Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH SISTEM KARDIO I

PULSE OXIMETRY

DOSEN PEMBIMBING :
VIRGIANTI NUR F M.Kep

KELOMPOK 6
OLEH 2A S1-KEPERAWATAN:
1. Dahlina N.K (12.02.01.1000)
2. Elsa Ainun A (12.02.01.1006)
3. Indah Miftakhul.U (12.02.01.1013)
4. Linda Sugiarti (12.02.01.1019)
5. M.Risky Al ghani (12.02.01.1025)
6. Nur fitrana A (12.02.01.1032)
7. Rina Arbaatul R (12.02.01.1039)
8. Vivi Setyo W (12.02.01.1045)

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


MUHAMMADIYAH LAMONGAN
2012-2013
Lembar Pengesahan
Telah diperiksa dan disetujui untuk Dipresentasikan Kepada Teman-Teman Mahasiswa
Program S1 Keperawatan Semester 2A Stikes Muhammadiyah Lamongan, dengan judul PULSE
OXIMETRY.

Lamongan, Mei 2013

Mengetahui
Dosen Pembimbing

VIRGIANTI NUR F M.Kep

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Alah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya kepada
kami sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. Makalah ini disusun untuk
memenuhi tugas dari mata kuliah sistem kardio I. Dalam makalah ini kami membahas tentang
Pulse oximetry. Dalam menyusun makalah ini penulis banyak mendapat bimbingan serta
motivasi dari beberapa pihak, oleh karenanya kami mengucapkan Alhamdulillah dan terima
kasih kepada:
1. Bapak Drs.H.Budi Utomo, Amd,Kep,M.Kes, selaku ketua STIKES Muhammadiyah
Lamongan.
2. Bapak Arifal Aris S.Kep, Ns, M.Mkes, selaku Kaprodi S-1 Keperawatan.
3. Virgianti Nur F M.Kep, selaku dosen pembimbing.
4. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini.
Penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna, untuk itu penulis membuka diri untuk
menerima berbagai masukan dan kritikan dari semua pihak. Penulis berharap semoga makalah
ini bermanfaat bagi penulis dan bagi pembaca khususnya.

Lamongan, Mei 2013

Penyusun

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................
KATA PENGANTAR ....................................................................................
DAFTAR ISI....................................................................................................
BAB 1 : PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................
1.2 Rumusan Masalah.......................................................................
1.3 Tujuan Penulisan ........................................................................
BAB 2 : ISI
2.1 Sejarah ........................................................................................
2.2 Devinisi .......................................................................................
2.3 Indikasi .......................................................................................
2.4 Keuntungan ..................................................................................
2.5 Keterbatasan ................................................................................
2.6 Langkah-langkah penggunaan .....................................................
2.7 Bagian-bagian oximeter ...............................................................
2.8 Jenis Oximeter .............................................................................
BAB 4 : PENUTUP ......................................................................................
4.1 Kesimpulan ..................................................................................
4.2 Saran ............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sebuah oksimeter telah menunjukkan manfaat dan keuntungan kepada komunitas
medis. Orang-orang telah menyadari apa yang mereka bisa keluar dari itu karena itulah
banyak yang berinvestasi dalam satu. Jika baru saja membeli oksimeter, kita sudah harus
tahu bagaimana menggunakannya. Jika tidak, itu tidak hanya membuang-buang uang, tetapi
membuang-buang kesempatan untuk mengenal saturasi oksigen tingkat. Inilah yang melatar
belakangi kelompok kami untuk membahas tentang pulse oximetry.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana perkembangan Oximeter ?
2. Apa devinisi dari Pulse Oximetry ?
3. Bagaimana Indikasi dari Oximeter ?
4. Apa keuntungan dari oximeter ?
5. Apa keterbatasan dari oximeter ?
6. Bagaimana langkah-langkah penggunaannya ?
7. Apa saja bagian-bagian dari oximeter ?
8. Apa saja jenis-jenis oximeter ?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui perkembangan Oximeter ?
2. Untuk mengetahui devinisi dari Pulse Oximetry ?
3. Untuk mengetahui Indikasi dari Oximeter ?
4. Untuk mengetahui keuntungan dari oximeter ?
5. Untuk mengetahui keterbatasan dari oximeter ?
6. Untuk mengetahui langkah-langkah penggunaannya ?
7. Untuk mengetahui bagian-bagian dari oximeter ?
8. Untuk mengetahui jenis-jenis oximeter ?

BAB II

ISI
2.1 Sejarah

Oksimeter asli dibuat oleh Glenn Allan Millikan pada tahun 1940. Kemudian pada
tahun 1949 Wood menambahkan kapsul tekanan untuk memeras darah keluar dari telinga
untuk mendapatkan nol pengaturan dalam upaya untuk mendapatkan nilai saturasi O2
mutlak ketika darah diterima kembali. Konsep ini mirip dengan pulse oximetry konvensional
hari ini, tetapi sulit untuk melaksanakan karena fotosel stabil dan sumber cahaya. Metode ini
tidak digunakan secara klinis.

Pada tahun 2009, pertama di dunia Bluetooth jari pulsa oksimeter diperkenalkan oleh
Nonin Medis, dokter memantau pasien dan tingkat saturasi oksigen. Dan Pada tahun 2012,
sebuah oksimeter pulsa terintegrasi dengan radio nirkabel 802.11.

2.2 Devinisi

Pulse oksimetri adalah metode non-invasif yang memungkinkan pemantauan


oksigenasi dari hemoglobin pasien. Atau dalam bahasa yang sederhana, berfungsi untuk
mengukur atau memantau kadar oksigen dalam darah. Satu rasi oksigen dalam darah
normalnya adalah 95-100 %.

Sebuah sensor di tempatkan pada bagian tipis dari tubuh pasien, biasanya ujung jari
atau cuping, atau dalam kasus bayi, di pasang di kaki, Pulse oxymetri mengirimkan cahaya
merah dan gelombang inframerah dari satu sisi ke sisi lain yang akan mengubah serapan dari
masing-masing dua panjang gelombang di ukur.

Hal ini mentukan penentuan absorbansi karena darah arteri berdenyut sendiri,termasuk
darah vena,kulit,tulang,otot, dan lemak. Berdasarkan rasio perubahan absorbansi cahaya
merah dan inframerah, yang di sebabkan oleh perbedaan warna antara oksigen yang terikat
(merah-cerah) dan oksigen tidak terikat (gelap merah atau biru, pada kasus yang berat)
hemoglobin darah, ukuran oksigenasi (dalam persen molekul hemoglobin diikat dengan
molekul oksigen) dapat dibuat atau diambil nilainya.
Data pulse simetri diperlukan setiap kali oksigenasi pasien mungkin menjadi tidak
stabil, seperti dalam perawatan intensif, perawatan kritis, dan instalasi gawat darurat
dirumah sakit adalah absorbsi dari gelombang cahaya yang berbeda dari Hb yang memiliki
tingkat kadar oksigen yang berbeda. Dan yang kedua, transmisi pada jaringan tubuh
memiliki komponen impuls yang menghasilkan satu gelombang cahaya, yang terjadi akibat
perbedaan volume darah yang menghasilkan denyut nadi .

Fungsi dari pulse oximeter sangat terpengaruh oleh berbagai macam variable, seperti
ambient light, nilai Hb (Hemiglobin), irama dan kekuatan denyut nadi, vasokontriksi
pembuluh darah arteri dan fungsi jantung. Alat pulse oxymetri tidak mengindikasikan
keadaan ventilasi pasien, tetapi lebih mneggambarkan keadaan oksigenasi dalam darah arteri
(perfusi). Dan mungkin saja keadaan hipoksia dapat terdeteksi lebih cepat saat alat ini
mendeteksi adanya penurunan saturasi oksigen.

2.3 Indikasi

Sebuah oksimeter pulsa adalah perangkat medis yang secara tidak langsung memantau
saturasi oksigen darah pasien (sebagai lawan untuk mengukur saturasi oksigen secara
langsung melalui sampel darah) dan perubahan volume darah di kulit, menghasilkan sebuah
photoplethysmogram. Oksimeter pulsa dapat dimasukkan ke dalam pasien monitor
multiparameter. Kebanyakan monitor juga menampilkan denyut nadi. Portabel, oximeters
pulsa dioperasikan dengan baterai juga tersedia untuk transportasi atau rumah pemantauan
darah-oksigen.

2.4 Keuntungan
1. Pengaturan di mana oksigenasi pasien tidak stabil : perawatan intensif, operasi,
pemulihan, darurat dan pengaturan bangsal rumah sakit, pilot di dalam pesawat
terbang tanpa tekanan, untuk penilaian oksigenasi setiap pasien, dan menentukan
efektivitas atau kebutuhan tambahan oksigen.
2. Mendeteksi kelainan pada ventilasi. Namun, penggunaan oksimeter pulsa untuk
mendeteksi hipoventilasi terganggu dengan penggunaan oksigen tambahan, karena
hanya ketika pasien menghirup udara ruangan yang kelainan pada fungsi pernafasan
dapat dideteksi andal dengan penggunaannya.
3. Pengobatan darurat dan juga sangat berguna untuk pasien dengan masalah pernapasan
atau jantung, terutama PPOK, atau untuk diagnosis beberapa gangguan tidur seperti
apnea dan hypopnea.

2.5 Keterbatasan
Oksimetri nadi mengukur hanya oksigenasi, ventilasi dan tidak bukan merupakan ukuran
lengkap kecukupan pernapasan. Ini bukan pengganti gas darah diperiksa di laboratorium,
karena tidak memberikan indikasi dasar defisit, tingkat karbon dioksida, pH darah, atau
bikarbonat (HCO3-) konsentrasi. Metabolisme oksigen dapat dengan mudah diukur dengan
pemantauan berakhir CO2, tetapi angka saturasi tidak memberikan informasi tentang kadar
oksigen darah. Sebagian besar oksigen dalam darah dibawa oleh hemoglobin, anemia berat,
darah akan membawa oksigen kurang total, meskipun hemoglobin menjadi 100% jenuh.

2.6 Langkah-langkah penggunaan

1. Colok kabel pulse oksimetri ke soket listrik , untuk pengisian baterainya


2. Nyalakan pulse oksimetri tunggu beberapa saat untuk melakukan kalibrasi dan mentest
alat
3. Pilih tombol yang akan di sesuaikan (pilihan parameter) dan angka rendah / tingginya
(umumnya dibawah 85% O2 saturasi) alat ini di set untuk berbunyi alarmnya , dan
denyut nadi (dibawah 60x/min atau diatas 100x/min)
4. Tenentukan di mana anda akan menempatkan probe pada tubuh. Tempat yang paling
umum adalah kuku dan daun telinga. Ini adalah tempat terbaik karena mereka adalah
bagian tembus tubuh. Namun, jika Anda memutuskan untuk menempatkannya pada
kuku, pastikan bahwa tidak ada cat kuku. Para pulsa oksimeter tidak akan bekerja dengan
baik dan mungkin anda akan mendapatkan pembacaan yang berbeda jika ada sesuatu
yang menghalangi kuku. Jika Anda tidak ingin menghapusnya, maka Anda dapat
menggunakan cuping telinganya. Hanya pastikan bahwa itu tidak ditusuk dengan Anting
dan itu bersih.

5. Setelah menentukan lokasi, Anda hanya perlu menyalakannya. Hampir semua versi
portabel memiliki saklar atau tombol yang Anda dapat dengan mudah flip atau tekan.
Hanya menunggu mesin untuk memuat dan menjalankan serangkaian pemeriksaan.
Mengkalibrasi hanya akan mengambil beberapa detik.
6. Tempatkan oksimeter pulsa setelah beberapa detik agar alat ini mendeteksi denyut nadi
dan menghitung saturasi oksigen. Gerakan unforced akan mengganggu jumlah yang akan
muncul di layar.
7. Dalam hitungan detik, Anda akan dapat mengetahui kadar oksigen dalam tubuh Anda
seperti yang ditunjukkan oleh oksimeter.

2.7 Bagian-bagian pada oximeter

1. Main Unit, yang terdiri dari Menu Pengatur (setting menu), spt : Set Alarm, Time,
Pengaturan Kadar Maksimum dan Minimum SPO2 dan HR, dll.
2. Set Alarm : untuk mengatur ukuran batas maksimum tinggi atau rendahnya jumlah
oksigen yang dibutuhkan dalam tubuh pasien. Jika kadar oksigen lebih tinggi atau lebih
rendah dari kadar SPO2 dan HR yang telah ditentukan, maka otomatis alarm berbunyi.
3. LED Monitor : layar tampilan untuk mengetahui dta-data nilai (jumlah) oksigen dalam
tubuh pasien juga detak jantung berupa data berupa grafik atau angka. Untuk jenis
Oxymeter desktop biasanya LED Monitor dapat dihubungkan atau menggunakan monitor
PC computer.
4. Finger Sensor : penjepit khusus untuk dipasang pada jari pasien. Alat khusus berbentuk
Penjepit yang dilengkapi infra-red untuk sensor yg sangat sensitif untuk mengukur
kadar oksigen dalam tubuh pasien. Antara penjepit jari dengan alat oximeter
dihubungkan dengan kabel.
5. Assesories, berupa kabel, charger unit.
2.8 Jenis Oxymeter
Pada dasarnya fungsi Oxymeter sama, hanya bentuk dan feature-nya saja yang berbeda.
1. Pulse Oxymeter Desktop : Layar monitor lebih besar, feature lebih lengkap dan biasanya
dapat dihubungkan pada layar monitor PC. Ada pula oxymeter yang integrated dengan
peralatan monitor medis lainnya, seperti Oxymeter pada ruang khusus operasi.
2. Hand-held Pulse Oxymeter : Oxymeter praktis berukuran segenggaman tangan.
Oxymeter ini biasanya dipakai untuk pasien homecare yang masih sering check-up ke
rumah sakit.

BAB III

PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1. Pulse oksimetri adalah metode non-invasif yang memungkinkan pemantauan oksigenasi
dari hemoglobin pasien. Atau dalam bahasa yang sederhana, berfungsi untuk mengukur
atau memantau kadar oksigen dalam darah. Satu rasi oksigen dalam darah normalnya
adalah 95-100 %.
2. Bagian-bagian oximeter adalah main unit, set alarm, LED monitor, finger sensor dan
accessoris.
3. Jenis-jenis oximeter Pulse Oxymeter Desktop dan Hand-held Pulse Oxymeter

3.2 Saran
Dalam penggunaan oximeter membutuhkan ketelitian agar data yang dihasilkan bisa
valid.

DAFTAR PUSTAKA
Sherwood, Lauralee (2009). Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem, Ed.6. Kedokteran EGC.
Jakarta

Perry, Peterson, Potter; Buku Saku Keterampilan dan Prosedur Dasar

Azis Alimul Hidayat, S.Kp; Buku Saku Praktikum KDM

Anda mungkin juga menyukai