Anda di halaman 1dari 120

KASUS IATROGENIK GIGI TIRUAN SEBAGIAN LEPASAN TUAN

ABDUL

Dosen Pembina (Tutor)

Dr. Erna K. Komaruddin, drg., Sp. Pros.

MAKALAH

disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah DS-1 kasus 1

Oleh

TUTOR 2

Zahra Milatania 160110150002 Tami Muthia Naifah 160110150080


Kurniasari Vanessa S. 160110150013 Stephanie Adiguna S. 160110150091
Sartika Florenti S. 160110150024 Nadiya Sudiyasari 160110150102
Dena Fadhilah M. 160110150035 Regin Avivah 160110150113
Clara Desideria 160110150047 Arif Zulhazmi 160110150124
Firsa Antika P. 160110150058 Fitricia Febrividya 160110150146
Fania Fadhilah 160110150069 Jeahani Trisya O. 160110150157

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI

UNIVERSITAS PADJADJARAN

JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Bismillahirahmanirrahim.

Segala puji bagi Allah SWT. yang telah memberikan rahmat dan karunia-

Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Kasus

Iatrogenik Gigi Tiruan Sebagian Lepasan Tuan Abdul untuk memenuhi tugas

mata kuliah DS-1 pada semester empat ini di Fakultas Kedokteran Gigi

Universitas Padjadjaran Jatinangor.

Penulis (Kelompok Tutorial 2) banyak mendapat uluran tangan dari

berbagai pihak, baik moril maupun materil dalam benruk motivasi, bimbingan,

bahan referensi, dan fasilitas lainnya dalam menyusun dan menyelesikan

makalah ini.

Oleh karena itu, penulis hendak mengucapkan terima kasih yang sebesar-

besarnya kepada :

1. Koordinator Program Studi DS-1 Sarjana Fakultas Kedokteran Gigi


Universitas Padjadjaran, drg. Diani Prisinda, MARS, Sp. KG.
2. Dosen pembina utama, Dr. Erna K. Komaruddin, drg., Sp. Pros.
3. Dosen wali, beberapa dokter gigi pada Fakultas Kedokteran Gigi
Unpad
4. Serta semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.
Semoga Allah SWT. membalas dan melimpahkan berkah dan rahmat-Nya

atas segala jasa dan bantuan yang telah diberikan dengan tulus dan ikhlas kepada

penulis.

Seluruh isi makalah ini benar-benar karya penulis dengan binaan dosen

pembina dan bukan merupakan jiplakan atau saduran semata. Oleh karena itu,

i
ii

penulis bertanggung jawab penuh atas segala isi yang terkandung di dalam

makalah ini.

Semoga makalah ini dapat menjadi suatu karya yang bermanfaat dan dapat

menambah pengetahuan bagi yang membacanya, serta bermanfaat bagi

perkembangan ilmu kedoktern gigi.

Jatinangor, 23 April 2017

Penulis
DAFTAR ISI

KASUS IATROGENIK GIGI TIRUAN SEBAGIAN LEPASAN TUAN ABDUL

................................................................................................................................. 1

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii

BAB 1 ..................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

1.1 Overview Kasus ........................................................................................ 1

1.2 Tabel 7 Jumps ........................................................................................... 1

1.3 Mekanisme ............................................................................................... 1

1.4 Learning Issues ......................................................................................... 1

BAB 2 ..................................................................................................................... 6

TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 6

2.1 Kegoyangan Gigi ...................................................................................... 6

2.2 Trauma Oklusi .......................................................................................... 8

2.2.1 Tekanan Oklusal................................................................................ 9

2.2.2 Klasifikasi ......................................................................................... 9

2.2.3 Akibat Trauma Oklusi pada Jaringan Periodontal ......................... 11

2.2.4 Tanda/Gejala Subjektif.................................................................... 11

iii
iv

2.2.5 Tanda/Gejala Objektif ..................................................................... 11

2.2.6 Treatment ........................................................................................ 12

2.3 Penyakit Periodontal ............................................................................... 12

2.3.1 Peridontitis Apikalis ........................................................................ 12

2.3.2 Periodontitis Kronis ........................................................................ 14

2.4 Gigi Tiruan Lepasan ............................................................................... 19

2.4.1 Macam-Macam Gigi Tiruan Lepasan Secara Umum...................... 20

2.4.2 Fungsi Gigi Tiruan Lepasan ............................................................ 20

2.4.3 Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Gigi Tiruan Lepasan ....... 22

2.4.4 Indikasi Pembuatan GTL ................................................................ 23

2.4.5 Jenis Gigi Tiruan ............................................................................. 23

2.4.6 Komponen yang Perlu Diperhatikan dalam Pembuatan Gigi Tiruan

30

2.5 Gigi Penyangga ...................................................................................... 42

2.6 Radiografi untuk Kasus .......................................................................... 44

2.6.1 Fungsi Rdiografi ............................................................................. 44

2.6.2 Gambaran Radiografi pada Gigi Normal ........................................ 45

2.6.3 Gambaran Radiograf pada Jaringan Periodontal yang Sehat .......... 52

2.6.4 Gambaran Radiografi yang Biasa Ada pada Tulang Alveolar ........ 52

2.7 Ketidakstabilan dan Kegoyangan Gigi Tiruan ....................................... 54


v

2.8 Gigi Tiruan yang Baik ............................................................................ 62

2.9 Mekanisme Gigi Sandaran Terungkit ..................................................... 62

2.10 Perawatan Kegoyangan Gigi .............................................................. 65

2.10.1 Trauma Oklusi Primer ..................................................................... 65

2.10.2 Trauma Oklusi Sekunder................................................................. 68

2.11 Obat Analgesik yang Diberikan .......................................................... 69

2.11.1 NSAID ............................................................................................ 69

2.11.2 Asam Mefenamat ............................................................................ 75

2.12 Perbaikan Gigi Tiruan ......................................................................... 79

2.12.1 Relining and Rebasing .................................................................... 80

2.12.2 Relining ........................................................................................... 82

2.12.3 Rebasing .......................................................................................... 84

2.13 Prosedur Pembuatan Gigi Tiruan ........................................................ 86

2.13.1 Jenis Gigi Tiruan yang Sesuai ......................................................... 86

2.13.2 Prinsip Desain GTSL ...................................................................... 86

2.13.3 Resin Sintetik .................................................................................. 87

2.13.4 Resin Akrilik ................................................................................... 89

2.13.5 Polimerisasi ..................................................................................... 92

2.13.6 Kopolimerisasi .............................................................................. 101

2.13.7 Interaksi Polimer-Monomer dan Packing ..................................... 102


vi

2.13.8 Sifat Fisis Akrilik .......................................................................... 104

BAB 3 ................................................................................................................. 107

KESIMPULAN ................................................................................................... 107

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 108


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Penyebab trauma oklusi ................................................................... 10

Gambar 2. 2 Trauma Oklusi dari restorasi ............................................................ 10

Gambar 2. 3 Trauma oklusi yang berasal dari protesa .......................................... 10

Gambar 2. 4 Gambaran Radiografi Periodontitis Apikalis ................................... 13

Gambar 2. 5 Inflamasi akut, dengan pus yang keluar dari poket .......................... 19

Gambar 2. 6 Klasifikasi Kennedy ......................................................................... 25

Gambar 2. 7 Klasifikasi Soelarko Kelas I Divisi I ................................................ 26

Gambar 2. 8 Klasifikasi Soelarko Kelas I Divisi II .............................................. 26

Gambar 2. 9 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi I .............................................. 26

Gambar 2. 10 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi III .......................................... 27

Gambar 2. 11 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi II ........................................... 27

Gambar 2. 12 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi III .......................................... 27

Gambar 2. 13 Klasifikasi Soelarko Kelas III Divisi III ........................................ 28

Gambar 2. 14 Klasifikasi Soelarko Kelas III Divisi II .......................................... 28

Gambar 2. 15 Modifikasi Klasifikasi .................................................................... 30

Gambar 2. 16 Gambar bagian bagian cengkram ................................................... 34

Gambar 2. 17 Jarak Perifer tepi konektor utama rahang bawah ........................... 36

Gambar 2. 18 Jarak Perifer tepi konektor utama rahang atas ............................... 37

Gambar 2. 19 Batang Palatal tunggal .................................................................... 37

Gambar 2. 20 Plat palatal bentuk U ...................................................................... 38

Gambar 2. 21 Batang palatal ganda ...................................................................... 39

vii
viii

Gambar 2. 22 plat palatal penuh ........................................................................... 39

Gambar 2. 23 Batang Lingual ............................................................................... 40

Gambar 2. 24 Batang lingual ganda ...................................................................... 40

Gambar 2. 25 Plat lingual ..................................................................................... 41

Gambar 2. 26 Batang labial................................................................................... 41

Gambar 2. 27 Konektor Minor .............................................................................. 42

Gambar 2. 28 Dukungan GTSL ............................................................................ 43

Gambar 2. 29 Gambaran radiolusen pada mahkota .............................................. 45

Gambar 2. 30 Gambaran radiolusen pada mahkota dari mesial sampai mendekati

pulpa ...................................................................................................................... 45

Gambar 2. 31 gambaran radiografi membran periodontal dalam batas normal .... 46

Gambar 2. 32 membran periodontal yang melebar ............................................... 46

Gambar 2. 33 gambaran radiografi dari akar fraktur ............................................ 47

Gambar 2. 34 gambaran radiografi lamina dura ................................................... 47

Gambar 2. 35 Gambaran bayangan radioopak terlihat jelas di sepanjang tulang

alveolar .................................................................................................................. 48

Gambar 2. 36 Lamina dura menghilang................................................................ 49

Gambar 2. 37 Gambaran furkasi dalam batas normal ........................................... 49

Gambar 2. 38 Gambaran resorpsi tulang alveolar ................................................. 50

Gambar 2. 39 Gambaran resorpsi tulang alveolar ................................................. 50

Gambar 2. 40 Gambaran periapikal dalam batas normal ...................................... 51

Gambar 2. 41 Gambaran radiografi ...................................................................... 54


ix

Gambar 2. 42 awat Sederhana Sebagai Pedoman Pembuatan GT (Sumber:

McCrackens Removable Partial Prosthodontics)................................................ 56

Gambar 2. 43 .Pesawat Sederhana Sebagai Pedoman Pembuatan GT (Sumber:

McCrackens Removable Partial Prosthodontics)................................................ 56

Gambar 2. 44 Kelas-Kelas Ungkitan (Sumber: McCrackens Removable Partial

Prosthodontics) ..................................................................................................... 57

Gambar 2. 45 Desain Gigi Tiruan yang Benar Pada Kasus Free-End (Sumber:

McCrackens Removable Partial Prosthodontics)................................................ 58

Gambar 2. 46 Desain Gigi Tiruan yang Salah (Arah Cangkolan Distal-Mesial)

Pada Kasus Free-End (Sumber: McCrackens Removable Partial Prosthodontics)

............................................................................................................................... 58

Gambar 2. 47 Penerapan Teori Ungkitan dengan Rumus (Sumber: McCrackens

Removable Partial Prosthodontics) ...................................................................... 59

Gambar 2. 48 Zona Netral (Sumber: google.co.id) ............................................... 61

Gambar 2. 49 Zona Netral Sebagai Ruang Potensial (Sumber: google.co.id) ...... 61

Gambar 2. 50 Spint Kawat .................................................................................... 67

Gambar 2. 51 Splint Resin .................................................................................... 67

Gambar 2. 52 Scaling and Root Planing ............................................................... 68

Gambar 2. 53 Biosintesis prostaglandin................................................................ 70

Gambar 2. 54 Gambar ikatan C15H15NO2 ............................................................. 76

Gambar 2. 55 Initiation (Sumber: Phillips Science of Dental Materials) ........... 95

Gambar 2. 56 Propagation (Sumber: Phillips Science of Dental Materials) ...... 96

Gambar 2. 57 Chain Transfer (Sumber: Phillips Science of Dental Materials ... 97


x

Gambar 2. 58 Termination (Sumber: Phillips Science of Dental Materials) ...... 98

Gambar 2. 59 Struktur kopolimer (a) acak, (b) berselang seling, (c) blok, (d)

cangkok dimana A dan B menunjukan monomer yang berbeda.

............................................................................................................................. 102
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Overview Kasus

Tutorial 1 Bagian 1

Seorang laki-laki bernama Bapak Abdul, berusia 50 tahun datang ke

RSGM dengan keluhan adanya kegoyangan dan rasa sakit pada gigi bawah

belakang kiri dan kanan sejak satu bulan yang lalu. Gigi tersebut merupakan gigi

penyangga gigi tiruan pasien. Selain itu, pasien juga mengeluh adanya

kegoyangan pada gigi tiruan saat mengunyah sehingga pasien merasa tidak

nyaman

Tutorial 1 Bagian 2

Tuan Abdul mengatakan bahwa gigi tiruan ini telah dipakainya sejak 4

tahun yang lalu dan baru sekitar satu bulan perasaan goyang dan sakit pada gigi

penyangga dirasakan, begitu pula dengan rasa kesulitan dan tidak nyaman saat

mengunyah.

Kondisi umum : sehat

Pemeriksaan ekstraoral : tidak ada abnormalitas

Pemerisaan intaoral : kehilangan gigi 35,36,37,45,46 dan 47 dan

gigi 44 serta 34 (gigi penyangga) mobility grade 2, gigi tiruan goyang free

end mengganti gigi 35,36,37,45,46, dan 47

Pemeriksaan radiografis : terlihat mahkota dalam kondisi baik dan

terdapat kelainan pada jaringan penyangga gigi/ periodontal

1
2

Tutorial 2

Skenario

Berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan dokter gigi mendapatkan bahwa

gigi penyangga goyang dan sakit dan harus dilakukan pengobatan dan perawatan.

Selakin itu diketahui bahwa inti masalah timbul karena gigi tiruan yang goyang

atau tidak stabil. Untuk mengatasi hal ini maka perlu dilakukan perbaikan pada

gigi tiruan, dan untuk mengatasi rasa sakit yang timbul maka dibutuhkan

pemberian obat. Tuan Abdul menyetujui semua tindakan pengobatan dan

perbaikan dan pembuatan gigi tiruan yang baru. Dokter gigi meminta persetujuan

Tuan Abdul tentang rencana perawatan yang akan dilakukan dan meminta Tuan

Abdul untuk menandatangani formulir persetujuannya.


1.2 Tabel 7 Jumps

Terminologi Problems Hypothesis Mechanism More info I dont Learning issues


know
Mobility Kegoyangan dan rasa sakit Kesalahan (terlampir Pemeriksaan - (terlampir di
grade 2 pada gigi bawah belakang iatrogenik di bawah) Keadaan umum : bawah)
Free end kiri dan kanan sejak satu jaringan sehat
iatrogenik bulan yang lalu periodontal Intraoral :
Gigi tersebut merupakan gigi pada gigi kehilangan gigi
penyangga gigi tiruan pasien penyangga 35,36,37,45,46 dan
Adanya kegoyangan pada karena gigi 47 dan gigi 44 serta
gigi tiruan saat mengunyah tiruan 34 (gigi
sehingga pasien merasa tidak penyangga)
nyaman mobility grade 2,
Gigi tiruan telah dipakai gigi tiruan goyang
sejak 4 tahun lalu free end mengganti
Gigi penyangga goyang dan gigi
sakit dan harus dilakukan 35,36,37,45,46, dan
pengobatan dan erawatan 47
Gigi tiruan goyang atau tidak Ekstraoral : tidak
stabil ada abnormalitas
Dibutuhkan perbaikan pada Radiografi mahkota
gigi tiruan dan pemberian dalam kondisi baik
obat pada gigi penyangga dan terdapat
kelainan pada
jaringan penyangga
gigi/ periodontal

1
1.3 Mekanisme

Kesalahan desain gigi


tiruan

perbedaan
kompresibilitas

distribusi daya kunyah


yang tidak merata

trauma oklusi

Pemeriksaan kerusakan jaringan


periodontal
Radiologi

penuruhan tulang
alveolar

gigi tiruan yang tidak Informed


Perbaikan dan
stabil dan goyang
Concent pembuatan
Gigi tiruan
gigi sandaran goyang
dan sakit
Pengobatan

1.4 Learning Issues

1) Apa itu kegoyangan gigi dan penyebabnya ?

2) Apa saja dan Bagaimana komponen gigi tiruan lepasan?

3) Bagaimana syarat gigi tiruan yang baik? (free end)

4) Apa saja klasifikasi kegoyangan gigi

5) Bagaimana klasifikasi kegoyangan gigi?

1
2

6) Bagaimana klasifikasi kehilangan gigi menurut Kennedy dan

Soelarko?

7) Bagaimana syarat-syarat gigi sandaran ?

8) Bagaimana gigi tiruan dapat menyebabkan kerusakan jaringan

periodontal?

9) Apa saja pemeriksaan subjektif dan objektif untuk kelainan jaringan

periodontal?

10) Apa saja macam-macam kelainan jaringan periodontal?

11) Bagaimana interpretasi radiografi kelainan jaringan periodontal?

12) Apa itu iatrogenik?

13) Apa saja faktor keberhasilan gigi tiruan sebagian lepasan?

14) Apa itu trauma oklusi dan bagaimana klasifikasinya?

15) Apa obat yang diberikan untuk mengatasi gigi sandaran yang sakit dan

goyang?

16) Bagaimana cara memperbaiki gigi tiruan? (termasuk bahan yang

dipakai)
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kegoyangan Gigi

(Arif Z. 160110150124 & Sartika F. 160110150024)

Gigi goyang merupakan pergerakan gigi pada dataran vertical atau

horizontal. Derajatnya tergantung pada ligament periodontal, area perlekatan akar,

elastisitas prosesus alveolar dan fungsi masing-masing gigi. Gigi yang berakar

tunggal umumnya lebih mudah goyang dibandingkan dengan gigi yang berakar 2

atau 3. Dalam keadaan normal, gigi juga memiliki derajat mobility. Mobility ini

disebut sebagai mobility fisiologis, paling besar terjadi di pagi hari karena adanya

peningkatan sewaktu tidur dan secara perlahan berkurang di siang hari setelah gigi

menerima tekanan fungsional dari pengunyahan, penelanan, dan ketika berkontak

dengan antagonisnya.

Tooth mobility ini terjadi dalam 2 tahapan :

1. Inisial atau tahap intersoket. Yakni pergerakan gigi yang masih dalam

batas ligament periodontal. Hal ini berhubungan dengan distorsi

viskoelastisitas ligament periodontal dan redistribusi cairan periodontal, isi

interbundle dan fiber. Pergerakan inisial ini terjadi dengan tekanan sebesar

100 pon dan pergerakan yang terjadi sebesar 0,05-0,1 mm (50-100

mikron).

2. Tahap kedua terjadi secara bertahap dan memerlukan deformasi elastik

tulang alveolar sebagai respon terhadap meningkatnya tekanan horizontal.

Ketika mahkota diberi tekanan sebedar 500 pon maka pemindahan yang

6
7

terjadi sebesar 100-200 mikron untuk insisivus, 50-90 mikron untuk

kaninus, 8-10 mikron untuk premolar dan 40-80 mikron untuk molar.

Mobilitas dinilai sesuai dengan kemudahan dan luasnya pergerakan gigi, ada

beberapa klasifikasi :

1. Normal

2. Grade 1 : Sedikit lebih besar dari normal

3. Grade 2 : Sekitar 1mm

4. Grade 3 : Lebih dari 1mm pada segala arah (fasiolingual/mesiodistal

dengan kombinasi perpindahan vertikal)

Secara klinis, tooth mobility dapat dibedakan atas :

1. Reversible Mobility : Terjadi akibat tekanan yang abnormal atau inflamasi

dan dapat berkurang atau dihilangkan dengan menyingkirkan factor

penyebab.

2. Irreversible Mobility : Ditandai dengan berkurangnya dukungan

periodeonsium. Derajatnya dapat dikurangi, tapi tidak dapat dihilangkan.

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan gigi goyang, yaitu karena

kehamilan, status penyakit (lokal/sistemik), trauma, kebiasaan hiperfungsi dan

hipofungsi. Namun ada dua faktor yang paling sering dianggap sebagai penyebab

dari gigi goyang, yaitu :

1. Inflamasi yang disebabkan akumulasi plak

Biasa terjadi pada penyakit periodontal seperti gingivitis dan periodontitis,

yang lebih lanjut akan berakibat terhadap hilangnya perlekatan jaringan


8

pendukung dan resorpsi tulang di sekitar gigi. Penangannya dengan cara,

scalling, diberikan obat, dan terapi bedah.

2. Trauma karena oklusi

Cedera yang di hasilkan oleh tekanan oklusal yang berlebihan, atau karena

kebiasan abnormal. Yang akan menyebabkan kerusakan terhadap

perlekatan pada periodonsium karena melebihi kapasitas adaptif dan

reparatifnya. Penanganannya dengan cara, penyelarasan oklusal, alat

ortodonti, rekonstruksi oklusal, dan pemasangan splin dental.

2.2 Trauma Oklusi

(Kurniasari V. 160110150013 & Fitricia F. 160110150146)

Merupakan kerusakan jaringan periodonsum yang disebabkan oleh

tekanan oklusi berlebih yang diterima oleh jaringan periodonsum.Dibedakan

menjadi :

1. Trauma Oklusi Primer

Trauma oklusi yang terjadi pada jaringan periondontum normal. Perubahan

bersifat reversible, dapat hilang bila penyebab oklusi trauma diperbaiki. Terjadi

kegoyangan gigi, sakit, dan pelebaran ruang ligamen periodontal

2. Trauma Oklusi Sekunder

Terjadi pada jaringan periodontum yang sudah lemah (kehilangan jaringan &

kemampuan jaringan periodontum menahan tekanan oklusal rendah). Akibatnya

terjadi kerusakan tulang alveolar, pembentukan poket.


9

2.2.1 Tekanan Oklusal

1. Physiologically normal occlusal forces :

Tekanan kecil yang terjadi saat pengunyahan dan penelanan.

Memelihara kondisi jaringan periodontal dan tulang alveolar tetap

sehat dan berfungsi normal

2. Impact Forces :

Tekanan oklusal yang besar tetapi sebentar (berdurasi pendek)

3. Continuous Forces :

Tekanan ringan yang berlangsung secara terus menerus/kontinyu.

4. Jiggling Forces

Tekanan yang intermitten pada dua arah berbeda yang menghasilkan

pelebaran tulang alveolar dan menyebabkan mobilitas gigi

2.2.2 Klasifikasi

1. Trauma Oklusi Akut


Kerusakan jaringan periodontal akibat menggigit benda keras dengan tidak

sengaja

Symptom : sakit, sensitif terhadap perkusi, gigi goyang karena jejas pada

jaringan. Gejala ini berangsur-angsur hilang


10

Gambar 2. 1 Penyebab trauma oklusi

2. Trauma Oklusi Kronik


Kerusakan jaringan periodontal akibat dari adanya daya abnormal yang

berulang-ulang yang berasal dari restorasi, protesa, kebiasaan parafungsi, migrasi

atau ekstrusi gigi

Gambar 2. 2 Trauma Oklusi dari restorasi

Gambar 2. 3 Trauma oklusi yang berasal dari protesa


11

2.2.3 Akibat Trauma Oklusi pada Jaringan Periodontal

1. Gangguan peredaran darah


2. Thrombosis vaskuler ligament perio
3. Edema & hyalinisasi serat kolagen
4. Infiltrasi sel-sel radang
5. Pyknosis inti sel osteoblast, cementoblast, fibroblast
6. Dilatasi vaskuler

2.2.4 Tanda/Gejala Subjektif

1. Gigitan tidak beres atau tidak efektif


2. Gigi linu bila menggigit
3. Gigi memanjang atau kontak lebih dulu
4. Gigi & gusi gatal
5. Rahang atau otot kunyah sakit
6. Gigi sensitif terhadap rangsangan (pulpa)
7. Sendi rahang sakit, ada bunyi gemertak
8. Kebiasaan kerot-kerot (bruxism)
9. Gigi terasa goyang
10. Gigi berpindah tempat
11. Sukar buka mulut di pagi hari (trismus)

2.2.5 Tanda/Gejala Objektif

1. Gigi goyang (pasif), digerakan instrument


2. Gigi goyang (dinamik) diminta artikulasi
3. Migrasi (bodily movement)
4. Palpasi otot kunyah, hipertrofi
5. Resorbsi akar, ligament periodontal melebar
6. Keausan permukaan gigi (atrisi)
12

2.2.6 Treatment

1. Dibuatkan lempeng gigitan (night guard)


2. Dilakukakan selective grinding
3. Dibuatkan splint
4. Rekonstruksi Oklusal (Ortho, OD, Prosto)

2.3 Penyakit Periodontal

(Clara D. 160110150047)

Penyakit periodontal adlah suatu kondisi yang dimana dicirikan dengan

adanya respon inflamasi inang pada jaringan periodontal yang bisa menimbulkan

perubahan lokal atau general pada jaringan lunak di sekitar gigi, kehilangan tulang

pendukung dan yang paling parah adalah kehilangan gigi.

Gejala periodontitis secara umum :

- Gusi bengkak dan berwarna merah atau keunguan

- Jika disentuh, gusi terasa lunak

- Mulut tidak enak dan napas menjadi bau

- Penyusutan gusi sehingga ukuran gigi terlihat lebiih tinggi dari biasanya

- Keluarnya nanah pada bagian yang membatasi gigi dan gusi

- Jarak antara satu gigi dan gigi lainnya terasa renggang

- Gigi tanggal

2.3.1 Peridontitis Apikalis

(Dena Fadhilah 160110150035)


13

Periodontitis Apikalis merupakan infeksi yang terjadi pada saluran akar

yang telah mencapai jaringan periapikal. Iritannya dapat berupa mediator

inflamasi dari pulpa yang terinflamasi secara irreversibel atau toksin bakteri dari

pulpa nekrotik, zat-zat kimia (desinfektan), restorasi yang berlebih, over

instrumentasi, dan keluarnya materi obturasi ke jaringan periapikal. Menimbulkan

rasa sakit pada saat mengigit, saat diperkusi dan palpasi. Jika merupakan

perluasan pulpitis, maka akan memberikan respon terhadap tes vitalitas. Jika

merupakan perluasan nekrosis pulpa, maka tidak akan memberikan respon.

Gambaran radiografi dari periodontitis apikalis yaitu membran dan lamina dura

menunjukkan tanda-tanda inflamasi, puncak tulang alveolar DBN (Dalam Batas

Normal) atau terjadi resorbsi.

Gambar 2. 4 Gambaran Radiografi Periodontitis Apikalis


14

2.3.2 Periodontitis Kronis

(Zahra M. 160110150002)

Periodontitis kronis merupakan penyakit periodontal yang paling umum.

Periodontitis kronis berkembang secara lambat dan menjadi signifikan secara

klinis pada dewasa tetapi dapat juga terjadi pada anak-anak. Periodontitis kronis

didefinisikan sebagai suatu penyakit infeksius yang menyebabkan inflamasi pada

jaringan pendukung gigi, kehilangan perlekatan yang progresif dan kehilangan

tulang. Merokok dibuktikan dapat meningkatkan keparahan penyakit periodontal.

Kerusakan jaringan periodontal pada pasien periodontitis kronis yang perokok

ternyata meningkat. Sebagai hasil, perokok dengan periodontitis kronis

mengalami lebih banyak kehilangan perlekatan dan tulang dan memiliki poket

yang lebih dalam.

1. Faktor Etiologi

Menurut teori Socransky, penyakit periodontal dapat disebabkan oleh berbagai

patogen dalam jumlah yang berbeda. Teori beliau menyatakan bahwa 6 hingga 12

spesies bakteri mungkin menyebabkan kebanyakan kasus periodontitis yang

destruktif dan spesies tambahan mungkin menjadi penyebab kasus yang lain.

Kombinasi bakteri yang berbeda mungkin terdapat pada lesi individual dan

bersama-sama memproduksi faktor virulensi yang diperlukan. Selama 25 tahun,

beberapa peneliti mengatakan bahwa suatu jumlah bakteri dari flora subgingiva

menunjukkan huungan yang positif pada perkembangan penyakit periodontal.

Penelitian ini menunjukkan korelasi yang positif di antara kehadiran bakteri dan
15

jumlah bakteri serta tanda-tanda penyakit seperti inflamasi, kedalaman probing

yang meningkat dan kehilangan perlekatan.

Penelitian lain oleh van Winkelhoff dkk., telah membuktikan bahwa

Actinobacillus actinomycetemcomitans (A. actinomycetemcomitans),

Porphyromomnas gingivalis (P. gingivalis), Prevotella intermedia (P.

intermedia), Bacteroides forsythus (B. forsythus), Fusobacterium nucleatum (F.

nucleatum) dan Peptostreptococcus micros (P. micros) lebih prevalen secara

signifikan dalam poket pasien periodontitis kronis dibanding dengan kontrol yang

sehat.

Peneliti Bragd dkk. dan Slots dkk. telah mengatakan bahwa beberapa spesies

bakteri mungkin berperan sebagai marker untuk penyakit karena bakteri tersebut

sering dihubungkan dengan tanda klinis penyakit periodontal. Beberapa penelitian

retrospektif yang mengaitkan jumlah spesies bakteri dengan perkembangan

penyakit periodontal menunjukkan korelasi dengan jumlah P. gingivalis, P.

intermedia dan A. actinomycetemcomitans dan mengusulkan bahwa tingkat

bakteri ini mungkin mengindikasikan risiko terjadinya kerusakan periodontal di

suatu daerah.

Penelitian yang sama dilakukan oleh Papanaou dkk. yang menunjukkan bahwa

sebanyak 148 pasien dewasa yang berkebangsaan Cina berumur antara 30-59

dengan periodontitis kronis ditemukan peningkatan dalam spesies tertentu,

terutama P. gingivalis , T. denticola, B. forsythus dan C. recta, di daerah

terjadinya periodontitis yang progresif.

2. Patogenesis
16

Etiologi utama penyakit periodontal adalah bakteri anaerob fakultatif gram

negatif yang terdapat di dalam lapisan biofilm subgingiva. Bakteri ini mempunyai

kemampuan untuk mengaktifkan mekanisme pertahanan pejamu dalam

memperbaiki jaringan yang rusak pada waktu yang bersamaan, bakteri ini akan

memproduksi toksin yang akan menghancurkan epitel dan struktur

periodontal.Bila organisme terpapar dengan serangan bakteri, hal tersebut akan

memicu respon imun antara patogen bakteri dan pejamu. Bakteri tersebut akan

menyebabkan pelepasan sitokin seperti interleukin-6 (IL-6) dan tumor necrosis

factor-lpha (TNF-), sehingga meningkatkan jumlah produksi polimorfonuklear

leukosit.15 Leukosit adalah sel pertama yang akan melawan bakteri patogen yang

menyerang jaringan periodontal. Pada tahap awal terjadinya periodontitis, terjadi

peningkatan PMN yang sekaligus akan meningkatkan pengeluaran radikal bebas

dalam proses fagositosis melawan infeksi. Pasien dengan penyakit periodontal

mempunyai kadar PMN yang tinggi dan ROS yang berlebihan yang akan

menyebabkan destruksi jaringan gingiva, ligamen periodontal dan tulang alveolar

melalui berbagai cara termasuk merusak DNA dan merangsang pembentukan

sitokin proinflamasi. Hal ini sekaligus menjelaskan bahwa keterlibatan ROS yang

berlebihan berkaitan dengan kerusakan jaringan periodontal.

3. Gejala Klinis

Gambaran klinis penyakit periodontitis kronis adalah inflamasi gingiva dan

perdarahan, pembentukan poket, mobiliti gigi, migrasi gigi, kehilangan tulang

alveolar dan halitosis.

1) Inflamasi Gingiva dan Perdarahan


17

Walaupun inflamasi gingiva merupakan tanda yang penting dalam

penyakit periodontitis, manifestasi dari inflamasi menjadi kurang nyata

dengan perkembangan periodontitis. Biasanya gingiva berwarna pink,

konturnya selalu normal, tidak akan ada perdarahan saat probing dilakukan

dan pasien tidak ada keluhan perdarahan sewaktu menyikat gigi. Kehadiran

dan keparahan inflamasi gingiva bergantung pada status oral hygiene pasien;

sewaktu oral hygiene buruk, inflamasi gingiva terlihat nyata dan terjadinya

perdarahan saat menyikat gigi, atau perdarahan secara spontan.

2) Pembentukan Poket

Pengukuran poket merupakan pemeriksaan yang penting sewaktu

diagnosis periodontal tetapi harus diintepretasi bersama dengan inflamasi

gingiva dan pembengkakan, dan bukti radiografi kehilangan tulang alveolar.

Secara teoritis, jika tidak ada pembengkakan gingiva, suatu poket dengan

kedalaman lebih dari 2 mmmengindikasi migrasi apikal dari epitel sulkular.

3) Mobiliti Gigi

Sebagian mobiliti gigi dalam dataran labiolingual boleh terjadi pada gigi

sehat yang berakar satu, terutama insisivus bawah yang lebih mobil

dibandingkan dengan gigi yang berakar banyak. Peningkatan mobiliti gigi

disebabkan oleh:13

(1) Pelebaran ligamen periodontal dengan tidak adanya kehilangan tulang

alveoalar atau jaringan pendukung lain

(2) Pelebaran ligamen periodontal disertai dengan kehilangan tulang

alveolar atau jaringan pendukung lain


18

(3) Kehilangan tulang alveolar atau jaringan pendukung lain tanpa adanya

pelebaran ligament periodontal

Mobiliti juga bisa bertambah setelah bedah periodontal dan pada saat

hamil. Pada patogenesis periodontal, destruksi jaringan selalunya ditandai

inflamasi dan trauma oklusal. Mobiliti yang disebabkan oleh inflamasi dan

traumatik oklusi biasanya reversibel, tetapi mobiliti yang disebabkan oleh

destruksi jaringan pendukung adalah irreversible.

4) Migrasi Gigi

Pergerakan gigi dari posisi asli dalam lengkung rahang merupakan

gambaran dari penyakit periodontal. Posisi gigi yang sehat dipelihara oleh

keseimbangan dari lidah, bibir, dan daya oklusal. Sewaktu jaringan pendukung

hilang, daya-daya tersebut menentukan pola migrasi gigi. Gigi insisivus

biasanya bermigrasi paling sering dalam arah labial, tetapi gigi dapat bergerak

dalam semua arah atau mengalami ekstrusi.

5) Kehilangan Tulang Alveolar

Resorpsi tulang alveolar dan destruksi ligamen periodontal merupakan

gambaran yang paling penting pada periodontitis kronis. Pemeriksaan

radiografi adalah bagian yang penting sewaktu diagnosis periodontal, karena

dapat diperoleh ketinggian tulang alveolar, bentuk destruksi tulang, lebar

ruang ligamen periodontal dan densitas cancellous trabeculation. Tanda

pertama radiografik dari destruksi periodontal adalah kehilangan densitas

margin alveolar.

6) Halitosis
19

Metabolisme dari berbagai bakteri oral, terutama bakteri Gram-negatif

anaerob dalam saliva, sewaktu bereaksi dengan substrat di dalam mulut,

contohnya debris makanan dan plak, dapat menghasilkan campuran yang

mengandung sulfur seperti hidrogen sulfida dan methylmercaptan yang

mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan dalam mulut dan ketika

bernafas. Inflamasi akut, dengan pus yang keluar dari poket ketika diberi

tekanan juga menyebabkan halitosis

Gambar 2. 5 Inflamasi akut, dengan pus yang keluar dari poket

2.4 Gigi Tiruan Lepasan

(Tami M. 160110150080)

Geligi tiruan (protesa, protesis, restorasi, denture) adalah protesa yang

menggantikan gigi yang hilang serta jaringan sekitarnya. Menurut Appleate

(1959), gigi tiruan sebagian lepasan adalah salah satu alat yang berfungsi

mengembalikan beberapa gigi asli yang hilang dengan dukungan utama jaringan

lunak di bawah plat dasar dan dukungan tambahan adalah gigi asli yang masih
20

tertinggal dan terpilih sebagai pegangan. Sedangkan menurut The Glossary of

Prosthodontic (2005), gigi tiruan lepasan adalah semua protesa yang

menggantikan sebagian gigi atau pun keseluruhan gigi dalam satu lengkung gigi.

Gigi tiruan lepasan dibuat untuk menggati gigi yang hilang atau ompong sebagian

maupun seluruh gigi dalam mulut.

2.4.1 Macam-Macam Gigi Tiruan Lepasan Secara Umum

Gigi tiruan dibagi menjadi 2 macam yaitu gigi tiruan lengkap dan gigi

tiruan sebagian. Gigi tiruan lengkap adalah restorasi yang dibuat untuk suatu

perawatan bila satu atau kedua lengkung rahang suda tidak ada giginya lagi. Gigi

tiruan sebagian adalah suatu perawatan untuk penggantian satu atau lebih, tetapi

tidak semua gigi yang hilang dari satu atau dua lengkung gigi.

Gigi tiruan sebagian terbagi pula menjadi 2 yaitu gigi tiruan sebagian

lepasan dan gigi tiruan sebagian cekat. Gigi tiruan sebagian lepasan adalah geligi

tiruan yang menggantikan satu atau lebih, tetapi tidak semua gigi serta jaringaan

sekitanya dan didukung oleh gigi asli yang tertinggal dan atau jaringan di

bawahnya, serta dapat dikeluar masukkan ke dalam mulut oleh pemakainya. Gigi

tiruan sebagian cekat merupakan geligi tiruan yang menggantikan satu atau lebih,

tetapi tidak semua gigi serta jaringaan sekitanya dan didukung oleh gigi dan atau

jaringan di bawahnya, yang tak dapat dilepas-lepas dari tempatnya oleh si

pemakai.

2.4.2 Fungsi Gigi Tiruan Lepasan

1. Pemulihan fungsi estetik


21

Alasan utama seorang pasien mencari perawatan prostodontik biasanya

karena masalah estetik, baik yang disebabkan hilangnya, berubah bentuk, susunan,

warna maupun berjejalnya gigi-geligi. Mereka yang kehilangan gigi depan

biasanya memperlihakan wajah dengan bibir masuk ke dalam, sehingga wajah

menjadi depresi pada dasar hidung dan dagu menjadi tampak lebih ke depan.

Selain itu, timbul garis yang berjalan dari lateral sudut bibir dan lipatan-lipatan

yang tidak sesuai dnegan usia penderita. Akibatnya, sulcus labio-nasalis menjadi

lebih dalam.

2. Peningkatan fungsi bicara

Alat bicara dapat dibagi dalam dua bagian. Pertama, bagian yang bersifat

statis, yaitu gigi, palatum tulang alveolar. Kedua, yang bersifat dinamis, yaitu

lidah, bibir, vulva, tali suara dan mandbula. Prosedur terjadinya suara berawal dari

laring, lidah, palatum, dan dibatu gigi-geligi sehingga akhirnya terbentuk suara.

Rongga mulut dan sinus maksilaris dalam hal ini berfugnsi sebagai ruang

resonansi.

Walapun pemakaian geligi tiruan mampu meningkatkan fungsi bicara,

tetapi pemakaian geligi tiruan ini dapat mengakibatkan kelainan bicara. Kelainan

seperti ini timbul pada penderita pemakai geligi tiruan yang pembuatannya kurang

sempurna, atau karena si pemakai belum terbiasa dengan keadaan baru ini.

3. Perbaikan dan peningkatan fungsi pengunyahan

Pola kunyah penderita yang sudah kehilangan sebagian gigi biasanya

mengalami perubahan. Jika kehilangan beberapa gigi terjadi pada kedua rahang,

tetapi pada sisi sama, maka pengunyahan akan dilakukan semaksimal mungkin
22

oleh geligi asli pada sisi lainnya. Dalam hal seperti ini, tekanan kunyah akan

dipikul satu sisi atau bagian saja. Setelah pasien memakai protesa, ternyata ia

merasa perbaikan. Perbaikan ini terjadi karena sekarang tekanan kunyah dapa

disalurkan secara lebih merata ke seluruh bagian jaringan pendukung.

4. Pelestarian jaringan mulut yang masih tertinggal.

5. Pencegahan migrasi gigi

Migrasi gigi akibat gigi hilang dapat menyebabkan renggangnya gigi-gigi lain.

Membiarkan ruang gigi begitu saja dapat menyebabkan overerupsi gigi antagonis,

memudahkan akumulasi plak interdental yang dapat menjurus kepada perdanagn

jaringan periodontal serta dekalsifikasi permukaan proksimal gigi.

6. Peningkatan distribusi beban kunyah

Hilangnya sejumlah besar gigi mengakibatkan bertambah beratnya beban

oklusal pada gigi yang masih tertinggal. Keadaan ini akan memperburuk kondisi

periodontal, gigi menjadi goyang dan miring terutama ke labial untuk gigi depan

atas, abrasi berlebih pada permukaan oklusal/insisial atau merusak restorasi yang

dipakai apabila beban berlebih pada perlekatan periodontal gigi-gigi ini kuat,

disfungsi otot-otot kunyah akibat pola kunya berubah,, overerupsi gigi.

2.4.3 Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Gigi Tiruan Lepasan

1. Enak dipakai
2. Dapat berfungsi dengan baik
3. Estetik baik
4. Tidak menimbulkan gangguan, rasa sakit, kelainan, penyakit, atau
gangguan apapun.
5. Harus dapat mempertahankan dan melindungi gigi dan jaringan sekitarnya
23

6. Cukup kuat/tahan lama

2.4.4 Indikasi Pembuatan GTL

Semua keadaan gigi, termasuk diastema, resorpsi tulang berlebih dan


sebagainya, praktis dapat diganti dengan protesa sebagian lepasan.
1. Kehilangan gigi satu atau lebih
2. Gigi yang tertinggal dalam keadaan baik, dan memenuhi syarat digunakan
sebagai pegangan
3. Keadaan prosessus alveolaris baik
4. Keadaan pasien baik
Dapat diketahui dengan cara melakukan pemeriksaan status umum,
pemeriksaan extra oral.
5. Oral hygiene baik

2.4.5 Jenis Gigi Tiruan

(Regin A. 160110150113)

1. Berdasarkan Jaringan Pendukungnya (Victor,1975)

1) Tooth supported

2) Mucosa supported

3) Mucosa and tooth supported

2. Berdasarkan Waktu Pemasangan

1) Immediate protesa

Immediate protesa adalah gigi tiruan yang diberikan kepada pasien

yang akan mengalami pencabutan, pasien dapat menggunakan gigi

tiruan setelah pencabutan dilakukan dan tidak perlu menunggu proses

penyembuhan terlebih dahulu. Immerdiate protesa sudah dibuat

sebelum dilakukannya pencabutan.


24

2) Conventional protesa

Conventional protesa adalah gigi tiruan yang dibuat setelah

pencabutan dengan kondisi gusi yang telah mengalami penyembuhan.

3. Berdasarkan Bahan yang Digunakan (Itjiningsih,1980)

1) Frame and metal protesa

2) Akrilik protesa

3) Vulcanite protesa (karet yg dikeraskan sbagai basis, serta elemen gigi

tiruan

4. Berdasarkan Kehilangan Gigi Menurut Kennedy (1925)

Klasifikasi ini dibuat oleh Dr. Edward Kennedy, pada tahun 1925.

Kennedy mengklasifikasikan lengkung tak bergigi untuk dapat membantu

pembuatan desain geligi tiruan sebagian lepasan. Rincian klasifikasi Kennedy:

1) Kelas I : daerah yang tak bergigi terletak di bagian posterior dari gigi yang

masih ada dan berada pada kedua sisi rahang (bilateral)

2) Kleas II : daera yang tak bergigi terletak di bagian posterior dari gigi yang

masih ada, tetapui berada hanya pada salah satu sisi rahang saja

(unilateral).

3) Kelas III : daerah yang tak bergigi terletak diantara gigi-gigi yang masih

ada di bagian posterior maupun anteriornya dan unilateral.

4) Kelas IV : daerah tak bergigi terletak pada bagian anterior dari gigi-gigi

yang masih ada dan melewati garis tengah rahang.


25

Gambar 2. 6 Klasifikasi Kennedy

5. Berdasarkan Kehilangan Gigi Menurut Soelarko

Soelarko adalah dokter gigi lulusan FKG Unpad. Klasifikasi ini membagi

daerah tidak bergigi menjadi tiga daerah, yaitu:

1) Kelas I : daerah tak bergigi, berujung bebas.

2) Kelas II : daerah tak bergigi, berujung bebas.

3) Kelas III : kombinasi Kelas I dan Kelas II.

Pada klasifikasi ini, masing-masing kelas dibagi menjadi tiga divisi,

yaitu:

1) Divisi I : daerah tak bergigi berada di satu sisi.


26

2) Divisi II : daerah tak bergigi berada di dua sisi.

3) Divisi III : daerah tak bergigi berada di anterior, melewati garis

median.

Gambar 2. 7 Klasifikasi Soelarko Kelas I Divisi I

Gambar 2. 8 Klasifikasi Soelarko Kelas I Divisi II

Gambar 2. 9 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi I


27

Gambar 2. 10 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi III

Gambar 2. 11 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi II

Gambar 2. 12 Klasifikasi Soelarko Kelas II Divisi III


28

Gambar 2. 13 Klasifikasi Soelarko Kelas III Divisi III

Gambar 2. 14 Klasifikasi Soelarko Kelas III Divisi II

6. Berdasarkan Letak Sadel Appeglate-Kennedy

1) Kelas I

Daerah yang tidak bergigi sama dengan klasifikasi Kennedy. Keadaan ini

sering dijumpai pada rahang bawah dan biasanya telah beberapa tahun

kehilangan gigi.

2) Kelas II

Daerah yang tidak bergigi sama dengan klasifikasi Kennedy Kelas II.

Kelas ini sering tidak diperhatikan pasien.

3) Kelas III
29

Keadaan tidak bergigi paradentak dengan kedua gigi tetangganya tidak

lagi mampu member dukungan kepada protesa secara keseluruhan

4) Kelas IV

Daerah tidak bergigi sama dengan Klasifikasi Kennedy Kelas IV.

5) Kelas V

Daerah tidak bergigi paradental dimana gigi asli anterior tidak dapat

dipakai sebagai gigi penahan atau tak amampu menahan daya kunyah. Kasus

seperti ini banyak dijumpai oada rahang atas, karena gigi kaninus yang

dicabut karena malposisi atau terjadinya kecelakaan.

6) Kelas VI

Daerah tidak bergigi paradental dengan kedua gigi tetangga asli data

dipakai sebagai gigi penahan. Kasus seperti ini sering kali merupakan daerah

tak bergigi yang terjadi untuk pertama kalinya dalam mulut.

Selain keenam kelas tersebut diatas, Klasifikasi Applegate-Kennedy

mengenal juga modifikasi untuk daerah tak bergigi tambahan. Bila tambahan

ini terletak di anterior, maka disebut Kelasmodifikasi A.

Pada penambahan yang terletak di posterior, disebut Kelas.

modifikasi P. Untuk penambahan ruangan yang lebih dari satu, di muka huruf

petunjuk modifikasi diberi tambahan angka Arab sesuai jumlahnya.

Contoh, Kelas II Modifikasi 2A (atau 1P atau 2A & 3P dan

seterusnya).
30

Gambar 2. 15 Modifikasi Klasifikasi

2.4.6 Komponen yang Perlu Diperhatikan dalam Pembuatan Gigi Tiruan

(Fania F. 160110150069)

1. Basis/Landasan Gigi Tiruan


Basis geligi tiruan sering disebut juga dengan dasar atau sadel yang

merupakan bagian yang menggantukan tulang alveolar yang sudah hilang dan

berfungsi mendukung gigi tiruan. Adapun fungsi fungsi lainnya, yaitu :

1) Mendukung gugu (elemen) tiruan

2) Menyalurkan tekanan oklusal ke jaringan pendukung, gigi penyangga atau

linggir sisa

3) Memenuhi faktor estetik

4) Memberikan stimulasi kepada jaringan yang berada dibawah dasar geligi

tiruan

5) Memberkan retensi dan stabilisasi

Basis dapat digolongkan menjadi :

1) Basis dukungan gigi atau basis tertutup (bounded saddle)


31

2) Basis dukungan jaringan atau kombinasi atau berujung bebas (free end)

Pada basis dukungan gigi, tekanan oklusal secara langsung disalurkan

kepada geligi penyangga melalui kedua sandaran oklusal. Selain fungsi tadi,

basis bersama-sama elemen tiruan berfungsi pula mencegah migrasi horizontal

gigi tetangga serta migrasi vertikal gigi antagonis. Kasus dengan basis

dukungan gigi ini jarang membutuhkan tindakan relining di kemudian hari.

Sedangkan pada kasus berujung bebas, bagian basis yang berdekatan dengan

gigi penyangga akan mendapatkan dukungan dari basis tersebut, sedangkan

bagian yang jauh akan didukung dengan jaringan linggir sisa yang berada

dibawah geligi tiruan. Dukungan jaringan ini penting, agar tekanan kunyah

dapat disalurkan ke permukaan yang lebih luas, sehingga tekanan per satuan

luas menjadi lebih kecil.

2. Retainer/Cengkram/Klamer/Cangkolan
Penahan atau retainer adalah bagian dari gigi geligi tiruan sebagian

lepasan yang berfungsi memberikan retensi dan karenanya mampu menahan

protesa tetap pada tempatnya. Penahan ini dapat dibagi menjadi dua kelompok

yaitu penahan langsung (direct retainer) yang berkontak langsung dengan

permukaan gigi penyangga dapat berupa cengkram atau kaitan presisi.

Kelompok kedua adalah penahan tidak langsung (indirect retainer) yang

memberikan retensi untuk melawan gaya yang cenderung melepas protesa ke

arah oklusal dan bekerja pada basis. Retensi tak langsung ini didapatkan

dengan cara memberikan retensi pada sisi berlawanan dari garis fulkrum.
32

Kemampuan menahan gaya ini diperoleh dengan satu atau berbagai cara,

diantaranya :

1) Cengkram

2) Kaitan presisi

3) Gesekan (friksi), antara tepi geligi tiruan dengan gigi

4) Adhesi berupa ikatan antara basis dengan saliva dan saliva dengan

mukosa, serta Kohesi yang berupa ikatan antara saliva dengan saliva itu

sendiri

5) Tekanan atmosfir

6) Bagian basis yang melewati daerah gerong gigi

7) Bagian basis yang melewati daerah gerong jaringan lunak

8) Pembentukan tepi jaringan pada permukaan poles protesa

9) Gaya gravitasi

10) Retensi tak langsung

Cengkram

Cengkram sendiri dapat digolongkan berdasarkan beberapa pertimbangan

berikut ini :

1) Menurut konstruksinya :

a. Cengkram tuang atau cor ( cast clasp )

b. Cengkram kawat ( wrought wirl clasp )

c. Cengkram kombinasi ( combination clasp )

2) Menurut desainnya :

a. Cengkram sirkumferensial
33

b. Cengkram batang

3) Menurut arah datangnya lengan :

a. Cengkram oklusal

b. Cengkram gingival

Adapun prinsip yang harus diperhatikan dalam pembuatan cengkram,

diantaranya:

1) Pemelukan, dimana cengkram harus memeluk permukaan gigi lebih dari

180 tetapi kurang dari 360

2) Pengimbangan, dapat diartikan sebagai kemampuan suatu bagian geligi

tiruan untuk mengimbangi atau melawan gaya yang ditimbulkan oleh

bagian-bagian lain.

3) Retensi, biasanya diberikan dengan lengan retentif, karena ujung lengan ini

ditempatkan pada daerah gerong.

4) Stabilisasi, merupakan gaya untuk melawan pergerakan geligi tiruan dalam

arah horizontal.

5) Dukungan, cengkram harus sanggup melawan gaya oklusal atau vertikal

yang terjadi pada waktu berfungsi atau mastikasi.

6) Pasifitas. Lengan retentif pada daerah gerong harus bersifat pasif, sehingga

tidak menekan gigi.

Bagian-bagian cengkram dan fungsinya:

Cengkram merupakan penahan langsung ekstra koronal dan berfungsi

menahan, mendukung, dan menstabilkan geligi tiruan sebagian lepasan.

Secraa struktural, cengkram terdiri dari bagian-bagian :


34

1) Badan cengkram (body), terletak antara lengan dan sandaran oklusal

2) Lengan cengkram (arm), terdiri dari bahu dan terminal

Lengan retentif berfungsi untuk :

a. Melawan pergerakan geligi tiruan ke arah vertikal

b. Menetralisasi gaya yang akan memiringkan gigi penyangga

c. Stabilisasi protesa

3) Bahu cengkram (shoulder), bagian lengan yang berada di atas garis survei,

biasanya tegar

4) Ujung lengan (terminal), bagian ujung lengan cengkram

5) Sangdaran (rest) , bagian yang bersandar pada permukaan oklusal/insisal

gigi penahan

6) Konektor minor (minor connector), bagian yang menyatukan cengkram

dengan krangka logam geligi tiruan

Gambar 2. 16 Gambar bagian bagian cengkram

3. Sandaran/Rest
35

Sandaran merupakan bagian geligi tiruan yang bersandar pada permukaan

gigi penyangga dan dibuat dengan tujuan memberikan dukungan vertikal pada

protesa. Sandaran dapat ditempatkan pada permukaan oklusal premolar dan

molar atau permukaan lingual gigi anterior. Supaya dapat berfungsi dengan

efektif, sandaran harus ditempatkan pada permukaan gigi yang sengaja di

preparasi.

Sandaran untuk gigi posterior dapat berupa sandaran oklusal, sandaran

internal, sandaran onlay dan sandaran kail. Untuk gigi anterior, sandaran dapat

berupa sandaran singulum, sandaran insisal, sandaran restorasi, dan bahu

lingual sirkumferensial.

4. Konektor/Connector
(Nadiya Sudiyasari 160110150102)

1) Konektor Utama (Major Connector)

Konektor utama merupakan bagian geligi tiruan sebagian lepasan yang

menghubungkan bagian protesa yang terletak pada salah satu sisi rahang

dengan yang ada pada sisi lainnya. Supaya dapat berfungsi dengan baik,

bagian ini harus memenuhi beberapa persyaratan berikut ini :

a. Konektor harus tegar (rigid)

Supaya gaya-gaya yang bekerja pada protesa dapat disalurkan ke

seluruh bagian atau daerah gigi pendukung maka konekteor harus bersfifat

rigid. Karena ketegarannya, konektor utama dapat mengimbangi gaya

torsional yang akan disalurkan kepada gigi penyangga sebagai gaya

ungkit.
36

b. Lokasinya diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu

pergerakan jaringan

Konektor harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu

atau menyebabkan tergesernya mukosa dan gingiva. Pada bagian yang

memiliki torus palatinus, sebaiknya konektor diberi rilif agar tidak

terganggu pada saat dimasukkan dan di keluarkan.

c. Bagian Perifer konektor utama harus terletak cukup jauh dari tepi

gingiva

Tepi batang lingual paling sedikit harus terpisah 3 mm dari tepi

gingiva. Pada rahang atas, tepi konektor utama minimal 6 mm dan

sebaiknya dibuat sejajar dengan lengkung gigi.

d. Kontur bagian perifer konektor harus dibentuk membulat dan tidak

tajam

Hal ini bertujuan agar lidah atau pipi tidak terganggu.

Gambar 2. 17 Jarak Perifer tepi konektor utama rahang bawah


37

Gambar 2. 18 Jarak Perifer tepi konektor utama rahang atas

(1) Konektor Utama Rahang Atas

a. Batang Palatal Tunggal

Diletakkan pada bagian tengah palatum, konektor ini dapat diadaptasi

penderita dengan baik, karena itu jarang ada keluhan. Karena terletak pada

jaringan yang komprensibilitasnya rendah, jarang terjadi ayunan antero-

posterior pada penggunaan batang palatal tunggal ini.

Indikasi pemakaian :

Kehilangan 1 atau 2 gigi tiap sisi lengkung rahang

Daerah tak bergigi berujung tertutup

Kebutuhan dukungan palatum minimal

Gambar 2. 19 Batang Palatal tunggal


38

b. Plat Palatal Bentuk U

Supaya tegar, konektor ini harus dibuat cukup tebal, pada hal ini akan

mengurangi kebebasan gerakan lidah. Sebaliknya bila kurang tebal, jadi

fleksibel dan bila tak ada gigi pendukung posterior maka akan terjadi trauma

pada linggir sisa.

Indikasi Pemakaian :

Kehilangan satu atau lebih gigi anterior/posterior atas

Adanya torus palatinus luas

Perlunya splin gigi anterior

Gambar 2. 20 Plat palatal bentuk U

c. Batang Palatal Ganda

Merupakan pilihan yang utama untuk maksilla dengan torus palatinus

yang bergerong, banyak lobulinya, dan masif atau membesar ke posterior

sehingga tidak dapat dilakukan penutupan palatum penuh.

Indikasi :

Semua kelas Kennedy, tetapi lebih sering kelas II dan IV

Gigi penyangga anterior dan posterior terpisah jauh


39

Gambar 2. 21 Batang palatal ganda

d. Plat Palatal Penuh

Plat ini dapat dibuat tipis dan menyeluruh menutupi palatum sehingga

mirip permukaan aslinya, bentuk yang sesuai anatomi palatum ini menambah

ketegaran, meskipun konektor ini dibuat sangat tipis.

Indikasi :

Kelas I dan II Kennedy

Gambar 2. 22 plat palatal penuh

(2) Konektor Utama Rahang Bawah

a. Batang Lingual
40

Merupakan bentuk yang paling sederhana. Tepi inferiornya tidak boleh

mengganggu frenulum lingualis dan M. Genioglossus pada saat mulut

bergerak.

Gambar 2. 23 Batang Lingual

b. Batang Lingual Ganda

Berfungsi sebagai indirect retainer, stabilisasi, serta pemberi dukungan

karena menyalurkan tekanan kunyah pada semua gigi yang dilewatinya.

Indikasi :

Sebagai retensi tak langsung dengan syarat gigi depan bebas

perawatan periodontal

Gambar 2. 24 Batang lingual ganda

c. Plat Lingual
41

Pada pemakaian plat ini, konektor harus dikeluarkan dari mulut minimal 8

jam dalam sehari semalam demi kebersihan. Plat lingual ini merupakan

penahan tak langsung dan stabilitator yang baik.

Gambar 2. 25 Plat lingual

d. Batang Labial

Jenis konektor ini jarang dipakai kecuali sudah tidak ada cara atau pilihan

lain, misalnya pada gigi yang terlalu miring ke lingual sehingga bentuk

konvensional tidak dapat digunakan.

Gambar 2. 26 Batang labial

2) Konektor Minor

Konektor minor merupakan bagian geligi tiruan sebagian lepasan yang

menghubungkan konektor utama dengan bagian lain, misalnya suatu


42

penahan langsung atau sandaran oklusal dihubungkan dengan konektor

utama melalui suatu konektor minor.

Gambar 2. 27 Konektor Minor

5. Elemen Gigi Tiruan

Elemen atau gigi tiruan merupakan bagian gigi geligi tiruan sebagian

lepasan yang berfungsi menggantikan gigi asli yang hilang.

2.5 Gigi Penyangga

(Nadiya Sudiyasari 160110150102)

Gigi Abutment atau gigi penyangga adalah gigi asli atau akar yang telah di

preparasi untuk penempatan retainer dan komponen yang mendukung gigi tiruan

tersebut. Pada penentuan gigi penyangga, juga dipertimbangkan macam-macam

dukungan yang digunakan oleh gigi tiruan, yaitu :

1. GTSL dukungan gigi

Dukungan diperoleh dari gigi dengan pertimbangan gigi pendukungnya masih

kuat, sehat, dan baik. Sadel tidak panjang dan jumlah sadel tidak banyak. GTSL

dukungan gigi asli masih dianggap merupakan dukungan paling baik karena

terdapat penahan langsung pada kedua ujung daerah tidak bergigi dan tidak terjadi

pergerakan protesa ke arah jaringan lunak sehingga tidak menimbulkan trauma

pada jaringan dibawahnya.


43

2. GTSL dukungan jaringan

Dukungan diperoleh dari jaringan mukosa. Dukungan ini dipilih dengan

pertimbangan penyaluran gaya oklusal ke mukosa atau jaringan pendukung.

Jaringan mukosa dibawah sadel harus sehat dan cukup tebal, tulang alveolar

dibawah sadel harus padat dan sehat, serta tidak ada penyakit sistemik pasien yang

berkaitan dengan resorpsi tulang yang progresif.

3. GTSL dukungan kombinasi

Dukungan diperoleh dari gigi asli dan jaringan mukosa. Cara-cara yang dapat

ditempuh untuk maksud tersebut antara lain pengurangan gaya oklusal,

penyaluran gaya oklusal pada gigi penyangga dan mukosa melalui cetakan

fungsional, serta penempatan sandaran menjauhi basis dan perluasan basis distal.

Gambar 2. 28 Dukungan GTSL

Syarat-syarat Pemilihan Gigi Penyangga


Gigi harus cukup kuat.

Bentuk mahkota sedapat mungkin sesuai dengan macam klamer yang


digunakan.
44

Kedudukan gigi tersebut hendaknya tegak lurus dengan proc. alveolaris.

Gigi tersebut masih vital atau tidak mengalami perawatan.

Bila membutuhkan dua klamer atau lebih maka hendaknya dipilihkan gigi
yang letaknya sejajar.

2.6 Radiografi untuk Kasus

(Firsa A.160110150058) & Stephanie A.. 160110150091)

Pemeriksaan secara radiologis memberikan fakta-fakta yang berhubungan

dengan proses penjalaran penyakit sebelum penyakit tersebut terjadi. Pemeriksaan

ini juga dapat digunakan untuk mengetahui morfologi gigi dan konsistensinya,

juga untuk mengetahui kapan tulang alveolar menghilang atau menurun.

Kehilangan tulang dapat didefinisikan sebagai perbedaan antara tulang

septal sekarang dengan tinggi asumsi normal, yang ditujukan sebagai

perbandingan atau keterangan untuk pasien.

Selain itu, radiografi juga dapat digunakan untuk memperlihatkan kuantitas

sisa dari tulang alveolar yang dihubungkan dengan panjang akar dengan tulang

alveolar tersebut. Informasi ini penting untuk menentukan tingkat keparahan

penyakit, prognosis, dan rencana perawatan dari gigi.

2.6.1 Fungsi Rdiografi

1. Melakukan pemeriksaan besar hilangnya jaringan tulang dan keterlibatan

furkasi

2. Menentukan ada atau tidaknya faktor lokal lainnya yang menjadi penyebab

3. Membantu dalam rencana perawatan dengan mengevaluasi perkembangan

GTR (Guided Tissue Regeneration)


45

2.6.2 Gambaran Radiografi pada Gigi Normal

1. Mahkota

Kondisi mahkota atau keadaan kelainan pada mahkota radiolusent

atau radioopak

Gambar 2. 29 Gambaran radiolusen pada mahkota

Arah perjalanannya atau kedalamannya seperti dari oklusal sampai

ke dentin, atau dari mesial sampai mendekati pulpa atau sudah

kamar pulpa

Gambar 2. 30 Gambaran radiolusen pada mahkota dari mesial sampai mendekati

pulpa

2. Membran Periodontal

Dalam batas normal: bila tidak tampak garis radiolusent

disepanjang tulang alveolar yang mengelilingi gigi


46

Gambar 2. 31 gambaran radiografi membran periodontal dalam batas normal

Melebar: membran yang mengalami peradangan ditujukkan dengan

garis radiolusent sepanjang akar dapat sebagian ataupun

keseluruhan

Gambar 2. 32 membran periodontal yang melebar

Menghilang: ditunjukkan dengan tidak adanya membran yang

digantikan oleh lesi yang jauh lebih besar

3. Akar

Jumlah akar, seperti satu buah, dua buah atau tiga buah

Bentuk akar seperti bengkok ke arah distal, mesial, konvergen atau

divergen

Kondisi patologis seperti adanya garis fraktur, resorpsi interna atau

eksterna
47

Gambar 2. 33 gambaran radiografi dari akar fraktur

4. Lamina dura

Lamina dura adalah lapisan terluar pada tulang alveolar

Dalam lembar interpretasi diisi dengan:

Dalam batas normal

bila tidak tampak garis radiolusent di sepanjang tulang alveolar

yang mengelilingi gigi

Gambar 2. 34 gambaran radiografi lamina dura

Terputus-putus

Bila terdapat bayangan radioopak di sepanjang tulang baik

keseluruhan atau sebagian

Menebal
48

Apabila bayangan radioopak terlihat jelas di sepanjang tulang

alveolar

Gambar 2. 35 Gambaran bayangan radioopak terlihat jelas di sepanjang tulang

alveolar

Menghilang

Apabila lamina dura telah tertutup oleh lesi ataupun lainnya yang

berukuran lebih besar


49

Gambar 2. 36 Lamina dura menghilang

5. Furkasi

Furkasi secara anatomi adalah daerah klinis/radiografis terlihat sebagai

daerah percabangan akar

Dalam lembar interpretasi diisi dengan:

Dalam batas normal, bila tidak terdapat kelainan

Gambar 2. 37 Gambaran furkasi dalam batas normal

Bayangan radiolusent, bila terdapat lesi ataupun furkasi yang

terbuka (tidak terdukung tulang lagi)

Radioopak, bila ada lesi yang radioopak

6. Puncak tulang alveolar


50

Puncak tulang alveolar adalah bagian tulan gyang secara anatomi

mengelilingi gigi dari mulai CEJ sampai foramen. Pada daerah ini yang

sering ditulis resorpsi puncak tulang alveolar. Resorpsi puncak tulang

alveolar ini terdiri dari resorpsi horizontal dan vertical ataupun bentuk

lainnya seperti arch shape, tetapi hal ini jarang.

Dalam lembar interpretasi diisi dengan:

Dalam batas normal, apabila tidak terdapat kelainan pada puncak

tulang

Resorpsi, apabila puncak tulang mengalami penurunan, baik secara

vertikal, horizontal, maupun bentuk lainnya.

Gambar 2. 38 Gambaran resorpsi tulang alveolar

Gambar 2. 39 Gambaran resorpsi tulang alveolar


51

7. Periapikal

Periapikal gigi secara anatomi adalah daerah dibawah foramen apikal dari

gigi.

Dalam lembar interpretasi diisi dengan:

Dalam batas normal, apabila tidak tampak adanya lesi ataupun

kelainan

Gambar 2. 40 Gambaran periapikal dalam batas normal

Lesi radiolusent periapikal:

a. Abses periapikal, radiolusent difus dengan batas tidak jelas

dan tidak tegas

b. Granuloma periapikal, radiolusent dengan batas jelas tetapi

tidak tegas

c. Kista periapikal/residual kista, radiolusent dengan batas

jelas dan tegas

Lesi radioopak periapikal: hypercementosis, condensing osteitis,

dll.
52

Kesan Radiografi

Kesimpulan dari semua point yang ada kelainannya. Diisi dengan

keterangan point yang bermasalah mulai dari 1 (mahkota) sampai 7 (periapikal).

Kesan: Terdapat kelainan pada mahkota, akar, membran periodontal,

lamina dura. Yang mana tergantung dari hasil pemeriksaan yang telah dilakukan.

Suspek Radiografi

Berisi tentang kemungkinan diagnosa radiografis yang dapat ditentukan

berdasarkan keterangan yang telah dijelaskan. Contoh: Pulpitis reversible gigi 36.

2.6.3 Gambaran Radiograf pada Jaringan Periodontal yang Sehat

Jaringan periodontium yang sehat dapat dilihat sebagai gambaran jaringan

periodontal yang tidak menunjukkan tanda-tanda jaringan tesebut sakit atau

memburuk. Gambarannya dapat dilihat dengan tidak adanya jaringan yang hilang.

Gambaran atau ciri-ciri radiografi yang dapat diandalkan yaitu adanya

hubungan antara tulang krista dengan CEJ (cemento enamelo junction). Apabila

ada jarak antara tulang krista dan CEJ dalam batas normal (2-3 mm) dan tidak ada

gejala klinis lain yang menyertai dalam perlekatan hilangnya jaringan periodontal,

maka itu normal.

2.6.4 Gambaran Radiografi yang Biasa Ada pada Tulang Alveolar

Tipis, halus, tulang keras rata pada margin gusi sampai interdental tulang

krista di gigi posterior.

Tipis, rata, margin yang tirus sampai interdental tulang krista di regio

anterior.
53

a. Interdental krista tulang alveolar merupakan lanjutan dari lamina dura n

gigi. Pertemuan dari interdental tulang krista dan lamina dura membentuk

sudut yang tajam

b. Pelebaran yang tipis, rata dari mesial dan distal ligamen periodontal

membentuk celah

Hal-hal yang perlu diperhatikan:

1. Terkadang gambaran tersebut tidak terlihat jelas

2. Ada banyak variasi gambaran radiografi tulang alveolar, namun masih

tergolong normal

3. Teknik radiografi yang kurang tepat dapat mengakibatkan kesalahan

dalam interpretasi

4. Kesalahan teknis lainnya (seperti overexposure) juga dapat mengakibatkan

kesalahan dalam interpretasi


54

Gambar 2. 41 Gambaran radiografi

2.7 Ketidakstabilan dan Kegoyangan Gigi Tiruan

(Jeahani Trisya O. 160110150157)

Ketidakstabilan dan kegoyangan pada gigi tiruan dapat disebabkan oleh

banyak faktor, terutama yaitu kesalahan pada desain dan desain berubah seiring

berjalannya waktu, sehingga membuat gigi tiruan goyang dan tidak nyaman.

Desain gigi tiruan yang salah menyebabkan akumulasi beban berlebih

sehingga distribusi gaya kunyah tidak merata yang lama kelamaan akan

menyebabkan resorpsi linggir/tulang alveolar sehingga stabilisasi gigi tiruan

menjadi kurang dan gigi tiruan akan menjadi longgar dan tidak stabil sehingga

gigi tiruan tersebut akan goyang ke arah lateral dan menimbulkan tekanan yang

akan diterima oleh jaringan yang semakin akan menyebabkan resorpsi linggir
55

alveolar semakin parah, selain itu resorpsi tulang alveolar ini juga dapat

disebabkan dan dapat diperparah dengan adanya penyakit sistemik pada pasien

contohnya diabetes mellitus.

Stabilisasi sendiri merupakan kemampuan gigi tiruan untuk bertahan

terhadap gaya ke lateral pada saat fungsi. Stabilitas gigi tiruan ini sebenarnya

dipengaruhi oleh banyak sekali faktor, apabila satu atau lebih faktor ini tidak

dipenuhi dengan baik pada saat pembuatam gigi tiruan, maka gigi tiruan akan

menjadi longgar dan tidak stabil.

Pada kasus ini, yaitu gigi tiruan free-end, terjadi perbedaan kompresibilitas

jaringan antara mukosa yag dekat dengan gigi dan daerah yang jauh mencapai

retromolarpad. Titik fulcrum gigi tiruan jatuh pada mukosa yang dekat dengan

gigi penyangga, istilah nya yaitu ungkitan kelas I (Class I Leverage). Peristiwa

yang khas terjadi pada kasus free-end dengan class I leverage ini adalah desain

penempatan arah cangkolan yang salah yaitu dari distal ke mesial yang akan

menyebabkan ungkitan pada gigi penyangga.


56

Gambar 2. 43 .Pesawat Sederhana Sebagai Pedoman Pembuatan GT

(Sumber: McCrackens Removable Partial Prosthodontics)

Gambar 2. 42 awat Sederhana Sebagai Pedoman Pembuatan GT

(Sumber: McCrackens Removable Partial Prosthodontics)


57

Gambar 2. 44 Kelas-Kelas Ungkitan (Sumber: McCrackens Removable

Partial Prosthodontics)

Teori Ungkitan (Sumber: McCrackens Removable Partial Prosthodontics)

Teori ungkitan yaitu effort arm harus lebih jauh atau lebih panjang dari

fulcrum dibandingkan dengan resistance arm. Distal extension (free-end) jauh

dari fulcrum, oleh karena itu rest disimpan dekat fulcrum agar daya oklusalnya

tidak terkonsentrasi di ujung distal. (Carr & Brown, 2015)


58

Gambar 2. 46 Desain Gigi Tiruan yang Salah (Arah Cangkolan Distal-

Mesial) Pada Kasus Free-End (Sumber: McCrackens Removable Partial

Prosthodontics)

Gambar 2. 45 Desain Gigi Tiruan yang Benar Pada Kasus Free-End

(Sumber: McCrackens Removable Partial Prosthodontics)

Penjelasan gambar : desain yang benar pada kasus free-end (distal

extension) menggunakan Mesial Rest Concept. Rest harus disimpan dekat


59

fulcrum. Yang benar adalah rest berada di mesial apabila arah cangkolannya distal

mesial dan tetap menggunakan konsep Kelas I Ungkitan. Gambar A = undercut

di distal. Gambar B= undercut di mesial. Sehingga dengan arah cangkolan yang

sama gambar dan B memiliki bentuk cangkolan yang berbeda.

Gambar 2. 47 Penerapan Teori Ungkitan dengan Rumus (Sumber:

McCrackens Removable Partial Prosthodontics)

Penjelasan gambar : A= semakin panjang area tidak bergigi, semakin besar

potensi ungkitan pada gigi penyangga, contoh lihat penjelasan rumus dan

perumpamaan pada gambar. B= linggir datar menghasilkan dukungan baik tetapi

stabilitas buruk. C= linggir tajam menghasilkan dukungan buruk stabilitas buruk

sedang. D= jaringan muda bergerak menghasilkan dukungan buruk serta stabilitas

buruk pula.
60

Gigi tiruan yang longgar dan tidak stabil adalah salah satu masalah yang

paling umum yang dihadapi oleh pasien gigi tiruan. Salah satu metode untuk

mengatasi masalah ini adalah : Konsep dan Teknik Neutral Zone.

Neutral zone merupakan ruang potensial diantara pipi, bibir, dan lidah. Area

dimana tekanan antara bibir, pipi, dan lidahdalam keadaan seimbang. Di zona

inilah gigi buatan seharusnya disusun dengan inklinasi dan posisi yang benar.

Konsep ini diaplikasikan pada pembuatan gigi tiruan untuk meningkatkan retensi

dan stabilitas gigi tiruan saat berbicara dan mengunyah. Konsep ini mengacu pada

kontrol otot terhadap stabilitas gigi tiruan khususnya dari lidah, bibir, dan pipi

sehingga dapat mengurangi tergigitnya lidah, bibir, serta pipi pasien, terjepitnya

makanan pada area molar, serta meningkatkan kenyamanan pasien. Gigi yang

disusun langsung pada ridge akan berkurang stabilitasnya karena gigi tidak

didukung oleh otot-otot sekitarnya. Dengan menggunakan konsep ini, gaya dari

otot dapat memberi tekanan sebagai retensi dan stabilisasi. Dapat disimpulkan

bahwa pentingnya neutral zone dalam pembuatan gigi tiruan, yaitu : Penentuan

kembali daerah tersebut didalam mulut yang tidak bergigi dimana seharusnya

elemen-elemen gigi ditempatkan sehingga gaya-gaya yang dihasilkan oleh otot-

otot tidak akan mempengaruhi kestabilan gigi. Teknik yang digunakan relative

sederhana tetapi membutuhkan waktu kerja yang banyak dan biaya yang tidak

sedikit.
61

Gambar 2. 48 Zona Netral (Sumber: google.co.id)

Gambar 2. 49 Zona Netral Sebagai Ruang Potensial

(Sumber: google.co.id)
62

2.8 Gigi Tiruan yang Baik

(Jeahani Trisya O. 160110150157)

Yaitu gigi tiruan yang memenuhi kaidah retensi, stabilisasi, dan support

yang diperoleh. Kaidah yang tidak dipenuhi dapat menyebabkan :

1. Kegoyangan gigi tiruan saat mengunyah, bicara

2. Mudah lepas saat dipakai

3. Ungkitan pada gigi penyangga

Semua itu akan menimbulkan ketidaknyamanan dan nyeri pada pasien.

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, masalah yang sering muncul pada gigi

tiruan free end, yaitu :

1. Gigi tiruan tidak stabil sehingga mudah bergeser dan mengungkit,

karena pebedaan kompresibilitas dukungan, baik antara mukosa

mukosa maupun antara mukosa jaringan periodontal gigi sandaran

yang memiliki occlusal rest.

2. Gigi sandaran terungkit, hal ini bergantung pada :

1) Tipe pengungkit, contoh : pada tipe I cangkolan dari distal

mesial tidak stabil, pada tipe II cangkolan dari distal mesial

lebih stabil.

2) Cangkolan

3) Titik beban

4) Titik fulkrum

2.9 Mekanisme Gigi Sandaran Terungkit

(Tami M. 160110150080)
63

Gigi tiruan yang tidak stabil dapat menyebabkan resopsi lingir alveolar

berjalan lebih cepat, atau ungkitannya dapat menimbulkan kelainan periodontal

pada gigi kodrat yang dipakai sebagai sandaran. Menurut Wyatt (1998)

pemakaian gigi tiruan berujung bebas selama 5 tahun sudah dapat menyebabkan

masalah oklusi sebagai akibat adanya resorpsi lingir. Tidak stabilnya gigi tiruan

berujung bebas dapat berupa : gigi tiruan mengungkit pada arah vertikal; bagian

ujung mengungkit pada arah horizontal; rotasi bagian sadel pada poros rotasi

sagital ; dan pergeseran anteroposterior.

Ungkitan dapat memaksimalkan kemampuan dan melipatgandakan gaya

melalui fulkrum ke lengan resistensi dan dapat memindahkan sebuah objek

dengan gaya yang lebih kuat. Namun, dalam kasus GTSL , ungkitan dapat

menyebabkan gigi menjadi torsi. Ungkitan kelas I dapat bertindak seperti tang

yang membuat efek linggis pada gigi sandaran. Ungkitan kelas I memiliki fulkrum

yang terletak di antara lengan beban dan lengan resistensi.

Akibat ungkitan kelas I gigi tiruan ujung bebas ke apikal, gigi sandaran

seolah-olah diputar dan ditarik arah posterior. Karena hal ini berlangsung kontinu,

maka dapat terjadi kerusakan jaringan periodontal.Dengan ungkitan kelas I,

fulkrum (yang berupa rest/cangkolan) akan memiliki gaya horizontal yang

berlebihan secara lateral pada gigi sandaran, yang dapat menyebabkan gigi

terungkit, yang pada akhirnya jika dibiarkan dapat membuat gigi goyang.

Untuk mencegah atau mengurangi efek ungkitan oleh gigi tiruan berujung

bebas terhadap gigi sandaran dapat dilakukan :

1. Desain retainer diubah menjadi ungkitan kelas II


64

Ungkitan kelas II pada kasus gigi tiruan ujung bebas terjadi apabila titik

fulkrum berada sebelah anterior dari titik retensi. Pada posisi seperti ini sadel

ujung bebas akan tertahan waktu terangkat ke arah oklusal. Makin jauh jarak

antara titik fulkrum, maka kemampuan menahannya akan makin baik.

Dengan memindahkan letak titik fulkrum sehingga terletak paling anterior

dibandingkan dengan titik retensi dan titik beban. Caranya antara lain : mengubah

arah cangkolan mnjadi arah mesial ke distal atau membuat indirect retainer yang

letaknya lebih ke anterior dibanding letak titik retensi. Walaupun dengan desain

kelas II akan dapat dihindarkan terjadinya ungkitan oleh gigi tiruan terhadap gigi

sandaran, desain ini akan menyebabkan gigi tiruan lebih tidak stabil dibandingkan

dengan ungkitan kelas I pada saat terjadi tekanan kunyah kea rah apical. Ungkitan

akibat tekanan kunyah ke arah apical sekarang sepenuhnya ditanggung oleh

linggir.

Untuk gigi tiruan akrilik apabila memungkinkan dibuat retainer indirek

berupa sandaran oklusal dari cangkolan kawat, atau landasan diperluas ke anterior

sampai menutupi permukaan palatinal/lingual tanpa mengganggu oklusi.

Pada kasus gigi tiruan berujung bebas ada beberapa cara untuk

memperoleh disain ungkitan kelas II antara lain :

- Retainer utama tanpa sandaran oklusal dengan retainer indirek yang ditempatkan

di anterior.

- Retainer utama dengan sandaran oklusal yang ditempatkan di permukaan oklusal

bagian mesial.

2. Penghubung minor fleksibel


65

Gaya ungkit yang terjadi sebagian diredam oleh adanya hubungan

fleksibel (seperti per pada shock breaker). Penghubung minor yang fleksibel

antara lain : stress breaker, precision attachment yang mempunyai per ; tangan

retainer dibuat dari bahan kawat klamer.

3. Retensi tambahan di gigi sandaran yang lain ( makin ke anterior makin

baik)

Pada ungkitan kelas I apabila dibuat retensi tambahan di gigi sandaran

lainnya yang lebih ke anterior, pada saat terjadi ungkitan akibat tekanan kunyah

ke arah apikal pada sadel ujung bebas, yang akan terungkit lebih dulu adalah gigi

sandaran yang terletak paling anterior. Ungkitan terhadap gigi sandaran yang

terletak lebih ke anterior tidak begitu berbahaya, karena :

Efek ungkitan terhadap gigi tersebut akan ditahan oleh gigi kodrat sebelah

distalnya.

Beberapa tangan retentif yang menahan ungkitan, akan mengurangi ungkitan

sehingga tidak begitu berbahaya bagi gigi sandaran.

Lengan terungkit akan lebih panjang, sehingga ungkitan terhadap gigi sandaran

lebih berkurang.

2.10 Perawatan Kegoyangan Gigi

(Fitricia F. 160110150146)

2.10.1 Trauma Oklusi Primer

1. Menghilangkan Faktor Etiologi Utama

1) Perbaikan desain gigi tiruannya

2) Perbaikan restorasi atau tambalan (overfilled)


66

3) Perbaikan alat ortodonti

Biasanya kerusakan bersifat reversible dan akan mereda setelah

etiologi atau penyebab trauma oklusi primernya disingkirkan

2. Occlusal Adjusment

Penyesuaian oklusi (occlusal adjustment) adalah usaha

menciptakan oklusi sesuai kondisi fisiologis. Occlusal Adjusment perlu

dilakukan, prosedur ini sederhana, tidak membutuhkan banyak waktu, dan

dapat mengurangi hipermobilitas.

Supaya kontak fungsional tidak terhambat dan distribusi daya

oklusal fungsional merata, maka diperlukan:

1) Koreksi ortodontik

2) Pembuatan protesa

3) Ekstrasi gigi yang di luar lengkung gigi

4) Restorasi

5) Coronoplasty

Tujuan dari Occlusal Adjusment yaitu:

1) Membagi kekuatan/daya kunyah seluas mungkin dan merata

2) Menghilangkan kontak prematur pada gerakan oklusi dan artikulasi

3) Memperbaiki/memelihara cara mengunyah yang benar

3. Splinting
67

Splinting adalah suatu prosedur pemasangan sebuah alat (splint)

yang bertujuan untuk imobilisasi atau stabilisasi kegoyangan gigi.

Tujuan dari Spinting yaitu:

1) Membantu penyembuhan pasca perawatan periodontal pada gigi yang

goyang.

2) Mengurangi ketidaknyamanan pada pasien akibat terhalangnya

pengunyahan karena goyangnya gigi.

Gambar 2. 50 Spint Kawat

Gambar 2. 51 Splint Resin


68

2.10.2 Trauma Oklusi Sekunder

Perawatan inflamasi merupakan tindakan primer yang harus dilakukan

pertama kali yaitu perawatan Periodontal

1. Scaling dan Root Planing (disertai perbaikan desain gigi tiruan atau
restorasi)
Scaling adalah proses dimana plak dan kalkulus dibuang dari

permukaan supragingiva dan subgingiva gigi. Root Planing adalah proses

dimana sisa kalkulus yang berada di sementum dikeluarkan dari akar

untuk menghasilkan permukaan gigi yang halus, keras dan bersih

Gambar 2. 52 Scaling and Root Planing

Scaling dan root planning merupakan terapi awal/initial phase dan

harus menjadi bagian dalam setiap terapi periodontal. Tujuannya untuk

memulihkan kesehatan gusi secara menyeluruh untuk menghapus elemen

yang menyebabkan inflamasi gusi dari permukaan gigi.


2.11 Obat Analgesik yang Diberikan

2.11.1 NSAID

(Zahra M. 160110150002)

NSAID (Non Steroidal Anti Inflammatory Drugs) atau obat anti inflamasi

non steroid (AINS) adalah suatu kelompok obat yang berfungsi sebagai anti

inflamasi, analgetik dan antipiretik. NSAID merupakan obat yang heterogen,

bahkan beberapa obat sangat berbeda secara kimiawi. Walaupun demikian, obat-

obat ini ternyata memiliki banyak persamaan dalam efek terapi maupun efek

samping. Obat golongan NSAID dinyatakan sebagai obat anti inflamasi non

steroid, karena ada obat golongan steroid yang juga berfungsi sebagai anti

inflamasi. Obat golongan steroid bekerja di sistem yang lebih tinggi dibanding

NSAID, yaitu menghambat konversi fosfolipid menjadi asam arakhidonat melalui

penghambatan terhadap enzim fosfolipase. Hal ini dapat dilihat di gambar 1.

Prototip obat golongan ini adalah aspirin, karena itu obat golongan ini sering

disebut juga sebagai obat mirip aspirin (aspirin like drugs). Contoh obatnya antara

lain: aspirin, parasetamol, ibuprofen, ketoprofen, naproksen, asam mefenamat,

piroksikam, diklofenak, indometasin.

1. Mekanisme Kerja NSAID :

69
70

Gambar 2. 53 Biosintesis prostaglandin

Sebagian besar efek terapi dan efek samping NSAID berdasarkan atas

penghambatan biosintesis prostaglandin (PG). Pada saat sel mengalami kerusakan,

maka akan dilepaskan beberapa mediator kimia. Di antara mediator inflamasi,

prostaglandin adalah mediator dengan peran terpenting. Enzim yang dilepaskan

saat ada rangsang mekanik maupun kimia adalah prostaglandin endoperoksida

sintase (PGHS) atau siklo oksigenase (COX) yang memiliki dua sisi katalitik. Sisi

yang pertama adalah sisi aktif siklo oksigenase, yang akan mengubah asam

arakhidonat menjadi endoperoksid PGG2. Sisi yang lainnya adalah sisi aktif

peroksidase, yang akan mengubah PGG2 menjadi endoperoksid lain yaitu PGH2.

PGH2 selanjutnya akan diproses membentuk PGs, prostasiklin dan tromboksan

A2, yang ketiganya merupakan mediator utama proses inflamasi. COX terdiri atas

dua isoform yaitu COX-1 dan COX-2.


71

Golongan obat ini menghambat enzim siklo oksigenase (COX) sehingga

konversi asam arakhidonat menjadi PGG2 terganggu. Setiap obat menghambat

dengan cara berbeda. Khusus parasetamol, hambatan biosintesis prostaglandin

hanya terjadi bila lingkungannya rendah kadar peroksida seperti di hipotalamus.

Lokasi inflamasi biasanya mengandung banyak peroksida yang dihasilkan oleh

leukosit. Ini menjelaskan mengapa efek anti inflamasi parasetamol praktis tidak

ada. Inhibisi biosintesis prostaglandin oleh aspirin menyebabkan asetilasi yang

irreversibel di sisi aktif siklo okigenase, sedangkan sisi aktif peroksidase tidak

terpengaruh. Berlawanan dengan aksi aspirin yang irreversibel, NSAID lainya

seperti ibuproven atau indometasin menyebabkan penghambatan terhadap COX

baik reversibel maupun irreversibel melalui kompetisi dengan substrat, yaitu asam

arakhidonat.

2. Perbandingan COX-1 dan COX-2

COX-1 memiliki fungsi fisiologis, mengaktivasi produksi prostasiklin,

dimana saat prostasiklin dilepaskan oleh endotel vaskular, maka berfungsi sebagai

anti trombogenik, dan jika dilepaskan oleh mukosa lambung bersifat sitoprotektif.

COX-1 di trombosit, yang dapat menginduksi produksi tromboksan A2,

menyebabkan agregasi trombosit yang mencegah terjadinya perdarahan yang

semestinya tidak terjadi. COX-1 berfungsi dalam menginduksi sintesis

prostaglandin yang berperan dalam mengatur aktivitas sel normal. Konsentrasinya

stabil, dan hanya sedikit meningkat sebagai respon terhadap stimulasi hormon

atau faktor pertumbuhan. Normalnya, sedikit atau bahkan tidak ditemukan COX-2

pada sel istirahat, akan tetapi bisa meningkat drastis setelah terpajan oleh bakteri
72

lipopolisakarida, sitokin atau faktor pertumbuhan. meskipun COX-2 dapat

ditemukan juga di otak dan ginjal. Induksi COX-2 menghasilkan PGF2 yang

menyebabkan terjadinya kontraksi uterus pada akhir kehamilan sebagai awal

terjadinya persalinan.

3. Penghambat COX-1 dan COX-2

Masing-masing NSAID menunjukkan potensi yang berbeda-beda dalam

menghambat COX-1 dibandingkan COX-2. Hal inilah yang menjelaskan adanya

variasi dalam timbulnya efek samping NSAID pada dosis sebagai anti inflamasi.

Obat yang potensinya rendah dalam menghambat COX-1, yang berarti memiliki

rasio aktivitas COX-2/ COX-1 lebih rendah, akan mempunyai efek sebagai anti

inflamasi dengan efek samping lebih rendah pada lambung dan ginjal. Piroksikam

dan indometasin memiliki toksisitas tertinggi terhadap saluran gastrointestinal.

Kedua obat ini memiliki potensi hambat COX-1 yang lebih tinggi daripada

menghambat COX-2. Dari penelitian epidemiologi yang membandingkan rasio

COX-2/ COX-1, terdapat korelasi setara antara efek samping gastrointestinal

dengan rasio COX-2/ COX-1. Semakin besar rasio COX-2/ COX-1, maka

semakin besar pula efek samping gastrointestinalnya. Aspirin memiliki

selektivitas sangat tinggi terhadap COX-1 daripada COX-2, sehingga efek

terhadap gastrointestinal relatif lebih tinggi.

Inhibitor COX-2 selektif diperkenalkan pada tahun 1999. NSAID selektif

menghambat COX-2 yang pertama kali diperkenalkan adalah celecoxib dan

rofecoxib. Lumiracoxib memiliki struktur yang berbeda dengan coxib lainnya,

tidak menyebabkan efek samping pada kardiovaskuler dan komplikasi


73

gastrointestinal yang rendah. Insiden serangan jantung yang lebih tinggi menjadi

faktor risiko semua inhibitor COX-2 selektif. Tahun 2004, rofecoxib ditarik dari

pasaran. Valdecoxib selain menyebabkan infark miokard juga dapat menyebabkan

skin rash. Valdecoxib dan parecoxib dihubungkan dengan insiden penyakit

jantung.

Parasetamol termasuk kelompok obat yang dikenal memiliki aktivitas

sebagai analgesik antipiretik, termasuk juga prekursornya yaitu fenasetin,

aminopiron dan dipiron. Banyak dari obat ini yang tidak ada di pasaran karena

toksisitasnya terhadap leukosit, tetapi dipiron masih digunakan di beberapa

negara. Parasetamol menghambat lemah baik COX-1 maupun COX-2 dan

berdasarkan penelitian diketahui bahwa mekanisme kerjanya melalui

penghambatan terhadap COX-3, yaitu derivat dari COX-1, yang kerjanya hanya di

sistem saraf pusat.

4. Efek Farmakodinamik

Semua obat mirip aspirin bersifat antipiretik, analgesik dan anti inflamasi, dengan

derajat yang berbeda-beda. Misalya parasetamol bersifat anti piretik dan analgesik

tetapi sifat anti inflamasinya sangat rendah.

1) Efek analgesik

Obat ini hanya efektif terhdap nyeri dengan intensitas rendah sampai

sedang seperti sakit kepala, mialgia, atralgia dan nyeri lain yang berasal dari

integumen, juga efektif terhadap nyeri yang berkaitan dengan inflamasi. Efek

analgesiknya jauh lebih lemah daripada efek analgesik opiat, tetapi bedanya

NSAID tidak menimbulkan efek ketagihan dan tidak menimbulkan efek sentral
74

yang merugikan.

2) Efek Antipiretik

Obat ini hanya menurunkan suhu badan hanya pada saaat demam. Tidak

semuanya bersifat sebagai anti piretik karena bersifat toksik bila digunakan secara

rutin atau terlalu lama. Fenilbutazon dan anti reumatik lainnya tidak dibenarkan

digunakan sebagai antipiretik.

3) Efek Anti inflamasi

NSAID terutama yang baru, lebih banyak dimanfaatkan sebagai anti

inflamasi pada pengobatan kelainan muskuloskeletal, seperti artritis reumatoid,

osteoartritis dan spondilitis ankilosa. Tetapi harus diingat bahwa obat ini hanya

meringankan gejala nyeri dan inflamasi yang berkaitan dengan penyakitnya secara

simtomatik, tidak menghentikan, memperbaiki atau mencegah kerusakan jaringan

pada kelainan muskuloskeletal ini.

5. Efek Samping

Efek samping yag paling sering terjadi adalah induksi tukak lambung atau

tukak peptik yang kadang-kadang disertai anemia sekunder akibat perdarahan

saluran cerna. Beratnya efek samping ini berbeda pada masing-masing obat. Dua

mekanisme terjadinya iritasi lambung adalah: (1) iritasi yang bersifat lokal yang

menimbulkan difusi kembali asam lambung ke mukosa dan menyebabkan

kerusakan jaringan; (2) iritasi atau perdarahan lambung yang bersifat sistemik

melalui hambatan biosintesis PGE2 dan PGI2. Kedua prostaglandin ini banyak

ditemukan di mukosa lambung dengan fungsi menghambat sekresi asam lambung


75

dan merangsang sekresi mukus usus halus yang bersifat sitoprotektif. Mekanisme

kedua ini terjadi pada pemberian parenteral.

Efek samping lain adalah gangguan fungsi trombosit akibat penghambatan

biosintesis tromboksan A2 dengan akibat perpanjangan waktu perdarahan. Efek

ini dimanfaatkan untuk terapi profilaksis trombo-emboli. Obat yang digunakan

sebagai terapi profilaksis trombo-emboli dari golongan ini adalah aspirin.

Penghambatan biosintesis prostaglandin di ginjal, terutama PGE2,

berperan dalam gangguan homeostasis ginjal. Pada orang normal tidak banyak

mempengaruhi fungsi ginjal.

Pada beberapa orang dapat terjadi reaksi hipersensitivitas. Mekanisme ini

bukan suatu reaksi imunologik tetapi akibat tergesernya metabolisme asam

arakhidonat ke arah jalur lipoksigenase yang menghasilkan leukotrien. Kelebihan

leukotrien inilah yang mendasari terjadinya gejala tersebut.

2.11.2 Asam Mefenamat

(Stephanie A. 160110150092)

1. Pendahuluan

Asam mefenamat merupakan derivat asam antranilat dan termasuk dalam

golongan obat Anti Inflamasi Nonsteroid (AINS). Asam mefenamat

mempunyai khasiat sebagai analgetik dan anti inflamasi.

2. Nama Obat

1) Nama generik : Asam Mefenamat


76

2) Nama dagang : Mefinal, Ponstan, Cargesik, Anastan, Citostan,

Revalan, dll.

3) Rumus kimia :

Gambar 2. 54 Gambar ikatan C15H15NO2

3. Sediaan

Asam mefenamat tersedia dalam bentuk tablet 250mg dan tablet 500mg.

4. Indikasi

Asam mefenamat diberikan kepada pasien dengan keluhan :

1) Sakit kepala

2) Sakit gigi

3) Nyeri otot skelet, sendi, tulang

4) Nyeri karena keseleo

5) Nyeri setelah operasi

6) Luka pada jaringan lunak

7) Dysmenorhea
77

8) Osteoarthritis

9) Reumatoidarthritis

5. Kontraindikasi

Asam mefenamat tidak boleh diberikan pada pasien yang :

1) Alergi terhadap obat OAINS lainnya misalnya aspirin, ibuprofen, dll

yang biasanya digunakan untuk mengobati rasa sakit dan sakit kepala.

2) Baru-baru ini telah atau akan menjalani operasi jantung

3) Ibu hamil trimester tiga

4) Dulu pernah minum obat ini lalu timbul diare

5) Memiliki penyakit tuka/ulkus lambung dan penyakit maag

6) Memiliki penyakit radang usus seperti penyakit Crohn dan kolitis

ulserativa.

7) Memiliki penyakit ginjal.

8) Memiliki penyakit gagal jantung berat.

9) Memiliki penyakit gagal hati.

10) Anak-anak di bawah 14 tahun.

6. Farmakokinetik

Asam mefenamat diberikan secara oral kepada pasien. Asam mefenamat

pertama kali diabsorpsi di lambung dan usus, baru kemudian dibawa ke hepar.
78

Di hepar, asam mefenamat mengalami first pass effect sehingga

bioavailabilitasnya berkurang. Setelah itu barulah didistribusikan ke target

melalui sirkulasi sistemik. Sebagian asam mefenamat berikatan kuat dengan

plasma protein dalam darah, sementara sisanya mengalami metabolisme di

hepar. Sisa metabolisme kemudian dibuang melalui urin dan feses.

7. Farmakodinamik

Asam mefenamat merupakan salah satu non-selective COX inhibitor

sehingga kerja dari asam mefenamat berpengaruh terhadap COX1 dan COX2.

Akibatnya, pembentukan prostaglandin terhambat. Hal ini akan mengurangi

inflamasi dan rasa sakit. Namun di sisi lain, obat ini juga mengganggu fungsi

ginjal, platelet, dan lambung.

8. Efek samping

1) Kardiovaskular: hipertensi,sinkop,takikardia.

2) SSP: Pening, sakit kepala (hingga 10%).

3) Dermatologic: Pruritus, ruam (hingga 10%).

4) GI: Nyeri perut, sembelit, diare, dispepsia, perut kembung, ulkus GI

(lambung / duodenum), kotor perdarahan / perforasi, nyeri ulu hati,

mual, muntah (hingga 10%).

5) Hematologi: Anemia, peningkatan waktu perdarahan (hingga 10%).

6) Hati: Peningkatan enzim hati (hingga 10%).

7) Miscellaneous: fungsi ginjal abnormal, edema, tinnitus (hingga 10%)

9. Dosis
79

Untuk orang dewasa, dosis yang diberikan pada saat awal adalah 500mg,

kemudian dilanjutkan dengan dosis 250 mg setiap 6 jam selama maksimal 7

hari. Obat harus diminum segera setelah makan.

2.12 Perbaikan Gigi Tiruan

(Arif Z. 160110150124)

Cara perbaikan cangkolan :

1.Pemasangan gigi tiruan untuk pencetakan

Pasangkan gigi tiruan yg mengalami fraktur dengan benar (baik posisi,

serta adaptasi ) pada mulut pasien.

Pastikan gigi tiruan tidak longgar dari gigi asli.

Cetak dengan sendok cetak dan alginat

2.Pengisian hasil cetakan

Segera isi (cor) hasil cetakan dengan gibs batu untuk membuat model kerja

tempat melakukan perbaikan

3.Pembuangan kawat rusak

Bagian fraktur pada cangkolan harus dibuang dari kerangka gigi tiruan

Dibuatkan area pada landasan untuk menempatkan kawat secara mekanis

4.Pembuatan cangkolan baru

Kawat atau PGP-18gauge dibuat mengikuti bentuk gigi penyangga.

Ujung distal kawat dibuatkan simpul retensi agat bisa melekat pada basis

akrilik.
80

5.Fiksasi kawat

Fiksasi kawat dilakukan dengan sticky wax

6. Penambahan resin

Resin autopolimerisasi ditambahkan gua meningkatkan retensi antara

kawan dengan gigi tiruan

7.Pemasakan atau curing

Dilakukan pada tekanan 30 psi

Suhu air 120 derajat fahrenheit

Selama 30 menit

8.Finishing

Dilakukan pemolesan landasan

Insersi serta inspeksi intraoral guna melihat kesesuaian dengan intraoral

pasien.

Penyesuaian bila dibutuhkan.

2.12.1 Relining and Rebasing


(Fania F. 160110150069)

1.Tujuan

Menurut Terkla, L (1963), Kema D (1969), Steward (1993:421),

Henderson,D (1973:421), Rudd, K (1981:403411), Austin K (1957:195),

Stamanoght,D (1978) dan Gunadi (1994) tujuan relining adalah:

a) Menentukan ulang relasi yang tepat pada protesa terhadap basis jaringan.
81

b) Memperbaiki relasi oklusal dan maxilomandibula yang hilang.

c) Memperbaiki retensi dan stabilisasi.

d) Untuk memperbaiki perubahan yang terjadi pada kontur/ bentuk jaringan

pendukung setelah gigi tiruan sebagian lepasan (GTLS) digunakan.

e) Untuk memperbaiki basis yang patah yang tidak dapat diperbaiki lagi.

f) Untuk memperbaiki basis gigi tiruan sebagian lepasan (GTSL) yang

mengalami porus akibat curing yang salah. Untuk memperbaiki basis gigi

tiruan sebagian lepasan (GTSL) yang sudah mengalami perubahan warna atau

rusak.

g) Untuk memperbaiki protesa yang sudah tidak pas lagi atau longgar.

h) Untuk memperbaiki perubahan tulang alveolar yang sangat besar setelah

pencabutan gigi asli.

i) Untuk memperbaiki hubungan oklusi maupun artikulasi yang tidak seimbang.

j) Untuk alasan estetik.

k) Untuk membuat protesa yang lebih efektif.

l) Agar kontak gigi tiruan dengan permukaan jaringan

m) menjadi lebih cekat.

n) Agar mencapai penyesuaian terhadap terjadinya resorbsi yang terjadi di

dalam mulut tanpa mengganggu hubungan oklusi yang ada

2. Prosedur

a) Menentukan Protesa Yang Harus Diperbaiki

b) Persiapan Pasien
82

c) Prosedur Klinik

d) Prosedur Laboratoris

e) Prosedur Relining dan Rebasing

2.12.2 Relining

(Firsa A. 160110150058)

Teknik memperbaiki gigi tiruan dengan menambahkan lapisan material

gigi tiruan pada permukaan anatomis gigi tiruan untuk mengembalikan adaptasi

protesa pada mukoperiosteum (Boucher, 1982).

Relining dibagi menjadi dua jenis, yakni sebagai berikut:

1.1 Pelapisan Satu Kunjungan (Immediate Relining)

Dilaksanakan dengan menggunakan bahan resin akrilik yang sudah

ditambahi retarder dan bahan modifier, yang disebut cold curing atau dengan

menggunakan soft liner, sehingga bahan ini dapat ditambahkan pada permukaan

geligi tiruan yang menghadap jaringan dan ditempatkan ke dalam mulut pasien

untuk memperoleh bentuk yang tepat dari jaringan.

Bahan ini kemudian akan mengeras dan menjadi bagian protesa semula.

Setelah bahan dicampur beberapa saat, akan terjadi reaksi kimia di mana sejumlah

panas eksotermis dikeluarkan pada saat polimerisasi berlangsung. Hal ini

memberi pengaruh kurang baik pada pemakaian secara oral dan karenanya

petunjuk-petunjuk yang diberikan pabrik hendaknya diikuti dengan cermat, untuk

mencegah terjadinya rasa tak nyaman atau kemungkinan mencederai jaringan

mulut penderita. Kerugian lainnya yaitu tidak stabilnya warna yang diperlihatkan
83

oleh bahan tersebut, dan juga tidak dapat diandalkan untuk perawatan jangka

panjang.

1.2 Pelapisan kembali secara konvensional (conventional relining)

a. Membuat cetakan reline dengan menggunakan bahan cetak

elastomer dengan gigi tiruan lama bertindak sebagai sendok cetak pribadi. Ketika

seluruh landasan gigi tiruan hilang, maka harus dikoreksi dengan resin auto

polimerisasi, kompon atau keduanya sehingga bahan cetak dapat digunakan secara

akurat.

b. Cetakan yang sudah selesai, di cor dengan menuangkan gips batu

(gips stone) untuk mendapatkan master cast.

c. Segmen sayap gigi tiruan yang baru, diperbaiki dengan

menggunakan resin akrilik autopolimerisasi dan atau heat-cured. Perbaikan yang

terbaik adalah dengan resin akrilik heat-cured di laboratorium dental.

d. Ketika segmen retakan dari landasan gigi tiruan masih ada, maka

untuk prosedur perbaikan tersebut relatif sederhana. Potongan-potongan retak

disatukan dan digabungkan dengan lilin lengket.

e. Permukaan gigi tiruan di cor dengan gips batu. Ketika master cast

mengeras, gigi tiruan di ambil dan segmen dilebarkan sekitar 2-3 mm.

f. Sebuah media pemisah diterapkan pada model kerja, dan segmen

gigi tiruan diganti di gips batu, ruang 2-3 mm dibuat antara segmen untuk

perbaikan resin akrilik.

g. Resin akrilik autopolimerisasi ditambahkan ke ruang antara

segmen aproksimal dengan cara ditaburkan. Resin akrilik monomer dan polimer
84

harus diaplikasikan secara bergantian sampai bagian yang diperbaiki sedikit

berlebih.

h. Untuk menghasilkan gigi tiruan dengan porositas internal yang

minimal, gigi tiruan yang masih ada pada model gips harus ditempatkan pada

wadah bertekanan terkontrol pada suhu 120 derajat F dalam kurun waktu 30

menit.

i. Bagian yang diperbaiki di trim dan penyelesaian dilakukan dengan

bur bundar pada low speed. Pemolesan dilakukan secara konvensional dengan

menggunakan pumis dan polish.

2.12.3 Rebasing

(Kurniasari V. 160110150013)

Rebasing adalah proses penggantian seluruh basis gigi tiruan dengan basis

gigi tiruan yang baru, dengan tetap menggunakan anasir gigi tiruan yang lama dan

tanpa merubah posisi gigi serta oklusi gigi tiruan

Indikasi

1. Under extended basis gigi tiruan

2. Untuk membuat post-dam

3. Terjadi resorpsi tulang alveolar yang lokal ataupun menyeluruh

4. Gigi tiruan sudah longgar

5. Desain rangka protesa masih terletak baik pada gigi pengunyah

6. Elemen tiruan tidak aus berlebihan, patah, atau rusak

7. Bila basis gigi tiruan sudah terlihat buruk, karena pemakaian untuk jangka

waktu lama
85

8. Relining berkali-kali

9. Immediate denture

10. Relasi vertikal dan horizontal tetap atau tidak berubah

11. Anasir gigi tiruan masih baik tak banyak mengalami abrasi dan warna masih

baik

12. Tak mungkin dilakukan relining basis gigi menjadi tebal, sehingga retensi

terganggu.

Prosedur

1.Bagian perifer sayap gigi tiruan dikasarkan dulu

2. Membuat cetakan rahang pasien dengan menggunakan gigi tiruan lama sebagai

sendok cetaknya dan gunakan bahan cetak mukostatik yaitu Zinc Oxide Eugenol

3. Membuat model kerja dengan stone dengan cara boxing

4. Meletakkan gigi tiruan dan model kerja pada bagian atas articulator dan diberi

indeks oklusal dari gips pada bagian bawah. Jika gips sudah keras, articulator

dibuka

5. Gigi tiruan dilepas dari model kerja. Bahan cetak dibuang dan di trim landasan

akrilik gigi tiruannya dan disisakan secukupnya untuk menahan geliginya

6. Membuat landasan gigi tiruan baru dari malam dan lakukan waxing

7. Uji coba dalam mulut pasien dan permeriksaan estetik, fonetik, ukur dimensi

vertical

8. Setelah sesuai, lakukan flasking, packing, curing, deflasking, dan remounting

9. Gigi tiruan di poles dan pasang dalam mulut pasien


86

2.13 Prosedur Pembuatan Gigi Tiruan

2.13.1 Jenis Gigi Tiruan yang Sesuai


(Jeahani T. 160110150157)

Jenis gigi tiruan yang disarankan untuk kasus ini adalah gigi tiruan

sebagian lepasan dengan landasan berbahan resin akrilik Heat-Cured. Diperukan

pembuatan gigi tiruan yang baru atau dilakukan relining pada landasan di sisi

distal gigi tiruan, dengan penambahan cangkolan pada dua gigi penyangga di sisi

kanan dan sisi kiri sadel ujung bebas. Cangkolan yang digunakan adalah

cangkolan kombinasi logam cor pada lengan resiprokal dan pada occlusal rest,

sementara pada lengan retentive terbuat dari kawat stainless steel. Arah cangkolan

dari mesial ke distal.

Gigi buatan yang digunakan adalah gigi buatan akrilik dengan dimensi

buko lingual yang telah diperkecil untuk mengurangi beban kunyah. Perluasan

landasan semaksimal mungkin sampai ke muccobucco-fold dan retromylohyoid

untuk mendistribusikan beban kunyah. Bahan yang disarankan digunakan dalam

pembuatan gigi tiruan dalam kasus ini adalah resin akrilik.

2.13.2 Prinsip Desain GTSL


(Nadiya S. 160110150102)

1. Biomekanis
Komplikasi utama GTSL adalah kegagalan mekanis antara lain
faktor konektor mayor atau minor dan sandaran oklusal, serta deformasi
atau fraktur cangkolan retentif. Resorpsi linggir dibawah perluasan distal
dan keausan anasir gigi tiruan dapat mengakibatkan gigi tiruan dan oklusi
tidak stabil.
2. Statis-Dinamis
87

Konsep statis-dinamis GTSL kerangka logam memerhatikan


distribusi dari gaya-gaya vertikal dan horizontal pada gigi-gigi penyangga
dan mukosa, pencegahan yang perlu dilakukan agar tidak terlalu
membebani membran periodontal dari gigi penyangga, dan untuk
mempertahankan gigi tiruan yang stabil.
3. Biologis
GTSL di desain agar memenuhi konsep biologis yaitu mengurangi
efek pemakaian GTSL jangka panjang yang merusak, seperti karies atau
jaringan periodontal.
4. Estetis
Pertimbangan estetis pada desain GTSL yang utama adalah dengan
membuat bagian-bagian GTSL tidak terlihat.
5. Kenyamanan
Pertimbangan kenyamanan pasien pada desain GTSL adalah desain
gigi tiruan tanpa pergerakkan yang berlebih selama penggunaan, tidak
mengiritasi lidah dan tidak terperangkap sisa makanan.
2.13.3 Resin Sintetik
(Tami M. 160110150080)

Resin sintetik sering disebut juga resin plastik. Resin sintetik terdiri atas

molekul-molekul yang amat besar. Penggunaan resin plastik dalam bidang

kedokteran gigi yaitu sealant ( bahan pencegah karies yang digunakan untuk

menutupi fissure terhadap sebuan bakteri kariogenik), bahan perekat/bonding,

bahan restorative, veneer, gigi tiruan, dan bahan cetak. Kepopuleran resin plastic

dikaitkan dengan kemampuannya untuk dibentuk menjdi bentuk-bentuk yang

kompleks, seringkali dengan pemanasan dan tekanan.

Berdasarkan sifat termalnya, berdasarkan sifat termalnyya, bahan bahan

tersebut dapat dibagi menjadi resin termoplastik dan termosetting. Resin

termoplastik dapat melunak ketika dipanaskan melebihi temperature glass


88

transition (Tg), contohnya seperti kompoun cetak dan akrilik. Bahan tersebuut

kemudian dapat dibentuk dan, dengan pendinginan, akan mengeras dalam bentuk

tersebut. Saat pemanasan ulang, bahan melunak akan melunak kembali serta dapat

dibentuk kembali bila diperlukan sebelum mengeras begitu temperature menurun.

Siklus ini dapat berulang-ulang. Resin termoplastik dapat larut dalam pelarut

organik. Sedangkan thermosetting adalah resin yang dapat tetap keras walau

dipanaskan kembali diatas critical temperaturee-nya.

1. Resin Dental

Resin termoplstik adalah jenis resin sintetik yang banyak dipergunakan di

bidang kedokteran gigi, umumnya digunakan untuk merestorasi dan mengganti

gigi serta jaringan gigi yang hilang. Resin yang digunakan umumnya adalah yang

berbasis metakrilat dan metilmetakrilat.Dental resin yang digunakan harus

memenuhi persyaratan antara lain :

- Biokompatibel (tidak berasa, tidak bau, tidaka toksik, tidak mengiritasi

jaringan mulut, tidak larut dalam cairan mulut).

- Sifat fisis (cukup kuat dan resilien, tahan terhadap gigitan dan beban

pengunyahan, kekuatan impak yang memadai, stabilisasi dimensi yang

baik, serta low gravity untuk gigi tiruan rahang atas).

- Sifat estetis ( translusensi dan transparansi yang sesuai dengan jaringan

rongga mulut).

- Mudah dimanipulasi (teknik dan alat yang digunakan sederhana), serta

mudah diperbaiki.

2. Resin Akrilik
89

Akrilik resin adalah derivat dari etilen dan mengandung grup vinil dalam

struktur formulanya. Ada dua seri akrilik resin yang diperhatiikan dalam

kedokteran gigi yaitu seri asam metakrilat dan asam metakrilat. Kedua senyawa

tersebut berpolimerisasi secara adisi meskipun asam poliacid keras dan

transparan. Polaritasnya yang berhubungan dengan grup karboksil menyebabkan

mudah menyerap air. Air mempunyai kecenderungan untuk memisahkan rantai

dan menyebabkan pelunakan dan hilangnya kekuatan. Ester dari poliacid

merupakan kebutuhan yang besar dalam kedokteran gigi. Efek esterisasi akan

mempengaruhi sifat dari senyawa polimetilmetakrilat tertinggi. Sedangkan

polietilmetakrilat mempunyai suhu pelunakan dan kekerasan yang lebih rendah.

Begitu juga Poli(n-propil metakrilat) mempunyai suhu pelunakan dan kekerasan

yang lebih rendah.

2.13.4 Resin Akrilik


(Dena F. 160110150035)

Resin akrilik adalah derivat dari etilen dan mengandung grup vinil dalam

struktur formulanya. Ada 2 jenis resin akrilik dalam kedokteran gigi yaitu asam

akrilat dan asam metakrilat. Kedua senyawa tersebut berpolimerisasi secara adisi.

Polaritasnya yang berhubungan dengan grup karboksil menyebabkan mudah

menyerap air. Air mempunyai kecenderungan untuk memisahkan rantai dan

menyebabkan pelunakan dan hilang kekuatan.

Polimetilmetakrilat adalah resun yang terkeras dan mempunyai suhu

pelunakan dan kekerasan yang lebih rendah

Metilmetakrilat
90

Polimetilmetakrilat tidak dipergunakan secara luas di bidang kedokteran

gigi sebagai mould melainkan cairan monomer metilmetakrilat di campur dengan

polimer yang berbentuk bubuk. Campuran ini akan membentuk adonan yang

konsistensinya plastis. Karenanya monomer metilmetakrilat merupakan salah satu

bahan penting di kedokteran gigi.

Sifat fisisnya:

- Titik lebur -48oC

- Titik didih 100,8oC

- Densitas 0,945 gr/ml pada 20oC

Metilmetakrilat mempunyai tekanan uap yang tinggi dan merupakan pelarut

organik yang baik. Polimerisasi metilmetakrilat dapat diinisiasi oleh :

- Sinar tampak

- Sinar ultraviolet

- Panas

- Inisiator kimia

Derajat polimerisasi bervariasi bergantung pada :

- Suhu

- Metode aktivasi

- Tipe inisiator

- Konsentrasi inisiator

- Kemurnian bahan

Polimetilmetakrilat
91

Merupakan resin transparan yang dapat meneruskan cahaya dengan

panjang gelombang sampai 250 nm, tensile strength 60 Mpa, densitas 1,19 g/cm3

dan modulus elastisitas sekitar 2400 Mpa.

1. Heat Activated Denture Based Resin

Sebagian besar komposisinya adalah polimethyl metakrilat yang terdiri

dari komponen bubuk dan cairan. Bubuk mengandung polimethyl metacrylate

prepolimerized dan sejumlah kecil benzoyl peroxide yang merupakan inisiator.

Cairannya terdiri dari methyl metacrylate unpolimerized dengan sejumlah kecil

hydroquinone. Cross linking agent juga ditambahkan pada cairan, biasanya

digunakan glycol dimetakrilat. Penyimpanan bubuk dan cairan mengikuti

petunjuk pabrik, biasanya temperature dan waktu penyimpanan yang spresifik.

Aturan tersebut harus diikuti karena bila tidak diikuti akan berpengaruh terhadap

sifat fisis dan kemis polimer yang terbentuk. (Anusavice,2003)

2. Chemical Activated Denture base Resin

Mengandung amine tersier pada monomernya yang akan menyebabkan

dekomposisi benzoyl peroxide untuk membetuk radikal bebas. Derajat

polimerisasi pada resin tipe ini tidak sesempurna pada tie heat activated denture

based resin ditandai dengan masih banyaknya sisa monomer yang tidak bereaksi

yaitu sekitar 3 sampai dengan 5 persen. Monomer yang tidak beraksi dapat

mengiritasi jaringan mulut dan dapat bertindak sebagai plasticizer yang dapat

menurunkan kekuatan. Selain itu, karena kandungan tertiary amine yang mudah

teroksidasi dapat membuat stabilisasi warna menjadi kurang baik.

Penanggualangannya adalah dengan cara menambahkan stabilizer. Namun,


92

chemical activated memiliki kelebihan yaitu lebih akurat karena minimalnya

polimerization shrinkage karena polimerisasinya yang tidak sempurna.

(Anusavice,2003)

3. Light Activated Based Resin

Sinar tampak digunakan sebagai activator yang akan mengaktifkan

initiator proses polimerisasi. Tersedia dalam bentuk komponen tunggal yang

dikemas dalam tempat kedap cahaya untuk mencegah terjadainya polimerisasi

yang tidak diinginkan. (Anusavice,2003)

2.13.5 Polimerisasi
(Jeahani T. 160110150157 dan Sartika F. 160110150024)

Polimer merupakan senyawa makromolekul yang terbentuk dari susunan

ulang molekul kecil (monomer) yang saling berikatan. Polimerisasi merupakan

reaksi penggabungan dari monomer-monomer menjadi polimer, merupakan

proses pembentukan polimer tinggi.

Proses polimerisasi Resin Akrilik disebut curing. Proses curing

merupakan polimerisasi antara monomer yang bereaksi dengan polimer bila

dipanaskan. Monomer disini berupa cairan yaitu metilmetakrilat serta

hydroquinone. Sedangkan polimer disini berupa bubuk, yaitu

polimetilmetakrilatserta benzoyl peroxide sebagai inisiator. Yang biasa dilakukan

di lab yaitu pemanasan/ perendaman/ memasak kuvet di air panas dengansuhu

awal 70 derajat Celsius dinaikkan menjadi 100 derajat Celsius yang merupakan

titik didih monomer dengan waktu 45-60 menit. Reaksi monomer dan polimer ini

merupakan reaksi eksotermis sehingga suhu akrilik akan lebih tinggi dari airnya
93

bila polimerisasi dimulai, oleh karena itu pada tahap awal proses curing, suhu air

tetap dijaga agar tidak terlalu tinggi. Pemanasan yang berlebihan akan membuat

monomer sangat mendidih yang akan menyebabkan porositas pada hasil curing

nanti. Porositas tersebut juga dapat disebabkan karena cetakan kurang terisi,

selama curing kurang dipress (shrinked porosity). Bila curing telah selesai, kuvet

dibiarkan mendingin sampai suhu kamar, baru dibuka.

Reaksi polimerisasi terdiri dari dua golongan, yaitu :

1. Polimerisasi Adisi

Polimer yang terbentuknya dari reaksi polimerisasi disertai dengan

pemutusan ikatan rangkap diikuti oleh adisi dari monomer-monomernya yang

membentuk ikatan tunggal. Pembukaan ikatan rangkap yaitu mengaktifkan

ikatan rangkap sehingga disebut sebagai chain reaction sehingga rantai terus

bertambah. Reaksinya cepat, perlu inisiator, penyebab terjadinya yaitu radikal

bebas/ion yang mana partikel aktifnya mengandung elektron tidak

berpasangan.

Polimerisasi dimulai pusat/centre yang paling aktif, tidak ada perubahan

komposisi selama proses. Molekul besar terbentuk dari unit-unit

kecil/monomer, tanpa perubahan komposisi karena monomer dan polimer

memiliki pola empiris yang sama yaitu struktur monomer berulang berkali-

kali dalam polimer.

Jika dibandingkan dengan Polimerisasi Kondensasi, Polimerisasi Adisi ini

lebih tidak mudah untuk di kontrol dan dapat segera memproduksi molekul
94

besar dan ukuran hamper tidak terbatas. Tahap polimerisasi Adisi ada 4, yaitu:

(Anusavice, Shen, & Rawls, 2014)

1) Induction/ Initiation

Dilakukan penguraian inisiator (benzoyl peroxide) supaya menjadi

radikal bebas. Radikal bebas didapat dari pengaktifan molekul monomer

dengan sinar UV, panas, maupun energy. Disebut inisiator, bukan katalis,

karena inisiator tersebut ikut serta dalam reaksi dan menjadi bagian dalam

produk akhir. Radikal bebas dalam bentuk elektron tidak berpasangan

sehingga sangat reajtif dan mudah bereaksi. Benzoyl peroxide akan

mengalami dekomposisi (aktivasi) pada suhu relative rendah (50-100

derajat Celsius), akan melepaskan dua radikal bebas.

Periode initiation dipengaruhi oleh :

a) Kemurnian Monomer

b) Suhu

Bila impurity dan suhu tingga sekali, akan memperpanjang periode

inisiasi. Polimeriasi resin dental biasanya diaktifkan oleh 3 proses, yaitu :

a) Pada bahan yang melalui panas, pada saat dipanaskan, benzoyl

peroxide akan terbagi menjadi dua radikal bebas.

b) Pada bahan yang melalui kimia (selfcured), tertiary amine sebagai

activator mengaktifkan benzoyl peroxide untuk membentuk dua

radikal bebas.

c) Pada bahan yang melalui sinar, foton mengaktifkan inisiator, lalu

terbentuk radikal bebas. Sinar UV/ sinar tampak akan


95

mengaktifkan camphoroquinone + dimethyl amino ethyl

metacrylate lalu akan menghasilkan radikal bebas. Sinar UV jarang

dipakai karena memliki efek negative pada retina dan jaringan

mulut. Sinar tampak yang digunakan yaitu dengan panjang

gelombang kurang lebih 470 nanometer.

Gambar 2. 55 Initiation (Sumber: Phillips Science of Dental Materials)


96

2) Propagation

Reaksi pada rantai-rantai terus berlanjut dengan adanya panas sampai

semua monomer menjadi polimer. Sesungguhnya, reaksi polimerisasi

tidak pernah sempurna.

Gambar 2. 56 Propagation (Sumber: Phillips Science of Dental Materials)


97

3) Chain Transfer

Radikal bebas yang aktif pada rantai yang sedang berkembang di

transfer ke molekul lain dan pembentukan radikal yang baru untuk

perkembangan selanjutnya.

Gambar 2. 57 Chain Transfer (Sumber: Phillips Science of

Dental Materials
98

4) Termination

Pengakhiran rantai-rantai melalui cara langsung (antar rantai) atau

pertukaran rantai dengan atom H dr rantai yang baru tumbuh.

Gambar 2. 58 Termination (Sumber: Phillips Science of Dental Materials)


99

2. Polimerisasi Kondensasi (Step Polymerization)

Menurut M.A Cowdpada tahun 1991, polimerisasi kondensasi yaitu

polimerisasi yang terjadi pada saat zat bermassa molekul rendah, dimana

terjadi reaksi antara dua molekul bergugus fungsi banyak (molekul yang

mengandung dua gugus fungsi atau lebih yang dapat bereaksi) dan terbentuk

satu molekul besar bergugus fungsi banyak, disertai penyingkiran molekul

kecil (seperti air). Contohnya, jika campuran ethanol (etil alkohol) dan asam

etanoat (asam asetat) dipanasi bersama sedikit asam sulfat pekat, akan

dihasilkan ester etil etanoat (etil asetat) yang disertai penyingkiran air,

reaksinya

CH3COOH + C2H5OH CH3COOC2H5+ H2O

Reaksi berhenti sampai disini, karena tidak terdapat gugus fungsi yang

dapat bereaksi (pada contoh ini gugus COOH dan -OH) akan tetapi, jika tiap

molekul pereaksi mengandung dua atau tiga gugus fungsi, maka reaksi

berikutnya dapat terjadi.Misalnya reaksi antara 2 monomer asam heksanadioat

(asam adiapat) dan etana 1,2-diol :

HOOC(CH2)4COOH + HO(CH2)OH

HO(CH2)2COO(CH2)4COO(CH2)2OH + H2O

Polimerisasi kondensasi hampir selalu berlangsung secara bertahap dengan

reaksi antara pasangan gugus fungsi, sehingga terbentuk dimer, trimer,


100

tetramer, dan seterusnya hingga terbentuk polimer. Polimer yang terbentuk

mengandung kesatuan yang berulang, berikut reaksinya :

[-O(CH2)2COO(CH2)4CO-]n

Dengan demikian massa molekul nisbi bertambah secara bertahap selama

reaksi berlangsung dan waktu reaksi lama jika diperlukan massa molekul

polimer nisbi yang besar. Jadi berbeda dengan polimerisasi adisi rantai yang

membentuk polimer bernassa molekul besar sekaligus.

Hambatan dalam Polimerisasi

Reaksi polimerisasi dapat terhambat apabila monomer yang ada di dalam

resin tidaklah murni. Hal ini dikarenakan bahan-bahan yang terdapat pada

monomer dapat bereaksi dengan molekul aktif dan bebas serta bereaksi

dengan salah satu inisiator aktif atau rantai aktif yang berkembang sehingga

reaksi ini pun dapat terhambat. Contoh sederhana dari adanya hambatan ini

adalah adanya hydroquinone dengan jumlah minimal pada monomer dan zat

ini pun dapat menghambat adanya polimerisasi kondensi pada resin. Selain zat

tersebut, oksigen ternyata juga dapat membuat proses polimerisasi terhambat

sehingga untuk alasan ini proses pencampuran polimer dan monomer haruslah

dilakukan pada kondisi yang tertutup.

Monomer yang banyak ditemui di pasaran akan memakai sedikit

hydroquinone atau methyl ether agar polimerisasi kondensi dapat dicegah saat
101

proses penyimpanan berlangsung. Cairan monomer sendiri dapat disimpan

dalam kaleng atau botol berwarna gelap yang tidak dapt ditembus cahaya

mengingat sinar ultraviolet dan panas dapat membuat monomer mengalami

polimerisasi secara alami.

2.13.6 Kopolimerisasi
(Sartika F. 160110150024)

Polimer yang tersusun dari dua atau lebih monomer yang tidak sejenis

(jadi memungkinkan meragamkan struktur polimer). Jika monomer-monomer

penyusunnya bereaksi satu sama lain membentuk kopolimer, maka kopolimer

yang dihasilkan umumnya memiliki sifat yang sangat berbeda dari campuran sifat

homopolimer penyusunnya. Stevens (2001) mengelompokan beberapa jenis

kopolimer yaitu:

1. Kopolimer acak, merupakan suatu polimer yang tersusun dari kesatuan

berulang yang berbeda yang tersusun secara acak dalam rantai polimer.

Contoh:Poli(etilen-propilen), poli(vinil klorida-vinil asetat), dan lain-lain.

2. Kopolimer berselang seling, merupakan suatu polimer yang tersusun dari

kesatuan berulang yang berbeda yang tersusun secara berselang-seling

dalam rantai polimer. Contoh: Poli(etilen-tetrafluoroetilen).

3. Kopolimer blok, merupakan suatu polimer yang terdiri dari rantai panjang

satu jenis monomer yang bergabung dengan rantai monomer lain

membentuk pencapaian suatu bentuk yang dikehendaki. Contoh:


102

poli(stirena-butadiena), poliuretan-polistiren.

4. Kopolimer cangkok/grafting, merupakan kelompok satu macam kesatuan

berulang tercangkok pada polimer tulang punggung lurus yang

mengandung hanya satu macam kesatuan berulang. Contoh:

poli(akrilonitril-butadiena-stirena), poli(vinil asetat-kitosan), dan lain-lain

(Stevens, 2001).

-A-B-A-A-B-B-A- B B

(a) B B

B B

-A-B-A-B-A-B-A- - A A-A-A-A-A-A-A-

(b) B

-A-A-A-B-B-B- B

(c) (d)

Gambar 2. 59 Struktur kopolimer (a) acak, (b) berselang seling, (c)

blok, (d) cangkok dimana A dan B menunjukan monomer

yang berbeda.

2.13.7 Interaksi Polimer-Monomer dan Packing


(Regin A. 160110150113)

Saat bertemunya monomer dengan polimer makan akan dilalui 5 tahap, yaitu :

1. Tahap Sandy
103

Saat tahap sandy belum ada interaksi molekul dan Konsistensi adonan

masih kasar seperti berpasir.

2. Tahap Stringy

Pada tahap stringy Monomer mulai bereaksi dengan permukaan polimer

3. Tahap Doughlike

Pada tahap doughlike adanya peningkatan rantai polimer dan Adonan

mudah dibentuk.

Tahap ini adalah tahap yang tepat untuk melakukan packing.

- menurut spesifikasi ADA no.12, waktu untuk mencapai doughlike

kurang dari 40 menit, namun beberapa resin hanya membutuhkan

waktu 10 menit

- menurut spesifikasi ADA no 12. wakru kerja doughlike adalah 5

menit.

4. Tahap rubbery

Pada tahap rubbery monomer mulai berkurangi dan pada tahap ini sudah

tidak dapat lagi dilakukan packing

5. Tahap stiff

Pada tahap ini Monomer sudah menguap semua dan adonan kering dan

pada tahap ini bahan Tidak dapat dibentuk lagi

Packing

Packing merupakan proses pemasukan resin kedalam mold, packing

dilakukan pada saat kondisi doughlike. Jika packing berlebihan maka disebut
104

dengan overpacking yang akan menyebabkan terlalu tebal dan merubah posisi dan

apabila underpacking maka aka menyebabkan porositas.

2.13.8 Sifat Fisis Akrilik


(Clara D. 160110150047)

1. Polymerization shrinkage

Secara volumetrik menciut 21%. Akan tetapi, seringkali yang terjadi 7%

sehingga akurasi masih didapatkan karena penciutan terjadi dalam segala arah

sehingga tidak mempengaruhi adaptasi resin terhadap jaringan di bawahnya.

Pada heat cured, penciutan pada saat manipulasi sebesar 0,26%

2. Porositas

Porositas kemungkinan terjadi karena :

a. Resin yang tebal

b. Kurang sempurnaanya pencampuran antara polimer dan monomer, masih

banyaknya monomer pada area tertentu

c. Ratio polimer monomer yang kurang tepat

d. Peningkatan temperatur yang terlalu cepat saat curing

e. Pengepresan yang kurang sempurna saat curing

f. Terdapat udara saat mixing dan molding

3. Water absorption (penyerapan air)

a. Sifat penyerapan air untuk poly (methyl metcrylate) relatif rendah

b. Proses ini terjadi melalui proses difusi yaitu masuknya air diantara rantai

polimer. Uji yang dilakukan yaitu denngan merendam spesimen dalm bentuk

disk ukuran tertentu yang sudah ditimbang sebelumnya selama 7 hari dalam
105

air destilasi. Setelahnya , spesimen ditimbang kembali dan dibandinkan

dengan berat sebelumnya. Peningkatannya tidak boleh lebih dari 0,8 mg/cm2

(ADA Spec no. 12)

4. Kelarutan (solubility)

Resin larut dalam beberapa pelarut tertentu akan tetapi tidak menunjukkakn

kelarutan dalam cairan-cairan yang biasa masuk ke dalam rongga mulut.

5. Crazing

Proses terjadinya cacat atau retakan yang kemungkinan akan berlanjut

menjadi fraktur (patah). Bisa disebabkan karena adanya tekanan, akan tetapi

sebagian besar penyebabnya adalah aadanya kekuatan tarik. Penyebab lain

yaitu terlalu lama denngan pelarut organik seperti alkohol.

6. Kekuatan (strength)

Tergantung dari beberapa faktor yaitu komposisi resin, teknik yang dilakukan

dan kondisi rongga mulut. Uji yang dilakukan berdasarkan ADA Spec no. 12.

Semakin tinggi derajat polimerisasi (DoC) maka semakin tinggi kekuatan

resin. Self cured mempunyai kekuatan yang lebih rendah dibandingkan heat

cured.

7. Creep

Denture resin mempunyai sifat viscoelastic, salah satunya adalah creep. Creep

adalah perubahan bentuk yang terjadi karena adanya beban yang terus-

menerus. Creep rate akan lebih cepat pada suhu tinggi, adanya beban,

monomer sisa dan plasticizer.

8. Sifat-sifat lain
106

a. Kekuatan impak untuk heat cured berkisar antara 0,98-1,27 J sedangkan pada

self cured sebesar 0,78J

b. Knoop hardness untuk heat cured sebesar 20 KHN sedangkan untuk self

cured berkisar antara 16-18 KHN.


BAB 3

KESIMPULAN

Tn. Abdul didiagnosa oleh dokter gigi mengalami kelainan iatrogenic

pada jaringan periodontal gigi sandaran karena pasien memiliki keluhan gigi

sandaran mengalami sakit dan goyang . Beliau juga mengatakan bahwa sakit sejak

satu bulan yang lalu padahal sudah memakai gigi tiruan selama 4 tahun.

Diketahui bapak Abdul tidak memiliki penyakit sistemik.

Kemudian setelah dilakukan pemeriksaan intraoral, terlihat adanya

mobility grade 2 pada gigi sandaran dan dibutuhkan pemeriksaan radiografi untuk

melihat adanya kelainan periodontal dengan metode radiografi periapikal.

Kegoyangan gigi yang dirasakan oleh Tn. Abdul merupakan akibat dari

adanya trauma oklusi. Trauma oklusi diakibatkan karena adanya daya ungkit dari

tekanan lateral gigi tiruan sehingga dokter gigi menyarankan untuk dilakukannya

perbaikan pada desain gigi tiruan dengan cara rebasing untuk mendapatkan retensi

mekanis dan permukaan anatomis yang baik. Perawatan untuk gigi yang goyang

dilakukan splinting, serta untuk meredakan rasa sakit yang dirasakan Tn. Abdul

diberikan obat analgesic antiinflamasi non steroid asam mefenamat.

107
DAFTAR PUSTAKA

Anusavice, K. J., Shen, C., & Rawls, H. R. (2014). Phillips Science of Dental
Materials. Elsevier Health Sciences. Retrieved from
https://books.google.co.id/books?id=SMfsAwAAQBAJ
Baltimore,1972. Rudd, K. et al. Dental Laboratory Procedures Removable Partial
Dentures, Vol 3, St. Louis, The.Mosby.Toronto,, 1981.
Carr, A. B., & Brown, D. T. (2015). McCrackens Removable Partial

Prosthodontics - E-Book. Elsevier Health Sciences. Retrieved from

https://books.google.co.id/books?id=AyCKCwAAQBAJ

Carranzas Clinical Periodontology, 9th edition


Farmakologi dan Terapi, edisi ke-4 (cetakan ulang 2002), bagian Farmakologi
FKUI: Gaya Baru, Jakarta
Gunadi, HA, dkk. Buku Ajar Ilmu Geligi Tiruan Sebagian Lepas, Jilid 1, Jakarta,
Hipokrates,1994.
Henderson, D. et al. Removable Partial Prosthodontics, Edisi 4, St Louis, The
Mosby,1973.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/8465/1/10E0075.pdf (Diakses
pada 16 Mei 2016)
Journal of physiology and pharmacology 2006, 57, supp 5, 113.124. Inhibitors Of
Cyclooxygenase: Mechanisms, Selectivity and Uses
Katzung B. G. 2006. Basic and Clinical Pharmacology, 10th Edition. San
Fransisco
Kratochvil, F. Partial Removable Prosthodontics, W.B. Saunders,1988. Kema. D,
at al. Modern Practice in Removable Partial Prosthodontics, W.B.Saunders
1969.
Miller. E, Removable Partial Prosthodontics, The Williams and Wilkins
Newman, M; Takei, H; Carranza, F. 2002. Carranzas Clinical Periodontology 9th
edition. Philadelphia: W.B Saunders Company

108
109

Solberg WK and Seligman DA. Coronoplasty in periodontal therapy, in: Carranza


FA Jr & Newman MG (eds), Clinical Periodontology, 8th edition,
Philadelphia, WB Saunders Co., 1996, p: 537-58.
Stamanought, D. Laboratory Procedures for Full and Partial Dentures, Blassbell
Scientific.1978.
Steward, K. et al. Clinic Removable Partial Prosthodontics Edisi 2, St. Louis,
Ishiyaku Euro 4 merica, Inc, Tokyo, 1993.
Terkla, L.et al. Partial Denture, Vol. 3, St Louis, The Mosby,1963