Anda di halaman 1dari 5

SEJARAH DAN PERKEMBANGAN TEKNOLOGI AKUSTIK KELAUTAN

TUGAS MAKALAH AKUSTIK KELAUTAN

FERDINAN ERLANDO SAHATA TANJUNG


G1F115016

PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARBARU
2017
Pendahuluan

Akustik kelautan merupakan teori yang membahas tentang gelombang suara dan
perambatannya dalam suatu medium air laut. Akustik kelautan merupakan satu bidang kelautan
yang mendeteksi target di kolom perairan dan dasar perairan dengan menggunakan suara
sebagai mediannya. Permasalahan-permasalahan yang dibahas dalam akustik kelautan ini yaitu,
kecepatan gelombang suara, waktu (pada saat gelombang dipancarkan hingga gelombang
dipantulkan kembali), dan kedalaman perairan. Hal-hal yang mendasari kita mempelajari akustik
kelautan adalah laut yang begitu luas dan dalam (dinamis), manusia sudah pernah ke planet
terjauh tetapi belum pernah ke laut terdalam, sehingga dibutuhkannya alat dan metode untuk
melakukan pendeskripsian kolom dan dasar laut, dan saat ini metode yang paling baik adalah
dengan menggunakan akustik.

Sejarah Perkembangan Akustik Kelautan

Pemahaman fisik proses akustik maju cepat selama dan setelah Revolusi Ilmiah. Terutama
Galileo Galilei (1564-1642), tetapi juga Marin Mersenne (1588-1648) mandiri, menemukan
hukum lengkap bergetar string (menyelesaikan ilmu Pythagoras dan mulai 2000 tahun
sebelumnya). Galileo menulis gelombang yang dihasilkan oleh getaran dari tubuh yang nyaring,
dan menyebar melalui udara, yang di bawa ke tympanum dari telinga stimulus yang menafsirkan
pikiran sebagai suara. Sebuah pernyataan yang luar biasa yang menunjuk awal fisiologis dan
psikologis akustik. Pengukuran eksperimental dari kecepatan suara di udara telah dilakukan
berhasil antara tahun 1630-1680 oleh sejumlah peneliti dan yang paling menonjol Mersenne.
Sementara itu Newton (1642-1727) meneliti yang hubungan untuk kecepatan gelombang dalam
zat padat landasan akustik fisik ( Principia, 1687).
Pada abad ke-18 melihat kemajuan besar dalam akustik para matematikawan menerapkan
teknik baru kalkulus untuk menguraikan teori-teori propagasi gelombang suara. Pada abad ke-19
tokoh utama akustik matematika Helmholtz dari Jerman, mengkonsolidasi bidang akustik
fisiologis, dan Rayleigh dari Inggris, yang menggabungkan pengetahuan sebelumnya dengan
penelitianya sendiri ke lapangan dalam karya monumental-nya "Teori Sound ". Pada abad ke-19
juga, Wheatstone, Ohm, dan Henry mengembangkan analogi antara listrik dan akustik. Abad ke-
20 melihat perkembangan aplikasi teknologi semakin tumbuh pesat. Aplikasi tersebut pertama
kali di aplikasikan melalui pekerjaan Sabine's ground breaking dalam akustik arsitektur, diikuti
Underwater akustik digunakan untuk mendeteksi kapal selam pada Perang Dunia pertama,
rekaman suara dan telepon memainkan peranan penting dalam transformasi global masyarakat.
Acoustic System mulai dikenal dan populer dengan istilah SONAR (Sound Navigation and
Ranging). ASDIC Allied Submarine Detection Investigation Committee pada masa Perang
Dunia I (PD I). Lalu Acoustic System mulai dikembangkan oleh Inggris pada masa pra-Perang
Dunia II (PD II) dengan membuat ASDIC (Anti Sub-marine Detection Investigation Committee)
yang terbukti sangat berguna bagi. Angkatan Laut Negara-negara Sekutu pada PD II. Setelah PD
II berakhir, penggunaan akustik semakin berkembang luas untuk tujuan damai dan ilmiah, antara
lain digunakan untuk: mempelajari proses perambatan suara pada medium air, penelitian sifat-
sifat akustik dan benda-benda yang terdapat pada suatu perairan, komunikasi dan penentuan
posisi di kolom perairan. Selanjutnya perkembangan akustik semakin pesat pada awal dekade
70-an karena telah ditemukan Echo Integrator yang dapat menghasilkan nilai absolut untuk
pendugaan dan estimasi bawah air.
Perkembangan akustik kelautan yang makin intensif pada decade tahun 70an. Pada
decade ini, ilmu tentang akustik diterapkan dalam pendeteksian dan pendugaan stok ikan, yakni
dengan dikembangkannya analog echo-integrator dan echo counter. Perkembangan ilmu tentang
akustik ini dapat di lihat di Negara Inggris dan di beberapa Negara lain seperti Norwegia,
Amerika, Jepang, Jerman dan sebagainya.
Perkembangan selajutnya adalah diketemukannya digital echo integrator dual beam
acoustic system, split beam acoustic system, quasy ideal beam system dan aneka echo processor
canggih lainnya, barulah ketelitian dan ketepatan pendugaan stock ikan dapat ditingkatkan
sehingga akhir-akhir ini peralatan akustik menjadi peralatan standar dalam pendugaan stock ikan
dan manajemen sumberdaya perikanan.
Pada saat sekarang ilmu akustik di manfaatkan untuk aplikasi dalam survei kelautan,
budidaya perairan, penelitian tingkah laku ikan, aplikasi dalam studi penampilan dan selektivitas
alat tangkap, bioakustik. Aplikasi dalam survei kelautan, dengan akustik kita dapat menduga
spesies ikan yang ada di daerah tertentu dengan menggunakan pantulan dari suara, semua spesies
mempunyi target strengh yang berbeda-beda. Aplikasi dalam dunia budidaya untuk pendugaan
jumlah ekor, biomass dari ikan dalam jaring/kurungan pembesaran untuk menduga ukuran dari
individu ikan dalam jaring kurungan, memantau tingkah laku ikan dengan acoustic tagging.

Macam- Macam Akustik

Akustik pasif merupakan suatu aksi mendengarkan gelombang suara yang datang dari
berbagai objek pada kolom perairan, biasanya suara yang diterima pada frekuensi tertentu
ataupun frekuensi yang spesifik untuk berbagai analisis. Pasif akustik dapat digunakan untuk
mendengarkan ledakan bawah air (seismic), gempa bumi, letusan gunung berapi, suara yang
dihasilkan oleh ikan dan hewan lainnya, aktivitas kapal-kapal ataupun sebagai peralatan untuk
mendeteksi kondisi di bawah air (hidroakustik untuk mendeteksi ikan).
Akustik aktif memiliki arti yaitu dapat mengukur jarak dari objek yang dideteksi dan
ukuran relatifnya dengan menghasilkan pulsa suara dan mengukur waktu tempuh dari pulsa
tersebut sejak dipancarkan sampai diterima kembali oleh alat serta dihitung berapa amplitudo
yang kembali. Akustik aktif memakai prinsip dasar SONAR untuk pengukuran bawah air,
akustik aktif seperti split-beam system dapat mendeteksi organisme yang berukuran kecil
(contoh: krill), dengan tanpa batasan ukuran. Posisi dari ikan dapat dideteksi secara akurat
dengan menggunakan split-beam system, dapat juga digunakan untuk menghitung target
strength, kecepatan jelajah serta arah pergerakan dari suatu objek. Dengan perkembangan
zaman yang begitu pesat, ilmu akustik juga berkembang sejalan dengan kebutuhan manusia.
Arah penelitian dari akustik aktif termasuk penemuan multibeam, multi-frekuensi, dan high
frequency imaging system

Manfaat Akustik

1. Dapat mengetahui daerah diduga mempunyai kelimpahan/kepadatan ikan yang tinggi.


2. Memberikan Informasi kepada Nelayan setempat sekaligus mengevaluasi kinerja unit
penangkapan yang digunakan sehingga dapat dihasilkan hasil tangkapan yang optimum.
3. Memberikan informasi kepada pelayaran agar terhindar dari bahaya-bahaya kapal kandas
dikarenakan dangkalnya suatu perairan.
4. Dapat mempermudah unit penelitian laut beserta sumberdaya laut tersebut.
Keunggulan Metode Akustik

1. Berkecepatan tinggi (great speed).


2. Estimasi stok ikan secara langsung (direct estimation), tanpa analisis parameter lingkungan.
3. Memungkinkan memperoleh dan memproses data secara real time.
4. Akurasi dan ketepatan tinggi (accuracy and precision).
5. Tidak berbahaya atau merusak karena tidak menyentuh objek.
6. Bisa digunakan jika metode lain tidak bisa atau tidak mungkin dilakukan.

Penerepan Teknologi Akustik

Di bidang kelautan penerapan teknologi akustik bawah air misalnya untuk eksplorasi dan
eksploitasi sumberdaya non-hayati seperti :
1. Pengukuran kedalaman dasar laut (Bathymetry).
2. Pengidentifikasian jenis-jenis lapisan sedimen dasar laut (Subbottom Profilers)
3. Pemetaan dasar laut (Sea bed Mapping).
4. Pemetaan habitat dasar laut (Habitat Mapping).
5. Pencarian kapal-kapal karam di dasar laut.
6. Penentuan jalur pipa dan kabel dibawah dasar laut.
7. Analisa dampak lingkungan di dasar laut.

Untuk megetahui jarak suatu objek maka terlebih dahulu menentukan ukan selang waktu
antara gelombang suara yang dipancarkan dengan gelombang suara yang diterima, sehingga
transducer dapat memperkirakan jarak dan orientasi dari suatu objek yang dideteksi dengan
rumus berikut:
Jarak = Kecepatan Suara x Waktu
2
Instrumen yang biasa digunakan dalam akustik antara lain ADCP (Acoustic Doppler
Currents Profiler) yang berfungsi untuk mengukur arus dengan prinsip Doppler dan CTD
(Conductivity, Depth, Temperature) yang berfungsi untuk mengukur konduktivitas, kedalaman
dan suhu perairan.

Ruang Lingkup Akustik Kelautan

1. Militer
Alat akustik digunakan untuk kegiatan militer dan sangat canggih untuk saat ini. Negara
Amerika telah mengembangkan akustik dan menghasilkan suatu Akustik Perangkat Long Range
(LRAD), perangkat jarak jauh yang berasal dan peringatan beam yang diarahkan akustik. LRAD
dikembangkan untuk berkomunikasi pada rentang operasional dengan kewenangan dan unggul
dalam tinggi kebisingan pada lingkungan ambient. LRAD dirancang untuk komunikasi di 300
meter diatas tanah dan 500 meter di atas air, LRAD juga dapat mengeluarkan nada peringatan.
2. Biologi Kelautan
Suatu kajian Pengetahuan dalam menentukan jenis spesies, tingkah laku ikan serta lainnya.
3. Perkapalan
Perancangan alat tangkap berbasis akustik agar hasil tangkapan maksimal dan tidak tepat
sasaran, karena dengan akustik dapat dideteksi kumpulan suatu ikan.
4. Pemetaan
Data dari pengukuran kedalaman dengan alat akustik nantinya dapat dijadikan suatu peta
dasar laut.
5. Oseanografi Kelautan
Suatu kajian pengetahuan yang mempelajari tentang sifat-sifat laut, baik dalam kimia,
fisik, maupun bio-geo dan halhal yang bersifat kelautan lainnya menggunakan suatu alat
akustik.
6. Industri
Penentuan lokasi yang sesuai dengan metode pendeteksian dasar laut dan menganalisis
dampak yang akan terjadi jika industri tersebut dibangun didaerah tersebut.

Daftar Pustaka

https://arohmangusti.wordpress.com/2012/12/11/akustik-kelautan/
https://infoperikanan.wordpress.com/2010/08/28/peranan-teknologi-akustik-bawah-air-
hydroacoustics-dalam-ekplorasi-dan-eksploitasi-sumberdaya-laut-dan-perikanan/
http://mulaidengankanan.blogspot.co.id/2012/10/sejarah-akustik-kelautan.html
http://ryanface.blogspot.co.id/2013/11/sejarah-pengertian-dan-manfaat.html