Anda di halaman 1dari 77

i FAKULTAS TEKNIK UNJANI

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN DESAIN ELEMEN MESIN 3

Oleh :
Raida Chandra Setyaningtias
NIM : 2114142005

Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik
Universitas Jenderal Achmad Yani

Laporan Desain Elemen Mesin 3 ini telah diterima , disetujui, dan disahkan
menjadi syarat menyelesaikan mata kuliah Desain Elemen Mesin 3

Disetujui oleh:

Koordinator Praktikum : Pembimbing Praktikum :

(Waran Rosihan, ST,.MT) (Waran Rosihan, ST,.MT)


NID. 412117868 NID. 412117868

ii FAKULTAS TEKNIK UNJANI


LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN
PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS

Yang bertanda tangan di bawah ini, saya mahasiswa Universitas Jenderal


Achmad Yani :

Nama : Raida Chandra Setyaningtias


NIM : 2114142005
Jurusan / Program Studi : Teknik Mesin / S1
Departemen : Teknik Mesin
Fakultas : Teknik

Demi pengembangan ilmu pengetahuan, saya menyetujui untuk


memberikan kepada Universitas Jenderal Achmad Yani Hak Bebas Royalti Non-
Eksklusif (None-exclusive Royalty Free Right) atas karya ilmiah saya yang
berjudul :
Perancangan Sistem Transmisi Roda Gigi Pada Palang Pintu Otomatis
beserta perangkat yang ada (jika diperlukan). Dengan Hak Bebas Royalti/Non-
eksklusif ini Univesitas Jenderal Achmad Yani berhak menyimpan,
mengalihmedia/formatkan, mengelola dalam bentuk pangkalan data (database),
merawat dan memublikasikan untuk kepentingan akademis selama tetap
mencantumkan nama saya sebagai penulis/pencipta dan sebagai pemilik Hak
Cipta.

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya.

Bandung, 19 Juni 2015

Yang menyatakan

(Raida Chandra S.)


NIM. 2114142005

iii FAKULTAS TEKNIK UNJANI


KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas Praktikum Desain
Elemen Mesin dengan judul PERANCANGAN SISTEM TRANSMISI RODA GIGI
PADA PALANG PINTU OTOMATIS sebagai salah satu syarat yang harus
dipenuhi mahasiswa pada mata kuliah Desain Elemen Mesin 3 di Universitas
Jenderal Achmad Yani. Shalawat serta salam semoga selalu tercurah kepada
Rasulullah Muhammad SAW, keluarganya, sahabatnya, dan seluruh pengikutnya
hingga akhir zaman.
Pada penyusunan laporan teknik ini, penulis banyak menghadapi kendala
teknis maupun non-teknis. Diantaranya keterbatasan waktu, kemampuan dan
pengetahuan penulis untuk menyelesaikan permasalahan yang terdapat dalam
laporan teknik ini. Namun, berkat rahmat-Nya serta dukungan dan doa dari
berbagai pihak, penyusunan laporan teknik ini dapat diselesaikan tepat pada
waktunya.
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terimakasih kepada semua
pihak yang telah membantu penulis baik secara langsung maupun tidak langsung,
diantaranya penulis mengucapkan terimakasih kepada:

iv FAKULTAS TEKNIK UNJANI


PERANCANGAN SISTEM TRANSMISI RODA GIGI
PADA PALANG PINTU OTOMATIS

TRANSMISSION SYSTEM DESIGN GEARS


ON AUTOMATIC BARRIER GATE

Abstrak

Perancangan transmisi roda gigi bertujuan untuk mengetahui bahan yang


akan digunakan yang merupakan hasil analisis daya roda gigi tersebut. Selain itu
perancangan ini sekaligus untuk mengetahui daya yang dibutuhkan, pemilihan
bantalan, poros dan pasak yang tepat. Dengan adanya pemilihan perancangan
yang baik, maka akan diperoleh umur panjang roda gigi beserta komponen
lainnya. Oleh karena itu, dikembangkan suatu analisis terhadap transmisi roda
gigi.

Kata kunci : Daya, Perancangan, Analisis, Roda Gigi, Bantalan, Poros, Pasak.

Abstract

The design of the transmission gear aims to determine the materials to be


used are the result of the analysis of the pinion power. In addition, the design is
also to determine the required power, the selection of bearings, shaft and right
peg. With the election of good design, it will obtain the longevity of gears and
other components. Therefore, developed an analysis of transmission gears.

Keywords : Power , Design , Analysis , Gears , Bearings , Shaft , Peg.

v FAKULTAS TEKNIK UNJANI


DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN DESAIN ELEMEN MESIN 3 ........... ii


LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA
ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ........................................... iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................iv
ABSTRAK ..........................................................................................................vi
DAFTAR ISI ..................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ..........................................................................................ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................ x
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................xi
BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Identifikasi Masalah ................................................................................. 2
1.3 Tujuan....................................................................................................... 2
1.4 Manfaat ..................................................................................................... 2
1.5 Batasan Masalah ....................................................................................... 2
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................... 3
BAB 2. LANDASAN TEORI .............................................................................. 4
2.1 Prinsip Roda Gigi ..................................................................................... 4
2.2 Perkembangan Roda Gigi......................................................................... 4
2.3 Klasifikasi Roda Gigi ............................................................................... 5
2.3.1 Roda Gigi dengan Poros Sejajar...................................................... 7
2.3.2 Roda Gigi dengan Poros Berpotongan ............................................ 9
2.3.3 Roda Gigi Dengan Poros Menyilang ............................................ 10
2.4 Definisi Roda Gigi Lurus ....................................................................... 11
2.5 Analisa Gaya Pada Roda Gigi Lurus ...................................................... 11
2.6 Fungsi Transmisi .................................................................................... 14
2.7 Nama-nama Bagian Roda Gigi dan Ukurannya ..................................... 17
2.8 Profil Roda Gigi ..................................................................................... 20
2.8.1 Jarak Bagi Lingkar ........................................................................ 20
2.8.2 Lingkaran Jarak Bagi .................................................................... 20
2.8.3 Diameter Kepala (dk) .................................................................... 21
2.8.4 Diameter Kaki (Df) ....................................................................... 21
2.8.5 Tinggi Kepala Gigi (hk) ................................................................ 21
2.8.6 Tinggi Kaki (hf) ............................................................................ 22
2.8.7 Tinggi Gigi (H) .............................................................................. 22
2.8.8 Kelonggaran Puncak (Ck) ............................................................. 22
2.8.9 Perbandingan Putaran dan Perbandingan Transmisi ..................... 22
2.8.10 Kapasitas beban Roda Gigi ......................................................... 23
2.8.11 Perhitungan Lenturan .................................................................. 23
2.8.12 Perhitungan beban permukaan .................................................... 27
2.8.13 Menaksir Ukuran Roda Gigi ....................................................... 27
2.9 Poros. ...................................................................................................... 28
2.9.1 Gaya Tangensial dan Gaya Radial pada Roda Gigi ...................... 28
2.9.2 Gaya Pada Sproket ........................................................................ 29
2.9.3 Momen Lentur ............................................................................... 30

vi FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.9.4 Diameter Poros (d) ........................................................................ 30
2.9.5 Poros Spline................................................................................... 31
2.10 Bantalan ................................................................................................. 33
2.10.1 Pengertian Bantalan..................................................................... 33
2.10.2 Prinsip Kerja Bantalan ................................................................ 34
2.10.3 Jenis-jenis Bantalan ..................................................................... 34
2.10.4 Umur Bantalan ............................................................................ 36
2.11Pasak.............................................................................................37
2.11.1 Pengertian Pasak ......................................................................... 37
2.11.2 Macam Pasak ............................................................................... 38
BAB 3. PROSEDUR OPTIMASI ...................................................................... 40
3.1 Diagram Alir / Flowchart Analisa Proses Perhitungan .......................... 40
BAB 4. HASIL DAN ANALISA SERTA DISKUSI ........................................ 44
4.1 Mencari Titik Berat Keseluruhan Palang ............................................... 44
4.2 Menentukan Daya Motor ....................................................................... 45
4.2.1 Pengertian Pasak ........................................................................... 45
4.2.2 Menghitung Gaya Tumpuan.......................................................... 45
4.2.3 Menentukan Momen Puntir Maksimum ....................................... 46
4.2.4 Menghitung Kecepatan Sudut ....................................................... 46
4.2.5 Tuntutan Perencanaan ................................................................... 47
4.3 Perhitungan Torsi yang Terjadi .............................................................. 49
4.4 Perhitungan Poros .................................................................................. 51
4.5 Pemilihan Bearing .................................................................................. 59
4.6 Perhitungan Pasak .................................................................................. 60
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 64
5.1 Kesimpulan............................................................................................. 64
5.2 Saran ....................................................................................................... 65
REFERENSI ...................................................................................................... 66
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................

vii FAKULTAS TEKNIK UNJANI


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Palang Pintu Manual ...................................................................... 1


Gambar 2.1 Roda Gigi Lurus ............................................................................. 7
Gambar 2.2 Roda Gigi Miring ........................................................................... 7
Gambar 2.3 Roda Gigi Miring Ganda ................................................................ 8
Gambar 2.4 Roda Gigi dan Pinionnya ............................................................... 8
Gambar 2.5 Roda Gigi Dalam ............................................................................ 8
Gambar 2.6 Roda Gigi Kerucut Spiral ............................................................... 9
Gambar 2.7 Roda Gigi Kerucut Lurus ............................................................... 9
Gambar 2.8 Roda Gigi Permukaan .................................................................... 9
Gambar 2.9 Roda Gigi Hipoid ......................................................................... 10
Gambar 2.10 Roda Gigi Cacing ....................................................................... 10
Gambar 2.11 Roda Gigi Silang ......................................................................... 10
Gambar 2.12 DBB Roda Gigi Pinion............................................................... 13
Gambar 2.13 DBB Pemisahan Pinion dan Gear ............................................... 13
Gambar 2.14 Posisi Transmisi Pada Kendaraan .............................................. 15
Gambar 2.15 Rangkaian Pemindahan Tenaga ................................................. 16
Gambar 2.16 Cara Kerja Gigi Transmisi ......................................................... 16
Gambar 2.17 Nama-nama Bagian Roda Gigi .................................................. 17
Gambar 2.18 Kaitan antara profil-profil roda gigi involut............................... 19
Gambar 2.19 Bagian Roda Gigi ....................................................................... 20
Gambar 2.20 Gaya Pada Gigi ........................................................................... 24
Gambar 2.21 Gigi Dipandang Sebagai Balok Kntilever ................................... 25
Gambar 2.22 Gaya Pada Roda Gigi .................................................................. 29
Gambar 2.23 Gaya Pada Sproket ...................................................................... 30
Gambar 2.24 Spline ........................................................................................... 32
Gambar 2.25 Bantalan Gelinding...................................................................... 35

Gambar 4.1 Titik Berat Pada Palang ................................................................ 44


Gambar 4.2 Gaya Berat Pada Palang ............................................................... 44
Gambar 4.3 Gaya Tumpuan Pada Palang ........................................................ 45
Gambar 4.4 Pergerakan Palang ........................................................................ 46
Gambar 4.5 Gaya-gaya yang terjadi................................................................. 49
Gambar 4.6 DBB Poros 1 sumbu Y,X ............................................................. 51
Gambar 4.7 DBB Poros 1 Sumbu Y,Z ............................................................. 52
Gambar 4.8 Diagram Momen Bengkok ........................................................... 53
Gambar 4.9 Potongan 1 .................................................................................... 53
Gambar 4.10 Potongan 2 .................................................................................. 54
Gambar 4.11 Diagram Momen Bengkok ......................................................... 55
Gambar 4.12 Potongan 1 .................................................................................. 55
Gambar 4.13 Potongan 2 .................................................................................. 56
Gambar 4.14 Diagram Momen Bengkok keseluruhan ..................................... 57

viii FAKULTAS TEKNIK UNJANI


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Klasifikasi Roda Gigi ......................................................................... 6


Tabel 2.2 Faktor Bentuk Lewis ........................................................................ 33
Tabel 4.1 Momen Puntir Maksimum ............................................................... 46
Tabel 4.2 Data Poros 2 ..................................................................................... 62
Tabel 4.1 Data Poros 3 ..................................................................................... 63

ix FAKULTAS TEKNIK UNJANI


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Katalog komponen standar


Lampiran 2 Perhitungan
Lampiran 2 Gambar Teknik

x FAKULTAS TEKNIK UNJANI


1. PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Di setiap pintu masuk suatu wilayah tertentu semisal perumahan,
perkantoran, dan fasilitas umum atau pribadi yang perlu pengamanan, kendaraan
yang akan mengakses wilayah tersebut akan dibatasi oleh palang pintu sebagai
penyortir kendaraan yang akan masuk. Biasannya palang pintu ini digerakan
secara manual menggunakan tali untuk menarik dan membuka palang.

Gambar 1.1 Palang Pintu Manual

Sumber : Kholiq, Suara Merdeka (2014)

Oleh karena kurang efektifnya pengoprasian pintu yang memerlukan


tenaga manusia untuk menggerakan, maka dibuatlah Palang Pintu Jalan Otomatis
yang mempermudah pengoprasian. Palang pintu ini menggunakan alat mekanis
dengan bantuan mesin yang bertujuan untuk keperluan efektivitas kerja manusia
dan dirancang dengan menggunakan beberapa komponen-komponen yang
dibentuk dalam suatu rangkaian yang nantinya bisa menghasilkan gerakan naik-
turunnya palang pintu tersebut secara otomatis. Mekanisme gerbang ini
menggunakan motor induksi sebagai sumber penggerak putaran, lalu direduksi
dan ditransmisikan sekaligus direduksi putaran oleh roda gigi lurus.

1 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


1.2.Identifikasi Masalah
Berdasarkan dari latar belakang yang telah dijelaskan, maka identifikasi
masalah yang dilaporkan penulis dalam penulisan laporan teknik ini adalah
membuat rancangan sistem transmisi pada palang pintu jalan otomatis beserta
gambar teknik. Uraian permasalahannya adalah :
a. Bagaimana mekanisme dan konstruksi dari alat tersebut sehingga
palang pintu dapat berfungsi sesuai daftar tuntutan yang ada.
b. Melakukan kontrol kekuatan sistem transmisi dari alat tersebut
sehingga dapat bekerja dengan baik.
c. Bagaimana penyajian gambar teknik mesin sesuai dengan standar
yang ada.

1.3. Tujuan
Perancangan sistem transmisi pada palang pintu otomatis bertujuan untuk
mengkonstruksikan konsep palang pintu yang diberikan engineer. Konstruksi
palang yang sudah didefinisikan geometri komponennya akan dibuat gambar kerja
yang siap diproduksi.

1.4. Manfaat
Manfaat dari perancangan ini diharapkan dapat memberikan gambaran
bagaimana mekanisme palang pintu otomatis dapat bergerak, perhitungan untuk
setiap komponen yang diperlukan sehingga dapat tercapainya tujuan dari
perancangan sistem transmisi roda gigi pada palang pintu otomatis ini.

1.5 Batasan Masalah


Pada pembahasan laporan praktikum ini penulis melakukan perancangan
sistem transmisi palang pintu. Batasan masalah yang dikaji oleh penulis adalah:
a. Membuat rancangan sumber penggerak hingga ke transmisi
penggerak pada mekanisme palang pintu .
b. Menggunakan profil bahan St.37 untuk palang yang dirancang.
c. Pergerakan pintu untuk mencapai 90 selama 9 detik.
d. Perhitungan yang termasuk dalam perancangan ini adalah

2 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


menentukan daya motor, pemilihan roda gigi, mencari ukuran
diameter poros, pemilihan bantalan yang sesuai dan perhitungan
pasak.
e. Membuat dokumentasi berupa gambar teknik

1.6.Sistematika Penulisan
Untuk memberikan gambaran mengenai laporan teknik ini, berikut
merupakan paparan mengenai isi dari laporan :

1. Pendahuluan
Membahas mengenai hal-hal yang bersifat pembuka pada suatu karya
tulis yaitu latar belakang proyek yang dikerjakan, identifikasi masalah,
tujuan, manfaat, batasan masalah dan sistematika penulisan.
2. Tinjauan Pustaka
Bab ini menjelaskan tentang dasar teori yang menyangkut sistem
transmisi roda gigi, teori perancangan roda gigi dan klasifikasi jenis
roda gigi. Serta teori mengenai poros, pasak, dan bantalan.

3. Prosedur Optimasi
Membahas mengenai perhitungan untuk menentukan elemen transmisi
yang akan digunakan serta menentukan dimensi komponen yang
dianggap penting.
4. Hasil dan Analisa
Berisikan hasil-hasil yang terkait dengan parameter studi dan tujuan
dari tugas praktikum serta analisis lebih lanjut terhadap hasil tersebut.
5. Kesimpulan dan Saran
Membahas mengenai hasil akhir pengkonstruksian konsep dan kegiatan
pengkonstruksian.

3 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2. LANDASAN TEORI

2.1 Prinsip Roda Gigi

Konstruksi roda gigi mempunyai prinsip kerja berdasarkan pasangan


gerak.Bentuk gigi dibuat untuk menghilangkan keadaan slip, putar dan daya dapat
berlangsung dengan baik.
Selain itu dapat dicapai kecepatan keliling- (Vc) yang sama pada
lingkaran singgung sepasang roda gigi. Lingkaran singgung ini disebut lingkaran
pitch atau lingkaran tusuk yang merupakan lingkaran khayal pada pasangan roda
gigi, tapi berperan penting dalam perencanaan konstruksi roda gigi. Pada sepasang
roda gigi maka perlu diperhatikan, bahwa jarak lengkung antara dua gigi yang
berdekatan (disebut "pictch") pada kedua roda gigi harus sama, sehingga kaitan
antara gigi dapat berlangsung dengan baik. Bentuk lengkung pada suatu profil
gigi, tidak dapat dibuat semaunya, melainkan mengikuti kurva-kurva tertentu yang
dapat menjamin terjadinya kontak gigi dengan baik. (TarNa, 2013)

2.2 Perkembangan Roda Gigi

Roda gigi berkembang dari suatu gagasan bahwa jika dua buah roda yang
berbentuk silinder atau kerucut saling bersinggungan pada kelilingnya, jika roda
yang satu diputar maka roda yang lain akan ikut terputar. Prinsip seperti ini
mengembangkan suatu alat penerus daya yang disebut dengan roda gesek. Tetapi
kemudian diketahui bahwa roda gesek ini hanya baik untuk meneruskan daya
yang kecil dan putaran yang rendah (tidak terlalu tinggi), dan juga tidak dapat
meneruskan putaran dengan ketelitian yang baik. Hal ini disebabkan karena
adanya sliding (slip) diantara kedua permukaan roda gesek. Untuk mengatasi hal
diatas, maka dilakukan pengembangan sehingga akhirnya tercipta sistem roda gigi
seperti yang kita kenal sekarang ini.

4 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Roda gigi sekarang ini banyak digunakan pada kehidupan sehari-hari, mulai
dari roda gigi kecil dan halus seperti pada jam tangan sampai roda gigi untuk
menggerakkan turbin berdaya puluhan mega watt pada pembangkit tenaga listrik.
Pada sepasang roda gigi (transmisi roda gigi), putaran yang dipindahkan
dapat berlainan arah, atau searah (dengan tambahan roda gigi perantara atau idler)
dan jumlah putaran yang ditransmisikan dapat dipercepat (increasing) atau
diperlambat.
Selain putaran maka terjadi pula transmisi gaya dan daya yang secara
langsung terjadi pada profil gigi yang saling kontak, sehingga dalam perencanaan
roda gigi pemilihan ukuran profil gigi harus sesuai untuk menerima gaya-gaya
yang terjadi, sehingga sistem transmisi tersebut dapat berfungsi.
Cara lain untuk meneruskan daya yaitu dengan sabuk dan rantai. Namun
roda gigi mempunyai keunggulan dibanding dengan sabuk dan rantai, karena lebih
ringkas, putaran lebih tinggi dan tepat,serta dayanya lebih besar. Pemakaian roda
gigi sebagai transmisi telah menduduki tempat terpenting disegala bidang selama
200 tahun terakhir ini.

2.3 Klasifikasi Roda Gigi

Klasifikasi roda gigi didasarkan atas letak poros, arah putaran dan bentuk
jalur gigi. Roda gigi poros sejajar adalah roda gigi dimana giginya berjajar pada
dua bidang silinder tersebut bersinggungan dan yang satu menggelinding pada
poros yang lain dengan sumbu tetap sejajar. Klasifikasi roda gigi seperti dalam
tabel 2.1.
Roda gigi lurus merupakan roda gigi yang paling banyak dipergunakan dan
merupakan roda gigi paling dasar dengan jalur gigi yang sejajar dengan
poros.Pada roda gigi lurus mempunyai perbandingan kecepatan sudut tetap antara
kedua poros.Selain itu ada pula roda gigi yang perbandingan kecepatan sudut
bervariasi, misalnya roda gigi eksentrik, roda gigi bukan lingkaran, roda gigi
lonjong dan lainnya. Roda gigi-roda gigi terpenting diperlihatkan pada gambar
2.1.

5 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Tabel 2. 1 Klasifikasi Roda Gigi

Letak Poros Roda Gigi Keterangan


Roda gigi lurus
Klasifikasi atas dasar bentuk
Roda gigi miring
Roda gigi alur gigi
Roda gigi miring ganda
dengan
Roda gigi luar Arah putaran berlawanan
poros sejajar
Roda gigi dalam danpinion Arah putaran sama
Batang gigi dan pinion Gerakan lurus dan berputar
Roda gigi kerucut lurus
Roda gigi kerucut spiral
Klasifikasi atas dasar bentuk
Roda gigi Roda gigi kerucut zero
jalur gigi
dengan Roda gigi kerucut miring
Poros Roda gigi kerucut miring ganda
berpotongan Roda gigi dengan poros
Roda gigi denganpermukaan
berpotongan berbentuk
berpotongan
istimewa
Roda gigi miring silang Kontak titik
Batang gigi miring silang Gerakan lurus dan berputar
Roda gigi cacing silindris
Roda gigi
Roda gigi cacing selubung ganda
dengan
Roda gigi cacing samping
poros silang
Roda gigi hyperboloid
Roda gigi hipoid
Roda gigi permukaan silang

Sumber : Yefri Chan, Diktat Elemen Mesin II

Dalam teori roda gigi umumnya dianut anggapan bahwa roda gigi
merupakan benda kaku yang tidak mengalami perubahan bentuk untuk jangka
waktu yang lama.

6 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.2.1 Roda Gigi dengan Poros Sejajar.
1. Roda Gigi Lurus.
Merupakan roda gigi paling dasar dengan jalur gigi yang sejajar dengan
poros.

Gambar 2. 1 Roda Gigi Lurus

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

2. Roda Gigi Miring


Mempunyai jalur gigi yang membentuk ulir pada silinder jarak bagi.

Gambar 2. 2 Roda Gigi Miring

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

3. Roda Gigi Miring Ganda


Gaya aksial yang timbul pada gigi yang mempunyai alur berbe

7 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 2. 3 Roda Gigi Miring Ganda

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

4. Pinion dan Batang Gigi


Digunakan untuk merubah gerakan translasi menjadi gerak rotasi atau
dari gerak rotasi menjadi gerak translasi.

Gambar 2. 4 Roda Gigi dan Pinionnya

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

5. Roda Gigi Dalam


Digunakan bila diinginkan alat transmisi berukuran kecil dengan
perbandingan reduksi yang besar.

Gambar 2. 5 Roda Gigi Dalam

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

8 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.2.2 Roda Gigi dengan Poros Berpotongan
1. Roda Gigi Kerucut Spiral
Biasanya digunakan untuk putaran tinggi, daya besar.

Gambar 2. 6 Roda Gigi Kerucut Spiral

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

2. Roda Gigi Kerucut Lurus


Banyak digunakan untuk diferensial gear.

Gambar 2. 7 Roda Gigi Kerucut Lurus

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

3. Roda Gigi Permukaan

Gambar 2. 8 Roda Gigi Permukaan

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

9 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.2.3 Roda Gigi Dengan Poros Menyilang
1. Roda Gigi Hipoid

Gambar 2. 9 Roda Gigi Hipoid

Sumber : Yoshimoriee, Wordpress.com (2013)

2. Roda Gigi Cacing Silindris

Gambar 2. 10 Roda Gigi Cacing

3. Roda Gigi Miring Silang


Digunakan untuk daya besar dan poros yang tidak sejajar.

Gambar 2. 11 Roda Gigi Silang

10 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.4 Definisi Roda Gigi Lurus

Roda gigi gunanya untuk mentransmisikan daya besar dan putaran yang tepat
tidak dapat dilakukan dengan roda gesek..untuk itu ini, kedua roda gigi tersebut
harus dibuat bergigi pada kelilingnya, sehingga penerusan daya dilakukan oleh
kedua roda saling berkaitan. Orang pada umumnya tidak menyadari, banyak
pelajaran yang harus dipelajari tentang roda gigi lurus, alasan lainya untuk
pelajaran perencanan dan analisa roda gigi lurus. Langkah untuk mendesain roda
kita harus memahami yang terdiri diri dari empat bagian utama dibawah sebagai
berikut :
kinematik gigi roda gigi dan rangkaian roda gigi (gear). Kita akan
mempelajari tentang perbandingan kecepatan dari berbagai jenis rangkaian
roda gigi lurus.
Analisa gaya pada roda gigi dan rangkaian roda gigi.
Perencanaan, yaitu, pencarian ukuran, dari roda gigi didasarkan pada kekuatan
bahan.
Perencanaan roda gigi didasarkan atas adanya perbandingan keausan.

2.5 Analisa Gaya Pada Roda Gigi Lurus

Analisa gaya pada rangkaian roda gigi dengan menggunakan notasi misalnya
: a untuk roda gigi pinion dan b untuk roda gigi gear.
Dengan notasi ini maka kita dapat mengatakan bahwa gaya gaya yang
dilakukan roda gigi 2 ( pinion ) terhadap roda gigi 3 ( Gear ) adalah F23 .
dimanagaya roda gigi 2 ( pinion ) terhadap poros F2a.
Dengan menggunakan arah koordinat x - y dan z maka arah dari radial dan
tangensial dapat di nyatakan sebagai r dan t. Dengan notasi ini F23t adalah
merupakan suatu komponen tangensial dari gaya roda gigi 3 yang bekerja
terhadap roda gigi 2.
Roda gigi gunanya untuk mentransmisikan daya besar dan putaran yang tepat
tidak dapat dilakukan dengan roda gesek.. untuk itu ini, kedua roda gigi tersebut
harus dibuat bergigi pada kelilingnya, sehingga penerusan daya dilakukan oleh

11 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


kedua roda saling berkaitan. Orang pada umumnya tidak menyadari, banyak
pelajaran yang harus dipelajari tentang roda gigi lurus, alasan lainya untuk
pelajaran perencanan dan analisa roda gigi lurus. Langkah untuk mendesain roda
kita harus memahami yang terdiri diri dari empat bagian utama dibawah sebagai
berikut :
kinematik gigi roda gigi dan rangkaian roda gigi (gear). Kita akan
mempelajari tentang perbandingan kecepatan dari berbagai jenis rangkaian
roda gigi lurus.
Analisa gaya pada roda gigi dan rangkaian roda gigi.
Perencanaan, yaitu, pencarian ukuran, dari roda gigi didasarkan pada kekuatan
bahan.
Roda gigi gunanya untuk mentransmisikan daya besar dan putaran yang tepat
tidak dapat dilakukan dengan roda gesek.. untuk itu ini, kedua roda gigi
tersebut harus dibuat bergigi pada kelilingnya, sehingga penerusan daya
dilakukan oleh kedua roda saling berkaitan. Orang pada umumnya tidak
menyadari, banyak pelajaran yang harus dipelajari tentang roda gigi lurus,
alasan lainya untuk pelajaran perencanan dan analisa roda gigi lurus. Langkah
untuk mendesain roda kita harus memahami yang terdiri diri dari empat
bagian utama dibawah sebagai berikut :
kinematik gigi roda gigi dan rangkaian roda gigi (gear). Kita akan
mempelajari tentang perbandingan kecepatan dari berbagai jenis rangkaian
roda gigi lurus.
Analisa gaya pada roda gigi dan rangkaian roda gigi.
Perencanaan, yaitu, pencarian ukuran, dari roda gigi didasarkan pada kekuatan
bahan.
Perencanaan roda gigi didasarkan atas adanya perbandingan keausan.
Perencanaan roda gigi didasarkan atas adanya perbandingan keausan.

12 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 2. 12 DBB Roda Gigi Pinion

Sumber : Shigley, Mechanical Engineering Design (1983)

Gambar 2.12 menunjukkan bahwa sebuah pinion di pasangkan ke poros


dan berputar searah jarum jam pada n2 (rpm). dan menggerakkan sebuah roda gigi
pada poros b dengan putaran n3 (rpm) dimana reaksi yang terjadi berada di
sepanjang garis tekan.

Gambar 2. 13 DBB Pemisahan Pinion dan Gear

Sumber : Shigley, Mechanical Engineering Design (1983)

13 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 2.13 menunjukkan antara pinion dan gear di pisahkan dan di
gantikan dengan gaya Fa2 dan Ta2 adalah gaya dan daya putar (Torsi) yang terjadi
pada poros a dan pinion.
F32r = arah cosinus.
F32t = arah tangensial .
F32 = arah sinus .
Wt = F32t
2.6 Fungsi Transmisi

Transmisi dan komponen pengoperasiannya merupakan bagian dari sistem


pemindah tenaga dari sebuah kendaraan, yaitu sistem yang berfungsi
memindahkan tenaga dari sumber tenaga (mesin) ke roda kendaraan
(pemakai/penggunaan tenaga) (New Step2, Chasis). Pemindahan tenaga dari
mesin ke sistem penggerak pada kendaraan, tentunya diperlukan suatu proses
yang halus tanpa adanya kejutan, yang menyebabkan ketidak nyamanan bagi
pengendara dan penumpang. Di samping itu, kejutan juga dapat menyebabkan
terjadinya kerusakan pada bagian mesin. Sistem pemindah tenaga secara garis
besar terdiri dari unit kopling, transmisi, rantai penggerak, gear sproket dan roda
kendaraan.Fungsi transmisi adalah untuk mereduksi putaran mesin yang terjadi
sehingga dapat digunakan untuk menggerakkan kendaraan dengan sebaik-
baiknya.
Transmisi dapat mengatur penggunaan kemampuan tenaga mesin yang
terbatas. Tenaga mesin tersebut dapat digunakan sesuai dengan keperluan agar
mesin tetap dalam keadaan stabil, tidak sempat mengalami kerusakan atau
perubahan pada alatnya. Bila diperlukan tenaga angkut yang besar misalnya
ditanjakan atau mengangkut beban yang besar, maka harus digunakan transmisi
yang rendah karena tersedia tenaga angkut yang besar tetapi kendaraan tidak dapat
berjalan cepat. Sebaliknya bila diperlukan kecepatan tinggi digunakan transmisi
tinggi sesuai dengan jalan yang ditempuh. Pada transmisi tinggi tersedia tenaga
angkut yang kecil. Tenaga yang lain dipergunakan untuk mempertahankan
kecepatan kendaraan.
Konsep dasar kerja transmisi adalah menggunakan konsep perbandingan
momen. Sehingga alternatif yang dipergunakan adalah dengan menggunakan

14 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


roda gigi, karena roda gigi merupakan benda yang paling mudah dan praktis
untuk melakukan proses transfer tenaga pada putaran tertentu sehingga
memberikan bermacam-macam perbandingan kecepatan yang di kehendaki, serta
untuk melakukan proses perbandingan momen yang di butuhkan mesin. Fungsi
transmisi roda gigi adalah untuk memperbesar momen saat momen besar
diperlukan dan memperkecil momen saat momen kecil dibutuhkan. Untuk
menyesuaikan kebutuhan tinggal mendesain berapa jumlah giginya yang akan di
pergunakan.
Jenis transmisi yang umum digunakan pada sepeda motor adalah tipe
konstan mesh (transmisi yang saling bertautan dengan dog clutch). Bekerjanya
transmisi pada tipe ini disebabkan karena transmisi terdiri atas susunan gigi-gigi,
dimana gigi-gigi yang berpasangan tersebut dihububungkan. Untuk
menghubungkan gigi-gigi tersebut digunakan garpu transmisi dan sebagai
penggeraknya digunakan alat pemisah gigi transmisi.
Posisi unit transmisi pada sepeda motor secara skema dapat dilihat pada
gambar berikut ini.

Gambar 2. 14 Posisi Transmisi Pada Kendaraan

15 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 2. 15 Rangkaian Pemindahan Tenaga Dari Mesin Sampai Roda

Gambar 2. 16 Cara Kerja Gigi Transmisi

Rangkaian pemindahan tenaga berawal dari sumber tenaga (engine) ke


sistem pemindah tenaga, yaitu masuk ke unit kopling (clutch) diteruskan ke
transmisi (gear box) ke sproket penggerak, rantai, rodasproket,dan roda.
Syarat-syarat yang harus dimiliki oleh transmisi adalah:
1. Tidak terjadi suara berisik dari dalam crankcase saat di operasikan.
2. Tidak terjadi lost contact atau missed saat di masukan transmisi.

16 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


3. Tidak terjadi loncat transmisi atau tidak terjadi perubahan kecepatan sendiri
saat di operasikan.
4. Tidak terjadi sendatan atau laju kendaraan tersendat-sendat saat kendaran di
pergunakan untuk berjalanan.
5. Mempunyai daya tahan yang cukup terhadap kerusakan.

2.7 Nama-nama Bagian Roda Gigi dan Ukurannya

Nama-nama bagian utama roda gigi diperlihatkan pada gambar dibawah ini.
Adapun ukurannya dinyatakan dengan diameter jarak bagi, yaitu lingkaran khayal
yang menggelinding tanpa slip. Ukuran gigi dinyatakan dengan jarak bagi
lingkar, yaitu jarak sepanjang lingkaran jarak bagi antara profil dua gigi yang
berdekatan.

Gambar 2. 17 Nama-nama Bagian Roda Gigi

Sumber : Shigley, Mechanical Engineering Design (1983)

Lingkaran puncak (pitch circle) adalah suatu lingkaran teoritis yang


merupakan dasar dari semua perhitungan.
Pinion adalah roda gigi yang terkecil diantara dua roda gigi yang
berpasangan. Yang lebih besar sering disebut roda gigi (gear).
Jarak lengkung puncak adalah jarak yang diukur pada lingkaran puncak,
dari (circular pitch) ke suatu titik yang berkaitan pada gigi disebelahnya.

17 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Jumlah tebal gigi dan lebar antara (width of space) sama dengan jarak
lengkung.
Modul (module) m adalah perbandingan antara diameter puncak dengan
jumlah gigi. Modul adalah indeks dari ukuran gigi pada standar SI.
Puncak diametral (diametral pitch) adalah perbandingan antara jumlah
gigi pada roda gigi dengan diameter puncak.
Adendum adalah jarak radial anatara bidang atas dengan lingkaran puncak.
Dedendum adalah jarak radial dari bidang bawah kelingkaran.
Tinggi keseluruhan (whole depth) adalah jumlah addendum dan
dedendum.
Lingkaran kebebasan (clearance circle) adalah lingkaran yang
bersinggungan dengan lingkaran addendum dari pasangan roda gigi
tersebut.
Clearance adalah besaran yang disediakan dedendum bagi addendum dari
roda gigi pasangannya. (Shigley, Mechanical Engineering Design,1983)

2.8 Profil Roda Gigi

Roda gigi memindahkan momen melalui kontak luncur antara permukaan


gigi berpasangan. Selama kontak ini kecepatan sudut kedua roda gigi harus dapat
dijaga tetap yang berarti putaran harus dapat berlangsung dengan halus dan
perbandingan tetap. Untuk itu harus dipilih kurva yang sesuai dengan profil gigi.
Kurva involut (envolven) adalah yang biasa digunakan untuk roda gigi.
Kurva involut dapat di lukiskan dengan membuka benang dari gulungannya
yang berbentuk silinder-lintasan yang di tempuh ujung benang sejauh mulai lepas
dari permukaan silinder akan membentuk involut lingkaran silinder dimana
benang di ulung disebut lingkaran dasar.
Pada dua roda gigi yang dipasang ( lihat gambar 2.3 ) titik kontak antara
profil gigi pinion dan roda gigi yang ditarik menyinggung kedua lingkaran dasar
dan memotong garis sumbu 0102.

18 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Garis singgung bersama ini disebut garis kaitan atau garis tekanan. Jika titik
dimana lingkaran kepala pinion memotong garis tekanan disebut k1 dan titik
dimana lingkaran kepala roda gigi besar memotong garis tekanan disebut k2, maka
k1 dan k2 adalah panjang lintasan kontak antara pasangan gigi yang saling mengait
jika 0102 memotong garis tekanan pada titik P, maka lingkaran yang mempunyai
jari-jari 01P dan 02P menjadi lingkaran jarak bagi yang berpasangan ini.

Gambar 2. 18 Kaitan antara profil-profil roda gigi involute

Sumber : Shigley, Mechanical Engineering Design (1984)

Jika diameter lingkaran dasar dinyatakan dengan dg (mm) dan jumlah gigi
Z, maka jarak bagi normal (ta) dapat ditulis :

.d g
ta
Z
(2.1)
Hubungan antara lingkaran dasar dg (mm) dan diameter lingkaran jarak
bagi d (mm) adalah :

d g d cos
(2.2)
dimana : = sudut tekanan ( sudut PO, I )

19 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.8.1 Jarak Bagi Lingkar
Jika diameter jarak bagi dinyatakan d (mm) dan jumlah gigi dengan Z,
maka jarak bagi lingkar t (mm) dapat di tulis sebagai berikut :

Gambar 2. 19 Bagian Roda Gigi

Sumber : Shigley, Mechanical Engineering Design (1984)

.d
t
Z
(2.3)
Jarak bagi lingkar adalah keliling lingkaran jarak bagi dengan jumlah gigi.
Namun karena jarak bagi lingkar selalu mengandung faktor , Pemakaiannya
sebagai ukuran gigi sangat kurang praktis. Untuk mengatasi hal itu diambil suatu
ukuran yang disebut modul dengan lambang " m " dimana :

d
m
Z
(2.4)

2.8.2 Lingkaran Jarak Bagi


Lingkaran Jarak Bagi adalah suatu lingkaran teoritis terhadap semua
perhitungan biasanya didasarkan. Dimana hubungannya dengan modul dan jarak
bagi lingkar seperti persamaan 2.5 adalah :

d m.Z (2.5)
Untuk roda gigi berpasangan lingkaran jarak bagi adalah saling
bersinggungan satusama lain. Disini didapat hubungan bahwa:

a
d1 d 2
2 (2.6)

20 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


dimana : a = jarak antara poros (mm)
d = diameter jarak bagi (mm)

Jika di hubungkan dengan " I " (perbandingan transmisi), lingkaran jarak


bagi adalah :

2.a
d1
1 i
(2.7)

2.a.i
d2
1 i
(2.8)

2.8.3 Diameter Kepala (dk)


Diameter Kepala (dk) adalah jarak radial puncak gigi, dimana diameter
kepala yaitu lingkaran bagi ditambah dengan tinggi kepala (lihat gambar 2.4).
Hubungan dengan jumlah gigi dan modul adalah :

d k Z 2.m
(2.9)

2.8.4 Diameter Kaki (Df)


Adalah jarak radial bidang bawah gigi, atau lingkaran jarak bagi dikurangi
dengan tinggi kaki adalah :

d f m.Z 2 2.C k
(2.10)
dimana : Z = jumlah gigi
m = modul
Ck= kelonggaran puncak

2.8.5 Tinggi Kepala Gigi (hk)


Tinggi Kepala Gigi adalah jarak antara lingkaran jarak bagi dengan diameter
kepala. Tinggi kepala gigi (hk) jika dihubungkan dengan modul adalah :

hk k . m
(2.11)

21 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


dimana : k = faktor tinggi kepala (0,8 ; 1 ; 1,2, dsb)
m = modul

2.8.6 Tinggi Kaki (hf)


Tinggi Kaki Gigi adalah jarak antara lingkaran jarak bagi dengan diameter
dasar. Tinggi gigi (hf) adalah:

hf 1,25.m
(2.12)

2.8.7 Tinggi Gigi (H)


Tinggi Gigi adalah jarak antara diameter kepala dan diameter dasar atau
tinggi kepala ditambahkan dengan tinggi kaki.

H 2m Ck
(2.13)
dimana : m = modul
Ck=KelonggaranPuncak

2.8.8 Kelonggaran Puncak (Ck)


Agar profil pahat dapat Kelonggaran Puncak (Ck) Adalah celah antara
lingkaran jarak kepala dan lingkaran kaki dari gigi pasangannya. Berguna untuk
menghindari terjadinya titik kontak yang lain (supaya tidak slip) dan juga untuk
tempat masuknya pelumas agar pendinginan berlangsung. Harga dari kelonggaran
puncak adalah :

C k 0,25.m
(2.14)

2.8.9 Perbandingan Putaran dan Perbandingan Transmisi


Jika putaran roda gigi yang berpasangan dinyatakan dengan n1 (Rpm) pada
poros penggerak dan n2 (Rpm) pada poros yang digerakkan. Sedangkan lingkaran
jarak bagi masing-masing gigi adalah d1 dan d2 dan jumlah giginya Z1 dan Z2,
maka perbandingan putaran " u " adalah :

22 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


n d m.Z1 1
u 1 1

n 2 d 2 m.Z 2 i
(2.15)
Harga " i " yaitu perbandingan antara jumlah gigi pada roda gigi atau
disebut juga perbandingan transmisi. Perbandingan ini dapat sebesar 4 sampai 5
dalam hal roda gigi lurus standar dan dapat diperbesar sampai 7 dengan perubahan
kepala.
Roda gigi biasanya untuk mereduksi (u < i) atau (1/i), tetapi kadang-kadang
juga dipakai untuk menaikkan putaran (u> i atau i< 1).

2.8.10 Kapasitas beban Roda Gigi


Roda gigi dapat mengalami kerusakan berupa patah gigi, aus atau
berlubang-lubang (bopeng) dan tergores permukaannya karena pecahnya selaput
minyak pelumas.
Biasanya kekuatan gigi terhadp lenturan dan tekanan permukaan
merupakan hal yang terpenting untuk diperhatikan. Kemudian, akhir-akhir ini juga
dianggap penting untuk memperhatikan kekuatan terhadap goresan, yaitu gejala
dimana luka-luka goresan pada permukaan gigi roda gigi berbeban besar dan
putaran tinggi terjadi karena penguapan selaput minyak.

2.8.11 Perhitungan Lenturan


Karena besarnya perbandingan kontak adalah satu atau lebih, maka beban
penuh tidak selalu dikenakan pada satu gigi. Tetapi untuk keamanan perhitungan
dilakukan atas dasar anggapan bahwa beban penuh dikenakan pada titik
perpotongan " A " antar garis tekanan dan garis hubung pusat roda pada puncak
gigi, seperti dalam gambar 2.27

23 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 2. 20 Gaya Pada Gigi

Jika tekanan normal (Fn), maka gaya (Fkt) tegak lurus OA dalam arah
keliling atau tangensial pada titik A adalah :

Fkt Fn Cosw
(2.16)

Gaya Ft yang bekerja dalam arah putaran roda gigi pada titik jarak adalah :

Ft Fn Cosb
(2.17)
Di mana b adalah sudut tekanan kerja yang biasanya digunakan sebesar
20. Untuk pendekatan dapat dianggap bahwa b w maka Ft Fkt. Gaya Ft
disebut juga gaya tangensial.
Jika diameter jarak bagi adalah " d " (mm), maka kecepatan keliling " V "
(m/s), pada lingkaran jarak bagi roda gigi yang mempunyai putaran " n " (Rpm)
adalah :

.d .n
V
60.1000
(2.18)
Hubungan antara daya yang ditransmisikan " P " (Kw), gaya tangensial "
Ft " (Kg) dan kecepatan keliling " V " adalah :

Ft .V
P
102 (2.19)
Dan demi keamanan digunakan pemakaian faktor koreksi (fc), sehingga
daya rencana " P " (Kw) adalah :

24 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Pd f c .P
(2.20)
maka persamaan 2.17 menjadi

f c .Ft .V
Pd
102
(2.21)
Bentuk penumpang gigi yang akan dipakai sebagai dasar perhitungan
kekuatan lentur didekati dengan bentuk parabola dengan puncak di titik A dan
dasar di B dan C yang merupakan titik singgung antara parabola dengan profil
kaki gigi. Dengan demikian, maka gigi tersebut dapat dipandang sebagai balok
kantilever yang mempunyai kekuatan seragam.
Jika b adalah lebar sisi, BC = h (mm) dan AE = 1 (mm), maka tegangan
lentur pada titik B dan C (dimana ukuran penampangnya adalah b.h) dengan
beban gaya tangensial Ft pada puncak balok, dapat dihitung sebagai:

b
Ft .l
kg / mm 2

bh 2 b
(2.22)
maka :

h2
Ft b .b. kg
6.l
(2.23)

Gambar 2. 21 Gigi Dipandang Sebagai Balok Kntilever

Dengan Kekuatan Seragam

25 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Besarnya h2/6.l ditentukan dari ukuran dan bentuk gigi. Besaran ini
mempunyai dimensi panjang. jika dinyatakan dengan perkalian antara Y dan
modul, maka :

h2 (2.24)
Y .m
6.l

maka :
h2
Y
6.l.m
(2.25)
Di mana Y dinamakan faktor bentuk gigi. Harganya diberikan pada tabel
6.5 (hal 239 Sularso) untuk profil roda gigi standar dengan sudut tekan 20. Maka
persamaan (2.20) dapat ditulis sebagai berikut :

Ft b .b.m.Y . f v kg / mm
2
(2.26)
Besarnya beban lentur yang diizinkan persatuan persatuan luas sisi dapat
dihitung sebagai berikut :
................................
Ft b .b.m.Y . f v kg / mm
2

(2.27)

Di mana : a = Tegangan lentur yang diizinkan (kg/mm2)


m = modul
Y = faktor bentuk
fv = faktor dinamis
Maka lebar sisi dapat diperoleh dari hubungan berikut :

Ft
b
Fb
(2.28)
Pada umumnya harga b ditetapkan antara (6 10). m dan untuk daya besar
antara (10 6).m .

26 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


2.8.12 Perhitungan beban permukaan
Jika tekanan antara sesama permukaan gigi terlalu besar gigi akan
mengalami keausan atau menjadi bopeng dengan cepat. Selain itu permukaan gigi
juga akan mengalami keausan karena kelelahan oleh beban berulang-ulang.
Dengan demikian ,maka tekanan di kenakan pada permukaan gigi atau kapasitas
pembebanan permukaan harus dibatasi.
Seperti pada perhitungan lenturan, maka beban permukaan yang diizinkan
adalah:
FH f v .K H d1 .2. Z 2 Z1 Z 2 (2.29)
dimana : KH = faktor tegangan kontak (kg/mm2) (tabel 6.8 Sularso)
f = faktor dinamis
d1= diameter jarak bagi pada poros penggerak
Z1= jumlah gigi pada poros penggerak
Z2 = jumlah gigi roda gigi dapa diperoleh hubungan
Sedangkan beban permukaan yang terjadi adalah :
i
FH k .b.d1 . i
1 (2.30)
dimana : K = faktor tegangan kontak yang diizinkan (tabel 6.9 Sularso)
b = lebar sisi gigi
d1= diameter jarak bagi
fv = faktor dinamis
Maka lebar sisi yang diperlukan atas perhitungan kekuatan terhadap
tekanan permukaan :
Ft
b
FH
(2.31)
Lebar sisi yang diperoleh disini harus dibandingkan dengan lebar sisi yang
diperoleh dari perhitungan kekuatan.

2.8.13 Menaksir Ukuran Roda Gigi

Diameter puncak d (in)

27 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


N ( 2.32 )
d
P

Kecepatan garis puncak V (feet per minute)


dn ( 2.33 )
V
12

Beban yang dipindahkan Wt (pound)

3310 H
3
Wt ( 2.34)
V

Faktor kecepatan Kv, Persamaan Barth untuk gigi yang dipotong


atau dimiil atau gigi yang dibentuk secara kasar

1200
Kv ( 2.35)
(1200 V )

Lebar muka gigi F (in)


Wt P ( 2.36 )
F
K vY p

Lebar muka gigi F (in) harus memenuhi 3p F 5p

2.9 Poros

2.9.1 Gaya Tangensial dan Gaya Radial pada Roda Gigi


Jika sepasang roda gigi berputar yaitu goda gigi penggerak memutar roda
gigi yang digerakkan maka pada permukaan roda gigi akan terjadi gaya yang
besarnya F dengan sudut tekan

28 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


I
R n
F F
T
F
T
F

n R
F F

II

Gambar 2. 22 Gaya Pada Roda Gigi

Sehingga :
FR
tan = (2.37)
FT
= sudut tekan
FR = gaya radial (kgf)
FT= gaya tangensial (kgf)

Gaya tangensial dapat ditentukan dengan persamaan :


D
T Ft (2.38)
2
T = torsi pada poros penggerak
D = diameter jarak bagi roda

2.9.2 Gaya Pada Sproket


Untuk mencari gaya pada sproket hanya terjadi pada salah satu sisi pada
rantai dalam hal ini terjadi pada bagian atas sproket, dengan mengasumsikan :
Gaya yang bekerja pada gigi sproket merata.
Pada saat beroperasi rantai membentuk sudut sebesar = 10

29 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 2. 23 Gaya Pada Sproket

Sehingga :
FsR Fst tan (2.39)
dimana :
= sudut tekan
FsR = gaya radial pada sproket
Fst = gaya tangensial pada sproket
Gaya tangensial dapat ditentukan dengan :
2T
Fst (2.40)
D
dimana :
Ds = diameter sproket
T = torsi pada poros penggerak

2.9.3 Momen Lentur


Momen Gabungan (Mmax)
Momen gabungan diperoleh dari persamaan:

M (M h max ) 2 (M v max ) 2 (2.41)

dimana :
Mhmax = momen lentur horizontal terbesar
Mvmax = momen lentur vertical terbesar

2.9.4 Diameter Poros (d)


Untuk menentukan diameter poros minimum digunakan persamaan :

30 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


1
55,1 3
d s ( K m .M ) ( K t .T ) (2.42)
a
dimana :
adalah tegangan geser yang diijinkan yang dipengaruhi oleh factor
keamanan untuk batas kelelahan puntir (Sf1) dan factor keamanan karena
pengaruh konsenterasi tegangan (Sf2) dengan persamaan :
b
a (2.43)
Sf1 Sf 2
dimana :
b = tegangan dari bahan
Sf1 = factor keamanan untuk batas kelelahan puntir, harganya5,6 6
Sf2 = Faktor keamanan karena pengaruh konsentrasi tegangan, harganya
1,3 sampai dengan 3,0
Km adalah faktor koreksi untuk momen lentur
Untuk pembebanan lentur yang tetap 1,5
Untuk pembebanan dengan tumbukan ringan 1,5 2,0
Untuk pembebanan dengan tumbukan berat 1,3 3,0
Kt adalah faktor koreksi untuk momen puntir
Untuk beban yang dikenakan halus 1,0
Untuk beban yang dikenakan sedikit terjadi kejutan 1,5 2,0
Untuk beban yang dikenakan dengan kejutan dan tumbukan besar
1,5 3,0

2.9.5 Poros Spline


Untuk menentukan diameter spline, terlebih dahulu menentukan lebar baji.
Keliling = i(b + c)
Jika diasumsikan b = c maka:
D = i.2b
D
b (2.44)
2i
Tegangan yang terjadi :

31 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


T
F T
r (2.45)
A b.l r.b.l
dimana :
= Tegangan yang terjadi pada baji
l = panjang spline
b = lebar pasak (baji)
r = jari-jari
T = torsi yang terjadi

Pada Buku Nieman telah ditabelkan antara lebar spline, jumlah spline,
torsi, dan diameter spline sehingga memudahkan untuk menghitung poros spline
dengan rumus:
M t 0,4.L.M 10 (2.46)

Gambar 2. 24 Spline

32 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Tabel 2. 2 Faktor Bentuk Lewis

Sumber : Shigley, Mechanical Engineering Design (1983)

2.10 Bantalan

2.10.1. Pengertian Bantalan

Bearing atau bantalan merupakan suatu elemen mesin yang digunakan


untuk menahan poros berbeban, beban tersebut dapat berupa beban aksial atau

33 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


beban radial. Tipe bearing yang digunakan untuk bantalan disesuaikan dengan
fungsi dan kegunaannya.Bearing atau bantalan berfungsi untuk menumpu atau
memikul poros agar poros dapat berputar padanya.Bantalan harus kokoh untuk
memungkinkan poros atau elemen mesin lainnya dapat bekerja dengan baik. Jika
bantalan tidak bekerja dengan baik, maka prestasi kerja seluruh sistem akan
menurun atau tidak dapat bekerja semestinya. Jadi, jika disamakan pada gedung,
maka bantalan dalam permesinan dapat disamakan dengan pondasi pada suatu
gedung.

2.10.2. Prinsip Kerja Bantalan

Apabila ada dua buah logam yang bersinggungan satu dengan lainnya
saling bergeseran maka akan timbul gesekan , panas dan keausan . Untuk itu pada
kedua benda diberi suatu lapisan yang dapat mengurangi gesekan , panas dan
keausan serta untuk memperbaiki kinerjanya ditambahkan pelumasan sehingga
kontak langsung antara dua benda tersebut dapat dihindarai.

2.10.3. Jenis- Jenis Bantalan


1. Berdasarkan Gerakan Bantalan Terhadap Poros
Bantalan Luncur
Bantalan luncur adalah suatu elemen mesin yang berfungsi untuk
menumpu poros berbeban, sehingga putaran atau gerakan bolak-baliknya
dapat berlangsung dengan halus dan aman. Jenis bantalan ini mampu
menumpu poros dengan beban besar. Atas dasar arah beban terhadap poros
maka bantalan luncur dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
a) Bantalan Radial atau disebut jurnal bearing, dimana arah beban
yang ditumpu bantalan adalah tegak lurus terhadap sumbu poros.
b) Bantalan aksial atau disebut trust bearing, yaitu arah beban yang
ditumpu bantalan adalah sejajar dengan sumbu poros.
c) Bantalan luncur khusus adalah kombinasi dari bantalan radial dan
bantalan aksial.
Bantalan Gelinding

34 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Pada bantalan ini terjadi gesekan gelinding antara bagian yang berputar
dengan yang diam melalui elemen gelinding seperti bola (peluru), rol atau
rol jarum dan rol bulat.Bantalan gelinding menggunakan
elemen rolling untuk mengatasi gesekan antara dua komponen yang
bergerak. Diantara kedua permukaan ditempatkan elemen gelinding seperti
misalnya bola, rol, taper, dll. Kontak gelinding terjadi antara elemen ini
dengan komponen lain yang berarti pada permukaan kontak tidak ada
gerakan relatif.

Gambar 2. 25 Bantalan Gelinding

Sumber : Wawi, Academia.edu

Bantalan gelinding mempunyai keuntungan dari gesekan gelinding


yang sangat kecil dibandingkan dengan bantalan luncur. Elemen gelinding
seperti bola atau rol dipasang antara cincin luar dan dalam. Dengan memutar
salah satu cincin tersebut, bola atau rol akanmelakukan gerakan gelinding
sehingga gesekan akan jauh lebih kecil. Untuk bola atau rol, ketelitian tinggi
dengan bentuk dan ukurannya merupakan suatu keharusan. Karena luas
bidang kontak antara bola dan rol dengan cincin sangat kecil, maka besarnya
beban yang dipakai harus memiliki ketahanan dan kekerasan yang sangat
tinggi.

2. Berdasarkan Arah Beban Terhadap Poros


Bantalan Radial

35 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Bantalan Radial atau disebut jurnal bearing, dimana arah beban yang
ditumpu bantalan adalah tegak lurus terhadap sumbu poros.Bantalan ini
untuk mendukung gaya radial dari batang torak saat berputar. Konstruksinya
terbagi / terbelah menjadi dua agar dapat dipasang pada poros engkol.
Bantalan Aksial
Bantalan aksial atau disebut trust bearing, yaitu arah beban yang
ditumpu bantalan adalah sejajar dengan sumbu poros.Bantalan ini
menghantarkan poros engkol menerima gaya aksial yaitu terutama pada saat
terjadi melepas / menghubungkan plat kopling saat mobil berjalan.
Konstruksi bantalan ini juga terbelah / terbagi menjadi dua dan dipasang
pada poros jurnal bagian paling tengah. (Wawi, Academia.edu)

2.10.4. Umur Bantalan

Bila peluru atau rol dari suatu bantalan anti-gesekan menggelinding ke


daerah pembebanan, tegangan Hertzian terjadi pada cincin dalam, elemen yang
mengelinding, dan cincin luar. Karena kelengkungan dari elemen yang
besinggungan adalah berbeda dalam arah aksiaal dengan kelengkungan dalam
arah radial, maka rumus untuk tegangan ini lebih rumit daripada persamaan
Hertzian yang disajikan dalam Pasal 2.21. Kalau bantalan bersih dan dilumasi
secara tepat, dipasang dan disegel terhadap masuknya debu atau kotoran, dijaga
dalam kondisi ini, dan dioperasikan pada suhu yang wajar, maka kelelahan logam
akan merupakan satu-satunya sebab dari kegagalan. Karena ini mengalami
berjuta-juta pemakaian tegangan, maka istilah umur bantalan (bearing life) sangat
umum dipakai.
Umur (life) dari suatu bantalan tersendiri (individual bearing) dinyatakan
sebagai jumlah putaran total, atau jumlah jam pada suatu kecepatan putar tertentu,
dari operasi bantalan diperlukan untuk mengembangkan kriteria kegagalan. Di
bawah ini kondisi ideal kegagalan lelah akan berupa penghancuran permukaan
yang menerima beban. Standar The Anti Friction Bearing Manufacturers
Association (AFMBA) menyatakan bahwa kriteria kegagalan adalah suatu bukti
awal dari kelelahan. Begitu pun , harus dicatat bahwa umur yang berguna (usefull

36 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


life) sering dipakai sebagai definisi dari umur lelah. Kriteria kegagalan yang
dipakai lehlaboratorium Timken Company adalah kehancuran tau penyompelan
suatu permukaan seluas 0.01 in. Walaupun Timken mengamati bahwa umur yang
berguna mungkin bisa lebih dari titik ini.
Umur penilaian (rating life) adalah istilah yang diawasi oleh AFMBA dan
dipakai oleh kebanyakan pabrik pembuat bantalan. Umur penilaian dari suatu
kelompok bantalan atau rol yang hampir identik dinyatakan sebagao jumlah
putaran, atau jam pada suatu kecepatan putar yang konstan tertentu, di mana 90
persen dari kelompok bantalan akan tahan atau dapat melampauinya sebelum
kriteria kegagalan tersebut terjadi. Istilah umur minimum (minimum life) dan
umur L (L life0 juga dipakai untuk menjelaskan umur penilaian.
Istilah umur rata-rata (average life) dan umur menengah (median life)
kedua-duanya cukup banyak dipakai dalam mendiskusikan umur bantalan. Kedua
istilah tersebut dimaksudkan untuk mempunyai kepentingan yang sama. Bila
kelompok yang terdiri dari sejumlah besar bantalan diuji terhadap kegagalan, umu
menengah dari kelompok itu adalah harga rata-ratanya (average median life).
Dalam buku ini kita akan memakai istilah umur menengah untuk mempertegas
harga rata-rata dari harga menengah ini.
Dalam menguji sekelompok bantalan, tujuannya adalah mencari umur
menengah dan L, atau umur penilaian. Bila banyak kelompok bantalan yang
diuji, biasanya didapat bahwa umur menengah adalah kira-kira empat atau lima
kali umur L. (Shigley, Mechanical Engineering Design, 1983)

2.11 Pasak

2.11.1. Pengertian Pasak

Pasak merupakan sepotong baja lunak (mild steel), berfungsi sebagai


pengunci yang disisipkan diantara poros dan hub (bos) sebuah roda pulli atau roda
gigi agar keduanya tersambung dengan pasti sehingga mampu meneruskan
momen putar/torsi.

37 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Pemasangan pasak antara poros dan hub dilakukan dengan membenamkan
pasak pada alur yang terdapat antara poros dan hub sebagai tempat dudukan pasak
dengan posisi memanjang sejajar sumbu poros.

2.11.2. Macam Pasak

Beberapa tipe yang digunakan pada sambungan elemen mesin, adalah :


1. Pasak Benam (PB)
Pasak jenis ini dipasang terbenam setengah pada bagian poros dan
setengah pada bagian hub.
2. Pasak Pelana
Terdiri dari dua tipe, yakni :

- Pasak Pelana Datar


Merupakan pasak tirus yang dipasang pas pada alur hub dan datar pada
lengkung poros, jadi mudah slip pada poros jika mengalami kelebihan
beban torsi. Sehingga hanya mampu digunakan untuk poros-poros
beban ringan sebagai penyortir beban.
- Pasak Pelana Lengkung
Merupakan pasak tirus yang dipasang pas pada alurnya dihub dan
bagian sudut bawahnya dipasang pas pada bagian lengkung poros.
3. Pasak Bulat
Merupakan pasak berpenampang bulat yang dipasang ngepas
dalam lubang antara poros dan hub. Kelebihannya adalah pembuatan alur
dapat dilakukan dengan mudah setelah hub terpasang pada poros dengan
cara dibor.
Umumnya digunakan untuk poros yang meneruskan tenaga putar kecil.
Ada dua posisi pemasangannya atau kedudukannya pada poros dan hub,
yakni :
a. dipasang membujur (sejajar sumbu poros)
b. dipasang melintang (tegak lurus sumbu poros)

38 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


4. Pasak Bintang (Spline)
Pasak jenis ini memiliki kekuatan yang lebih besar dibanding
dengan tipe-tipe lainnya. Karena konstruksi pasaknya dibuat lansung pada
bahan poros dan hub yang saling terkait.
Umumnya digunakan untuk poros-poros yang harus
mentrasmisikan tenaga putar besar, seperti pada mesin-mesin tenaga dan
sistim transmisi kendaraan.
Bahan pasak dan poros yang digunakan biasanya sama. Pasaknya
yang berjumlah banyak yakni : 4, 6, 8, 10 sampai 16 buah . Karena hampir
menyerupai sehingga sering disebut sebagai pasak bintang (Spline).
(Suhendra, Modul Elemen Mesin,2010)

39 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


3. PROSEDUR OPTIMASI

3.1 Diagram Alir / Flowchart Analisa Proses Perhitungan

Proses tahapan analisa ini bertujuan untuk memastikan apakah data data
yang terkumpul sudah cocok dengan masalah yang akan di bahas, setelah itu
lanjutkan ke langkah berikutnya.

40 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


41 FAKULTAS TEKNIK UNJANI
42 FAKULTAS TEKNIK UNJANI
43 FAKULTAS TEKNIK UNJANI
4. HASIL ANALISA DAN DISKUSI

4.1 Mencari Titik Berat Keseluruhan Palang

Gambar 4.1 Titik Berat Pada Palang


Dengan Massa : 27, 584 kg

Gambar 4.2 Gaya Berat Pada Palang

Fw = W g (4.1)

= 27,584(9,81)
= 270,595 N
To(s) = F w 1 (4.2)

= 270,595 N . 574,98 mm
= 1555586,7131 Nmm

44 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


4.2 Menentukan Daya Motor
4.2.1. Menghitung Gaya Tumpuan

Gambar 4.3 Gaya Tumpuan Pada Palang

Diketahui :
Fw = 270,595 N
L1 = 574,98 mm
L2 = 3140 mm

mA = 0 +
FB L2 Fw L1 = 0
Fw L1
FB = 2

270,595 . 574,98
= 3140

= 49,549 N
Fy = 0 ( +)
Fb Fw + FAy = 0
FAy = Fw FB
= 270,595 49,549
= 221,045 N

45 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


4.2.2. Menentukan Momen Puntir Maksimum

Gambar 4.4 Pergerakan Palang

Diketahui : L1 = 574,98 mm
FW = 270,595 N
L = L1. Cos (4.4)
Fwx = Fw. Sin (4.5)
Fwy = Fw. Cos (4.6)
Mp = T

Tabel 4.1 Momen Puntir Maksimum


Fwx (N) Fwy (N) L (mm) Mp (N.mm)
0 0 270,595 574,98 1555886,7131
30 135,297 234,34 497,94 134740,07
45 191,339 191,339 406,57 110015,809
90 270,595 0 0 0

4.2.3. Menghitung Kecepatan Sudut


80 = 8 second
90 = x
Perbandingan
80 90
8
=

46 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


90 . 8
x= 80

=9s
Perencanaan reduksi putaran

= 800 = 900
T=8s t=9s
standard
Menghitung nout

360 90
n=
60 9

6 n = 10
n = 1,67 rpm
Kecepatan sudut

1 rpm = 2/60 rad/s


Untuk kecepatan sudut dengan n = 1,76 rpm

= 2/60 . 1,67 (4.7)


= 0,17453 rad/s

4.2.4. Tuntutan Perencanaan

nin = 13 rpm
nout = 1,67 rpm
Ditransmisikan pada 2 tingkatan
Angka transmisi

1
= (4.8)
2

= 13/1,67
= 7,8

Rasio roda gigi

= 2 = 2,8 = n1 = 1,67 rpm

47 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


1 = 2,8 n2 = 4,64 rpm
n3 = 13 (motor)

mp2 = 155,586 Nm

mp motor = 19,946 rpm


2 155,586
=
2 2,8

Memerlukan daya sebesar

P = .T (4.9)
= 0,17453 . 19,946
= 3,4811 watt

Efisiensi daya motor rencana

P = Pm . (4.10)
= 80%= 0,8

Pm = P/ (4.11)

= 3,4811/ 0,8
= 4,35 watt
Skema rancangan transmisi

n1 = 1,67 rpm
1 = 2,8
n2 = 4,64 rpm
2 = 2,8

Jadi spesifikasi motor

P = 0,12 Kw
N = 13 rpm

48 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


4.3 Perhitungan Torsi yang terjadi

Gambar 4.5 Gaya-gaya yang terjadi

60 (10000)
W = (4.12)

60 (103 )(0,12)
= (60)(13)

= 2,938 KN

Dimana T = Ta2
Fta = Wta


= (4.13)
2
60
= 2,938
2

= 88,147 KNmm

Dimana Wta = Wtb


Wra =Wrb

Wra = Wta (tan ) (4.14)


= 2,938 tan 20
= 1,0694 KN

49 FAKULTAS TEKNIK UNJANI



= (4.15)
cos
2,938
= cos 20

= 3,1268 KN


=

()( )
TB = (4.16)

88,147 (56)
= 20

= 246,812 KNmm

Dimana TB = TC


= (4.17)
2
2
Wtc =
2 (246,812)
= 60

= 8,227 KN

Wrc = Wtc (tan ) (4.18)


= 8,227 tan 20
= 2,994 KN


= (4.19)
cos
8,227
= cos 20

= 8,755 KN

Dimana Wtd = Wtd


Wrd = Wrb

50 FAKULTAS TEKNIK UNJANI



=

()( )
TD = (4.20)

246,812 (56)
= 20

= 691,075 KNmm

4.4 Perhitungan Poros

Gambar 4.6 DBB Poros 1 sumbu Y,X

Mh = 0
-WrD . 30 + FrGy . 360 = 0
.30
FrGy = 360
2,994 .30
= 360

= 0,2495 KN

Fy = 0 (+)
-FrGy + WrD FrHy = 0
FrHy = WrD FrGy
= 2,994 0,2495
= 2,744 KN

51 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 4.7 DBB Poros 1 Sumbu Y,Z

MH = 0
-WtD . 30 + Fgyz . 360 = 0
. 30
Fgyz = 360
8,227 . 30
= 360

= 0,6855 KN

Fy = 0 (+)
-Fgyz + WtD Fhyz = 0
FHyz = WtD Fgyz
= 8,227 0,6855
= 7,5414 KN

52 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 4.8 Diagram Momen Bengkok

Gambar 4.9 Potongan 1

Potongan 1
ML = Mb = 0
Mb + FrGy . x = 0
Mb = - FrGy . x

Untuk x = 0 untuk x = 30
Mb = 0 Mb = - Frgy . x
= - 0,2495 . 330
= - 82,335

53 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 4.10 Potongan 2

Potongan 2

ML = Mb = 0 +
Mb + FrGy . x WrD ( x 330) = 0
Mb = WrD ( x 30) FrGy . x
Untuk x = 330
Mb = - Frgy . x
= - 2,744 . 330
= - 82,335
Untuk x = 360
Mb = WrD (30) Frgy . 360
= 2,994 (30) 2,744 . 360
=0

54 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Gambar 4.11 Diagram Momen Bengkok

Gambar 4.12 Potongan 1

Potongan 1
GN = Fx = 0 Nx = 0
GL = Fy = 0 (+)
Fgyz + Vx = 0
Vx = - Fgyz
= - 0,6855 KN

ML = Mb = 0
= Mb + Fgyz . x = 0
= - Fgyz .x

55 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Untuk x = 0 untuk x = 330
Mb = 0 Mb = - Fgyz . 330
= -0,6855 . 330
= - 226,215 KN

Gambar 4.13 Potongan 2

Potongan 2
GN = Fx = 0 Nx = 0
GL = Fy = 0 (+)
Fgyz WtD + Vx = 0
Vx = WtD Fgyz
= 8,227 0,6855
= 7,5415 KN

ML = Mb = 0
Mb + Fgyz . x Wto ( x 330) = 0
Mb = Wto ( x 330) Fgyz . x
Untuk x = 330
Mb = - Fgyz . x
= -0,6855 . 330
= - 226,215 KNmm
Untuk x = 360
Mb = WtD (330) Fgyz . 360
= 8,227 (330) 0,6855 . 360
=0

56 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Untuk Mendapatkan Nilai Diameter Poros

.
= 1 (4.21)
. 4
64

4
=
4 .88,147
= KNmm
.
4 . 88,147
= .

4 . 88,147 . 10
=
355 N/mm2 .

= 316,147 mm
r = 6,812 mm
d = 13,62 mm
= 15 mm

Gambar 4.14 Diagram Momen Bengkok keseluruhan

57 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


M = 2 + 2 (4.22)

= 82,342 + 226,2442
= 240,764

3 16
d= 2 + 2 (4.23)
all

16
d3 =
.all
2 + 2
16
all = .d3 2 + 2

16
= .153 240,7642 + 691,0752

= 1,1043 KN/mm2
1104,325 N / mm2

max
all = (4.24)

max = all . sf
=1104,325 . 2
=2208,651

max
y = (4.25)

2208,651
= 0,5

= 4417,3
Tidak mungkin

58 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


Untuk material yang memiliki Vy besar
VCN AISI 4340
Vy = 710 MPa 1 MPa = 1 N/mm

max = 0,5 Vy (4.26)


max = 0,5 . 710
max = 335

max
all = (4.27)

55
all = 2

all = 177,5

3 16
d= 2 + 2 (4.28)
all

16
d3 = .all 2 + 2

d = 27,588 mm
d = 30 mm

4.5 Pemilihan Bearing


Diketahui :
FrGy = 0,2495 kN
FGyz = 0,6855 kN
FrHy = 2,744 kN
FHyz = 7,54 kN
d = 30 mm
1 tahun = 8760 jam
Lo = 3 tahun 26280 jam
LR = 3000 jam
nR = 500 rpm
a=3 ball bearing

59 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


FRG = FRGy 2 + FGyz 2 (4.29)

= 2,7442 + 7,542
= 8,0237 kN
= 8023,78 N

P = V . X . FR + y. FA FA =0 (4.30)

= 1 . 1 .8023,78
= 8023,78 N

CR = P . ( Ld/LR . nD/nR )1/a (4.31)

= 8023,78 ( (26280 / 3000) . (13/ 500) ) 1/3


= 4900,098 lihat katalog

Bearing yang digunakan

FAG DGBB
Code : 16006
dengan C = 11200 N
d = 30 mm

4.6 Perhitungan Pasak

Diketahui :

To = 691,0785 kNmm
d = 70 mm

Tegangan geser yang diizinkan

y material
ijin = (4.33)
sf

60 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


600
= . 0,6
2

= 180 N/mm2

Tegangan yang terjadi


ijin = (4.34)


=
46071,67
= 280

= 164,5 N/mm2

material

st . 60
y = 600

To
Ft = (4.35)
d/2

691,075
= 30/2

= 46,071 kN

46071,67 N

A=bxl (4.36)

= 10 x 28 dari katalog
= 300 mm2

yang terjadi ijin


164,5 N/mm2 180 N/mm2
AMAN

61 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


DATA POROS 2

Tabel 4.2 Data Poros 2


Keterangan Nilai Satuan
Perhitungan diameter Poros
FrEy 0,7307 KN
FrFy 2,655 KN
FtEz 3,378 KN
FtFz 7,786 KN
Mb maks di sumbu X,Y 79,6 KNmm
Mb maks di sumbu X,Y 233,571 KNmm
M 246,79 KNmm
Diameter poros (d) 25 mm
Pemilihan Pasak
Ft 19744,96 N
Luas Permukaan Pasak (A) 224 mm
ijin 180 N/mm2
yang terjadi 88,147 N/mm2
Pasak yang digunakan DIN 6885 8x7x28 mm
Pemilihan Bearing
LD 26280 jam
LR 3000 jam
nR 500 rpm
n 13 rpm
a 3
FR 8226,608 N
P 8226,608 N
CR 5023,965 N
Bearing yang digunakan FAG DGBB DIN 16005

62 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


DATA POROS 3

Tabel 4.3 Data Poros 3


Keterangan Nilai Satuan
Perhitungan diameter Poros
FrIy 1,4503 KN
FrJy 0,3809 KN
FtIz 3,984 KN
FtJz 1,0466 KN
Mb maks di sumbu X,Y 60,9558 KNmm
Mb maks di sumbu X,Y 167,466 KNmm
M 178,214 KNmm
Diameter poros (d) 25 mm
Pemilihan Pasak
Ft 7051,76 N
Luas Permukaan Pasak (A) 224 mm
ijin 180 N/mm2
yang terjadi 31,48 N/mm2
Pasak yang digunakan DIN 6885 8x7x28 mm
Pemilihan Bearing
LD 26280 jam
LR 3000 jam
nR 500 rpm
n 13 rpm
a 3
FR 4239,76 N
P 4239,76 N
CR 2589,213 N
Bearing yang digunakan FAG DGBB DIN 16005

63 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


5. HASIL DAN ANALISA

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan proses Perancangan Sistem Transmisi pada Palang Pintu


Otomatis dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut:

1. Konsep
Dari konsep yang diberikan engineer diperloleh bahwa:
a. Palang dapat membuka dan menutup sampai posisi maksimal 90o
selama 9s.
b. Palang menggunakan transmisi Roda gigi lurus.
c. Mekanisme pergerakan palang dari motor penggerak melalui roda gigi
lurus

2. Pemilihan Konstruksi
Pemilihan Konstruksi berdasarkan fungsi dan mekanisme yang
terjadi pada Palang Pintu Jalan Otomatis . Adapun fungsi yang terdapat
pada mekanisme ini adalah:
a. Fungsi Rangka berupa box yang berguna sebagai dudukan sistem
transmisi.
b. Fungsi transmisi yang memindahkan putaran dari motor ke palang yang
ditransmisikan melalui Roda gigi lurus
c. Fungsi penutup palang yang menerima putaran ouput yang
mengakibatkatkan penutup palang dapat bergerak.
d. Fungsi Penyangga sebagai dudukan palang pada saat posisi 0O dan
motor dalam kondisi tidak bekerja

3. Perencanaan dan Perhitungan


Berdasarkan perencanaan dan perhitungan elemen transmisi dan
komponen-komponen yang telah ditentukan sebelumnya diperoleh:
a. Penggerak menggunakan motor induksi dengan daya 0,12 kW, 13 rpm.

64 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


b. Sistem transmisi yang digunakan mempunyai tiga tingkatan sistem
transmisi.
c. Tingkat pertama sistem transmisi Palang pintu jalan otomatis adalah
pasangan roda gigi lurus yang mempunyai rasio 2,8:1 dengan memilih
data geometri roda gigi rencana z1= 56 modul 3
d. Tingkat kedua sistem transmisi Palang pintu jalan otomatis adalah
pasangan roda gigi lurus yang mempunyai rasio 2,8:1 dengan memilih
data geometri roda gigi rencana z1= 56 z2=20 , modul 3
e. Poros yang digunakan sebagai dudukan roda gigi pada tingkatan sistem
transmisi pertama mempunyai dimensi 30 dan menggunakan tumpuan
pillow block untuk 30 mm
f. Poros yang digunakan sebagai dudukan roda gigi pada tingkatan sistem
transmisi keduamempunyai dimensi 25 dan menggunakan tumpuan
pillow block
g. Setelah mengontrol kekuatan poros berdasarkan momen puntir dan
bengkok dinyatakan aman
h. Setelah mengontrol kekuatan gigi berdasarkan perbandingan sf , dengan
pemilihan z , m rencana dinyatakan aman

5.2 Saran

Dalam pembuatan laporan ini, ada beberapa saran yang akan disampaikan,
antara lain :
1. Untuk material palang yang akan dibuat sebaiknya menggunakan
bahan yang bermassa ringan seperti polimer ataupun kayu sehingga
tidak memerlukan daya yang besar.
2. Penentuan dimensi awal yang tepat pun berpengaruh terhadap
perhitungan yang dilakukan.

65 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


REFERENSI

1. Shigley, Joseph E, dan Mitchell, Larry D. 1995. Perencanaan Teknik Mesin


Jilid 1 dan 2. Edisi 4. Erlangga.
2. Sularso dan Suga, kiyokatsu. 1997. Dasar Perencanaan dan Pemilihan
Elemen Mesin. Cetakan IX. Jakarta : PT Pradnya paramita
3. Ugural . 1991. Mechanics of Materials.

66 FAKULTAS TEKNIK UNJANI


LAMPIRAN

67 FAKULTAS TEKNIK UNJANI