Anda di halaman 1dari 56

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ............ ................................................................................ i
HALAMAN KONTRIBUTOR .......................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................ iii
DAFTAR ISI ............................................................................................ iv
BAB I MOTOR BAKAR .................................................................................................
1.1 Pendahuan .............................................................................................................
1.1.1 Diskripsi Isi ...............................................................................................
1.1.2 Relevansi ...................................................................................................
1.1.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan (CPMK) dan Rencana
Pembelajaran Semester ..............................................................................
1.1.3.1. Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ( CPMK ) Motor Bakar ...
1.1.3.2. Rencana Pembelajaran Semester ..................................................
1.1.4 Kesehatan & Keselamatan Kerja
1.2 Konsep Dasar Kerja Motor Bakar .........................................................................
1.2.1 Motor Bakar Piston 2 langkah. ..................................................................
1.2.2 Motor Bakar Piston 4 Langkah ...................................................................
1.2.3 Komponen-komponen Motor Bakar ...........................................................
1.2.4 Motor Bakar Bensin ....................................................................................
1.2.5 Motor Bakar Diesel ....................................................................................
1.2.6 Pengukuran Komponen-komponen Motor Bakar ........................................
1.3 Kinerja (Performance) Motor Bakar ........................................................................
1.3.1 Istilah Ukuran Engine
1.3.2 Engine Displacement
1.3.3 Compression Ratio
1.3.4 Effisiensi
1.4 Sistem Bahan Bakar ..................................................................................................
1.4.1 Sistem Bahan Bakar Motor Bensin ...............................................................
1.4.2 Sistem Bahan Bakar Motor Diesel ................................................................
1.5 Sistem Pelumasan ......................................................................................................
1.6 Sistem Pendinginan ...................................................................................................
1.7 Sistem Pengapian, Pengisian dan Starter pada Motor Bakar ....................................
1.8 Sistem Gas buang dan Uji Emisi ...............................................................................
1.9 Tune Up Engine .......................................................................................................
1.9.1 Tune Up Engine Bensin ................................................................................
1.9.2 Tune Up Engine Diesel .................................................................................
1.10 Analisis Kerusakan Mesin .........................................................................................
1.10.1 Analisis Kerusakan Mesin Bensin .................................................................
1.10.2 Analisis Kerusakan Mesin Diesel ..................................................................

BAB II CASIS DAN PEMINDAH DAYA ............................................................................


2.1 Pendahuan ...................................................................................................................
2.1.1 Diskripsi Isi .....................................................................................................
2.1.2 Relevansi ........................................................................................................
2.1.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan (CPMK) .............................................
2.2 Pemindah Daya .........................................................................................................
2.2.1 Kopling ...........................................................................................................
2.2.2 Transmisi .........................................................................................................
2.2.3 Poros Propeler .................................................................................................
2.2.4 Gardan (Defferensial) ......................................................................................
2.3 Casis ............................................................................................................................
2.3.1 Suspensi ..........................................................................................................
2.3.2 Rem ................................................................................................................
2.3.3 Kemudi ..........................................................................................................
2.3.4 Roda ...............................................................................................................

BAB III SISTEM KELISTRIKAN DAN BODI ....................................................................


3.1 Pendahuan ...................................................................................................................
3.1.1 Diskripsi Isi .....................................................................................................
3.1.2 Relevansi ........................................................................................................
3.1.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan (CPMK) .............................................

3.2 Sistem Pengukuran dan Alat Ukur ..............................................................................


.2.1 Sistem Satuan ..................................................................................................
3.2.2 Sistem Pengukuran...........................................................................................
3.2.3 Alat Ukur ........................................................................................................
3.3 Batterai (Accu) ............................................................................................................
3.3.1 Konstruksi Batterai ..........................................................................................
3.3.2 Prinsip Kerja Batterai ......................................................................................
3.3.3 Service Batterai ...............................................................................................
3.4 Sistem Pengapian .......................................................................................................
3.5 Sistem Pengisian .........................................................................................................
3.6 Instrumen ...................................................................................................................
3.7 Sistem Rem ABS ........................................................................................................
3.8 Sistem Management System .....................................................................................
3.9 Acesories ....................................................................................................................
3.10 Sistem Kontrol Elektronik ..........................................................................................
3.11 Sistem Air Conditioning (AC) ....................................................................................
3.12 Sistem Kelistrikan Bodi ............................................................................................
3.13 Metode Pengecatan Bodi Mobil .................................................................................
BAB I MOTOR BAKAR
1.1 Pendahuan

Pengetahuan dan keterampilan tentang Motor Bakar merupakan modal dasar bagi
Guru sebelum mengajar praktik di dalam bengkel. Hal ini untuk menghindari
kesalahan penggunaan sehingga menyebabkan kerusakan pada alat ataupun benda
kerja. Atas dasar latar belakang tersebut, maka dipandang perlu menyampaikan mata
kegiatan ini. Dalam pekerjaan di bengkel motor bakar, perlu kiranya untuk mengenal
dan mengetahui konsep-konsep dasar mengenai bidang motor bakar, seperti : jenis-
jenis motor bakar, siklus kerja mesin, jenis mesin diesel dan bensin, ,membongkar
dan merakit komponen-komponen motor bakar, membongkar dan merakit sistem
pelumasan, membongkar dan merakit sistem pendinginan, perawatan dan perbaikan
engine, melakukan rebuild serta overhaul engine .
Buku ini disusun sebagai petunjuk pelaksanaan Pendidikan Program Profesi Guru (
PPG ) pada mata kegiatan Motor Bakar.

1.1.1 Diskripsi Isi

Pada mata kuliah ini akan dibahas tentang konsep motor bakar, siklus kerja motor
Diesel dan motor bensin, komponen- komponen motor bakar, sistem bahan bakar,,
sistem pelumasan, rebuild dan overhoul. Metode pembelajaran ini merupakan
gabungan antara ceramah, diskusi, tugas mandiri dan praktik di laboratorium atau
bengkel.

1.1.2 Relevansi

Isi pembelajaran dibuat sesuai kebutuhan Guru untuk mendapatkan Sertifikat


Profesi , dan merujuk SKEMA SERTIFIKASI OTOMOTIF SUB KENDARAAN
RINGAN. Dengan melakukan pembelajaran maka diharapkan calon guru bisa
mengikuti Sertifikasi oleh Lembaga Sertifikasi Profesi dan mendapat sertifikat dari
Badan Nasional Sertifikasi Profesi.

1.1.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan (CPMK)

Setelah mengikuti mata kuliah ini, calon guru peserta kegiatan mampu memahami
dan mampu mengajar motor bakar untuk mendukung materi perkuliahan lain
khususnya yang sesuai dengan bidang terkait.

1.1.3.1. Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ( CPMK ) Motor Bakar


1 Program Studi : Teknik Otomotif
2 Nama Kegiatan : Motor Bakar (PM-1)
3 Beban Belajar : 2 SKS
4 CPMK dan Sub-CPMK

No Rumusan CPMK Sub CPMK


Merencanakan pengukuran dengan berbagai
Merencanakan
1.1 macam alat ukur mekanik dan elektrik sesuai
pengukuran dengan
1 SOP
berbagai macam alat ukur
Merencanakan pengukuran dengan berbagai
presisi sesuai SOP 1.2
macam alat ukur analog dan digital sesuai SOP
Melakukan pengukuran dengan berbagai
Melakukan pengukuran
2.1 macam alat ukur mekanik dan elektrik sesuai
dengan berbagai macam
2 SOP
alat ukur presisi sesuai
Melakukan pengukuran dengan berbagai
SOP 2.2
macam alat ukur analog dan digital sesuai SOP
Menganalisis hasil pengukuran dengan
Menganalisis hasil
3.1 berbagai macam alat ukur mekanik dan elektrik
pengukuran dengan
3 sesuai SOP
berbagai macam alat ukur
Menggunakan hasil pengukuran sebagai dasar
presisi sesuai SOP 3.2
perawatan dan perbaikan otomotif sesuai SOP
Mendiagnosis kesalahan/kerusakan system
Mendiagnosis dan 4.1 hidrolik sesuai Prosedur Operasional Standar
4 melakukan perbaikan (POS)
system hidrolik Melakukan perbaikan system hidrolik sesuai
4.2
Prosedur Operasional Standar (POS)
Membongkar/memperbaiki/mengganti/merakit
Melakukan pemeliharaan
5.1 dan memasang komponen system hidrolik
dan perbaikan system
sesuai Prosedur Operasional Standar (POS)
5 hidrolik sesuai Prosedur
Memelihara dan memperbaiki komponen
Operasional Standar
5.2 system hidrolik sesuai Prosedur Operasional
(POS)
Standar (POS)
Menganalisis prinsip dasar siklus motor bensin
Menganalisis dasar 6.1
dan diesel
6 komponen motor bensin
Mengklasifikasikan komponen motor bensin
dan diesel 6.2
dan diesel berdasarkan fungsinya
Menganalisis prinsip dasar konversi energy
Menganalisis prinsip 7.1
pada motor bensin dan diesel
7 dasar konversi energi
Membandingkan hasil konversi energi pada
motor bensin dan diesel 7.2
motor bensin dan diesel
Menganalisis prinsip kerja motor bensin dan
Menganalisis proses kerja 8.1
diesel
8 komponen motor bensin
Mengklasifikasikan komponen motor bensin
dan diesel 8.2
dan diesel berdasarkan fungsinya
Menganalisis system pendukung yang terdapat
9.1
Menganalisis system yang pada motor bensin dan diesel
9 terdapat pada motor Mengklasifikasikan komponen pada system
bensin dan diesel 9.2 pendukung motor bensin dan diesel
berdasarkan fungsinya
Merencanakan proses tune-up pada berbagai
Melakukan tune up pada 10
macam jenis engine (bensin dan diesel)
10 berbagai macam jenis
Melaksanakan proses tune-up pada berbagai
mesin (bensin dan diesel)
macam jenis engine (bensin dan diesel)
Menentukan metode dan prosedur pemeriksaan
Memeriksa kualitas hasil 11.1 hasil tune-up pada berbagai macam jenis
tune-up pada berbagai engine (bensin dan diesel)
11
macam jenis engine Melakukan pemeriksaan dan pengujian hasil
(bensin dan diesel) 11.2 tune-up pada berbagai macam jenis engine
(bensin dan diesel)
Merencanakan pemeriksaaan engine dan
Merencanakan 12.1 komponenya secara visual untuk menentukan
pemeriksaan kerusakan kerusakan dan masalah yang terjadi
12 dan masalah yang terjadi Merencanakan pemeriksaan engine dan
pada engine dan komponenya menggunakan alat ukur spesifik
12.2
komponennya untuk menentukan kerusakan dan masalah yang
terjadi
Melaksanakan pemeriksaaan engine dan
13.1 komponenya secara visual untuk menentukan
Melakukan pemeriksaan
kerusakan dan masalah yang terjadi
kerusakan dan masalah
13 Melaksanakan pemeriksaan pada engine dan
yang terjadi pada engine
komponenya menggunakan alat ukur spesifik
dan komponennya 13.2
untuk menentukan kerusakan dan masalah yang
terjadi
Menganalisis hasil pemeriksaaan engine dan
Menganalisis hasil 14.1 komponenya secara visual untuk menentukan
pemeriksaan kerusakan kerusakan dan masalah yang terjadi
14 dan masalah yang terjadi Menganalisis hasil pemeriksaan pada engine
pada engine dan dan komponenya menggunakan alat ukur
14.2
komponennya spesifik untuk menentukan kerusakan dan
masalah yang terjadi
1.1.3.2. Rencana Pembelajaran Semester
Mata kegiatan : Motor Bakar sks : 2 SKS Kode Mata Kegiatan : PM.1
Program Studi : Teknik Otomotif Dosen Pengampu : ......................
Capaian Pembelajaran Lulusan yang dibebankan pada mata kegiatan ini : Terlampir
Sub-CPMK Bahan Kajian
Pert. Model Pengalaman Indikator: Bobot
Waktu Sumber
Ke- (kemampuan akhir yang Pembelajaran Belajar Kriteria Penilaian Penilaian
diharapkan tiap tahapan Belajar
(%)
belajar)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
Mampu
Konsep dasar Brain menguraikan dan
storming Ketepatan dalam
Menelaah konsep dasar motor bakar, menganalisis
(curah menilai konsep Ref: 5, 6,
1 motor bakar, siklus kerja siklus kerja 2 x 170 konsep motor 5%
pendapat) motor bakar dan 7, & 9
motor bakar motor bakar bakar dan siklus siklus kerja motor
bensin dan kerja motor
Inquiry bakar
diesel bakar

Brain Mampu
Aplikasi motor menguraikan Ketepatan dalam
bensin dan diesel storming
(curah dan menguraikan
Menelaah aplikasi sebagai menganalisis aplikasi motor Ref: 4, 5,
2 teknologi terkini pada penggerak mula, pendapat) 2 x 170 5%
aplikasi motor bensin dan diesel 6, 7, & 9
motor bensin dan diesel karakteristik Inquiry bensin dan diesel sebagai penggerak
masing-masing sebagai mula
motor penggerak mula
Karakteristik Brain Mampu Ketepatan dalam
motor bensin storming
Membandingkan membandingkan menilai
dan diesel, (curah Ref: 5, 6,
3 karakteristik motor bensin 2 x 170 karakteristik karakteristik 10%
perhitungan pendapat) 7, & 9
dan diesel motor bensin motor bensin dan
besaran-besaran
dan diesel diesel
motor
Brain Mampu Ketepatan dalam
Besaran-besaran
Mengklasifikasikan dan storming menghitung menghitung
daya motor,
menghitung besaran daya (curah besaran-besaran besaran-besaran Ref: 5, 6,
4-5 menghitung 2 x 170 15%
dan performance motor pendapat) daya dan daya dan 7, & 9
performance
bakar performance performance
motor
motor motor
Mampu Ketepatan dalam
Pengukuran
mengukur menguji
komponen
komponen komponen utama
Menganalisis dan utama motor Project base utama motor motor bensin dan
menentukan kondisi dengan learning Ref: 5, 6,
6-7 2 x 170 bensin dan diesel diesel 15%
komponen utama motor menggunakan 7, & 9
menggunakan menggunakan alat
bensin jangka sorong,
alat ukur presisi ukur presisi dan
micrometer, dial
dan menentukan menentukan
bore gage,
kondisinya kondisinya

8 EVALUASI PERTAMA (Setengah Kegiatan) 50%

System bahan
bakar motor Mampu menilai Ketepatan dalam
Menganalisis system bahan bensin dan Project base kinerja system menguji kinerja
learning Ref: 1, 2,
9 bakar pada motor bensin diesel, 2 x 170 bahan bakar system bahan 10%
5, 6, 7, & 9
dan diesel komponen pada motor bakar pada motor
system bahan bensin dan diesel bensin dan diesel
bakar dan EMS
System Project base
pelumasan learning
motor bensin Mampu menilai Ketepatan dalam
Menganalisis system dan diesel, kinerja system menguji kinerja Ref: 1, 2,
10 pelumasan pada motor komponen 2 x 170 pelumasan pada system pelumasan 5% 3, 5, 6, 7,
bensin dan diesel system motor bensin pada motor bensin &9
pelumasan dan diesel dan diesel
motor bensin
dan diesel
Project base Ketepatan dalam
komponen dan Mampu menilai
learning menguji kinerja
Menganalisis system System kinerja system
system Ref: 1, 2,
11 pendinginan pada motor pendinginan 2 x 170 pendinginan 5%
pendinginan pada 5, 6, 7, & 9
bensin dan diesel pada motor pada motor
motor bensin dan
bensin dan diesel bensin dan diesel
diesel
komponen dan Project base Mampu menilai
Ketepatan dalam
System learning kinerja system
Menganalisis system menguji kinerja
pengapian, pengapian
pengapian pengisian, dan system pengapian Ref: 1, 2,
12 pengisian dan 2 x 170 pengisian, dan 10%
starter pada motor bensin pengisian, dan 3, & 9
starting pada starter pada
dan diesel starter pada motor
motor bensin motor bensin
bensin dan diesel
dan diesel dan diesel
Project base Mampu
System gas Ketepatan dalam
Menganalisis hasil uji learning menganalisis
buang dan menilai emisi dan
emisi dan system gas hasil uji emisi Ref: 1, 2,
13 analisis hasil uji 2 x 170 system gas buang 10%
buang motor bensin dan dan system gas 3, & 9
emisi motor motor bensin dan
diesel buang motor
bensin dan diesel diesel
bensin dan diesel
Project base Ketepatan dalam
Tune-up dan Mampu
learning menguji kinerja
Melakukan tune-up dan pengujian melakukan tune- Ref: 1, 2,
14 2 x 170 motor bensin dan 10%
menguji hasilnya performance up dan menguji 3, & 9
diesel setelah di
mesin hasilnya
tune-up
Project base Mampu Ketepatan dalam
Diagnosis
learning mendiagnosis membuktikan
Mendiagnosis kerusakan kerusakan dan
kerusakan dan hasil diagnosis
dan gangguan yang terjadi gangguan yang Ref: 1, 2,
15 2 x 170 gangguan yang kerusakan dan 10%
pada mesin bensin dan terjadi pada 3, 7, 8, & 9
terjadi pada gangguan yang
diesel mesin bensin
mesin bensin terjadi pada mesin
dan diesel
dan diesel bensin dan diesel

16 EVALUASI AKHIR (Akhir Kegiatan) 50%


Referensi :
1. Anonim. (1994). Training Manual Engine Group Step 2. Jakarta : PT Toyota Astra Motor.
2. Anonim. (1993). Pedoman Reparasi Mesin 1E, 2E. Jakarta : PT Toyota Astra Motor.
3. Anonim, Materi Pelajaran Engine Group Step 1., Jakarta : PT Toyota Astra Motor.
4. Hirao Osamu, Richard K. Pefley, (1988) Present and Future Automotive Fuel. USA. A Wiley
5. John B. Heywood, (1993). Internal Combustion Engine Fundamental, New York, Mc Graw Hill Book
6. Boman, GL., & Ragland, KW, Combustion Engineering, New York: McGraw-Hill Book, 1998
7. Paul W. Gill, dkk, Fundamental of Internal Combustion Engines. New Delhi: Oxford & IBH Publishing CO, 1976.
8. William K. Tobolt, Diesel. Illinois: The Goodheart-Willcox Company, Inc., 1977
9. Wiranto Aris Munandar dan Koichi Tsuda, Motor Diesel Putaran Tinggi. Jakarta: PT. Pradnya Paramita, 1986
10. Anonim. Fundamental Diesel Engine, Jakarta: PT Trakindo Utama
1.1.4 Kesehatan & Keselamatan Kerja

1.1.4.1. UNDANG-UNDANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA


Memahami Undang-undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja, hak dan tanggung jawab
Anda serta hak dan tanggung jawab perusahaan tempat Anda bekerja akan membantu Anda
untuk mempertahankan kesehatan yang baik dan meminimalkan risiko terhadap cedera
serius
Lingkungan tempat Anda bekerja dan cara Anda bekerja adalah isu-isu penting bagi
kelangsungan kesehatan dan keselamatan Anda serta kesehatan dan keselamatan rekan
sesama kerja Anda. Perusahaan tempat Anda bekerja juga memiliki kepentingan terhadap
kesehatan dan keselamatan Anda karena hukum dan praktek bisnis yang baik
mengharuskan demikian
Tujuan dari Undang-undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah:
Untuk menjamin kesehatan, keselamatan dan kesejahteraan orang-orang di tempat
kerja
Untuk melindungi orang-orang lain di tempat kerja (selain mereka yang bekerja)
terhadap risiko kesehatan atau keselamatan yang timbul dari kegiatan-kegiatan orang
di tempat kerja.
Untuk meningkatkan lingkungan kerja bagi orang-orang di tempat kerja yang
disesuaikan dengan kebutuhan-kebutuhan fisiologi dan psikologi mereka.
Untuk menyediakan sarana dimana ketentuan-ketentuan menyeluruh mengenai
pekerjaan yang terkait dibuat dan berdasarkan Undang-undang ini dapat secara
berangsur-angsur menggantikan perundang-undangan Kesehatan dan Keselamatan.

1.1.4.2. Alat Pelindung Diri ( APD )

Alat pelindung diri (APD) adalah bagian yang penting dan efektif dari Program Pencegahan
Kecelakaan. Alat pelindung diri telah mencegah atau mengurangi tingkat keparahan dari
banyak potensi cedera dan penyakit. Akan tetapi, kita harus memahami bahwa alat pelindung
diri hanya boleh diandalkan di tempat dimana kita tidak dapat menghilangkan atau menjaga
diri kita terhadap keterpaparan bahaya. Penghilangan bahaya harus selalu menjadi tujuan utama
kita dalam kegiatan-kegiatan pencegahan kecelakaan.

Safety Helmet
Helm safety dan alat pelindung diri yang sesuai harus selalu digunakan di lokasi saat jam
kerja, apabila telah ditentukan.
Gambar 1.1 Helem Pelindung Kepala

Gambar 1.2 Pelindung Kepala, wajah dan Telinga

Pelindung Mata
Kaca mata safety industrial yang telah disetujui adalah persyaratan minimum bagi semua
karyawan, kecuali ketika berada di lingkungan kantor dimana tidak diperlukan perlindungan
(bergantung pada kebijakan perusahaan).

Gambar 1.3 Pelindung mata


Kaca mata safety dengan pelindung di bagian samping diperlukan untuk pekerjaan
pengelupasan (chipping), penggerindaan kering, peniupan (blow-off), dan/atau operasi yang
menciptakan keterpaparan bahaya di bagian samping wajah.

Pelindung mata dapat digunakan ketika bekerja di atau di dekat:

o Pengelasan
o Pekerjaan menyungkan baja atau beton
o Penggerindaan beton
o Pengeboran
o Pekerjaan yang menggunakan angin bertekanan
Kaca mata safety atau goggle harus disediakan sebelum memulai kegiatan apa pun yang
disebutkan di atas. Ingat, kerusakan mata adalah permanen. Kaca mata adalah baik untuk
melindungi kerusakan terhadap benturan dimana terdapat partikel-partikel yang
berterbangan. Goggle dengan fitting yang aman mungkin diperlukan.

Pelindung Kaki
Semua sepatu yang digunakan harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap tusukan dan
memiliki sol yang anti selip, agar dapat memberikan tingkat perlindungan minimum. Jenis
sepatu yang dapat diterima harus terbuat dari kulit atau bahan-bahan sintetis yang kuat. Bahan
dari kanvas atau vinyl ringan tidak dapat diterima dalam lingkungan bengkel. Sepatu harus
menutupi seluruh kaki, dan sepatu berhak tinggi atau yang bagian untuk jari kaki terbuka
tidak dapat diterima. Sepatu tenis atau sepatu jogging juga tidak bisa diterima.

Gambar 1.4 Pelindung Kaki

Pelindung Telinga
Semua karyawan yang terpapar pada tingkat suara dengan tingkat rata-rata yang lebih
dari 85 dB (A) selama 8 jam sehari harus menggunakan pelindung telinga.
Apabila Anda harus berteriak untuk dapat didengar orang lain, maka kondisi di tempat Anda
adalah terlalu bising. Anda harus menggunakan alat pelindung telinga.
Gambar 1.5 Pelindung Telinga

Sarung Tangan
Sarung tangan yang benar harus dipakai ketika menangani material-material yang kasar,
misalnya kayu, beton, dll.

Gambar 1.6 Sarung Tangan

Pelindung Rambut
Pelindung rambut (jaring atau penutup kepala) harus dipakai ketika penggunaannya
diperlukan untuk mencegah kemungkinan terjadinya cedera.

Perlindungan yang sesuai untuk pekerjaan tertentu bergantung pada sifat pekerjaan dan
bahaya-bahaya yang ada.

Ada dua faktor yang harus dipertimbangkan ketika menentukan apakah perlindungan
terhadap rambut diperlukan:

o Panjang rambut
Rambut yang panjang dapat menimbulkan bahaya yang nyata ketika bekerja di dekat
peralatan yang berputar dan pelindung rambut harus digunakan.

o Kedekatan dengan bahaya


Seberapa dekat karyawan bekerja dengan bahaya dari alat yang berputar harus juga
dipertimbangkan. Apabila karyawan yang memiliki rambut yang cukup panjang
bekerja di dekat alat yang berputar yang tidak dilindungi maka perlindungan terhadap
rambut diperlukan.

Pelindung Badan
Pelindung badan, termasuk celemek dari karet, pakaian anti acid, sepatu boot karet, sarung
tangan dan alat pelindung lainnya harus digunakan ketika penggunannya diperlukan untuk
mencegah cedera yang dapat disebabkan oleh keterpaparan terhadap bahan-bahan
berbahaya.

Gambar 1.7 Pelindung Badan

Pakaian
Pakaian kerja yang sesuai dan aman harus dipakai setiap saat di lokasi kerja. Pakaian kerja
harus dijaga agar tetap bersih dan rapi. Pakaian yang longgar atau robek dapat menimbulkan
bahaya dan tidak boleh digunakan. Hindari pakaian dengan lengan baju dan dasi yang
longgar.

Gambar 1.8 Pakaian kerja


Cincin
Pemakaian cincin adalah praktek yang tidak aman dalam lingkungan kerja di mana pun.
Kecelakaan dan cedera yang disebabkan oleh cincin tidak sering terjadi tetapi ketika terjadi,
cedera tersebut biasanya sangat parah.
Pemakaian cincin harus dilarang bagi karyawan apabila mereka bekerja di area yang bukan-
kantor Sebagai pencegahan minimum, cincin harus diplester untuk mencegah agar tidak
menyebabkan cedera serius.

Respirator (Half Mask) dan Particulate Respirator


Half mask respirator adalah masker terbuat dari karet dari jenis yang dirancang untuk sesuai
dengan hidung dan mulut orang yang memakainya. Masker ini memiliki element penyaring
tunggal atau elemen filter dua sisi.

Gambar 1.9 Respirator

Penggunaan yang benar dari masker ini adalah penting agar dapat memberikan perlindungan
yang baik terhadap debu, asap dan bahan-bahan berbahaya. Hal-hal berikut harus
diperhatikan:

o Masker harus diberikan dalam kondisi yang masih baru


o Bersihkan masker setelah digunakan
o Simpanlah masker di dalam kantong plastik yang ditutup rapat
o Pastikan bahwa filter cartridge yang benar dipasang.
o Di antara masker dan kulit wajah pemakai harus seluruhnya tertutup rapat
o Half mask respirator tidak dirancang untuk pas dipasang di sekitar rambut wajah
(jenggot). Masker tidak akan dapat tertutup rapat apabila jenggot tidak dipotong.
o Half mask respirator tidak boleh digunakan untuk perlindungan terhadap bahaya-
bahaya dalam situasi berikut:
di tempat dimana terdapat tingkat racun (toxic) yang sangat tinggi,
konsentrasinya tidak diketahui, atau yang mungkin melebihi tingkat yang
aman
di ruang-ruang tertutup atau di tempat dimana tidak terdapat cukup
oksigen (volume dibawah 17%).

1.1.4.3. Tanda-Tanda Keamanan.


Tanda-tanda keamanan harus dipasang pada tempat kerja untuk mengingatkan semua yang
bekerja harus mengikuti peraturan kesehatan dan keselamatan kerja. Berikut tanda tanda
yang bisa dipasang untuk peringatan :

Gambar 1.10 Tanda-tanda Keamanan.


1.2 Konsep Dasar Kerja Motor Bakar

Motor bakar adalah mesin yang menghasilkan tenaga dari hasil pembakaaran bahan bakar.
Pembakaran bisa didalam ataupun diluar unit mesin tersebut. Secara garis besar bisa dibedakan antara
motor bakar pembakaran dalam dengan motor bakar pembakaran luar seperti gambar berikut :

Gambar 1.11

Motor Bakar pada pembelajaran disini adalah sebuah mesin yang sumber tenaganya berasal dari
pengembangan gas-gas panas bertekanan tinggi hasil pembakaran campuran bahan bakar dan udara,
yang berlangsung di dalam ruang tertutup dalam mesin, yang disebut ruang bakar (combustion
chamber). Mesin ini menggunakan sebuah piston yang bekerja dengan membakar bahan bakar
menimbulkan tenaga yang mendorong piston tersebut bergerak bolak-balik ( reciprocating movement
) dan dirubah menjadi gerak putar. Yang dipelajari di buku ini adalah motor Bensin dan Motor Diesel,
baik empat langkah atau motor bakar piston dua langkah.
Motor bakar jenis lainnya seprti mesin uap, mesin turbin gas tidak dimasukkan dalam pembelajaran
disini.

1.2.1 Motor Bakar Piston 2 langkah ( tak, stroke )

Prinsip Kerja
Istilah-istilah baku yang berlaku dalam teknik otomotif yang harus diketahui untuk bisa memahami
prinsip kerja mesin ini:
o TMA (titik mati atas) atau TDC (top dead centre): Posisi piston berada pada titik paling atas
dalam silinder mesin atau piston berada pada titik paling jauh dari poros engkol (crankshaft).
o TMB (titik mati bawah) atau BDC (bottom dead centre): Posisi piston berada pada titik paling
bawah dalam silinder mesin atau piston berada pada titik paling dekat dengan poros engkol
(crankshaft).
o Ruang bilas yaitu ruangan di bawah piston dimana terdapat poros engkol (crankshaft). Sering
disebut sebagai bak engkol (crankcase) berfungsi gas hasil campuran udara, bahan bakar dan
pelumas bisa tercampur lebih merata.
o Pembilasan (scavenging) yaitu proses pengeluaran gas hasil pembakaran dan proses
pemasukan gas untuk pembakaran dalam ruang bakar.

Gambar 1.12

Langkah ke 1
o Piston bergerak dari TMA ke TMB.
Saat bergerak dari TMA ke TMB, piston akan menekan ruang bilas yang berada di bawahnya.
Semakin jauh piston meninggalkan TMA menuju TMB akan semakin meningkat pula tekanan
di ruang bilas. Pada titik tertentu, piston (ring piston) akan melewati lubang pembuangan gas
dan lubang pemasukan gas. Posisi masing-masing lubang tergantung dari desain perancang.
Umumnya ring piston akan melewati lubang pembuangan terlebih dahulu.
Pada saat ring piston melewati lubang pembuangan, gas di dalam ruang bakar keluar melalui
lubang pembuangan.
Pada saat ring piston melewati lubang pemasukan, gas yang tertekan di dalam ruang bilas akan
terpompa masuk ke dalam ruang bakar, sekaligus mendorong keluar gas yang ada di dalam
ruang bakar menuju lubang pembuangan.
Piston terus menekan ruang bilas sampai titik TMB, sekaligus memompa gas dalam ruang
bilas menuju ke dalam ruang bakar.

Langkah ke 2

o Piston bergerak dari TMB ke TMA.


Saat bergerak dari TMB ke TMA, piston akan menghisap gas hasil percampuran udara, bahan
bakar dan pelumas ke dalam ruang bilas. Percampuran ini dilakukan oleh karburator atau
sistem injeksi (lihat pula: Sistem bahan bakar).
Saat melewati lubang pemasukan dan lubang pembuangan, piston akan mengkompresi gas
yang terjebak di dalam ruang bakar.
Piston akan terus mengkompresi gas dalam ruang bakar sampai TMA.
Beberapa saat sebelum piston sampai di TMA (pada mesin bensin busi akan menyala,
sedangkan pada mesin diesel akan menyuntikkan bahan bakar) untuk membakar gas dalam
ruang bakar. Waktu nyala busi atau penyuntikan bahan bakar tidak terjadi saat piston sampai
ke TMA, melainkan terjadi sebelumnya. Ini dimaksudkan agar puncak tekanan akibat
pembakaran dalam ruang bakar bisa terjadi saat piston mulai bergerak dari TMA ke TMB,
karena proses pembakaran membutuhkan waktu untuk bisa membuat gas terbakar dengan
sempurna oleh nyala api busi atau dengan suntikan bahan bakar.

o Keuntungan mesin 2 langkah


Proses pembakaran terjadi setiap putaran poros engkol, sehingga putaran poros engkol lebih
halus untuk itu putaran lebih rata. Tidak memerlukan klep, komponen lebih sedikit, perawatan
lebih mudah dan relatif murah. Momen puntir untuk putaran lanjutan poros lebih kecil sehingga
menghasilkan gerakan yang halus. Dan Bila dibandingkan dengan mesin empat langkah dalam
kapasitas yang sama, tenaga yang dihasilkan lebih besar. Proses pembakaran terjadi 2 kali,
sehingga tenaga lebih besar dari mesin 4 langkah

o Kerugian mesin 2 langkah


Langkah masuk dan buang lebih pendek, sehingga terjadi kerugian langkah tekanan kembali gas
buang lebih tinggi. Karena pada bagian silinder terdapat lubang-lubang, timbul gesekan antara
ring piston dan lubang akibatnya ring piston akan lebih cepat aus.
Karena lubang buang terdapat pada bagian silinder maka akan mudah timbul panas. Putaran
rendah sulit didapat Konsumsi pelumas lebih banyak, karena memakai 2 pelumas yaitu oli mesin
dan oli transmisi. Oli mesin ikut terbakar dengan bahan bakar.

1.2.2 Motor Bakar Piston 4 Langkah ( tak, stroke )


Motor bakar empat langkah adalah mesin pembakaran dalam, yang dalam satu kali siklus
pembakaran akan mengalami empat langkah piston. Sekarang ini, mesin pembakaran dalam pada
mobil, sepeda motor, truk, pesawat terbang, kapal, alat berat dan sebagainya, umumnya
menggunakan siklus empat langkah. Empat langkah tersebut meliputi langkah hisap ( intake
stroke ), langkah kompresi ( compression stroke ) , langkah usaha ( langkah tenaga, power stroke )
dan langkah buang ( exhoust stroke ). Yang secara keseluruhan memerlukan dua putaran poros
engkol (crankshaft) per satu siklus pada mesin bensin atau mesin diesel.

Gambar 1.13 Proses motor bakar 4-Langkah

o Langkah ke 1 : langkah hisap ( intake stroke )


Piston bergerak dari TMA ke TMB, posisi katup masuk terbuka dan katup keluar tertutup,
mengakibatkan udara (mesin diesel) atau gas (sebagian besar mesin bensin) terhisap masuk
ke dalam ruang bakar. Proses udara atau gas sebelum masuk ke ruang bakar dapat dilihat pada
sistem pemasukan.

o Langkah ke 2 : langkah kompresi ( compression stroke )


Piston bergerak dari TMB ke TMA, posisi katup masuk dan keluar tertutup, mengakibatkan
udara atau gas dalam ruang bakar terkompresi. Beberapa saat sebelum piston sampai pada
posisi TMA, waktu penyalaan (timing ignition) terjadi (pada mesin bensin berupa nyala busi
sedangkan pada mesin diesel berupa semprotan / suntikan bahan bakar).

o Langkah ke 3 : langkah usaha/tenaga ( power stroke )


Gas yang terbakar dalam ruang bakar akan meningkatkan tekanan dalam ruang bakar,
mengakibatkan piston terdorong dari TMA ke TMB. Langkah ini adalah proses yang akan
menghasilkan tenaga.

o Langkah ke 4 : langkah buang ( exhoust stroke )


Piston bergerak dari TMB ke TMA, posisi katup masuk tertutup dan katup keluar terbuka,
mendorong sisa gas pembakaran menuju ke katup keluar yang sedang terbuka untuk diteruskan
ke lubang pembuangan.

Gambar 1.14 Langkah Hisap Gambar 1.15 Langkah Kompresi

Gambar 1.16 Langkah Usaha Gambar 1.17 Langkah Buang


o Keuntungan mesin empat langkah

Karena proses pemasukan, kompresi, kerja, dan buang prosesnya berdiri sendiri-sendiri
sehingga lebih presisi, efisien dan stabil, untuk putaran dari rendah ke tinggi lebih lebar (500-
10000 rpm). Kerugian langkah karena tekanan balik lebih kecil dibanding mesin dua langkah
sehingga pemakaian bahan bakar lebih hemat.
Putaran rendah lebih baik, dan panas mesin lebih dapat didinginkan oleh sirkulasi oli.
Langkah pemasukan dan buang lebih panjang sehingga efisiensi pemasukan dan tekanan
efektif rata-rata lebih baik. Panas mesin lebih rendah dibanding mesin dua langkah.

o Kerugian mesin empat langkah

Komponen dan mekanisme gerak klep lebih banyak, sehingga perawatan lebih sulit. Suara
mekanis lebih gaduh Langkah kerja terjadi dengan 2 putaran poros engkol, sehingga
keseimbangan putar tidak stabil, sehingga diperlukan engine balancer pada motor bersilinder
tunggal sebagai peredam getaran.

1.2.3 Komponen-komponen Motor Bakar

Gambar 1.18 Motor bakar Piston

Motor bakar piston, memiliki berbagai komponen mekanikal yang saling bekerja sama untuk
mencapai satu tujuan yaitu putaran flywheel secara berkesinambungan. Komponen mesin bensin
meliputi :

Cylinder block
Blok silinder (cylinder block) adalah sebuah komponen yang terbuat dari besi tuang, sebagai
komponen utama tempat piston bergerak. Blok silinder memiliki rongga silindris yang dilapisi
linner atau bahan aluminium, sebagai tempat piston untuk bergerak naik turun. Blok silinder juga
berfungsi sebagai penopang utama dari semua komponen mesin.
Gambar 1.19 I-Line Type Gambar 1.20 V-Type

Blok silinder biasanya terbuat dari besi tuang/cor tetapi ada pula yang terbuat dari paduan
almunium dengan tujuan untuk mengurangi berat serta menambah panas radiasi. I-Line
Type ( gambar 1.19 ) biasanya untuk jumlah silinder 6 ( enam ), sedangkan jumlah silinder
6 ( enam ) atau lebih menggunakan V-Type ( gambar 1.20 )

Cylinder Liner.

Gambar 1.21 Cylinder liner


Cylinder liner terbuat dari besi paduan molybdenum tuang untuk mencapai kekerasan lebih.
Permukaan bagian dalam masing-masing liner dikeraskan dengan proses induksi, kemudian dikikir
dalam sebuah pola lubang melintang (cross-hatched pattern) untuk membantu pengendalian oli.
O-ring digunakan untuk menyekat bagian dasar liner pada rongga bahan pendingin block. Liner
band digunakan untuk menyekat bagian atas liner. Engine block yang keras memungkinkan seal ini
tetap duduk di posisinya dan memberikan fungsi penyekatan liner yang sangat baik.
Fungsi liner adalah melindungi dan memandu piston, membentuk ruang pembakaran dan
memindahkan panas keluar dari piston. Cylinder-cylinder dapat juga di-machined secara langsung
ke dalam block, yang disebut parent bore ( Gambar 1.21 kiri ) sebagai pengganti cylinder liner
yang dapat dilepas ( Gambar 1.21 kanan ).

Gambar 1.22 water jacket


Cylinder liner membentuk dinding jaket air (water jacket wall) antara bahan pendingin dan piston
(Gambar 1.22 ).

Gambar 1.23 liner basah dan liner kering

Wet liner (liner basah) dilengkapi dengan o-ring untuk menyekat water jacket dan mencegah
kebocoran bahan pendingin (Gambar 1.23 kiri). Dry liner (liner kering) sering digunakan untuk
memperbaiki atau men-sleeve parent-bore engine, jika cylinder rusak atau aus berlebihan. Liner-
liner ini disebut kering karena dipasang pada dinding lubang cylinder yang sudah ada di dalam
block (Gambar 1.23 kanan).

Piston

Piston atau torak adalah komponen berbentuk tabung yang bergerak naik turun di dalam tabung
silinder. Fungsi utama piston adalah untuk mengubah volume dalam tabung silinder untuk siklus
kerja mesin. Gerakan piston yang naik turun, menyebabkan perubahan volume pada tabung silinder
sehingga siklus kerja mesin dapat terjadi. Sebuah piston harus memiliki ketahan yang tinggi karena,
piston akan menerima daya ledak yang dihasilkan oleh pembakaran mesin.
Fungsi piston adalah untuk:
o mentransmisi gaya pembakaran ke connecting road, dan, oleh karena itu, ke crankshaft.
o menyekat combustion chamber
o mentransmisi panas keluar dari combustion chamber, melalui cylinder wall (dinding
cylinder) dan bahan pendingin

Gambar 1.24 Bagian-bagian Piston

Piston, yang mentransmisi gaya pembakaran, terdiri dari banyak bagian:


1. Crown, memuat ruang pembakaran (combustion chamber)
2. Ring-groove dan land yang menahan piston ring
3. Piston pin atau Gudgeon pin bore yang mengandung pin yang menghubungkan
piston ke connecting rod.
4. Retaining ring menjaga piston pin di dalam pin bore (lubang pin).
5. Thrust skirt yang menahan beban samping.

Piston Ring

Piston ring ini memiliki tiga fungsi utama:


o menyekat combustion chamber
o mengontrol pelumasan dinding cylinder
o mendinginkan piston dengan mentransfer panas yang ditimbulkan oleh pembakaran.

Ada dua jenis piston ring (Gambar 1.25, kiri).


o Compression ring (1) menyekat bagian dasar combustion chamber dengan mencegah bocornya
gas pembakaran melalui piston.
o Oil-ring (2) yang mengontrol lapisan oli pada dinding-dinding cylinder ketika piston bergerak
ke atas dan ke bawah, untuk meminimalkan aus pada liner, piston, dan ring. Oil control ring
dilengkapi dengan sebuah expander ring yang membantu mengontrol lapisan oli (Gambar 1.25 ,
kanan).

Gamabr 1.25 Piston Ring

Piston pin
Piston pin merupakan komponen berbentuk silinder yang terpasang melintang didalam piston.
Fungsinya sebagai roller atau tumpuan small end pada connecting rod. Piston pin harus memiliki
gaya gesek yang kecil karena saat siklus mesin berlangsung komponen ini akan bergesekan dengan
small end. Oleh karena itu, kompponen ini dibuat lebih mengkilap dan ada pula jalur oli sehingga
gesekan yang dihasilkan lebih kecil.

Connecting Rod
Connecting rod adalah komponen yang berfungsi menghubungkan piston dengan posros engkol
atau crank shaft.connecting rod berbentuk batangan yang setiap ujungnya memiliki diameter yang
berbeda. Di ujung atas kita kenal sebagai small end merupakan titik yang berhubungan dengan
piston melalui piston ring.
Sedangkan di ujung bawah, kita kenal sebagai big end dengan diameter yang lebih besar yang
berhubungan dengan poros engkol. Baik small end atau big end harus dilengkapi dengan bearing
yang tujuannya mencegah dua komponen tersebut saling bergesekan. Bearing ini berbahan
aluminium sehingga memiliki gesekan yang lebih kecil.
Gambar 1.26 Connecting Rod

Connecting rod terdiri dari beberapa bagian:

1. Rod-eye, gudgeon-end atau small-end, yang menahan piston pada pin bushing.

2. Piston pin bushing. Bushing adalah jenis bearing yang mendistribusi beban dan dapat
diganti bila sudah aus.

3. Shank antara ujung kecil dan ujung besar. Shank memiliki bentuk I-beam untuk
mencapai kekuatan dan kekerasan.

4. Crankshaft journal bore dan cap terdapat pada ujung besar connecting rod. Ini
mengelilingi crankshaft bearing journal dan menghubungkan connecting rod ke crankshaft.

5. Rod-bold dan nut menahan rod dan cap pada crankshaft. Ini disebut crank-end atau big-
end pada connecting rod.

6. Connecting rod di dalam big-end bearing terdapat pada ujung crank (crank-end).
Crankshaft berputar di dalam connecting rod bearing, yang menahan beban. Connecting
rod mentransmisi gaya pembakaran ke crankshaft dan mentransformasi gerakan ke atas dan
ke bawah menjadi gerakan putar.

Crank shaft

Gambar 1.27 Crankshaft


Crankshaft adalah tempaan baja karbon yang dikeraskan secara total.

Ujung besar connecting rod memutar crankshaft (Gambar diatas ), yang terdapat di bagian dasar
engine block. Crankshaft mentransmisi gerakan putar ke flywheel dan drive line (clutch,
transmission dan alat-alat yang digerakkan lainnya), yang memberikan energi yang sesuai untuk
kerja.

Konstruksi crankshaft adalah sebagai berikut:

1. Connecting rod bearing journal

2. Counterweight

3. Main bearing journal

4. Web.

Crankshaft untuk in-line engine umumnya memiliki satu buah connecting rod bearing journal
untuk setiap cylinder, sedangkan V- Type engine berbagi connecting rod-bearing journal tunggal
antara dua cylinder.

Contoh yang diberikan adalah V-8 engine yang memiliki split rod journal khusus.

Crankshaft memiliki lubang oli yang dibor untuk memperoleh oli dari main bearing journal ke
connecting rod journal dan bearing. Lubang saluran ini ditutup pada satu ujungnya dengan
menggunakan cup plug atau set screw (Gambar bawah ).

Gambar 1.28 Lubang oli untuk pelumasan

Counterweight digunakan untuk membantu menyeimbangkan crankshaft dan mengurangi getaran


bila engine sedang hidup. Ini merupakan bagian dari tempaan crankshaft atau dapat dibautkan.
Main bearing menopang crankshaft di dalam block dan lurus satu sama lain.
Cylinder Head Assyembly

Gambar 1.29 Cylinder Head

Cylinder Head merupakan komponen yang terletak diatas blok mesin. Dulu cylinder head terbuat
dari bahan besi tuang agar kokoh namun saat ini, banyak mengndung bahan paduan aluminium
agar lebih ringan. Fungsi cylinder head itu macam-macam.
Umumnya head cylinder mempunyai coakan untuk ruang bakar
o Sebagai dudukan katup
o Sebagai tempat busi
o Sebagai penopang intake dan exhaust manifold
o Sebagai tempat injector (pada mesin EFI)

Mekanisme katup

Gambar 1.30 Katup dan Penggeraknya

Mekanisme katup adalah sebuah mekanisme yang berfungsi menentukan timing serta lama
pembukaan katup. Timing pembukaan katup disesuaikan dengan posisi piston di tiap silinder,
melalui sebuah timing chain atau timimng gear dengan perbandingan 2:1. Artinya crankshaft
memerlukan dua putaran untuk memutar Poros Kam ( camshaft ) satu kali.

Roda penerus/flywheel

Gambar 1.31 Roda Penerus

1. Badan Flywheel
2. Ring Gear
3. Rumah Flywheel

Roda Penerus merupakan piringan yang terbuat dari besi tuang dan dibaut pada ujung belakang poros
engkol. Dimana poros engkol hanya mendapatkan tenaga putaran dari langkah kerja saja, agar supaya
dapat bekerja pada langkah yang lainnya maka poros engkol harus dapat menyimpan day putaran yang
diperolehnya. Bagian yang menyimpan tenaga putaran ini adalah roda penerus yang juga dilengkapi
dengan gigi ring yang dipasangkan di bagian luar untuk perkatian dengan starter pinion.

1.2.4 Motor Bakar Bensin

Gambar 1.32 Unit Motor Bensin

Karakteristik Motor Bensin.


o Mesin bensin berbahan bakar bensin
o Rasio kompresi pada mesin bensin cenderug lebih kecil
o Akselerasi pada mesin bensin lebih baik
o Top speed yang dicapai mesin bensin lebih tinggi
o Suara lebih halus dibandingkan mesin diesel
o Mesin bensin perlu sistem pengapian elektronik

Gambar 1.33 Pembakaran motor bakar bensin

Di dalam motor bensin (Gambar atas ), udara terkompresi tidak memberikan cukup panas untuk
dimulainya pembakaran. Spark plug (busi) diperlukan untuk menyulut campuran, yang
menimbulkan pembakaran.

1.2.5 Motor Bakar Diesel

Gambar 1.34 Unit motor diesel

Sebagian besar perbedaan yang jelas adalah bahwa diesel engine tidak membutuhkan percikan api
untuk pengapian. Sebagai penggantinya, udara dikompresi sampai ratio sedemikian tinggi, sehingga
memanaskan udara di dalam combustion chamber cukup untuk menyulut bahan bakar bila diinjeksi.
Perbedaan utama lain adalah jumlah kerja yang dapat dilaksanakan oleh diesel engine pada putaran
lebih rendah. Diesel engine biasanya beroperasi pada antara 800 dan 2200 RPM (putaran per menit)
dan memberikan lebih banyak torsi dan tenaga untuk melaksanakan kerja.
Ini dikarenakan diesel engine cylinder diisi dengan udara, sedangkan cylinder engine gas atau petrol
diisi dengan campuran udara/bahan bakar. Ini mengandung lebih sedikit oksigen dan hanya dapat
membakar kuantitas bahan bakar lebih sedikit bila dibandingkan dengan diesel engine dengan ukuran
yang sama.

1.2.6 Pengukuran Komponen-komponen Motor Bakar


Torsi (Torque)

Bila engine sedang hidup, pembakaran yang terjadi menyebabkan piston bergerak ke bawah di dalam
cylinder. Gerakan ke bawah piston ini mendorong connecting rod dan menyebabkan crankshaft
diputar. Gaya puntir atau gaya putar yang ditimbulkan oleh crankshaft disebut torsi (torque).
Torsi juga merupakan ukuran daya dukung beban (load carrying capacity) sebuah engine sebuah
engine.
Torsi dan tenaga kuda yang dihasilkan oleh engine berhubungan satu sama lain dengan persamaan di
bawah ini:

T = 5252 x HP/RPM ( 1 )

Dimana: T = Torsi, yang diukur dalam satuan Newton meter (Nm)


Tenaga kuda (horsepower) (HP) adalah satuan ukuran Imperial tetap, dalam contoh ini adalah 5252.
Torsi diukur dalam satuan foot-pound (ft-lb) dalam sistem imperial dan dalam satuan Newton meter
(Nm) dalam sistem metrik.
1 ft lb = 1,3558 Nm
1 Nm = 0,7376 ft lb

Tenaga (Power)
Tenaga didefinisikan sebagai tingkat dimana kerja dilaksanakan dalam suatu kurun waktu.
Tenaga = P = F x D/t ( 2 )
atau P = W/t ( 3 )
Dimana t = waktu dimana kerja dilaksanakan.

Tenaga kuda (horsepower)


Ukuran standar tenaga dalam satuan metrik adalah kilowatt (kW), dan dalam sistem imperial, ukuran
standar tenaga adalah horsepower (HP).
1 HP = 0,746 kW dan 1 kW = 1,340 HP

James Watt, seorang penemu yang berasal dari Skotlandia, pertama-tama menggunakan istilah
horsepower. Watt mengamati kemampuan seekor kuda dalam sebuah cool mine hoisting coal. Ia
mendefinisikan 1 HP sama dengan kemampuan seekor kuda untuk menaikkan 33000 lb batubara
dalam jarak 1 feet dalam satu menit.
Horsepower = Waktu x RPM / 5252 ( 4 )
Definisi horsepower diuraikan sebagai besaran output kerja dalam suatu periode waktu.
HP = t x RPM / 5252

Brake Engine HorsePower (BHP) adalah tenaga yang bermanfaat yang tersedia untuk kerja pada
flywheel. Tenaga ini kurang bila dibandingkan dengan indicated horsepower, karena sebagian energi
digunakan untuk menggerakkan komponen-komponen engine dan komponen-komponen tambahan
penggerak (drive auxiliary), seperti water pump dan oil pump. Tenaga ini biasa dihitung dengan
pengujian fisika terhadap sebuah engine dengan menggunakan dynamometer. Dynamometer adalah
sebuah alat yang dihubungkan ke sebuah engine untuk tujuan mengukur torsi dan output tenaga kuda
engine.

Usaha (Work)

Usaha didefinisikan sebagai gaya yang diberikan dalam jarak tertentu.

Usaha = Gaya x Jarak ( 5 )

W=FxD

1.3 Kinerja (Performance) Motor Bakar

1.3.1. Istilah Ukuran Mesin

Kinerja sebuah engine dinilai dengan membandingkan output tenaga dan/efisiensi engine. Ini dapat
diukur dengan beberapa cara yang berbeda. Spesifikasi perusahaan pembuat harus diketahui untuk
memahami efek yang ditimbulkan oleh faktor-faktor dan ukuran-ukuran ini terhadap kinerja engine.
Beberapa spesifikasi dasar yang dibuat oleh perusahaan pembuat tentang sebuah engine yang
mempengaruhi kinerja engine adalah: lubang (bore), stroke, displacement, compression ratio.
Gambar 1.35 Ukuran badan mesin

Bore (B)

Bore adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan diameter dalam masing-masing cylinder
di dalam engine (Gambar 1.35 ). Bore umumnya diukur dalam satuan mm atau inch.
Bore, berikut panjang pergerakan piston, menentukan volume udara yang tersedia untuk pembakaran.
Biasanya, semakin besar bore, semakin besar tenaga engine.

Top Dead Center (TDC)


Top Dead Center (TDC) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan posisi piston pada saat
mencapai titik tertinggi di dalam cylinder (Gambar 1.36 ). Banyak peristiwa dalam pengoperasian
engine diidentifikasi berdasarkan posisi crankshaft, yang diukur dalam derajat, baik sebelum ataupun
sesudah TDC.

Gambar 1.36 Langkah piston

Bottom Dead Center (BDC)

Bottom Dead Center (BDC) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan posisi piston ketika
berada pada titik terendah di dalam cylinder (Gambar 1.36 ).
Stroke (L)
Stroke (Gambar 1.36 ) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan jarak pergerakan piston
di dalam cylinder sebuah engine. Stroke diukur sebagai perbedaan antara posisi piston pada TDC
dan BDC. Besaran stroke ditentukan oleh rancangan crankshaft.
Stroke diukur dalam satuan millimeter atau inch. Semakin panjang stroke, semakin banyak udara
yang masuk ke dalam cylinder, yang memungkinkan lebih banyak bakar yang memungkinkan lebih
banyak bahan bakar yang dibakar, yang menimbulkan lebih banyak tenaga.

1.3.2. Engine Displacement


Bore, stroke, dan jumlah cylinder, semuanya menentukan displacement sebuah engine. Displacement
masing-masing cylinder pada dasarnya adalah volume ruang yang disapu oleh piston selama satu
stroke. Displacement sebuah engine (engine displacement) adalah displacement masing-masing
cylinder dikalikan dengan jumlah cylinder.
Displacement sebuah engine dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
Displacement = -Luas Bore x Stroke x Jumlah cylinder ..... ( 6 )
-= r2 x L x n
-Dimana:
- = 22/7 atau 3,142

-radius = bore (diameter)2 = radius x radius

-L = stroke ; n = jumlah cylinder di dalam engine

Displacement biasanya dinyatakan dalam inch kubik, sentimeter kubik (cc) atau liter.

1.3.3. Compression Ratio

Gambar 1.37 Perhitungan Compression Ratio


Cylinder displacement dan volume combustion chamber menentukan compression ratio sebuah
engine (Gambar atas ). Untuk menghitung compression ratio, gunakan rumus ini:

VolumeCylinderTotal
CR ...... ( 7 )
CombustionChamber

ATAU

VolumeTotalpadaBDC
VolumeKompresiapdaTD C

Compression ratio umum diesel engine berkisar dari 11:1 sampai 22:1.
Ini jelas lebih tinggi dari pada compression ratio engine berbahan bakar bensin, yang biasanya
berkisar dari 8:1 sampai 11:1. Diesel memanfaatkan compression ratio yang lebih tinggi untuk
meningkatkan tekanan di dalam combustion chamber. Ini disebabkan karena rancangan pengapian
dasarnya adalah pengapian kompresi, bila dibandingkan dengan pengapian percikan (spark ignition)
untuk engine berbahan bakar bensin.
Tekanan yang semakin tinggi akan menyebabkan kenaikan temperatur udara dan bahan bakar di
dalam combustion chamber. Temperatur tinggi ini (sekitar 1000F) akan menyebabkan bahan bakar
diesel menyala tanpa menggunakan spark plug (busi).

1.3.4. Effisiensi.
Tenaga aktual yang dihasilkan oleh sebuah engine selalu kurang dari tenaga teoritis. Ada beberapa
cara untuk menggambarkan efisiensi sebuah engine.

Efisiensi volumetrik didefinisikan sebagai seberapa mampu engine dalam mengisi cylinder
dengan udara pada intake stroke dibandingkan dengan cylinder yang diisi penuh dengan udara
pada tekanan atmosfir.
Karena udara harus didorong masuk ke dalam cylinder oleh tekanan atmosfir, cylinder tidak akan
pernah penuh 100%.

Efisiensi mekanis adalah perbandingan tenaga rem dengan tenaga yang ditunjukkan.
TenagaKuda Re m
EfisiensiM e sin
TenagaKudaYangDitunj ukkan

BHP
ME
IHP
Efisiensi bahan bakar didefinisikan dengan berbagai cara. Yang paling umum adalah kilometer
per liter (Km/L), liter per 100 Km atau mile per gallon (mpg). Ini digunakan untuk
menggambarkan efisiensi bahan bakar sebuah engine dalam aplikasi jalan raya, seperti truk.
Efisiensi bahan bakar untuk aplikasi pengangkutan tanah dapat dinyatakan dalam liter per jam (L/ph)
atau gallon per jam (gph) pada kecepatan batas. Efisiensi bahan bakar dapat juga dinyatakan sebagai
konsumsi bahan bakar spesifik rem (brake specific fuel consumption -bsfc). Bsfc didefinisikan
sebagai jumlah bahan bakar yang digunakan per satuan tenaga dan waktu. Bsfc sebuah engine
dinyatakan dalam:
Liter Galon
ATAU
BrakeKiloWatt waktu brakehorsepower waktu
ATAU
lt g
ATAU
bkw hr bhp hr

1.4 Sistem Bahan Bakar


1.4.1 Sistem Bahan Bakar Motor Bensin

1.4.2 Sistem Bahan Bakar Motor Diesel

Gambar 1.39
Keterangan gambar Pompa dan penyalur bahan bakar terdiri dari:
1. Fuel tank (tanki bahan bakar)
2. Fuel filter (saringan bahan bakar)
3. Transfer pump (pompa bahan bakar)
4. Injection pump (pompa injeksi)
5. Governor
6. Timing advance mechanism
7. Fuel ratio control
8. High pressure fuel lines
9. Low pressure fual lines

1.5 Sistem Pelumasan


Sistem pelumasan terdiri dari: (1) oil pan, (2) suction bell (3) oil pump, (4) pressure relief valve, (5)
oil filter with bypass valve, (6) engine oil cooler with bypass valve, (7) main oil gallery, (8) piston
cooling jet, (9) crankcase breather connecting lines dan pipes dan oli sendiri.

Gambar 1.40 Skema Aliran Pelumas

Oil pan: Oil pan atau sump berfungsi sebagai tempat atau penampung oli. Oil pan juga membuang
panas dari oli ke atmosfer. Oil pan terpasang pada bagian bawah dari blok engine.

Gambar.1.41 Oil Pan

Suction bell dan inlet screen: Dari oil pan, oli masuk melewati saringan masuk dan terus ke suction
bell. Saringan masuk mencegah masuknya kotoran kasar ke dalam sistem oli pelumasan.
Suction bell mengirim oli ke oil pump (pompa oli).

Gambar 1.42 . Suction Bell

Oil Pump dan Relief Valve


Oil pump membuat terjadinya aliran oli yang mengalir (bersirkulasi) ke seluruh bagian engine. Oil
pump terletak dekat oil pan. Oil pump digerakkan oleh crankshaft melalui gigi pada oil pump.
Pressure relief valve biasanya terletak dekat dengan oil pump. Relief valve berfungsi melindungi
sistem pelumasan dari tekanan yang tinggi.
Dari oil pump, oli mengalir melalui oil cooler. Oil cooler berfungsi menyerap panas dari oli. Oli
mengisi rumah oil cooler. Di dalam rumah oil cooler terdapat beberapa pipa yang dialiri oleh air
pendingin engine. Panas berpindah dari oli ke air pendingin engine. Oil cooler juga mempunyai
bypass valve.

Gambar. 1.43 Oil Pump dan Relief Valve

Oil filter dan bypass valve


Oli mengalir dari oil cooler ke oil filter. Sistem pelumasan ada yang menggunakan satu atau lebih
oil filter, tergantung bagaimana rancangannya. Filter menyaring kotoran dan partikel logam dari
oli. Filter memakai bypass valve sebagaimana keperluannya.
Gambar . 1.44 Oil Filter dan Bypass Valve

Sistem filter dengan aliran penuh


Pada sistem saringan dengan aliran penuh, maka 100% oli melewati saringan.
Pada sistem ini harus mempunyai bypass valve.

Sistem dengan filter bypass


Sistem dengan filter bypass memakai 2-buah filter. 90% dari oli mengalir melalui filter biasa dan
10 % lagi mengalir melalui filter bypass.
Biasanya filter bypass mempunyai penyaring yang rapat untuk menyaring kotoran yang sangat
halus.
Sistem filter bypass juga mempunyai bypass valve.
1. Filter utama
2. Bypass filter
3. Oil pump
4. Engine atau komponen

Oil gallery: Pada beberapa engine yang memakai turbocharger, maka oli mengalir melalui
filter ke turbocharger melalui saluran masuk.
Saluran keluar mengembalikan oli ke oil pan. Pada engine yang lain, oli yang bersih setelah
disaring lalu masuk ke saluran oli utama. Saluran oli utama terdapat di dalam block. Saluran oli
ini merupakan saluran oli yang utama yang melalui block.

Pelumasan dinding cylinder: Oli mencapai dinding cylinder ketika oli keluar dari connecting
rod bearing dan menyemprot bagian bawah piston.
Piston cooling jet
Jet pendingin piston, menyemprotkan oli kebagian bawah dari tiap piston dan akan membantu
pelumasan dinding silinder.
Gambar 1.45 Piston Cooling Jet

Crankcase Breather: Crankcase breather mengeluarkan gas hasil pembakaran bahan bakar
yang bocor melalui ring piston. Hal ini akan menjaga agar di dalam crankcase selalu
bertekanan tetap. Breather ini biasanya selalu terletak pada bagian atas engine. Breather
ini menyeimbangkan tekanan di dalam crankcase engine dengan tekanan di luar engine
sehingga memungkinkan oli dengan mudah kembali ke oil pan.

Gambar 1.46 Crankcase Breather

Oil filter: Pada sisitim pelumasan, saringan oli memerlukan perawatan yang sangat
penting. Saringan ini akan menjadi kotor apabila tidak dirawat secara benar dan dapat
menyebabkan masalah pada sistem pelumasan.

1.6 Sistem Pendinginan


Komponen-komponen dasar sistem pendingin adalah (1) water pump, (2) oil cooler, (3) lubang-
lubang pada engine block dan cylinder head, (4) temperature regulator dan rumahnya, (5) radiator,
(6) radiator cap, dan (7) hose serta pipa-pipa penghubung. Tambahan kipas, umumnya digerakkan
oleh tali kipas terletak dekat radiator berguna untuk menambah aliran udara sehingga pemindahan
panas lebih baik.

Gambar 1.47 Bagian-bagian Pendinginan

1.7 Sistem Pengapian, Pengisian dan Starter pada Motor Bakar


1.7.1 Sistem Pengapian Motor Bakar
Pada motor Bensin , tekanan dan panas yang dihasilkan pada langkah kompresi belum
mampu membakar campuran bahan bakar dan udara sehingga diperlukan percikan api.
Percikan api dihasilkan dari rangkaian arus listrik yang terjadi pada busi. Pada sistem lama
menggunakan Pemutus Arus ( platina ) sedangkan sistem sekarang menggunakan
Continuoes Discharge Ignition ( CDI )

Gambar 1.48 Sistem Pengapian dengan Pemutus Arus.


Gambar 1.49 Sistem Pengapian Countinuoes Discharge Ignition

Pada motor Diesel pengapian terjadi karena hasil tekanan langkah kompresi dan suhu yang
tinggi. Bahan bakar yang disemprotkan kedalam silinder akan terbakar oleh panas yang
terjadi. Semakin bsar compression ratio semakin tinggi panas yang terjadi dan pembakaran
semakin sempurna.

1.7.2. Sistem Pengisian.

Gambar 1.50 Sitem Pengisian


Pengisian yang dimaksud adalah pengisian arus listrik ke baterai setelah arus dari baterai
dipergunakan memutar motor starter. Sumber arus pengisi adalah generator listrik yang
bekerja karena putaran mesin. Arus yang dihasilkan generator adalah listrik bolak-balik
( AC ), disearahkan oleh regulator untuk mengisi arus ke baterai. Generator diganti
dengan alternator, arus yang keluar sudah disearahkan oleh rectifire yang dipasang pada
alternator.
1.7.3. Sistem Starter.
Sistem starter pada motor bensin sama dengan motor diesel . Pada motor diesel dengan
kapasitas mesin besar diperlukan tenaga listrik besar sebagai penggerak motor starter ,
diperlukan sumber arus listrik dari baterai 24 volt ( 2 buah baterai 12 volt dihubungkan
seri ).

Gambar 1.51 Rngkaian Sistem Starter


Komponen-komponen utama electrical starting system adalah:
1. Battery (accu)
2. Starting motor dengan solenoid switch
3. Starter switch
4. Wire & kabel (kabel besar & kecil)

1.8 Sistem Gas buang dan Uji Emisi


1.8.1 Pemanfaatan gas Buang
Gas buang yang mempunyai tenaga dorong dimanfaatkan untuk memutar turbin yang memutar
pompa. Pompa dimanfaatkan mendorong campuran udara atau gas campuran udara dengan
bahan bakar. Turbin dan pompa pada motor bakar dinamakan tubocharger .

Gambar 1.52 Bagian Sistem Gas buang


Sistem pemasukan udara dan pembuangan gas buang yang umum termasuk precleaner (1), air
filter (2), turbocharger (3), intake manifold (4), aftercooler (5), exhaust manifold (6), exhaust
stack (7), muffler dan connecting pipes (8).
Aftercooler: Turbocharger menaikkan suhu udara masuk sekitar 300 derajat F. Udara masuk yang
panas, kurang padat. Aftercooler mengambil panas dari udara masuk.
Intake manifold: Dari aftercooler, udara mengalir masuk ke dalam intake manifold dan ke lubang
valve intake pada tiap cylinder. Intake manifold berada pada cylinder head.
Exhaust Manifold: Udara masuk ke dalam ruang bakar dimana terjadi pembakaran. Gas hasil
pembakaran keluar melalui lubang keluar dan masuk ke dalam exhaust manifold. Exhaust manifold
terpasang pada cylinder head dan tepat pada lubang keluar untuk gas buang.

Gb.1.53 Exhaust Manifold

Muffler: Dari turbocharger, gas bekas pembakaran disalurkan melalui muffler dan exhaust
stack.Muffler meredam suara ribut dari gas buang sehingga membuat suara engine menjadi lebih
halus.
Exhaust Stack: Setelah gas buang melalui muffler, maka gas buang tadi melewati exhaust
stack (pipa keluar). Stack (pipa) ini mengeluarkan gas buang agar menjauh dari operator. Gas
buang masuk ke atmosfer melalui stack tadi.

1.8.2 Emisi Gas Buang


Emisi gas buang adalah sisa hasil pembakaran bahan bakar di dalam mesin pembakaran dalam,
mesin pembakaran luar, mesin jet yang dikeluarkan melalui sistem pembuangan mesin.
Sisa hasil pembakaran berupa air (H2O), gas CO atau disebut juga karbon monooksida yang
beracun, CO2 atau disebut juga karbon dioksida yang merupakan gas rumah kaca, NOx senyawa
nitrogen oksida, HC berupa senyawa Hidrat arang sebagai akibat ketidak sempurnaan proses
pembakaran serta partikel lepas.
Kerugian yang ditimbulkan dari emisi gas buang adalah:
o Pemicu hipertensi
o Penyebab iritasi mata
o Penurunan kecerdasan otak
o Mengganggu perkembangan mental anak
o Tenggorokan gatal dan batuk-batuk
o Mengurangi fungsi reproduksi laki-laki

Gambar 1.54 Pengukuran emisi gas buang.

Strategi menurunkan emisi gas buang, yaitu sebagai berikut


o Pengetatan standar emisi gas buang melalui teknolog
o Peningkatan kualitas bahan bakar
o Optimasi kualitas bahan bakar
o Pengembangan bahan bakar nabati
o Pengembangan bahan bakar alternatif

Karbon monoksida, rumus kimia CO, adalah gas yang tak berwarna, tak berbau, dan tak berasa. Ia
terdiri dari satu atom karbon yang secara kovalen berikatan dengan satu atom oksigen. Dalam ikatan
ini, terdapat dua ikatan kovalen dan satu ikatan kovalen koordinasi antara atom karbon dan oksigen.
Karbon monoksida dihasilkan dari pembakaran tak sempurna dari senyawa karbon, sering terjadi
pada mesin pembakaran dalam. Karbon monoksida terbentuk apabila terdapat kekurangan oksigen
dalam proses pembakaran. Karbon monoksida mudah terbakar dan menghasilkan lidah api berwarna
biru, menghasilkan karbon dioksida. Walaupun ia bersifat racun, CO memainkan peran yang penting
dalam teknologi modern, yakni merupakan prekursor banyak senyawa karbon.
Pemerintah membuat ketetapan itu membatasi emisi kendaran bermotor yang mengandung banyak
zat berbaya untuk manusia dan lingkungan. Misalnya karbon dioksida (CO2), nitrogen oksida (NOx),
karbon monoksida (CO), sampai volatile hydro carbon (VHC) dan sejumlah partikel lain.
Berikut standard Euro untuk emisi gas buag :

Gambar 1.55 Daftar Standard Euro untuk Emisi Gas Buang.

1.9 Tune Up Engine


1.9.1 Tune Up Engine Bensin
Tune Up adalah pekerjaan servis ringan mesin yang bertujuan untuk mendapatkan performa
mesin yang maximal, dan juga menjaga agar mesin tetap dalam kondisi prima. Karena mesin
dioperasikan secara terus menerus, maka akan memungkinkan terjadinya penurunan peforma
mesin. Oleh karena itu agar motor / mobil tetap menghasilkan daya kerja yang maksimum, maka
perlu dilakukan tune up motor secara periodik.

Gambar 1.56 Melakukan Service

Berikut ini komponen dan sistem sistem dalam engine atau mobil yang diperiksa, disetel,
diperbaiki, dirawat dan atau diganti komponennya dalam pekerjaan tune up adalah :

Pemeriksaan sistem pendingin.


o Periksa kondisi selang
o Periksa thermostat
o Periksa sirip-sirip radiator
o Periksa tutup radiator
o Periksa reservoir
o Periksa air radiator atau diganti

Gambar 1.57 bagian sistem pendingin

Pemeriksaan tali ( belt ).


Periksa kondisi dan ketegangan.

Gambar 1.58 Tali ( belt )

Pembersihan saringan udara.


Dibersihkan dari debu.

Gambar 1.59 Filter udara


Pemeriksaan baterai.

Gambar 1.60 Baterai


o Periksa kondisi Pole Baterai, bersihkan dengan air panas jika ada kerak/ kotoran.
o Periksa volume air baterai untuk baterai basah, ukur berat jenisnya, ditambah jika perlu
o Periksa tanda kekuatan baterai ( warna pada mata kucing ) untuk baterai kering

Pemeriksaan kabel tegangan tinggi.


Periksa jika ada yang retak yang menyebabkan kebocoran arus.

Gambar 1.61 Kabel Tegangan tinggi

Pemeriksaan oli mesin.


Diperiksa volume oli dengan melihat di Deepstick, ditambahkan jika perlu.

Gambar 1.62 Deepstick


Pemeriksaan busi.
o Lepas kabel busi
o Bersihkan sekeliling busi dengan udara tekan/ dengan kuas.
o Lepaskan busi dengan isolator yang tepat..
o Periksa kondisi ulir dari lubang busi.
o PERIKSA MUKA BUSI.
o Pengukuran celah busi
o Penggantian busi sebaiknya dilakukan setiap 20.000 Km.

Gambar 1.63 Busi Mobil

Pemeriksaan distributor.
o Periksa kondisi tutup distributor
o Periksa kondisi rotor distributor
o Ganti pemutus arus ( platina )
o Ganti capasitor

Gambar 1.64 Distributor mesin mobil

Penyetelan celah katup.


Distel sesuai spesifikasi mesin
Gambar 1.65 Penyetelan menggunakan thickness gauge

Pemeriksaan karburator.
o Lakukan pembongkaran
o Lakuan pembersihan bagian-bagian
o Lakukan pemasangan kembali

Gambar 1.66 Karburator mesin mobil

Penyetelan Timing Pembakaran


Distel sesuai spesifikasi mesin.

Gambar 1.67 Penyetelan Timing


1.9.2 Tune Up Engine Diesel
Pemeriksaan oli
Diperiksa volume oli dengan melihat di Deepstick, ditambahkan jika perlu.

Gambar 1.68 memeriksa volume oli mesin

Penggantian filter oli

Gambar 1.69 Filter oli mesin Diesel

Penggantian filter udara

Gambar 1.70 Filter udara mesin diesel

Pemeriksaan injektor
Gambar 1.71 Alat tes injektor dan ijnektor

Penyetelan celah katup


Distel sesuai spesifikasi mesin

Gambar 1.72 Penyetelan Katup

Pemeriksaan tali ( belt )


Distel sesuai spesifikasi mesin

Gambar 1.73 Posisi Tali ( Belt )


1.10 Analisis Kerusakan Mesin
1.10.1 Analisis Kerusakan Mesin Bensin
Mesin tidak bisa distarter.
o Periksa baterai, sekering ( fuse ) , kabel rangkaian starter.
o Periksa switch starter dan motor starter.

Mesin bisa distarter tetapi tidak bisa running ( hidup )


o Periksa bahan bakar.
o Periksa rangkaian bahan bakar
o Periksa busi.

Mesin running ( hidup ) tidak lancar .


o Atur putaran mesin
o Atur waktu pembakaran ( Ignition Timing )

Mesin running ( hidup ) , asap hitam.


o Atur karborator.
o Atur konsumsi bahan bakar
o Periksa tekanan piston

Mesin running ( hidup ), cepat panas dan mati.


o Periksa sistem pendinginan.

1.10.2 Analisis Kerusakan Mesin Diesel


Mesin tidak bisa distarter.
o Periksa baterai, sekering ( fuse ) , kabel rangkaian starter.
o Periksa switch starter dan motor starter.

Mesin bisa distarter tetapi tidak bisa running ( hidup )


o Periksa sistem bahan bakar
o Periksa bahan bakar
o Periksa injektor

Mesin running ( hidup ) tidak lancar .


o Atur governoor, putaran messin
o Atur aliran bahan bakar
Mesin running ( hidup ) , asap hitam.
o Atur konsumsi bahan bakar
o Periksa tekanan piston

Mesin running ( hidup ), cepat panas dan mati.


o Periksa sistem pendinginan
BAB II CASIS DAN PEMINDAH DAYA
2.1 Pendahuan
2.1.1 Diskripsi Isi
2.1.2 Relevansi
2.1.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan (CPMK)
2.2 Pemindah Daya
2.2.1 Kopling
2.2.2 Transmisi
2.2.3 Poros Propeler
2.2.4 Gardan (Defferensial)
2.3 Casis
2.3.1 Suspensi
2.3.2 Rem
2.3.3 Kemudi
2.3.4 Roda

BAB III SISTEM KELISTRIKAN DAN BODI


3.1 Pendahuan
3.1.1 Diskripsi Isi
3.1.2 Relevansi
3.1.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan (CPMK)

3.2 Sistem Pengukuran dan Alat Ukur


3.2.1 Sistem Satuan
3.2.2 Sistem Pengukuran
3.2.3 Alat Ukur
3.3 Batterai (Accu)
3.3.1 Konstruksi Batterai
3.3.2 Prinsip Kerja Batterai
3.3.3 Service Batterai
3.4 Sistem Pengapian
3.5 Sistem Pengisian
3.6 Instrumen
3.7 Sistem Rem ABS
3.8 Sistem Management System
3.9 Acesories
3.10 Sistem Kontrol Elektronik
3.11 Sistem Air Conditioning (AC)
3.12 Sistem Kelistrikan Bodi
3.13 Metode Pengecatan Bodi Mobil