Anda di halaman 1dari 3

Teori Perencanaan Pembangunan

Konsep dasar perencanaan adalah rasionalitas, ialah cara berpikir ilmiah dalam menyelesaikan
problem dengan cara sistematis dan menyediakan berbagai alternatif solusi guna memperoleh
tujuan yang diinginkan. Oleh karena itu perencanaan sangat dipengaruhi oleh karakter
masyarakat dalam mengembangkan budaya ilmiah dalam menyelesaikan Tugas Filsafat dan
Teori Perencanaan Pembangunan 2 permasalahan yang dihadapinya. Hal ini cukup beralasan
karena perencanaan juga berkaitan dengan pengambilan keputusan (decision
maker), sedangkan kualitas hasil pengambilan keputusan berkorelasi dengan pengetahuan
(knowledge), pengalaman (experience), informasi berupa data yang dikumpulkan oleh
pengambil keputusan (ekskutor). Untuk lebih jelasnya dapat di lihat kembali pada kurva/grafik
spatial data dan decesion.
Menurut frie dmann, perencanaan akan berhadapan dengan problem mendasar yakni bagaimana
teknis pengetahuan perencanaan yang efektif dalam menginformasikan aksi-aksi publik. Atas
dasar tersebut maka perencanaan didefinisikan sebagai komponen yang menghubungkan antara
pengetahuan dengan aksi/tindakan dalam wilayah publik. Pada prinsipnya friedmann
menyatakan perencanaan harus bertujuan untuk kepentingan
masyarakat banyak.
Disisi lain Campbell dan Fainstain (1999:1) menyatakan bahwa dalam pembangunan Kota atau
daerah dipengaruhi sistem ekonomi kapitalis atau demokratis. Dalam konteks tersebut maka pada
prakteknya perencanaan tidak dapat dipisahkan dengan suasana politik kota atau daerah sebab
keputusan-keputusan publik mempengaruhi kepentingankepentingan
lokal. Hal ini menjadi relevan apabila kekuasaan mempengaruhi perencanaan. Ketika
perencanaan telah dipengaruhi oleh sistem politik suatu kota atau daerah sebagaiman pernyataan
di atas, maka sebenarnya yang terjadi adalah wilayah rasional yang menjadi dasar dalam
perencanaan telah kehilangan independensinya. Selanjutnya perencanaan akan menjadi tidak
efektif dan efesien, bersifat mendua antara idealisme kepakaran seorang perencana atau
mengikuti selera atau kemauan-kemauan, sehingga berimplikasi pada kualitas perencanaan
dalam pencapaian goal (tujuan) dan objektif (sasaran) yang dituju.
Disamping itu karena perencanaan merupakan pekerjaan yang menyangkut wilayah publik maka
komitmen seluruh pemangku kepentingan (stake holder) yang terlibat sangat dibutuhkan
sehingga hasil perencanaan dapat dibuktikan dan dirasakan manfaatnya.
Perencanaan Pembangunan Nasional menurut Teori Tradisional

Pemerintah memiliki wadah yang sangat luas dalam pembangunan. Dengan adanya keterbukaan
dalam proses penyelenggaraana negara maka pemerintah mendorong masyarakat untuk
berpartisifasi aktif dalam pemerintahan atau dalam pelaksanaan pembangunan, mendorong
masyarakat untuk melakukan kontrol sosial terhadap setiap kebijaksanaan pemerintah, sehingga
akan terhindar terjadinya KKN dalam pemerintahan.
Dengan keterbukaan berarti pemerintah atau penyelenggara negara sanggup bertanggungjawab
terhadap kegiatan yang dilakukan kepada rakyat. Tanggungjawab ini menyangkut masalah
proses pengerjaan, pembiayaan dari segi manfaatnya bagi masyarakat, bangsa dan negara, maka
terjalin hubungan yang harmonis antara pemerintah dan rakyat yang pada gilirannya akan
menciptakan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan pembangunan nasional.
Menurut Growth (1960) teori pertumbuhan ekonomi dapat dikemukakan menjadi beberapa tahap
yaitu :
Tahap Masyarakat Tradisional
Masyarakat menciptakan produksi yang amat rendah sehingga pendapatan per kapita yang
kurang pemerataan, di bidang pertanian sumber tenaga mesin sangat kurang maka masyarakat
atau pemerintah bahan memperbaiki kondisi ekonomi sosial dan budaya berbagai komunitas
menginvestasikan ke dalam kehidupan bangsa, menciptakan kemampuan menjalankan bangsa.

Tahap Masyarakat Dewasa


Tahap masyarakat dewasa dalam arti masyarakat yang mampu memilih dan memberi respon
terhadap perubahan dan mampu mengendalikan masa depannya sehingga tidak bergantung
kepada pihak lain.
Pengertian Pembangunan

Pembangunan adalah suatua proses kegiatan masyarakat atas prakata sendiri atau pemerintah
dalam memperbaiki kondisi ekonomi sosial dan budaya berbagai komunitas, mengintrogasikan
berbagai komunitas ke dalam kehidupan bangsa, menciptakan kemampuan memajukan bangsa
secara terpadu.
Pembangunan daerah adalah proses kegiatan, masyarakat daerah dalam memperbaiki kondisi
ekonomi sosial dan budaya yang bertempat tinggal di suatu daerah tertentu.
Menurut Bintoro Tjokroaminoto, perencanaan ialah proses mempersiapkan kegiatan-
kegiatan secara sistimatis yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu.

Tujuan Perencanaan :

1. Standar pengawasan, yaitu mencocokan pelaksanaan dengan perencanaan


2. Mengetahui kapan pelaksanaan dan selesainya suatu kegiatan
3. Mengetahaui struktur organisasinya
4. Mendapatkan kegiatan yang sistematis termasuk biaya dan kualitas pekerjaan
5. Memimalkan kegiatan-kegiatan yang tidak produktif
6. Memberikan gambaran yang menyeluruh mengenai kegiatan pekerjaan
7. Menyerasikan dan memadukan beberapa subkegiatan
8. Mendeteksi hambatan kesulitan yang bakal ditemui
9. Mengarahkan pada pencapaian tujuan
10. Menghemat biaya, tenaga dan waktu

Manfaat Perencanaan

Adapun manfaat dari perencanaan yaitu Manfaat Perencanaan :

1. Standar pelaksanaan dan pengawasan


2. Pemilihan sebagai alternatif terbaik
3. Penyusunan skala prioritas, baik sasaran maupun kegiatan
4. Menghemat pemanfaatan sumber daya organisasi
5. Membantu manajer menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan
6. Alat memudahakan dalam berkoordinasi dengan pihak terkait
7. Alat meminimalkan pekerjaan yang tidak pasti
Dalam konteks pembangunan, dipahami bahwa perencanaan pembangunan terdiri dari 4 ( empat
) tahapan yakni :
1) Penyusunan rencana;
2) Penetapan rencana;
3) Pengendalian pelaksanaan rencana; dan
4) Evaluasi pelaksanaan rencana.

Perencanaan Pembangunan Nasional mencakup penyelenggaraan perencanaan makro


semua fungsi pemerintahan yang meliputi semua bidang kehidupan secara terpadu dalam
Wilayah Negara Republik Indonesia terdiri atas perencanaan pembangunan yang disusun secara
terpadu oleh Kementerian/Lembaga dan perencanaan pembangunan oleh Pemerintahan Daerah
sesuai dengan kewenangannya.
Perencanaan Pembangunan Nasional tersebut menghasilkan :
a. Rencana Pembangunan Jangka Panjang
b. Rencana Pembangunan Jangka Menengah
c. Rencana Pembangunan Tahunan yang disebut juga dengan Rencana Kerja Pemerintah.
Dokumen rencana pembangunan yang disusun oleh Pemerintah Daerah sesuai dengan Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) adalah sebagai berikut :
a. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah ( RPJPD)
b. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah ( RPJMD )
c. Rencana Pembangunan Tahunan/Rencana Kerja Pemerintah Daerah( RKPD)
d. Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah ( Renstra SKPD)
e. Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah ( Renja SKPD)
Perencanaan adalah suatu proses untuk menentukan tindakan yang akan dilakukan pada
masa depan dengan tepat melalui urutan pilihan, dengan memperhitungkan sumber daya yang
tersedia. Sedangkan perencanaan pembangunan daerah disusun untuk menjamin keterkaitan dan
konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan dalam pelaksanaan
pembangunan. Perencanaan pembangunan ini disusun dengan maksud untuk melakukan efisiensi
yaitu mencegah terjadinya pemborosan karena kegiatan-kegiatan yang kurang tepat. Selain itu
juga agar terciptanya efektifitas dalam pencapaian tujuan pembangunan.The Indonesia Country
Strategy and Program (CSP) bertujuan untuk membantu Pemerintah Indonesia (Pemerintah)
mencapai pembangunan jangka menengah. Lima daerah
keterlibatan yang diidentifikasi dalam CSP untuk mencapai tujuan-tujuan: perbaikan
infrastruktur dan prasarana pelayanan, sebuah
memperdalam sektor keuangan, desentralisasi diperbaiki,dipercepat
Pencapaian MDG, dan memperkuat pengelolaan sumber daya alam dan
lingkungan, dengan fokus tematis utama mengenai tindakan pemerintahan dan anti
korupsi di semua operasi. Pemerintah juga merencanakan pembangunan pendidikan nasional
dalam jangka waktu 2010-2014. berikut akan saya bahas sedikit tentang pendidikan, dan apa saja
strategi pemerintah dalam mengembangkan pendidikan di Indonesia.