Anda di halaman 1dari 18

ABSORPTION COSTING DAN VARIABLE

COSTING

Disusun oleh :

KELOMPOK 3

BOBBY FRATHAMA SEMBIRING (05)

MADE GDE SATRIA BELA (06)

PROGRAM ALIH JENJANG SARJANA AKUNTANSI


KELAS KERJASAMA BEASISWA STAR-BPKP
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... 2
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 3
A. LATAR BELAKANG ........................................................................................... 3
B. TUJUAN ............................................................................................................. 3
BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................................ 4
A. GAMBARAN UMUM ABSORPTION COSTING DAN VARIABLE COSTING ... 4
B. ABSORPTION COSTING INCOME STATEMENT DAN VARIABLE COSTING
CONTRIBUTION FORMAT INCOME STATEMENT ......................................... 5
C. REKONSILIASI LABA OPERASI VARIABLE COSTING DAN ABSORPTION
COSTING ........................................................................................................... 8
D. PEMILIHAN METODE BIAYA ............................................................................ 10
E. KELEBIHAN VARIABLE COSTING DAN ABSORPTION COSTING ................ 12
F. VARIABLE COSTING DAN THE THEORY OF CONSTRAINTS (KENDALA) .. 13
G. IMPACT OF LEAN PRODUCTION .................................................................... 14
BAB III PENUTUP ................................................................................................................ 15
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 18

2
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Akuntansi manajemen adalah ilmu akuntansi yang berorientasi pada pertanggung


jawaban kepada pihak internal. Pihak internal disini bisa manajer, direktur, karyawan perusahaan
dll. Tentu konsep yang akan dibahas oleh akuntansi manajemen adalah yang berkaitan tentang
biaya biaya. Apabila kita mempelajari akuntansi manajemen kita akan menemukan ilmu-ilmu
akuntansi yang berkaitan dengan biaya, salah satunya metode Variabel Costing dan Absorption
costing (Full Costing).

Dua pendekatan umum digunakan dalam perusahaan manufaktur untuk menentukan


harga produk untuk kegunaan menilai persediaan dan harga pokok penjualan. Satu pendekatan
disebut absorption costing yang biasanya digunakan pada laporan keuangan eksternal.
Pendekatan lainnya disebut variable costing, dipilih oleh beberapa manajer untuk membuat
keputusan internal dan harus digunakan apabila laporan keuangan disusun dengan format
kontribusi. Umumnya, absorption costing dan variable costing menghasilkan beberapa perbedaan
untuk menghasilkan net operating income dan perbedaanya bisa lebih besar. Variable costing
menetapkan baik biaya variabel maupun biaya tetap untuk menghasilkan produk, membaurkannya
menjadi satu dan hal ini menyulitkan bagi manajer untuk membedakan keduanya. Sebagai
perbedaan, variable costing berfokus pada perilaku biaya (cost behavior) yang dengan jelas
memisahkan biaya tetap dari biaya variabel.

B. TUJUAN

Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Akuntansi
Manajemen dan juga menambah wawasan dalam bidang Akuntansi Manajemen, khususnya
dalam hal :
1. Mampu menjelaskan perbedaan antara Absorption costing dengan Variable costing
2. Menyusun laporan laba rugi berdasarkan kedua metode tersebut
3. Membuat rekonsiliasi dan membedakan antar kedua metode tersebut
4. Mampu menjelaskan kelebihan dan kelemahan masing masing metode

3
BAB II
PEMBAHASAN

A. GAMBARAN UMUM ABSORPTION COSTING DAN VARIABLE COSTING

Dua pendekatan umum digunakan dalam perusahaan manufaktur untuk menentukan


harga produk untuk kegunaan menilai persediaan dan harga pokok penjualan. Satu
pendekatan disebut absorption costing yang biasanya digunakan pada laporan keuangan
eksternal. Pendekatan lainnya disebut variable costing, dipilih oleh beberapa manajer untuk
membuat keputusan internal dan harus digunakan apabila laporan keuangan disusun dengan
format kontribusi. Umumnya, absorption costing dan variable costing menghasilkan beberapa
perbedaan untuk menghasilkan net operating income dan perbedaannya bisa lebih besar.
Variable costing menetapkan baik biaya variabel maupun biaya tetap untuk menghasilkan
produk, membaurkannya menjadi satu dan hal ini menyulitkan bagi manajer untuk
membedakan keduanya. Sebagai perbedaan, variable costing berfokus pada perilaku biaya
(cost behavior) yang dengan jelas memisahkan biaya tetap dari biaya variabel.

1. Absorption costing
Absorption costing memperlakukan semua biaya produksi sebagai biaya produk, tanpa
membedakan apakah biaya itu variabel atau tetap. Dengan demikian biaya produk per unit
terdiri atas direct material, direct labor, dan overhead pabrik baik tetap maupun variabel.
Jadi perhitungan absorption costing mengalokasikan sebagian dari overhead pabrik tetap
ke dalam tiap unit produk. Karena perhitungan absorption costing melibatkan semua biaya
produksi, metode ini sering disebut sebagai full cost method.

2. Variable costing
Dalam variable costing, hanya biaya produksi yang berubah ubah sesuai dengan output
yang diperlakukan sebagai biaya produk. Termasuk di dalamnya direct material, direct
labor, dan overhead pabrik variabel. Biaya overhead tetap tidak diperlakukan sebagai biaya
produk dalam metode ini. Sebaliknya, biaya overhead pabrik tetap diperlakukan sebagai
biaya periodik seperti beban administrasi dan penjualan. Beban tersebut dibebankan
secara utuh kedalam pendapatan setiap periodenya. Konsekuensinya, biaya per unit
produk dalam persediaan atau harga pokok penjualan dalam metode variable costing tidak
mengandung elemen biaya overhead tetap. Perhitungan variable costing sering disebut
sebagai direct costing atau marginal costing.

4
3. Selling Expense dan Administrative Expense
Selling expense dan administrative expense tidak pernah diperlakukan sebagai biaya
produk, apapun metode yang digunakan. Sehingga dalam absorption costing dan atau
variable costing, biaya variabel dan biaya tetap untuk penjualan dan administrasi selalu
diperlakukan sebagai biaya periodik dan dibebankan pada saat terjadinya.

Perbedaan penting antara absorption costing dan variable costing adalah perlakuan
untuk biaya overhead pabrik tetap. Sedangkan untuk biaya lainnya diperlakukan sama untuk
kedua metode tersebut. Dalam absorption costing, biaya tetap overhead pabrik dimasukkan
dalam perhitungan nilai produksi pada akun work in process. Ketika unit tersebut selesai
dikerjakan dan nilainya ditransfer ke akun finisheg goods dan hanya saat terjadi penjualan,
aliran biaya ini muncul pada Income Statement sebagai cost of goods sold. Dalam variable
costing, biaya tetap overhead pabrik diperlakukan sebagai biaya periodik sama seperti selling
dan administrative expense, dan akan langsung masuk dalam Income Statement sebagai
biaya periodic.

B. ABSORPTION COSTING INCOME STATEMENT DAN VARIABLE COSTING


CONTRIBUTION FORMAT INCOME STATEMENT

Untuk mengilustrasikan perbedaan antara absorption costing dan variable costing,


perhatikan beberapa data keuangan dari perusahaan yang memproduksi lampu pesawat
sebagai berikut:
Per Pesawat Per bulan
Harga jual $100.000
Direct material $19.000
Direct labor $5.000
Overhead pabrik variabel $1.000
Overhead pabrik tetap $70.000
Selling dan administrative expense variabel $10.000
Selling dan administrative expense variabel $20.000
Januari Februari Maret
Persediaan awal 0 0 1
Unit yang diproduksi 1 2 2
Unit yang terjual 1 1 3
Persediaan akhir 0 1 0

5
1. Absorption Costing Income Statement
Untuk menyusun absorption costing Income Statement pada bulan Januari, Februari dan
Maret, kita perlu untuk menentukan biaya produksi per unit, COGS, dan selling dan
administrative expense untuk masing masing bulan.
Biaya produksi dari absorption costing dapat dihitung sebagai berikut:
Absorption costing Biaya Produksi per Unit
Januari Februari Maret
Direct material $19.000 $19.000 $19.000
Direct labor $5.000 $5.000 $5.000
Overhead pabrik variabel $1.000 $1.000 $1.000
Overhead pabrik tetap ($70.000 dibagi 1 unit di
$70.000 $35.000 $35.000
Januari, 2 unit di Februari dan Maret)
Absorption costing biaya produk per unit $95.000 $60.000 $60.000

Berdasarkan biaya produksi per unit di atas, maka COGS berdasarkan absorption costing
adalah sebagai berikut:
Absorption costing cost of good sold
Januari Februari Maret
Biaya produksi per unit (a) $95.000 $60.000 $60.000
Unit yang terjual (b) 1 1 3
COGS absorption costing (a x b) $95.000 $60.000 $180.000

Perusahaan akan menghitung selling dan administrative expense sebagai berikut:


Selling dan administrative expense
Januari Februari Maret
Selling dan administrative expense variabel $10.000 $10.000 $30.000
Selling dan administrative expense tetap $20.000 $20.000 $20.000
Total selling dan administrative expense $30.000 $30.000 $50.000

Sehingga absorption costing Income Statement adalah sebagai berikut:


Absorption costing Income Statement
Januari Februari Maret
Penjualan $100.000 $100.000 $300.000
COGS $95.000 $60.000 $180.000
Gross margin $5.000 $40.000 $120.000
Selling dan adminstrative expense $30.000 $30.000 $50.000
Net operating income (loss) ($25.000) $10.000 $70.000

6
2. Variable costing Contibution Format Income Statement
Untuk menyusun variable costing Income Statement, kita harus menghitung biaya produksi
per unit. Dalam variable costing, biaya produksi hanya terdiri atas biaya variabel. Biaya
produksi variabelnya per unit adalah $25.000 yang terdiri atas:
Biaya Produksi Variabel Costing per Unit
Direct material $19.000
Direct labor $5.000
Overhead pabrik variabel $1.000
Total Biaya Produksi Variabel per unit $25.000

Karena setiap bulaln biaya variabelnya adalah $25.000, maka biaya variabel harga pokok
penjualan untuk tiga bulan tersebut adalah sebagai berikut :
Vaiable Costing cost of good sold
Januari Februari Maret
Biaya produksi variabel (a) $25.000 $25.000 $25.000
Unit yang terjual (b) 1 1 3
COGS Variabel (a x b) $25.000 $25.000 $75.000

Total selling dan administrative expense dapat dihitung sebagai berikut:


Selling dan administrative expense
Januari Februari Maret
Selling dan admintrative expense variabel $10.000 $10.000 $30.000
Selling dan admintrative expense tetap $20.000 $20.000 $20.000
Total selling dan adminstrative expense $30.000 $30.000 $50.000

Variable costing Income Statement untuk periode Januari, Februari, dan Maret
menggunakan format kontribusi sebagai berikut:
Variable costing Contibution Format Income Statement
Januari Februari Maret
Penjualan $100.000 $100.000 $300.000
Variabel expense :
Variabel COGS $25.000 $25.000 $75.000
Variabel Selling dan administrative expense $10.000 $10.000 $30.000
Total variabel expense $35.000 $35.000 $105.000
Contribution margin $65.000 $65.000 $195.000
Fixed expense :
Fixed overhead pabrik $70.000 $70.000 $70.000
Fixed selling dan administrative expense $20.000 $20.000 $20.000

7
Total fixed expense $90.000 $90.000 $90.000
Net operating income (loss) ($25.000) ($25.000) $105.000

Format dari absorption costing Income Statement dan variable costing Income Statement
adalah berbeda. Dalam absorption costing Income Statement, biaya dikategorikan menurut
fungsinya yaitu manufaktur dengan selling dan administrative expense. Semua
manufakturing cost adalah COGS dalam absorption costing dan semua selling dan
adminitrative expense dipisahkan menjadi biaya periodik. Hal ini berbeda dengan
pendekatan kontribusi berdasarkan variable costing yang mengelompokkan biaya
berdasarkan bagaimana mereka memilikinya. Semua biaya variabel disatukan dan semua
biaya tetap juga disajikan

C. REKONSILIASI LABA OPERASI VARIABLE COSTING DAN ABSORPTION COSTING

Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa laba operasi berdasarkan metode


absorption costing maupun variable costing dapat mencantumkan angka yang berbeda.
Perbedaan tersebut dapat terjadi karena dengan absorption costing, sebagian biaya tetap
overhead pabrik dikapitaliassi di persediaan dan tidak dibebankan ke Income Statement.
Sebagai contoh yang terjadi pada bulan Februari, karena unit yang diproduksi adalah 2 unit
sedangkan yang dijual adalah 1 unit sehingga biaya overhead pabrik tetapnya berdasarkan
absorption costing pada bulan Februari adalah sebesar $35.000 ($35.000 sisanya masuk ke
dalam persediaan karena belum dijual) dan dengan metode variabel costing biaya overhead
tetapnya adalah $70.000 (menghiraukan jumlah unit yang diproduksi).

Secara umum, ketika unit yang diproduksi melebihi unit yang dijual yang menyebabkan
persediaan meningkiat, maka laba neto operasi dengan absorption costing akan lebih tinggi
daripada dengan variable costing. Hal ini terjadi karena sebagai biaya overhead pabrik tetap
ditangguhkan di dalam persediaan. Ketika unit penjualan melebih unit produksi yang
menyebabkan persediaan menurun, maka laba neto operasi berdasarkan metode absorption
costing akan lebih kecil dibandingkan dengan variable costing. Hal ini terjadi karena sebagian
biaya overhead tetap yang terjadi di periode sebelumnya dilepas dari persediaan di metode
absorption costing. Ketika unit yang diproduksi sama dengan unit yang dijual, tidak ada
perbedaan di jumlah persediaan, maka laba neto operasi akan sama untuk kedua metode
tersebut.

8
Berikut alasan untuk perbedaan laba operasi antara absorption costing dengan
variable costing :
Hubungan antara Produksi Dampak terjadap Hubungan laba operasi neto
dengan Penjualan persediaan
Unit diproduksi = unit dijual Tidak ada perubahan Laba operasi neto absorption costing
pada persediaan = laba operasi neto variable costing
Unit diproduksi > unit dijual Persediaan meningkat Laba operasi neto absorption costing
> laba operasi neto variable costing
Unit diproduksi < unit dijual Persediaan menurun Laba operasi neto absorption costing
< laba operasi neto variable costing

Laba neto operasi berdasarkan kedua metode tersebut dapat direkonsiliasi dengan
menentukan jumlah biaya overhead tetap yang ditangguhkan (deferred) atau dilepas
(released) dari persediaan selama periode.
Biaya Overhead Tetap yang Deferred atau Released dari Persediaan dengan Absorption
costing
Januari Februari Maret
Biaya overhead tetap di awal persediaan $0 $0 $35.000
Biaya overhead tetap di akhir persediaan $0 $35.000 $0
Biaya overhead tetap yang deferred / released dari $0 $35.000 ($35.000)
persediaan

Rekonsiliasinya dilaporkkan sebagai berikut:

Rekonsiliasi Net Operating Income (Absorption costing Variable costing)


Januari Februari Maret
Net Operating Income Variable costing ($25.000) ($25.000) $105.000
Ditambah (dikurangi) biaya overhead tetap $0 $35.000 ($35.000)
deferred atau released dari persediaan
Absoprtion Costing
Net Operating Income Absorption costing ($25.000) $10.000 $70.000

Perubahan dalam persediaan mempengaruhi laba operasi dengan metode absorption cost,
sedangkan dengan metode variable costing tidak berpengaruh. Ketika unit yang diproduksi
adalah sama sehingga tidak ada penambahan / pengurangan persediaan, maka laba operasi
nya adalah sama karena biaya overhead tetap dibebankan dengan jumlah yang sama untuk
kedua metode. Perusahaan yang menggunakan Lean Production, akan memproduksi jumlah
unit yang sama dengan jumlah unit yang dijual.

9
D. PEMILIHAN METODE BIAYA

1. Efek bagi Manajer


Absorption costing Income Statement akan membingungkan dan mudah untuk
menyebabkan kesalahan interpretasi. Perbedaan laba operasi neto antara bulan January
dan February, bukan merupakan hasil dari efisiensi operasi, namun karena jumlah unit
yang diproduksi lebih besar dibandingkan jumlah unit yang dijual sehingga biaya overhead
tetapnya ditangguhkan (deferred) menjadi persediaan pada bulan February. Biaya tersebut
tidak hilang, namun hanya akan disajikan pada periode berikutnya ketika persediaan
berkurang jumlahnya. Hal tersebut tidak terlihat apabila kita memperhatikan absorption
costing Income Statement.

Variable costing Income Statement sangat jelas dan mudah untuk dipahami.
Apabila penjualan meningkat, maka laba operasi neto juga akan meningkat, begitu juga
halnya jika penjualan menurun, laba operasi neto juga akan menurun. Jika penjualan tetap,
maka aba operasi netonya juga akan tetap.

Untuk menghindari kesalahan pada saat menggunakan absorption costing,


pembaca laporan keuangan harus waspada terhadap perubahan tingkat persediaan. Jika
persediaan meningkat, maka biaya overhead tetapnya akan ditangguhkan (deferred)
menjadi persediaan, dan efeknya akan menaikkan laba operasi neto. Jika persediaan
menurun, biaya overhead tetapnya akan dilepas (released) dari persediaan, sehingga
menurunkan laba operasi neto. Oleh karena itu, ketika menggunakan absorption costing,
perubahan laba operasi neto lebih dihasilkan oleh perubahan persediaan daripada
perubahan penjualan.

2. Analisis CVP (Cost Volume Profit) dan Absorption costing


CVP analisis dibutuhkan untuk memisahkan biaya menjadi komponen tetap dan
variabel. Karena variable costing Income Statement mengkategorikan biaya sebagai tetap
dan variabel, hal tersebut lebih mudah digunakan untuk menggunakan format Income
Statement untuk menujukkan analisis CVP daripada menggunakan format absorption
costing yang menggabungkan biaya tetap dengan biaya variabel.

Laba operasi dari absorption costing belum tentu sama dengan hasil dari analisis
CVP. Contohnya dalam menghitung tingkat penjualan agar menghasilkan profit $105.000,
maka dapat dihitung tingkat penjualan sebagai berikut:

10
Sales (a) $100.000
Contibution Margin (b) $65.000
Contribution margin ratio (b : a) 65%
Total fixed expense $90.000
Target Profit + Fixed Cost
Target penjualan untuk mencapai target profit =
Contribution Margin Ratio

$105.000 + $90.000
Target penjualan untuk mencapai target profit = = $300.000
0,65

Berdasarkan data perhitungan di atas, analisis CPV berdasarkan variable costing


Income Statement bulan Januari memprediksikan laba operasi neto $105.000 pada tingkat
penjualan $300.000. Sedangkan berdasarkan absorption costing tidak sebesar $105.000
walaupun penjualannya sebesar $300.000. Hal tersebut terjadi karena berdasarkan metode
absorption costing, laba operasi neto terpengaruh oleh perubahan persediaan
sebagaimana telah dijelaskan pada bagian sebelumnya.

3. Pengambilan Keputusan
Berdasarkan absorption costing, biaya overhead tetap muncul sebagai variabel
tergantung jumlah unit yang dijual, namun hal tersebut tidak benar. Contohnya pada bulan
Januari biaya produksi berdasarkan absorption cost adalah $95.000 tetapi bagian variabel
dari biaya ini adalah $25.000. Karena biaya produksi yang dinyatakan per unit, manajer
bisa saja salah mempercayai bahwa jika unit lain diproduksi, maka biaya perusahaan akan
sebesar $95.000. Hal ini tentunya tidak seperti itu. Biaya untuk memproduksi unit lain
adalah sebesar $25.000. Kesalahan interpretasi dalam menganggap absorption unit cost
merupakan biaya variabel akan menyebabkan beberapa masalah termasuk keputusan
harga yang salah dan keputusan menurunkan produksi yang kenyataannya
menguntungkan.

4. Pelaporan Eksternal dan Pajak Penghasilan


Absorption costing dibutuhkan untuk pelaporan eksternal. Perusahaan berupaya
untuk menggunakan variable costing pada laporan keuangan eksternal dapat beresiko
karena auditor tidak dapat menerima laporan keuangan yang tidak sesuai dengan IFRS
maupun GAAP. Sesuai peraturan pajak di US, bentuk absorption costing harus digunakan
pada saat mengisi formulir pajak. Kebanyakan negara di Asia juga membutuhkan
perhitungan berdasarkan absorption costing untuk kebutuhan pajak.

Walaupun perusahaan harus menggunakan absorption costing untuk pelaporan


eksternalnya, manajer dapat menggunakan variable costing Income Statement untuk

11
pelaporan internal. Tidak ada masalah akuntansi yang dihasilkan dari penggunaan kedua
metode tersebut. Penyesuaian dari laba operasi neto variable costing menjadi laba operasi
neto absorption costing dapat dengan mudah dihasilkan pada akhir periode akuntansi.

E. KELEBIHAN VARIABLE COSTING DAN ABSORPTION COSTING

Walaupun pendekatan absorption costing digunakan untuk pelaporan eksternal,


variable costing dengan laporan keuangan format kontribusi merupakan alternatif bagi pelaporan
internal. Keuntungan dari variable costing adalah sebagai berikut:
1. Data yang dibutuhkan untuk analisis CPV dapat diambil langsung dari laporan keuangan
format kontribusi. Data tersebut tidak terdapat dalam laporan keuangan dengan pendekatan
absorption costing.
2. Dengan variable costing, jumlah profit dalam periode tidak dipengaruhi oleh perubahan
persediaan. Apabila hal lainnya sama (selling price, costs, sales mix, dll), profit bergerak ke
arah yang sama dengan penjualan ketika menggunakan variable costing.
3. Manajer sering mengasumsikan bahwa biaya produksi per unit adalah biaya variabel itu
sendiri. Hal ini merupakan masalah apabila menggunakan absorption costing karena unit yang
diproduksi merupakan kombinasi antara biaya tetap dan variabel. Berdasarkan variable
costing, biaya produksi per unit tidak terdiri dari biaya tetap.
4. Hasil dari biaya tetap pada profit dapat ditekan melalui metode variable costing dan
pendekatan kontribusi. Total biaya tetap muncul secara eksplisit pada Income Statement,
menyoroti bahwa jumlah biaya tetap harus ditutup oleh perusahaan sehingga benar benar
menguntungkan. Dengan absorption costing, biaya tetap bercampur dengan biaya variabel dan
bersatu menjadi COGS dan persediaan akhir.
5. Data variable costing memudahkan untuk mengestimasi profit dari suatu produk, pelanggan,
dan segmen bisnis lainnya. Dengan absorption costing, keuntungan dikaburkan oleh alokasi
biaya tetap.
6. Variable costing mengikat dengan metode cost control seperti standar cost dan anggaran
fleksibel.
7. Laba operasi neto dari variable costing lebih mendekati arus bersih neto dibandingkan laba
operasi neto dari absorption costing. Hal ini penting bagi perusahaan dengan masalah arus
kas potensial.

Absorption costing lebih atraktif bagi beberapa akuntan dan manajer karena mereka
percaya lebih baik menandingkan biaya dengan pendapatan. Pendukung absorption costing
berpendapat bahwa semua biaya manufaktur harus ditugaskan untuk memproduksi dalam
membandingkan biaya produksi per unit dengan pendapatan ketika mereka terjual. Biaya tetap

12
seperti penyusutan, pajak asuransi, gaji supervisor, dan sebagainya pada dasarnya untuk
menghasilkan produk sama halnya dengan biaya variabel.

Pendukung variable costing berpendapat bahwa biaya tetap manufaktur bukanlah


biaya bagi masing masing unit yang diihasilkan. Biaya ini dikeluarkan agar mencapai kapasitas
dalam menghasilkan produk selama periode dan dikeluarkan walaupun tidak menghasilkan apa
apa selama periode tersebut. Walaupun unit dihasilkan atau tidak, biaya tetap manufaktur akan
memiliki jumlah yang sama.

Absorption costing lebih umum diterima untuk mempersiapkan laporan keuangan


eksternal dan pengembalian pajak penghasilan. Mungkin dikarenakan biaya dan masalah yang
didapat untuk mempertahankan pembagian sistem biaya yaitu satu untuk pelaporan eksternal dan
satu lagi untuk pelaporan internal, kebanyakan perusahaan menggunakan absorption costing baik
untuk pelaporan eksternal dan internal.

F. VARIABLE COSTING DAN THE THEORY OF CONSTRAINTS (KENDALA)

Kunci meningkatkan keuntungan perusahaan yaitu dengan mengatur kendala. Oleh


karenanya, perusahaan terlibat dengan penggunaan The Theory of Constraints (TOC) dari
variable costing. Satu perbedaan bahwa pendekatan TOC umumnya menganggap direct labor
menjadi biaya tetap. Ada 2 alasan menganggap direct labor adalah biaya tetap yaitu:
1. Direct labor tidak selalu merupakan constraint. Contoh sederhananya, kendala adalah sebuah
mesin. Dalam kasus yang kompleks, kendala adalah kebijakan yang mencegah perusahaan
menggunakan sumber daya secara tidak efisien. Jika direct labor bukanlah kendala, maka
tidak ada alasan untuk meningkatkannya. Menggunakan lebih banyak direct labor akan
meningkatkan biaya tanpa meningkatkan output dari produk dan jasa yang dapat dijual.
2. TOC menekankan peningkatan yang berkelanjutan untuk menjaga kemampuan bersaing.
Tanpa komitmen dan antusiame pegawai, peningkatan yang berkelanjutan adalah tidak
mungkin. Karena PHK sering efektif bagi moral pegawai, manajer yang terlibat dalam TOC
akan enggan untuk memecat pegawainya. Untuk itu kebanyakan manajer dari perusahaan
TOC menganggap direct labor sebagai biaya tetap comitted daripada biaya variabel.

13
G. IMPACT OF LEAN PRODUCTION

Laba operasi neto absorption costing bisa saja tak menentu, kadang kadang
bergerak dalam arah yang berlawanan dari pergerakan penjualan. Ketika perusahaan
menggunakan metode Lean Production, masalah ini akan berkurang. Dengan metode Lean
Production, barang diproduksi sesuai pesanan dan tujuannya untuk mengeliminasi persediaan
barang jadi sepenuhnya dan mengurangi persediaan work in process sampai hampir habis. Jika
persediaan sangat sedikit, dan perubahan persediaan sangat kecil, baik variable costing dan
absorption costing akan menunjukkan laba operasi neto yang sama. Dengan persediaan yang
sangat sedikit, laba operasi neto dari absorption costing akan bergerak ke arah yang sama dengan
penjualan. Biaya per unit produksi akan tetap berbeda antara absorption costing dengan variable
costing. Tetapi dengan Lean Production, perbedaan tersebut akan segera hilang.

14
BAB III
PENUTUP

Dua pendekatan umum digunakan dalam perusahaan manufaktur untuk menentukan


harga produk untuk kegunaan menilai persediaan dan harga pokok penjualan.

1. Absorption costing
Absorption costing memperlakukan semua biaya produksi sebagai biaya produk, tanpa
membedakan apakah biaya itu variabel atau tetap. Dengan demikian biaya produk per unit
terdiri atas direct material, direct labor, dan overhead pabrik baik tetap maupun variabel.
Karena perhitungan absorption costing melibatkan semua biaya produksi, metode ini sering
disebut sebagai full cost method.

2. Variable costing
Dalam variable costing, hanya biaya produksi yang berubah ubah sesuai dengan output yang
diperlakukan sebagai biaya produk. Termasuk di dalamnya direct material, direct labor, dan
overhead pabrik variabel. Biaya overhead tetap tidak diperlakukan sebagai biaya produk dalam
metode ini. Perhitungan variable costing sering disebut sebagai direct costing atau marginal
costing.

Dua model income statement dari kedua metode tersebut adalah :

1. Absorption Costing Income Statement


Untuk menyusun absorption costing Income Statement pada bulan Januari, Februari dan
Maret, kita perlu untuk menentukan biaya produksi per unit, COGS, dan selling dan
administrative expense untuk masing masing bulan.
Model absorption costing Income Statement adalah sebagai berikut:

Absorption costing Income Statement


Januari Februari Maret
Penjualan $100.000 $100.000 $300.000
COGS $95.000 $60.000 $180.000
Gross margin $5.000 $40.000 $120.000
Selling dan adminstrative expense $30.000 $30.000 $50.000
Net operating income (loss) ($25.000) $10.000 $70.000

2. Variable costing Contibution Format Income Statement


Variable costing Income Statement untuk periode Januari, Februari, dan Maret menggunakan
format kontribusi sebagai berikut:

15
Variable costing Contibution Format Income Statement
Januari Februari Maret
Penjualan $100.000 $100.000 $300.000
Variabel expense :
Variabel COGS $25.000 $25.000 $75.000
Variabel Selling dan administrative expense $10.000 $10.000 $30.000
Total variabel expense $35.000 $35.000 $105.000
Contribution margin $65.000 $65.000 $195.000
Fixed expense :
Fixed overhead pabrik $70.000 $70.000 $70.000
Fixed selling dan administrative expense $20.000 $20.000 $20.000
Total fixed expense $90.000 $90.000 $90.000
Net operating income (loss) ($25.000) ($25.000) $105.000

Berikut alasan untuk perbedaan laba operasi antara absorption costing dengan
variable costing :
Hubungan antara Produksi Dampak terjadap Hubungan laba operasi neto
dengan Penjualan persediaan
Unit diproduksi = unit dijual Tidak ada perubahan Laba operasi neto absorption costing
pada persediaan = laba operasi neto variable costing
Unit diproduksi > unit dijual Persediaan meningkat Laba operasi neto absorption costing
> laba operasi neto variable costing
Unit diproduksi < unit dijual Persediaan menurun Laba operasi neto absorption costing
< laba operasi neto variable costing

Walaupun pendekatan absorption costing digunakan untuk pelaporan eksternal,


variable costing dengan laporan keuangan format kontribusi merupakan alternatif bagi pelaporan
internal. Keuntungan dari variable costing adalah sebagai berikut:
1. Data yang dibutuhkan untuk analisis CPV dapat diambil langsung dari laporan keuangan
format kontribusi. Data tersebut tidak terdapat dalam laporan keuangan dengan pendekatan
absorption costing.
2. Dengan variable csoting, jumlah profit dalam periode tidak dipengaruhi oleh perubahan
persediaan. Apabila hal lainnya sama (selling price, costs, sales mix, dll), profit bergerak ke
arah yang sama dengan penjualan ketika menggunakan variable costing.
3. Manajer sering mengasumsikan bahwa biaya produksi perr unit adalah biaya variabel itu
sendiri. Hal ini merupakan masalah apabila menggunakan absorption costing karena unit yang
diproduksi merupakan kombinasi antara biaya tetap dan variabel. Berdasarkan variable
costing, biaya produksi per unit tidak terdiri dari dari biaya tetap.

16
4. Hasil dari biaya tetap pada profit dapat ditekan melalui metode variable costing dan
pendekatan kontribusi. Total biaya tetap muncul secara eksplisit pada Income Statement,
menyoroti bahwa jumlah biaya tetap harus ditutup oleh perusahaan sehingga benar benar
menguntungkan. Dengan absorption costing, biaya tetap bercampur dengan biaya variabel dan
bersatu menjadi COGS dan persediaan akhir.
5. Data variable costing memudahkan untuk mengetimasi profit dari suatu produk, pelanggan,
dan segmen bisnis lainnya. Dengan absorption costing, keuntungan dikaburkan oleh alokasi
biaya tetap.
6. Variable costing mengikat dengan metode cost control seperti standar cost dan anggaran
fleksibel.
7. Laba operasi neto dari variable costing lebih mendekati arus bersih neto dibandingkan laba
operasi neto dari absorption costing. Hal ini penting bagi perusahaan dengan masalah arus
kas potensial.

17
DAFTAR PUSTAKA

Garrison, Ray H., et.al. 2015. Managerial Accounting. Second Asia Global Edition. McGraw-Hill
Companies.

18