Anda di halaman 1dari 13

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Salah satu perbedaan fundamental antara prokariot dan eukariot adalah pada
organisasi bahan genetiknya. Pada kelompok prokariot hanya ada satu unit bahan
genetik utama yang membawa semua informasi genetic yang diperlukan untuk
kelangsungan pertumbuhan jasad tersebut. Meskipun demikian ada beberapa bukti yang
menunjukkan bahwa prokariot tertentu mempunyai lebih dari satu unit bahan genetic
utaman. Sebaliknya pada kelompok eukariot bahan genetic utama terdiri atas beberapa
unit independen yang terpisah namun semua unit bahan genetik merupakan satu
kesatuan genom yang menentukan kelangsungan hidup jasad.
DNA pada manusia, hewan dan tumbuhan terdapat di dalam inti sel, dan
beberapa organ lain di dalam sel seperti mitokondria dan kloroplast. Penyebutan nama
DNA juga didasarkan pada lokasi asalnya. DNA genome inti (nuclear DNA genome)
berasal dari inti sel, DNA genom mitokondria (mitochondrial DNA genome) berasal
dari mitokondria, DNA genom kloroplast berasal dari kloroplast.
Pada beberapa kelompok prokariot seringkali dijumpai bahan genetic tambahan
selain bahan genetic utamanya. Bahan genetic tambahan/ekstra semacam ini secara
umum disebut plasmid. Dalam keadaan normal kehadiran plasmid pada umumnya tidak
diperlukan oleh sel. Jika sel jasad tersebut membawa plasmid maka genom jasad
tersebut meliputi satu kesatuan gen yang ada pada bahan genetic utamanya dan gen
yang ada pada plasmid tersebut. Meskipun demikian batasan semacam ini dapat
diargumentasikan sebab plasmid dapat masuk ke dalam sel secara alami atau secara
artificial di dalam laboratorium. Oleh karena itu, batasan genom pada prokariot
umumnya hanya meliputi bahan genetic utamanya kecuali kalau bahan genetic
tambahan tersebut merupakan bagain yang secara genetis tak terpisahkan dari sel
tersebut. (Yowono, 2005)
Pada bakteri, DNA penyusun kromosom dan plasmid dibungkus oleh dinding sel
atau dibungkus oleh protein tertentu (pada virus). Kromosom eukariot berbentuk linear
2

sedangkan kromosom prokariot berbentuk sirkular. Selain itu prokariot juga


mengandung satu atau lebih plasmid.
Plasmid adalah molekul DNA sirkuler berukuran relatif kecil di luar
kromosom yang terdapat di dalam sel prokariot, khususnya bakteri dan sel
eukariotik tingkat rendah . DNA plasmid berukuran lebih kecil dari DNA kromosom
dan dapat bereplikasi sendiri. Plasmid biasanya digunakan dalam teknologi DNA
rekombinan menggunakan E. coli sebagai host, sehingga dalam rekayasa genetika
plasmid sering digunakan sebagai vektor untuk membawa gen-gen tertentu yang
diinginkan ke dalam suatu sel inang. Gen-gen tersebut selanjutnya akan
mengekspresikan produk komersial tertentu seperti insulin, interferon, dan
berbagai enzim. Penggunaan plasmid dalam DNA rekombinan dilakukan karena
plasmid memiliki tiga region yang berperan penting untuk DNA kloning, yaitu,
replication origin, marker yang memungkinkan adanya seleksi (biasanya gen
resisten antibiotik) dan region yang mampu disisipi oleh fragmen DNA dari luar
Beberapa plasmid yang disebut episom bisa berintergasi ke dalam kromosom
inang dan bereplikasi bersamanya. Mereka biasanya mengandung informasi genetic
yang relative tidak penting seperti gen-gen untuk seksualitas atau gen-gen bagi
resistensi antibiotic (Stansfield, 1991). Ada tiga tipe plasmid yaitu F dan F plasmid, R
plasmid disebut juga RTF atau Resisten Transfer Factor plasmid, dan Col plasmid
disebut juga colicinogenic. F factor dapat didefinisikan sebagai episom

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut, adapun yang akan dibahas dalam makalah
ini adalah.
1. Apakah pengertian plasmid?
2. Apa saja tipe plasmid?
3. Bagaimanakah struktur dan reproduksi plasmid?
4. Bagaimakah kegunaan plasmid dalam genetika dan kehidupan?
5. Bagaimakah cara mendeteksi plasmid?
6. Apakah pengertian episom?
3

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Plasmid
Pada umumnya, bakteri mempunyai satu kromosom. Kromosom bakteri berupa
DNA sirkuler atau DNA yang berbentuk lingkaran. Di samping memiliki satu
kromosom, beberapa jenis bakteri juga memiliki DNA sirkuler lainnya yang ukurannya
jauh lebih kecil dari DNA kromosomnya. DNA ini disebut plasmid. Jadi plasmid adalah
DNA bakteri yang terpisah dari kromosom bakteri. Informasi genetik pada bakteri
disimpan di dalam kromosom utama yang mengandung ribuan gen dan di dalam
beberapa minikromosom yang dikenal sebagai plasmid dan episom.
Umumnya, akan tetapi tidak semua, plasmid tidak penting bagi sel induknya,
tapi beberapa mempunyai kemampuan untuk reaksi antibiotik. Karena plasmid memiliki
kemampuan untuk bereplikasi sendiri dan untuk berkombinasi dengan DNA lain dan
untuk membawa DNA dalam pusat aktivitas sintetis sel, maka digunakan dalam teknik
genetika.
Plasmid membawa informasi sifat keturunan dalam bentuk gen, unit dasar
hereditas. Plasmid umumnya membawa lebih sedikit gen daripada kromosom utama
dengan yang dibawa biasanya bermanfaat, tapi tidak penting untuk pertahanan sel.
Sebagai contoh suatu plasmid membantu bakteri memanfaatkan sumber makanan yg
tidak bisa dia makanan (Tjahjoleksono, 2005)
Beberapa plasmid adalah suatu pragmen kromosom bakteri dan beberapa lagi
merupakan pragmen DNA rekombinan. Sebagian besar plasmid tidak penting sel
induknya, tapi bererapa mempunyai kemampuan untuk reaksi antibiotic. Karena
kemampuannya untuk bereplikasi sendiri dan untuk berkombinasi dengan DNA lain dan
untuk membawa DNA dalam pusat aktivitas sintetis sel, mereka digunakan dlm teknik
genetika. Suatu plasmid yang disebut TI (tumor indicing) membawa sequence DNA
yang merubah bentuk sel tanaman dikotil, seperti tembakau, bunga matahari menjadi sel
tumor.Tumor hasil transpormasi ini dihub dg penyaki Crowgall. Penyakit ini merupakan
4

bentuknya seperti bintik yang bergerombol yag diinducing suatu bakteri yang disebut
Agrobacterium tumevacien.
Tanaman yang terkena penyakit ini dalam beberapa akan mati dan tumornya
akan terus tumbuh. Fragmen dari plasmid TI sudah dikombinasi dengan segmen DNA
dari tanaman yang terinfeksi. Gen yang dibawa oleh plasmid itu sekarang sudah
digabungkan dalam plasmid Tanaman yang mengkode suatu enzim untuk merangsang
keberlangsungan dan pertumbuhan tumor yang ketidak terkontrolnya yang merupakan
perpanjangan dari gen bakteri penginduksi bintil.

B. Tipe Plasmid
Ada tiga tipe plasmid:
1. . F dan F plasmid, factor fertilitas konjugasi
Faktor F adalah suatu plasmid yang dikenalkan oleh Lenderberg, yang secara
independent dapat bereplikasi sendiri. Berbentuk sirkuler, double strain DNA dan lebih
kecil dari kromosom utama. Ditemukan juga bahwa transfer F factor, terjadi jauh lebih
sering daripada transfer materi genetik yang lain. Dimana selama konjugasi terdapat
satu rekombinan pada 107 sel dimana transfer F factor terjadi rata-rata sekitar 1 konversi
F- ke F+ disetiap 5 kali konjugasi.
Plasmid F, terdiri dari sekitar 25 gen, sebagian besar diperlukan untuk
memproduksi pili seks (Gambar 1) Ahli-ahli genetika menggunakan simbol F+ untuk
menyatakan sel yang mengandung plasmid F (sel "jantan"). Kondisi F+ dapat
diwariskan: plasmid F bereplikasi secara sinkron dengan DNA kromosom, dan
pembelahan satu sel F+ biasanya menghasilkan dua keturunan yang semuanya
merupakan F+. Sel-sel yang tidak memiliki faktor F diberi simbol F- , dan mereka
berfungsi sebagai resipien DNA ("betina") selama konjugasi. Kondisi F+ adalah kondisi
yang "menular' dalam artian sel F+ dapat mengubah sel F- menjadi F+ ketika kedua sel
tersebut berkonjugasi.
Plasmid F bereplikasi di dalam sel "jantan, dan sebuah salinannya ditransfer ke
sel "betina melalui saluran konjugasi yang menghubungkan sel-sel tersebut. Pada
perkawinan F+ x F- seperti ini, hanya sebuah piasmid F yang ditransfer. Sel yang
dilengkapi dengan faktor F dalam kromosomnya disebut sel Hfr (high frequency of
5

recombination atau rekombinasi frekuensi tinggil). Sel Hfr tetap berfungsi sebagai
jantan selama konjugasi, mereplikasi faktor F dan mentransfer salinannya ke F-
pasangannya (Campbell, 2002).

Gambar 1. Pili Seks

2. R plasmid adalah disebut juga RTF atau Resisten Transfer Factor plasmid membawa
beberapa gen untuk resistensi terhadap antibiotik atau obat antibiotik yang lain.
R plasmid merupakan plasmid yang membawa gen resisten mengandung 1 atau
lebih zat kimia. Adanya zat kimia tersebut yang mengandung racun bertujuan untuk
melawan infeksi. Resistensi terhadap 1 atau lebih dari racun merupakan infeksi yang
berguna untuk memblok atau menahan DNA marker, yang ditransfer selama konjugasi.
R factor mengandung 2 bagian yaitu resistence transfer factor atau RTF yang
bertanggung jawab untuk mentransfer berbagai macam sistron yang resisten terhadap
obat-obatan yang terdiri dari faktor R.
R Faktor merupakan plasmid, yang memiliki rentangan ukuran dari yang rendah
yaitu 1,5 x 104, hingga yang tinggi yaitu 1 x 105 pasang DNA. Sebagian besar selalu ada
dalam 1 hingga 3 kopi per sel, walaupun terdapat jumlah yang lebih besar pada
beberapa R factor (George, 1983).
3. Col plasmid disebut juga colicinogenic, plasmid yang mengkode untuk colisin,
protein yang membunuh secara sensitive sel E. Coli.
Faktor colisigenic merupakan plasmid yang membawa penanda atau marker
untuk produksi colisin : yang merupakan protein antibody khusus yang diproduksi oleh
beberapa strain bakteri usus. Strain lain bersifat rentan jika terdapat reseptor site colisin
pada dinding selnya, dan yang disentesisnya sendiri. Terdapat berbagai macam colisin,
6

masing-masingnya memiliki cara membunuh tersendiri. Satu dari sebagian besar yang
diamati adalah colisin K yang menghambat replikasi DNA, Transkripsi DNA, dan
sintesis polipeptida. Kebanyakan dari plasmid ini transporable pada saat konjugasi.
Terbatas double strain molekul DNA sirkuler yang berukuran antara 6 ribu - 21 ribu
pasang basa.
Plasmid col mengandung lokus yang memproduksi protein yang beracun, karena
berbagai macam alasan ke strain bakteri yang tidak memiliki plasmid tersebut. Colisin
menyerang sel bakteri di reseptor yang ada di permukaan selnya. Berdasarkan tipe
reseptor yang diserang oleh colisin, colisin dibedakan menjadi 20 atau lebih kategori
beberapa kolisin dapat masuk ke dalam secara langsung, tetapi ada juga yang tidak.
Sebagai contoh colisin K sangat sensetif membunuh sel melalui penghambatan sintesis
DNA, RNA dan protein meskipun tidak secara langsung masuk ke dalam sel.
Col plasmid dan F factor memiliki sequence insersi yang merupakan keadaan
yang baik sehingga perubahan di dalam plasmid terjadi dan banyak dari plasmid
tersebut mempunyai kemampuan untuk berintegrasi ke kromosom inang. Meskipun
mobilitas mereka tersebut membuat para ahli lebih mudah memetakan dan mempelajari
plasmid, tetapi juga membuat masalah bagi kesehatan manusia. Resistensi terhadap
berbagai macam antibakteri sangat mudah ditransfer diantara dunia bakteri. Transfer
resistensi kadang-kadang dapat terjadi diluar tubuh organisme induk, dimana polusi atau
sampah ditemukan. Sebagai tambahan resistensi dapat juga ditemukan pada bakteri
yang tidak berbahaya
Plasmid dapat dibedakan atas 2 kelompok berdasarkan apakah plasmid tersebut
mediate konjugasi atau tidak. Berdasarkan kemampuan konjugasinya adalah plasmid F
dan F, banyak plasmid R dan beberapa plasmid Col merupakan konjugasi. Secara
garis besar plasmid juga diketahui untuk mengkode bakteriosin atau tidak hanya colisin.
Sebagai contoh adalah plasmid yang diketahui untuk mengkode fibriocins dimana
protein tersebut dapat membunuh bakteri fibrio colera dan plasmid-plasmid tersebut
tampak mirip dengan col plasmid.
7

C. Karakteristik Fisika dan Kimia pDNA (Plasmid DNA)


Plasmid adalah molekul DNA double stranded. Untuk aplikasi terapeutik,
dapat mengandung gen manusia atau non manusia, dan berukuran sangat besar
(Mr>106) jika dibandingkan dengan protein. Masing-masing untai molekul pDNA
adalah polimer linier dari asam deoksiribonukleat dihubungkan dengan ikatan
fosfodiester. Gugus fosfat bermuatan negatif pada pH>4. Untai anti paralel DNA
membentuk struktur double helix yang distabilkan dengan ikatan hidrogen Watson-
Crick antara pasangan basa AT dan GC, dan gaya pengikat. Di bagian dalam heliks
bersifat sangat hidrofobik, berisi basa-basa aromatik. Axis heliks pDNA dapat
juga membentuk coil, yaitu membentuk molekul pDNA supercoiled (SC). Fraksi
populasi molekul pDNA dapat pula berada dalam bentuk non supercoil atau bentuk
open circular (OC). Varian yang lain yaitu linier, pDNA terdenaturasi atau
oligomerik dapat pula ditemukan dalam lisat sel. Bentuk linier dihasilkan dari
pemutusan kimia atau enzimatik dari ikatan fosfodiester dalam untai DNA, bentuk
terdenaturasi menggambarkan konformasi dimana ikatan hidrogen antara untai yang
komplementer pada lokasi tertentu telah rusak, dan oligomer adalah akibat dari
rekombinasi homolog

D. Struktur dan Reproduksi


Sebagian besar plasmid memiliki struktur sirkuler (Gambar 2) namun ada juga
plasmid linear yang dapat ditemukan pada mikroorganisme tertentu, seperti Borrelia
burgdorferi dan Streptomyces. Plasmid ditemukan dalam bentuk DNA utas ganda yang
sebagian besar tersusun menjadi superkoil atau kumparan terpilin. Struktur superkoil
terjadi karena enzim topoisomerase membuat sebagian DNA utas ganda lepas (tidak
terikat) selama replikasi plasmid berlangsung. Struktur superkoil akan menyebabkan
DNA plasmid berada dalam konformasi yang disebut lingkaran tertutup kovalen atau
covalently closed circular (ccc), namun apabila kedua utas DNA terlepas maka akan
plasmid akan kembali dalam keadaan normal (tidak terpilin) dan konformasi tersebut
disebut sebagai open circuler
Kebanyakan bakteri hanya memiliki 1 kromosom tetapi dapat mengandung 1
100 kopi plasmid. Plasmid bereflikasi secara independent pada saat pembelahan sel, dan
8

ketika sel yg mengandung plasmid itu membelah, plasmid didistribusikan secara acak
ke dalam dua sel anak hasil pembelahan. Dalam hal ini setiap sel anak memang tidak
selalu tepat memiliki jumlah kromosom yg sama.

Gambar 2. Struktur Plasmid yang Sirkuler


(http: fp.unud.ac.id)

E. Kegunaan Plasmid dalam Genetika


Plasmid terpisah dari kromosom utama dalam sel. Plasmid penting digunakan
dalam teknik genetika untuk memanipulasi materi genetik suatu organisme dan juga
sebagai kunci para ahli dalam memahami bagaimana bakteri dapat menyebabkan
penyakit pada manusia. Sebagai struktur genetika DNA dalam tubuh makhluk hidup
adalah sama, sehingga DNA pada hampir semua organisme dapat dikombinasikan
dengan DNA plasmid.
Berikut ini beberapa kegunaan plasmid:
1. Plasmid dapat digunakan sebagai alat yang cocok untuk mentransfer gen dari
organisme satu keorganisme yang lain.
Menggunakan enzim retriksi seperti endonuklease dan ligase yang bertindak sebagai
molekul pemotong dan penempel, para ahli dapat memotong dan menempel setiap
bagian DNA dari sumber yang berbeda bersama-sama membentuk molekul yang
dikenal sebagai DNA rekombinan. Plasmid rekombinan dibuat dengan beberapa
teknik sehingga dapat dimasukkan kedalam sel bakteri untuk mermproduksi bakteri
dengan karakteristik yang penuh manfaat.
9

2. Kemampuan untuk mengkombinasi DNA manusia dengan DNA Bakteri telah


banyak memberi manfaat dari segi medis.
- Ilmuan telah mampu membuat bakteri yang secara genetik dapat memproduksi
insulin manusia. Insulin adalah hormon yang membantu regulasi gula darah dan
diperlukan oleh banyak orang yang menderita diabetes. Untuk menciptkan
bakteri penghasil insulin, para ilmuan memasukkan gen yang mengarahkan
untuk memproduksi insulin melalui plasmid, kemudian memasukkan plasmid
tersebut kedalam bakteri. Karena bakteri dapat tumbuh dan diperbanyak secara
laboratorium, bakteri-bakteri tersebut menghasilkan insulin yang sangat besar
jumlahnya dan dapat dikumpuilkan dan dikemas unutk para penderita diabetes.
- Manfaat medis lainnya dengan menggunakan DNA rekombinan, termasuk
hormone pertumbuhan manusia, protein system imun, yang dikenal sebagai
interferon, protein pembeku darah dan protein yang diguanak untuk membuat
vaksin. TIdak semua aplikasi plasmid rekombinan untuk medis.
3. Plasmid bakteri juga digunakan untuk mentransfer gen luar ke dalam tubuh
tanaman. Teknik genetik atnaman sering menggunakan plasmid yang dikenal
sebagai TI, yang ditemukan bakteri Agrobacterium tumefaciens, bakteri yang
menyebabkan bintil pada tanaman.
4. Plasmid juga membantu para ahli untuk memahami bagaimana bakateri dapat
menyebabkan penyakit. Beberapa bakteri pembawa plasmiod yang diketahui
sebagai Plasmid virulen, sehingga menyebabkan bakteri-bakteri tsb berbahay bagi
manusia. Sebagai contoh bakteri Clostridium tetani yg hanya membawa toksin
tetanus.
Para ilmuan telah mempelajari bahwa bakteri dapat segera mentransfer plasmid
resisten k e bakteri yg lain. Ketika sel bakteri tahan terhadapo dua antibiotik
resisten plasmid yang berbeda, gen resisten antibiotic yangg dibawa oleh dua plsmid
kadang-kadang bergabung menjadi satu plasmid. Plasmid baru ini kemudian dapat
ditransfer ke bakteri dimana menyebabkan bakteri tersebut memiliki gen resisten
antibiotik. Proses ini dp dipercepat dalam beberapa saat, memberikan manfaat
plasmid yg membuat bakteri resisten terhadap beberapa antibiotik yang berbeda.
Penginfeksian yang disebabkan oleh bakteri tersebut sangat sulit untuk diobati.
10

Penggunaan antibiotik memberi konstribusi untuk mengembangbiakkan bakteri yg


resisten terhadap antibiotik. Ketika seorang pasein tidak menggunakan antibiotic
dengan ukuran yang tepat, bakteri resisten antibiotik akan lebih mudah untuk
bertahan hidup
5. F plasmid membawa gen dimana sel bakteri mampu mentransfer DNA ke bakteri
lain.
6. R plasmid mengakibatkan bakteri mampu mendegradasi atau mempu membuat
inaktif antibiotic yg digunakan dlm menghambat pertumbuhannya atau untuk
bertahan hidup pada lingkungan yg terdapat logam berat, dengan mengubah logam
berat tersebut ke dalam bentuk yg tidak beracun
7. Plasmid yang lain memungkinkan bakteri untuk memproduksi zat kimia yang
beracun bagi organisme yang lain termasuk insekta, manusia dan bakteri lainnya.

F. Pendeteksian Plasmid
Keberadaan plasmid pada suatu sel dapat ditentukan dlm bbrp cara:
1. Dilihat dgn mikrroskop electron
2. Ditreanfer dlm konyugasi (Khusus yg bersifat invektios)
3. Karena reflikasinya berlangsung dgn cara tersendiri pd kromosom independent,
mereka mungkin dapat hilang dr suatu jenis sel dalam pola acak.
4. Secara genetic dapat dipetakan
5. Lokusnya memperlihatkan tdk adanya pautan dengan beberapa marker nukleid.

G. Episom
Istilah episom diperkenalkan oleh Yacob dan koleganya pada tahun 1960
sebagai penanda materi genetik yaitu factor F fertility atau sex, yang salah satu
berintegrasi dalam kromosom bakteri atau memisahkan diri ke dalam sitoplasma
Beberapa plasmid seperti F factor dapat didefinisikan sebagai episom. Episom
merupakan materi genetik yang dapat bereplikasi dengan 2 alternatif yang berbeda :
1. Tergabung dalam kromosom utama sel induk
2. Sebagai elemen genetic autosom, kromosom induk yang independent.
11

Plasmid adalah potongan bundar DNA yang merupakan gen tambahan. Bila unsur
ekstrakromosomal dapat bereplikasi secara swantantra dan terpadu ke dalam
kromosom DNA bakteri, maka disebut episom. Perilaku ini membedakan episom dari
plasmid, karena yang terakhir ini tidak terpadu ke dalam kromosom. Jadi faktor F E.
coli adalah suatu episom karena dapat secara bergantian ada dalam status F+ atau Hfr.
Sel donor yang mengandung F factor dikenal dengan F+ sel. Ketika F+ cel
melakukan konjugasi dengan F- sel resipien maka hanya F factor yang ditransformasi.
Kedua sel yang terlibat dalam konjugasi menjadi F+ karena F factor berepliklasi selama
transfer materi genetik. Untuk melihat mengenai transfer F factor pada E. Coli dapat
dilihat pada Gambar 3.

Gambar 3 transfer F factor pada E. Coli


(gardner, 1991)

Bentuk dari plasmid dan episom tidak sama. Banyak plasmid yang ada dalam
bentuk terintegrasi, demikian juga pada episom seperti banyak ditemukan pd gen page
episom tapi bukan plasmid. Peningkatan yang sangat menakjubkan sudah dibuat untuk
memahami lebih dalam tentang struktur dan bagian-bagian dari plasmid selama
beberapa tahun terakhir. Banyak penyusun plasmid dan episom yang diketahui
tergantung pada sequence DNA pendek yg disebut IS elemen, atau disebut juga
Insertion Sequence. IS elemen juga ada di dalam kromosom utama induk. Sequence
DNA pendek tersebut (dari 800-1400 pasang Nukleotida) adalah transforsable, yang
artinya IS elemen ini dapat bergerak dari 1 posisi ke posisi yang lain di dalam
kromosom atau bergerak dari satu kromosom ke kromosom yg lain.
12

IS element menengahi rekombinasi antara elemen genetic nonohomolog yang


lain dengan tempatnya. Pengaruh ini menunjukkan bahwa IS elemen menengahi
integrasi episom ke dalam kromosom induknya. Hal ini dapat dijelaskan melalui
integrasi E. coli K12 F plasmid selama pembentukan Hfrnya (Gambar 4)

Plasmid dapat bergabung dengan DNA kromosom tanpa terintegrasi sehingga


masih dapat melakukan replikasi secara mandiri. Plasmid yang ditambahkan ke DNA
ini disebut episom. Pada mamalia, episom juga digunakan untuk menyebut DNA
sirkuler yang ada dalam sel mamalia (Irawan, 2008)
13

DAFTAR RUJUKAN

Campbell , 2002. Biologi Edisi Kelima Jilid I. Jakarta Erlangga.

Gardner, 1991. Principles Of Genetics Eighth Edition. New York: John Wiley & Sons

George, 1983. The Science of Genetics An Intruduction to Heredity . Fifth Edition. :


New York: Mcmillan Publishing Co; Inc

http://resources.unpad.ac.id/unpad
content/uploads/publikasi_dosen/koromatografi%20pDNA.pdf

Irawan, B. 2008. Genetika Molekuler. Surabaya: Erlangga University Press

Stanfield. 1991. Genetika. Jakarta: Erlangga

Tjahjoleksono. 2005. Plasmid. (Online),


(http://www.tpb.ipb.ac.id/files/materi/genetika/dnarekombinan/plasmidpdf.pdf,,
diakses 4 September 2010)

Yuwono. 2005. Biologi Molekuler. Jakarta: Erlangga