Anda di halaman 1dari 11

PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

1. PENDAHULUAN
Sistem utilitas menyiapkan pelayanan penting yang dibutuhkan oleh RS
PKU Muhammadiyah Yogyakarta untuk mendukung standar pelayanan
pasien yang berkualitas tinggi dengan memanfaatkan sumber daya secara
efisien dan biaya yang efektif. Dokumen ini mengidentifikasi Perencanaan
Manajemen Utilitas yang digunakan untuk memastikan bahwa layanan
penting ini selalu tersedia.

2. CAKUPAN
Panduan ini berlaku di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta meliputi
Pengelolaan air bersih, Listrik dan Gas medis

3. KETERSEDIAAN AIR 24 JAM 7 HARI


3.1.
RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta juga mempunyai enam sumur pompa
3
air tanah dengan kapasitas 100-150 m per sumur per hari. Air sumur tanah
disimpan di tandon air yang berjumah 3 buah dengan kapasitas masing-
masing 8000 liter dan 7 buah tandon yang terbuat dari fiber dengan
kapasitas 1000 liter ada di lantai 3 diatas bangsal Arofah dengan kapasitas ,
tandon air yang ada di atas bangsal Ibnu Shina dengan kapasitas .
Kebutuhan air saat ini di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta adalah 100
3
m per hari / tergantung jumlah BOR. Dengan demikian, kebutuhan air
untuk RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta terjamin selama 24 jam 7 hari.
3.2.
Dalam kondisi PDAM dan air sumur tanah tidak dapat digunakan, RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta masih dapat membeli air bersih dengan
mengunakan mobil tangki air dari perusahaan-perusahaan yang memasok
air bersih.
3.3.
Kebutuhan air minum RS PKU Muhammadiyah yogyakarta selain memasak
juga dengan pengiriman secara rutin oleh perusahaan distributor air minum
yang ditunjuk dan di kuatkan dengan bentuk MoU, setiap harinya selalu
mengirim untuk kebutuhan air minum baik karyawan maupun pelayanan
pasien.

4. KETERSEDIAAN LISTRIK 24 JAM 7 HARI


4.1.
RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta dipasok oleh tenaga listrik dari PLN 3
phase dengan kapasitas 197 KVA melalui tegangan 380 V dan
ditransformasikan melalui transformator kapasitas 250 KVA 50 Hz dan
dengan tambahan daya lainya dari beberapa titik KWH meter 1 phase yaitu :
PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

4.3.1

4.3.2

4.3.3

4.3.4

KWH meter 1 : 22.600 Watt, KWH meter 2 : 17.600 Watt, KWH meter 3 :
11.000 Watt, KWH meter 4 : 17.600 Watt, KWH meter 5 : 11.000 Watt,
KWH meter 6 : 23.000 Watt dengan keseluruhan total daya 345 KVA
mampu dicover dengan 2 Genset. (Diagram terlampir)
4.2.
Tenaga listrik untuk unit ICU dan IBS didukung oleh Uninterruptible Power
Supply (UPS) yang hanya bekerja bila terjadi pengalihan tenaga listrik dari
PLN ke generator darurat dan sebaliknya. UPS Pemadaman listrik dari PLN
ke generator membutuhkan waktu maksimal 15 detik, dan unit critical
dipasok oleh UPS sehingga unit critical tadi selalu diberi tenaga listrik
sepanjang waktu.
4.3.
RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta memiliki 2 Generator Set, Mercedes-
Benz 250 KVA, dan MAN 204 KVA yang dipergunakan ketika pasokan
listrik dari PLN terhenti. Generator mampu beroperasional secara terus
menerus 24 jam 7 hari sepanjang tahun. Generator tersebut digunakan
untuk:

mendukung sistem pencahayaan rute keluar dengan sumber listrik


darurat yang dapat diandalkan. mendukung sistem komunikasi
darurat.
menyediakan sumber tenaga listrik darurat yang dapat diandalkan di
beberapa unit termasuk : Kamar Bersalin, Kamar Bayi, Unit Gawat
Darurat, ICU, Kamar Operasi dan Ruang Pemulihan menyediakan
sumber tenaga listrik darurat yang dapat diandalkan untuk sistem
penting lainnya namun tidak terbatas pada: sistem udara medis,
sistem vakum medis, penyimpanan darah, area dimana sistem
pendukung kehidupan pasien digunakan dan sistem yang
mempengaruhi keselamatan pasien, pengunjung, dan staf.
4.3.5 Selain itu, di setiap rute keluar darurat RS PKU Muhammadiyah
Yogyakarta, tersedia lampu darurat dengan tenaga baterai yang
menyala ketika listrik padam, sehingga rute tersebut tetap dapat
diakses dengan pencahayaan cukup di setiap kondisi.

Hal. 2 dari 7
PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

5.1.1

5.1.2

5.1.3

5. AREA RESIKO TINGGI KEGAGALAN LISTRIK


5.1.
Area Pelayanan Pasien :
ICU/ICCU
Ruang Operasi
IGD
5.2.
Area Bukan Pelayanan Pasien :
5.2.1 Pusat CCTV
5.2.2 Ruang Server
5.2.3 Personal Computer yang terkait untuk departemen keuangan
5.2.4 Lampu evakuasi
5.2.5 Sistem Alarm Kebakaran termasuk detektor panas
5.3. Seluruh area beresiko tinggi tersebut terhubung dengan pasokan listrik
alternative, sehingga dalam kondisi listrik dari PLN terputus, area tersebut
tetap menerima aliran listrik.

6. PENGUJIAN SUMBER LISTRIK DAN AIR ALTERNATIVE


6.1.
Untuk menjamin ketersediaan listrik dan air alternative, RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta melakukan pengujian secara teratur setiap
bulan untuk sistim tenaga listrik dan air alternative. Hasil pengujian tersebut
dicatat dan disimpan di Unit Pemeliharaan.
6.2.
Untuk sumber listrik alternative selalu dilakukan test running genset tanpa
beban, dalam 1 minggu 2 kali.
6.3.
Untuk pengujian air alternative, dalam beberapa waktu menggunakan air
pasokan dari PDAM ataupun pasokan dari rekanan penyedia air minum
yang ditunjuk.

7. PENGUJIAN BIOKIMIA AIR


Untuk melakukan pemantauan terhadap kualitas air, kadar biokimia air di
RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta diuji setiap 3 bulan. Pemeriksaan itu
dilakukan oleh Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan (BTKL). Hasil
pengujian dicatat dan disimpan di Unit Sanitasi.

Hal. 3 dari 7
PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

8.2.1

8.2.2

8.2.3

8.2.4

8.2.5
8. SISTIM UTILITAS LAINNYA
Selain listrik dan air, sistim utilitas yang tercakup dalam perencanaan ini
adalah:
8.1.
Gas Medis
Gas Medis adalah gas dengan spesifikasi khusus yang dipergunakan untuk
pelayanan medis pada sarana kesehatan di RS PKU Muhammadyah
Yogyakarta. Kebutuhan gas medis tersedia selama 24 jam 7 hari dalam
seminggu, dengan dikuatkan dalam bentuk MoU maupun KSO
Jenis gas medis yang digunakan dalam pelayanan medis di RS PKU
Muhamaiyah Yogyakarta meliputi :
8.1.1 Oxygen (O2) gas dan liquid dengan tabung warna putih
8.1.2 Nitrous Oksida (N2O) dengan tabung warna biru
8.1.3 Udara tekan warna hitam
8.1.4 Udara vacuum warna kuning
RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta mempunyai instalasi gas medis
tersendiri. Instalasi gas medis adalah seperangkat sentral gas medis dan
instalasi pipa gas medis sampai outlet sebagai titik akhir. Sentral gas medis
berada di lantai I disamping Pakir Ambulance.

8.2.
HVAC (Heating, Ventilation, Air Conditioning)
Sistem pengkondisian udara RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta
menggunakan system Air Conditioning / AC split di beberapa
ruangan.
1 ruang operasi menggunakan AC central terdiri dari unit Chiller, Air

Handling Unit (AHU), dan fan Coil Unit (FCU). Freezer

Fan berjumlah 82 unit, secara keseluruhan digunakan di kamar


perawatan dan ruangan kecil
Ventilasi gedung menggunkan jendela juga beberapa menggunakan
exhaust fan yang terpasang sedemikian rupa yang digunakan sebagai
intake fan maupun exhaust fan sesuai peruntukannya.

Hal. 4 dari 7
PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

8.3.
Telepon
Untuk kebutuhan komunikasi menggunakan telephone di RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta system telpon tersentral di ruang telpon/Ruang
PABX di lantai 1. Telpon berlangganan dari PT. Telkom Indonesia dengan
menggunakan system analog dan digital/ISDN. Sistem analog dari PT.
Telkom Indonesia menggunakan jaringan kabel tembaga sejumlah 20 line.
Line analog ini digunakan dikasir untuk mesin pembayaran menggunkan
kartu. Sistem digital/ISDN dari PT. telkom Indonesia menggunakan jaringan
Fibre Optic dan berlangganan 2 channel ISDN. 1 Channel ISDN
mempunyai 30 jaringan dan 100 extension. Sentral Telpon diatur dengan
mesin PABX merk Siemens type HIPATH 4000 buatan Jerman dengan
tahun buatan 2007.

8.4.
Saluran pembuangan air limbah
Pembuangan air limbah domestic yaitu air bekas dan kotor berasal dari
kamar mandi dan kloset, dapur gizi diolah dalam system STP (sewage
Treatment Plan) dengan kapasitas total 220 m3/hari. Letak Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) di lantai 1. Sistem yang digunakan aerob
dengan reactor Biodetox bakteri pengurai yang ramah lingkungan, teknoogy
dari Jerman . pemantauan dilakukan setiap hari oleh Unit sanitasi untuk
parameter debit hasil air limbah, Ph limbah outlet terakhir dan secara
berkala melakukan pelaporan ke instansi berwenang yaitu BPLH dengan
mengirim sample hasil olahan air limbah ke laboratorium yang telah
terakreditasi. Air limbah hasil olahan STP dibuang langsung ke saluran kota.

9. INSPEKSI, PENGUJIAN DAN PEMELIHARAAN SISTIM


UTILITAS
9.1.
Bagian Penunjang Non Medis mempunyai tanggung jawab untuk mengelola
keseluruhan pemeriksaan, pengujian dan proses pemeliharaan utilitas.

Hal. 5 dari 7
PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

9.2.
Sebagai bagian dari proses penerimaan untuk sistem utilitas baru atau
upgrade dari sistem utilitas yang ada, kontraktor atau vendor diharuskan
untuk menunjukkan bahwa sistem dan komponen operasi kritisnya sesuai
untuk pelayanan, dibuktikan dengan lulus tes penerimaan. Karena variasi
yang luas dari sistem dan komponen, tidak ada tes penerimaan terstandar.
Parameter spesifik dari kinerja harus ditentukan untuk setiap tes. Semua
sistem dan komponen diuji sebelum penggunaan awal. Setelah penerimaan
sistem atau komponen dari kontraktor, Manajer Penunjang non Medis
menilainya untuk dimasukkan dalam persediaan Program Manajemen
Sistem utilitas dan Program Pemeliharaan Preventif.

9.3.
Sistem pemeliharaan preventif terkomputerisasi digunakan untuk
menetapkan pemeriksaan, pengujian dan jadwal pemeliharaan. Sistem
Pemeliharaan preventif terkomputerisasi digunakan untuk menetapkan
jadwal terprogram yang memenuhi kebutuhan spesifik setiap komponen
berkaitan dengan inspeksi, pengujian atau pemeliharaan preventif. Sistem
ini menghasilkan perintah kerja untuk setiap kegiatan yang diprogram, data
alat, lokasi alat, riwayat alat.

9.4.
Supervisor Pemeliharaan memberikan jadwal dan perintah kerja. Staf
Pemeliharaan melaksanakan perintah pekerjaan yang ditugaskan dan
mengembalikan perintah kerja yang telah selesai kepada Supervisor.
Perintah kerja yang telah selesai digunakan untuk menunjukkan bahwa
pekerjaan telah dilakukan. Beberapa pekerjaan yang dijadwalkan dilakukan
oleh kontraktor luar. Dokumentasi pekerjaan kontraktor dan setiap
sertifikasi yang diperlukan dikumpulkan oleh Unit pemeliharaan, yang
bertanggung jawab dan ditinjau serta dipelihara.

9.5.
Unit Pemeliharaan dapat dihubungi di extension 254 dan 259 dan atau

menggunakan saluran HT dengan pelayanan 24 jam sehari, 7 hari seminggu.


Hal. 6 dari 7
PANDUAN PENGELOLAAN UTILITAS

10. PROGRAM ORIENTASI DAN PENDIDIKAN


Staf Pemeliharaan memiliki program pelatihan spesifik pekerjaan untuk
mempertahankan pengetahuan dan kesiapan dalam rangka mendukung dan
mengoperasikan sistem utilitas dengan cara yang aman dan terpercaya.
Manager Penunjang Non Medis bertanggung jawab untuk memberikan
pelatihan pada sistem Utilitas. Contoh pendidikan tersebut meliputi: Proses
untuk melaporkan permasalahan, Prosedur untuk menjaga fungsi-fungsi
penting selama kegagalan utilitas, Lokasi pengendalian penghentian
operasional alat darurat prosedur pada kerusakan lift, dan lain-lain.

11. PEMANTAUAN DAN KEPATUHAN


Kinerja pengelolaan utilitas dipantau pada saat audit internal. Kepatuhan
dengan kebijakan dan prosedur dinilai dan dilaporkan kepada Manager
Penunjang Non Medis untuk disamapiakan ke Wakil Direktur Penunjang
Medis.

Hal. 7 dari 7