
Tabel 26. Planning Rencana Intervensi Hipertensi di RT 01-08 RW01 Kelurahan Warakas. 38
Tabel 27. Rencana Kegiatan Intervensi Hipertensi di RT 01-08 RW01 Kelurahan Warakas. 40
Tabel 28 Rincian Hasil Program .............................................................................................. 46
Tabel 29 Evaluasi input ........................................................................................................... 52
Tabel 30 Evaluasi Proses ......................................................................................................... 53
Tabel 31. Evaluasi Output Program ......................................................................................... 54
Tabel 32. Tabel Evaluasi Lingkungan, Feedbask, dan dampak dari intervensi ...................... 55

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Fisiologi pengaturan tekanan darah ........................................................................ 7
Gambar 2 Autoregulasi tekanan darah oleh sistem RAAS ...................................................... 7
Gambar 3 Faktor-faktor resiko kardiovaskular2 .................................................................... 10
Gambar 4 Penatalaksana hipertensi menurut JNC 811 ........................................................... 14
Gambar 5. Peta Wilayah Kelurahan Warakas ......................................................................... 17
Gambar 6. Kunjungan 10 Penyakit Terbanyak Tahun 2016................................................... 20
Gambar 7. Data Penyebab Kematian di PKL Warakas Tahun 2016 ...................................... 22
Gambar 8. Prosentase Penderita Hipertensi di RW 001 Kelurahan Warakas ......................... 22
Gambar 9. Prosentase Penderita Hipertensi Terkontrol dan Tidak Terkontrol di RW 001
Kelurahan Warakas .................................................................................................................. 23
Gambar 10. Data Penderita Hipertensi dengan Penyakit Penyerta di RW 001 Kelurahan
Warakas.................................................................................................................................... 29
Gambar 11. Paradigma BLUM masalah kesehatan penyakit hipertensi di RT 01 RT 08 RW
01 Kelurahan Warakas ............................................................................................................. 31
Gambar 12.Diagram Fishbone Identifikasi Akar Masalah Hipertensi..................................... 35
Gambar 13. Flowchart Seluruh Kegiatan Intervensi ............................................................... 41
Gambar 14. Diagram PDCA Penyuluhan Kepada kader RT 01-08 RW 01 Kelurahan Warakas
.................................................................................................................................................. 44

vi
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang

Hipertensi ditandai dengan tekanan darah lebih dari atau sama dengan 140 per 90 mmHg.
Masalah utama adalah hipertensi sebagai the silent killer karena sering kali tanpa gejala.
Tujuh juta orang di seluruh dunia meninggal tiap tahun akibat hipertensi. Begitu juga di
Indonesia, kasus ini masih menjadi masalah besar. Komplikasi hipertensi yang utama
adalah penyakit kardiovaskular, yang dapat berupa penyakit jantung koroner, gagal
jantung, stroke, penyakit ginjal kronik, kerusakan retina mata, maupun penyakit vaskuar
perifer. Badan Kesehatan Dunia (WHO) Angka memperkirakan, jumlah
penderita hipertensi akan terus meningkat seiring dengan jumlah penduduk yang
membesar. Pada 2025 mendatang, diproyeksikan sekitar 29 persen warga dunia
terkena hipertensi. Prosentase penderita hipertensi saat ini paling banyak terdapat di
negara berkembang.
Data Global Status Report on Noncommunicable Disesases 2010 dari WHO
menyebutkan, 40 persen negara ekonomi berkembang memiliki penderita hipertensi,
sedangkan negara maju hanya 35 persen. Menurut Riskesdas 2013 Prevalensi hipertensi
di Indonesia yang didapat melalui pengukuran pada umur 18 tahun sebesar 25,8 persen,
tertinggi di Bangka Belitung (30,9%), diikuti Kalimantan Selatan (30,8%), Kalimantan
Timur (29,6%) dan Jawa Barat (29,4%). Prevalensi hipertensi di Indonesia yang didapat
melalui kuesioner terdiagnosis tenaga kesehatan sebesar 9,4 persen, yang didiagnosis
tenaga kesehatan atau sedang minum obat sebesar 9,5 persen. Jadi, ada 0,1 persen yang
minum obat sendiri. Responden yang mempunyai tekanan darah normal tetapi sedang
minum obat hipertensi sebesar 0.7 persen. Jadi prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar
26,5 persen (25,8% + 0,7 %).
Berdasarkan hasil pengumpulan data dari program KPLDH pada bulan Desember 2016
Januari 2017 pada RW 01 Kelurahan Warakas, Kecamatan Tanjung Priok, didapatkan
bahwa dari 1571 responden, terdapat 91 responden menderita hipertensi. Penderita
hipertensi diantaranya terdiri dari hipertensi terkontrol apabila tekanan darah pasien stabil
dan pasien rutin meminum obat didapatkan 37 pasien, dan terdapat 54 pasien tidak

1
terkontrol. Namun pengumpulan data hanya dilakukan dari wawancara, dan banyak
diantara para responden yang belum melakukan pemeriksaan tekanan darah secara rutin.
Diperlukan kesadaran dan pengetahuan tentang hipertensi dari para warga. Oleh karena
itu, kami akan merencanakan suatu intervensi dengan harapan dapat menurunkan angka
hipertensi, khususnya di RT 01 08, RW 01, Kelurahan Warakas.

1.2. Rumusan masalah


Berdasarkan latar belakang tersebut dapat dirumuskan beberapa masalah berikut:

1. Tingginya prevalensi penderita hipertensi tidak terkontrol di Kelurahan Warakas


2. Rendahnya angka kontrol hipertensi pada penderita hipertensi di kelurahan Warakas
3. Ketidakpiawaian warga dalam menerapkan modifikasi gaya hidup sebagai
tatalaksana penyakit hipertensi yang komprehensif

1.3. Tujuan
1.3.1. Umum

Turunnya prevalensi hipertensi serta meningkatkan pengetahuan mengenai penyakit


hipertensi bagi penderita hipertensi di Kelurahan Warakas, Kecamatan Tanjung Priok,
Jakarta Utara.
1.3.2. Khusus

Meningkatkan pengetahuan warga RT 01 RT 08 RW 01 kelurahan Warakas


mengenai hipertensi dan cara penanggulangannya.
Mengupayakan kemandirian sumber daya masyarakat kelurahan Warakas dalam
penatalaksanaan hipertensi di lingkungan rumah dan sekitarnya.
Membiasakan penderita hipertensi di RT 01 - RT 08 RW 01 Kelurahan Warakas
untuk menjalani modifikasi gaya hidup sesuai terapi komprehensif bagi hipertensi.
Membina warga RT 01 - RT 08 RW 01 Kelurahan Warakas penderita hipertensi dan
keluarganya untuk memeriksakan kesehatan secara teratur di pusat kesehatan
masyarakat

2
1.4. Manfaat
1.4.1. Penulis

Berperan serta dalam meningkatkan pengetahuan kader RT 01-08 RW 01 tentang


hipertensi.
Membantu penderita hipertensi membiasakan diri dengan modifikasi gaya hidup
bagi penyakit hipertensi.
Membantu menurunkan angka penderita hipertensi yang tidak terkontrol di RT 01-
08 RW 01 Kel. Warakas
Dapat melengkapi salah satu tugas dokter internsip

1.4.2. Puskesmas

Menjadi salah satu program unggulan puskesmas dalam masalah hipertensi.


Menurunkan angka penderita hipertensi yang tidak terkontrol di RT 01-08 RW 01
Kel. Warakas
Menjadi sumber masukan bagi Puskesmas dalam upaya penanganan pasien yang
menderita hipertensi, serta pencegahan pada pasien lainnya agar dapat terjadi
penurunan angka kejadian penderita hipertensi.

1.4.3. Masyarakat

Meningkatkan kesadaran pasien hipertensi di RT 01-08 RW 01 mengenai


pentingnya kontrol rutin.
Mendapatkan pengetahuan tentang hipertensi.
Sebagai sumber informasi bagi para warga untuk menurunkan insidens terjadinya
hipertensi.

3
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Hipertensi
2.1.1. Definisi dan Klasifikasi HIpertensi

Hipertensi adalah desakan darah yang berlebihan dan hampir konstan pada arteri.
Tekanan tersebut dihasilkan oleh kekuatan jantung ketika memompa darah. Hipertensi
berkaitan dengan kenaikan tekanan diastolik, tekanan sistolik, atau kedua-duanya
secara terus-menerus. Tekanan sistolik berkaitan dengan tingginya tekanan pada arteri
bila jantung berkontraksi (denyut jantung). Tekanan darah diastolik berkaitan dengan
tekanan dalam arteri bila jantung berada dalam keadaan relaksasi di antara dua
denyutan.5,6
The Joint National Community on Preventation, Detection,Evaluation and Treatment of
High Blood Preassure 7 (JNC-7), WHO dan European Society of Hipertension
mendefinisikan hipertensi sebagai kondisi dimana tekanan darah sistolik seseorang
lebih dari 140 mmHg atau tekanan darah diastoliknya lebih dari 90 mmHg.6
Klasifikasi tekanan darah oleh JNC 7 untuk pasien dewasa (umur 18 tahun)
berdasarkan rata-rata pengukuran dua tekanan darah atau lebih pada dua atau lebih
kunjungan klinis2 (Tabel 1). Klasifikasi tekanan darah mencakup 4 kategori, dengan
nilai normal pada tekanan darah sistolik (TDS) < 120 mm Hg dan tekanan darah
diastolik (TDD) < 80 mm Hg. Prehipertensi tidak dianggap sebagai kategori penyakit
tetapi mengidentifikasi pasien-pasien yang tekanan darahnya cenderung meningkat ke
klasifikasi hipertensi dimasa yang akan datang. Ada dua tingkat (stage) hipertensi , dan
semua pasien pada kategori ini harus diberi terapi obat.

Tabel 1. Klasifikasi tekanan darah untuk dewasa umur 18 tahun menurut JNC 7.2

4
2.1.2. Epidemiologi

Di Amerika, diperkirakan 30% penduduknya ( 50 juta jiwa) menderita tekanan darah


tinggi ( 140/90 mmHg); dengan persentase biaya kesehatan cukup besar setiap
tahunnya.4 Tekanan darah tinggi merupakan salah satu penyakit degeneratif. Umumnya
tekanan darah bertambah secara perlahan dengan bertambahnya umur. Risiko untuk
menderita hipertensi pada populasi 55 tahun yang tadinya tekanan darahnya normal
adalah 90%.2 Kebanyakan pasien mempunyai tekanan darah prehipertensi sebelum
mereka didiagnosis dengan hipertensi, dan kebanyakan diagnosis hipertensi terjadi pada
umur diantara dekade ketiga dan dekade kelima. Sampai dengan umur 55 tahun, laki-
laki lebih banyak menderita hipertensi dibanding perempuan. Dari umur 55 - 74 tahun,
sedikit lebih banyak perempuan dibanding laki-laki yang menderita hipertensi. Pada
populasi lansia (umur 60 tahun), prevalensi untuk hipertensi sebesar 65.4 %.8

2.1.3. Etiologi

Hipertensi merupakan suatu penyakit dengan kondisi medis yang beragam. Pada
kebanyakan pasien etiologi patofisiologi-nya tidak diketahui (essensial atau hipertensi
primer). Hipertensi primer ini tidak dapat disembuhkan tetapi dapat dikontrol.
Kelompok lain dari populasi dengan persentase rendah mempunyai penyebab yang
khusus, dikenal sebagai hipertensi sekunder. Banyak penyebab hipertensi sekunder;
endogen maupun eksogen. Bila penyebab hipertensi sekunder dapat diidentifikasi,
hipertensi pada pasien-pasien ini dapat disembuhkan secara potensial.8
a. Hipertensi primer (essensial). Lebih dari 90% pasien dengan hipertensi merupakan
hipertensi essensial (hipertensi primer).5 Literatur lain mengatakan, hipertensi
essensial merupakan 95% dari seluruh kasus hipertensi. Beberapa mekanisme yang
mungkin berkontribusi untuk terjadinya hipertensi ini telah diidentifikasi, namun
belum satupun teori yang tegas menyatakan patogenesis hipertensi primer tersebut.
Hipertensi sering turun-temurun dalam suatu keluarga, hal ini setidaknya
menunjukkan bahwa faktor genetik memegang peranan penting pada patogenesis
hipertensi primer. Menurut data, bila ditemukan gambaran bentuk disregulasi
tekanan darah yang monogenik dan poligenik mempunyai kecenderungan
timbulnya hipertensi essensial. Banyak karakteristik genetik dari gen-gen ini yang
mempengaruhi keseimbangan natrium, tetapi juga didokumentasikan adanya

5
mutasi-mutasi genetik yang merubah ekskresi kallikrein urine, pelepasan nitric
oxide, ekskresi aldosteron, steroid adrenal, dan angiotensinogen.
b. Hipertensi sekunder. Kurang dari 10% penderita hipertensi merupakan sekunder
dari penyakit komorbid atau obat-obat tertentu yang dapat meningkatkan tekanan
darah. Pada kebanyakan kasus, disfungsi renal akibat penyakit ginjal kronis atau
penyakit renovaskular adalah penyebab sekunder yang paling sering.10 Obat-obat
tertentu, baik secara langsung ataupun tidak, dapat menyebabkan hipertensi atau
memperberat hipertensi dengan menaikkan tekanan darah. Obat-obat ini dapat
dilihat pada tabel 2. Apabila penyebab sekunder dapat diidentifikasi, maka dengan
menghentikan obat yang bersangkutan atau mengobati/mengoreksi kondisi
komorbid yang menyertainya sudah merupakan tahap pertama dalam penanganan
hipertensi sekunder.

Tabel 2 Penyebab hipertensi yang dapat diidentifikasi8

Penyakit Obat
penyakit ginjal kronis Kortikosteroid, ACTH
hiperaldosteronisme primer Estrogen (biasanya pil KB dg
penyakit renovaskular kadar estrogen tinggi)
sindroma Cushing NSAID, cox-2 inhibitor
pheochromocytoma Fenilpropanolamine dan analog
koarktasi aorta Cyclosporin dan tacrolimus
penyakit tiroid atau paratiroid Eritropoetin
Sibutramin
Antidepresan (terutama venlafaxine)
NSAID: non-steroid-anti-inflammatory-drug, ACTH: adrenokortikotropik hormon

2.1.4. Patogenesis

Tekanan darah arteri adalah tekanan yang diukur pada dinding arteri dalam millimeter
merkuri. Dua tekanan darah arteri yang biasanya diukur, tekanan darah sistolik (TDS)
dan tekanan darah diastolik (TDD). TDS diperoleh selama kontraksi jantung dan TDD
diperoleh setelah kontraksi sewaktu bilik jantung diisi.

6
Gambar 1. Fisiologi pengaturan tekanan darah

Pengaturan tekanan darah sangat kompleks dan mencakup interaksi antara berbagai
faktor genetik dan lingkungan yang mempengaruhi dua variabel hemodinamik yakni
curah jantung dan resistensi perifer. Curah jantung dipengaruhi oleh volume darah yang
sangat tergantung secara independen dengan konsentrasi natrium serum. Resistensi
perifer diatur pada tingkat arteriol dan dipengaruhi oleh faktor neuronal dan hormonal.
Tonus vaskulur normal dipengaruhi oleh zat vasokonstriktor (angiotensin II dan
katekolamin) dan vasodilator (kinin, prostaglandin dan nitrit oksida). Resistensi
pembuluh darah diatur oleh autoregulasi dimana peningkatan tekanan darah akan
memicu vasokonstriksi untuk mencegah hiperperfusi jaringan. Faktor lokal seperti pH
dan hipoxi serta interaksi neuronal antara dan adrenerdik juga terlibat.

Gambar 2 Autoregulasi tekanan darah oleh sistem RAAS

7
Ginjal dan kelenjar adrenal berperan penting pada regulasi tekanan darah dan
berinteraksi satu sama lain untuk mengatur tonus tekanan darah dan volume tekanan
darah. Ginjal mempengarhi resistensi perifer dan homeostasis natrium secara langsung
melalui sistem RAAS. Renin merupakan enzim proteolitik yang dihasilkan di ginjal
oleh sel jukstaglomerular di arterior aferen. Saat volume atau tekanan darah turun
terjadi penurunan tekanan pada arteriol aferen, penurunan GFR dan peningkatan
resorpsi natrium tubulus proksima sehingga terjadi konservasi natrium dan ekspansi
voume darah. Sel jukstaglomerular berespn dengan melepaskan renin. Renin
mengkatabolisme angiotensinogen plasma menjadi angiotensin I yang kemudia
dikonversi menjadi angiotensin II oleh Angiotensin converting enzyme di perifer.
Angiotensin II meningkatkan tekanan arah dengan meningkatkan resistensi perifer
dengan merangsang kontraksi sel otot polos vaskular, meningkatkan volume plasma
dengan merangsang sekresi aldosteron pada adrenal, meningatkan reabsorbsi natrium
tubulus. Atrium jantung juga mensekresika atrial natriuretik peptita (ANP) sebagai
respon terhadap ekspansi volume jantung pada gagal jantung dan menghambat
reabsorbi natrium di tubulus ginjal dan menyebabkan vasodilatasi sistemik.
Hampir 95% hipertensi adalah idiopatik (hipertensi esensial) . Kebanyakan pasien
tetap stabil seumur hidup dan sebagian mengalami komplikasi infark miokard, strokea
tau komplikasi lain. Sisanya adalah hipertensi sekunder yang disebabkan oleh
penyempitan arteri renalis biasanya oleh plak aterosklerosis (hipertensi renovaskular).
Yang jarang terjadi adalah hipertensi akibat penyakit adrenal seperti aldosteronisme
perifer, sindrom cushing, feokromositoma atau penyakit lain
Sekitar 5% hipertensi menunjukkan peningkatan tekanan darah cepat yang jika tidak
terdeteksi dapat menyebaban kematian dalam 1-2tahun. Hipertensi maligna atau
accelerated secara klinis ditandai oleh hipertensi berat (DBP >120mmHg), gagal ginjal,
perdarahan retina dan eksudat dengan atau tanpa papiledema. Hipertensi maligna dapat
terjadi pada hipertensi yang sudah ada, esensial maupun sekunder.Faktor resiko
hipertensi mencakup faktor genetik dan faktor lingkungan. Faktor genetik. Beberapa
gen tunggal dapat menyebabkan hipertensi dengan mempengaruhi reaborbsi natrium.
Hipertensi juga dipengaruhi oleh polimorfisme lokus angitensin. Pengaruh genetik dan
ras pada sistem RAAS belum jelas namun diduga melibatkan perbedaan pada regulasi
tekanan darah mencakup loading natrium ginjal, peningkatan reaktivitas vaskular

8
terhadap vasoprotektor atau proliferasi otot polos vaskular. Faktor lingkungan:
modifikasi ekspresi genetik seperti stres obesitas, merokok, inaktivitas fisik dan
konsumsi garam. Hubungan antara diet tinggi natrium dan prevalensi hipertensi
berbeda pada populasi yang berbeda secara impresif.
Banyak faktor yang mengontrol tekanan darah berkontribusi secara potensial dalam
terbentuknya hipertensi; faktor-faktor tersebut adalah 10
- Meningkatnya aktifitas sistem saraf simpatik (tonus simpatis dan/atau variasi
diurnal), mungkin berhubungan dengan meningkatnya respons terhadap stress
psikososial dll
- Produksi berlebihan hormon yang menahan natrium dan vasokonstriktor
- Asupan natrium (garam) berlebihan
- Tidak cukupnya asupan kalium dan kalsium
- Meningkatnya sekresi renin sehingga mengakibatkan meningkatnya produksi
angiotensin II dan aldosteron
- Defisiensi vasodilator seperti prostasiklin, nitrik oxida (NO), dan peptide natriuretik
- Perubahan dalam ekspresi sistem kallikrein-kinin yang mempengaruhi tonus
vaskular dan penanganan garam oleh ginjal
- Abnormalitas tahanan pembuluh darah, termasuk gangguan pada pembuluh darah
kecil di ginjal
- Diabetes mellitus
- Resistensi insulin
- Obesitas
- Meningkatnya aktivitas vascular growth factors
- Perubahan reseptor adrenergik yang mempengaruhi denyut jantung, karakteristik
inotropik dari jantung, dan tonus vaskular
- Berubahnya transpor ion dalam sel

2.1.5. Diagnosis

Ada 3 tujuan evaluasi pasien dengan hipertensi:


- Menilai gaya hidup dan identifikasi faktor-faktor resiko kardiovaskular atau
penyakit penyerta yang mungkin dapat mempengaruhi prognosis sehingga dapat
memberi petunjuk dalam pengobatan

9
- Mencari penyebab tekanan darah tinggi
- Menetukan ada tidaknya kerusakan organ target dan penyakit kardiovaskular
Data diperoleh melalui anamnesis mengenai keluhan pasien, riwayat penyakit dahulu
dan penyakit keluarga, pemeriksaan fisik, tes laboratorium rutin, dan prosedur
diagnostik lainnya.
Penemuan fisik yang utama adalah meningkatnya tekanan darah. Pengukuran rata-rata
dua kali atau lebih dalam waktu dua kali kontrol ditentukan untuk mendiagnosis
hipertensi.
Secara umum pasien dapat terlihat sehat atau beberapa diantaranya sudah mempunyai
faktor resiko tambahan (lihat tabel 3) tetapi kebanyakan asimptomatik.

Gambar 3 Faktor-faktor resiko kardiovaskular2

Faktor resiko mayor Kerusakan organ target


Hipertensi Jantung : Left ventricular hypertrophy
Merokok Angina atau sudah pernah infark miokard
Obesitas (BMI 30) Sudah pernah revaskularisasi koroner
Immobilitas Gagal jantung
Dislipidemia Otak : Stroke atau TIA
Diabetes mellitus Penyakit ginjal kronis
Mikroalbuminuria atau perkiraan GFR<60 Penyakit arteri perifer
ml/min Retinopathy
Umur (>55 tahun untuk laki-laki, >65 tahun
untuk perempuan)
Riwayat keluarga untuk penyakit
kardiovaskular prematur (laki-laki < 55
tahun atau perempuan < 65 tahun)
BMI = Body Mass Index; GFR= glomerular Filtration Rate; TIA = transient ischemic attack

Pemeriksaan fisik termasuk pengukuran tekanan darah yang benar, pemeriksaan


funduskopi, perhitungan BMI (body mass index) yaitu berat badan (kg) dibagi dengan
tinggi badan (meter kuadrat), auskultasi arteri karotis, abdominal, dan bruit arteri
femoralis; palpasi pada kelenjar tiroid; pemeriksaan lengkap jantung dan paru-paru;
pemeriksaan abdomen untuk melihat pembesaran ginjal, massa intra abdominal, dan
pulsasi aorta yang abnormal; palpasi ektremitas bawah untuk melihat adanya edema

10
dan denyut nadi, serta penilaian neurologis. Pada anamnesis dan pemeriksaan fisik juga
perlu digali apakah sudah ada kerusakan organ target sebelumnya atau disebabkan
hipertensi. Anamnesis dan pemeriksaan fisik harus meliputi hal-hal seperti:
Otak: stroke, TIA, dementia
Mata: retinopati
Jantung: hipertropi ventrikel kiri, angina atau pernah infark miokard, pernah
revaskularisasi koroner
Ginjal: penyakit ginjal kronis
Penyakit arteri perifer

2.1.6. Penatalaksanaan

Tujuan umum pengobatan hipertensi adalah : Penurunan mortalitas dan morbiditas


yang berhubungan dengan hipertensi. Mortalitas dan morbiditas ini berhubungan
dengan kerusakan organ target (misal: kejadian kardiovaskular atau serebrovaskular,
gagal jantung, dan penyakit ginjal). Mengurangi resiko merupakan tujuan utama terapi
hipertensi, dan pilihan terapi obat dipengaruhi secara bermakna oleh bukti yang
menunjukkan pengurangan resiko.
a. Target nilai tekanan darah yang di rekomendasikan dalam JNC VII.5
- Kebanyakan pasien < 140/90 mm Hg
- Pasien dengan diabetes < 130/80 mm Hg
- Pasien dengan penyakit ginjal kronis < 130/80 mm Hg
b. Target nilai tekanan darah menurut JNC VIII12
- Pada populasi umum usia 60 tahun terapi farmakologi dimulai pada
SBP>150 dan DBP>90 mmHg dengan target tekanan darah
<150/90mmHg (Grade A)
- Pada populasi umum usia 60 tahun jika terapi farmakologi berhasil
mencapai SBP <140mmHg dan dapat ditoleransi secara baik tanpa efek
samping maka terapi tidak perlu diubah (Grade E)
- Pada populasi umum <60 tahun terapi farmakologi dimulai untuk
mencapai target DBP <90mmHg (Grade A untuk usia 30-59 tahun, grade
E untuk usia 18-29 tahun) dan SBP <140mmHg (Grade E)

11
- Pada populasi usia 18 tahun dengan CKD atau diabetes terapi
farmakologi bertujuan mencapai SBP <140 dan diastolik <90mmHg
(grade E)

Tabel 3. Perbandingan target tekanan darah menurut JNC VII, JNC VIII, ESH/ESC 2013, ISHIB 2010, ADA
2013, KDIGO 2102, NICE, CHEP 20138

Walaupun hipertensi merupakan salah satu kondisi medis yang umum dijumpai, tetapi
kontrol tekanan darah masih buruk. Kebanyakan pasien dengan hipertensi tekanan
darah diastoliknya sudah tercapai tetapi tekanan darah sistolik masih tinggi.
Diperkirakan dari populasi pasien hipertensi yang diobati tetapi belum terkontrol,
76.9% mempunyai tekanan darah sistolik 140 mmHg dan tekanan darah diastolik 90
mmHg.12 Pada kebanyakan pasien, tekanan darah diastolik yang diinginkan akan
tercapai apabila tekanan darah sistolik yang diiginkan sudah tercapai. Karena
kenyataannya tekanan darah sistolik berkaitan dengan resiko kardiovaskular dibanding
tekanan darah diastolik, maka tekanan darah sistolik harus digunakan sebagai petanda
klinis utama untuk pengontrolan penyakit pada hipertensi.5
Modifikasi gaya hidup saja bisa dianggap cukup untuk pasien dengan prehipertensi,
tetapi tidak cukup untuk pasien-pasien dengan hipertensi atau untuk pasien-pasien
dengan target tekanan darah 130/80 mmHg (DM dan penyakit ginjal). Pemilihan obat

12
tergantung berapa tingginya tekanan darah dan adanya indikasi khusus. Kebanyakan
pasien dengan hipertensi tingkat 1 harus diobati pertama-tama dengan diuretik tiazid.
Pada kebanyakan pasien dengan tekanan darah lebih tinggi (hipertensi tingkat 2),
disarankan kombinasi terapi obat, dengan salah satunya diuretik tipe tiazid.
Penatalaksanaan hipertensi dapat dilakukan dengan: terapi nonfarmakologi dan terapi
farmakologi.

13
Gambar 4 Penatalaksana hipertensi menurut JNC 811

a. Terapi nonfarmakologi
Menerapkan gaya hidup sehat bagi setiap orang sangat penting untuk
mencegah tekanan darah tinggi dan merupakan bagian yang penting dalam

14
penanganan hipertensi. Semua pasien dengan prehipertensi dan hipertensi
harus melakukan perubahan gaya hidup. Perubahan yang sudah terlihat
menurunkan tekanan darah dapat terlihat pada tabel 4 sesuai dengan
rekomendasi dari JNC VII. Disamping menurunkan tekanan darah pada
pasien-pasien dengan hipertensi, modifikasi gaya hidup juga dapat
mengurangi berlanjutnya tekanan darah ke hipertensi pada pasien-pasien
dengan tekanan darah prehipertensi.14 Modifikasi gaya hidup yang penting
yang terlihat menurunkan tekanan darah adalah mengurangi berat badan untuk
individu yang obes atau gemuk; mengadopsi pola makan DASH (Dietary
Approach to Stop Hypertension) yang kaya akan kalium dan kalsium; diet
rendah natrium; aktifitas fisik; dan mengkonsumsi alkohol sedikit saja. Pada
sejumlah pasien dengan pengontrolan tekanan darah cukup baik dengan terapi
satu obat antihipertensi; mengurangi garam dan berat badan dapat
membebaskan pasien dari menggunakan obat.10 Program diet yang mudah
diterima adalah yang didisain untuk menurunkan berat badan secara perlahan-
lahan pada pasien yang gemuk dan obesitas disertai pembatasan pemasukan
natrium dan alkohol. Untuk ini diperlukan pendidikan ke pasien, dan dorongan
moril.

Tabel 4. Indikasi memulai obat antihipertensi menurut ESC 2013.12

15
2.1.7. Komplikasi Hipertensi

Tekanan darah tinggi dalam jangka waktu lama akan merusak endothel arteri dan
mempercepat atherosklerosis. Komplikasi dari hipertensi termasuk rusaknya organ
tubuh seperti jantung, mata, ginjal, otak, dan pembuluh darah besar. Hipertensi adalah
faktor resiko utama untuk penyakit serebrovaskular (stroke, transient ischemic attack),
penyakit arteri koroner (infark miokard, angina), gagal ginjal, dementia, dan atrial
fibrilasi. Bila penderita hipertensi memiliki faktor-faktor resiko kardiovaskular lain
maka akan meningkatkan mortalitas dan morbiditas akibat gangguan kardiovaskularnya
tersebut. Menurut Studi Framingham, pasien dengan hipertensi mempunyai
peningkatan resiko yang bermakna untuk penyakit koroner, stroke, penyakit arteri
perifer, dan gagal jantung5

16
BAB 3

IDENTIFIKASI MASALAH DAN METODE

3.1. PROFIL KOMUNITAS UMUM

Kelurahan Warakas merupakan bagian dari kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara.
Kelurahan ini berpenduduk padat namun tertata. Wilayah Kelurahan Warakas
mempunyai luas total 108,84 ha. Status tanah pada umumnya adalah tanah negara,
sedangkan pemilik tanah sebagian besar adalah penggarap, namun demikian
diantaranya sudah banyak yang sudah memiliki hak dengan mensertifikatkan tanah
secara perorangan maupun melalui prona.

3.1.1. Data Geografis

Kelurahan Warakas terletak di daerah dataran ( + 2 km dari laut ) dengan ketinggian


0,5-1 m dari permukaan laut. Kelurahan Warakas berbatasan dengan Kelurahan
Tanjung Priok di sebelah Utara, Kelurahan Papanggo di sebelah barat dan selatan, serta
berbatasan dengan Kelurahan Sungai Bambu di sebelah timur.

Akses menuju Puskesmas Warakas relatif mudah dicapai. Jalan menuju puskesmas
sudah beraspal, cukup luas untuk dilalui oleh motor ataupun sepeda namun agak sempit
bagi mobil. Puskesmas terletak di tengah-tengah rumah penduduk, namun terdapat
petunjuk arah di ujung jalan yang mengarahkan jalan menuju puskesmas.

Gambar 5. Peta Wilayah Kelurahan Warakas

17
3.1.2. Data Demografik
Kelurahan Warakas terdiri dari beberapa 14 RW dan memiliki beberapa RT antara
lain RW 01 yang terdiri atas 16 RT, RW 002 (16 RT), RW 003(14 RT), RW 004 (15
RT), RW 005 (14 RT), RW 006(13 RT), RW 007 (13 RT), RW 008 (8 RT) ,RW 009
(12 RT), RW 010 (12 RT), RW 011 (11 RT), RW 012 (11 RT), RW 013 (14 RT), dan
RW 014 (13 RT).
Pada bulan Desember 2016, terdapat 17.776 Kepala Keluarga (KK), dengan total
penduduk adalah 51.917 orang, terdiri dari 26.251 orang laki-laki dan 25.666 orang
perempuan.
Hasil pendataan penduduk RW 01 bulan Desember 2016 Januari 2017 di RW 001
terdapat sekitar 1570 penduduk (766 laki-laki dan 809 perempuan) yang terbagi dalam
450 KK (33 KK di RT 01, 25 KK di RT 002, di RT 003 sebanyak 12 KK, RT 04
terdapat7KK,di RT 005 terdapat 41 KK, 30 KK di RT 006, 9 KK di RT 007, 25 KK di
RT 008, 40 KK di RT 009, 24 KK di RT 010, 52 KK di RT 011, 20 KK di RT 012, 35
KK di RT 013, 30 KK di RT 014, 39 KK di RT 015, dan 25 KK di RT 016.

Tabel 5. Distribusi Frekuensi Penduduk menurut Kelompok Umur di RW 001 Kelurahan Warakas

18
Tabel 6. Distribusi Frekuensi Penduduk menurut Jenis Kelamin di RW 001 Kelurahan Warakas

3.1.3. Data epidemiologi

Berdasarkan data yang diperoleh dari puskesmas, diperoleh kunjungan 10 Penyakit


terbanyak pada tahun 2016 adalah :

1. Infeksi Saluran Pernafasan Atas/ISPA (11048 Kunjungan)


2. Penyakit otot dan jaringan (3458 Kunjungan)
3. Hipertensi (2817 Kunjungan)
4. Gastritis (2480 Kunjungan)
5. Penyakit Kulit Alergi (1490 Kunjungan)
6. Penyakit Kulit Infeksi (1055 Kunjungan)
7. Diare (973 Kunjungan)
8. Diabetes Melitus (952 Kunjungan)
9. Penyakit Jantung (652 kunjungan)
10. Penyakit Susunan Syaraf (288 Kunjungan)

19
288

652
952
973

1055 ISPA
Peny otot dan jar
1490 Hipertensi

11048 Gastritis
Peny kulit alergi
2480 Peny kulit infeksi
Diare
DM
Peny jantung
2817 Peny susunan syaraf

3458

Gambar 6. Kunjungan 10 Penyakit Terbanyak Tahun 2016


Sumber : Laporan LB1 Tahun 2016

Kunjungan 10 penyakit terbanyak tahun 2016 didominasi dengan kunjungan Penyakit


Tidak Menular seperti hipertensi, diabetes mellitus, penyakit jantung dan pembuluh
darah. Penyakit tidak menular banyak muncul disebabkan oleh gaya hidup yang tidak
sehat, prilaku konsumtif dan kurangnya kesadaran untuk melakukan deteksi dini.

Tahun 2015 ada 1 Posbindu yang terbentuk yaitu Posbindu RW 13. Tahun 2016
Puskesmas memfasilitasi untuk terbentuknya Posbindu di RW 12 sehingga tahun ini
kelurahan warakas memiliki 2 Posbindu di rw 013 dan rw 012). Pelayanan di Posbindu
dilakukan dari usia 15 tahun sampai dengan lansia. Kegiatan yang utama adalah deteksi
dini penyakit tidak menular dengan cara melakukan beberapa pemeriksaan seperti
pemeriksaan fisik yaitu pengukuran TB, BB, Lingkar perut, melakukan pemeriksaan
tanda tanda vital, pemeriksaan laboratorium sederhana untuk pemeriksaan GDS,
kolesterol, Asam Urat, serta pemeriksaan penunjang lainnya. Deteksi dini Kanker
payudara, servix, resiko penyakit jantung, pemberian pendidikan kesehatan dan layanan
rujukan.

20
Kegiatan dalam gedung Puskesmas yang dilakukan adalah kegiatan PPHT (Program
Pengendalian Hipertensi) berupa kegiatan pemantauan berkala pasien pasien dengan
hipertensi, konseling gizi, penyuluhan kesehatan dan senam yang bekerjasama dengan
BPJS.

Puskesmas Kelurahan Warakas mempunyai laporan kematian berdasarkan surat


keterangan kematian yang dikeluarkan oleh Puskesmas. Berdasarkan laporan tahun
2016 tercatat ada 66 kematian, terdiri dari 41 laki-laki dan 25 perempuan.

Tabel 7. Jumlah Kematian Berdasarkan Umur Yang Tercatat Di Puskesmas Kelurahan Warakas Tahun 2016

NO UMUR JUMLAH KEMATIAN


1 0 7 Hari 1
2 8 28 Hari 0
3 < 1 Tahun 1
4 1 4 Tahun 1
5 5 14 Tahun 0
6 15 24 Tahun 0
7 25 44 Tahun 13
8 >45 Tahun 50
Sumber : Laporan Kematian Puskesmas Kelurahan Warakas tahun 2016

21
Penyebab Kematian di PKL Warakas
Tahun 2016
18
18
16
14
11
12 10
10
8
5
6 4
3
4 2 2 2 2 2
1 1 1 1 1
2
0

Gambar 7. Data Penyebab Kematian di PKL Warakas Tahun 2016

Peringkat 3 teratas penyebab kematian adalah penyakit jantung, stroke dan DM. Hal
ini disebabkan oleh semakin meningkatnya jumlah penderita penyakit tidak menular
yang diakibatkan gaya hidup yang tidak sehat.
Pada penelitian intervensi data diperoleh dari hasil pendataan KPLDH dan Dokter
Internsip Warakas pada Desember 2016- Januari 2017.
Hasil pendataan yang dilakukan menunjukkan bahwa dari 1571 warga, terdapat 91
orang (7,66%) yang menderita hipertensi. Jika ditinjau dari riwayat pengobatannya, 37
orang dari warga yang menderita hipertensi terkontrol. Angka ini berkisar sekitar
40.66% dari seluruh penderita hipertensi yang ada di RW 001 Kelurahan Warakas,
dimana 59,34% sisanya menderita hipertensi tidak kontrol.

Warga Penderita Hipertensi


7,66%

Hipertensi

92,34% Tidak Hipertensi

Gambar 8. Prosentase Penderita Hipertensi di RW 001 Kelurahan Warakas

22
Penderita Hipertensi RW 001
Kelurahan Warakas

40,66%
Terkontrol
59,34%
Tidak terkontrol

Gambar 9. Prosentase Penderita Hipertensi Terkontrol dan Tidak Terkontrol di RW 001 Kelurahan Warakas

Pada RT 01 dengan jumlah penduduk 107 jiwa didapatkan sebanyak 8 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 2 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 2 orang
menderita hipertensi dengan overweight, dan terdapat 1 orang yang menderita
hipertensi yang disertai DM dan overweight.

Tabel 8 Data Penderita Hipertensi RT 01 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 01 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 2 4
Hipertensi tidak terkontrol 1 1
Jumlah Hipertensi 3 5

Pada RT 02 dengan jumlah penduduk 105 jiwa didapatkan sebanyak 5 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat sebanyak 3 orang yang menderita hipertensi dengan
overweight.

Tabel 9. Data Penderita Hipertensi RT 02 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 02 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 2
Hipertensi tidak terkontrol 1 2
Jumlah Hipertensi 1 4

Pada RT 03 dengan jumlah penduduk 107 jiwa didapatkan sebanyak 3 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 1 orang yang menderita hipertensi dengan overweight.

23
Tabel 10 Data Penderita Hipertensi RT 03 RW 01 Kel. Warakas
Laki-
Data RT 03 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 1 0
Hipertensi tidak terkontrol 1 1
Jumlah Hipertensi 2 1

Pada RT 04 dengan jumlah penduduk 25 jiwa didapatkan sebanyak 2 orang yang


menderita hipertensi. Terdapat 1 orang menderita hipertensi dengan overweight.

Tabel 11. Data Penderita Hipertensi RT 04 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 04 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 0
Hipertensi tidak terkontrol 1 1
Jumlah Hipertensi 1 1

Pada RT 05 dengan jumlah penduduk 135 jiwa didapatkan sebanyak 8 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 4 orang menderita hipertensi dengan overweight dan 1
orang menderita hipertensi yang disertai DM dengan overweight.

Tabel 12. Data Penderita Hipertensi RT 05 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 05 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 1 3
Hipertensi tidak terkontrol 2 2
Jumlah Hipertensi 3 5

Pada RT 06 dengan jumlah penduduk 105 jiwa didapatkan sebanyak 7 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 1 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 1 orang
menderita hipertensi dengan overweight, dan terdapat 1 orang yang menderita
hipertensi yang dengan penyakit asma.

24
Tabel 13 Data Penderita Hipertensi RT 06 RW 01 Kel. Warakas
Laki-
Data RT 06 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 1 3
Hipertensi tidak terkontrol 1 2
Jumlah Hipertensi 2 5

Pada RT 07 dengan jumlah penduduk 26 jiwa didapatkan sebanyak 2 orang yang


menderita hipertensi.

Tabel 14. Data Penderita Hipertensi RT 07 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 07 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 2 0
Hipertensi tidak terkontrol 0 0
Jumlah Hipertensi 2 0

Pada RT 08 dengan jumlah penduduk 79 jiwa didapatkan sebanyak 9 orang yang


menderita hipertensi. Terdapat 2 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 3 orang
menderita hipertensi dengan overweight, dan terdapat 2 orang yang menderita
hipertensi yang disertai DM dan overweight. Pada RT 08 didapatkan juga 1 orang
penderita hipertensi dengan disabilitas.

Tabel 15 Data Penderita Hipertensi RT 08 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 08 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 1
Hipertensi tidak terkontrol 3 5
Jumlah Hipertensi 3 6

Pada RT 09 dengan jumlah penduduk 141 jiwa didapatkan sebanyak 6 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 1 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 2 orang
menderita hipertensi dengan overweight, dan terdapat 1 orang yang menderita
hipertensi yang dengan underweight.

25
Tabel 16. Data Penderita Hipertensi RT 09 RW 01 Kel. Warakas
Laki-
Data RT 09 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 1
Hipertensi tidak terkontrol 2 3
Jumlah Hipertensi 2 4

Pada RT 10 dengan jumlah penduduk 72 jiwa didapatkan sebanyak 3 orang yang


menderita hipertensi. Terdapat 1 orang yang menderita hipertensi disertai DM dan
terdapat 1 orang yang menderita hipertensi yang PJK dan overweight.

Tabel 17 Data Penderita Hipertensi RT 10 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 10 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 0
Hipertensi tidak terkontrol 1 2
Jumlah Hipertensi 1 2

Pada RT 11 dengan jumlah penduduk 173 jiwa didapatkan sebanyak 11 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 1 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 2 orang
menderita hipertensi dengan overweight.

Tabel 18 Data Penderita Hipertensi RT 11 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 11 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 3 5
Hipertensi tidak terkontrol 1 2
Jumlah Hipertensi 4 7

Pada RT 12 dengan jumlah penduduk 78 jiwa didapatkan sebanyak 8 orang yang


menderita hipertensi. Terdapat 3 orang menderita hipertensi dengan overweight, dan
terdapat 1 orang yang menderita hipertensi dengan stroke.

26
Tabel 19 Data Penderita Hipertensi RT 12 RW 01 Kel. Warakas
Laki-
Data RT 12 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 3
Hipertensi tidak terkontrol 2 3
Jumlah Hipertensi 2 6

Pada RT 13 dengan jumlah penduduk 130 jiwa didapatkan sebanyak 6 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 3 orang menderita hipertensi dengan overweight.

Tabel 20 Data Penderita Hipertensi RT 01 RW 13 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 13 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 3 1
Hipertensi tidak terkontrol 1 1
Jumlah Hipertensi 4 2

Pada RT 14 dengan jumlah penduduk 117 jiwa didapatkan sebanyak 6 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 2 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 3 orang
menderita hipertensi dengan overweight, dan terdapat 1 orang yang menderita
hipertensi yang disertai DM dan HHD.

Tabel 21 Data Penderita Hipertensi RT 14 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 14 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 0
Hipertensi tidak terkontrol 2 4
Jumlah Hipertensi 2 4

Pada RT 15 dengan jumlah penduduk 136 jiwa didapatkan sebanyak 4 orang yang
menderita hipertensi. Terdapat 2 orang menderita hipertensi dengan overweight, dan
terdapat 1 orang yang menderita hipertensi yang dengan underweight.

27
Tabel 22 Data Penderita Hipertensi RT 15 RW 01 Kel. Warakas
Laki-
Data RT 15 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 0
Hipertensi tidak terkontrol 1 3
Jumlah Hipertensi 1 3

Pada RT 16 dengan jumlah penduduk 87 jiwa didapatkan sebanyak 3 orang yang


menderita hipertensi. Terdapat 1 orang yang menderita hipertensi disertai DM, 2 orang
menderita hipertensi dengan overweight, dan terdapat 1 orang yang menderita
hipertensi yang disertai DM,overweight, PPOK dan PJK.

Tabel 23 Data Penderita Hipertensi RT 16 RW 01 Kel. Warakas


Laki-
Data RT 16 laki Perempuan
Hipertensi terkontrol 0 0
Hipertensi tidak terkontrol 2 1
Jumlah Hipertensi 2 1

Dari jumlah yang ada di dapatkan usia paling muda terkena hipertensi pada umur 28
tahun dan paling tertua usia 89 tahun. Ditemukan bahwa umur rata-rata penderita
hipertensi antara umur 40-60 tahun. Pada pendataan juga di dapatkan bawah penderita
hipertensi yang mengkonsumsi obat secara rutin di dapatkan 49 orang, sedangkan 42
orang tidak mengkonsumsi obat secara rutin.

Dari data didapatkan 11 orang yang menderita hipertensi disertai penyakit diabetes
mellitus, 34 orang menderita hipertensi dengan overweight, 30 orang pasien menderita
diabetes mellitus dengan overweight, serta 8 orang penderita hipertensi dengan
penyakit penyerta lain nya seperi asma bronkiale, anemia, penyakit jantung koroner,
dan PPOK atau yang lainnya.

Banyaknya angka hipertensi tidak terkontrol diambil menjadi masalah yang diambil
untuk diintervensi di TR 01 08 RW 01 Kelurahan Warakas

28
Hipertensi dengan Penyerta lain
34 Orang
35 30 orang
30

25

20

15 11orang
8 orang
10

0
DM Overweight DM dan Penyakit
Overweight lainnya

Gambar 10. Data Penderita Hipertensi dengan Penyakit Penyerta di RW 001 Kelurahan Warakas

3.1.4. Sarana Pelayanan Kesehatan (Puskesmas Kelurahan Warakas)


Bangunan terdiri tiga lantai dengan luas tanah 532 M2 , sarana yang ada didalamnya
adalah air PAM, listrik, generator Set, APAR, telephone, computer, laptop, printer, AC,
Kipas Angin, motor, dental unit, 1 unit mobil Ambulance milik Puskesmas Kecamatan
Tanjung Priok, ruang bermain anak, ruang menyusui, bilik sampah dan IPAL

Puskesmas ini juga dilengkapi dengan alat-alat kesehatan dan sarana pelayanan
lainnya untuk menjamin peningkatan kualitas pelayanan dan kepuasan konsumen.

Puskesmas Kelurahan Warakas beralamat di Jalan Warakas IX Gang 13 No.21-22


Rt.007 Rw.011 Kelurahan Warakas dengan nomor telpon (021) 4308865.

3.1.5. Identifikasi Masalah Menggunakan Paradigma BLUM

- Genetik:

- Tidak dinilai

- Medical Care Sevices:

- Metode penegakan diagnosis hipertensi.

29
- Penyuluhan mengenai hipertensi pada kader masih kurang.

- Pengetahuan kader mengenai hipertensi masih kurang.

- Lifestyle:

Dari hasil survey yang dilakukan oleh para kader RW 01 didapatkan:

- Masyarakat tidak mengetahui nilai tekanan darah yang normal (55,6%


responden)
- Masyarakat tidak mengerti bahwa hipertensi dapat menyebabkan stroke
(33,4% responden)
- Masyarakat tidak tidak mengetahui klasifikasi hipertensi (77,8% responden)
- Masyarakat tidak mengerti berapa lama seseorang dengan hipertensi harus
minum obat (33,3% responden)
- Masyarakat tidak mengerti jika penyakit hipertensi harus rutin kontrol (88,8%
responden)
- Masyarakat tidak mengerti mengenai pola hidup yang baik pada penyakit
hipertensi (100% responden pada pasien hipertensi tidak terkontrol
- Lingkungan:
- Fisik:
- Rumah warga dekat dari jalan raya, dan masih cukup dekat dengan
Puskesmas kelurahan warakas

- Non Fisik:
- Pengetahuan dan kesadaran masyarakat yang masih rendah mengenai
hipertensi.

- Sosio-ekonomi-budaya:

- Status ekonomi sebagian besar keluarga di RT 01-08 RW 01 adalah menengah


ke bawah.

- Penyakit hipertensi dianggap remeh oleh warga.

30
Gambar 11. Paradigma BLUM masalah kesehatan penyakit hipertensi di RT 01 RT 08 RW 01 Kelurahan Warakas

31
BAB 4

IDENTIFIKASI MASALAH PENYEBAB DAN ALTERNATIF

PEMECAHAN MASALAH
4.1. Identifikasi Masalah Penyebab

Permasalahan yang akan diidentifikasi adalah lifestyle, environment dan medical


services warga rw 01 kelurahan warakas. Pencarian penyebab masalah dilakukan
dengan teknik fishbone.

1. Medical Care Sevices:


a. Metode penegakan diagnosis hipertensi.
b. Penyuluhan mengenai hipertensi pada kader masih kurang.
c. Pengetahuan kader mengenai hipertensi masih kurang.
2. Lifestyle:
Dari hasil survey yang dilakukan oleh para kader RW 01 didapatkan:
a. Masyarakat tidak mengetahui nilai tekanan darah yang normal (55,6%
responden)
b. Masyarakat tidak mengerti bahwa hipertensi dapat menyebabkan stroke
(33,4% responden)
c. Masyarakat tidak tidak mengetahui klasifikasi hipertensi (77,8% responden)
d. Masyarakat tidak mengerti berapa lama seseorang dengan hipertensi harus
minum obat (33,3% responden)
e. Masyarakat tidak mengerti jika penyakit hipertensi harus rutin kontrol (88,8%
responden)
f. Masyarakat tidak mengerti mengenai pola hidup yang baik pada penyakit
hipertensi (100% responden pada pasien hipertensi tidak terkontrol
3. Lingkungan:
a. Fisik:
i. Rumah warga dekat dari jalan raya, dan masih cukup dekat dengan
Puskesmas kelurahan warakas
b. Non Fisik:

32
i. Pengetahuan dan kesadaran masyarakat yang masih rendah mengenai
hipertensi.
c. Sosio-ekonomi-budaya:
i. Status ekonomi sebagian besar keluarga di RT 01-08 RW 01 adalah
menengah ke bawah.
ii. Penyakit hipertensi dianggap remeh oleh warga.

4.2. Penentuan Prioritas Masalah


Dari akar penyebab masalah tersebut ditentukan prioritas masalah yang akan
diintervensi berdasarkan metode scoring menggunakan metode USG (Urgency,
Seriousness, Growth) sebagaimana tertera di tabel berikut:

Tabel 24. Scoring akar penyebab masalah menggunakan USG


No
. Akar Penyebab Masalah U S G Total
1 Metode penegakan diagnosis hipertensi 3 3 3 9
Pengetahuan dan kesadaran masyarakat yang masih
2 rendah mengenai hipertensi 5 4 5 14
3 Pengetahuan kader mengenai hipertensi masih kurang 5 4 4 13
Masyarakat tidak mengerti kapan seseorang harus rutin
4 kontrol 4 5 4 14
Masyarakat tidak mengerti mengenai pola hidup yang
5 baik pada penyakit hipertensi. 5 5 4 14

Dari hasil scoring, dipilih 4 masalah yang akan diintervensi, yakni:

1. Pengetahuan dan kesadaran masyarakat yang masih rendah mengenai


hipertensi
2. Pengetahuan kader mengenai hipertensi masih kurang
3. Masyarakat tidak mengerti kapan seseorang harus rutin kontrol
4. Masyarakat tidak mengerti mengenai pola hidup yang baik pada penyakit
hipertensi.

33
4.3. Alternatif Pemecahan Masalah

Solusi bagi masalah yang telah dikemukakan adalah penyuluhan yang menyeluruh
mengenai penyakit hipertensi kepada kader RW 01 dan penderita hipertensinya, serta
menjelaskan nilai tekanan darah yang normal, gejala hipertensi, pola olahraga yang
ideal, pola makan rendah garam, himbauan untuk mengurangi makan makanan yang
mengandung garam serta MSG seperti makanan olahan, makanan yang diawetkan dan
jajanan.

Untuk permasalahan tidak patuhnya minum obat dan kontrol, dinilai bahwa solusi
bagi tidak patuhnya minum obat dan kontrol adalah melalui kartu kontrol yang
diberikan untuk penderita hipertensi.

Untuk permasalahan ketidaktahuan mengenai pola hidup yang baik bagi penyakit
hipertensi, maka akan diperkenalkan pola makan rendah garam bagi penderita
hipertensi sebagai salah satu modalitas dalam modifikasi gaya hidup penyakit
hipertensi, terutama pada penderita hipertensi yang tidak terkontrol yang menempati
prosentase lebih tinggi dibanding yang terkontrol.

34
Pengetahuan kader mengenai Masyarakat tidak mengerti Pengetahuan dan kesadaran
hipertensi masih kurang mengenai pola hidup yang masyarakat yang masih
baik pada penyakit rendah mengenai hipertensi
hipertensi.hipertensi

Enggan ke puskesmas untuk bertanya Tidak mengerti penatalaksanaan


dan kontrol mengenai hipertensi dan pencegahan hipertensi

ANGKA
Tidak teratur minum obat dan PENDERITA
pencegahan lainnya untuk HIPERTENS
I RT01 RT
08 RW 01,
Kurangnya tingkat kontrol
KEL.
penyakit hipertensi pada
penderitnaya WARAKAS

Data jumlah orang penderita


hipertensi masih tidak akurat
Masyarakat tidak mengerti kapan
seseorang harus rutin kontrol
Metode penegakan diagnosis
hipertensi kurang akurat
Gambar 12.Diagram Fishbone Identifikasi Akar Masalah Hipertensi

35
BAB 5

PERENCANAAN INTERVENSI

5.1. Penyusunan Intervensi


5.1.1. Program pola makan rendah garam pada penderita hipertensi tidak terkontrol
di RT 0 1-RT 08 RW 01 :
a) Kegiatan: Aplikasi metode pembatasan konsumsi garam dan gula dalam keseharian
kepada penderita hipertensi tidak terkontrol di RT 01- RT 08 RW 01 Kelurahan
Warakas, yakni sendok teh garam dan 2 sendok makan gula untuk makanan dan
minuman sehari semalam
Dasar:
Tingginya angka hipertensi tidak terkontrol pada warga.
Ketidakpiawaian warga penderita hipertensi dalam melakukan modifikasi
gaya hidup sebagai tatalaksana hipertensi yang komprehensif
b) Sasaran: Para penderita hipertensi tidak terkontrol di RT 01 RT 08 Kelurahan
Warakas yang terdata di pendataan hipertensi KPLDH
c) Tempat: rumah masing-masing penderita hipertensi tidak terkontrol
d) Indikator penilaian:
1. Memiliki riwayat hipertensi tidak terkontrol.
2. Terdata pada data hipertensi KPLDH
3. 30% dari penderita hipertensi tidak terkontrol di RT 01 RT 08 Kelurahan
Warakas menggunakan plastik takar untuk pembatasan konsumsi garam dan
gula dalam keseharian hingga akhir April 2017.
4. 30% dari penderita hipertensi tidak terkontrol di RT 01 RT 08 Kelurahan
Warakas menggunakan plastik takar pembatasan garam dan gula pada saat
akhir program.

36
5.2. Log Frame Goals
Tabel 25. Log Frame Goals Target Intervensi Hipertensi di RT01-08 RW 01 Kelurahan Warakas

Kegiatan / Tujuan
Input Panjang
Intervensi Pendek Menengah
(1 bulan) (1 tahun) (5 tahun)
Men Kader RW Pengenalan Peningkatan Para Menurunkan
01 dan pengetahuan penderita angka
Dokter pembiasaan para penderita hipertensi hipertensi
internsip terhadap hipertensi RT01- yang tidak tidak
pembatasan 08 RW01 terkontrol terkontrol
Money -
konsumsi Kelurahan dapat dan
Material Plastik
garam dan Warakas mengelola komplikasi
sealable
gula pada mengenai gaya hidup hipertensi di
ukuran kecil
penderita tatalaksana yang baik RT01-08
Marker hipertensi hipertensi yang bagi RW01
Kertas tidak dapat dilakukan penyakitnya Kelurahan
Panduan terkontrol. dirumah yang sehingga Warakas.
Program diukur melalui tekanan darah
Method Sosialisasi kepatuhan tetap
program penderita terkontrol.
pembatasan hipertensi tidak
konsumsi terkontrol dalam
garam dan mengikuti
gula sehari program..
Memantau
penggunaan
plastik takar
Memantau
tekanan
darah
penderita

37
5.3. Planning Of Action (POA)
5.3.1. Planning
Tabel 26. Planning Rencana Intervensi Hipertensi di RT 01-08 RW01 Kelurahan Warakas.

Kegiatan Tujuan dan Sasaran Tempat Waktu Pelaksana Rencana


target penilaian
Pemilihan
kasus Dr.
Nadya
Menganali Hasnand
sis data a
epidemiolo Dr.
gis dan 10 Menemukan
RT01-08 27 Aulia
penyakit Diagnosis Puskesmas
RW01 31 Ayu
terbanyak Komunitas Kelurahan
Kelurahan maret Hartini
di yang akan Warakas.
Warakas. 2017 Dr.
Puskesmas diintervensi
Dyana
warakas. Pastria
Berdiskusi Utami
antar Dr. Jenia
anggota Andromi
kelompok
Penetapan
masalah yang
akan Mendapatkan RT01-08
Puskesmas 03
diintervensi masalah yang RW01 dr. Nadya
Kelurahan April
serta rencana akan Kelurahan Hasnanda
Warakas 2017
intervensi diintervensi Warakas.
yang akan
dilakukan
Meminta izin
Mendapat
kepala
izin kepala Kepala Puskesmas
Puskesmas
Puskesmas Puskesmas Kelurahan
warakas,
warakas, Warakas Warakas 04 Seluruh
dokter
dokter dan Ketua dan RW April dokter
penanggung
penanggung RW 01 01 2017 Internsip
jawab dan
jawab untuk Kelurahan Kelurahan
ketua RW 01
melakukan Warakas. Warakas
Kelurahan
intervensi
Warakas.
Sosialisasi Para Masjid 04
Panduan dr.Nadya
program perwakilan Baitul april
program dan Hasnanda
pembatasan kader RW Salam 2017
penjelasanny
konsumsi 01 Kelurahan

38
garam dan a. Kelurahan Warakas
gula kepada Warakas
kader RW 01
Mendatangi menjelaskan
rumah program, Rumah
Para
penderita menanyakan penderita
penderita
hipertensi kesediaan hipertensi
hipertensi Seluruh
tidak megikuti tidak
tidak 06 dokter
terkontrol dan program dan terkontrol
terkontrol april Internsip
pemberian memulai di RT01-
RT01-08 2015 dan Kader
sepasang program RT08 Kel.
RW 01 RW 01
plastik aplikasi Warakas
Kelurahan
sealable pembatasan Kelurahan
Warakas
sebagai konsumsi Warakas
plastik takar. garam
Monitoring Rumah
Para
program penderita
penderita
hipertensi
Melihat hipertensi Seluruh
tidak 06, Plastik takar
kepatuhan tidak dokter
terkontrol 21, 24 masih ada
penderita terkontrol Internsip
di RT 01 april dan aplikasi
terhadap RT01-08 dan Kader
RT 08 RW 2017 berjalan
program RW 01 RW 01
01
Kelurahan
Kelurahan
Warakas
Warakas
Evaluasi akhir Para Rumah
Melihat
program penderita Penderita
kepatuhan
hipertensi hipertensi Seluruh
dan aplikasi Plastik takar
tidak tidak 18 dokter
pembatasan masih ada
terkontrol terkontrol Mei Internsip
konsumsi dan aplikasi
RT01-08 RT 01- 2017 dan Kader
garam mulai berjalan
RW 01 RT08 RW RW 01
menjadi
Kelurahan 01 Kel.
kebiasaan
Warakas Warakas

39
5.4. Timeline (Gantt Chart)
Tabel 27. Rencana Kegiatan Intervensi Hipertensi di RT 01-08 RW01 Kelurahan Warakas.

NO. Kegiatan Minggu

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

1. Perencanaan

Identifikasi kasus di puskesmas

Penetapan kasus yang akan diintervensi

Identifikasi faktor penyebab

Penetapan indikator keberhasilan

Perencanaan intervensi

2. Pengorganisasian

Pembagian tugas

Meminta izin kepala puskesmas, pemegang


program hipertensi, dan kepala RW 01

3. Pelaksanaan

Mengadakan program pembatasan konsumsi


garam pada penderita hipertensi tidak
terkontrol RT 01 RT 08 RW 01 Kel. Warakas

4. Pengawasan

Monitoring

5. Evaluasi

Evaluasi akhir ke penderita hipertensi tidak


terkontrol mengenai plastik takar dan konsumsi
garam

40
BAB 6

PELAKSANAAN INTERVENSI

6.1. Flowchart Kegiatan


6.1.1. Flowchart Seluruh Kegiatan

Berdiskusi dengan kepala


puskesmas serta menganalisis Menyusun rencana intervensi
data epidemiologi mengenai berupa penyuluhan kepada
Mencari Data tingginya peningkatan kader RT 01-08 RW 01
prevalensi di kelurahan Kelurahan warakas.
warakas.

Meminta izin kepala Survei lokasi yang akan kunjungan ke rumah


puskesmas, pembimbing, dan dijadikan tempat penyuluhan penderita hipertensi tidak
kepala RW 01 Kelurahan kader RT01-08 RW01 terkontrol RT 01-08 RW 01
Warakas. Kelurahan Warakas. Kelurahan Warakas.

sosialisasi program dan


pemberian plastik takar ke
penderita hipertensi tidak Monitoring. Evaluasi
terkontrol di RT 01-08 RW 01
Kelurahan Warakas.

Input dan Lapor kepala


pengelolahan data puskesmas dam
hasil intervensi pembimbing.

Gambar 13. Flowchart Seluruh Kegiatan Intervensi

41
6.1.2. Intervensi : Program Aplikasi Pembatasan Konsumsi Garam Bagi RT 01-08
RW 01 Kelurahan Warakas.
6.1.2.1. Deskripsi Proses Intervensi Secara Detail

Intervensi yang dilakukan bertujuan untuk memberikan pengenalan modifikasi gaya


hidup terutama pola makan rendah garam yang baik bagi penderita hipertensi
terutama hipertensi tidak terkontrol.
Pelaksanaan program ini dimulai dengan sosialisasi program plastik takaran
pembatasan garam dan gula ke penderita hipertensi tidak terkontrol yang telah didata,
di lingkungan rumah penderita. Dokter internsip dan kader RW 01 Kelurahan
Warakas dibagi dalam 4 tim untuk mengunjungi rumah penderita hipertensi tidak
terkontrol di RT 01 RT 08 yang terdata di dalam laporan KPLDH.
Kemudian pemberian plastik takaran berlabel garam dan gula untuk dipakai setiap
hari. Penderita dijelaskan mengenai program, yakni penggunaan sendok teh garam
dapur dan 2 sendok makan gula yang ditempatkan di dalam plastik takar untuk
dipakai di masakan dan makanan lain dalam sehari. Tidak diperkenankan menambah
garam dan gula kedalam masakan selain dari yang telah diisi di dalam plastik takar.
Jika garam dan gula yang ada di dalam plastik takar sudah habis, maka penderita tidak
boleh mengonsumsi garam dan gula lagi untuk hari tersebut.
Diperoleh tekanan darah pada sosialisasi yang di monitor setiap minggu bersama
dengan keluhan dan proses ikut serta program. Kemudian evaluasi akhir aplikasi
program melalui pemeriksaan tekanan darah dan pengecekan plastik takaran
dilakukan pada minggu I/II bulan Mei 2017.

6.1.2.2. Perolehan Izin untuk Melakukan Intervensi

Setelah berdiskusi dan sepakat mengenai rencana intervensi yang akan dilakukan, ,
kemudian berdiskusi dan meminta izin kepada kepala puskesmas dan dokter
penanggung jawab di Puskesmas warakas. Setelah itu menemui ketua RW 01 kelurahan
warakas guna menjelaskan rencana intervensi dan meminta izin. Selanjutnya
mengunjungi penderita hipertensi tidak terkontrol bersama dengan kader.

6.1.2.3. Aplikasi program pembatasan konsumsi garam pada penderita hipertensi


tidak terkontrol di RT 01-08 RW 01 Kelurahan Warakas.

Sosialisasi program kepada kader dilakukan pada tanggal 4 April 2017 pukul 10.00
WIB hingga selesai, yang bertempat di koridor masjid baitul rahiim oleh dokter Nadya
Hasnanda dengan sasaran para kader RT 01-08 RW 01 Kelurahan Warakas bertujuan

42
untuk memberi pemahaman lebih dahulu kepada kader yang akan turut berperan selama
program berlangsung.

Pada tanggal 6 April 2017, dilakukan kunjungan pertama ke rumah penderita hipertensi
tidak terkontrol di RT 01 RT 08 RW 01 Kelurahan Warakas. Dari 23 penderita
hipertensi tidak terkontrol yang terdata di laporan KPLDH, 8 orang yang dapat
mengikuti program. 15 orang diantaranya tidak dapat ditemui sepanjang program, tidak
bersedia mengikuti program, atau baru diketahui tidak memiliki riwayat hipertensi pada
saat kunjungan. Rincian dari hasil intervensi dapat dilihat pada bab hasil. Monitoring
dilakukan 1 kali setiap minggu selama bulan April, yaitu pada tanggal 11, 20, 24 April
2017 dan evaluasi pada tanggal 18 Mei 2017.

6.1.3. Monitoring
6.1.3.1. Jadwal Monitoring dan Pelaksanaan
Monitoring dilakukan secara rutin selama 1 kali tiap minggu berturut-turut selama
bulan April 2017.
Terlaksana pada tanggal 11, 20 dan 24 April 2017, dan 1 kali evaluasi akhir pada
tanggal 18 Mei 2017

6.1.3.2. Kendala yang Dihadapi


Tim yang dibentuk untuk kunjungan ke rumah terkadang tidak lengkap dan berubah-
ubah
Beberapa penderita menolak untuk mengikuti program sejak awal
Beberapa penderita tidak dapat melaksanakan program dikarenakan faktor usia dan
penyakit lain yang diderita.

6.1.3.3. PDCA Cycle Perbaikan yang Dilakukan

43
Memperkenalkan program pola makan rendah garam kepada penderita hipertensi tidak
terkontrol
PLAN

Sosialisasi program
pemberian plastik takar untuk diisi garam 1/2 sendok teh dan gula 2 sendok makan
DO Monitoring 1 kali setiap minggu di bulan April 2017

jumlah peserta 8 orang


kepatuhan aplikasi metode pembatasan konsumsi garam
CHECK
Memberikan penyuluhan mengenai pola makan rendah garam yang baik untuk hipertensi
monitoring 1 kali setiap bulan
ACT memeriksa tekanan darah setiap penderita hipertensi tidak terkontrol

Gambar 14. Diagram PDCA Penyuluhan Kepada kader RT 01-08 RW 01 Kelurahan Warakas

44
BAB 7

HASIL INTERVENSI

7.1. Pengolahan Data

Data diperoleh melalui kepatuhan penderita hipertensi tidak terkontrol di RT 01-RT 08


RW 01 Kel. Warakas dan nilai dari tekanan darah pada setiap monitoring.

7.2. Penyajian Data


Dari 23 penderita hipertensi tidak terkontrol yang terdata di laporan KPLDH, 8 orang
yang dapat mengikuti program. 15 orang diantaranya tidak dapat ditemui sepanjang
program, tidak bersedia mengikuti program, atau baru diketahui tidak memiliki riwayat
hipertensi pada saat kunjungan. Rincian dari hasil intervensi dapat dilihat pada tabel 28.
Dari hasil intervensi didapatkan, dari 23 orang warga RT 01 RT 08 RW 01 Kelurahan
Warakas yang terdata memiliki hipertensi tidak terkontrol, 8 orang menjalankan
program pembatasan konsumsi garam dapur yang dilaksanakan selama bulan April
2017 yang membentuk prosentase lebih dari 30% penderita hipertensi tidak terkontrol
di RT 01 RT 08 RW 01 Kelurahan Warakas.

45
Tabel 28 Rincian Hasil Program
Nama Alamat Monitoring Monitoring Monitoring Monitoring Monitoring Evaluasi post Keterangan:
(RT) tgl: tgl: tgl: tgl: tgl: observasi tgl
11/4 Alasan/ obat yg diminum
6/4/2017 11/4/17 20/4/17 24/4/17 18/5/17

Ny.S(W) 001 130/90 130/80 130/90 140/90 130/80 Program


dijalankan,
Program Program Program Program Program namun kadang
belum di dijalankan. tidak belum kembali terlupakan
jalankan. Plastik dijalankan. dijalankan dijalankan akibat
Plastik takaran Sejak kembali. sejak aktivitas
takar terisi untuk tanggal tanggal
lainnya
diberikan. esok hari 15/4/2017 28/4/2017

Ny.R 001 N/A 130/80 140/80 140/80 130/80 Berjalan Minum obat teratur. Pada akhir
(W) program, berjalan teratur.
Peserta Pertemuan Program di Program Program
tidak ada pertama jalankan. dijalankan dijalankan.
ditempat pemberian Plastik
plastik takar
takar kosong

Ny.LEL 001 N/A 120/70 120/70 120/70 120/70 D.O Tidak ada riwayat Hipertensi. Plastik
(W) takar terpakai. Selama evaluasi plastik
Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar

46
diberikan

Tn.S(L) 002 180/90 170/100 160/100 150/100 150/90 Gagal Glaukoma, makanan dibeli diluar.
Minum obat teratur. Gagal dalam
Program
program e.c. makanan dibeli diluar.
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Ny.TN 002 130/90 130/90 130/80 120/70 120/80 Berjalan Minum obat teratur
(W)
Program Program Program Program Program
belum di berjalan. berjalan. berjalan. berjalan.
jalankan. Plastik Plastik Plastik Plastik
Plastik takar takar takar takar terisi
takar terpakai terpakai terpakai garam dan
diberikan gula sesuai
petunjuk

Ny.K 002 130/90 130/80 130/90 140/90 130/90 Gagal Terlalu tua dan beli makan diluar.
(W) Minum obat teratur.
Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

47
Ny.SR 004 140/110 140/80 N/A N/A N/A Gagal Program tidak berjalan.
(W)
Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Tn.M(L) 005 140/80 130/80 N/A 120/70 150/90 Berjalan

Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Tn.Mu 005 170/100 170/100 N/A N/A N/A D.O Tidak minum obat teratur. Menolak
(L) untuk melakukan program.
Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Ny.L 005 130/80 120/80 N/A N/A N/A D.O Tidak ada riw. HT. Menolak untuk
(W) melakukan program.
Program
belum di

48
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Ny.C 005 130/90 140/90 140/80 130/90 120/90 Berjalan Minum amlodipin 5 mg teratur
(W)
Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Ny.N 006 N/A 120/70 120/80 120/80 110/70 D.O Program dijalankan tanpa ada riw.
(W) Hipertensi.
Program
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Tn.Mt 006 160/90 D.O Tidak kooperatif untuk mengurangi


(L) konsumsi garam.

Tn.Su 007 130/80 130/80 130/70 140/70 130/70 Gagal Beli makan diluar, tidak ada yang
(L) mengurus
Program Program
belum di tidak
jalankan. diketahui.

49
Plastik Plastik
takar takar sudah
diberikan tidak ada.

Ny.Su 008 140/90 120/70 130/70 120/80 140/70 Program Pada akhir program, penderita tidak
(W) berjalan minum obat teratur selama
Program seminggu.
belum di
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Ny.R 008 180/110 150/100 140/90 130/90 150/60 Berjalan Pada akhr program (18/5), penderita
(W) diketahui tidak melanjutkan program
Program karena lupa dan tidak minum obat
belum di
hipertensi.
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

Ny.Sr 008 170/100 140/80 130/80 130/90 120/90 Berjalan Pada awal program pasien belum
(W) pernah mengatur pola makan rendah
Program garam ataupun minum obat anti
belum di
hipertensi.
jalankan.
Plastik
takar
diberikan

50
BAB 8

EVALUASI KEGIATAN

8.1. Metode Evaluasi

Evaluasi dilakukan dengan membandingkan hasil akhir yang diperoleh dengan indikator
yang sudah ditetapkan. Evaluasi dilakukan dengan cara Pendekatan Sistem.

LINGKUNGAN

MASUKAN PROSES KELUARAN DAMPAK

UMPAN BALIK

Gambar 18. Diagram Metode Evaluasi Dengan Pendekatan Sistem.

51
7.3. Hasil Evaluasi
Tabel 29 Evaluasi input
INPUT

Tolak Ukur Pencapaian Kesenjangan

Man Kader RW 01 4 orang 4 orang Tidak ada


Dokter internsip 7 orang 7 orang Tidak ada

Money - - - Tidak ada

Material Plastik sealable 46 lembar 46 lembar Tidak ada


ukuran kecil 1 buah 1 buah Tidak ada
Marker 23 lembar 23 lembar Tidak ada
Kertas Panduan
Program
Method Sosialisasi program 1 kali di 1 kali di awal Tidak ada
pembatasan awal program
konsumsi garam dan program
gula sehari
Memantau
1 kali setiap 1 kali setiap
penggunaan plastik Tidak ada
minggu minggu
takar
selama selama bulan
bulan April April
Memantau tekanan
1 kali setiap 1 kali setiap Tidak ada
darah penderita
minggu minggu
selama selama bulan
bulan April April.

52
Tabel 30 Evaluasi Proses
PROSES
Tolok ukur Pencapaian Kesenjangan
Perencanaan Pemilihan kasus Dilakukan Dilakukan Tidak ada
berdasarkan data
10 penyakit
terbanyak di
Puskesmas
Kelurahan
Warakas dan Tidak ada
pendataan kasus
hipertensi oleh
KPLDH Dilakukan Dilakukan
Perencanaan
intervensi
Organizing Membentuk 4 tim Terbentu Tim tidak Ada
dalam k 4 tim selalu
pelaksanaan tiap berjumla
program terdiri monitorin h 4 pada
atas 2 orang g saat
dokter internsip monitorin
dan 1 kader g
dalam masing-
masing tim.
Actuating Sosialisasi Dilakukan Dilakukan Tidak ada
program pola
makan rendah
garam

Pemberian Dilakukan Dilakukan Tidak ada


sepasang sealable
plastik sebagai
plastik takar

53
Controlling Monitoring 1 kali Dilakukan Dilakukan Tidak ada
setiap minggu,
menanyakan
plastik takar dan
tekanan darah

Tabel 31. Evaluasi Output Program


Output
Tolok ukur Pencapaian Kesenjangan
30% dari penderita Tercapai 30% Tercapai > 30% Tidak
hipertensi tidak terkontrol ada

di RT 01 RT 08
Kelurahan Warakas
menggunakan plastik takar
untuk pembatasan
konsumsi garam dan gula
dalam keseharian hingga
akhir April 2017.
30% dari penderita Tercapai 30% Tercapai >30% Tidak ada
hipertensi tidak terkontrol
di RT 01 RT 08
Kelurahan Warakas
menggunakan plastik takar
pembatasan garam dan
gula pada saat akhir
program.

54
Tabel 32. Tabel Evaluasi Lingkungan, Feedbask, dan dampak dari intervensi

LINGKUNGAN
Tolok ukur Pencapaian Kesenjangan
Fisik
Akses ke motor Ada Tidak ada
puskesmas

Non Fisik
Dukungan moril Para penderita beberapa anggota Ada
anggota keluarga hipertensi tidak keluarga penderita
terkontrol di RW 01 hipertensi tidak
Kelurahan warakas terkontrol tidak
memiliki keluarga yang mendukung dan
mendukung program bahkan enggan
menjalankan
program
Pengetahuan Para penderita Para penderita Ada
hipertensi tidak hipertensi tidak
terkontrol mengerti memahami
tentang hipertensi penyakit
hipertensi secara
menyeluruh
UMPAN BALIK
Variabel Tolok ukur Pencapaian Kesenjangan
Penderita hipertensi Dapat melakukan Ada beberapa Tidak ada
tidak terkontrol di RW program dengan baik orang tidak dapat
01 menjalankan
program

DAMPAK
Variabel Tolok ukur Pencapaian Kesenjangan
Angka prevalensi Menurun Belum dapat Belum
hipertensi tidak dinilai dapat
terkontrol di RT 01-08 dinilai
RW 01 Kelurahan Menurun Belum dapat Belum
Warakas dinilai dapat
Angka prevalensi dinilai
hipertensi di wilayah
kerja Puskesmas
kelurahan warakas

55
7.4. Diskusi

Prevalensi hipertensi di Kelurahan Warakas selalu menjadi salah satu dari yang
tertinggi, diketahui oleh karena rendahnya tingkat kepatuhan kontrol oleh penderitanya
dan ketidaksempurnaan tatalaksana hipertensi yang dilakukan. Sesuai dengan alur
penatalaksanaan yang dianjurkan oleh JNC VIII, modifikasi gaya hidup merupakan
tahapan awal pada penatalakanaan penyakit hipertensi. Salah satu modalitas dalam
modifikasi gaya hidup pada penyakit hipertensi adalah membatasi asupan garam dapur
sebanyak hingga sendok teh per hari. Masyarakat Indonesia merupakan
masyarakat dengan tipe diet yang tinggi garam. Konsultasi gizi seringkali diberikan
kepada penderita hipertensi, tetapi tekanan darah penderita hipertensi tetap tidak
terkontrol dan prosentase penderita hipertensi tidak terkontrol dibanding hipertensi
terkontrol adalah lebih dari 50%. Sesuai dengan tinjauan pustaka, untuk membentuk
perilaku, dibutuhkan aplikasi dari pengetahuan yang didapat sehingga pemahaman yang
benar dan adaptasi terhadap modifikasi gaya hidup hipertensi dapat dicapai dengan
lebih baik.
Intervensi dalam bentuk upaya pengaturan pola makan rendah garam ini merupakan
salah satu cara untuk meningkatkan pengetahuan warga penderita hipertensi agar lebih
memahami tatalaksana penyakit hipertensi dan keuntungannya sehingga terbentuk
perilaku yang sehat terutama dalam menangani penyakit hipertensi yang diderita.
Dari total 23 penderita hipertensi tidak terkontrol di RT 01 RT 08, 6 orang tidak
dapat ditemui hingga akhir dari program intervensi. Pada awal intervensi, dari data
yang didapatkan, diketahui bahwa banyak penderita hipertensi tidak terkontrol di
wilayah RT 01 RT 08 belum melaksanakan modifikasi gaya hidup untuk menerapkan
pembatasan konsumsi garam sehingga kembali diberikan penyuluhan terkait hipertensi
dan tatalaksana komprehensifnya dan lalu menjelaskan program pelatihan pembatasan
konsumsi garam menggunakan plastik takar kepada 17 orang. Selama program, 3 orang
diketahui tidak memliki riwayat hipertensi dengan tekanan darah 120/80 mmHg, 3
orang menolak untuk mengikuti program dan 3 orang gagal dalam mengikuti program
dikarenakan umur sudah terlalu tua dan tidak ada yang mengurusi keseharian penderita.
Sehingga jumlah penderita hipertensi yang tidak terkontrol yang mengikuti program
adalah 8 orang.
Pada saat monitoring, penderita yang mengikuti program memperlihatkan
keterbiasaan dalam menggunakan hanya sendok teh garam dapur untuk kebutuhan
makanan sehari semalam. Hal ini bersamaan dengan turunnya tekanan darah yang
sebelumnya tidak stabil atau diatas 130/90 menjadi lebih rendah dan stabil. Monitoring
dilakukan melalui wawancara dan memperlihatkan plastik takar, namun tidak dapat
dilihat proses saat pembuatan makanan menggunakan garam dalam plastik takar. Hal
ini disebabkan oleh jam kunjung tim ke rumah penderita selalu saat penderita telah
selesai menyiapkan makanan. Kesulitan lainnya adalah kebiasaan penderitaa membeli
makan diluar, sehingga garam yang sudah ditakar tidak terpakai dan konsumsi garam
tidak terukur.
Pada akhir intervensi, didapatkan tekanan darah pada beberapa orang meningkat,
bersamaan dengan berhentinya penderita dalam mengonsumsi obat dan juga
pemberhentian pelaksanaan program intervensi. Pada beberapa lainnya yang tetap

56
menjalankan program tersebut terlihat tekanan darah yang stabil dalam batas normal
atau sedikit lebih tinggi.
Kami menyadari bahwa hasil yang didapatkan dari intervensi ini masih jauh dari
cukup untuk disebut sebagai intervensi yang valid, dari data awal yang tidak valid,
kurangnya jumlah sampel dan kurang efektifnya metode monitoring. Tetapi, hasil dari
intervensi ini dianggap cukup untuk meningkatkan pengetahuan dan perilaku warga RT
01 RT 08 penderita hipertensi tidak terkontrol mengenai hipertensi dan
tatalaksananya, serta keuntungan melaksanakannya.

57
BAB 9

KESIMPULAN DAN SARAN

9.1. SIMPULAN

Hasil intervensi menggambarkan bahwa tingkat kesadaran dan minat warga RT 01


08 RW 01 Kelurahan Warakas mengenai hipertensi dan tatalaksana komprehensifnya
masih kurang dan penerapan program pembatasan konsumsi garam dapur sebanyak
sendok teh sehari dapat dilakukan penderita untuk membiasakan diri dengan salah satu
metode tatalaksana komprehensif untuk hipertensi yaitu mengurangi konsumsi garam
dapur. Intervensi ini juga dapat membantu menurunkan angka hipertensi tidak
terkontrol menjadi terkontrol dan menjadi bantuan dalam membiasakan penderita
dalam modifikasi gaya hidup yang baik untuk penderita hipertensi.

9.2. SARAN
9.2.1. Untuk Warga Penderita Hipertensi Tidak Terkontrol
Tetap melakukan pola makan rendah garam untuk menstabilkan tekanan darah dan
membantu untuk melakukan gaya hidup sehat.
Aktif mengikuti penyuluhan dan kegiatan yang dapat meningkatkan pengetahuan
mengenai hipertensi, terutama tentang tatalaksana hipertensi yang dapat dilakukan di
rumah.
Kontrol meminum obat antihipertensi secara teratur dan mulai melakukan modifikasi
gaya hidup lainnya, seperti olahraga dan penurunan berat badan.

9.2.2. Untuk Petugas Kesehatan

Diharapkan intervensi terhadap modifikasi gaya hidup bagi penderita hipertensi bisa
lebih digalakkan secara aktif dan aplikatif.
Diharapkan untuk melakukan intervensi dengan metode yang lebih baik dan efektif,
serta memastikan kembali data sekunder dengan data primer sebelum melakukan
intervensi.
Pembentukan tim petugas kesehatan atau tim dari masyarakat untuk menggalakkan
modifikasi gaya hidup yang baik, terutama bagi penderita hipertensi.

58
DAFTAR PUSTAKA

1. 2003 World Health Organization (WHO) / International Society of Hypertension Statement on


Management of Hypertension. J Hypertens 2003;21:1983-1992
2. Hajjar I, Kotchen TA. Trends In Prevalence, Awareness, Treatment, And Control Of Hypertension In
The United States, 1998 2000. JAMA 2003;290:199-206
3. Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II
edisi V. Jakarta: Interna Publishing; 2009Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S.
Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II edisi V. Jakarta: Interna Publishing; 2009
4. Puskesmas Kelurahan Warakas. Laporan Tahunan Puskesmas Kelurahan Warakas Tahun 2016. Jakarta:
PKM Kelurahan Warakas, 2016.
5. Sherwood Lauralee, 2001 ; Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem (Human Physiology: From cells to
systems) ; Edisi II, Jakarta, EGC.
6. The Seventh Report of the Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and
Treatment of High Blood Pressure. U.S. Department of Health and Human Services. 2003.
7. Dosh SA. The diagnosis of essential and secondary hypertension in adults. J.Fam Pract 2001;50:707-
712
8. Vasan RS et al, Impact of High Normal Blood Pressure on the Risk of Cardiovascular Disease, NEJM
2001;345:1291-1297
9. James, Paul et al. 201 Evidence based guideline for the managementof high blood presure in adults
report from the panel members appointed to the english joint national commitee (JNC 8). JAMA
2014;311(5):507-520
10. Mancia et al. 2013 ESC/ESH guideline for the management of arterial hypertension. Journal of
Hypertension 2013; 31:1281-1357
11. Sacks FM et al. Effects On Blood Pressure Of Reduced Dietary Sodium And The Dietary Approaches
To Stop Hypertension (Dash) Diet. DASH Collaborative Research Group. NEJM 2001;344:3-10
12. Myceek, MJ et al. Farmakologi Ulasan Bergambar. Edisi 2. 2001. Jakarta: Widya Medika.
13. Notoatmodjo, S, 2002, Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta, Jakarta, 2007,
Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Rineka Cipta, Jakarta

59
LAMPIRAN FOTO KEGIATAN

60

Anda mungkin juga menyukai