Anda di halaman 1dari 6

Jawaban

2. Pasal 113

(1) Penghentian sementara kegiatan usaha pertambangan dapat diberikan kepada pemegang IUP
dan IUPK apabila terjadi:

a. keadaan kahar;

b. keadaan yang menghalangi sehingga menimbulkan penghentian sebagian atau seluruh


kegiatan usaha pertambangan;

c. apabila kondisi daya dukung lingkungan wilayah tersebut tidak dapat menanggung beban
kegiatan operasi produksi sumber daya mineral dan/atau batubara yang dilakukan di wilayahnya.

(2) Penghentian sementara kegiatan usaha pertambangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
tidak mengurangi masa berlaku IUP atau IUPK.

(3) Permohonan penghentian sementara kegiatan usaha pertambangan sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) huruf a dan huruf b disampaikan kepada Menteri, gubernur, atau bupati/walikota
sesuai dengan kewenangannya.

(4) Penghentian sementara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c dapat dilakukan oleh
inspektur tambang atau dilakukan berdasarkan permohonan masyarakat kepada Menteri,
gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya.

(5) Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya wajib mengeluarkan
keputusan tertulis diterima atau ditolak disertai alasannya atas permohonan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3) paling lama 30 (tiga puluh) hari sejak menerima permohonan tersebut.

Pasal 114

(1) Jangka waktu penghentian sementara karena keadaan kahar dan/atau keadaan yang
menghalangi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 113 ayat (1) diberikan paling lama 1 (satu) tahun
dan dapat diperpanjang paling banyak 1 (satu) kali untuk 1 (satu) tahun.

(2) Apabila dalam kurun waktu sebelum habis masa penghentian sementara berakhir pemegang IUP
dan IUPK sudah siap melakukan kegiatan operasinya, kegiatan dimaksud wajib dilaporkan kepada
Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya.

(3) Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya mencabut keputusan
penghentian sementara setelah menerima laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (2).

Pasal 115

(1) Apabila penghentian sementara kegiatan usaha pertambangan diberikan karena keadaan
kahar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 113 ayat (1) huruf a, kewajiban pemegang IUP dan IUPK
terhadap Pemerintah dan pemerintah daerah tidak berlaku.

(2) Apabila penghentian sementara kegiatan usaha pertambangan diberikan karena keadaan yang
menghalangi kegiatan usaha pertambangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 113 ayat (1) huruf
b, kewajiban pemegang IUP dan IUPK terhadap Pemerintah dan pemerintah daerah tetap berlaku.
(3) Apabila penghentian sementara kegiatan usaha pertambangan diberikan karena kondisi daya
dukung lingkungan wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 113 ayat (1) huruf c, kewajiban
pemegang IUP dan IUPK terhadap Pemerintah dan pemerintah daerah tetap berlaku.

3. jawaban
Pasal 103 UU Minerba mengatur bahwa pemegang IUP dan IUPK Operasi Produksi wajib melakukan
pengolahan dan pemurnian hasil penambangan di dalam negeri. Dalam hal ini, pemegang dapat
bekerjasama dengan badan usaha, koperasi, atau perseorangan yang telah mendapatkan IUP atau
IUPK untuk pengolahan dan pemurnian yang dikeluarkan oleh Menteri, gubernur, bupati/walikota
sesuai dengan kewenangannya.
Pasal 105 UU Minerba mengatakan bahwa badan usaha yang tidak bergerak di usaha pertambangan
yang bermaksud menjual mineral dan/atau batu bara wajib terlebih dahulu memiliki IUP Operasi
Produksi untuk penjualan. IUP jenis ini hanya dapat diberikan untuk 1 kali penjualan oleh pihak yang
berwenang. Badan usaha tersebut wajib melaporkan hasil penjualan mineral dan/atau batubara yang
tergali kepada pihak yang berwenang.
Selain itu di dalam Pasal 106 UU Minerba diatur bahwa pemegang IUP dan IUPK harus mengutamakan
pemanfaatan tenaga kerja setempat, barang, dan jasa dalam negeri. Dalam melakukan kegiatan
operasi produksi, badan usaha pemegang IUP dan IUPK wajib mengikut sertakan pengusaha lokal yang
ada di daerah tersebut. Adalah kewajiban bagi pemegang IUP dan IUPK untuk menyusun program
pengembangan dan pemberdayaan masyarakat.

6 jawaban

1. Prosedur Memperoleh IUP

Perihal Penjelasan
Pemohon a. badan usaha (swasta, BUMN, atau BUMD)
b. koperasi
c. perseorangan (orang perseorangan, perusahaan firma, atau perusahaan
komanditer

Pemberi
Menteri, gubernur, bupati/walikota sesuai dengan kewenangan wilayahnya
izin

Pemberian WIUP adalah wilayah yang diberikan kepada pemegang IUP [Psl 1 angka 31 UU
WIUP No. 4/2009]
Pemberian WIUP terdiri atas
a) WIUP radioaktif sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan
b) WIUP mineral logam melalui lelang
c) WIUP batubara melalui lelang
d) WIUP mineral bukan logam melalui pengajuan permohonan wilayah
e) WIUP batuan melalui pengajuan permohonan wilayah
Pemberian IUP terdiri dari
IUP a. IUP Eksplorasi, yaitu izin usaha yang diberikan untuk melakukan
tahapan kegiatan penyelidikan umum, eksplorasi, dan studi kelayakan
dan terdiri dari (1) mineral logam; (2) batubara; (3) mineral bukan logam;
dan/atau (4) batuan
b. IUP Operasi Produksi adalah izin usaha yang diberikan setelah selesai
pelaksanaan IUP Eksplorasi untuk melakukan tahapan kegiatan operasi
produksi, yaitu kegiatan konstruksi, penambangan, pengolahan dan
pemurnian, serta pengangkutan dan penjualan, dan terdiri dari (1)
mineral logam; (2) batubara; (3) mineral bukan logam; dan/atau (4)
batuan
IUP tidak dapat digunakan selain yang dimaksud dalam pemberian IUP [Psl 41
UU 4/2009]
Persyaratan IUP Eksplorasi dan IUP Operasi Produksi meliputi persyaratan:
a. administratif;
b. teknis;
c. lingkungan; dan
d. finansial
IUP diberikan oleh:
a. bupati/walikota apabila WIUP berada di dalam satu wilayah
kabupaten/kota;
b. gubernur apabila WIUP berada pada lintas wilayah kabupaten/kota
dalam 1 (satu) provinsi setelah mendapatkan rekomendasi dari
bupati/walikota setempat sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan; dan
c. Menteri apabila WIUP berada pada lintas wilayah provinsi setelah
mendapatkan rekomendasi dari gubernur dan bupati/walikota setempat
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Sumber: UU No. 4/2009 dan PP No. 23/2010

2. Persyaratan Memperoleh IUP

Persyaratan IUP Eksplorasi dan IUP Operasi Produksi terdiri persyaratan administratif,teknis,
lingkungan, dan finansial. Ketentuan ini dinyatakan dalam Pasal 65 UU No. 4/2009 juncto Pasal 23
s.d. Pasal 27 PP 23/2010. Tabel I.6 dan Tabel I.7 dan uraian berikut memberikan gambaran semua
persyaratan tersebut.

a. Persyaratan Administratif

Badan Usaha Koperasi Perseorangan Firama/CV


No Persyaratan
ML&BB MNL&B ML&BB MNL&B ML&BB MNL&B ML&BB MNL&B
1 surat permohonan; X X X X X X X X
susunan direksi/pengurus dan
2 X X - - - - X X
daftar pemegang saham
3 Susunan pengurus - - X X - - - -
4 surat keterangan domisili X X X X X X X X
5 NPWP - X - X - X - X
6 KTP - - - - - X - -
akte pendirian yang bergerak di
7 - X - X - - - X
bidang usaha pertambangan
8 Profil entitas - X - X - - - X
- See more at: http://www.transformasi.net/articles/read/140/izin-usaha-
pertambangan.html#sthash.u47pYrJz.dpuf
1. Prosedur Memperoleh IPR

Perihal Penjelasan
Pemohon a. penduduk setempat, baik orang perseorangan maupun kelompok masyarakat
b. koperasi

Pemberi izin bupati/walikota

Pemberian WPR adalah bagian dari WP tempat dilakukan kegiatan usaha pertambangan
WPR rakyat
Setiap usaha pertambangan rakyat pada WPR dapat dilaksanakan apabila
telah mendapatkan IPR

Pemberian Untuk mendapatkan IPR, pemohon harus memenuhi:


IPR a. persyaratan administratif;
b. persyaratan teknis; dan
c. persyaratan finansial
IPR diberikan setelah WPR ditetapkan oleh bupati/walikota

Sumber: UU 4/2009 dan PP 23/2010

2. Persyaratan Memperoleh IPR

Orang Kelompok
No Persyaratan Koperasi
perseorangan Masyarakat
A Administratif
1 Surat permohonan X X X
2 KTP X - -
3 Komoditas tambang yang dimohon X X X
4 Surat keterangan dari kelurahn/desa setempat X X X
5 NPWP - - X
akte pendirian koperasi yang telah disahkan oleh
6 - - X
pejabat yang berwenang
Teknis (surat pernyataan yang berisi informasi di bawah
B.
ini)
1. sumuran pada IPR paling dalam 25 meter X X X
menggunakan pompa mekanik, penggelundungan atau
2. permesinan dengan jumlah tenaga maksimal 25 horse X X X
power untuk 1 (satu) IPR
3. tidak menggunakan alat berat dan bahan peledak X X X
C. Finansial (laporan keuangan 1 (satu) tahun terakhir) - - X
- See more at: http://www.transformasi.net/articles/read/141/izin-pertambangan-
rakyat.html#sthash.D9ZPRF4p.dpuf

1. Prosedur Memperoleh IUPK

Perihal Penjelasan
Pemohon a. BUMN
BUMD
badan usaha swasta

Pemberi izin Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang pertambangan


mineral dan batubara
Pemberian WIUPK adalah wilayah yang diberikan kepada pemegang IUPK, sedangkan
WIUPK WUPK atau adalah bagian dari WPN yang dapat diusahakan
Pemberian WIUPK terdiri atas WIUPK mineral logam dan/atau batubara
Pemohon hanya dapat diberikan 1 (satu) WIUPK, kecuali pemohon merupakan
badan usaha yang telah terbuka dapat diberikan lebih dari 1 (satu) WIUPK.
Proses pemberian WIUPK
a. Menteri dalam memberikan WIUPK harus terlebih dahulu menawarkan
kepada BUMN atau BUMD dengan cara prioritas.
b. Dalam hal peminat hanya ada 1 (satu) BUMN atau BUMD, WIUPK
diberikan kepada BUMN atau BUMD dengan membayar biaya
kompensasi data informasi
c. Dalam hal peminat lebih dari 1 (satu) BUMN / BUMD, WIUPK diberikan
dengan cara lelang.
d. Dalam hal tidak ada BUMN atau BUMD yang berminat, WIUPK
ditawarkan kepada badan usaha swasta yang bergerak dalam bidang
pertambangan mineral atau batubara dengan cara lelang

Pemberian IUPK adalah izin untuk melaksanakan usaha pertambangan di wilayah izin
IUPK usaha pertambangan khusus (WIUPK), yang terdiri dari
a) IUPK Eksplorasi adalah izin usaha yang diberikan untuk melakukan tahapan
kegiatan penyelidikan umum, eksplorasi, dan studi kelayakan di WIUPK.
b) IUPK Operasi Produksi adalah izin usaha yang diberikan setelah selesai
pelaksanaan IUPK Eksplorasi untuk melakukan tahapan kegiatan operasi
produksi di WIUPK
IUPK diberikan oleh Menteri kepada BUMN, BUMD, atau badan usaha swasta
setelah mendapatkan WIUPK
Persyaratan IUPK Eksplorasi dan IUPK Operasi Produksi meliputi persyaratan:
a) administratif;
b) teknis;
c) lingkungan; dan
d) finansial

Sumber: UU 4/2009 dan PP 23/2010

2. Persyaratan Memperoleh IUPK

a. Persyaratan Administratif

Tabel I.11 memberikan deskripsi komparatif tentang persyaratan administratif untuk IUPK Eksplorasi
dan IUPK Operasi Produksi mineral logam atau batubara berdasarkan prioritas dan melalui
pemenang lelang.

Tabel I.11 Persyaratan Administratif IUPK Eksplorasi dan IUPK Operasi Produksi mineral logam atau
batubara

No Persyaratan Prioritas Lelang


1. Surat permohonan X X
2. Profil badan usaha X --
Akte pendirian badan usaha yang bergerak di bidang usaha pertambangan yang
3. X --
telah disahkan oleh pejabat yang berwenang
4. NPWP X --
5. susunan direksi dan daftar pemegang saham X X
6. surat keterangan domisili X X
- See more at: http://www.transformasi.net/articles/read/142/izin-usaha-pertambangan-
khusus.html#sthash.WIiJQS5s.dpuf