Anda di halaman 1dari 52

POLIETILENA

Disusun Guna Memenuhi tugas

Mata Kuliah : Proses Industri Kimia

Dosen Pengampu : Ir. Slamet Priyanto M.S.

Disusun Oleh :
1. Kusuma Dewi NIM 21030116120067
2. Malvin Muhammad Zain NIM 21030116140173
3. Muhammad Ghyimnatsiar Ulsak NIM 21030116140192

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA

UNIVERSITAS DIPOENGORO

SEMARANG

INDONESIA

2017
1
KATA PENGANTAR
Dengan selesainya makalah ini,puji syukur diucapkan kepada Tuhan Yang Maha
Esa atas segala nikmat dan karunia yang diberikan kepada penyusun sehingga penyusun
dapat menyelesaikan makalah mengenai polietilena sebagai salah satu tugas pada mata
Kuliah Proses Industri Kimia.
Tujuan pembuatan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas dalam mata kuliah
proses industri kimia. Selain itu untuk mengetahui polietilena secara lebih mendalam
ditinjau dari proses pembuatan, tinajauan thermodinamika, tinjauan kinetika sehingga
akhirnya diketahui kondisi operasi yang tepat untuk menghasilkan konversi yang
maksimal.
Polietilena adalah salah satu produk industri kimia yang paling akrab dengan
kehidupan manusia sehari hari.
Penyusun menyadari dalam penyusunan makalah ini tidak terlepas dari berbagai
pihak yang membantu. Untuk itu penyusun mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dosen pengampu mata kuliah Proses Industri Kimia, Bapak Ir. Slamet Priyanto
yang telah membimbing dalam penyusunan makalah;
2. Kawan kawan mahasiswa teknik kimia Universitas Diponegoro
3. Berbagai pihak yang telah membantu yang tidak dapat penyusun sebutkan satu
per satu.

Dalam penyusunan makalah ini penyusun percaya bahwa tidak ada yang sempuna
sehingga seiring berkembangnya teknologi, segala referensi mengenai perkembangan
industri polietilena akan semakin berkembang. Demikian yang dapat penyusun
sampaikan, semoga makalah ini bermanfaat bagi banyak pihak khususnya mahasiswa
Teknik Kimia Universitas Diponegoro Semarang.

Semarang, September 2017

Penulis

2
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... 1

DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 3

DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... 5

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. 6

BAB 1 ........................................................................................................................................ 7

PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 7

1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 7

1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................... 7

1.3 Tujuan Penulisan ......................................................................................................... 8

1.4 Manfaat Penulisan ....................................................................................................... 8

BAB II........................................................................................................................................ 9

TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................................ 9

2.1 Sejarah Polietilena ....................................................................................................... 9

2.2 Kebutuhan Polietilina di Indonesia ........................................................................... 10

2.3 Jenis-Jenis Polietilena ............................................................................................... 10

BAB III .................................................................................................................................... 14

PEMBAHASAN ...................................................................................................................... 14

3.1 Pengertian Polietilena ................................................................................................ 14

3.2 Struktur Molekul ....................................................................................................... 14

3.3 Sifat-Sifat Polietilena ................................................................................................ 14

3.4 Reaksi Kimia Pembentukan Polietilena .................................................................... 16

3.5 Kegunaan Polietilena................................................................................................. 17

3.6 Proses Pembuatan Polietilena ................................................................................... 19

3.7 Tinjauan Termodinamika .......................................................................................... 25

3
3.8 Tinjauan Kinetika ...................................................................................................... 34

3.9 Suhu Optimum dan Konversi Maksimum................................................................. 36

3.10 Reaktor yang Digunakan ........................................................................................... 40

3.11 Bahan Baku dan Bahan Penunjang Pembuatan Produk Polyethylene ...................... 41

3.12 Pabrik Polietilena di Indonesia .................................................................................. 44

3.13 Peluang Didirikan Pabrik Polietilena di Indonesia ................................................... 44

3.14 Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Membangun Pabrik ..................................... 46

BAB IV ................................................................................................................................ 50

PENUTUP ............................................................................................................................ 50

4.1 Kesimpulan................................................................................................................ 50

4.2 Saran .......................................................................................................................... 50

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 52

4
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Kegunaan Polietilena ............................................................................................... 18

Tabel 3.2 Spesifikasi Kondisi Operasi dan Hasil Produksi Proses Produksi Polietilen .......... 25

Tabel 3.3 Nilai Energi Ikatan Beberapa Senyawa (Asri Wahyu, 2012) .................................. 25

Tabel 3.4. Tabel suhu vs konversi termodinamika .................................................................. 31

Tabel 3.5 Tabel suhu vs konversi kinetika............................................................................... 35

Tabel 3.6 Suhu vs Konversi .................................................................................................... 36

Tabel 3.7 Kebutuhan Polietilena di Indonesia ......................................................................... 44

Tabel 3.8. Data Impor Polietilena di Indonesia ....................................................................... 45

Gambar 3.10 Permintaan Bahan Baku Utama Plastik ............................................................. 45

Tabel 3.11 Harga bahan baku dan produk ............................................................................... 47

5
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Struktur Rantai.....................................................................................................11

Gambar 2.2 Struktur Percabangan HDPE................................................................................11

Gambar 2.3 Struktur Percabangan LDPE.................................................................................11

Gambar 3.1 Rumus Bangun dan Bentuk Molekul Polyethylene ............................................. 14

Gambar 3.2 Struktur Fisik Polietilena .................................................................................... 14

Gambar 3.3 Reaksi Propagasi (Ghanie Ripandi Utomo, 2011) ............................................... 17

Gambar 3.4 Aplikasi Polietilena .............................................................................................. 18

Gambar 3.5 Diagram proses polietilen (proses phillip) ........................................................... 19

Gambar 3.6 Diagram proses polietilen (proses Ziegler) .......................................................... 20

Gambar 3.7 Diagram proses polietilen (proses Ziegler) .......................................................... 21

Gambar 3.8 (Dari kiri) Prinsip Produksi Polietilena: gas-phase, high-pressure, dan liquid-
phase ........................................................................................................................................ 24

Gambar3.9 . Proses Produksi Polietilen dengan Fluidized Bed Reactor ................................. 41

Gambar 3.10 Permintaan Bahan Baku Utama Plastik ............................................................. 45

Gambar 3.11 Produksi Polietilena di Indonesia ....................................................................... 46

6
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam era globalisasi landasan pembangunan nasional Indonesia dititikberatkan
pada sektor industri. Perkembangan industri di Indonesia pada saat ini mengalami
peningkatan kualitas maupun kuantitas terutama industri kimia, sehingga kebutuhan akan
bahan baku, bahan penunjang, maupun tenaga kerja semakin meningkat pula. Oleh
karena itu sangat diharapkan munculnya industri-industri baru, baik yang menghasilkan
produk siap pakai maupun produk untuk bahan baku industri lain. Inovasi proses
produksi maupun pembangunan pabrik yang baru yang berorientasi pada pengurangan
ketergantungan kita pada produk luar negeri maupun untuk menambah devisa negara
sangat diperlukan. Salah satu industri kimia yang mengalami peningkatan adalah Industri
Polietilena
Saat ini banyak peralatanperalatan yang menggunakan bahan yang sifatnya elastis
tidak mudah pecah bila terjadi jatuh dari suatu tempat. Hal ini meningkatkan kebutuhan
akan polimer polietilena (PE). Polietilena adalah termoplastik yang digunakan secara
luas oleh konsumen produk sebagai kantong plastik. Sekitar 60 juta ton plastik ini
diproduksi setiap tahunnya. Polietilena adalah polimer yang terdiri dari rantai panjang
monomer etilena (IUPAC : etena). Dalam industri polimer, polietilena ditulis dengan
singkatan PE.

1.2 Rumusan Masalah

a. Apa pengertian Polyethylene?


b. Apa saja karakteristik yang dimiliki Polyethylene?
c. Bagaimana reaksi kimia pembentukan Polyethylene?
d. Apa manfaat Polyethylene bagi manusia?
e. Bagaimana kondisi operasi pembuatan produk Polyethylene?
f. Bagaimana tinjauan termodinamika, tinjauan kinetika dan suhu optimum serta
konversi maksimum dalam reaksi pembentukan Polyethylene?
g. Jenis reaktor apa yang sebaiknya digunakan dalam pembuatan Polyethylene?
h. Bagaimana peluang didirikannya pabrik produk Polyethylene di Indonesia?
i. Apa saja bahan utama dan bahan penunjang dalam pembuatan produk Polyethylene?
j. Apa hal-hal yang perlu direncanakan saat mendirikan pabrik polietilena?

7
1.3 Tujuan Penulisan
a. Mengkaji definisi Polyethylene secara lebih luas
b. Mengkaji karakteristik Polyethylene secara lebih luas
c. Mengkaji reaksi-reaksi kimia pembentukan Polyethylene
d. Mengkaji manfaat Polyethylene bagi kehidupan manusia
e. Mengkaji kondisi operasi pembentukan Polyethylene
f. Mengkaji keterkaitan tinjauan termodinamika, tinjaun kinetika, suhu optimum dan
konversi maksimum dalam reaksi pembentukan Polyethylene
g. Mengkaji jenis rector yang sesuai untuk proses pembuatan produk Polyethylene
h. Mengkaji peluang didirikan pabrik Polyehylene di Indonesia
i. Mengkaji bahan baku dan bahan penunjang dalam proses pembuatan produk
Polyethylene
j. Mengkaji hal-hal yang perlu direncanakan saat mendirikan pabrik polietilena

1.4 Manfaat Penulisan


a. Mampu mengetahui dan memahami definisi Polyethylene secara lebih luas
b. Mampu mengetahui karakteristik Polyethylene secara lebih luas
c. Mampu mengetahui reaksi-reaksi kimia pembentukan Polyethylene
d. Mampu mengetahui manfaat Polyethylene bagi kehidupan manusia
e. Mampu mengetahui kondisi operasi pembentukan Polyethylene
f. Mampu mengetahui keterkaitan tinjauan termodinamika, tinjaun kinetika, suhu
optimum dan konversi maksimum dalam reaksi pembentukan Polyethylene
g. Mampu mengetahui jenis rector yang sesuai untuk proses pembuatan produk
Polyethylene
h. Mampu mengetahui peluang didirikan pabrik Polyehylene di Indonesia
i. Mampu mengetahui bahan baku dan bahan penunjang dalam proses pembuatan
produk Polyethylene
j. Mampu mengetahui hal-hal yang perlu direncanakan saat mendirikan pabrik
polietilena

8
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Sejarah Polietilena
Polyethylene pada dasarnya merupakan resin termoplastik yang diperoleh dengan
cara polimerisasi gas ethylene (C2H4). Polimer dengan tingkat molekular rendah
merupakan cairan yang banyak digunakan sebagai cairan pelumas, sedangkan polimer
dengan tingkat molekular sedang adalah lilin yang antara lain berwujud parafin. Polimer
dengan tingkat molekular tinggi merupakan bahan yang banyak digunakan dalam
industri plastik (Suhendra, 2014).
Adalah Hans von Pechmann, seorang ahli kimia berkebangsaan Jerman yang
pertama kali melakukan percobaan denga cara memanaskan diazometana secara tidak
sengaja. Substansi yang dihasilkan berupa bahan berlilin berwarna putih yang
mengandung rantai CH2 yang panjang. Oleh rekannya, yaitu Friedrich Tschirner dan
Eugen Bamberger substansi tersebut dinamakan Polimetilena (Suhendra, 2014).
Reginald Gibson dan Eric Fawcett dari ICI, Norwich di Inggris, secara tidak sengaja juga
menemukan substansi yang mirip dengan milik Pechman pada tahun 1933. Substansi
tersebut mereka dapatkan secara tidak sengaja juga ketika campuran benzaldehyde dan
ethylene mereka paparkan pada tekanan yang sangat tinggi. Akhirnya, Michael Perrin
berhasil mensintesis substansi serupa dengan baik pada tahun 1935. Perrin adalah ahli
kimia dari ICI, Inggris juga. Sejak 1939 mulai dibuka industri LDPE pertama (Suhendra,
2014).
Seperti kita ketahui, plastik baru mulai mengemuka di seluruh dunia sejak
berlangsungnya Perang Dunia ke II yang pada waktu itu merupakan bahan penting
penyerap panas terutama dalam bidang militer seperti kabel radar. Sejak akhir PD II,
plastik mulai dialokasikan untuk berbagai macam kebutuhan dan bebas digunakan untuk
berbagai keperluan masyarakat. Sejak saat itu, baik sektor industri maupun sektor yang
berhubungan dengan kebutuhan masyarakat mulai banyak menggunakan Polyethylene.
Bahkan di Amerika Serikat sendiri, Polyethylene menjadi plastik pertama yang mencapai
penjualan sebesar 1 trilyun pound per tahun (Suhendra, 2014).
Dewasa ini, hampir semua negara di seluruh dunia telah menggunakan material
berbahan plastik. Penggunaan Polyethylene sangat beragam dan mencakup berbagai
bidang kehidupan misalnya pengepakan film, kantong plastik untuk berbagai macam
produk makanan, pakaian dan lain-lain, mainan anak-anak, pipa-pipa yang banyak

9
digunakan dalam industri dan rumah tangga, digunakan juga dalam pembuatan tong-tong
besar yang juga dapat dipakai untuk menampung bensin dan masih banyak lagi
(Suhendra, 2014)

2.2 Kebutuhan Polietilina di Indonesia


Pertumbuhan permintaan yang tinggi akan produk petrokimia terjadi di
Indonesia. Berdasarkan data dari Nexant, total pertumbuhan permintaan Polyethylene,
Polypropilene, Styrene Monomers, dan Butadiene dalam negeri diperkirakan lebih dari
4% dalam periode waktu 2012 2018.
Sedangkan kapasitas pabrik Perseroan sebagai berikut:
Ethylene : 600.000 ton/tahun
Propylene : 320.000 ton/tahun
Mixed C4 : 220.000 ton/tahun
Py-gas : 280.000 ton/tahun
Polyethylene : 336.000 ton/tahun
Polypropylene : 480.000 ton/tahun
Butadiene : 150.000 ton/tahun
Sumber: PT. Chandra Asri Petrochemical

2.3 Jenis-Jenis Polietilena


Polietilena terdiri dari berbagai jenis berdasarkan kepadatan dan percabangan
molekul. Sifat mekanis dari polietilena bergantung pada tipe percabangan, struktur
kristal, dan berat molekulnya.
a. Berdasarkan Berat Molekulnya

1. Polietilena berat molekul sangat rendah (ULMWPE atau PE-WAX)


Memiliki kisaran Mr dari 1000-12.000 gr/mol. Dipergunakan untuk
memperbaiki mampu cetak dengan mencampur atau dipakai untuk membuat kertas
tahan air, kain tanpa tenunan, dan pelapis.
2. Polietilena berat molekul sangat tinggi (UHMWPE)
Memiliki kisaran Mr dari 1- 4 juta gr/mol. Bahan ini sukar diolah Karen
kecairannya buruk walaupun agak lunak. Mempunyai ketahanan ipak yang baik,
ketahanan abrasi sangat baik, mempunyai sifat mekanik yang baik dan pemelaran
yang kecil pada suhu 1000C

10
Semakin tinggi Mr maka akan semakin kuat, namun mengakibatkan pembentukan
rantai panjang menjadi struktur kristal tidak efisien dan memiliki kepadatan lebih rendah
daripada HDPE. Biasanya digunakan sebagai onderdil mesin, pembawa kaleng dan botol
dll.

b. Berdasarkan Ikata Silangnya

1. Polietilena Cross Linked, adalah polietilena dengan kepadatan menengah hingga


tinggi yang memiliki sambungan cross link pada struktur polimernya. Sifat
ketahanan terhadap temperatur tinggi meningkat seperti juga ketahanan terhadap
bahan kimia. Jika secara antar molekul diikat silangkan oleh penyinaran sinar
radioaktif, energi tinggi seperti dengan sinar elektron, sinar beta, sinar gama, dan
seterusnya, kekuatan tarik, ketahanan retak tegangan menjadi lebih baik dan
titik lunaknya meningkat (250C).

2. Polietilena Busa. Jika Polietilena diikat silangkan dan dibusakan, massa jenisnya
bervariasi dari daerah yang cukup lebar. Maka bahan ini dapat dipergunakan
untuk isolasi dan bahan akustik. Bahan busa rendah dipakai sebagian pengganti
bahan kayu.

c. Berdasarkan Densitasnya
1. High Density Polyethylene (HDPE)
HDPE memiliki struktur rantai lurus dan derajat rendah dalam
percabangannya. Percabangannya teratur. Memiliki kekuatan antar molekul yang
sangat tinggi dan kekuatan tensil. Dapat diproduksi dengan katalis Ziegler-Natta
atau katalis metallocene. HDPE digunakan sebagai bahan pembuat botol susu,
botol/kemasan detergen, kemasan margarin, pipa air, dan tempat sampah. Tensile
strength Ultimate (UTS), sering disingkat menjadi tensile strength (TS) atau
kekuatan utama, adalah tegangan maksimum yang material dapat menahan ketika
sedang diregangkan atau ditarik sebelum necking, yaitu ketika spesimen
penampang mulai signifikan kontrak. Tensile strength adalah kebalikan dari kuat
tekan dan nilai-nilai bisa sangat berbeda.

Gambar 2.1 Struktur Rantai Gambar 2.2 Struktur Percabangan HDPE


Polietilena HDPE 11
2. Medium Density Polyethylene (MDPE)
Dapat diproduksi dengan katalis kromium/silika, katalis Ziegler-Natta
atau katalis metallocene. Memiliki ketahanan yang baik terhadap tekanan.
MDPE biasa digunakan pada pipa gas.
3. Low Density Polyethylene (LDPE)
Memiliki derajat tinggi terhadap percabangan rantai panjang dan pendek
yang berarti tidak akan berubah menjadi struktur kristal, percabangannya
berantakan. Selain itu LDPE memiliki kekuatan antar molekul yang rendah dan
kekuatan tensil yang rendah. Dapat diproduksi dengan polimerisasi radikal.
LDPE digunakan sebagai kontainer yang agak kuat dan dalam aplikasi film
plastik seperti sebagai kantong plastik dan plastik pembungkus.

Gambar 2.3 Struktur Percabangan LDPE

4. Linear Low Density Polyethylene (LLDPE)


Rantai polimer yang lurus linier dengan percabangan rantai yang pendek
dengan jumlah yang cukup signifikan. Umumnya dibuat dengan kopolimerisasi
etilena dengan rantai pendek alfa olefin (1-butena, 1-heksena, 1-oktena, dan
sebagainya). Memiliki kekuatan tensil yang lebih tinggi dari LDPE, ketahanan
yang tinggi terhadap tekanan dan ketahanan terhadap lingkungan yang lebih
baik tetapi tidak mudah untuk diproses. LLDPE digunakan sebagai pembungkus
kabel, mainan, tutup kemasan, ember, kontainer dan pipa. LLDPE terutama juga
digunakan untuk aplikasi plastik film dikarenakan sifat toughness-nya,
fleksibilitas, dan relative transparency-nya

Gambar 2.4 Struktur rantai Polietilena b. LDPE, c. LLDPE

12
5. Very Low Density polyethylene (VLDPE)
Polimer linier dengan tingkat percabangan rantai pendek yang sangat
tinggi. Umumnya dibuat dengan kopolimerisasi etilena dengan rantai pendek
alfa-olefin

13
BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Pengertian Polietilena
Polyethylene adalah bahan termoplastik yang transparan, berwarna putih yang
mempunyai titik leleh bervariasi antara 110-137C. Polimer termoplastik adalah polimer
yang dapat mencair dan mengalir pada suhu tinggi. Umumnya Polyethylene bersifat
resisten terhadap zat kimia. Pada suhu kamar, polietilena tidak larut dalam pelarut
organik dan anorganik (Charoen Nakason, 2006 dalam Putra, 2010).

3.2 Struktur Molekul


Polietilena merupakan hasil polimerisasi dari etena (C2H4), sehingga rumus
molekulnya (C2H4)n.

Gambar 3.1 Rumus Bangun dan Bentuk Molekul Polyethylene


Sumber: id.wikipedia.org

Gambar 3.2 Struktur Fisik Polietilena


3.3 Sifat-Sifat Polietilena

14
3.3.1 Sifat-Sifat Kimia

Secara kimia polietilen merupakan parafin yang mempunyai berat


molekul tinggi. Karena itu sifat sifatnya serupa dengan sifat parafin. Terbakar
kalau dinyalakan dan menjadi cair, menjadi rata kalau dijatuhkan di atas air.

a. Hubungan dengan massa jenis


Dengan cara polimerisasi etilen yang berbeda didapat struktur molekul
yang berbeda pula. Pada polietilen massa jenis rendah, molekul molekulnya
tidak mengkristal secara baik tetapi mempunyai banyak cabang. Di pihak lain,
polietilen tekanan rendah kurang bercabang dan merupakan rantai lurus, karena
itu massa jenisnya lebih besar sebab mengkristal secara baik sehingga
mempunyai kristalinitas tinggi. Karena kristal yang terbentuk baik itu
mempunyai gaya antar molekul kuat, maka bahan ini memiliki kekuatan
mekanik yang tinggi dan titik lunak yang tinggi pula.
b. Hubungan dengan berat molekul
Sifatnya cukup berubah oleh perubahan massa jenis. Kalau massa jenis
(kristalinitas) sama, sifat sifat mekanik dan mampu olahnya berbeda menurut
ukuran molekul. Karena berat molekul kecil, kecairannya pada waktu cair lebih
baik, sedangkan ketahanan akan zat pelarut dan kekuatannya menurun.
Polietilen pada suhu tetap 190C diekstrusi melalui lubang dengan diameter 2,1
mm dan panjang 8 mm, memberikan 2161 g selama 10 menit. Jumlah yang
terekstrusikan dalam gram adalah indeks cair.
c. Sifat Kimia
Polietilena adalah bahan polimer yang sifat-sifat kimianya cukup stabil
tahan terhadap berbagai bahan kimia kecuali halida dan oksida kuat. Ia larut
dalam hidrokarbon aromatik dan larutan hidrokarbon yang terkloronasi di atas
temperatur 70C, tetapi tidak ada pelarut yang dapat melarutkan polietilena
secara sempurna pada temperatur biasa. Karena bersifat non polar polietilena
tidak mudah diolah dengan merekat. Perlu perlakuan tambahan tertentu secara
oksidasi pada permukaan atau pengubahan struktur permukaannya oleh sinar
elektron yang kuat (Surdia, Saito, 1995).
Kalau dipanaskan tanpa berhubungan dengan oksigen, hanya mencair
sampai 300C, kemudian terurai karena termal jika melampaui suhu tersebut.
Tetapi jika dipanaskan dengan disertai adanya oksigen akan teroksidasi
walaupun baru 50C. Karena polietilen lemah terhadap sinar UV, bahan anti
15
oksida seperti turunan naftilamin atau bahan pengabsorb UV seperti serbuk
karbon, bensofenon, ester asam salisil, dicampurkan untuk memperbaiki
ketahanan UV, perlu menjadi perhatian karena polietilen akan retak di bawah
pengaruh tegangan apabila berhubungan dengan berbagai surfaktan, minyak
mineral, alkali, alkohol, dsb.
d. Permeabilitas gas
Film polietilen sangat sukar ditembus air, tetapi mempunyai permeabilitas
cukup tinggi terhadap CO2, pelarut organik, parfum, dsb. Polietilen massa jenis
tinggi kurang permeabel daripada polietilen dengan massa jenis rendah.
(Sumber : Putra,2010)
3.3.2 Sifat Fisika
Berikut adalah sifat sifat fisika dari polietilena.
Fase : Padat
Warna : Putih
Titik lebur kristal : 109 183 C
Koefisien fraksi : 0,06 0,3
Kristalinitas : 55 85%
Kekuatan tarik : 1250 4100 psi
Konduktivitas termal : 2,3 3,4 Btu in/hr ft2
(Sumber : Putra,2010)
3.4 Reaksi Kimia Pembentukan Polietilena
Pada umumnya, semua polimer dibentuk dari proses polimerisasi. Begitu pula
dengan Polietilena, Polietilena dibentuk dari proses polimerisasi etena. Berikut adalah
proses pembentukan Polietilena.
Reaksi polimer adisi adalah reaksi yang sering dilakukan dalam pembentukan
Polietilena. Reaksi ini terdiri dari tiga tahapan, yaitu inisiasi, propagasi dan terminasi.
1. Inisiasi
Untuk tahap pertama ini dimulai dari penguraian inisiator dan adisi molekul
monomer pada salah satu radikal bebas yang terbentuk. Bila kita nyatakan radikal
bebas yang terbentuk dari inisiator sebagai R, dan molekul monomer dinyatakan
dengan CH2 = CH2, maka tahap inisiasi dapat digambarkan sebagai berikut:

16
Gambar 3.2. Reaksi Inisiasi (Ghanie Ripandi Utomo, 2011)

2. Propagasi
Dalam tahap ini terjadi reaksi adisi molekul monomer pada radikal monomer
yang terbentuk dalam tahap inisiasi.

Gambar 3.3 Reaksi Propagasi (Ghanie Ripandi Utomo, 2011)


Bila proses dilanjutkan, akan terbentuk molekul polimer yang besar, dimana
ikatan rangkap C= C dalam monomer etilena akan berubah menjadi ikatan tunggal
CC pada polimer polietilena.

3. Terminasi

Terminasi dapat terjadi melalui reaksi antara radikal polimer yang sedang
tumbuh dengan radikal mula-mula yang terbentuk dari inisiator (R) CH2 CH2 +
R -> CH2 CH2-R atau antara radikal polimer yang sedang tumbuh dengan radikal
polimer lainnya, sehingga akan membentuk polimer dengan berat molekul tinggi
R-(CH2)n-CH2 + CH2-(CH2)n-R R-(CH2)n-CH2CH2-(CH2)n-R

(Sumber : Putra.2010)

3.5 Kegunaan Polietilena


Politilena dengan densitas rendah biasanya digunakan untuk lembaran tipis
pembungkus makanan, kantung-kantung plastik, jas hujan. Sedangkan untuk polietilena
yang memiliki densitas tinggi, polimernya lebih keras, namun mudah dibentuk sehingga
banyak dipakai sebagai alat dapur misalnya ember, panci, juga untuk pelapis kawat dan
kabel.

17
Gambar 3.4 Aplikasi Polietilena

Tabel 3.1 Kegunaan Polietilena

18
3.6 Proses Pembuatan Polietilena
1. High pressure porcess menghasilkan Low Density Polietilen. Polimerisasi tekanan
tinggi menghasilkan polietilen dengan banyak cabang, cabang cabang terbentuk
karena transfer rantai antar molekul selama proses polimerisasi. Mekanisme untuk
polimerisasi low density polietilen adalah polimerisasi radikal bebas
2. Diagram proses polietilen (proses phillip)

Gambar 3.5 Diagram proses polietilen (proses phillip)


Teknologi ini merupakan teknologi yang paling tua dalam pembuatan
polyethylene. Philips Petroleum Company telah mengembangkan proses slurry yang
efisien untuk memproduksi LLDPE. Reaktor dibangun menyerupai large folder
loop yang mengandung serangkaian pipa dengan diameter 0.5 sampai 1 meter.
Reaktor berbentuk double loop diisi dengan suatu pelarut ringan (biasanya
isobutene), dan mengelilingi loop dengan kecepatan tinggi secara kontinyu [Kirk
Othmer, et al. 1998] . Reaktor double loop bekerja pada tekanan 3,5 MN/m2,
temperatur 85 sampai 100C, dan waktu tinggal rata-rata adalah 1,5 jam. Katalis
chromium/titanium dipakai dalam teknologi ini [Alagoke, Olabisi: 1997 ]. Katalis
disuspensikan oleh pelarut dan diumpankan ke dalam reaktor [Ulmans encyclopedia,
1992]. Aliran campuran mengandung ethylene dan comonomer (1-butene, 1-hexene,
1-oktene, atau 4-methyl-1-pentene), dikombinasikan dengan diluent hasil recycle dan
suspensi katalis, diumpankan ke dalam reaktor. Dalam reaktor tersebut kopolimer
19
etilen membentuk partikel-partikel yang tumbuh berlainan disekitar partikel katalis
[Kirk Othmer, et al. 1998].
Temperatur merupakan variabel operasi yang paling kritis dan harus selalu
dikontrol untuk menghindari terjadinya swelling (pengembangan) dari polimer.
Setelah melewati waktu tinggal antara 1.5 sampai 3 jam, resin mengendap secara
singkat dalam tahap pengendapan di tepi bawah loop dan dilepaskan menuju ke flash
tank. Akhirnya pelarut dan monomer yang terpisah masuk ke dalam sistem recovery
pelarut untuk pemurnian dan recycling [Kirk Othmer, et al. 1998].

3. Diagram proses polietilen (proses Ziegler)


Secara sederhana proses ziegler Ata adalah sebagai berikut :

Gambar 3.6 Diagram proses polietilen (proses Ziegler)


Pertama masukkan pelarut hidrokarbon sebagai inert solvent kedalam reaktor.
Kemudian TiCl4 direaksikan dengan metal alkil pada suhu sekitar 120C, tekanan
dalam reakstor dipertahankan 20 atm. Selanjutnya gas etilen diinjeksikan ke reaktor,
hingga terjadi polimerisasi dengan hasil larutan kental (slurry polymer). Selanjutnya
polimer ditransfer kedalam tangki dekomposisi dimana katalisator sisa dinonaktivkan.
Berikutnya pelarut hidrokarbon dipisahkan untuk dimurnikan dan di daur ulang.
Polimer selanjutnya dikeringkan dan dikenakan proses ekstrusi hingga dipeoleh hasil
resin polimer padat.

Secara lebih kompleks proses ziegler dapat dijelaskan

20
Contoh struktur katalis Ziegler Natta dengan kombinasi Titanium (IV) Chloride
(TiCl4) dan co-catalyst TEAL (Triethylalumunium) dapat dilihat pada gambar

TiCl4 + Al(C2H5)3 Katalis Ziegler Natta

Gambar 3.7 Diagram proses polietilen (proses Ziegler)


Umpan berupa C2H4, C4H8, H2, dan N2 dialirkan menuju ke mix point (S-
201) untuk selanjutnya dialirkan ke reaktor fluidized bed (R-201). Pada N2, alirannya
dibagi menjadi 2 produk yaitu nitrogen bertekanan tinggi (NBT) dan nitrogen
bertekanan rendah (NBR). NBT digunakan sebagai carrier gas pada reaktor fluidized
bed (R-201) yang beroperasi pada 85C dan 12 bar sedangkan NBR digunakan sebagai
purger gas untuk Product Purge Bin (V-301).

Umpan yang dialirkan pada R-201 akan mengalami reaksi polimerisasi yang
akan menghasilkan resin LLDPE dengan tingkat konversi 10% setiap pass-nya.
Umpan yang tidak terkonversi disesuaikan kembali tekanannya agar sesuai dengan
tekanan operasi yang dibutuhkan untuk fluidisasi dalam R-201. Setelah itu, untuk
mempertahankan suhu operasi di dalam reaktor dipergunakan cycle gas cooler (E201).
Untuk menurunkan energi aktivasi reaksi, maka ditambahkan katalis TiCl3 dan co-

21
katalis Al(C2H5)3 (TEAL). Setelah terbentuk produk berupa resin LLDPE (500 - 900
m), maka secara periodik dialirkan ke product chamber (V-201), lalu diumpankan
ke product blow tank (V-202) secara gravitasi.

Kemudian, produk dari V-202 dibawa ke product purge bin (R-301) yang
beroperasi pada 100 oC dan 1 atm. Pada R-301, impuritis yang terbawa akan
disingkirkan dengan N2 yang dialirkan pada cone I dan katalis serta co-katalis
dideaktivasi dengan hidrolisis menggunakan steam yang dialirkan pada cone II,
menurut reaksi :

2TiCl3 + 4H2O 2TiO2 + 6HCl + H2

Al(C2H5)3 + 3H2O Al(OH)3 + 3C2H6

Setelah itu, resin LLDPE dialirkan ke mixer (M-301) yang bersuhu 160C.

Dengan suhu ini resin LLDPE akan meleleh. Lelehan ini akan dialirkan ke
pelletizer (PE-301). Pada PE-301, lelehan ini akan dibentuk menjadi pellet LLDPE,
lalu disalurkan ke gudang produk (V-304).

Impuritis yang berupa gas akan ter-purging keluar dari R-301 melalui filter.
Gas yang lolos melalui filter akan dialirkan ke scrubber (V-301) yang beroperasi pada
100C dan 1 atm. Pada V-301 akan terjadi pelarutan HCl yang terdapat di dalam gas.
Ouput dari V-301 berupa larutan HCl akan ditampung di tangki HCl (V303). Ouput
dari scrubber yang lainnya akan dialirkan ke flash drum (V-302) yang beroperasi pada
40C dan 85 bar. Untuk selanjutnya, senyawa yang terkondensasi di V-302 akan
dipergunakan sebagai fuel boiler pada unit utilitas.

Etilen (C2H4), H2, dan N2 dialirkan ke kompresor dan ke-3 campuran tersebut
kemudian dicampurkan dengan comonomer (1-butena) ke cycle gas cooler. Tujuan
dari pengumpanan ke kompresor adalah untuk menaikkan tekanan sehingga dapat
menfluidisasi partikel di dalam reaktor dan cycle gas cooler digunakan untuk
mengatur suhu di dalam reaktor agar tetap stabil. Reaktor beroperasi pada 80C dan
tekanan 1 2 Mpa. Untuk menurunkan energi aktivasi, maka ditambahkan katalis
Ziegler Natta. Setelah terbentuk produk berupa serbuk (500 - 900 m), maka secara
periodik dialirkan ke product chamber (sekaligus untuk menjaga kestabilan tinggi
standar isian), lalu diumpankan ke product blow tank.

22
Dengan blower, produk di bawa ke product purge bin dimana pengotor
LLDPE yang terbawa seperti etilen, N2, H2, dan comonomer disingkirkan dan katalis
dideaktivasi dengan hidrolisis menggunakan steam menurut reaksi :

Al(C2H5)3 + 3H2O Al(OH)3 + C2H6

Setelah itu, LLDPE dinaikkan suhunya menjadi 150 230C ke heater agar
meleleh sehingga dapat dibentuk pada pelleter. Etilen (C2H4), H2, dan N2 dialirkan
dari tangki penyimpanannya masing-masing (V-101,V-102, dan V-103) menuju ke
kompresornya agar sesuai dengan tekanan yang diinginkan. Pada N2, pemakaian
kompresor dibagi menjadi 2 untuk menghasilkan 2 produk yaitu nitrogen bertekanan
tinggi (NBT) dan nitrogen bertekanan rendah (NBR). NBT digunakan sebagai carrier
gas pada reaktor fluidization batch (R-201) yang beroperasi pada 80-100C dan 1-
2MPa sedangkan NBR digunakan sebagai purger gas untuk Product Purge Bin (V-
301). Ke-3 senyawa kimia yang telah diumpankan ke alur 13 kemudian disesuaikan
kembali tekanannya agar sesuai dengan tekanan operasi yang dibutuhkan untuk
fluidisasi pada kompresor C-201.

Setelah itu, diumpankan suhu operasi pada cycle gas cooler E-201. Untuk
menurunkan energi aktivasi reaksi, maka ditambahkan katalis Ziegler Natta. Setelah
terbentuk produk berupa serbuk (500 - 900 m), maka secara periodik dialirkan ke
product chamber (sekaligus untuk menjaga kestabilan tinggi standar isian), lalu
diumpankan ke product blow tank (V-202).

Dengan blower, produk dari product blow tank di bawa ke product purge bin
(V-301) dimana pengotor LLDPE yang terbawa seperti etilen, H2, dan comonomer
disingkirkan dengan N2 dan katalis dideaktivasi dengan hidrolisis menggunakan
steam menurut reaksi :

Al(C2H5)3 + 3H2O Al(OH)3 + C2H6

Proses penghilangan etilen, H2, dan comonomer terjadi pada cone I dari atas
dan proses deakivasi katalis terjadi pada cone II dari atas. Setelah itu, LLDPE
dinaikkan suhunya menjadi 150 230oC ke heater (M-301) agar meleleh sehingga
dapat dibentuk pada pelleter (P-301).

23
Hasil pemisahan zat pengotor dengan LLDPE masuk ke separator (V-302)
untuk memisahkan hasil reaksi dari katalis dengan steam dan hidrokarbon yang
bercampur dengan H2 dan N2. Pemisahan ini dilanjutkan dengan memisahkan H2 dan
N2 dengan hidrokarbon. Hidrokarbon ini akan digunakan sebagai bahan bakar boiler.

Gambar 3.8 (Dari kiri) Prinsip Produksi Polietilena: gas-phase, high-pressure, dan liquid-
phase
(Sumber: www.geogrid.com/pdf/Fluidized-Bed-Reactor.pdf)

24
Tabel 3.2 Spesifikasi Kondisi Operasi dan Hasil Produksi Proses Produksi Polietilen

3.7 Tinjauan Termodinamika


Untuk menentukan sifat reaksi apakah berjalan secara eksotermis atau
endotermis, maka perlu pembuktian dengan menggunakan H energi ikat.

N2
C2H4 (g)+ H2 (g)---------> C2H6(g)
80C-100C

7-20 atm

3.7.3 Menentukan Nilai H


a. Penentuan H dari C2H6(g) pada T =298 dan P= 1 atm

N2
C2H4 (g) + H2 (g) ------ C2H6 (g)
80C-100C

7-20 atm

25
Data reaksi pembentukan T=298 K dan P = 1 atm (Asri Wahyu,2012)

Hf298K C2H4 (g) = 53.2 kJ

Hf298K C2H6 (g) = -84.68 kJ


Perry,1997
Hf298K H2 (g) = 0

Hf298K = [1(-84.68)] - [1(52.3) + 1(0)] = -136.98 kJ , pada T=298 dan P=1 atm

Jadi dapat disimpulkan bahwa:


Hf (298 K, 1 atm) pada reaksi bernilai negatif yaitu -136,98kJ sehingga
reaksinya merupakan reaksi eksotermis. Reaksi eksoterm adalah kalor yang
dihasilkan oleh suatu proses pembakaran dipindahkan dari sistem ke
lingkungannya

b. Penentuan H dari C2H6(g) pada T =353K (Sesuai suhu yang digunakan


pada PT. Chandra Asri Petrochemical Centre)
N2
C2H4 (g) + H2 (g) ------ C2H6 (g)

80C-100C

7-20 atm

Data reaksi pembentukan T=353 K atau 80C

Hf353K C2H4 (g) = 289,15 kJ

Hf353K C2H6 (g) = 204,015 kJ Perry,1997

Hf353K H2 (g) = 378,6 kJ

353 = [1(204,015)] - [1(289,15) + 1(378,6)] = -463,735kJ

Jadi dapat disimpulkan bahwa :


Hfr353K (353K , PT. Chandra Asri Petrochemical Centre) pada reaksi bernilai
negatif yaitu -463,735 sehingga reaksinya merupakan reaksi eksotermis. Reaksi
eksoterm adalah kalor yang dihasilkan oleh suatu proses pembakaran
dipindahkan dari sistem ke lingkungannya

26
3.7.2 Menentukan Konstanta Kesetimbangan Reaksi (K)
Reaksi bersifat dapat balik (reversibel) atau searah (irreversibel) dapat
ditentukan secara termodinamika, yaitu berdasarkan persamaan Vant Hoff

= (Levenspiel,1957)

Dengan G= RT ln K

Dimana

G = Energi Gibbs produk energy Gibbs reaktan

K = Konstanta kesetimbangan reaksi

T = Suhu

(Levenspiel,1957)

ln
Sehingga, =
2

Jika H merupakan perubahan enthalpi standar (panas reaksi) dan dapat diasumsikan
konstan terhadap suhu, maka persamaan dapat diintegralkan menjadi:

N2

C2H4 (g)+ H2 (g) -------> C2H6(g)


0
80-100 C ; 7-20 atm

a. Data data energi Gibbs (Gibbs heat of formation), pada T=298 K dan P=1 atm

Gof298K C2H4 = 68, 2 kJ/mol

Gof298K H2 = 0 kJ/mol

Gof298K C2H6 = 209,2 kJ/mol

G = - RT ln K

27
(Levenspiel, 1957)

Maka diperoleh Gf298K adalah


Gf298K = Gproduk - GReaktan
Gf298K = GofC2H6- (GofC2H4 +GofH2)

Gf298K = 209,2 kJ/mol - (68, 2 kJ/mol+0 kJ/mol)

Gf298K = -144 kJ/mol

Mendapat nilai Gf298K, maka dapat mencari nilai K


Gf298K = - RT ln K

- 141 kJ/mol = - (8,314) (298) ln K

2477,572 = ln K

K = 1,057

Jadi dapat disimpulkan bahwa:

Berdasarkan perhitungan, nilai K pada T =298 K diatas 1 atau 1,057 ,maka reaksi
polimerisasi etilen merupakan reaksi searah (irreversible).

b. Data data energi Gibbs (Gibbs heat of formation), pada T=353K pada PT.
Chandra Asri Petrochemical Centre

N2
C2H4 (g) + H2 (g) ------ C2H6 (g)

80C-100C

7-20 atm

Mencari nilai Gof353K

Gof 353 K C2H4 = 77344,7 kJ/mol

Gof 353 K H2 = 46137,1 kJ/mol

Gof353 K C2H6 = 122978,76 kJ/mol

G = - RT ln K

(NIST Chemistry WebBook, NIST Standard Reference Database)

Dari data diatas maka dapat diperoleh nilai G353K

28
G353K = Gproduk - GReaktan
G353K = G353K C2H6- (G353K C2H4 +G353K fH2)

G353K = 122987,76 kJ/mol - (77344,7 kJ/mol+46137,1 kJ/mol)

G353K = -503,031 kJ/mol

Nilai dari G353K untuk menghitung nilai K

G353K = - RT ln K

-503,031 kJ/mol = - (8,314) (353) ln K

0,1714 = ln K

K = 1,187

Jadi dapat disimpulkan bahwa:

Berdasarkan perhitungan, nilai K pada PT. Chandra Asri Petrochemical Centre


adalah 1 atau 1,187 ,maka reaksi polimerisasi etilen merupakan reaksi searah
(irreversible).

3.7.3 Menentukan Konversi


Setelah mendapatkan nilai konstanta kesetimbangan (K) pada temperatur 298 K
dan tekanan 1 atm, maka kita dapat mencari konversi dengan rumus di bawah ini :


=
+1

(Levenspiel, 1957)

a. Diambil masing-masing 3 titik yaitu pada suhu 353 K, 355 K, dan 357 K,
pada temperatur 298K (Hf298K dan Gf298K)
Konversi Termodinamika


=
+1
Dimana
Xa = Konversi Termodinamika
K = Konstanta kesetimbangan

29
(Levenspiel, 1957)
Suhu: 353 K
Gf298K = -RT ln K
-141= -8,314 (353) ln K
ln K= -141/ (-8,314). (353)
ln K= 0,048
K= 1,049
Xa= K/( K+1)
=1,049/ (1,049+1)
=0,512

Suhu: 355 K
Gf298K = -RT ln K
-141= -8,314 (355) ln K
ln K= -141/ (-8,314). (355)
ln K= 0,0477
K= 1,0488
Xa= K/( K+1)
=1,0488/ (1,0488+1)
=0,5119

Suhu: 357 K
Gf298K = -RT ln K
-141= -8,314 (357) ln K
ln K= -141/ (-8,314). (357)
ln K= 0,0475
K= 1,0486
Xa= K/( K+1)
=1,0486/ (1,0486+1)
=0,5118

30
Didapatkan data sebagai berikut
Tabel 3.4. Tabel suhu vs konversi termodinamika

Suhu (K) Konversi Termodinamika

353 0,512

355 0,5119

357 0,5118

359 0,5117

361 0,5116

363 0,5115

365 0,5114

367 0,5113

369 0,5112

371 0,5111

373 0,51102

Dari data diatas didapat hubungan suhu vs konversi termodinamika


0.5122

0.512

0.5118
Konversi

0.5116

0.5114
Series1
0.5112

0.511

0.5108
350 355 360 365 370 375
Suhu

Grafik 3.1. Grafik suhu vs konversi termodinamika pada 298 K, 1 atm

31
b. Diambil masing-masing 3 titik yaitu pada suhu 353 K, 355 K, dan 357 K,
pada temperatur 353 K dari PT Chandra Asri Petrochemical Centre
Konversi Termodinamika


=
+1
(Levenspiel, 1957)

Dimana
Xa = Konversi Termodinamika
K = Konstanta kesetimbangan
(Levenspiel, 1957)
Suhu: 353 K
G353K = -RT ln K
-502,301= -8,314 (353) ln K
ln K= -502,301/ (-8,314). (353)
ln K= 0,171
K= 1,186
Xa= K/( K+1)
= 1,186/ (1,186+1)
= 0,5425

Suhu: 355 K
G353K = -RT ln K
-502,301= -8,314 (355) ln K
ln K= -502,301/ (-8,314). (355)
ln K= 0,170
K= 1,185
Xa= K/( K+1)
=1,0488/ (1,0488+1)
= 0,5423

Suhu: 357 K

32
G353K = -RT ln K
-502,301= -8,314 (357) ln K
ln K= -502,301/ (-8,314). (357)
ln K= 0,169
K= 1,184
Xa= K/( K+1)
=1,0486/ (1,0486+1)
=0,5421

Didapatkan data sebagai berikut


Tabel 3.4. Tabel suhu vs konversi termodinamika

Suhu (K) Konversi Termodinamika

353 0,5425

355 0,5423

357 0,5421

359 0,5419

361 0,5417

363 0,5415

365 0,5413

367 0,5411

369 0,5409

371 0,5407

373 0,5405

33
Dari data diatas didapat hubungan suhu vs konversi termodinamika

0.543
Konversi Termodinamika

0.5425

0.542

0.5415

0.541

0.5405

0.54
350 355 360 365 370 375
Suhu (K)

Konversi Termodinamika

Grafik 3.1. Grafik suhu vs konversi termodinamika PT Chandra Asri Petrochemical Centre

3.8 Tinjauan Kinetika


Na
C2H4 (g) + H2 (g) ------ C2H6 (g)

80C-100C

7-20 atm

Ditinjau dari kinetika reaksinya, kecepatan reaksi pembentukan polietilena akan


semakin besar dengan kenaikan suhu. Hal ini dapat dijelaskan dengan persamaan
Arhenius :

k = A e Ea/RT

Dengan :
k = konstanta kecepatan reaksi
A = factor frekuensi tumbukan
Ea = energy aktivasi
R = konstanta
T = suhu (Levenspiel, 1957)

34
Dari persamaan di atas, harga A, Ea, R adalah tetap, sehingga harga k hanya
dipengaruhi oleh suhu, dengan kenaikan suhu maka kecepatan reaksi akan semakin besar,
pembentukan polietilena juga makin cepat. Berdasarkan pada refferensi nilai k pada
pembentukan polietilena adalah:
k=172,1664 x e-3980/1.987T
(Problems at Unit 700 Polyethylene Production, 1999,p.805)
(Sonoma State University, Arrhenius Equation, 2017)

Setelah mendapatkan nilai konstanta kecepatan reaksi (k), maka kita dapat mencari
konversi dengan rumus di bawah ini :

-ln (1- Xa)= kt

(Levenspiel, 1957)

Konversi Kinetika
k=172,664 x e-3980/1.987T
(Problems at Unit 700 Polyethylene Production, 1999,p.805)

Setelah mendapat nilai k, maka dapat menghitung Xa dengan t =60s


-ln (1- Xa)= kt, dengan t=60sekon
(Levenspiel, 1957)

Tabel 3.5 Tabel suhu vs konversi kinetika


Suhu (K) Konversi Kinetika

353 0,581

355 0,599

357 0,619

359 0,639

361 0,659

363 0,679

365 0,7

367 0,721

35
369 0,743

371 0,765

373 0,788

Dari data diatas didapat hubungan suhu vs konversi termodinamika

0.85

0.8
Konversi Kinetika

0.75

0.7

0.65

0.6

0.55

0.5
350 355 360 365 370 375
Suhu (K)

Konversi Kinetika

Grafik 3.2. Suhu vs konversi kinetika

3.9 Suhu Optimum dan Konversi Maksimum

a. Suhu optimum dan konversi maksimum pada konversi termodinamika (T=298


K, P=1 atm)

Tabel 3.6 Suhu vs Konversi

Suhu Konversi Termodinamika Konversi Kinetika

343 0,51225 0,478

345 0,51224 0,5122


347 0,51223 0,526

349 0,5122 0,544


351 0,5121 0,562

353 0,512 0,581

36
355 0,5119 0,599

357 0,5118 0,619

. 359 0,5117 0,639

361 0,5116 0,659

363 0,5115 0,679

365 0,5114 0,7

367 0,5113 0,721

369 0,5112 0,743

371 0,5111 0,765

373 0,51102 0,788

37
0.85
0.8
0.75
0.7

Konversi
0.65
0.6
0.55
0.5
0.45
0.4
340 345 350 355 360 365 370 375
Suhu (K)

Konversi Termodinamika Konversi Kinetika

Grafik 3.3 Suhu vs Konversi Termodinamika dan Kinetika pada 298 K,1 atm
Dari hasil perhitungan yang ditinjau dari tinjauan thermodinamika dan kinetika
diperoleh titik suhu optimum, yaitu pada suhu 345 K atau 700C dengan konversi 52,%.
Jika konversi optimum hasil perhitungan dibandingkan dengan konversi optimum pada
pabrik Industri Polyethylene yang sedang komersial saat ini, terjadi penyimpangan
sekitar 45%. Untuk meningkatkan konversi dari 52% menjadi 97% digunakan katalis
ziegler atau ziegler nata dan dilakukan recyclee berulang-ulang pada produk sampingnya
supaya didapatkan produk utama dalam jumlah yang maksimal.
(Novia F,2013)

b. Suhu optimum dan konversi maksimum konversi termodinamika (T = 353 K


PT Chandra Asri Petrochemical Centre )

Tabel 3.6 Suhu vs Konversi PT Chandra Asri Petrochemical Centre

Suhu Konversi Termodinamika Konversi Kinetika

343 0,546 0,478

345 0,5457 0,5122


347 0,5453 0,526

349 0,544 0,544


351 0,5432 0,562

353 0,5425 0,581

355 0,5423 0,599

38
357 0,5421 0,619

359 0,5419 0,639

. 361 0,5417 0,659

363 0,5415 0,679

365 0,5413 0,7

367 0,5411 0,721

369 0,5409 0,743

371 0,5407 0,765

373 0,5405 0,788

39
0.85
0.8
0.75
0.7

Konversi
0.65
0.6
0.55
0.5
0.45
0.4
340 345 350 355 360 365 370 375
Suhu (K)

Konversi Termodinamika Konversi Kinetika

Grafik 3.3 Suhu vs Konversi Termodinamika dan Kinetika PT Chandra Asri


Petrochemical Centre
Dari hasil perhitungan pada PT Chandra Asri Petrochemical Centre yang ditinjau
dari tinjauan thermodinamika dan kinetika diperoleh titik suhu optimum, yaitu pada suhu
348 K atau 750C dengan konversi 54%. Jika konversi optimum hasil perhitungan
dibandingkan dengan konversi optimum pada pabrik Industri Polyethylene yang sedang
komersial saat ini, terjadi penyimpangan sekitar 43%. Untuk meningkatkan konversi dari
54% menjadi 97% digunakan katalis ziegler atau ziegler nata dan dilakukan recycle
berulang-ulang pada produk sampingnya supaya didapatkan produk utama dalam jumlah
yang maksimal.
(Novia F,2013)
3.10 Reaktor yang Digunakan

Dari penjelasan di atas, reaktor yang baik digunakan untuk produksi polietilena
adalah Fluidized Bed Reactor. Hal ini dikarenakan reaktor ini dapat digunakan untuk
mereaksikan bahan dalam keadaan banyak fasa. Reaktor jenis ini menggunakan fluida
yang dialirkan melalui katalis padatan sehingga katalis akan terolak sedemikian rupa
dan akhirnya katalis tersebut dapat dianalogikan sebagai fluida juga. Kelebihan lain dari
penggunaan fluidized bed reaktor adalah :
a. Reaktor mempunyai kemampuan untuk memproses fluida dalam jumlah yang
besar,
b. Pengendalian temperatur lebih baik,
c. Pencampuran (mixing) yang bagus untuk katalis dan reaktan,

40
d. Operasi bekerja optimal pada suhu 70-75C dan tekanan 15 atm sehingga mudah
dikontrol,
e. Konversi yang dihasilkan di atas 97% overall,
f. Isobutana yang digunakan sebagai komoner dapat direcycle sehingga menghemat
biaya,
g. Tidak ada produk samping pada polimerisasi.

Sedangkan kerugian dari reaktor ini adalah:


a. Partikel mengalami keausan yang dapat menyebakan mengecilnya ukuran
partikel yang berada di dalam reaktor dan ikut mengalir bersama aliran gas
sehingga perlu digunakan alat cyclone separators dan aliran listrik yang
disambungkan pada garis antara reaktor dan generator.
b. Adanya peningkatan keabrasivan dimana penyebabnya adalah partikel padat di
dalam proses cracking pada fluidized bed
c. Tidak mempunyai fleksibilitas terhadap perubahan panas.

Gambar3.9 . Proses Produksi Polietilen dengan Fluidized Bed Reactor

3.11 Bahan Baku dan Bahan Penunjang Pembuatan Produk Polyethylene

41
Salah satu produk Polyethylene adalah LLDPE (Linear low Density
Polyethylene). Teknologi yang dapat dipakai dalam pembuatan LLDPE meliputi
polimerisasi fase gas, polimerisasi dalam larutan, dan polimerisasi suspense. Setiap
proses memiliki spesifikasi katalis tertentu yang membantu jalannya reaksi.
Bahan baku yang digunakan pada LLDPE plant terdiri dari bahan baku utama
dan bahan baku penunjang. Bahan baku utama yang digunakan yaitu ethylene dan
bahan baku penunjang terdiri dari nitrogen, hidrogen dan comonomer.
Bahan Baku Utama
LLDPE plant menggunakan bahan baku utama yaitu ethylene. Ethylene ini
diperoleh dari hasil produksi Ethylene plant.
Sifat Fisik Ethylene (CH2=CH2):
- Berat Molekul : 28,05 g/mol
- Spesific gravity : 0,57-102/4
- Fase : gas
- Titik Didih : -103,9 C
- Titik Leleh : -169C
- Temperatur Kritis : 9,15C
- Tekanan Kritis : 50,4 bar
- Volume Kritis : 131 cm3/mol

Bahan Baku Penunjang


a. Comonomer
Comonomer yang digunakan pada LLDPE plant yaitu 1-butene
(CH2=CHCH2CH3). Sifat-sifat fisik dari comonomer tersebut yaitu:
- Berat Molekul : 56,10 g/mol
- Spesific gravity : 0,6013
- Fase : cair
- Titik didih : -5C
- Titik leleh : -130 C
- Temperatur kritis : 146,85C
- Tekanan kritis : 40,43 bar
- Volume kritis : 293,3 cm3/mol
- Larut dalam pelarut organik tetapi tidak dapat larut dalam air

42
b. Nitrogen
Sifat fisik dari nitrogen yaitu:
- Berat Molekul : 28,02 g/mol
- Spesific gravity : 0,8081
- Fase : gas
- Titik didih : -195,8 oC
- Titik leleh : -209,86 oC
- Temperatur kritis : -147 oC
- Tekanan kritis : 34 bar (abs)
c. Hidrogen
Sifat fisik hydrogen (H2) adalah sebagai berikut:
- Berat Molekul : 2,016 g/mol
- Spesific gravity : 0,0709-252,7
- Fase : gas
- Titik didih : -252,7 Oc
- Titik leleh : -259,1 oC
- Temperatur kritis : -1240 oC
- Tekanan kritis : 13 bar (abs)
d. Katalis
Katalis yang digunakan LLDPE adalah katalis M-1. Katalis M-1 terdiri dari
metal aktif Titanium yang di-support dengan silika dan aluminium. Berdiameter
700-900 m.
Karakteristik:
- Memiliki distribusi berat molekul (MWD) terbatas
- Harga Melt Index tinggi dan densitas yang cukup luas
- Aktivitas yang baik (2-4 ppm Ti)
- Penggunaan: untuk memproduksi LLDPE
e. Co-catalyst
Co-catalys yang biasa digunakan adalah Al(C2H5)3 atau Triethylalumunium.
Sifat fisik Triethylalumunium yaitu:
- Berat Molekul : 114,17 g/mol
- Densitas : 0,834 g/ml
- Viskositas : 2,6 mPa.sg Sumber: Putra, 2010

43
3.12 Pabrik Polietilena di Indonesia
Di Indonesia hanya ada dua pabrik utama yang memproduksi polietilena, yaitu
PT Chandra Asri Petrochemical Centre (CAPC) dan PT Titan Petrokimia Nusantara
(TPN). CAPC tidak hanya memproduksi polietilena saja, tetapi juga memproduksi
bahan baku polietilena, yaitu etena. Sementara TPN hanya memproduksi LDPE dan
HDPE. Kapasitas produksi polietilena dari PT CAPC dan PT TPN tiap tahunnya adalah
300.000 ton dan 450.000 ton.

3.13 Peluang Didirikan Pabrik Polietilena di Indonesia

Polyethylene merupakan salah satu industri yang masuk dalam industri


petrokimia. Konsumsi produk industri petrokimia masih besar, akan tetapi Indonesia
masih tergolong negara dengan rendahnya konsumsi plastik perkapita yang baru
mencapai 9 kg per kapita per tahun, sementara Malaysia 44 kg, Singapura 75 kg,
Thailand 18 kg dan Philipina 9 kg.
Peluang didirikannya pabrik Polyethylene khususnya jenis Linear Low Density
Polyethylene cukup besar mengingat kebutuhan Linear Low Density Polyethylene
nasional dalam kurun waktu lima tahun terakhir cenderung meningkat, tetapi sebagian
masih dipenuhi dari negara lain seperti, Arab Saudi, Amerika Serikat, Kanada,
Singapura, Korea Selatan, Jerman dan Jepang. Hal ini terjadi karena produksi dalam
negeri belum mampu memenuhi kebutuhan tersebut sehingga harus impor dari luar
negeri. Untuk itu industri Linear Low Density Polyethylene mempunyai prospek yang
cukup baik untuk dikembangkan di Indonesia. Disamping untuk memenuhi kebutuhan
dalam negeri yang tiap tahunnya cenderung meningkat, juga untuk meningkatkan
sumber daya manusia. Maka perancangan pabrik Linear Low Density Polyethylene
merupakan pemikiran yang menarik untuk ditelaah.
Data dari Badan Pusat Statistik (BPS) kebutuhan produk polietilena dari tahun
2001 hingga tahun 2006 terus menerus meningkat. Sementara itu, produksi polietilena
dalam negeri masih kurang untuk memenuhi kebutuhan polietilena sehingga
pemerintah Indonesia masih mengimpor polietilena.
Berikut adalah tabel kebutuhan polietilena dalam negeri dan jumlah impor
polietilena dari tahun 2001 sampai 2006.

Tabel 3.7 Kebutuhan Polietilena di Indonesia


Tahun Kebutuhan Polietilena (ton)

44
2001 25.865.490,63
2002 26.957.001,10
2003 29.955.898,57
2004 29.338.478,50
2005 27.166.482,50
2006 29.988.974,64
(Sumber: inaplas)

Tabel 3.8. Data Impor Polietilena di Indonesia


Tahun Jumlah (ton)
2001 52.080,230
2002 61.606,361
2003 68.936,417
2004 83.892,995
2005 77.485,500
2006 84.251,296
(Sumber: inaplas)
Berdasarkan data dari Inaplas, kebutuhan polietilena di Indonesia masih cukup
besar, mengingat selama periode tahun 2005 2011 permintaan polietilen tumbuh rata-
rata sebesar 6,8% per tahun.

Gambar 3.10 Permintaan Bahan Baku Utama Plastik


Mengutip pernyataan Sekretaris Jenderal Asosiasi Industri Olefin Aromatik dan
Plastik Indonesia (Inaplas) Fajar Budiono, memperkirakan permintaan bahan baku
plastik bakal tumbuh antara 5% - 10% di kuartal ketiga tahun ini. Artinya, permintaan
Polietilena diproyeksi bakal mencapai 315.000 ton - 330.000 ton di periode tersebut.

45
Inaplas memprediksi konsumsi plastik nasional akan tumbuh 7% tahun ini.
Sehingga konsumsi plastik 2012 akan mencapai 3 juta ton. Tahun lalu, konsumsi plastik
masih 2,8 juta ton. Fajar Budiono menyatakan bahwa permintaan plastik hilir yang
tumbuh otomatis membuat permintaan bahan baku menjadi lebih besar.
Berdasarkan data-data tersebut dan kemungkinan bertambahnya permintaan
produk polietilena tiap tahunnya, maka peluang untuk mendirikan pabrik polietilena di
Indonesia sangat besar.

3.14 Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Membangun Pabrik


Ada beberapa pertimbangan yang harus diperhatikan dalam menentukan
kapasitas pabrik yang akan didirikan, yaitu :
1. Perkiraan kebutuhan pasar dalam negeri.
Sementara ini kekurangan kebutuhan polietilena untuk industri di Indonesia
masih diimpor dari Timur Tengah, Amerika Selatan, dan Afrika. Sedangkan produksi
polietilen dalam negeri yang disuplai oleh PT Chandra Asri Petrochemical Centre
(CAPC) dan PT Titan Petrokimia Nusantara (TPN) kurang mencukupi.

Gambar 3.11 Produksi Polietilena di Indonesia

Semakin menigkatnya kebutuhan polietilena sebagai bahan baku industri plastik


di Indonesia, dengan pertumbuhan kebutuhan rata rata 3-4 % per tahun (Sumber :
Inaplas). Sedangkan sampai saat ini produksi polietilena di Indonesia hanya
berkapasitas 750.000 ton/tahun. Oleh karena itu harus direncanakan produksi Polietilen

46
dengan kapasitas besar yang mampu menutupi kekurangan di dalam negeri dan mampu
mengekspor ke Negara-negara lain.
2. Ketersediaan Bahan Baku.
Bahan baku polietilen adalah etilena, diperoleh dari PT Chandra Asri yang

merupakan produsen pengolahan Etilen terbesar Indonesia dengan kapasitas

550.000 ton/tahun, yang berada di daerah Serang Banten.

Tabel 3.9 Produsen Etilena di Indonesia


No Nama Perusahaan Kapasitas
(ton/tahun)
1. PT. Salim group, Pulau Bintan, Riau 250.000
2. PT. 500.000
Pertamina/Mitsui/Marubeni/Toyo
Menka Cilacap
3. PT. Shell/Mitsubishi Corp/C Itoh, 375.000
Cilacap
4. PT. Chandra Asri, Serang Jawa Barat 550.000
(Sumber : http://www.icis.com , 2011)
Dengan demikian ketersediaan bahan baku tidak menjadi masalah karena cukup tersedia

dan mudah diperoleh.

3. Harga Bahan Baku

Tabel 3.10 Harga bahan baku dan produk


Harga,
No Bahan Kimia
US$/kg

1 Bahan Baku
Etilen (C2H4) 0,585
Produk
Polietilena 1,676
2

(Sumber : http://chemguide.asia danhttp://www.cmaiglobal.com, 2009)


4. Penentuan Lokasi Pabrik
47
Pemilihan lokasi merupakan hal yang penting dalam perancangan suatu pabrik
sehingga diperlukan pertimbangan yang matang. Hal ini dikarenakan lokasi pabrik
sangat mempengaruhi kedudukan pabrik dalam persaingan, penentuan kelangsungan
produksi dan eksistensinya di masa datang serta meminimalisasi biaya produksi dan
distribusi.
Adapun lokasi pendirian pabrik Polietilena direncanakan di Kawasan Industri
Serang Balaraja Timur Kabupaten Serang Provinsi Banten dengan pertimbangan
sebagai berikut:
a. Ketersediaan bahan baku
Bahan baku merupakan kebutuhan utama bagi kelangsungan suatu pabrik
sehingga penyediaan bahan baku sangat diprioritaskan. Lokasi pabrik di Serang
ini cukup tepat mengingat sumber bahan baku Etilena diperoleh dari PT
Chandra Asri. Dengan lokasi pabrik yang dekat bahan baku dapat juga
mengurangi biaya transportasi.
b. Pemasaran
Daerah ini berdekatan dengan Jakarta, Bogor, dan Tangerang yang
merupakan daerah yang potensial sebagai daerah pemasaran. Selain itu Serang
Banten berada di kawasan industri yang padat dengan industri industri kimia
baik menengah maupun besar, yang merupakan pasar potensial untuk
pemasaran Polietilena.
c. Sistem transpotasi
Sistem transportasi di daerah ini, meliputi jalan raya, kereta api, bandara
dan pelabuhan, relatif mudah dan sudah tersedia bagi kepentingan umum
sehingga juga memudahkan distribusi produk.

d. Sarana pendukung utilitas


Fasilitas pendukung berupa air, listrik dan bahan bakar tersedia cukup
memadai karena merupakan kawasan industri.
e. Ketersediaan tenaga kerja
Tenaga kerja baik baik yang berpendidikan tinggi, menengah maupun
tenaga kerja terampil tersedia dalam jumlah yang cukup.
f. Stabilitas kondisi daerah
Di daerah Serang Banten masih tersedia lahan yang cukup luas, dengan
fasilitas penunjang seperti listrik, air, dan bahan bakar yang cukup baik. Kondisi
daerah cukup stabil dan keadaan iklimnya normal. Bencana alam seperti banjir

48
dan gempa bumi jarang sekali terjadi. Hal ini sangat menunjang operasional
pabrik agar dapat berjalan dengan lancar.

49
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
1. Polyethylene adalah bahan termoplastik yang transparan, berwarna putih yang
mempunyai titik leleh bervariasi antara 110-137 0C.
2. Polyethylene memiliki sifat fisika dan sifat kimia yang membedakannya dengan
jenis polimer lain.
3. Reaksi kimia pembentukan Polyethylene termasuk reaksi adisi yang terdiri dari
tahap yaitu Inisiasi, Propagasi, dan Terminasi.
4. Secara termodinamika reaksi kimia pembentukan Polyethylene merupakan Reaksi
Eksotermis.
5. Secara kinetika reaksi kimia pembentukan Polyethylene merupakan reaksi yang
Irreversibel (tidak dapat balik atau reaksi satu arah).
6. Suhu optimum dan konversi maksimum berdasarkan perhitungan dipeoleh 227 K
dan 51,5 %; menyimpang sekitar 47% dari pabrik Polyethylene yang sedang
produktif saat ini.
7. Terdapat tiga proses pembuatan Polyethylene yaitu High Pressure Process,
Suspension (Slurry) Process, dan Gas Phase Process
8. Jenis reactor yang sesuai digunakan dalam proses produksi Polyethylene adalan
Fluidized Bed Reaktor.
9. Bahan baku pembuatan Polyethylene adalah Ethylene, sedangkan bahan baku
penunjangnya berupa comonomer, nitrogen, hidrogen, katalis M-1, dan co-catalyst
10. Di Indonesia sangat berpeluang didirikan pabrik Polyethylene jenis LLDPE
mengingat kebutuhan LLDPE yang terus meningkat setiap tahunnya.
11. Produk Polyethylene memiliki banyak sekali kegunaan diantaranya plastic
pembungkus baju, wadah makanan, pembungkus kabel tekanan rendah, dan lain-
lain.

4.2 Saran

1. Industri petrokimia yang sudah berkembang sebaiknya melakukan penambahan


kapasitas produksi Polyethylene sehingga kebutuhan dalam negeri bisa
terpenuhi tanpa harus melakukan impor dari negara lain.

50
2. Sivitas perguruan tinggi khususnya generasi muda sebaiknya terus melakukan
penelitian mengenai peluang pendirian pabrik Polyethylene agar produksi
Polyethylene dapat terus berkembang kea arah yang lebih baik.

51
DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 1999. Problems at Unit 700 Polyethylene Production page 805. diakses pada
15 Agustus 2017 pukul 19.45
Anonim. 2010. Peluang Pabrik Polyethylene di Indonesia. digilib.unila.ac.id. diakses
pada 15 Agustus 2017 pukul 20.23
Anonim. 2014. Polietilena. id.wikipedia.org. diakses pada 16 Agustus 2014 pukul
16.54
Azizah, Utiya. 2009. Polimer Berdasarkan Reaksi Pembentukannya. chem-is-try.org.
diakses pada 16 Agustus 2014 pukul 16.57
Levenspiel, Octave. 1957. Chemical Reaction Engineering. Second edition.
PT. Chandra Asri Petrochemical. 2012. Leveraging Assets and Continuing to Build &
Grow. diakses pada 16 September 2014 pukul 19.00
Putra. 2010. Industri Linear Low Density Polyethylene. repository.usu.ac.id. diakses
pada 20 September 2014 pukul 12.35
Suhendra. 2014. Info Seputar Polietilen. http://www.arwanaplastik.com/informasi-
seputar-Polyethylene/. diakses pada 25 September 2014 pukul 21.30
Utomo, Ghanie Ripandi. 2011. Polietilen. bilangapax.blogspot.com. diakses pada 20
September 2014 pukul 16.00

52