Anda di halaman 1dari 24

ASKEP KMB

Rabu, 10 April 2013


Strabismus mata

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Strabismus merupakan efek penglihatan kedua mata tidak tertuju pada satu obyek, yang

menjadi pusat perhatian. Satu mata bisa terfokus satu obyek, pada satu obyek sedangkan mata yang

lain dapat bergulir kearah dalam, luar, atas, atau bawah.seseorang dengan mata juling tidak dapat

melihat suatu obyek dengan kedua mata secara serentak.

Dalam beberapa kasus, otot mata sering menjadi salah satu penyebab strabismus/juling.

Untuk menggerakkan bola mata digunakan enam macam otot mata. Bila otot itu tidak bekerja

normal, maka kedua mata itu tidak berfungsi secara seimbang. Sehingga jika diantara otot atau

saraf yang tidak normal, keadaan itu bisa menyebabkan seorang menjadi juling. Ada pula kasus

juling akibat infeksi toksoplasma yang ditularkan melalui kucing atau daging yang mengandung

kuman toksoplasma tidak dimasak dengan baik.

B. Tujuan

Makalah ini dibuat untuk menambah pengetahuan dan wawasan tentang gangguan mata

khususnya strabismus penulis berharap pembaca mengerti akan pengertian dari strabismus, gejala,

tanda, penyebab, pemeriksaan, pengobatan dan lain-lain.

C. Sasaran
Makalah ini penulis persembahkan kepada semua pembaca khususnya mahasiswa Akper

Ngesti Waluyo Parakan.

ANATOMI FISIOLOGI MATA

Anatomi Dan Fisiologi Mata


Pada umumnya mata dilukiskan seperti bola, tetapi sebetulnya lonjong dan mempunyai

garis tengah 2,5 cm, bagian depannya bening terdiri dari 3 lapisan :

1. Lapisan luar, fibrus yang merupakan lapisan serangga.

2. Lapisan tengah, vaskuler.

3. Lapisan dalam, lapisan saraf.

Ada enam otot penggerak mata, empat diantaranya lurus sementara dua yang lain agak

serong. Otot-otot itu terletak sebelah dalam orbita dan bergerak dari dinding tulang orbita untuk

dikaitkan pada pembungkus sklerotik mata sebelah belakang kornea. Biasanya sumbu kedua mata

mengarah secara serentak pada satu titikyang sama, tetapi akibat adanya paralise pada sebuah atau

beberapa otot maka mata tidak dapat mengarah secara serentak lagi, maka timbulah apa yang

dinamakan juling atau strabismus.

Bagian-Bagian Mata

1. Sklrera adalah pembungkus yang kuat dan fibrus, berfungsi untuk mempertahankan bentuk mata.

2. Khoroid atau lapisan tengah berisi pembuluh darah yang merupakan ranting-ranting arteria

oftalmika.

3. Retina adalah lapisan sarafi mata yang terdiri dari sejumlah lapisan serabut yaitu sel-sel saraf,

batabg-batang dan kerucut yang berfunngsi untuk menghantarkan impuls saraf dari luar menuju

discus optic.

4. kornea merupakan bagian depan yang transparan dan bersambung dengan sclera yang putih dan

tidak tembus cahaya.

5. Bilik anterior (kamera anterior okuli) yang terletak diantara kornea dan irirs.
6. Iris adalah tirai berwarna didepan lensa yang bersambung dengan selaput khoroid. Iris berisi dua

kelompok serabut otot tidak sadar atau otot polos, kelompok yang satu mengecilkan ukuran,

sementara yang lain melebarkan ukuran pupil itu.

7. Pupil adalah bintik tengah yang berwarna hitam, yang merupakan celah dalam iris, melalui mana

cahaya masuk guna mencapai retina.

8. Bilik posterior (kamera okuli posterior) terletak diantara iris dan lensa. Baik bilik anterior maupun

bilik posterior diisi dengan aqueus humor.

9. Aqueus humor adalah cairan yang berasal dari badan siliare dan diserap kembali ke dalam aliran

darah pada sudut antara iris dan kornea.

10. Lensa adalah sebuah benda transparan biconvex (cembung depan belakang) yang terdiri dari

beberapa lapisan.

11. Vitreus humor adalah darah sebelah belakang biji mata yang berfungsi untuk memberi bentuk dan

kekokohan pada mata, serta mempertahankan hubungan antara retina dengan selaput khoroid dan

sklerotik.

Mata berfungsi sebagai indera penglihatan, mata dibentuk untuk menerima rangsangan

berkas-berkas cahaya pada retina, lantas dengan perantaraan serabut-serabut nervus optikus,

mengalihkan rangsangan ini ke pusat penglihatan pada otak, untuk ditafsirkan.


BAB II

ISI

STRABISMUS

(Mata Juling)

A. Pengertian

Strabismus adalah keadaan dimana kedua mata tidak straight atau tidak terlihat lurus/posisi yang

tidak sama pada kedua sumbu (WWW. Mahendraindonesia. Cpm, thn)

Juling adalah suatu keadaan dimana terjadi kegagalan kedua mata untuk terletak lurus yang

mungkin diakibatkan karena tidak sempurnanya penglihatan kedua mata atau terjadi gangguan

saraf yang menggerakkan otot-otot mata (Ilyas Sidarta, 2004)

Keadaan dimana sumbu penglihatan mata tidak dapat diraihkan pada satu titik kesemua arah

pandang (David Ovedaff, 2002. hal 895)

B. Etiologi

1. Akibat kelainan nuclei okulomotor, saraf/otot-otot ekstra okuler sendiri.

2. Penyebab antara lain trauma dan kelainan congenital, infeksi neoplasma atau kelainan vaskuler,

SSP, tiroid, kelainan otot (Kapita Selekta, 859)

3. Gangguan penglihatan yang akan mengakibatkan mataglihatan yang akan mata menjadi juling :

Kelainan ukuran kaca mata antara mata kanan dan mata kiri.

Terdapatnya kelainan atau kekeruhan pada bagian mata yang dilalui sinar untuk melihat.

4. Gangguan persarafan untuk melihat dapat mengakibatkan gangguan pergerakan mata.

C. Klasifikasi
Ada dua tipe strabismus dipandang dari ketidakmampuan mengarahkan mata padasatu

titik kesemua arah pandang.

1) Paralitik (non komitan) juling tidak seimbang.

Yaitu akibat kelumpuhan oto-otot ekstravaskular sendiri, kedua mata lurus kecuali bila berpindah

kearah otot yang paralitik.

2) Non paralitik (kon komitan)juling seimbang.

Yaitu suatu kelainan yang dimana mata bervariasi tanpa ada lesi neurologist sehingga gerakan

kedua mata biasanya tidak terganggu karena kelainan tidak disebabkan kelainan saraf.

Tipe Strabismus Kon Komitan

a) Strabismus esotopia (konvergen)

Strabismus ini dapat merupakan congenital atau didapat :

1) Strabismus congenital

Dimana mata juling dimulai sejak bayi usia kurang dari 6 bulan dengan cirri-ciri :

Tidak dapat menggunakan kedua mata secara bersamaan

Sering terjadi fiksasi silang.

Terkadang ambliopia dan histakmus.

b) Esotropia didapat, dibedakan menjadi 2 :

Esotropia didapat (akomodatif)

Merupakan bentuk esotropia yang biasa ditemukan pada anak usia 2 tahun lebih dengan keadaan

mata untuk melihat lebih jelas. Juling ini dapat terjadi saat melihat jauh, dekat, atau keduanya. 3

jenis esotropia akomodatif :

1. Refraktif akibat hipermetropia tidak dikoreksi.


2. Non refraktif akibat rasio akomodasi yang tinggi.

3. Gabungan.

Esotropia didapat (non akomodatif)

Misalnya esotropia setelah pembedahan yang luas pada strabismus divergen.

2) Strabismus eksotropia (divergen)

Yaitu juling keluar, paling sering terjadi saat anak berfokus pada obyek yang jauh. Biasanya hilang

timbul, tidak terdapat diplopia maupun kesalahan refraksi/myopia. Dapat juga muncul sewaktu-

waktu bila anak dalam keadan lelah. Penatalaksanaan biasanya dengan pembedahan. (Sidarta

Ilyas, 2004)

Tipe juling menurut kedudukan mata ada 2 yaitu :

1. Heteroforia (laten), merupakn juling tersembunyi dimana mata akan juling dalam keadaan tertentu

seperti saat letih, sakit.

Tanda : tanpa/dengan gejala terdapat mata tidak searah, sakit kepala.

2. Heterotropia, merupakan juling menetap dimana terdapat mata yang tidak searah terdapat pada

satu mata/bergantian.

Psedostrabismus

Adalah juling palsu dengan penglihatan yang masih normal .

Psedostrabismus esotropia dapat terlihat pada anak dengan lipatan yang berat pada kulit kelopak

sebelah hidung/epikantus, sehingga terlihat juling kedalam.

Psedostrabismus eksotropia dapat dilihat kadang-kadang pada anak dengan jarak bola mata jauh

(hipertelorisme) memberi kesan juling keluar. (Sidarta Ilyas, 2004)

D. Tanda dan Gejala


Tanda utama adalah mata tidak lurus artinya bila satu mata terfokus pada satu obyek, mata

yang lain tertuju pada obyek lain. Juga bila anak melirik, bergiliran bola matanya tidak sampai ke

ujung, itu bias terjadi karena terjadinya hambatan pada pergerakan bola mata sehingga mata tidak

bisa bergerak kesegala arah dengan leluasa.

Kadang-kadang anak dengan strabismus akan memiringkan satu mata disaat matahari

terik/memalingkan leher untuk menggunakan kedua matanya secara bersama-sama.

E. Pathofisiologi

Kedua bola mata manusia digerakan oleh otot-otot mata luar, sedemikian sehingga

bayangan benda yang menjadi perhatian akan jatuh tepat di kedua uvea sentralis. Kemudian secara

simultan dikirim kesusunan saraf pusat untuk diolah menjadi suatu sensasi berupa bayangan

tunggal sehingga terjadi penglihatan binokuler.

Juling (crassed eyes) terjadi bila terdapat satu atau lebih otot pergerakan bola mata yang

tidak mengimbangi gerak otot-otot lainnya. Maka terjadilah gangguan keseimbangan gerak antara

kedua mata sehingga sumbu penglihatan menyilang pada tempat diluar letak benda yang menjadi

perhatiannya. Kehilangan kemampuan mengimbangi gerak otot-otot dari mata tersebut salah

satunya dapat disebabkan oleh rusaknya system pusak sensorik dan motorik oleh karena sebab

terinfeks virus, bakreri ataupun oleh sebab mengidap suatu penyakit. Kelainan otot seperti tumor

otot paralis otot-otot penggerak bola mata yang kesemuanya berjumlah 12 yang merupakan factor

utama penyebab juling.


F. Pathway
G. Test Diagnostik

Pemeriksaan untuk mengetahui adanya juling dapat dilakukan dengan:

1. Pengkajian ketajaman penglihatan

Pengkajian ini dapat dilaksanakan dalam tahap-tahap ketergantungan pada respon klien dari

masing-masing tahap dan alasan dilaksanakan pengkajian.


Tahap I : Lakukan pengkajian sekilas dengan meminta klien

membaca surat kabar / majalah. Pastikan

pencahayaannya cukup, pasien berkacamata

seharusnya memakai kacamatanya selama tahap

pengkajian ini. Perhatikan jarak klien memegang

lembarang yang dibaca dari matanya. Pastikan klien

mengerti bahasa dan tidak buta huruf. Mintalah klien

membaca dengan kertas untuk memastikan bahwa

klien tidak buta huruf, bila klien mengalami kesulitan

lanjutkan pengujian tahap 2.

Tajap II : Gunakan lembar pemeriksaan smaller pastikan

lembaran pemeriksaan benar-benar diterangi, klien

berdiri 20 kaki (6,1 m) jauhnya dari snallen atau

duduk di kursi pengkajian yang telah terpasang

berseberangan dengan layer dimulai dari baris

pertama dengan kedua mata terbuka dan kemudian

dengan satu mata ditutup bila klien tidak bisa

membaca, gunakan kartu E dan tentukan arah

tangan E pada anak-anak kecil.

Gunakan lembaran dengan gambaran obyek yang

dikenal. Catat nilai ketajaman pengliatan untuk

masing-masing mata dan kedua mta dalam dua nilai.


Tahap III : Uji masing-masing klien dengan kartu indeks dengan

menutupi satu mata, minta klien dengan gangguan

penglihatan parah untuk menghitung jari-jari yang

diacungkan kurang lebih 1 kaki (30 cm) dari wajah

klien, bila klien gagal dalam kedua tes tersebut sinari

mata klien dengan senter kecil dan kemudian

padamkan cahayanya tanyakan apakah klien melihat

cahaya

2. Pengkajian lapang penglihatan

Saat seseorang menatap lurus kedepan seluruh obyek dalam lapang penglihatan perifer secara

normal dapat dilihat.

a. Buat klien duduk / berdiri 2 kaki 60 cm jauhnya berhadapan dengan anda sejajar ketinggian mata.

b. Minta klien untuk menutupi / melapisi dengan perlahan satu mata menggunakan kartu indeks dan

menatap mata anda berlawanan arah (ex. Mata kiri pasien, mata kanan perawat).

c. Gerakan jari dengan jarak sebanding panjang lengan diluar lapang penglihatan, minta klien untuk

mengatakan bila meliht jari anda.

d. Perlahan tarik jari anda mendekat jari selalu dijaga tetap ditenga antara anda dan klien.

e. Ulangi prosedur pada sisi yang lain, atas dan bawah selalu harus membandingan titik dimana anda

melihat jari tersebut memasuki lapang penglihatan anda dan titik dimana klien dapat melihatnya.

f. Ulangi prosedur dengan keempat arah pada mata lainnya.


3. Refleks kornea / hrseberg sinar yang diarahkan pada pupil, refleksnya pada kornea dapat sama /

tidak sama. Bia letaknya tidak sama dan pantuan sinar pada mata bila letaknya tidak sama dan

pantulan sinar pada mata yang juling terletak:

Di tepi pupil berarti juling 150

Di daerah limbus berarti juling 450

Bila letak sebelah dalam pada mata yang juling berarti mata juling keluar / ekstropia sedang bila

pantulan sinar pada mata karena terletak disebelah luar mata yang juling berarti mata juling

kedalam / ekstropia.

4. Pemeriksaan mata tutup buka (cover un cover) / tutup mata bergantian (alternate cover) berguna

untuk melihat adanya foria pada mata.

5. Pemeriksaan dengan filter murah

Bila pada mata yang berfiskasi diletakkan filter merah dan kedua mata disuruh berfiksasi pada satu

sumber cahaya kecil, maka 2 kemungkinan yang dapat terjadi.

a. Penderita melihat 2 sinar, yaitu satu merah yang dilihat mata yang berfiksasi dan satu lagi putih

yaitu dengan mata tanpa filter. Pada mata esotropia / juling ke dalam kedua bayangan ini tidak

bersilangan atau diplopia homonium. Pada mata extropia atau juling keluar. Kedua bayangan akan

bersilang atau diplopia heteronimus.

b. Kedua mata melihat satu sinar yang berwra kemerah-merahan yang merupakan warna

penggabungan penglihatan merah dan putih. Keadaan ini normal, pada keadaan kedua mata

normal, keadaan ini dapat juga terjadi pada mata juling. Hal ini terjadi akibat pada mata yang lurus

bayangan terletak pada macula sedang pada mata yang juling sudah terdapat korespondensi retina

abnormal yang harmonis. (Dr. Sidarta Ilyas, hal 201 202).

H. Penatalaksanaan
1. Non Operatif

Sangat penting deteksi dini (keturunan tipe mata)

Lakukan beberapa foto pada beberapa posisi dan perhatikan letak sentral titik cahaya kedua mata.

Latihan otot mata

Penyesuaian jenis makanan / keadaan umum (kesehatan umum)

Pemberian pelatihan aktif (keaktifan klien melakukan latihan)

Pelatihan pasif (dilakukan orang tua / perawat bayi nenek)

Pemberian kaca mata

Bila perlu tetes mata pelatihan (cycloplegira)

Penutupan mata yang sehat dengan harapan terjadi rangsangan dari mata sakit untuk dipakai.

2. Operatif

Dilakukan dengan melakukan tindakan pemotongan / pengurangan panjang otot mata dan

pembetulan letaknya.

Operasi sering dilakukan dengan alasan kosmetika dan psikologi untuk mengoreksi juling yang

disebabkan oleh esotropia dasar atau cacat esotropia akomodatif setelah dikoreksi dengan

kacamata, saat operasi berfariasi antara satu orang dan orang lain.

Operasi koreksi meliputi memindah / memendekkan otot preosedur baru adalah menjahit luka yang

dapat diatur.

Efek samping dari tindakan operatif

Seperti juga pada pembedahan lainnya, operasi strabismus juga ada resiko termasuk diantaranya

infeksi, perdarahan jaringan perut yang berlebihan juga dapat terjadi gangguan penglihatan walau

amat jarang.

Tujuan pengobatan
Adalah untuk mempertahankan fungsi penglihatan, meluruskan mata dan memulihkan penglihatan

binokuler.

I. Pengkajian

1. Biodata : Nama, Umur, Jenis kelamin, Pekerjaan, Alamat, Pendidikan

2. Keluhan utama :

- Merasa mata tidak lurus, sakit kepala, mata seperti melihat ganda.

3. Riwayat penyakit sekarang

- Penyimpangan pengihatan

- Penggunaan kacamata dengan kelainan ruang yang jauh antara mata kanan dan kiri

- Adanya trauma mata

- Terlihat mata ambliopia dan histagmus

- Mata hipermetropi

4. Riwayat penyakit dahulu

Adanya penyakit DM, stroke, hipertensi, trauma kepala, infeksi mata, pengobatan lase.

5. Riwayat penyakit keluarga

Adanya DM, stroke, hipertensi, strabismus.

6. Pemeriksaan fisik

- TTV ( tensi, suhu, nadi, respiratorik)

- Mata terlihat tidak lurus

- Bola mata bergulir tidak sampai ke ujung saat melirik

Aktifitas -: Perubahan aktifitas sehari-hari

karena berkurangnya penglihatan.


- Merasa takut melakukan

pergerakan bola mata karena luka

operasi

Rasa aman -: Pasien gelisah karena mata merasa

lelah

- Nyeri kepala

Persepsi sensori

penglihatan : Kedua bola matanya tidak focus

pada satu tempat ketika melihat

suatu benda

J. Diagnosa Keperawatan

1. Gangguan persepsi sensori kerusakan otot penggerak mata.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x24 jam gangguan persepsi sensori dapat teratasi

dengan criteria hasil

a. Meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu

b. Mengenai gangguan sensori dan berkompensasi terhadap perubahan.

c. Mengidentifikasi / memperbaiki potensial bahaya dalam lingkungan

Intervensi

a. Tentukan ketajaman dan kerusakan otot penggerak mata.


Rasional : Apakah bilateral atau hanya satu mata sehingga memudahkan menentukan prosedur yang tepat untuk

melakukan intervensi lanjutan.

b. Orientasikan pasien terhadap lingkungan, staf, orang lain diareanya

Rasional : Memberikan peningkatan kenyamanan dan kekeluargaan

c. Observasi tanda-tanda disorientasi, pertahankan pagar tempat tidur sampai benar-benar sembuh

dari ansietas.

Rasional : menurunkan resiko jatuh bila pasien bingung / tak kenal ukuran tempat tidur

d. Pendekatan dari sisi yang tak dioperasi dan sering menyentuh, dorong orang terekat tinggal dengan

pasien.

Rasional : Memberikan rangsang sensori tepat terhadap isolasi dan menurunkan bingung

2. Gangguan citra tubuh perubahan penampilan mata sekunder terhadap strabismus / juling.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam gangguan citra tubuh dapat teratasi

dengan criteria hasil:

a. Menggunakan dan mendemontrasikan penerimaan penampilan.

b. Mendemontrasikan keinginan dan kemampuan untuk mengambil perawtan diri / tanggung jawab

peran.

Intervensi :

a. Dorong individu untuk mengekspresikan perasaan, khususnya mengenai pikiran, perasaan,

pandangan dirinya.

Rasional : untuk mengurangi antisietas dan mengidentifikasi gangguan citra tubuhnya.

b. Penjelasan berbagai kesalahan konsep individu terhadap perawatan diri atau memberi perawatan.

Rasional : agar pasien mampu melakukan perawatan diri


c. Siapkan orang terdekat terhadap perubahan fisik dan emosional, dukung keluarga ketika mereka

berupaya untuk beradaptasi.

Rasional : keluarga mampu memahami kondisi pasien

d. Berikan kesempatan berbagi rasa dengan individu yang mengalami pengalaman sama

Rasional : memulihkan kepercayaan diri

3. Resti injuri strabismus (terbentuknya bayangan ganda)

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam resti injuri dapat teratasi dengan criteria

hasil.

a. Menyatakan pemahaman faktr yang terlibat dalam kemungknan cedera

b. menunjukkan perilaku, pola hidup untuk menurunkan faktr resiko dan untuk melindungi diri dari

cedera.

Intervensi :

a. Botasi aktifitasi seperti menggerakan kepala tiba-tiba.

Rasional : Menurunkan TIO

b. Penatalaksanaan ruang

Rasional : mengurangi rasiko injuri dan memudahkan pasien melakukan aktifitas

c. Kolaburasi dengan keluarga untuk membantu aktifitas pasien

Rasional : kebutuhan pasien terpenuhi berkurangnya resiko injuri

d. Jelaskan pada pasien tentang orientasi ruangan dan factor yang memungkinkan resiko injuri

Rasional : Pasien memahami dan melakukan tindakan yang tida membahayakan dirnya.

4. Ansietas prosedur pembedahan

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam ansietas dapat teratasi dengan criteria

hasil :
a. Tampak rileks dan melaporkan ansietas menurun sampai tingkat dapat diatasi.

b. Menunjukkan ketrampilan pemecahan masalah

Intervensi :

a. Kaji tingkat ansietas, derjat pengalaman nyeri / timbulna gejala tiba-tiba dan pengetahuan kondisi

saat ini.

Rasional : faktor ini mempengaruhi persepsi pasien terhadap ancaman diri potensi siklus ansietas dan

mempengaruhi upaya pengontrol TIO

b. Berikan kenyamanan dan ketentraman hati dengan cara memahami pasien, tekankan bahwa semua

orang merasakan cemas dari waktu ke waktu perlihatkan rasa empati.

Rasional : pasien merasa tidak sendiri dalam menghadapi ansietasnya.

c. Berikan informasi yang akurat tentang pembedahan

Rasional : Menurunkan ansietas sehubungan dengan ketidaktahuan / harapan yang akan datang

dan memberikan dasar fakta untuk membuat pilihan informasi tentang pengobatan.

5. Resti infeksi prosedur tindakan pembedahan mata

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam resti infeksi dapat teratasi dengan criteria

hasil:

Mengidentifikasi intervensi untuk mencegah / menurunkan resiko infeksi

Intervensi :

a. Diskusikan pentingnya mencucui tangan sebelum menyentuk / mengobati mata

Rasional : menurunkan jumlah bakteri pada tangan, mencega kontaminasi area operasi.

b. Tekankan pentingnya tidak menyentuh / menggaruk mata setelah operasi

Rasional : mencegah kontaminasi dan kerusakan sisi operasi


c. Observasi diskusikan tanda terjadinya infeksi contoh:

Kemerahan, kelopak bengkak, identifikasi tindakan kewaspadaan bila terjadi infeksi.

Rasional : infeksi mata terjadi 2 3 hari setelah prosedur dan memerlukan upaya intervensi adanya infeksi yang

meningkat.

d. Berikan obat sesuai indikasi, abbiotik (tropical, parenteral / sub konjungtiva)

Rasional : sediaan topical digunakan secara profilaksi, dimana terapi lebih agresif diperlukan bila terjadi

infeksi.

6. Kurang pengetahuan kurang informasi tentang prosedur pengobatan

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam kurang pengetahuan dapat teratasi dengan

kriteria hasil:

1. Menyatakan pemahaman tentang proses pengobatan

2. Melakukan prosedur dengan benar dan menjelaskan alasan tindakan

Intervensi :

a. Tekankan pentingnya evaluasi perawatan rutin, br tahu untuk melaporkan penglihatan berawan.

Rasional : Pengawasan periodic menurunkan resiko implikasi serius

b. Informasikan pasien untuk menghindari tetes mata yang dijual bebas.

Rasional : dapat bereaksi silang / campur dengan obat yang diberikan

c. Tekankan kebutuhan untuk menggunakan kaca pelindung selam hari pembedahan / penutup pada

matanya.

Rasional : mencegah cedera kecelakaan pada mata dan menurunkan resiko peningkatan TIO sehubungan

dengan berkedip atau posisi kepala.

d. Identifikasi tanda / gejala memerlukan upaya evaluasi medis contoh: nyeri tajam tiba-tiba

penurunan penglihatan, kelopak bengkak, kemerahan, mata berair.


Rasional : intervensi ini dapat mencegah terjadinya komplikasi serius, kemungkinan kehilangan penglihatan.
PENUTUP

Kesimpulan

Strabismus adalah kesalahan arah penglihatan salah satu bola mata, sehingga kedua bola

mata terarah kejurusan yang berbeda. Mata juling dapat disebabkan oleh kelainan fungsi otot luar

bola mata oleh tajam penglihatan yang kurang, dapt juga disebabkan oleh kelainan otot. Gejala

utama mata juling adalah salah satu mata arahnya tidak lurus.

Macam-macam mata juling adalah esotropia (salah satu mata juling kedalam) dan

eksatropia (salah satu menjuling ke luar). Test diagnostic [ada strabismus dilakukan dengan cara

antara lain: pengkajian lapang penglihatan, pemeriksaan mata tutu buka. Juling dapat terjadi sejak

lahir dan adapula yang terjadi dalam perjalanan hidup.

Tujuan pengobatan strabismus adalah membangun / mengembalikan penglihatan binouler

tunggal, sehingga dengan sendirinya secara kosmetik indah. Pengobatan strabismus tergantung

pada penyebab / jenis julingnya mata. Tapi secara garus besar pengobatan juling dapat dilakukan

dengan kaca mata, latihan dan operasi, sebaiknya pengobatan strabismus dilakukan tidak lama

setelah terjadinya strabismus.


DAFTAR PUSTAKA

David Ovedaff 2. 2002

Ilyas, Sidarta, 2004. Masalah Kesehatan Mata Anda, Fakultas kedonteran UI :Jakarta.

Istiqomah, Indriana N, 2004. Asuhan Keperawatan Pengkajian Tentang Mata. Fakultas Kedokteran :

Jakarta

Konski, JJ 1988, Atlas Bantu Oftalmologi, Logman Group: London.

Potter RN. A Patricia, 1996. Rangkaian Kesehatan Edisi 3, EGC : Jakarta.

www. mahendraindonesia.com

Diposting oleh Agung Susanto di 23.05


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Posting Lama Beranda


Langganan: Posting Komentar (Atom)

Arsip Blog
2013 (25)
o Apr (25)
HEMATOTHORAK
HERNIA
HIRSPRUNG / MEGA COLON
LIMFOMA NON HODGKIN
INFEKSI SALURAN KEMIH (ISK)
PEMAKAIAN KATETER CVP
KISTA COLEDOCAL
INKONTINENSIA URINE
GANGGUAN SISTEM ENDOKRIN
MULTIPEL FRAKTUR
NEOPLASMA PADA SISTEM PERKEMIHAN
OBSTRUKSI USUS
PERIAPENDIKS INFILTAT
PERITONITIS
POST OPERASI TUTUP KOLOSTOMI
STENOSIS ANI
STRIKTUR URETRA
TRAUMA TUMPUL ABDOMEN
urolithiasis
FRAKTUR CRURIS
SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN
kanker
KOLESISTITIS
Trauma mata
Strabismus mata

Mengenai Saya

Agung Susanto
Lihat profil lengkapku

Tema Perjalanan. Diberdayakan oleh Blogger.