Anda di halaman 1dari 7

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Mekanika Teknik merupakan matakuliah dasar perancangan teknik yang dipelajari oleh
mahasiswa Program Studi Teknik Mesin. Tujuan pembelajaran matakuliah ini adalah mahasiswa
mampu menerapkan prinsip-prinsip dasar mekanika teknik yang berkaitan dengan sistem gaya,
konsep benda tegar, konsep kesimbangan, konsep gaya dalam dan konsep gesekan untuk
menghitung dan merancang konstruksi sederhana dalam bidang mekanika teknik statis tertentu.
Untuk mencapai tujuan tersebut, perlu disiapkan bahan yang dapat dijadikan acuan oleh
mahasiswa dalam proses pembelajaran. Makalah ini disusun dengan tujuan memberikan panduan
dalam proses pembelajaran, sehingga lebih terarah. Diharapkan melalui makalah ini, mahasiswa
lebih mampu untuk memahami konsep-konsep dasar Mekanika Teknik Statis Tertentu.

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah makalah ini sebagai berikut:
1) Pengertian dari momen gaya dan kopel.

1.3 Manfaat
Manfaat penulisan makalah ini yaitu untuk memapaparkan:
1) Dapat memahami tentang momen gaya dan kopel.
2

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Momen Gaya


. Momen ialah kecendurungan suatu gaya untuk memutar benda tegar sekitar sebuah
sumbu diukur oleh momen gaya terhadap sumbu tersebut. Momen gaya merupakan besaran yang
dipengaruhi oleh gaya dan lengan. Besaran yang dapat menyebabkan benda berotasi itulah yang
dinamakan momen gaya atau torsi. Benda dapat melakukan gerak rotasi karena adanya momen
gaya. Momen gaya timbul akibat gaya yang bekerja pada benda tidak tepat pada pusat massa
Misalkan :

Momen MA dari suatu gaya F terhadap suatu sumbu melalui A atau momen F
terhadap A, didefinisikan sebagai : perkalian besar gaya F dengan jarak tegak lurus d dari A ke
garis aksi F.
MA = F . d
Satuan dalam SI adalah: Nm atau Nmm

Contoh Momen Gaya

Agar orang tersebut dapat dengan mudah mengencangkan baut tersebut dapat melakukan dua cara
yaitu :
memberi gaya yang besar
memberi lengan gaya yang panjang. Atau dengan kata lain, orang tersebut harus
memberi momen gaya yang besar.
3

Momen Gaya F
Momen gaya dilambangkan dengan gambar momen gaya diatas menyatakan sebuah gaya F
sedang mengadakan momen gaya terhadap titik O dengan lengan gaya L, sehingga titik O berputar
dengan arah putar searah putaran jarum jam. Momen gaya F terhadap titik O didefinisikan sebagai
hasil kali silang antara lengan gaya dan gaya F, seperti dalam persamaan berikut :

Besar momen gaya :


= L . sin . F atau = L . sin . F

Dimana :

F = besar gaya (N)

L = panjang lengan gaya (m)

= besar momen gaya (N.m)

= sudut antara arah lengan gaya dan arah gaya

Momen gaya merupakan besaran vektor. Momen gaya ada dua macam, yaitu momen gaya
positif dan momen gaya negatif.

Macam-macam momen gaya


Jika pada sebuah partikel bekerja beberapa buah momen gaya sebidang maka momen gaya
resultannya merupakan jumlah aljabar momen-momen gaya tersebut.
R=
4

Pada materi pokok terdahulu, kita telah mempelajari gerak melingkar beraturan (GMB)
dan gerak melingkar berubah beraturan (GMBB), harap dipahami kembali lagi beberapa ketentuan
dan beberapa persamaan pada GMB maupun GMBB.

2.2 Momen Kopel

Seorang sopir bus selama menjalankan busnya sering memberikan kopel pada stir bus agar
jalannya bus dapat teratur. Apakah yang dimaksud kopel? Kopel adalah pasangan dua buah gaya
yang sama besar, sejajar dan berlawanan arah. Kopel penyebab sebuah benda berotasi.

Keterangan :

a. gambar sebuah momen kopel


b. menunjukan bahwa momen kopel adalah besaran vektor

Momen kopel merupakan hasil kali vektor antara vektor gaya dan vektor lengan gaya.

Sehingga besar momen gaya dapat dinyatakan:

M = L . F sin

Dengan :

M = Momen Kopel (N . m)
L = Lengan gaya (m)
F = Gaya (N)
= Sudut antara lengan gaya dan gaya

Macam momen kopel ada dua, yaitu kopel positif dan kopel negatif
5

a. Momen Kopel Positif


b. Momen Kopel Negatif

Jika pada sebuah benda bekerja kopel-kopel sebidang momen kopelnya dapat dinyatakan :

MR = M

2.3 Sifat-Sifat Momen Kopel

Sifat-sifat momen kopel antara lain:


1) Sebuah kopel dapat diganti dengan kopel yang lain yang arah dan besarnya sama.
2) Jumlah momen kopel dari kopel-kopel yang sebidang sama dengan jumlah aljabar momen
kopel dari kopel itu.
Resultan sebuah gaya dan sebuah kopel adalah gaya yang besarnya sama dengan gaya
mula-mula dan letaknya bergeser sejauh :

2.4 Penjumlahan Momen Kopel


F = F F MA (+)
d = d1 d2 F MA (-)
Momen yang terjadi :
M = Fd1 Fd2
= F (d1 d2)
M = Fd

Jumlah M disebut momen dari kopel. M tidak tergantung pada pemilihan A sehingga :
momen M suatu kopel adalah tetap besarnya sama dengan Fd dimana F besar gaya dan d adalah
jarak antara ke dua garis aksinya.
6

Momen yang terjadi jika P + S = R

M = (P + S) p = Pp + Sp = R.p

Dua kopel dapat diganti dengan kopel tunggal yang momennya sama dengan jumlah
aljabar dari kedua momen semula.
Kedua gaya pada garis aksi yang sama dapat langsung dijumlahkan untuk mencari momen.
7

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Kopel adalah pasangan dua buah gaya yang sama besar, sejajar dan berlawanan arah.
Kopel penyebab sebuah benda berotasi.
Sifat-sifat momen kopel antara lain:
1) Sebuah kopel dapat diganti dengan kopel yang lain yang arah dan besarnya sama.
2) Jumlah momen kopel dari kopel-kopel yang sebidang sama dengan jumlah aljabar momen
kopel dari kopel itu.

3.2 Saran

Saran untuk para pembaca yaitu pembaca dapat memanfaatkan informasi yang terdapat
pada makalah ini, makalah ini juga masih banyak terdapat kekurangan jadi kiranya para pembaca
dapat menambahkan apa-apa saja yang mungkin dapat di masukkan dalam makalah ini agar
kekurangan tadi dapat terpenuhi.