Anda di halaman 1dari 66

MINI PROJECT

MAKALAH
PENGARUH PELATIHAN TENTANG KANKER SERVIKS
LAPORAN KASUS
DAN PEMERIKSAAN DETEKSI DINI IVA DENGAN
PERITONITIS ET CAUSA
METODE PENYULUHAN PERFORASI
DAN AUDIOVISUAL
TERHADAP
ULKUS KUNJUNGAN
PEPTIKUMPEMERIKSAAN
GASTERIVA
DI PUSKEMAS MARABAHAN

disusun untuk memenuhi persyaratan Program Dokter Internsip Indonesia


di Puskesmas Marabahan

Di susun oleh :
dr. Aditya Rachman

Pendamping :
dr. Hj. Mardiati

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


PROGRAM DOKTER INTERNSIP INDONESIA
PUSKESMAS MARABAHAN
2016
LEMBAR PENGESAHAN

MINI PROJECT

PENGARUH PELATIHAN TENTANG KANKER SERVIKS DAN


PEMERIKSAAN DETEKSI DINI IVA DENGAN
METODE PENYULUHAN DAN AUDIOVISUAL
TERHADAP KUNJUNGAN PEMERIKSAAN IVA
DI PUSKEMAS MARABAHAN

disusun untuk memenuhi persyaratan Program Dokter Internsip Indonesia


di Puskesmas Marabahan

telah dipresentasikan pada tanggal :


9 Februari 2017

oleh :
dr. Aditya Rachman

Disetujui oleh Mengetahui


Pendamping Dokter Internsip Kepala Puskesmas Marabahan

dr. Hj. Mardiati Alfitri, SP, MPH


NIP. 19830327 201101 2 006 NIP. 19711019 199203 1 004

1
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan yang Maha
sempurna, yang telah memberikan hidayah dan anugerah-Nya sehingga Laporan Mini
Project ini bisa terselesaikan dengan baik.
Laporan Mini Project Pengaruh Pelatihan tentang Kanker Serviks dan
Pemeriksaan Deteksi Dini IVA dengan Metode Penyuluhan dan Audiovisual terhadap
kunjungan pemeriksaan IVA di Puskemas Marabahan ini diajukan untuk memenuhi
tugas Program Dokter Internsip Indonesia di Puskesmas Marabahan periode 2016-
2017. Pada kesempatan ini, izinkan penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak-
pihak yang telah berperan serta dalam membantu penyelesaian laporan ini. Ucapan
terima kasih diberikan kepada :
1. H. Sugian Nor, SKM, M.Kes selaku Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Barito
Kuala
2. H. Asyari, SKM, M.S selaku Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Barito Kuala
3. Endro Pramono, SKM, MPH selaku Kepala Puskesmas Marabahan tahun 2016
4. Alfitri, SP, MPH selaku Kepala Puskesmas Marabahan tahun 2017
5. dr. Hj. Mardiati selaku pendamping dokter Internsip Puskesmas Marabahan dan dr.
Hj. Noormayni Mayasari selaku pendamping dokter Internsip RSUD H.Abdul Aziz
Marabahan
6. dr. Krisna Augustian Noor, dr. Novita Dwi Hardini, dr. Sari Dianita Purnama, dr.
Hari Yanto Pramono, dr. Maisitah, dr. Meta Ayu Fitrian selaku teman sejawat dokter
Internsip Marabahan periode 2016-2107.
7. Seluruh Staf dan Karyawan Puskesmas Marabahan serta petugas dan kader
kesehatan Kelurahan Ulu Benteng.
8. Keluarga tercinta
9. Semua pihak yang telah membantu kelancaran penelitian dan penyelesaian Laporan
Mini Project ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu
Penulis menyadari, bahwa dalam penyusunan Laporan Mini Project Pengaruh
Pelatihan tentang Kanker Serviks dan Pemeriksaan Deteksi Dini IVA dengan Metode
Penyuluhan dan Audiovisual terhadap kunjungan pemeriksaan IVA di Puskemas
Marabahan ini masih jauh dari kata sempurna. Masih banyak kekurangan baik dari segi
isi maupun penulisannya, untuk itu mohon maaf yang sebesar-besarnya. Penulis

2
mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun, agar di kemudian hari
penulis dapat memberikan hasil tulisan yang lebih baik.
Akhir kata, penulis mengharapkan makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca
dan menambah wawasan ilmu pengetahuan terutama ilmu kedokteran dan kesehatan
masyarakat. Terimakasih.

Marabahan, Januari 2017

Penulis

3
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN........................................................................................................1
KATA PENGANTAR..................................................................................................................2
DAFTAR ISI................................................................................................................................4
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................................6
DAFTAR TABEL........................................................................................................................7
DAFTAR LAMPIRAN...............................................................................................................8
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................9
1.1. Latar Belakang Masalah.........................................................................................9
1.2. Rumusan Masalah.................................................................................................11
1.3. Tujuan...................................................................................................................11
1.3.1. Tujuan Umum..........................................................................................11
1.3.2. Tujuan Khusus.........................................................................................11
1.4. Manfaat.................................................................................................................12
2.1.1. Manfaat bagi penulis................................................................................12
2.1.2. Manfaat bagi Puskesmas..........................................................................12
2.1.3. Manfaat bagi Masyarakat........................................................................12
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................................13
2.1. Kanker Serviks.....................................................................................................13
3.2.1. Definisi....................................................................................................13
3.2.2. Epidemiologi............................................................................................13
3.2.3. Etiologi....................................................................................................14
3.2.4. Faktor Resiko...........................................................................................15
3.2.5. Klasifikasi................................................................................................16
3.2.6. Diagnosis.................................................................................................18
3.2.7. Deteksi Dini.............................................................................................18
2.2. Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)......................................................................23
2.3. Program Deteksi Dini Kanker Serviks dengan Metode IVA di Puskesmas
Marabahan............................................................................................................27
2.4. Pelatihan dan Penyuluhan....................................................................................27
2.4.1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keberhasilan Penyuluhan...............28
2.4.1. Metode Penyuluhan.................................................................................29
2.5. Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)...........................................................31
2.6. Kerangka Konsep.................................................................................................32
2.7. Hipotesis Penelitian..............................................................................................33

4
BAB III METODOLOGI PENELITIAN...............................................................................34
4.1. Desain Penelitian..................................................................................................34
4.2. Populasi dan Sampel............................................................................................34
3.2.1. Populasi Penelitian...................................................................................34
3.2.2. Sampel.....................................................................................................34
3.2.3. Besar Sampel...........................................................................................34
3.2.4. Cara Pengambilan Sampel.......................................................................35
4.3. Lokasi dan Waktu Penelitian................................................................................35
4.4. Variabel dan Definisi Operasional........................................................................35
3.4.1. Variabel....................................................................................................35
3.4.2. Definisi Operasional................................................................................36
4.5. Instrumen Penelitian.............................................................................................36
4.6. Cara Pengumpulan Data.......................................................................................37
4.1.1. Tahap Pra Penelitian................................................................................37
4.1.2. Tahap Persiapan Penelitian......................................................................37
4.1.3. Tahap Pelaksanaan...................................................................................37
4.1.4. Tahap Penyelesaian..................................................................................37
4.7. Analisa Data.........................................................................................................37
4.8. Kesulitan Penelitian..............................................................................................37
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.......................................................................38
4.1. Profil Puskesmas Marabahan...............................................................................38
4.1.1. Data Geografi...........................................................................................38
4.1.2. Data Demografi.......................................................................................39
4.1.3. Sarana dan Prasarana Kesehatan.............................................................42
4.1.4. Tenaga Kesehatan....................................................................................43
4.2. Hasil Penelitian.....................................................................................................44
4.2.1. Kunjungan Pemeriksaan IVA...................................................................44
4.2.2. Perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA pada kelompok kontrol
dan kelompok eksperimen......................................................................45
4.3. Pembahasan..........................................................................................................45
BAB IV SIMPULAN DAN SARAN........................................................................................48
5.1. Simpulan...............................................................................................................48
5.2. Saran.....................................................................................................................48
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................50
LAMPIRAN...............................................................................................................................52

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Human Papilloma Virus (HPV)..........................................................................12


Gambar 2.2 Stadium Kanker Serviks......................................................................................15
Gambar 2.3 Cara Pemeriksaan Pap Smear..............................................................................18
Gambar 2.4 Pemeriksaan dengan Koloskopi...........................................................................20
Gambar 2.5 Acetowhite...........................................................................................................22
Gambar 4.1 Peta Wilayah Kecamatan Marabahan..................................................................37
Gambar 4.2 Proporsi Penduduk Menurut Jenis Kelamin........................................................38
Gambar 4.3 Piramida Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin......................................38
Gambar 4.4 Proporsi Penduduk Menurut Pekerjaan...............................................................39
Gambar 4.5 Proporsi penduduk Menurut Tingkat Pendidikan ...............................................40

6
DAFTAR TABEL DAN BAGAN

Bagan 2.1 Alur Pemeriksaan IVA...........................................................................................24


Bagan 2.2 Kerangka Konsep..................................................................................................38
Tabel 4.1 Situasi wilayah Kecamatan Marabahan menurut jarak dan luas wilayah ............36
Tabel 4.2 Tenaga Kesehatan Di Kecamatan Marabahan Tahun 2015...................................41
Tabel 4.3 Data Kunjungan Pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan Tahun 2016 .........42
Tabel 4.3 Hasil uji beda angka kunjungan pemeriksaan IVA pada kelompok kontrol dan
kelompok eksperimen ...........................................................................................44

7
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Hasil Uji Statistik .................................................................................................52


Lampiran 2. Pamflet Pemeriksaan Deteksi Dini Kanker Serviks metode IVA .........................54
Lampiran 3. Materi Penyuluhan................................................................................................55
Lampiran 4. Daftar Hadir ..........................................................................................................61
Lampiran 5. Dokumentasi Kegiatan .........................................................................................67

8
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Kanker Leher Rahim (Kanker Serviks) adalah tumor ganas yang tumbuh di dalam
leher rahim atau serviks (bagian terendah dari rahim yang menempel pada puncak
vagina).Penyakit ini disebabkan oleh virus Human Papiloma Virus (HPV). Kanker serviks
merupakan salah satu kanker ganas yang tersering menyerang kaum wanita setelah kanker
payudara. Hingga saat ini kanker serviks merupakan penyebab kematian terbanyak akibat
penyakit kanker di negara berkembang. Diperkirakan setiap tahun dijumpai sekitar
500.000 penderita baru di seluruh dunia dan umumnya terjadi di negara berkembang.1
Di Indonesia, kasus kanker leher rahim menempati urutan pertama dengan jumlah
kasus 14.368 orang. Dari jumlah itu, 7.297 di antaranya, meninggal dunia, dan prevalensi
setiap tahunnya 10.823 orang. Informasi tersebut memberikan arti bahwa dari jumlah
kasus yang ada, (50,78%) mengalami kematian. Sementara jika mengacu pada prevalensi
setiap tahunnya yang mencapai 10.823 kasus, berarti setiap tahunnya terjadi kematian
5.495 orang.2
WHO menyebutkan 4 komponen penting yang menjadi pilar dalam penanganan
kanker serviks, yaitu : pencegahan infeksi HPV, deteksi dini melalui peningkatan
kewaspadaan dan program skrining yang terorganisasi, diagnosis dan tatalaksana, serta
perawatan paliatif untuk kasus lanjut. Deteksi dini kanker serviks meliputi program
skirining yang terorganisasi dengan sasaran perempuan kelompok usia tertentu,
pembentukan sistem rujukan yang efektif pada tiap tingkat pelayanan kesehatan, dan
edukasi bagi petugas kesehatan dan perempuan usia produktif. 3,4
Skrining atau deteksi dini pada kasus kanker menjadi prioritas utama untuk
menurunkan angka kejadian kanker di Indonesia, sehingga lebih cepat diobati dan peluang
sembuh lebih besar. Skrining ditujukan kepada orang yang tidak bergejala (asimptomatik),
sehingga dapat diobat sebelum terdiagnosis kanker. Mengkaji masalah penanggulangan
kanker leher rahim yang ada di Indonesia dan adanya pilihan metode yang mudah diujikan
di berbagai negara, metode IVA (inspeksi visual dengan aplikasi asam asetat) dapat
dijadikan sebagai metode skrining alternatif untuk kanker leher rahim. Pertimbangan
tersebut didasarkan oleh pemikiran, bahwa metode skrining IVA muudah, praktis dan
sangat mampu laksana dengan sensitivitas sekitar 65%-96% dan spesifisitas 54%-98%.
Dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan bukan dokter ginekologi, dapat dilakukan oleh

9
bidan di setiap tempat pemeriksaan kesehatan ibu. Alat-alat yang dibutuhkan sangat
sederhana. Metode skrining IVA sesuai untuk pusat pelayanan sederhana. Program ini,
disertai dengan penemuan dan tatalaksana kanker serta program paliatif kanker guna
meningkatkan kualitas hidup, juga memperpanjang umur harapan hidup penderita stadium
lanjut.5
Mengingat pentingnya peran puskesmas sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan
masyarakat, puskesmas Marabahan memiliki salah satu program pengembangan yaitu
deteksi dini kanker serviks dengan metode IVA (Inspeksi Visual Asam Asetat). IVA
maksudnya adalah melihat serviks secara langsung tanpa alat pembesaran setelah
pengusapan serviks dengan asam asetat 3-5% untuk mendeteksi adanya perubahan pada sel
(displasia). Metode IVA memberi peluang dilakukannya skrining secara luas di tempat-
tempat yang memiliki sumberdaya terbatas, karena metode ini memungkinkan
diketahuinya hasil dengan segera dan terutama karena hasil skrining dapat segera
ditindaklanjuti.6
Program deteksi dini kanker serviks dengan metode IVA di Puskesmas Marabahan
dimulai sejak bulan April 2015 dengan petugas kesehatan yang sudah melakukan
pelatihan. Dan didapatkan data masyarakat yang melakukan test IVA di Puskemas
Marabahan sejak bulan April 2015 sampai November ialah 16 orang dengan rata-rata tiap
bulan 2 orang dan cakupan 5,5% , dimana berdasarkan data tersebut belum mencapai target
yang diinginkan yaitu diharapkan 36 orang tiap bulannya.
Promosi kesehatan mengenai kanker serviks dan pentingnya melakukan pemeriksaan
deteksi dini kanker serviks sudah pernah dilakukan dalam upaya meningkatkan kesadaran
masyarakat untuk melakukan pemeriksaan IVA, yaitu berupa penyebaran pamflet di
posyandu dan polindes Puskesmas Marabahan. Namun upaya tersebut dianggap kurang
berpengaruh terhadap kesadaran masyarakat untuk melakukan pemeriksaan dateksi dini
kanker serviks IVA dilihat dari kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan
tahun 2015. Banyak faktor yang mempengaruhi hal tersebut, salah satunya adalah tingkat
pendidikan masyarakat, terutama kemampuan untuk membaca, yang mana dibutuhkan
untuk mengetahui informasi yang ada di pamflet.
Sebagai upaya meningkatkan keberhasilan promosi kesehatan, metode pendidikan
kesehatan yang digunakan harus disesuaikan dengan sasaran. Oleh karena itu metode
penyuluhan dan audiovisual diajukan sebagai alternatif metode dengan pertimbangan
antara lain penyuluhan merupakan metode yang paling murah, mudah, sederhana dan
paling cocok untuk penyampaian informasi. Audivisual merupakan salah satu alat bantu
pendidikan yang memberikan gambar yang bergerak dan terdapat suara yang menjelaskan

10
terkait gambar serta menjadi salah satu alat bantu yang dapat menarik perhatian sasaran
yang dituju
Berdasarkan fakta yang terdapat diatas, mengenai tingginya insidensi serta mortalitas
dari penyakit kanker serviks, dan pentingnya deteksi dini sebagai salah satu upaya
menurunkan angka kejadian kanker serviks, maka penulis tertarik melaksanakan mini
project berupa penelitian mengenai pengaruh pelatihan tentang kanker serviks dan
pemeriksaan IVA dengan metode penyuluhan dan audiovisual terhadap kunjungan
pemeriksaan pemeriksaan IVA di Puskemas Marabahan. Diharapkan melalui upaya ini
dapat meningkatkan kesadaran masyarakat dan prevalensi kanker serviks dapat diturunkan
sehingga peran puskesmas sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan terutama dalam
aspek prevensi serta pencatatan temuan kasus kanker serviks dapat terlaksana dengan
baik.7

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah, didapatkan rumusan masalah yaitu Apakah ada
pengaruh pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA dengan
metode penyuluhan dan audiovisual terhadap kunjungan pemeriksaan IVA di Puskemas
Marabahan?

1.3. Tujuan
1.3.1. Tujuan Umum
Mengetahui pengaruh pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini
IVA dengan metode penyuluhan dan audiovisual terhadap kunjungan pasien
pemeriksaan IVA di Puskemas Marabahan.
1.3.2. Tujuan Khusus
Peningkatan kunjungan masyarakat untuk mendeteksi kanker seviks dengan
pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan.
Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat di Puskesmas Marabahan
Menggalakkan lagi pelayanan IVA untuk mendeteksi kanker serviks di
puskesmas Marabahan
Puskesmas Marabahan dapat turut menurunkan angka kematian akibat kanker
serviks masyarakat di wilayah puskesmas Marabahan

1.4. Manfaat
2.1.1. Manfaat bagi penulis
Berperan serta dalam upaya deteksi kanker serviks
Mengaplikasikan pengetahuan mengenai program deteksi kanker serviks
11
Meningkatkan kemampuan komunikasi dengan masyarakat
Melaksanakan mini project dalam rangka program internsip dokter Indonesia
2.1.2. Manfaat bagi Puskesmas
Bertambahnya peran serta puskesmas dalam peningkatan temuan kanker serviks
stadium awal sehingga dapat menurunkan angka kematian akibat kanker serviks.
2.1.3. Manfaat bagi Masyarakat
Memberikan informasi dan pengetahuan mengenai kanker serviks, faktor resiko,
bahaya dan upaya deteksi dini kanker serviks
Memberikan pemikiran yang positif mengenai pentingnya melakukan deteksi dini
kanker serviks untuk mencegah terjadinya kanker serviks
Masyarakat terfasilitasi dalam program deteksi dini kanker serviks
Program deteksi dini kanker serviks diharapkan dapat menurunkan angka
kematian akibat kanker serviks

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kanker Serviks

3.2.1. Definisi
Kanker serviks adalah keganasan yang paling sering ditemukan dikalangan
wanita. Penyakit ini merupakan proses perubahan dari suatu epitelium yang normal
sampai menjadi karsinoma invasif dengan gejala dan proses yang perlahan-lahan
dengan waktu bertahun-tahun. 1
Serviks atau leher mulut rahim merupakan bagian ujung bawah rahim yang
menonjol ke liang sanggama (vagina). Kanker serviks berkembang secara bertahap,
tetapi progresif. Proses terjadinya kanker ini dimulai dengan sel yang mengalami
mutasi lalu berkembang menjadi sel displastik sehingga terjadi kelainan epitel yang
disebut displasia. Dimulai dari displasia ringan, displasia sedang, displasia berat,
dan akhirnya menjadi karsinoma in-situ, kemudian berkembang lagi menjadi
karsinoma invasif. Tingkat displasia dan karsinoma in-situ dikenal juga sebagai
tingkat pra-kanker. Dari displasia menjadi karsinoma in-situ diperlukan waktu 1-7
12
tahun, sedangkan karsinoma in-situ menjadi karsinoma invasif berkisar 3-20
tahun.1,2,3

3.2.2. Epidemiologi
Menurut Snyder (1976), Neoplasma Intraepitel Serviks (NIS) umumnya
ditemukan pada usia muda setelah hubungan seks pertama terjadi. Selang waktu
antara hubungan seks pertama dengan ditemukan NIS adalah 2-33 tahun. Untuk
jarak hubungan seks pertama dengan NIS 1 selang waktu rata-rata adalah 12,2
tahun, NIS 1 dengan NIS 2 rata-rata13,9 tahun dan NIS 2 samppai NIS 3 rata-rata
11,7 tahun. Sedangkan menurut Cuppleson LW dan Brown B (1975) menyebutkan
bahwa NIS akan berkembang sesuai dengan pertambahan usia, sehingga NIS pada
usia lebih dari 50 tahun sudah sedikit dan kanker infiltratif meningkat 2 kali.12
Dari laporan FIGO (Internasional Federation Of Gynecology and Obstetrics)
tahun 1988, kelompok umur 30-39 tahun dan kelompok umur 60-69 tahun terlihat
sama banyaknya. Secara umum, stadium IA lebih sering ditemukan pada kelompok
umur 30-39 tahun, sedangkan untuk stadium IB dan II sering ditemukan pada
kelompok umur 40-49 tahun, stadium III dan IV sering ditemukan pada kelompok
umur 60-69 tahun. 6
Berdasarkan penelitian yang dilakukan di RSCM Jakarta tahun 1997-1998
ditemukan bahwa stadium IB-IIB sering terdapat pada kelompok umur 35-44 tahun,
sedangkan stadium IIIB sering didapatkan pada kelompok umur 45-54 tahun.
Penelitian yang dilakukan oleh Litaay, dkk dibeberapa Rumah Sakit di Ujung
Pandang (1994-1999) ditemukan bahwa penderita kanker rahim yang terbanyak
berada pada kelompok umur 46-50 tahun yaitu 17,4%. 13
Frekuensi kanker rahim terbanyak dijumpai pada negara-negara berkembang
seperti Indonesia, India, Bangladesh, Thailand, Vietnam dan Filipina. Di Amerika
Latin dan Afrika Selatan frekuensi kanker rahim juga merupakan penyakit
keganasan terbanyak dari semua penyakit keganasan yang ada lainnya. Penelitian
yang dilakukan oleh American Cancer Society (2000) membuktikan bahwa kanker
rahim lebih sering terjadi pada kelompok wanita minoritas seperti imigran Vietnam,
Afrika dan wanita India. Hal ini berkaitan dengan anggapan mereka bahwa wanita
yang tidak melakukan gonta-ganti pasangan (promikuitas) tidak perlu melakukan
Pap smear. Menurut perkiraan Departemen Kesehatan tahun 1988-1994 insidens
kanker serviks mencapai 100/100.000 penduduk pertahun, sedangkan proporsi
kanker serviks dari semua jenis kanker dibeberapa bagian patologi anatomi pada

13
tahun 2000, seperti Surabaya ditemukan sebesar 24,3%, Yogyakarta 25,7%,
Bandung sebesar 25,1%, Surakarta sebesar 28,2% dan Medan sebesar 16,9%. 14

3.2.3. Etiologi
Human Papilloma Virus (HPV) merupakan penyebab tersering dari kanker
serviks, yaitu infeksi Human Papilloma Virus (HPV) tipe 16 dan 18. HPV tersebar
luas, dapat menginfeksi kulit dan mukosa epitel. HPV dapat menyebabkan
manifestasi klinis baik lesi yang jinak maupun lesi kanker. Tumor jinak yang
disebabkan infeksi HPV yaitu veruka dan
kondiloma akuminata sedangkan tumor
ganas anogenital adalah kanker serviks,
vulva, vagina, anus dan penis. Sifat
onkogenik HPV dikaitkan dengan protein
virus E6 dan E7 yang menyebabkan
peningkatan proliferasi sel sehingga
terjadi lesi pre kanker yang kemudian Gambar 2.1
Human Papilloma Virus (HPV)
dapat berkembang menjadi kanker. 1,7
HPV adalah virus DNA famili papillomaviridae. HPV virion tidak mempunyai
envelope, berdiameter 55 nm, mempunyai kapsid ikosahedral. Genom HPV
berbentuk sirkuler dan panjangnya 8 kb, mempunyai 8 open reading frames (ORFs)
dan dibagi menjadi gene early (E) dan late (L). Gen E mengsintesis 6 protein E yaitu
E1, E2, E4, E5, E6 dan E7, yang banyak terkait dalam proses replikasi virus dan
onkogen, sedangkan gen L mengsintesis 2 protein L yaitu L1 dan L2 yang terkait
dengan pembentukan kapsid. Virus ini juga bersifat epiteliotropik yang dominan
menginfeksi kulit dan selaput lendir dengan karakteristik proliferasi epitel pada
tempat infeksi.7
Mekanisme infeksi virus diawali dengan protein menempel pada dinding sel
dan mengekstraksi semua protein sel kemudian protein sel itu ditandai (berupa
garis-garis) berdasarkan polaritasnya. Jika polaritasnya sama denagn polaritas virus
maka, dapat dikatakan bahwa sel yang bersangkutan terinfeksi virus. Setelah itu,
virus menginfeksikan materi genetiknya ke dalam sel yang dapat menyebabkan
terjadinya mutasi gen jika materi genetik virus ini bertemu dengan materi genetik
sel. Setelah terjadi mutasi, DNA virus akan bertambah banyak seiring pertambahan
jumlah DNA sel yang sedang bereplikasi. Ini menyebabkan displasia (pertumbuhan
sel yang tidak normal) jadi bertambah banyak dan tak terkendali sehingga
menyebabkan kanker.7

14
HPV dibagi menjadi 2 yaitu virus tipe low-risk (resiko rendah) dan high-risk
(resiko tinggi) yang dihubungkan dengan resiko keganasan.7
a. HPV tipe low-risk (resiko rendah).
Tipe low-risk cendrung menyebabkan tumor jinak meskipun kadangkala dapat
menyebabkan kanker antara lain kanker anogenital yaitu tipe 6, 11, 42, 43, 44,
54, 61, 70, 72, dan 81
b. HPV tipe high-risk (resiko tinggi)
Tipe high-risk (resiko tinggi) cenderung menyebabkan tumor ganas. Lebih dari
30 tipe HPV yang diklasifikasikan onkogenik atau resiko tinggi (high- risk)
sebab hubungannya dengan kanker serviks yaitu tipe 16, 18, 31, 33, 34, 35, 39,
45, 51, 52, 56, 58, 59, 66, 68 dan 82. HPV tipe 16 paling sering dijumpai dan
sekitar 50% kanker serviks invasif dijumpai HPV tipe 18, 45, 31, 33, 52 dan 58.
Infeksi persisten HPV-16, HPV-18, HPV-31, HPV-45 sering menyebabkan
kanker serviks

3.2.4. Faktor Resiko 7,8,9,10,11


a. Melakukan hubungan seksual di usia muda
Studi epidemiologi mengungkapkan bahwa resiko terjangkit kanker serviks
meningkat seiring meningkatnya jumlah pasangan. Aktifitas seksual yang
dimulai pada usia dini, yaitu kurang dari 20 tahun juga dapat dijadikan sebagai
faktor resiko terjadinya kanker serviks. Hal ini diduga ada hubungannya dengan
belum matangnya daerah transformasi pada usia tesebut bila sering terekspos.
b. Berganti-ganti pasangan seksual
c. Melakukan hubungan seks dengan pria yang sering berganti-ganti pasangan
d. Merokok
Beberapa penelitian menunjukan hubungan yang kuat antara merokok dengan
kanker serviks, bahkan setelah dikontrol dengan variabel konfounding seperti
pola hubungan seksual. Penemuan lain memperlihatkan ditemukannya nikotin
pada cairan serviks wanita perokok bahan ini bersifat sebagai komponen dan
bersama-sama dengan karsinogen yang telah ada selanjutnya mendorong
pertumbuhan ke arah kanker.
e. Riwayat terkena PMS dan penderita HIV
Penderita HIV memiliki faktor resiko lebih tinggi terkena kanker serviks hal
disebabkan karena menurunnya sistem imun tubuh oleh HIV sehingga lebih
mudah terkena HPV.
f. Kontrasepsi oral atau AKDR
Kontrasepsi oral yang dipakai dalam jangka panjang yaitu lebih dari 5 tahun
dapat meningkatkan resiko relatif 1,53 kali. WHO melaporkan resiko relatif
pada pemakaian kontrasepsi oral sebesar 1,19 kali dan meningkat sesuai dengan
15
lamanya pemakaian. Tali IUD akan menyebabkan trauma pada leher rahim,
dikhawatirkan akan terjadinya proses metaplasia.
g. Sosial ekonomi
Studi secara deskriptif maupun analitik menunjukkan hubungan yang kuat
antara kejadian kanker serviks dengan tingkat sosial ekonomi yang rendah. Hal
ini juga diperkuat oleh penelitian yang menunjukkan bahwa infeksi HPV lebih
prevalen pada wanita dengan tingkat pendidikan dan pendapatan rendah. Faktor
defisiensi nutrisi, multilaritas dan kebersihan genitalia juga diduga
berhubungan dengan masalah tersebut.

3.2.5. Klasifikasi
Ada beberapa klasifikasi tapi yang paling banyak penganutnya adalah yang
dibuat oleh FIGO (International Federation of Ginekoloi and Obstetrics) yaitu
sebagai berikut :12
Stage 0 : Karsinoma insitu =Karsinoma intraepithelial = Karsinoma preinvasif.
Stage 1 : terbatas pada cerviks.
Stage 1A : Disertai invasi daro stoma ( Karsinoma preklinik) yang hanya diketahui
secara histologi.
Stage 1B : Semua kasus-kasus lainnya dari stage 1.
Stage 2 : Sudah menjalar keluar serviks tapi belum sampai ke panggul, telah
mengenai dinding vagina tapi tidak melebihi 2/3 bagian proximal.
Stage 2A : Penyebaran hanya ke vagina, parametrium masih bebas dari infiltrat
tumor.
Stage 2B : Penyebaran ke parametrium uni/bilateral tetapi belum sampai ke
dinding panggul.
Stage 3 : Sudah sampai dinding panggung dan sepertiga bagian bawah vagina.
Stage 3A : Penyebaran telah sampai ke 1/3 bagian distal vagina, sedang ke
parametrium tidak dipersoalkan asal tidak sampai dinding panggul.
Stage 3B : Penyebaran sudah sampai ke dinding panggul, tidak ditemukan daerah
bebas infiltrasi antara tumor dengan dinding panggul (frozen pelvic)/
proses pada tk klinik I/II, tetapi sudah ada gangguan faal ginjal.
Stage 4 : Proses keganasan telah keluar dari panggul kecil dan melibatkan
mukosa rektum dan atau kandung kemih.

16
Gambar 2.2 Stadium Kanker Serviks

3.2.6. Diagnosis
Diagnosis ditegakkan atas atas dasar anamnesis, pemeriksaan fisik dan
pemeriksaan klinik.. Temuan hasil anamnesis biasanya pada kanker serviks sangat
tidak khas pada stadium dini. Gejala yang paling umum fluos dengan sedikit darah,
perdarahan postkoital atau perdarahan pervaginam yang disangka sebagai
perpanjangan waktu haid terkadang nampak pada stadium tersebut. Tanda-tanda
yang lebih khas untuk kanker serviks, baik berupa perdarahan yang hebat (terutama
dalam bentuk eksofilik), fluor albus yang berbau dan rasa sakit yang sangat hebat
akan muncul pada stadium lanjut, dan dapat berkembang menjadi nyeri pinggang
atau perut bagian bawah karena desakan tumor di daerah pelvik ke arah lateral
sampai obstruksi ureter, bahkan sampai oligo atau anuria. Gejala lanjutan bisa
terjadi sesuai dengan infiltrasi tumor ke organ yang terkena, misalnya: fistula
vesikovaginal, fistula rektovaginal, edema tungkai. 2,3,8
Pada pemeriksaan fisik, serviks dapat teraba membesar, ireguler, teraba lunak,
terlihat lesi pada porsio atau sudah sampai vagina bila tumor tumbuh eksofitik.
Pemeriksaan in spekulo biasanya ditemukan adanya portio ulseratif, fluor albus,
munculnya darah jika lesi tersentuh (lesi rapuh), serta terdapat gambaran seperti
bunga kol pada stadium lanjut. Pemeriksaan bimanual ditemukan adanya fluor

17
albus, massa benjolan ataupun erosi ataupun ulkus pada portio uteri. Selain itu juga
dapat dilakukan beberapa pemeriksaan yang merupakan deteksi dini kanker serviks.
Diagnosis harus dipastikan dengan pemeriksaan histologi dan jaringan yang
diperoleh dari biopsi. Metode tes Pap smear yang umum yaitu dokter menggunakan
pengerik atau sikat untuk mengambil sedikit sampel sel-sel serviks atau leher rahim.
Kemudian sel-sel tersebut akan dianalisa di laboratorium. Tes itu dapat
menyingkapkan apakah ada infeksi, radang, atau sel-sel abnormal. Menurut laporan
sedunia, dengan secara teratur melakukan tes Pap smear telah mengurangi jumlah
kematian akibat kanker serviks. Pap smear dapat digunakan sebagai screening tools
karena memiliki sensitivitas: sedang (51-88%) dan spesifisitas: tinggi (95-98%).8,10

3.2.7. Deteksi Dini


Deteksi dini kanker serviks meliputi program skirining yang terorganisasi
dengan sasaran perempuan kelompok usia tertentu, pembentukan sistem rujukan
yang efektif pada tiap tingkat pelayanan kesehatan, dan edukasi bagi petugas
kesehatan dan perempuan usia produktif.3
Skrining dan pengobatan lesi displasia (atau disebut juga lesi prakanker)
memerlukan biaya yang lebih murah bila dibanding pengobatan dan
penatalaksanaan kanker serviks. Beberapa hal penting yang perlu direncanakan
dalam melakukan deteksi dini kanker, supaya skrining yang dilaksanakan
terprogram dan terorganisasi dengan baik, tepat sasaran dan efektif, terutama
berkaitan dengan sumber daya yang terbatas. WHO mengindikasikan skrining
dilakukan pada kelompok berikut : 3
a. Setiap perempuan yang berusia antara 25-35 tahun yang sudah pernah
melakukan hubungan seksual,
b. Perempuan yang mengalami perdarahan abnormal pervaginam, perdarahan
pasca sanggama atau perdarahan pasca menopause atau mengalami tanda dan
gejala abnormal lainnya.
c. Untuk perempuan usia 25-49 tahun, bila sumber daya memungkinkan, skrining
hendaknya dilakukan 3 tahun sekali.
d. Bila skrining hanya mungkin dilakukan 1 kali seumur hidup maka sebaiknya
dilakukan pada perempuan antara usia 35-45 tahun.
e. Untuk perempuan dengan usia diatas 50 tahun, cukup dilakukan 5 tahun sekali
f. Bila 2 kali berturut-turut hasil skrining sebelumnya negatif, perempuan usia
diatas 65 tahun, tidak perlu menjalani skrining.

18
Ada beberapa metode skrining yang dapat digunakan, tergantung dari
ketersediaan sumber daya. Metode skrining yang baik memiliki beberapa
persyaratan, yaitu akurat, dapat diulang kembali (reproducible), murah, mudah
dikerjakan dan ditindak-lanjuti, akseptabel, serta aman. Beberapa metode yang
diakui WHO adalah sebagai berikut : 3

a. Tes Pap Konventional


Tes pap adalah suatu cara untuk mendapatkan bahan sediaan sitologi
servikovaginal, penamaan tersebut berasal dari nama seorang serjana kedokteran
kelahiran Yunani bernama Goerge N. Papanicolaou (1928), yang mempelopori
pemeriksaan sel-sel mulut rahim untuk menemukan kanker. Nama lain dari tes Pap
adalah Pap Smear. Dalam pelaksanaannya dapat di lakukan oleh dokter ahli
(Obstetri-Ginekologi), dokter umum, bidan dan tenaga medis lain yang sudah
terlatih. Sediaan apus kemudian dikirimkan ke laboratorium sitologi untuk dipulas
dan diperiksa di bawah mikroskop oleh Ahli Patologi Anatomi.
Salah satu tujuan pemeriksaan tes Pap adalah untuk skrining atau penapisan sel-
sel serviks (sitodiagnosis) dari wanita yang tampak sehat dan atau tanpa gejala,
apabila terdapat kelainan yang mengarah ke prakanker maupun kanker in-situ maka
perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut dengan cara biopsi jaringan yang di
perlukan untuk konfirmasi. Sitodiagnosis yang tepat tergantung pada sediaan yang
dibuat dengan baik, fiksasi dan pewarnaan yang baik serta tentu saja pemeriksaan
mikroskopik yang tepat. Supaya didapatkan pengertian yang baik antara pembuat tes
Pap dan laboratorium penting adanya informasi klinik yang lengkap.
Tujuan utama tes Pap adalah untuk mengetahui sel-sel kanker dalam stadium
dini. Tujuan umum adalah untuk mengetahui sel-sel mulut rahim:
- Normal atau tidak
- Jenis kelainannya radang, prakanker atau kanker
- Derajat kelainan
- Evaluasi sitohormonal
Selain melihat gambaran sel-selnya, pemeriksaan sitologi juga sekaligus dapat
memberikan informasi mengenai organisme penyebab peradangan (jamur, parasit
dll) serta memantau hasil terapi.
Telah diakui, bahwa dengan pemeriksaan Tes Pap telah membuktikan mampu
menurunkan kematian akibat kanker serviks dibeberapa negara, walaupun tentu ada
kekurangan. Sensitivitas tes Pap untuk mendeteksi NIS berkisar 50-98%. sedang
negatif palsu antara 8-30 % untuk lesi skuamosa, 40% untuk lesi adenomatosa.
19
Adapun spesifisitas tes Pap adalah 93%, nilai prediksi positif adalah 80,2% dan nilai
prediksi negatif adalah 91,3%. Harus hati-hati justru pada lesi serviks invasif, karena
negatif palsu dapat mencapai 50% akibat tertutup darah, adanya radang dan jaringan
nekrotik. Fakta ini menunjukkan, bahwa pada lesi invasif kemampuan pemeriksa
melihat serviks secara makroskopik sangat di perlukan. Kemudian di tegaskan
bahwa hasil tes Pap hanya sebagai petunjuk, dasar terapi untuk lesi di serviks harus
berdasarkan hasil histopatologi. Karena itu hasil tes Pap abnormal harus diikuti
dengan prosedur diagnosik selanjutnya. Dari hasil tes Pap abnormal, pasien dapat
dikatagorikan pada kelompok:
- Negatif
- Ada infeksi, atipik, maka tes Pap perlu diulang
- Abnormal : LISR, dapat dilakukan tes Pap ulang 4 bulan, atau dilakukan
kolposkopi see and treat. LIST, perlu dilakukan kolposkopi dan biopsi.

b. Koloskopi
Yang pertama kali memperkenalkan kolposkopi adalah Hiselman pada tahun
1925. Pemeriksaan kolposkopi telah digunakan secara luas di Eropa dan Amerika
Selatan untuk diagnosis kelainan pada serviks. Kolposkopi adalah pemeriksaan
dengan kolposkop, yaitu suatu alat yang dapat disamakan dengan mikroskop
bertenaga rendah dengan sumber cahaya didalamnya (pembesaran 10-40 kali).
Untuk menampilkan portio dipulas terlebih dahulu dengan Asam Asetat 3-5%.
Portio dengan kelainan (infeksi HPV atau NIS) terlihat bercak putih atau perubahan
corakan pembuluh darah.
Alat ini selain dilengkapi sumber cahaya juga dilengkapi dengan filter hijau
waktu melihat gambaran pembuluh darah dan juga dapat di hubungkan dengan
kamera foto atau TV. Pemeriksaan ini merupakan cara pemeriksaan dengan meneliti
perubahan dari permukaan epitel serviks dan ujung-ujung pembuluh darah didaerah
tersebut. Pemeriksaan kolposkopi disamping untuk membuat diagnosis, juga dapat
mengarahkan dimana biopsi dilakukan, sehingga banyak tindakan konisasi dapat
11
dihindari. Pemeriksaan kolposkopi dapat mempertinggi ketepatan deteksi sitologi
menjadi 98,7% dan menurunkan frekuensi melakukan konisasi sebanyak 96%.
Lima hal yang harus di perhatikan dalam penilaian kolposkopi adalah:
- Pola pembuluh darah
- Jarak antar kapiler
- Pola permukaan epitel
20
- Kegelapan jaringan
- Batas-batas proses
Setelah kolposkopi, maka pasien dapat dikatagorikan:
- Kolposkopi normal
- Ada kelainan pada zona transformasi, dan perlu di biopsi.
- Kolposkopi dengan pandang tak memuaskan misalnya karena sambungan
skuamosa kolumnar tak tampak seluruhnya atau tak tampak sebagian. Pada
keadaan ini, maka tergantung pada hasil tes Pap. Bila hasil tes Pap adalah HPV,
atau atipik atau displasia ringan, maka dapat di pertimbangkan untuk
merencanakan pemeriksaan Tes Pap dalam interval waktu tertentu, misalnya 4
bulan. Namun bila hasil tes Pap termasuk LIST atau lesi serviks invasif, maka
prosedur konisasi perlu di lakukan.
Penggunaan kolposkopi dapat
sebagai alat skrining awal. Tetapi
karena alat kolposkopi termasuk alat
yang mahal, maka hal ini hanya bisa
di lakukan di pusat-pusat kesehatan
tertentu, tidak bisa dijadikan alat
skrining massal, dan alat ini lebih
sering di gunakan sebagai prosedur
pemeriksaan lanjut dari hasil tes Pap Gambar 2.4
Pemeriksaan dengan Koloskopi
abnormal. Jadi bila kita melakukan
skrining dengan kolposkopi keuntungannya: dapat memvisualisasikan daerah
transformasi, visualisasi lesi, biopsi lebih terarah. Kerugiannya: peralatan mahal
membutuhkan pendidikan dan kurang spesifik.

c. Tes DNA-HPV
Telah dibuktikan bahwa lebih 90% kondiloma serviks, semua neoplasma
intraepitel serviks (NIS) dan kanker serviks mengandung DNA HPV. Hubungan
kuat dan tiap tipe HPV mempunyai hubungan patologik yang berbeda. Tes DNA
HPV merupakan metode molekuler untuk menentukan tipe HPV resiko tinggi.
Dikenal berbagai tipe HPV, sehingga kini telah ada sampai 60 tipe yang di
kelompokkan
- Tipe HPV resiko rendah: tipe 6 dan 11, yang jarang di temukan pada karsinoma
invasif, kecuali karsinoma varikosa.
21
- Tipe HPV resiko tinggi: HPV tipe 16, 18, 31, dan 45.
Berdasarkan pengenalan derajat resiko dari HPV, maka menurut ahli yang
mengunggulkan peran HPV dan tipenya, menyatakan bahwa HPV Typing sangat
penting dalam menindaklanjuti penemuan HPV serviks. Bila dari hasil HPV
Typing dikenal HPV tipe resiko rendah, maka tindak lanjutnya follow up saja.
Namun bila dikenal HPV tipe resiko tinggi perlu ditindak lanjut. HPV Typing
dilakukan dengan hibridasi DNA, spesifikasi tes DNA-HPV lebih rendah dari Tes
Pap dan biayanya mahal.

d. Inspeksi Visual
Inspeksi visual terdiri dari Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA) dan Inspeksi
Visual dengan Lugol Iodin (VILI). Inspeksi visual dengan asam asetat (IVA)
maksudnya adalah melihat serviks secara langsung tanpa alat pembesaran setelah
pengusapan serviks dengan asam asetat 3-5% untuk mendeteksi adanya NIS. Asam
asetat digunakan untuk meningkatkan dan membuat tanda terhadap epitel, terhadap
lesi prakanker atau kanker sebenarnya.

Metode IVA memberi peluang dilakukannya skrining secara luas di tempat-


tempat yang memiliki sumberdaya terbatas, karena metode ini memungkinkan
diketahuinya hasil dengan segera dan terutama karena hasil skrining dapat segera
ditindaklanjuti.Metode satu kali kunjungan (single visit approach) dengan
melakukan skrining metode IVA dan tindakan bedah krio untuk temuan lesi
prakanker (see and treat) memberikan peluang untuk peningkatan cakupan deteksi
dini kanker serviks, sekaligus mengobati lesi prakanker.

2.2. Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)


Pemeriksaan IVA adalah pemeriksaan skrining kanker serviks dengan carain speksi
visual pada serviks dengan aplikasi asamasetat (IVA). Dengan metode inspeksi visual yang
lebih mudah, lebih sederhana, lebih mampu laksana, maka skrining dapat dilakukan
dengan cakupan lebih luas, diharapkan temuan kanker serviks dini akan bias lebih banyak,
namun efektivitasnya tidak lebih rendah dari pada Pap smear. Pemikiran perlunya metode
pemeriksaan alternatif dilandasi oleh fakta, bahwa temuan sensitifitas dan spesitifitas tes
Pap bervariasi dari 50-98%. Selain itu juga kenyataannya skrining massal dengan tes Pap
belum mampu dilaksanakan antara lain karena keterbatasan ahli patologi atau sitologi dan
teknisi sitologi.

22
Manfaat dari IVA antara lain : memenuhi kriteria tes penapisan yang baik, penilaian
ganda untuk sensitivitas dan spesifitas menunjukkan bahwa tes ini sebanding dengan Pap
smear dan HPV atau kolposkopi. Dimana sensitivitas IVA ialah sekitar 65%-96% dan
spesifisitas 54%-98%. Mengkaji masalah penanggulangan kanker leher rahim yang ada di
Indonesia dan adanya pilihan metode yang mudah diujikan diberbagai negara , metode
IVA layak dipilih sebagai metode pemeriksaan alternatif untuk kanker leher rahim.
Pertimbangan tersebut didasarkan oleh pemikiran, bahwa metode pemeriksaan IVA
Pertimbangan tersebut didasarkan oleh pemikiran, bahwa metode pemeriksaan IVA : 9
a. Mudah, praktis dan sangat mampu laksana.
b. Butuh bahan dan alat yang sederhana dan murah
c. Sensivitas dan spesifikasitas cukup tinggi
d. Dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan bukan dokter ginekologi, dapat dilakukan
oleh bidan di setiap tempat pemeriksaan kesehatan ibu atau dilakukan oleh semua
tenaga medis terlatih
e. Alat-alat yang dibutuhkan dan teknik pemeriksaan sangat sederhana.
f. Metode skrining IVA sesuai untuk pusat pelayanan sederhana

Pemeriksaan IVA pertama kali di perkenalkan


oleh Hinselman (1925) dengan cara memulas
serviks dengan kapas yang telah dicelupkan dalam
asam asetat 3-5%. Pemberian asam asetat itu akan
mempengaruhi epitel abnormal, bahkan juga akan
meningkatkan osmolaritas cairan ekstraseluler
yang bersifat hipertonik, dan akan menarik cairan
dari intraseluler sehingga membran akan kolaps
Gambar 2.5 Acetowhite
dan jarak anter sel akan semakin dekat. Sebagai
akibatnya, jika permukaan epitel mendapat sinar, sinar tersebut tidak akan diteruskan ke
stroma, tetapi dipantulkan keluar sehingga permukaan epitel abnormal akan berwarna
putih, disebut (acetowhite).
Daerah metaplasia yang merupakan daerah peralihan akan berwarna putih juga
setelah pemulasan dengan asam asetat tetapi dengan intensitas yang kurang dan cepat
menghilang. Hal ini membedakannya dengan proses prakanker yang epitel putihnya lebih
tajam dan lebih lama menghilang karena asam asetat berpenetrasi lebih dalam sehingga
terjadi koagulasi protein lebih banyak. Jika makin putih dan makin jelas, makin tinggi
derajat kelainan jaringannya. Dibutuhkan 1-2 menit untuk dapat melihat perubahan-
perubahan pada epitel serviks yang diberi 5% larutan asam asetat akan berespons lebih
cepat daripada 3% larutan tersebut. Efek akan menghilang sekitar 50-60 detik sehingga
23
dengan pemberian asam asetat akan didapatkan hasil gambaran serviks yang normal
(merah homogen) dan bercak putih (mencurigakan displasia). Lesi yang tampak sebelum
aplikasi larutan asam asetat bukan merupakan epitel putih, tetapi disebut leukoplakia;
biasanya disebabkan oleh proses keratosis.
Prinsip metode IVA adalah melihat perubahan warna menjadi putih (acetowhite) pada
lesi prakanker jaringan ektoserviks rahim yang diolesi larutan asam asetoasetat (asam
cuka). Bila ditemukan lesi makroskopis yang dicurigai kanker, pengolesan asam asetat
tidak dilakukan namun segera dirujuk ke sarana yang lebih lengkap. Perempuan yang
sudah menopause tidak direkomendasikan menjalani skrining dengan metode IVA karena
zona transisional leher rahim pada kelompok ini biasanya berada pada Endoserviks rahim
dalam kanalis servikalis sehingga tidak bisa dilihat dengan inspeksi spekulum.
Syarat ikut IVA TEST :
a. Sudah pernah melakukan hubungan seksual
b. Tidak sedang dating bulan/haid
c. Tidak sedang hamil
d. 24 jam sebelumnya tidak melakukan hubungan seksual
Untuk melaksanakan skrining dengan metode IVA, dibutuhkan tempat dan alat:
a. Ruangan tertutup, karena pasien diperiksa dengan posisi litotomi.
b. Meja/tempat tidur periksa yang memungkinkan pasien berada pada posisilitotomi.
c. Terdapat sumber cahaya untuk melihat servik.
d. Spekulum vagina
e. Asam asetat (3-5%)
f. Swab-lidi berkapas
g. Sarung tangan
Perempuan yang akan diskrining berada dalam posisi litotomi, kemudian dengan
spekulum dan penerangan yang cukup, dilakukan inspeksi terhadap kondisi serviksnya.
Setiap abnormalitas yang ditemukan, dicatat. Kemudian serviks dioles dengan larutan
asam asetat 3-5% dan didiamkan selama kurang lebih 1-2 menit. Setelah itu dilihat
hasilnya. Serviks yang normal akan tetap berwarna merah muda, sementara hasil positif
bila ditemukan area plak atau ulkus yang berwarna putih. Lesi prakanker ringan/jinak
(NIS-1) menunjukkan lesi putih pucat yang bisa berbatasan dengan sambungan
skuamokolumnar. Lesi yang lebih parah (NIS 2-3 seterusnya) menunjukkan lesi putih tebal
dengan batas yang tegas, dimana salah satu tepinya selalu berbatasan dengan sambungan
skuamokolumnar (SSK).
Kategori Temuan IVA :
a. Normal : licin, merah muda, bentuk porsio normal
b. Infeksi : servisitis banyak fluor ektropion polip
c. Positif IVA : plak putih epitel acetowhite (bercak putih)
d. Kanker leher Rahim : seperti bunga kol pertumbuhan mudah berdarah

24
CURIGA / TIDAK CURIGA

BIOPSI SSK ?

TIDAK TAMPAK TAMPAK SSK

PAP SMEAR IVA

NEGATIF POSITIF
Bagan 2.1 Alur Pemeriksaan IVA

Negatif - tak ada lesi bercak putih (acetowhite lesion)


- bercak putih pada polip endoservikal atau kista nabothi
- garis putih mirip lesi acetowhite pada sambungan skuamokolumnar
Positif 1 (+1) - samar, transparan, tidak jelas, terdapat lesi bercak putih yang
ireguler pada serviks
- lesi bercak putih yang tegas, membentuk sudut (angular),
geographic acetowhite lessions yang terletak jauh dari sambungan
skuamokolumnar
Positif 2 (+2) - lesi acetowhite yang buram, padat dan berbatas jelas sampai ke
sambungan skuamokolumnar
- lesi acetowhite yang luas, circumorificial, berbatas tegas, tebal dan
padat -pertumbuhan pada leher rahim menjadi acetowhite

Tes IVA dapat dilakukan kapan saja dalam siklus menstruasi, termasuk saat
menstruasi, pada masa kehamilan dan saat asuhan nifas atau paska keguguran. Tes tersebut
dapat dilakukan pada wanita yang dicurigai atau diketahui memiliki IMS atau HIV/AIDS.
Bimbingan diberikan untuk tiap hasil tes, termasuk ketika konseling dibutuhkan. Untuk
masing-masing hasil akan diberikan beberapa instruksi baik yang sederhana untuk ibu
tersebut (mis., kunjungan ulang untuk tes IVA setiap 1 tahun secara berkala atau 3/5 tahun
paling lama) atau isu-isu khusus yang harus dibahas seperti kapan dan dimana pengobatan
dapat diberikan, risiko potensial dan manfaat pengobatan, dan kapan perlu merujuk untuk
tes tambahan atau pengobatan yang lebih lanjut.3

25
2.3. Program Deteksi Dini Kanker Serviks dengan Metode IVA di Puskesmas Marabahan
Program Deteksi Dini Kanker Serviks dengan Metode IVA merupakan salah satu
program pengembangan Di Puskemas Marabahan dimana program ini sudah dilaksanakan
sejak bulan April 2015 sampai sekarang dengan petugas kesehatan yang sudah melakukan
pelatihan.
Di Puskemas Marabahan di targetkan setiap bulannya di dapatkan angka kunjungan
IVA sebanyak 16 orang setiap bulannya, dimana hasil perhitungannya berdasarkan rumus
berikut :
Jumlah Perempuan = Jumlah Penduduk x 46,69%
Jumlah Perempuan 30-50 tahun = Jumlah perempuan x 29%
Target IVA setiap 5 tahun = Jumlah Perempuan 30-50 thun x 80%
Target IVA setiap tahun = Target IVA setiap 5 tahun : 5
Target IVA setiap bulan = Target IVA setahun : 12

2.4. Pelatihan dan Penyuluhan


Pelatihan merupakan kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan, keahlian, dan
kompetensi. Sebagai hasil dari pengajaran vocational dan latihan keahlian dan
pengetahuan yang berhubungan dengan penggunaan keahlian yang spesifik. Pelatihan
diartikan sebagai aktivitas bersama antara ahli (expert) dan pembelajar (learner) bekerja
sama dalam rangkan metransfer information secara efektif dari ahli kepada pembelajar
(learner) untuk meningkatkan pengetahuan, sikap, dan keahlian pembelajar sehingga
pembelajar dapat menampilkan tindakan dan pekerjaan lebih untuk selanjutnya. Faktor-
faktor yang menunjang kearah keberhasilan pelatihan menurut Rivai (2004), yaitu antara
lain :
a. Materi yang dibutuhkan
Materi disusun menyajikan pengetahuan yang dibutuhkan.
b. Metode yang digunakan
Metode yang dipilih disesuaikan dengan jenis pelatihan yang akan dilaksanakan.
c. Kemampuan Instruktur Pelatihan
Mencari sumber-sumber informasi lain sehingga bisa mengidentifikasi kebutuhan
pelatihan.
d. Sarana atau Prinsip-prinsip Pembelajaran
Pedoman dan media dimana proses belajar akan berjalan lebih efektif.
e. Peserta Pelatihan

26
Sangat penting untuk memperhitungkan peserta dan aktifitas peserta
f. Evaluasi Pelatihan
Setelah mengadakan pelatihan hendaknya di evaluasi hasil yang didapat dalam
pelatihan
Pelatihan yang diberikan dalam lingkup kesehatan dapat berupa promosi kesehatan yang
berupa penyuluhan kesehatan. Penyuluhan adalah kegiatan pendidikan yang dilakukan
dengan cara menyebarkan pesan, menanamkan keyakinan, sehingga masyarakat tidak saja
sadar, tahu dan mengerti, tetapi juga mau dan bisa melakukan suatu anjuran yang ada
hubungannya dengan kesehatan. satu kegiatan promosi kesehatan adalah pemberian
informasi atau pesan kesehatan berupa kesehatan untuk memberikan atau meningkatkan
pengetahuan dan sikap tentang kesehatan agar memudahkan terjadinya perilaku sehat.
Penyuluhan kesehatan adalah penambahan pengetahuan dan kemampuan seseorang
melalui teknik praktik belajar atau instruksi dengan tujuan mengubah atau mempengaruhi
perilaku manusia baik secara individu, kelompok maupun masyarakat untuk meningkatkan
kesadaran akan nilai kesehatan sehingga dengan sadar mau mengubah perilakunya menjadi
perilaku sehat.

2.4.1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keberhasilan Penyuluhan


Menurut Rahayu (2010) faktor-faktor yang perlu diperhatikan terhadap sasaran
dalam keberhasilan penyuluhan kesehatan adalah :
a. Tingkat Pendidikan.
Pendidikan dapat mempengaruhi cara pandang seseorang terhadap informasi
baru yang diterimanya. Maka dapat dikatakan bahwa semakin tinggi tingkat
pendidikannya, semakin mudah seseorang menerima informasi yang
didapatnya.
b. Tingkat Sosial Ekonomi
Semakin tinggi tingkat sosial ekonomi seseorang, semakin mudah pula dalam
menerima informasi baru.
c. Adat Istiadat
Pengaruh dari adat istiadat dalam menerima informasi baru merupakan hal
yang tidak dapat diabaikan, karena masyarakat kita masih sangat menghargai
dan menganggap sesuatu yang tidak boleh diabaikan.
d. Kepercayaan Masyarakat
Masyarakat lebih memperhatikan informasi yang disampaikan oleh orang
orang yang sudah mereka kenal, karena sudah timbul kepercayaan masyarakat
dengan penyampai informasi.
27
e. Ketersediaan Waktu di Masyarakat
Waktu penyampaian informasi harus memperhatikan tingkat aktifitas
masyarakat untuk menjamin tingkat kehadiran masyarakat dalam penyuluhan.

2.4.1. Metode Penyuluhan


Metode promosi kesehatan pada kelompok diklasifikasikan secara umum menurut
Emilia (2008) terjadi menjadi :
a. Metode Didatik
Metode didatik membutuhkan peran praktisi promosi kesehatan yang otoriter
terhadap audiens. Metode ini digunakan dalam :
1) Ceramah diskusi, metode ini paling tepat dipakai bila :
- Menyampaikan informasi dan meningkatkan motifasi
- Pembicara lebih tua dibanding audiens
- Kelompok terlalu besar untuk aktifitas kelompok
- Semua audiens perlu mendengar informasi yang sama
- Pembicara bersifat dinamis, inofatif, sensitif
2) Seminar, metode seminar dianjurkan bila :
- Jumlah audiens kecil
- Umpan balik penting
- Keterbatasan ruang dan waktu
- Pelatihan profesional
- Pimpinan seminar lebih tau dari audiens.
3) Konferensi
- Konferensi biasanya khusus bidang tertentu dan tepat dilakukan bila:
- Penyegaran profesional.
- Melibatkan banyak ahli,
- Membangun konsensus antar profesional.
- Audiens memiliki pengetahuan dasar tentang topik yang dibicarakan.
b. Metode Eksperensial
Metode ini banyak menggunakan aktifitas dalam kelompok baik aktifitas
terfokus, kelompok diskusi, kelompok belajar. Karakteristik kecilnya sebagai
berikut :
1) Jumlah kelompok biasanya 6-12 orang.
2) Diskusi biasanya 1-3 jam.
3) Situasi tidak membuat tertekan,
4) Fasilitator perlu ketrampilan komunikasi yang jadi kunci keberhasilan
28
kelompok.
c. Metode Media Masa
Promosi kesehatan tidak ubahnya seperti kampanye produk, memerlukan
metode dan sarana penyaluran. Instrumen komunikasi pemasaran yang bisa
digunakan antara lain :
1) Iklan, meliputi media lini atas (televisi, surat kabar, radio, tabloid), media
lini bawah (spanduk, stiker, poster, kaos, baliho).
2) Promosi, kegiatan sales promotion meliputi kegunaan pembagian stiker,
poster, pengobatan gratis.
3) Tenaga promosi, dalam kegiatan ini yang dilakukan adalah penyuluhan
oleh tenaga kesehatan.
4) Publikasi, kegiatan publikasi meliputi penyiaran melalui radio berupa
program interaktif dan press release melalui surat kabar dalam bentuk
artikel.
5) Hubungan masyarakat, melalui rapat antar stakeholders, konferensi pers,
penyuluhan tingkat kecamatan, even-even kampanye.

Melalui komunikasi inilah promosi kesehatan disampaikan pada masyarakat


(audiens). Komunikasi yang baik, tepat sasaran, jelas dan mudah dimengerti akan
mendukung kegiatan. Strategi terbaik yang bisa dilakukan adalah dengan
mengikuti pola perubahan perilaku yang berdasarkan pada suatu penelitian
(Rahayu, 2010).
Untuk menunjang keberhasilan penyuluhan berbagai media pembelajaran
dapat digunakan untuk menyampaikan pesan pada masyarakat. Media
Pembelajaran yaitu kata media merupakan bentuk jamak dari kata medium.
Medium dapat didefinisikan sebagai perantara atau pengantar terjadinya
komunikasi dari pengirim menuju penerima. Proses pembelajaran mengandung
lima komponen komunikasi, komunikator, bahan pembelajaran, media
pembelajaran, komunikan, dan tujuan pembelajaran. Jadi, Media pembelajaran
adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan (bahan
pembelajaran), sehingga dapat merangsang perhatian, minat, pikiran, dan perasaan
siswa dalam kegiatan belajar untuk mencapai tujuan belajar. Dampak
perkembangan Iptek terhadap proses pembelajaran adalah diperkayanya sumber
dan media pembelajaran, seperti buku teks, modul, overhead transparansi, film,

29
video, televisi, slide, hypertext, web, dan sebagainya (Santyasa, 2007). Djamarah
(2002), mengelompokkan media berdasarkan jenisnya ke dalam beberapa jenis :
a. Media auditif, yaitu media yang hanya mengandalkan kemampuan suara saja,
seperti tape recorder.
b. Media visual, yaitu media yang hanya mengandalkan indra penglihatan dalam
wujud visual.
c. Media audiovisual, yaitu media yang mempunyai unsur suara dan unsur
gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, dan media
ini dibagi ke dalam dua jenis :
1) Audiovisual diam, yang menampilkan suara dan visual diam, seperti film
sound slide.
2) Audiovisual gerak, yaitu media yang dapat menampilkan unsur suara dan
gambar yang bergerak, seperti film, video cassete dan VCD.

2.5. Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)


Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang
bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja.
Pembangunan kesehatan adalah penyelenggaraan upaya kesehatan untuk meningkatkan
kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat
mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. Pembangunan kesehatan meliputi
pembangunan yang berwawasan kesehatan, pemberdayaan masyarakat dan keluarga serta
pelayanan kesehatan tingkat pertama yang bermutu.
Wilayah kerja adalah batasan wilayah kerja Puskesmas dalam melaksanakan tugas
dan fungsi pembangunan kesehatan, yang ditetapkan oleh Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota berdasarkan keadaan geografis, demografi, sarana transportasi, masalah
kesehatan setempat, keadaan sumber daya, beban kerja Puskesmas dan lain-lain. Selain itu
juga harus memperhatikan upaya untuk meningkatkan koordinasi, memperjelas tanggung
jawab pembangunan dalam wilayah kecamatan, meningkatkan sinergisme pembangunan
dalam wilayah kecamatan, meningkatkan sinergisme kegiatan dan meningkatkan kinerja.
Apabila dalam satu wilayah kecamatan terdapat lebih dari satu Puskesmas maka Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dapat menunjuk salah satu Puskesmas sebagai
koordinator pembangunan kesehatan di kecamatan.
Puskesmas memiliki tanggung jawab dalam hal mempromosikan kesehatan
kepada seluruh masyarakat sebagai upaya untuk memberikan pengalaman belajar,
menyediakan media informasi, dan melakukan edukasi baik untuk perorangan, kelompok,
dan masyarakan guna meningkatkan pengetahuan, sikap, dan perilaku masyarakat. Dengan
berjalanannya program kesehatan yang dijalankan oleh setiap Puskesmas, di harapkan
30
pada akhirnya akan berpengaruh pada perubahan kepada setiap individu, keluarga dan
masyarakat dalam membina dan memelihara prilaku sehat serta berperan aktif dalam
upaya mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.

2.6. Kerangka Konsep

Pelatihan tentang kanker serviks dan Faktor yang mempengaruhi


pemeriksaan deteksi dini IVA dengan pelatihan:
penyuluhan dan audiovisual : Materi yang Dibutuhkan
Kanker serviks Metode yang Digunakan
Bahaya kanker serviks Kemampuan Instruktur
Faktor resiko kanker serviks Pelatihan
Deteksi dini kanker serviks Sarana atau Prinsip-prinsip
Pemeriksaan IVA Pembelajaran
Program Pemeriksaan IVA di Peserta Pelatihan
Puskesmas Marabahan Evaluasi Pelatihan

Faktor yang mempengaruhi


kesadaran:
Kesadaran masyarakat untuk melakukan Pendidikan
pemeriksaan deteksi dini kanker serviks Pekerjaan
dengan metode IVA Usia
Pengalaman
Minat
Kebudayaan
Angka kunjungan pemeriksaan IVA Media
di Puskesmas Marabahan Keterpaparan informasi

Keterangan : Dilakukan penelitian

Tidak dilakukan penelitian

Bagan 2.2 Kerangka Konsep

31
2.7. Hipotesis Penelitian
Ha : ada pengaruh pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA
dengan metode penyuluhan dan audiovisual terhadap kunjungan pasien pemeriksaan
IVA di Puskemas Marabahan.
Ho : tidak ada pengaruh pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini
IVA dengan metode penyuluhan dan audiovisual terhadap kunjungan pasien
pemeriksaan IVA di Puskemas Marabahan.

32
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

4.1. Desain Penelitian


Penelitian ini merupakan penelitian prosfektif dengan desain quasi eksperimental.
Pada satu kelompok eksperimen yang diberikan pamflet dan pelatihan (penyuluhan dan
audiovisual) dan satu kelompok kontrol hanya diberikan pamflet yang sama tanpa
pelatihan. Kemudian selama kurun waktu tertentu dilihat angka kunjungan pemeriksaan
IVA di Puskesmas Marabahan dari

4.2. Populasi dan Sampel

3.2.1. Populasi Penelitian


Populasi yang diteliti dalam penelitian ini adalah perempuan usia subur masyarakat
kelurahan Ulu Benteng yang termasuk dalam wilayah kerja Puskesmas Marabahan.

3.2.2. Sampel
Sampel pada penelitian ini adalah ibu-ibu yang hadir dan terdaftar dalam posyandu
Kelurahan Ulu Benteng. Teknik sampling pada penelitian ini adalah purpossive
sampling.
Kriteria inklusi subjek penelitian, :
a. Terdaftar sebagai peserta posyandu balita di Kelurahan Ulu Benteng ( Al-Ihlas I,
Al-Ikhlas II, Fajar Menyingsing, Karya Husada, Tunas Muda, Komplek Korpri)
b. Berusia 20-45 tahun
c. Bersedia menjadi responden dalam penelitian dengan mengisi dan
menandatangani lembar pernyataan persetujuan serta kooperatif.
Kriteria eksklusi subyek penelitian
Subyek penelitian yang telah terpilih melalui kriteria inklusi akan dikeluarkan dari
subyek penelitian apabila :
a.Responden mengalami gangguan jiwa.
b. Responden sakit berat yang tidak memungkin untuk melakukan pengambilan
data
3.2.3. Besar Sampel
Besarnya sampel yang dipakai dalam penelitian quasi eksperimental sampel
tunggal dapat dihitung dengan rumus:

33
2

[ ]
Z +Z
n= +3
1+r
0,5 ln [ ]
1r
Keterangan :
n : Besar sampel minimal
Z : Deviat baku alpha (Kesalahan tipe I) = 5% = 1,96
Z : Deviat baku beta (Kesalahan tipe II) = 20% = 0,84
r : Perkiraan koefisien korelasi = 0,46

Jadi perhitungannya :
2
n=
[ 1,96+ 0,84
]
0,5 ln [1+ 0,46/ 10,46 ]
+3

2

[ 2,8
]
0,5 x 0,995
+3

34,67
Jumlah sampel 34,67 dibulatkan menjadi 35 orang. Untuk mengantisipasi adanya
sampel yang drop out, peneliti menambahkan 10% dari jumlah sampel minimal,
yaitu 3,467 dibulatkan 4 orang, sehingga jumlah sampel total 39 orang untuk setiap
kelompok ekperimen dan kelompok kontrol.

3.2.4. Cara Pengambilan Sampel


Sampel diambil dari penyaringan populasi berdasarkan kriteria inklusi, kemudian
kriteria eksklusi. Kemudian dibagi menjadi kelompok ekperiemen (Posyandu Fajar
Menyingsing, Posyandu Karya Husada, Posyandu Tunas Muda) dan kelompok
kontrol (Posyandu Al-Ikhlas I, Posyandu Al-Ikhlas II, Posyandu Komplek Korpri)
dengan jumlah sampel masing-masing 39 orang.

4.3. Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilaksanakan di Posyandu Balita Kelurahan Ulu Benteng yang termasuk
dalam wilayah kerja Puskesmas Marabahan dan di Puskesmas Marabahan. Penelitian
dilaksanakan pada bulan Juli-Oktober 2016

4.4. Variabel dan Definisi Operasional

3.4.1. Variabel
a. Variabel bebas/Independent : pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan
deteksi dini IVA dengan metode penyuluhan dan audiovisual

34
b. Variabel terikat/Dependent : kunjungan pasien pemeriksaan IVA di Puskemas
Marabahan

3.4.2. Definisi Operasional


a. Pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA adalah cara
penyampaian materi kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA serta
pemutaran film (alat bantu audiovisual) tentang bahaya kanker serviks serta
pentingnya pemeriksaan deteksi dini kanker serviks untuk mengurangi angka
kematian akibat kanker serviks. Pelatihan dilakukan 1 kali pada saat jadwal
Posyandu Balita Kelurahan Ulu Benteng pada bulan Juli 2016. Kemudian
komunikasi dilakukan secara langsung berupa penyampaian bahan materi
penyuluhan oleh penyuluh dengan bahasa lisan dan tanya jawab.
b. Audiovisual pada penelitian ini menggunakan video hasil tugas blok PBKM
mahasiswa kedokteran umum angkatan 2009 FK UMY dan beberapa video dari
program acara stasiun televisi swasta. Audiovisual yang berupa video yang
berdurasi 20 menit ini berisi tentang bahaya kanker serviks, pentingnya
pemeriksaan deteksi dini kanker serviks untuk mengurangi angka kematian
akibat kanker serviks, serta contoh beberapa selebritis Indonesia yang
menderita kanker serviks.
c. Kesadaran untuk melakukan pemeriksaan deteksi dini kanker serviks metode
IVA dapat dilihat dari angka kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas
Marabahan. Skala pengukuran menggunakan skala numerik.

4.5. Instrumen Penelitian


a. Pamflet pemeriksaan IVA
b. Materi penyuluhan berupa slide presentasi tentang kanker serviks dan pemeriksaan
deteksi dini IVA
c. Audiovisual yang berupa video yang berdurasi 20 menit ini berisi tentang bahaya
kanker serviks, pentingnya pemeriksaan deteksi dini kanker serviks untuk mengurangi
angka kematian akibat kanker serviks, serta contoh beberapa selebritis Indonesia yang
menderita kanker serviks.
d. Data kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan tahun 2016.

35
4.6. Cara Pengumpulan Data

4.1.1. Tahap Pra Penelitian


Tahap ini meliputi observasi dan studi pendahuluan di Puskesmas Marabahan dan
Posyandu Kelurahan Ulu Benteng untuk mendapatkan data untuk menentukan
tempat penelitian, studi pustaka terhadap penelitian terdahulu.

4.1.2. Tahap Persiapan Penelitian


Tahap persiapan penelitian mencakup kegiatan perumusan masalah, penyusunan
instrumen penelitian, pengurusan surat izin untuk melaksanakan penelitian.

4.1.3. Tahap Pelaksanaan


Tahap pelaksanaan adalah setelah melakukan intervensi adalah dengan melihat data
kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan tahun 2016 (Juli-Oktober)

4.1.4. Tahap Penyelesaian


Data yang telah diperoleh kemudian dianalisis mengunakan bantuan program SPSS
komputer, penyusunan laporan dan dilanjutkan dengan presentasi hasil.

4.7. Analisa Data


Data yang telah terkumpul pada penelitian ini, kemudian diolah dan dianalisis
dengan program SPSS. Mengetahui perbedaan tingkat kesadaran masyarakat untuk
melakukan pemeriksaan deteksi dini kanker serviks metode IVA, baik kelompok kontrol
maupun eksperimen. Uji statistik yang dilakukan dengan uji Wilcoxon untuk
membandingkan hasil pengukuran angka kunjungan pemeriksaan IVA kelompok
eksperimen dan kelompok kontrol karena data tidak terdistribusi normal. Program analisis
yang digunakan dengan taraf signifikansi p<0,05.

4.8. Kesulitan Penelitian


Pada penelitian ini peneliti juga mengalami beberapa kesulitan dalam pelaksanaan
penelitian. Kesulitan- kesulitan tersebut merupakan hal-hal yang sering terjadi jika akan
memberikan intervensi pada komunitas, contohnya susah untuk menentukan jadwal untuk
melakukan penyuluhan dan memastikan semua sampel yang digunakan hadir dalam
penyuluhan tersebut.

36
BAB IV
HASIL

PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Profil Puskesmas Marabahan

4.1.1. Data Geografi


Wilayah kerja Puskesmas Marabahan adalah seluruh wilayah kecamatan
Marabahan yang beribukota kecamatan dI Kelurahan Marabahan Kota. Secara
administratif Kecamatan Marabahan terdiri dari 8 Desa dan 2 Kelurahan yaitu :

Tabel 4.1 Situasi wilayah Kecamatan Marabahan menurut jarak dan luas wilayah

Jarak dengan
No Nama Desa/Kelurahan Luas Wilayah
Ibukota Kecamatan
1 Antar Baru 5 km 63 km2
2 Antar Jaya 13 km 95 km2
3 Antar Raya 11km 52 km2
4 Bagus 4 km 31 km2
5 Baliuk 3.5 km 22 km2
6 Karya Maju 11 km 42 km2
7 Kel. Marabahan Kota 1 km 26 km2
8 Kel. Ulu Benteng 4 km 89 km2
9 Penghulu 3 km 11 km2
10 Sidomakmur 8 km 46 km2
Sumber : Profil Kesehatan Puskesmas Marabahan Tahun 2015

Luas seluruh wilayah Kecamatan Marabahan adalah 477 km2, dimana batas-
batasnya adalah :
Sebelah Utara : Kecamatan Bakumpai
Sebelah Selatan : Kecamatan Barambai
Sebelah Timur : Kecamatan Cerbon
Sebelah Barat : Kecamatan Tabukan
Secara Astronomi, Kecamatan Marabahan terletak pada :
20 2950 sampai 30 3018 Lintang Selatan
1140 2050 sampai 1140 518 Lintang Timur
Secara Topografi, kecamatan Marabahan merupakan dataran rendah dan rawa,
dimana ketinggian dari permukaan laut adalah :

37
Sebelah Utara : rata-rata 10m dari permukaan laut
Sebelah Selatan : rata-rata 2 m dari permukaan laut
Seperti daerah yang berada di wilayah Indonesia pada umumnya, kecamatan
Marabahan mengalami dua musim yaitu musim hujan dan musim kemarau.

Gambar 4. 1 Peta Wilayah Kecamatan Marabahan

4.1.2. Data Demografi


Penduduk di Kecamatan Marabahan terdiri dari berbagai suku, dan yang ada
sampai saat ini adalah Suku Jawa, Sunda, Banjar, Dayak Bakumpai dan Bali.
Sebagian besar penduduk kecamatan Marabahan menganut agama Islam (99%),
sebagian kecil menganut agama Kristen dan Hindu(1%). Jumlah penduduk
keseluruhan sebanyak 19.875 jiwa dengan proporsi penduduk menurut jenis
kelamin yang seimbang dengan rasio 1:1 terdiri dari 9.841 (49,5 %) berjenis
kelamin laki-laki dan 10.034 (50,5 %) berjenis kelamin perempuan.

PEREMPUAN; 10,034 ; 50.49%


LAKI-LAKI; 9,841 ; 49.51%

Gambar 4.2 : Proporsi Penduduk Menurut Jenis Kelamin

Komposisi penduduk Kecamatan Marabahan dapat dilihat dari bentuk piramida


penduduk menurut jenis kelamin dan kelompok umur yang dapat dilihat pada
gambar berikut :

Gambar 4.3 Piramida Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin

Dari gambar diatas terlihat bahwa piramida penduduk Kecamatan Marabahan


termasuk berbentuk limas atau disebut ekspansif. Bentuk tersebut menunjukan
proporsi penduduk muda lebih tinggi dibanding kelompok usia tua.Tidak begitu ada
38
perbedaan pola komposisi penduduk di daerah perkotaan dan pedesaan. Dengan
pola komposisi tersebut menunjukkan angka ketergantungan (dependency ratio)
masih tinggi sebesar 54,58% apalagi tingkat kesejahteraan masyarakat masih
rendah sehingga berpengaruh terhadap upaya kesehatan yang akan dilaksanakan.
Sebagai daerah yang sebagian besar merupakan daerah pedesaan, sebagian
besar pekerjaan penduduk Kecamatan Marabahan adalah petani, buruh tani sebagian
lagi nelayan, pedagang, PNS, ABRI, pensiunan dll.Proporsi pekerjaan penduduk
dapt dilihat pada gambar berikut :

Gambar 4.4 Proporsi Penduduk Menurut Pekerjaan

Dengan proporsi pekerjaan penduduk yang sebagian besar petani dan buruh
tani yang mempunyai jadwal bekerja pada pagi hari mengakibatkan kegiatan
pelayanan kesehatan luar gedung yang sifatnya pertemuan seperti musyawarah
mufakat desa maupun penyuluhan harus dilaksanakan menyesuaikan waktu
masyarakat yang bisa berkumpul hanya pada malam hari. Dengan sebagian besar
bekerja sebagai petani dan buruh tani, menyebabkan risiko untuk terjadinya
keracunan terhadap pestisida sangat tinggi jika pengetahuan tentang pengelolaan
pestisida sangat kurang.
Sebagian penduduk di wilayah Kecamatan marabahan yang bekerja sebagai petani
dan buruh tani, pada waktu tertentu pada saat sesudah musim tanam dan sesudah
musim panen melakukan migrasi / mencari pekerjaan di daerah lain seperti menjadi
buruh mencari emas atau mencari kayu di hutan yang memungkinkan untuk
mendapatkan penyakit (malaria) dari daerah endemis malaria.
Tingkat pendidikan masyarakat juga merupakan indikator yang sangat
penting dalam menentukan keberhasilan upaya pelayanan kesehatan masyarakat.

39
Tingkat pengetahuan masyarakat akan berpengaruh pada pengetahuan masyarakat
terhadap pentingnya kesehatan. Proporsi terbesar tingkat pendidikan masyarakat
Kecamatan Marabahan dapat dilihat pada gambar berikut :

6.08%
11.80%

11.66%
Tidak Sekolah
1.69% Tidak tamat SD
12.54%
SD sederajat
SMP sederajat
SMA sederajat
27.08%
Sarjana muda
Sarjana
29.14%

Gambar 4.5 Proporsi penduduk Menurut Tingkat Pendidikan

Dengan proporsi tingkat pendidikan yang sebagian besar (74%) masih relatif
rendah yaitu maksimal berpendidikan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama sehingga
menjadikan tantangan bagi petugas kesehatan harus lebih giat dalam upaya promosi
kesehatan dan pencegahan sehingga tidak terlalu jauh kesenjangan pengetahuan
antara masyarakat dengan petugas kesehatan atau stake holder yang lain supaya
jenis pelayanan kesehatan yang diberikan dapat diterima dengan baik oleh
masyarakat.

4.1.3. Sarana dan Prasarana Kesehatan


Rincian sarana dan prasarana kesehatan yang ada di kecamatan Marabahan :
1. Puskesmas induk (Rawat non rawat inap)
2. Pukesmas pembantu (5 buah)
a. Puskesmas pembantu Bagus
b. Puskesmas pembantu Penghulu
c. Puskesmas pembantu Ulu benteng
d. Puskesmas pembantu Sidomakmur
e. Puskesmas pembantu Antar raya
3. Puskesdes (1 buah)
a. Poskesdes Antar jaya
4. Polindes (5 buah)
a. Polindes Marabahan Kota
b. Polindes Baliuk
c. Polindes Ulu benteng
d. Polindes Antar Baru
e. Polindes Antar Raya
40
5. Pusling roda 4 (1 buah)
6. Kendaraan roda 2 (7 buah)
Selain sarana kesehatan diatas terdapat juga sarana kesehatan lain yang ada di
Kecamatan Marabahan :
1. Rumah Sakit Umum Daerah H. Abdul Aziz Marabahan
2. Klinik Kesehatan TNI (Kodim 1005 Marabahan)
3. Klinik Polres Barito Kuala

4.1.4. Tenaga Kesehatan


Tenaga kesehatan dan non kesehatan yang ada di Puskesmas Marabahan dan
Jaringannya Tahun 2015 sebanyak 46 orang dengan rincian menurut jenis tenaga
seperti berikut :

Tabel 4.2 Tenaga Kesehatan Di Kecamatan Marabahan Tahun 2015


Status Kepegawaian Jumlah
No Jenis Ketenagaan/Profesi
PNS PTT Honor (orang)
1. DokterUmum 1 0 0 1
2. Dokter Gigi 0 0 0 0
3. Kesehatan Masyarakat
a. S-1 SKM 4 0 0 4
b. S-2 IKM 1 0 0 1
4. Apoteker 0 0 0 0
5. TenagaGizi
a. SPAG 1 0 0 1
b. D3 Gizi 1 0 0 1
c. D4/S1 0 0 0 0
6. Tenaga Keperawatan
a. SPPM 2 0 0 2
b. SPK 1 0 0 1
c. D3 Perawat 7 0 1 8
d. D4/S1 Keperawatan 0 0 0 0
7. Tenaga Keperawatan Gigi
a. SPRG 1 0 0 1
b. D3/ S1 Perawat gigi 0 0 0 0
8. Tenaga Kefarmasian
a. SMF 1 0 0 1
b. D3 Asisten Apoteker 0 0 0 0
9. Tenaga Kebidanan
a. D1 Kebidanan 3 0 0 3
b. D3 Kebidanan 13 0 0 13
c. D4/S1 Kebidanan 0 0 0 0
10. Tenaga Kesling
a. SPPH 2 0 0 2
b. D3 Kesling 0 0 0 0
c. D4/S1 Kesling 0 0 0 0
11. Tenaga Laboratorium
a. SMAK 1 0 0 1

41
b. D3 Analis 1 0 0 1
c. D4/S1 Analis 0 0 0 0
12. Pekarya Kesehatan 3 0 0 3
13. SMA 0 0 1 1
14. SMP 0 0 1 1
15. SD 0 0 0 0
Total 43 0 3 46
Sumber : Profil Kesehatan Puskesmas Marabahan Tahun 2015

4.2. Hasil Penelitian

4.2.1. Kunjungan Pemeriksaan IVA


Dari perolehan data sekunder Kunjungan Pemeriksaan IVA di Puskesmas
Marabahan tahun 2016 didapatkan hasil.

Tabel 4.3 : Data Kunjungan Pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan Tahun 2016
No Kode Responden Umur Alamat (Kelurahan) Waktu
1 Ny. A 35 th Ulu Benteng Januari
2 Ny. B 27 th Ulu Benteng Maret
3 Ny. C 45 th Penghulu Maret
4 Ny. D 43 th Sido Makmur Agustus
5 Ny. E 28 th Ulu Benteng September
6 Ny. F 35 th Ulu Benteng September
7 Ny. G 22 th Marabahan November
8 Ny. H 33 th Marabahan November
9 Ny. I 41 th Marabahan November
10 Ny. J 30 th Lepasan November
11 Ny. K 35 th Marabahan November
12 Ny. L 37 th Marabahan November
13 Ny. M 27 th Marabahan November
14 Ny. N 30 th Marabahan November
15 Ny. O 25 th Marabahan November
16 Ny. P 47 th Marabahan November
Sumber : Data primer Puskesmas Marabahan 2016

Total pemeriksaan IVA dalam setahun di tahun 2016 adalah 16 orang dengan
hasil positif berjumlah 3 orang. Waktu pemeriksaan tidak merata, pada bulan-bulan
tertentu tidak ada sama sekali jadwal kunjungan pemeriksaan dan pada bulan
November cukup banyak kunjungan. Selain itu, berdasarkan data pasien sebagian
besar datang dari Kelurahan Marabahan Kota dan Kelurahan Ulu Benteng. Data

42
pada periode kerja peneliti yaitu antara Juli Oktober terdapat tiga orang yang
menjalani pemeriksaan IVA dan 2 diantaranya masuk dalam kelompok eksperimen.

4.2.2. Perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA pada kelompok kontrol dan kelompok
eksperimen

Tabel 4.4 Hasil uji beda angka kunjungan pemeriksaan IVA pada kelompok kontrol dan
kelompok eksperimen
Kontrol Eksperimen
Angka kunjungan sebelum perlakuan 0 1
Angka kunjungan setelah perlakuan 0 2
Z 1,000 0,041
Asymp. Sig. (2-tailed) 0,065

Tabel 4.4 menunjukan perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA sebelum


dan sesudah dilakukan perlakuan dimana pada kelompok kontrol tidak menunjukan
perbedaan bermakna yaitu 1,000 (p > 0,05) sedangkan pada kelompok
eskperimental menunjukan perbedaan yang bermakna yaitu 0,041 (p < 0,05).
Kemudian peneiti mencoba untuk melakukan uji perbedaan angka kunjungan
sebelum dan sesudah perlakuan antara kelompok kontrol dan kelompok eksperimen
dan didapatkan hasil 0,065 yang menunjukan tidak ada perbedaan yang bermakna
karena p > 0,05.

4.3. Pembahasan
Uji Wilcoxon yang digunakan peneliti untuk mengetahui beda antara kelompok
eksperimen dan kontrol pada angka kunjungan pemeriksaan menunjukkan hasil adanya
perbedaan bermakna setelah pemberian perlakuan pada kelompok eksperimen (p<0,05).
Sedangkan pada kelompok kontrol tidak menunjukan perbedaan bermakna (p>0,05).
Faktor yang dapat mempengaruhi terjadinya perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA
pada kelompok eksperimen karena metode dalam pemberian informasi/ pendidikan
kesehatan berbeda dari yang biasa diberikan.
Secara keseluruhan hasil uji terhadap perbedaan metode yang diberikan pada
kelompok eksperimen dan kelompok kontrol dalam penelitian ini. Sehingga dapat
dibuktikan bahawa pelatihan dengan metode penyuluhan dan audiovisual tentang upaya
tidak merokok di dalam rumah lebih baik dibandingkan pelatihan hanya dengan
menggunakan pamflet saja. Hasil ini juga menunjukkan bahwa hipotesis alternatif peneliti
bisa diterima.
43
Kemudian peneliti mencoba melakukan pendekatan menggunakan metode analisis
penyelesaian masalah. Berdasarkan hasil wawancara setelah penyuluhan terdapat 5
permasalahan utama yang menghalangi meningkatnya angka kunjungan pemeriksaan IVA
di Puskesmas Marabahan.
Masalah tersebut diantaranya adalah :
1. Tingkat Pengetahuan/Pendidikan (Knowledge/Education)
Rendahnya tingkat pendidikan masyarakat serta tingkat pengetahuan masyarakat di
wilayah kecamatan Marabahan, khususnya Kelurahan Ulu Benteng menjadi kendala
terbesar dalam kurang tercapainya target pemeriksaan IVA. Minimnya kesadaran,
serta kurangnya kepedulian terhadap penyakit kanker serviks yang merupakan salah
satu pembunuh terbesar kaum wanita tidak terlalu menarik antusias masyarakat yang
lebih mementingkan keperluan lain, dan masih berpikir bahwa Puskesmas hanyalah
tempat untuk berobat setelah terkena penyakit, bukan sebagai sarana
pencegahan/upaya preventif terutama deteksi dini penyakit.
2. Faktor Sosio-Ekonomi/Biaya (Cost)
Rendahnya tingkat pendapatan masyarakat dalam memenuhi kebutuhan hidup di
kecamatan Marabahan menjadi hambatan setelah faktor tingkat pengetahuan.
Masyarakat cenderung memilih sebagian pendapatannya untuk memenuhi kebutuhan
lain ketimbang melakukan pemeriksaan IVA. Dengan biaya Rp. 50.000,- yang
ditetapkan oleh Puskesmas Marabahan sebagai tarif pemeriksaan IVA dengan minimal
pemeriksaan 6 bulan sekali, dinilai masyarakat masih terlalu mahal untuk dikeluarkan.
3. Transportasi/Akomodasi (Accomodation)
Berdasarkan informasi geografis, Marabahan sebagai kecamatan cukup luas dan
kurang memadainya akomodasi serta kondisi jalan raya menuju ke Puskesmas
menjadi salah satu alasan tidak bersedianya masyarakat datang ke puskesmas untuk
memeriksakan diri. Salah satu solusi yang dikemudian hari perlu dipertimbangkan
adalah disediakannya peralatan pemeriksaan IVA di puskesmas pembantu atau
dilakukan kegiatan rutin pemeriksaan IVA minimal 6 bulan sekali ke wilayah
Puskesmas pembantu..
4. Pekerjaan (Occupation)
Sebagian besar masyarakat Ulu Benteng memiliki pekerjaan sebagai petani yang
bekerja antara pagi hingga sore hari di sawah sehingga tidak ingin meninggalkan
pekerjaan yang merupakan mata pencaharian utamanya, sehingga menjadi salah satu
alasan tidak datangnya masyarakat ke puskesmas untuk memeriksakan diri.
5. Prosedur (Procedure)

44
Beberapa pola pikir masyarakat yang masih tabu membuat prosedur IVA sedikit sulit
diterima oleh masyarakat sehingga saat dijelaskan bagaimana langkah-langkah
pemeriksaan, masyarakat menolak untuk menjalani pemeriksaan tersebut.

Demikian adalah beberapa alasan dari tidak tercapainya sasaran dari intrvensi yang
dilakukan oleh pelaksana mini project. Diharapkan dikemudian hari beberapa kendala
diatas dapat teratasi dan berbagai penyuluhan untuk deteksi dini kanker serviks tetap terus
berjalan secara luas agar masyarakat termotivasi dan angka kunjungan semakin meningkat.

45
BAB IV
SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan
a. Ada perbedaan yang bermakna angka kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas
Marabahan pada masyarakat yang mendapatkan pelatihan pelatihan tentang kanker
serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA dengan metode penyuluhan dan audiovisual
dibandingkan dengan masyarakat yang cuma mendapatkan pamflet tentang
pemeriksaan IVA.
b. Ada pengaruh pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA
dengan metode penyuluhan dan audiovisual terhadap kunjungan pasien pemeriksaan
IVA di Puskemas Marabahan, namun masih belum mencapai target kunjungan tiap
bulannya. Sehingga diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai keefektifan metode
tersebut.
c. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi belum tercapainya target angka kunjunagan
pemeriksaan IVA sebagai tolak ukur kesadaran masyarakat untuk melakukan deteksi
dini kanker serviks di wilayah kerja Puskesmas Marabahan yang masih menjadi
permasalahan yakni tingkat pengetahuan, biaya, akomodasi, pekerjaan, serta prosedur
IVA.

5.2. Saran
a. Diharapkan ada studi lanjutan yang meneliti mengenai keefektivitasan pelatihan
tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi dini IVA dengan metode penyuluhan
dan audiovisual terhadap kesadaran masyarakat untuk melakukan deteksi dini kanker
serviks dengan melibatkan populasi dan sampel yang lebih luas, tidak hanya sebatas
kelurahan Ulu Benteng, sehingga menurunkan persebaran data yang kurang merata.
b. Diharapkan ada studi lanjutan yang meneliti mengenai hubungan faktor-faktor yang
mempengaruhi keberhasilan pelatihan tentang kanker serviks dan pemeriksaan deteksi
dini IVA dengan metode penyuluhan dan audiovisual terhadap angka kunjungan
pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan dengan intrumen yang sudah tervalidasi
dan telah melalui uji reabilitas sehingga hasil yang di dapatkan lebih memiliki
kekuatan.
c. Disediakannya peralatan pemeriksaan IVA di puskesmas pembantu dan melakukan
pelatihan terhadap tenaga kesehatan di puskemas pembantu agar mumpuni dalam
melakukan pemeriksaan IVA.

46
d. Diadakannya program deteksi dini seperti pemeriksaaan IVA minimal tiap 6 bulan
sekali di tiap desa yang terdapat di wilayah kerja Puskesmas Marabahan.
e. Bekerja sama dengan pemerintah setempat dalam mengevaluasi bantuan kesehatan
untuk masyarakat tidak mampu agar terbantu dalam kendala biaya pemeriksaan.
f. Tetap menjalankan penyuluhan untuk deteksi dini kanker serviks secara luas agar
pengetahuan masyarakat meningkat, lebih memahami keuntungan dibandingkan
kerugian, tidak menganggap tabu atau malu menjalani pemeriksaan IVA serta
masyarakat termotivasi sehingga angka kunjungan semakin meningkat.
g. Diharapkan dikemudian hari terdapat inovasi baru dalam rangka usaha meningkatkan
angka kunjungan deteksi dini kanker serviks yang lebih sesuai dengan kondisi terkini
masyarakat Marabahan.

47
DAFTAR PUSTAKA

1. Acog practice bulletin. Clinical Management Guidelines For Obstetrician-Gynecologist.


Number 61,april 2005. Human papilomavirus. Obstet Gynecol. Apr 2005;105(4):905-18
2. Andrijono, Gatot P, Sri Mutya S et al. Panduan Penatalaksanaan Kanker Serviks.
Kementrian Kesehatan: Departemen Kesehatan RI. 2013.
3. Andrijono, Kanker Leher Rahim, divisi onkologi, dep.Obstetri-Ginekologi FKUI.2007
4. Areds Mj,Wyllie Ah,Bird Cc. Papilomavirusses And Human Cancer. Hum pathol. Jul
1990;21(7);689-98
5. Aziz, MF. Masalah Pada Kanker Serviks. Cermin Dunia Kedokteran, Jakarta, 2001:
133;5-7
6. B Nathale, Linda ONeal E, Andreas U, Paul B. A Guide to Essencial Practice:
Comprehensive Cervical Cancer Control. Second Edition. World Heath Organization.
2014.
7. Bouvard V,Baan R, Straif K, Grosse Y, Secretan B, El Ghissasi F et al. A review of
human carcinogens-part b:biological agents. Lancet Oncol. Apr 2009;10(4):321-2
8. Bruni L, Barrionuevo-Rossas L, Albero G et al. Human Papilloma Virus and Related
Disease Reports in the World. Institut Catala dOncologia HPV Information Center.
2016.
9. Deteksi dini kanker leher rahim dengan metode IVA di wilayah kerja puskesmas
ngoresan surakarta. Gaster, vol. 8, no. 1 februari 2011 (681 - 694)
10. Dirjen Pelayanan Medik Departemen Kesehatan RI, Badan Registrasi Kanker IAPI,
Yayasan Kanker Indonesia. Kanker di Indonesia tahun 1997
11. Jadon Guinjan, Keyur SJ. Cervical Cancer-A Review Article. Journal of Biomedical and
Pharmaceutical Research. 2012. 1(1); p.1-4.
12. Landy Rebecca, Fransesca P, Alejandra C, Peter S. Impact of Cervical Screening on
Cervical Cancer Mortality: Estimation Using Stage-Specific Results From a Nested
CaseControl Study. British Journal of Cancer. 2016.115(10); p.1140-6.
13. Liebrich C, Brummer O, Von Wasielewski R, Wegener G, Meijer C, Ifner T, et all.
Primary Cervical Cancer Truly Negatif For High-Risk Human Papilomavirus Is A Rare
But Distinct Entity That Can Affect Virgins And Young Adolescents. Eur J Gynaecol
Oncol, 2009;30(1):45-8.
14. M Zachary, Ketra Rice, Amy D, Jackie M. Research Article: A Profile of the National
Breast and Cervical Cancer Early Detection Program (NBCCEDP) Provider Network:

48
Results from the Year 1 NBCCEDP Survey of Program Implementation. Centers for
Disease Control and Prevention. 2015. 23 (6): p.315-317.
15. Maryanti D, Septikasari M. Buku Ajar Kesehatan Reproduksi Terapi dan Praktikum
dalam Ari Setiawan. Yogyakarta : Nuha Maedika. 2009.
16. Preventing cervical cancer in low-resources settings. Outlook. Volume 18, number 1,
september 2000.
17. Puskesmas Dinas Kesehatan Kabupaten Barito Kuala. Profil Kesehatan Puskesmas
Marabahan Tahun 2016. Pemerintah Kabupaten Barito Kuala, 2017.
18. Saslow Debbie, Diane S, Herschel WL et al. American Cancer Society, American Society
for Colposcopy and Cervical Pathology, and American Society for Clinical Pathology
Screening Guidelines for the Prevention and Early Detection of Cervical Cancer. Journal
of Lower Genital Tract Disease. 2016.16(3); p.2-24.
19. Schiffman MH, Bauer HM, Hoover RN, Glass AG, Cadell Dm, Rush Bb, et al.
Epidemiologic Evidence Showing That Human Papilomavirus Infection Causes Most
Cervical Intraepithelial Neoplasia. J Natl Cancer Inst. Jun 16 1993;85(12):958-64.
20. Tsu Vivien, Jose Jeromino. Saving the Worlds Women from Cervical Cancer. The New
England Journal of Medicine.2016. 374(26); p.2509-11.
21. W. Erika, Lynette D, Gillian T. Cancer of the Cervix Uteri: FIGO Cancer Report 2012.
International Journal of Gynecology and Obstetrics. 2012; p.100-109.
22. Wahyuni M, Sri. Petunjuk Teknis Inspeksi Visual Asam Asetat untuk Deteksi Dini
Kanker Leher Rahim, Pada Seksi Pengamatan Penyakit, Imunisasi, dan Kesehatan
Mantra. Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Selatan. 2016.
23. World Health Organization. Comprehensive cervical cancer control. A guide to essential
practice. Geneva : WHO, 2006.

49
LAMPIRAN

Lampiran 1. Hasil Uji Statistik

Hasil uji perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan


(kontrol)
Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk
Statistic df Sig. Statistic df Sig.
Kunjungan sebelum .413 39 .000 .608 39 .000
Kunjungan sesudah .387 39 .000 .626 39 .000
a. Lilliefors Significance Correction

Wilcoxon Signed Ranks Test


Ranks

N Mean Rank Sum of Ranks


a
Kunjungan sebelum Negative Ranks 0 .00 .00
Kunjungan sesudah
Positive Ranks 0b .00 .00
c
Ties 39

Total 39

a Kunjungan sesudah < Kunjungan sebelum


b. Kunjungan sesudah > Kunjungan sebelum
c. Kunjungan sesudah = Kunjungan sebelum

Test Statisticsb

Kunjungan sebelum Kunjungan sesudah


Z -1.000a
Asymp. Sig. (2-tailed) 1.000
a. Based on negative ranks.
b. Wilcoxon Signed Ranks Test

Hasil uji perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan


(ekperimen)
Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk
Statistic df Sig. Statistic df Sig.
Kunjungan sebelum .387 39 .000 .626 39 .000
Kunjungan sesudah .538 39 .000 .236 39 .000
a. Lilliefors Significance Correction

Wilcoxon Signed Ranks Test

50
Ranks

N Mean Rank Sum of Ranks


a
Kunjungan sebelum Negative Ranks 0 .00 .00
Kunjungan sesudah b
Positive Ranks 2 6.00 66.00
c
Ties 37

Total 39

a Kunjungan sesudah < Kunjungan sebelum


b. Kunjungan sesudah > Kunjungan sebelum
c. Kunjungan sesudah = Kunjungan sebelum

Test Statisticsb

Kunjungan sebelum Kunjungan sesudah


Z -0.041a
Asymp. Sig. (2-tailed) .000
a. Based on negative ranks.
b. Wilcoxon Signed Ranks Test

Hasil uji perbedaan angka kunjungan pemeriksaan IVA di Puskesmas Marabahan


kelompok kontrol dan kelompok eksperimen

Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk
Statistic df Sig. Statistic df Sig.
Kontrol .387 39 .000 .626 39 .000
Eksperimen .538 39 .000 .236 39 .000
a. Lilliefors Significance Correction

Wilcoxon Signed Ranks Test


Ranks

N Mean Rank Sum of Ranks


a
Kontrol Eksperimen Negative Ranks 39 .00 .00
b
Positive Ranks 2 3.50 21.00
c
Ties 37

Total 78

a Eksperimen < Kontrol


b Eksperimen > Kontrol
c. Eksperimen = Kontrol

Test Statisticsb

Kunjungan sebelum Kunjungan sesudah


Z -0.090a
Asymp. Sig. (2-tailed) .065
a. Based on negative ranks.
b. Wilcoxon Signed Ranks Test

51
Lampiran 2. Pamflet Pemeriksaan Deteksi Dini Kanker Serviks metode IVA

Pamflet Halaman Depan

52
Pamflet Halaman Belakang

53
Lampiran 3. Materi Penyuluhan

54
55
56
57
58
Lampiran 4. Daftar Hadir

59
60
61
62
63
64
Lampiran 5. Dokumentasi Kegiatan

Pelaksanaan Pelatihan menggunakan metode Penyuluhan dan Audiovisual di Posyandu Karya Husada

Pelaksanaan pemeriksaan deteksi dini kanker serviks dengan metode IVA di Puskesmas Marabahan

Contoh beberapa hasil


pemeriksaan deteksi dini
kanker serviks dengan
metode IVA di Puskesmas
Marabahan

65