Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

Dosen Pengampu:

Dewa Ayu Angga Pebriani, S.Pi.,M.P


Rani Ekawaty, S.Pi., M.Env.Man.

Oleh
Kelompok: 04

Muhammad Sholihin 1414521041


Agus Wahyudi 1514521017
Hendra Putra Pratama 1514521027
Anisa Oka Dina 1514521028
Shinta Sainitha 1514521044

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN


FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2017

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur patut kita haturkan kehadirat Allah SWT, sebagai penguasa
yang Akbar bagi seluruh alam semesta karena atas rahmat dan berkat-Nyalah
sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktikum Biologi
Perikanan ini dengan waktu yang telah ditentukan.

Laporan ini dibuat semaksimal mungkin dan dengan berusaha


menghindarkan dari kesalahan dan kekurangan. Karena penulis menyadari,
bahwasanya manusia tidak akan pernahluput dari kesalahan, untuk itu kritik dan
saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan demi perbaikkan
perbaikan laporan selanjutnya. Ucapan terima kasih kepada semua pihak yang
telah membantu dalam penyusunan laporan ini. Akhirnya semoga Allah SWT,
senantiasa memberikan petunjuk kepada kita semua agar apa yang kita cita-
citakan menjadi sukses. Amin-amin ya robbal alamin.

Bukit Jimbaran, Juni 2017

Penyusun

ii
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI...........................................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................v

DAFTAR TABEL...................................................................................................iv

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1

1.1 Latar Belakang...................................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah..............................................................................................2

1.3 Tujuan.................................................................................................................2

1.4 Manfaat..............................................................................................................2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................3

2.1 Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)..............................................................3

2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)............3

2.1.2 Habitat dan Kebisaan Hidup........................................................................4

2.2 Pertumbuhan Ikan..............................................................................................5

2.3 Gonad Ikan.........................................................................................................6

2.4 Hubungan Panjang dan Berat.............................................................................7

2.5 Tingkat Kematangan Gonad...............................................................................8

2.6 Indeks Kematangan Gonad..............................................................................11

2.7 Fekunditas........................................................................................................12

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM..............................................................13

3.1 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Praktikum.....................................................13

3.2 Alat dan Bahan.................................................................................................13

3.3 Metodologi Praktikum.....................................................................................15

3.3.1 Pengukuran Panjang Total.........................................................................16

3.4.2 Pengamatan Tingkat Kematangan Gonad.................................................16

3.4 Analisa Data.....................................................................................................16

iii
3.4.1 Pengukuran Panjang Total.........................................................................17

3.4.2 Pengamatan Tingkat Kematangan Gonad.................................................18

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN...............................................................20

4.1 Hasil.................................................................................................................20

4.1.1 Pengamatan pertumbuhan.........................................................................20

4.1.2 Pengamatan reproduksi.............................................................................20

4.1.3 Hasil Perhitungan Pertumbuhan................................................................21

4.2 Pembahasan......................................................................................................22

4.2.1 Pertumbuhan.................................................................................................22

4.2.2 Panjang dan Berat Ikan Lele....................................................................22

4.2.3 Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lele...................................................24

4.2.4 Reproduksi....................................................................................................25

4.2.5 Tingkat kematangan gonad.......................................................................25

4.2.6 Indeks Kematangan Gonad.......................................................................27

4.2.7 Fekunditas.................................................................................................27

BAB V PENUTUP.................................................................................................29

5.1 Kesimpulan......................................................................................................29

5.2 Saran.................................................................................................................29

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................30

LAMPIRAN...........................................................................................................32

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)...............................................9


Gambar 4.1 Dokumentasi Pengukuran Berat dan Panjang....................................23
Gambar 4.2 Grafik Berat Ikan Lele Dumbo..........................................................24
Gambar 4.3 Grafik Panjang Ikan Lele Dumbo......................................................25
Gambar 4.4 Grafik Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lele Dumbo....................25
Gambar 4.5 Dokumentasi Reproduksi...................................................................26

Gambar 4.6 Tingkat Kematangan Gonad..............................................................27

v
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Alat Praktikum................................................................................14

Tabel 3.2 Bahan Praktikum............................................................................16

Tabel 4.1 Pengamatan Pertumbuhan Ikan Lele Dumbo.................................21

Tabel 4.2 Pengamatan Reproduksi Ikan Lele Dumbo....................................21

Tabel 4.3 Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lele Dumbo............................22

vi
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pertumbuhan merupakan bertambahnya jumlah dan besarnya sel diseluruh
bagian tubuh yang secara kuantitatif dapat diukur atau suatu peningkatan dalam
berat atau ukuran dari seluruh atau sebagian dari organisme(Sacharin, 1996).
Perkembangan merupakan bertambah sempurnanya fungsi alat tubuh yang dapat
dicapai melalui tumbuh, kematangan, dan belajar atau peningkatan kemahiran
dalam penggunaan tubuh (Sacharin, 1996). Tingkat pertumbuhan suatu organisme
salah satunya dapat diketahui melalui bagaimana organisme tersebut
bereproduksi.
Reproduksi adalah kemampuan individu untuk menghasilkan keturunanya
sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya. Tidak setiap
individu mampu menghasilkan keturunan, tetapi setidaknya reproduksi akan
berlangsung pada sebagian besar individu yang hidup dipermukaan bumi ini.
Kegiatan reproduksi pada setiap jenis hewan air berbeda-beda, tergantung kondisi
lingkungan. Ada yang berlangsung setiap musim atau kondisi tertentu setiap tahun
(Yushinta Fujaya, 2004: 151). Gonad adalah bagian dari organ reproduksi pada
ikan yang menghasilkan telur pada ikan betina dan sperma pada ikan jantan. Ikan
pada umumnya mempunyai sepasang gonad dan jenis kelamin umumnya terpisah
(Sukiya, 2005: 20). Ikan memiliki ukuran dan jumlah telur yang berbeda,
tergantung tingkah laku dan habitatnya. Perkembangan gonad yang semakin
matang merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan.
Selama itu sebagian besar hasil metabolisme tertuju kepada perkembangan gonad.
Praktikum ini melakukan pengamatan terhadap tingkat perkembangan gonad pada
ikan lele dumbo (Clarias gariepinus).
Jika dilihat dari fungsi reproduksinya, ikan lele dumbo jantan dan betina
dapat dibedakan dari tonjolah yang terdapat didekat dubur. Ikan lele jantan
mempunyai tonjolan meruncing, sedangkan ikan lele betina mempunyai onjolan
pendek membulat agak melebar (Jarigan, 1992).Dalam perkembangan gonad ikan
lele mempunyai beberapa tingkat perkembangan ovariumnya yang didasarkan
pada pengamatan mikroskopis dan makroskopis. Perkembangan ovarium secara

1
mikroskopis yang diamati adalah tebal dinding indung telur, keadaan pembuluh
darah, inti butiran minyak, vesikel dan kuning telur. Secara makroskopis
perkembangan ovarium ditentukan dengan pengamatan warna indung telur,
ukuran butiran telur, dan volume rongga perut ikan (Sumantadinata, 1988).

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah dari praktikum ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana hubungan pertumbuhan panjang dan berat yang dialami oleh
ikan ?
2. Bagaimana cara mengetahui perbedaan tingkat kematangan dari gonad
suatu spesies jenis individu ikan ?
3. Bagaimanakah cara memprediksi waktu pemijahan dan tahap
perkembangan ikan untuk recruitment ?
4. Bagaimanakah cara mengetahui fekunditas yang dialami oleh ikan serta
hubungannya dengan TKG ?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pertumbuhan yang dialami ikan melalui analisa
hubungan panjang dan berat ikan.
2. Untuk mengetahui perbedaan tingkat kematangan dari gonad suatu spesies
jenis individu ikan.
3. Untuk memprediksi waktu pemijahan dan tahap perkembangan untuk
recruitment.
4. Untuk mengetahui fekunditas pada ikan dan hubungannya dengan TKG.
1.4 Manfaat
1. Mampu mengetahui pertumbuhan yang dialami ikan melalui analisa
hubungan panjang dan berat ikan.
2. Mampu mengetahui perbedaan tingkat kematangan dari gonad suatu
spesies jenis individu ikan.
3. Mampu mahasiswa memprediksi waktu pemijahan dan tahap
perkembangan untuk recruitment.
4. Mampu mahasiswa mengetahui fekunditas pada ikan dan hubungannya
dengan TKG.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)


Ikan lele dumbo adalah jenis ikan hibrida hasil persilangan antara Clarias
batracus dengan Clarias fuscus dan merupakan ikan introduksi yang pertama kali
masuk Indonesia pada tahun 1985. Ikan lele dumbo dapat hidup dalam kondisi
perairan yang sedikit mengandung kadar oksigen, karena ikan lele memiliki alat
pernapasan tambahan yang terletak di bagian depan rongga insang yang
memungkinkan ikan untuk mengambil oksigen dari udara (Suyanto, 1999). Ikan
lele bersifat nokturnal yang aktif mencari makanan di malam hari (Mahyuddin,
2008).

2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)


Klasifikasi ikan lele dumbo (Clarias gariepinus) menurut Saanin (1989)
adalah sebagai berikut :
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Sub Kelas : Teleostei
Ordo : Ostariophysoidei
Subordo : Silaroidae
Family : Claridae
Genus : Clarias
Spesies : Clarias gariepinus

Gambar 2.1 Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)


Sumber : (Saanin, 1989)
Lele dumbo memiliki kulit yang licin, berlendir, dan sama sekali tidak
memiliki sisik. Warnanya hitam keunguan atau kemerahan dengan bintik-bintik

3
yang tidak beraturan. Warna kulit tersebut akan berubah menjadi mozaik hitam
putih jika lele sedang dalam kondisi stres, dan akan menjadi pucat jika terkena
sinar matahari langsung (Arifin, 2009).
Lele dumbo memiliki kepala yang panjang hampir mencapai seperempat
dari panjang tubuhnya. Tanda yang khas dari lele dumbo adalah tumbuhnya empat
pasang sungut seperti kumis di dekat mulutnya. Sungut tersebut berfungsi sebagai
alat penciuman serta alat peraba saat mencari makan (Najiyati, 2003).
Lele dumbo memiliki 3 buah sirip tunggal, yaitu sirip punggung yang
berfungsi sebagai alat berenang, serta sirip dubur, dan sirip ekor yang berfungsi
sebagai alat bantu untuk mempercepat dan memperlambat gerakan. Lele dumbo
juga memiliki dua sirip yang berpasangan yaitu sirip dada dan sirip perut. Sirip
dada mempunyai jari-jari yang keras dan runcing yang biasa disebut patil. Patil
berfungsi sebagai senjata sekaligus alat bantu gerak ke kanan dan ke kiri (Najiyati,
2003).
Ikan Lele mempunyai sirip punggung (dorsal fin) serta sirip anus (anal fin)
berukuran panjang, yang hampir menyatu dengan ekor atau sirip ekor. Ikan lele
memiliki kepala dengan bagian seperti tulang mengeras di bagian atasnya. Mata
ikan lele berukuran kecil dengan mulut di ujung moncong berukuran cukup lebar.
Dari daerah sekitar mulut menyembul empat pasang barbel (sungut peraba) yang
berfungsi sebagai sensor untuk mengenali lingkungan dan mangsa. Lele memiliki
alat pernapasan tambahan yang dinamakan Arborescent. Arborescent ini
merupakan organ pernapasan yang berasal dari busur insang yang telah
termodifikasi. Pada kedua sirip dada lele terdapat sepasang duri (patil), berupa
tulang berbentuk duri yang tajam. Pada beberapa spesies ikan lele, duri-duri patil
ini mengandung racun ringan. Hampir semua spesies lele hidup di perairan tawar.
Berikut kisaran parameter kualitas air untuk hidup dan pertumbuhan optimum
ikan lele menurut beberapa penelitian dalam (Witjaksono, 2009).

2.1.2 Habitat dan Kebisaan Hidup


Habitat atau tempat hidup lele dumbo adalah air tawar. Air yang paling baik
untuk pertumbuhan lele dumbo adalah air sungai, air sumur, air tanah, dan mata
air. Namun lele dumbo jaga dapat hidup dalam kondisi air yang rendah O2 seperti
dalam lumpur atau air yang memiliki kadar oksigen yang rendah. Hal tersebut

4
dapat dimungkinkan karena lele dombo memiliki alat pernapasan tambahan yaitu
arborescent. Alat Tersebut memungkinkan lele mengambil O2 langsung dari udara
sehingga dapat hidup di tempat beroksigen rendah. Alat tersebut juga
memungkinkan lele dumbo hidup didarat asalkan udara disekitarnya memiliki
kelembapan yang cukup. Salah satu sifat dari lele dumbo adalah suka meloncat
kedarat, terutama pada saat malam hari. Hal tersebut karena lele dumbo termasuk
ikan nokturnal, yaitu hewan yang lebih aktif beraktivitas dan mencari makan pada
malam hari. Sifat tersebut juga yang menyebabkan lele dumbo lebih menyenangi
tempat yang terlindung dari cahaya (Khairuman, 2008).
2.2 Pertumbuhan Ikan
Menurut Mudjiman (2008), pertumbuhan didefinisikan sebagai perubahan
ikan dalam berat, ukuran, maupun volume seiring dengan berubahnya waktu.
Pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal
merupakan faktor-faktor yang berhubungan dengan ikan itu sendiri seperti umur,
dan sifat genetik ikan yang meliputi keturunan, kemampuan untuk memanfaatkan
makanan dan ketahanan terhadap penyakit. Faktor eksternal merupakan faktor
yang berkaitan dengan lingkungan tempat hidup ikan yang meliputi sifat fisika
dan kimia air, ruang gerak, dan ketersediaan makanan dari segi kualitas dan
kuantitas.
Ketersediaan pakan dan oksigen sangat penting bagi ikan untuk
kelangsungan pertumbuhannya. Bahan buangan metabolik akan juga mengganggu
pertumbuhan ikan, konsentrasi dan pengaruh dari faktor-faktor tersebut dapat
dipengaruhi oleh tingkat kepadatan ikan. Pada kondisi kepadatan ikan yang tinggi,
ketersediaan pakan dan oksigen bagi ikan akan berkurang, sedangkan bahan
buangan metabolik ikan tinggi. Jika faktor-faktor tersebut dapat dikendalikan
maka peningkatan kepadatan akan mungkin dilakukan tanpa menurunkan laju
pertumbuhan ikan (Hepher, 1978).
Pertumbuhan ikan adalah perubahan panjang atau berat pada suatu individu
atau populasi yang merupakan respon terhadap perubahan makanan yang tersedia.
Laju pertumbuhan organisme perairan tergantung dari kondisi lingkungan dan
ketersediaan makanan tempat organisme itu berada. Pertumbuhan secara umum
adalah perubahan dimensi (panjang, berat, volume, dan ukuran) per satuan waktu

5
baik individu, stok, maupun komunitas. Menurut Ridwan (2002), setiap makanan
yang masuk dalam tubuh ikan mengalami proses pencernaan, lalu diserap oleh
usus, serta pengangkutan oleh darah, lalu metabolisme dalam sel.
Karena kompleksnya zat makanan tersebut ditambah keterbatasan
kemampuan organ pencernaan, sehingga tidak semua makanan dapat diserap oleh
tubuh ikan. Bagian yang tidak diserap tersebutakan dibuang lewat anus sebagai
feses, zat makanan yang diserap kemudian diangkut menuju organ target, sebagian
akan mengalami proses katabolisme sehingga dapat dihasilkan energi bebas dan
sebagian lagi akan dijadikan bahan untuk menyusun sel-sel baru. Energi bebas
yang dihasilkan dari proses katabolisme,selanjutnya dapat digunakan untuk proses
penyusunan jaringan baru (pertumbuhan).
Menurut Ridwan (2002), secara matematik pemanfaatan energi yang
dikonsumsi dapat dihitung dengan persamaan:
Ec = Ef + Eu + Em + Eg
Dengan
Ec= Energy consumtion/Energi yang dikonsumsi,
Ef= Energy feses/Energi yang terbuang lewat feses,
Eu= Energy urine/Energi yang terbuang lewat ekskresi nitrogen,
Em= Energy metabolism/Energi yang digunakan untuk metabolisme,
Eg= Energy growth/Energi yang digunakan untuk pertumbuhan.
Menurut Effendie (1979), pertumbuhan ikan terdiri dari beberapa macam:
(1) pertumbuhan mutlak, yaitu ukuran rata-rata ikan pada umur tertentu, dan (2)
pertumbuhan nisbi, yaitu berat atau panjang yang dicapai ikan dalam suatu
periode waktu tertentu dihubungkan dengan panjang atau berat awal periode
tertentu.
2.3 Gonad Ikan
Gonad adalah organ reproduksi yang berfungsi menghasilkan sel kelamin
(gamet). Gonad yang terdapat pada tubuh ikan jantan tersebut disebut testes yang
berfungsi menghasilkan spermatozoa, sedangkan yang terdapat pada individu ikan
betina disebut ovari berfungsi menghasilkan telur. (Pulungan et. al, 2006).
Selanjutnya dikatakan juga bahwa gonad yang terdapat didalam tubuh mengalami
perkembangan dari bentuk sehelai benang yang berisi cairan bening kemudian

6
berkembang dan membesar sesuai dengan kapasitas rongga perut yang dimiliki
individu ikan. Perkembangan gonad ini dipengaruhi oleh adanya perkembangan
gamet yang diproduksi oleh gonad itu sendiri. Semakin matang gonad suatu
individu ikan maka semakin besar bentuk dan berat gonad serta tubuh individu
ikan.
2.4 Hubungan Panjang dan Berat
Panjang dan berat merupakan parameter penting dalam melihat dan
menentukan pola reproduksi dan pertumbuhan ikan. Dalam reproduksi terutama
untuk menduga ukuran ikan pertama kali matang gonad digunakan model logistik
dengan meregresikan ukuran panjang dan berat. Selain itu, hubungan panjang-
berat merupakan bagian dari sifat morfometrik yang berkaitan dengan sifat
pertumbuhan. Menurut Effendie (2002), hasil studi hubungan panjang dengan
berat ikan mempunyai nilai praktis yang memungkinkan merubah nilai panjang ke
dalam nilai berat ikan atau sebaliknya. Berat ikan dapat dinyatakan sebagai fungsi
panjangnya, dimana hubungan panjang-berat hampir mengikuti hukum kubik
yaitu berat ikan sebagai pangkat tiga dari panjangnya. Hal tersebut disertai bentuk
dan berat jenis ikan itu tetap selama hidupnya.
Hasil analisis hubungan panjang-berat mempunyai nilai konstanta b. bila
nilai b = 3 maka pertambahan berat dengan panjang seimbang (pertumbuhan
isometrik), sedangkan bila nilai b lebih besar atau lebih kecil dari tiga dinamakan
pertumbuhan allometrik. Apabila nilai b lebih besar dari tiga maka pertumbuhan
berat lebih cepat dari pertumbuhan panjang (allometrik positif) sedangkan apabila
nilai b lebih kecil dari tiga maka pertumbuhan panjang lebih cepat dari
pertumbuhan berat (allometrik negatif).
Panjang dan berat juga sering dihubungkan dengan fekunditas. Fekunditas
sering dihubungkan dengan panjang dari pada dengan berat karena keuntungannya
bahwa panjang tidak mudah berubah atau berkurang tidak seperti berat dapat
berkurang dengan mudah. Kalau fekunditas dihubungkan dengan berat
disebabkan karena berat lebih mendekati kondisi ikan itu dari pada panjang
(Effendie, 2002).

7
2.5 Tingkat Kematangan Gonad
Effendie (1997), menyatakan bahwa ikan mempunyai bentuk dan ukuran
yang berbeda antara satu dengan lainnya, hal tersebut juga terjadi pada gonad ikan
yang berhubungan dengan tahapan proses reproduksi. Perkembangan gonad
sangat erat kaitannya dengan proses metabolisme, dimana pada saat gonad
semakin matang proses metabolisme sebagian besar akan tertuju kepada
perkembangan gonad tersebut. Penentuan kematangan gonad sangat diperlukan
untuk mengetahui perbandingan ikan-ikan yang akan melakukan reproduksi atau
tidak, untuk dihubungkan dengan pertumbuhan ikan serta faktor-faktor
lingkungan yang mempengaruhinya.
Effendie (2002), menyatakan bahwa menggunakan tanda utama untuk
membedakan kematangan gonad berdasarkan berat gonad. Secara alamiah hal ini
berhubungan dengan ukuran dan berat tubuh ikan keseluruhannya atau tanpa berat
gonad. Pengamatan kematangan gonad dilakukan dengan 2 cara, yang pertama
cara histologi dilakukan di laboratorium dan yang kedua dengan cara pengamatan
morfologi. Cara histologi perkembangan gonad dilakukan dengan cara anatomi,
sedangkan pada morfologi ialah dilihat bentuk, ukuran, panjang dan berat, warna,
dan perkembangan isi gonad. Perkembangan gonad ikan betina lebih banyak
diperhatikan karena perkembangan diameter telur pada ikan betina lebih mudah
dilihat daripada sperma yang terdapat di dalam testis ikan jantan.
Tahapan tingkat kematangan gonad menurut (Effendie, 2002) dapat dilihat
pada tabel:
Tabel 2.1 Tahapan tingkat kematangan gonad menurut Kesteven
TKG Tingkat Kematangan Keterangan
I Dara Organ seksual sangat kecil berdekatan di
bawah tulang punggung testes dan ovarium
transparan, dari tidak berwarna sampai
berwarna abu-abu telur tidak terlihat dengan
mata biasa.
II Dara berkembang Testes dan ovarium jernih, abu-abu merah
panjang setengah atau lebih sedikit dari rongga
bawah telur dapat dilihat dengan kaca
pembesar.

8
III Perkembangan I Testes dan ovarium berbentuk bulat, warna
merah dengan pembuluh kapiler, telur dapat
terlihat seperti serbuk putih.
IV Perkembangan II Testes warna putih kemerahan, tidak ada
sperma bila perut ditekan, ovarium warna
orange kemerahan, telur sudah jelas.
V Bunting Organ seksual mengisi ruang bawah, testes
warna putih telur bulat, jernih dan masak.
VI Mijah Telur dan sperma keluar dengan sedikit tekanan
ke perut bentuk bulat telur terdapat di ovarium.
VII Mijah atau salin Gonad kosong sama sekali, tidak ada telur yang
bulat.
VIII Salin Testes dan ovarium kosong dan berwarna
merah, beberapa telur sedang ada dalam
keadaan dihisap kembali.
IX Pulih salin Testes dan ovarium berwarna jernih, abu-abu
menjadi merah.

Tahapan tingkat kematangan gonad menurut (Effendie, 2002) dapat dilihat


pada tabel:
Tabel 2.2 Tahapan tingkat kematangan gonad menurut Nikolsky
TKG Tingkat Kematangan Keterangan
I Tidak masak Ukuran gonad kecil, belum ingin reproduksi.
II Masa istirahat Gonad kecil, tidak dapat dibedakan dengan mata.
III Hampir masak Telur dapat dibedakan dengan mata, testes dari
transparan ke warna rose.
IV Masak Mencapai berat maksimum tetapi belum keluar
bila perut diberi sedikit tekanan.
V Reproduksi Bila diberi tekanan produk sexual akan menonjol
keluar dari lubang pelepasan.
VI Keadaan salin Produk seks telah dikeluarkan, lubang genital
berwarna kemerahan, gonad mengempis.
VII Masa istirahat Produk seks telah dikeluarkan, lubang genital
telah pulih, gonad kecil dan telur belum terlihat
oleh mata.

Proses reproduksi sebelum terjadi pemijahan sebagian besar hasil


metabolisme tertuju untuk perkembangan gonad, semakin bertambah berat gonad

9
dibarengi dengan semakin bertambah besar ukurannya, termasuk garis tengah
telurnya. Berat gonad akan mencapai maksimum sesaat ikan akan berpijah,
kemudian berat gonad akan menurun dengan cepat selama pemijahan sedang
berlangsung sampai selesai (Saputra, 2008).
Perkembangan gonad pada ikan betina umumnya disebut dengan istilah
perkembangan ovarium mempunyai tingkat perkembangan sejak masa
pertumbuhan hingga masa reproduksi yang dapat dikategorikan kedalam beberapa
tahap. Jumlah tahapan tersebut bervariasi bergantung kepada spesies maupun
peneliti yang mengamati perkembngan ovarium tersebut. Perkembangan ovarium
bergantung pada tingkat kematangan gonad pada tiap masing-masing waktu yang
berbeda (Utiah, 2006).
Produksi artinya memperbanyak diri atau berkembang biak pada hewan air
diketahui dan pproses fundamental reproduksi yaitu reproduksi asseksual
misalnya dengan pembelahan dam memproduksi seksual dengan membentuk sel-
sel gamet yakni sperma dan telur, reproduksi adalah kemampuan individu untuk
menghasilkan keturunan sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau gamet
jantan dan betina. Penyatuan gamet jantan dan betina akan membuat zigot yang
selanjutnya berkembang menjadi generasi baru (Fujaya, 2004).
Tahap perkembangan gonad, sel plices memipih dan berpindah untuk oosit
yang sedang berkembang. Perubahan oosit selama pematangan ovarium
mempunyai hubungan deengan tahap-tahap yang berbeda pembentukan miosis
pada pertumbuhan primer meliputi tahap nukleat kiomatin, diameter oosit berkisar
antara 20-50 mm. Sedangkan sitoplasma dan sel telur yang menonjol dengan satu
nukleus besar atau bebrapa nukleus kecil. Pada saat ini terbentuk satu lapisan satu
sel granulose dan satu sel reka (Wahyuningsih, 2006).
Faktor internal dalam diri ikan jenis ikan, heriditas, fisiologi, faktor
eksternal (lingkungan), makanan, lama penyinaran suhu dan naiknya permukaan
air pada musim penghujan. Faktor yang mempengaruhi tingkat kematangan gonad
menurut Weber (1922) diketahui sistem endokrin memiliki pesan yang penting
dalam koagulasi pembentukan ganet pada prosabarnch. Dipercaya bahwa suhu,
kualitas air, lama penyinaran, ombak, tekanan dari ombak, tekanan tempratur

10
udara, salinitas, suplay makanan dan nutrisi adalah faktor yang mempengaruhi
pembentukan gonad dan siklus breeding.
Menurut Effendi (2002), penelusuran ukuran telur masak dalam komposisi
ukuran telur secara keseluruhan dapat menuntun kepada pandangan pada memijah
ikan tersebut. Tanda utama untuk membedakan kematangan gonad berdasarkan
berat gonad. Secara alamiah halini berhubungan deengan ukuran dan berat tubuh
ikan keseluruhan atau tanpa berat gonad. Perbandingan antara berat gonad
deengan berat tubuh.
Tingkat kematangan gonad merupakan bentuk analisis proses kematangan
gonad ikan yang semakin matang sebelum terjadi pembuahan. Dalam reproduksi,
sebagian hasil metabolisme tertuju pada perkembangan gonad. Berat gonad
semakin bertambah dan mencapai maksimum ketika ikan akan memijah,
kemudian beratnya menurun setelah pemijahan. Kondisi gonad ini dapat
dinyatakan sebagai berat gonad dibagi berat tubuh ikan (termasuk gonad)
dikalikan 100%.
Proses reproduksi sebagian besar merupakan hasil metabolisme yang tertuju
pada perkembangan gonad. Berat gonad semakin bertambah dan mencapai
maksimal ketika ikan itu kan berpijah, kemudian berat ikannya menurun setelah
pemijahan (Effendie, 2002).
2.6 Indeks Kematangan Gonad
Selama proses reproduksi, sebelum pemijahan terjadi sebagian besar hasil
metabolisme tertuju untuk perkembangan gonad. Gonad akan bertambah berat
seiring dengan makin besar ukuran tubuhnya, termasuk pada garis tengah
telurnya. Gonad mencapai berat dan ukuran maksimum sesaat sebelum ikan itu
memijah, kemudian turun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai
proses selesai (Effendie, 2002).
Secara morfologi perubahan-perubahan ini dapat dinyatakan dalam tingkat
kematangan gonad. Pengamatan morfologi meliputi warna, penampakan dan
ukuran terhadap rongga tubuh. Perhitungan secara kuantitatif dinyatakan dengan
Indeks Kematangan Gonad (IKG), suatu persentase perbandingan berat gonad
dengan berat tubuh.
2.7 Fekunditas

11
Fekunditas adalah jumlah telur yang terdapat pada ovary ikan betina yang
telah matang gonad dan siap untuk dikeluarkan pada saat memijah,. Pengetahuan
tentang fekunditas sangatlah penting di bidang biologi perikanan untuk
memprediksi berapa jumlah stok suatu populasi ikan dalam lingkungan perairan
(Effendie, 1997).
Banyak telur yang dikeluarkan sesaat sebelum ikan memijah atau biasa
disebut dengan fekunditas memiliki nilai yang bervariasi sesuai dengan spesies.
Jumlah telur yang dihasilkan merupakan hasil dari pemijahan yang tingkat
kelangsungan hidupnya dialam sampai menetas dan ukuran dewasa sangat
ditentukan oleh faktor lingkungan. Dalam pendugaan stok ikan dapat diketahui
dengan tingkat fekunditasnya. Tingkat fekunditas ikan air laut biasanya relatif
lebih tinggi dibandingkan dengan ikan air tawar. Telur yang dihasilkan memiliki
ukuran yang bervariasi . ukuran telur dapat dilihat dengan menghitung diameter
telur. Diameter telur merupakan garis tengah atau ukuran panjang dari suatu telur
dengan mikrometer yang berskala yang sudah ditera. Pengamatan fekunditas dan
diameter telur dapat dilakukan pada ikan dengan TKG III dan IV (Arief, 2009).
Dengan mengetahui fekunditas dapat ditaksir jumlah ikan yang akan
dihasilkan dan juga dapat ditentukan jumlah ikan dalam kelas umur tertentu.
Faktor-faktor yang memegang peranan mortalitas adalah faktor genetik serta
respon terhadap makanan (Yasidi dkk., 2005)

12
BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Praktikum

1. Pengukuran Panjang dan Pengamatan Tingkat Kematangan Gonad


Ikan Lele Dumbo.

Waktu : Senin, 29 Mei 2017


Pukul : 15.00 Wita- selesai
Tempat : Lab Manajemen Sumberdaya Perairan
Fakultas Kelautan dan Perikanan Universitas
Udayana.

3.2 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan dalam paraktikum kali ini adalah :

Tabel 3.1 Alat Praktikum

No Nama alat Gambar Fungsi

1. Penggaris Untuk Mengukur


panjang total pada ikan
lele

2. Benang Untuk memudahkan


pengukuran ikan lele

3. Timbangan Untuk mengukur berat


pada ikan lele dan juga
mengukur berat gonad

13
4. Kain Lap Untuk memudahkan
dalam proses
mematikan ikan lele

5. Tissue Untuk membersihkan


kotoran

6. Kantong Plastik Untuk melapisis meja


agar tidak kotor ketika
membedah dan sebagai
tempat sampah

7. Dissecting Set Untuk membedah ikan


lele

]
8. Nampan Sebagai wadah alat alat
praktikum

9. Cawan Petri Sebagai wadah bagi


gonad yang akan
ditimbang

14
10. Gelas Ukur Untuk mengukur
aquadest yang akan
digunakan

11. Pipet Tetes Untuk meneteskan berat


telur contoh yang akan
ditimbang

12. Hand Counter Untuk menghitung


jumlah telur contoh

Tabel 3.2 Bahan Praktikum


No Nama Bahan Gambar Fungsi
1. Aquadest Sebagai pembersih alat
praktikum

8. Ikan Lele Dumbo Media yang akan


dilakukan pengukuran
dan pengamatan gonad

3.3 Metodologi Praktikum


Metodologi untuk praktikum kali ini akan dijelaskan sebagai berikut :

3.3.1 Pengukuran Panjang Total

1. Ikan yang akan diamati dikeringkan di atas nampan.


2. Ikan dikeringkan dengan tissue.

15
3. Panjang ikan diukur dengan menggunakan tali dan penggaris.
4. Panjang ikan yang diukur adalah panjang total (total length).
5. Berat ikan ditimbang dengan timbangan digital.
6. Dicatat pada lembar kerja nilai panjang dan berat sebagai data
pertumbuhan.
7. Kerja selanjutnya adalah pembedahan ikan untuk mengambil organ
reproduksi berupa gonad.

3.4.2 Pengamatan Tingkat Kematangan Gonad

Langkah langkah penentuan TKG dan IKG :

1. Ikan yang sudah diukur panjang dan beratnya kemudian dikeringkan.


2. Lakukan pembelahan dengan cara:
Ikan yang akan dibedah dipegang di tangan kiri.
Dibedah dengan menggunakan gunting yang ujungnya runcing
terlebih dahulu.
Setelah ada celah diganti dengan yang ada ujungnya tumpul.
Pengguntingan dari anus sampai tutup insang.
3. Diperhatikan letak gonad ikan yang dibelah.
4. Ditentukan jenis kelaminnya.
5. Berdasarkan klasifikasi diatas, ditentukan TKG-nya.
6. Gonad diangkat dan dipisahkan dari usus dengn hati-hati, jangan sampai
ada bagian gonad dan usus yang putus.
Gonad yang sudah terpisah dikeringkan dengan tisue, kemudian ditimbang
(catat berat gonad tersebut).

3.4 Analisa Data


Analisis data yang digunakan pada praktikum kali ini adalah :

3.4.1 Pengukuran Panjang Total

1. Hubungan Panjang dan Berat


Dalam menganalisa pertumbuhan dengan menggunakan parameter
b
panjang dan berat adalah dengan rumus W = a L (Bal dan Rao, 1984).
Model pertumbuhan ini mengikuti pola hokum kubik dari 2 parameter
yang dijadikan dasar analisis. Dengan pendekatan reresi linier maka
hubungan kedua parameter tersebut dapat dilihat dengan rumus. Nilai b
digunakan untuk menduga laju pertumbuhan kedua parameter yang
dianalisa. Asumsi hukum kubik ini adalah bahwa idealnya seluruh ikan

16
dimana setiap pertambahan panjang akan menyebabkan pertambahan berat
dengan kualitas tiga kali lipatnya. Tapi kenyataanya ini berbeda dari setiap
ikan, karena adanya pengaruh dari musim dan jenis kelamin.

Berdasarkan pola hubungan linier maka dapat dilihat bahwa:


Log W = Log a + b Log L atau Y = a + bx
Korelasi parameter dari hubungan panjang dan berat dapat dilihat dari nilai
konstanta b (sebagai pendugaan tingkat kedekatan hubungan kedua
parameter) yaitu, dengan hipotesis:
1. Bila b = 3, dikatakan hubungan yang isometrik (pola pertumbuhan
panjang sama dengan pola pertumbuhan berat.
2. Bila b 3, dikatakan memiliki hubungan allometrik, yaitu:
a) Bila b > 3 Allometrik positif (pertambahan berat lebih dominan).
Bila b < 3 Allometrik negative (pertambahan panjang lebih
dominan).
Langkah-langkah untuk menganalisa data Hubungan Panjang Berat adalah
sebagai berikut :
Dibuat tabel yang terdiri dari beberapa karakter yang telah di ukur
sebelumnya:
a. Tabulasi data Morfometrik dan hubungan Panjang berat ikan yang di
ukur dalam program excell.
b. Data panjang dan berat masing-masing di (Ln) kan, =Ln TL(nilai
panjang) dan =Ln W(nilai berat), dengan rumus fungsi (fx) =Ln(TL)
untuk panjang dan =Ln(W) untuk berat.
c. Dibuat grafik scatter hubungan panjang berat dengan menggunakan
nilai Ln dari panjang dan berat dengan cara:
Di blok nilai Ln TL (panjang) dan Ln W (berat ) secara bersamaan,
Pilih menu insert, pilih scatter with only markers
Klik pada salah satu series (titik data grafik) dengan klik kanan, pilih add
trendline, pada menu trendline option pilih Linear, pilih atau contreng display
equation on chat dan display R-squared value on chat, kemudian close. Dari grafik
diperoleh persamaan y = 0.3524x + 1.4022, sehingga harga b= 1.4022

3.4.2 Pengamatan Tingkat Kematangan Gonad


1. TKG diamati dengan menggunakan klasifikasi Casie.

17
2. IKG ditentukan dengan membandingkan Berat Gonad terhadap berat
tubuh yang dikalikan 100%.
3. Berat Gonad ditimbang dengan menggunakan timbangan digital.

- Rumus Indeks Kematangan Gonad


IKG adalah perbandingan dari berat gonad terhadap tubuh ikan.
Nilai IKG sebenarnya bisa dijadikan tingkat kematangan gonad.
Peningkatan IKG akan seiring dengan meningkatnya tingkat
kematangan gonad ikan tersebut:

Keterangan simbol:
BG= Berat Gonad (gram)
BT= Berat Tubuh (gram)

- Rumus Fekunditas Metode Grafimetrik


X:x=W:w
Dimana :
X = Jumlah telur yang akan dicari
x = Jumlah telur contoh
W = Berat seluruh gonad
w = Berat gonad contoh

18
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Dalam pratikum ini kita mendapatkan hasil pengamatan pertumbuhan,
reproduksi,dan hubungan panjang berat bisa dilihat pada tabel bawah ini

4.1.1 Pengamatan pertumbuhan


Tabel 4.1 pengamatan pertumbuhan ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus)
No Kelamin W (gr) TL (mm)

1. Jantan 2200 gram 81,4 cm

2. Betina 1600 gram 64 cm

3. Jantan 1800 gram 69 cm

4. Betina 650 gram 51 cm

5. Betina 650 gram 51 cm

6. Betina 1400 gram 61 cm

7. Jantan 1450 gram 80 cm

8. Betina 1400 gram 59 cm

4.1.2 Pengamatan reproduksi


Tabel 4.2 pengamatan reproduksi ikan Lele Dumbo(Clarias gariepinus)
No Kelamin BG (gr) W (gr) IKG (%) TKG F (Butir)

1. Jantan 16,82 2200 0,765 5 -

Betina 95,49 1600 59,6812 3 4365257


2.

3. Jantan 15,35 1800 0,853 5 -

4. Betina 93,17 1250 7,452 3 69877,5

5. Betina 124,08 650 19,08 5 127182

6. Betina 113 1400 8,1 3 121475

7. Jantan 9,78 1450 0,6744 5 -

19
8. Betina 184,8 1400 13,17 4 277200

4.1.3 Hasil Perhitungan Pertumbuhan


Tabel 4.3Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lele Dumbo ( Clarias gariepinus)
No L W Log L Log W Log L X Log (Log L2) (Log W2)
W

1 81,4 2200 1,910624 3,342423 6,386114345 3,650486 11,17179


2 64 1600 1,80618 3,20412 5,787217347 3,262286 10,26638

3 69 1800 1,838849 3,255273 5,985954886 3,381366 10,5968

4 62 1250 1,792392 3,09691 5,55087577 3,212668 9,590852

5 51 650 1,70757 2,812913 4,803246956 2,915796 7,912482

6 61 1400 1,78533 3,146128 5,616876247 3,187403 9,898122

7 80 1450 1,90309 3,161368 6,01636779 3,621751 9,994248

8 59 1400 1,770852 3,146128 5,571327161 3,135917 9,898122

Total 14.51489 25.16526 45.7179805 26.36767 79.3288

A 0,615966

B 1,39426

R -0,011553961

4.2 Pembahasan
4.2.1 Pertumbuhan
Pertumbuhan adalah perubahan ukuran individu, biasanya
pertumbuhan diukur dalam satuan panjang, berat dan atau energi. Dalam
hubungannya dengan waktu, pertumbuhan didefinisikan sebagai ukuran
rata-rata ikan pada waktu tertentu (pertumbuhan mutlak) dan perubahan
panjang atau berat pada awal periode (pertumbuhan nisbi) (Effendie, 1979).

4.2.2 Panjang dan Berat Ikan Lele


Pertumbuhan dipengaruhi faktor genetik, hormon, dan lingkungan (zat
hara). Ketiga faktor tersebut bekerja saling mempengaruhi, baik dalam arti

20
saling menunjang maupun saling menghalangi untuk mengendalikan
perkembangan ikan (Hernowo dan R. Suyanto 1999). Perbedaan ukuran
berat dan panjang antara tiap ikan tersebut dapat dipengaruhi oleh berbagai
faktor. Ada dua faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ikan yaitu faktor
dalam dan faktor luar. Faktordalaminisulituntukdilakukanpengontrolan,
sedangkanfaktorluarmudahuntukpengontrolannya.

Gambar 4.1 Dokumentasi pengukuran berat dan panjang


Adapun yang termasukfaktordalamtersebutadalahfaktorketurunan,
faktorjeniskelamindanfaktorumur.UntukmengetahuipertumbuhanIkan Lele,
pertama-tama pengukuran berat ikan lele (W). Prosedur mencari berat ikan
ambil Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus) yang telah disediakan,
kemudian matikan lele dengan menggunakan alat Dissecting set di otak ikan
hingga mati, kemudian ikan di timbang lihat angka yang dihasilkan dan
catat. Langkah kedua yaitu pengukuran panjang ikan Total Length (TL)
dengan cara menempelkan benang pada ujung kepala lele hingga ujung
ekor, kemudian benang di letakan ke penggaris, dan akan terlihat panjang
ikan tersebut, dan catat. Dari hasil yang kami pratikumkan kelompok kami
(kelompok 4) bisa dilihat Total Length (TL) dan Dari hasil pengukuran
kelompok kami (kelompok 4) maka didapat TL = 51 mm dan W= 650
gram.Berdasarkanpengukuranberatikanleledumbo (Clariasgariepinus)
diperolehhasilpengukuranberatmaksimumadalah 2200 kg danberat
minimum adalah 650 kg.

21
Gambar 4.2 Grafik Berat Ikan Lele Dumbo
Berdasarkan pengukuran panjang ikan lele dumbo (Clarias
gariepinus) diperoleh hasil pengukuran panjang maksimum adalah 81,4 mm
dan panjang minimum adalah 51 mm. Maka dapat disimpulkan bahwa
pertumbuhan berat ikan lele dumbo (Clarias gariepinus) lebih cepat bila
dibandingkan panjangnya. Hal ini membuktikan bahwa pertumbuhan berat
tidak pengaruhi oleh panjang sedangkan pertumbuhan panjang dipengaruhi
oleh berat. Hal ini sesuai dengan pernyataan(Murhananto, 2002) yang
menyatakan bahwa nilai berat dipengaruhi oleh faktor fisiologis dan
lingkungan.

Gambar 4.3 Grafik Panjang Ikan Lele Dumbo

22
4.2.3 Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lele
Hubungan panjang dan berat ikan lele dumbo termasuk ke dalam
hubungan alometrik positif dimana pertumbuhan berat lebih dominan dari
pada pertambahan panjang.

Gambar 4.4 Grafik Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lele Dumbo
Hubungan panjang-berat bisa kita lihat dengan rumus Log W = Log a
+ b Log L atau Y = a+bx. Setelah dilakukan pengolahan data menggunakan
aplikasi Ms.Excel maka diketahui nilai b/koefisien pertumbuhan Ikan Lele
adalah . Dari nilai ini maka dapai diketahui bahwa pola pertumbuhan Ikan
Lele di delapan kelompok yaitu jantan dengan rata-rata adalah1,39426yang
berarti (<3) yang berarti allometik negatif (pertambahan panjang lebih
dominan.

4.2.4 Reproduksi
Reproduksi adalah proses biologis suatu individu untuk menghasilkan
individu baru. Reproduksi merupakan cara dasar mempertahankan diri yang
dilakukan oleh semua bentuk kehidupan oleh pendahulu setiap individu
organisme untuk menghasilkan suatu generasi selanjutnya. Dari hasil
praktikum, ikan lele jantan berjumlah 3 ekor sedangkan ikan lele betina
berjumlah 5 ekor.
Berdasarkan dari fungsi reproduksinya, ikan biasa terbagi menjadi dua
yakni jantan dan betina. Melakukan identifikasi jantan dan betina
merupakan sesuatu yang penting. Sebagian besar jenis ikan tidak
menunjukkan perbedaan tubuh luar antara ikan jantan dan ikan betina.

23
Kondisi tersebut dinamakan dengan monomorfisme. Pembedaan kedua jenis
kelamin ini dapat dilakukan dengan pembedahan dan melihat ciri seksual
primer. Ciri seksual primer ditandai dengan adanya testis pada ikan jantan
dan ovarium pada ikan betina. Rasio ini biasanya dinyatakan dalam bentuk
persentase dan juga perbandingan. Cara membedakan kelamin jantan dan
betina bisa dilihat dengan cara morfologi dengan betuk ikan, warna ikan,
ukuran ika, dan bobot ikan.alat kelamin yang berada dekatnya anus. Selain
itu bisa dilihat analisis gonadnya dengan cara membedah ikan lele
menggunakan alat bedah yang terdapat dalam Dissecting set, kemudian
dilihat gonadya. Setelah semua data dikumpulkan Ikan Lele yang kami
amati adalah betina.

Gambar 4.5 Dokumentasi Reproduksi

4.2.5 Tingkat kematangan gonad


Tingkat Kematangan Gonad Ikan (TKG) merupakan salah satu analisa
yang penting. Dalam Biologi Perikanan, pencatatan perubahan atau tahap-
tahap kematangan gonad diperlukan untuk mengetahui perbandingan ikan-
ikan yang akan melakukan reproduksi dan yang tidak. Dari pengetahuan
tahap kematangan gonad ini juga akan didapatkan keterangan bilamana ikan
itu akan memijah, baru memijah atau sudah selesai memijah. Mengetahui
ukuran ikan untuk pertama kali gonadnya menjadi masak, ada hubungannya
dengan pertumbuhan ikan itu sendiri dan faktor-faktor lingkungan
yangmempengaruhinya. Ukuran dan umur ikan menjadi tanda masak gonad,
apakah ikan sudah dewasa atau belum, memijah atau belum, kapan masa
pemijahannya, berapa lama saat pemijahannya, berapa kali pemijahannya
dalam satu tahun, dan sebagainya. Umumnya pertambahan berat gonad pada
ikan betina sebesar 10-25% dari berat tubuh dan pada ikan jantan sebesar 5-
10% (Effendie, 1997).

24
Setelah ikan dibedah kemudian gonadnya diamati dan dicocokan
dengan dasar yang telah ada. Dasar yang dipakai untuk menentukan TKG
dengan cara morfologi adalah bentuk, panjang, berat, warna, dan
perkembangan isi gonad yang dapat dilihat. Tingkat kematangan gonad
pada kelompok kami yaitu ikan lele betina dengan klasifikasi betina ovari
berwarna kuning,secara morfologi telur sudah kelihatan butirnya dengan
mata dengan TKG ke III.

Gambar 4.6 Tingkat Kematangan gonad


Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari
reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Selama itu sebagian besar hasil
metabolisme tertuju kepada perkembangan gonad. Peningkatan bobot
ovarium dan testis juga bergantung kepada ketersediaan pakan, karena
bahan baku dalam proses pematangan gonad terdiri atas karbohidrat, lemak
dan protein. Reproduksi sendiri dimulai sejak terjadinya perkembangan
gonad untuk siap memproduksi sel telur/sperma hingga hadirnya individu
baru. Adapun prosesnya meliputi pematangan gonad, pematangan gamet,
perkawinan dan pemijahan, pembuahan dan awal perkembangan, serta
penetasan.

4.2.6 Indeks Kematangan Gonad


Indeks Kematangan Gonad (IKG) merupakan nilai dalam
perbandingan dari berat gonad. Perhitungan IKG dilakukan untuk
memperoleh angka relatif kondisi reproduksi hewan yang terdiri dari
berbagai macam ukuran. Didalam proses reproduksi sebelum terjadi
pemijahan, sebagian besar hasil metabolisme tertuju untuk perkembangan
gonad. Gonad semakin berat dibarengi dengan bertambahnya besarnya
ukuran termasuk garis tengah telur.

25
Indeks Kematangan Gonad (IKG) dinyatakan sebagai suatu nilai
dalam persen sebagai hasil perbandingan berat gonad dengan berat tubuh
ikan termasuk gonad dikalikan 100%.

Maka dari itu pertama-tama gonad ikan harus di timbang. Berat gonad
yang kami timbang adalah 93,17 gram. Kemudian data tersebut
dibandingkan dengan berat ikan tanpa gonad, seperti yang telah diketahui
berat ikan secara keseluruhan adalah 1250 gram. Kedua data ini kemudian
dimasukan ke dalam rumus diatas:

Jadi IKG Ikan Lele yang kami amati adalah 7.452%

4.2.7 Fekunditas
Fekunditas adalah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada saat
ikan memijah (fekunditas mutlak), sedangkan fekunditas nisbi adalah
jumlah telur per satuan berat atau panjang. telur yang yang akan dicari,
jumlah telur contoh 15, berat seluruh gonad 93,17,berat gonad contoh 0,02.
Kemudian dimasukkan dalam rumus menggunakan metode grafimetrik
dengan rumus
X : x = W:w.
X : 15 = 93,17: 0,02
X=?

X : 15

X = 4658,5 x 15
X = 69,877,5
Jadi fekunditas Ikan Lele (clarias gariepinus) yang kita amati adalah
69,877,5 gram.
Hubungan fekunditas dengan panjang berat pada ikan lele, semakin berat atau
panjang badan ikan dan semakin tua umurnya maka fekunditasnya semakin tinggi.
Ikan ikan yang mempunyai kebiasaan tidak menjaga telurnya setelah memijah
biasanya mempunyai fekunditas yang sangat tinggi,begitu pula sebaliknya ikan-

26
ikan yang menjaga telurnya secara baik maka fekunditasnya rendah. Mengenai
hubungan ukuran butiran telur dengan fekunditas, terdapat kecenderungan
semakin kecil ukuran butiran telur maka semakin tinggi fekunditasnya. Fekunditas
juga akan relatif berbeda antara individu-individu meskipun masih tergolong
dalam satu spesies. Pada ikan mempunyai sepasang ovarium , kemungkinan besar
akan terdapat perbedaan jumlah telur yang terdapat pada ovarium yang sebelah
kanan dengan yang kiri.

27
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan

1. Adapun Pertumbuhan dapat diartikan sebagai pertumbuhan didefinisikan


sebagai perubahan ikan dalam berat, ukuran, maupun volume seiring
dengan berubahnya waktu.Pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh faktor
internal dan eksternal.
2. Parameter yang dilihat dari praktikum ini adalah panjang dan berat yang
dijadikan dasar analisis dalam menganalisa pertumbuhan ikan lele dumbo
(Clarias gariepinus).
3. Reproduksi didefinisikan sebagai pertemuan sel kelamin jantan dan sel
kelamin betina, pada ikan terdapat 2 cara reproduksi/peleburan gamet
dimana gamet betina dan gamet jantan bertemu di dalam tubuh yaitu
reproduksi internal, dan reproduksi internal yakni bertemunya kedua
gamet diluar tubuh ikan.
4. Perkembangan suatu ikan yaitu memiliki ukuran dan jumlah telur yang
berbeda, tergantung tingkah laku dan habitatnya. Perkembangan gonad
yang semakin matang merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum
terjadi pemijahan. Selama itu sebagian besar hasil metabolisme tertuju
kepada perkembangan gonad.
5.2 Saran
Saran yang dapat kami kemukakan pada saat praktikum Biologi Perikanan
ini adalah waktu praktikum yang sangan minimal(dilakukan hanya satu kali) dan
kurangnya memahami tentang perhitungan yang ada pada modul praktikum, serta
ikan yang digunakan dimana ikan terlalu besar dan susah untuk dimatikan
sebelum digunakan untuk praktikum, yang menyebabkan terjadinya sedikit
gangguan/keramaian di ruang laboratorium.

28
DAFTAR PUSTAKA
Arief, F. A., 2009. Aspek Biologi Pertumbuhan, Reproduksi, Dan Kebiasaan
Makan Ikan Selar Kuning.

Arifin, O.Z., Huwoyon, G.H., dan Gustiano, R. 2009. Keragaan Pertumbuhan


Ikan Lele Dumbo Dalam Pemeliharaan Terpisah di Kolam. Prosiding
Seminar
Effendie, M. I. 1997.Biologi Perikanan. Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusantara.
Effendie, M.I. 1979.Metode Biologi Perikanan.Bogor: Yayasan
PustakaNusantama
Effendie, M.I. 1997. Metoda Biologi Perikanan. Yayasan Dewi Sri. Bogor.
Effendie, M.I. 2002.Biologi Perikanan.Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusantara.
Fujaya, Y. 2004. Fisiologi Ikan Dasar Pengembangan Teknik Perikanan. Cetakan
pertama. Rineka Putra. Jakarta.
Hepher, B. 1978. Ecological Aspects of Warm Water Fishpond Management.Hal
447 468. Dalam Geeking. S. D. (Ed). Ecology of Freshwater fish
Production. New York.
Hernowo dan R. Suyanto. 1999. Pembenihan dan Pembesaran Lele di
Pekarangan, Sawah dan Longyam. Penebar Swadaya. Jakarta.
Khairuman., K. Amri, dan T. Sihombing. 2008. Budidaya Lele Dumbo di Kolam
Terpal.PT. Agromedia Pustaka. Depok.
Mahyuddin, K. 2008. Panduan Lengkap Agribisnis Lele. Penebar Swadaya.
Jakarta.
Mudjiman, A. 2008. Makanan Ikan. Edisi Revisi Penebar Swadaya. Jakarta. 192
hlm
Murhananto. 2002. Pembesaran Lele Dumbo di Pekarangan. Penerbit Agromedia
Pustaka. Jakarta.
Najiyati, S. 2003. Memelihara Lele Dumbo di Kolam Taman. Penebar Swadaya.
Jakarta.35 48 hal.
Nasional 2009. Universitas Gajah Mada. Jogjakarta
Pulungan et al, 2006. Penuntun Praktikum Ichthyologi Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan Universitas Riau, Pekanbaru, 74 hal
Ridwan. 2002. Fisiologi Hewan Air. Unri Press. Riau

29
Saanin H. 1989. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan 1.Binacipta. Jakarta
Saputra, Suradi Wijaya, Siti Rudiyanti, dan Atifah Mahardhini. 2008. Evaluasi
Tingkat Eksploitasi Sumberdaya Ikan Gulamah (Johnius Sp)
Berdasarkan Data TPI PPS Cilacap. [Laporan Penelitian] Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, Semarang. 6
hlm.
Suyanto, H., 1999. Budi Daya Ikan Lele. Edisi Revisi. Penerbit Penebar Swadaya.
Jakarta. 92 halaman
Utiah, H. 2006. Penampilan Reproduksi Induk Ikan Gulamah (Otolithoides
microdon) dengan Pemberian Pakan Buatan yang Ditambahkan Asam
LemakN-6 dan N-3 dan dengan Implantasi Estradiol-17 dan Tiroksin
[Disertasi]. Program Pascasarjana Institut Pertaian Bogor, Bogor.
Wahyuningsih, H dan I. T. A. Barus. 2006. Pertumbuhan : Buku Ajar Ichtyology.
Universitas Sumatera Utara. Medan.
Weber, M.and L.F. de Beaufort. 1922.The Fishes of The Indo-Australian
Archipelago IV:344-345. E.J. Brill. Leiden
Witjaksono.2009. Kinerja Produksi Pendederan Lele Sangkuriang Clarias sp.
Melalui Penerapan Teknologi Ketinggian Media Air 15 Cm, 20 Cm, 25
Cm, dan 30 Cm. Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Yasidi, F.,Aslan L.M, Asriyana., Rosmawati, 2005. Penuntun Praktikum
Biologi Perikanan. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Universitas
Haluoleo. Kendari.

30
LAMPIRAN

31