Anda di halaman 1dari 26

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

JUDUL PROGRAM

POTENSI ARANG AKTIF DALAM MENINGKATKAN


EFEKTIVITAS Sansevieria sp. DALAM MENYERAP
POLUTAN ASAP ROKOK

BIDANG KEGIATAN:
PKM PENELITIAN

DIUSULKAN OLEH :
Dinnar Pridea R NIM: G0014074/ ANGKATAN: 2014
Dinar Dewi Miftah NIM: G0014070/ ANGKATAN: 2014
Nibras Noor Fitri NIM: G0013175/ ANGKATAN: 2013
Safirah Yotriana NIM: G0013211/ ANGKATAN: 2013
Yulia Anggraeni NIM: G0014246/ ANGKATAN: 2014

UNIVERSITAS SEBELAS MARET


SURAKARTA
2015
DAFTAR ISI

Lembar Pengesahan ........................................................................................... i


Daftar Isi ............................................................................................................. ii
Daftar Tabel dan Gambar .................................................................................... iii
Ringkasan ........................................................................................................... iv
BAB 1. PENDAHULUAN ................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ....................................................................... 2
1.3 Tujuan ............................................................................................ 2
1.4 Kegunaan ....................................................................................... 2
1.5 Luaran ............................................................................................ 2
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................... 3
2.1. Efek Samping Asap Rokok ........................................................... 3
2.2 Arang Aktif sebagai adsorben Polusi Asap Rokok ........................ 3
2.2.1 Arang Aktif .......................................................................... 3
2.2.2 Potensi Adsorbsi Arang Aktif .............................................. 4
2.3 Sansevieria sp sebagai Adsorben Polutan Asap Rokok ................. 4
2.3.1 Sansevieria ........................................................................... 4
2.3. 2 Sansevieria sebagai antipolutan .......................................... 5
2.4 Arang Aktif sebagai Media Tanam ................................................ 5
BAB 3. METODA PENELITIAN ...................................................................... 6
BAB 4. BIAYA DAN JADWAL KEGIATAN ................................................. 9
4.1 Anggaran Biaya ............................................................................. 9
4.2 Jadwal Kegiatan ............................................................................. 9
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 10
LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran1. Biodata Ketua dan Anggota
Lampiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan
Lampiran 3. Susunan Organisasi Tim Peneliti dan Pembagian Tugas
Lampiran 4. Surat Pernyataan Ketua Peneliti

i
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Persyaratan Arang Aktif SNI 06 3730-1995 ...................................... 3


Tabel 2. Dosis Arang Aktif.................................................................................... 8
Tabel 4.1. Ringkasan Anggaran Biaya PKM-P .................................................. 10
Tabel 4.2. Jadwal Kegiatan PKM-P .................................................................... 10

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Sansevieria sp.................................................................................... 4

ii
RINGKASAN

Rokok bukan merupakan hal yang tabu bagi masyarakat di Indonesia.


Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 menunjukkan bahwa perokok
di usia 15 tahun sebanyak 36,3%. Sebagian besar dari mereka adalah perokok
laki-laki, dan jumlah ini merupakan jumlah terbesar di dunia dengan prevalensi
64,9%. Sementara itu, jumlah perokok perempuan yang berusia diatas 15 tahun
naik cukup tinggi, yaitu dari 5,2% pada tahun 2007 menjadi 6,9% atau sekitar 6,3
juta jiwa pada tahun 2013. Bahkan data terakhir menunjukkan bahwa banyak anak
di bawah umur yang sudah merokok. Menurut data Riskesdas, 34,7% penduduk
Indonesia yang berusia diatas 10 tahun adalah perokok (Depkes 2014; Riskesdas
2010).
Selain sebagai tanaman hias, lidah mertua atau Sansevieria sp dapat
dimanfaatkan sebagai adsorben polutan udara. Hal ini dikarenakan Sansevieria
memilki pregnane glikosid yang mampu mereduksi polutan menjadi asam
organik, gula, dan beberapa asam amino. Arang aktif juga mempunyai fungsi
sebagai adsorben beberapa zat yang berbahaya, salah satunya gas karbon
monoksida (CO) yang banyak terdapat pada asap rokok. Selain itu, arang aktif
merupakan media tanam yang baik untuk beberapa jenis tanaman. Oleh karena itu,
penulis ingin menguji potensi arang aktif dalam meningkatkan efektivitas
Sansevieria sp. sebagai anti polutan asap rokok.
Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan desain kohort
prospektif. Efektifitas pregnane glikosid pada Sansevieria sp. diukur dengan
menggunakan alat pengukur kadar CO dengan cara melewatkan asap rokok pada
tanaman kemudian kandungan asap diukur dengan alat pengukur kadar CO.

Kata kunci: rokok, pregnane glikosid, Sanseviera sp, arang aktif

iii
1

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Rokok bukan merupakan hal yang tabu bagi masyarakat di
Indonesia. Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 menunjukkan
bahwa perokok di usia 15 tahun sebanyak 36,3%. Sebagian besar dari mereka
adalah perokok laki-laki, dan jumlah ini merupakan jumlah terbesar di dunia
dengan prevalensi 64,9%. Sementara itu, jumlah perokok perempuan yang
berusia diatas 15 tahun naik cukup tinggi, yaitu dari 5,2% pada tahun 2007
menjadi 6,9% atau sekitar 6,3 juta jiwa pada tahun 2013. Bahkan data terakhir
menunjukkan bahwa banyak anak di bawah umur yang sudah merokok.
Menurut data Riskesdas, 34,7% penduduk Indonesia yang berusia diatas 10
tahun adalah perokok (Depkes 2014; Riskesdas 2010).
Terdapat lebih dari 250 zat kimia berbahaya yang terkandung
dalam rokok dimana 50 diantaranya merupakan zat karsinogenik. Zat tersebut
akan menimbulkan dampak yang buruk bagi kesehatan para perokok pasif,
seperti kanker paru-paru, gangguan kardiovaskular, gangguan sistem
pernapasan, sindrom kematian mendadak pada bayi, risiko melahirkan bayi
dengan berat lahir rendah, dan kanker payudara (Sitopoe, 1997). Oleh karena
itu, diperlukan cara untuk meminimalisir dampak asao rokok bagi perokok
pasif.
Lidah mertua merupakan tanaman yang sangat sering dan mudah
dijumpai di Indonesia. Karena bentuk dan warnanya yang menarik, tanaman
ini banyak dijadikan sebagai tanaman hias. Selain sebagai tanaman hias,
Sansevieria juga memiliki banyak manfaat terutama sebagai adsorben polutan
udara. Hal ini dikarenakan Sansevieria memilki pregnane glikosid yang
mampu mereduksi polutan menjadi asam organik, gula, dan beberapa asam
amino (Wediyanto et al, 2007).
Arang aktif atau karbon aktif merupakan arang yang diaktivasi
dengan cara kimia atau fisika sehingga memiliki daya serap yang tinggi.
Menurut penelitian, arang aktif dapat menjadi adsorben beberapa zat yang
berbahaya, salah satunya gas karbon monoksida (CO) yang banyak terdapat
pada asap rokok (Pari et al, 2010).
Selain sebagai adsorben gas karbon monoksida, arang aktif
merupakan media tanam yang baik. Hal ini ditunjukan dari pengaruh media
tanam arang aktif terhadap pertumbuhan akar dan bobot biomassa tanaman
pule landak, serta pengembangan stek tanaman Capsicum omnium (Ciner &
Tipirdamaz, 2002). Oleh karena itu, penulis ingin menguji potensi arang aktif
dalam meningkatkan efektivitas Sansevieria sp. sebagai anti polutan asap
rokok.
2

1.2 Perumusan Masalah


Bagaimana potensi arang aktif dalam meningkatkan efektivitas
Sansevieria sp. sebagai anti polutan asap rokok?

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Mengetahui potensi arang aktif dalam meningkatkan efektivitas
Sansevieria sp. sebagai anti polutan asap rokok.
1.3.2 Tujuan Khusus
Mengetahui takaran arang aktif yang paling optimal sebagai media
tanam untuk meningkatkan efektivitas zat pregnane glikosid dalam
Sansevieria sp. sebagai anti polutan asap rokok.

1.4 Kegunaan
1.4.1 Memberikan alternatif untuk mengurangi akumulasi asap rokok di
lingkungan sehingga mampu menurunkan kadar asap rokok yang
dihirup terutama oleh perokok pasif.
1.4.2 Memberikan informasi kepada masyarakat tentang takaran media
tanam yang paling optimal untuk meningkatkan kemampuan tanaman
Sansevieria sp. dalam mengurangi kadar asap rokok.

1.5 Luaran
1.5.1 Artikel ilmiah
1.5.2 Hak paten
3

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Efek Samping Asap Rokok


Penelitian di Jakarta menunjukkan bahwa 64,8% pria dan 9,8%
wanita dengan usia di atas 13 tahun adalah perokok. Bahkan, pada kelompok
remaja, 49% pelajar pria dan 8,8% pelajar wanita di Jakarta telah merokok.
Studi di Semarang tahun 1973 oleh Prof. Boedi Darmojo
mendapatkan prevalensi merokok pada 96,1% tukang becak, 79,8%
paramedis, 51,9% pegawai negeri, dan 36,8% dokter.
Asap rokok yang dihirup seorang perokok mengandung komponen
gas dan partikel. Partikel yang dibebaskan selama merokok sebanyak 5 x 109
pp. Komponen gas terdiri dari karbon monoksida, karbon dioksida, hidrogen
sianida, amoniak, oksida dari nitrogen dan senyawa hidrokarbon. Adapun
komponen partikel terdiri dari tar, nikotin, benzopiren, fenol, dan kadmium.

2.2 Arang Aktif Sebagai Adsorben Polusi Asap Rokok


2.1.1 Arang Aktif
Arang aktif merupakan senyawa karbon amorf. Proses aktivasi
merupakan hal penting yang perlu diperhatikan dalam pembuatan
arang aktif. Proses aktivasi adalah suatu perlakuan terhadap arang
yang bertujuan untuk memperbesar pori yaitu dengan cara
memecahkan hidrokarbon atau mengoksidasi molekul molekul
permukaan sehingga arang mengalami perubahan sifilt, baik fisika
maupun kimia, yaitu luas permukaannya bertambah luas dan
berpengaruh terhadap daya adsorpsi. Luas permukaan pori internal
arang aktif bekisar antara 300-3500 m2/g. Hal ini menjadikan arang
aktif sebagai adsorben potensial.
Kualitas arang aktif dinilai berdasarkan persyaratan Standar
Nasional Indonesia (SNI) 06 3730-1995 pada Tabel 1.

Tabel 1. Persyaratan Arang Aktif SNI 06 3730-1995


Jenis Persyaratan Parameter
Kadar Air Maksimum 15%
Kadar Abu Maksimum 10%
Kadar Zat Menguap Maksimum 25%
Kadar Karbon Terikat Minimum 65%
Daya Serap Terhadap Yodium Minimum 750 mg/gl
Daya Serap Terhadap Benzena Minimum 25%

2.1.2 Potensi Adsorbsi Arang Aktif


Arang aktif dapat mengadsorpsi gas dan senyawa-senyawa
kimia tertentu atau sifat adsorpsinya selektif, tergantung pada besar
4

atau volume pori-pori dan luas permukaan (Tryana dan Sarma 2003).
Semakin luas permukaan arang aktif maka daya adsorpsinya juga
semakin meningkat (Baker et al. 1997). Menurut Solovyov et al.
(2002), arang aktif berbentuk amorf, dan sebagian besar
kandungannya terdiri dari unsur karbon. Karbon ini terdiri dari pelat -
pelat datar yang atom karbonnya terikat secara kovalen dalam suatu
kisi heksagonal yang mirip dengan grafit. Pelat pelat ini terkumpul
satu sama lain membentuk kristal dengan susunan tidak beraturan dan
jarak antar pelatnya acak.

2.2 Sansevieria sebagai Adsorben Polusi Asap Rokok


2.2.1 Sansevieria
Dalam ilmu taksonomi yang membagi makhluk hidup ke
dalam lima kerajaan (Kingdom), tanaman Sansevieria diklasifikasikan
ke dalam famili Agavaceae (century plant) yang umumnya
mempunyai daun berdaging tebal dan banyak mengandung air.
Klasifikasi Sansevieria adalah:
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub Divisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Bangsa : Liliales
Suku : Agavaceae
Marga : Sansevieria
Spesies : Sansevieria trifasciata Prain

Gambar 1.Sansevieria sp.

2.2.2 Sansevieria Sebagai Antipolutant


Setiap helai daun sansevieria terdapat senyawa aktif pregnane
glykoside, yaitu zat yang mampu menguraikan zat beracun
5

menjadisenyawa asam organik, gula, dan beberapa senyawa asam


amino.
Mekanisme sansevieria dalam menyerap polutan adalah saat
tanamanbernapas, akan menyerap polutan seperti karbon dioksida dan
gasberacun lainnya. Lidah mertua menggunakan stomata sebagai
vacuumcleanernya untuk menyedot polutan atau gas beracun dan
akanmemasuki sistem metabolisme dalam tubuh tanaman.Polutan
yang telah diserap kemudian dikirim ke akar, pada bagianakar,
mikroba melakukan proses detoksifikasi. Melalui proses ini,mikroba
akan menghasilkan suatu zat yang diperlukan oleh tanaman.
Dalam proses pernapasan tersebut dihasilkan gas yang
bermanfaat bagimanusia yaitu berupa oksigen. Proses ini berlangsung
terus menerus selama tanaman masih hidup.Beberapa senyawa
beracun yang bisa diuraikan oleh tanaman inidiantaranya kloroform,
benzene, xilen, formaldehyde, dantrecoethylene. Kloroform adalah
senyawa beracun yang menyerangsistem saraf manusia, jantung, hati,
paru-paru, dan ginjal, melalui sistem pernafasan dan sirkulasi darah.
Sementara itu sebagai tanaman hiasindoor, sansevieria bisa
menangani sick building syndrome, yaitukeadaan ruangan yang tidak
sehat akibat tingginya konsentrasi gaskarbondioksida, zat nikotin dari
asap rokok, dan penggunaaan ACdalam ruangan. Satu tanaman
sansevieria dewasa berdaun 4-5 helaidapat menyegarkan kembali
udara dalam ruangan seluas 20 m2.

2.3 Arang Aktif Sebagai Media Tanam


Penggunaan arang aktif menunjukkan pengaruh nyata terhadap
pertumbuhan akar dan bobot biomassa tanaman pule landak, serta
pengembangan stek tanaman Capsicum omnium (Ciner & Tipirdamaz, 2002),
juga mencegah pembusukan akar pada tanaman melon (Nischwitz et al.,
2002).
Arang aktif selain digunakan sebagai komponen tambahan pada
media tanah, juga dapat digunakan pada media kultur in vitro. Widiastuty dan
Martowo (2004) melaporkan bahwa penambahan arang aktif proanalisis 2 g/l
ke dalam media kultur anggrek Oncidium dapat meningkatkan pertumbuhan
tinggi plantlet, luas daun, jumlah tunas anakan dan jumlah akar.
6

BAB 3. METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian


Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan desain kohort.
prospektif.

3.2 Waktu
Penelitian ini dilakukan dalam selang waktu 4 bulan.

3.3 Tempat Penelitian


Penelitian dilakukan secara in vivo di fakultas kedokteran Universitas Sebelas
Maret Surakarta.

3.4 Variabel Penelitian


a. Variabel bebas : pemberian arang aktif pada media tanam
b. Variabel terikat : efektifitas pregnane glikosid padaSansevieria
c. Variabel luar :
1) Dikendalikan : iklim dan cuaca, pemupukan, penyiraman,
genetik
2) Tidak dikendalikan : hama dan penyakit tanaman

3.5 Definisi Operasional Variabel


a. Pemberian arang aktif pada media tanam
Arang aktif atau karbon aktif merupakan arang yang diaktivasi dengan
cara kimia atau fisika sehingga dapat menjadi adsorben beberapa zat yang
berbahaya, salah satunya gas CO yang banyak terdapat pada asap rokok.
Pada penelitian arang aktif dicampurkan pada media tanam dengan 5
dosis.
1) Dosis I : dosis arang aktif 5% dari media tanam
2) Dosis II : dosis arang aktif 15% dari media tanam
3) Dosis III : dosis arang aktif 30% dari media tanam
4) Dosis IV : dosis arang aktif 45% dari media tanam
b. Efektifitas pregnane glikosid padaSansevieria sp.
Pregnane glikosidmerupakan salah satu zat pada Sansevieria sp. yang
mampu mereduksi polutan menjadi asam organik, gula, dan beberapa asam
amino. Efektivitas pregnane glikosid diukur dengan melewatkan asap
rokok pada tanaman kemudian kandungan asap diukur dengan alat ukur
kadar CO. Efektivitas pregnane glikosidpada Sanseviersia sp. dikatakan
baik jika kandungan asap rokok menurun.

3.6 Alat dan Bahan


a. Alat
1) Pot plastik berdiameter 30 cm
7

2) Gembor air
3) Sekop kecil
4) Sarung tangan
5) Label
6) Alat pengukur kadar CO
7) Timbangan
b. Bahan
1) Tanaman Sansevieria sp.
2) Arang aktif
3) Pasir malang
4) Sekam bakar
5) Pupuk kompos
6) Air
7) Rokok
8) Korek api

3.7 Cara Kerja dan Rancangan Percobaan


a. Pembuatan media tanam
1) Memberikan label 1, 2, 3, 4, dan kontrol pada pot plastik
2) Membuat media tanam dibuat dengan cara mencampurkan pasir
malang,sekam bakar, dan pupuk kompos dengan perbandingan 1:1:1
3) Membagi media tanam ke dalam 5 bagian yang kemudian
ditambakan arang aktif dengan berbagai dosis dan dimasukkan
kedalam pot berlabel dengan ketentuan:

Tabel 2. Dosis Arang Aktif


Pot Berlabel Dosis Arang Aktif
Kontrol Tidak Dicampur Arang Aktif
1 5%
2 15%
3 30%
4 45%

b. Pemilihan bibit tanaman


1) Memilih anakan dari induk yang sama
2) Pisahkan anakan dari tanaman induk secara hati-hati agar tidak patah
3) Bersihkan tanah yang menempel pada akar dengan airt.
c. Penanaman
Benamkan anakan Sansevieria pada tanah di pot sedalam 2 cm dengan
posisi tegak lurus.
d. Perawatan
Perawatan dilakukan selama 2 bulan yang terdiri dari
1) Pemupukan
8

Tanaman dipupuk dengan menggunakan pupuk


2) Penyiraman
Tanaman disirami setiap 2-3 hari sekali dengan menggunakan air
yang tidak terlalu banyak karena kebutuhan air tanaman ini tidak
terlalu banyak.
3) Penyiangan
Tanaman disiangi dari gulma yang dapat mengganggu pertumbuhan.
e. Pengukuran efektifitas pregnane glikosid padaSansevieria sp.
Efektifitas pregnane glikosid padaSansevieria sp. diukur dengan
menggunakan alat pengukur kadar CO dengan cara melewatkan asap
rokok pada tanaman kemudian kandungan asap diukur dengan alat
pengukur kadar CO
f. Membaca hasil pengukuran dan membandingkan atara kelima kelompok
uji.
9

BAB 4. BIAYA DAN JADWAL KEGIATAN

4.1 Anggaran Biaya

Tabel 2.Ringkasan Anggaran Biaya PKM-P


No. Jenis Pengeluaran Biaya (Rp.)
Peralatan penunjang:
Alat Ukur Polutan Udara
Pot Tanaman
1 Timbangan Rp 4.855.000
Meteran
Korek Api
Masker
Bahan habis pakai:
Arang Aktif
2 Rp 5.520.000
Tanaman Sansevieria sp.
Rokok
Perjalanan:
3 Rp 283.000
Perjalanan Pembelian Alat dan Bahan
Lain-lain:
4 Cetak Proposal dan Laporan Rp 11.000
ATK
Jumlah Rp 10.669.000

4.2 Jadwal Kegiatan


Tabel 4.2 Jadwal Kegiatan PKM-P
No. Kegiatan Bulan ke-1 Bulan ke-2 Bulan ke-3 Bulan ke-4
Persiapan alat dan
1
bahan
Penanaman dan
perkembangbiakan
tanaman
2
sansevieria sp.
dengan media
arang
Penelitian
3
efektivitas
4 Evaluasi
10

DAFTAR PUSTAKA

Baker, F.S., Miller, C.E., Repik, A.J and E.D Tollens. 1997. Activated carbon.
Encyclopedia of Separation Technology. John Wiley and Sons, New York.

Gusmailina, G. Pari dan S. Komarayati. 2000. Pengelolaan Limbah Melalui


Teknik Pemanfaatan Arang untuk Membangun Kesuburan Lahan.
Prosiding Lokakarya Penelitian Hasil Hutan tanggal 7 Desember 2000 di
Bogor. Pusat Litbang Teknologi Hasil Hutan. Bogor.

Sitepoe, Mangku. 1997. Usaha Mencegah Bahaya Merokok. Jakarta: Gramedia.

Solovyov, L.A., A.N. Shmakov., V.I. Zaikovski., S.H. Joo, and R. Ryoo. 2002.
Detailed Structure of the Hexagonally Packed Mesostructured Carbon
Material CMK-3. Carbon 40 : 2477-2481. Elsevier, UK.

Wasito & Komar. 2004. Jenis Pupuk N, P, dan K Untuk Peningkatan


Pertumbuhan dan Produksi Tanaman Krisan. Cianjur. Balai Penelitian
Tanaman Hias.

Wediyanto, Agus et al. 2007. Standar Operasional Prosedur Budidaya Krisan


Potong. Jakarta. Direktorat Budidaya Tanaman Hias Direktorat Jenderal
Hortikultura Departemen Pertanian.

Yang, Ralph T. 2003. Adsorbents: Fundamental and Applications. Dwight F.


Benton Professor of Chemical Engineering University of Michigan, John
Wiley & Sons, Inc., Hoboken, New Jersey.

Anonim. 2010. Situs Riset Kesehatan Dasar. Diakses dari


http://www.riskesdas.litbang.depkes.go.id/2010/ tanggal : 23 September
2015.

Tryana, M. S., dan Sarma, T. S., 2003. Arang Aktif. Diakses dari
http://72.14.235.104/search=cache.library.usu.ac.id tanggal : 23 September
2015.
11
12
13
14
15
16

BiodataDosen Pembimbing
A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar) Agus Eka Nurma Y, S.ST., M.Kes
2 Jenis Kelamin P a. NIDN : 198308152013020
3 Program Studi Kebidanan
4 NIDN 0615088301
5 Tempat dan Tanggal Lahir Nganjuk, 15 agustus 1983
6 E-mail ekayuneta@yahoo.com
7 Nomor Telepon/HP (0271 8500170)

B. Riwayat Pendidikan
D-IV S-2 S
-
Nama Universitas Universitas Sebelas 3
PerguruanTinggi Sebelas Maret Maret
Bidang Ilmu Bidan Pendidikan profesi
Pendidik kesehatan
TahunMasuk- 2007 2010
Lulus
JudulSkripsi/Tesis/ Hubungan Hubungan persepsi
Disertasi tingkat mahasiswa tentang
kepuasan profesional dosen
pasien rawat dan kepuasan
inap mahasiswa dalam
kebidanan di proses belajar
rumah sakit mengajar dengan
Nirmalasuri prestasi belajar
Sukoharjo askeb 1
Nama 1.Sudarto,dr,S 1. Prof. Sri Yutmini,
Pembimbing/Prom pOg (k) MPd
otor 2. 2. Fx bambang
Dr.Mohamad sukilarso,dr,M.Kes
Arief TQ

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)


Nama Pertemuan Waktudan
No JudulArtikelIlmiah
Ilmiah/ Seminar Tempat
17
18

Lampiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan

1. Peralatan penunjang (15-25%)

Material Justifikasi Kuantitas Harga Jumlah (Rp)


Pemakaian Satuan (Rp)
Alat ukur Untuk 1 buah Rp 4.500.000 Rp 4.500.000
polutan udara mengukur
kadar polutan
di ruang
tertutup
Pot tanaman Untuk tempat 3 buah Rp 15.000 Rp 45.000
menanam
Sansevieria
sp.
Meteran Untuk 1 buah Rp 55.000 Rp 55.000
mengukur
luas ruangan
Timbangan Untuk 1 buah Rp 200.000 Rp 200.000
mengukur
arang aktif
yang
digunakan
Korek Api Untuk 5 buah Rp 2.000 Rp 10.000
menyalakan
rokok saat
percobaan
Masker Untuk 1 set Rp 45.000 Rp 45.000
perlindungan
peneliti
SUB TOTAL (Rp) Rp 4.855.000

2. Bahan Habis Pakai (30-40%)

Material Justifikasi Kuantitas Harga Keterangan


Pemakaian Satuan (Rp)
Tanaman Sebagai 20 tanaman Rp 250.000 Rp 5.000.000
Sansevieria tanaman sedang-besar
sp. pengikat asap
rokok
Arang aktif Sebagai bahan 15 kg Rp 3.000 Rp 45.000
pengikat asap
rokok dan
untuk media
tanam
Sansevieria
sp.
19

Rokok Untuk 50 bungkus Rp 9.500 Rp 475.000


membuat (16 buah per
kondisi polusi bungkus)
asap rokok
dalam ruang
percobaan
SUB TOTAL (Rp) Rp 5.520.000

3. Perjalanan (15-25%)

Material Justifikasi Kuantitas Harga Keterangan


Pemakaian Satuan (Rp)
Perjalanan Pengiriman 7 liter x 5 Rp 8.100 Rp 283.000
pembelian alat dan pembelian
dan bahan alat bahan ke
toko
SUB TOTAL (Rp) Rp 283.000

4. Lain-lain (administrasi, publikasi, seminar, laporan, lainnya, maks 10%)

Material Justifikasi Kuantitas Harga Keterangan


Pemakaian Satuan (Rp)
Cetak Print proposal 1 set Rp 8.000 Rp 8.000
proposal dan dan laporan
laporan
ATK (Alat Untuk 1 set Rp 3.000 Rp 3.000
tulis, kertas mencatat data
pencatat) penelitian
SUB TOTAL (Rp) Rp 11.000
TOTAL (KESELURUHAN) (Rp.) Rp 10.669.000
20

Lampiran 3.Susunan Organisasi Tim Peneliti dan Pembagian Tugas

N Nama /NIM Program Bidang Alokasi Uraian Tugas


o Studi Ilmu Waktu
(jam/minggu)
1. Dinnar Pridea Kedokteran Kesahatan 7 Mengoordina
Rizky/ si jadwal
G0014074 kegiatan tim,
memantau
dan
konsultasi
dengan dosen
dan pada
penulisan
proposal serta
laporan
2. Dinar Kedokteran Kesehatan 7 Bertanggung
DewiMiftah/ jawab dalam
G0014070 pengelolaan
biaya dan
mencatat
kemajuan
kegiatan
setiap
minggu
3. Nibras Noor Kedokteran Kesehatan 7 Bertanggung
Fitri/ jawab dalam
G0013175 pemilihan
arang aktif
4. Safirah Kedokteran Kesehatan 7 Bertanggung
Yotriana/ jawab dalam
G0013211 pemilihan
Sansevieria
sp. beserta
media tanam
5. Yulia Kedokteran Kesehatan 7 Bertanggung
Anggraeni/ jawab dalam
G0014246 proses
penanaman
dan
kebermanfaat
kombinasi
antara
Sanseviera
sp. dan arang
aktif
20