Anda di halaman 1dari 23

Pengertian Busana Tailoring

Pengertian tailoring (bahasa Inggris) atau tailer (bahasa Perancis) adalah seseorang yang
mengerjakan atau menjahit busana terbatas, seperti busana untuk kesempatan kerja atau pesta
khususnya untuk pria. Contohnya setelan jas (kemeja pantalon dan jas) kadang dilengkapi
dengan vest.

Busana tailoring ini dibuat dari bahan yang berkualitas baik, seperti wol atau sejenisnya. Pada
proses pembuatannya memperhatokan kehalusan, kerapihan, kekuatan jahitan, penggunaan
lapisan serta banyak menggunakan keterampilan tangan.

Pembuatan busana tailoring memerlukan kecakapan khusus seperti keterampilan tangan,


ketelitian, keuletan, kesabaran dan ketekunan dalam bekerja untuk menghasilkan busana yang
rapih dan bagus. Kecakapan khusus tersebut sangat diperlukan karena terdapat beberapa
bagian yang harus dikerjakan dengan teliti dan sabar, seperti pembuatan tusuk piquer atau
tusuk isi pada penyelesaian kelepak dan kerah bawah jas, pemasangan lapisan pada bahan
dasar dan vuring, pemasangan bantal bahu dan sosis serta pemasangan kerah dan lengan jas.

CIRI-CIRI BUSANA TAILORING

Busana tailoring dapat dilihat dari jenis, model, teknik menjahit dan penyelesaiannya.

1). Jas

Jas merupakan busana dengan model kerah yang mempunyai kelepak atau rever, berlengan
panjang dengan jahitan pada bagian depan dan belakang (lengan jas), dikenakan dengan
pantalon yang pada umumnya terbuat dari kain yang sama terutama busana kesempatan pesta
atau acara resmi dan kadang berbeda kain antara pantalon dan jas terutama untuk pemakaian
busana kerja atau acara lain, seperti acara reuni atau sering dipakai para artis sebagai
pelengkap busana. Penggunaan jas secara lengkap terdiri dari pantalon, kemeja lengan
panjang dengan kerah bord, vest dan jas dilengkapi dengan dasi yang serasi. Berikut
macammacam jas :

1. Jas Sport Kancing Satu

2. Jas Sport Kancing Dua


3. Jas Sport Kancing Tiga

4. Jas Dubelry Kancing Satu

5. Jas Dubelry Kancing Dua

6. Jas Diner (Tuxedo)

2). Vest

Vest merupakan pelengkap pemakaian jas, yang dikenakan sebelum jas atau setelah
pemakaina kemeja. Bentuk vest hampir sama dengan rompi, vest panjangnya sampai
pinggang dengan belahan pada bagian muka yang dikuatkan oleh kancing dan garis lehernya
rendah agar dasi dapat terlihat dari luar. Pada bagian belakang bisa dipasang ban, gesper atau
tali. Berikut contoh macam-macam vest.

1. Vest tanpa kerah

2. Vest variasi jahitan

3. Vest dengan kerah shiler

TEKNIK MENJAHIT DAN TEKNIK PENYELESAIAN BUSANA TAILORING

1).Teknik menjahit busana tailoring menggunakan kampuh terbuka dengan penyelesaian


zigzag

2). Pada busana tailoraing pelapis yang digunakan untuk kelepak atau rever dan kerah bawah
yaitu pelapis yang terbuat dari rambut kuda/bubat atau kupner

3). Penggunaan vuring tertutup

4). Bahan dasar bagian muka dilapisi kain gula dan kupner, pada bagian belakang kira-kira
setengah badan dilapisi kain gula.

MATERI BUSANA TAILORING

PENGERTIAN TAILORING

Busana tailoring adalah busana kerja yang dibuat dengan menggunakan sistem tailoring.
Pengertian tailoring (bahasa Inggris) atau tailer (bahasa Perancis) adalah

seseorang yang mengerjakan atau menjahit busana terbatas, seperti busana untuk

kesempatan kerja atau pesta khususnya untuk pria. Contohnya setelan jas (kemeja

pantalon dan jas) kadang dilengkapi dengan vest.

Busana tailoring ini dibuat dari bahan yang berkualitas baik, seperti wol atau

sejenisnya. Pada proses pembuatannya memperhatokan kehalusan, kerapihan,

kekuatan jahitan, penggunaan lapisan serta banyak menggunakan keterampilan

tangan.

Pembuatan busana tailoring memerlukan kecakapan khusus seperti

keterampilan tangan, ketelitian, keuletan, kesabaran dan ketekunan dalam bekerja

untuk menghasilkan busana yang rapih dan bagus.

Kecakapan khusus tersebut sangat

diperlukan karena terdapat beberapa bagian yang harus dikerjakan dengan teliti dan

sabar, seperti pembuatan tusuk piquer atau tusuk isi pada penyelesaian kelepak dan

kerah bawah jas, pemasangan lapisan pada bahan dasar dan vuring, pemasangan

bantal bahu dan sosis serta pemasangan kerah dan lengan jas.
FAKTOR FAKTOR YANG PERLU DIPERTIMBANGKAN DALAM DALAM
PEMBUATAN BUSANA TAILORING:

1. Personal Skill and Experience


Seseorang yang lebih berpengalaman akan memilih bahan, desain, dan metode
yang lebih sulit dari pada seseorang yang masih kurang berpengalaman.
2. Time Available ( waktu yang tersedia )
Pembuatan busana tailoring dengan metode tradisional akan memerlukan waktu
yang lebih lama dari pada metode modern, selain itu juga mengenai desain dan
bahan yang dipilih.
3. Personal Preference ( selera )

Kesenangan seseorang akan menentukan desain dan jenis bahan yang dipilih. Misal :

a. Selera

b. Bahan tebal atau sedang dll.

c. Money Available ( Biaya / Uang yang tersedia )

Kaadaan biaya akan menentukan kualitas dan jenis bahan yang dipilih

SYARAT SYARAT BUSANA TAILORING

1. Tampak Luar

a. Terdapat kerah

b. Terdapat saku vest atas

c. Saku pada bagian depan ( kanan dan kiri )

Saku vest berklep

Saku paspoille berklep

d. Kup depan atau garis hias

e. Lengan jas
f. Lubang kancing tangan / paspoille

g. Belahan belakang

2. Tampak Dalam

a. Bagian dalam tertutup dengan lining ( furing )

b. Terdapat saku pada bagian lining depan

c. Menggunakan bahan pelapis

d. d. Terdapat bantalan pada bagian bahu

MACAM MACAM BUSANA TAILORING

Model busana tailoring dapat digolongkankan menjadi 2 , yaitu :

1. Duex Piece : busana yang terdiri dari 2 bagian, yaitu atasan dan bawahan.

Misal : ( blus + rok ), ( blus + celana ), ( blus + kulot ), ( gaun + blaser )

2. Three Piece : busana yang terdiri dari tiga bagian, yaitu dalaman, bagian luar dan

bawahan

a. Dalaman biasanya terdiri dari kamisol, blus dan kemeja.

b. Bagian luar biasanya terdiri dari blaser dan jas.

c. Bawahan bias terdiri dari dari rok celana atau kulot


CARA MENGAMBIL UKURAN

PEMBUATAN POLA JAS

A. CARA MENGAMBIL UKURAN

Untuk mendapatkan ukuran yang baik orang yang diukur harus berdiri tegak lurus. Mula
mula diikatkan tali kecil pada pinggang orang tersebut untuk menentukan batas
pinggangnya:

1. Lingkar badan = Mengukur sekeliling badan pada bagian yang terbesar


dengan ukuran

pas ditambah 4 cm. Untuk jas ditambah 8 - 6 cm.

2. Lingkar pinggang = Mengukur tepat pada lingkar pinggang. Untuk gaun


ditambah 2 cm.

3. Lebar dada / muka = Diukur 5 cm dari lekuk leher. Kemudian diukur dari
Kerung lengan

kiri sampai kerung lengan kanan.

4. Panjang dada / muka = Diukur dari lekuk leher ke pinggang.

5. Tinggi payudara = Diukur dari titik bahu tertinggi ke puncak payudara.

6. Jarak payudara = Diukur dari puncak kiri ke puncak kanan payudara.

7. Lebar bahu = Diukur dari ujung bahu tertinggi ke batas lengan.

8. Lebar punggung = Diukur dari tengkuk turun 8 cm kemudian diukur dari


kerung lengan

kiri ke kerung lengan kanan

9. Panjang punggung = Diukur dari tengkuk ke pingggang.

10. Lingkar panggul = Diukur pada bagian panggul yang terbesar.

11. Panjang lengan = Diukur dari jahitan kepala lengan ke panjang yang
diinginkan.
12. Lingkar lengan = Diukur keliling lengan sesuai panjang lengan .

13. Panjang rok = Diukur dari pinggang ke bawah sampai panjang yang
diinginkan.

14. Panjang celana = Diukur dari pinggang sampai panjang yang diinginkan.

15. Lingkar pangkal paha = Diukur pada sekeliling pangkal paha.

16. Tinggi duduk = Diukur dari pinggang ke tempat duduk.

MODEL BUSANA TAILORING

Adapun model Duex dan Three Piece, meliputi:

1. Suit (setelan ) : Satu stel pakaian yang terdiri dari celana dan jacket yang terbuat dari

bahan kain yang sama.

2. Coat ( mantel) : baju luar yang dipakai setelah memakai baju lain, dilengkapi dengan

lengan dan panjangnya di bawah panggul, biasanya ukurannya lebih besar dari baju yang
ada didalam.

3. Blazer : menggunakan bahan yang lebih ringan, lebih pas ditubuh, single -

breasted dengan dua atau tiga saku, biasanya terdapat sulaman, menggunakan kancing dari
besi, dan untuk kesempatan yang lebih santai.

4. Jacket ( jas ) : jas pendek, panjangnya biasanya sampai panggul, dipakai setelah

memakai baju atau blus dengan rok atau celana, dipakai pria, wanita, dan anak anak.

Ada satu jenis busana tailoring suit ( setelan ) dengan model yang khusus yaitu

THE TUXEDO

The Tuxedo : baju yang pada awalnya dipakai untuk jamuan makan malam dengan

kelepak kerah dari sutera, biasanya berwarna hitam atau biru .


BAHAN BUSANA TAILORING

Bahan untuk membuatan busana tailoring dapat diklasifikasikan menjadi 3 yaitu:

1. Bahan pokok

2. Bahan penunjang

3. Bahan pelengkap

KETERANGAN :

1. BAHAN POKOK

Bahan pokok adalah material utama yang harus ada dalam pembuatan busana tailor,
dipakai untuk bahan bagian luar.

Syarat syarat bahan pokok:

a. Bahan mudah ditangani / dibentuk

Tahan pada temperature tinggi.

Tektur tidak terlalu lemas / kaku

b. Bahan yang berkualitas

Bahan untuk busana tailor, disarankan menggunakan bahan yang mengandung woll dan
untuk mengetahui biasanya dilihat pada label kain ( .. % woll ).

Cara memeriksa bahan pokok


a. Meremas dan melepas kembali, yaitu bahan kain diremas kemudian dilepaskan, hal ini
dimaksudkan untuk mengetahui apakah bahan dapat kembali kebentuk semula.

b. Menekan atau mendorong permukaan dengan ibu jari untuk mendeteksi permukaan
kain apakah bisa kembali atau tidak. Juga untuk mendetaksi kerapatan benang.

c. Melangsaikan kain, hal ini dilakukan untuk mengetahui jatuhnya bahan.

PENYUSUTAN UNTUK BAHAN TAILORING

A. PENYUSUTAN UNTUK BAHAN TAILORING

1. Bahan Pokok / Utama

a. Siapkan bahan katun, sepanjang bahan pokok, dan sebisa mungkin warna putih.

b. Kain katun tersebut dilembabkan, dengan menyemprotkan secara merata pada


permukaan kain.

c. Letakkan bahan pokok diatasnya.

d. Gulung bersama sama, diamkan. Waktu tergantung pada ketebalan bahan. Untuk
bahan yang sedang didiamkan + 6 jam. Hal ini dimaksudkan supaya bahan pokok dapat
menyerap kelembaban bahan katun.

e. Direnggangkan seratnya menurut arah serat diagonal dan lurus.

f. Dipres.

g. Penyusutan seperti ini biasa dipakai untuk bahan woll.

2. Penyusutan Lining

a. Celupkan lining kedalam air sampai bersih an diangkat.

b. Ditiriskan pada sepotong bambu.


c. Pres dalam keadaan lembab dengan dilapisi bahan kain.

3. Penyusutan Hair Canvas, ada 2 cara :

a. Cara I

Lembabkan dengan cara menyemprotkan air.

Press hingga kering.

b. Cara II

Siapkan kain handuk dan dilembabkan.

Digulung dengan hair canvas selama beberapa jam / sepanjang malam.

Dipress hingga kering.

4. Penyusutan Fasible Intervasing

a. Isi bak dengan air hangat.

b. Masukkan fasible intervasing.

c. Biarkan air menjadi dingin.

d. Biarkan fasible intervasing selama + 5 menit.

e. Angkat dan pindahkan.

f. Gulung dalam kain handuk.

g. Biarkan hingga kering.

5. Penyusutan Stay Tape

a. Celupkan tape dalam air hangat.

b. Angkat , letakkan diatas kain handuk.


c. Biarkan dingin.

d. Press dalam keadaan lembab, agar tidak berubah bentuk.

6. Penyusutan Padding

a. Lembabkan padding dengan menyemprotkan air.

CARA MEMBUAT POLA

A. POLA DASAR BADAN MUKA DAN BELAKANG

1. Ukuran

a. Lingkar badan = 90 cm

b. Lingkar pinggang = 70 cm

c. Lebar dada ( muka ) = 32 cm

d. Panjang dada ( muka ) = 34 cm

e. Tinggi payudara = 24 cm

f. Jarak payudara = 18 cm

g. Lebar bahu = 12 cm

h. Lebar punggung = 34 cm

i. Panjang punggung = 38 cm

j. Lingkar pinggul 1 = 90 cm

k. Lingkar pinggul 2 = 94 cm

2. Keterangan

a. Badan bagian depan

AB = Lingkar badan
AC = B D panjang punggung + 2 cm. hubungkan titik C dan D

A - A = 1/10 A B + 4 cm

AS = A A - 2 cm

TE = turun 4 cm

SE = lebar bahu

A O = turun 5 cm

OP = lebar dada ( muka )

C C = D D ( panjang punggung - 2 cm ). Hubungkan C dengan D

C F = lingkar badan + 2 cm

A M = panajang dada

M M = lingkar pinggangn + 1 cm + ( 3 cm untuk kup ).

Hubungkan C dengan D

BUSANA SEMI TAILORING


Posted on 3 Februari 2017by ysetianingsih

1. PENGERTIAN SEMI TAILORING

Tailoring adalah tehnik atau metode menjahit busana tingkat tinggi, dikenal pada
abad ke 14 yang dipakai oleh kaum pria berupa jacket atau mantel ( jacket atau coat
), vest (waist coat ) dan celana ( trouser ). Pada awalnya jaket berkembang sebagai
pakaian pria, teteapi mulai pertengahan abad ke 19 wanitapun mulai
mengenakannya. Tailoring lebih identik dengan gaya mode kaum pria ( man tailored
) dengan detail detail yang kaku, bahan/material yang maskulin, seperti setelan jas
pria (man-suit). Sedangkan untuk kaum wanita seperti jas (jacket), celana, rok
(skirt), maupun gaun(dress), dapat dibuat dengan tehnik tingkat tinggi ( tailored
made ) atau dikenal dengan semi tailoring, dengan proses pembuatan sbb :

1. tehnik penjahitan sderhana, tidak banyak menggunakan tangan.


2. bahan pelapis tidak penuh atau sebagaian saja yang dilapis
3. bahan yang digunakan sederhana seperti polyester atau bahan wool campuran.
4. tehnik-tehnik penanganan yang halus
5. gaya atau desain lebih luwes atau feminin.
Busana semi tailoring seperti jas (jackets) biasa dipakai bersama celana atau rok
berupa pasangan atau setelan satu jenis (suit). Model (styles) dan detil-detil untuk
jas (jackets) selalu berubah/berkembang sesuai dengan trend mode (fashion0 yang
sedang berlaku, antara lain :

bentuk boxy ( kotak )


bentuk longgar
bentuk baggy ( kantong )
bentuk lurus
pas badan.
2. KLASIFIKASI BUSANA SEMI TAILORING BENTUK JAS ( JACKETS )

Bentuk atau gaya busana semi tailoring dapat dibuat dengan sangat variatif berupa
jas ( jacket ), gaun (dress), atau setelan (suit). Bahan yang digunakan dapat dipilih
sesuai dengan fungsi, kesempatan dan trend busana, demikian juga dengan metode
pembuatannya dapat disesuaikan dengan kebutuhan yang mungkin dapat
membantu mengurangi waktu, fasilitas maupun dana yang dipergunakan menjadi
lebih sederhana atau lebih murah dan mudah pembuatan pakaian tersebut.

Cardigan jacket

yaitu jacket tanpa kerah dengan model garis leher V atau bulat dengan bukaan di
depan dan berlubang kancing. kata Cardigan diambil dr Eael of CArdigan dipakai
semasa perang crimean.
Safari Jacket

Yaitu jacket yang desainnya banyak memakai saku, pada dada kiri, kanan dan
dibawah garis pinggang kiri, kanan dan pada garis bahu ada ipolet dan memakai ban
pinggang, biasanya dipakai sebagai busana untuk berburu atau disemak belukar.
Batled Jacket

Jacket sepanjang pinggang, banyak saku mirip battle dress dan double breasted
bagian depan overlap, kancing dengan ritsluiting, pada masa perang dunia II dipakai
oleh Angkatan darat Amerika. Model ini lebih banyak dikenakan oleh wanita muda
sebagai casual jacket.
Peplum Jacket

Peplum merupakan pototngan kain yang terpisah dalam bentuk rok melekat dengan
dasar jacket atau badan bagian atas jacket dengan kerutan atau lipit peplum dating
dari Greek Word peplos, dipakai oleh wanita greece kuno.
Demikian sedikit pengetahuan tentang blazer atau busana semi tailoring, untuk
materi tentang pola dan tehnik menjahitnya akan penulis poskan pada posting
berikutnya. Inshaa Allah. Semoga bermanfaat. Terimakasih banyak atas kunjungan
sahabat semua.
macam design jas tailoring / a variety of suit designs

Desain berasal dari Bahasa Inggris (design) yang berarti rancangan, rencana atau reka rupa. Dari
kata design muncullah kata desain yang berarti mencipta, memikir atau merancang. Dilihat dari kata
benda,desain dapat diartikan sebagai rancangan yang merupakan susunan dari garis, bentuk,
ukuran, warna, tekstur dan value dari suatu benda yang dibuat berdasarkan prinsip-prinsip desain.
Pengertian desain sangat perlu dipahami tidak hanya cukup dimengerti saja tetapi harus memiliki
keterampilan khususnya dalam pelaksanaannya.

Desain dapat diartikan rancangan sesuatu yang dapat diwujudkan pada benda nyata atau perilaku
manusia, yang dapat dirasakan, dilihat, didengar, dan diraba. Khusus mengenai pengertian desain
busana yaitu rancangan model busana yang berupa gambar dengan mempergunakan unsur garis,
bentuk, siluet (silhouette), ukuran, tekstur yang dapat diwujudkan menjadi busana. Jadi, suatu
desain busana harus dapat mengilustrasikan dengan jelas apa yang ada dalam pikiran seorang
perancang sehingga yang ada dalam pikirannya dapat dibaca oleh orang lain. Tanpa dapat
diwujudkan dalam bentuk gambar, maka belum dapat dikatakan desain busana. Desain busana yang
dimaksud lebih lengkap lagi apabila dilengkapi dengan warna dan atau corak dari kain yang
direncanakan.

Menurut beberapa pendapat ada yang mengatakan bahwa :

Desain adalah rancangan

Desain adalah gambar rencana

Desain adalah gambar untuk merencanakan sesuatu bentuk benda

Desain adalah gambar rencana suatu karya

Desain adalah konsep dari suatu rencana

Dari beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa desain busana adalah suatu konsepatau
rencana yang terdiri beberapa unsur dan prinsip desain untuk menciptakan karya busana melalui
perencanaan sampai terwujudnya barang jadi.

A. Macam-Macam Desain Jas

1. Shawl Collar Tuxedo With Hand Stitch


Jas ini bisa menjadi alternative jas klasik yang lain. Penekanan pada jas formal model ini terletak
pada potongan kerah dengan sentuhan hand stitch untuk memberi kesan mewah. Vest dibuat
berpotongan V lebih dalam dari biasanya untuk lebih menonjolkan kemeja dengan aksen lipit lipit
(obnesel ). Penampilan jas yang bisa divariasikan dengan vest berhias rantai emas ini akan terlihat
lebih gaya dengan variasi potongan kerah model oval yang melebar pada bagian bwahnya. Sebagai
pilan, dasi kupu-kupu warna hitam bisa digantikan dengan dasi model lain yang senada atau warna
lain. Bagi yang memiliki percaya diri tinggi, pemakaian cummerbund bisa jadi pilihan yang tepat.

2. Shawl Collar Tuxedo


Kesan elegan dari jas model ini ditekankan pada garis lingkar kerah yang sempurna. Lebih lagi jika
dipadukan dengan pemakaian vest berpotongan dalam dan kelopaknya dibiarkan sedikit
menyembur keluar. Penekanan jas model yang satu ini ditekankan pada lapel memakai bahan yang
glossy atau yang kerap dikenal tuxedo linning. Pada jas ini kerah dibuat lebih lancip pada bagian
bawah dan pemakainya bisa dikombinasikan dengan rompi atau cummerbund.

3. Peak Lapel Dinner Jacket

Awalnya konsep dasar dari jas ini memang ditekankan pada pemakaian rompi motif garis yang
disesuaikan dengan bahan celana . untuk pelengkap jas model ini dikenakan dasi kupu kupu warna
hitam untuk menambah kesan lebih menarik dikenakan kemeja dengan detail lipit lipit serta
pemakaian cummerbund untuk kesan lebih atraktif. Salah satu contohnya adalah setelan jas yang
pernah digunakan oleh pangeran Edward VII princes of wales saat menghadiri jamuan makan
malam. Namaun dalam perkembangannnya rompi atau vest yang dikenakan pada lpisan dalam bisa
memakai ragam warna dan bahan sesuai selera. Namun hal ini akan menghilangkan kesan klasik
yang ingin dihadirkan.

4. Morning Coat
Ini adalah jas yang bisa dikenakan sepanjang hari, anatara 5 samapi 9 jam kerja, atau bahkan hingga
malam hari, jas ini bisa dikenakan dengan model kemeja wing collar serta dasi abu-abu motif gasi
daris bahan sutra sebagai pelengkapnya . untuk menambah kesan modis, rompi yang dikenakan bisa
memakai model yang lebih vancy. Biasanya hanya dengan melihat penampilannya saja, seseorang
sudah dapat melihat status pemakainya . untuk kesempatan di luar ruangan, sesekali digunakan topi
sebagai padanannya serta tongkat atau sarung tangan sebagai pelengkap. Pada lain kesempatan, jas
model ini bisa juga dikenakan untuk jas pengantin atau pakaian resmi kenegaraan atau acara-acara
di istana dimana status tercermin. Lebih gaya jika dipadankan dengan celana motif garis tegas.

5. Cutaway Tailcoat
Jas formal yang satu ini dibuat dengan potongan ekor yang lebih difungsikan sebagai pemanis. jas ini
sengaja dibuat dengan potongan depan lebih pendek untuk memberi kesan pemakainya terlihat
lebih ramping dan santai. Jas ini biasanya dikenakan pada kesempatan kesempatan istimewa, seperti
pesta pernikahan ataupun menghadiri acara-acara diplomatic dimana dalam setiap undangan yang
disampaikan disebutkan adanya dresscode white tie. Jika dikenakan pada padanan celana hitam
atau abu-abu, jas inipun bisa dikenakan pada kesempatan pagi hari. Versi lain, padanan jas model ini
warna hitam dengan celana bergaris dikenal dengan sebutanChurchill. Sebagai padanan rompi dan
aristocrate tie warna putih sengaja dipilih untuk memberi kesan lebih elegan dan gaya.

Beberapa desain diatas merupakan koleksi dari Adastra Tailor. Desain jas tersebut tidak
mempengaruhi biaya pembuatan jas, di Adastra harga ditentukan oleh jenis kain yang digunakan,
semakin mahal jenis bahan yang digunakan maka semakin mahal pula harga jual hasil jadi jas. Harga
jual di Adastra tailor berkisar antara 6-30 juta rupiah per potong.