Anda di halaman 1dari 119

PERBANDINGAN PERILAKU ANTARA STRUKTUR

RANGKA PEMIKUL MOMEN (SRPM) DAN


STRUKTUR RANGKA BRESING KONSENTRIK
(SRBK) TIPE X-2 LANTAI

TUGAS AKHIR

Oleh :

I Gede Agus Krisnhawa Putra

NIM : 1104105075

JURUSAN TEKNIK SIPIL

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS UDAYANA

2015

i
ii
iii
ABSTRAK

Penelitian tentang perilaku struktur rangka pemikul momen (SRPM) dan


struktur rangka bresing konsentrik tipe x-2 lantai, untuk selanjutnya disebut SRBK
dilakukan dengan memodel gedung 10 lantai pada SAP2000. Model SRPM
menggunakan sambungan balok-kolom kaku, sedangkan untuk SRBK dibedakan
antara sambungan kaku (SRBK-M) dan sambungan sendi (SRBK-S). Ketiga model
dianalisis agar memenuhi syarat kekakuan dan kekuatan (rasio tegangan) yang
sebanding untuk semua model. Dimensi akhir diperoleh melalui proses iterasi atau
coba-coba, kemudian dibandingkan kekakuan (simpangan), gaya-gaya dalam (M,
D, N) dan berat struktur. Hasil yang didapat menunjukkan bahwa ketiga model
memiliki dimensi dan rasio tegangan yang berbeda-beda. Berdasarkan simpangan
maksimum arah x akibat beban gempa arah x, simpangan model SRBK jauh lebih
kecil dari model SRPM dengan rasio 39% dan 30% untuk SRBK-S dan SRBK-M.
Simpangan arah y akibat gempa arah y pada SRBK-S dan SRBK-M masing-masing
81% dan 51% dari simpangan SRPM. Dari berat struktur, model SRBK-S 5% lebih
ringan dari SRPM, sedangkan SRBK-M 2% lebih berat dari SRPM. Gaya-gaya
dalam yang terjadi pada balok dan kolom bervariasi tergantung dari posisinya
terhadap bresing. Dengan demikian SRBK dengan sambungan balok-kolom berupa
sendi lebih efisien dari SRBK dengan sambungan kaku, dengan kekakuan yang jauh
lebih besar dari kekakuan SRPM.

Kata kunci: bresing, sambungan, rasio tegangan, simpangan, berat, dan gaya gaya
dalam.

iv
UCAPAN TERIMA KASIH

Puji syukur penulis panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa karena atas
berkat rahmat-Nya lah penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir dengan judul
Perbandingan Perilaku antara Struktur Rangka Pemikul Momen (SRPM) dan
Struktur Rangka Bresing Konsentrik (SRBK) Tipe X-2 Lantai. Tersusunnya Tugas
Akhir ini tentunya tidak terlepas dari bantuan banyak pihak dalam memberikan
bimbingan, pengarahan, petunjuk, bantuan, informasi dan berbagai bantuan
lainnya.
Untuk itu melalui kesempatan ini penyusun mengucapkan terima kasih kepada
Bapak Ir. Made Sukrawa, MSCE., Ph.D, selaku Pembimbing I dan Bapak Ir. Ida
Bagus Dharma Giri, MT. selaku pembimbing II, kepada kedua orang tua yaitu I
Nyoman Nitar dan Ni Wayan Wetan atas dorongan semangat dan doa yang
diberikan, serta Ni Luh Putri Citrayani Sukma yang senantiasa menemani dan
memberikan semangat, teman-teman mahasiswa Teknik Sipil angkatan 2011, dan
semua pihak yang tidak bisa disebutkan namanya satu persatu.
Penulis menyadari bahwa penyusunan Tugas Akhir ini masih jauh dari
sempurna, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang
bermanfaat untuk memperbaiki Tugas Akhir ini. Akhir kata penulis berharap
semoga Tugas Akhir ini dapat berguna bagi kalangan ilmiah khususnya dan
masyarakat pembaca pada umumnya.

Denpasar, 13 Juni 2015

Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i


HALAMAN PERNYATAAN ............................................................................. ii
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. iii
ABSTRAK ........................................................................................................... iv
UCAPAN TERIMA KASIH .............................................................................. v
DAFTAR ISI ........................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR .viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... x
DAFTAR NOTASI .............................................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah..................................................................... 2
1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................... 3
1.4 Manfaat Penelitian .................................................................... 3
1.5 Ruang Lingkup/Batasan Masalah ............................................. 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Struktur Rangka Pemikul Momen (SRPM) .............................. 4
2.2 Struktur Rangka Bresing (SRB) ............................................... 5
2.3 Pembebanan Struktur ................................................................ 8
2.4 Kombinasi Pembebanan ........................................................... 17
2.5 Tata Cara Perencanaan Menurut SNI 03-1729-2002 ............... 18
2.5.1 Perencanaan Komponen Lentur................................................ 18
2.5.2 Perencanaan Komponen Tekan ................................................ 23
2.5.3 Perencanaan Komponen Tarik.................................................. 25
2.5.4 Kombinasi Komponen Lentur dan Gaya Aksial....................... 26
2.6 Simpangan Antar Lantai Tingkat ............................................. 27
2.7 Sambungan Struktur Baja ......................................................... 27
2.7.1 Alat Penyambung Konstruksi Baja........................................... 28
2.7.2 Klasifikasi Sambungan ............................................................. 32

BAB III METODE PENELITIAN


3.1 Pemodelan Struktur .................................................................. 40
3.2 Data Struktur............................................................................. 41
3.3 Langkah-Langkah Penelitian .................................................... 43

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Umum ....................................................................................... 45
4.2 Dimensi dan Rasio Tegangan ................................................... 45
4.3 Simpangan dan Berat Struktur .................................................. 62
4.3.1 Simpangan Struktur .................................................................. 62
4.3.2 Berat Struktur ........................................................................... 65

vi
4.3.3 Perbandingan Berat dan Simpangan Struktur ........................... 66
4.4 Gaya-Gaya Dalam .................................................................... 67
4.4.1 Momen ...................................................................................... 67
4.4.2 Gaya Geser ............................................................................... 71
4.4.3 Gaya Aksial .............................................................................. 74

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan ............................................................................... 77
5.2 Saran ......................................................................................... 77

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 78

LAMPIRAN A PEMBEBANAN GEMPA........................................................ 79


LAMPIRAN B GAMBAR STRUKTUR DAN DIMENSI PROFIL BAJA ... 84
LAMPIRAN C RASIO TEGANGAN ............................................................... 95

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Jenis-jenis konfigurasi SRBK ........................................................ 5


Gambar 2.2 Jenis-jenis konfigurasi SRBE ......................................................... 6
Gambar 2.3 Aliran gaya-gaya pada sistem rangka bresing ................................ 6
Gambar 2.4 Perilaku brace-frame ...................................................................... 7
Gambar 2.5 Perbandingan perilaku rangka bresing konsentrik ......................... 8
Gambar 2.6 Desain respon spektrum ................................................................. 15
Gambar 2.7 Beban gempa autoload pada SAP2000 .......................................... 15
Gambar 2.8 Nilai kc untuk kolom dengan ujung-ujung yang ideal .................... 24
Gambar 2.9 Nilai kc untuk komponen struktur tak bergoyang dan bergoyang .. 24
Gambar 2.10 Sambungan balok ke sayap kolom dengan las ............................... 33
Gambar 2.11 Jenis-jenis sambungan momen ....................................................... 34
Gambar 2.12 Sambungan balok ke sayap kolom dengan baut............................. 35
Gambar 2.13 Jenis-jenis sambungan sedni .......................................................... 36
Gambar 2.14 Sambungan bresing yang menggunakan sambungan sendi ........... 38
Gambar 2.15 Sambungan bresing yang terpasang ke kolom ............................... 38
Gambar 2.16 Sambungan bresing balok yang terpasang pada badan kolom ....... 39
Gambar 3.1 Denah struktur gedung dengan bresing .......................................... 40
Gambar 3.2 Model 3D struktur gedung dengan bresing .................................... 41
Gambar 3.3 Diagram alir penelitian ................................................................... 44
Gambar 4.1 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka 2-2 ............................. 46
Gambar 4.2 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka 4-4 ............................. 47
Gambar 4.3 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka B-B ............................ 48
Gambar 4.4 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka C-C ............................ 49
Gambar 4.5 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka 2-2 .......................... 50
Gambar 4.6 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka 4-4 .......................... 51
Gambar 4.7 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka B-B ......................... 52
Gambar 4.8 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka C-C ......................... 54
Gambar 4.9 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka 2-2 ......................... 55
Gambar 4.10 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka 4-4 ......................... 56
Gambar 4.11 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka B-B ....................... 57
Gambar 4.12 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka C-C ....................... 59
Gambar 4.13 Grafik simpangan rangka 2-2, rangka 4-4 akibat gempa x ............ 63
Gambar 4.14 Grafik simpangan rangka B-B, rangka C-C akibat gempa y.......... 65
Gambar 4.15 Perbandingan rasio simpangan dan berat masing-masing model... 66
Gambar 4.16 Momen pada balok model SRBK-S kombinasi D+L+Ex .............. 70

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Rasio tegangan model struktur ........................................................... 60


Tabel 4.2 Rasio tegangan rata-rata model struktur ............................................ 61
Tabel 4.3 Simpangan per-lantai rangka 2-2 akibat gempa arah x ...................... 62
Tabel 4.4 Simpangan per-lantai rangka 4-4 akibat gempa arah x ...................... 62
Tabel 4.5 Simpangan per-lantai rangka B-B akibat gempa arah y .................... 64
Tabel 4.6 Simpangan per-lantai rangka C-C akibat gempa arah y .................... 64
Tabel 4.7 Berat total masing-masing model struktur ......................................... 65
Tabel 4.8 Momen balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex ........ 67
Tabel 4.9 Gaya geser balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex... 71
Tabel 4.10 Gaya aksial kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex ............ 75

ix
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A Lampiran Pembebanan Gempa ................................................. 79


LAMPIRAN B Lampiran Gambar Struktur dan Dimensi Profil Baja ............... 84
LAMPIRAN C Lampiran Rasio Tegangan ......................................................... 95

x
DAFTAR NOTASI

Ag : Luas penampang kotor


bf : Lebar pelat sayap, mm
Cd : Deflection amplification
Cm : faktor massa efektif yang diambil dari tabel 3.1 dari FEMA 356
Cs : Koefisien respons seismik yang ditentukan sesuai dengan SNI 1726-2012
pasal 7.8.1.1
Cvx : Faktor distribusi vertikal
C0 : Koefisien faktor bentuk, untuk merubah perpindahan spectral menjadi
perpindahan atap, umumnya memakai faktor partisipasi ragam yang
pertama (first mode participation factor)
C1 :Faktor modifikasi yang menghubungkan perpindahan inelastic maksimum
dengan perpindahan yang dihitung dari respon elastik linier
C2 : koefisien untuk memperhitungkan efek pinching dari hubungan beban
deformasi akibat degradasi kekakuan dan kekuatan, berdasarkan tabel 3-3
dari FEMA 356
C3 : Koefisien untuk memperhitungkan pembesaran lateral akibat adanya efek
P delta
d : Tinggi penampang baja
E : Modulus elastisitas
Eh : Pengaruh dari komponen horizontal gaya gempa
Fx : Gaya gempa lateral
fu : Tegangan putus baja
fy : Tegangan leleh baja, MPa
fcr : Tegangan kritis, MPa
G : Modulus geser
g : Percepatan gravitasi 9,81 m/det2
hn : Ketinggian struktur diatas dasar sampai tingkat tertinggi struktur
Ie : Faktor keutamaan hunian yang ditentukan sesuai dengan SNI 1726-2012
pasal 4.1.2
M : Momen

xi
Mp : Momen plastis
Mnx : Momen nominal arah sumbu x
Mny : Momen nominal arah sumbu y
Mux : Momen ultimit arah sumbu x
Muy : Momen ultimit arah sumbu y
M2 : Momen arah sumbu 2
M3 : Momen arah sumbu 3
Nn : Gaya aksial nominal
Nu : Gaya aksial ultimit
P : Gaya aksial
R : Rasio kuat elastik perlu terhadap koefisien kuat leleh terhitung
R : Faktor reduksi gempa struktur gedung
Ry : Faktor modifikasi tegangan leleh
Sa : Akselerasi respons spektrum yang berkesesuaian dengan waktu getar
alami efektif pada arah yang ditinjau
SDS : Parameter percepatan spektrum respons desain dalam rentang perioda
pendek seperti ditentukan pada SNI 1726-2012 pasal 6.3 atau 6.9
SD1 : Parameter percepatan spektrum respons desain pada perioda sebesar 1,0
detik, seperti ditentukan pada SNI 1726-2012 pasal 6.10.4
S1 : Parameter percepatan spektrum respons maksimum yang dipetakan yang
ditentukan sesuai dengan SNI 1726-2012 pasal 6.10.4
T : Perioda struktur dasar (detik) yang ditentukan pada SNI 1726-2012
pasal 7.8.2
Ta : Periode fundamental pendekatan
Te : Waktu getar alami efektif yang memperhitungkan kondisi inelastik
Ts : Waktu getar karakteristik yang diperoleh dari kurva respons spectrum pada
titik dimana terdapat transisi bagian akselerasi konstan ke bagian kecepatan
konstan
tw : Tebal pelat badan, mm
tbf : Tebal pelat sayap, mm
V : Gaya geser dasar
Vn : Kuat geser nominal link

xii
Vp : Gaya geser penampang plastis
VT : Gaya geser dasar nominal yang didapat dari hasil analisis ragam spektrum
respons yang telah dilakukan
V1 : Gaya geser dasar nominal sebagai respon dinamik ragam yang pertama
W : Total beban mati dan beban hidup yang dapat tereduksi
Zx : Modulus plastis penampang
: Rasio kekakuan pasca leleh terhadap kekakuan elastic efektif, di mana
gaya pepindahan diidealisasikan sebagai kurva bilinier
: Perpindahan (simpangan)
t : Target perpindahan
: Sudut rotasi
: Faktor reduksi kekuatan untuk komponen struktur lentur
: Faktor reduksi kekuatan untuk komponen struktur tekan
0 : Faktor kuat cadangan struktur
: Massa jenis baja
v : Rasio poisson
: Faktor pengali simpangan nominal

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia merupakan Negara dengan tingkat resiko gempa yang tinggi


karena, terletak pada daerah pertemuan tiga lempeng tektonik, yaitu lempeng
Australia yang bergerak ke arah utara, lempeng Pasifik yang bergerak ke arah barat
laut, dan lempeng Eurasia, sehingga faktor beban gempa harus diperhitungkan
dalam perencanaan gedung. Struktur harus didesain agar mampu memikul beban
yang ditimbulkan akibat gempa, oleh sebab itu dibutuhkan desain bangunan tahan
gempa berdasarkan pada konsep akibat gempa besar bangunan diperbolehkan
mengalami rusak berat tetapi manusia yang ada di dalamnya harus selamat.
Beberapa material yang dapat digunakan untuk mendesain struktur bangunan tahan
gempa adalah baja dan beton. Material yang memiliki daktilitas sangat baik adalah
baja.

Struktur baja mempunyai kekuatan yang tinggi serta dapat mengurangi


ukuran struktur dan berat sendiri struktur dikarenakan dimensi profil baja yang
sangat tipis dibandingkan beton, keseragaman yang tinggi dibandingkan dengan
beton, mempunyai sifat elastis, mempunyai daktilitas yang cukup tinggi karena
suatu batang baja menerima tegangan tarik yang tinggi yang akan mengalami
regangan tarik cukup besar sebelum terjadi keruntuhan. Keunggulan yang lain yaitu
kemudahan penyambung antar elemen yang satu dengan yang lainnya
menggunakan alat sambung las atau baut, dan kecepatan pelaksanaan konstruksi
yang mengakibatkan sifat mekanis baja lebih unggul dari material beton (Setiawan,
2008).

Menurut peraturan perencanaan struktur baja untuk bangunan gedung (SNI


0317292002) terdapat beberapa macam struktur rangka baja yang digunakan
sebagai struktur baja tahan gempa diantaranya adalah Struktur Rangka Pemikul
Momen Khusus (SRPMK), Struktur Rangka Pemikul Momen Biasa (SRPMB),
Struktur Rangka Bresing Konsentrik Biasa (SRBKB), Struktur Rangka Bresing

1
Konsentrik Khusus (SRBKK) dan Struktur Rangka Bresing Eksentrik (SRBE).
Struktur Rangka Pemikul Momen (SRPM) mempunyai kemampuan disipasi energi
yang cukup untuk dapat memberikan daktilitas yang diperlukan tetapi memerlukan
ukuran penampang yang lebih besar dan biaya yang mahal. Untuk mendapatkan
kekakuan yang diisyaratkan pada struktur gedung tinggi, sistem rangka pemikul
momen menggunakan sambungan momen/kaku (moment/rigid connection) yang
memerlukan biaya yang relatif mahal dan susah dilaksanakan di lapangan, dan
kontrol kualitas sambungan dengan las juga sulit dilakukan karena pada saat terjadi
gempa kuat bisa terjadi retak-retak pada sambungan. Struktur rangka bresing
konsentrik menggunakan sambungan sendi (flexible connection) tetapi sambungan
ini kurang kaku sehingga diperlukan adanya penambahan elemen pengaku lateral
yaitu bresing pada struktur. Penambahan bresing pada struktur akan menambah
kekakuan atau meminimalisir deformasi yang diakibatkan oleh gaya lateral berupa
gempa. Dengan adanya beban gempa lateral yang dapat terjadi dengan arah bolak-
balik maka bresing akan mengalami gaya tarik atau tekan secara bergantian.
Bresing mempunyai berbagai macam tipe, salah satunya ialah bresing konsentrik
tipe x-2 lantai dimana jenis bresing ini banyak digunakan pada gedung-gedung
bertingkat. Rangka bresing konsentrik tipe x-2 lantai dapat menjadi pilihan yang
lebih baik bila dibandingkan dengan rangka bresing tipe v atau v-terbalik (Utomo,
2011). Struktur rangka pemikul momen dengan struktur rangka dengan bresing
memiliki perilaku yang berbeda jika dilakukan analisis statik linier.

Sebagai upaya untuk melihat perbandingan tersebut maka disusunlah tugas


akhir yang berjudul Perbandingan Perilaku antara Struktur Rangka Pemikul
Momen (SRPM) dan Struktur Rangka Bresing Konsentrik (SRBK) Tipe X-2
Lantai. Dalam tugas akhir ini akan dimodelkan struktur rangka pemikul momen
dengan sambungan kaku dan struktur rangka bresing konsentrik dengan sambungan
sendi, sebagai pembanding juga akan dimodelkan struktur rangka bresing
konsentrik dengan sambungan kaku.

2
1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka permasalahan yang dapat


dirumuskan adalah bagaimanakah perilaku struktur seperti gaya-gaya dalam,
simpangan, dan berat struktur yang dirancang sebagai SRPM dan SRBK Tipe X-2
Lantai.

1.3 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan penelitian ini adalah mengetahui perilaku struktur seperti


gaya-gaya dalam, simpangan, dan berat struktur yang dirancang sebagai SRPM dan
SRBK Tipe X-2 Lantai.

1.4 Manfaat Penelitian

Adapun manfaat yang ingin dicapai adalah agar dapat mengetahui perilaku
dari struktur rangka pemikul momen dan struktur rangka baja dengan bresing
konsentrik x-2 lantai sehingga dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam memilih
kedua struktur yang dimodel.

1.5 Ruang Lingkup/Batasan Masalah

Agar ruang lingkup permasalahan tidak terlalu luas, maka diambil beberapa
batasan masalah sebagai berikut:

1. Pondasi diasumsikan perletakan jepit.


2. Tidak meninjau pengaruh komposit pelat beton dengan balok baja.
3. Beban gempa vertikal tidak ditinjau.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Struktur Rangka Pemikul Momen (SRPM)


Struktur Rangka Pemikul Momen adalah struktur rangka yang hubungan
balok dengan kolomnya didesain dengan sambungan momen. Pada SRPM, elemen
balok terhubung kaku pada kolom dan tahanan terhadap gaya lateral diberikan
terutama oleh momen lentur dan gaya geser pada elemen portal dan joint. SRPM
memiliki kemampuan menyerap energi yang besar tetapi memiliki kekakuan yang
rendah.
Rangka baja SRPM merupakan jenis rangka baja yang sering digunakan
dalam aplikasi struktur baja di dunia konstruksi. Menurut SNI Baja 03-1729-2002,
rangka baja SRPM dapat diklasifikasikan menjadi, Struktur Rangka Pemikul
Momen Khusus (SRPMK), Struktur Rangka Pemikul Momen Menengah
(SRPMM) dan Struktur Rangka Pemikul Momen Biasa (SRPMB). Struktur Rangka
Pemikul Khusus (SRPMK) didesain untuk memiliki daktilitas yang lebih tinggi dan
dapat berdeformasi inelastik pada saat gaya gempa terjadi. Deformasi inelastik akan
meningkatkan redaman dan mengurangi kekakuan dari struktur, hal ini terjadi pada
saat gempa ringan bekerja pada struktur. Dengan demikian, SRPMK dianjurkan
untuk didesain pada gaya gempa yang lebih ringan dibandingkan dengan gaya
gempa yang bekerja pada SRPMM dan SRPMB. Pada SRPMB, struktur diharapkan
dapat mengalami deformasi inelastik secara terbatas pada komponen struktur dan
sambungan-sambungannya akibat gaya gempa rencana. Dengan demikian, pada
SRPMB kekakuan yang ada lebih besar dibandingkan dengan kekakuan pada
SRPMK.
Secara umum, SRPMB memiliki kekakuan yang lebih besar dan kekuatan
yang lebih besar dibandingkan dengan SRPMK. Tetapi, SRPMB memiliki
daktilitas yang lebih kecil dibandingkan dengan SRPMK untuk beban gempa yang
sama.

4
2.2 Struktur Rangka Bresing (SRB)
Struktur rangka bresing merupakan sistem struktur yang didesain untuk
menahan beban lateral berupa gempa. Elemen bresing berperilaku sebagai rangka
batang yaitu hanya menerima gaya tarik atau tekan. Rangka bresing dikategorikan
menjadi rangka bresing konsentrik dan rangka bresing eksentrik.
Struktur rangka bresing konsentrik (SRBK) merupakan sistem struktur yang
elemen bresing diagonalnya bertemu pada satu titik. SRBK dapat diklasifikasikan
menjadi dua yaitu struktur rangka bresing konsentrik biasa (SRBKB) dan struktur
rangka bresing konsentrik khusus (SRBKK). Rangka bresing konsentrik memiliki
beberapa tipe seperti ditunjukkan pada Gambar 2.1 yaitu tipe x pada nomor a, tipe
z pada nomor b, tipe v terbalik pada nomor c, tipe v pada nomor d, tipe x-2 tingkat
pada nomor e, dan tipe k pada nomor f, seperti ditunjukkan pada gambar 2.1.

Gambar 2.1 Jenis-jenis konfigurasi SRBK


Sumber: AISC, 2010

Struktur rangka bresing eksentrik (SRBE) merupakan sistem struktur yang


elemen bresing diagonalnya tidak bertemu pada suatu titik, karena adanya elemen
penghubung atau disebut dengan link. Elemen link ini berfungsi sebagai pendisipasi
energi pada saat terjadi gempa kuat (SNI Baja, 2002). Rangka bresing eksentrik
memiliki beberapa tipe seperti pada Gambar 2.2 dibawah ini.

5
Gambar 2.2 Jenis-jenis konfigurasi SRBE
Sumber: AISC, 2010

Mekanisme kerja gaya-gaya yang bekerja pada rangka bresing baik itu konsentrik
atau eksentrik dapat ditunjukkan oleh Dewobroto (2012) seperti gambar di bawah.

Gambar 2.3 Aliran gaya-gaya pada sistem rangka bresing


Sumber: Dewobroto, 2012

Adanya batang tekan (-) dan tarik (+) pada rangka dengan bresing, menunjukkan
bahwa sistem braced-frame lebih optimal terhadap beban lateral daripada sistem
rigid-frame yang mengandalkan penghubung balok horisontal saja. Bentuk
deformasi dari sistem braced-frame ini ditunjukkan pada Gambar 2.4, dimana
deformasi ini diakibatkan oleh momen lentur, geser, dan kombinasi momen lentur
dan geser.

6
Gambar 2.4 Perilaku brace-frame (a) lentur; (b) geser; (c) kombinasi
Sumber: Dewobroto, 2012

Bresing Konsentrik X-2 Lantai


Rangka bresing konsentrik tipe x-2 lantai merupakan rangka bresing x yang
dipasang untuk ketinggian dua lantai. Rangka bresing ini dapat menjadi pilihan
yang lebih baik bila dibandingkan dengan rangka bresing tipe v atau v-terbalik. Hal
ini dikarenakan pada rangka bresing v atau v-terbalik, bila terjadi tekuk pada pada
batang tekan bresing, balok akan mengalami defleksi ke bawah sebagai akibat dari
adanya gaya-gaya yang tidak seimbang pada balok. Defleksi ini dapat
mengakibatkan kerusakan pada sistem pelat lantai di atas sambungan tersebut.
Sehingga untuk mengantisipasi terjadinya defleksi ke bawah pada balok maka
diperlukan konfigurasi bresing yang mencegah terbentuknya gaya-gaya yang tidak
seimbang tersebut dan mendistribusikannya menuju kepada lantai lain yang tidak
mengalami perilaku sebesar lantai yang mengalami defleksi tersebut. (Utomo,
2011)
Perbandingan mengenai perilaku antara rangka bresing konsentrik tipe x-2
lantai dengan tipe v-terbalik ditunjukkan oleh (Hewitt, et al, 2009) melalui sebuah
skema yang ditunjukkan pada Gambar 2.5 di bawah ini.

7
Gambar 2.5 Perbandingan perilaku rangka bresing konsentrik
Sumber: Hewitt, et al, 2009

Dapat dilihat pada Gambar 2.5 bahwa pada struktur rangka bresing tipe x-2
lantai, gaya-gaya tidak seimbang pada balok didistribusikan melalui batang tarik
bresing yang berada di lantai atasnya.

2.3 Pembebanan Struktur


Pembebanan struktur megacu kepada Peraturan Pembebanan Indonesia
Untuk Gedung (PPIUG) 1983. Beban yang bekerja pada suatu struktur dapat
digolongkan menjadi beban gravitasi meliputi beban mati (Dead Load) dan beban
hidup (Live Load), dan beban lateral meliputi beban akibat gaya gempa
(Earthquake) dan angin (Wind).

Beban Gravitasi
Beban gravitasi merupakan beban-beban kearah vertikal dari suatu struktur
bangunan, dapat dibedakan menjadi dua yaitu:

1. Beban Mati
Beban mati meliputi berat sendiri struktur, beban mati tambahan seperti
berat keramik, berat tegel, dan berat MEP (Mechanical Electrical Plumbing). Berat
sendiri dari bahan-bahan bangunan dan dari beberapa komponen gedung yang harus

8
ditinjau di dalam menentukan beban mati dari suatu gedung, harus diambil menurut
Tabel 2.1 PPIUG 1983 (DPMB, 1983).

2. Beban Hidup
Beban hidup adalah semua beban yang terjadi akibat penghunian atau
penggunaan suatu gedung dan ke dalamnya termasuk beban-beban pada lantai yang
berasal dari barang-barang yang dapat berpindah, mesin-mesin serta peralatannya
yang tidak merupakan bagian yang tak terpisahkan dari gedung dan dapat diganti
selama masa hidup dari gedung itu, sehingga mengakibatkan perubahan dalam
pembebanan lantai dan atap tersebut.
Beban hidup pada lantai gedung harus diambil menurut Tabel 3.1 (PPIUG
1983). Untuk gedung perkantoran mempunyai beban hidup sebesar 250 kg/m2.
Beban hidup pada atap dan/atau bagian atap serta pada struktur tudung (canopy)
yang dapat dicapai dan dibebani oleh orang harus diambil minimum 100 kg/m2
bidang datar (PPIUG, 1983).

Beban Lateral (Gempa)


Dalam perencanaan beban gempa menurut SNI 1726-2012 terdiri dari
metode statik ekivalen dan respons spektrum.

1. Prosedur gaya lateral ekivalen


a. Geser dasar seismik
Geser dasar seismik (V) dalam arah yang ditetapkan harus ditentukan
berdasarkan persamaan berikut.

V = Cs x W (2.1)
Dimana:

Cs : koefisien respons seismik yang ditentukan sesuai dengan SNI 03


1726-2010 pasal 7.8.1.1

W : berat seismik efektif menurut SNI 1726-2012 pasal 7.7.2.

- Perhitungan koefisien respons seismik

9
Koefisien respons seismik (Cs) harus ditentukan sesuai dengan persamaan
berikut.

S DS
Cs
R

Ie (2.2)

Dimana:

SDS : parameter percepatan spektrum respons desain dalam rentang


perioda pendek seperti ditentukan pada SNI 1726-2012 pasal 6.3
atau 6.9

R : faktor modifikasi respons berdasarkan SNI 1726-2012 Tabel 9

Ie : faktor keutamaan hunian yang ditentukan sesuai dengan SNI 1726-


2012 pasal 4.1.2.

Nilai CS yang dihitung sesuai dengan persamaan 2.2 tidak perlu melebihi

S D1
Cs
R
T
Ie (2.3)

Nilai CS tidak boleh kurang dari

CS = 0,044.SDS.Ie 0,01 (2.4)

Sebagai tambahan, untuk struktur yang berlokasi di daerah dimana S1 sama


dengan atau lebih besar dari 0,6 g, maka Cs tidak boleh kurang dari

0,5S1
Cs
R

Ie (2.5)

dimana Ie dan R sebagaimana yang didefinisikan dalam SNI 1726-2012


pasal 7.8.1.1, dan

10
SD1 : parameter percepatan spektrum respons desain pada perioda
sebesar 1,0 detik, seperti ditentukan pada SNI 1726-2012 pasal
6.10.4

T : perioda struktur dasar (detik) yang ditentukan pada SNI 1726-2012


pasal 7.8.2

S1 : parameter percepatan spektrum respons maksimum yang dipetakan


yang ditentukan sesuai dengan SNI 1726-2012 pasal 6.10.4

- Nilai Ss maksimum dan penentuan Cs


Untuk struktur beraturan dengan ketinggian lima tingkat atau kurang dan
mempunyai perioda (T) sebesar 0,5 detik atau kurang, Cs diijinkan dihitung
menggunakan nilai sebesar 1,5 untuk SS.

b. Perioda alami fundamental struktur


Perioda struktur fundamental (T) struktur dalam arah yang ditinjau harus
diperoleh dengan menggunakan properti struktur dan karakteristik deformasi
elemen penahan dalam analisis yang teruji. Perioda fundamental (T) tidak boleh
melebihi hasil koefisien untuk batasan atas pada perioda yang dihitung (Cu) dari
SNI 03-1726-2010 Tabel 7.8-1 dan perioda fundamental pendekatan (Ta) yang
ditentukan dari persamaan 2.22. Sebagai alternatif pada pelaksanaan analisis untuk
menentukan perioda fundamental (T), diijinkan secara langsung menggunakan
perioda bangunan pendekatan (Ta) yang dihitung sesuai dengan ketentuan SNI 03-
1726-2010 pasal 7.8.2.1 untuk struktur yang melebihi 12 tingkat.

Perioda fundamental pendekatan (Ta) dalam detik, harus ditentukan dari


persamaan berikut.

Ta = Ct . hnx (2.6)

Dimana:

hn : ketinggian struktur diatas dasar sampai tingkat tertinggi


struktur (m)

Ct dan x : ditentukan dari SNI 1726-2012 Tabel 15.

11
Untuk struktur dengan ketinggian tidak melebihi 12 tingkat di mana sistem
penahan gaya seismik terdiri dari rangka penahan momen beton atau baja secara
keseluruhan dan tinggi tingkat paling sedikit 3 m diijinkan menggunakan perioda
fundamental pendekatan (Ta) sebagai berikut:

Ta = 0,1N (2.7)
dimana N = jumlah tingkat.

Perioda fundamental pendekatan (Ta) dalam detik untuk struktur dinding


geser batu bata atau beton diijinkan untuk ditentukan dari persamaan berikut.

0,0062
Ta hn
Cw
(2.8)

Nilai Cw dihitung dari persamaan berikut:

2
100 x hn Ai
Cw
AB i 1 h1
(2.9)

2
hi
1 0,83
Di

Dimana:

AB : luas dasar struktur dalam m2

Ai : luas badan dinding geser i dalam m2

Di : panjang dinding geser i dalam m

hi : tinggi dinding geser i dalam m

x :jumlah dinding geser dalam bangunan yang efektif dalam menahan


gaya lateral dalam arah yang ditinjau.

c. Distribusi vertikal gaya gempa


Gaya gempa lateral Fx (kN) yang timbul di semua tingkat harus ditentukan
dari persamaan berikut:

12
Fx = Cvx .V (2.10)
Dan
Wx h k x
CVX n
(2.11)
W .h
ix
i i
k

Dimana:

Cvx : faktor distribusi vertical

V : gaya lateral desain total atau geser di dasar struktur (kN)

wi and wx :bagian berat seismik efektif total struktur (W) yang


ditempatkan atau dikenakan pada Tingkat i atau x

hi and hx : tinggi (m) dari dasar sampai Tingkat i atau x

k : eksponen yang terkait dengan perioda struktur sebagai


berikut:

untuk struktur dengan T 0,5 detik, k = 1


untuk struktur dengan T 2,5 detik, k = 2
untuk struktur dengan 0,5 T 2,5 detik, k harus sebesar 2
atau harus ditentukan dengan interpolasi linier antara 1 dan
2.
d. Distribusi horizontal gaya gempa
Geser tingkat desain gempa di semua tingkat Vx (kN) harus ditentukan dari
persamaan berikut:

n
V X Fi (2.12)
i x

Dimana:

Fi : bagian dari geser dasar seismik V yang timbul di tingkat i (kN).

13
Geser tingkat desain gempa Vx (kN) harus didistribusikan pada berbagai
elemen vertikal sistem penahan gaya seismik di tingkat yang ditinjau berdasarkan
pada kekakuan lateral relatif elemen penahan vertikal dan diafragma.

2. Spektrum respons desain


Bila spektrum respons desain diperlukan oleh standar ini dan prosedur gerak
tanah dari spesifik-situs tidak digunakan, maka kurva spektrum respons desain
harus dikembangkan dengan mengacu SNI 1726-2012 Gambar 6.4-1 dan mengikuti
ketentuan di bawah ini:

Untuk perioda yang lebih kecil dari T0, spektrum respons percepatan desain
(Sa) harus diambil dari persamaan:
T
S a S DS 0,4 0,6 (2.13)
T0

Untuk perioda lebih besar dari atau sama dengan T0 dan lebih kecil dari atau
sama dengan TS, spektrum respons percepatan desain (Sa) sama dengan SDS.
Untuk perioda lebih besar dari TS, spektrum respons percepatan desain (Sa)
diambil berdasarkan persamaan:
S D1
Sa (2.14)
T

Dimana:

SDS : parameter respons spektral percepatan desain pada perioda pendek

SD1 : parameter respons spektral percepatan desain pada perioda 1 detik

T : perioda getar fundamental struktur

S D1
To 0,2 (2.15)
S DS

S1
TS (2.16)
S DS

14
Gambar 2.6 Desain respon spektrum
Sumber : SNI 03-1729-2012

Dalam hal ini pembebanan gempa dihitung dengan program SAP2000


autoload, dengan acuan IBC 2009 dan SNI 17262012. Seperti yang diketahui
bahwa SNI 17262012 penyusunannya mengacu pada IBC. Beban gempa dengan
menggunakan AutoLoad IBC 2009 pada SAP2000 disesuaikan dengan statik
ekivalen menurut SNI 03 1726 2012.

Gambar 2.7 Beban gempa autoload pada SAP2000 model SRPM


Sumber : SAP2000v15
Penggunaan beban gempa dengan Autoload IBC 2009, adapun beberapa
kategori desain yang harus disesuaikan dengan SNI 03 1726 2012 yaitu seperti
yang terlihat pada gambar di atas yang telah ditandai antara lain:

15
1. Load direction and diaphragm Eccentricity
Merupakan arah beban gempa yang bekerja pada struktur yaitu beban
gempa arah x dan arah y.
2. Time period
Merupakan perioda alami fundamental (Ta) yang ditentukan berdasarkan
Persamaan 2.24. Pada persamaan ini terdapat parameter Ct dan x yang
nilainya ditentukan berdasarkan SNI 1726-2012 Tabel 15.
3. Respon Modification, R
Untuk menentukan nilai respon modification (R) ditentukan berdasarkan
jenis sistem struktur baja dan kategori disain seismik.
4. System Overstrenght, 0
Pada System Overstrenght, 0 hampir sama dengan respon modification (R)
nilainya juga dipengaruhi berdasarkan jenis sistem struktur baja dan
kategori disain seismik yang digunakan.
5. Deflection Amplification, Cd
Untuk penentuan nilai Deflection Amplification juga sama dengan R dan 0
yaitu berdasarkan jenis sistem struktur baja dan kategori disain seismik yang
digunakan.
6. Occupancy, I
Untuk nilai Occupancy (I) atau sering disebut dengan faktor keutamaan
ditentukan berdasarkan tabel kategori resiko bangunan gedung dan struktur
lainnya untuk beban gempa pada SNI 17262012.
7. Spektral Percepatan Ss
Spektral Percepatan Ss merupakan Parameter percepatan respons spektral
MCE dari peta gempa pada periode pendek yang didapat dari Gambar 9
(SNI 17262012) berdasarkan lokasi bangunan.

8. Spektral Percepatan S1

16
Spektral Percepatan S1 merupakan Parameter percepatan respons spectral
MCE dari peta gempa pada periode 1 detik yang didapat dari Gambar 10
(SNI 17262012) berdasarkan lokasi bangunan.
9. Site Class atau Kelas Situs
Site Class atau Kelas Situs ini juga ditentukan berdasarkan peta gempa yang
didapatkan dari SNI 1726-2012 yaitu di daerah mana gedung tersebut
dibangun. Dari kelas situs yang sudah ditentukan, maka pada program
dengan menggunakan sistem beban gempa autoload, nilai koefisien situs Fa
dan Fs,spektral respon percepatan SDS dan SD1 akan terhitung otomotis.

2.4 Kombinasi Pembebanan


Untuk pemodelan rangka dengan pembebanan gempa berdasarkan SNI
17262012 adalah sebagai berikut:
1. 1,4 (2.17)
2. 1,2 + 1,6 + 0,5( atau ) (2.18)
3. 1,2 + 1,6( atau ) + ( atau 0,8) (2.19)
4. 1,2 + 1,3 + + 0,5( atau ) (2.20)
5. 1,2 1,0 + (2.21)
6. 0,9 (1,3 atau 1,0) (2.22)
Keterangan:
: Beban mati yang diakibatkan oleh berat konstruksi permanen, termasuk
dinding, lantai, atap, plafon, partisi tetap, tangga, dan peralatan layan tetap.
: Beban hidup yang ditimbulkan oleh penggunaan gedung, termasuk kejut,
tetapi tidak termasuk beban lingkungan seperti angin, hujan, dan lain-lain.
: Beban hidup di atap yang ditimbulkan selama perawatan oleh pekerja,
peralatan, dan material, atau selama penggunaan biasa oleh orang dan benda
bergerak.
: Beban hujan, tidak termasuk yang diakibatkan genangan air.
: Beban angin.
: Beban gempa, yang ditentukan menurut SNI 17262012
2.5 Tata Cara Perencanaan Menurut SNI 03-1729-2002

17
Tata cara perencanaan dijelaskan seperti pada SNI 03-1729-2002 sebagai
berikut.
2.5.1 Perencanaan Komponen Lentur
Perencanaan Lentur
Perencanaan komponen struktur lentur berdasarkan metode LRFD (Load
and Resistant Factor Design), ditinjau komponen struktur yang memikul lentur
terhadap sumbu kuat penampang (sumbu x) dan terhadap sumbu lemah (sumbu y),
dan dianalisis dengan metode elastis sesuai Butir 7.4 (SNI 03-1729-2002).
Komponen struktur yang memikul lentur terhadap sumbu x harus memenuhi,

(2.23)
dan komponen struktur yang memikul entur terhadap sumbu y harus memenuhi

(2.24)
Keterangan:
: Momen lentur perlu/terfaktor terhadap sumbu x penampang (Nmm).
: Momen lentur perlu/terfaktor terhadap sumbu y penampang (Nmm).
: Momen lentur rencana/nominal penampang (Nmm).
: Faktor reduksi kuat lentur, diambil = 0,90, sesuai Tabel 6.4-2 (SNI 03-
1729-2002).

Faktor bentuk penampang, = = (2.25)

- Arah x:

= ( )( ) + ( ) ( ) (2.26)

- Arah y:

= ( ) + ( ) (2.27)

A. Perhitungan kuat lentur nominal ( ) dengan pengaruh tekuk lokal


1. Penampang kompak ( )
= = , (2.28)
2. Penampang tak kompak ( < < )

18

= ( ) ( ) (2.29)

3. Penampang langsing ( )

= ( ) (2.30)

= ( ) (2.31)
Keterangan :
: Modulus plastis penampang (mm3)
: Modulus elastis penampang (mm3), dari tabel profil baja
: Tegangan sisa (residual stress), berkisar antara 70 MPa
100 MPa
: Perbandingan lebar terhadap tebal penampang
, : Batas kelangsingan penampang (dalam tabel, terlampir)
Pelat sayap dalam lentur:

= , = , dan = (2.32)

Pelat badan dalam tekan akibat lentur :



= , = , dan = (2.33)

B. Perhitungan kuat lentur nominal ( ) dengan pengaruh tekuk global


1. Penampang bentang pendek ( )
= = , (2.34)
2. Penampang bentang menengah ( < <

= [ + ( )( )] (2.35)

3. Penampang bentang panjang ( >



= ( ) + (2.36)

Keterangan:
: Panjang bentang penampang (mm)

: , (2.37)

19

: ( + + ) (2.38)

,
: , , (2.39)
+ + +

adalah momen maksimum pada bentang yang ditinjau, = momen



pada titik , = momen pada titik , = momen pada titik .

= 1, untuk momen seragam sepanjang komponen lentur.

Menentukan , , :

= (2.40)



= ( ) (2.41)

= (2.42)

Keterangan:
: Jari-jari girasi terhadap sumbu lemah (mm), dari tabel profil baja,

= (2.43)

: Modulus elastis penampang (mm3), dari tabel profil baja


: Modulus elastisitas, diambil 200.000 MPa

: Modulus geser, diambil 80.000 MPa, = (+) (2.44)

: Konstanta puntir torsi (mm4),



= ( + ( ) ) (2.45)

A : Luas penampang (mm2), dari tabel profil baja


: Konstanta puntir lengkung (mm6),
( )
= (2.46)

: Momen inersia terhadap sumbu y (mm4), dari tabel profil baja

Perencanaan Geser
Pelat badan yang memikul gaya geser perlu ( ) harus memenuhi,

20
(2.47)

Keterangan:
: Kuat geser perlu/terfaktor penampang (N).
: Kuat geser perlu/terfaktor penampang (N).
: Faktor reduksi kuat geser, diambil = , , sesuai Tabel 6.4-2 (SNI 03
- 1729 - 2002).

Perhitungan kuat geser nominal ( ) pelat badan harus diambil seperti yang
ditentukan di bawah ini,

1. Leleh pada pelat badan ( , )

= ,
(2.48)
Dimana:
: Luas pelat badan (mm2), = (2.49)
: Tegangan leleh pelat badan (MPa).

:+ (2.50)
( )

: Jarak antara pengaku vertikal (mm).


: Jarak bersih antara fillets untuk rolled shapes atau jarak bersih
antara sayap untuk built up shapes.


2. Tekuk inelastik pada pelat badan (, < < ,


= , [, ]
( )

(2.51)
Atau


= , [ +
] (2.52)
,+( )

21
Dimana:



= , (2.53)
( )


3. Tekuk elastik pada pelat badan ( , )

,
= (2.54)
( )

Atau


= , [ +
] (2.55)
,+( )

Dimana:

= , (2.56)
( )

Interaksi Lentur dan Geser


Kuat geser nominal pelat badan dengan adanya momen lentur harus
dihitung menggunakan ketentuan berikut.

1. Metode Distribusi
Jika momen lentur dianggap dipikul hanya oleh plat sayap dan momen lentur
perlu (Mu) memenuhi
(2.57)
Dengan Mf adalah kuat lentur nominal dihitung hanya dengan plat sayap saja dan
ditentukan sebagai berikut
= (2.58)
Keterangan:
= Luas efektif pelat sayap (mm2), = 2 (2.59)
= Jarak antara titik berat palat-pelat sayap (mm), = (2.60)
dipikul oleh pelat badan, (2.61)

22
2. Metode Interaksi Geser dan Lentur
Jika momen lentur dianggap dipikul oleh seluruh penampang maka balok harus
direncanakan untuk memikul interaksi lentur dan geser, dan dihitung menggunakan
ketentuan,

+ 0,625 1,375 (2.62)

dan dipikul bersama-sama oleh pelat sayap dan pelat badan.

2.5.2 Perencanaan Komponen Tekan


Suatu komponen struktur yang mengalami gaya tekan konsentris akibat
beban terfaktor, , harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
(2.63)

Keterangan:
adalah faktor reduksi kekuatan (lihat Tabel 6.4-2)
adalah kuat tekan nominal komponen struktur yang ditentukan berdasarkan
Butir 7.6.2 dan 9.2, N

Perbandingan kelangsingan
- kelangsingan elemen penampang (lihat Tabel 7.5-1) <

- kelangsingan komponen struktur tekan, = < 200

Faktor Panjang Tekuk ( )


Nilai faktor panjang tekuk bergantung pada kekangan rotasi dan translasi
pada ujung-ujung komponen struktur. Nilai faktor panjang tekuk ( ) ditetapkan
sesuai SNI 03 1729 2002 pada Butir 7.6.3.1 untuk komponen struktur dengan
ujung-ujung yang ideal, atau sesuai dengan Butir 7.6.3.2 untuk komponen struktur
tak bergoyang pada suatu rangka, atau untuk komponen struktur bergoyang pada
suatu rangka portal dengan pembebanan normal dan gaya aksial yang dapat
diabaikan. Nilai ( ) untuk kolom dengan ujung-ujung yang ideal dapat ditentukan
seperti dalam Gambar 2.8.

23
Gambar 2.8 Nilai untuk kolom dengan ujung-ujung yang ideal.
Sumber: SNI 03 1729 2002
Perbandingan kekakuan pada rangka portal, hitung di kedua ujung komponen
tekan, dan . Nilai dapat ditentukan dengan rumus,
( )
= () (2.64)

Berdasarkan nilai tentukan nilai dari alignment chart seperti Gambar 2.12

24
Gambar 2.9 Nilai untuk komponen struktur tak bergoyang (a), dan untuk
komponen struktur bergoyang (b).

Sumber: SNI 03 1729 2002

Tegangan Kritis Tekuk Lentur ( ; )

Tegangan kritis dihitung terhadap sumbu x dan sumbu y, untuk komponen struktur
tak bergoyang maupun komponen struktur bergoyang.


= (2.65)


Dimana: = (2.66)

= (2.67)

Jika: 0,25 =1 (2.68)

1,43
0,25 1,20 = 1.600,672 (2.69)

1,20 = 1,252 (2.70)

Menentukan tegangan kritis,


= (2.71)

25

= (2.72)
2

= (2.73)

2.5.3 Perencanaan Komponen Tarik


Kuat Tarik Rencana
Komponen struktur yang memikul gaya tarik aksial terfaktor harus
memenuhi:
(2.74)

dengan adalah kuat tarik rencana yang besarnya diambil sebagai nilai terendah
di antara dua perhitungan menggunakan harga-harga dan di bawah ini:
= 0,9
= (2.75)

dan
= 0,75
= (2.76)

Keterangan:
adalah luas penampang bruto, mm2
adalah luas penampang efektif, mm2
adalah tegangan leleh, MPa
adalah tegangan tarik putus, MPa

Penampang Efektif
Luas penampang efektif komponen struktur yang mengalami gaya tarik
ditentukan sebagai berikut:
= (2.77)
Keterangan:
adalah luas penampang, mm2
adalah faktor reduksi = 1 - (x / L) 0,9, atau x adalah eksentrisitas sambungan,
jarak tegak lurus arah gaya tarik, antara titik berat penampang komponen yang
disambung dengan bidang sambungan, mm

26
L adalah panjang sambungan dalam arah gaya tarik, yaitu jarak antara dua baut yang
terjauh pada suatu sambungan atau panjang las dalam arah gaya tarik, mm

2.5.4 Kombinasi Komponen Lentur dan Gaya Aksial


Komponen struktur yang mengalami momen lentur dan gaya aksial harus
direncanakan memenuhi ketentuan berikut.

- Bila 0,20

8
+ 9 ( + ) 1,00 (2.78)


- Bila < 0,20


+ ( + ) 1,00 (2.79)
2

Dimana:
= 0,90 (faktor reduksi kuat lentur)
= 0,85 (faktor reduksi kuat tekan)
= 0,90 (faktor reduksi kuat tarik, leleh)
= 0,75 (faktor reduksi kuat tarik, retak)
Keterangan:
= Gaya aksial (tarik atau tekan) perlu/terfaktor (N)
= Gaya aksial (tarik atau tekan) rencana/nominal (N)
= Momen lentur perlu/terfaktor terhadap sumbu x penampang (Nmm)
= Momen lentur perlu/terfaktor terhadap sumbu y penampang (Nmm)
= Momen lentur nominal terhadap sumbu x (Nmm)
= Momen lentur nominal terhadap sumbu y (Nmm)

2.6 Simpangan Antar Lantai Tingkat


Simpangan antar lantai tingkat desain () seperti ditentukan dalam 7.8.6,
7.9.2, atau 12.1, tidak boleh melebihi simpangan antar lantai tingkat ijin (a ) seperti
didapatkan dari Tabel 16 untuk semua tingkat. Untuk tipe struktur ini dengan
kategori resiko , nilai simpangan antar lantai tingkat ijin (a ) sebesar 0,020 ,
dimana adalah tinggi tingkat dibawah tingkat x (Lampiran A).

27
2.7 Sambungan Struktur Baja
Sambungan merupakan sesuatu hal yang tidak dapat dihindarkan dalam
perencaan struktur baja. Hal ini dikarenakan bentuk struktur bangunan yang
kompleks. Sambungan di dalam struktur baja merupakan bagian yang tidak bisa
diabaikan begitu saja, karena kegagalan pada sambungan dapat mengakibatkan
kegagalan struktur secara keseluruhan. Kegagalan dalam sambungan tersebut dapat
mengakibatkan perubahan fungsi struktur bangunan dan yang paling berbahaya
adalah keruntuhan pada struktur bangunan tersebut. Sehingga untuk mencegah hal
itu maka kekuatan dan kekakuan sambungan tersebut harus baik. Adapun
fungsi/tujuan sambungan baja antara lain:
- Untuk menggabungkan beberapa batang baja membentuk kesatuan konstruksi
sesuai kebutuhan.
- Untuk mendapatkan ukuran baja sesuai kebutuhan (panjang, lebar, tebal, dan
sebagainya).
- Untuk memudahkan dalam penyetelan konstruksi baja di lapangan.
- Untuk memudahkan penggantian bila suatu bagian/batang konstruksi
mengalami rusak.
- Untuk memberikan kemungkinan adanya bagian/batang konstruksi yang dapat
bergerak missal peristiwa muai-susut baja akibat perubahan suhu.
Sesuai dengan alat yang umum digunakan untuk menyambung, maka sambungan
dalam konstsruksi baja terdiri dari sambungan baut, sambungan paku keling, dan
sambungan las lumer. Dari ketiga penyambungan tersebut, penyambungan dengan
las adalah yang paling kaku tetapi memerlukan biaya yang relatif mahal
dibandingkan dengan sambungan lainnya. Sedangkan sambungan dengan paku
keling lebih kaku dibandingkan dengan sambungan baut.
Sambungan diperlukan apabila:
- Panjang batang standar tidak cukup.
- Untuk membentuk batang tersusun.
- Sambungan yang dibuat untuk menyalurkan gaya dari bagian yang satu ke
bagian yang lainnya, misal sambungan antara balok dengan kolom.

28
- Sambungan pada struktur rangka batang dimana batang-batang penyusun selain
membentuk kesetimbangan pada suatu titik simpul, umumnya diperlukan pelat
simpul sebagai penyambung.
- Sambungan yang sengaja dibuat untuk membentuk sendi gerber.
- Pada tempat dimana terdapat perubahan dimensi penampang lintang batang
akibat perubahan besarnya gaya.
Syarat-syarat sambungan yang harus diperhatikan:
- Harus kuat, aman tetapi cukup hemat.
- Karena kekakuan sambungan dari baut, paku keling dan las berbeda, maka pada
suatu titik simpul sambungan sebaiknya dihindari penggunaan alat penyambung
yang berbeda-beda.

2.7.1 Alat Penyambung Konstruksi Baja


Pada umumnya sambungan berfungsi untuk memindahkan gaya-gaya yang
bekerja pada elemen-elemen struktur yang akan disambung, sambungan dibuat
karena keterbatasan bahan yang tersedia serta kemudahan dalam hal pengangkutan.
Alat-alat sambung yang biasa digunakan pada konstruksi baja adalah:
1) Sambungan dengan baut (bolt)
Baut adalah alat sambung dengan batang bulat dan berulir dimana salah satu
ujungnya dibentuk kepala baut dan ujung yang lain dipasang mur/pengunci.
Berdasarkan SNI 03-1729-2002, suatu baut yang memikul gaya terfaktor, Ru,
harus memenuhi syarat berikut.
Ru .Rn (2.80)
Keterangan:
adalah faktor reduksi kekuatan
Rn adalah kuat nominal baut
Tipe baut dibagi menjadi dua yaitu baut tipe friksi dan tipe tumpu. Pada baut
tipe friksi kekuatan baut didapat dari gesekan yang terjadi antara pelat atau
batang yang disambung. Sedangkan untuk baut tipe tumpu kekuatan didapat
dari adanya gaya tumpu pada bidang kontak antara baut dengan pelat yang
disambung.
Untuk baut tipe friksi, kuat nominal baut dapat dihitung dari persamaan berikut.

29
Rn = 1,13..Tm.Ns (2.81)
Keterangan :
Rn adalah kuat nominal satu baut
adalah koefisien gesekan
Tm adalah kuat tarik minimum untuk mengencangkan baut
Ns adalah jumlah bidang geser yang terjadi
Sedangkan untuk baut tipe tumpu, kuat nominal baut didapat dari persamaan
berikut.
Rn = Ns.Ab.Fv (2.82)
Fv = r.Fu (2.83)
Dimana :
r = 0,5; untuk bidang geser tidak berulir.
r = 0,4; untuk bidang geser berulir.
Fu adalah tegangan tarik ultimit baut.
Adapun beberapa keuntungan dari sambungan menggunakan baut antara lain
lebih mudah dalam pemasangan/penyetelan konstruksi di lapangan dan
konstruksi sambungan dapat dibongkar pasang. Sedangkan kerugian
menggunakan sambungan baut adalah berkurangnya kekuatan dari komponen
yang disambung. Hal ini dikarenakan adanya lubang pada komponen akibat dari
proses penyambungan menggunakan baut.

2) Sambungan dengan las (welding)


Menyambung baja dengan las adalah menyambung dengan cara memanaskan
baja hingga mencapai suhu lumer (meleleh) dengan ataupun tanpa bahan
pengisi, yang kemudian setelah dingin akan menyatu dengan baik. Untuk
menyambung baja bangunan kita mengenal 2 jenis las yaitu:
Las karbid (Las otogen)
Yaitu pengelasan yang menggunakan bahan pembakar dari gas oksigen (zat
asam) dan gas acetylene (gas karbid). Dalam konstruksi baja las ini hanya
untuk pekerjaan-pekerjaan ringan atau konstruksi sekunder, seperti; pagar
besi, teralis dan sebagainya.
Las listrik (Las lumer)

30
Yaitu pengelasan yang menggunakan energi listrik. Untuk pengelasannya
diperlukan pesawat las yang dilengkapi dengan dua buah kabel, satu kabel
dihubungkan dengan penjepit benda kerja dan satu kabel yang lain
dihubungkan dengan tang penjepit elektrode (batang las). Jika elektrode las
tersebut didekatkan pada benda kerja maka terjadi kontak yang
menimbulkan panas yang dapat melelehkan baja dan elektrode (batang las)
tersebut juga ikut melebur ujungnya yang sekaligus menjadi pengisi pada
celah sambungan las. Karena elektrode las ikut melebur maka lama-lama
habis dan harus diganti dengan elektrode yang lain. Dalam perdagangan
elektrode las terdapat berbagai ukuran diameter yaitu 21/2 mm, 31/4 mm, 4
mm, 5 mm, 6 mm, dan 7 mm.
Untuk konstruksi baja yang bersifat strukturil (memikul beban konstruksi) maka
sambungan las tidak diijinkan menggunakan las otogen, tetapi harus dikerjakan
dengan las listrik dan harus dikerjakan oleh tenaga kerja ahli yang profesional.
Berdasarkan SNI 03-1729-2002, jenis las dibedakan menjadi 3 yaitu las tumpul,
las sudut, dan las pengisi ditunjukan oleh Gambar 2.10. Sambungan las harus
memenuhi syarat berikut.

Ru .Rnw (2.84)
Dimana :
Ru adalah gaya terfaktor.
adalah faktor reduksi kekuatan.
Rnw adalah kuat nominal las yang tergantung dari tebal dan
panjang pengelasan, mutu las, dan kekuatan bahan dasar.
Untuk kekuatan las dipilih dari nilai terkecil antara kekuatan bahan dasar dan
kekuatan las.
a) Las tumpul dengan gaya tarik atau tekan
y Rnw = 0,9.te.l.fy (kuat bahan dasar) (2.85)
y Rnw = 0,9.te.l.fyw (kuat bahan las) (2.86)
b) Las tumpul dengan gaya geser
y Rnw = 0,9 te.l.0,6.fy (kuat bahan dasar) (2.87)
y Rnw = 0,9.te.l.0,6.fuw (kuat bahan las) (2.88)
c) Las sudut

31
f Rnw = 0,75.te.l.0,6.fu (kuat bahan dasar) (2.89)
f Rnw = 0,75.te.l.0,6.fuw (kuat bahan las) (2.90)
Keterangan :
fy adalah tegangan leleh.
fu adalah tegangan tarik putus.
te adalah tebal efektif las
l adalah panjang las
y adalah faktor reduksi terhadap leleh (=0,9)
f adalah faktor reduksi terhadap fraktur (=0,75)
Keuntungan sambungan las listrik dibanding dengan baut:
a) Pertemuan baja pada sambungan dapat melumer bersama elektrode las dan
menyatu dengan lebih kokoh (lebih sempurna).
b) Konstruksi sambungan memiliki bentuk lebih rapi.
c) Konstruksi baja dengan sambungan las memiliki berat lebih ringan. Dengan
las berat sambungan hanya berkisar 1,00 1,50% dari berat konstruksi,
sedang dengan paku keling/baut berkisar 2,50 4,00% dari berat konstruksi.
d) Pengerjaan konstruksi relatif lebih cepat (tak perlu membuat lubang-lubang
paku/baut, tidak perlu memasang potongan baja siku/pelat penyambung,
dan sebagainya).
e) Luas penampang batang baja tetap utuh karena tidak dilubangi, sehingga
kekuatannya utuh.
Kerugian/kelemahan sambungan las:
a) Kekuatan sambungan las sangat dipengaruhi oleh kualitas pengelasan. Jika
pengelasannya baik maka kekuatan sambungan akan baik, tetapi jika
pengelasannya jelek/tidak sempurna maka kekuatan konstruksi juga tidak
baik bahkan membahayakan dan dapat berakibat fatal. Salah satu
sambungan las cacat lambat laun akan merembet rusaknya sambungan yang
lain dan akhirnya bangunan dapat runtuh yang menyebabkan kerugian
materi yang tidak sedikit bahkan juga korban jiwa. Oleh karena itu untuk
konstruksi bangunan berat seperti jembatan jalan raya/kereta api di
Indonesia tidak diijinkan menggunakan sambungan las.
b) Konstruksi sambungan tidak dapat dibongkar-pasang.

32
c) Kontrol kualitas sambungan sulit dilakukan.
d) Bisa terjadi retak-retak pada sambungan jika terjadi gempa yang kuat.
e) Memerlukan biaya yang relatif lebih mahal dibanding jenis sambungan
yang lain.

2.7.2 Klasifikasi Sambungan


Sambungan pada struktur baja dikategorikan oleh LRFD A2.2 dan ASD
A2.2 ke dalam beberapa tipe tergantung pada besarnya kekangan yang dihasilkan
sambungannya. Menurut AISC 1.2 tentang perencanaan tegangan kerja (working
stress) dan AISC 2.1 tentang perencanaan plastis, konstruksi baja dibedakan atas
tiga kategori sesuai dengan jenis sambungan yang dipakai, yaitu: sambungan
momen, sambungan sendi, dan sambungan semi kaku (McCormac and Csernak,
2011).

1) Sambungan Momen/Kaku (Moment/Rigid Connection)


Pada sambungan ini sudut antara batang-batang yang disambung relatif tidak
akan berubah baik sebelum maupun setelah pembebanan. Deformasi titik
simpul harus sedemikian rupa sehingga tidak terlalu berpengaruh terhadap
distribusi gaya maupun terhadap deformasi keseluruhan struktur. Jadi
pengekangan relatif besar mencapai lebih dari 90% dari yang diperlukan guna
mencegah perubahan sudut. Oleh LRFD A2.2 sambungan ini disebut Tipe FR
(Fully Restrained) atau terkekang penuh dan di dalam ASD A2.2 dikenal
sebagai sambungan Tipe 1. Sambungan ini cocok dipakai dalam perencanaan
metode plastis maupun metode tegangan kerja. Namun biaya dalam pembuatan
sambungan kaku relatif mahal dibandingkan dengan jenis sambungan lain.
Sambungan momen bisa menerima gaya geser dan momen pada join antara
balok dan kolom, sehingga sayap pada balok harus dihubungkan dengan baut
atau las, seperti terlihat pada Gambar 2.11.

33
Gambar 2.10 Sambungan balok ke sayap kolom dengan las
Sumber: Detail of Steel Framing

34
Gambar 2.11 Jenis-jenis sambungan momen
Sumber: McCormac and Csernak, 2011

2) Sambungan Sendi/Sederhana (Simple/Flexible Connection)


Pada sambungan ini rotasi ujung batang relatif besar, dengan kata lain derajat
pengekangan ujung batang sangat kecil, kurang dari 20% terhadap kapasitas
yang diperlukan untuk mencegah perubahan sudut. Sambungan ini terutama
bekerja untuk memindahkan gaya lintang ke batang lain, misal dari balok ke
kolom. Sambungan sendi harus dapat berubah bentuk agar memberikan rotasi
yang diperlukan pada sambungan. Sambungan tidak boleh mengakibatkan
momen lentur terhadap komponen struktur yang disambung. Detail sambungan
harus mempunyai kemampuan rotasi yang cukup. Sambungan harus dapat

35
memikul gaya reaksi yang bekerja pada eksentrisitas yang sesuai dengan detail
sambungannya. Tipe sambungan ini tidak dipakai dalam perencanaan plastis,
hanya diterapkan pada struktur dimana dalam perhitungan dianggap sebagai
tumpuan sendi. Jika dikehendaki suatu balok bertumpuan sederhana, tipe
sambungan sederhana harus digunakan. Jika digunakan analisis plastis karena
kontinuitasnya dianggap sama, maka pada keadaan ini penggunaan sambungan
sederhana tidak sesuai. Tetapi dua atau lebih sistem struktur yang dirancang
menggunakan analisis plastis dapat dirangkai dengan rangka sambungan
sederhana yang dikombinasikan dengan suatu sistem rangka berpengaku
(bresing). Struktur yang menggunakan tipe sambungan sederhana disebut
sebagai sambungan Tipe 2 di dalam ASD A2.2, sedangkan di dalam LRFD
A2.2 dikenal dengan Tipe PR (Partially Restrained). Penyebutan terkekang
sebagian untuk tipe sambungan ini adalah untuk menunjukkan fakta selalu ada
sejumlah kekangan pada sambungan ini. Detail sambungan sendi ditampilkan
pada Gambar 2.13 dan Gambar 2.14.

Gambar 2.12 Sambungan balok ke sayap kolom dengan baut.


Sumber: Detail of Steel Framing

36
Gambar 2.14 Jenis-jenis sambungan sendi
Sumber: McCormac and Csernak, 2011

37
Menurut LRFD A2.2 jika konstruksi Tipe PR diinginkan sebagai rangka
sederhana, maka harus memenuhi tiga syarat berikut:
- Reaksi balok bertumpuan sederhana akibat beban terfaktor harus mampu
ditahan oleh sambungan tersebut.
- Struktur dan sambungannya harus mampu menahan beban-beban lateral
terfaktor.
- Sambungan harus mempunyai kapasitas rotasi tak elastis yang cukup
sehingga perubahan sudut yang sama dalam rangka sambungan sederhana
dapat terjadi pada beban terfaktor tanpa mengakibatkan pembebanan
berlebih pada sistem penyambung ujung.

3) Sambungan Semi Kaku (Semi Rigid Connection)


Pada sambungan ini derajat pengekangan rotasi berkisar antara 20% hingga
90% dari kapasitas yang diperlukan untuk mencegah perubahan sudut relatif.
Ini berarti bahwa dengan rangka sambungan semi kaku momen yang
dipindahkan melalui sambungan tidaklah nol sebagaimana dalam rangka
sambungan sederhana dan tidak pula momen kontinuitas penuh seperti dalam
analisis elastis rangka sambungan kaku. Di dalam ASD A2.2 rangka
sambungan semi kaku disebut sambungan Tipe 3 sedangkan dalam LRFD
A2.2 rangka sambungan setengah kaku tercakup dalam Tipe PR dimana
penggunaannya tergantung pada proporsi tertentu dari kekangan penuh. Dalam
ASD desain sambungan semi kaku menghendaki kapasitas momen yang
diandalkan dan diketahui pada derajat pertengahan rigiditas Tipe 1 dan
fleksibilitas Tipe 2. Tetapi karena besarnya derajat pengekangan rotasi tidak
mudah ditentukan, maka metode ini jarang dipakai. Pada sambungan semi kaku,
perhitungan kekakuan, penyebaran gaya, dan deformasinya harus menggunakan
analisis mekanika yang hasilnya didukung oleh percobaan eksperimental.

Sambungan Bresing

38
Bresing tidak bisa menerima momen kecuali akibat berat sendiri, sehingga
bresing berperilaku sebagai rangka batang yaitu batang tekan atau batang tarik.
Oleh karena itu, sambungan bresing pada join balok-kolom menggunakan
sambungan sederhana atau sendi sehingga hanya pada bagian badan bresing yang
dipasang baut.

Gambar 2.14 Sambungan bresing yang menggunakan sambungan sendi


Sumber: www.newsteelconstruction.com

Gambar 2.15 Sambungan bresing yang terpasang ke kolom


Sumber: www.newsteelconstruction.com

39
Gambar 2.16 Sambungan bresing pada balok yang terpasang pada badan kolom
Sumber: www.newsteelconstruction.com

BAB III

40
METODE PENELITIAN

3.1 Pemodelan Struktur


Pada penelitian ini akan dibandingkan hasil analisis statik linier pada
Struktur Rangka Pemikul Momen (SRPM) dengan sambungan kaku dan Struktur
Rangka Bresing Konsentrik (SRBK) Tipe X-2 Lantai dengan sambungan sendi dan
sambungan kaku. Dalam penelitian ini akan dibuat 3 buah model struktur dengan
menggunakan bantuan program SAP2000. Denah struktur ditunjukkan pada
gambar 3.1 dimana denah diambil dari gedung New York Times.

Gambar 3.1 Denah struktur gedung dengan bresing

41
Gambar 3.2 Model 3D struktur gedung dengan bresing

Struktur gedung yang dimodel memiliki jumlah 10 tingkat termasuk atap,


tinggi per-lantai ialah 3 m dengan tinggi total adalah 30 m. Untuk model struktur
rangka bresing, posisi atau letak bresing yang dipasang ditunjukkan pada model 3D
struktur gedung yaitu pada Gambar 3.2.

3.2 Data Struktur


Data-data perencanaan dan model struktur yang digunakan disesuaikan
dengan peraturan pembebanan dan perencanaan yang berlaku dimana bangunan
yang ditinjau bersifat fiktif terletak di daerah Denpasar dengan jenis tanah sedang
(kelas situs D). Material yang digunakan dalam pemodelan struktur gedung ini
adalah baja profil HP untuk kolom dan bresing, dan balok menggunakan profil S,
sedangkan pelat dimodel menggunakan elemen Shell dengan material dari beton

42
bertulang dengan ketebalan pelat lantai 12 cm dan pelat atap 10 cm. Untuk dimensi
kolom, balok, dan bresing menggunakan metode Trial and Error dengan
menggunakan bantuan Auto Select List yang sudah ada pada SAP2000v15.

Adapun mutu bahan yang digunakan pada pemodelan struktur gedung ini
adalah sebagai berikut:
Mutu baja: Massa jenis, = 7850 kg/m3
Tegangan leleh, = 250 MPa

Tegangan putus, = 410 MPa

Modulus elastisitas, = 200.000 MPa

Modulus geser, = 80.000 Mpa

Mutu beton: Massa jenis, = 2400 kg/m3


Kuat tekan, = 25 MPa

Modulus elastisitas, = 23500 MPa

Mutu tulangan: Massa jenis, = 7850 kg/m3


Tegangan leleh, = 240 MPa

Tegangan putus, = 370 MPa

Modulus elastisitas, = 200.000 MPa

Pembebanan: Beban mati () = Berat sendiri struktur


Beban mati tambahan ( +) = 121 kg/m2 (pelat atap)

145 kg/m2 (pelat lantai)

Beban hidup atap ( ) = 100 kg/m2

Beban hidup lantai () = 250 kg/m2

Beban gempa () = Auto Load IBC 2009

43
3.3 Langkah-Langkah Penelitian
Adapun langkah-langkah dalam penelitian ini dapat disajikan dalam bentuk
diagram alir penelitian seperti pada Gambar 3.3.
a. Pemasukan data material dan dimensi struktur
Tahap awal dalam proses penelitian ini ialah pemasukan data material
struktur, setelah itu dilanjutkan dengan input dimensi struktur pada
program.
b. Pemodelan dan analisis statik linier
Pemodelan struktur dengan Sistem Rangka Pemikul Momen dengan
sambungan kaku, dan Sistem Rangka Bresing Konsentrik dengan
sambungan sendi dan kaku, sesuai dimensi yang telah dipersiapkan
sebelumnya. Selanjutnya dilakukan pengerjaan beban pada struktur akibat
beban mati, beban mati tambahan (akibat plafon, penggantung, spesi, tegel,
dan lain-lain), beban hidup, dan beban gempa. Beban mati struktur dihitung
sesuai dengan dimensi struktur pada program (self weight multiplier). Beban
gempa menggunakan AutoLoad IBC 2009 yang disesuaikan dengan SNI
gempa 03-1726-2012 dan definisikan kombinasi pembebanan sesuai dengan
SNI 03-1729-2012, kemudian dilakukan analisis statik linier. Setelah itu
dilanjutkan dengan desain struktur baja menurut AISC yang disesuaikan
dengan SNI 03-1729-2002.
c. Kontrol rasio tegangan
Setelah melakukan desain maka harus dikontrol rasio tegangan hingga
memenuhi batasan yang telah ditentukan yaitu 1,00, jika tidak memenuhi
maka kembali ke tahap dimensi struktur.
d. Perbandingan perilaku struktur
Dari hasil analisis akan didapatkan hasil yaitu perilaku struktur dari masing-
masing model. Perilaku struktur yang dimaksud ialah gaya-gaya dalam,
simpangan struktur, dan berat struktur. Untuk simpangan harus dikontrol
juga sesuai dengan SNI 03-1726-2012.

44
Mulai

Pemasukan Data Material,


Denah Struktur

Dimensi SRPM Dimensi SRBK X-2 Dimensi SRBK X-


sambungan kaku Lantai sambungan 2 Lantai
sendi sambungan kaku

Pemodelan SRPM Pemodelan SRBK Pemodelan SRBK


sambungan momen, sambungan sendi , sambungan
Analisis Statik Analisis Statik momen, Analisis
Not OK Linier dan Desain Linier dan Desain
NotOK Statik Linier dan
NotOK
Struktur Baja Struktur Baja Desain Struktur
Baja

Kontrol Kontrol Kontrol


Rasio Rasio Rasio
teganga teganga tegangan
n n

OK OK OK

Perbandingan Perilaku Struktur

Selesai

Gambar 3.3 Diagram alir penelitian

45
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Umum
Analisis struktur baja untuk gedung 10 lantai, diperoleh hasil masing-
masing 3 (tiga) buah model struktur diantaranya: model SRPM dengan sambungan
balok kolom kaku (SRPM), model SRBK X-2 Lantai dengan sambungan balok
kolom sendi (SRBK-S), dan model SRBK X-2 Lantai dengan sambungan balok-
kolom kaku (SRBK-M) telah dilakukan dan diperoleh hasil yaitu : dimensi struktur
dan rasio tegangan, simpangan dan berat struktur, dan gaya-gaya dalam.

4.2 Dimensi Struktur dan Rasio Tegangan


Dimensi struktur pada masing-masing model diperoleh melalui proses
iterasi atau coba-coba untuk memenuhi persyaratan rasio tegangan yaitu <1,00.
Dimensi arah x dan arah y berbeda, karena bentang masing-masing arah x dan arah
y berbeda pula. Profil baja yang digunakan pada masing-masing model untuk kolom
dan bresing adalah HP agar mendapatkan properti penampang yang sama antara
sumbu x dan sumbu y, sedangkan balok menggunakan profil S. Dimensi akhir dan
rasio tegangan dari ketiga model pada arah x yaitu rangka 2-2 (berisi bresing) dan
rangka 4-4 (tanpa bresing), dan arah y yaitu rangka B-B (berisi bresing) dan rangka
C-C (tanpa bresing) ditunjukkan pada Gambar 4.1 sampai Gambar 4.12.
Dimensi elemen struktur untuk rangka yang berisi bresing dengan tanpa
bresing berbeda, baik pada balok dan kolom. Pada ketinggian yang berbeda dimensi
kolom yang digunakan bervariasi, begitupun dengan dimensi balok. Sedangkan
pada ketinggian yang sama dimensinya pun berbeda pula. Sehingga nanti diperleh
rasio tegangan yang bervariasi, hal ini selain untuk memenuhi persyaratan rasio
tegangan juga untuk efisiensi dimensi struktur yang digunakan. Untuk detail profil
baja yang digunakan ditampilkan pada Lampiran B.

46
Gambar 4.1 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka 2-2

Gambar 4.1 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan dimensi balok pada lantai 9 dan lantai 10
berbeda dengan lantai yang lain. Pada tingkat yang sama dimensi kolom dan balok
berbeda pula, bentang yang panjang dimensi baloknya lebih besar dibandingkan
dengan bentang yang lebih pendek. Variasi rasio tegangan untuk balok adalah 0,5
sampai 0,7 sedangkan untuk kolom adalah 0,4 sampai 0,7.

47
Gambar 4.2 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka 4-4

Gambar 4.2 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan dimensi balok pada lantai 8 sampai lantai 10
berbeda dengan lantai yang lain. Pada tingkat yang sama dimensi kolom dan balok
berbeda pula, bentang yang panjang dimensi baloknya lebih besar dibandingkan
dengan bentang yang lebih pendek. Variasi rasio tegangan untuk balok adalah 0,3
sampai 0,8 sedangkan untuk kolom adalah 0,2 sampai 0,8.

48
Gambar 4.3 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka B-B

Gambar 4.3 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan dimensi balok pada lantai 7 sampai lantai 10
berbeda dengan lantai yang lain. Pada tingkat yang sama dimensi kolom dan balok
berbeda pula, bentang yang panjang dimensi baloknya lebih besar dibandingkan
dengan bentang yang lebih pendek. Variasi rasio tegangan untuk balok adalah 0,3
sampai 0,6 sedangkan untuk kolom adalah 0,4 sampai 0,8.

49
Gambar 4.4 Dimensi dan rasio tegangan SRPM rangka C-C

Gambar 4.4 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan dimensi balok pada lantai 7 sampai lantai 10
berbeda dengan lantai yang lain. Pada tingkat yang sama dimensi kolom dan balok
berbeda pula, bentang yang panjang dimensi baloknya lebih besar dibandingkan
dengan bentang yang lebih pendek. Variasi rasio tegangan untuk balok adalah 0,3
sampai 0,6 sedangkan untuk kolom adalah 0,2 sampai 0,7.

50
Gambar 4.5 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka 2-2

Gambar 4.5 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok yang berhubungan dengan bresing
dimensinya lebih kecil dibandingkan dengan balok yang tidak berhubungan dengan
bresing. Dimensi bresing untuk setiap ketinggian 2 lantai berbeda pula. Variasi
rasio tegangan untuk balok adalah 0,2 sampai 0,5, untuk kolom adalah 0,2 sampai
0,7, dan bresing 0,1 sampai 0,5.

51
Gambar 4.6 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka 4-4

Gambar 4.6 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok dimensinya disamakan. Variasi
rasio tegangan untuk balok adalah 0,2 sampai 0,6 sedangkan untuk kolom adalah
0,2 sampai 0,7.

52
Gambar 4.7 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka B-B

Gambar 4.7 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok yang berhubungan dengan bresing
dimensinya lebih kecil dibandingkan dengan balok yang tidak berhubungan dengan
bresing. Dimensi bresing untuk setiap ketinggian 2 lantai berbeda pula. Variasi
rasio tegangan untuk balok adalah 0,1 sampai 0,5, untuk kolom adalah 0,2 sampai
0,8, dan untuk bresing 0,1 sampai 0,6. Untuk pendetailan dimensi dan rasio
tegangan ditunjukkan pada gambar di bawah.

53
Lantai 10 lantai 6 Lantai 5 lantai 1

Gambar 4.7 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka B-B (lanjutan)

54
Gambar 4.8 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-S rangka C-C

Gambar 4.8 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok pada lantai atap dimensinya
berbeda dengan lantai yang lain. Variasi rasio tegangan untuk balok adalah 0,2
sampai 0,4 sedangkan untuk kolom adalah 0,2 sampai 0,5.

55
Gambar 4.9 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka 2-2

Gambar 4.9 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok yang berhubungan dengan bresing
dimensinya lebih kecil dibandingkan dengan balok yang tidak berhubungan dengan
bresing. Dimensi bresing untuk setiap ketinggian 2 lantai berbeda pula. Variasi
rasio tegangan untuk balok adalah 0,1 sampai 0,6, untuk kolom adalah 0,2 sampai
0,8, dan bresing 0,1 sampai 0,5.

56
Gambar 4.10 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka 4-4

Gambar 4.10 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok dimensinya berbeda untuk lantai
atap sedangkan lantai yang lain sama.. Variasi rasio tegangan untuk balok adalah
0,3 sampai 0,6 sedangkan untuk kolom adalah 0,3 sampai 0,8.

57
Gambar 4.11 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka B-B

Gambar 4.11 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok yang berhubungan dengan bresing
dimensinya lebih kecil dibandingkan dengan balok yang tidak berhubungan dengan
bresing. Dimensi bresing untuk setiap ketinggian 2 lantai berbeda pula. Variasi
rasio tegangan untuk balok adalah 0,1 sampai 0,6 sedangkan untuk kolom adalah
0,2 sampai 0,9. Untuk pendetailan dimensi dan rasio tegangan ditunjukkan pada
gambar di bawah ini.

58
Lantai 10 lantai 6 Lantai 5 lantai 1

Gambar 4.11 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka B-B (lanjutan)

59
Gambar 4.12 Dimensi dan rasio tegangan SRBK-M rangka C-C

Gambar 4.12 menunjukkan pada tingkat yang berbeda dimensi kolom yang
digunakan berbeda pula, sedangkan untuk balok pada lantai 8 sampai lantai 10
dimensinya berbeda dengan lantai yang lain. Variasi rasio tegangan untuk balok
adalah 0,2 sampai 0,4 sedangkan untuk kolom adalah 0,1 sampai 0,8.

60
Pada SRPM, dimensi struktur untuk elemen balok dan kolom pada rangka
2-2 lebih kecil dibandingkan dimensi pada rangka 4-4. Begitu pun halnya dengan
rasio tegangan pada rangka 2-2 rata-rata lebih kecil dibandingkan rangka 4-4. Pada
rangka B-B dengan rangka C-C dimensi elemen struktur sama tetapi untuk rasio
tegangan berbeda, pada rangka C-C lebih kecil dibandingkan rangka B-B. Untuk
model SRBK-S, dimensi balok pada rangka 2-2 yaitu rangka yang berisi bresing
lebih kecil dibandingkan dimensi balok pada rangka 4-4 yaitu rangka tanpa bresing.
Sedangkan pada kolom dimensinya sama untuk rangka 2-2 dengan rangka 4-4.
Variasi rasio tegangannya juga tidak terlalu berbeda, rata-rata rasio tegangan pada
balok lebih kecil dibandingkan rasio tegangan kolom. Pada arah y yaitu rangka B-
B dan rangka C-C dimensi elemen struktur sama tetapi rasio tegangan pada rangka
B-B lebih besar dibandingkan dengan rangka C-C. Untuk model SRBK-M, dimensi
balok rangka 2-2 lebih kecil dibandingkan rangka 4-4, sedangkan untuk kolom
dimensinya lebih besar dikarenakan penambahan bresing dan jeins sambungan
yang digunakan. Rasio tegangan pada rangka 2-2 untuk balok variasinya lebih kecil
dibandingkan rangka 4-4, sedangkan kolom rasio tegangannya lebih besar pada
rangka 2-2. Arah y atau rangka B-B dan rangka C-C dimensi balok yang tidak berisi
bresing dimensinya sama tetapi dimensi kolom berbeda. Variasi rasio tegangan
tidak terlalu berbeda jauh hampir mirip pada rangka B-B dan rangka C-C. Secara
umum, variasi rasio tegangan pada semua model ditampilkan pada Tabel 4.1 bawah
ini.

Tabel 4.1 Rasio tegangan model struktur

Jenis Model Rasio Tegangan Keterangan


SRPM 0,20 - 0,80 Struktur aman
SRBK-S 0,20 - 0,80 Struktur aman
SRBK-M 0,20 - 0,90 Struktur aman

Tabel 4.1 menunjukkan rasio tegangan secara umum pada semua model, dimana
ketiga model struktur sudah memenuhi persyaratan rasio tegangan 1,00.
Sedangkan rasio tegangan rata-rata untuk semuda model ditampilkan pada Tabel
4.2.

61
Tabel 4.2 Rasio tegangan rata-rata model struktur

Rasio Tegangan
Elemen Struktur Model Struktur
Rangka 2-2, Rangka 4-4 Rangka B-B, Rangka C-C
SRPM 0,55 0,52
Kolom SRBK-S 0,52 0,51
SRBK-M 0,55 0,55
SRPM 0,59 0,50
Balok SRBK-S 0,50 0,40
SRBK-M 0,49 0,49
SRPM - -
Bresing SRBK-S 0,45 0,42
SRBK-M 0,42 0,40

Tabel 4.2 menunjukkan rasio tegangan rata-rata model struktur yang hampir mirip
baik itu untuk kolom, balok, dan bresing dengan rata-rata dari 0,40 0,59, sehingga
ketiga model struktur dapat dibandingkan perilakunya.

Rasio tegangan dengan variasi 0,1 lebih banyak terjadi pada model SRBK
baik itu SRBK-S dan SRBK-M. Pada SRBK-S terjadi di balok yang berhubungan
dengan bresing dan kolom lantai paling atas, sedangkan pada SRBK-M juga terjadi
pada balok yang berhubungan dengan bresing untuk arah x (rangka 2-2), tetapi pada
arah y (rangka B-B) terjadi pada balok yang tidak berhubungan dengan bresing.
Pada arah y (rangka B-B) model SRBK-M, balok yang rasio tegangannya 0,1
dimensinya tidak bisa diperkecil karena jika hal ini dilakukan akan menyebabkan
rasio tegangan kolom tepi lantai 2 lebih dari 1,00.

Dengan penambahan bresing mengakibatkan dimensi kolom menjadi lebih


besar pada lantai bawah, tetapi lantai atas cenderung sama bahkan ada dimensinya
menjadi lebih kecil. Sedangkan untuk dimensi balok menjadi lebih kecil baik itu
pada lantai bawah maupun lantai atas. Begitu pun halnya dengan perubahan
sambungan kaku menjadi sambungan sendi mengakibatkan dimensi balok pada
sambungan sendi menjadi lebih kecil, sedangkan untuk dimensi kolom sedikit lebih
besar dibandingkan model sambungan kaku.

62
4.3 Simpangan dan Berat Struktur
4.3.1 Simpangan Struktur
Simpangan antar lantai tingkat desain () seperti yang ditentukan dalam
SNI 03-1726-2012 tidak boleh melebihi simpangan antar lantai tingkat ijin (a)
untuk semua tingkat dengan kategori resiko gempa II yaitu simpangan yang
dihitung tidak boleh melampaui 0,020 kali tinggi tingkat. Selanjutnya berdasarkan
hasil analisis diperoleh total besar simpangan pada rangka 2-2, rangka 4-4, rangka
B-B, dan rangka C-C untuk masing-masing model.
hstotal 30.000mm a 0,020 x30.000 600mm
Simpangan maksimum terjadi pada lantai teratas (atap) untuk masing-
masing model baik itu akibat gempa arah x dan arah y. Simpangan per lantai
selengkapnya ditabelkan pada Tabel 4.1 sampai Tabel 4.2.
Tabel 4.3 Simpangan per-lantai rangka 2-2 akibat gempa arah x
Simpangan (mm)
Tingkat
SRPM Rasio(%) SRBK-S Rasio(%) SRBK-M Rasio(%)
0 0 100 0 100 0 100
1 4.13 100 1.21 29.30 1.18 28.57
2 12.89 100 3.82 29.64 3.35 25.99
3 23.53 100 6.89 29.28 5.54 23.54
4 34.9 100 10.71 30.69 8.33 23.87
5 46.23 100 14.48 31.32 11.38 24.62
6 56.84 100 18.67 32.85 14.74 25.93
7 66.54 100 22.87 34.37 18.08 27.17
8 75.1 100 27.04 36.01 21.36 28.44
9 82.33 100 30.94 37.58 24.28 29.49
10 87.7 100 34.42 39.25 26.8 30.56

Tabel 4.4 Simpangan per-lantai rangka 4-4 akibat gempa arah x


Simpangan (mm)
Tingkat
SRPM Rasio(%) SRBK-S Rasio(%) SRBK-M Rasio(%)
0 0 100 0 100 0 100
1 6.15 100 1.17 28.06 1.13 27.10
2 12.92 100 3.72 28.79 3.25 25.15
3 23.54 100 6.94 29.48 5.61 23.83
4 34.9 100 10.67 30.57 8.34 23.90
5 46.23 100 14.56 31.49 11.45 24.77
6 56.83 100 18.72 32.94 14.79 26.02
7 66.52 100 22.96 34.52 18.16 27.30
8 75.08 100 27.14 36.15 21.46 28.58
9 82.32 100 31.05 37.72 24.38 29.62
10 87.69 100 34.53 39.38 26.88 30.65

63
10
9
SRPM as 2-2
8
7 SRBK-S as 2-2
6
Tingkat

SRBK-M as 2-2
5
4 SRPM as 4-4
3
2 SRBK-S as 4-4

1
SRBK-M as 4-4
0
0 20 40 60 80 100
Simpangan (mm)

Gambar 4.13 Grafik simpangan rangka 2-2, dan rangka 4-4 akibat gempa arah x

Berdasarkan Tabel 4.3 dan Tabel 4.3 menunjukkan bahwa simpangan per-
lantai pada rangka 2-2 dengan rangka 4-4 tidak terlalu berbeda atau hampir sama,
sehingga dari tabel tersebut diperoleh grafik simpangan per-lantai. Pada Gambar
4.13 menunjukkan bahwa SRPM memiliki simpangan yang paling besar diantara
SRBK-S dan SRBK-M dengan nilai 88 mm, tetapi masih dalam syarat simpangan
ijin, hal ini dikarenakan pada model SRBK-S dan SRBK-M memiliki kekakuan
yang besar atau simpangan terkecil akibat adanya penambahan elemen bresing pada
struktur dimana bresing berfungsi untuk meningkatkan kekakuan pada struktur.
Simpangan maksimum pada SRBK-S untuk rangka 2-2 dan rangka 4-4 ialah
35 mm dengan rasio 39% dibandingkan dengan SRPM, sedangkan SRBK-M
simpangannya 27 mm dengan rasio adalah 31% dibandingkan SRPM. Jika SRBK-
M dan SRBK-S dibandingkan, simpangan terkecil terjadi pada SRBK-M, hal ini
dikarenakan pada SRBK-M hubungan balok dengan kolom menggunakan
sambungan kaku sehingga strukturnya menjadi lebih kaku, sedangkan SRBK-S
hubungan balok kolom menggunakan sambungan sendi. Walaupun demikian
perbedaan simpangan kedua struktur tersebut tidak terlalu signifikan.
Untuk simpangan arah y yaitu rangka B-B dengan rangka C-C akibat gempa arah y
ditunjukkan pada Tabel 4.5 dan Tabel 4.6.

64
Tabel 4.5 Simpangan per-lantai rangka B-B akibat gempa arah y
Simpangan (mm)
Tingkat
SRPM Rasio(%) SRBK-S Rasio(%) SRBK-M Rasio(%)
0 0 100 0 100 0 100

1 6.15 100 2.09 33.98 2.09 33.98

2 17.21 100 7.8 45.32 6.27 36.43

3 29.22 100 14.4 49.28 10.63 36.38

4 41.67 100 23.6 56.64 16.11 38.66

5 54.05 100 32.87 60.81 21.98 40.67

6 65.55 100 43.65 66.59 28.65 43.71

7 76.8 100 54.49 70.95 35.34 46.02

8 88.33 100 66 74.72 42.39 47.99

9 98.79 100 77.11 78.05 48.97 49.57

10 108.08 100 87.61 81.06 55.15 51.03

Tabel 4.6 Simpangan per-lantai rangka C-C akibat gempa arah y

Simpangan (mm)
Tingkat
SRPM Rasio(%) SRBK-S Rasio(%) SRBK-M Rasio(%)

0 0 100 0 100 0 100

1 6.16 100 2.12 34.42 2.12 34.42

2 17.2 100 7.62 44.30 6.22 36.16

3 29.22 100 14.48 49.56 10.69 36.58

4 41.67 100 23.49 56.37 16.12 38.68

5 54.05 100 32.93 60.93 22.04 40.78

6 65.55 100 43.6 66.51 28.63 43.68

7 76.81 100 54.55 71.02 35.39 46.07

8 88.33 100 66.02 74.74 42.41 48.01

9 98.79 100 77.17 78.12 49.1 49.70

10 108.08 100 87.64 81.09 55.17 51.05

65
10

9
SRPM as B-B
8

7 SRBK-S as B-B

6 SRBK-M as B-B
Tingkat

5
SRPM as C-C
4

3 SRBK-S as C-C
2
SRBK-M as C-C
1

0
0 20 40 60 80 100 120
Simpangan (mm)

Gambar 4.14 Grafik simpangan rangka B-B dan rangka C-C akibat gempa arah y

Tabel 4.5 Tabel 4.6 menunjukkan bahwa simpangan per-lantai pada rangka
B-B dengan rangka C-C hampir sama. Pada Gambar 4.14 menunjukkan bahwa
SRPM memiliki simpangan yang paling besar diantara SRBK-S dan SRBK-M
dengan nilai 109 mm. Simpangan maksimum pada SRBK-S untuk rangka B-B dan
rangka C-C ialah 88 mm dengan rasio 81% dibandingkan dengan SRPM,
sedangkan SRBK-M simpangannya 55 mm dengan rasio adalah 51% dibandingkan
SRPM.

4.3.2 Berat Struktur

Berdasarkan hasil analisis SAP diperoleh berat total elemen struktur yaitu
balok, kolom dan bresing (tanpa berat sambungan) semua model. Berat total
struktur dapat ditampilkan pada Tabel 4.7.
Tabel 4.7 Berat total masing-masing model struktur
No Model Berat total struktur (ton) Prosentase
1 SRPM 5800,00 100,00 %
2 SRBK-S 5540,00 95,00%
3 SRBK-M 5900,00 102,00%

66
Tabel 4.7 menunjukkan bahwa bahwa SRBK-M memiliki berat total yang paling
besar diantara model yang lainnya, sedangkan SRBK-S memiliki berat paling
ringan diantara model yang lain. SRBK-S memiliki prosentase 5% lebih ringan
dibandingkan SRPM, sedangkan SRBK-M memiliki prosentase 2% lebih berat
dibandingkan SRPM. Penambahan bresing pada sambungan sendi mengakibatkan
dimensi struktur balok dan kolom SRBK-S menjadi lebih kecil, hal itulah yang
menyebabkan SRBK-S memiliki berat yang paling ringan.

4.3.3 Perbandingan Berat dan Simpangan Struktur


Berdasarkan tabel simpangan dan tabel berat struktur di atas, maka untuk
perbandingan antara simpangan maksimum dengan berat struktur ketiga model
dapat ditampilkan dalam Gambar 4.15
120
110 100 Simpangan
100 95 102 gempa x
90
80 81
70 Simpangan
60 gempa y
50 51
39
40
30 30 Berat
20
10
0
SRPM SRBK-S SRBK-M

Gambar 4.15 Perbandingan rasio simpangan dan berat masing-masing model

Gambar 4.15 menunjukkan bahwa rasio simpangan dengan berat struktur dimana
rasio simpangan maksimum untuk arah y akibat gempa y lebih besar dengan rasio
simpangan arah x akibat gempa x. Rasio terbesar terjadi pada SRBK-S masing-
masing 39% dan 81% untuk arah x dan y, dengan prosentase berat 5% lebih ringan
dari SRPM. Sedangkan rasio SRBK-M masing-masing 30% dan 51% untuk arah x
dan arah y dengan prosentase berat 2% lebih berat dibandingkan SRPM.
4.4 Gaya-Gaya Dalam

67
Perbandingan gaya-gaya dalam antara SRPM, SRBK-S, dan SRBK-M akan
dilakukan pada beberapa kolom dan balok saja akibat kombinasi dari beban mati,
beban hidup, dan beban gempa arah x (kombinasi D+L+Ex), yaitu balok-kolom
yang terletak dekat dengan bresing, dan balok-kolom yang terletak paling jauh dari
bresing. Hal ini dilakukan untuk melihat pengaruh bresing terhadap elemen struktur
yang terletak di dekat dan jauh dari bresing. Kolom dan balok yang akan ditinjau
adalah K5, K6, K15, K16, BI3, BI4, BI11, dan BI12. Untuk denah balok dan kolom
ditampilkan pada lampiran B.

4.4.1 Momen
Momen yang ditinjau pada balok ialah momen lapangan pada masing-
masing model dari lantai 1 sampai dengan lantai 10, sedangkan untuk momen yang
ditinjau pada kolom ialah momen bawah akibat kombinasi D+L+Ex. Berikut akan
ditampilkan momen masing-masing model pada elemen struktur yang ditinjau
dengan SRPM sebagai model acuan.
Tabel 4.8 Momen balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex

Momen (kNm)
Posisi
Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai thd
struktur SRPM SRBK-S model SRBK-M model acuan
bresing
acuan (%) (%)
1 Dekat BI3 33.96 -6.79 -80.01 -8.82 -74.03
BI4 18.29 14.27 -21.98 12.19 -33.35
K5 281.59 62.08 -77.95 116.86 -58.50
K6 280.17 73.14 -73.89 82.46 -70.57
Jauh BI11 85.32 79.15 -7.23 63.43 -25.66
BI12 24.25 11.87 -51.05 11.06 -54.39
K15 314.46 78.68 -74.98 96.21 -69.40
K16 290.64 70.31 -75.81 79.71 -72.57
2 Dekat BI3 34.11 27.16 -20.38 34.09 -0.06
BI4 18.58 13.5 -27.34 12.02 -35.31
K5 162.47 22.53 -86.13 28.69 -82.34
K6 158.16 28.23 -82.15 28.4 -82.04
Jauh BI11 85.54 78.62 -8.09 63.16 -26.16
BI12 24.9 11.86 -52.37 11.14 -55.26
K15 245.79 47.81 -80.55 80.42 -67.28
K16 176.32 30.04 -82.96 29.55 -83.24

Tabel 4.8 Momen balok-kolom yang ditinjau akibat D+L+Ex (lanjutan)

68
Momen (kNm)
Posisi
Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai thd
struktur SRPM SRBK-S model SRBK-M model acuan
bresing
acuan (%) (%)
3 Dekat BI3 34.35 -6.72 -80.44 -8.52 -75.20
BI4 18.68 14.45 -22.64 12.35 -33.89
K5 105.59 9.59 -90.92 8.2 -92.23
K6 103.49 16.63 -83.93 12.65 -87.78
Jauh BI11 86.58 79.59 -8.07 63.71 -26.41
BI12 24.99 11.82 -52.70 11.13 -55.46
K15 201.51 31.4 -84.42 58.02 -71.21
K16 132.71 14.39 -89.16 12.58 -90.52
4 Dekat BI3 34.91 27.33 -21.71 34.64 -0.77
BI4 18.71 13.66 -26.99 12.11 -35.28
K5 75.84 7.55 -90.04 9.31 -87.72
K6 74.04 17.66 -76.15 16.53 -77.67
Jauh BI11 88.39 79.14 -10.46 64.05 -27.54
BI12 24.7 11.82 -52.15 11.11 -55.02
K15 167.23 33.72 -79.84 62.96 -62.35
K16 102.5 16.57 -83.83 20.91 -79.60
5 Dekat BI3 34.88 -6.78 -80.56 -8.53 -75.54
BI4 18.67 14.58 -21.91 12.56 -32.73
K5 57.4 1.8 -96.86 17.08 -70.24
K6 55.69 10.02 -82.01 19.54 -64.91
Jauh BI11 90.04 80.12 -11.02 64.91 -27.91
BI12 24.33 11.78 -51.58 11.07 -54.50
K15 143.36 25.88 -81.95 59.02 -58.83
K16 82.65 8.73 -89.44 16.95 -79.49
6 Dekat BI3 35.14 27.42 -21.97 32.54 -7.40
BI4 18.69 13.75 -26.43 12.21 -34.67
K5 47.29 -0.25 -99.47 -1.94 -95.90
K6 45.73 13.67 -70.11 13.68 -70.09
Jauh BI11 91.63 79.54 -13.19 65.41 -28.62
BI12 23.93 11.75 -50.90 11.02 -53.95
K15 130.54 28.86 -77.89 59.92 -54.10
K16 70.55 12.36 -82.48 15.89 -77.48

Tabel 4.8 Momen balok-kolom yang ditinjau akibat D+L+Ex (lanjutan)


Lantai Momen (kNm)

69
Posisi Selisih thd Selisih thd
Elemen
thd SRPM SRBK-S model SRBK-M model acuan
struktur
bresing acuan (%) (%)
7 Dekat BI3 35.47 -6.76 -80.94 -8.3 -76.60
BI4 18.7 14.79 -20.91 12.9 -31.02
K5 40.04 2.83 -92.93 8.28 -79.32
K6 38.56 11.71 -69.63 13.51 -64.96
Jauh BI11 94.18 80.57 -14.45 67.09 -28.76
BI12 23.24 11.7 -49.66 10.89 -53.14
K15 110.92 25.43 -77.07 53.69 -51.60
K16 59.16 9.21 -84.43 12.13 -79.50
8 Dekat BI3 36.54 27.54 -24.63 33.71 -7.74
BI4 19.18 13.97 -27.16 12.56 -34.52
K5 35.16 -5.98 -82.99 -6.2 -82.37
K6 33.7 9.14 -72.88 12.72 -62.26
Jauh BI11 78.13 80.38 2.88 67.76 -13.27
BI12 22.57 11.65 -48.38 10.78 -52.24
K15 93 23.58 -74.65 53.2 -42.80
K16 49.73 8.17 -83.57 11.59 -76.69
9 Dekat BI3 29.83 -6.67 -77.64 -5.42 -81.83
BI4 15.06 12.82 -20.19 13.8 7.64
K5 23.91 0.87 -96.36 3.36 -85.95
K6 22.73 8.35 -63.26 8.93 -60.71
Jauh BI11 71.34 81.67 14.48 70.36 -1.37
BI12 19.22 11.5 -40.17 11.15 -41.99
K15 66.13 20.41 -69.14 48.34 -26.90
K16 37.05 6.37 -82.81 8.79 -76.28
10 Dekat BI3 21.7 15.05 -30.65 21.43 -1.24
BI4 11.59 7.29 -36.77 11.53 -0.52
K5 11.3 -4.4 -61.06 -6.95 -38.50
K6 9.68 8.61 -11.05 9.41 -2.79
Jauh BI11 58.41 81.85 40.13 57.96 -0.77
BI12 14.53 12.97 -10.74 5.02 -65.45
K15 41.84 18.4 -56.02 38.07 -9.01
K16 13.86 5.16 -62.77 5.07 -63.42

Momen pada balok untuk semua model berbeda-beda dikarenakan struktur


yang berbeda, dan dimensi struktur yang digunakan. Momen yang ditinjau pada

70
balok ialah momen lapangan, hal ini dikarenakan pada model SRBK-S sambungan
balok-kolom menggunakan sendi, sehingga di tumpuan tidak ada momen. Pada
rangka 2-2, yaitu rangka yang berisi bresing momen pada balok yang berhubungan
dengan bresing berbeda nilainya dibandingkan balok yang tidak berhubungan
dengan bresing. Sebagai salah satu contohnya akan ditampilkan momen balok pada
lantai 1 dan 2 model SRBK-S rangka 2-2, seperti terlihat pada Gambar 4.16.

Gambar 4.16 Momen pada balok model SRBK-S kombinasi D+L+Ex

Pada Gambar 4.16 menunjukkan bahwa momen pada balok yang


berhubungan dengan bresing untuk lantai 1 yaitu -6.79 kNm lebih kecil
dibandingkan balok di sebelahnya dengan nilai 14.27 kNm, sedangkan untuk lantai
2 momen pada balok sebelah kiri dengan nilai 27.15 kNm lebih besar dibandingkan
pada balok sebelah kanan dengan nilai 13.5 kNm. Begitu pun untuk lantai
berikutnya momen pada balok yang berhubungan dengan bresing lebih kecil
dibandingkan balok yang tidak berhubungan atau tanpa ikatan bresing.

Pada Tabel 4.8 menunjukkan hasil untuk perbandingan momen balok dan kolom
yaitu sebagai beriku ini:

71
- Bresing x-2 lantai pada SRBK-S dapat mengurangi momen untuk balok
yang terletak di dekat dengan bresing (BI3, BI4) dari lantai 1 sampai lantai
10 dengan selisih 20.19%-80.94%, untuk BI11 selisihnya 7.23%-14.45%
kecuali pada lantai 8, 9, dan 10 momen balok meningkat 2.88%-40.13%,
untuk BI12 momennya berkurang dengan selisih 10.74%-52.70%. Hal yang
sama juga terjadi pada kolom yang terletak di dekat dan jauh dengan bresing
dimana selisihnya 11.05% - 99.47%.
- Bresing x-2 lantai pada SRBK-M dapat mengurangi momen pada balok
yang terletak di dekat bresing sebesar 0.06%-76.60%, sedangkan yang
terletak jauh dari bresing sebesar 0.77%-65.45% dari lantai 1 sampai lantai
10. Hal yang sama juga terjadi pada kolom yang terletak di dekat dan jauh
dengan bresing dimana selisihnya 2.79% - 95.90%.

4.4.2 Gaya Geser


Gaya geser yang ditinjau pada balok ialah gaya geser pada tumpuan masing-
masing model dari lantai 1 sampai dengan lantai 10, begitu juga dengan kolom
akibat kombinasi D+L+Ex. Berikut akan ditampilkan gaya geser masing-masing
model pada elemen struktur yang ditinjau.
Tabel 4.9 Gaya geser balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex
Gaya Geser (kN)
Posisi
Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai thd
struktur SRPM SRBK-S model SRBK-M model
bresing
acuan (%) acuan (%)
1 Dekat BI3 51.36 2.14 -95.83 9.58 -81.35
BI4 45.85 10.98 -76.05 26.87 -41.40
K5 68.7 6.25 -90.90 20.69 -69.88
K6 66.94 18.2 -72.81 23.45 -64.97
Jauh BI11 137.49 36.29 -73.61 88.35 -35.74
BI12 65.65 10.07 -84.66 25.43 -61.26
K15 106.21 25.86 -75.65 41.75 -60.69
K16 77.11 16.3 -78.86 21.7 -71.86

Tabel 4.9 Gaya geser balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex
(lanjutan)

72
Gaya Geser (kN)
Posisi
Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai thd
struktur model model
bresing
SRPM SRBK-S acuan (%) SRBK-M acuan (%)
2 Dekat BI3 56.24 17.11 -69.58 41.09 -26.94
BI4 53.27 10.83 -79.67 27.44 -48.49
K5 62.97 8.63 -86.30 20.57 -67.33
K6 60.3 9.78 -83.78 13.53 -77.56
Jauh BI11 154.49 36.34 -76.48 89.54 -42.04
BI12 77.44 10.47 -86.48 26.41 -65.90
K15 134.66 23.99 -82.18 48.81 -63.75
K16 77.34 10.58 -86.32 13.16 -82.98
3 Dekat BI3 58.16 1.87 -96.78 9.89 -83.00
BI4 55.89 11.49 -79.44 28.22 -49.51
K5 57.92 -5.2 -91.02 -8.33 -85.62
K6 56.3 6.51 -88.44 7.52 -86.64
Jauh BI11 159.96 36.79 -77.00 90.43 -43.47
BI12 81.64 10.71 -86.88 26.89 -67.06
K15 140.58 18.29 -86.99 40 -71.55
K16 79.04 5.09 -93.56 4.76 -93.98
4 Dekat BI3 58.61 17.22 -70.62 41.54 -29.12
BI4 56.24 11.14 -80.19 28.58 -49.18
K5 54.6 6.7 -87.73 10.06 -81.58
K6 53.2 10.68 -79.92 9.49 -82.16
Jauh BI11 159.08 36.66 -76.95 91.36 -42.57
BI12 81.82 10.91 -86.67 27.69 -66.16
K15 135.67 22.44 -83.46 44.25 -67.38
K16 75.74 9.42 -87.56 10.29 -86.41
5 Dekat BI3 57.45 1.98 -96.55 10.41 -81.88
BI4 54.59 11.87 -78.26 29.49 -45.98
K5 48.96 -4.8 -90.20 0.17 -99.65
K6 56.24 7.1 -87.38 13.64 -75.75
Jauh BI11 153.52 36.97 -75.92 92.26 -39.90
BI12 79.11 11 -86.10 28.2 -64.35
K15 122.8 18.83 -84.67 43.23 -64.80
K16 68.43 5.17 -92.44 10.03 -85.34

73
Tabel 4.9 Gaya geser balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex
(lanjutan)
Gaya Geser (kN)
Posisi
Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai thd
struktur SRPM SRBK-S model SRBK-M model
bresing
acuan (%) acuan (%)
6 Dekat BI3 55.69 17.4 -68.76 40.66 -26.99
BI4 52 11.38 -78.12 28.26 -45.65
K5 43.48 3.31 -92.39 7.51 -82.73
K6 42.28 9.6 -77.29 11.17 -73.58
Jauh BI11 146.18 37.09 -74.63 92.26 -36.89
BI12 74.94 11.28 -84.95 28.45 -62.04
K15 113.56 21.26 -81.28 45.61 -59.84
K16 61.14 8.29 -86.44 11.26 -81.58
7 Dekat BI3 53.65 1.79 -96.66 11 -79.50
BI4 49.26 12.04 -75.56 28.51 -42.12
K5 37.23 -2.45 -93.42 -1.73 -95.35
K6 36.04 9.69 -73.11 10.66 -70.42
Jauh BI11 136.86 37.55 -72.56 92.3 -32.56
BI12 69.52 11.36 -83.66 28.19 -59.45
K15 98.09 20.51 -79.09 42.78 -56.39
K16 51.69 7.39 -85.70 9.72 -81.20
8 Dekat BI3 51.94 17.56 -66.19 40.5 -22.03
BI4 48.36 11.42 -76.39 27.83 -42.45
K5 32.88 0.67 -97.96 4.26 -87.04
K6 31.74 8.03 -74.70 10.25 -67.71
Jauh BI11 109.46 37.34 -65.89 90.96 -16.90
BI12 61.33 11.35 -81.49 27.78 -54.70
K15 77.34 19.72 -74.50 42.17 -45.47
K16 43.11 7.06 -83.62 9.71 -77.48
9 Dekat BI3 40.51 1.76 -95.66 7.95 -80.38
BI4 35.64 11.98 -66.39 29.28 -17.85
K5 21.32 -4.36 -79.55 -4.68 -78.05
K6 20.37 6.68 -67.21 7.07 -65.29
Jauh BI11 101.88 37.36 -63.33 92.31 -9.39
BI12 54.85 11.26 -79.47 29.06 -47.02
K15 59.14 17.33 -70.70 40.06 -32.26
K16 31.61 5.69 -82.00 8.33 -73.65

74
Tabel 4.9 Gaya geser balok-kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex
(lanjutan)
Gaya Geser (kN)
Posisi
Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai thd
struktur SRPM SRBK-S model SRBK-M model
bresing
acuan (%) acuan (%)
10 Dekat BI3 30 10.7 -64.33 28.14 -6.20
BI4 27.4 6.6 -75.91 23.57 -13.98
K5 11.49 -0.91 -92.08 -1.26 -89.03
K6 10.19 6.61 -35.13 7.25 -28.85
Jauh BI11 71.35 35.38 -50.41 65.48 -8.23
BI12 36.89 11.37 -69.18 14.49 -60.72
K15 37.41 15.06 -59.74 34.01 -9.09
K16 14.12 4.39 -68.91 4.32 -69.41

Dari Tabel 4.9 diperoleh hasil sebagai berikut:


- Bresing x-2 lantai pada SRBK-S dapat mengurangi gaya geser pada balok
yang terletak di dekat dan jauh dengan bresing dari lantai 1 sampai lantai 10
dengan selisih 50.41% - 96.78%. Hal yang sama juga terjadi pada kolom
yang terletak di dekat dan jauh dengan bresing dimana selisihnya 35.13% -
97.96%.
- Bresing x-2 lantai pada SRBK-M dapat mengurangi momen pada balok
yang terletak di dekat dan jauh dengan bresing dari lantai 1 sampai lantai 10
dengan selisih 6.20% - 83.00%, hal yang sama juga terjadi pada kolom yang
terletak di dekat dan jauh dengan bresing dimana selisihnya adalah 9.09% -
99.65%.

4.4.3 Gaya Aksial


Gaya aksial yang ditinjau adalah hanya pada kolom yang terletak di dekat
dan jauh dari bresing pada lantai 1 sampai dengan lantai 10, akibat kombinasi
D+L+Ex. Berikut akan ditampilkan gaya aksial masing-masing model pada elemen
struktur yang ditinjau.

75
Tabel 4.10 Gaya aksial kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex
Aksial (kN)
Posisi thd Selisih thd Selisih thd
Lantai Struktur
bresing SRPM SRBK-S model SRBK-M model
acuan (%) acuan (%)
1 Dekat K5 -2302.61 -2626.68 14.07 -2897.92 25.85
K6 -2573.48 -2308.75 -10.29 -2313.74 -10.09
Jauh K15 -3395.67 -3088.47 -9.05 -3221.89 -5.12
K16 -2822.37 -2458.98 -12.88 -2649.05 -6.14
2 Dekat K5 -2032.26 -2427.08 19.43 -2645.39 30.17
K6 -2274.17 -2014.49 -11.42 -2021.82 -11.10
Jauh K15 -3007.48 -2722.51 -9.48 -2859.75 -4.91
K16 -2500.46 -2165.05 -13.41 -2348.18 -6.09
3 Dekat K5 -1770.69 -1845.36 4.22 -1770.99 0.02
K6 -1981.52 -1753.9 -11.49 -1739.03 -12.24
Jauh K15 -2623.02 -2385.05 -9.07 -2502.7 -4.59
K16 -2180.59 -1895.64 -13.07 -2049.74 -6.00
4 Dekat K5 -1511.14 -1657.64 9.69 -1556.43 3.00
K6 -1690.05 -1498.91 -11.31 -1472.12 -12.89
Jauh K15 -2238.93 -2057.16 -8.12 -2145.91 -4.15
K16 -1860.2 -1653.53 -11.11 -1751.18 -5.86
5 Dekat K5 -1259.46 -1100.3 -12.64 -1082.16 -14.08
K6 -1407.41 -1255.48 -10.80 -1232.32 -12.44
Jauh K15 -1864.43 -1735.43 -6.92 -1798.15 -3.55
K16 -1547.73 -1377.96 -10.97 -1460.6 -5.63
6 Dekat K5 -1023.94 -933.94 -8.79 -899.05 -12.20
K6 -1142.11 -1015.83 -11.06 -987.42 -13.54
Jauh K15 -1508.88 -1419.54 -5.92 -1467.28 -2.76
K16 -1251.8 -1126.37 -10.02 -1186.89 -5.19
7 Dekat K5 -787.51 -592.28 -24.79 -569.27 -27.71
K6 -876.66 -791.82 -9.68 -768.28 -12.36
Jauh K15 -1156.63 -1107.72 -4.23 -1137.84 -1.62
K16 -956.64 -875.79 -8.45 -913.74 -4.48
8 Dekat K5 -561.67 -432.7 -22.96 -397.5 -29.23
K6 -623.42 -566.53 -9.13 -547.28 -12.21
Jauh K15 -818.18 -801.49 -2.04 -819.02 0.10
K16 -673.44 -631.91 -6.17 -653.09 -3.02

76
Tabel 4.10 Gaya aksial kolom yang ditinjau akibat kombinasi D+L+Ex (lanjutan)
Aksial (kN)
Posisi thd Elemen Selisih thd Selisih thd
Lantai
bresing struktur SRPM SRBK-S model SRBK-M model
acuan (%) acuan (%)
9 Dekat K5 -340.91 -223.67 -34.39 -223.54 -34.43
K6 -378.14 -359.16 -5.02 -343.36 -9.20
Jauh K15 -580.75 -505.51 -12.96 -503.26 -13.34
K16 -408.17 -396.31 -2.91 -395.26 -3.16
10 Dekat K5 -142.21 -70.52 -50.41 -60.8 -57.25
K6 -153.87 -147.38 -4.22 -138.88 -9.74
Jauh K15 -107.83 -211.95 96.56 -202.73 88.01
K16 -160.76 -166.09 3.32 -166 3.26

Dari Tabel 4.10 diperoleh hasil sebagai berikut:


- Bresing x-2 lantai pada SRBK-S dapat meningkatkan gaya aksial pada
kolom yang terletak di dekat bresing (K5) dari lantai 1 sampai lantai 4
dengan selisih 4.22% - 14.07%, sedangkan pada lantai 5 sampai lantai 10
gaya aksialnya berkurang 8.79%-50.41%. Sedangkan pada K6 gaya aksial
berkurang sebesar 4.22%-11.49%. Untuk kolom yang terletak jauh dari
bresing (K15,K16) gaya aksialnya berkurang 2.04%-13.41% kecuali pada
lantai 10 meningkat 3.32%-96.56%
- Bresing x-2 lantai pada SRBK-M dapat meningkatkan gaya aksial pada
kolom yang terletak di dekat bresing (K5) dari lantai 1 sampai lantai 4
dengan selisih 0.02% - 30.17%, sedangkan pada lantai 5 sampai lantai 10
gaya aksialnya berkurang 12.20%-57.25%. Sedangkan pada K6 gaya aksial
berkurang sebesar 9.20%-13.54%. Untuk kolom yang terletak jauh dari
bresing (K15,K16) gaya aksialnya berkurang 1.62%-13.34% kecuali pada
lantai 10 meningkat 3.26%-88.01%

77
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan pada tiga model, yaitu model
SRPM dengan sambungan balok-kolom kaku (SRPM), model SRBK dengan
sambungan balok-kolom sendi (SRBK-S), dan model SRBK dengan sambungan
balok-kolom kaku (SRBK-M), dapat diambil kesimpulan:
1. Model SRPM memiliki dimensi balok yang lebih besar dibandingkan
dengan model SRBK-S dan SRBK-M baik untuk arah x dan arah y,
sedangkan untuk dimensi kolom bervariasi. Rasio tegangan semua model
sudah memenuhi persyaratan 1,00, dan rata-rata rasio tegangan sebanding
antara model satu dengan yang lainnya dengan kisaran 0,40 - 0,59.
2. Simpangan maksimum model SRBK jauh lebih kecil dari model SRPM
dimana simpangan SRBK-S dan SRBK-M masing-masing 39% dan 30%
dari simpangan SRPM untuk arah x akibat gempa arah x. Simpangan arah
y akibat gempa arah y pada SRBK-S dan SRBK-M masing-masing 81% dan
51% dari simpangan SRPM. Dilihat dari berat struktur, model SRBK-S 5%
lebih ringan dari SRPM, sedangkan SRBK-M lebih berat 2% dari SRPM.
3. Perbandingan gaya-gaya dalam yang dilakukan akibat kombinasi beban
mati, beban hidup, dan beban gempa diperoleh hasil yang bervariasi
tergantung dari posisi balok-kolom terhadap bresing.

5.2 Saran

Perencanaan gedung tinggi dengan struktur baja sebaiknya menggunakan bresing


dengan sambungan sendi karena dapat meningkatkan kekakuan struktur dan lebih
efisien dibandingkan dengan sambungan kaku.

DAFTAR PUSTAKA

78
AISC. 2010. Specification for Structural Steel Building, Chicago, American
Institute of Steel Construction.
BSN. 2002. Standar Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Struktur Bangunan
Gedung (SNI 03-1726-2002). Badan Standardisasi Nasional.Jakarta.
BSN. 2012. Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Struktur Bangunan
Gedung dan Non Gedung (SNI 03-1726-2012). Badan Standardisasi
Nasional. Jakarta.
Construction53.com. 2011. Detail of Steel Framing,
http://www.construction53.com/2011/04/details-of-steel-framing/ Acceesed
on 29/05/2015.
Departemen Pekerjaan Umum. 2002. Tata Cara Perencanaan Struktur Baja Untuk
Bangunan Gedung.
Dewobroto, W. 2012.Menyongsong Era Bangunan Tinggi dan Bentang Panjang
Bagian I : Tinggi, Super-tinggi dan Mega-tinggi. Civil Engineerings Day
2012. 9 Mei 2012, Universitas Atmajaya, Yogyakarta.
Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan. 1983. Peraturan Pembebanan
Indonesia Untuk Gedung.
Hewitt, C, Sabelli, R, and Bray, J. 2009. Economy of Steel-Framed Buildings For
Seismic Loading. Steel TIPS. Moraga, CA:Structural Steel Educational
Council.
McCormac, J. C, and Csernak, S. F. 2011. Structural Steel Design. Prentice Hall,
5th Edition.
Newsteelconstruction.com. 2007. Additional Moments in Braced Bays: 2,
http://www.newsteelconstruction.com/wp/ad-307-additional-moments-in-
braced-bays-2/ Acceesed on 27/05/2015.
Setiawan, A. 2008. Perencanaan Struktur Baja Dengan Metode LRFD
(berdasarkan SNI 03-1726-2002). Semarang: PT. Erlangga.
Sitanggang, N. 2007. Perencanaan Sambungan Profil Baja. Fakultas Teknik
Universitas Negeri Medan. Modul 3 Struktur Baja I, hlm. 6 18.
Utomo, J. 2011. Seismic Column Demands Pada Sistem Rangka Bresing
Konsentrik Khusus Dengan Bresing Tipe X Dua Tingkat, Fakultas Teknik,
Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

LAMPIRAN A

79
Tabel 1 Katego ririsiko bangunan gedung & non gedung untuk beban gempa
Jenis Pemanfaatan Kategori risiko
Gedung dengan risiko rendah terhadap jiwa manusia I
Semua gedung lain II
Gedung dengan risiko tinggi terhadap jiwa manusia III
GeDung yang ditujukan untuk fasilitas penting IV
Sumber :SNI 03-1726-2012

Tabel 2 Faktor keutamaan gempa


Kategori risiko Faktor keutamaan gempa,
I atau II 1,0
III 1,25
IV 1,50
Sumber :SNI 03-1726-2012

80
Tabel 3 FaktorR , Cd , dan untuk sistem penahan gaya gempa

81
Tabel 3 FaktorR , Cd , dan untuk sistem penahan gaya gempa (lanjutan)

82
Tabel 3 FaktorR , Cd , dan untuk sistem penahan gaya gempa (lanjutan)

Sumber :SNI 03-1726-2012

83
Tabel 4 Koefisien reduksi beban hidup

Sumber :PPIUG 1987

Tabel 5 Simpangan antar lantai ijin

Sumber :SNI 03-1726-2012

84
LAMPIRAN B

DENAH STRUKTUR GEDUNG SRPM

85
RANGKA 2-2 SRPM

86
RANGKA B-B SRPM

87
DENAH STRUKTUR GEDUNG SRBK

88
RANGKA 2-2 SRBK

89
RANGKA B-B SRBK

90
DENAH BALOK-KOLOM STRUKTUR GEDUNG

BI : BALOK INDUK
BA : BALOK ANAK
K : KOLOM

91
Tabel 1 Dimensi Profil S

92
Tabel 1 Dimensi Profil S (lanjutan)

93
Tabel 2 Dimensi Profil HP

94
Tabel 2 Dimensi Profil HP (lanjutan)

95
LAMPIRAN C

RASIO TEGANGAN SRPM RANGKA 1-1 DAN RANGKA 8-8

96
RASIO TEGANGAN SRPM RANGKA 3-3 DAN RANGKA 6-6

97
RASIO TEGANGAN SRPM RANGKA A-A DAN RANGKA E-E

98
RASIO TEGANGAN SRBK-S RANGKA 1-1 DAN RANGKA 8-8

99
RASIO TEGANGAN SRBK-S RANGKA 3-3 DAN RANGKA 6-6

100
RASIO TEGANGAN SRBK-S RANGKA A-A DAN RANGKA E-E

101
RASIO TEGANGAN SRBK-M RANGKA 1-1 DAN RANGKA 8-8

102
RASIO TEGANGAN SRBK-M RANGKA 3-3 DAN RANGKA 6-6

103
RASIO TEGANGAN SRBK-M RANGKA A-A DAN RANGKA E-E

104
105
106