Anda di halaman 1dari 15

A. Analisis Laporan Keuangan PT.

Holcim Indonesia Tbk tahun 2014- 2015


dengan Menggunakan Metode likuiditas, solvabilitas dan rentabilitas
1. Rasio Likuiditas
Rasio likuiditas adalah rasio yang menunjukkan hubungan antara
kas perusahaan dan aktiva lancar lainnya dengan hutang lancar. Masalah
likuiditas dapat dihitung dengan dua cara, yaitu dengan cara perhitungan
menggunakan rasio(quick ratio, current ratio, dan cash ratio) dan dengan
menghitung periode penagihan rata- rata (average collection periode).
Untuk laporan keuangan diatas saya menggunakan pendekatan
yang pertama yaitu dengan perhitung rasio (Current ratio, quick ratio dan
cash ratio)
a. Current Ratio (Rasio Lancar) adalah membandingkan antara total
aktiva lancar dengan kewajiban lancar.

Current ratio = x 100%
2.581.774
Current ratio tahun 2015 = 3.957.441 x 100%

= 0,65%
2.266.189
Current ratio tahun 2014 = x 100%
3.807.545

= 0,59%
Current ratio yang rendah biasanya dianggap menunjukkan
terjadinya masalah dalam likuidasi, sebaliknya current ratio yang terlalu
tinggi juga kurang bagus, karena menunjukkan banyaknya dana
menganggur yang pada akhirnya dapat mengurangi kemampuan laba
perusahaan.
b. Quick Ratio (Rasio Cepat) adalah membandingkan antara aktiva lancar
dikurangi persediaan dengan kewajiban lancar.


Quick Ratio = x 100 %

2.581.774 553.364
Quick Ratio tahun 2015 = x 100%
3.957.441

= 0,51%
2.266.189 628.857
Quick Ratio tahun 2014 = x 100%
3.262.054

= 0,50%
Rasio ini merupakan rasio yang menunjukkan kemampuan aktiva
lancar yang paling likuid dan mampu menutupi hutang lancar. Semakin
besar quick ratio maka semakin baik pula perusahaan pula kondisi
perusahaan. Namun apabila quick ratio memiliki perbandingan 1:1 atau
100% perusahaan tersebut dianggap kurang baik.
c. Cash Ratio (Rasio Kas) adalah rasio yang menunjukkan posisi kas
yang dapat menutupi hutang lancar dengan kata lain cash ratio
merupakan rasio yang menggambarkan kemampuan kas yang dimiliki
dalam manajemen kewajiban lancar tahun yang bersangkutan.

Cash Ratio = x 100%
2.581.774
Cash Ratio tahun 2015 = x 100%
30.000

= 86,059%
2.266.189
Cash Ratio tahun 2013 = x 100%
495.990

= 4,56%
Rasio ini menunjukan kemampuan kas untuk menutupi hutang lancar.
2. Rasio Solvabilitas
Rasio solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi
semua kewajiban. Solvabilitas menunjukkan kemampuan perusahaan
untuk melunasi seluruh kewajiban (utang) yang ada dengan
menggunakan seluruh asset (aktiva) yang dimiliki.
Untuk laporan keuangan diatas perhitungan solvabilitasnya saya
menggunakan Debt to Equity Ratio dan debt to capital Assets
a. Total Debt to Equity Ratio adalah menggambarkan sampai
sejauh mana modal pemilik dapat menutupi hutang-hutang
kepada pihak luar dan merupakan rasio yang mengukur hingga
sejauh mana perusahaan dibiayai dari hutang.

Debt to Equity Ratio = x100%
()
3.957.441
Total debt Equity Ratio tahun 2015 = x 100%
8.449.857

= 0,46%
3.807.545
Total debt Equity Ratio tahun 2014 = 8.581.969 x100%

=0,44%
b. Total Assets to Total Debt Ratio (Debt Ratio) perbandingan
antara total hutang dengan total aktiva.

Total debt to capital assets = x 100%

8.871.708
Total debt to capital assets 2014 = 17.321.565 x 100%

= 0,51%
8.617.335
Total debt to capital assets 2013 = x100%
17.199.304

= 0,50%
3. Rasio Rentabilitas
Rasio Rentabilitas adalah menunjukkan perbandingan antara laba
dengan aktiva atau modal yang menghasilkan laba tersebut. Dengan kata
lain rentabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan
laba selama periode tertentu. Cara penilaian rentabilitas, yaitu
a. Gross Profit Margin adalah mencerminkan atau menggambarkan
laba kotor yang dapat dicapai setiap rupiah penjualan.


Gross Profit Margin = x 100%
2.139.445
Total Gross Profit Margin 2015 = 9.239.022 x 100%

= 0,23%
2.776.265
Total Gross Profit margin 2014 = 9.483.612 x 100%

= 0,29 %

b. Net Profit Margin adalah mengukur laba bersih setelah pajak


terhadap penjualan.

Net Profit Margin = x 100%

175.127
Total Net Profit Margin 2015 = 9.239.022 x 100%

= 0,018%

659.867
Total Net Profit Margin 2014 = x100%
9.483.612

= 0,069%

c. Rentabilitas Ekonomi adalah perbandingan laba bersih sebelum


pajak terhadap total asset (total aktiva).

Rentabilitas Ekonomi = x100%

350.418
Total Rentabilitas Ekonomi tahun 2015 = 17.321.565 x 100%

= 0,020%

928.746
Total Rentabilitas Ekonomi tahun 2014 = 17.199.304 x 100%

= 0,053%

d. Return On Investment adalah perbandingan antara laba bersih


setelah pajak dengn total asset (total aktiva).


Return On Investment = x 100%

175.127
Total Return On Investment tahun 2015 = 17.321.565 x 100%

= 0,010%
659.867
Total Return On Investment tahun 2014 = 17.199.304 x100%

= 0,038%

e. Return On Equity adalah perbandingan laba bersih setelah pajak


dengan total ekuitas.

Return On Equity = x 100%

175.127
Total Return On Equity tahun 2014 = 8.449.857 x 100%

= 0,020%

659.867
Total Return On Equity tahun 2013 = 8.581.969 x 100%

=0,076%

B. Analisis Kualitas manajemen perusahaan (struktur perusahaan, struktur


modal, strategi perusahaan, manajemen aset) di PT. Holcim Indonesia Tbk

1. Struktur Perusahaan

a. Presiden Direktur

Gary Schutz
Diangkat pada bulan Oktober 2014 sebagai Presiden Direktur dan
CEO Holcim Indonesia. Gary Schutz berpengalaman selama lebih dari 20
tahun bersama Holcim, sebelumnya menjabat sebagai CEO Holcim
Vietnam. Beliau menjabat berbagai posisi di pabrik semen dan manajemen
proyek dari 1994 hingga 2002, lalu menjadi Plant Manager di Hon Chong
hingga 2005 dan menjabat Technical Director hingga 2009. Sebelum
bergabung dengan Holcim, beliau menjabat sebagai manajemen senior
bersama Siemen AG dan Peyer AG. Beliau meraih gelar Sarjana Teknik
Mesin dari University of Applied Science di Rapperswil, Swiss, dan MBA
dari University of South Australia.
b. Finance Director
Kent Carson
Diangkat pada bulan Mei 2014 sebagai Finance Director, Kent
Carson selama 17 tahun mempunyai peran kepemimpinan dengan
perusahaan multinasional, termasuk Holcim, dan pengalaman dalam
manajemen rantai pasokan, teknologi informasi, manajemen perubahan
serta keuangan. Sebelumnya menjabat sebagai CFO dan SVP Finance di
Holcim Kanada, mengatur proyek merjer Holcim yang mengakuisisi
perusahaan di Kanada dan Amerika Serikat, termasuk integrasi sistem TI,
layanan pendukung dan tenaga kerja. Sebagai Direktur N.A. Business
Services beliau pertama kali mendirikan Pusat Layanan Holcim di
Amerika Utara.
c. Director of Commercial
Jan Kunigk
Menjabat sebagai Director of Commercial sejak bulan Januari
2013. Jan Kunigk bertanggung jawab atas semua kegiatan penjualan dan
pemasaran, dan menjalankan program manajemen perubahan dan
transformasi untuk mengubah pola pikir dan struktur organisasi dari yang
semula berorientasi pada produk menjadi fokus pada pelanggan dan
memiliki perangkat yang efektif dan mampu menangani persoalan dengan
segera.
d. Director of Ready-mixed Concrete
Derek Williamson
Derek menduduki jabatan Director of Ready-mixed Concrete,
Aggregates and Construction Solutions sejak bulan Mei 2008, dan
bertanggung jawab atas 3 entitas anak PT Holcim Indonesia Tbk, yaitu PT
Holcim Beton, PT Readymixed Indonesia dan PT Pendawa Lestari
Perkasa. Selama 17 tahun beliau bekerja di industri bahan bangunan di
Australia, Thailand dan Indonesia. Sebelum masuk Holcim Indonesia pada
tahun 2006, beliau memegang sejumlah posisi penting di berbagai
perusahaan multinasional seperti Pioneer Concrete, Hanson plc dan Boral
Concrete. Di Boral, Thailand, beliau ditunjuk menjadi Sales Director.
Beliau meraih gelar pascasarjana Manajemen Tambang dari University of
Leeds, inggris.
e. Director of Supply Chain
Mochammad Fazri Yulianto
Menjabat sebagai Director of Supply Chain, sejak Juni 2006
dengan tanggung jawab mengelola unit operasi rantai pasokan dan logistik
di pasar . Beliau mulai bekerja di Holcim Indonesia pada tahun 2003, dan
menjabat sebagai Corporate Procurement Manager sebelum ditunjuk
menjadi Direktur. Sebelum bergabung dengan Holcim Indonesia, beliau
bekerja di PT Kimberley Lever Indonesia sebagai Assistant Procurement
Manager dan memegang jabatan terkait operasional rantai pasokan di
beberapa perusahaan. Beliau adalah sarjana Teknik Kimia dari Universitas
Gajah Mada, Yogyakarta.
f. Human Resources Director
Wiwik Wahyuni
Diangkat menjadi Human Resources Director pada bulan Oktober
2014. Wiwik Wahyuni berpengalaman lebih dari 15 tahun di bidang
manajemen sumber daya manusia, dan sangat ahli serta berpengalaman
mengembangkan strategi perubahan budaya dan transformasi organisasi.
Beliau cakap menyusun dan menangani perusahaan multinasional kelas
dunia dalam berbagai program pengembangan karyawan, manajemen,
produktivitas dan remunerasi serta merekrut dan mempertahankan
personil. Sebelum bergabung dengan Holcim, beliau adalah HR Director
Campbells Arnotts Indonesia.
g. Direktur Independen dan Sekretaris Perusahaan
Farida Helianti Sastrosatomo
Diangkat pada bulan Oktober 2014 sebagai Direktur Independen
dan Sekretaris Perusahaan. Karir beliau selama 17 tahun sebagai penasihat
perusahaan untuk sejumlah perusahaan terkemuka. Pengalamannya yang
luas dalam merjer perusahaan, akuisisi, restrukturisasi utang dan hukum
perusahaan. Sebelum bergabung dengan Holcim beliau menjabat sebagai
Direktur Legal PT Carrefour Indonesia sejak tahun 2007. Sebelumnya
menjabat sebagai Resource Director dengan perusahaan investasi PT
Maxima Integra Investama dalam bidang pembangkit listrik, di PT
(Persero) Danareksa, bank investasi pemerintah, termasuk Executive
Director, selama 10 tahun mengelola beberapa departemen dan anak
perusahaan, sebagai Sekretaris Perusahaan dan Legal Head. Beliau pernah
bekerja dengan American Express Bank Ltd selama 5 tahun sebagai
General Counsel. Helianti Sastrosatomo meraih gelar Sarjana Hukum dari
Universitas Indonesia.
h. Manufacturing Director
Lilik Unggul Raharjo
Lilik ditunjuk sebagai Manufacturing Director perusahaan pada
bulan Juli 2009 setelah sebelumnya bekerja sebagai Plant Manager Cilacap
mulai tahun 2006 sampai dengan 2009. Lilik memegang beberapa jabatan
manajemen produksi dan teknis sejak bergabung dengan Holcim pada
tahun 1991. Sebelum itu ia bekerja untuk Badan Tenaga Atom Nasional
dan di bagian litbang di perusahaan produsen keramik. Lilik adalah sarjana
Teknik Kimia dari Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.
2. Struktur Modal
a. Arti Modal Perusahaan
Modal adalah sejumlah dana yang menjadi dasar untuk mendirikan
suatu perusahaan, perusahaan menggunakan dana ini untuk mengembangkan
usaha yang telah dijalankan perusahaan untuk membuat usaha tersebut.

b. Sumber Modal Perusahaan


Sumber modal terdapat menjadi dua bagian yaitu sumber modal
internal dan eksternal, pengertian modal internal adalah modal yang dihasilkan
sendiri di dalam perusahaan, sedangkan modal eksternal adalah modal yang
dihasilkan dari luar perusahaan. Dan sumber modal internal atau eksternal ini
didapatkan dari para pemegang saham itu tersebut. PT Holcim Indonesia Tbk
tahun 2014- 2015 mendapatkan sumber modal dari pinjaman dalam bentuk
kredit ekspor dari KfW: ECA Financing, PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia
(Sumitomo), PT Bank Mizuho Indonesia (Mizuho), PT Bank CIMB Niaga
Tbk. (CIMB), The Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ Ltd., CabangJakarta
(BTMU), Standard Chartered Bank Malaysia Berhad (SCB).

Dalam rapat Dewan Komisaris yang diselenggarakan pada tanggal 12


Agustus 2014, Dewan Komisaris menyetujui pembagian dividen interim tunai
sebesar Rp260.538 atau Rp34 (dalam Rupiah penuh) per saham dari laba
semester pertama tahun 2014. Pembayaran dividen ini telah dilakukan pada
tanggal 3 Oktober 2014. Dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan
(RUPST) yang diselenggarakan pada tanggal 6 Mei 2014, para pemegang
saham Perusahaan menyetujui pembagian dividen tunai dari laba tahun 2013
sebesar Rp689.661 atau Rp90 (dalam Rupiah penuh) per saham yang mana
jumlah sebesar Rp283.410 atau Rp37 (dalam Rupiah penuh) telah dibagikan
sebagai dividen interim pada bulan September 2013. Sisanya sebesar
Rp406.134 atau sebesar Rp53 (dalam Rupiah penuh) per saham dibayarkan
pada bulan Juni 2014. Dalam RUPST, para pemegang saham juga menyetujui
untuk membuat pencadangan wajib sebesar Rp153.258 dari laba tahun 2013.

3. Strategi Perusahaan
a. Price of Holcim Indonesia
Dari segi harga yang ditawarkan, produk dari PT. Holcim Indonesia
Tbk cenderung lebih mahal bila dibandingkan dengan produk lain sejenis.
Pihak PT. Holcim Indonesia Tbk mengklaim bahwasanya penetapan harga ini
mempertimbangkan kualitas produk yang akan ditawarkan. Dimana menurut
pihak PT. Holcim Indonesia Tbk teknologi produk semen serta kualitas yang
mereka tawarkan lebih baik dari produk lain yang sejenis.

Dalam rangka menutupi tingginya harga produk semen oleh PT.


Holcim Indonesia Tbk, oleh karena itu penjualan produk seringkali dibarengi
dengan bundling produk jasa Solusi Rumah yang mereka tawarkan, sehingga
konsumen dapat memperoleh manfaat serta nilai tambah lain sebagai
kompensasinya.

b. Process of Holcim Indonesia

Dalam menjalankan berbagai proses kerja diseluruh jajaran lini bisnis


perusahaan, PT. Holcim Indonesia Tbk menerapkan standar kerja yang sangat
ketat. Hal ini tidak hanya terkait akan kualitas serta kuantitas produksi serta
produktivitas kerja saja, melainkan lebih dari itu PT. Holcim Indonesia Tbk
juga menerapkan standar keamanan yang sangat ketat dengan target kinerja
keselamatan dan kesehatan kerja sesuai standar internasional (lost time to
injury requency danseverity rate) untuk semua karyawan. Disamping itu
perusahaan ini juga menindak lanjuti pada pengolahan limbah yang
berkelanjutan bagi limbah buang hasil produksinya, yakni antara lain melalui
kegiatan perbaikan sistem pengendalian emisi dan debu, yang menjadikan
penekanan emisi CO2 hingga 14% lebih rendah daripada emisi tahun 2006.

PT. Holcim Indonesia Tbk juga memastikan komitmen proses


produksi ramah lingkunganya melalui pengadaan peralatan pengolahan limbah
baru yang mampu mempersingkat proses pengolahan limbah produksinya dan
memperbesar dua kali lipat kapasitas pembuangan limbah ke tanur sehingga
kuantitas pengolahannya menjadi jauh lebih besar.

c. People of Holcim Indonesia

Dalam menjalankan bisnis perusahaanya, PT. Holcim Indonesia Tbk


banyak melakukan kerjasama dengan berbagai pihak untuk memperoleh
tenaga ahli yang terpercaya. PT. Holcim Indonesia Tbk juga memiliki
akademi khusus yang mulai dikembangkan pada tahun 2007 dengan tujuan
untuk menciptakan sumber daya manusia yang memmumpuni dan berkualitas
yang pada akhirnya diharapkan mampu menjadi pelopor serta professional
pada bidangnya. Disamping itu PT. Holcim Indonesia Tbk juga merekrut
tenaga kerja sekitar lokasi operasional pabrik PT. Holcim Indonesia Tbk
berbagai insentif dan bonus prestasi kerja juga diberikan oleh PT. Holcim
Indonesia Tbk kepada karyawanya yang memberikan prestasi serta kontribusi
lebih pada perusahaan. PT. Holcim Indonesia Tbk menjadikan keryawan
sebagai suatu asset berharga yang menentukan tingkat performa baik buruknya
perusahaan sehingga pengoptimalan serta perawatan pada asset ini sangat
diperlukan.

d. Holcim and their assets place of Holcim Indonesia

Dalam menentukan lokasi pabrik, PT. Holcim Indonesia Tbk memilih


lokasi dengan berbagai pertimbangan efektifitas, salah satunya adalah
jaraknya terhadap ketersediaan material utama produk. Disamping itu PT.
Holcim Indonesia Tbk juga memperluas jaringan distribusinya melalui
penempatan perwakilan utamanya pada beberapa kota besar yang tersebar
diseluruh Indonesia.

Bahkan untuk memperkuat jaringan program Solusi Rumah, PT.


Holcim Indonesia Tbk telah membuka tak kurang dari 433 gerai utama yang
tersebar diberbagai kota di Indonesia, angka ini belum termasuk pembukaan
banyak gerai perwakilan lainya yang dikembangkan melalui system waralaba.

e. Promotion of Holcim Indonesia

Dalam hal promosi, PT. Holcim Indonesia Tbk memang diketahui


menganggarkan biaya yang jauh lebih besar dibandingkan dengan competitor
sejenisnya, bahkan ditahun 2012 saja diketahui PT. Holcim Indonesia Tbk
telah mengalokasikan anggaran promosi hingga mencapai angka 29,7 miliar
rupiah. Holcim Indonesia Tbk juga mengadakan proses promosinya melalui
berbagai kegiatan oleh raga seperti Holcim Badminton Cup bagi peritel dan
distributor, dengan insentif berupa liburan ke Singapura dan Bangkok kepada
peritel dan mitra pemasaran & penjualan yang mampu membukukan angka
penjualan yang tinggi serta melalui Turnamen sepak bola Gala Bola untuk
para ahli bangunan Holcim, yang merupakan babak penyisihan kejuaraan Asia
Mason Cup.

4. Manajemen Aset

Sebelum tutup tahun 2015, perusahaan berhasil mendapatkan


persetujuan dari Dewan Komisaris dan pihak Pemerintah yang berwenang atas
akuisisi seluruh saham Lafarge Cement Indonesia (LCI) dengan nilai transaksi
sebesar Rp 2.14 triliun untuk manfaat senilai Rp 3.07 triliun. Transaksi ini
ditutup pada 10 Februari 2016. Akuisisi ini didanai oleh induk perusahaan
yaitu Holderfin, dengan dana sebesar Euro 150 juta. Aset-aset LCI termasuk
pabrik semen di Lhoknga, Aceh, dan penggilingan semen untuk melayani
kebutuhan di bagian Utara Sumatera. Pada bulan November 2015, sebagai
bagian dari restrukturisasi sebelum merjer terjadi, Holcim menjual anak
perusahaan di Malaysia senilai Rp 1.02 triliun, dan mendapatkan keuntungan
Rp 583 milyar dari nilai investasi awal. Perusahaan mencatat total pinjaman
pada akhir tahun dengan peningkatan pada Rp 8.9 triliun, angka ini merupakan
kombinasi dari pinjaman jangka pendek dan jangka panjang yang meningkat
dari Rp 5.3 triliun menjadi Rp 5.9 triliun. Pinjaman ini akan diberikan
seterusnya untuk operasional setahun dari pabrik baru di Tuban, yang telah
resmi beroperasi sepenuhnya pada semester kedua tahun lalu. Belum lagi,
masih ada kombinasi-kombinasi lain dari hasil merjer lokal ini yang akan
dikembangkan kedepannya.

C. Kebijakan perusahaan yang dilakukan


Kebijakan Perusahaan yang dilakukan di PT.Holcim Indonesia
1. KebijakanLingkunganPerusahaan
Ada empat pilar utama untuk kebijakan mutu dan lingkungan dimana
pada masing masingnya perusahaan pilih :
a. Sistem Manajemen
1) Perusahaan menetapkan Sistem Manajemen Mutu dan
Lingkungan(QEMS)
2) Perusahaan memajukan komitmen kami melalui pelatihan dan
mengintegrasikan prinsip-prinsip QEMS dalam pratek bisnis kami.
3) Perusahaan berketetapan untuk memenuhi peraturan dan perundang-
undangan, dan standar-standar yang berlaku untuk produk-produk dan
operasi perusahaan .
b. PemanfaatanSumberDaya.
1) Perusahaan memajukaneko-efisiensi.
2) Perusahaan akan berinvestasi dalam pengembangan produk-produk
dan proses-proses baru yang berkelanjutan.
c. Pengaruh Atas Mutu dan Lingkungan Hidup
1) Perusahaan secara kontinyu mengukur dan meningkatan kinerja
QEMS.
2) Perusahaan akan memahami persyaratan pelanggan dan berusaha
untuk memuaskan kebutuhan mereka yang tersirat dan tersurat
secara konsisten.
3) Perusahaan menerapkan pengendalian seluruh operasi dengan efektif
untuk mencegah dan meminimalkan pelepasan bahan pencemar ke
lingkungan sekitar.
4) Perusahaan menjaga keselamatan dan kesehatan kerja para karyawan,
kontraktor, tamu perusahaan danl ingkungan sekitar melalui
penggunaan prosedur operasi yang aman, praktek bisnis yang etis dan
pencegahan pencemaran.
5) Hubungan dengan Para Stakeholder.
2. Kebijakan CSR yang ada di PT.Holcim Indonesia
AdaEnamPilarkebijakanCSR Perusahaan
a. Kode Etik Bisnis
Perusahaan akan selalu berkomitmen untuk mematuhi dan
menjunjung tinggi kode etik bisnis yang telah ada (Baik nasional
maupun internasional).
b. Praktek yang terkait dengan pekerja dan karyawan
Penghormatan hak pekerja, menjadikan contoh yang terbaik dalam
hal remunerasi, pengembangan karyawan.
c. Kesehatan dan keselamatan kerja
Memberikan tempat kerja yang aman kepada karyawan, kontraktor
dan pengunjung dengan implememntasi standard - standard K3 yang
berlaku.
d. Keterlibatan Masyarakat/ Community
Identifikasi terhadap kebutuhan masyarakat, pemberdayaan
masyarakat, meningkatkan pendidikan, ekonomi dan sosial budaya.
e. Hubungan terhadap pelanggan dan Pemasok
f. Pelaporandanpemantauan
D. Asumsikan anda sebagai analis keuangan yang diberikan kesempatan
memberikan masukan terhadap objek analisis. Berikan masukan
berdasarkan analisis yang dilakukan.
Masukan saya adalah Sebagai perusahaan semen yang memiliki
pesaing seperti PT. Semen Gresik, PT.Holcim Indonesia Tbk harus
melakukan edukasi atau memberikan penekanan terhadap masyarakat akan
memberi kegunaan- kegunaan yang memiliki manfaat lebih seperti tahan
cuaca apabila menggunakan semen Holcim melalui program akademi
bangunan, dengan cara memberikan pengalaman dalam mencoba
produknya sehingga keunggulan tersebut dapat dirasakan oleh
penggunanya, dan kemudian diharapkan bagi pengguna tersebut dapat
memberikan pengalamannya kepada orang lain.