Anda di halaman 1dari 34

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI....................................................................................................................... 1

DAFTAR TABEL............................................................................................................... 3

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... 4

BAB I .................................................................................................................................. 5

PENDAHULUAN .............................................................................................................. 5

1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 5

1.2 Isu Strategis............................................................................................................... 6

1.3 Tujuan dan Sasaran ................................................................................................... 7

1.3.1 Tujuan ................................................................................................................ 7

1.3.2 Sasaran ............................................................................................................... 7

1.4 Ruang Lingkup.......................................................................................................... 7

1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah .................................................................................... 7

1.4.2 Ruang Lingkup Materi ..................................................................................... 11

1.5 Sistematika Laporan................................................................................................ 11

1.6 Kerangka Berpikir ................................................................................................ 13

BAB II............................................................................................................................... 14

TINJAUAN TEORI .......................................................................................................... 14

2.1 Teori Ekonomi ........................................................................................................ 14

2.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi ................................................................................... 15

2.3 Pendapatan Perkapita .............................................................................................. 16

2.4 Struktur Perekonomian ........................................................................................... 16

2. 5 Pola aliran Barang .................................................................................................. 17

2.6 Analisis Perekonomian ........................................................................................... 18

2.6.1 Teori LQ (Location Quotient) .......................................................................... 18

2.6.2 Teori Shift Share .............................................................................................. 19

2.6.3 Teori Multiplier Effect ..................................................................................... 20

1
BAB III ............................................................................................................................. 21

METODOLOGI ................................................................................................................ 22

3.1 Metode Pengumpulan Data ..................................................................................... 22

3.1.1 Pengumpulan Data Primer: .............................................................................. 22

3.1.2 Pengumpulan data Sekunder ............................................................................ 23

3.2 Metode Analisis ...................................................................................................... 23

3.2.1 Laju Pertumbuhan Ekonomi ............................................................................ 23

3.2.2 Pendapatan Perkapita ....................................................................................... 24

3.2.3 LQ (Location Quotient) ................................................................................... 24

3.2.4 Multiplier Effect............................................................................................... 25

3.2.5 Distribusi Presentase ........................................................................................ 25

3.2.6 Analisis Deskriptif ........................................................................................... 25

3.2.7 Pola Aliran Barang ........................................................................................... 26

3.2.8 Metode Analisis Pembiayaan ........................................................................... 26

3.3 Matriks Analisis ...................................................................................................... 31

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 33

2
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 ........................................................................................................................... 8

Tabel 3.1 ......................................................................................................................... 31

3
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 .................................................................................................................... 9

Gambar 1.2 .................................................................................................................. 13

4
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Perencanaan menurut Abe (2001) dalam Ovalhanif (2009) adalah susunan


(rumusan) sistematik mengenai langkah-langkah mengenai langkah (tindakan-
tindakan) yang akan dilakukan di masa depan, dengan didasarkan pada
pertimbangan-pertimbangan yang seksama atas potensi, faktor-faktor eksternal dan
pihak-pihak yang berkepentingan dalam rangka mencapai suatu tujuan tertentu.

Menurut pada UU No. 26 Tahun 2007 Pasal 1 menyatakan bahwa Penataan


Ruang adalah suatu sistem Wilayah tata ruang, pemanfaatan ruang,
danpengendalian pemanfaatan ruang, dimana perencanaan, pemanfaatan dan
pengendalian tersebut ditujukan untuk mengoptimalkan potensi dalam ruang dan
wilayah dari setiap aspek, namun dalam pemanfaatan dan pengendalian kadang
tidak terlaksana secara baik dan tidak sesuai dengan RTRW Nasional, Provinsiserta
Kabupaten, khususnya Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.

Perkotaan adalah suatu wilayah administratif setingkat desa / kelurahan


yang memenuhi persyaratan tertentu dalam hal kepadatan penduduk, persentase
rumah tangga pertanian, dan sejumlah fasilitas perkotaan, seperti jalan raya, sarana
pendidikan formal, sarana kesehatan umum, dan sebagainya.

Kawasan perkotaan (urban) adalah wilayah yang mempunyai kegiatan


utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan,
pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

Dalam Penataan ruang Permasalahan yang biasanya terjadi pada suatu


wilayah yaitu adanya ketidakmerataan pembangunan pada wilayah tersebut,
dimana bagian wilayah yang satu lebih maju atau berkembang dibandingkan
dengan bagian wilayah yang lain sehingga hal ini dapat menimbulkan adanya
kesenjangan antara bagian wilayah yang satu dengan bagian wilayah yang lainnya
khususnya pada Aspek Ekonomi, seperti pada kajian wilayah yang menjadi objek

5
studi, yaitu Wilayah Kabupaten Bogor, khususnya Kawasan Perkotaan di
kecamatan Cibinong yang berada di bagian tengah Kabupaten Bogor.

Kabupaten Bogor wilayah utara banyak terdapat area kebun pepaya pada
bagian utara Kabupaten Bogor tepatnya di kecamatan Cibinong terkenal sebagai
salah satu daerah penghasil buah pepaya yang umumnya kita kenal dengan nama
pepaya paris sebanyak 4,02 gram per buah, buah pepaya ini biasa diolah menjadi
manisan basah, manisan kering, pasta, saus, dan jus pepaya yang merupakan hasil
home industri yang dapat dijadikan makanan oleh-oleh. Peningkatan Perekonomian
Masyarakat yang Berdaya Saing dan Berbasis Potensi Lokal harus dapat
merangsang pelaku UKM dalam menciptakan karya yang produktif dan kreatif
yang berdaya saing sehingga dapat mengembangkan perekonomian didaerahnya.
Selain itu mengembangkan potensi dan kemampuan Para Pelaku UKM agar mampu
dan memanfaatkan lahan pasar secara optimal.

Dibutuhkan suatu studi perencanaan wilayah yang mengidentifikasi dan


menganalisis potensi dan masalah menganai Aspek Ekonomi di Kawasan Perkotaan
kecamatan cibinong yang di tetapkan sebagai kegiatan pusat pemerintahan,
perdagangan dan jasa, pusat pelayanan sosial, pusat komunikasi, pusat permukiman
perkotaan, Pariwisata dan budaya, Industri ramah lingkungan.

1.2 Rumusan Masalah

Menurunnya tingkat PDRB sektor industri atas harga konstan di kecamatan


Cibinong sebesar 0,18 % karena adanya alih fungsi lahan sawah menjadi fungsi
permukiman dan budidaya lainnya.Sebagai akibatnya produksi dan produktivitas
pertanian semakin menurun. Mengingat sektor pertanian dan lingkungan alam
masih menjadi keunggulan khususnya dalam lingkup wilayah Jabodetabek, maka
kondisinya yang semakin menurun akan mengancam ketahanan pangan di
kecamatan Cibinong. (Sumber : Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian dan
Perdagangan Kabupaten Bogor, 2013)

6
1.3 Tujuan dan Sasaran

1.3.1 Tujuan

Tujuan adalah untuk mengidentifikasi dan menganalisis karakteristik,


potensi dan masalah di Kawasan Perkotaan di kecamatan Cibinong berdasarkan
Kajian Aspek Ekonomi.

1.3.2 Sasaran

Mengidentifikasi dan menganalisis karakteristik ekonomi di Kawasan


Perkotaan Cibinong
Mengidentifikasi Laju Pertumbuhan Ekonomi. dan Pendapatan perkapita di
Kawasan Perkotaan Cibinong
Mengidentifikasi Pola aliran barang di Kawasan Perkotaan Cibinong,
Mengidentifikasi dan menganalisis sektor unggulan di Kawasan Perkotaan
Cibinong.
Mengidentifikasi Pendapatan Asli Daerah (PAD)
Mengidentifikasi dan menganalisis potensi dan masalah dalam
pengembangan ekonomi kawasan perkotaan Cibinong.

1.4 Ruang Lingkup

1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah

Secara geografis Kabupaten Bogor terletak diantara 618"0" - 647"10"


Lintang Selatan dan 10623"45" - 10713"30" Bujur Timur, yang berdekatan
dengan Ibukota Negara sebagai pusat pemerintahan, jasa dan perdagangan dengan
aktifitas pembangunan yang cukup tinggi, dengan batasan wilayah sebagai berikut:

a. Sebelah Utara: Kabupaten Tangerang (Provinsi Banten), Kabupaten/Kota


Bekasi dan Kota Depok,

7
b. Sebelah Timur: Kabupaten Karawang, Kabupaten Cianjur dan Kabupaten
Purwakarta
c. Sebelah Selatan: Kabupaten Cianjur dan Kabupaten Sukabumi
d. Sebelah Barat: Kabupaten Lebak Provinsi Banten
e. Bagian Tengah: Kota Bogor

Adapun ruang lingkup kawasan kajian sendiri difokuskan pada Kawasan


Perkotaan Cibinong Kabupaten Bogor. Kawasan tersebut merupakan kawasan
Kabupaten Bogor bagian utara. Berdasarkan kepada Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kabupaten Bogor Tahun 2016 2036, Kawasan Perkotaan Cibinong
terdiri atas 12 kelurahan/desa, yaitu kelurahan/desa Karadenan, Nanggewer,
Nanggewer Mekar, Cibinong, Pakansari, Sukahati, Tengah, Pondok Rajeg,
Harapan Jaya, Pabuaran, Cirimekar dan Ciriung. Serta Kecamatan Sukaraja yang
meliputi desa Pasir Jambu, Cimandala dan Cijujung dengan total luas keseluruhan
kawasan kajian yaitu 5570,52 Ha. Batas batas kawasan kajian adalah sebagai
berikut:

a. Sebelah Utara: Kota Depok


b. Sebelah Timur: Kecamatan Citeureup, Gunung Putri dan Babakan Madang
c. Sebelah Selatan: Kecamatan Sukaraja
d. Sebelah Barat: Kecamatan Bojong Gede

Tabel 1.1
Luas Kelurahan/Desa Kawasan Perkotaan Cibinong Kabupaten Bogor

No Nama Kelurahan/Desa Luas (ha) Persentase (%)


1 Pasirjambu 202,33 3,63
2 Cimandala 339,43 6,09
3 Karadenan 525,40 9,43
4 Cibinong 368,26 6,61
5 Pakansari 641,18 11,51
6 Sukahati 405,29 7,28
7 Cirimekar 186,37 3,35
8 Tengah 326,01 5,85
9 Ciriung 396,68 7,12
10 Harapanjaya 302,91 5,44

8
No Nama Kelurahan/Desa Luas (ha) Persentase (%)
11 Pondokrajeg 213,69 3,84
12 Pabuaran 494,13 8,87
13 Cijujung 408,60 7,34
14 Nanggewermekar 336,35 6,04
15 Nanggewer 423,89 7,61
Jumlah 5570,52 100
Sumber: Hasil Analisis SIG, 2017

Gambar 1.1
Luas Kelurahan/Desa Kawasan Perkotaan Cibinong Kabupaten Bogor

3.63 Pasirjambu
Cimandala
7.61
6.09 Karadenan
6.04 Cibinong
9.43 Pakansari
7.34
Sukahati
6.61 Cirimekar
8.87 Tengah
Ciriung
11.51 Harapanjaya
3.84 Pondokrajeg
5.44 Pabuaran
7.28 Cijujung
7.12
5.85 Nanggewermekar
3.35 Nanggewer

9
10
1.4.2 Ruang Lingkup Materi

Secara komprehensif ruang lingkup subtstansi yang akan dikaji dalamAspek


Ekonomi adalah terkait dengan pengembangan wilayah tersebut. Dalam proses
analisis studi, untuk menghasilkan dan mendapatkan tujuan yangdiharapkan, maka
batasan ruang lingkup materi meliputi :

a. Kajian mengenai struktur perekonomian Kawasan Perkotaan di


kecamatan Cibinong, yaitu sktruktur perekonomian primer, sekunder dan
tersier,
b. Kajian mengenai Laju Pertumbuhan Ekonomi. dan Pendapatan
perkapita,
c. kajian mengenai Pola aliran barang di Kawasan Perkotaan di kecamatan
Cibinong,
d. Kajian mengenai sebaran sektor-sektor unggulan yang memberikan
kontribusi terhadap perekonomian wilayah studi,
e. Kajian mengenai tingkat perkembangan Perekonomian yang ada
diKawasan Perkotaan di kecamatan Cibinong
f. Kajian mengenai potensi masalah perekonomian yang ada di
KawasanPerkotaan di kecamatan Cibinong

1.5 Sistematika Laporan

Penyajian Proposal Studio Perencanaan Kota di Kawasan Perkotaan di


kecamatan Cibinong dibagi dalam enam (6) bab yang dapat diuraikan sebagai
berikut:

BAB I PENDAHULUAN
Dalam bab ini membahas mengenai latar belakang, rumusan
Masalah, tujuan dan sasaran, ruang lingkup wilayah dan ruang lingkup
materi, serta membahas mengenai sistematika laporan.
BAB II TINJAUAN TEORI
Dalam bab ini membahas mengenai teori-teori yang akan digunakan
dalam melakukan penelitian dan menganalisis data pada aspek ekonomi

11
BAB III GAMBARAN UMUM
Dalam bab ini membahas mengenai gambaran umum eksternal
dangambaran umum internal Kawasan Perkotaan di kecamatan Cibinong.

BAB IV METODELOGI PENELITIAN


Dalam bab ini membahas mengenai metodelogi penelitian, baik
itudalam metodelogi pengumpulan data maupun metodelogi analisis yang
akandigunakan dalam Aspek Ekonomi.

BAB V RENCANA KERJA


Dalam bab ini membahas mengenai rencana kerja yang akan
dilakukanpeneliti dalam membuat laporan.

BAB VI DESAIN SURVEY


Dalam bab ini membahas mengenai metode survey lapangan
dankeperluan data yang dibutuhkan dalam penyusunan laporan.

12
1.6 Kerangka Berpikir

Gambar 1.2
Kerangka Berfikir Aspek Ekonomi Kawasan Perkotaan Cibinong
Isu Permasalahan
Latar Belakang
Dalam RTRW Kecamatan Cibinong merupakan kawasan Menurunnya tingkat PDRB
RTRW Kabupaten
Bogor tahun 2016- pertanian tanaman pangan akan tetapi Kecamatan cibinong di
sektor industri atas harga konstan di
2036 arahkan sebagai kawasan perkotaan.
kecamatan Cibinong sebesar 0,18 %
karena adanya alih fungsi lahan sawah
Tujuan
Tujuan adalah untuk mengidentifikasi dan menjadi fungsi permukiman dan budidaya
menganalisis karakteristik, potensi dan masalah di Kawasan lainnya.Sebagai akibatnya produksi dan
Perkotaan di kecamatan Cibinong berdasarkan Kajian Aspek produktivitas pertanian semakin
Ekonomi. menurun. Mengingat sektor pertanian dan
lingkungan alam masih menjadi
Sasaran
berdasarkan Kajian Aspek Ekonomi.
Mengidentifikasi dan menganalisis karakteristik keunggulan khususnya dalam lingkup
ekonomi di Kawasan Perkotaan Cibinong wilayah Jabodetabek, maka kondisinya
Mengidentifikasi Laju Pertumbuhan Ekonomi. dan yang semakin menurun akan mengancam
Pendapatan perkapita di Kawasan Perkotaan Cibinong ketahanan pangan di kecamatan
Mengidentifikasi Pola aliran barang di Kawasan Cibinong. (Sumber : Dinas Koperasi,
Perkotaan Cibinong,
UKM, Perindustrian dan Perdagangan
Mengidentifikasi dan menganalisis sektor unggulan di
Kabupaten Bogor, 2013)
Kawasan Perkotaan Cibinong.
Mengidentifikasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) menurun.
Mengidentifikasi dan menganalisis potensi dan masalah INPUT
dalam pengembangan ekonomi kawasan perkotaan
Cibinong.
Mengidentifikasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) FEEDBACK
Mengidentifikasi dan menganalisis potensi dan masalah
dalam pengembangan Ekonomi Kawasan Perkotaan
Cibinong.

Laju Pertumbuhan
Pendapatan
Ekonomi LQ Deskripsi
Perkapita
PDB - PDBx - 1 Si/Ni PROSES
x100% PDRB LQ
S/ N
PDRB Jumlah penduduk

Teridentifikasinya masalah dan potensi wilayah kajian dari aspek


ekonomi kawasan perkotaan Cibinong

OUTPUT
KONSEP
DAN
STRATEGI

13
BAB II

TINJAUAN TEORI
2.1 Teori Ekonomi

Ekonomi merupakan salah satu ilmu sosial yang mempelajari aktivitas


manusia yang berhubungan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi terhadap
barang dan jasa. Istilah "ekonomi" sendiri berasal dari bahasa Yunani, yaitu
(oikos) yang berarti "keluarga, rumah tangga" dan (nomos) yang berarti
"peraturan, aturan, hukum". Secara garis besar, ekonomi diartikan sebagai "aturan
rumah tangga" atau "manajemen rumah tangga." Sementara yang dimaksud dengan
ahli ekonomi atau ekonom adalah orang menggunakan konsep ekonomi, dan data
dalam bekerja.

Adapun beberapa definisi mengenai ekonomi menurut para ahli :


Pengertian Ekonomi Menurut Abraham Maslow

Abraham Maslow menyatakan bahwa pengertian ekonomi adalah


suatu bidang keilmuan yang dapat menyelesaikan permasalahan kehidupan
manusia lewat sumber ekonomi yang tersedia berdasarkan pada teori dan
prinsip dalam suatu sistem ekonomi yang memang dianggap efisien dan
efektif.

Pengertian Ekonomi Menurut Adam Smith

Adam Smith menyatakan bahwa pengertian ekonomi adalah suatu


penyeldikan tentang kondisi dan sebab adanya atau hadirnya kekayaan
negara.

Pengertian Ekonomi Menurut John Stuart Mill

Johs Stuar Mill menyatakan bahwa pengertian ekonomi adalah


ilmu praktis yang telah mempelajari tentang penagihan dan pengeluaran

Pengertian Ekonomi menurut Paul Anthony Samuelson

Paul A. Samuelson menyatakan bahwa Pengertian Ekonomi adalah


suatu cara yang dipakai oleh seseorang atau kumpulan orang dalam

14
memanfaatkan sumber-sumber yang terbatas untuk memperoleh berbagai
macam komoditi dan produk serta menyalurkannya supaya dapat
dikonsumi oleh masyarakat banyak.

Berdasarkan definisi diatas dapat diketahui bahwa perekonomian


merupakan salah satu ilmu sosial yang mempelajari aktivitas manusia yang
berhubungan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi terhadap barang
dan jasa dalam suatu sistem ekonomi yang memang dianggap efisien dan
efektif.

untuk melihat perkembangan itu dapat dilihat dari indikator-


indikator sebagai berikut :

1. Laju Pertumbuhan Ekonomi


2. Struktur Perekonomian
3. Sebaran Kegiatan Sektor
4. Pola Aliran Barang
5. Industri
6. Kegiatan Ekonomi

2.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi

Tingkat pertumbuhan ekonomi yaitu salah satu indikator yang relatif mudah
dalam mengidentifikasi hasil pembangunan, khususnya pembangunan suatu
wilayah dari berbagai sektor. Dimana, Laju Pertumbuhan Ekonomi sangat penting
untuk menentukan kemajuan pembangunan suatu wilayah. Laju pertumbuhan
ekonomi suatu suatu wilayah dapat dilihat berkembang atau menurun karena
terlihat dari pendapatan perkapitanya.

Laju Pertumbuhan Ekonomi adalah proses kenaikan output perkapita yang


terus menerus dalam jangka panjang. Pertumbuhan ekonomi tersebut merupakan
salah satu indikator keberhasilan pembangunan. Dengan demikian makin tingginya
pertumbuhan ekonomi biasanya makin tinggi pula kesejahteraan masyarakat,
meskipun terdapat indikator yang lain yaitu distribusi pendapatan. Sedangkan
pembangunan ekonomi ialah usaha meningkatkan pendapatan perkapita dengan
jalan mengolah kekuatan ekonomi potensial menjadi ekonomi riil melalui

15
penanaman modal, penggunaan teknologi, penambahan pengetahuan, peningkatan
ketrampilan, penambahan kemampuan berorganisasi dan manajemen.

Laju Pertumbuhan Ekonomi ini disebut juga indeks berhubungan, baik


harga berlaku maupun harga konstan. Pada umumnya yang sering digunakan adalah
LPE harga konstan karena menggambarkan pertumbuhan produksi riil dari masing-
masing sektor. Data LPE sangat banyak digunakan dalam evaluasi danuntuk
menyusun strategi pembangunan terutama di daerah-daerah. Laju pertumbuhan
ekonomi diperoleh dengan cara membagi nilai sektor atau subsektor PDRB tahun
berjalan dengan tahun sebelunya dikurangi satu, dikalikan 100%. (Sumber : BPS.
Buku-buku Suatu wilayah dan Kabupaten dalam Angka)

2.3 Pendapatan Perkapita

Pendapatan per kapita adalah besarnya pendapatan rata-rata penduduk di


suatu negara. Pendapatan per kapita didapatkan dari hasil pembagian pendapatan
nasional suatu negara dengan jumlah penduduk negara tersebut. Pendapatan per
kapita juga merefleksikan PDB per kapita..

Oleh sebab itu, jumlah penduduk akan mempengaruhi jumlah pendapatan


perkapita suatu negara. Pendapatan perkapita dapat juga diartikan sebagai jumlah
nilai barang dan jasa rata-rata yang tersedia bagi setiap penduduk suatu negara pada
suatu periode tertentu (biasanya 1 tahun).

Cara menghitung pendapatan perkapita adalah menjumlahkan pendapatan


seluruh penduduk suatu negara pada tahun tertentu. Kemudian, dibagi dengan
jumlah penduduk negara yang bersangkutan pada periode tahun yangsama.

Pendapatan perkapita biasanya dihitung dari Produk Nasional Bruto (PNB)


atau GDP (Gross Domestic Product). Suatu negara dikatakan makmur apabila salah
satu indikator pentingnya, yaitu pendapatan perkapita tinggi. Pendapatan Perkapita
Negara-Negara di Dunia.

2.4 Struktur Perekonomian

Kota terlihat berkembang dapat dilihat dari pendapatan perkapita, tetapi


juga dilihat dari kemampuan struktur perekonomian yang mampu memberikan

16
kontribusi terhadap sektor-sektor lain juga memberikan kontribusi yang besar
terhadap total PDRB suatu kota, sehingga saling berkaitan antara pendapatan
perkapita dengan struktur perekonomian. Sektor ekonomi yang memberikan
kontribusi yang besar maka akan mempengaruhi terhadap basarnya PDRB dan
pendapatan perkapita juga akan meningkat, juga sebaliknya. Struktur
perekonomian kota akan berkembang apabila terjadi :

a. Peningkatan kontribusi
b. Penurunan kontribusi
c. Kontribusi tetap

Struktur perekonomian yang ada di suatu kota yaitu biasanya :

a. Sektor Pertanian
b. Industri
c. Listrik, gas, air minum
d. Bangunan dan kontruksi
e. Perdagangan
f. Angkutan dan komunikasi
g. Lembaga keuangan dan persewaan
h. Jasa-jasa

2. 5 Pola aliran Barang

Pola aliran barang yaitu sistem distribusi barang yang dihasilkan dari sektor
basisnya maupun non basisnya, dimana hasil produksi barang dapat merata dan
optimal dalam penyebarannya sehingga dapat memenuhi pusat pelayanan.

Salah satu perwujudan antar daerah ialah adanya pertukaran antar daerah
yang dapat berwujud barang, uang, maupun jasa. Maka, analisis aliran barang dapat
digunakan sebagai salah satu ukuran intensitas hubungan suatu daerah dengan
daerah lain. Lebih dari itu dapat pula diketahui tingkat ketergantungan daerah yang
diselidiki pada daerah lain, atau peranan daerah yang diselidiki atas daerah lain
yang lebih luas.

17
Analisis aliran barang mempunyai nilai yang jelas karena karena
memperlihatkan hubungan antara produksi industri, tenaga kerja dan penduduk
dalam kegiatan perekonomian. Hubungan ini memberi informasi yang penting bagi
penyusunan `strategi` hubungan antar daerah. Hasil lainnya yang sangat berguna
dari analisis ini adalah dapat memperlihatkannya secara visual hubungan antar
daerah, apabila data digambarkan pada suatu peta.

Penggambaran dalam peta, untuk memperlihatkan hubungan antar daerah,


dapat digunakan cara asal tujuan, untuk mengetahui besarnya atau intensitas
hubungannya, dapat dipergunakan ukuran jumlah pengangkutan (Shipment), yaitu
jumlah berat suatu barang yang diangkut dari suatu tempat atau daerah ke daerah
lain dengan menggunakan alat angkut tertentu.

Analisis aliran barang juga beguna untuk mengidentifikasi perkembangan


potensi (sumber daya) dan industri. (Warpani, Suwardjoko. 1980. Analisis Suatu
wilayah dan Daerah. ITB, hal 71).

2.6 Analisis Perekonomian

Analisis ekonomi adalah proses pemeriksaan statistik dan indikator pasar


untuk menentukan kemungkinan rencana untuk alokasi sumber daya. Analisis dapat
diarahkan untuk mengembangkan rencana ekonomi tertentu atau kebijakan, atau
dapat digunakan untuk benar-benar memahami status ekonomi. Dalam rangka
untuk melakukan analisis ekonomi dasar, adalah penting untuk memahami
hubungan antara sumber daya dan kebutuhan, sejarah baru-baru ini ekonomi yang
bersangkutan, dan tujuan atau prakiraan dalam waktu dekat.

2.6.1 Teori LQ (Location Quotient)

Analisis ini digunakan untuk mengetahui sejauh mana tingkat spesialisasi


sektor-sektor ekonomi di suatu daerah atau sektor-sektor apa saja yang merupakan
sektor basis atau leading sektor. Teknik ini menyajikan perbandingan relatif antara
kemampuan suatu sektor di daerah yang diselidiki dengan kemampuan sektor yang
sama pada daerah yang menjadi acuan. Satuan yang digunakan sebagai ukuran
untuk menghasilkan koefisien LQ tersebut nantinya dapat berupa jumlah tenaga

18
kerja per-sektor ekonomi, jumlah produksi atau satuan lain yang dapat digunakan
sebagai kriteria.

Location quotient (kuosien lokasi) atau disingkat LQ adalah suatu


perbandingan tentang besarnya peranan suatu sektor di suatu daerah terhadap
besarnya peranan sektor tersebut secara nasional. Ada banyak variabel yang bisa
diperbandingkan, tetapi yang umum adalah nilai tambah (tingkat pendapatan) dan
jumlah lapangan kerja.

Istilah wilayah nasional dapat diartikan untuk wilayah induk/wilayah


atasan. Misalnya apabila diperbandingkan antara wilayah kabupaten dengan
provinsi, maka provinsi memegang peran sebagai wilayah nasional dan seterusnya.
Kriteria pengukuran dari nilai LQ yang dihasilkan mengacu kepada kriteria yang
dikemukakan Bendavid-Val dalam Kuncoro M, 2004 sebagai berikut :

1. LQ > 1, berarti tingkat spesialisasi sektor tertentu pada tingkat daerah


lebih besar dari sektor yang sama pada tingkat provinsi.
2. LQ < 1, berarti tingkat spesialisasi sektor tertentu pada tingkat daerah
lebih kecil dari sektor yang sama pada tingkat provinsi.
3. LQ = 1, berarti tingkat spesialisasi sektor tertentu pada tingkat daerah
sama dengan sektor yang sama pada tingkat provinsi.

Location Quotient merupakan suatu alat analisa yang digunakan dengan


mudah dan cepat. LQ dapat digunakan sebagai alat analisis awal untuk suatu daerah,
yang kemudian dapat dilanjutkan dengan alat analisis lainnya. Karena demikian
sederhananya, LQ dapat dihitung berulang kali untuk setiap perubahan spesialisasi
dengan menggunakan berbagai peubah acuan dan periode waktu. Perubahan tingkat
spesialisasi dari tiap sektor dapat pula diketahui dengan membandingkan LQ dari
tahun ke tahun.

2.6.2 Teori Shift Share

Metoda ini digunakan untuk mengetahui kinerja perekonomian daerah,


pergeseran struktur, posisi relatif sektor-sektor ekonomi dan identifikasi sektor

19
unggulan daerah dalam kaitannya dengan perekonomian wilayah acuan (wilayah
yang lebih luas) dalam dua atau lebih kurun waktu.

Analisis ini bertolak pada asumsi bahwa pertumbuhan sektor daerah sama
dengan pada tingkat wilayah acuan, membagi perubahan atau pertumbuhan kinerja
ekonomi daerah (lokal) dalam tiga komponen :

1. Komponen Pertumbuhan Wilayah Acuan (KPW), yaitu mengukur


kinerja perubahan ekonomi pada perekonomian acuan. Hal ini diartikan
bahwa daerah yang bersangkutan tumbuh karena dipengaruhi oleh
kebijakan wilayah acuan secara umum.
2. Komponen Pertumbuhan Proporsional (KPP), yaitu mengukur
perbedaan pertumbuhan sektor-sektor ekonomi acuan dengan
pertumbuhan agregat. Apabila komponen ini pada salah satu sektor
wilayah acuan bernilai positif, berarti sektor tersebut berkembang
dalam perekonomian acuan. Sebaliknya jika negatif, sektor tersebut
menurun kinerjanya.
3. Komponen Pergeseran atau Pertumbuhan Pangsa Wilayah (KPK), yaitu
mengukur kinerja sektor-sektor lokal terhadap sektor-sektor yang sama
pada perekonomian acuan. Apabila komponen ini pada salah satu sektor
positif, maka daya saing sektor lokal meningkat dibandingkan sektor
yang sama pada ekonomi acuan, dan apabila negatif terjadi sebaliknya.

2.6.3 Teori Multiplier Effect

Multiplier effect atau efek pengganda adalah proses keterkaitan perubahan


di satu bidang bisa menjadi salah satu penyebab perubahan di bidang yang lain.
Multiplier efek sendiri yang populer adalah pengganda pajak, pengganda investasi,
pengganda belanja pemerintah. Mekanisme yang dapat menimbulkan multiplier
effect adalah bahwa jumlah tambahan pengeluaran awal dapat mengakibatkan
peningkatan konsumsi pengeluaran, meningkatkan pendapatan lebih dan karenanya
lebih meningkatkan konsumsi, dll, sehingga peningkatan secara keseluruhan dalam
pendapatan nasional lebih besar daripada tambahan awal jumlah pengeluaran.

20
Dengan kata lain, perubahan awal dalam permintaan agregat dapat menyebabkan
perubahan dalam output agregat (dan karenanya pendapat agregat yang
dihasilkannya) yang merupakan kelipatan perubahan awal.

Model analisis Multiplier Effect digunakan untuk melihat pengaruh sektor


basis terhadap sektor non basis. Oleh karena itu, agar menjadi suatu pusat
pertumbuhan, daerah harus memiliki ciri-ciri, antara lain mempunyai hubungan
intern anatar berbagai macam kegiatan yang memiliki nilai keonomi, adanya 12
multiplier effect (unsur pengganda) antar sektor yang saling terkait, adanya
konsentrasi geografis dan bersifat mendorong pertumbuhan daerah belakangnya.

21
BAB III

METODOLOGI
3.1 Metode Pengumpulan Data

Dalam penelitian, teknik atau metode pengumpulan data merupakan faktor


penting demi keberhasilan penelitian. Hal ini berkaitan dengan bagaimana cara
mengumpulkan data, siapa sumbernya, dan apa alat yang digunakan.

Jenis sumber data adalah dari mana kita memperoleh data tersebut. Apakah
data diperoleh dari sumber langsung (data primer) atau data diperoleh dari sumber
tidak langsung (data sekunder). Metode Pengumpulan Data merupakan teknik atau
cara yang dilakukan untuk mengumpulkan data. Metode menunjuk suatu cara
sehingga dapat diperlihatkan penggunaannya melalui angket, wawancara,
pengamatan, tes, dokoumentasi dan sebagainya. Sedangkan Instrumen Pengumpul
Data merupakan alat yang digunakan untuk mengumpulkan data. Karena berupa
alat, maka instrumen dapat berupa lembar cek list, kuesioner (angket terbuka /
tertutup), pedoman wawancara, kamera photo dan lainnya. Adapun tiga teknik
pengumpulan data yang biasa digunakan adalah angket, observasi dan wawancara.
Adapun pengelompokan metode pengumpulan data sebagai berikut. :

3.1.1 Pengumpulan Data Primer:

a. Observasi :
Pengertian Observasi merupakan teknik pengumpulan data, dimana
peneliti melakukan pengamatan secara langsung ke objek penelitian
untuk melihat dari dekat kegiatan yang dilakukan (Riduwan, 2004 :
104). Obrservasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang
tidak hanya mengukur sikap dari responden (wawancara dan angket)
namun juga dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang
terjadi (situasi, kondisi). Teknik ini digunakan bila penelitian ditujukan
untuk mempelajari perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam dan
dilakukan pada responden yang tidak terlalu besar.

22
b. Wawancara :
Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan
melalui tatap muka dan tanya jawab secara langsung antara peneliti
terhadap nara sumber atau sumber data.

3.1.2 Pengumpulan data Sekunder

Data yang diperoleh dari sumber kedua, misalnya: Instansi-instansi terkait.

3.2 Metode Analisis

Metode analisis yang digunakan untuk menganalisis kondisi perekonomian


di Kabupaten Bogor terdiri dari :

3.2.1 Laju Pertumbuhan Ekonomi

Berikut ini adalah rumus untuk menghitung tingkat pertumbuhan ekonomi


(Sukirno, 2007):

Dimana: =

1= r

0= r ny

Atau

Dimana: =

= /

23
3.2.2 Pendapatan Perkapita

Pendapatan per kapita diperoleh dari pendapatan nasional pada tahun


tertentu dibagi jumlah penduduk suatu negara pada tahun tersebut. Pendapatan
nasional dapat dilihat dari beberapa pendekatan.

Dimana: = ( )

= ( )

= ( )

3.2.3 LQ (Location Quotient)

Hasil perhitungan LQ ini hanya digunakan untuk mengetahui struktur


ekonomi suatu daerah dan tidak digunakan untuk proyeksi.

Dimana: =

Berdasarkan hasil perhitungan Location Quotient (LQ), dapat diketahui


konsentrasi suatu kegiatan pada suatu wilayah dengan kriteria sebagai berikut:

1. Nilai LQ di sektor i sama dengan 1 (LQ = 1).


Ini berarti bahwa laju pertumbuhan sektor i di daerah studi k adalah
sama dengan laju pertumbuhan sektor yang sama dalam perekonomian
daerah referensi
2. Nilai LQ di sektor i lebih besar dari 1 (LQ > 1).
Ini berarti bahwa laju pertumbuhan sektor i di daerah studi k adalah
lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan sektor yang sama

24
dalam perekonomian daerah referensi p. Dengan demikian, sektor i
merupakan sektor unggulan daerah studi k sekaligus merupakan basis
ekonomi untuk dikembangkan lebih lanjut oleh daerah studi k;
3. Nilai LQ di sektor lebih kecil dari 1 (LQ 1 )
maka sektor tersebut merupakan sektor unggulan di daerah dan
potensial untuk dikembangkan sebagai penggerak perekonomian
daerah. Apabila LQ < 1 maka sektor tersebut bukan merupakan sektor
unggulan dan kurang potensial untuk dikembangkan sebagai penggerak
perekonomian daerah.

3.2.4 Multiplier Effect

Model analisis Multiplier Effect ditunjukkan dengan persamaan :

Dimana: MPC = Sektor Basis

3.2.5 Distribusi Presentase

Perbandingan (rasio) untuk menunjukkan nilai dalam bilangan per seratus,


antara lain digunakan untuk menunjukkan besaran distribusi.

3.2.6 Analisis Deskriptif

Menurut Hidayat syah penelitian deskriptif adalah metode penelitian yang


digunakan untuk menemukan pengetahuan yang sekuas-luasnya terhadap
objekpenelitian pada suatu masa tertentu. Sedangkan menurut Punaji Setyosari ia
menjelaskan bahwa penelitian deskriptif adalah penelitian yang bertujuan untuk
menjelaskan atau mendeskripsikan suatu keadaan, peristiwa, objek apakah orang,
atau segala sesuatu yang terkait dengan variabel-variebel yang bisa dijelaskan baik
dengan angka-angka maupun kata-kata. Hal senada juga dikemukakan oleh Best
bahwa penelitian deskriptif merupakan metode penelitian yang berusaha
menggambarkan dan menginterpretasi objek sesuai dengan apa adanya.

25
3.2.7 Pola Aliran Barang

Pola aliran barang yaitu merupakan suatu sistem distribusi barang yang
dihasilkan dari sektor basis maupun non basis, dimana adanya pertukaran antara
barang, jasa maupun uang keluar daerahnya maupun di dalam daerahnya. Analisis
ini dapat dimafaatkan untuk mengetahui perkembangan sumber daya (potensi yang
dimiliki daerahnya) ataupun jasa dan industri.
Analisis aliran barang mempunyai nilai yang jelas karena karena
memperlihatkan hubungan antara produksi industri, tenaga kerja dan penduduk
dalam kegiatan perekonomian.Hubungan ini memberi informasi yang penting bagi
penyusunan strategi hubungan antar daerah.
Hasil lainnya yang sangat berguna dari analisis ini adalah dapat
memperlihatkannya secara visual hubungan antar daerah, apabila data digambarkan
pada suatu peta. Penggambaran dalam peta, untuk memperlihatkan hubungan antar
daerah, dapat digunakan cara asal tujuan, untuk mengetahui besarnya atau intensitas
hubungannya, dapat dipergunakan ukuran jumlah pengangkutan (Shipment), yaitu
jumlah berat suatu barang yang diangkut dari suatu tempat atau daerah ke daerah
lain dengan menggunakan alat angkut tertentu

3.2.8 Metode Analisis Pembiayaan

Metode analisis yang digunakan adalah:


A. Kemandirian
Analisis kemandirian merupakan suatu analisis yang digunakan untuk
mengetahui seberapa besar kemampuan suatu daerah untuk memenuhi kebutuhan
daerahnya sendiri yang didapat dari pendapatan asli daerahnya dibandingkan
dengan dana perimbangan yang didapat.
Untuk mengetahui kinerja keuangan pemerintah dalam menjalankan
otonomi daerah, salah satunya bisa di ukur melalui kinerja/ kemampuan
keuangan daerah. Berdasarkan Sukanto Reksohadiprojo (2000) dalam bukunya
Ekonomi Publik ada beberapa Analisis kinerja keuangan daerah diantaranya:
Desentralisasi fiskal,
Kebutuhan fiskal,

26
Kapasitas fiskal, dan
Posisi fiskal.
Pengukuran tingkat kemandirian :
DesentralisasiFiskal
Derajat desentralisasi fiskal Yaitu derajat untuk mengukur persentase
penerimaan daerah antara lain: PAD, BHPBP, serta sumbangan pemerintah
pusat terhadap total penerimaan daerah. Secara matematis,ditulis sebagai
berikut : = Pendapatan Asli Daerah x 100%
Total Penerimaan Daerah
1.

2. = Bagi hasil pajak dan bukan pajak x 100%


Total Penerimaan Daerah

= Sumbangan Daerah x 100%


3. Total Penerimaan Daerah

Dimana :
PAD = Pendapatan asli daerah
BHPBP= Bagi hasil pajak dan bukan pajak
Sum = Sumbangan Pemerintah pusat.
TPD = Total penerimaan daerah
TPD = PAD + BHPBP + SUMSum = DAU + DAK + Pinjaman daerah + Lain-
lain penerimaan yang sah
Semakin tinggi hasilnya, maka desentralisasi fiskal semakin tinggi pula
Artinya Apabila jumlah PAD lebih besar dari bantuan dari pusat maka
ketergantungan pemerintah daerah terhadappemerintah pusat semakin kecil.
Semakin tinggi hasilnya, maka desentralisasi fiskal semakin tinggi pula.

KebutuhanFiskal

27
Kebutuhan fiskal Yaitu untuk mengukur kebutuhan pendanaan
daerah untuk melaksanakan fungsi pelayanan dasar umum. Semakin tinggi
indeks, maka kebutuhan fiskal suatu daerah semakin besar.
Pengukuran dengan menghitung rata-rata kebutuhan fiskal standar
sepropinsi.dengan formula :

SKF = Jumlah Pengeluaran Daerah/Jumlah Penduduk


Jumlah Kecamatan

Kemudian menghitung Indeks Pelayanan Publik per kapita (IPP) masing


masing pemerintah kota : dengan formula sebagai berikut:

IPPP = Pengeluaran Aktual Perkapita Untuk Jasa Publik

Standar Kebutuhan Fiskal


Dimana :
PPP = Pengeluaran Aktual perkapita untuk jasa publik ( jumlah penegeluran
pembangunan dan pengeluaran rutin
IPP =Indeks pelayanan publik perkapita
SKF = Standar Kebutuhan Fiskal
Semakin tinggi hasilnya, maka akan berpengaruh pada kebutuhan fiskal
suatu daerah tersebut dan semakin besar.
KapasitasFiskal
Untuk mengetahui kemampuan daerah dalam menghasilkan PAD
dan dana bagi hasil yang diserahkan kepada pemerintah daerah guna
membiayai pendanaan daerah..dengan penilaian, apabila kapasitas fiskal
(PAD + dana Bagi hasil) lebih besar dari pengeluaran (kebutuhan fiskal)
maka potensi untuk mendapatkan PAD didaerah tersebut cukup bagus
tanpa ada bantuan dari pemerintah pusat.
Indikator yang digunakan adalah sebagai berikut :

28
KFS = PDRB / Penduduk x 100%
Kecamatan
=

KF = PDRB perkapita x 100%


KFS

Apabila kapasitas fiskal (PAD + dana bagi hasil) lebih besar dari
pengeluaran ( kebutuhan fiskal) maka potensi untuk mendapatkan PAD didaerah
tersebut cukup bagus tanpa ada bantuan dari pemerintah pusat.

Upaya Fiskal
Posisi fiskal Indikator/rasio yang digunakan adalah dengan mencari
koefisien elastisitas PAD terhadap PDRB Rasio ini bertujuan untuk melihat
sensitivitas atau elastisitas PAD terhadap perkembangan Ekonomi suatu daerah
atau ditulis secara matematis adalah sebagai berikut:

e = PAD x 100%
PDRB

Dimana:
e = elastisitas
= Perubahan
Semakin elastis PAD, maka struktur PAD di daerah semakin baik.

A. Kesehatan

Analisis kesehatan digunakan untuk melihat kesehatan dari suatu daerah,


maksudnya apabila daerah tersebut antara pendapatan lebih kecil dari pengeluaran,
maka dikatakan tidak sehat. Namun sebaliknya apabila pendapatan lebih besar dari
pengeluaran maka dapat dikatakan sehat atau dikenal dengan surplus dan devisit.

B. Keamanan

29
Analisis keamanan merupakan analisis yang dapat digunakan untuk melihat
aman atau tidaknya suatu daerah. Apabila dari APBD terdapat dana cadangan maka
suatu daerah dapat dikatakan aman, sedangkan apabila daerah tersebut tidak
memiliki dana cadangan maka dapat dikatakan tidak aman. Hal ini sangat penting
untuk menuntut adanya perlindungan ekstra dari gangguan serta ancaman.
Gangguan dan ancaman tersebut dapat terjadi baik yang berasal dari internal
maupun eksternal.

30
3.3 Matriks Analisis

Tabel 3.1
Matriks Analisis

No Output Metodologi Data SumberData Instansi


Karakteristik Ekonomi :
1.
a. Laju Pertumbuhan Ekonomi
PDRB BAPPEDA
Buku PDRB
BPS

Buku PDRB BAPPEDA


b. PendapatanPerkapita PDRB Kecamatan Kantor Kecamatan
Jumlah Penduduk Dalam Angka BPS

BPS
C. StrukturEkonomi
Kanto rKecamatan
Primer Kecamatan
BAPPEDA
- Pertanian Deskripsi Jumlah produksi Dalam Angka
Dinas Pertanian, Perkebunan
- Perkebunan DistribusiPersentase Tenaga Kerja Kabupaten
dan Kehutanan
- Perikanan Dalam Angka
Dinas Peternakan dan
- Peternakan Buku PDRB
Perikanan

BPS
Kecamatan
Dinas Koperasi, Usaha
Dalam Angka
Deskripsi Jumlahproduksi Mikro, Kecil, dan
Sekunder-industri Kabupaten
DistribusiPersentase TenagaKerja Menengah
Dalam Angka
Dinas Perindustrian dan
Buku PDRB
Perdagangan

31
No Output Metodologi Data SumberData Instansi

Tersier Dinas Koperasi , Usaha


Kecamatan
- Perdagangan JenisPerdagangan Mikro , Kecil, dan
Dalam Angka
- Jasa Deskripsi Output(JenisdanJum Menengah
Kabupaten
- Koperasi DistribusiPersentase lahproduksi) BPS
Dalam Angka
- Perbankkan Tenaga Kerja Dinas Perindustrian dan
Buku PDRB
- Pertokoan Perdagangan

Survei Primer
Hasil Wawancara Dinas Perindustian dan
d. Pola Aliran Barang Deskripsi Pola Aliran
Data Ekspor Impor Perdagangan
Barang

2. Penentuan sektor atau Komoditas Potensial

Jumlah produksi BPS


komoditas kehutanan, Kantor Kecamatan
Kecamatan
pertanian, perkebunan, Dinas Pertanian, Perkebunan
Dalam Angka
peternakan, dan dan Kehutanan
Kabupaten
perikanan Dinas Peternakan dan
Dalam Angka
Jumlah Produksi dustri Perikanan
Pengolahan Dinas Perindustian dan
Perdagangan

32
DAFTAR PUSTAKA

http://catatankuliahs2ku.blogspot.co.id/2010/11/pengertian-perencanaan-tujuan.html
(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 7.15)

http://pengertian.website/pengertian-ekonomi/

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 16.50)

https://id.wikipedia.org/wiki/Ekonomi

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 16.55)

http://andrianiswara.blogspot.co.id/2014/05/laju-pertumbuhan-ekonomi.html

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 17.25)

https://id.wikipedia.org/wiki/Pendapatan_per_kapita

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 17.38)

http://kiky-rns4ever.blogspot.co.id/2013/01/definisi-kota-perkotaan-desa-dan.html

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 20.30)

https://id.wikipedia.org/wiki/Kawasan_perkotaan

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 20.33)

https://books.google.co.id/books?id=Ngr_Gr91RWwC&pg=PA62&lpg=PA62&dq=cibinon
g+menghasilkan%3F&source=bl&ots=Fnde_sL_2G&sig=tUTAb5d-
UeF3VYgX5nQi6YbFQLU&hl=en&sa=X&redir_esc=y#v=onepage&q=cibinong%20mengha
silkan%3F&f=false

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 21.19)

http://www.sarjanaku.com/2013/04/pengertian-metode-observasi-definisi.html

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 21.48)

http://www.bukukerja.com/2013/05/cara-menghitung-laju-pertumbuhan.html

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 21.51)

33
https://id.wikipedia.org/wiki/Pertumbuhan_ekonomi

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 21.55)

http://www.academia.edu/11296328/Perencanaan_Aliran_Material

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 22.25)

http://bisnispemasaran.info/anggaran-keuangan/apa-itu-analisis-ekonomi

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 22.30)

https://perencanaankota.blogspot.co.id/2013/06/location-quotient-dan-shift-
share.html

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 23.23)

https://bogorkab.go.id/uploads/images/Bogorkab/BAPEDA/RKPD%202015.pdf

(diakses pada tanggal 30 september 2017, pukul : 23.26)

34