Anda di halaman 1dari 26

KB 1

Mengumpulkan Kebutuhan Teknis Pengguna yang Menggunakan Jaringan

A. Pengetahuan Dasar Jaringan


1. Pengertian Jaringan
Jaringan komputer adalah hubungan antara dua atau lebih komputer dengan
menggunakan media kabel (wired) atau nirkabel (wireless) sehingga perangkat yang
terhubung dapat saling berkomunikasi.
2. Manfaat Jaringan
a. Berbagi sumber daya (resource sharing)
Jaringan komputer memungkinkan setiap sumber daya (printer, data, CD/DVD
ROM) yang dimiliki oleh salah satu perangkat dapat digunakan oleh perangkat lain yang
terhubung.
b. Keamanan data (data security)
Jaringan komputer memungkinkan keamanan dan proteksi terhadap data-data
penting, karena data dapat diakses dan dibuka oleh komputer yang terhubung saja.
c. Reliabilitas tinggi (high reliability)
Jaringan komputer memungkinkan adanya alternatif sumber daya pengganti jika
salah satu perangkat mengalami masalah. Sebagai contoh, dalam suatu jaringan suatu
dokumen dapat disalin ke beberapa komputer sekaligus. Sehingga apabila terjadi
kerusakan pada salah satu perangkat maka salinan di perangkat lain tetap dapat
digunakan (system backup).
d. Komunikasi
Jaringan komputer memungkinkan setiap perangkat yang terhubung dapat
berkomunikasi dengan cepat walaupun dengan jarak yang cukup jauh.
e. Menghemat uang
Komputer berukuran kecil mempunyai rasio harga/ kinerja yang lebih baik
dibandingkan dengan komputer yang besar. Komputer besar seperti mainframe
memiliki kecepatan kira kira sepuluh kali lebih kecepatan komputer kecil/pribadi.
Akan tetapi harga mainframe seribu kali lebih mahal dari komputer Pribadi. Ketidak
seimbanggan rasio Harga/ Kinerja inilah membuat para perancang sistem untuk
membangun sistem yang terdiri dari komputer komputer pribadi.
3. Jenis Jaringan Berdasarkan Model Koneksi Jaringan
Jenis jaringan berdasarkan model koneksi jaringan terbagi menjadi 2, yaitu peer to
peer dan client server:
a. Peer to peer
Merupakan jaringan komputer dimana setiap komputer dapat menjadi sebuah server
atau menjadi client secara bersamaan
b. Client server
Merupakan jaringan komputer dimana setiap perangkat dikhususkan sebagai client dan
server.
4. Jenis Jaringan Berdasarkan Area
Berdasarkan jangkauan area jaringan yang dibangun, maka jaringan komputer dapat
digolongkan menjadi 4 kelompok, yaitu:
a. Local Area Network (LAN)
Yang termasuk dalam kelompok jaringan ini adalah jika komputer-komputer yang
terhubung berada dalam ruangan-ruangan dalam satu gedung.
b. Metropolitan Area Network (MAN)
Yang termasuk dalam kelompok MAN adalah jika komputer-komputer yang terhubung
berada pada satu gedung dengan gedung yang lain tapi masih dalam satu kota.
c. Wide Area Network (WAN)
WAN merupakan pengembangan dari MAN, sehingga komputer-komputer yang
terhubung berada pada gedung-gedung yang berada pada kota yang berbeda bahkan
berbeda Negara.

5. Topologi Jaringan Komputer


Pada saat ingin melakukan instalasi jaringan komputer, terlebih dahulu harus
diperhatikan bentuk/struktur topologi yang dipakai. Topologi jaringan merupakan suatu
bentuk/struktur jaringan yang menghubungkan antar komputer satu dengan yang lain
dengan menggunakan media kabel maupun nirkabel.
Dalam instalasi jaringan, harus diperhatikan jenis, kelebihan dan kekurangan masing-
masing topologi jaringan yang akan digunakan. Berikut jenis-jenis topologi jaringan beserta
kelebihan dan kekurangannya :
a. Topologi Bus
Topologi bus merupakan topologi yang cukup sederhana dibanding topologi yang
lainnya. Topologi ini biasanya digunakan pada instalasi jaringan berbasis fiber optic.
Bentuk ini menghubungkan beberapa node dalam jalur data (bus). Masing-masing
node dapat melakukan tugas operasi yang berbeda-beda. Pada bentuk ini tidak ada
central node dan semua node mempunyai status yang sama.
Kelebihan Topologi Bus :
Biaya instalasi sangat murah karena hanya menggunakan sedikit kabel.
Penambahan client/ workstation baru dapat dilakukan dengan mudah.
Topologi sangat sederhana dan mudah di aplikasikan
Kekurangan Topologi Bus :
Jika salah satu kabel pada topologi jaringan bus putus atau bermasalah, maka
dapat mengganggu komputer workstation/ client yang lain.
Pada topologi ini, proses mengirim (sending) dan menerima (receiving) data kurang
efisien, dan sering terjadi tabrakan data.
Topologi yang sangat kuno dan sulit dikembangkan.
b. Topologi Star
Beberapa node dihubungkan dengan suatu node pusat (central node/host node)
yang membentuk jaringan seperti bentuk bintang (star). Semua komunikasi ditangani
dan diatur langsung oleh central node.

Kelebihan Topologi Star


Apabila salah satu komputer mengalami masalah, jaringan pada topologi ini tetap
berjalan dan tidak mempengaruhi komputer yang lain.
Bersifat fleksibel
Tingkat keamanan cukup baik daripada topologi bus.
Kemudahan deteksi masalah cukup mudah jika terjadi kerusakan pada jaringan.
Kekurangan Topologi Star
Jika switch/ hub sebagai titik pusat mengalami masalah, maka seluruh komputer
yang terhubung pada topologi ini juga mengalami masalah.
Cukup membutuhkan banyak kabel, jadi biaya yang dikeluarkan cukup mahal.
Jaringan sangat tergantung pada terminal pusat.
c. Topologi Ring
Topologi ring atau cincin merupakan salah satu topologi jaringan yang
menghubungkan satu komputer dengan komputer lainnya secara serial dalam suatu
rangkaian melingkar tertutup, mirip dengan cincin. Biasanya topologi ini hanya
menggunakan LAN card untuk menghubungkan antar komputer.

Kelebihan Topologi Ring :


Memiliki performa yang lebih baik daripada topologi bus.
Mudah diimplementasikan.
Konfigurasi ulang dan instalasi perangkat baru bisa dibilang cukup mudah.
Biaya instalasi cukup murah
Kekurangan Topologi Ring :
Kinerja komunikasi dalam topologi ini dinilai dari jumlah/ banyaknya titik atau
node.
Troubleshooting bisa dibilang cukup rumit.
Jika salah satu koneksi putus, maka koneksi yang lain juga ikut putus.
Pada topologi ini biasnaya terjadi collision (tabrakan data).
d. Topologi Mesh
Topologi mesh (web network) merupakan bentuk network yang masing-masing
node dalam network dapat berhubungan dengan node yang lainnya melalui beberapa
link. Masing-masing link berfungsi sebagai jalur backup pada saat jalur lain mengalami
masalah.

Kelebihan Topologi Mesh :


Jalur pengiriman data yang digunakan sangat banyak, jadi tidak perlu khawatir
akan adanya tabrakan data (collision).
Besar bandwidth yang cukup lebar.
Keamanan pada topologi ini sangat baik.
Kekurangan Topologi Mesh :
Proses instalasi jaringan pada topologi ini sangatlah rumit.
Membutuhkan banyak kabel.
Memakan biaya instalasi yang sangat mahal, dikarenakan membutuhkan banyak
kabel.
6. Protokol
a. Netware
Merupakan sistem operasi jaringan komputer yang dirancang untuk mengkaitkan
PC ke dalam jaringan antar PC, yang dapat membuat resource harddisk dari server
dapat digunakan bersama. Hubungan antar client yang ada menjadi transparan (antar
yang satu dengan lainnya). Pada tahun 1980-an hingga permulaan tahun 1990-an,
sistem operasi ini menguasai hampir seluruh pasaran jaringan komputer.
Model Netware Model OSI Protokol Netware

b. TCP
Transmission Control Protocol (TCP) adalah salah satu jenis protokol yang
memungkinkan kumpulan komputer untuk berkomunikasi dan bertukar data didalam
suatu network (jaringan). TCP merupakan suatu protokol yang berada di lapisan
transport (baik itu dalam tujuh lapis model referensi OSI atau model DARPA) yang
berorientasi sambungan (connection-oriented) dan dapat diandalkan (reliable). TCP
dipakai untuk aplikasi-aplikasi yang membutuhkan keandalan data.

c. UDP
UDP (User Datagram Protocol) adalah salah satu protokol lapisan transport TCP/IP
yang mendukung komunikasi yang tidak andal (unreliable), tanpa koneksi
(connectionless) antara host-host dalam jaringan yang menggunakan TCP/IP.
d. OSI Layers
1. Definisi OSI Layers OSI (Open System Interconnection) Layers merupakan standard
internasional yang di gunakan dalam jaringan untuk menjelaskan cara kerja
jaringan komputer secara logika.
2. Tujuan OSI Layers Tujuan utama penggunaan model OSI adalah untuk memahami
fungsi dari tiap-tiap layer yang berhubungan dengan aliran komunikasi data. Model
dibagi menjadi 7 layer, dengan karateristik dan fungsinya masing-masing. Tiap layer
harus dapat berkomunikasi dengan layer diatas maupun dibawahnya secara
langsung melalui protokol dan standard.
3. Manfaat OSI Layers Manfaat OSI Layers, antara lain: 1. Membuat peralatan vendor
yang berbeda dapat saling bekerjasama 2. Membuat standarisasi yang dapat
dipakai vendor untuk mengurangi kerumitan dalam perancangan 3. Modulator
engineering 4. Kerjasama dan komunikasi teknologi yang berbeda 5. Memudahkan
pelatihan networking.
4. Cara kerja OSI Layers Ketika data ditransfer melalui jaringan, sebelumnya data
tersebut harus melewati ketujuh layer dari satu terminal, mulai dari layer aplikasi
sampai physical layer, kemudian disisi pertama, data tersebut melewati layer
physical sampai aplikasi. Pada saat data melewati satu layer dari sisi pengirim,
maka akan ditambahkan
satuheader sedangkan pada sisi penerimaheader dilepas sesuai dengan
layernya. Dari masing-masing layer mempunyai tugas tersendiri demi kelancaran
data yang akan dikirimkan.
5. Lapisan-lapisan Model OSI Secara umum, Model OSI terbagi atas 7 Layer (lapisan)
yang terdiri dari :
e. Protokol Pengalamatan
Protokol memiliki banyak variasi dan banyak tujuan penggunaan. Secara sederhana
dapat dijelaskan, protokol adalah sekumpulan aturan dalam komunikasi data. Protocol
banyak digunakan untuk proses komunikasi diantara entiti pada sistem yang
berbedabeda. Istilah entiti merujuk pada program-program aplikasi user sedangkan
sistem lebih pada komputer dan terminal. 1. Pengalamatan IPv4 IP Address versi 4
merupakan sebuah jenis pengalamatan jaringan yang digunakan didalam protokol
jaringan TCP/IP yang menggunakan Internet Protocol versi 4. Ipv4 terdiri atas 32-bit
(memiliki 4 oktet, tiap oktetnya memiliki 8-bit). Setiap bagan terdiri dari 8-biy (1 oktet)
yang dipisahkan dengan tanda baca titik(.)

Huruf x diatas mewakili angka dari bilangan biner (binary), yaitu 1 dan 0. Tiap satu
oktet pada gambar diatas bisa terdiri dari susunan bilangan desimal 128, 64, 32, 16, 8, 4,
2, 1. Dikenal dua cara pembagian IP Address, yakni: classfulladdressing dan classless
addressing. a. Classfull Addressing Classfull merupakan metode pembagian IP address
berdasarkan kelas, dimana IP address (yang berjumlah sekitar 4 milyar) dibagi kedalam
lima kelas yakni:

Bagian untuk
Kelas Nilai oktet Bagian untuk Host Jumlah jaringan Jumlah host dalam satu
Network
Alamat pertama Identifier maksimum jaringan maksimum
Identifier

Kelas A 1126 W X.Y.Z 126 16,777,214

Kelas B 128191 W.X Y.Z 16,384 65,534


Kelas C 192223 W.X.Y Z 2,097,152 254

Multicast IP Multicast IP
Kelas D 224-239 Multicast IP Address Multicast IP Address
Address Address

Dicadangkan; Dicadangkan; Dicadangkan;


Kelas E 240-255 Dicadangkan; eksperimen
eksperimen eksperimen eksperimen

B. Komponen Perangkat Keras Pembentuk Jaringan


Dalam membangun suatu jaringan komputer diperlukan beberapa perangkat, diantaranya
adalah sebagai berikut.
1. Media transmisi
Merupakan media yang dapat digunakan untuk mengirimkan informasi dari suatu
tempat ke tempat lain. Media transmisi terbagi atas copper media (kabel) dan wireless
(nirkabel). Copper media merupakan media transmisi yang terbuat dari bahan tembaga
seperti kabel koaksial, kabel UTP dan STP, kabel fiber optik. Sedangkan media wireless
merupakan media yang tidak memerlukan kabel sebagai media transmisinya, sebagai
penggantinya antenna digunakan untuk transmisi di udara, ruang hampa udara, atau air.
a. Copper Media
Merupakan semua media transmisi data yang terbuat dari bahan tembaga. Berikut jenis
jenis kabel yang termasuk ke dalam copper media:
1) Kabel Koaksial
Kabel koaksial biasa digunakan sebagai kabel antenna TV dan CCTV. Berikut
contoh-contoh jenis kabel koaksial.
Thinnet atau RG-58 (10Base2)
Kabel jenis ini banyak dipergunakan dikalangan radio amatir terutama untuk
transceiver yang tidak memerlukan output daya yang besar.
Thicknet atau RG-8 (10Base5)
Kabel Coaxial Thicknet atau Kabel RG-8 adalah kabel coaxial yang dipakai untuk
instalasi antar gedung, Spesifikasi kabel ini sama dengan dengan Kabel Coaxial
Thinnet, hanya bentuk fisiknya lebih besar. Karena lebih besar, kabel ini dapat
menampung data yang lebih banyak sehingga cocok untuk instalasi sebagai
backbone jaringan.
2) Kabel Twisted pair
Twisted pair merupakan kabel yang terdiri dari beberapa dawai kawat tembaga
yang digabungkan menjadi satu dengan cara dipilin enam kali per-inchi spiral. Kabel ini
biasa diperuntukkan sebagai media transmisi terarah guna kepentingan perpindahan
arus data dalam dunia jaringan komputer.

Jenis kabel jaringan twisted pari terbagi menjadi 3 jenis, yaitu UTP (unshield
twisted pair), FTP (foiled twisted pair), dan STP (shielded twisted pair).

UTP
Jenis kabel jaringan Twisted Pair yang satu ini tidak memiliki
pelindung (unshilded) sehingga kurang tahan terhadap interferensi
elektromagnetik yang berasal dari sekitar kabel. Kabel UTP ini merupakan jenis
kabel Twisted Pair yang paling populer di kalangan pengguna jaringan LAN (Local
Area Network) karena dikenal punya sederet kelebihan mulai dari harganya
yang murah dan proses instalasi yang terbilang mudah.
FTP
Kabel yang juga dikenal dengan nama STP/UTP ini menggunakan aluminium
foil yang dipasang tepat di bawah karet luar untuk melindungi isolator sehingga
kabel jaringan FTP lebih tahan terhadap interferensi elektromagnetik yang
berasal dari sekitar kabel.
STP
Bisa dibilang ini merupakan jenis kabel jaringan Twisted Pair yang paling
sempurna dibanding 2 kabel Twisted Pair lainnya seperti UTP maupun FTP. Kabel
jaringan STP lebih tahan terhadap interferensi elektromagnetik yang berasal dari
sekitar kabel. Aplikasi penggunaan lapisan aluminium foil pada kabel STP tidak
hanya dipasang di bawah karet luar saja tetapi juga dipasang di setiap pair kabel
sehingga mampu bertahan baik terhadap gangguan dari luar.
No Kategori Fungsinya
Kabel ini mentransmisikan data dengan kecepatan
rendah. Biasanya digunakan untuk komunikasi
1 Kabel UTP Category 1
telepon dan juga menghubungkan modem dengan
line telepon.
Mampu mentransmisikan data dengan kecepatan
2 Kabel UTP Category 2 transfer mencapai 4 Mbps. Kabel UTP kategori 2 ini
sering digunakan untuk topologi token ring.
Mampu mentransmisikan data dengan kecepatan
3 Kabel UTP Category 3
transfer mencapai 10 Mbps.
Mampu mentransmisikan data dengan kecepatan
4 Kabel UTP Category 4
transfer mencapai 16 Mbps.
Mampu mentransmisikan data dengan kecepatan
5 Kabel UTP Category 5
transfer mencapai 100 Mbps.
Mempu mentransmisikan data dengan kecepatan
Kabel UTP Category
6 transfer mencapai 1000 Mbps, dengan freluensi 100
5e (Enhanced)
MHz.
Mempu mentransmisikan data dengan kecepatan
7 Kabel UTP Category 6 transfer mencapai 1000 Mbps, dengan freluensi 200
MHz.
Mempu mentransmisikan data dengan kecepatan
8 Kabel UTP Category 7 transfer mencapai 1000 Mbps, dengan freluensi 400
MHz.

Teknik penyusunan kabel


terdapat 3 jenis atau tipe penyusunan kabel UTP, yaitu Straight Through Cable, Cross
Over Cable, dan Roll Over Cable.
1. Straight Through Cable
Jenis kabel ini menggunakan standar yang sama antara ujung satu dengan ujung
yang satunya lagi. Jika pada ujung pertama susunan yang kita pakai adalah EIA/TIA
568A, maka pada ujung yang kedua kita menggunakan susunan yang sama pula
yaitu EIA/TIA 568A. Begitu juga bila salah satu ujungnya menggunakan susunan
EIA/TIA 568B, maka ujung satunya menggunakan susunan yang sama.
Jadi sederhananya, pin 1 pada salah satu ujung akan terhubung dengan pin 1 pada
ujung yang lainnya, lalu pin 2 akan terhubng dengan pin 2, dan seterusnya.

Kabel straight trought ini biasanya digunakan untuk menghubungkan:


a. PC dengan Switch
b. PC dengan HUB
c. Sitch dengan Rotuter
2. Cross Over Cable
Penyusunan kaebel Cross Over (Silang) berbeda dengan kabel Straight Trought
(Lurus). Jika pada ujung satu menggunakan standar EIA/TIA 568A, maka pada
ujung kedua harus menggunakan standar EIA/TIA 568B. Bisa kita lihat bersama
pada gambar dibawah ini, kabel yang menyilang merupakan kabel yang berfungsi
untuk mengirim dan menerima data, sedangkan dua pasang kabel yang lain
susunannya tetap.

Kabel Cross Over digunakan untuk menghubungkan:


a. PC dengan PC
b. Switch Dengan Switch
c. Hub dengan Hub
d. Router dengan Router

3. Roll Over Cable


Pada sistem CISCO, ada satu cara lain pemasangan kabel UTP, yang digunakan
untuk
menghubungkan sebuah terminal (PC) dan modem ke console Cisco Router atau
console switch managible, cara ini disebut dengan Roll-Over. Kabel Roll-Over
tersebut sebelumnya terkoneksi dengan DB-25 atau DB-9 Adapter sebelum ke
terminal (PC).
Anda dapat mengenali sebuah kabel roll-over dengan melihat ke dua ujung kabel.
Dimana warna kabel dari sisi yang satu akan berbalik pada sisi kabel di ujung yang
lain. Misalnya kabel putih orange yang berada pada pin 1 ujung satu, akan berada
pada pin 8 ujung lainnya. Berikut adalah ilustrasi yang menggambarkan kegunaan
dan pemasangan tipe kabel roll over.
3) Kabel Fiber Optik
Fiber optic atau biasa disebut juga dengan nama serat optik adalah saluran
transmisi atau sejenis kabel yang terbuat dari kaca atau plastik yang sangat halus dan
lebih kecil dari sehelai rambut, dan dapat digunakan untuk mentransmisikan sinyal
cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. Sumber cahaya yang digunakan biasanya
adalah laser atau LED.

b. Media Wireless
Merupakan suatu media transmisi data yang tidak memerlukan kabel dalam proses
transmisinya, media unguided/wireless ini memanfaatkan sebuah antena untuk transmisi
di udara, ruang hampa udara, atau air.
2. Network Interface Card (NIC)
Merupakan kartu jaringan yang berfungsi sebagai penghubung antar komputer dengan
sebuah jaringan. Umumnya NIC ini sudah terintegrasi dengan motherboard komputer dan
laptop, namun ada juga berupa kartu yang ditancapkan ke motherboard.

LAN Card

3. Konektor
Konektor adalah alat yang menghubungkan kabel dengan networkadapter. Kabel
dipasangkan dengan konektor agar dapat terhubung dengan network adapter atau NIC
lainnya. Terdapat beberapa konektor yang umum digunakan dalam membangun suatu
jaringan komputer, diantaranya adalah sebagai berikut.
Konektor BNC
Konektor ini biasa digunakan pada kabel koaksial.
Konektro RJ 45
Konektor jenis ini biasa digunakan pada jenis kabel STP atau UTP.
Konektor fiber optic
Konektor jenis ini digunakan pada jenis kabel fiber optic dengan berbagai macam
topologi bai bus, star, maupun ring.

Konektor RJ45 Konektor BNC

Konektor Fiber Optik


4. Hub/Switch
Hub adalah sebuah perangkat yang digunakan untuk menyatukan kabel-kabel jaringan
dari tiap PC Client, workstation, server atau perangkat lain. Switch berfungsi hampir sama
dengan hub, tetapi juga memproses informasi pada lapisan atau layer data link, informasi
yang dicek oleh switch adalah alamat MAC address dari setiap perangkat dan komputer
yang tersambung dengan dirinya.

Hub Switch
5. Modem
Modem (Modulator Demodulator) merupakan perangkat yang berfungsi mengubah
sinyal Analog menjadi sinyal Digital atau sebaliknya.

Modem

6. Router
Fungsi utama router adalah sebagai perangkat dalam jaringan komputer yang
digunakan sebagai penghubung antara dua atau lebih jaringan / network. Router yang
menentukan jalur mana yang terbaik untuk dilewati paket data sehingga data dapat sampai
ke tujuannya.

Router

7. Access Point
Access Point adalah sebuah perangkat jaringan yang berisi sebuah transceiver dan
antena untuk transmisi dan menerima sinyal ke dan dari client remote. Dengan access
points (AP) clients wireless bisa dengan cepat dan mudah untuk terhubung kepada jaringan
LAN kabel secara wireless.

Acess Point
8. Crimping tool
Crimping tool adalah peralatan yang digunakan untuk meng-crimping RJ-45 yang
sudah terpasang kabel UTP dengan benar. Fungsi Crimping Tool, diantaranya :
Digunakan untuk memotong kabel
Digunakan untuk mengelupas kabel
Digunakan untuk mengcrimping RJ-45

9. LAN Tester
LAN tester merupakan alat pengetes kabel tetapi lebih spesifik untuk mengetes kabel
LAN (kabel UTP) karena bentuk konektornya telah disesuaikan. LAN Tester digunakan untuk
memeriksa benar tidaknya sambungan kabel.

C. Komponen Perangkat lunak


1. Sistem operasi
Sistem Operasi adalah software yang bertugas untuk mengatur atau mengontrol
manajemen Hardware serta operasi-operasi dasar sistem, termasuk menjalankan Software
Aplikasi (Aplikasi Office, Aplikasi Design Grafis, Aplikasi Multimedia.
Sistem operasi terbagi menjadi 2 jenis, yaitu:
a. Open source
Open source adalah perangkat lunak dimana kode program terbuka dan
disediakan oleh pengembangnya secara umum agar dapat dipelajari, diubah atau
dikembangkan lebih lanjut dan disebar luaskan. Jika ada pembuat perangkat lunak
yang tidak mengizinkan kode programnya diubah atau dimodifikasi, maka bukanlah
disebut sebagai open source walaupun kode program dari perangkat lunak tersebut
tersedia.
Keuntungan
1. Banyak tenaga (SDM) yang berperan mengerjakan proyek
2. Kesalahan (bugs, error) lebih cepat ditemukan dan diperbaiki
3. Kualitas hasil lebih terjamin karena komunitas melakukan evaluasi
4. Lebih aman
5. Hemat biaya
6. Tidak mengulangi development
Kekurangan
1. Kurangnya SDM yang dapat memanfaatkan open source
2. Tidak adanya proteksi terhadap HAKI
Contoh Sistem operasi yang termasuk Open Source adalah Linux (Ubuntu, Red
Hat, Mandriva, CentOS, Fedora, Blankon, OpenSUSE, Clear OS), Open BSD dan Free
BSD, Open Solaris dan Solaris, dan Android.
b. Close source
Close Source adalah Sistem operasi yang codenya tidak dibuka untuk umum,
pemilik code yang close source bisa membagi source codenya melalui lisensi dengan
gratis maupun membayar. meskipun gratis, lisensi tertentu bisa membuat sebuah
sistem operasi tidak sepenuhnya open source. Misalnya jika lisensi tersebut ada
larangan untuk memodifikasi code, maka sistem operasi ini tidak open source.
Keuntungan Closed Source
1. Kestabilan sistem terjamin karena ada penangung jawab resmi.
2. Support langsung dari pemilik aplikasi /program.
3. Mudah mendapatkan sertifikasi.
4. Lebih mudah digunakan / dipelajari / dipahami karena mayoritas pengguna
menggunakannya ( pada daerah tertentu ).
Kekurangan Close Source
1. Tidak ada support khusus / langsung dari pembuat (developer).
2. Celah yang terbuka, bisa dimanfaatkan untuk pengambilan informasi.
3. Sosialisasi pemakaian, agak sulit, karena umumnya pengguna menggunakan close
source (e.g.Windows),hanya pada daerah tertentu).
4. Sulit untuk mendapatkan sertifikasi.
5. Adanya lisensi yang mengharuskan pengguna untuk menyediakan dana /financial.
6. Pengembangan terbatas.
7. Diperlukan antivirus.
8. Aplikasi umumnya tersedia berbayar.
9. Deteksi kelemahan aplikasi menunggu feedback dari pengguna.
2. Software aplikasi jaringan
Software jaringan sendiri memiliki fungsi sebagai jaringan yang berfungsi untuk
mengetahui dan melihat tentang host mana yang terhubung antara satu komputer dengan
yang lain, melihat data yang sedang berjalan dan berbagai fungsi lainnya. Berikut
merupakan contoh-contoh software jaringan yang sering digunakan.
a. Microsoft network monitor
Fungsi:
Melihat, Menangkat dan juga menganalisis segala proses yang ada pada jaringan.

Untuk mengatasi segala masalah yang ada pada jaringan ataupun pada aplikasi

jaringan.
Mengawasi Wireles yang sedang bekerja

b. WireShark
Fungsi:
Menganalisis paket data yang ada pada jaringan

Melihat dan mengawasi koneksi dan juga transmisi yang terjadi antar komputer

Dapat melihat isi dari paket data yang sedang berjalan pada jaringan komputer

c. Dude
Fungsi:
Melakukan scanning pada jaringan yang terhubung.

Bisa digunakan untuk memetakan jaringan komputer.

Memberikan peringatan ketika terjadi error atau troubleshooting

D. Studi Kasus (Peer to Peer)


Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang biro dan jasa akan membangun sebuah ruang kerja
yang terintegrasi dengan jaringan kabel dan nirkabel. Luas ruangan adalah 6 x 5 meter dengan
jumlah PC yang akan dihubungkan adalah 10, model jaringan yang digunakan adalah peer to
peer, terdapat 1 printer yang terhubung ke jaringan, dan jaringan yang terkoneksi internet.
Tentukan:
a. Alat dan bahan yang akan digunakan
b. Software yang dibutuhkan
Penyelesaian:
a. Alat dan bahan yang digunakan
No. Nama Perangkat/Bahan Spesifikasi Jumlah Satuan
1. Kabel UTP Cat 5e 1 Roll
2. Konektor RJ45 1 Box
3. LAN tester standard 1 Pcs
4. Crimping tool standard 1 Pcs
5. Switch 16 port 1 Pcs
6. PC Prosesor kecepatan 10 Unit
2 GHz, RAM 2 GB
(32 bit) atau 4 GB
(4 bit), HDD 30 GB
(32 bit) atau 40 GB
(4 bit), VGA 512
MB
7. Printer standard 1 Pcs
8. Stop kontak/Steker 4 port 11 Pcs
9. Modem
10. Router wireless HAP Lite 1 Pcs

b. Kebutuhan software minimal


No. Nama Software Spesifikasi Jumlah Satuan
1. Microsoft Windows 7 x 86/64 bit 10 Pcs
2. Driver pack solution 17.7.58 10 Pcs
3. Driver printer standard 1 Pcs
4. Antivirus Smadav Pro 10 Pcs

E. Pilihan Ganda
1. Kepanjangan dari FTP adalah.....
a. File transmisi protocol
b. File transfer protocol
c. File transmisi phone
d. File transfer phone
e. File transport protocol
2. Dibawah ini merupakan kepanjangan yang tepat dari ISP adalah.....
a. Interconnection service private
b. Interconnection service product
c. Internet service product
d. Internet service provider
e. Internet service private
3. Hubungan antara dua atau lebih komputer dengan menggunakan media kabel (wired) atau
nirkabel (wireless) sehingga perangkat yang terhubung dapat saling berkomunikasi
disebut.....
a. Komputer terkoneksi
b. Internet
c. Jaringan
d. Komunikasi data
e. Jaringan komputer
4. Perhatikan jenis-jenis jaringan sebagai berikut !
(1) LAN (3) MAN
(2) WAN (4) Internet
Urutan jaringan yang benar dari yang terkecil adalah.....
a. 1 2 3 4
b. 1 3 4 2
c. 1 3 2 4
d. 3 2 1 4
e. 3 1 2 4
5. Alat yang bertugas untuk menukar data dari digital ke analog ataupun sebaliknya dalam
akses internet yaitu:
a. Modem
b. Monitor
c. USB
d. CPU
e. UPS
6. Jaringan komputer memungkinkan adanya alternatif sumber daya pengganti jika salah satu
perangkat mengalami masalah. Pernyataan tersebut merupakan salah satu manfaat jaringan
komputer yang termasuk ke dalam
a. Resource sharing
b. Data security
c. High reliability
d. Menghemat uang
e. Komunikasi
7. Perhatikan gambar berikut.

Gambar diatas merupakan konektor untuk jenis kabel .


a. UTP
b. STP
c. Koaksial
d. Fiber Optik
e. Straight
8. Sebuah alamat pada komputer agar komputer dapat saling terhubung dengan komputer lain
disebut dengan
a. IP Address
b. Broadcast Address
c. Netmask
d. Gateway
e. MAC Address
9. MAC atau Media Access Control di OSI layer ada pada layer
a. Session
b. Physical
c. Transport
d. Data link
e. Application
10. Fungsi kabel twisted pair jenis crossover / kabel silang, Kecuali...
a. Menghubungkan 2 buah komputer secara langsung
b. Menghubungkan antara computer dengan switch
c. Menghubungkan 2 buah hub
d. Menghubungkan switch dengan hub
e. Menghubungkan komputer dengan router

F. Latihan Soal
Uraian
1. Apa yang anda ketahui tentang jaringan komputer dan kenapa jaringan computer saat ini
diperlukan ?
Jawab :
Jaringan komputer adalah Sekelompok komputer yang saling berhubungan antara satu
dengan yang lainya, sehingga dapat berbagi fungsi Hardware, data, dan sebagainya.
Jaringan computer sangat dibutuhkan saat ini karena kita dapat berkomunikasi dan berbagi
informasi dalam waktu yang sangat cepat dan tepat dengan tingkat kesalahan dalam
pengiriman data yang dilakukan melalui media komunikasi dari transmitter (pengirim)
menuju receiver (penerima) kecil, sehingga secara langsung maupun tidak langsung dapat
membantu kita dalam menyelesaikan suatu pekerjaan.
2. Coba jelaskan jenis-jenis dari jaringan computer !
Jawab :
a. Local Area Network (LAN)
Local area network adalah jaringan lokal atau jaringan private yang ada dalam satu
gedung atau dalam satu ruangan jaringan ini juga di sebut sebagai jaringan lokal. LAN
biasa di gunakan untuk jaringan kecil yang menggunakan satu resource secara
bersamasama, misalnya penggunaan printer secara bersama-sama, penggunaan media
penyimpanan secara bersama, dan lain-lain. Dalam LAN, terdapat satu computer yang
basanya dijadikan file server. Fungsinya adalah untuk memberikan layanan perngkat
lunak (software), mengatur aktivitas jaringan, dan menyimpan file. Selain ada computer
server, ada pula computer lain yang terhubung dalam jaringan network) yang disebut
dengan workstation (client).
b. Metropolitan Area Network (MAN)
Metropolitan Area Network adalah pengembangan dari LAN yang menggunakan metode
yang sama dengan LAN, tetapi daerah cakupannya lebih luas. Daerah cakupan LAN yang
hanya ada pada satu ruangan atau gedung, tetapi pada MAN cakupannya bisa merupakan
satu RT atau beberapa kantor yang berada dalam komplek yang sama.
c. Wide Area Network (WAN)
Wide Area Network dengan cakupan yang lebih luas lagi, cakupannya meliputi satu
kawasan, satu pulau atau satu negara bahkan benua. Jaringan WAN dapat
menghubungkan satu computer dengan computer lainnya dengan menggunalan satelit
atau kabel bawah laut. Komunikasi dan transformasi data dapat dilakukan dalam
beberapa menit antar computer dari beberapa wilayah atau dari beberapa negeri dengan
menggunakan mesin atau komputer yang disebut dengan host.
d. Internet
Internet adalah interkoneksi antar jaringan-jaringan computer yang ada di dunia yang
bisa saling berkomunikasi dan bertukan informasi menggunakan standard Internet
Protocol ( IP ). Atau juga kumpulan jaringan interkoneksi yang memerlukan sebuah alat
yang disebut gateway guna melakukan hubungan dan melaksanakan terjemahan yang
diperlukan, baik perangkat keras ataupun perangkat lunak.
e. Jaringan Tanpa Kabel (Wireless)
Jaringan tanpa kabel merupakan suatu solusi terhadap komunikasi yang tidak bisa
dilakukan dengan jaringan yang menggunakan kabel.
3. Sebutkan dan jelaskan beberapa hal yang sangat penting untuk diketahui dalam
membangun suatu jaringan computer!
Jawab :
Kita membutuhkan perangkatperangkat lainnya agar antar komputer dapat terhubung.
Perangkat perangkat itu dapat berupa perangkat keras (Hardware) maupun perangkat lunak
(Software). Contoh dari perangkat keras yang dibutuhkan untuk membuat sebuah jaringan
computer Sederhana :
a. Hub/Switch
Hub merupakan alat yang berfungsi untuk menghubungkan beberapa computer
sekaligus. Antar hub juga dapat saling berhubungan yaitu dengan menggunakan cara
cross over cable, tetapi hub hub saat ini sudah dapat meng cross over cable sekaligus
hubungan antar hub ini disebut juga chaining melalui port uplink.
Hub atau konsentrator termasuk device layer 1 dalam OSI model yang berfungsi sebagai
media antar koneksi yang jauh, media pengumpul semua koneksi antar PC untuk
kemudian disambungkan satu sama lain. Keuntungan menggunakan hub adalah
fleksibilits yang dimiliki sehingga setiap client bias ditambahkan setiap waktu tanpa
mengganggu jaringan yang sedang beroperasi. Tetapi hub tidak mampu membaca data
data dan tidak mengetahui sumber dan tujuan paket-paket yang dilepas melaluinya.
Kesimpulanya, sebuah hub hanya berperan menerima dan meneruskan paket-paket
yang masuk atau paling tidak memperkuat sinyal elektrik, dan kemudian menyebarkan
paketpaket ke semua device dalam jaringan termasuk device yang mengirimkan paket
tersebut.
b. Bridge
Bridge adalah perangkat yang berfungsi menghubungkan beberapa jaringan terpisah.
Bridge bisa menghubungkan tipe jaringan radio seperti microwave, wireless mobile dan
sebagainya, berbeda (seperti Ethernet dan Fast Ethernet) atau tipe jaringan yang sama.
Bridge memetakan alamat Ethernet dari setiap node yang ada pada masing-masing
segmen jaringan dan memperbolehkan hanya lalu lintas data yang diperlukan melintasi
bridge. Ketika menerima sebuah paket, bridge menentukan segmen tujuan dan sumber.
Jika segmennya sama, paket akan ditolak; jika segmennya berbeda, paket diteruskan ke
segmen tujuannya. Bridge juga bisa mencegah pesan rusak untuk tak menyebar keluar
dari satu segmen. Switch yang dimaksud di sini adalah LAN switch. Switch adalah
perluasan dari konsep bridge. Ada dua arsitektur dasar yang digunakan pada switch,
yaitu :
cut-through
store-and-forward.

Switch cut-through memiliki kelebihan di sisi kecepatan karena ketika sebuah paket
datang, switch hanya memperhatikan alamat tujuannya sebelum meneruskan ke
segmen tujuan. Switch store-andforward, ke-balikannya, menerima dan meng-analisa
seluruh isi paket sebelum meneruskannya ke tujuan. Waktu yang diperlukan untuk
memeriksa satu paket memakan waktu, tetapi ini memungkinkan switch untuk
mengetahui adanya kerusakan pada paket dan mencegahnya agar tak mengganggu
jaringan. Dengan teknologi terbaru, kecepatan switch store-andforward ditingkatkan
sehingga mendekati kecepatan switch cutthrough. Di pasaran kita juga bias memilih
switch hibrid yang menggabungkan arsitektur cutthrough dan store-and-forward.
Dengan switch, kita mendapatkan keuntungan karena setiap segmen jaringan memiliki
bandwidth 10Mbps penuh, tidak terbagi seperti pada "shared network." Dengan
demikian kecepatan transfer data lebih tinggi. Jaringan yang dibentuk dari sejumlah
switch yang saling terhubung disebut "collapsed backbone." Saat ini banyak orang
memilih menggunakan jaringan Ethernet 10 Mbps pada segmen-segmennya dan Fast
Ethernet 100Mbps pada koneksi ke server.
Untuk keperluan ini digunakan switch 10/100 yang biasanya memiliki beberapa (4-24)
port 10 Mbps untuk koneksi ke komputer klien dan 1 port 100Mbps ke komputer server.
Product sejenis ini adalah :
3 comm Superstack,Corebuilder
Cisco Catalyst
D-link
c. Router
d. Kabel
e. Network Interface Card (NIC)
Atau yang sering kita sebut dengan LAN Card Sedang perangkat lunak yang kita
butuhkan untuk membuat sebuah jaringan computer sederhana yaitu sistem operasi
jaringan.
4. Apa perbedaan antara kabel UTP dengan Coaxcial !
Jawab:
Perbedaaan UTP cable dengan Coaxial Cable :
a. Kabel Unshielded Twisted Pair (UTP)
Secara fisik, kabel Unshielded Twisted Pair (UTP) terdiri atas empat pasang dawai
medium. UTP digunakan sebagai media networking dengan impedansi 100 Ohm. UTP
memiliki diameter eksternal 0.43 cm, hal ini memudahkan dalam melakukan instalasi.
UTP juga men-support arsitektur-arsitektur jaringan pada umumnya sehingga menjadi
sangat populer.
Kelebihannya:
Media dan ukuran konektor kecil.
Kecepatan dan keluaran 10-100 Mbps.
Biaya rata-rata per node murah.
Menggunakan konektor RJ 45

Kekurangan dari kabel UTP adalah rentan terhadap efek interferensi elektris yang
berasal dari media atau perangkat-perangkat di sekelilingnya. Akan tetapi pada
prakteknya para administrator jaringan banyak menggunakan kabel ini sebagai media
yang efektif dan cukup diandalkan.
b. Kabel Coaxial
Kabel koaxial atau lebih populer dikenal dengan coax terdiri atas konduktor silindris
melingkar, yang mengelilingi sebuah kabel tembaga inti yang konduktif. Untuk LAN,
kabel koaksial dapat dijalankan dengan tanpa banyak membutuhkan bantuan repeater
sebagai penguat untuk komunikasi jarak jauh di antara node network. Repeater memang
dapat juga diikutsertakan untuk meregenerasi sinyal-sinyal dalam jaringan koaksial
sehingga dalam instalasi network cukup jauh dapat semakin optimal.
kelebihannya:
Kecepatan dan keluaran 10 -100 Mbps.
Panjang kabel maksimum yang diizinkan 500 m (medium).
Biaya per node murah.

kekurangannya:
lebih mudah putus/rusak di bandingkan dengan kabel UTP
5. Jelaskan perbedaan antara jaringan yang bersifat Client-Server dengan Peer-to-Peer !
Jawab :
a. Jaringan Client-Server
Server adalah computer yang menyediakan fasilitas bagi komputer-komputer lain
didalam jaringan dan client adalah komputer-komputer yang menerima atau
menggunakan fasilitas yang disediakan oleh server.
Server dijaringan tipe client-server disebut dengan Dedicated Server karena murni
berperan sebagai server yang menyediakan fasilitas kepada workstation dan server
tersebut tidak dapat berperan sebagai workstation.

Keunggulan :
Kecepatan akses lebih tinggi karena penyediaan fasilitas jaringan dan pengelolaannya
dilakukan secara khusus oleh satu komputer (server) yang
tidak dibebani dengan tugas lain sebagai workstation.
Sistem keamanan dan administrasi jaringan lebih baik, karena terdapat seorang
pemakai yang bertugas sebagai administrator jaringan, yang mengelola administrasi
dan system keamanan jaringan.
Sistem backup data lebih baik, karena pada jaringan clientserver backup dilakukan
terpusat di server, yang akan membackup seluruh data yang digunakan di dalam
jaringan.
Sedangkan Kelemahannya antara lain :
Biaya operasional relatif lebih mahal.
Diperlukan adanya satu komputer khusus yang berkemampuan lebih untuk
ditugaskan sebagai server.
Kelangsungan jaringan sangat tergantung pada server. Bila server mengalami
gangguan maka secara keseluruhan jaringan akan terganggu.
b. Peer-to-Peer
Bila ditinjau dari peran server di kedua tipe jaringan tersebut, maka server di jaringan tipe
peer to peer diistilahkan nondedicated server, karena server tidak berperan sebagai
server murni melainkan sekaligus dapat berperan sebagai workstation.

Anda mungkin juga menyukai