Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH

TEORI KONSUMEN (KURVA ANGGARAN DAN KESEIMBANGAN


KONSUMEN)
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dalam kehidupan sehari-hari, setiap orang harus melakukan pilihan,


terutama pilihan dalam hal konsumsi kerena setiap orang setiap orang tidak lepas
dari hal tersebut. Setiap orang berbeda dalam mennetukan pilihannya. Masing-
masing konsumen merupakan pribadi yang unik. Konsumen yang satu dengan
yang lainnya mempunyai kebutuhan yang beerbeda dan perilaku yang berbeda
dalam memenuhi kebutuhannya. Namun dalam perbedan-perbedaan yang unik itu
ada suatu persamaan, yaitu setiap konsumen berusaha untuk memaksimalkan
kepuasannya dalam mengonsumsi suatu barang.

Perilaku konsumen yang biasanya menerangkan berbagai perilaku


konsumsinya dalam membelanjakan pendapatannya untuk memperoleh alat-alat
kepuasan guna memenuhi kebutuhan.Terpenuhinya kebutuhan seorang konsumen
akan menimbulkan kepuasan tersendiri bagi konsumen tersebut. Biasanya berupa
barang-barang konsumsi ataupun jasa-jasa konsumsi. Terdapat berbagai macam
reaksi-reaksi konsumen dalam mengambil keputusan dalam hal konsumsinya
terutama mengenai kesediaanya membeli suatu barang terhadap berubahnya
jumlah pendapatan yang telah diperoleh.

Pengambilan keputusan atas berbagai pilihan yang ada akan membentuk


pola perilaku konsumen. Teori perilaku konsumen, ada dua pendekatan yang
digunakan, yaitu Pendekatan Ordinal dan Pendekatan Kardinal. Dalam makalah
ini, khusus kami susun untuk membahas lebih lanjut mengenai Teori Perilaku
Konsumen dengan Pendekatan Ordinal. Pendekatan ordinal menyatakan bahwa
kepuasan tidak dapat diukur melainkan hanya dapat dibandingkan. Pendekatan ini
menganggap bahwa utility tidak dapat diukur atau dibandingkan.

Dalam pendekatan ordinal ini, kita akan mengenal konsep sebagai berikut:
Kurva Indiferens ( Indifference Curve ) adalah kurva yang menunjukkan berbagai
titik-titik kombinasi dua barang yang memberikan kepuasan yang sama. . Artinya
dalam kurva indeferens kombinasi kepuasan dua barang dianggap sama atau tidak
dapat dihitung. Garis Anggaran ( Budget Line ) Kurva yang menggambarkan
kombinasi dari dua macam barang yang dikonsumsi yang menghabiskan anggaran
yang sama. Setelah mengetahui tentang kurva indiferens dengan kendala anggran
yang terbatas maka kita akan mengetahui tentang keseimbangan konsumen,
dimana dengan anggaran tertentu konsumen dapat memaksimalkan kepuasan total
dari pengeluarannya.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa itu pendekatan Ordinal?


2. Apa itu Indiferent Curve?
3. Apa itu Kendala Anggaran?
4. Bagaimana keseimbangan konsumen terbentuk?
1.3 Tujuan
1. Mengetahui definisi dari pendekatan ordinal.
2. Mengetahui bentuk umum kurva indeferens.
3. Mengetahui bagaimana anggaran menjadi kendala dalam mencapai
kepuasan.
4. Mengetahui bagaimana keseimbangan konsumen dapat tercipta.

BAB 2. PEMBAHASAN

2.1 Pendekatan Ordinal


Pendekatan ordinal mengasumsikan bahwa konsumen mampu
meranking/membuat urutan-urutan kombinasi barang yang akan dikonsumsi
berdasarkan kepuasan yang akan diperolehnya tanpa harus menyebutkan secara
absolut. Pendekatan ordinal digunakan dengan menggunakan analisis kurva
indiferensi. Kurva indiferensi adalah kurva yang menunjukkan berbagai titiktitik
kombinasi dua barang yang memberikan kepuasan yang sama. Mengukur
kepuasan konsumen dengan pendekatan kurva indiferensi didasarkan pada 4
(empat) asumsi, yakni :

a. Konsumen memiliki pola preferensi akan barang-barang konsumsi yang


dinyatakan dalam bentuk peta indiferensi.
b. Konsumen memiliki dana dalam jumlah tertentu.
c. Konsumen selalu berusaha untuk mencapai kepuasan maksimum.
d. Semakin jauh dari titik origin, maka kepuasan konsumen semakin tinggi.

Artinya, semakin banyak barang yang dikonsumsi menunjukkan semakin


tingginya tingkat kepuasan yang dimilikinya.

Pendekatan ordinal membutuhkan tolok ukur pembanding yang disebut


dengan indeferent curve. Kurva Indeferent adalah Kurva yang menghubungkan
titik titik kombinasi 2 macam barang yang ingin dikonsumsi oleh seorang
individu pada tingkat kepuasan yang sama.

2.2 Kurva Indiference

Kurva Indiference adalah serangkaian titik, yang masing-masing mewakili


suatu kombinasi jumlah barang X tertentu dan jumlah barang Y tertentu, yang
semuanya menghasilkan jumlah utilitas total yang sama.

Konsumen yang digambarkan disini sama-sama menyukai antara


kombinasi A dan B, B dan C, serta A dan C. Setiap konsumen memiliki
sekelompok kurva indiference yang unik yang disebut dengan peta preferensi.
Kurva Indiference yang lebih tinggi menunjukkan tingkat utilitas total yang lebih
tinggi.
Teori kurva indeference dikembangkan oleh Francis Ysidro Edgeworth,
Vilfredo Pareto, dan kawan-kawan di awal abad ke-20. Teori ini diturunkan dari
teori utilitas ordinal, yang mengasumsikan bahwa setiap orang selalu dapat
mengurutkan preferensinya. Dengan kata lain, seseorang selalu dapat menentukan
bahwa ia lebih menyukai barang A dibanding barang B, dan lebih suka barang B
dibanding barang C, lebih suka barang C daripada barang D dan seterusnya.

Kurva indifference
tidak bisa berpotongan, sifat
ini merupakan konsekuensi
logis dari kurva indefference
itu sendiri. Pada IC adalah
kombinasi titik A dan B yang
dihubungkan dengan garis
dan garis-garis ini lah yang
akan membentuk peta indifference. Perubahan barang X dan Y akan menghasilkan
suatu nilai tambah yang disebut Marginal Rate of Subtitution ( MRS ).

2.3 Kedala Anggaran

Pada dasaranya setiap orang menginginkan konsumsi yang banyak dan


berkualitas tinggi, karena hal tersebut sudah menjadi sifat dasar manusia. Namun,
keinginannya tersebut tidak akan selalu terpenuhi karena pengeluaran manusia
dibatasi oleh anggaran yang dimiliki. Itulah sebabnya Garis Anggaran disebut
dengan Kendala Anggaran.

2.3.1 Garis Anggaran

Garis anggaran adalah kombinasi dua barang ( yang kita namakan X dan
Y) yang mampu dibeli oleh seseorang yang memiliki jumlah uang tertentu. Jika
seluruh penghasilan yang tersedia dibelanjakan untuk barang X, jumlah unit yang
dibeli dicatat sebagai Xmax. Jika seluruh penghasilan yang ada dibelanjakan untuk
barang Y, Ymax adalah jumlah yang dapat dibeli. Garis yang menghubungkan
Xmax dan Ymax menggambarkan berbagai paket bauran X dan Y yang dapat
dibeli dengan menggunakan uang tersedia. Titik-titik pada bidang yang diarsir
dibawah garis anggaran juga dapat dibeli ( terjangkau ), tetapi ini menyisakan
sebagai penghasilan, karena titik-titik ini biasanya tidap dapat dipilih. Garis
anggaran sama dengan pendapatan seorang konsumen, dengan adanya garis
anggaran konsumen dapat menentukan beberapa pilihannya akan dua kombinasi
baarang demi tercapainya kepuasan yang didapat konsumen.

Kemiringan menurun dari garis anggaran menunjukan bahwa orang dapat


membeli lebih banyak A hanya jika pembelian B dikurangi. Besar kemiringan tata
hubungan ini persisnya bergantung pada harga satuan kedua barang. Jika B mahal
dan A murah, garis ini akan relatif datar karena memilih untuk mengonsumsi satu
B lebih sedikit akan memungkinkan pembelian banyak unit A. Atau jika B relatif
murah per unit dan A mahal, garis anggaran akan curam. Mengurangi konsumsi B
tidak memungkinkan pembelian banyak A. Sedangkan himpunan (set) dari semua
untai komoditi yang mungkin dapat dibeli dengan sebagian atau semua
penghasilan konsumen yang terbatas jumlahnya disebut ruang anggaran ( budget
space ). Ruang anggaran belanja hanya meliputi sebagian (subset) dari ruang
komoditi.
Kombinasi titik B dan A menghasilkan garis anggaran. Dimana dengan
pendaptan Rp1000-, kita dapat melakukan beberapa kombinasi pembelian dua
barang. Jumlah kombinasi tiap barang tidak boleh melebihi pendapatan yang ada.
Sedangkan ruang anggaran berada pada ruang dibawah garis anggaran.

2.3.2 Pergeseran Garis Anggaran

Garis anggaran dapat bergeser ke kanan atau ke kiri. Pergeseran garis


anggaran ke kanan atau ke kiri bisa disebabkan oleh dua faktor utama perilaku
konsumen yaitu perubahan harga dan perubaha harga barang.

1. Perubahan Harga

Perubahan harga dengan asumsi pendapatan tetap, akan menyebabkan garis


anggaran yang baru bergeser ke kanan bila terjadi perubahan harga dari $ 6
menjadi $ 3. Artinya seolah olah pendapatan bertambah, dan barang yang dapat
dibeli semakin banyak. Ketika pembelian jumlah barang semakin banyak maka
garis anggaran akan bergeser semakin ke kanan, namun sebaliknya jika harga
naik, maka jumlah barang yang dapat dibeli akan turun, sehingga garis anggaran
akan bergeser ke kiri.
Kurva:

Berdasarkan gambar di atas, garis anggaran bergeser ke kiri bila terjadi


kenaikan harga dari $ 6 menjadi $ 12, artinya seolah olah pendapatan berkurang
dan barang yang dapat dibeli semakin sedikit. Gambar di atas menunjukkan
perubahan pembelian barang akibat perubahan harga.

2. Perubahan Pendapatan

Perubahan pendapatan dengan asumsi harga tetap, akan menyebabkan garis


anggaran yang baru bergeser sejajar ke kanan bila terjadi kenaikan pendapatan
dari $ 15 menjadi $ 30 artinya barang yang dapat dibeli semakin banyak. Garis
anggarannya bergeser ke kiri bila terjadi penurunan pendapatan dari $ 30 menjadi
$ 15, artinya barang yang dapat dibeli semakin sedikit.

Kurva:
Gambar di atas menunjukkan perubahan konsumsi akibat perubahan
pendapatan, ketika pendapatan turun maka jumlah barang yang dapat dibeli akan
turun juga, sehingga kurva anggaran akan bergeser ke kiri.

2.4 Keseimbangan Konsumen

Tingkat kepuasan maksimum konsumen tercapai pada waktu kurva


indiferen bersinggungan dengan garis anggaran. Pertanyaannya bagaimana kalau
kurva indiferen berpotongan garis anggaran atau menjauhi garis anggaran?
Jawabannya adalah tidak memenuhi syarat, karena baik kurva indiferen yang
memotong maupun yang menjauhi, kedua-duanya telah terjadi pemborosan untuk
kurva indiferen yang memotong garis anggaran. Tingkat kepuasan yang diterima
lebih kecil dibandingkan dengan anggaran yang dikeluarkan. Untuk kurva
indiferen yang menjauhi garis anggaran yang diperoleh dari hutang, sehingga
tidak memenuhi kepuasan konsumen.

Kurva indiferen menunjukan selera konsumen. Sesuai dengan kaidah semakin


banyak semakin disukai, maka seseorang konsumen akan berusaha untuk
mencapai kurva indiferen yang tinggi, karena hal ini akan memberikan kombinasi
produk yang paling banyak. Akan tetapi terdapat satu hal yang membatasi
seseorang konsumen hanya dapat mencapai kurva indiferen tertentu yaitu garis
anggaran. Dengan anggaran tertentu yang dimiliki, konsumen akan berusaha
mencapai kurva indiferen yang paling tinggi.
Konsumen tidak akan mampu mencapai kurva indeference IC3, karena
terbatasnya pendapatan dan kendala harga. Kurva indeference IC2 adalah kurva
indeference tertinggi yang dapat dicapai oleh konsumen dengan garis kendala
anggarannya. Pada saat IC2 bersinggungan dengan garis AB, pada saat ini
konsumen habis membelanjakan semua total anggaran pendapatan nominalnya.
Konsumen dapat mengonsumsi pada IC1, tetapi tidak dapat memaksimalkan
kepuasan total dari pengeluarannya.

Bab 3. Penutup

3.1 Kesimpulan

1. Pendekatan Ordinal merupakan pendekatan perilaku konsumen tanpa


menggunakan asumsi bahwa kepuasan dapat diukur.

2. Kurva Indeference adalah kurva yang menunjukan berbagai kombinasi 2


macam barang yang dapat memberikan tingkat kepuasan yang sama.
3. Garis anggaran ( budget line ) merupakan batasan kemampuan konsumen,
secara umum, namun jika konsumen ingin menggunakan semua anggaran yang
tersedia maka; Px(Qx) + Py(Qy) = M

4. Keseimbangan konsumen dapat terjadi apabila terjadi persinggungan


antara kurva indeference konsumen dengan garis anggaran. Secara matematis
slope kurva indeference sama dengan slope kurva garis anggaran.

Daftar Pustaka

Nicholson, Walter dan Snyder, Christopher. 2010. Intermediate


Microeconomics and its Application, 11th edition. Thomson South-Western.

Salvatore, Dominick. 1995. Teori Mikroekonomi edisi kedua. Jakarta:


Erlangga.