Anda di halaman 1dari 4

BATAS KONVERGEN

BATAS DIVERGEN

BATAS TRANSFORM
Batas Konvergen:
Batas konvergen adalah batas antar lempeng yang saling bertumbukan. Batas lempeng konvergen dapat berupa batas Subduksi (
Subduction
) atau Obduksi (Obduction). Batas subduksi adalah batas lempeng yang berupa tumbukan lempeng dimana lsalah satu empeng
menyusup ke dalam perut bumi dan lempeng lainnya terangkat ke permukaan. Contoh batas lempeng konvergen dengan tipe
subduksi adalah Kepulauan Indonesia sebagai bagian dari lempeng benua Asia Tenggara dengan lempeng samudra Hindia

Australia di sebelah selatan Sumatra-Jawa-NTB dan NTT. Batas kedua lempeng ini berupa suatu zona subduksi yang terletak di
laut yang berbentuk palung (trench) yang memanjang dari Sumatra, Jawa, hingga ke Nusa Tenggara Timur. Contoh lainnya
adalah kepulauan Philipina, sebagai hasil subduksi antara lempeng samudra Philipina dengan lempeng samudra Pasifik. Obduksi
adalah batas lempeng yang merupakan hasil tumbukan lempeng benua dengan benua yang membentuk suatu rangkaian
pegunungan. Contoh batas lempeng tipe obduksi adalah pegunungan Himalaya yang merupakan hasil tumbukan lempeng benua
India dengan lempeng benua Eurasia.
(2)

Batas Divergen:
Batas divergen adalah batas antar lempeng yang saling menjauh satu dan lainnya. Pemisahan ini disebabkan karena adanya gaya
tarik (tensional force) yang mengakibatkan naiknya magma kepermukaan dan membentuk material baru berupa lava

yang kemudian berdampak pada lempeng yang saling menjauh. Contoh yang paling terkenal dari batas lempeng jenis divergen
adalah Punggung Tengah Samudra (
Mid Oceanic Ridges
) yang berada di dasar samudra Atlantik, disamping itu contoh lainnya adalah rifting yang terjadi antara benua Afrika dengan
Jazirah Arab yang membentuk laut merah.
(3)

Batas Transform:
Batas transform adalah batas antar lempeng yang saling berpapasan dan saling bergeser satu dan lainnya menghasilkan suatu
sesar mendatar jenis
Strike Slip Fault
. Contoh batas lempeng jenis transforms adalah patahan San Andreas di Amerika Serikat yang merupakan pergeseran lempeng
samudra Pasifik dengan lempeng benua Amerika Utara. Berdasarkan teori tektonik lempeng, lempeng-lempeng yang ada saling
bergerak dan berinteraksi satu dengan lainnya. Pergerakan lempeng lempeng tersebut juga secara tidak langsung dipengaruhi oleh
rotasi bumi pada sumbunya. Sebagaimana diketahui bahwa kecepatan rotasi yang terjadi bola bumi akan akan semakin cepat ke
arah ekuator.
Gambar 5-2 Batas-batas lempeng: Konvergen, Divergen dan Transforms.
4.2 TATANAN TEKTONIK
Tatanan tektonik yang ada disuatu wilayah sangat dipengaruhi oleh posisi tektonik yang bekerja di wilayah tersebut.
Sebagaimana sudah dijelaskan pada sub bab sebelumnya, interaksi antar lempeng yang terjadi pada batas-batas lempenG

konvergen, divergen dan transform akan menghasilkan tatanan tektonik tertentu (gambar 5-3).
yang kemudian berdampak pada lempeng yang saling menjauh. Contoh yang paling terkenal dari batas lempeng jenis divergen
adalah Punggung Tengah Samudra (
Mid Oceanic Ridges
) yang berada di dasar samudra Atlantik, disamping itu contoh lainnya adalah rifting yang terjadi antara benua Afrika dengan
Jazirah Arab yang membentuk laut merah.
(3)

Batas Transform:
Batas transform adalah batas antar lempeng yang saling berpapasan dan saling bergeser satu dan lainnya menghasilkan suatu
sesar mendatar jenis
Strike Slip Fault
. Contoh batas lempeng jenis transforms adalah patahan San Andreas di Amerika Serikat yang merupakan pergeseran lempeng
samudra Pasifik dengan lempeng benua Amerika Utara. Berdasarkan teori tektonik lempeng, lempeng-lempeng yang ada saling
bergerak dan berinteraksi satu dengan lainnya. Pergerakan lempeng lempeng tersebut juga secara tidak langsung dipengaruhi oleh
rotasi bumi pada sumbunya. Sebagaimana diketahui bahwa kecepatan rotasi yang terjadi bola bumi akan akan semakin cepat ke
arah ekuator.

subduksi adalah proses yang terjadi pada batas konvergen di mana satu lempeng tektonik bergerak di
bawah lempeng tektonik lain, tenggelam ke mantel Bumi , sebagai berkumpul piring. Sebuah zona
subduksi adalah area di bumi di mana dua lempeng tektonik bergerak ke arah satu sama lain dan
subduksi terjadi.

b. Batas anjakan (obduction)


Obduksi adalah batas antar lempeng yang saling mendekat dengan kenampakan kerak benua menunjam
di bawah kerak samodera. Ada beberapa hipotesis tentang mula terjadi obduksi, yang paling
memungkinkan adalah bahwa diawali oleh penunjaman kerak samodera dengan kerak benua di
belakangnya, di bawah kerak samodera.

c. Batas tumbukan (collision)

Pada penunjaman kerak samodera yang membawa kerak benua di belakangnya ke bawah kerak benua,
jika hal ini berlanjut, maka akan terjadi tumbukan antar kerak benua. Tumbukan tersebut dapat
mengakibatkan terbentuknya suatu relief yang tinggi seperti Himalaya. Pada batas kolisi (suture) sering
tersisa pecahan kerak samodera (ofiolit). Kenampakan hasil tumbukan termuda yang dijumpai di dunia
adalah Pegunungan Himalaya, sedangkan yang relatif lebih tua adalah Pegunungan Appalachia,
Kaledonid, Alpen dan Ural. Penebalan kerak benua dapat terjadi karena pensesaran naik yang
berjenjang dan saling menumpang (imbrikasi).

1. Tumbukan lempeng samudra dengan lempeng samudra


Bila dua lempeng saling bertumbukan, maka salah satu akan menyusup di bawah yang lain dan
menghasilkan aktivitas vulkanik. Gunung api yang terbentuk cenderung di lantai samudra. Bila tumbuh
ke atas permukan laut, maka akan terjadi serangkaian pulau-pulau gunung api baru yang terletak
beberapa ratus kilometer dari palung laut dimana kedua lempeng samudra bertemu.

2. Tumbukan lempeng benua dengan lempeng samudra


Tumbukan ini, lempeng samudra akan tertekuk ke bawah dengan sudut 45 atau lebih, menyusup ke
bawah blok benua menuju atenosfer. Pada zona ini disebut zona subduksi.

3. Tumbukan lempeng benua dengan lempeng benua


Pada tumbukan ini, terjadi penyusupan lempeng ke bawah benua sehingga menyebabkan massa benua
dan sedimen lantai samudra tertekan , terlipat, dan terdeformasi. Akibatnya adalah terbentuknya
formasi pegunungan baru. Peristiwa ini terjadi pada saat bersatunya India ke benua Asia yang
menghasilkan pegunungan Himalaya
BATAS SUBDUKSI

BATAS OBDUKSI

BATAS TUMBUKAN