Anda di halaman 1dari 9

pemberian suntikan ATS/ADS

Memberikan suntikan ATS/ADS kepada pasien TTT, untuk menetralisir Endotoxin yang
dihasilkan oleh kuman tetanus / difteri sehingga mencegah prognosa yang jelek, disuntikan
secarav IM ( Intra Muskular )
Gunanya untuk :
- Menetralisir endotoxin dari kuman tetanus / difteri
- Mengurangi kematian dan kecacatan
Operasional dilakukan pada :
- Pasien tetanus / tetanus neonaterum
- Pasien difteri
A. PERSIAPAN
I. Persiapan Klien
- Pasien diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan
II. Persiapan Alat
- Bak spuit, Disposible 3 ccC 3 buah
- Disposisble 5 cc 1 buah
- Kapas alkohol
- Bengkok
B. PELAKSANAAN
- Perawat cuci tangan
- Pasien diberitahu prosedur yang akan dilakukan
- Sebelum disuntikan lakukan skin test dulu secara intra cutan
- Amati reaksi Skin test
a. Bila hasil negatif ( -) ATS/ADS langsung disuntikan secara intra muskuler ( IM )
b. Bila hasil (+) positif, obat harus disuntikan secara besredka
- Cara pelaksanaan suntikan Besredka :
i. 0,1 ATS / ADS + 0,9 NaCl, disuntikan secara Intra Cutan
ii. 0,5 ATS / ADS + 0,5 NaCl, disuntikan secara Sub Cutan, tunggu sampai 30 menit, pada
deltoid kanan
iii. 0,5 ATS / ADS + 0,5 NaCl, disuntikan secara Sub Cutan, pada deltoid kiri tunggu 30
menit
iv. Selanjiutnya sisa obat diberikan secara Intra Muskuler
C. EVALUASI
Mencatat hasil tindakan dan respon pasien pada dokumen asuhan keperawatan
PENATALAKSANAAN GIGITAN ULAR
Penatalaksanaan Keracunan Akibat Gigitan Ular
Penatalaksanaan tergantung derajat keparahan envenomasi; dibagi menjadi perawatan di
lapangan dan manajemen di rumah sakit.
Perawatan di Lapangan
seperti kasus-kasus emergensi lainnya, tujuan utama adalah untuk mempertahankan pasien
sampai mereka tiba di instalasi gawat darurat. Sering penatalaksanaan dengan autentisitas
yang kurang lebih memperburuk daripada memperbaiki keadaan, termasuk membuat insisi
pada luka gigitan, menghisap dengan mulut, pemasangan turniket, kompres dengan es, atau
kejutan listrik. Perawatan di lapangan yang tepat harus sesuai dengan prinsip dasar
emergency life support. Tenangkan pasien untuk menghindari hysteria selama implementasi
ABC (Airway, Breathing, Circulation)
Pertolongan Pertama :
Tujuan pertolongan pertama adalah untuk menghambat penyerapan bisa, mempertahankan
hidup korban dan menghindari komplikasi sebelum mendapatkan perawatan medis di rumah
sakit serta mengawasi gejala dini yang membahayakan
1. Cegah gigitan sekunder atau adanya korban kedua. Ular dapat terus mengigit dan
menginjeksikan bisa melalui gigitan berturut-turut sampai bisa mereka habis . Hal ini dapat
dilakukan oleh korban sendiri atau orang lain yang ada di tempat kejadian
2. Buat korban tetap tenang, yakinkan mereka bahwa gigitan ular dapat ditangani secara
efektif di instalasi gawat darurat. Batasi aktivitas dan imobilisasi area yang terkena
(umumnya satu ekstrimitas), karena pergerakan atau kontraksi otot dapat meningkatkan
penyerapan bisa ke dalam aliran darah dan getah bening dan tetap posisikan daerah yang
tergigit berada di bawah tinggi jantung untuk mengurangi aliran bisa.
3. Jika terdapat alat penghisap, (seperti Sawyer Extractor), ikuti petunjuk penggunaan. Alat
penghisap tekanan-negatif dapat memberi beberapa keuntungan jika digunakan dalam
beberapa menit setelah envenomasi. Alat ini telah direkomendasikan oleh banyak ahli di
masa lalu, namun alat ini semakin tidak dipercaya untuk dapat menghisap bisa secara
signifikan, dan mungkin alat penghisap dapat meningkatkan kerusakan jaringan lokal
Menghisap racun dari luka juga menjadi tindakan yang cukup menjadi hal kontroversial
disatu sisi mungkin dapat mengurangi jumlah racun tetapi tentu saja jumlah racun yang
dikurangi tidak signifikan. Kekurangan dari tindakan ini adalah kemungkinan kerusakan
jarinan lokal yang lebih luas. Selain itu apabila menghisap racun dengan mulut, mungkn
dapat menyebabkan keracunan bagi orang yang menghisap apabila terdapat luka pada mulut
atupun saluran pencernaan. Oleh karena itu akan lebih baik jangan memanupulasi daerah
gigitan.
4. Diusahakan melepaskan barang yang berbentuk melingkar pada ekstremitas, karena
dikawatirkan apabila terjadi pembengkakan akan dapat menekan sehingga aliran darah
menjadi terputus.
Apabila orang tersebut digigit ular yang cukup beracun dan tidak tamak luka yang cukup
parah, maka penekanan mungkin dapat dilakukan. Bungkus perban di lokasi gigitan dan
sampai ujung dengan tekanan sampai membungkus pergelangan kaki terkilir. Kemudian
melumpuhkan ekstremitas dengan bebat, dengan tindakan yang sama akan membatasi aliran
darah.
Teknik ini dapat membantu mencegah efek sistemik dari racun, tetapi juga dapat
memperburuk kerusakan lokal pada lokasi luka jika gejala yang signifikan hadir di sana.
Tetapi pada penelitian terakhir pengunaan bebat hingga pulsasi hilang menjadi perdebatan
karena akan menyebabkan iskemia jaringan, oleh karena itu sekarang lebih disarankan bebat
hanya dengan tujuan menghambat aliran linfa tidak untuk menghambat aliran vena ataupun
arteri. Hal berikutnya yang dapat dilakukan adalah dengan pemasangan bidai agar tidak
terlalu banyak pergerakan di daerah tersebut, karena banyaknya pergerakan menyebabkan
peningkatan absorbsi dari racun tersebut melalui otot.
5. Monitor tanda-tanda vital korban temperatur, denyut nadi, frekuensi nafas, dan tekanan
darah jika mungkin Jalan napas, pernapasan, pulsasi arteri dan level kesadaran harus
diperiksa sesegera mungkin.
Berikut adalah beberapa keadaan yang membutuhkan resususitasi antara lain:
* Hipotensi yang parah dan shock akibat langsung dari bisa ular ataupun evek sekunder
seperti
hipovolemia, pelepasan mediator inflamasi, shock hermoragik atau reaksi anafilaksis yang
diakibatkan oleh racun itu sendiri
* Gagal napas yang cukup parah akibat keracunan neurotoksis yang mengakibatkan paralisis
dari
otot pernapasan.
* Deorientasi segera ataupun gejala sistemik yang sergera timbul setelah pelepasan torniket
ataupun
pengikat dari luka tersebut
* Henti jantung karena hiperkalemia yang diakibatkan kerusakan otot setelah gigitan ular laut
* Apabila pasien datang terlambat sehinga racunnya sangat parah seperti adanya gagal ginjal,
dan septikemia akibat komplikasi dari nekrosis lokal
6. Jika daerah yang tergigit mulai membengkak dan berubah warna, ular yang mengigit
kemungkinan berbisa.
7. Segera dapatkan pertolongan medis. Transportasikan korban secara cepat dan aman ke
fasilitas medis darurat kecuali ular telah pasti diidentifikasi tidak berbahaya (tidak berbisa).
Identifikasi atau upayakan mendeskripsikan jenis ular, tapi lakukan jika tanpa resiko yang
signifikan terhadap adanya gigitan sekunder atau jatuhnya korban lain.
Jika aman, bawa serta ular yang sudah mati. Hati-hati pada kepalanya saat membawa ular
ular masih dapat mengigit hingga satu jam setelah mati (dari reflek). Ingat, identifikasi yang
salah bisa fatal. Sebuah gigitan tanpa gejala inisial dapat tetap berbahaya atau bahkan fatal.
8. Jika berada di wilayah yang terpencil dimana transportasi ke instalasi gawat darurat akan
lama, pasang bidai pada ekstremitas yang tergigit. Jika memasang bidai, ingat untuk
memastikan luka tidak cukup bengkak sehingga menyebabkan bidai menghambat aliran
darah. Periksa untuk memastikan jari atau ujung jari tetap pink dan hangat, yang berarti
ekstrimitas tidak menjadi kesemutan, dan tidak memperburuk rasa sakit.
9. Jika dipastikan digigit oleh elapid yang berbahaya dan tidak terdapat efek mayor dari luka
lokal, dapat dipasang pembalut dengan teknik imobilisasi dengan tekanan. Teknik ini
terutama digunakan untuk gigitan oleh elapid Australia atauular laut. Balutkan perban pada
luka gigitan dan terus sampai ke bagian atas ekstremitas dengan tekanan seperti akan
membalut pergelangan kaki yang terpeleset.
Kemudian imobilisasi ekstremitas dengan bidai, dengan tetap memperhatikan mencegah
terhambatnya aliran darah. Teknik ini membantu mencegah efek sistemik yang mengancam
nyawa dari bisa, tapi juga bisa memperburuk kerusakan lokal pada sisi gigitan jika gejala
yang signifikan terdapat di sana.
Sejumlah teknik pertolongan pertama yang lama telah ditinggalkan.
Penemuan klinik terbaru mendukung hal-hal berikut
_ Jangan mencoba menghisap bisa dengan mulut dan memotong sisi gigitan. Memotong sisi
yang
tergigit dapat merusak organ yang mendasarinya, meningkatkan resiko infeksi, dan tidak
membuang racun.
_ Jangan gunakan es atau kompres dingin pada sisi gigitan. Es tidak mendeaktivasi bisa dan
dapat
menyebabkan radang dingin.
_ Jangan menggunakan kejutan listrik. Kejutan listrik tidak efektif dan dapat menyebabkan
luka
bakar atau masalah elektrik pada jantung.
_ Jangan gunakan alkohol. Alkohol dapat menghilangkan sakit, tapi juga membuat pembuluh
darah
lokal berdilatasi, dimana dapat meningkatkan absorpsi bisa.
_ Jangan menggunakan turniket atau verband yang ketat. Hal ini tidak terbukti efektif, dapat
meningkatkan kerusakan jaringan, dan dapat menyebabkan keharusan amputasi.
_ Jangan mengangkat sisi gigitan di atas tinggi jantung korban
Manajemen di Rumah Sakit
Perawatan definitif
Meliputi pengecekan kembali ABC dan mengevaluasi pasien atas tanda-tanda syok (seperti
takipneu, takikardi, kulit kering dan pucat, perubahan status mental, hipotensi). Rawat dahulu
keadaan yang mengancam nyawa.
Korban dengan kesulitan bernafas mungkin membutuhkan endotracheal tube dan sebuah
mesin ventilator untuk menolong korban bernafas. Korban dengan syok membutuhkan cairan
intravena dan mungkin obat-obatan lain untuk mempertahankan aliran darah ke organ-organ
vital.
Semburan bisa ular sendok, apabila mengenai mata, dapat mengakibatkan iritasi menengah
dan menimbulkan rasa pedih yang hebat. Mencucinya bersih-bersih dengan air yang mengalir
sesegera mungkin dapat membilas dan menghanyutkan bisa itu, mengurangi iritasi dan
mencegah kerusakan yang lebih lanjut pada mata.
a. Bersihkan bagian yang terluka dengan cairan faal atau air steril
b. Untuk efek lokal dianjurkan imobilisasi menggunakan perban katun elastis dengan lebar +
10 cm, panjang 45 m, yang dibalutkan kuat di sekeliling bagian tubuh yang tergigit, mulai
dari ujung jari kaki sampai bagian yang terdekat dengan gigitan. Bungkus rapat dengan
perban seperti membungkus kaki yang terkilir, tetapi ikatan jangan terlalu kencang agar
aliran darah tidak terganggu.
penggunaan torniket tidak dianjurkan karena dapat mengganggu aliran darah dan pelepasan
torniket dapat menyebabkan efek sistemik yang lebih berat.
Medikamentosa
1. Penanganan berikutnya yaitu dengan memberikan antibisa ular (antivenom)
Indikasi SABU adalah adanya gejala venerasi sistemik dan edema hebat pada bagian luka.
Tujuan pemberian antivenin adalah untuk mengikat racun dalam bisa dan mencegah efek
buruk baik lokal maupun sistemik
pemberi SABU (Serum Anti Bisa Ular, serum kuda yang dikebalkan) polivalen 1 ml berisi :
10-50 LD50 bisa Ankystrodon; 25-50 LD50 bisa Bungarus; 25-50 LD50 bisa Naya Sputarix;
Fenol 0.25% v/v
Teknikpenthenan: 2 vial @ 5 ml intra vena dalam 500 ml NaC10,9% atau Dextrose 5%
dengan kecepatan 40-80 tetes/ menit. Maksimal 100 ml (20 vial). Infiltrasi lokal pada luka
tidak dianjurkan.
Sekarang tersedia 2 jenis antivenin. Salah satunya telah diproduksi sejak 1956. Dibuat dari
serum kuda setelah kuda diinjeksi dengan bisa ular dalam dosis subletal (Wyeth). Antivenin
telah dipurifikasi tapi masih mengandung protein serum lain yang mungkin bisa imunogenik.
Versi terakhir, didukung oleh FDA pada tahun 2000 (CroFab, Savage) adalah suatu fragmen
immunoglobulin monovalen yang berasal dari domba namun dipurifikasi untuk
menghilangkan protein antigenik lain.
Antivenin yang lama mungkin masih tersedia, namun secara umum telah direkomendasikan
untuk memakai obat yang lebih spesifik dan telah dipurifikasi. Bahkan dengan agen terbaru,
harus diperhatikan bahwa saat mungkin antivenin dapat menyelamatkan nyawa, antivenin
juga dapat mengarah pada reaksi hipersensitivitas tipe cepat (anafilaksis) dan tipe lambat
(serum sickness) dan harus digunakan dalam pengawasan. Untuk mencapai efikasi
maksimum, berikan dalam 4 6 jam setelah gigitan.
Pedoman terapi SABU mengacu pada Schwartz dan Way (Depkes, 2001):
Derajat 0 dan 1: ditandai dengan rasa sakit lokal, edema, tidak ada tanda-tanda toksisitas
sistemik, dan hasil laboratorium yang normal., tidak diperlukan SABU;
dilakukan evaltinsi dalam 12 jam, jika derajat meningkat maka
diberikan SABU
Derajat II : Envenomasi sedang ditandai dengan rasa sakit lokal yang hebat; edema lebih
dari 12 inci di sekitar luka; dan toksisitas sistemik termasuk nausea, vomitus
dan penyimpangan pada hasil laboratorium (misalnya penurunan jumlah
hematokrit atau trombosit).dapat di berikan 3 4 vial SABU;
Derajat III : 5 15 vial SABU;
Derajat IV : berikan penambahan 6 8 vial SABU,
Untuk derajat 3 dan 4 termasuk derajat berat, ditandai dengan ptekie, ekimosis, sputum
bercampur darah, hipotensi, hipoperfusi, disfungsi renal, perubahan pada protrombin time
dan tromboplastin time parsial teraktivasi, dan hasil-hasil abnormal dari tes-tes lain yang
menunjukkan koagulopati konsumtif.
Penderajatan envenomasi merupakan proses yang dinamis. Dalam beberapa jam, sindrom
ringan awal dapat berkembang menjadi sedang bahkan reaksi yang berat
2. Antibiotik sering diberikan saat korban tiba di rumah sakit tapi lebih sering digunakan
hanya pada kasus berat. Bagaimanapun, profilaksis dengan antibiotik spektrum luas masih
direkomendasikan. Contoh obat yang sering digunakan adalah Ceftriaxone (Rocephin)
generasi-ketiga dari cephalosporin; diberikan dengan dosis dewasa 1-2 g IV per 12 24 jam,
dan dosis anak 75 mg/kg/d IV per 12 jam.
3. Imunisasi, Imunisasi ular tidak membawa Clostridium tetani pada mulutnya, tapi gigitan
ular dapat membawa bakteri lain, terutama spesies gram-negatif. Profilaksis tetanus
direkomendasikan jika pasien belum diimunisasi dalam 5 tahun terakhir.
Difteri-tetanus toxoid digunakan untuk menginduksi imunitas aktif melawan tetanus pada
pasien tertentu. Agen imunisasi pilihan untuk kebanyakan korban dewasa dan anak > 7 tahun
adalah tetanus dan toxoid difteri.
Pemberian serum anti tetanus dilakukan sesuai indikasi.
Penanganan simptomatik
Berdasarkan gejala dapat dilakukan berdasarkan gejala yang timbul seperti gangguan saraf,
gangguan hemostatik, shock dan gangguan otot jantung, gagal ginjal akut ataupun efek lokal
yang cukup parah.
1. Untuk keracunan oleh agen neurotoksik dan adanya paralisis otot pernafasan perlu
dilakukan bantuan pernafasan dengan udara biasa ataupun dengan menguknakan oksigen dan
harus terus dipantau sampai kembali seperti keadaan semula yaitu pasien dapat bernafas
dengan normal. Apabila tidak ada ventilator pengunaan ventilasi manual berupa anastetic bag
dapat dilakukan oleh tenaga profesional dan hasilnya cukup memuaskan. Pemberian
anticholinesterase yang berguna untuk meningkatkan neurotransmiter asetilkolin dapat dicoba
dan pada beberapa hasil penelitian memberikan hasil yang cukup memuaskan
2. Gangguan hemostatik dapat terjadi pada keracunan bisa ular tertentu. Tirah baring yang
ketat wajib dilakukan untuk mengurangi kemungkinan adanya trauma minor yang dapat
menyebabkan perdarahan.
Pemberian faktor penbekuan dan trombosit, fresh frosen plasma dan cryopresipitat dengan
trombosit akan lebih membantu apabila ada kelainan hemostatic. Apabila semua itu tidak ada
dapat dipertimbangkan pemberian fresh whole blood. Penyuntikan untuk memberikan
melalui intra muskular tidak disarankan
3. Shock dan kerusakan otot jantung akan menyebabkan hipovolenia dan harus segera
dikoreksi dengan cairan koloid ataupun cristaloid, akan lebih baik pemantauan dilakukan di
vena central. Obat-obatan vasokonstriksi seperti dopamin dan adrenalin sangat diperlukan.
Pasien dengan hipotensi biasanya berhubungan dengan bradikardia dan harus diterapi dengan
pemberian atropin. Pada keadaan rabdomioliisis perlu diberikan carian dan natrium
bikarbonat.
4. Gagalginjal akut dapat diterapi dengan terapi konservatif ataupun dengan dialisis. Pada
urin yang berwarna kecoklatan sampai hitam dapat diduga bahwa adanya mioglobinuria
ataupun hemoglobinuria. Pada keadaan ini perlu diperhatian penambahan cairan dengan
cairan intravena, pada keadaan asidosis dapat dipertimbangkan permberian cairan intravena
50-100mmol sodium bikarbonat. Pada keadaan syndrom crush dapat diberikan 200ml cairan
manitol 20% secara intravena tetapi pada keadaan gagal ginjal akut perlu diperhatikan agar
jangan sampai terjadi intoksikasi ginjal dan adanya ketidakseimbangan elektrolit.
Pembedahan
Efek lokal dari keracunan seperti nekrosis lokal, sindrom kompartemen dan trombosis dari
pembuluh darah utama biasanya terjadi pada pasien yang tidak diterapi dengan anti bisa.
Intervensi pembedahan mungkin dapat dilakukan.
Tetapi intervensi ini menjadi bahaya apabila pasien dengan komplikasi consumption
coagulopathy, trombositopenia, fibrinolisis. Pada pasien dengan keadaan tersebut harus
dilakukan penanganan yang lebih komperhensif untuk menangani komplikasi dari efek lokal
racun tersebut.
Fasciotomy
Jika perawatan dengan elevasi tungkai dan obat-obatan gagal, ahli bedah mungkin perlu
melakukan pembedahan pada kulit sampai kompartemen yang terkena, disebut fasciotomy.
Prosedur ini dapat memperbaiki pembengkakan dan penekanan tungkai, berpotensi
menyelamatkan lengan atau tungkai.
Fasciotomi tidak diindikasikan pada setiap gigitan ular, tapi dilakukan pada pasien dengan
bukti objektif adanya peningkatan tekanan kompartemen. Cedera jaringan setelah sindrom
kompartemen bersifat reversible tapi dapat dicegah
Nekrotomi
dikerjakan bila telah nampak jelas batas kematian jaringan, kemudian dilanjutkan dengan
cangkok kulit.
Dalam penanganan yang menyeluruh, maka perlu dilakukan pengambilan darah untu
pemeriksaan waktu protrombin, APTT, D-Dimer, fibrinogen, dan Hb, leukosit, trombosit,
kreatinin, urea N, elektrolit, CK. Periksa waktu pembekua, jika dalam 10 menit menunjukkan
adanya koagulopati. Juga dapat dilakukan apus tempat gigitan dengan venom detection.
Studi Laboratorium
Penghitungan jumlah sel-sel darah
Prothrombin time dan activated partial thromboplastin time.
Fibrinogen dan produk-produk pemisahan darah
Tipe dan jenis golongan darah
Kimia darah, termasuk elektrolit, BUN, kreatinin
Urinalisis untuk myoglobinuria
Analisa gas darah untuk pasien dengan gejala sistemik
Studi Imaging :
Radiografi thoraks pada pasien dengan edema pulmoner
Radiografi untuk mencari taring ular yang tertinggal
Tes lain :
Tekanan kompartemen dapat perlu diukur. Secara komersial tersedia alat yang steril,
sederhana untuk dipasang atau dibaca, dan dapat dipercaya (seperti Stryker pressure
monitor). Pengukuran tekanan kompartemen diindikasikan jika terdapat pembengkakan yang
signifikan, nyeri yang sangat hebat yang menghalangi pemeriksaan, dan jika parestesi muncul
pada ekstremitas yang tergigit
TINDAK LANJUT
Perawatan pasien lebih lanjut di rumah sakit :
Pengiriman pasien ke rumah sakit sudah menjadi hal rutin untuk setiap kasus envenomasi.
Untuk kasus gigitan kering dari ular viper, observasi di instalasi gawat darurat selama 8-10
jam; namun, hal ini sering tidak mungkin dilaksanakan. Pasien dengan envenomasi yang
berat membutuhkan perawatan khusus di ICU untuk pemberian produk-produk darah,
menyediakan monitoring yang invasif, dan memastikan proteksi jalan nafas. Observasi untuk
gigitan ular koral minimal selama 24 jam. Buat evaluasi serial untuk penderajatan lebih lanjut
dan untuk menyingkirkan sindrom kompartemen. Tergantung pada skenario klinik, ukur
tekanan kompartemen setiap 30-120 menit. Fasciotomy diindikasikan untuk tekanan yang
lebih dari 30-40 mm Hg. Tergantung dari derajat keparahan gigitan, pemeriksaan darah lebih
lanjut mungkin dibutuhkan, seperti waktu pembekuan darah, jumlah trombosit, dan level
fibrinogen
PENCEGAHAN GIGITAN ULAR
Secara umum ular akan merasa terancam apabila bertemu dengan manusia dibandingkan
manusia itu sendiri, alasannya adalah ular mengigit karena merasa terancam dan bertujuan
untuk melarikan diri. Sebagian ular akan lebih menjadi aktif apabila merasa terpojok atau
merasa takut, oleh karena itu, jangan membunuh ular bila tidak terpaksa sebab banyak
penderita yang tergigit akibat kejadian semacam itu. (IPD UI) Beberapa hal yang mungkin
dapat dilakukan sebagai pencegahannya antara lain:
Sercara umum orang dapat melakukan pencegahan yang terbaik dari gigitan ular dengan
menggunakan sepatu ketika bekerja dekat dengan ular atau mendaki gunung. Celana panjang
juga dapat menurunkan keparahan dari gigitan ular. Pada negara dengan populasi ular yang
tinggi diusahakan jangan berjalan dengan telanjang kaki pada saat berada di hutan ataupun
semak-semak
Jangan mencoba menangani, menangkap, atau menggoda ular berbisa atau ular identitas
tidak diketahui. Di AS, sekitar 40% dari gigitan ular terjadi ketika korban mencoba untuk
menangkap ular atau menangani ular dengan tidakan yang ceroboh.
Buat suara (atau lebih tepatnya vibrasi di sekeliling ular merupakan hewan yang tuli, tapi
bereaksi terhadap getaran). Pukul-pukul dengan cabang atau ranting pohon sekitar 3 5
langkah ke depan, dan tetap berdiri beberapa saat sebelum mengambil langkah berikutnya.
Mayoritas ular akan menghindar jika diberi kesempatan. Pengecualian pada ular Taipan
Australia yang agresif, yang dapat tiba-tiba menggigit tanpa bisa diprediksi
Gigitan ular sering dihubungkan dengan pengunaan alkohol. Pengunaan alkohol dapat
memperlemah daya tahan tubuh seseorang, membuat gangguan kondisi kesadaran, sehingga
membuar orang lebih berani memegang ular tanpa kewaspadaan yang tinggi. Selain itu jg
alkohol dapat menurunkan koordinasi sehingga meningkatkan kemungkinan kecelakaan
tergigit ular.
Hindari berpergian ke wilayah yang berular saat gelap. Jika sangat penting, bawa serta obor
yang terang. Ular lebih menghindari cahaya terang dan getaran.
Jika bertemu dengan ular, tetap berdiri tegak. Ular secara instingtif akan menghindar dan
kebanyakan ular menyerang objek yang bergerak.
Jika menemukan ular mati, pastikan ular benar-benar mati. Banyak orang telah tergigit
dua atau tiga kali oleh ular mati. Jika seseorang tergigit, pastikan ular yang menggigit telah
benar-benar mati dan bawa serta untuk identifikasi, tapi pegang di bagian ekor dan tetap
perhatikan kepalanya, atau lebih baik tempatkan pada suatu kantung yang bisa ditempatkan
jauh dari tubuh.
Apabila pekerjaan atau hobi seseorang terpapar langsung dengan ular yang berbahaya, maka
diperlukan pencegahan awal dengan memberikan antibisa sebelum tergigit dapat
menyelamatkan nyawa. Karena tidak setiap dokter mengerti tentang gigitan ular dan tidak
setiap rumah sakit memiliki dan tahu cara untuk mendapatkan anti bisa, mengerti mengenai
informasi jenis ular, jenis racun, dan pengadaan dan penggunaan antibisa sehingga mengerti
akan karakteristik ular dan anti bisa yang digunakan dapat membantu dalam pencegahan
kondisi yang lebih buruk.
Ketersediaan serum antibisa ular untuk daerah dimana sering terjadi kasus gigitan ular.
Semua ular laut (Hydrophiidae) berpotensi sangat berbisa dan peneliti atau penyelam jangan
mencoba melihat terlalu dekat. Biasanya ular laut muncul di pantai-pantai Asia Tenggara dan
Australia.