Anda di halaman 1dari 10

HUKUM GAUSS dan Contoh Soal

HUKUM GAUSS
Tujuan Pembelajaran :
1. Mengetahui pengertian dari garis - garis medan listrik
2. Memformulasikan Hukum Gauss
3. Mengetahui Kuat Medan Listrik bagi Ditribunsi Muatan Kontinu

A. Pengertian Garis garis Medan Listrik


Garis garis medan gravitasi adalah garis garis bersambungna yang selalu berarah
menuju massa sumber medan gravitasi. Makin rapat garis garis medan gravitasi di suatu
tempat berarti makin besar kuat medan gravitasi di tempat itu.
Hal yang sama dapat dijumpai dalam medan listrik, dimana listrik juga dapat
divisualisasikan dengan menggunakan garis garis medan listrik ( ada juga yang menyebut
sebegai garis garis gaya listrik ).

Tiga hal tentang garis garis medan listrik :


1). Garis garis medan listrik tidak pernah berpotongan
2). Garis garis medan listrik selalu mengarah radial ke luar menjauhi muatan positif dan
radial ke dalam mendekati muatan negatif.
3). Tempat dimana garis garis medan listrik rapat menyatakan tempat yang medan
listriknya kuat.
Sedangkan tempat dimana garis garis medan listrik renggang menyatakan tempat yang
medan
listriknya lemah.

Gambar b menunjukkan foto pola garis garis medan listrik yang dibentuk oleh biji
biji halus diantara dua elektroda titik yang muatannya berlawanan jenis. Susunan muatan
seperti ini disebut dipol listrik. Dengan memperhatikan Gambar a secara seksama didapatkan
:
1. Jumlah garis meda listrik yang meninggalakan muatan positif sama dengan jumlah garis
medan listrik yang masuk ke muatan negatif.
2. Garis garis medan listrik di dekat tiap muatan hampir radial.
3. Garis garis medan yang sangat rapat di dekat setiap muatan menunjukkan medan listrik
yang kuat di sekitar daerah ini.
Gambar 1a Garis garis medan listrik untuk dua muatan titik sama besar dan berlawana
jenis. Perhatikan, banyaknya garis medan yang menjauhi muatan positif sama dengan banyak
garis medan yang menuju ke muatan negatif. 2b Foto pola garis garis medan yang dibentuk
oleh biji biji halus diatan dua elektroda titik (N dan S) yang muatannya berlawan.

B. Formulasi Hukum Gauss


Pada bagian ini membahas tentang suatu teknik sederhana untuk menentukan kuat medan
listrik bagi distribusi muatan kontinu yang dikembangkan oleh Karl Frieadrich Gauss ( 1777
1855 ). Beliau adalah salah seorang matematikawan terbesar sepanjang masa. Banyak
bidang hukum matematika yang dipengaruhinya dan dia membuat kontribusi yang sama
pentingnya untuk fisika teoritis.Gauss menurunkan hukumnya berdasar berdasar pada konsep
garis garis medan listrik yang telah di pelajari sebelumnya. Mari kita mulai dengan
membahas konseo fluks listrik. Fluks listrik ( baca : phi) didefinisikan sebagai jumlah garis
garis medan listrik yang menembus tegak lurus suatu bidang.
Dengan penggambaran medan seperti itu (garis), maka fluks listrik dapat digambarkan
sebagai banyaknya garis medan yang menembus suatu permukaan. Perhatikan gambar di
bawah:

Gambar 2. Fluks Listrik yang menembus suatu permukaan.


Gambar3. adalah sudut antara arah
Medan listrik serba sama E dan rah normal bidang n. Arah Normal bidang adalah arah tegak
lurus terhadap bidang.

Dan dapat dirumuskan sebagai berikut :


=E.A ........... (1)

Apabila garis-garis medan listrik yang menembus suatu bidang memiliki sudut maka
rumus fluks listriknya adalah sebagai berikut :

Gambar 4.Garis garis medan listrik yang menembus suatu bidang


Maka :
= E . A Cos ........... (2)
Keterangan :
= Fluks Listrik (Weber)
E = Kuat Medan Listrik (N/C)
A = Luas Bidang (m2)
= Sudut antara E dengan garis normal

Dari konsep fluks listrik inilah, Gauss menemukan hukumnya. Hukum


Gauss menyatakan sebagai berikut.
Jumlah garis garis medan listrik ( fluks listrik) yang menembus suatu
permukaan tertutup sama dengan jumlah muatan listrik yang dilengkupi
oleh permukaan tertutup itu dibagi dengan permitivitas udara 0.
Hukum Gauss dapat digunakan untuk menghitung medan listrik dari sistem yang mempunyai
kesimetrian yang tinggi (misalnya simetri bola, silinder, atau kotak). Untuk menggunakan
hukum gauss perlu dipilih suatu permukaan khayal yang tertutup (permukaan gauss). Bentuk
permukaan tertutup tersebut dapat sembarang.

Hukum Gauss ini didasarkan pada konsep garis-garis medan listrik yang mempunyai arah
atau anak panah seperti pada gambar di bawah :

Gambar 5.Garis-garis medan listrik di sekitar muatan positif

Secara matematis, hukum Gauss dinyatakan dengan rumus berikut.


Dengan,
= Fluks Listrik (Weber)
q = Muatan Listrik (Coloumb)
0 = Permitivitas ruang hampa = 8,85 x 10-12 c2 N2 m2

Untuk memahami hukum Gauss yang dinyatakan oleh persamaan diatas dapat dikembangkan
ke sistem yang mengandung lebih dari satu muatan titik. Pada permukaan tertutup
melingkupi q1 dan q2, sedang q3 berada diluar permukaan tertutup.
Fluks listrik menembus permukaan akibat muatan q1 adalah q1/0 , akibat muatan q2 adalah

q2/0 . Fluks listrik total yang menembus permukaan adalah q1+q2/0, yang mungkin postif,
negatif, atau nol, bergantung pada tanda dan besar kedua muatan.

Contoh Soal :
1. Jika terdapat persegi dengan panjang sisi 20 cm, lalu bila sebuah medan listrik homogen
sebesar 200 N/C ditembakkan ke arahnya dengan arah yang tegak lurus bidang persegi
tersebut, berapa jumlah garis medan listrik yang menembus bidang persegi tersebut (fluks
listrik)?
Jawab :
Luas Persegi = 20 x 20 = 400 cm2 = 4 x 10-2 m2
Jumlah Garis yang menembus bidang adalah
= E. A
= 200. 4 x 10-2 m
= 8 weber

2. Sobat punya sebuah bidan lingkaran dengan jari-jari 7 cm. Jika ada kuat medan listrik
sebesar 200 N/C mengarah pada bidang tersebut dengan membentuk sudut 300 terhadap
bidang. Tentukan berapa fluks listrik tersebut?
Jawab :
Luas Bidang :
Luas Lingkaran = r2 = 22/7 x 49 = 154 cm2 = 1,54 x 10-2 m2
Cos = Cos 60o
( = sudut yang dibentuk oleh E dan garis normal lihat gambar sebelumnya )
= E. A.cos
= 200. 1,54 x 10-2 . 0,5
= 1,54 weber

C. Kuat Medan Listrik bagi Distribusi Muatan Kontinu


Hukum Gauss dapat digunakan untuk menghitung kuat medan listrik dari suatu sistem
muatan atau muatan yang terdistribusi seragam. Tetapi dibatasi masalah untuk konduktor-
konduktor yang memiliki simetri tinggi, seperti : konduktor dua keping sejajar dan konduktor
bola berongga.
1). Kuat medan listrik untuk konduktor dua keping sejajar
Misalkan luas tiap keping A dan masing masing keping diberi muatan sama tetapi
berlawanan jenis +q dan q. Didefinisikan rapat muatan listrik,, sebagai muatan per satuan
luas .

........... (4)

Sesuai persamaan 4, maka jumlah garis medan yang menembus keping adalah :

........... (5)
Oleh karena medan litrik E menembus keping secara tegak lurus yang di tunjukkan pada
gambar dibawah maka = 0o, dan cos = cos 0o = 1 sehingga persamaan diatas menjadi :
Gambar 6. Konduktor dua keping sejajar dengan rapat muatan pada tiap tiap keping
adalah + Arah medan E selalu dari keping muatan postif k keping bermuatan negatif.

Dengan E = kuat medan listrik dalam ruang antara kedua keping (N/C) dan = rapat
muatan keping (C/m2).
Kuat medan listrik di luar keping sama dengan nol sebab muatan listrik tidak terdapat di
luar keping.

2). Kuat mdan listrik untuk konduktor bola berongga


Bila konduktor berongga diberi muatan maka muatan itu tersebar merata di permukaan
bola (didalam bola itu sendiri tidak ada muatan).Bagaimana kuat medan listrik di dalam bola,
pada kulit bola, dan di luar bola ? Kita aka mnghitungnya denan menggunakan hukum Gauss.
Dibuat permukaan I Gauss di dalam bola ( r < R ). Muatan yang dilingkupi oleh
permukaan sama dengan nol sebab di dalam bola tidak ada muatan ( q = 0 ). Sesuai dengan
persamaan :
Jadi, di dalam bola, kuat medan listrik sama dengan nol.

Sekarang dibuat permukaan II Gaus di luar bola ( r R ). Muatan yang dilingkupi oleh
permukaan II ini sama dengan muatan bola q, seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut .

Gambar 7. Konduktor bola berongga dengan jari jari R diberi muatan. Tampak muatan
hanya berkumpul di permukaan bola sedangkan di dalam bola tidak ada muatan.

Kuatan medan listrik di luar bola, sesuai dengan persamaan :

Luas bola A = 4 r2,sehingga


Dapat disimpulkan bahwa kuat medan listrik untuk bola konduktor berongga yang diberi
muatan adalah

Contoh Soal :
1. Sebuah bola kecil bermuatan listrik 10 C berada di antara keping sejajar P dan Q dengan
muatan yang berbeda jenis dengan rapat muatan 1,77 10-8 C/m2. Jika g = 10 m/s2 dan
permitivitas udara adalah 8,85 10-12 C2/Nm2, hitung massa bola tersebut!

Penyelesaian:

Diketahui:

q = 10 C = 10-5 C
= 1,77 10-8 C/m2
g = 10 m/s2
0 = 8,85 10-12 C2/Nm2

Ditanya: m = ... ?

Pembahasan :
Soal Latihan !
1. Sebuah muatan titik sebesar 1,8 C terletak di tengah tengah sebuah kubus berjari jari 55
cm. Hitung fluks listrik yang menembus permukaan kubus tersebut!
2. Medan listrik disekitar permukaan bumi mempunyai arah vertikal ke bawah. Pada
ketinggian 200 m medan listrik terukur sebesar 100 N/C sedangkan pada ketinggian 300
m medan listrik terukur sebesar 60 N/C. Berapa jumlah muatan yang terdapat di dalam
kubus berisi 100 m dengan
permukaan horizontal terletak pada ketinggian 200 m dan 300 m?

Referensi :
1. Halliday, David; Robert Resnick, Fisika Jilid 2, Diterjemahkan oleh : Pantur
Silaban Ph.D dan Drs.Edwin Sucipto, Jakarta: Erlangga, 1996.

2. Sutrisno dan Tan, Fisika Dasar : Listrik, Magnet dan Termofisika, bandung, ITB,
1986.