Anda di halaman 1dari 4

SALINANSALINAN

MENTERI RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI


REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN MENTERI RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI


REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 65 TAHUN 2016
TENTANG
GELAR DOKTOR KEHORMATAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI


REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 27 ayat (2)


Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan
Tinggi, perlu menetapkan Peraturan Menteri Riset, Teknologi,
dan Pendidikan Tinggi tentang Gelar Doktor Kehormatan;

Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang


Pendidikan Tinggi (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2012 Nomor 158, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5336);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2014 tentang
Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi dan Pengelolaan
Perguruan Tinggi (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2014 Nomor 16, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5500);
-2-

3. Peraturan Presiden Nomor 13 Tahun 2015 tentang


Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor
14);
4. Keputusan Presiden Nomor 121/P Tahun 2014 tentang
Pembentukan Kementerian dan Pengangkatan Menteri
Kabinet Kerja Periode Tahun 2014-2019;
5. Peraturan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan
Tinggi Nomor 15 Tahun 2015 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan
Tinggi (Lembaran Berita Negara Republik Indonesia
Tahun 2015 Nomor 889);
6. Peraturan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan
Tinggi Nomor 44 Tahun 2015 tentang Standar Nasional
Pendidikan Tinggi (Berita Negara Republik Indonesia
Tahun 2015 Nomor 1952);

MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI RISET, TEKNOLOGI, DAN
PENDIDIKAN TINGGI TENTANG GELAR DOKTOR
KEHORMATAN.

Pasal 1
Gelar doktor kehormatan (Doctor Honoris Causa) merupakan
gelar kehormatan yang diberikan oleh perguruan tinggi yang
memiliki program Doktor dengan peringkat terakreditasi A
atau unggul kepada perseorangan yang layak memperoleh
penghargaan berkenaan dengan jasa-jasa yang luar biasa
dalam Ilmu Pengetahuan dan Teknologi dan/atau berjasa
dalam bidang kemanusiaan.

2
-3-

Pasal 2
(1) Perguruan tinggi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1
menyelenggarakan program doktor yang terkait dengan
jasa dan/atau karya calon penerima gelar doktor
kehormatan.
(2) Calon penerima gelar doktor kehormatan
berkewarganegaraan asing telah menunjukkan jasa
dan/atau karya yang bermanfaat bagi kemajuan,
kemakmuran, dan/atau kesejahteraan bangsa dan
negara Indonesia.
(3) Tata cara dan syarat pemberian gelar doktor kehormatan
diatur oleh masing-masing perguruan tinggi.

Pasal 3
Gelar doktor kehormatan yang selanjutnya disingkat Dr.
(H.C.), ditempatkan di depan nama penerima.

Pasal 4
Menteri dapat mencabut gelar doktor kehormatan apabila
tidak memenuhi persyaratan berdasarkan Peraturan Menteri
ini.

Pasal 5
Pada saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, Peraturan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 21 Tahun 2013
tentang Gelar Doktor Kehormatan (Berita Negara Republik
Indonesia Tahun 2013 Nomor 410) dicabut dan dinyatakan
tidak berlaku.

Pasal 6
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal
diundangkan.

3
-4-

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan


pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya
dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 12 Oktober 2016

MENTERI RISET, TEKNOLOGI, DAN


PENDIDIKAN TINGGI
REPUBLIK INDONESIA,

TTD.

MOHAMAD NASIR

Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 18 Oktober 2016

DIREKTUR JENDERAL
PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,

TTD.

WIDODO EKATJAHJANA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2016 NOMOR 1539

Salinan sesuai dengan aslinya


Kepala Biro Hukum dan Organisasi
Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi,

TTD.

Ani Nurdiani Azizah


NIP. 195812011985032001