Anda di halaman 1dari 6

TOPIK-TOPIK KHUSUS DALAM MANAJEMEN PEMERINTAHAN

TOKOH INSIPIRATIF DALAM REFORMASI BIROKRASI DAN RESTRUKTURISASI


PEMERINTAHAN

Disusun oleh :

Johannes Kristian Siregar

Dosen :

Prof.Dr. Hj. Sedarmayanti, M.Pd., APU.

PROGRAM STUDI MAGISTER AKUNTANSI ANGKATAN IX


UNIVERSITAS WIDYATAMA
2017
TOKOH INSIPIRATIF DALAM REFORMASI BIROKRASI DAN RESTRUKTURISASI
PEMERINTAHAN

Biodata Basuki Tjahaja Purnama Alias Ahok

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau yang akrab disapa Ahok dimata
masyarakat dikenal sebagai sosok pemimpin yang tegas. Ketegasan sang Gubernur pun kerap
menjadi perbincangan hangat di berbagai media, ia dikenal sebagai sosok yang berani dan blak-
blakan.

Basuki Tjahaja Purnama Alias Ahok Gubernur DKI Jakarta

Ahok adalah warga Indonesia keturunan Tionghoa, ia memiliki nama Tionghoa Zhng
Wnxu. Ahok lahir dari pasangan Alm. Indra Tjahaja Purnama (Tjoeng Kiem Nam) dan
Buniarti Ningsing (Boen Nen Tjauw).
Ahok lahir di Belitung Timur, Bangka, Indonesia 29 Juni 1966, mungkin biasa di sebu
sebagai Cina bangka. Ia beragama Kristen Protestan dan mulai resmi menjadi Gubernur DKI
pada tanggal 19 November 2014.
Setelah Presiden Joko Widodo mengundurkan diri dari Jabatannya sebagai Gubernur
karena terpilih menjadi Presiden RI pada tahun 2014. Otomatis Ahok yang kala itu menjabat
sebagai wakil Gubernur menjadi Gubernur DKI menggantikan posisi yang ditinggalkan Joko
Widodo.
Sebelumnya Ahok sendiri adalah seorang Bupati Belitung Timur dengan wakilnya
Khairul Effendi, ia menjabat Bupati sejak 3 Agustus 2005 yang kemudian mengundurkan diri
dari jabatannya pada tanggal 22 Desember 2006 karena mencalonkan diri dalam pemilihan
Gubernur Bangka Belitung. Namun dalam pemilihan tersebut ia dikalahkan oleh rivalnya, Eko
Maulana Ali.
Ahok juga diketahui adalah seorang pengusaha, ie pernah mendirikan sebuah CV yang
bergerak di bidang kontraktor pertambangan PT Timah pada tahun 1989. Ia juga pernah menjadi
Direktur PT Nurindra Ekapersada. Untuk lebih jelasnya, simak ulasan Profil lengkap Ahok alias
Basuki Tjahaja Purnama di bawah ini.

Biodata Basuki Tjahaja Purnama Alias Ahok

Nama Lengkap : Ir. Basuki Tjahaja Purnama M.M (Basuki Cahaya Purnama)
Nama Keren : Ahok
Tempat Lahir : Belitung Timur, Indonesia
Tanggal Lahir : 29 Juni 1966
Pekerjaan : Politikus
Jabatan : Gubernur DKI Jakarta ke-17
Agama : Kristen Protestan
Istri : Veronica Tan, S.T.
Almamater : Universitas Trisakti bergelar Insinyur, STIE Prasetiya Mulya mendapat
gelar M.M
Situs Pribadi : ahok.org

Penghargaan yang Diraih Oleh Ahok

o 10 Tokoh yang Mengubah Indonesia dari Majalah Tempo (2006)


o Pin Emas dari Forum Demokrasi (Fordeka) (2006)
o Tokoh Antikorupsi 2006 dari Koalisi Kebersamaan Tiga Pilar Kemitraan
(2007)
o Bung Hatta Anti-Corruption Award (2013)

Riwayat Pendidikan

o SD Negeri III Gantung, Belitung Timur (1977)


o SMP Negeri I Gantung, Belitung Timur (1981)
o SMAK III PSKD, Jakarta (1984)
o Jurusan Teknik Geologi Fakultas Teknologi Mineral Universitas Trisakti
(1989)
o Magister Manajemen Sekolah Tinggi Manajemen Prasetya Mulya, Jakarta
(1994)

Karir dan Politik

o Direktur Eksekutif Center for Democracy and Transparency (CDT 3.1)


o Direktur PT Nurindra Ekapersada (1992-2005)
o Staf direksi bidang analisa biaya dan keuangan PT Simaxindo Primadaya
(1994-1995)
o Membangun cikal bakal Kawasan Industri Air Kelik (1994)
o DPRD Kabupaten Belitung Timur dari Partai Perhimpunan Indonesia Baru
(2004-2005)
o Bupati Kabupaten Belitung Timur (2005-2006)
o DPR dari Partai Golkar (2009-2012)
o Wakil Gubernur Prov. DKI Jakarta (2012 19 Nov 2014)
o Gubernur Prov. DKI Jakarta (19 Nov 2014 sekarang)

Latar belakang nama Ahok

Nama panggilan Ahok berasal dari ayahnya. Mendiang Indra Tjahja Purnama ingin
Basuki menjadi seseorang yang sukses dan memberikan panggilan khusus baginya, yakni
Banhok.
Kata Ban berarti Puluhan Ribu, sedangkan Hok memiliki arti Belajar. Jadi jika kedua
kata tersebut digabungkan, akan memiliki makna Belajar di Segala Bidang. Lama kelamaan,
panggilan Banhok tersebut berubah menjadi Ahok.

Contoh restrukturisasi yang dilakukan :

1. Restrukturisasi trayek angkutan.


Dalam hal ini pemerintahan provinsi DKI Jakarta melakukan penambahan jumlah
kendaraan angkutan umum khususnya Trans Jakarta dari sekitar 400 unit menjadi 800
unit hal ini dilakukan untuk mengurangi kemacetan dimana pengguna angkutan pribadi
yang terlalu banyak dan juga memperluas jaringan trayek dari Trans Jakarta sehingga
dapat menjadi kendaraan umum menyeluruh.

2. Restrukturisasi BUMD.( PT.Jakpro )


Dalam hal ini pemerintahan provinsi DKI Jakarta melaukan perampingan BUMD dari 9
menjadi 3 BUMD hal ini dimungkinkan terjadi untuk mengefisienkan anggaran karena
selama ini terjadi rangkap jabatan dan juga agar menjadi sinergi antara BUMD.

3. Penilaian kinerja PNS


Pemerintahan provinsi DKI Jakarta melakukan KPI ( Key Performance Indicator )
pertama di Indonesia. Penilaian kinerja ini dilakukan dari yang paling rendah camat,
lurah sampai ke tingkat eselon tertinggi. Hal ini dilakukan dengan beberapa cara seperti :
a. Respon terhadap aduan masyarakat
b. Menggunakan media on line untuk pengajuan ataupun pujian terhadap kinerja
aparatur pemerintahan
c. Menggunakan score card dimana tercatat kinerja karyawan seperti jam masuk dan
pulang yang lebih tertata dan akurat.
d. Adanya target bulanan, triwulan, semester dan tahun dimana semua kegiatan ada
penilaian nya.
e. Adanya reward dan punishment terkait kinerja.

4. Pembangunan fasilitas umum


Pemerintah provinsi DKI Jakarta melakukan banyak pembangunan fasilitas umum seperti
jalan, MRT, perahpihan daerah aliran sungai, perapikan PKL, taman kota dan banyak
lainnya. Dalam hal pendanaan pemerintah provinsi DKI Jakarta bekerja sama dengan
pihak swasta diaman dana CSR swasta digunakan untuk pembangunan fasilitas umum
sehingga dapat berdampak.

5. Transparansi keuangan dan pendanaan


Dalam hal ini pengajuan anggaran dan pendanaan yang dilakukan semuanya melalui e-
budgeting sehingga dapat dilakukan audit secara umum dalam arti khususnya warga
Jakarta dapat melakukan menilaian terhadap kinerja dan pembangunan sesuai dengan
anggaran yang telah disetujui. Dalam hal tender ataupun pendanaan proyek pemerintah
dilakukan secara terbuka sehingga siapapun yang memenuhi syarat dalam pengerjaan
proyek tersebut dapat menjalankannya. Hal ini sangatlah mengurangi terjadinya KKN
dalam pemerintahan provinsi DKI Jakarta.