Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PENDAHULUAN COLIC ABDOMEN

I. Konsep Colic Abdomen


1.1 Definisi Colic Abdomen
Colic Abdomen adalah gangguan pada aliran normal isi usus sepanjang
traktus intestinal (Nettina, 2001). Obstruksi terjadi ketika ada gangguan yang
menyebabkan terhambatnya aliran isi usus tetapi peristaltiknya normal
(Reeves, 2001).

Nyeri colic abdomen merupakan nyeri yang dapat terlokalisasi dan dirasakan
seperti perasaan tajam. Mekanisme terjadinya nyeri ini adalah karena
sumbatan baik parsial ataupun total dari organ tubuh berongga atau organ
yang terlibat tersebut dipengaruhi peristaltik.

Kolik abdomen merupakan salah satu keadaan darurat non trauma, dimana
seorang penderita oleh karena keadaan kesehatannya memerlukan pertolongan
secepatnya untuk dapat mencegah memburuknya keadaan penderita (Nettina,
2012). Kolik abdomen adalah suatu keadaan yang sangat membutuhkan
pertolongan secepatnya tetapi tidak begitu berbahaya, karena kondisi
penderita yang sangat lemah jadi penderita sangat memerlukan pertolongan
dengan segera (Bare, 2011).

Nyeri abdomen dihasilkan dari 3 jalur yaitu (Mahadevan, 2005):


a. Nyeri abdomen visera
Biasanya disebabkan karena distensi organ berongga atau penegangan
kapsul dari organ padat. Penyebab yang jarang berupa iskemia atau
inflamasi ketika jaringan mengalami kongesti sehingga mensensitisasi
ujung saraf nyeri visera dan menurunkan ambang batas nyerinya. Nyeri ini
sering merupakan manifestasi awal dari beberapa penyakit atau berupa
rasa tidak nyaman yang samar-samar hingga colic. Jika organ yang terlibat
dipengaruhi oleh gerakan peristaltik, maka nyeri sering dideskripsikan
sebagai intermiten, kram atau colic.

Pada nyeri ini, karena serabut saraf nyeri bilateral, tidak bermielin dan
memasuki korda spinalis pada tingkat yang beragam, maka nyeri abdomen

1
2

visera ini biasanya terasa tumpul, sulit dilokalisasi dan dirasakan dibagian
tengah tubuh. Nyeri visera berasal dari regio abdomen yang merujuk pada
asal organ secara embrionik. Struktur foregut seperti lambung, duodenum,
liver, traktus biliaris dan pankreas menghasilkan nyeri abdomen atas,
sering dirasakan sebagai nyeri regio epigastrium. Struktur
midgut seperti jejunum, ileum, apendiks, dan kolon asenden menyebabkan
nyeri periumbilikus. Sedangkan struktur hindgut seperti kolon transversal,
kolondesendens dan sistem genitourinary menyebabkan nyeri abdomen
bagian bawah.

b. Nyeri abdomen parietal (somatik)


Nyeri abdomen parietal atau somatik dihasilkan dari iskemia, inflamasi
atau penegangan dari peritoneum parietal. Serabut saraf aferen
yang bermielinisasi mentransmisikan stimulus nyeri ke akar ganglion
dorsal pada sisi dan dermatomal yang sama dari asal nyeri. Karena alasan
inilah nyeri parietal berlawanan dengan nyeri visera, sering dapat
dilokalisasi terhadap daerah asal stimulus nyeri.

Nyeri ini dipersepsikan berupa tajam, seperti tertusuk pisau dan bertahan;
batuk dan pergerakan dapat memicu nyeri tersebut. Kondisi ini
mengakibatkan dalam pemeriksaan fisik dapatdicari tanda berupa rasa
lembut, guarding, nyeri pantul dan kaku pada abdomen yang dipalpasi.
Tampilan klinis dari appendicitis dapat berupa nyeri visera dan somatik.
Nyeri pada apendisitis awal sering berupa nyeri periumbilikus (visera) tapi
terlokalisasi di regio kuadran kanan bawah ketika inflamasi menyebar ke
peritoneum (parietal).

c. Nyeri alih
Nyeri alih adalah nyeri yang dirasakan pada jarak dari organ yang
sakit. Nyeri ini dihasilkan dari jalur-jalur neuron aferen sentral yang
berasal dari lokasi yang berbeda. Contohnya adalah pasien
dengan pneumonia mungkin merasakan nyeri abdomen karena distribusi neuron
T9 terbagi oleh paru-paru dan abdomen. Contoh lainnya yaitu nyeri
epigastrium yang berhubungan dengan Infark miokard, nyeri di bahu
yang berhubungan dengan iritasi diafragma (contoh, rupture limpa), nyeri
3

infrascapular yang berhubungan dengan penyakit biliar dan nyeri


testicular yang berhubungan dengan obstruksi uretra.

1.2 Etiologi
a. Inflamasi peritoneum parietal : perforasi peritonitis, apendisitis, diverti
kulitis, pankreanitis, kolesistitis.
b. Kelainan mukosa viseral : tukak peptik, inflamatory bowel disease, kulitis
infeksi, esofagitis.
c. Obstrukti viseral : ileus obstruksi, colic bilier atau renal karena batu.
d. Regangan kopsula organ : hepatitis kista ovarium, pilelonefritis.
e. Gangguan vaskuler : iskemia atau infark intestinal.
f. Gangguan motilitas : irritable bowel syndrome, dispepsia fungsional.
g. Ekstra abdominal : hespes trauma muskuloskeletal, infark miokard dan
paru dan lainnya.

1.3 Tanda gejala


a. Mekanika sederhana usus halus atas
Colic (kram) pada abdomen pertengahan sampai ke atas, distensi, muntah
empedu awal, peningkatan bising usus (bunyi gemerincing bernada tinggi
terdengar pada interval singkat), nyeri tekan difus minimal.
b. Mekanika sederhana usus halus bawah
Colic (kram) signifikan midabdomen, distensi berat,muntah sedikit atau
tidak ada kemudian mempunyai ampas, bising usus dan bunyi hush
meningkat, nyeri tekan difus minimal.
c. Mekanika sederhana kolon
Kram (abdomen tengah sampai bawah), distensi yang muncul terakhir,
kemudian terjadi muntah (fekulen), peningkatan bising usus, nyeri tekan
difus minimal.
d. Mekanika obstruksi parsial
Dapat terjadi bersama granulomatosa usus pada penyakit Crohn.
Gejalanya kram nyeri abdomen, distensi ringan dan diare.
e. Strangulasi
Gejala berkembang dengan cepat; nyeri parah, terus menerus dan
terlokalisir; distensi sedang; muntah persisten; biasanya bising usus
4

menurun dn nyeri tekan terlokalisir hebat. Feses atau vomitus menjadi


berwarna gelap atau berdarah atau mengandung darah samar.

1.4 Patofisiologi
Peristiwa patofisiologi yang terjadi setelah obstruksi usus adalah sama, tanpa
memandang apakah obstruksi usus tersebut diakibatkan oleh penyebab
mekanik atau fungsional. Perbedaan utamanya adalah obstruksi paralitik,
paralitik dihambat dari permulaan, sedangkan pada obstruksi mekanis
peristaltik mula-mula diperkuat kemudian intermiten akhirnya hilang. Limen
usus yang tersumbat profesif akan terenggang oleh cairan dan gas. Akumulasi
gas dan cairan didalam lumen usus sebelah proksimal dari letak obstruksi
mengakibatkan distensi dan kehilangan H2O dan elektrolit dengan
peningkatan distensi maka tekanan intralumen meningkat, menyebabkan
penurunan tekanan vena dan kapiler arteri sehingga terjadi iskemia dinding
usus dan kehilangan cairan menuju ruang peritonium akibatnya terjadi
pelepasan bakteri dan toksin dari usus, bakteri yang berlangsung cepat
menimbulkan peritonitis septik ketika terjadi kehilangan cairan yang akut
maka kemungkinan terjadi syok hipovolemik. Keterlambatan dalam
melakukan pembedahan atau jika terjadi stranggulasi akan menyebabkan
kematian. (Pice and Wilson, hal 404).

Ileus obstruktif merupakan penyumbatan intestinal mekanik yang terjadi


karena adanya daya mekanik yang bekerja atau mempengaruhi dinding usus
sehingga menyebabkan penyempitan/penyumbatan lumen usus. Hal tersebut
menyebabkan pasase lumen usus terganggu. Akan terjadi pengumpulan isi
lumen usus yang berupa gas dan cairan, pada bagian proximal tempat
penyumbatan, yang menyebabkan pelebaran dinding usus (distensi).

Sumbatan usus dan distensi usus menyebabkan rangsangan terjadinya


hipersekresi kelenjar pencernaan. Dengan demikian akumulasi cairan dan gas
makin bertambah yang menyebabkan distensi usus tidak hanya pada tempat
sumbatan tetapi juga dapat mengenai seluruh panjang usus sebelah proximal
sumbatan. Sumbatan ini menyebabkan gerakan usus yang meningkat
(hiperperistaltik) sebagai usaha alamiah. Sebaliknya juga terjadi gerakan anti
peristaltik. Hal ini menyebabkan terjadi serangan colic abdomen
5

1.5 Pemeriksaan penunjang


a. Pemeriksaan radiologi
- USG Abdomen
- Rontgen abdomen
b. Pemeriksaan rektal
c. Laboratorium :
- Leukosit
- HB
d. Arteri gas darah

1.6 Komplikasi
a. Gangren
Gangren adalah borok yang disebabkan karena kematian sel/jaringan.
Gangren kandung empedu, saluran empedu dan pankreas diawali oleh
infeksi pada organ-organ tersebut.
b. Sepsis
Sepsis adalah menyebarnya agen infeksi (misalnya bakteri) ke seluruh
tubuh melalui peredaran darah. Sepsis berat dapat menimbulkan syok,
dimana tekanan darah turun.
c. Fistula
Fistula adalah saluran abnormal yang terbentuk antara dua organ. Batu
empedu mengerosidinding kandung empedu atau salurang empedu,
menimbulkan saluran baru ke lambung,usus dan rongga perut.
d. Peritonitis
Peritonitis adalah radang rongga perut, disebabkan karena rongga perut
yang steril terkontaminasi oleh cairan empedu melalui suatu fistula ke
rongga perut.
e. Ileus paralitik
Ilues dapat terjadi karena batu menyumbat isi usus. Dapat terjadi bila batu
berukuran cukup besar

1.7 Penatalaksanaan
a. Tatalaksana awal di ruang gawat darurat dimulai dengan
memperolehakses vena untuk mempermudah pemberian cairan, analgesik
6

dan pengobatan antiemetik. Banyak dari pasien yang mengalami


dehidrasikarena mual dan muntah
b. Melakukan hidrasi dan memberikan diuretik sebagai terapi
pembantumasih merupakan controversial. Ada yang berpendapat dapat
membantu pengeluaran batu, namun juga ada yang berpikir akan
menambah tekananhidrostatik sehingga menambah nyeri. Namun, ekstra
cairan harusdiberikan jika pasien dengan bukti klinis atau laboratorium
mengalamidehidrasi, diabetes atau gagal ginjal.
c. Protokol yang dibuat berdasarkan kemungkinan kegagalan lewatnya
batusecara spontan baik oleh karena striktur uretra, spasme otot, edema
lokal,inflamasi dan infeksi. Regimen yang diberikan berupa:
Ketorolak 10 mg oralsetiap 6 jam untuk 5 hari.
Nifedipine 30 mg per hari PO untuk 7 hari.
Prednisone 20 mg PO 2 kali sehari untuk 5 hari.
Trimethoprim/sulfamethoxazole sekali sehari untuk 7 hari.
Acetaminophen 2 tablet 4 kali sehari untuk 7 hari.
Prochlorperazine supositoria sebagai pengontrol mual.

1.8 Pathway
7

II. Rencana asuhan klien dengan Colic Abdomen


2.1 Pengkajian
2.1.1 Riwayat keperawatan
1. Identitas klien
a. Nama
b. Umur
c. Jenis kelamin
d. Suku bangsa
e. Pekerjaan
f. Pendidikan
g. Alamat
h. Tanggal MRS
i. Diagnosis
2. Riwayat penyakit sekarang
Sejak kapan serangan itu timbul, lokasi, kualitas, dan faktor yang
mempengaruhi dan memperberat keluhan sehingga dibawa ke
Rumah Sakit.
3. Riwayat penyakit dahulu
Pasien mempunyai riwayat penyakit tertentu seperti implamasi
peritonium, appendisitis, diverkulitis, pankreasitis, colesititis, dan
lain-lain.
4. Riwayat penyakit keluarga
Gambaran mengenai kesehatan keluarga dan adanya penyakit
keturunan atau menular.

2.1.2 Pemeriksaan fisik: data focus


a. Keadaan umum
Akan terjadi nyeri perut yang hebat, akibat proses penyakitnya.
b. Sistem respirasi
Sesuai dengan derajat nyerinya, jika nyerinya ringan kemungkinan
tidak terjadi sesak tapi jika derajat nyerinya hebat / meninggi akan
terjadi sesak.
c. Sistem kardiovaskuler
Bisa terjadi takikardi, brodikardi dan disritmia atau penyakit
jantung lainnya.
8

d. Sistem persyarafan
Nyeri abdumen, pusing/sakit kepala karena sinar.
e. Sistem gastrointestinal.
Pada sistem gastrointestinal didapatkan intoleran terhadap
makanan / nafsu makan berkurang, muntah.
Inspeksi : Bentuk simetris
Palpasi terdapat nyeri tekan superfisial pembuluh darah masa
hepar dan lian tidak teraba.
Perkusi : terdengar redup atau suara tympani cairan atau masa
berkurang
Auskultasi : bising usus (dengan menggunakan difragma
stetoskop) peristaltik usus meningkat
f. Sistem genitourinaria/eliminasi
i. Terjadi konstipasi akibat intoleransi terhadap makanan.

2.1.3 Pemeriksaan penunjang


a. Pemeriksaan radiologi
- USG Abdomen
- Rontgen abdomen
b. Pemeriksaan rektal
c. Laboratorium :
- Leukosit
- HB
d. Arteri gas darah
9

2.2 Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul


Diagnosa 1 nyeri akut
2.3.1. Definisi
Pengalaman sensori dan emosional yang tidak menyenangkan yang
muncul akibat kerusakan jaringan yang aktual atau potensial atau
digambarkan dalam hal kerusakan sedemikian rupa (International
Association For The Study Of Pain): awitan yang tiba-tiba atau
lambat dari intensitas ringan hingga berat dengan akhir yang dapat
diantisipasi atau diprediksi dan berlangsung <6 bulan.

2.3.2. Batasan karakteristik


Perubahan selera makan
Perubahan tekanan darah
Perubahan frekuensi jantung
Perubahan frekuensi pernafasan
Mengekspresikan prilaku mis: gelisah, merengek, menangis
Melaporkan nyeri secara verbal
Gangguan tidur

2.3.3. Faktor yang berhubungan


Agen cedera biologis

Diagnosa 2 :Ketidakseimbangan Nutrisi: Kurang dari kebutuhan tubuh


2.2.4 Definisi
Asupan nutrisi tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan metabolic
2.2.5 Batasan karakteristik
Subjektif
Kram abdomen
Nyeri abdomen (dengan atau tanpa penyakit)
Menolak makan
Indigesti (non-NANDA International)
Persepsi ketidakmampuan untuk mencerna makanan
Melaporkan perubahan sensasi rasa
(Melaporkan) Kurangnya makanan
Merasa cepat kenyang setelah mengkonsumsi makanan
10

Objektif
Pembuluh kapiler rapuh
Diare atau steatore
(Adanya bukti) kekurangan makanan
Kehilangan rambut atau berlebihan
Bising usus hiperaktif
Kurang informasi, informasi yang salah
Kurangnya minat terhadap makanan
Salah paham
Membran mukosa pucat
Tonus otot buruk
Menolak untuk makan (non-NANDA International)
Rongga mulut terbuka (Inflamasi)
Kelemahan otot yang berfungsi untuk menelan atau mengunyah
2.2.6 Faktor yang berhubungan
Ketidakmampuan untuk menelan, mencerna makanan, menyerap
nutrient akibat faktor biologis, psikologis, atau ekonomi.

Diagnosa 3: Gangguan pola tidur


2.2.7. Definisi
Interupsi jumlah waktu dan kualitas tidur akibat faktor eksternal.

2.2.8. Batasan karakteristik


2.2.8.1 Kesulitan jatuh tertidur
2.2.8.2 Ketidakpuasan tidur
2.2.8.3 Menyatakan tidak merasa cukup istirahat
2.2.8.4 Penurunan kemampuan berfungsi
2.2.8.5 Perubahan pola tidur normal
2.2.8.6 Sering terjaga tanpa jelas penyebabnya

2.2.9 Faktor yang berhubungan


Gangguan karena pasangan tidur
Halangan lingkungan (mis., bising, pajanan cahaya/gelap,
suhu/kelembapan, lingkungan yang tidak dikenal)
Imobilisasi
11

Kurang privasi
Pola tidur tidak menyehatkan (mis., karena tanggung jawab
menjadi pengasuh, menjadi orang tua, pasangan tidur)

2.3 Perencanaan
Diagnosa 1 nyeri akut
2.3.1. Tujuan (NOC)
Pain level
Pain control
Comfort level
Kriteria hasil
Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mampu
menggunakan tekhnik nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri,
mencari bantuan)
Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan menggunakan
manajemen nyeri
Mampu mengenali nyeri (skala, intensitas, frekuensi dan tanda
nyeri)
Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang

2.3.2. Intervensi (NIC)


Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi,
karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan factor presipitasi
Observasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan
Gunakan tekhnik komunikasi terapeutik untuk mengetahui
pengalaman nyeri pasien
Kaji kultur yang mempengaruhi respon nyeri
Evaluasi pengalaman nyeri masa lampau
Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan menemukan
dukungan
Ajarkan tentang tekhnik nonfarmakologi
Kolaborasi pemberian analgetik
12

Diagnosa 2 :Ketidakseimbangan Nutrisi: Kurang dari kebutuhan tubuh


2.3.3 Tujuan dan Kriteria Hasil (outcomes criteria)
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam
nutrisi pasien terpenuhi
Kriteria hasil : tidak adanya tanda tanda kekurangan nutrisi, nafsu
makan membaik

2.3.4 Intervensi (NIC)


1. Kaji keluhan mual, muntah, dan sakit menelan yang dialami klien
2. Kaji cara/pola menghidangkan makanan klien
3. Berikan makanan yang mudah ditelan seperti: bubur dan
dihidangkan saat masih hangat.
4. Berikan makanan dalam porsi kecil dan frekuensi sering
5. Jelaskan manfaat nutrisi bgi klien terutama saat sakit
6. Catat jumlah porsi yang dihabiskan klien.

Diagnosa 3 : gangguan pola tidur


2.3.5. Tujuan dan kriteria hasil
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama... x 24 jam
diharapkan px tidak terganggu saat tidur
kriteria hasil :
1. Jumlah jam tidur dalam batas normal 6-8 jam/hari.
2. Pola tidur, kualitas dalam batas normal.
3. Perasaan segar sesudah tidur atau istirahat.
4. Mampu mengidentifikasi hal-hal yang meningkatkan tidur.

2.3.6. Intervensi (NIC)


a. Determinasi efek-efek medikasi terhadap pola tidur.
b. Jelaskan pentingnya tidur yang adekuat.
c. Fasilitas untuk mempertahankan aktivitas sebelum tidur
(membaca).
d. Ciptakan lingkungan yang nyaman.
e. Kolaborasi pemberian obat tidur.
f. Diskusikan dengan pasien dan keluarga tentang teknik tidur
pasien.
13

g. Instruksikan untuk memonitor tidur pasien.


h. Monitor waktu makan dan minum dengan waktu tidur.
i. Monitor/catat kebutuhan tidur pasien setiap hari dan jam.

3 Daftar Pustaka
Arif Mansjoer,dkk, (2010). Kapita Selekta Kedokteran. Edisi 3, FKUI. Jakarta

Dongoes, Emarilinn,dkk, 2002. Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3. EGC

Jakarta.

Harison,dkk, 2010, Prinsip-prinsip Ilmu Penyakit Dalam, edisi 13, volume 4,


EGC, Jakarta.

http://www.Bare.wordpress.com/askep colik abdomen. Di buka pada tanggal 16


April 2011.

Mansjoer Arief,dkk, 2010, Kapita Slekta Kedokteran, Edisi 3, jilid 1, Media


Aesculapius, Jakarta

Price, Sylvia Anderson, 2010, Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses


Penyakit, edisi 6, volume 1, EGC, Jakarta

Sudayo Aryo, ( 2010 ). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Edisi 3, FKUI. Jakarta

Syaifuddin, (2011). Anatomi Fisiologi Untuk Mahasiswa Keperawatan, FKUI.


Jakarta

Pelaihari, Januari 2017


Preseptor Akademik, Preseptor Klinik,

(..) (..)