Anda di halaman 1dari 10

ASPEK AKUNTANSI LEASING

A. PENGERTIAN
Leasing adalah segala kegiatan pembiayaan perusahaan dalam bentuk penyediaan
barang-barang modal yang penggunaannya diserahkan pada suatu perusahaan melalui
pembayaran secara berkala dalam jangka waktu tertentu. Leasing disebut juga dengan lease
yang artinya sewa menyewa. Menurut Financial Accounting Standar Board (FASB) No. 13,
leasing adalah kesepakatan antara lessor (pihak yang menyewakan) dan lessee (penyewa).
Dalam kesepakatan tersebut terdapat persetujuan penyerahan atau pengalihan hak guna atau
hak pakai atas aktiva yang dimilikinya yang dapat disiapkan selama periode tertentu dari
lessor kepada lessee. Selama periode tersebut, lessee dituntut untuk membayar uang sewa dan
kompensasi lain (bunga) kepada lessor. Lamanya jangka waktu suatu perjanjian tergantung
pada perjanjian yang dibuat oleh kedua belah pihak.
Menurut IASC No. 17, dalam leasing terdapat hak opsi bagi lessee untuk membeli
aktiva yang dileasekan atau memperpanjang waktu leasing berdasarkan nilai yang disepakati
bersama. Pemerintah Republik Indonesia melalui SKB Menteri Keuangan, Menteri
Perindustrian dan Menteri Perdagangan Republik Indonesia, mendefenisikan leasing sebagai
kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan barang modal baik secara sewa guna usaha
dengan hak opsi (Finance Lease) maupun sewa guna usaha tanpa hak opsi (Operating Lease)
untuk digunakan oleh Penyewa Guna Usaha (lessee) selama/jangka waktu tertentu
berdasarkan pembayaran secara berkala. Adapun peraturan yang merupakan tonggak sejarah
perkembangan hukum leasing di Indonesia antara lain:
a. SKB MenKeu, Menteri Perindustrian dan MenDag RI No. KEP-122/ MK/IV/2/1974,
No. 32/M/SK/2/1974, No. 30/Kpb/I/1974 Tertanggal 7 februari 1974 tentang
perizinan usaha leasing.
b. SK MenKeu RI No. KEP. 649/MK/IV/5/1974 tentang usaha perizinan usaha leasing.
c. SK MenKeu RI No. KEP 650/MK/IV/5/1974 tentang penegasan ketentuan pajak
penjualan dan besarnya bea materai terhadap usaha leasing.
d. Pengumuman DirJen Moneter No. Peng-307/DJM/III.1/7/1974, tanggal 8 juli 1974
tentang pedoman pelaksanaan peraturan leasing.
B. PIHAK-PIHAK BERKAITAN
Dalam kegiatan leasing ada dua pihak yang terkait langsung :

1. Perusahaan yang kegiatannya melakukan pembiayaan dalam bentuk penyediaan barang-


barang modal untuk digunakan perusaahan lain. Jenis perusahaan demikian disebut
Perusahaan Sewa Guna Usaha (Leasing Company). Selanjutnya bertindak sebagai pihak
yang menyewakan atau sebagai Lessor.
2. Perusahaan yang menerima hak untuk menggunakan barang-barang modal, bertindak
sebagai Penyewa Guna Usaha atau disebut Lesse .

C. JENIS-JENIS LEASING
1. Financial Lease
Lessor adalah pihak yang membiayai penyediaan barang modal. Lessee dapat
memilih barang modal yang dibutuhkan, kemudian Lessor melakukan pemesanan,
pemeriksaan serta pemeliharaan barang modal yang menjadi objek transaksi
leasing.
Lessee berkewajiban membayar lessor secara berkala sesuai dengan jumlah dan
jangka waktu yang disetujui Lessor dalam jangka waktu perjanjian tidak dapat
secara sepihak mengakhiri masa kontrak/pemakaian barang tersebut. Risiko
ekonomis (biaya pemeliharaan, biaya pengoperaian dll) ditanggung lesse.
Pada akhir periode kontrak, lesse memiliki hak opsi untuk membeli barang sesuai
dengan nilai sisa (residual value) yang disepakati/mengembalikan pada
lessor/memperpanjang masa lease.
Masa sewa barang modal = umur ekonomis objek lease
Angsuran leasing = jumlah biaya perolehan + biaya lainnya + spread (full pay out
lease).
Lessor tidak boleh menyusutkan barang modal
2. Operational Lease
Masa sewa barang < dari umur ekonomis objek
Lessee berkewajiban membayar lessor secara berkala. Angsuran leasing < harga
perolehan objek (non-full pay out lease). Risiko ekonomis (biaya pemeliharaan,
biaya pengoperas ian dll) ditanggung lessor.
Pada akhir periode kontrak, lesse harus mengembalikan objek lease pada lessor
Lesse dapat membatalkan perjanjian kontrak sewaktu-waktu (cancellable)
D. Sumber Pendanaan Lessor
Leasing tidak diperkenankan untuk melakukan penarikan dana masyarakat secara
langsung seperti berupa tabungan, giro, deposito dan lainnya. Oleh karena itu sumber
pendanaan lessor terbatas, diantaranya yaitu:
a. Sumber dana internal, yaitu penarikan dari konsumen, IPO, subordinated loan, net
worth.
b. Sumber dana eksternal (pinjaman perbankan/LK) => penerbitan obligasi, on/off share
loan seperti pinjaman melalui sindikasi, rupiah atau valas.
Kelebihan - kelebihan menggunakan pembiayaan leasing adalah sebagai berikut:
a. Pembayaran penuh (full pay out): sering dilakukan tanpa pembayaran uang muka,
pembayaran transaksi dapat diberikan sampai 100%.
b. Dengan leasing perusahaan (lesee) dapat memperoleh modal dengan sewa beli, dan pem
bayarannya dapat diangsur kepada lessor.
c. Lebih fleksibel, pembayaran angsuran berkala dapat dinegosiasikan
d. Off Balanced Sheet: tidak dicantumkan sebagai aktiva pada neraca. Berdampak postif
bagi rasio keuangaan lessee karena transaksi lease tidak terlihat dalam neraca sebagai
utang.
e. Perlindungan dari inflasi dan akibat kemajuan teknologi
f. Proteksi dari keusangan (biaya depresiasi ditanggung lessor)
g. Mengurangi bank exposures => meningkatkan debt capacity
h. Dapat diperoleh dalam waktu yang secapat.
i. Hemat dalam hal pengeluaran dana tunai.
Kekurangan dalam pembiayaan leasing adalah sebagai berikut:
a. Biaya bunga yang cukup tinggi
b. Biaya marginal yang tinggi
c. Kurangnya perlindungan hukum
d. Proses eksekusi leasing macet yang sulit

E. Anjak Piutang (Factoring)


Anjak piutang (Factoring) adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang
dagang jangka pendek suatu perusahaan berikut pengurusan atas piutang tersebut. Menurut
Keppres No. 61 tahun 1988, tentang lembaga pembiayaan, factoring merupakan usaha
pembiayaan dalam bentuk pembelian dan / atau pengalihan serta pengurusan piutang atau
tagihan jangka pendek dari suatu perusahaan yang terbit dari suatu transaksi perdagangan
dalam dan luar negeri. Dasar hukum yang dipakai dalam kegiatan factoring di Indonesia:
a. Keppres No. 61 tahun 1988, tentang lembaga pembiayaan.
b. Pasal 6 huruf I atas UU Perbankan, UU No. 7 tahun 1992 jo No. 10 tahun 1998.
Dari definisi tersebut, disimpulkan bahwa kegiatan pokok/ jasa factoring meliputi:
Pembelian dana atau pengalihan piutang jangka pendek dari transaksi perdagangan
Mengurus administrasi penjualan kredit
Penagihan piutang perusahaan klien
Credit management dan credit protection
Pihak-pihak yang terkait dalam anjak piutang adalah perusahaan anjak piutang (factor),
klien (supplier) yang menggunakan jasa perusahaan anjak piutang dan nasabah
(customer/debitor) yaitu pihak yang mengadakan transaksi dengan klien. Jenis-jenis Anjak
Piutang yaitu:
1. Berdasarkan Pemberitahuan
1.1 Disclosed/notification: pengalihan piutang kepada factor dengan sepengetahuan
customer. Saat jatuh tempo, factor memiliki hak tagih kepada customer. Dalam faktur
dicantumkan bahwa piutang yang telah dialihkan kepada factor. Notifikasi
dimaksudkan untuk menjamin pembayaran langsung kepada factor dan mencegah
customer melakukan perbuatan yang merugikan misal mengurani jumlah piutang.
1.2 Undisclosed/non notification: transaksi penjualan/pengalihan utang kepada factor
oleh klien tanpa pemberitahuan kepada customer kecuali ada pelanggaran
kesepakatan pada pihak klien, atau secara sepihak perusahaan factor menganggap
menghadapi risiko.
2. Berdasarkan Penanggungan Risiko
2.1 Recourse factoring: dalam perjanjian with recourse, klien akan menanggung risiko
kredit terhadap piutang yang dialihkan kepada perusahaan factor. Perusahaan factor
akan mengembalikan tanggung jawab (recourse) pembayaran piutang kepada klien
atas piutang tak tertagih dari customer.
2.2 Without recourse factoring: perusahaan factor menanggung risiko atas piutang tak
tertagih yang telah dialihkan klien. Tapi dalam perjanjian dapat dicantumkan bahwa
di luar keadaan macetnya tagihan, factor dapat melakukan recourse. Misal, ternyata
kilen mengirimkan barang cacat sehinggga tagihan tidak dibayar customer. Dengan
demikian customer dapat mengembalikan barang dan terlepas dari utang, perusahaan
factoring dapat mengembalikan tagihan kepada klien.
3. Berdasarkan Lingkup Kegiatan
3.1 Domestic Factoring: kegiatan transaksi anjak piutang yang melibatkan perusahaan
factoring, klien dan debitor yang semuanya berdomisili di dalam negeri.
3.2 International/overseas factoring: sering disebut export factoring, yaitu kegiatan anjak
piutang untuk transaksi ekspor-impor barang yang melibatkan dua perusahaan
factoring di masing-masing Negara sebagai export factor dan import factor.
PENCATATAN LEASING DALAM AKUNTANSI

Dalam akuntansi, pencatatan leasing dilakukan berdasarkan jenis leasing, yaitu

1. Jurnal akuntansi capital lease.


a. Pada saat pengakuan leasing.
Aktiva atau peralatan atau mesin xx
Kewajiban leasing xx
b. Pada saat pembayaran pertama
Beban pajak xx
Kewajiban leasing xx
Kas xx
c. Pada penyesuaian akhir tahun.
Beban bunga xx
Utang bunga xx
d. Pada pengakuan penyusutan
Beban penyusutan xx
Akumulasi penyusutan xx
e. Pada saat pembayaran kedua
Beban pajak xx
Kewajiban leasing xx
Beban bunga xx
Kas xx
f. Pada saat lessee menggunkan hak opsi
Aktiva atau peralatan atau mesin xx
Akm. Penyusutan aktiva leasing xx
Utang hak opsi xx
Kewajiban leasing xx
Security deposit xx
2. Jurnal akuntansi operating lease
Pada operating lease hanya terdapat satu jurnal pada saat pembayaran yaitu:
Beban lease atau sewa xx
Kas xx
ASPEK PERPAJAKAN LEASING

Peraturan pajak yang secara sepesifik mengatur mengenai aspek pajak atas transaksi atau
kegiatan leasing adalah:
a. Keputusan Menteri Keuangan (KMK) Nomor 1169/KMK.01/1991 tanggal 27
November 1991 tentang Kegiatan Sewa Guna Usaha (Leasing).
b. Surat Edaran (SE) Dirjen Pajak Nomor SE-129/PJ./2010 tanggal 29 November 2010
tentang Perlakuan Pajak Pertambahan Nilai Atas Transaksi Sewa Guna Usaha Dengan
Hak Opsi Dan Transaksi Penjualan Dan Penyewagunausahaan Kembali.
Double Taxation (pemajakan berganda) atas leasing dapat terjadi bila negara lessor dan
negara lessee sama-sama tidak boleh mendepresiasi aset leasing sedangkan double Dipping
(pembebanan berganda) atas leasing terjadi bila baik lessor dan lessee diperbolehkan untuk
mendepresiasi aset leasing. Hal ini dapat dilakukan untuk penghindaran pajak (tax avoidance)
berkala internasional untuk leasing antara induk dan anak perusahaan.

A. Pemotongan PPh Operating Lease


Menurut KMK Nomor 1169/KMK.01/1991, pemotongan PPh atas transaksi atau kegiatan
leasing hanya akan timbul jika leasing yang dilakukan adalah leasing tanpa hak opsi
(operating lease). Dalam hal ini, operating lease dianggap sama seperti persewaan harta atau
aktiva biasa. Dan karena merupakan jasa persewaan, maka transaksi atau kegiatan operating
lease ini menjadi objek pemotongan PPh (withholding tax).
Jenis PPh yang harus dipotong lessee bisa berupa PPh Pasal 23 atau PPh Pasal 4 ayat (2).
Itu bergantung pada bentuk barang modal yang di-leasing-kan. Bila barang modal yang di-
leasing berbentuk tanah atau bangunan, maka jenis PPh yang harus dipotong adalah PPh
Final Pasal 4 ayat (2). Sementara jika selain tanah maupun bangunan, PPh yang harus
dipotong adalah PPh Pasal 23.
Besarnya PPh Pasal 23 yang harus dipotong lessee adalah 2% dari nilai angsuran yang
dibayar atau terutang (tetapi tidak termasuk PPN). Sedangkan PPh Final Pasal 4 ayat (2)
sebesar 10% dari nilai angsuran bulanan yang dibayar atau terutang. Lessee wajib memotong
PPh withholding tersebut pada setiap kali membayar atau membebankan angsuran biaya
opertional lease. Tapi jika lessee bukan pemotong PPh, misalnya lessee belum ber-NPWP,
maka lessee dilarang melakukan pemotongan PPh.
Khusus untuk PPh Final Pasal 4 ayat (2), apabila lessee tidak memotong PPh, maka
lessor wajib menyetorkan sendiri PPh Final yang terutang pada bulan diterimanya
pembayaran angsuran. Sementara untuk PPh Pasal 23, jika lessee tidak memotong PPh,
lessor tidak perlu menyetorkan PPh Pasal 23 saat itu juga melainkan bisa nanti pada saat
pelaporan SPT Tahunan PPh.
B. Withholding Tax atas Finance Lease
Untuk kegiatan atau transaksi finance lease (atau capital lease), KMK tersebut
menyatakan bahwa angsurannya bukan merupakan objek withholding tax. Artinya, lessee
tidak diperkenankan untuk memotong PPh apapun saat membayar angsuran kepada lessor.
Selain di KMK itu, pengecualian dari pemotongan withholding tax ini juga dapat dijumpai
dalam Pasal 23 ayat (4) huruf b UU PPh.

C. PPN Untuk Operating Lease


Operating lease dipersamakan dengan jasa sewa-menyewa biasa, maka otomatis operating
lease juga menjadi objek pengenaan PPN. Dalam hal ini yang wajib memungut PPN adalah
lessor, terutama bila lessor sudah menjadi Pengusaha Kena Pajak (PKP). Jadi, lessor harus
menambahkan PPN 10% dari nilai angsuran bulanan yang ditagihkan kepada lessee. Di
samping itu, lessor juga harus membuat Faktur Pajak atas setiap pemungutan PPN tersebut.
Jika belum menjadi PKP, lessor tidak boleh memungut PPN dari lessee. Jika tetap nekat
memungut PPN dan membuat Faktur Pajak, lessor nantinya harus menyetorkan seluruh PPN
yang dipungutnya itu ditambah sanksi denda 2% dari nilai tagihan. Bila omset lessor sudah
melebihi Rp 4,8 M, seharusnya lessor sudah menjadi PKP. Bila belum, maka lessor juga bisa
dikenai sanksi perpajakan. Bahkan menurut Pasal 38 dan Pasal 39 UU KUP, sanksi pajak itu
bisa berupa sanksi pidana kurungan atau penjara.
KASUS ASPEK AKUNTANSI DAN PAJAK USAHA LEASING

Lessor PT. XYZ meng-SGU-kan mesin golongan II dengan harga


pokokRp.200.000.000,00 kepada PT ABC (lessee). Jangka waktu leasing 24 bulan dan nilai
sisa barang setelah periode leasing adalah nihil. Dalam kontrak SGU tidak tercantum klausul
pilihan bagi lessee untuk membeli mesin tersebut dengan harga murah pada akhir periode
SGU. Pembayaran per bulan Rp.8.000.000,00.
Maka Perlakuan Pajaknya sebagai berikut :
Jumlah seluruh pembayaran yang akan diterima lessor PT XYZ sebesar Rp.8.000.000,00 x 24
bulan = Rp.192.000.000,00. Jumlah tersebut lebih kecil dari harga pokok mesin
sebesar Rp.200.000.000,00. Selain itu tidak ada klausul pilihan bagi penyewa untuk memiliki
mesin tersebut pada akhir periode leasing. Oleh karena itu SGU ini tergolong SGU tanpa hak
opsi(Operating Lease) atau sewa menyewa biasa.

LESSOR (PT.ABC) LESSEE (PT.DEF)

Menerima pendapat sewa setiap bulan =


Membayar sewa = 8.000.000
8.000.000

Memungut PPN 10% = 800.000 Membayar PPN = 800.000

Dipotong PPh 23 = (480.000) Memotong PPh 23 = (480.000)

Diterima dari Lessee = 8.320.000 Dibayar ke Lessor = 8.320.000

Menyusutkan mesin per tahun = 50.000.000


DAFTAR PUSTAKA

Kasmir. 2002. Manajemen Perbankan. Jakarta: Divisi Buku Perguruan Tinggi PT RajaGrafin
do Persada.
Mardiasmo, Perpajakan, Edisi Revisi, Yogyakarta: Andi, 2009.
Menteri Keuangan Republik Indonesia. 1991. Keputusan Menteri Keuangan Republik
Indonesia Nomor 1169/KMK.01/1991 tentang Sewa Guna Usaha (Leasing). Jakarta

Muhammad, AR.(2011, 23 Mei). Aspek Pajak atas Leasing (Bagian I). Diperoleh 30 Maret
2015, dari https://armuhammad.wordpress.com/aspek-pajak-atas-leasing-bagian-i/
Resmi, Siti., Perpajakan: Teori dan Kasus, Buku Satu, Salemba Empat, Jakarta, 2005.
Siamat, Dahlan. 2004. Manajemen Lembaga Keuangan. Lembaga Penerbit Fakultas Ekono
mi Universitas Indonesia.