Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN

KEHAMILAN LEWAT BULAN

A. PENGERTIAN
Kehamilan serotinus adalah kehamilan yang berlangsung lebih lama yaitu 42
minggu. Dihitung berdasarkan rumus Neagle dengan siklus haid rata-rata 28 hari
(Mochtar, R. 2009).
Masa post kehamilan adalah kehamilan yang berlangsung melebihi 42 minggu
dan masa kehamilan 249 hari dari kehamilan normal (May A. K. & Mahl Meister. R.
M. 2009).
Kehamilan serotinus adalah kehamilan yang umur kehamilannya lebih dari 42
minggu (Hanifa, 2002).
Kehamilan lewat waktu (serotinus) adalah kehamilan melewati waktu 294 hari
atau 42 minggu. Kehamilan lewat dari 42 minggu ini didasarkan pada hitungan usia
kehamilan (dengan rumus Neagle), menurut Anggarani (2007 : 83).
Rumus Neagle ini adalah untuk menghitung tanggal kelahiran bayi yaitu
(tanggal +7, bulan -3, tahun +1) atau (tanggal +7, bulan +9, tahun +0), menurut C
Trihendradi (2010 : 11).
Jadi dapat disimpulkan bahwa kehamilan serotinus adalah kehamilan yang
lewat waktu lebih dari 42 minggu belum terjadi persalinan yang bisa berpengaruh
pada janin dapat meninggal dalam kandungan karena kekurangan zat makanan dan
oksigen.

B. ETIOLOGI
Penyebab terjadinya serotinus belum diketahui secara pasti, namun ada faktor
yang bisa menyebabkan serotinus seperti halnya teori bagaimana terjadinya
persalinan, sampai saat ini sebab terjadinya kehamilan postterm sebagai akibat
gangguan terhadap timbulnya persalinan. Beberapa teori yang menjadi pendukung
terjadinya kehamilan serotinus antara lain sebagai berikut:
1. Pengaruh Progesteron
Penurunan hormon progesteron dalam kehamilan dipercaya merupakan
kejadian perubahan endokrin yang penting dalam memacu proses biomolekuler
pada persalinan dan meningkatkan sensitivitas uterus terhadap oksitosin, sehingga
beberapa penulis menduga bahwa terjadinya kehamilan postterm adalah karena
masih berlangsungnya pengaruh progesterone.
2. Teori Oksitosin
Pemakaian oksitosin untuk induksi persalinan pada kehamilan postterm
memberi kesan atau dipercaya bahwa oksitosin secara fisiologis memegang
peranan penting dalam menimbulkan persalinan dan pelepasan oksitosin dari
neurohipofisis ibu hamil yang kurang pada usia kehamilan lanjut diduga sebagai
salah satu faktor penyebab kehamilan postterm.
3. Teori Kortisol/ACTH Janin
Dalam teori ini diajukan bahwa pemberi tanda untuk dimulainya
persalinan adalah janin, diduga akibat peningkatan tiba-tiba kadar kortisol plasma
janin. Kortisol janin akan mempengaruhi plasenta sehingga produksi progesteron
berkurang dan memperbesar sekresi estrogen, selanjutnya berpengaruh terhadap
meningkatnya produksi prostaglandin. Pada cacat bawaan janin seperti
anensefalus, hipoplasia adrenal janin, dan tidak adanya kelenjar hipofisis pada
janin akan menyebabkan kortisol janin tidak diproduksi dengan baik sehingga
kehamilan dapat berlangsung lewat bulan (Sarwono Prawirohardjo, 2009: 687).
4. Saraf Uterus
Tekanan pada ganglion servikalis dari pleksus Frankenhauser akan
membangkitkan kontraksi uterus. Pada keadaan di mana tidak ada tekanan pada
pleksus ini, seperti pada kelainan letak, tali pusat pendek dan bagian bawah masih
tinggi kesemuanya diduga sebagai penyebab terjadinya kehamilan postterm.
5. Herediter
Beberapa penulis menyatakan bahwa seorang ibu yang mengalami
kehamilan postterm mempunyai kecenderungan untuk melahirkan lewat bulan
pada kehamilan berikutnya. Mogren (1999) seperti dikutip Cunningham,
menyatakan bahwa bilamana seorang ibu mengalami kehamilan postterm saat
melahirkan anak perempuan, maka besar kemungkinan anak perempuannya akan
mengalami kehamilan postterm (Sarwono Prawirohardjo, 2009: 687).
6. Kurangnya air ketuban.
7. Insufisiensi plasenta (Kapita Selekta Kedokteran Jilid I Edisi III, 2008).

C. MANIFESTASI KLINIS
1. Keadaan klinis yang dapat ditemukan ialah gerakan janin yang jarang, yaitu secara
subyektif
2. kurang dari 7 kali/20 menit atau secara obyektif dengan KTG kurang dari 10
kali/20 menit.
3. TFU tidak sesuai umur kehamilan.
4. Air ketuban berkurang dengan atau tanpa pengapuran (klasifikasi) plasenta
diketahui dengan pemeriksaan USG.
5. Pengaruh dari seronitus adalah :
a. Terhadap Ibu :
Pengaruh postmatur dapat menyebabkan distosia karena aksi uterus tidak
terkoordinir, maka akan sering dijumpai partus lama, inersia uteri, dan
pendarahan postpartum.
b. Terhadap Bayi
Jumlah kematian janin/bayi pada kehamilan 43 minggu 3 kali lebih besar dari
kehamilan 40 minggu, karena postmaturitas akan menambah bahaya pada
janin. Pengaruh postmaturitas pada janin bervariasi seperti berat badan janin
dapat bertambah besar, tetap dan ada yang berkurang sesudah kehamilan 42
minggu. Ada pula yang terjadi kematian janin dalam kandungan, kesalahan
letak, distosai bahu, janin besar, moulage.
6. Tanda bayi Postmatur (Manuaba, Ida Bagus Gede, 1998) adalah :
a. Biasanya lebih berat dari bayi matur ( > 4000 gram).
b. Tulang dan sutura kepala lebih keras dari bayi matur.
c. Rambut lanugo hilang atau sangat kurang.
d. Verniks kaseosa di bidan kurang.
e. Kuku-kuku panjang.
f. Rambut kepala agak tebal.
g. Kulit agak pucat dengan deskuamasi epitel.

D. PATOFISIOLOGI
Menurut Wijayarini (2005 : 283), patofisiologi kehamilan serotinus
meliputi bayi yang sangat besar dan akan mengakibatkan trauma lahir atau apabila
bayinya kecil karena pada saat kehamilannya kekurangan nutrisi dan akibat penuaan
plasenta atau disfungsi plasenta dan penurunan cairan amnion.
Menurut Manuaba (2007 : 450), patofiologi pada kehamilan serotinus
adalah sebagai berikut :
1. Jika fungsi plasenta masih cukup baik dapat menyebabkan tumbuh kembang janin
berlangsung terus, sehingga berat badan terus bertambah sekalipun lambat, dapat
mencapai lebih dari 4.000-4.500 gram yang disebut makrosomia.
2. Jika fungsi plasenta telah mengalami disfungsi, sehingga tidak mampu
memberikan nutrisi dan oksigen yang cukup, akan terjadi sindrom postmatur,
dengan kriteria :
a. Bayi tampak tua
b. Kuku panjang
c. Lemak kulit berkurang sehingga menimbulkan keriput, terutama ditelapak
tangan dan kaki
d. Verniks kaseosanya telah hilang atau berkurang.

E. PATHWAY
F. KLASIFIKASI
Gambaran klinis pada kehamilan post matur antara lain:
1. Janin postterm dapat terus bertambah beratnya di dalam uterus dan dengan
demikian menjadi bayi besar yang abnormal pada saat lahir, atau bertambah berat
postterm serta berukuran besar menurut usia gestasionalnya.
2. TFU tidak sesuai dengan umur kehamilan.
3. Pada USG ditemukan adanya oligohidramnion dan penurunan jumlah cairan
amnion disertai dengan kompresi tali pusat yang dapat menimbulkan gawat janin,
termasuk defekasi dan aspirasi mekonium yang kental.
4. Pada sisi ekstrim lainnya, lingkungan intrauterin dapat begitu bermusuhan
sehingga pertumbuhan janin yang lebih lanjut akan terhenti dan janin menjadi
postterm serta mengalami retardasi pertumbuhan.
Hasil pengkajian manifestasi klinis meliputi:
1. Bayi panjang, kurus dengan penampilan menyusut, kulit seperti kertas dan kulit
kuku dan tali pusat terwarnai mekonium, kuku panjang dan lanugo tidak ada.
2. Sindrom aspirasi mekonium ditandai dengan hipoksia janin, cairan amnion yang
bercampur dengan mekonium, gawat napas waktu lahir dan mekonium mengotori
pita suara.

G. KOMPLIKASI
1. Terhadap ibu persalinan serotinus dapat menyebabkan distosia dikarenakan oleh:
a. Aksi uterus yang tidak terkoordinir dikarenakan kadar progesteron yang tidak
turun pada kehamilan serotinus maka kepekaan terhadap oksitosin berkurang
sehingga estrogen tidak cukup untuk menyediakan prostaglandin yang
berperan terhadap penipisan serviks dan kontraksi uterus sehingga sering
didapatkan aksi uterus yang tidak terkoordinir.
b. Janin besar oleh karena pertumbuhan janin yang terus berlangsung dan dapat
menimbulkan CPD dengan derajat yang mengakhawatirkan akibatnya
persalinan tidak dapat berlangsung secara normal, maka sering dijumpai
persalinan lama, inersia uteri, distosia bahu dan perdarahan post partum.
2. Terhadap janin fungsi plasenta mencapai puncaknya pada kehamilan 28 minggu
kemudian mulai menurun terurtama setelah 42 minggu, hal ini dapat dibuktikan
dengan penurunan kadarestriol kadar plasenta dan estrogen. Rendahnya fungsi
plasenta berkaitan dengan peningkatan kejadian gawat janin dengan resiko tiga
kali. Akibat dari proses penuaan plasenta maka pasokan makanan dan oksigen
akan menurun disamping dengan adanya spasme arteri spiralis. Janin akan
mengalami pertumbuhan terhambat dan penurunan berat dalam hal ini dapat
disebut dismatur. Sirkulasi utero plasenter akan berkuarang 50% menjadi 250
mm/menit. Kematian janin akibat kehamilan serotinus terjadi pada 30 % sebelum
persalinan, 50% dalam persalinan dan 15% dalam postnatal. Penyebab utama
kematian perinatal adalah hipoksia dan aspirasi mekonium. Tanda-tanda partus
postterm dibagi menjadi tiga stadium:
a. Stadium I : kulit menunjukkan kehilangan verniks kaseosa dan maserasi
berupa kulit kering, rapuh dan mudah mengelupas.
b. Stadium II : gejala pada stadium satu ditambah dengan pewarnaan mekonium
(kehijauan pada kulit).
c. Stadium III : pewarnaan kekeuningan pada kuku, kulit dan tali pusat.
Pada kasus yang lain biasanya terjadi insufisiensi plasenta. Dimana plasenta, baik
secara anatomis maupun fisiologis tidak mampu memberikan makanan dan
oksigen kepada fetus untuk mempertahankan pertumbuhan dan perkembangan
secara norma. Hal ini dapat menyebabkan kematian janin dalam kandungan.
Volume cairan amnion akan meningkat sesuai dengan bertambahnya kehamilan.
Pada kehamilan cukup bulan cairan amnion 1000-1500 ml, warna putih, agak
keruh, serta mempunyai bau yang khas, amis, dan agak manis, cairan ini
mengandung sekitar 98% air. Sisanya terdiri dari garam organik dan anorganik
yaitu rambut lanugo (rambut halus yang berasal dari bayi), sel-sel epitel dan
forniks kaseosa (lemak yang meliputi kulit bayi.
Produksi cairan amnion sangat dipengaruhi fungsi plasenta. Pada kehamilan
serotinus fungsi plasenta akan menurun sehingga akibatnya produksi cairan
amnion juga akan berkurang. Dengan jumlah cairan amnion dibawah 400 ml pada
umur kehamilan 40 minggu atau lebih mempunyai hubungan dengan komplikasi
janin. Ini dikaitkan dengan fungsi cairan amnion yaitu melindungi janin terhadap
trauma dari luar, memungkinkan janin bergerak bebas, melindungi suhu janin,
meratakan tekanan di dalam uterus pada partus sehingga serviks membuka,
membersihkan jalan lahir pada permulaan partus kala II. Dengan adanya
oligohidramnion maka tekanan pada uterus tidak sempurna, sehingga terkadang
disertai kompresi tali pusat dan menimbulkan gawat janin. Janin menjadi stress
kemudian mengeluarkan mekonium yang akan mencemari cairan ketuban,
sehingga tak jarang terjadi aspirasi mekonium yang kental.

H. PEMERIKSAAN KEHAMILAN LEWAT BULAN


Diagnosa kehamilan serotinus ditegakkan dengan megetahui HPHT dengan rumus
neagle yaitu dengan pertambahan tanggal hari pertama haid terakhir yang normal dan
spontan dengan 7 hari kemudian penggurangan 3 bulan penambahan 1 pada tahunnya.
Diagnosa penunjang yang dilakukan untuk menegakkan diagnosa kehamilan serotinus
adalah:
1. Ultrasonografi untuk mengetahui ukuran diameter biparietal, gerakan janin dan
jumlah air ketuban.
2. Pemeriksaan serologi air ketuban yaitu air ketuban diambil dengan amniosintesis
baik transvaginal maupun transabdominal (air ketuban akan bercampur dengan
lemak dan sel-sel kulit yang dilepas janin setelah kehamilan mencapai lebih dari 36
minggu. Air ketuban diperoleh dipulas dengan sulfatbirunil, maka sel-sel yang
mengandung lemak akan berwarna jingga bila:
a. Melebihi 10 % kehamilan di atas 36 minggu
b. Melebihi 50 % kehamilan di atas 39 minggu
3. Amnioskopi : melihat derajat kekeruhan air ketuban, menurut warnanya karena
insufiensi plasenta.
4. Kardiotokografi : mengawasi dan membaca denyut jantung janin karena insufiensi
plasenta.
5. Uji oksitosin (stress test) yaitu induksi oksitosin dilakukan ketika usia kehamilan
42 minggu lebih dan selama saat melakukan induksi, frekuensi denyut janin
direkam secara kontinyu. Sepanjang pelanksanaan induksi persalinan selama 8 jam,
tidak terlihat adanya suatu tanda yang membuktikan penurunan frekuensi denyut
jantung janin, dan frekuensi denyut jantung janin bertambah cepat dengan gerakan
janin; dengan kata lain, terdapat hasil tes stress kontraksi yang reaktif dan negative.

I. PENATALAKSANAAN MEDIS
Penalaksanaan pada ibu
1. Pengelolaan persalinan
a. Bila sudah dipastikan umur kehamilan 41 minggu, pengelolaan tergantung dari
derajat kematangan serviks.
b. Bila serviks matang (skor bishop > 5)
- Dilakukan induksi persalinan asal tidak ada janin besar, jika janin lebih
4000 gram, dilakukan SC.
- Pemantauan intrapartum dengan mempergunakan KTG dan kehadiran
dokter spesialis anak apalagi bila ditemukan mekonium mutlak diperlukan.
c. Pada serviks belum matang (skor bishop < 5) kita perlu menilai keadaan janin
lebih lanjut apabila kehamilan tidak diakhiri.
- NST dan penilaian kantung amnion. Bila keduanya normal kehamilan
dibiarkan berlanjut dan penilaian janin dilanjutkan seminggu 2 kali.
- Bila ditemukan oligohidramnion (< 2 cm pada kantung yang vertikal atau
indeks cairan amnion < 5) atau dijumpai deselerasi variabel pada NST,
maka dilakukan induksi persalinan.
- Bila volume cairan amnion normal dan NST tidak reaktif, test dengan
kontraksi (CST) harus dilakukan. Hasil CST positif janin perlu dilahirkan,
bila CST negatif kehamilan dibiarkan berlangsung dan penilaian janin
dilakukan lagi 3 hari kemudian.
- Keadaan serviks (skor bishop harus dinilai ulang setiap kunjungan pasien,
dan kehamilan harus diakhiri bila serviks matang.
d. Pasien dengan kehamilan lewat waktu dengan komplikasi seperti DM,
preeklamsi, PJT, kehamilannya harus diakhiri tanpa memandang keadaan
serviks. Tentu saja kehamilan dengan resiko ini tidak boleh dibiarkan melewati
kehamilan lewat waktu.
2. Pengelolaan intrapartum
a. Pasien tidur miring sebelah kiri
b. Pergunakan pemantauan elektrolit jantung janin berikan oksigen bila
ditemukan keadaan jantung yang abnormal.
c. Perhatikan jalannya persalinan.
Penatalaksanaan pada bayi
1. Menangani sindrom aspirasi mekonium
a. lakukan penghisapan mulutdan luban hidung bayi sementara kepala berada di
perineum dan sebelum nafas yang pertama dilakukan untuk mencegah aspirasi
mekonium yang berada dalam jalan nafas.
b. Segera setelah bayi kering dan berada dalam penghangat lakukan intubasi
dengan penghisapan trachea langsung
c. Lakukan fisioterapi dada dengan penghisapan untuk mengeluarkan mekonium
dan secret yang berlebihan.
d. Berikan tambahan oksigen dan dukungan pernafasan sesuai dengan kebutuhan.
2. Melakukan pengukuran glukosa darah serial
3. Memberi makan lebih awal untuk mencegah hipoglikemia jika bukan merupakan
kontraindikasi pada status pernafasan.
4. Mempertahankan integritas kulit.
a. Pertahankan kulit bersih dan kering
b. Hindari penggunaan bedak,cream, lotion
c. Hidari penggunaan plester
J. PENGKAJIAN
1. Data subjektif
a. Biodata Ibu dan Suami
- Nama : Agar tidak terjadi kekeliruan bila ada kesamaan nama
- Umur : Untuk mengetahui resiko tinggi terjadinya komplikasi ( < 16
thn, > 35 thn )
- Agama : mempermudah KIE
- Suku : mempermudah KIE
- Pendidikan : mempermudah KIE
- Pekerjaan : menetahui taraf hidup / sosial ekonomi serta apakah pekerjaan
mengganggu / tidak
- Alamat : mempermudah asuhan saat kunjungan rumah
2. Keluhan Utama
Keluhan yang mendorong ibu untuk memeriksakan keadaan kepada tenaga
kesehatan (bidan)
3. Riwayat Kesehatan Sekarang
Pengkajian tentang riwayat kesehatan sekarang yang dialami ibu sebagai dasar
dalam menentukan tindakan yang akan dilakukan oleh bidan.
4. Riwayat Kesehatan Dahulu
Pengkajian tentang riwayat kesehatan dahulu yang dialami ibu sebagai dasar
dalam menentukan tindakan yang akan dilakukan oleh bidan.
5. Riwayat Kesehatan Keluarga
Sebagai pendukung riwayat kesehatan yang dialami ibu sekarang
6. Riwayat Menstruasi
- Menarche :
- Lama :
- Konsistensi :
- Jumlah :
- Fluor Albus :
- Disminorhoe :
- HPHT :
- HPL :
7. Riwayat Pernikahan
- Usia menikah :
- Lama menikah : sebagai gambaran respon keluarga terhadap kehamilan
- Status pernikahan : sebagai gambaran respon keluarga terhadap kehamilan
- Pernikahan Ke- : sebagai gambaran respon keluarga terhadap kehamilan
- Pengambilan keputusan dalam keluarga : memudahkan pelaksanaan
tindakan yang memerlukan persetujuan keluarga
8. Riwayat Obstetri
Riwayat obstetri memberikan gambaran tentang faktor resiko yang mungkin
dalam persalinan sekarang.
9. Riwayat KB
- KB yang pernah digunakan
- Lamanya penggunaan
- Komplikasi
10. Riwayat kehamilan sekarang
a. ANC : - Berapa kali :
- TM I
- TM II
- TM III
b. Obat yang di dapat : jumlah =
c. Imunisasi TT : berapa kali = tanggal pemberian:
d. Tempat :
e. Obat yang di dapat : jumlah :
f. Imunisasi :
g. Merasakan gerakan janin sejak uisa :
h. Keluhan Trimester I :
Trimester II :
Trimester III :
i. Riwayat kehamilan sekarang sangat berpengaruh terhadap kelancaran proses
persalinan
11. Riwayat persalinan sekarang
Datang ke bidan tanggal. . . jam. . . .
kencang-kencang mulai kapan.
mulai keluar lendir jam berapa.
keluar darah atau tidak, jika ya, mulai jam berapa.
Ketuban pecah atau utuh, jika pecah mulai jam berapa...
12. Pola kebiasaan sehari-hari
13. Riwayat psikososial, spiritual dan ekonomi
- Respon ibu dan keluarga terhadap kehamilan : untuk mengetahui adanya
dukungan psikologi dan emosional dari keluarga atas kehamilan ibu.
- Ekonomi (diketahui dari jenis pekerjaan) : untuk mengetahui kemampuan ibu
dalam memenuhi kebutuhan kehamilannya baik kebutuhan nutrisi, pakaian,
maupun kebutuhan lainnya
- Pengambil keputusan dalam keluarga : untuk mengetahui pengambil
keputusan sehingga memudahkan bidan dalam menanyakan keputusan yang
akan diambil saat berada dikondisi yang mendesak.
- Tempat dan petugas kesehatan yang diinginkan ibu dalam membantu
persalinan : informasi ini dapat membantu ibu dalam menyiapkan hal-hal
untuk persiapan persalinannya, misalnya kendaraan, orang yang akan
mengantar, serta biaya yang perlu disiapkan.

K. ANALISA DATA
DATA ETIOLOGI MASALAH
DS : Post matur Ansietas
- Klien mengatakan usia
kandungannya sudah
memasuki 43 minggu
- Klien mengatakan
cemas akan kandungan
dan janinnya
DO :
- Ibu terlihat gelisah

L. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Ansietas berhubungan dengan post matur

M. NURSING CARE PLANNING (NCP)


No Dx NOC NIC
Keperawatan (Nursing Outcome) (Nursing Intervention
Classification )
1. Ansietas Setelah dilakukan tindakan ANXIETY REDUCTION
berhubungan keperawatan 1 x 30 menit, diharapkan (Penurunan Cemas)
dengan Post klien tidak mengalami ansietas. 1. Gunakan pendekatan
matur Kriteria hasil yang menenangkan
Self Care Activity Of Daily Living 2. Nyatakan dengan jelas
Indikator IR ER harapan terhadap pelaku
1. Monitor intensitas pasien
kecemasan 3. Jelaskan semua
2. Menyingkirkan tanda prosedur dan apa yang
kecemasan di sarankan selama
3. Menurunkan stimulus prosedur
lingkungan ketika 4. Pahami perspektif
cemas pasien terhadap situasi
4. Merencanakan stress
strategi koping untuk 5. Temani pasien untuk
situasi penuh stress memberikan keamanan
5. Mencari informasi dan mengurangi takut
untuk menurunkan 6. Berikan informasi
cemas faktual mengenai
6. Menggunaka strategi diagnosis , tindakan
kopling efektif progresif
7. Menggunakan teknik 7. Dorong keluarga untuk
relaksasi untuk menemani anak
menurunkan 8. Lakukan back/ neck rub
kecemasan 9. Dengarkan dengan
8. Melaporkan penuh perhatian
penurunan durasi dari 10. Identifikasi tingkat
episode cemas kecemasan
9. Melaporkan 11. Bantu pasien mengenali
peningkatan rentang situasi yang
waktu antara episode menimbulkan
cemas kecemasan
10. Mempertahankan 12. Dorong pasien untuk
penampilan peran mengungkapkan
11. Mempertahankan perasaan, ketakutan,
hubungan sosial persepsi
12. Mempertahankan 13. Instruksikan pasien
konsentrasi menggunakan teknik
13. Melaporkan relaksasi
tidakadanya 14. Berikan obat untuk
gangguan persepsi mengurangi kecemasan
sensori
14. Melaporkan tidak
adanya manifestasi
fisik dari kecemasan
15. Melaporkan
pemenuhan
kebutuhan tidur
adekuat
16. Tidak ada manifestasi
perilaku kecemasan

Keterangan :
1. Tidak pernah menunjukan
2. Jarang menunjukan
3. Kadang-kandang menunjukan
4. Sering menunjukan
5. Selalu menunjukan
DAFTAR PUSTAKA

Cunningham, Mac Donald, Gant. 1995. Obstetri Williams. Jakarta: EGC

Depkes RI. 2001. Standart Pelayanan kebidanan.

Doenges, E. Marilyn. 2001. Rencana Perawatan Maternal/Bayi. Jakarta : EGC.

Koniak, M Reeder. 1992. Maternity Nursing Family, Newborn, and Womans Health
Care. Philadelpia: J. B. Lippincott Company.

Lowdermilk & Shannon, E Perry. 2000. Maternity & Womans Health Care. Philadelpia:
Mosby.

Manuaba, Ida Bagus Gde. 1998. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan Keluarga
Berencana. Jakarta: EGC.

Mochtar, Rustam. 1998. Simposium Obstetri. Jilid I. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. 2002. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.
Jakarta: Bina Pustaka FKUI.

Prawirohardjo, S. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan


Neonatal. Jakarta: Bina Pustaka FKUI.

Wiknjosastro, H. 1999. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono


Prawirohardjo.