Anda di halaman 1dari 101

ANALISIS GANGGUAN HUBUNG SINGKAT

TRANSFORMATOR 30 MVA DENGAN PENTANAHAN NGR DI


GI PANAKKUKANG

LAPORAN TUGAS AKHIR

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan


pendidikan Diploma Tiga (D-3) Program Studi Teknik Lisrik
Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Ujung Pandang

MUH NURSYAM
321 14 036

PROGRAM STUDI D-3 TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2017
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Tugas Akhir dengan judul ANALISIS GANGGUAN HUBUNG

SINGKAT TRANSFORMATOR 30 MVA DENGAN PENTANAHAN NGR

DI GI PANAKKUKANG Oleh Muh Nursyam 321 14 036.

Telah layak dan siap untuk diseminarkan sebagai salah satu syarat guna

memperoleh gelar Diploma Tiga (D-3) di Politeknik Negeri Ujung Pandang.

Makassar, September 2017

Mengesahkan,

Pembimbing I Pembimbing II

Aksan, S.T ., M.T. Agus Salim S.T., M.T.


NIP: 19660601 199003 1 001 NIP: 19670816 199503 1 001

Mengetahui,
Ketua Program Studi,

Purwito, S.T ., M.T.


NIP: 19660719 199003 1 001

ii
HALAMAN PENERIMAAN

Pada hari ini, . tanggal September 2017 panitia ujian sidang tugas akhir,

telah menerima dengan baik hasil Tugas Akhir oleh:

NAMA : MUH NURSYAM

NIM : 321 14 036

Judul Tugas Akhir

ANALISIS GANGGUAN HUBUNG SINGKAT TRANSFORMATOR 30

MVA DENGAN PENTANAHAN NGR DI GI PANAKKUKANG

Makassar, September 2017

Panitia Ujian Sidang Tugas Akhir

1. Dr., Alimin, M.Pd. Ketua ()

2. Purwito, S.T., M.T. Sekertaris ()

3. Nurhayati, S.Si., M.T. Anggota ()

4. Ruslan S.T., M.T. Anggota ()

5. Aksan, S.T., M.T. Pembimbing 1 ()

6. Agussalim, S.T., M.T. Pembimbing 2 ()

iii
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan

karunia dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini

yang berjudul ANALISIS GANGGUAN HUBUNG SINGKAT

TRANSFORMATOR 30 MVA DENGAN PENTANAHAN NGR DI GI

PANAKKUKANG.

Selama penulisan Tugas Akhir ini, banyak pengalaman berharga serta ilmu

yang bermanfaat yang diperoleh. Maka pada kesempatan ini, penulis mengucapkan

banyak terima kasih kepada semua pihak atas bimbingan, motivasi, dan saran yang

telah diberikan kepada penulis, antara lain:

1. Bapak Dr. Ir. H. Hamzah Yusuf, M.Si. selaku Direktur Politeknik Negeri

Ujung Pandang.

2. Bapak Moch. Munip, selaku Manager PT PLN (Persero) Tragi Panakkukang

3. Staf dan Pegawai PT PLN (Persero) Tragi Panakkukang.

4. Ibu Dr. Ir. Hafsah Nirwana M.T., sebagai Ketua Jurusan Teknik Elektro

Politeknik Negeri Ujung Pandang.

5. Bapak Purwito, S.T., M.T. sebagai Kepala Program Studi Teknik Listrik.

6. Bapak Aksan, S.T., M.T., selaku pembimbing utama dan Bapak Agus

Salim, S.T., M.T. yang mana keduanya dengan penuh kesabaran

memberikan bantuan, dorongan dan bimbingan sejak awal penyusunan

Tugas Akhir ini dapat terselesaikan.

iv
7. Segenap Dosen dan Staf pengajar jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri

Ujung Pandang.

8. Kedua orang tua tercinta yang selalu mendoakan dan mendukung penulis

dengan penuh kasih sayang.

9. Saudara-saudari kelas 3B Teknik Listrik.

10. Teman teman Mahasiswa Jurusan Teknik Elektro.

Penulis menyadari dalam penulisan Tugas Akhir ini masih terdapat banyak

kekurangan. Karena penulis merupakan mahasiswa yang mempunyai keterbatasan

ilmu pengetahuan dan juga sebagai manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan.

Maka dari itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi

memajukan pihak penulis, maupun bagi kemajuan ilmu pengetahuan.

SemogaTugas Akhir ini dapat memberikan informasi dan ilmu bermanfaat

bagi para pembacanya, serta semoga amal baik semua pihak yang telah membantu

mendapat balasan yang setara dari Allah SWT.Amin.

Makassar, September 2017

Penulis

v
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN SAMPUL .............................................................................................i

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii

HALAMAN PENERIMAAN ................................................................................ iii

KATA PENGANTAR ............................................................................................iv

DAFTAR ISI ...........................................................................................................vi

DAFTAR TABEL ....................................................................................................x

DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................xi

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xiii

SURAT PERNYATAAN......................................................................................xiv

RINGKASAN ........................................................................................................xv

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ 1


1.1 Latar Belakang ...................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah .............................................................................................. 3
1.3 Ruang Lingkup Kegiatan ...................................................................................3
1.4 Tujuan Kegiatan .................................................................................................3
1.5 Manfaat Kegiatan ............................................................................................... 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................4


2.1 Gardu Induk .......................................................................................................4
2.1.1 Pengertian Gardu Induk ........................................................................4
2.1.2 Peralatan Gardu Induk ...........................................................................5
1) Transformator Tenaga ...........................................................................5
2) Pemutus Tenaga ....................................................................................6
3) Transformator Arus (Current Transformer) .........................................6
4) Transformator Tegangan (Voltage Transformer)..................................7
5) PMS (Disconnecting Switch) ................................................................ 7

vi
6) Lightning Arrester (LA) ........................................................................8
2.2 Panel Tegangan Menengah ................................................................................9
2.2.1 Komponen Komponen Kubikel ......................................................... 9
2.3 Sistem Pentanahan Titik Netral ........................................................................10
2.3.1 Neutral Grounding Resistor .................................................................10
2.4 Relay Proteksi Penyulang.................................................................................13
2.4.1 Relay Arus Lebih (OCR) .....................................................................13
2.4.2 Relay Gangguan Tanah (GFR) ............................................................ 13
2.4.3 Nilai Setelan Relay ..............................................................................14
1) Setelan Arus ........................................................................................ 14
2) Setelan Waktu ..................................................................................... 15
2.5 Gangguan Hubung Singkat ..............................................................................16
1) Komponen Urutan Positif....................................................................16
2) Komponen Urutan Negatif ..................................................................16
3) Komponen Urutan nol .........................................................................16
2.5.1 Perhitungan Arus Gangguan Hubung Singkat.....................................17
1) Menghitung Impedansi Sumber .......................................................... 17
2) Menghitung Impedansi Transformator................................................17
3) Menghitung Impedansi Penyulang ...................................................... 19
4) Menghitung Impedansi Ekuivalen Jairngan ........................................19
5) Gangguan Hubung Singkat 3 Phasa ....................................................21
6) Gangguan Hubung Singkat 2 Phasa ....................................................22
7) Gangguan Hubung Singkat I Phasa ke Tanah .....................................23
2.6 DigSiLeNT PowerFactory 15.1.7 .....................................................................24
2.7 Software Mathcad ............................................................................................ 25

BAB III METODE KEGIATAN ...........................................................................26


3.1 Tempat dan Waktu Kegiatan............................................................................26
3.2 Alat dan Bahan .................................................................................................26
3.3 Prosedur Kegiatan ............................................................................................ 26
3.4 Teknik Pengumpulan Data ...............................................................................27
3.4.1 Observasi ............................................................................................. 27

vii
3.4.2 Wawancara .......................................................................................... 28
3.4.3 Dokumentasi ........................................................................................ 28
3.5 Teknik Analisis Data ..............................................................................28

BAB IV HASIL DAN DESKRIPSI.......................................................................29


4.1 Hasil Kegiatan ..................................................................................................29
4.1.1 Data Peralatan ...................................................................................... 29
1) Single Line Diagram Gardu Induk Panakkukang ............................... 29
2) MVA Hubung Singkat ........................................................................31
3) Transformator #1 GI Panakkukang ..................................................... 31
4) Data Penyulang Hertasning Baru ........................................................ 32
5) Data Jaringan Penyulang Hertasning Baru..........................................33
6) Data NGR Transformator #1 GI Panakkukang ...................................35
7) Data Relay OCR / GFR Penyulang Hertasning Baru .......................... 36
4.2 Deskripsi Kegiatan ........................................................................................... 37
4.2.1 Perhitungan Arus Hubung Singkat ...................................................... 37
1) Menghitung Impedansi Sumber .......................................................... 37
2) Menghitung Impedansi Transformator................................................38
3) Menghitung Impedansi Penyulang ...................................................... 38
4) Menghitung Impedansi Ekuivalen Jaringan ........................................39
5) Menghitung Gangguan Hubung Singkat .............................................41
4.2.2 Menghitung Koordinasi OCR / GFR Penyulang Hertasning Baru ......43
1) Setting OCR Penyulang Hertasning Baru ...........................................43
2) Setting GFR Penyulang Hertasning Baru............................................47
3) Setting OCR Incoming Penyulang ...................................................... 48
4) Setting GFR Incoming Penyulang ....................................................... 50
4.2.3 Simulasi Gangguan dan Koordinasi Relay Penyulang Hertasning
Baru .....................................................................................................54
1) Simulasi Gangguan .............................................................................54
2) Simulasi Koordinasi Relay ..................................................................58
4.2.4 Penyebab Besarnya Arus Hubung Singkat 1 Phase Ground Penyulang
Hertasning Baru...................................................................................61

viii
BAB 5 PENUTUP .................................................................................................64
5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 64
5.2 Saran .......................................................................................................65

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 66

LAMPIRAN ...........................................................................................................67

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Keuntungan dan Kerugian NGR Tahanan Rendah dan Tinggi ................11

Tabel 2 Nilai Konstanta dan ............................................................................15

Tabel 3 Spesifikasi Transformator .........................................................................31

Tabel 4 Spesifikasi Kubikel Penyulang Hertasning Baru ......................................32

Tabel 5 Spesifikasi Penghantar JTM Penyulang Hertasning Baru ........................ 33

Tabel 6 Impedansi Urutan Penghantar AAAC....................................................... 33

Tabel 7 Data Spesifikasi NGR Transformator #1 GI Panakkukang ...................... 35

Tabel 8 Data Relay OCR / GFR Penyulang .......................................................... 36

Tabel 9 Nilai Impedansi Penyulang Urutan Negatif dan Positif ............................ 39

Tabel 10 Nilai Impedansi Urutan Nol Penyulang ..................................................39

Tabel 11 Data Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Positif dan Negatif ............40

Tabel 12 Data Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Nol.....................................40

Tabel 13 Nilai Arus Hubung Singkat 3 Phasa ....................................................... 41

Tabel 14 Nilai Arus Hubung Singkat 2 Phasa ....................................................... 42

Tabel 15 Nilai Arus Hibung Singkat 1 Phasa ke Tanah.........................................43

Tabel 16 Perbandingan Setting Relay Hasil Perhitungan dan Data Lapangan.......51

Tabel 17 Tabel Perbandingan Simulasi dan Perhitungan Hubung Singkat ...........57

Tabel 18 Pengaruh Resitansi NGR terhadap Gangguan Hubung Singkat 1 Phasa-


Tanah .......................................................................................................62

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Gardu Induk............................................................................................. 4

Gambar 2 Transformator Tenaga .............................................................................5

Gambar 3 Jenis jenis PMT ....................................................................................6

Gambar 4 Transformator Arus (Current Transformator) ........................................7

Gambar 5 Transformator Tegangan .........................................................................7

Gambar 6 Pemisah (PMS) ........................................................................................ 8

Gambar 7 Light Arrester (LA) .................................................................................8

Gambar 8 Kubikel Tegangan Menengah .................................................................9

Gambar 9 Neutral Grounding Resistor ..................................................................12

Gambar 10 Rangkaian Ekuivalen Hubung Singkat 3 Phasa ..................................21

Gambar 11 Rangkaian Ekuivalen Hubung Singkat 2 Phasa ..................................22

Gambar 12 Rangkaian Ekuivalen Hubung Singkat 1 Phasa Tanah ....................... 23

Gambar 13 Bagan Alir Prosedur Kegiatan............................................................. 27

Gambar 14 Single Line Gardu Induk Panakkukang ...............................................30

Gambar 15 Transformator #1 Gardu Induk Panakkukang .....................................31

Gambar 16 Kubikel Penyulang Hertasning Baru ...................................................33

Gambar 17 Peta Penyulang Hertasning Baru ......................................................... 34

Gambar 18 Skema Gangguan Penyulang Hertasning Baru ...................................37

Gambar 19 Kurva karakteristik OCR / GFR Hasil Perhitungan ............................ 52

Gambar 20 Kurva karakteristik OCR / GFR Existing............................................53

Gambar 21 Simulasi dan Calculate Output Gangguan 3 Phasa............................. 54

Gambar 22 Simulasi dan Calculate Output Gangguan 2 Phasa............................. 55

xi
Gambar 23 Simulasi dan Calculate Output Gangguan 1 Phasa ke Tanah .............56

Gambar 24 Simulasi Kerja Relay OCR Outgoing..................................................58

Gambar 25 Report Simulasi Kerja Relay OCR Outgoing ......................................59

Gambar 27 Simulasi Kerja Relay OCR Incoming..................................................59

Gambar 28 Report Simulasi Kerja Relay OCR Incoming ......................................60

Gambar 29 Gangguan 1 Phasa-tanah Penyulang Hertasning Baru ........................ 61

Gambar 30 Gangguan 1 Phasa-tanah Pasca Pemeliharaan ....................................63

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Simulasi Gangguan .............................................................................68

Lampiran 2 Data Gangguan ...................................................................................80

Lampiran 3 Dokumentasi Pemeliharaan ................................................................ 83

Lampiran 4 Data Pendukung..................................................................................85

xiii
SURAT PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini:

Nama : Muh. Nursyam

NIM : 32114036

Menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa segala pernyataan dalam

Laporan Tugas Akhir ini yang berjudul ANALISIS GANGGUAN HUBUNG

SINGKAT TRANSFORMATOR 30 MVA DENGAN PENTANAHAN NGR DI

GI PANAKKUKANG merupakan gagasan dan hasil karya saya sendiri dengan

arahan komisi pembimbing, dan belum pernah diajukan dalam bentuk apapun pada

perguruan tinggi dan instansi manapun.

Semua data dan informasi yang digunakan telah dinyatakan secara jelas dan

dapat diperiksa kebenarannya. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari

karya yang diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam naskah dan

dicantumkan dalam laporan tugas akhir ini.

Jika pernyataan saya tersebut diatas tidak benar, saya siap menanggung resiko

yang ditetapkan oleh Politeknik Negeri Ujung Pandang.

Makassar, 29 September 2017

Muh. Nursyam
32114036

xiv
RINGKASAN

Muh Nursyam. Analisis Gangguan Hubung Singkat Transformator 30 MVA


dengan Pentanahan NGR di GI Panakkukang. (Aksan, S.T., M.T./ Agus
Salim, S.T., M.T.)
Transformator tenaga adalah suatu peralatan listrik yang berfungsi
mentransformasikan tenaga listrik dari tegangan tinggi ke tegangan yang lebih
rendah maupun sebaliknya, yang mampu mengalirkan daya sesuai dengan
kapasitasnya. Transformator memiliki NGR (Neutral Grounding Resistor) yang
membatasi besarnya arus gangguan fasa ke tanah apabila terjadi gangguan pada sisi
sekunder trafo. Kegagalan NGR dalam menjalankan fungsinya dapat menyebabkan
besarnya arus gangguan hubung singkat phasa-tanah, hal ini dapat menyebabkan
gangguan pada transformator tenaga sehingga terjadi pemadaman yang besar pada
sistem kelistrikan yang disuplai transformator tersebut. Penelitian ini bertujuan
untuk menjelaskan sebab besarnya gangguan hubung singkat pada penyulang serta
menjelaskan bagaimana koordinasi relay proteksi yang terpasang untuk
mengamankan peralatan ketika terjadi gangguan hubung singkat.
Penelitian ini di fokuskan di penyulang Hertasning Baru yang disuplai oleh
transformator 30 MVA GI Panakkukang ini. Data yang dikumpulkan yaitu data
transformator, NGR, Relay, dan data penyulang. Data data yang dikumpulkan
diperoleh dengan teknik wanwancara, dan observasi serta dokumentasi di PT. PLN
(Persero) Tragi Panakkukang Makassar. Metode yang digunakan pada penelitian
ini adalah perhitungan manual menggunakan aplikasi Mathcad dan menggunakan
aplikasi DigSILENT Powerfactory 15.1.7 untuk simulasi gangguan hubung singkat
serta koordinasi relay proteksi pada penyulang.
Berdasarkan Hasil penelitian ini diperoleh nilai arus hubung singkat 3
phasa, 2 phasa, dan 1 phasa-tanah sesuai perhitungan terbesar yaitu 6225 A, 5417
A, 287,95 A serta koordinasi relay proteksi penyulang terlihat dari waktu kerja
relay sisi outgoing lebih cepat dibandingkan sisi incoming ketika terjadi gangguan.

Kata kunci: transformator, Neutral Grounding Resistor, arus hubung singkat,


koordinasi, relay proteksi, penyulang.

xv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Listrik sudah menjadi salah satu kebutuhan utama masyarakat di era yang

modern ini. Dalam penyalurannya sampai ke konsumen energi listrik disalurkan

dari sumber listrik yaitu Pembangkit (PLTU, PLTA, PLTD, dll) kemudian di

salurkan ke sistem transmisi pada tegangan 70 kV, 150 kV atau 500 kV (Tegangan

tinggi) untuk disalurkan ke gardu induk. Di Gardu Induk inilah tenaga listrik di

transformasikan untuk disalurkan kepelanggan listrik.

Salah satu gardu induk yang ada di kota Makassar adalah gardu induk

Panakkukang. Gardu Induk Panakkukang ini merupakan Gardu Induk yang

melayani beban listrik hampir seluruh kota Makassar, bahkan merupakan salah satu

Gardu Induk yang melayani beban terbesar di pulau Sulawesi dengan total beban

sebesar 450 MW. Dengan kondisi seperti ini tentunya sistem tenaga listrik harus

dapat mempunyai keandalan yang baik, yang secara kontinyu dapat melayani

kebutuhan energi listrik. Salah satu penunjangnya adalah sistem proteksi dan

pentanahan yang baik demi mengamankan sistem dari gangguan.

Salah satu gangguan dalam penyaluran tenaga listrik adalah gangguan

hubung singkat. Hubung singkat terjadinya ketika konduktor / penghantar

bertegangan terhubung dengan penghantar bertegangan atau terhubung dengan

penghantar netral (ground) secara langsung. Pada gangguan hubung singkat antar

phasa level hubung singkat yang dapat terjadi tergantung pada kapasitas

1
trasformator serta impedansi pada saluran sedangkan untuk gangguan hubung

singkat antara penghantar dengan netral (ground) tergantung pada pentanahan titik

netral transformator tenaga yang terpasang. Di GI Panakkukang sendiri dipasang

pentanahan pada titik netral transformator tenaga dengan sistem pentanahan NGR

(netral grounding resistor) dengan tahanan sebesar 40-ohm yang mana dapat

membatasi besarnya arus gangguan hubung singkat phase-ground sampai 300 A.

Namun bagaiamana pada kondisi abnormal dimana besar arus hubung

singkat phase-ground meningkat drastis melebihi batas yang telah dihitung. Seperti

pada kasus trip penyulang Hertasning Baru yang disuplai dari transformator 30

MVA dengan sistem pentanahan NGR 40-Ohm pada tanggal 6 Maret 2017 dimana

besar arus gangguan phasa ketanah yang terukur sampai ribuan ampere. Hal ini

merupakan masalah serius karena nilai arus gangguan yang sangat besar dapat

menyebabkan kerusakan peralatan pada gardu induk itu sendiri seperti pada kasus

meledaknya kabel tanah dan voltage transformer pada penyulang incoming GI

Tanjung Bunga tanggal 13 Maret 2017 akibat besarnya gangguan singkat phase-

ground yang terjadi.

Oleh karena itu studi analisis hubung singkat serta koordinasi relay proteksi

sangatlah perlu untuk dibahas. Atas dasar inilah penulis tertarik mengangkat

penelitian dengan judul Analisis Gangguan Hubung Singkat Transformator 30

MVA dengan Pentanahan NGR di GI Panakkukang.

2
1.2 Rumusan Masalah

1. Apa penyebab besarnya arus gangguan hubung singkat 1 phasa ketanah

pada penyulang Hertasning Baru?

2. Bagaimana koordinasi relay proteksi untuk mengamankan sistem saat

terjadi gangguan hubung singkat pada penyulang Hertasning Baru?

1.3 Ruang Lingkup Kegiatan

Penelitian ini difokuskan pada analisis gangguan hubung singkat di sisi

sekunder transformator 30 MVA dengan Pentanahan NGR 40-Ohm pada kasus

trip penyulang Hertasning Baru dengan level arus gangguan hubungyang

sangat besar pada tanggal 06 maret 2017 Pukul 01:44 WITA.

1.4 Tujuan Kegiatan

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah

1. Menentukan besar arus gangguan hubung singkat yang dapat terjadi

pada penyulang Hertasning Baru.

2. Menetukan koordinasi relay proteksi dalam mengamankan gangguan

hubung singkat pada penyulang Hertasning Baru.

1.5 Manfaat Kegiatan

Adapun manfaat penelitian yang dilakukan, yaitu:

1. Dapat menghitung besar arus gangguan saat terjadi gangguan hubung

singkat pada jaringan 3 phasa khususnya pada jaringan distribusi.

2. Dapat menentukan setting relay arus lebih dan relay gangguan tanah agar

sistem proteksi bekerja dengan baik sehingga stabilitas tenaga listrik dapat

terjaga.

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.4 Gardu Induk

2.4.1 Pengertian Gardu Induk

Gardu induk merupakan suatu instalasi yang terdiri dari sekumpulan

peralatan listrik yang disusun menurut pola tertentu dengan pertimbangan teknis,

ekonomis serta keindahan.

Fungsi dari gardu induk adalah sebagai berikut:

a. Mentransformasikan tenaga listrik tegangan tinggi yang satu ketegangan


yang lainnya atau tegangan menengah.
b. Pengukuran pengawasan operasi serta pengaturan pengamanan dari sistem
tenaga listrik.
c. Pengaturan daya ke gardu gardu lainnya melalui tegangan tinggi dan
gardu distribusi melalui feeder tegangan menengah.

Pada dasarnya gardu induk terdiri dari saluran masuk dan dilengkapi

dengan transformator tenaga, peralatan ukur, peralatan penghubung dan lainnya

yang saling menunjang.

Gambar 2.1 Gardu Induk

4
2.1.2 Peralatan Gardu Induk

1) Transformator tenaga

Transformator tenaga adalah suatu peralatan listrik yang berfungsi

mentransformasikan tenaga listrik dari tegangan tinggi ke tegangan yang

lebih rendah maupun sebaliknya pada frekuensi yang sama, yang mampu

mengalirkan daya sesuai dengan kapasitasnya. Prinsip kerja transformator

menggunakan prinsip elektromagnetik yaitu hukum ampere dan induksi

faraday, dimana perubahan arus atau medan listrik dapat membangkitkan

medan magnet dan perubahan medan magnet / fluks dapat membangkitkan

tegangan induksi (PT. PLN Persero, 2014:1).

Bagian bagian transformator antara lain:

a. Inti besi e. Belitan (Wiring)

b. Konservator f. Minyak Isolasi Transformator dan

c. Bushing g. Pendingin

d. Tap Changer h. Proteksi Transformator

Gambar 2.2 Transformator tenaga

5
2) Pemutus Tenaga

Berdasarkan IEV (International Electrotechnical Vocabulary) 441

14 20 disebutkan bahwa Circuit Breaker (CB) atau pemutus tenaga

(PMT) merupakan peralatan saklar / switching mekanis, yang mampu

menutup, mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi normal serta

mampu menutup, mengalirkan (dalam periode waktu tertentu) dan memutus

arus beban dalam kondisi abnormal seperti kondisi gangguan hubung

singkat (short circuit).

Gambar 2.3 Jenis jenis PMT


Sumber: PT. PLN (Persero) SK-Dir 0520, 2014

3) Transformator Arus (Current Transformer)

Transformator arus (Current transformer) yaitu peralatan yang

digunakan untuk melakukan pengukuran besaran arus pada instalasi tenaga

listrik disisi primer (TET, TT dan TM) yang berskala besar dengan

melakukan transformasi dari besaran arus yang besar menjadi besaran arus

yang kecil secara akurat dan teliti untuk keperluan pengukuran dan proteksi.

6
Gambar 2.4 Transformator Arus (Current Transformator)
Sumber: PT. PLN (Persero) SK-Dir 0520, 2014

4) Transformator Tegangan (Voltage Transformer)

Transformator tegangan adalah peralatan yang mentransformasi

tegangan sistem yang lebih tinggi ke suatu tegangan sistem yang lebih

rendah untuk kebutuhan peralatan indikator, alat ukur / meter dan relay.

Gambar 2.5 Transformator Tegangan


Sumber: PT. PLN (Persero) Buku O&M, 2014

5) PMS (Disconnecting Switch)

PMS / Pemisah atau disconnecting switch merupakan suatu

peralatan sistem tenaga listrik yang berfungsi sebagai saklar pemisah

7
rangkaian listrik dalam kondisi bertegangan atau tidak bertegangan tanpa

arus beban.

Gambar 2.6 Pemisah (PMS)


Sumber: PT. PLN (Persero) SK-Dir 0520, 2014

6) Lightning Arrester (LA)

Lightning Arrester (LA) merupakan peralatan yang berfungsi untuk

melindungi peralatan listrik lain dari tegangan surja (baik surja hubung

maupun surja petir).

Gambar 2.7 Lightning Arrester


Sumber: PT. PLN (Persero) SK-Dir 0520, 2014

8
2.2 Panel Tegangan Menengah

Panel tegangan menengah adalah seperangkat peralatan listrik yang dipasang

pada Gardu Induk yang berfungsi sebagai pembagi, pemutus, penghubung,

pengontrol dan pengaman sistem penyaluran tenaga listrik tegangan menengah.

Gambar 2.8 Kubikel Tegangan Menengah

2.2.1. Komponen Komponen Kubikel

Kubikel Tegangan Menengah terdiri dari komponen utama dan komponen

pendukung. Komponen utamanya, antara lain yaitu:

a. PMT (Pemutus) c. Transformator Arus (CT)

b. Rel d. Transformator Tegangan (VT)

Sedangkan komponen pendukung pada Kubikel yaitu:

a. Relay dan Meter c. Pemanas (Heater)

b. Kontrol / Indikator d. Handle Kubikel

9
2.3 Sistem Pentanahan Titik Netral

Dalam pengoperasian instalasi tenaga listrik, seringkali mengalami

gangguan hubung singkat phasa ke-tanah baik hubung singkat secara langsung

maupun melalui tahanan. Dalam kondisi gangguan ke-tanah, akan terjadi fenomena

gejala-gejala busur listrik ke tanah (arching ground) yang sangat berbahaya

karena menimbulkan tegangan lebih transient yang pada akhirnya dapat merusak

peralatan instalasi. Pada sistem tenaga listrik tegangan menengah dan tegangan

tinggi, diperlukan sistem pentanahan melalui titik netral transformator, baik secara

langsung (solid grounding) maupun melalui tahanan (Neutral Grounding Resistor).

2.3.1 Neutral Grounding Resistor (NGR)

Salah satu metoda pentanahan titik netral adalah menggunakan NGR.

NGR merupakan sebuah tahanan yang dipasang serial dengan netral sekunder

pada transformator sebelum terhubung ke ground / tanah. Tujuan dipasangnya

NGR adalah untuk mengontrol besarnya arus gangguan yang mengalir dari sisi

netral ke tanah. Berdasarkan ketetapan SPLN 26:1980 mengenai besar tahanan

pentanahan sebagai berikut:

a. Tahanan rendah 12-ohm dan arus gangguan tanah maksimum 1000 ampere

dipakai pada jaringan kabel tanah.

b. Tahanan rendah 40-ohm dan arus gangguan maksimum 300 ampere

dipakai pada jaringan saluran udara dan campuran saluran udara dengan

kabel tanah.

c. Tahanan tinggi 500-ohm dan arus gangguan maksimum 25 ampere dipakai

pada saluran udara.

10
Berikut ini daftar keuntungan dan kerugian NGR dengan tahanan rendah dan

tahanan tinggi.

Tabel 2.1 Keuntungan dan Kerugian NGR Tahanan Rendah dan Tinggi

Tahanan Keuntungan Kerugian


Timbulnya rugi rugi
Besar arus gangguan phasa ke
daya pada tahanan
tanah relatif lebih kecil
pentanahan selama
dibandingkan dengan sistem
terjadinya gangguan
pentanahan langsung.
phasa ke tanah.
Arus gangguan satu phasa
ketanah maksimum dapat di
tentukan memilih nilai tanahan
NGR, sehingga tidak melebihi
Rendah
arus nominal transformator dan
(12 & 40 ) Masih dimungkinkan
tidak merusak ketahanan
adanya bahaya gradient
pelindung kabel tegangan
voltage yang tidak
menengah (shielding SKTM).
diproteksi oleh relay.
Koordinasi setting relay
gangguan tanah masih dapat
digrading berdasarkan arus dan
waktu kerja.
Tidak diperlukan relay proteksi
yang terlalu mahal.

Besar arus gangguan satu phasa Timbulnya rugi-rugi daya


ke-tanah sangat kecil, aman pada tahanan pentanahan
terhadap sentuhan benda selama terjadinya
sekitarnya. gangguan phasa ke tanah.

11
Tahanan Keuntungan Kerugian
Karena arus gangguan ke
tanah sangat kecil,
sehingga relay proteksi
gangguan tanah lebih
Tinggi mahal, perlu relay arah.
(500 ) Kerusakan peralatan instalasi Koordinasi relay proteksi
(transformator, kabel) akibat arus hubung tanah, hanya
gangguan dapat diminimalisasi. dapat di grading
berdasarkan waktu kerja
(definite time).
Dalam kondisi sistem
open circuit,
dimungkinkan kondisi
relay kurang selektif.

Gambar 2.9 Neutral Grounding Resistor

12
2.4 Relay Proteksi Penyulang

2.4.1 Relay Arus Lebih

Relay arus lebih / Over Current Relay (OCR) dengan nomor relay 50/51

merupakan proteksi utama busbar penyulang untuk jenis gangguan antar phasa.

Relay arus lebih dan gangguan tanah yang terpasang pada kopel lebih berfungsi

sebagai pembatasan arus pada bay kopel. Proteksi ini bekerja dengan cara

mendeteksi besaran arus pada daerah yang diamankan. Apabila besaran arus

tersebut melampaui setting relay, relay akan bekerja membuka PMT setelah waktu

tundanya tercapai.

2.4.2 Relay Gangguan Tanah

Relay gangguan tanah / Ground Fault Relay (GFR) dengan nomor relay

50N/51N merupakan proteksi utama busbar penyulang untuk gangguan phasa

tanah. Di wilayah kerja PLN terdapat tiga jenis pentanahan netral 20 kV yaitu

dengan tahanan rendah, langsung dan dengan tahanan tinggi. Penyetelan relay

gangguan tanah transformator mempertimbangkan faktor sebagai berikut:

a. Pola pentanahan netral transformator.

b. Ketahanan termis tahanan netral transformator (NGR).

c. Ketahanan termis shielding kabel disisi 20 kV (khususnya pada sistem

dengan netral yang ditanahkan langsung atau dengan NGR rendah).

d. Sensitivitas relay terhadap gangguan tanah.

e. Pengaruh konfigurasi belitan transformator (dilengkapi belitan delta /

tidak).

13
2.4.3 Nilai Setelan Relay

Dalam melakukan penyetelan relay parameter parameter yang harus disetel

meliputi:

1) Setelan Arus

Untuk setelan arus dapat ditentukan dengan persamaan sebagai berikut:

() = (1,05 1.3) ................................................................ (1)

Keterangan:

ISet(P) = Arus setting pada sisi primer CT (A).

In = Arus nominal (A)

Nilai setelan tersebut adalah nilai setelan primer trafo arus. Untuk

mendapatkan nilai setelan sekunder yang dapat disetkan pada relay arus

lebih, maka harus dihitung dengan menggunakan data ratio:


1
() = () ................................................................ (2)

Untuk nilai arus nominal

a. Sisi Penyulang

1. Untuk setting OCR nilai In yang digunakan yaitu nilai dari

beban maksimum yang di suplai oleh penyulang tersebut.

2. Untuk setting GFR nilai In yang digunakan yaitu:

8% dari nilai gangguan hubung singkat 1 phasa ketanah terkecil

b. Sisi Incoming

1. Untuk setting OCR nilai In yang digunakan yaitu nilai arus

nominal transformator yang di peroleh melalui persamaan:

14

= .................................................................. (3)
3

Keterangan

In Trafo = Arus nominal transformator (A)

kVA = Daya transformator (kVA)

kVph-ph = Tegangan phasa phasa sisi sekunder (kV)

2. Untuk setting GFR nilai In yang digunakan yaitu:

10% dari nilai gangguan hubung singkat 1 phasa ketanah terkecil

2) Setelan Waktu

Setelan waktu relay inverse dihitung dengan menggunakan rumus

kurva waktu Vs arus. Rumus ini bermacam macam sesuai dengan desain

pabrik pembuat relay, maka rumus kurva waktu dari standar British adalah

sebagai berikut:


( ) 1

= ......................................................................... (4)

Keterangan

= Time Multiple Setting (s)


= Waktu tunda (s)
= Arus gangguan hubung singkat (A)
, = Konstanta

Tabel 2.2 Nilai Konstanta dan


Jenis Kurva

Standard Inverse (SI) 0,02 0,14

Very Inverse (VI) 1 13,2

Extremely Inverse (EI) 2 80

15
2.5 Gangguan Hubung Singkat

Berdasarkan ANSI / IEEE standar 100-1992, Gangguan didefenisikan

sebagai suatu kondisi fisis yang disebabkan kegagalan suatu perangkat, komponen,

atau suatu elemen untuk bekerja sesuai fungsinya. Untuk mengetahui besarnya

arus hubung singkat terbesar yang mungkin terjadi harus mengetahui beberapa hal

terlebih dahulu, yaitu: Komponen simetri adalah suatu cara atau metode yang secara

matematik akan mempermudah dalam menganalisa sistem tak seimbang phasa

banyak.

a. Komponen Urutan Positif

Terdiri dari 3 fasor yang sama besarnya, terpisah satu dengan yang lain dalam

phasa terbesar 120o, dan mempunyai urutan phasa yang sama seperti fasor-

fasor aslinya.

b. Komponen Urutan Negatif

Terdiri dari tiga fasor yang sama besarnya, terpisah satu dengan yang lain

dalam phasa sebesar 120o dan mempunyi urutan phasa yang berlawanan

dengan phasa-phasa aslinya.

c. Komponen Urutan Nol

Merupakan komponen yang terdiri dari tiga fasor yang sama

besarnya dan tidak ada pergeseran phasa antara fasor yang satu dengan

yang lain (ditandai dengan subscript 0).

16
2.5.1 Perhitungan Arus Gangguan Hubung Singkat

Berdasarkan standar PUIL 2000, Arus hubung singkat adalah arus lebih

yang diakibatkan oleh gangguan impedansi yang sangat kecil mendekati nol antara

dua penghantar aktif yang dalam kondisi operasi normal berbeda potensialnya.

Untuk menghitung arus hubung singkat pada sistem, pertama hitung impedansi

sumber (reaktansi) dalam hal ini diambil dari data hubung singkat maksimum pada

bus 150 kV, kedua menghitung reaktansi transformator tenaga, ketiga menghitung

impedansi penyulang, keempat menghitung impedansi ekuivalen, dan yang terakhir

mensubtitusikan nilai impedansi ekuivalen ke persamaan arus hubung singkat.

1) Menghitung Impedansi Sumber

Adapun rumus dasar perhitungan impedansi sumber yang

dikemukakan oleh Yulistiawan, dkk (2012: 87) adalah:

2
= ........................................................................................ (5)

Keterangan:

Zs = Impedansi sumber ()

kV = Tegangan pada rating kV

MVAhs = Short circuit level transformator tenaga

2) Menghitung Impedansi Transformator

Untuk menghitung Impedansi transformator, digunakan rumus:

2
Zt = ........................................................................... (6)
()

Keterangan:

Zt = Impedansi transformator ()

Nilai impedansi urutan transformator tenaga:

17
a. Impedansi urutan positif, negatif (Zt1 = Zt2)

1 = % ......................................................................... (7)

Keterangan:

Zt1 = Impedansi urutan positif transformator ()

%Zt = Persentasi impedansi transformator ()

Untuk impedansi transformator nilai yang diambil adalah

komponen reaktansi karena nilai resistansi pada transformator

dianggap sangat kecil.

b. Impedansi Urutan Nol (Zt0)

Reaktansi urutan nol ini didapat dengan memperhatikan data

transformator tenaga itu sendiri yaitu dengan melihat kapasitas belitan

delta yang ada dalam transformator itu:

1. Untuk transformator tenaga dengan hubungan belitan /Y dimana

kapasitas belitan deta sama besar dengan kapasitas belitan Y, maka

Xt0 = Xt1.

2. Untuk transformator tenaga dengan belitan Yyd dimana kapasitas

belitan delta (d) biasanya sepertiga dari kapasitas belitan Y (belitan

yang dipakai untuk menyalurkan daya, sedangkan belitan delta tetap

ada di dalam tetapi tidak dikeluarkan kecuali satu terminal delta

untuk ditanahkan), maka nilai Xt0 = 3Xt1.

3. Untuk transformator tenaga dengan hubungan YY dan tidak

mempunyai belitan delta di dalamnya, maka besarnya Xt0 berkisar

antara 9 s/d 14 Xt1.

18
3) Menghitung Impedansi Penyulang

Impedansi penyulang ini dihitung tergantung dari besarnya

impedansi per meter penyulang yang bersangkutan, dimana besar nilainya

ditentukan dari konsfigurasi tiang yang digunakan untuk jaringan SUTM

(Saluran Udara Tegangan Menengah) atau dari jenis kabel tanah untuk

jaringan SKTM (Saluran Kabel Tegangan Menengah). Rumus perhitungan

dikemukakan oleh Yulistiawan, dkk (2012: 91)

Z1 = Z2 = % panjang x Panjang penyulang x (R1 + jX1) .......... (8)

Keterangan:

Z1 = Impedansi urutan positif ()

Z2 = Impedansi urutan negatif ()

4) Menghitung Impedansi Ekuivalen Jaringan

Perhitungan yang akan dilakukan disini adalah perhitungan

besarnya nilai impedansi positif (Z1 eq), negatif (Z2 eq), dan nol (Z0 eq) dari

titik gangguan sampai ke sumber, sesuai dengan urutan di atas. Karena dari

sumber ke titik gangguan impedansi yang terbentuk adalah tersambung seri,

maka perhitungan Z1eq dan Z2eq dapat langsung menjumlahkan impedansi-

impedansi tersebut.

Sedangkan untuk perhitungan Z0eq dimulai dari titik gangguan

sampai ke transformator tenaga yang netralnya ditanahkan. Untuk

menghitung Z0eq ini, diumpamakan transformator tenaga yang terpasang

mempunyai hubungan Yyd, dimana mempunyai nilai Xt0 = 3Xt1.

19
Adapun rumus perhitungan Z1eq dan Z2eq dikemukakan oleh

Yulistiawan, dkk (2012: 85)

Z1 eq = Z2 eq = Z1s + Z1t + Z1 penyulang........................................... (9)

Keterangan:

Z1s = Hitungan impedansi sumber ()

Z1t = Hitungan impedansi transformator ()

Z1 penyulang= Tergantung dari lokasi gangguan ()

Lokasi gangguan diasumsikan terjadi pada 0% 25%, 50%, 75%

dan 100% panjang penyulang, maka Z1 eq dan Z2 eq yang didapat juga pada

lokasi tersebut.

Perhitungan Z0 eq:

Z0 eq = Zt0 + 3RN + Z0 penyulang .................................................... (10)

Keterangan:

RN = Pentanahan netral pada transformator ()

Karena lokasi gangguan diasumsikan terjadi pada 0% 25%, 50%,

75% dan 100% panjang penyulang, maka Z0 eq yang didapat juga pada lokasi

tersebut. Setelah mendapatkan impedansi ekuivalen sesuai dengan lokasi

gangguan, selanjutnya perhitungan arus gangguan hubung singkat dapat

dihitung dengan menggunakan rumus dasar seperti dijelaskan sebelumnya,

hanya saja impedansi ekuivalen mana yang dimasukkan ke dalam rumus

dasar tersebut adalah tergantung dari hubung singkat 3 phasa, 2 phasa atau

1 phasa ke tanah.

20
5) Gangguan Hubung Singkat 3 phasa

Gambar 2.10 Rangkaian Ekuivalen Hubung Singkat 3 Phasa

Kemungkinan terjadinya gangguan 3 phasa adalah putusnya salah

satu kawat phasa yang letaknya paling atas pada transmisi atau distribusi,

dengan konfigurasi kawat antar phasanya disusun secara vertikal.

Kemungkinan terjadinya memang sangat kecil, tetapi dalam analisanya

tetap harus diperhitungkan.

Kemungkinan lain adalah akibat pohon yang cukup tinggi dan

berayun sewaktu angin kencang, kemudian menyentuh ketiga kawat pada

transmisi atau distribusi. Gangguan hubung singkat 3 phasa dapat dihitung

dengan menggunakan rumus hukum ohm yang dikemukakan oleh

Yulistiawan, dkk (2012: 92)


20000
3 11547
I3phasa = = = = ..................................... (11)
1 1 1 1

Keterangan:

I3phasa = Arus gangguan hubung singkat 3 phasa (A)


20000
Vph = Tegangan phasa-netral sistem 20 kV = (V)
3

Z1 eq = Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Positif ()

21
6) Gangguan Hubung Singkat 2 phasa

Gambar 2.11 Rangkaian Ekuivalen Hubung Singkat 2 Phasa

Kemungkinan terjadinya gangguan 2 phasa disebabkan oleh

putusnya kawat phasa tengah pada transmisi atau distribusi. Kemungkinan

lainnya adalah dari rusaknya isolator di transmisi atau distribusi sekaligus 2

phasa. Gangguan seperti ini biasanya mengakibatkan 2 phasa ke tanah.

Gangguan hubung singkat 2 phasa dapat dihitung dengan menggunakan

rumus sebagai berikut yang dikemukakan oleh Yulistiawan, dkk (2012: 94)

20000
I1phasa = = ................................................................. (12)
1 + 2 1 + 2


I2phasa = 2 ........................................................................................ (13)
1

Keterangan

I2phasa = Arus gangguan 2 phasa (A)

Vph-ph = Tegangan antar phasa (V)

22
7) Gangguan Hubung Singkat 1 Phasa ke tanah

Gambar 2.12 Rangkaian Ekuivalen Hubung Singkat 1 Phasa Tanah

Kemungkinan terjadinya gangguan satu phasa ke tanah adalah back

flashover antara tiang ke salah satu kawat transmisi dan distribusi. Sesaat

setelah tiang tersambar petir yang besar walaupun tahanan kaki tiangya

cukup rendah namun bisa juga gangguan phasa ke tanah ini terjadi sewaktu

salah satu kawat phasa transmisi / distribusi tersentuh pohon yang cukup

tinggi dll. Berikut rumus yang dikemukakan oleh Yulistiawan, dkk (2012:

92):

I1 phasa ke tanah = 3 x I0 .............................................................................. (14)

Keterangan:

I0 = Arus Urutan Nol (A)

Sehingga arus gangguan hubung singkat 1 phasa ketanah dapat dihitung

sebagai berikut:
20000
3
3
I1phasa = ...................................................................... (15)
1 + 2 + 0

Keterangan:

I1phasa = Gangguan 1 Phasa ke Tanah (A)

23
2.6 DigSileNT PowerFactory 15.1.7

DigSileNT merupakan akronim dari DIgital SImuLation of Electrical

NeTworks. DigSileNT adalah sebuah program komputer rekayasa untuk analisis

transmisi distribusi, dan sistem tenaga listrik industri. Software ini telah dirancang

sebagai paket perangkat lunak yang terintegrasi dan interaktif canggih

didedikasikan untuk sistem tenaga listrik dan analisis control dalam rangka

mencapai tujuan utama dan perencanaan dan operasi optimalisasi. (DigSileNT

PowerFactory 15 User Manual, 2014).

Fitur utama termasuk:

a. Fungsi inti PowerFactory: definisi, modifikasi dan organisasi kasus


rutinitas numerik inti, dan fungsi dokumentasi output.

b. Garis grafis dan data penaganan kasus tunggal interaktif terpadu.

c. Elemen daya sistem dan database pada studi kasus-kasus dasar.

d. Fungsi perhitungan terintegrasi (misalnya garis dan perhitungan parameter


mesin berdasarkan informasi geometris atau papan nama / nameplate).

e. Sistem tenaga konfigurasi jaringan dengan akses interaktif atau terhubung

f. /online ke sistem SCADA.

g. Interface yang generik untuk sistem pemetaan berbasis komputer


(DigSileNT PowerFactory 15 User Manual, 2014).

Beberapa fungsi yang tersedia dalam DigSileNT powerfactory adalah

analisis aliran beban / loadflow analysis, perhitungan arus pendek / short-circuit

calculation, analisis harmonik / harmonic analysis, koordinasi proteksi / protection

coordination, perhitungan stabilitas / stability calculation, dan analisis modal /

modal analysis.

24
2.7 Software Matchad

Software Matchad merupakan suatu program yang sangat mudah dipergunakan

terutama dalam hal visualisasi karena dapat menerangkan perhitungan kebentuk

yang lebih mudah dipahami. Matchad sebagai alat untuk memvalidasi sebuah

perhitungan yang biasanya dipergunakan seperti excel ke dalam bentuk yang dapat

mudah dipahami bukan hanya dalam bentuk angka-angka saja.

Representasi berupa penurunan rumus rumus akan sangat membantu dalam

memahami sesuatu. Untuk menggunakan Matchad kita dapat munuliskan apa saja

pada cursor merah yang berbentuk silang. Tulisan kita akan dikelilingi oleh persegi

jika telah selesai.

25
BAB III

METODE KEGIATAN

3.1 Tempat Dan Waktu Kegiatan

Penelitian Tugas Akhir ini dilakukan di kantor PT. PLN (Persero) UPT

Sistem Sulselrabar Unit Transmisi dan Gardu Induk Panakkukang dimulai dari

tanggal 16 Februari 2017 hingga 16 Mei 2016 serta di kampus Politeknik Negeri

Ujung Pandang.

3.2 Alat Dan Bahan

a. Relai OCR dan GFR tipe Micom P123

b. Software Mathcad

c. Software DigSilenNT Power Factory

3.3 Prosedur Kegiatan

Kegiatan dimulai dengan mengenali masalah yang akan dibahas dalam hal ini

tentang perhitungan arus gangguan hubung singkat dan koordinasi relay proteksi

penyulang, kemudian mengumpulkan data data yang dibutuhkan seperti data

teknis transformator, MVA hubung singkat, data penyulang, data jaringan

distribusi, dan rasio CT yang terpasang melalui teknik observasi, wawancara dan

dokumentasi di tempat kegiatan, setelah data yang dibutuhkan lengkap kemudian

dilakukan pengolahan data, yaitu memilah data yang diperlukan dalam proses

perhitungan. Setelah itu dilakukan perhitungan dan analisis data untuk menegetahui

penyebab besarnya arus hubung singkat yang terjadi setelah itu dilakukan simulasi

menggunakan software DigSileNT untuk memperkuat pendapat dalam penarikan

26
kesimpulan. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada Gambar 3.1 Bagan Alir Prosedur

Kegiatan.

Mulai

Mengenali
Masalah

Mengumpulkan Data

Pengambilan
Data

Data Lengkap?
Tidak
Ya

Pengolahan Data

Analisa Data

Simulasi

Kesimpulan

Selesai

Gambar 3.1 Bagan Alir Prosedur Kegiatan

3.4 Teknik Pengumpulan Data

3.4.1 Observasi

Dalam hal ini observasi dilakukan dengan cara mengamati kegiatan

karyawan dalam memonitoring dan mengoperasikan transformator tenaga

30MVA dan penyulang Tragi Panakkukang serta ikut terjun kelapangan

dalam proses pemeliharan dan perbaikan oleh staff OPHAR Tragi

Pannakkukang.

27
3.4.2 Wawancara

Dalam hal ini penulis melakukan diskusi kepada beberapa karyawan

dari Tragi Panakkukang dan pihak yang berwenang di perusahaan

menyangkut tentang data-data yang dbutuhkan dan permasalahan yang

terjadi terkait gangguan hubung singkat serta pengoperasian transformator

tenaga 30 MVA PT PLN (Persero) Tragi Pannakkukang Makassar.

3.4.3 Dokumentasi

Pengambilan data dengan metode dokumentasi / study literatur

dilakukan dengan cara mengumpulkan materi-materi yang berhubungan

dengan judul tugas akhir baik itu yang berasal dari buku ajar, internet,

laporan- laporan OJT di kantor maupun buku panduan yang kami dapat di

tempat penelitian.

3.5 Teknik Analisis Data

Analisa data dilakukan untuk memahami data yang diperoleh dari proses

pengumpulan data. Proses ini dapat diketahui bahwa sebuah sistem masih dapat

bekerja dengan baik atau tidak khususnya pada penyulang Hertasning.

Dalam melakukan analisis penulis menggunakan software Mathcad untuk

perhitungan nilai arus gangguan hubung singkat dan DigSilent PowerFactory untuk

membuat simulasi gangguan hubung singkat dan koordinasi relay OCR dan GFR.

Sehingga dapat diketahui penyebab besarnya arus gangguan hubung singkat pada

penyulang serta bagaimana waktu kerja relay ketika terjadi gangguan pada setiap

titik gangguan pada penyulang Hertasning Baru.

28
BAB IV

HASIL DAN DESKRIPSI

Penelitian ini difokuskan pada perhitungan arus gangguan hubung singkat

serta koordinasi relay OCR / GFR pada penyulang Hertasning Baru yang disuplai

dari tranformator tenaga #1 Gardu Induk Panakkukang Makassar dengan

pentanahan NGR (Neutral Grounding Resistor) pada sisi sekunder sebesar 40 Ohm.

Perhitungan hubung singkat dilakukan untuk menetukan besar arus hubung singkat

yang dapat terjadi ketika terjadi gangguan (3 phasa, 2 phasa, dan 1 phasa ketanah).

Dan perhitungan koordinasi OCR / GFR dilakukan untuk menetukan setting relay

yang tepat untuk mengamankan sistem saat terjadi gangguan hubung singkat.

4.1 Hasil Kegiatan

4.1.1 Data Peralatan

Data peralatan yang dikumpulkan digunakan untuk keperluan perhitungan

arus hubung singkat serta koordinasi relay OCR / GFR. Adapun data data yang

telah kami kumpulkan untuk proses perhitungan hubung singkat dan koordinasi

relay OCR / GFR penyulang Hertasning Baru Gardu Induk Panakkukang Makassar

ini meliputi:

1) Single Line Diagram Gardu Induk Panakkukang


Gardu Induk Panakkukang disuplai melalui Line Transmisi Tello-

Panakkukang #1 dan Line Transmisi Tello-Panakkukang #2 dengan sistem

tegangan 150 kV.

29
Gambar 4.1 Single Line Gardu Induk Panakkukang
Sumber: Tragi Panakkukang Makassar, 2017

30
2) MVA Hubung Singkat

Data MVA hubung singkat merupakan data arus hubung singkat

maksimum yang dapat terjadi pada sisi 150 kV transformator yaitu arus

hubung singkat 3 phasa pada Bus 150 kV tragi Panakkukang sebesar 1803

MVA. Data ini diperoleh dari Base Case Sistem Sulselrabar Februari 2017

pada Software DigSileNT yang dibuat oleh pihak UPB SULSELRABAR.

3) Transformator #1 Gardu Induk Panakkukang

Transformator tenaga disini berfungsi untuk mentranformasikan

daya listrik, dengan merubah besarnya tegangan dari 150 kV menjadi 20

kV, sedangkan frekuensinya tetap. Berikut spesifikasi Transformator #1 GI

Panakkukang:

Tabel 4.1 Spesifikasi Transformator


Transformer
Merk : Unindo
Type : 016 / BAD - DIR / VII / 2003
Serial No. : P30 Lec 315 01
Instr. Manual : IM 315
HV / TT LV / TR Tersier
Rated Power ONAN / ONAF 18 / 30 18 / 30 - MVA
Rated Voltage 150 20 10 kV
System Highest Voltage 170 24 12 kV
Rated Current ONAN / ONAF 69.28 / 115.47 519.62 / 866.03 75 / 28 A
Insulation Level
Line (Bil / Frequency Test) 650 / 275 125 / 50 75 / 28 kV
Neutral (Bil / Frequency Test) 95 / 38 125 / 50 - kV
Impedance Voltage HV - LV : 12.18%
Reference Power : 30 MVA
Standard : IEC 76
Freq : 50 Hz
Type of Cooling : ONAN / ONAF
Vector Group : Ynyn0 (D5)
Sumber: Tragi Panakkukang Makassar, 2017

31
Gambar 4.2 Transformator #1 Gardu Induk Panakkukang

4) Data Penyulang Hertasning Baru

Tabel 4.2 Spesifikasi Kubikel Penyulang Hertasning Baru


F. HERTASNING BARU
BOX
Merk : Takaoka
Rated Voltage : 24 kV
Frequency : 50 Hz
Rated Insul Level : 50/125 KV
Rated Current Busbar : 1600 A
Rated short time current : 12.5 KA 1 S
Standard : IEC - 298- 1969
Ratio CT : 400 / 1 A
PMT
Merk : Siemens
Rated Voltage : 24 KV
Shortcircuit Current : 25 kA
Up : 125 kV
Frequency : 50 Hz/60 Hz
Rated Current : 1250 A
Shortcircuit time limit :3s
Mass : 85 Kg
Data Beban
Beban Puncak : 305 A
Sumber: Tragi Panakkukang Makassar, 2017

32
Gambar 4.3 Kubikel Penyulang Hertasning Baru

5) Data Jaringan Penyulang Hertasning Baru

Tabel 4.3 Spesifikasi Penghantar JTM Penyulang Hertasning Baru


Jenis penghantar : AAAC
Panjang Jaringan : 12.71 km
Luas Penampang : 150 mm2
Sumber: Tragi Panakkukang Makassar, 2017

Tabel 4.4 Impedansi Urutan Penghantar AAAC


Luas Impedansi Impedansi
Jari-Jari Urat GMR
Penampang Urutan Positif Urutan Nol
mm2 mm mm Ohm/Km Ohm/Km
16 2.2563 7 1.638 2,0161+J0,4036 2,1641+J1,6911
25 2.8203 7 2.0475 1,2903+J0,3895 1,4384+J1,6770
35 3.3371 7 2.4227 0,9217+J0,3790 1,0697+J1,6665
50 3.9886 7 2.8967 0,6452+J0,3678 0,7932+J1,6553
70 4.7193 7 3.4262 04608+J0,3572 0,6088+J1,6447
95 5.4979 19 4.1674 03096+J0,3449 0,4876+J1,6324
120 61,791 19 4.6837 0,2688+J0,3376 0,4168+J1,6324
150 6.9084 19 5.2365 0,2162+J0,3305 0.3631+J1,6180
185 7.6722 19 5.8155 0,1744+J0,3239 0,3224+J1,6114
240 8.7836 19 66238 0,1344+J0,3158 0,2824+J1,6034
Sumber: SPLN 64 1985 Petunjuk Pemilihan dan Penggunaan Pelebur pada Sistem Distribusi
Tegangan Menengah

33
Gambar 4.4 Peta Penyulang Hertasning Baru
Sumber: Rayon Panakkukang Area Makassar Selatan, 2017

34
6) Data NGR Transformator #1 GI Panakkukang

NGR (Neutral Grounding Resistor) merupakan komponen yang

berfungsi untuk menbatasi jumlah arus hubung singkat 1 phasa ke tanah.

Transformator #1 GI Panakkukang menggunakan NGR dengan nilai

Resistansi 40 , sesuai standar membatasi jumlah arus hubung singkat 1

phasa ketanah maksimum 300 A.

Berikut data spesifikasi NGR Transformator #1 GI Panakkukang:

Tabel 4.5 Data Spesifikasi NGR Tranformator 1 GI Panakkukang

Type : G20.0300.10.S.LH.00.TT
Serial : 0 NE 0407011 - 1 / 002
Date : W 40 / 04
System Voltage : 20 kV
Rated Voltage : 12 kV
Rated Frequency : 50 Hz
Rated Current : 300 A
Rated Time : 10 Sec
Resistance : 40 Ohm of Temperature 20 c
Temp. Rise : 600 c
Weight : 310 Kg
CT NGR
Merk : Sairt Chamond
Ith : 100 X In
I Dyn : 2.5 X Ith
Ts : 620 IEC 44 - 1
Type Mode : At M20 - 3
Ratio : 300 / 5 A
Burden : 30 VA
Class : 10 P 20
Insulation : 24 / 50 / 125 KV
Sumber: Tragi Panakkukang Makassar, 2017

35
7) Data Relay OCR / GFR Penyulang Hertasning Baru

Relay OCR / GFR disini berfungsi untuk mengamankan peralatan dari

gangguan simetri maupun asimetri. Dimana relay OCR / GFR memiliki peran

yang berbeda. Relay arus lebih (50/51) adalah peralatan yang dapat

merasakan adanya arus lebih yang disebabkan karena adanya gangguan

hubung singkat maupun adanya beban berlebih (overload) yang dapat

merusak peralatan yang berada di wilayah proteksi dalam hal ini antara Phasa

ke Phasa. Sedangkan, relay GFR (50N/51N) mendeteksi adanya hubung

singkat ke tanah.

Berikut spesifikasi relay OCR / GFR pada Penyulang Hertasning Baru:

Table 4.6 Data Relay OCR / GFR Penyulang


Penyulang Hertasning Baru
Merek/Tipe Micom / P123
Data Relay OCR GFR
Set Relay 1A 0.1 A
Aktual (Batas Maks) 400 A 40 A
Waktu Setting 0.1 0.1
Momen 5X 6X
Kurva Karakteristik SI SI
Rasio CT 400/1 A
Incoming
Merek/Type GE / MIF II
Data Relay OCR GFR
Set Relay 0,8 0,05
Aktual (Batas Maks) 960 60
Waktu Setting 0,175 0,175
Momen Block Block
Kurva Karakteristik SI SI
Rasio CT 1200/5
Sumber: Tragi Panakkukang Makassar, 2017

36
4.2 Deskripsi Kegiatan

4.2.1 Perhitungan Arus Hubung Singkat

Perhitungan arus hubung singkat ini dilakukan untuk mengetahui jumlah arus

hubung singkat yang mengalir pada rangkaian ketika terjadi gangguan hubung

singkat. Adapun jenis gangguan hubung singkat yang akan di hitung meliputi:

a. Hubung singkat 3 phasa.

b. Hubung singkat 2 phasa.

c. Hubung singkat 1 phasa ke tanah.

Dari data yang telah dikumpulkan diatas maka dibuatlah skema gangguan

penyulang Hertasning Baru untuk memudahkan proses perhitungan arus hubung

singkat.

Gambar 4.5 Skema Gangguan Penyulang Hertasning Baru

Adapun tahapan tahapan yang dilakukan untuk menghitung arus gangguan

hubung singkat ini yaitu:

1) Menghitung Impedansi Sumber

Data MVA hubung singkat di GI Panakkukang sebesar 1803 MVA.

Titik gangguan berada pada jaringan distribusi dengan kata lain berada pada

37
sisi 20 kV. Untuk menghitung simpedansi sumber (Reaktansi) digunakan

persamaan:

2
=

202
( 20) =
1803
( 20) = 0,222

2) Menghitung Impedansi Transformator

Pada Tabel 4.1 nilai impedansi transformator sebesar 12.18% dengan

type belitan YNyn0(D5) maka nilai reaktansi urutan positif, reaktansi urutan

negatif , dan reaktansi urutan nol transformator adalah:

a. Reaktansi Urutan Positif = Reaktansi Urutan Negatif

2
1 /2 = % ( )

202
1 /2 = 12,18%
30
1 /2 = 1,624
b. Reaktansi Urutan Nol

0 = 3 1

0 = 4.827

3) Menghitung Impedansi Penyulang

Berdasarkan Tabel 4.3 dan Tabel 4.4 Penyulang Hertasning Baru

Menggunakan Penghantar Kawat AAAC dengan luas penampang 150 mm2

dengan panjang jaringan 12.71 km sehingga nilai impedansi urutan positif,

negatif dan impedansi urutan nol penyulang Hertasning Baru sebesar:

38
1 = 0,2162 + 0,3305 12.71
1 = 2.748 + 4.201
0 = 0.3631 + 1,6180 12.71
0 = 4.615 + 20.565

Lokasi gangguan diasumsikan berada jarak 0%, 25%, 50%, 75%, dan

100% jaringan sehingga nilai impedansi penyulang adalah:

a. Impedansi Urutan Positif dan Negatif Penyulang

Tabel 4.7 Nilai Impedansi Penyulang Urutan Negatif dan Positif

Panjang Impedansi Jaringan (Z1j / Z2j)


0% 0
25% 0,687 + 1,05j
50% 1.374 + 2,1j
75% 2,061 + 3,15j
100% 2.748+4.201j

b. Impedansi Urutan Nol Penyulang

Tabel 4.8 Nilai Impedansi Urutan Nol Penyulang

Panjang Impedansi Jaringan (Z0j)


0% 0
25% 1,154 + 5,141j
50% 2,308 + 10.282j
75% 3,461 + 15,424j
100% 4,615 + 20,565j

4) Menghitung Impedansi Ekuivalen Jaringan

Berdasarkan Gambar 4.6, Gambar 4.7, dan Gambar 4.8 maka nilai

impedansi ekuivalen urutan jaringan adalah:

a. Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Positif

1 = + 1 + 1 = 0,222 + 1,624 + 1
1 = 1,846 + 1

39
Nilai impedansi urutan positif penyulang sama dengan nilai

impedansi urutan negatif penyulang maka impedansi ekuivalen urutan

positif dan negatif jaringan di setiap titik gangguan adalah:

Tabel 4.9 Data Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Positif dan Negatif
Panjang Impedansi Ekuivalen Jaringan (Z1eq / Z2eq)

0% 1,846j

25% 0,687 + 2,896j


50% 1.374 +3,946j

75% 2,061 + 4,996j

100% 2,748 + 6,047j

b. Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Nol

Untuk impedansi ekuivalen urutan nol nilai tahanan pembumian

titik netral transformator atau NGR diperhitungkan. Berdasarkan Tabel

4.5 nilai resitansi NGR (RN) sebesar 40 maka impedansi ekuivalen

urutan nol jaringan adalah:

0 = 3 + 0 + 0
0 = 120 + 4,827 + 0
Nilai impedansi urutan nol jaringan disubtitusikan kepersamaan
sehingga diperoleh nilai impedansi ekuivalen jaringan:
Tabel 4.10 Data Impedansi Ekuivalen Jaringan Urutan Nol
Panjang Impedansi Ekivalen Jaringan (Z0eq)

0% 120 + 4,827j

25% 121,154 + 9,968j

50% 122,308 + 15,109j


75% 123,461 + 20,251j

100% 124,615 + 25,392

40
5) Menghitung Gangguan Hubung Singkat

a. Hubung Singkat 3 Phasa

Untuk menghitung gangguan hubung singkat 3 phasa

digunakan persamaan:


3 =
1

20000/3
3 =
1

Kemudian kita subtitusikan nilai impedansi ekuivalen jaringan

urutan positif pada Tabel 4.9

Tabel 4.11 Nilai Arus Hubung Singkat 3 Phasa

Panjang Rumus Arus Hubung Singkat 3


20000/3
0% 3 = 6255 A
1,846j

20000/3
25% 3 = 3879 A
0,687 + 2,896j
20000/3
50% 3 = 2763 A
1.374 + 3,946j
20000/3
75% 3 = 2136 A
2,061 + 4,996j
20000/3
100% 3 = 1739 A
2,748 + 6,047j

b. Gangguan Hubung Singkat 2 Phasa

Untuk menghitung gangguan hubung singkat 2 phasa

digunakan persamaan berikut:


2 =
1 + 2

20000
2 =
1 + 2

41
Karena nilai Z1eq = Z2eq Maka

20000
2 =
2 1

Berdasarkan Tabel 4.9 maka nilai arus hubung singkat 2 phasa di

setiap titik gangguan adalah:

Tabel 4.12 Nilai Arus Hubung Singkat 2 Phasa

Panjang Rumus Arus Hubung Singkat 2


20000
0% 2 = 5417 A
2 1,846
20000
25% 2 = 3359 A
2 (121,154 + 9,968j)
20000
50% 2 = 2393 A
2 (1.374 + 3,946j)
20000
75% 2 = 1850 A
2 (2,061 + 4,996j)
20000
100% 2 = 1505 A
2 (2,748 + 6,047j)

c. Gangguan Hubung Singkat 1 Phasa ke Tanah

Untuk gangguan hubung singkat 1 phasa ketanah digunakan

persamaan berikut:

3
1 =
1 + 2 + 0
34641,016
1 =
1 + 2 + 0

Karena nilai Z1eq = Z2eq maka

34641,016
1 =
21 + 0

42
Adapun besar nilai arus gangguan 1 phasa ketanah untuk setiap titik

gangguan adalah:

Tabel 4.13 Nilai Arus Hibung Singkat 1 Phasa ke Tanah


Panjang Rumus Arus HS 1
34641,016
0% 1 = 287,95 A
(2 1,846) + 120 + 4,827j
34641,016
25% 1 = 280,41 A
(2 (121,154 + 9,968j)) + 121,154 + 9,968j
34641,016
50% 1 = 272,435 A
(2 (1.374 + 3,946j)) + 122,308 + 15,109j
34641,016
75% 1 = 264,196 A
(2 (2,061 + 4,996j)) + 123,461 + 20,251j
34641,016
100% 1 = 255,837 A
(2 (2,748 + 6,047j)) + 124,615 + 25,392

4.2.2 Menghitung Koordinasi OCR / GFR Penyulang Hertasning Baru

Perhitungan koordinasi ini dilakukan untuk menentukan setting waktu relay

untuk trip ketika terjadi gangguan, baik itu gangguan 3 phasa, 2 phasa maupun

gangguan 1 phasa ke tanah. Pada perhitungan ini akan akan di tentukan setting pada

sisi penyulang Hertasning serta pada sisi Incoming.

1) Setting OCR Penyulang Hertasning Baru

Untuk setting relai yang terpasang di penyulang dihitung berdasarkan

arus beban maksimum, untuk relai inverse di setting sebesar 1.05 s/d 1.1 x In.

Dan 1,2 s/d 1,3 x In untuk relay definite Berdasarkan Tabel 4.6, diketahui

mempunyai karakteristik standard inverse. Maka untuk penyetelan arus dan

waktunya dapat dihitung sebagai berikut :

a. Arus Setting

Nilai setelan arus relay arus lebih yang terpasang pada sisi

penyulang, harus lebih besar nilai arus beban maksimum yang disuplai

43
oleh penyulang agar relay tidak bekerja ketika terjadi beban puncak.

Berdasarkan Tabel 4.2 arus beban maksimum yang mengalir di

Penyulang Hertasning Baru sebesar 305 ampere, menurut Zulkarnaini

dan Mohammad Iqbal (2015:81) penyetelan arus pada bagian primer

dan sekunder sebagai berikut:

= 305 A, CT 400:1

() = 1,1

= 1,1 305

() = 335,5 A

1
() = ()

1
= 335,5
400

() = 0,8

b. Arus Momen

Arus momen adalah arus yang menyebabkan relay bekerja

instantaneous. Penyetelan arus momen sisi penyulang tergantung pada

kapasitas transformator tenaga yang dipasang, dapat dilihat pada Tabel

4.1 bahwa kapasitas trafo 30 MVA. Sehingga arus momen dapat

dihitung sebagai berikut:


=
3

30000
=
3 20

44
= 866,03

Dengan memanfaatkan hasil perhitungan arus nominal

transformator tenaga diatas, dan berdasarkan Tabel 4.6 dapat dihitung

arus momen pada sisi penyulang sebagai berikut:

= 0,8 5

= 0,8 5 866,03

= 3464,12 (Dengan setelan waktu kerja 0,01 detik)

Penyetelan Arus Momen Pada Bagian Sekunder


() =
()

3464,12
=
396,5

() = 8.74

c. Penyetelan Waktu

Arus gangguan yang dipilih untuk menentukkan besarnya

penyetelan TMS relay arus lebih sisi penyulang yaitu arus gangguan

hubung singkat tiga phasa terbesar. Arus gangguan ini diambil sebagai

titik koordinasi antara relay arus lebih disisi outgoing penyulang

dengan relay arus lebih disisi Incoming 20 kV.

Waktu kerja paling hilir yang ditetapkan t: 0,25 detik. Keputusan

ini diambil agar relay tidak sampai trip lagi akibat adanya arus naik

(inrush current) dari transformator transformator distribusi yang

sudah tersambung di jaringan distribusi, pada saat PMT penyulang

tersebut dimasukkan, didapat pehitungan sebagai berikut:

45
Waktu kerja relay dengan t = 0,25 s maka:


( ) 1

=

6255 0,02
0,25 ( ) 1
396,5
= 0,14

= 0,1

Untuk pengecekan waktu kerja yang dipilih pada gangguan 3

phasa pada penyulang dimulai dari lokasi 35% panjang penyulang,

karena lokasi tersebut berada diluar nilai arus instantaneous relay arus

lebih sisi penyulang dalam hal ini dipilih 50%. Sehingga dapat dihitung

sebagai berikut:


=
( ) 1

0,14 0,1
=
2763 0,02
(335,5 ) 1

= 0,35

Untuk waktu kerja yang dipilih pada gangguan 2 phasa pada

penyulang. Dipilih pada lokasi 25 % sehingga dapat dihitung sebagai

berikut:


=
( ) 1

0,14 0,1
=
3359,623 0,02
( ) 1
396,5

= 0,32

46
2) Setting GFR Penyulang Hertasning Baru

Untuk setelan arus di penyulang menggunakan pedoman yaitu setelan

arus gangguan tanah di penyulang diset 8% x arus gangguan tanah terkecil di

penyulang tersebut. Hal ini dilakukan untuk menampung tahanan busur api.

a. Arus Setting

() = 8% ( 100% )
= 0,08 255,837
() = 20,5
1
() = 20,5
400
() = 0,05 A

b. Arus Momen

Untuk Arus momen sesuai Tabel 4.6 maka nilai arus ketika relay

GFR bekerja secara instan yaitu:

= 6

= 306 (Dengan waktu kerja 0,01 detik)

c. Penyetelan Waktu

Arus gangguan yang dipilih untuk menentukan besarnya setting

TMS relay GFR sisi penyulang 20 kV transformator tenaga yaitu arus

gangguan hubung singkat satu phasa ke tanah maksimum. waktu kerja

paling hilir yang ditetapkan t = 0.3 detik sehingga diperoleh setting

waktu sebagai berikut:

47

( ) 1

=

287,95 0,02
0,3 ( 25,5 ) 1
=
0,14
= 0,1

3) Setting OCR Incoming Penyulang

Penyetelan di sisi Incoming 20 kV untuk setelan relay arus lebih yang

terpasang di Incoming 20 kV menurut data sekunder pada Tabel 4.6 diketahui

mempunyai karakteristik standard inverse. Maka untuk penyetelan arus dan

waktu relay arus lebih sisi incoming 20 kV dapat dihitung sebagai berikut:

a. Arus Setting

Arus beban untuk setting arus relay arus lebih yang terpasang

pada sisi incoming 20 kV adalah nilai arus nominal transformator

tenaga, dengan memanfaatkan perhitungan sebelumnya arus nominal

trafo sebesar 866,03 A, sehingga dapat dihitung sebagai berikut:

1. Penyetelan Arus pada Bagian Primer

() = 1,1 866,03
() = 952,63

2. Penyetelan Arus pada Bagian Sekunder

5
() = 952,63
1200
() = 3,969 dibulatkan menjadi 4

48
b. Penyetelan Waktu

Arus gangguan yang dipilih untuk menentukan besarnya

penyetelan TMS relay arus lebih sisi incoming 20 kV yaitu arus

gangguan hubung singkat tiga phasa maksimum. Waktu kerja sisi

incoming 20 kV didapat dengan waktu kerja relay disisi hilir + 0,4

detik. Waktu kerja sisi Incoming 20 kV adalah t = 0,25 + 0, 4 = 0,65

detik dapat dihitung sebagai berikut:


( ) 1

=

6255 0,02
0,65 (952,63 ) 1
=
0,14
= 0,178

Berdasarkan Tabel 4.6 momen OCR pada sisi Incoming di Set

Block, hal ini ditujukan agar saat terjadi gangguan hubung singkat yang

besar pada penyulang relay Incoming tidak langsung bekerja instan agar

pemadaman tidak terlalu luas.

Gangguan tiga phasa yang terjadi di Incoming dipilih mulai pada

0%. Sehingga waktu kerja relay dapat dihitung sebagai berikut:

0,14 0,178
= 0,02 = 0,65
6255
(952,63 ) 1

49
Untuk waktu kerja yang dipilih pada gangguan 2 phasa pada
penyulang juga dimulai dari lokasi 0% panjang penyulang sehingga
waktu kerja relay diperoleh sebagai berikut:
0,14 0,178
= 0,02
5417
(952,63 ) 1

= 0,705

4) Setting GFR Incoming Penyulang

Setelan arus gangguan tanah di incoming 20 kV diset pada 10% dari

besar arus gangguan 1 phasa ke tanah terkecil.

a. Arus Setting

1
() = 0,1 255,837 () = ()

() = 25,5 () = 0,106

b. Penyetelan Waktu

Arus gangguan yang dipilih untuk menentukan besarnya setting


TMS relay GFR sisi incoming 20 kV transformator tenaga yaitu arus
gangguan hubung singkat tiga phasa maksimum. Waktu kerja Incoming
didapat dengan waktu 0,7 detik. Sehingga waktu setting diperoleh:

287,95
0,02
0,7 ( ) 1
25,5
=
0,14
= 0,248

Dari hasil perhitungan serta data pada Tabel 4.6 diperoleh perbandingan

nilai setting relay OCR dan GFR pada penyulang Hertasning Baru dan

Incoming Penyulang sebagai berikut:

50
Tabel 4.14 Perbandingan Setting Relay Hasil Perhitungan dan Data Lapangan

Outgoing

Perhitungan Data Existing

OCR GFR OCR GFR

Arus Setting (Primer) 335,5 A 20,5 A 400A 40


Arus Setting (Sekunder) 0,8 0,05 1 0.1
Waktu Setting (TMS) 0,1 s 0,1 s 0,1 s 0,1 s
Arus Momen 4330,15 A 306 A 4330,15 A 306 A

Incoming

Arus Setting (Primer) 952,63 A 25,5 A 960 60


Arus Setting (Sekunder) 4A 0,106 A 4A 0.25 A
Waktu Setting (TMS) 0,178 s 0,248 s 0,175 s 0,175 s
Arus Momen Block Block Block Block

51
Gambar 4.6 Kurva karakteristik OCR / GFR Hasil Perhitungan
Sumber: DigSileNT PowerFactory

52
Gambar 4.7 Kurva karakteristik OCR / GFR Existing
Sumber: DigSileNT PowerFactory

53
4.2.3 Simulasi Gangguan dan Koordinasi Relay Penyulang Hertasning Baru

Simulasi gangguan serta koordinasi relay dibuat mengguanakan

software DigSileNT PowerFactory dengan Hasil simulasi sebagai berikut:

1) Simulasi Gangguan

a. Gangguan Hubung singkat 3 Phasa

Gambar 4.8 Simulasi dan Calculate Output Gangguan 3 Phasa


Sumber: DigSileNT PowerFactory

54
b. Gangguan Hubung Singkat 2 Phasa

Gambar 4.9 Simulasi dan Calculate Output Gangguan 2 Phasa


Sumber: DigSileNT PowerFactory

55
c. Gangguan Hubung Singkat 1 Phasa ke Tanah

Gambar 4.10 Simulasi dan Calculate Output Gangguan 1 Phasa ke Tanah


Sumber: DigSileNT PowerFactory

56
Dari simulasi dan perhitungan diperoleh perbandingan nilai arus hubung

singkat sebagai berikut:

Tabel 4.15 Tabel Perbandingan Simulasi dan Perhitungan Hubung Singkat

Perhitungan Simulasi
Lokasi
Gangguan 3 Phasa 2 Phasa 1 Phasa 3 Phasa 2 Phasa 1 Phasa
(A) (A) (A) (A) (A) (A)
0% 6255 5417 287,95 6020 5885 305
25% 3879 3359 280,41 3776 3531 298
50% 2763 2393 272,435 2751 2522 291
75% 2136 1850 264,196 2163 1960 283
100% 1739 1505 255,837 1783 1603 275

Dari hasil perhitungan manual dan hasil simulasi memiliki perbedaan

yang tidak terlalu signifikan hal ini dikarenkan beberapa parameter

parameter simulasi yang tidak terdapat pada nameplate peralatan sebagai

dasar parameter input pada simulasi serta terdapat beberapa parameter yang

ditentukan dan dihitung secara otomatis oleh aplikasi DigSileNT. Pada

gangguan 3 phasa dan 2 phasa perbedaan terlihat besar pada titik 0%, karena

pada titik tersebut nilai impedansi urutan penghantar tidak berpengaruh.

Sedangkan gangguan 1 phasa perbedaannya hampir tetap.

Dapat terlihat juga bahwa nilai arus hubung singkat terbesar adalah

nilai arus hubung singkat 3 phasa kemudian nilai arus hubung singkat 2

phasa dan yang terkecil adalah nilai arus hubung singkat 1 phasa ketanah.

Hal ini karena setiap gangguan memiliki parameter impedansi yang berbeda

beda serta dapat dilihat bahwa nilai arus gangguan semakin kecil ketika

57
gangguan semakin jauh dari sumber karena penghantar memiliki nilai

impedansi per satu kilometer dari panjang penghantar.

2) Simulasi Koordinasi Relay

Simulasi dilakukan untuk menunjukan waktu kerja relay proteksi

untuk memerintahkan PMT untuk terbuka ketika terjadi gangguan. Pada

simulasi ini dibuat 2 skenario yaitu:

a. Peran relay OCR outgoing sebagai main protection

b. Peran relay OCR incoming sebagai back up protection.

Gambar 4.11 Simulasi Kerja Relay OCR Outgoing


Sumber: DigSileNT PowerFactory

58
Gambar 4.12 Report Simulasi Kerja Relay OCR Outgoing
Sumber: DigSileNT PowerFactory

Pada gambar diatas dilakukan simulasi yang menunjukkan terjadinya

gangguan 3 phasa yang terjadi pada penyulang Hertasning Baru dengan

nominal arus sebesar 3801 Ampere kemudian relay OCR outgoing

memerintahkan PMT untuk terbuka dengan waktu kerja relay selama 0.303

detik dalam hal ini relay arus lebih bekerja dengan baik sebagai main

proteksi dari penyulang.

Gambar 4.13 Simulasi Kerja Relay OCR Incoming


Sumber: DigSileNT PowerFactory

59
Gambar 4.14 Report Simulasi Kerja Relay OCR Incoming
Sumber: DigSileNT PowerFactory

Pada gambar terlihat relay incoming memerintahkan PMT terbuka

dengan durasi 0,841 detik yang merupakan waktu kerjanya, hal ini. karena

relay outgoing sebagai main protection yang gagal mengamankan sistem

sehingga relay incoming bekerja sebagai backup protection penyulang.

Dari Simulasi diatas dapat disimpulkan bahwa waktu kerja relay dari

sisi hulu kehilir semakin cepat seperti terlihat diatas bahwa waktu kerja

relay pada sisi outgoing lebih cepat dari pada sisi incoming , hal ini

merupakan koordinasi proteksi dimana OCR outgoing berperan sebagai

main protection ketika terjadi gangguan diharapkan bekerja secara tepat

untuk mengamankan gangguan dan OCR incoming sebagai backup

protection dalam mengamankan gangguan ketika relay outgoing tidak

berhasil dalam mengamankan gangguan.

60
4.2.4 Penyebab Besarnya Arus Hubung Singkat 1 Phase Ground Penyulang
Hertasning Baru.

Pada tanggal 06 maret 2017 Pukul 01:44 WITA terjadi gangguan hubung

singkat 1 phasa ketanah yang menyebabkan trip temporer PMT penyulang dengan

rincian gangguan yang terekam pada relay OCR / GFR tipe Micom P123 sebagai

berikut:

Gambar 4.15 Gangguan 1 Phasa-tanah Penyulang Hertasning Baru


Sumber: Micom S1 Studio

Dari hasil rekaman relay diatas dapat dilihat bahwa terjadi gangguan hubung

singkat 1 phasa ke tanah pada phasa A atau R dengan nilai arus yang terbaca pada

relay sebesar 1341 A dengan arus hubung singkat 1 phasa ketanah maksimum

61
sebesar 1837 A, hal ini mengakibatkan terjadinya trip temporer penyulang

Hertasning Baru dengan durasi penormalan selama 3 detik. Gangguan ini

mengakibatkan relay bekerja instan sesuai dengan setting waktu relay selama 0.01

detik hal ini karena gangguan yang terjadi sudah berada pada arus momen relay.

NGR dengan resistansi sebesar 40-ohm mampu membatasi arus gangguan

hubung singkat 1 phasa ke tanah maksimum 300 Ampere, dari hasil pemeliharaan

Transformator #1 GI Panakkukang tanggal 26 Maret 2017 diperoleh masalah yang

terdapat pada kabel penghubung antara NGR dan transformator dimana kabel

dalam keadaan terbakar dan terkelupas (dapat dilihat pada lampiran).

Hal ini menyebabkan ketika terjadi gangguan hubung singkat 1 phasa ketanah

pada keadaan hujan atau kabel basah maka akan terjadi short ke body penyangah

kabel sehingga nilai resistansi pentanahan titik netral akan mengikuti nilai

pentanahan peralatan gardu induk atau berperan sebagai solid grounding karena

resistansinya lebih kecil dari nilai resistansi NGR, sesuai ketentuan untuk gardu

induk nilai pentanahan berkisar 1 dengan menggunakan nilai resistansi ini kami

menghitung nilai arus hubung singkat 1 phasa ketanah dan diperoleh nilai arus

hubung singkat sebagai berikut:

Tabel 4.16 Pengaruh Resitansi NGR terhadap Gangguan Hubung Singkat 1 Phasa-
Tanah
Resistansi ()
Titik Gangguan
1 2 3 4 5
0% 3835 A 3325 A 2795 A 2354 A 2008 A
25% 2074 A 1933 A 1774 A 1616 A 1470 A
50% 1421 A 1357 A 1285 A 1210 A 1135 A
75% 1081 A 1045 A 1104 A 961 A 917 A
100% 872 A 849 A 823 A 795 A 767 A

62
Dari hasil diatas sesuai nilai arus gangguan yang terjadi terlihat titik lokasi

gangguan berada pada titik gangguan 25% - 75% panjang penghantar.

Adapun penanganan yang dilakukan pihak OPHAR Tragi Panakkukang

terhadap masalah kabel NGR adalah dengan menambal pada titik kerusakan kabel

dengan isolasi khusus dan setelah dilakukan pemeliharaan diperoleh arus hubung

singkat dengan kondisi normal sesuai dengan nilai resistansi NGR yang terdapat di

lapangan.

Gambar 4.16 Gangguan 1 Phasa-tanah Pasca Pemeliharaan


Sumber: Micom S1 Studio

Dari hasil diatas dapat disimpulkan bahwa resistansi NGR sangatlah berperan

penting dalam membatasi gangguan hubung singkat 1 phasa-tanah oleh karena itu

sangat lah penting untuk dilakukan pemeliharaan serta pengecekan secara berkala

kondisi NGR agar pelayanan tenaga listrik dapat terus terjaga.

63
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian diperoleh kesimpulan sebagai berikut:

1. Nilai arus hubung singkat untuk gangguan 3 phasa dan 2 phasa hasil

perhitungan terbesar yaitu 6225 A dan 5417 A, terkecil 1739 A dan 1505A

Untuk gangguan 1 phasa-tanah dengan NGR 40 Ohm hasil perhitungan nilai

terbesar yaitu 287,95 A dan nilai terkecil 255,837 A. Nilai Arus hubung

singkat ini sangat dipengaruhi oleh parameter impedansi terutama resistansi

NGR khusus gangguan phasa-tanah dan jarak titik gangguan pada penghatar

jaringan.

2. Koordinasi proteksi penyulang terlihat dimana waktu kerja Relay Outgoing

lebih cepat dibandingkan waktu kerja Relay incoming karena relay

Outgoing berperan sebagai main protection dan relay incoming sebagai

backup protection busbar penyulang ketika terjadi gangguan hubung

singkat. Dimana hasil perihitungan diperoleh setting TMS untuk OCR /

GFR outgoing masing masing 0,1 s, dan untuk incoming yaitu 0,178 s dan

0,248 s.

64
5.2 Saran

Dari analisis yang kami lakukan, kami dapat menarik saran:

1. Melakukan pemeliharaan yang lebih intensif saat pemeliharaan NGR,

dengan mengecek semua keadaan NGR, tidak hanya mengukur nilai

tahanannya tetapi juga memperhatikan kontruksi dan isolasi dari NGR.

2. Sebaiknya pihak team HAR dari TRAGI Panakkukang melakukan

pemeliharaan tidak hanya sekali setahun pada NGR tetapi minimal dua

kali dalam setahun melihat dari umur peralatan dan seringnya terjadi

gangguan hubung singkat.

3. Serta pengecekan dan pemantauan oleh pihak rayon akan kondisi pada

jaringan distribusi tegangan menengah ditingkatkan sehingga gangguan

hubung singkat tidak terjadi dan pelayanan tenaga listrik kekonsumen

tidak terganggu.

65
DAFTAR PUSTAKA

Afiandana, Fajar Tri. 2014. Analisa Setting OCR terhadap Arus Gangguan pada
Jaringan 150 kV Di Gardu Induk Tanggul. Publikasi Hasil Penelitian Tugas
Akhir. Jember: Jurusan Teknik Elektro Unversitas Muhammadiyah Jember.

Badan Standarisasi Nasional, 2011, Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2011


(PUIL 2011), Jakarta: Yayasan PUIL.

Hidayat, Ade Wahyu dkk. 2013. Analisa Setting Rele Arus Lebih Dan Gangguan
Rele Gangguan Tanah pada PenyulangTopang Gardu Induk Teluk Betung.
Dalam Electrician 7 (3): 108-115.

PT.PLN (Persero). 1995. SPLN 64, Petunjuk Pemilihan dan Penggunaan Pelebur
pada Sistem Distribusi Tegangan Menengah. Jakarta: PLN.

PT.PLN (Persero). 2010. Buku Petunjuk Batasan Operasi dan Pemeliharaan


Peralatan Penyaluran Tenaga Listrik (No Dokumen: 3-22/HARLUR-
PST/2009), SK DIR PLN PUSAT No. 114.K/DIR/2010, Jakarta: PLN.

PT.PLN (Persero). 2014. Buku Pedoman Pemeliharaan Transformator Tenaga (No


Dokumen: PDM/PGI/01:2014), SK DIR PLN PUSAT No. 114.K/DIR/2014,
Jakarta: PLN.

Ramadhan, Rize Taufiq. 2014. Studi Koordinasi Sistem Pengaman Penyulang


Trafo IV Di GI Waru. Publikasi Hasil Penelitian Skripsi. Jember: Jurusan
Teknik Elektro Unversitas Brawijaya.

Tanyadji, Sonny dan Sarma Thaha. 2015. Sistem Proteksi Tenaga Listrik.
Makassar: Ininnawa.

Yulistiawan, dkk. 2012. Analisis Penggunaan Gas SF6 Pada Pemutus Tenaga
(PMT) Di Gardu Induk Cigerelaing Bandung. Dalam Jurnal Upi Edu, XIV
(2): 81 93.

Zulkarnaini dan Mohammad Iqbal. 2015. Perhitungan Koordinasi Relay Proteksi


OCR / GFR Dengan Menggunakan Software Mathcad pada Trafo Daya Unit
II 20 MVA GI Salak Dalam Jurnal Momentum, XVII (2): 76 86.

66
67
Lampiran 1
Simulasi Gangguan
GANGGUAN 3 PHASA
Titik 25%

68
Titik 50%

69
Titik 75%

70
Titik 100%

71
GANGGUAN 2 PHASA
Titik 25%

72
Titik 50%

73
Titik 75%

74
Titik 100%

75
GANGGUAN 1 PHASA-TANAH
Titik 25%

76
Titik 50%

77
Titik 75%

78
Titik 100%

79
Lampiran 2
Data Gangguan
Data Disturbance Record Gangguan 1 Phasa-tanah Tanggal 06 Maret 2017

80
81
Data Gangguan Pasca Pemeliharaan

82
Lampiran 3
Dokumentasi Pemeliharaan

Pemeliharaan NGR Transformator #1 GI Panakkukang

Bagian Dalam NGR

83
Kondisi Bagian Kabel NGR Terbakar

Penanganan Masalah Kabel

84
Lampiran 4 Data Pendukung
Data Beban Puncak Penyulang

Jumlah Gangguan Distribusi Penyulang

85
Relay OCR / GFR Micom P123 Name Plate NGR

Nameplate Transformator

86