Anda di halaman 1dari 9

4.

Aspek Operasional

Pengertian operasional menurut para Ahli:

Budi Pranata: Pengertian operasional menurut budi pranata adalah kuantitas atau jumlah yang
tidak cocok.

Husein Umar: Pengertian operasional menurut husein umar adalah penentuan suatu konstruct
sehingga menjadi variable maupun variabel-variabel yang dapat diukur.

Nursalam: Menurut Nursalam, pengertian operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik


yang diamati dari suatu yang didefinisikan tersebut.

Widjono Hs: Pengertian operasional menurut Widjono Hs adalah batasan pengertian yang
dijadikan sebagai pedoman untuk melakukan suatu kegiatan ataupun pekerjaan.

Asep Hermawan: Menurut Asep Hermawan, pengertian operasional adalah penjelasan


bagaimana kita dapat mengukur variable. Pengukuran tersebut dapat dilakukan dengan angka-
angka maupun atribut-atribut tertentu.

Hoover: Pengertian operasional menurut Hoover adalah memuat identifikasi sesuatu hal yang
bersifat (variabel) sehingga dapat digunakan untuk penelitian (observasi)

Rhonda Abrams & Alice Laplante: Menurut Rhonda Abrams & Alice Laplante bahwa pengertian
operasional adalah aspek yang penting karena tanpanya, maka tidak ada yang dapat dikerjakan.

Nani Darmayanti: Pengertian operasional menurut Nani Darmayaanti adalah rumusan tentang
ruang lingkup serta ciri-ciri suatu konsep yang menjadi pokok pembahasan dan penelitian suatu
karya ilmiah.

Heizer dan Render: Serangkaian aktivitas yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa
dengan mengubah input menjadi output. Maka dari itulah, mengapa rata-rata perusahaan besar
yang ada di seluruh dunia ini banyak menerapkan teknik MO (Manajemen Operasional)
dikarenakan kesadaran akan pentingnya perhatian dalam proses produksi guna meningkatkan
nilai produksi dan mendapatkan laba.
Handoko: Usaha-usaha pengelolaan secara optimal penggunaan, Sumberdaya-sumberdaya atau
yang sering disebut dengan faktor-faktor produksi, Tenaga kerja, Mesin-mesin,Peralatan,Bahan
mentah dan sebagainya dalam proses transformasi bahan mentah dan tenaga kerja menjadi
berbagai produk atau jasa.

Wysocky: yang menyatakan bahwa manajemen operasi adalah desain, operasi, dan
pengembangan dari sistem-sistem yang mengantarkan kepada tujuan utama perusahaan barang
dan jasa dengan kombinasi.

Dari beberapa definisi para pakar, diatas dapat disimpulkan bahwa manajemen operasi
adalah suatu proses perubahan, pengaturan dan pengkoordinasian input-input atau sumberdaya
menjadi output yang berupa barang atau jasa yang efektif dan efisien sehingga mempunyai nilai
tambah. Dan didalam proses perubahan tersebutlah dibutuhkan seperti fasilitas-fasilitas
penunjang yakni misalkan :

a. Tanah dan bangunan


b. Tenaga kerja
c. Modal dan
d. Sumber-sumber pangadaan fasilitas lainnya.

Aspek Operasional dikenal sebagai aspek produksi. Penilaian kelayakan terhadap aspek
ini sangat penting dilakukan sebelum perusahaan dijalankan. Penentuan kelayakan teknis atau
operasi perusahaan menyangkut hal-hal yang berkaitan dengan teknis/operasi ,sehingga apabila
tidak dianalisis dengan baik, maka akan berakibat fatal bagi perusahaan dalam perjalanannya
dikemudian hari.

Hal-hal yang perlu dilakukan dalam aspek ini adalah masalah penentuan local, luas
produksi,tata letak, penyususnan ,peralatan pabrik dan proses produksinya termaksud pemilihan
teknologi. Kelengkapan kajian aspek operasi sangat tergantung dari jenis usaha yang akan
dijalankan,karena setiap jenis usaha memiliki prioritas tersendiri.

Jadi,analisis dari aspek operasi adalah untuk menilain kesiapan perusahaan dalam
menjalankan usahanya dengan menilai ketepatan lokasi, luas produksi,dan layout serta kesegiaan
mesin-mesin yang akan digunakan.
TUJUAN ASPEK TEKNIS/OPERASI

Secara umum ada beberapa hal yang hendak dicapai dalam penilaina aspek teknis/operasi yaitu:

1. Agar perusahaan dapat menentukan lokasi yang tepat,baik untuk lokasi


pabrik,gudang,cabang maupun kantor pusat.
2. Agar perusahaan dapat menentukan layout yang sesuai dengan proses produksi yang
dipilih, sehingga dapat memberikan efesiensi.
3. Agar perusahaan bisa menentukan teknologi yang paling tepat dalam menjalankan
produksinya.
4. Agar perusahaan bisa menentukan metode persediaan yang plaing baik untuk dijalankan
sesuai dengan bidang usahanya.
5. Agar dapat menentukan kualitas tenaga kerja yang dibutuhkan sekarang dan di masa yang
akan datang.

PENENTUAN LOKASI USAHA

Pada rencana bisnis, kita akan menyebutkan alamat tempat usaha. Selain tempat usaha
untuk proses iual beli, ada yang membutuhkan pabrik atau gudang sebagai tempat produksi
ataupun tempat penyimpanan bahan baku. Kita perlu menyebutkan keunggulan-keunggulan
tempat usaha tersebut, seperti berada di tempat strategis, mudah di akses, dan lain-lain.

Selain lokasi, kita bisa menyertakan layout atau gambaran kasar tentang denah tempat
usaha. Foto-foto yang mendukung pun dapat digunakan untuk lebih meyakinkan pihak pemilik
modal tentang keseriusan usaha kita. Jika usaha memerlukan sebuah pabrik atau gudang, kita
perlu menyebutkannya juga.

Khusus untuk lokasi pabrik paling tidak ada dua factor yang menjadi pertimbangan yaitu:

Factor Utama (primer)

Pertimbangan utama dalam penentuan lokasi pabrik adalah:

a. Dekat dengan pasar


b. Dekat dengan bahan baku
c. Tersedia tenaga kerja
d. Terdapat fasilitas pengangkutan
e. Tersedia sarana dan prasarana
f. Sikap masyarakat

Faktor sekunder

Pertimbnagan sekunder dalam penentuan lokasi pabrik adalah:

a. Biaya untuk investasi dilokasi seperti biaya pembelian tanah atau gedung
b. Prospek perkembnagan harga atau kemajuan dilokasi tersebut dimasa yang akan datang
c. Kemungkinan untuk perluasan lokasi
d. Terdapat fasilitas penunjang lain seperti pusat perbelanjaan
e. Iklim dan tanah

METODE PENILAIAN LOKASI

Paling tidak ada tiga metode yang dapat digunakan dalam menilaian suatu lokasi sebelum
diputuskan yakni:

Metode penilaian hasil value

Factor- factor yang menjadi pertimbangan dalam metode penilaian hasil value antara lain:

a. Pasar
b. Bahan baku
c. Transportasi
d. Tenaga kerja
e. Pertimbangan lainnya

Metode perbandingan biaya.

Factor-faktor yang menjadi pertimbangan dalam Metode perbandingan biaya. antara lain:

a. Bahan baku
b. Bahan bakar dan listrik
c. Biaya operasi
d. Biaya umum
e. Biaya lainnya

Metode analisis ekonomi.

Factor-faktor yang menjadi pertimbangan dalam Metode analisis ekonomi antara lain:

a. Biaya sewa
b. Biaya tenaga kerja
c. Biaya pengangkutan
d. Biaya bahan bakar dan listrik
e. Pajak
f. Perumahan

TATA LETAK (LAYOUT)

Layout merupakan suatu proses dalam penentuan bentuk dan penempatan fasilitas yang
dapat menentukan efesiensi produksi/operasi.layout dirancang berkenaan dengan produk proses
sumber daya manusia ,dan lokasi sehingga dapat tercapai efesienoperasi.

Pada umumnya jenis layout didasarkan pada situasi tersebut.

a. Posisi tetap
Layout jenis ini ditunjukan pada proyek yang karena ukuran,bentuk,atau hal-hal yang lain
yang menyebabkan tak mungkin memindahkan produknya.
b. Orientasi proses
Layout orientasi proses didasarkan pada proses didasarkan pada proses produksi barang
dan pelayanan jasa. Biasanya layout jenis ini dapat secara bersamaan menangani sutu
produk atau jasa yang berbeda.
c. Tata letak kantor
Layout jenis ini berkaiatan dengan layout posisi pekerjaan,peralatan kerja,tempat yang
diperuntukan untuk pemindahan informasi.
d. Tata letak pedagang eceran
Yaitu layout yang berkenanan dengan pengaturan dan alokasi tempat serta arus
bermacam produk atau barang agar lebih banyak barang yang lebih banyak yang dapat
dipajang.
e. Tata letak gudang
Layout ini lebih ditunjukan pada efesien biaya penangan gudang dan memaksimalkan
pemanfaatan ruang gudang.
f. Tata letak produk
Layout jenis ini mencari pemanfaatan personal dan mesin yang terbaik dalam produksi
yang berulang-ulang dan berlanjut atau continue.

Produk dan Produksi

Setelah melakukan riset pasar dan menentukan sebuah produk untuk diproduksi, kita
harus merencanakan kegiatan produksi produk tersebut. Mulai bahan baku yang harus disediakan.
Selanjutnya, pelaksanaan proses produksi, bagaimana cara membuat produk tersebut? Misalnya,
cara untuk membudidayakan jamur tiram, maka kita sebutkan langkah langkahnya.

Berikut ini merupakan rincian yang harus ditulis dalam bagian produk dan produksi.

a. Produk dan Pengembangan Produk,


jika sebuah produk sudah ditentukan, pengembangan produk tersebut iuga perlu
dipikirkan. Dalam dunia usaha, inovasi sangat diperlukan untuk menarik konsumen.
Misalnya, saat kita membudidayakan jamur tiram, maka pengembangan produknya
adalah mengolah jamur tiram menjadi makanan jadi. Makanan tersebut dapat berupa
botok jamur, sate jamur, bakso jamur, dan lain-tain.
Sebuah produk yang mempunyai kemampuan dikembangkan lebih lanjut tentu
prospeknya akan lebih baik. Produsen harus dapat melihat kelebihan pada produknya
sendiri dan terus memikirkan inovasi agar berbeda dari produsen lain.
b. Proses Produksi
Cara membuat produk juga dapat dijelaskan dalam business pfan atau rencana bisnis.
Pemilik modal tentu ingin tahu bagaimana cara produk atau jasa tersebut dibuat.
Misalnya, apakah sebuah makanan sudah memenuhi standar kesehatan dan kebersihan.
Produk sendiri dapat diproduksi menggunakan mesin atau menggunakan tenaga manusia
maupun menggunakan keduanya. Sementara untuk produk jasa, kita bisa menjelaskan
standardisasi pelayanan jasa tersebut.
c. Teknologi dan Peralatan
Sebuah usaha modern tak bisa lepas dari teknologi. Teknologi dapat membantu proses
produksi berjalan iebih efektif dan efisien. Namun, penggunaan teknologi tidak perlu
berlebihan jika usaha kita baru climulai. Teknologi yang dimaksud dapat berupa mesin
dan peralatan kornputer. Peralatan yang digunakan dalam proses produksi juga dapat kita
rinci dalam bagian ini.
d. Bahan Baku
Ketersediaan bahan baku juga merupakan ha! penting yang harus diperhatikan produsen.
Bahan baku yang sulit ditemukan akan menghambat proses produksi sehingga jumlah
produk akan terpengaruh. Beberapa usaha memang memiliki bahan baku yang sulit
sehingga bukan untuk produksi massal. Hasil produksinya pun memang tidak banyak
yang akhirnya befimbas pada harga produk.
Kemudahan mendapatkan bahan baku akan mempermudah kontinuitas sebuah produk. Di
samping bahan baku, bahan penunjang pun perlu diperhatikan ketersediaannya sehingga
produksi dapat terus berialan.

LUAS PRODUKSI

Penentuan luas produksi adalah berkaitan dengan jumlah produksi yang dihasilkan dalam
waktu tertentu dengan mempertimbnagkan kapasitas teknis dan peralatan yang dimiliki serta
biaya yang paling efesien.

Secara umum luas produksi ekonomis ditentukan antara lain:

a. Kecenderungan permintaan yang akan datang


b. Kemungkinan pengadaan bahan baku,bahan pembantu,tenaga kerja,dan lain-lain.
c. Tersedianya teknologi,mesin dan peralatan di pasar
d. Daur hidup produk tersebut.

Kemudian untuk menentukan jumlah produksi yang menghasilkan keuntungan yang maksimal
dapat dilakukan dengan salah satu pendekatan berikut:

a. Pendekatan konsep marginal


b. Pendekatan break event point

PEMILIHAN TEKNOLOGI
Yang menjadi perhatian disini adalah seberapa jauh derajat mekanisnya yang diingainkan
dan manfaat ekonomi yang dikerjakan.jadi yang perlu dilakukan dalam pemilihan teknologi
yakni:

a. Ketepatan teknologi dengan bahan bakunya.


b. Keberhasilan teknologi ditempat lain
c. Pertimbangan teknologi lanjutan
d. Besarnya biaya investasi dan biaya pemeliharaan
e. Kemampuan tenaga kerja dan kemungkinan pengembnagannya
f. Pertimbnagan pemerintah dalam hal tenaga kerja
g. Dan pertimbnagan lainnya

ECONOMIC ORDER QUANTITY (EOQ)

EOQ adalah jumlah pembelian bahan mentah pada setiap kali pesan dengan biaya yang
paling rendah. Artinya setiap kali memesan bahan mentah perusahaan dapat mengehmat biaya
yang akan dikeluarkan

Hal-hal yang berkaitan dengan EOQ dan sangat perlu untuk diperhatikan adalah masalah
klasik biaya. Pentingnya klasifikasi biaya akan memudahkan kita dalam melakukan
analisis,sehingga hasil yang akan diperoleh dapat diakui kebenarannya.

Secara umum klasifikasi biaya yang akan dilakukan sebagai berikut:

a. Biaya angkut/penyimpanan
b. Biaya pesanan
c. Biaya total

SAFETY STOCK (SS)

Merupakan persediaan pengaman atau persediaan tambahan yang dilakukan perusahaan


agar tidak terjadi kekurangan bahan.safety stock sangat diperlukan guna mengantisipasi
permintaan akibat dari permintaan yang tak terduga.

Terdapat beberapa factor penentu dalam menghitung besarnya safety stock adalah
a. Penggunaan bahan baku rata-rata
b. Factor waktu
c. Biaya yang digunakan

Disamping factor penentu didalam menentukan safety stock diperlukan standar kuantitas yang
harus dipenuhi yaitu:

a. Persediaan minimum
b. Besarnya pesanan standar
c. Persediaan maksimum
d. Tingkat pemesanan kembali
e. Administrasi persediaan.

REORDER POINT (ROP)

ROP adalah waktu perusahaan akan memesan kembali atau batas waktu pemesanan
kembali dengan melihat jumlah minimal perusahaan yang ada.hal ini penting agar supaya jangan
sampai terjadi kekurangan bahan pada saat dibutuhkan. Jumlah pesanan kembali dihitung dengan
probabiliotas atau kemungkinan terjadinya kekurangan stock dan dihitunga selama tenggang
waktu.

Daftar Pustaka

Heizer, Jay dan Barry Render. 2011. Operations Management, Buku 1 edisi ke sembilan. Jakarta:
Salemba empat

Handoko, T. Hani. 1999. Dasar-dasar Manajemen Produksi dan Operasi, Edisi 7. Yogyakarta:
BPFE

Wysocky, Robert K. 2000. Effective Project Management. New York: Wiley Publishing Inc

Assauri, Sofyan. 2004. Manajemen Produksi dan Operasi. Jakarta: CP-FEUI