Anda di halaman 1dari 18

Karya Tulis Pancasila

Nilai nilai pancasila sebagai


ideologi dan dasar negara

Nama : ahmad febri kiki nurlianto

Nim : 5101150121

Jurusan : tehknik sipil (sore)

Mata kuliah : pancasila


Kata pengantar
Segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas berkat dan
limpahan rahmat-Nya-lah saya bisa menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu.
Berikut ini saya mempersembahkan sebuah makalah dengan judul "nilai-nilai pancasila
sebagai ideologi dan dasar negara", yang menurut saya dapat memberikan manfaat yang besar
bagi kita untuk lebih mengetahui kelebihan kelebihan Pancasila sebagai ideologi dan dasar
negara .
Melalui kata pengantar ini saya lebih dahulu meminta maaf dan memohon kemakluman
bila mana isi makalah ini ada kekurangan dan ada tulisan yang saya buat kurang tepat. Kami
menyadari bahwa dalam penyusunan Makalah ini jauh dari sempurna, baik dari segi penyusunan,
bahasan, ataupun penulisannya. Oleh karena itu saya sebagai penulis mengharapkan kritik dan
saran yang sifatnya membangun, khususnya dari dosen mata kuliah pancasila untuk menjadi
acuan dalam bekal pengalaman bagi penulis untuk lebih baik di masa yang akan datang.
Dengan ini saya mempersembahkan makalah ini dengan penuh rasa terima kasih dan
semoga allah SWT memberkahi makalah ini sehingga dapat memberikan manfaat.

Jakarta,21 january 2016

Ahmad febri

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......1

DAFTAR ISI .2

BAB 1 PENDAHULUAN.. .3

1.1 Latar Belakang3

1.2 Rumusan Masalah...4

1.3 Tujuan.............................................................................................................4

BAB 2 PEMBAHASAN...................................5

2.1 Pengertian Pancasila........................................................................................5

2.2 Fungsi Pancasila Bagi Bangsa Dan Negara....................................................8

2.3 Pancasila Sebagai Ideologi Negara................................................................10

2.4 Nilai-Nilai Pancasila Sebagai Dasar Negara .................................................13

BAB 3 PENUTUP15

3.1 Kesimpulan.....................................................................................................15

3.2 Saran...............................................................................................................16

DAFTAR PUSTAKA ......17

2
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Sejarah telah mengungkapkan bahwa Pancasila adalah jiwa seluruh rakyat Indonesia,
yang memberi kekuatan hidup kepada bangsa Indonesia serta membimbingnya dalam mengejar
kehidupan lahir batin yang makin baik, di dalam masyarakat Indonesia yang adil dan makmur.
Bahwasanya Pancasila yang telah diterima dan ditetapkan sebagai dasar negara seperti
tercantum dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 merupakan kepribadian dan
pandangan hidup bangsa, yang telah diuji kebenaran, kemampuan dan kesaktiannya, sehingga
tak ada satu kekuatan manapun juga yang mampu memisahkan Pancasila dari kehidupan bangsa
Indonesia. Menyadari bahwa untuk kelestarian kemampuan dan kesaktian Pancasila itu, perlu
diusahakan secara nyata dan terus menerus penghayatan dan pengamamalan nilai-nilai luhur
yang terkandung di dalamnya oleh setiap warga negara Indonesia.
Bangsa Indonesia adalah bangsa yang besar yang terdiri dari bermacam macam
suku,bangsa,adat-istiadat,dan budaya. Tentu lebih sulit dibandingkan mempersatukan bangsa
yang suku, adat istiadat maupun budayanya sejenis atau relative sama. Bagaimana bisa
mempersatukan bangsa Indonesia yang sangat majemuk? Untuk memperkuat persatuan dan
kesatuan bangsa maka diperlukan adanya Pancasila .
Pancasila merupakan ideologi bangsa yang dapat mempersatukan berbagai suku bangsa
yang ada di Indonesia. Tanpa Pancasila, suatu Negara dan bangsa akan merasa terombang-
ambing dalam menghadapi persoalan-persoalan besar. Oleh karena itu perlu adanya pemahaman
nilai-nilai Pancasila dan konstitusi sebagai alat penggerak diamalkannya nilai-nilai Pancasila
yang ada di masyarakat.

3
1.2 RUMUSAN MASALAH

1. Pengertian pancasila , dan bagaimana tersusunnya pancasila?

2. Fungsi Pancasila bagi bangsa Indonesia?

3. Pancasila sebagai ideologi Negara?

4. Nilai-nilai pancasila sebagai dasar Negara?

1.3 TUJUAN

1. Supaya pembaca mengetahui apa itu pancasila

2. Untuk mengetahui fungsi dari pancasila

3. Agar para pembaca bisa mengetahui tentang Pancasila sebagai ideologi negara

4. Dapat menumbuhkan wawasan dan memberikan kesadaran bernegara

5. supaya pembaca dapat memahami dan bisa menghayati nilai-nila yang terkandung dalam
pancasila

4
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 PENGERTIAN PANCASILA

Sesungguhnya Pancasila sudah sangat lama bersemayam dan juga berkembang didalam
hati sanubari dan kesadaran bangsa Indonesia, termasuk dalam menggali danmengembangkan
Wawasan Nasional.
Pengertian PancasilaSeperti yang kita ketahui, Pancasila adalah ideologi dasar bagi negara
Indonesia.Nama ini terdiri dari dua kata dari Sansekerta panca berarti lima dan sila berarti
prinsip atau asas. Perkataan Pancasila mula-mula terdapat dalam perpustakaan Buddha yaitu
dalam Kitab Tripitaka dimana dalam ajaran buddha tersebut terdapat suatu ajaran moral untuk
mencapai nirwana/surga melalui Pancasila yang isinya 5 J.
Pancasila merupakan rumusan dan pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara bagi
seluruh rakyat Indonesia. Lima sendi utama penyusun Pancasila adalah Ketuhanan Yang Maha
Esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, kerakyatan yang dipimpin oleh
hikmatkebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan keadilan sosial bagi seluruh
rakyat Indonesia, dan tercantum pada paragraf ke-4 Preambule (Pembukaan) Undang-undang
Dasar 1945.
Dalam upaya merumuskan Pancasila sebagai dasar negara yang resmi, terdapat usulan-usulan
pribadi yang dikemukakan dalam Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia
yaitu :

Lima Dasar oleh Muhammad Yamin, yang berpidato pada tanggal 29 Mei 1945. Yamin
merumuskan lima dasar sebagai berikut: Peri Kebangsaan, Peri Kemanusiaan, Peri
Ketuhanan, Peri Kerakyatan, dan Kesejahteraan Rakyat. Dia menyatakan bahwa kelima
sila yang dirumuskan itu berakar pada sejarah, peradaban, agama, dan hidup
ketatanegaraan yang telah lama berkembang di Indonesia.
Panca Sila oleh Soekarno yang dikemukakan pada tanggal 1 Juni 1945 dalam pidato
spontannya yang kemudian dikenal dengan judul "Lahirnya Pancasila". Sukarno
mengemukakan dasar-dasar sebagai berikut: Kebangsaan Indonesia, Internasionalisme,
Mufakat, Kesejahteraan, Ketuhanan. Nama Pancasila itu diucapkan oleh Soekarno dalam
pidatonya pada tanggal 1 Juni itu, katanya: Sekarang banyaknya prinsip: kebangsaan,
internasionalisme,mufakat, kesejahteraan, dan ketuhanan, lima bilangannya. Namanya
bukan Panca Dharma, tetapi saya namakan ini dengan petunjuk seorang teman kita ahli
bahasa - namanya ialah Pancasila. Sila artinya azas atau dasar, dan diatas kelima dasar
itulah kita mendirikan negara Indonesia, kekal dan abadi. Setelah Rumusan Pancasila
diterima sebagai dasar negara secara resmi.
5
Dengan demikian Pancasila adalah :

Sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa.


Sila kedua Kemanusian yang adil dan beradab.4
Sila ketiga Persatuan Indonesia.
Sila keempat Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan / perwakilan.
Sila kelima Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Nilai-Nilai Dan Pancasila Dan UUD 1945

1. Ketuhanan Yang Maha Esa.

Makna sila ini adalah : Percaya dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan agama
dan kepercayaan masing-masing. Saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai
dengan agama dan kepercayaan masing-masing. Tidak memaksakan suatu agama atau
kepercayaan kepada orang lain.

2. Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab.

Makna sila ini adalah :


1. Mengembangkan sikap tenggang rasa
2.Menjunjung tinggi nilai kemanusiaaan
3.Berani membela kebenaran dan keadilan
4.Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan
5.Memanusiakan Manusia

3. Persatuan Indonesia.

Makna sila ini adalah :


1. Sesungguhnya dari sabang sampai merauke kita adalah saudara
2. Cinta akan tanah air
3. Rela berkorban demi bangsa dan Negara
4. Berbangsa sebagai bagian dari Indonesia

4. Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan


/Perwakilan.

Makna sila ini adalah:


1.Mengutamakan kepentingan Negara dan masyarakat

6
2.Tidak memaksa kehendak kepada orang lain
3.Mengutamakan budaya /musyawarah dalam mengambil keputusan bersama
4.memutuskan sesuatu dengan bersama

5. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Makna sila ini adalah:


1. Tidak pandang bulu
2. Menolong sesame manusia
3. Menghargai orang lain
4. Menghormati hak-hak orang lain
5. Melakukan pekerjaan yang berguna bagi kepentingan umum dan bersama
6. Bersikap adil terhadap sesame manusia

Makna Lambang Garuda Pancasila :

a. Perisai di tengah melambangkan pertahanan bangsa Indonesia

b. Simbolsimbol didalam perisai masing-masing melambangkan silasila dalam pancasila

c. Bintang melambangkan sila ketuhanan Yang Maha Esa

d. Rantai melambangkan sila Kemanusiaan Yang Adil dan Beradap

e. Pohon Beringin melambangkan Sila Persatuan Indonesia

f. Kepala banteng melambangkan Sila Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan
dalam permusyawarataan/perwakilan

7
g. Padi dan kapas melambangkan sila Keadilan sosial Bagi seluruh rakyat Indonesia

h. Warna merah putih melambangkan warna bendera nasional Indonesia merah berarti berani
dan putih berarti suci

i. Garis hitam yang melintang di dalam perisai melambangkan wilayah Indonesia yang dilintasi
Garis khatulistiwa

2.2 FUNGSI PANCASILA BAGI BANGSA DAN NEGARA

Fungsi pancasila , Pancasila adalah lambang , simbol , dan semangat hidup Bangsa Indonesia.
Fungsi pancasila yang sebenarnya adalah sebagai dasar negara. Hal ini berarti pancasila juga
menjadi sumber hukum serta dasar penyelenggaraan Negara Republik Indonesia. Berikut adalah
uraian fungsi pancasila adalah :

1.Pancasila Menjadi Cara Pandang Bangsa


Pancasila sebagai cara pandang bangsa berfungsi agar Bangsa Indonesia harus berpedoman pada
Pancasila dalam kehidupan sehari - hari . Segala bentuk budaya dan cita - cita moral Indonesia
harus bersumber dari Pancasila. Hal ini dilakukan demi tercapainya kesejahteraan lahir dan batin.

2.Pancasila Menjadi Jiwa Bangsa


Pancasila sebagai jiwa bangsa berfungsi agar Indonesia tetap hidup dalam Jiwa Pancasila .Setiap
bangsa dan negara tentu memiliki jiwa. Dalam hal ini , Pancasila menjadi jiwa Bangsa Indonesia.
Pancasila sendiri telah ada sejak Bangsa Indonesia lahir yaitu sejak proklamasi kemerdekaan.

3.Pancasila Menjadi Kepribadian Bangsa


Pancasila sebagai pribadi Bangsa Indonesia memiliki fungsi yaitu sebagai hal yang memberikan
corak khas Bangsa Indonesia dan menjadi pembeda yang membedakan bangsa kita dengan
bangsa yang lain.

4.Pancasila Menjadi Perjanjian Luhur


Pancasila sebagai perjanjian luhur telah berfungsi dan disepakati melalui sidang Panitia
Persiapan Kemerdekaan Indonesia tanggal 18 Agustus 1945. Walaupun disahkannya Pancasila
hanya oleh PPKI , PPKI sebenarnya hanyalah suatu badan yang mewakili suara rakyat. Jadi
pancasila merupakan hasil perjanjian bersama rakyat.

8
5.Pancasila Menjadi Sumber Hukum
Pancasila sebagai sumber hukum berfungsi untuk mengatur segala hukum yang berlaku di
Indonesia. Semua hukum harus tunduk dan bersumber dari Pancasila. Setiap hukum tidak boleh
bertentangan dengan pancasila. Setiap sila - sila di pancasila adalah nilai dasarnya sedangkan
hukum - hukum adalah nilai instrumental ( penjabaran dari nilai dasar ).

6.Pancasila Menjadi Cita - Cita Bangsa


Pancasila sebagai cita - cita bangsa memiliki fungsi yaitu untuk menciptkan masyarakat yang
adil dan makmur.

7.Pancasila Menjadi Falsafah Hidup Bangsa


Pancasila sebagai falsafah hidup bangsa berfungsi untuk mempersatukan Bangsa Indonesia.
Pancasila dianggap memiliki nilai yang paling benar , adil , dan bijaksana yang diharap dapat
mempersatukan bangsa.

8.Pancasila Menjadi Dasar Negara


Pancasila sebagai dasar negara memiliki fungsi sebagai pengatur segala sesuatu kehidupan
Indonesia seperti rakyat , wilayah , dan pemerintah. Selain itu pancasila juga menjadi
penyelenggaraan negara dan kehidupan negara.

9.Pancasila Menjadi Ideologi Bangsa


Pancasila sebagai ideologi memiliki fungsi yaitu menjadi cara berpikir Bangsa Indonesia.
Pancasila menjadi bahan renungan dalam kehidupan sehari hari.

9
2.3 PANCASILA SEBAGAI IDEOLOGI NEGARA

Pengertian Pancasila Sebagai Ideologi Negara adalah nilai-nilai yang terkandung di


dalam pancasila menjadi cita-cita normatif di dalam penyelenggaraan negara. Secara luas
Pengertian Pancasila Sebagai Ideologi Negara Indonesia adalah visi atau arah dari
penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia ialah terwujudnya kehidupan
yang menjunjung tinggi ketuhanan, nilai kemanusiaan, kesadaran akan kesatuan, berkerakyatan
serta menjunjung tinggi nilai keadilan.
Ketetapan bangsa Indonesia mengenai pancasila sebagai ideologi negara tercantum dalam
ketetapan MPR No. 18 Tahun 1998 tentang pencabutan dari ketetapan MPR No. 2 tahun 1978
mengenai Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila dan Penetapan tentang Penegasan
Pancasila sebagai Dasar Negara. Pada pasal 1 ketetapan MPR tersebut menyatakan bahwa
pancasila sebagaimana dimaksud dalam Pembukaan UUD 45 ialah dasar negara dari negara
NKRI yang harus dilaksanakan secara konsisten dalam kehidupan bernegara. Dari ketetapan
MPR tersebut dapat kita ketahui bahwa di Indonesia kedudukan pancasila sebagai ideologi
nasional, selain kedudukannya sebagai dasar negara.
Pancasila sebagai ideologi negara yang berarti sebagai cita-cita bernegara dan sarana
yang mempersatukan masyarakat perlu perwujudan yang konkret dan operasional aplikatif,
sehingga tidak hanya dijadikan slogan belaka. Dalam ketetapan MPR No.18 dinyatakan bahwa
pancasila perlu diamalkan dalam bentuk pelaksanaan yang konsistem dalam kehidupan
bernegara.
Pancasila sebagai Ideologi Negara Istilah ideologi merupakan gabungan dari dua kata,
yaitu idea dan logos yang berasal dari bahasa Yunani. Idea berarti ide atau gagasan, dan
logos berarti ilmu. Secara sederhana, ideologi dapat diartikan pengetahuan tentang ide-ide,
keyakinan, atau gagasan. Adapun pengertian ideologi secara lebih luas adalah seperangkat
prinsip yang dijadikan dasar untuk memberikan arah dan tujuan yang ingin dicapai dalam
melangsungkan dan mengembangkan kehidupan nasional suatu bangsa dan negara.
Berdasarkan uraian tersebut, dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam konsep ideologi
terkandung hal-hal sebagai berikut:

berisi prinsip-prinsip hidup berbangsa dan bernegara


menjadi dasar bagi kehidupan berbangsa dan bernegara
memberikan arah dan tujuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Ideologi bagi suatu bangsa dan negara adalah wawasan, pandangan hidup, atau falsafah
kebangsaan dan kenegaraannya. Oleh karena itu, di dalam perkembangannya setiap bangsa
memerlukan ideologi untuk dapat berdiri dengan kokoh dan mengetahui dengan jelas arah dan
tujuan yang ingin dicapai. Dengan ideologi inilah suatu bangsa akan memandang segala macam
persoalan yang akan dihadapinya dan sekaligus meme cahkannya secara tepat. Tanpa ideologi
suatu bangsa tidak dapat menentukan arah dalam menghadapi segala macam persoalan besar

10
yang timbul, baik persoalan yang berkaitan dengan kehidupan kemasyarakatan, maupun
persoalan besar umat manusia sehubungan dengan adanya pergaulan internasional.
Dengan ideologi, suatu bangsa akan memiliki pegangan dan pedoman bagaimana
mengenal dan memecahkan masalah-masalah dalam bidang politik, ekonomi, sosial, budaya,
pertahanan, dan keamanan yang timbul dalam kehidupan masyarakat yang semakin maju.
Dengan berpedoman pada ideologi, suatu bangsa memiliki pola dalam menyelenggarakan
program pembangunan.
Dalam suatu ideologi, terkandung konsepsi dasar mengenai kehidupan yang dicita-
citakan, dasar pikiran yang terdalam, serta gagasan mengenai wujud kehidupan yang dianggap
baik. Pada dasar-nya, ideologi suatu bangsa adalah pelaksanaan dari nilai-nilai yang dimiliki dan
diyakini kebenarannya sehingga menimbulkan tekad untuk mewujudkannya.
Ideologi suatu bangsa pada umumnya bersumber pada budaya dan pengalaman sejarah
masyarakat yang menciptakan ideologi tersebut. Ideologi bangsa dinyatakan oleh para pendiri
bangsa (founding father) suatu negara dan harus diwariskan kepada generasi penerus secara
terus-menerus sehingga menjadi sikap hidup bagi masyarakat pendukungnya. Salah satu bentuk
ideologi yang dianut oleh suatu bangsa di antaranya adalah ideologi sosialisme. Menurut
ideologi ini untuk menciptakan masyarakat yang sejahtera maka hak milik pribadi dan negara
menjadi milik bersama. Selain ideologi sosialisme, ada juga ideologi liberalisme. Ideologi
liberalisme menyatakan bahwa untuk menciptakan kesejahteraan masyarakat, maka setiap
individu bebas memiliki apapun. Hak milik pribadinya bukan untuk kepentingan bersama, tetapi
untuk kepentingan pribadi.
Pemahaman secara benar konsep ideologi tersebut diharapkan dapat mendorong seseorang
untuk mengkaji secara utuh makna ideologi terbuka. Dalam berbagai kepustakaan ditemukan
berbagai rumusan tentang apakah ideologi itu sebenarnya, apa fungsi perannya, serta bagaimana
kedudukannya dalam mempertahankan keberadaan sebuah bangsa. Rumusan tentang konsep
ideologi tersebut sudah tentu sangat beraneka ragam atau bervariasi, baik secara susunan maupun
materi muatan dalam pengertian/rumusan tersebut. Tentu saja hal ini tidak perlu
dipermasalahkan karena sekalipun pengertian ideologi tersebut bervariasi, namun jika dicermati
secara mendalam sesungguh nya terkandung inti-inti kesamaan.
Selain itu, pandangan tentang makna ideologi merupakan suatu pandangan tentang sistem
nilai yang menyeluruh dan mendalam. Dalam hal ini ideologi mengatur tentang bagaimana
sebaiknya sistem secara moral dianggap benar dan adil sehingga dapat mengatur tingkah laku
dalam berbagai segi kehidupan..
fungsi pokok ideologi bagi kehidupan masyarakat, bangsa, dan Negara.
Pada intinya, suatu ideologi mendasari kehidupan suatu kelompok masyarakat, bangsa,
maupun suatu bangsa. Jadi, dengan ideologilah kehidupan suatu kelompok, masyarakat, bangsa
dan negara terarah, terkendali sehingga mampu mewujudkan apa yang hendak dicapai bersama
dalam kehidupan bersama tersebut.

11
Ideologi negara Indonesia adalah Pancasila. Pancasila sebagai suatu ideologi bangsa dan
negara Indonesia pada hakikatnya bukan hanya merupakan suatu hasil perenungan atau
pemikiran seseorang atau kelompok orang seperti ideologi-ideologi lain di dunia. Pancasila
diambil dari nilai-nilai luhur budaya bangsa Indonesia, nilai-nilai kebudayaan, serta nilai religius
yang terdapat dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia sebelum membentuk negara.
Unsur-unsur Pancasila tersebut kemudian diangkat dan dirumuskan oleh para pendiri
negara sehingga Pancasila berkedudukan sebagai ideologi bangsa dan negara. Dengan demikian,
Pancasila sebagai ideologi bangsa dan negara Indonesia berakar pada pandangan hidup dan
budaya bangsa dan bukannya mengangkat atau mengambil ideologi dari negara lain. Selain itu,
Pancasila bukan merupakan ide-ide atau perenungan dari seseorang saja, yang hanya
memperjuangkan suatu kelompok atau golongan tertentu, melainkan Pancasila berasal dari nilai-
nilai yang dimiliki oleh bangsa. Dengan demikian, Pancasila pada hakikatnya berlaku untuk
seluruh lapisan serta unsur-unsur bangsa secara keseluruhan. Oleh karena itu, ciri khas Pancasila
memiliki kesesuaian dengan bangsa Indonesia.
Fungsi Pancasila sebagai Ideologi Negara Indonesia juga sebagai sarana pemersatu
masyarakat, sehingga dapat dijadikan prosedur penyelesaian konflik, dapat kita telusuri dari
gagasan para pendiri negara Indonesia tentang pentingnya mencari nilai-nilai bersama yang
dapat mempersatukan berbagai golongan masyarakat di Indonesia.
Sebagai suatu ideologi bangsa dan negara maka Pancasila pada hakikatnya bukan hanya
merupakan suatu hasil perenungan atau pemikiran seseorang atau kelompok orang sebagaimana
ideologi-ideologi lain di dunia, namun Pancasila diangkat dari nilai-nilai adat istiadat, nilai-nilai
kebudayaan serta nilai religius yang terdapat dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia
sebelum membentuk negara. Dengan kata lain, unsur-unsur yang merupakan materi Pancasila di-
angkat dari pandangan hidup masyarakat Indonesia sendiri. Sebagai contoh kebiasaan bergotong-
royong dan bermusyawarah adalah nilai-nilai luhur budaya bangsa yang terdapat dalam
Pancasila. Pancasila sebagai ideologi berarti Pancasila dijadikan sebagai pandangan hidup bagi
bangsa Indonesia.

12
2.4 NILAI-NILAI PANCASILA SEBAGAI DASAR NEGARA

Pancasila dalam kedudukannya sering disebut sebagai Dasar Filsafat atau Dasar Falsafah
Negara. Dalam pengertian ini, Pancasila merupakan suatu dasar nilai-nilai atau norma untuk
mengatur pemerintahan negara. Dengan kata lain, Pancasila merupakan suatu dasar untuk
mengatur penyelenggaraan negara.
Dengan demikian, seluruh pelaksanaan dan penyelenggaraan negara, terutama segala
perundang-undangan termasuk proses reformasi segala bidang dewasa ini, dijabarkan dari nilai-
nilai Pancasila. Oleh karena itu, Pancasila merupakan sumber hukum dasar nasional. Dalam hal
ini, Pancasila merupakan sumber kaidah hukum negara yang secara konstitusional mengatur
Negara Republik Indonesia beserta seluruh unsur-unsurnya, yaitu rakyat, wilayah, serta
pemerintahan negara
Pancasila sebagai dasar negara merupakan suatu asas kerohanian yang meliputi suasana
kebatinan atau cita-cita hukum sehingga merupakan suatu sumber nilai norma serta kaidah, baik
moral maupun hukum negara, dan menguasai hukum dasar, baik yang tertulis (Undang-Undang
Dasar) maupun yang tidak tertulis (konvensi). Dalam kedudukannya sebagai dasar negara,
Pancasila mempunyai kekuatan mengikat secara hukum. Oleh karena itu, Pancasila sebagai dasar
negara memiliki arti penting dalam mengatur pemerintahan negara. Artinya, seluruh pelaksanaan
dan penyelenggaraan negara terutama peraturan perundang-undangan merupakan penjabaran dari
nilai-nilai Pancasila. Dengan demikian, dasar negara juga merupakan penjabaran nilai-nilai
losos suatu bangsa. Nilai-nilai losos tersebut, di antaranya musyawarah mufakat, percaya
kepada Tuhan YME, persamaan derajat, dan rela berkorban.
Nilai-nilai Pancasila sebagai dasar Negara terkandung di dalam Pembukaan UUD 1945.
Nilai-nilai dasar Negara tersebut tersirat dalam empat pokok pikiran Pembukaan UUD 1945.

Keempat Pokok Pikiran tersebut merupakan penjabaran dari sila-sila Pancasila:

1. Pokok Pikiran Pertama

Pokok Pikiran ini menyebutkan bahwa Negara Indonesia adalah Negara kesatuan, yakni
Negara yang melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, mengatasi
perseorangan dan golongan. Hal ini merupakan penjabaran sila ketiga.

2. Pokok Pikiran Kedua

Menyebutkan bahwa Negara hendak mewujudkan suatu keadilan social bagi seluruh rakyat
Indonesia. Berati Negara berkewajiban mewujudkan kesejahteraan umum bagi seluruh warga
Negara, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang
berdasarkan perdamaiam abadi dan keadilan social. Hal ini sebagai penjabaran sila kelima.

13
3. Pokok Pikiran Ketiga

Menyebutkan bahwa Negara berkedaulatan rakyat berdasarkan atas kerakyatan dan


permusyawaratan atau perwakilan. Pokok pikiran ini menunjukkan bahwa Negara Indonesia
adalah Negara demokrasi. Hal ini menunjukkan pennjabaran sila keempat.

4. Pokok Pikiran keempat

Menyebutkan bahwa Negara berdasarkan atas Ketuhanan yang Maha Esa menurut dasar
kemanusiaan yang adil dan beradab. Pokok pikiran ini mengandung pengertian bahwa Negara
Indonesia menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan agama dalam pergaulan hidup
bermasyarakat dan bernegara. Hal ini merupakan penjabaran sila pertama dan kedua.
Ideologi Pancasila berasal dan berakar dari pandangan hidup bangsa Indonesia,
dirumuskan dari nilai-nilai yang diyakini kebenarannya oleh bangsa Indonesia. Oleh karena itu,
ideology Pancasila berbeda dengan ideology Negara lain. Ideologi Pancasila memiliki ciri khas
nilai-nilai yang terkandung dalam sila-sila dan perannya dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara.

14
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

1.Pancasila merupakan jati diri bangsa yang harus dijaga meski jaman terus berganti,tanpa
adanya pancasila bangsa ini akan hancur.
2.Pancasila juga merupakan ajaran dari tuhan.
3.Mengingatkan juga bahwasanya dahulu seluruh rakyat Indonesia menyetujui akan adanya
Negara kesatuan yaitu Negara republic Indonesia.yang ingin bersatu walaupun berbeda-beda
suku,dan agama.menjadi satu yaitu indo nesia.
4. Mewujudkan cita-cita hukum bagi hukum dasar negara (baik hukum dasar tertulis maupun
tidak tertulis).
5. Negara berdasarkan atas ketuhanan yang Maha Esa, menurut dasar kemanusiaan yang adil
dan beradab.
6. Merupakan sumber semangat dengan perkembangan zaman dan dinamika masyarakat dengan
semangat yang bersumber pada asas kerokhanian negara, sebagai pandangan hidup bangsa, maka
dinamika masyarakat dan negara akan tetap diliputi dan di arahkan atas kerohanian negara.
7. Pancasila sebagai Ideologi bangsa dan negara Indonesia itu sangat penting.Karena Ideologi
merupakan alat yang paling ampuh untuk menciptakan negara Indonesia yang kokoh,
bermartabat dan berbudaya tinggi.
8. Pancasila sebagai sumber nilai menunjukkan identitas bangsa Indonesia yang memiliki nilai-
nilai kemanusiaan yang luhur, hal ini menandakan bahwa denganPancasila bangsa Indonesia
menolak segala bentuk penindasan, penjajahan darisatu bangsa terhadap bangsa yang lain.
9.Dapat menambah wawasan kalau dahulu pancasila di rumuskan sebagai dasarnya negara.jadi
sebagai warga Negara Indonesia jangan hanya menghafal pancasila saja tetapi harus didalami
kelubuk hati dan diwujudkan dalam kemasyarakatan.

15
3.1 SARAN

Warganegara Indonesia merupakan sekumpulan orang yang hidup dan tinggal di negara
Indonesia Oleh karena itu sebaiknya warga negara Indonesia harus lebih meyakini atau
mempercayai, menghormati, menghargai menjaga, memahami dan melaksanakan segala hal
yang telah dilakukan oleh para pahlawan khususnya dalam pemahaman bahwa Pancasila adalah
sebagai dasar negara Indonesia. Sehingga kekacauan yang sekarang terjadi di indonesia ini dapat
diatasi dan lebih memperkuat persatuan dan kesatuan bangsa dan negara Indonesia.
Mudah-mudahan karya tulis yang saya buat ini dapat membangun pembaca dalam
bermasyarakat dan menghayati nilai-nilai pancasila.

16
DAFTAR PUSTAKA

Adnyana,gusti.2015 pancasila sebagai dasar Negara,

http://artikelpengertianmakalah.blogspot.co.id/2015/05/nilai-nilai-pancasila-sebagai-dasar.html

stephanus.2015 fungsi pancasila,

http://candycoffin.blogspot.co.id/2015/03/fungsi-pancasila-bagi-indonesia.html

Endah,sri.2014 pemahaman pancasila dalam masyarakat,

http://endahsticsma.blogspot.co.id/search/label/Karya%20ilmiah%20tentang%20Pemahaman%2
0Nilai-Nilai%20Pancasila%20dan%20Konstitusi%20dalam%20Kehidupan%20Bermasyarakat

Sitompul,hotmaida.2014 Pengertian pancasila,

http://maidastp.blogspot.co.id/2014/04/v-behaviorurldefaultvmlo_8.html

17

Beri Nilai