Anda di halaman 1dari 296

lKTOII.

T;AKTOI' KONVERSI

515,2
0p929
0,+047 lElct{ (h.) = t0' m:
5r5,4
1,155
fr.tb 3.?? x t0_,
1055 joulc (rl = Nf
0p283
0o438
l000gpb - 2,23.|t 0p63r
tb 4,a4E nc*,.el(N) t
00929 .-
2s!' '
fi 0.!048
d .' r,609
t459
453,6
*, t1,' i

1,355 w. Yaa.Y.1ig
* ,{]

hp I 550 ft.lb/<L,r 115:t 1i

Prl 5895 li

n.lb(dudCR)
47,EE
o,'t672 N'n/F!xx)
"r4 1
I
l5?,1
fD3 o,3048
1.609 {
47,88 -1
0,0283
U.S. 8slotr . 0,1337 n' 3,785
'l
. U,\NTIT \S PENTING

32,2 fild.t'
{apaon an {l94"li,4"o

(50'F,l5"C)
- 9810 N/m'
.ku 9.8r rN/D!, / i,,
rnFsli, rev.l latrr n.ndar lOl.12 rN/m,r.H
29,92 in. Hs 76n ,hm IIE ') i..
33,9 fi H:O

rt
- a.
v
..r ,jj.. i !Ktilti [()\\!RSI

0,155
10,76
TEKNIK
SUMBERDAYA AIR
hekiar (na) = 10.m,
ks/ntr = t0 :8/cm! 0,00194
jod. (J) = N. m 0,738 ft, t!
2,6J x l0r ft.lb
I 0,000948 Btu.7
Btu s 778
,8 ft,11
m3/de1= (10:r/d.O 3s,33
vder =(10 I m'/deo r5,8s
! 0,225 tb
viltoriru kin.ft!lit 10,76
P.d.,s 0,0394 trR0!'Lh i'i:-i\J iLllrAN I

.l ', 3,28
0,6?1
frfi
tsux r' xi:S,t l(
.tst, 0,0685 '1".A. tt{x / 1995
1,0 D
+ W= J/dei = N.h/det 0,7315
lr
0,00134 rp = 5501
0.00014s
0,02089
N.n(rsxK) 5,98 slus)f
8x"R)
0,006365
1,28
0,62r
0,02089
35,34
4,2542 U,i
E.Et (lilr.t Gryr)

[:Lr 1 \ It ] ti! I[:'il t\i,

32,2fildc|1
Xcnpata. at (39,4qF.4"C)
1,94 du8/llr

(50"F,15'C) 62J lb/ir"

Atmostu level laul standar 10I,32 *N/m:. rh\


760 mfr H!

t
10,33 m HrO
TEKN{H
SUMBERDAYA A} $'i
Jilid 2
EDISI KETIGA

,/. ,
Rai l(. I ii:.: ,

Professot Enetitus oI Hydrouli. Engincerinq


Srarfotd Uni\e6ity
P orhet, Littsley, Kraeeer Atsociotes
, ,:||

,!
Jo:cph ll. f , .'': '
Prof.ssor oI Cioll Engiwe ng
:-l
Assoclate Choirman, Derytnztt of Citil Engliee n0
Sto{o Unitgrstty

. Dierjem!*.n ol.h: I
Ir. D.ioko S s()rrgl.{' ,!'r. r'l
F kultut feknlk SiP ' I
Uilrertitdt Ktttten Initon tb
I

1986
PENERBII' ERL/INGGA
Jl. kamrt Mo. 1l
Jakarta 10420
(Anssota IKAII)
j
I\i.ril,liaur l'erpustatals
_1. 1,. lrr\1r / rrr90

Av.s;r-/?u) h/s,
- ,.1.* r.-* r 'r
--
lr.r.;i.
- :r, lt,
t- -'- . +-=i
Ildrmtn
;' I,Ari r
,* *,
isi' *x.ft '; LdTA PENGA:!'I,\R
t!r.B il Mr.sl\"n [5i\ HiDRI)rl,L]
Tutblrl, PomP.

BAB l.l EKOrr-OMl IEKNIK tiAt.\l\,l't[(A( r\t'{i'


Sunbcrdrya .ir

. .. ;., .!ti., \ t \(;!\,t t:fft\0. .ttd )tdititltt IIAli l--l \ IRIGASI.


Judul Asli: ,. . ttl )i
ti {ll li .SISTL},PE\\Ll)t)i\ Allt
Hak Cipta dal.m Bahssa Inggris O 1979, pada Mccraw-Hill, Inc- Panggunarn dm iundah air, cii.iri dan mutu 3ir' Pngolahan an'
Hak Ter.iernahan dalam Bah^sa hdonesi,^ pad^ Perwbit Eiango skt; distribusi ait, pmbangunan sistem pmvedi'ar air kot!
dcngan perjanjian resmi tanSgal I 6 Mei I 985 li\k lr,. l,\\ \ I l.lRll\ il\\( \ 1lP

Diterjemal*rn oloh: Ir, Djoko Sasongko M.Sc n'ru i- ,, I r'' irr \\ \t \r, \r
X.poh Seh.i Strvoi Di.eh todt Sungdi, Dnien Pengdin l B \lt t!i ljtilll\ \,il
Idhulto. T.hnil Sipil (UKI) jalan
Drainasi hujan daerah pemukiman, drainasj lahan' drainasi
Buku ini diset oleh bagi.n SettinS Penerbit Erlangga dengar PRI O.M
Setliq olh : Su$,Im.n
I.ay Out oleh r Abdul l&rtn
Dicctrk oLh : Prctakan Sapdodedi, Jsl$rta.
l\t! r,) l,l\llr\\l,t\\\ I)\\ ll \{,oL\H\\ lll{lr\1:"1
Kuanrilas ai, limbah, cni-cili air limbah dan mutu ait, pen8umpul-
an dan pemompaan air limbah pengolahan air limbah, Pem-
t
bangLrnrn srsrem pengelolaan air limhah

Dil ong kehs meryutip, menjiplak atau met photocopy tebagian atoLt r. I ll\r,l l(\\r,\\Ll lrlr l\\l\\ir'!L
teluruh isi buku ini sefia memryjual-belikannta aanpa izin tenutis wkluL hn.irr lrrtsLrl dan rcnrhok banjir. saluran bafljir. pelbaik'
.lai Penerblt E anssa. 11, ,lLr, ttr trrLr,ir$ ,L thrr I \ L!r rrr' rr$Lr rr kchol haniir' penSelola_

:.!,r iiiI r!,.i !r,r /)t t.U Irtll\\(; I Nt)\N(l

J
ar lsh3n dan pnSurmgsn banjn, pengelolaan lembah banjir,
perlirnbanga, ekonomi dalam pcnSurangan banjir '
KATA PENGANTAR
BAll ll PERANCANGAN PENGEMBING\\ SUI{BaRlr 1, t \lR
AP!\DIXS A: T,rB[L IABEL PlNl lNG

.\Pt \I)ltis B: VERSI METRIK DARI C-\\IBAR r_ Ii l)1\ j ir l


f t'i,-.: .), -r,.j.:,j.)ll.l
j.iiil..{.lir,t8.{
,Lt\llr''''
;_l{:r\iilillr' il ,&l!f
.. ;Of_r i rr,}{!, -.i..T'

(PenSau perrunrbuhar rumlah penduduk dunia yang pesat, sunberdaya-air di dunia


relah renjadi salah satu kekayaannya yan8 sangat pentinS Alr merupakan hatpokok
bagi konsunrsi dan sanitasi unrar manusia, untuk produksi berbagai barang industfl
serta unruk produks makanan dan seral kain. Air merupakan sarana pengangkutan
yang pniing di berbagai bagian dunia dan menjadi taktor penting datam rekreasi.
Tumbuh.tumbuhan sedang dikembangkan sebagai bahan bakar seperri nethanot, dan
hl]l ini akan meninrbulkan peningkatan kebutuhan ltlr irigasi. Sumberdaya yang ber.
hargapun dapat nrenjad, bahaya. demikian pula air yang berlebihan banjir dapar
r l/r,.mengakibatkan kcrusakan berat dan hilan8nya nyawa di mana-mana di dunia. Air
. tersebar tidak nrerala di atas bumi, sehingSa kerersediaannya di suatu tenrpal akan
santsar be.varid'i mengrnuU qdkru. \th nJa.datdrr rnggunran \unber.daya inrumar
.
manu\ia ban)!k men(e,,rar. aI bernh yanB .e^edia dan menu,urlan derdJarn)d rede.
' ',, nrikran rupd. sehrrBg, riJdk c^LUk larr unluk heherdpa arau ,ernu, ienr\ perantaatan
,., j . Peia.cangan yang didasarkan keahlian serta penselolaan yatrB seksana merupakan
. psrrrd unruK mencapar rrnglar erh.eI'i ocr'.n ,ar,n
i',. hal
kandi
"ir1:rg atan diburuh.,
'angmard dardng. walaupun demrkian.u.:rhru,ana rr l- rJstdh m-einpunlar tingkup
. . / )an8 lebrh lua. ddnpadd konsepri reknis .r,B 1r.,1,,. daDdIerLh"r lnresra.i datanr -
pengembanCan sumber.dala air dipengar',hr utct pe r,,rbrl8an-pe rmban8an eto.
nomi. sosial dan politis maupun kenyataan-kenyardrn tcknis ddsar,.Satam;iru-Ean a
dan memperbaharui buku ll.',.ui(,1 Ii, I'r,r ,. I|!ini,,rr""parapengarangrlah
i mernilih untuk meningkarkan titik berur pada peran*ngan dan men8ambil
/, 'wtnrr lten),,,,.\ L,r,r.f'r , iudul
sebagai hat yens lcbih rengganrbarkan tingkup yang
dituju. Perancangan dalanr pcnSertirn dari k!tl] iru y!ng sbenailrya nlerupakan sualu
ke8iatan yang runrlr, yufl8 harrntkali di nllnipnn tidak akan lebih runril dadpada
drlsm poranc.ng.n lumbcrdrys{lr hlgl hcrhllet j.nts pcmaniaatan bersaingao yanS
f't '; 1, ,'t-' - '
C'

vlII TEXNIK SUMBENDAY


^IR

nren8hsdapi kendal. ekono ris maupufl fisik. Walaupun dcmikian para insjayu. ridak FORT-WORD TO THE INDONESIAN EDITION
&pa t_ mengelakkan diri dari ru8as perancangan bila mereka berharap unluk mempeF
trhankrn kdudukan d:rlam profesi yang iricn!u,t,r.|,,i,',Irrl,i,1,,"..,,,r,,r,..,
No nation escapes the problems associated with water. wherever one
may be therc is a possibility of flood or drought and works to mitigate
Teknik sumber daya air mcnuntur latar belakan8 pengetahu{n para siswa di bidang
ilmu tekrit. pcrencanaan, kemanusiaan dan itmu sosial. Suatu pclrio"n arrr. uarni floods or store water for use during dry periods are necessary. If storage is
teknik sunrber daya air menurur sitarnF harus merupakan suatu pclailrrn lanjutan: provided, systems to convey the storcd water to a point ofusc must also
Karena itu.nampaknya penrjng untuk menyaiikan bahannya aatam .uaru petalaran exist, and these may include pumps to lift the water orturbinesto extract
yang lcrpadu yang mlayanirnasatahnya datam li.gkup yang pating tuas the energy from the falling water. Po llu tion of the water resource is afl ever
dan be;itik
herar padr r,.,yi! daq bukannla paaa .., ,.,., fara p""ga,.ng present thaeat. Engineers mu$ devise ways of removing the pollutants
te,tala,D
bahw! para siswx'akbn turdnttng ole,r rlAnia beJ^le
i(|a ireknrk \unrbcrdaya. \([om wastewater before it is discharged to the environment and purifying
sebarJ, ruaru hidans rirpadu dan.bahw, pa,u p"ns;re, iri"i nl.naapar*an hahw^ ,u(u thi: qatei ofstieams before it is used for human consumplion.
ini menarik dan er?krir. These topics (and others) are covered in this book We hope the
'
L .' - '.' ,riiirrn jmeni'4iio4ma$t* hri,utosr. hat dasa, bJ,ri re.nua usrha
.r, \ Indonesian students who use this book will find it interstifl8 and helpful
pn8elolaar dtr lr' ^ membahr! alpcli hu(jm Jlri pe,raka,an air ying senng me- in meeting the challenge$ they face when they beSin the practice of
nimbulkan kendala penring dalrn usaha perancansan. lJrl, . t,i,r,i J i m;bicr;akan
engineering.
bangunan-banSunan lisiknyr - bendungan, s.aturan. jadngan pipa dan
scbagatnya
yang dipcreunrkan pada han'pir senruljenis proyck sumber
dayaair Br , , ,
asas.asa\ penrrng dan clon.rnr relnrk yang enBJ, dasar h.8i pensctotaan ",*i,ri""
arr r. I
1., r' 1, [e ruJran mernhrhrs pen&]unaan aI yang ut!ma serar:r tebrh rerpe nci.
den8an prhalian khusus pada aspek-aspek dari nrasing_ asing pcnggun"an y-g
t"i-
beda dari pcnssunaan lainnya. &b akhir merins*astan pr,,sd,,, p;ian.angan,;nr,k
proyek-proyek tunsgal dan scrhaEuna
Pard pengarans insin rncnvan,pliqrn
nenghargla1 (hLr\u\ (cpaJ! I , ,
| 1,..' urruk r.njdu"nny. lentanS tr r. | '. yanE rstrn)r hctrru ter.iJpkan. .erta
Ray K. Unsley
unrul berba8ai \aran larn drI helid K a iuBd mengharsar pct erjaan i, , ,, ..,
r, r.hI. ...., . dalanr nrnutrrlln kcnrhlti t{,. Jan t., Daftrr pdro rckrn drn Joseph B, Franzini
kasan.kawan yanS rchh nrcnrherikdn sun,hangan pikIan aan hfr,,,,,rrl r
iga ed,si
telah tumbuh rnmRdi s:Irgat panE|lg. sehrngga rlan .ut,r unru* urenyusunny" -.l"ngan
tcliti- Kami nrenyampaikrn terimakasih kepada semua pihak yang retatr mente.iian
sumbangan lemlasuk pemberi tiniauan iak dikenal yang In"rberif-
""gg";",
!
F
E
)

BAB
4l
DUABEI,AS
"t
.fi MESIN.MESIN HIDROLIK
I

iua mamm mesin hidrolik yang penting untuk insnyur pengairan adalah pompa dan
-turblr. Po.pn aalalah peran8kat yanB mengubah tenaga mekanis menjadi tenaga
hidrol,k, sedangkan tutbin mempunyai lingsi vang sebaliknvi.waiaupun ketanvakan
mesin berfungsi tunggal, dikenafjugd releIsible pumplurbine' vang dapat
beropemsi
pompa maupun sebagai lurbin. terganruns pada arah perpulalannva Ter-
baik seba8ai
aapat teriagai pnis pompa dan turbin,Masing-masins mempunvai cti-ciri-tersndili'
Unrut setiap reaaaa, operasi tertentu. ierdapar suatujenis ukulan nesin hidrolik vang
paling sesuai untuk tugas tersebl! Perencanaan mesin hidloiik merupakan suatu
iiaa;g yang sangat khusus, sehinggltitik berat dari bab ini adalah pada pemilihanjenis
mesin menurut kebutuhan penSSunaaonya.

II]RBIN
'ler.,aDar dua ienis ulama rurbin, vaitu iurbm impuls dan rutbin reaksi P'da IDh'
T7 , ., p.n..,"n oet) 3ir bebar mendorong bagan rurbin vang berpuiar vang ditm-
puir.rn.puao ,"rrnrn-u,lrlostu Pada &rriir tcakti, alnan ail lerjadi dengan lekaflen
paaa ruang tertutup. i,'teskipun energi yang diberikan kepada turbin imPuls adal'h se'
_kinetik,
.ut" *rru sedangkan turbin reaksi memanfaatkan juga tekaflan di
"n"rgi pada perubahan
samping enerSi ;netik. tetapi kedua jnis turbin tersebut tergantung
.".*i". i,; an, schingga Eava dinamiklah vang mensenai bagian vang berputar
atau flirr.rdari tulbin tersebut.'

sEde). "Ha.dbook ?3-90. Mccra*.tsU1, N.w Yort(.


L

(;anhr l2'l Dhgfun lr4an surrd mcktrnism'rr'ngalrr

X sehul dalat dicel.rk tersclrdiri kemudian dibautkan pada central spidernya. alau dapat
pmca"n an menerpd
lugr seluruh runncr dicetrk sebagai satu kesatuan. Pada saat
sisi penlsah tlmi ernbcr, ia lkan terpisahmenjadi dul bagiNn dan akan ke luar laSi dad
kcdua sisi c rbcr. tliluk rLrrbin vang kecii harya dipergunakan sdtu tilik pancaran air'
rerapi unruk turbnr yane besxt diperlukan dua atau lebri pancrran air dari litik litik
yrng berbetra di sekitar runner. Pancaran air ini biasanva dihasilkan oleh sebuah
pmyonprci (turzle) ,,rhtntuk ihlnt vang mirip dengan katup jrrum (Avat 9-23)'
k"."p"to" p"rr-" tL,rbnr diperlahrnkan tellp Pada berbxgaj bsara' beb'n de'ga'
rtll .ri,i' r(r'r,,,' r"'','
l/l"''enJlJLIJ\eba8rr
lur''n imp"' rL'J'rrl'ar me.ubah{ubah det)il dari Pancaran air.
,, lraur"u"P'l'"n nrntsJ'rrh'l 1'mr uranB vsns reLh mcnsembans- Krrcnr pukuhn an dlpal leriadi di pipa pesst bila penyemprol menutup delBan
'"J" '",'-.":,,..""",,'l d!sar'vang dipakai smt ini''rurbin ini mempunvai ember te'
;;;, ;:;;, tib! liba. nrakr rda heberapa penycnrproi vang ililcngkapi denS'n katup bypass yang
ember ter.
;:i:ii,;ii'i;*;; r.'r"r"r. ii t"riri"e ru"'"va (Gambar 12 2) iEnbel rkan mcmbnkx bila krlup jarumnya dilutup dengan cepa1. Pengatuian kecepatan
(lNpat dipetuleh pLrla densan lnempersunakrn dcilcklor (pengalih arah) pancarafl vang
t"Auduf"u,,v, datat dialur untuk meniauhkan p ncaran air dari turbin bila bebrn
rurun. Surlu pcngalur diPedukrn untuk menggerakkan pcnyemprot' bvpass atau
d.jleknr Nlekanisme yang scderhana dari rlal pengatxl ini dapal dilihrt pada (;ambar
ll :l Jikr kc.epalrn rolor hcrlambah.,l akan naik sehingga ,ni'rvrk nrasuk ke ruarg
/r. sehinSgl fenvcnrpn)t ak.n lerlutuP scdikil. Jik! kecepalan betkuftng akNn teriirdi
operas yrng sehaliknv! Mckanisme l'a g scbenarnva dari rhl pengalut ini sebendnrya
imh lebrh rLrmn. krrenr dil.rluk!n suaht ra gkainn kompensrsr untuk mencegalr ter'
jadjnyr ovcr lruvcl dari lorak servonxnor nntuk mendapalkan pengrlurdn kecef'alrn
_ _t<nrn,
bxah
g"n"r.ro. b,.rsanya dipising pada suatu Poros mendalar di {ntara dua
brntrhn r-lcrrgrn runncr yrng lerpasrng pada ujung poros lersebul' Ilal in1 diken'lse-
btpl pc rsrngan rarqi|r,rn,rars Sernrg juga runncr dipasrng plrda kedua stsi gere-
raror (konnruksi,/,ril,/, ,r./rrrr) uJltuk menvanukrn bebar b|ntal!n' hrbin impuls
d!lengkrfi dengdn runuh turbin Lrnluk mencegah te{adnrya percikan,lehpi leka|an
rdaradi .tahm rurnJh tercbu1 haruslah sam! dengan lekanan atmoslt Turhin turbin
nrodcm ada vats Llip!srn8 pada sulnbu te8ak di bawah genemtor dan digerrkkan oleh
pa""r*, ," ,-l,;i beberrpa penye rprol vang'djletakkan secara seraga di sekelilins
iunnc,. e"ng,tu'",, deNikidn menvederhanakan perencanaas poio! dan banlalan sc
bagainrin! dcrail pcuan.ar air dan dcilekto va, waldupun akr nrenveh!bkan lcbili
rumil.ya per cnclDr0n pipa lenyemprol.
I
TEKNIX SOMBERD1YA AIR

@
:",->t
,Dvf- "

{ I
.Y l
q-; +;

Gmbr l2rl Huburyan hidror* tutbin i6!uh.

Unluk rnemperoleh elisiensi ya g bdik, lebar cnrber luruslxh lisr hinggr empat
kali panja.s garis tengah pancalan an, sedanskrr saris tcngxh turdd runner lknislrlr
l5 hinssa 20 kali garis tclrgrh pancaran air. Garis rensNh tulbiI nnruls orrl'at nrcncrrai
15 ft (5 m). SecaG teoreiis, etisiensi nuksnnum daprr diperoleh jiko cn'bcr dapat
menbalikkan kecepalan nisbi Pancrmn xn secara potrLrh lhl ini tid:rkhh mufskin
karena air harus disnnpangkan ke satu sisi untuk menslLind.rlkan t(ri!dtrrvi ganssuan . ..t t],,at,.r t:...
timbal balik de.gan embr bcrikutnya, sellnssa rtdul ember1] birsanva adrlah sekirar
165" (Gambar I24,). Tdkikan pada enber nencegah terbc tunvi brsirn bclaktrng
ember oleh pancdran an pada waktu berger.k ke kedudukt berikutn)'r. ,',. nrrkr lidak !dx daya yang dihasilkan. Untuk suatu lurbin dan
l2-2 Carr kerjs turbin impuk. Gambar 124d nenunjukkan sebaglin dar urbin lnpuls drys mlksjmu dapdl diperoleh p.rda sualu harga ll leftentu yanS
penirnpang didapatkrn dengan endefcrensiilkrn Persanraan (12'l) dln menvamakanflva dengan
yang berputar dengan kecepatan& pada garis pusat enbel- Ganrbxr dari se-
buah ember diperlihatkan pada Gambar 12-40. Kedndukan ,1 mensgrlrrbarkan keadaan d/'-,norl .o, Bttt, u-ut-O ., .
pada saat air masuk mber. Sedangkan kedudxkan a nreiunjukkan keadaan pada saat
air meninggalkan embel Arah aliran yang sebenarnya jelas diper!ilrtkan dan kecepat-
annya berubah dari I/r di pemasukan mcnjadi I/r. di tcmpal ke luar' Diagrtm vektor drri sini djperclch ll = t'ril. Densln demikian efisicnsi hidroljk terllnsgi (dengan
dari kecepatafl pada saat air masuk ditunjukkan palla Ganrbrr I2 k. Vcklor u mens' pad" s'"t t'cclaran kelilins roda turbilr besar-
-,"p",4,,-sesekrn zrr ""i.) tcr""p,i!ir. Percobarn
mengabaikan
pcrcobaan menunjuktan bahwa
Sambarkan kecepatan air relatif ke ember. Bila gesekrn diabaikan, m.tka
kecelrtan an nyo kcccpalxn rrrcxran
relatif ke ember akan konstan, tetapi arahnya pada saat ke luar haruslah nLerupakan tra.e- .a.,y, kch rngan cnergi maka pelaksrnaan kerja vang terbaik akan lercapai
arah tangensial rerh-adap ernber (Garnbar 124d). Dengan menerapkan rsas impuls biLa r/rr berada di anlrr! 0.'13 d!n 0.'rg
momentum. gaya yang diberikan oleh rir kepada embqr menurut arah gerakannva K{rena pcnyenrpiot drrnsgap scbag i bigian terpad! dari lurbjn nraka tinggi
adalah F* peyt * yz c.^.d\ (rl,l) lckrn elikrii,t y-g r."t",], padx lLrrbnr merupakan jumlalL dari tinsgi lekaMn ph
,]an tioggi kecepatrn fad nrulut penvemprot sePertiterlih!! pada Gambar l2'l Drya
di mana 0 adalah junnah air yang dipancarkan olch penyemp(n Drpar iuEi dilrvala' ait",ii", ur"r,,urbnr kepada Eeneralor dapal dinvatakan sebagai berikuir
1.,,!
kan sebagai kecepatan nisbi:
'". )Qhe
(l:-:) l)rl.N srlurn Daya kuda rern = {l] 5,,)
- t co$ 9\ -
IngSeris: s50
F = pQla pO(Yr -,nX1 - .os P)
dimana kecepatdfl nisbi u = ,/r ,. l)rl, rn slluan nlcrrik SI: Kjtowatt" rem = .iQfie
Daya yang dirambarkan oleh air ke ernber adllah hrsil p'rkxlian rnlnra sirva
dengan kecepalan di nranl giya lenebui hekerjr Maka (1,,L,r,rxr dxxhe i.,i\i t lhrn ke\elu rlLr dan ?, 0 scrta /] dinvatakan dllanr srlu
.,i \.,r ,r,, yr,,s uniun, (,\)!l lr l). KohilafCan encr8i padx suatu turbi. impuls ''
P
= Ft= pQ(Y, - r/)(1.- co. f), llt r)
E'-'
\
1
6 rLrNIx SLIMUERDAY^ at'r

(;3nrb!r l2.ll (.dMn rrbu.g l(Jbukl vxng u,rum trnluk turl'n re ri vrD linfl:i 1'krdrnnvi

Canbr l2{ Pcnlinaxn runai roda unluk sualu nrrhrn


"rk
di Mna rriihxl ruliu sudu pengalur drn nekannme pcnsendrlirn liputi kehilargan di penyemplot, gesekan hidrolik dan kehilangan kxrcra terildinva
nta. Allh (hatht.^ tta uta. rtinE Lnnld\") pneran di embeI, encrgi kioetik dari air vang mening8alkan enrber, gcsckan brnialln
dan tahanan udara. Untuk lurbjn vans dire.oanakan dengan baik. elisiensi pLtncaknya
berada di anlara 85 dan 90 persen.

F,rl!asan donai d.rr

(:rnhxr l2 7l{rnner lurbin rextsi l.rbuql dari baj' turru, di,cr (d) corone pcmbu,no ree.k (6) corons oembuanq h.nqkok
run:l)n di Chdiah Plant ,ada Crrolin! Anrnrinun CoBprn'v' l)i
i"n.."r,.. untur.:rr.00o PK pada lingsi t'kanan l8' rl ,:rnrhr l)9 rr"l.nk,,',.ner.mhu"ncIUrr i.'"alL.
( hdnrc^ llatuf".ttti|s abmPanll'
'rli\
r!- -
f
8 TEKNTK suMrERD^Y^ ArR

_ , 1!:tt:r".", :"
r:""J j '...x'.',;"j;,",
... -i
-
.
-r''il

rL i
I'

,
A|ran air y ng melalui lurbin lcaksi Japat bcruPa rlilr,r radi l.
rksisl irru can\Nran (scbagian radial dan sebagian aksial). I)ur icnls lulbin rcakiiyrns
bdny:tk dipe'gunaknn adalah turbin / r,,,\danlurbinI (propcller) Plda .;\
rurbin lllncis yang biasa, air masuk ke dalam lumah siput (Gamhul 12.5) dan bel
ger k ke dalam .unner nlrlui sedret sudu-sudu pengatur (Ganrbrr l2'(,) dcngan
clah{elah penyempitan }"nB mengubah tinggi tekanan nrcnjadi tinggi kccep3tan.
r,Jnrhrr I I II P. rnprnr nr.itrrr,rn! !uiiu inslala$ lu!bin hinnt b.ninf
Sudu-srdu tersebut daprt diatur sedemikian rupa sehingga jumlah air yang Ir)rsuk dun \,'urrtr,trn r:r srrri l'K \Ath\ (haln\^ Jlla nrla.rann( ConVh\ )
arah alirannya dapat dik.odalikm. Sudu-sudu pengalur ini yrns diicbul
' dioperasikan dengan menggerakkan suatu cincin pcnSScscr di n[rra misrng. nrc sLirxtlsi keoepat r
rlirao. Co.ong pembuang yang paling sederhana adalah dari
()a),
masing sudu tersebut terprsan8. Jikn beban lurbi. berkuran8 den8ln ceprl. rlNi peng- jenis rcsak (Can)brr I
!anc biasaoya terbuat dari plat baja. Bila keadaan ruanS'
I
atur akan bkerja meng8crakkan mekanisme yanS akrn me urup nr,lu pcnSrrur. Suatu an t rk mc runglmkrn drgundrrnya corong p,nbuang tc8ak, biasnya dipasang
kstup pengaman atau tarLgki peredam tekrnan bia$rya drpcrlukrr unruk nrcncegrh corong pe rbuang beo8kok (siku+iku) di dalam betonan bansunan pembangkit yan8
terjadinya tekanan pukulan air yang berat. bcrsan8klrtan l(;amb!r lli)1,) Corcng pembung,nengurangi kecepatan aliran dan
Aliran yanB meLlui runner turbin Francis yrng bilsr ((irnrhrr lll) Inultrrnul.r densrn sendninyn jug! Dengl,rrngi kehilangan enelgi pada penscluaGn. Unluk men'
merupakan aliran dengan arah radial yang lrmbrl hun beruhxlr r'r.firdr rk!rl lurh ccgah rcrtisahnya alifun air d!ri dnrding corong pembuang, sudut Punca* dari konis
Francis umumnya dipasang pada sumbu tegak, meskipun rdf ru.!r !,LnE rllprsang lJda .embu snlr l,!rushl! kumng dsri Io'. Unluk menceSah kavilasi, maka jri.k venikal
sumbu mendatar. Rumah siPut turbin Francis dircriccnak urlul, nenrfcrkecil lLrrs z1 ((irnrher ll-10) va ] rnrlra rir8gi air buangan (tailwale!) dengan linlu masuk
penampang yang sebanding deogan penuru,r"r laj rliran. dcrrgr d.nriliin m.nltr n)ons fernburns hlrus dih3r sj sedernikian rupa {Ayat 12.6),shingga lidak ada salu
langggengnya keceparan. Untuk linggi tekar kurang (lari 4(lli(LI ln). ru ri
Errrrci\ rilik pun di drhm turhirr di nuna terjadinya penurunxn tek3nan uaP an secara mullak.
dipasan8 dengan labung l erbuka (Gam {
har I I ). T!rhin hlling-baling fcrnr|ir l:-ll) adalah suntu mcsin yans digelakkan olch
Setelah mninggalkan runner, ajr mentirsukr sua(u ' lrng p. lnl xliran xl5i!1 dcngan runne !r \liletrkkan didalanr $luftin lerlulup.rTurbin inihins
pangnya makin besar ke sisi lu3rflya. l'cnanrfirng ylng denrikian (lirfrk$rdkrn unrLrk nya diprsan! r,ida sumbu tc$Lk. wrlaupun dapil juss diprsanS pada sumhu nrerllnt r
'l
-Y-
lo MEsrN.MEsrNHrD&oLrK ll

operasi yang lerbaik, maka air yang ke lu


dari sudu pengatur harudah mengalir
dengan lancar ke dalan runner. Umuk mendapatkan hal ini, kecepatan sudui putaran
dari runn6r haruslah sedmikian rupa, sehingga kecepatan ail relatif terhadap daun
balin8baling, ul bersifat tangensial terhadap daun baling-baling itu. Dari diagram
vektor, komponen ,/r yang tangersial terhadap runner di sisi masuk adalah

V',=@\+V"@tPl lt2-6),
di nara.4r adalah komponen ndial dari I/r. Pada sis ke luar berlaku,

v,, = (Drl + v,, c,ot P, (12-1),

Dengan anggapan bahwa gaya yaog bekcrja pada semua daun baling.baling adalai sarna
b*ar, mata torsi f yanS bekerj. pada runner akibat aliran an adalah
,r
= pglv,,\ * t1,/2\ (12,8)

di mana C adalah debit k$el1nullan yanS melalui lurbin. O1h karenan,, daya P yang
disalurkan oleh sir ke tutuin adalah

P = T@= pQ@l\h - 4,r,\ (12-e)

lixnrl r l).1) l)i,r11 i (.kr,n {uru Lurbin rcrksi.


Komponen-komponen rad l l
VL dar, Yrz yang diprlukan untuk menyelesaikan Pr_
samaan (12{) dan (12-7) &p6t dip.roleh dari pr3amaan kontinuit.s

rtau rglk mirnrS. Runner umumnya mcmpu.yai cmpat hiflgga delapan buah daun QaznttZYt - 2ntrzv,, (12-10)
balinS.hirhrg yug dilekalkrrl pdda suatu sumbu. de.8an celd yang sr gat kecil antdra
balnrs balmg dengar diidins saluramya. Balin8-baling tersebul ujxng luarnva bebas di mana Z adalah tinggi daun baling-baling turbin.
seperli baling.baling kapal. Pintu yrng dapal diatur pada hulu runner dipergunnkan Aralisis ,ng seiupa dapat juga dipergunakan untuk runner denSan aliran campur'
Ltnluk men8endalikan aliran. Turbin dzpldrrdllah surtu lurbin baljnS bahrg dengan in di mana arall aliran berubah dari iadial menjadi aksiat. BaSsimana pun analisis ter_
daun baljng-balntg yrrg dapat dlSerakkan dan Serak ,raiunva dapat diaiur agar scsuai sebut haruslal dinrbah mnSin8at kenyataan bahwa vekror'vektor kecepatan nasuk
denSan kondisi opcrasi yaDg tcrhxik. Pengrturan ini dilakukan dcngan suaxr reka_ dan ke luar tidaklal terletak pada suatu bidang ),ang tegaklurus lerhadap sumbu
nismc di dalam sumbu runner yans dtjrlxnkan secrra hidlolik oleh suatu alxl pengatur rumer. Analisis uotuk turbin baling-baling adalah lebih rumit dan tidak atan disajikan
selxrxs dengan pengalurrn $du-su.lu pengalur. Dcngan nrrhi. vang bekerja karena di sini.
oljrirn aksia]. scncralo, drpll diPasang di luar jalur aliran ail selerli prda Gambar Tinggi tekan efektif rr yang bekeda pada suatu turbin raksi dinyatakan pada
ll.ll Atiru dapxt jug0 diletrkkan di dalam sualtr kerangka bajd kedap air heialur Cambar I2-l0.,Efisiensj keseluruhan . dari lurbin reaksi kadang.l(adang dinyarakan
halus ying dilrsxns di tensxh ialur .rliran Dua jenis hin daritLrrbm bali'g'baling ada' setagai hrlil peErir-n-Inrara e{i3iensi hidrolik r, efisiensi mekanil p- dan efrsren$
lah /.iru:.yaitu !lu rurbin dengrn d(ur halnrg_baling ya ng dapal dialur dcn&n a1ir Jadi
rn dirgoirrl ditujuk{n ke arah drlam padr saat aliran iru melalui dxun baling baljng'
volumerrik eu. l
. - ehen?! (12-ll)
drn 1r,1r,r /,il)r,rr.. yritu surlu turhin dengan $nnbu mirin-c vn g terulama srngrl se' (
suai unruk I)cnu\angrr dengan linggi tekanan rendah karena jalur aliran dapat di_ \
Efisiensihidrolik dipengaruhi ole'hlt3o*i, hidrolik dan kehilan8an energiakrbar PusaF
bentuk sc.ara hngsung didaliN hdngunan bcarn pidr bendungar rendah.
an melalui rumal siput, sudu pengatur dan corong pembuanS serta energi kinetik di
l.l-1 (.rn kerin rurb, re.ksi Penrahanun unrLlm lenlang cara keia suatu turbin pngeluaran corong pembuang. Efisiensi mekanik meliputi pengaruh geskan bantdan
lia .is dapxl dipcrcLeh dcngan nenggambirkan iliran mclaLui suatu runner dengan dan qcs.kan pilinla (disc friction), yaitu ha$batan terhadrp runner di celah'celah
!lrrxnra{li l {Grmhrr ll ll). Kccepalan irr pada waktu lnemasuki daun brlug-baling antara runner dengan keranSka turbin. Sedanekan fisiensi volumetrik menyangkul
nicNtak.n trng.n yrnB cukul besar terhrdiP ujung lLrar sudu pengatur. Kccepatan di jumlah air yang melalui runner tanpa ada manfaatnya. Biasanya kuran8 dari 2 persen
u,luns pcrilsuklr d.un bllmg-baling runner adrhh !i - (,r'r, di mana cr adalah ke- dari seluruh air yans masuk ke dalam turbin re*si tidat lai efektif. Pada kondisi op..
cepal!n \rdul l)ulardn ruu .r drlani ,r(litrn per dctrk Untuk incndaPatkNn kondisi rasi yang terbaik, turbin reaksi dapat nencapai fisiensi antara 90 dan 95 perrcn.
--v
l2 13

l2'5 Hukum-huktrm turtrin drn keceprl,n spesifik. Keceparan


runner dinyaiakan sebagat,r = N2Sh, maka

,t': ut !!-t - l2ftNfn)@l2l (ll-l:a)


* = l2qh|t' (zst )'''
"'o)"'
yang dapat disederhanalan sebagai

DN
Dalam satuan lflSgeris:
l (ll, r:h)
' r53,3(h)'
DN
Dalam satuan metrik SI:
'/ - 84-(ltl (12 1r.)
Cxmhrr 12ll Eiisiensi lenradap bcbin u.lLrk
turbinlurbin ya,lq umum.
di mana, adalah garis tengd runner nominal. Nadalah keceparan puiar daiam putar-
,
an per menit (rpm) dan adalah tinggr tekan efektif. Untuk seriap turbin ada nilai d
te$endirj yang akan menghasilkan efisiensi tertinggi. Bila nilai tersebur dinamakan faklor inilah yang menyebabkan lurunnya clisicnsi turbin Francis bila dioperasikan
0., maka besarnya untuk berbasaijenis turbin tersebut adalah kira klia pada beban yang kecil (Gambar 1213). Turbin balinS-baling dengan daun telap akan
beroperasi lebih jelek lagi daripada lurbnr I'rancis bila bcbrnDya rendah. Turbnr
Roda impuls,z 0.43 hingtia 0,,18 Kaplan dapat nempertaha.kan efisiensi yang baik pada beban yang rcndah karena
Turbin Francis, 0,60 hingga 0,90 serak maju daun balinsbalinsnya dapat diaLur sesuai deo8a perubrlan kondisialnan.
lurbin b lins,baling, 1,40 hlnsga 2,0 ge bah-ubahnya nliran mngakibatka. beberapa peruhahan kchilangan energi pada
turbin impuls serta perubahan efisie.si yang seimbang, telapi penga,uh jnl tidaklan
Jika dikehendaki untuk mengoperasikan turbin rertentu pada efisiensi puncrknya, begilu besar, kecuali bila bebannya turunjtuh di bswah beban nonrinalnya.
yaitu dengan d = 0. maka Penanaan (12-12) menunjukkan bahwa kecepatan putar Bila dibuat perbandingan anrara dua burh turbjn yrng bentuk sconretrisnyr sama.
lurbin N harus bembah-ubah sesuai denSan Uesarnya rE Karena kebanyakan turbin relapi ukurannya berbeda, akan dapat disimpulkan bahwa, karena ,1 d I)Z c D1 dxn
dihubungkan pada generator tistrik, mala harus dijaga agar besarnya Nletap.s tlntuk V,c Y q(2sh)tt2 ,naka
mengoperasikan turbin pada kecepatan tetap, jelas balwa 01idak boleh tcrap bcsdrnya
bila terjadi perubshan tinggi tekanan, karena efisiensi alan turun bila linggi rekanxn Qco'1tttz (r: l])
lebih besar arau lebih kecil daripada yang direncanakan. Kenaikan beban akan nre Kaiena dayaP = 701e, maka didapat
ningkatkan torsi yang atan melawan gerakan turbin. ttul ini menyebabkan berkurang-
nya putaran turbint tetspi pembukaan katupjarum alau gerbang kecil (sudu pcnsllu0 PtD2h.t2*KDzh3t2 (ll r'1)
guna meningkatkan O akao dapat menjaga tetaprya kecepalan pular tersebur. Scbalik- di mana r adalah suatu konstanle perbandin8al1. Dengsn menyarrrk,rn, plda Per
nya, penurunan beban haruslah diikuti dengan penutupafl pintu air yang seimbang samaan (1212a) dan (121.1) didapal
untuk nenjaga tetapoya putaran. Pada kondisi operasi yang nomal, gerbang-gcrbang
kecil pada turbin reaksi terbuka kira-kira tiga perempatnya unluk l$lnlQslt
pembukaan tambahan bila ada pringkatan kebutuhan daya. Suatu pe.ubahan'nemungkinkan
pem.
'?Qtltt'z
G,t"' (1r- l5)

bukaan gerbarg akan mengubai vektor keceparan pada sisi masuk dan ke luar ru.ner.
Air tidak akan lagi masuk ke dalam daun baling.baling secara kngensial dan turbulensi lfilxl\zel"dx" = ] a- lll l6)
yanS dihasilkan akan meninskat kehilansan ijngsi lekanan di dalam runner. I.aktor
Bila diangsap bahwa turbin beke{a pada keceprlannya yans pdling erisien (N =,L)
dzn (60 l1t)(29:|111 O.K t/'. '= maka d idapatka n
",
3 Dl Amerllr s.rlk.t, yeg paun, umum adalah ,ns 6
t.cop.i.n rut{u iurbln .dnrh x = ?200/n, di ftatu u adar,h junlah kulub
tuplk& blbtr'in b!r!r yalt i.mp. ,a.bryskan leneralor n
generaioi ddn me, n" = -EF- {r: l ')
------

t4 l6

di mana fl,adalah t...t,ara, i!.rrit


dari turbin yang bersangkuran,4 /}. dinyalakan
dalam rpm, Pdalam renasa kuda (kilowau) dan n dalam feer (me1er).
l)ur buah lurbin ya.B bentuk Seometrisnya ideniik telapi ukulannya herhcda
akar mcmpunyri kecepatan spesifik yang sama. Oleh karenanya, r. dapat dipcrguna'
kan uflnrk mcnenlLrkan ienis turbin. Kecepakn sp.sifik pada kis"ran efisiensi lcrlinggi
unluk brbagai.jcnis turbin disajikan pada Gambar I1.14. Sualu jenlera impuls adalah
suaru lurbin berkecepalan rendrh, yailu karena kecepata, putarnya lebrh lambar dari-
padd suatu lurbin l.rancis bila keduanya menShasilkan daya yang sama besar dengan
tinggi lekanan yanS sama pada kondisi operasi yang optimum. Memperbandingkan
suatu lurbin impuk (u. lnggcris = 6, 0 = 0.45) terhadap turbin Fnrcis (a, IngSeris =
24, 0 = 0.75) untuk hasil daya dan linSgi tekanan yan8 sama be$r, akan didapalkan
bah'ra kecepatan putaran dari turbin Francis alan kira.kira empal kali kecepatan
pularan turhin impuls. tlkuran relatif antara kedua buah turbin itu ditctapkan ber.
dasarkan Persanaa. (l 2.1 2) sebagai

didapat

Dengan den)ikian kceptan putarnya berbeda den8an prbandmSan 4 : l, sedangkan


gads tengahny. berheda dengan perbandingan I i 2,4. Hal ini tidaklah menghcrankan
karena air hlnyalah bersentuhnn dengn scba8ian kecil saja dari turbi, irnpuls pada
selirp saal. sedangkan ja)ur an pada suatu turbi, Francis akan selalu dipenuhi oleh an.
Oleh karenanya, daya yang lebih besar akan didspalkan denSan suatu turbin leaksi Gambo 12.15 l.ubanr k$u! padJ rurbin I'!rn.n Jrn lnih iitul.lr ri.Idx te,r
yang garis lenSahnya rertentu drripada dengan turbin irnpuh yang ukurannya sama hiruln lenara linrit Manrnolh Pool s.lehlr di.fclirikrn \c[m! ]I1,'lN til)ndrr
,)f.isinyo .rc.ranE bciat. Anlka'rnEkrnyr: ih.r)0(l Px ftr tIn+i irkrnrn 9i1! rr
dan bekerja pada ringei rekanan yang sama. XcenderunSan dalam pernc.narn hidro.
d.rn ke.cDafun olrc r 16n rDnr Br!nn )ary n.,r3krhr rertrnr lllhu nrrj hrir rrhi.
lik lurbin xdabh ke rrah kecepalan spesifik yang lebih tinggi, yang menShasilkan k-rl vrn! dJprr r!l)an rcrhadat kavilasi slxr,a \'tlu 1rh,n. tr'rrlfrar.!orl,./!
mesin-mesin yan8 lebih kecil dan berkecepatan lebih tinggi untuk iuntutan pcrncana- <blilnr,ia LdN.h (o,at'an \ ).
an dan hasil daya yrng sama.
K...p.r.n.porrrrk lm.trc)
Dua b'rah Iurbin yanS benluk Beomeirisrya ideniik tetapi berbeda ukur n secara
praktis akan memiliki efisiensi yang sama bila dioperasikan sedemikian !upa sehingga
nilai 6nya sama besar, karena diagram kecepalannya akan sebanding. Sebenarnya
nsiensi tidak akan lepat sama besar. Elisiensi lurbin inpulsa hany, berubah sedjkil
"l bila ukuBnnyi berubah, tetapi turbin reaksi akan menrpunyai efisiensi yang agak lebih
E
tinSgi pada ukuran'ukuran yanS lcbin be$r. karena bcrkurangnya pengaruh-peng!ruh
gesekan dan meningkahya efisie.si vohrmeldk.

125 lGvirasi pad, turbin. Kavitasi tjdak diingi.kan karena akan menimbulkan /zra,4
(Gambar I2-15), getaran mekanik dan berkuranSnya elisiensi. Pada turbin inrpuls,
kavitasi ini dapat m.nirnbulkan kerusakan pada ember, tetapi pada runncr lurbnr
(;anh!r 1214 Errien! hrbLn n,rv n,n, ! reatsi penSaruhya biasanya alan lebih parah. Pada tulbin reaksi. kavitr.si sciins
br!ri,unS{ d.ri tc.rfrr.rn 1r\\rrLk rlrr,Jr) terjadi pada sisi belakanS daridaun balin8-balidg runncr didckat LrjunS-ujun8 ekornyr
Xavitasi dapal dicegah dengan perenca.arn, pemasangan dan penSopelasiun lurl)rn
sdcmikian rupa shinSga tidak ada salu lilik pun yang rekanan mutlaknyx ltl,rh
ldal|h: (ni)meriL = 3.ar x rendah dariFda t.kanan uap .k. Faklor yang paling kritis dalam pemasnSr turh(,
16 rcrNrr. sUMBERD^YA t7
^rR
t
reaksi adalah jarak tegak antara runner denSan air buanSan (rar re,,/) D,hnr mc!n. !.(m.Lrk) pada bsban nomln.L
perbandingkan ciri{iri kavirasi pada mesin-mcsin hidrolik sebaikny dilctafkrrr drrlLr
paramerer kavitasi sepeili
p-^/t-p"lt-2, -ir 1l -t 1-il. ,] ll
(r:- r s) l

di mana zr dan rt adalal sepcrti ditentukao da.lam Ganbar 12-10 P.hh P,/T nre'
rupakan tingSi kenaikan kolom air di dalam barometer ail. Pada duga pcrnrukrln ajI
, I
t!,
laul deng.n suhu 68"F (20'C), nilai p.r"h - p,/.t = 33,1 ft (10,1 m). Nilai minrmum
darl o di mana tavitasi dap.t tcrjadi dinamakan o.. Nilainya dapat diletrpkrn be.
dasaikan eksperimen uotuk mesin atau modcl t.rtcnlu, dengan mengamali kadasn i x
operasi pada waklu awal tcriadioya kavitasi }!ng ditandai denSan adanya su.r. berisik.
gctaraD sena lurunnya efhiensi.
IE
Dari Persamaan (12.18) dapat disimpulkan bshwa elvasi maksimum y:rng diijin
krn di atas air buangan unlukm.masang turbin adalrh

zt= p",^/r - p,/i - 6,h (ll lu )


(;rmD.r l2 l6 Ilrla\ k.i(t,rr,'n
N,lai-nilai umum dari od trhadap r, untuk turbin reaksi disajikan pada Tabel ) l.l r i;E f.!1( viry drsrnr(rn unr, k
rurbin.lurbin pid. lrcrl).r.Ji rnnLi
Persanman (12-17) menunjukkan bahwa untuk tingBi rekanan da! daya yang icr tck)nrn .tiktil trdr dtrh t,. ir-
lenIu, kecepatan putaran lurbin akan meninSkat seiirinS dengrn meningkalny! ke krnn rtr lrur (lJn $1,,1 .,r rL, I
r,{rnqqrrs) pad. b.ban nomrn,r
INhel t:-t llubnngan anrara p ranrerer knvilxsidr dxn k(..prlr \lc.ifil Irrhrn,

operasi prda tin88i lekanan bersih 55 fl pada elevrsi 5000 fi dengan suhit ul,
l0 lo0 l(, ld) rJo'F.
7t t5D tt5 tr5 1?5 600 Pada elev,si 50O0 ft,
q025 qro q21 0,6,1 0,41 qlirr t,5
P.^=U:la = 28,2 tl
1 62,4

cepalio spesilik. Krrena kccePatan arr be(a rbah sctxra dcngxn kecepxrrn pu(rran, : 0,26 x 144
mrke bih m kin 1in8gi keccpatan spesifik turbin akan makin rcndah lirUgi rckrnaD 62"4
=05ft
mrkinrrnr )rns dapal diopcrasikan lanpa bahlyr kalilasi (;anrbar ll l6 mcnu iuk
krn hrr.shll s yrn8 disa nkan bagi keccpairn spesjik yang dmrn unruk berblsNi - 0,40(55) = 5.7 ft

lrnggi tel0nUr l)crd sdrkan pelgalanran dari pcmbrngkrl penrbanSkil tcnag llnrik
Itasjl inimendcksti hatas yans disalankan pada Gambar I2-16.
yr!rr rdr. RLnn!r turbin halingbaljog kadangkila drpJsrng di brw,h pcflnukaan an
hurnq !r 1rnrtrk nlengurxngi kemungkinan krvillsi. den8rn denrikirn drall hcad nyr ll-7 Pemilihan iurbin. PersnBan l:-17 menu jukkan bahwa prda thggi tek.rnan y n8
Irrntrdi ncqrtil. Penggunlan baja i.har krral drD pcrtrnBS !lunruniun) unruk rur)ncr tlnggr, unluk kecepaldn dan hasil dly tenontu yang dibutuhhn dalah mesnr her
llrhjn" rlxn mcDinskatkan tahanannya lcrludap kcruvrkrIl !kibat linrhulnya lubln8 kecepatrn rendrh sepcrti turbin impuls. Sebnliknya, turbh baliog-baling yaIB nrcmilkr
,, yanB lingSi lchih cocok unluk tinggi lekanan yaag rendah. Walaufun dcnrikira
Conldt soal l2-l. Tentukanlah etevasi m0ksinrun dr .l s air buangan yrnl diiiin- rurbin impuls dapat juga dipergunakrn pada rekanan yan8.endah bil! hiu !lnrfl (rli1r
[rn untuk memxsanS sebuah rurbin t.nn.is (r, - ,i0. o. = O.lO)iga, drpal hcr. daya) kecil. tetapi scri!8kali dcn8.n kondisi yang demikirn uku n lurhin irrpuls yxi8
dibuluhkan bcsarnya tjdak wajar lagi Turbin nnpuls tclah dipcrsunakr prdn rillsFl
lel{anrn hingga sere dah 50 ft (l5 m.)jika kxpasitasny! kccil.leh!ibirsanyx (lil).\rnB
uniuk iingsi rekanan yang lebih besar dari l0O0 fr (i00 ). Salah salo rurhin yxnl
lin8gi tekanannya lerbesal adalah pe",hlqslit liltdk !9is!q!l_lllA]!1rf,. (li rrnrr
1,.^ | ;..-.r-;--,
$
18 l9

tinggi lekanan ettkliiry adal h 51100 ft (1770 m). TingSi tekanan untuk tu.bin
Francis dibalasi hinssa kira kra 1000 ft (300 m) karena kemungkinan kavitasi dan ke-
sulitrn dalam pemburlan kcnngka lurbin yang dapal menahan tkansn yang demiki.n
besar. l)c gan nrcmilih pcngopcrasian berkecepalan tinSgi yang berarti turbin dengen
keceprrrn spesilik ting8i. naka ukuran runner dan birya aw3l daprl dikunryi. M3ki-
pun dcmikian. tcrdrp!t kehil:rngan clisiensi pada kecepatan spesifik yang tinggj.
Nrmun perkenrhansan nrodern cenderu.s pada pemilihan mesin.mesin dengan k.
cepatan spesifik yang ringgi.

(lonroh n, l ll-1. Perlu dipilih sebuah turbin untuk pemasan8an dengan lin8gi
rekanan etektif 600 ft dan aliran yan8 diijinkan sebesar 20O cfs. Turbin apak.h
yanS harus dipilih'l
Dengnn anggapan bahwa efisiensi 90 persen. mala daya yanS diperolch adalah

'LO,!Y 62,4x200x600x0,9
= = 12.200 hp
550 550
Bil! kccepatan operasi yang dikehendaki I00 rpm,
r00 (r2.2m)'i '
600! '
lhl ini menrndakan bahwa yanS halus dipilih adalah turbin impuls. P.tunjuk dari
Gambai l:-16 menyatalen bahwa turbin inilidak akan menderila k?vitasi pada
kondisi op(rasi yrng disebulkar diatas-
Garis tcnsah turbi,r yang dibutuhkan diperoleh dari Persamaan (12-12). Gubu l2l7 s.berapa jenn jent.ia pompa. (iti al.s: radial t.rlorup Ka'trn ata\:
dcn8a. angsapan bahwa d = 0,45 hdial lerbula. Xni basah: alnan campuan xalu [rwan: baltru_blhn*. (I1'o'rlr'{'"

2=
r5li EQIIJJ!{
100
= 16.s 11

(di.pbccrncnt punp). Suatu pompa lrntrifuSal mcmpunyai unsur yang bcrPutar yanS
Grris tengul jentera sepanjans l(r,8 it adalah s.nsat bsar, sehingga ukuran ysng m.tnbcrikan .ncrgi k.pada air dengrn 8.rak yang berlaw.nan dery.n grakan s.bulh
lebih kc.,l perh dipilih dengan meningkatkrn kecepata, putarannya. Bila Iy = turbi! rcaksi. Pompa pindah mcncrkup jenis ,olzl.rdlrk (rciprocatinS), di mam $-
I50, n, = (1,7 x I50)/100 - 5,6 dan D = (16.8 x 100)/150= lt,2 ft. Gabungan burh torak m.ny.dot air ke daLrn suatu silindcr padr s3tu lan8kah d.n mcndorongny.
rntara , dan r,Jans lain dapar dipergunakan dcngan kecepatan-kecepatan yang k lu& pada langkah berikutnya, serta jeni prraz, Gotary), di mana dua buah kam
Iain. wl.upun dcmikian. sesuai dengan Carnbar 12-14. nilair, haruslah kuranS rtru rodr 8igi srlinS bers.ntuhrn din bcrput.r pird, rraft yang bcrla*rnan untuk mc.
dari 7.2 untuk mcnjamin rinssinyr efisiensi. Di samping itu, bila rr melampaui msk!. iir agar m.laluinya s.cara tcrus-mnrus. S.l&in itu masih ads porrpd rdn.dtan
kira-kira ?,: mak! akan timbul nrasalah kavitasi (Ga.nbar l2-16). Suatu kemun8- Qat p\tnp\, pampa hi\ap udala (airlift pumps), dan ponpa hi..bo ok'nlarik (hydt^rli'c
kinan pemecahan masal.h adlhh dengan dua buah turbin yang idntik denSan nm), yaog dap6t bcrmanfaat psda kerdran-keadaan khuers.
,?, = 4 dan bekerja pada 150 rpn]. Pada umumnya lebih disukai adanya lebih dari
salu rurbin pad, sualu inst!lasi untuk nenjamin kclangsungan kerja bila salah satu l2-8 l"rkuran rentanS pompa sent ifuSal. BaSian yan8 berputar p.da sebuah pompa
unit harus berhetrli Lrnluk diperbsiki. r.ntrifuSal disebut je teru (lnrDt,l.er\. Jnlera dapat dibcntuk sdemikian rupa a$r
dapal menekan air ke luar dengan arah teSaklurus sumbunya (./i/atr radiol), !n$k
dapat memberikan ke.clatar aksial di sampinS kecepatan $di6'l ldlirah nnryuronl.
PO}lP,\ atax untuk menkAn air pada arah .ksial saja (atuak aksial) (GNmb 12'17). M.sir.
Terd,par banyakjenis pompa yang berbeda,beda. telapiad, duajenis yang ak3n paling mesin dengan aliran'radial dan aliran{ampuran biasanya dikcnal scbagai,orrpd rrr
trr,i/sal. s.dangkan m.sin-mesin denSan aliran akshl disabttr panpa dliranaAlial J.n-
lering dijtrmpai oleh rnsLnyur hid()lik. y iru pompa n,rrll.qrl dan pompa potlch
20 fEKNIr( SUMBERDAY^ AIR 2t

il
ll
( l;i
c,m6ar l2-t3 I. nr! cnis ponpa *nl ausat: (4) spn!l,fun in) lrbin.
lli
a,:[t
lera alimn rrdial kadan8-kadans djbual dibuat sedemikhn rupa sehingga an dapat
masuk dari,nrld jenrera metatui kedua sisinya. Jenrera ysrs
Giit'
demikian di;buuear;/a
i.-.e.a .\\piqp ngoD Pelsaruhnya ,ama oergan dur bua\ ,enrera dengdn pens
isap tunggal dalam meliparduakan kapasitasnya lanpa memperbesar garis renSah
jenlera. Jrntem aliran .adiat dan campura! dapat
terbukt arau terlutq.]enteru ier.
buka reld.fi dati sebuah sumbu yang ditekati sudu_sudu, sedanskan/.;rsla .aru Crtr,hir l2-19 S.lrxh ,.mptr 1trrl.in !,nntrJrlrn l'.riin;(al
lrp
mmpunyai pelal.pelat (at setub| liEt \.hrtnso lllnt ('.)rtNai )
s) pada setiap sjsi sudu suduny,. rentera tertui,
el$ennn\" Idaktah .e.inBC. rer'erd ,e,iurur\. rerapr tebfi .eJj(ir ken,rngtrtunnla
unruk rersumbar. \el.irs8d tebih cu.ok rn.Lk
)dng mengandung
sumbu kemudi yang panjang dati Pernukaan tanah ke pompa' Hal ini mengurangi
Keran8ka pompa aliran mdial dapar berupa jenis,p,/a/ arau jenisrrr,6,r (Cambar Sesekan bantalan dan menyebabkn addnya
p,pa vang tidal lerhainbat dalam penva-
l2-,8). Keraigka spiral adalah jenis ya.g patirg unum, direncanaka! unluk meng lumn air ke permukarn.
hasilkan kecepalan alran yang sama di sekiiar ketilinS jenlcra dai untuk menguran;i Seb uah po.r pa se ntrifugal haru s .lpon.r,ls dahulu sebelum mulai bekeria. Peman'
kecepatan an pada waktu memasuki pipa pelepasan pada pompajenis rurbin,jentera- cingao rneliputi pergisian tabung sumur dengan air dgar udara vang ieriebak di dalam
nya dikelilingi oleh sudu-sudu pengatur yang ridak bergerak yang berlugas meryLtra.gi pompa tidak menggansgu kerianya serta rnengurangi efisiensinva. Sebuah lompa vrng
kecepat an dan merubah tinSgi kecepxran menjrdi tinggi lekanan (e,angk; yang dilelakkan di bawah sumbr air tidak perlu dipancins. walaupun terdapat udara vang
mengelilingi sudusudr! pengalur biaunya be.benruk bular dan konsenrr; denga; terperangkap daLam keran8ka pompa yang dipasarg pada sumbu mend!tar. Card nre
mancing yans pahrg sederhaM adalah denga. mengisi pompa dergan air vang berasal
Pompabcrtt gkat \atd
hanya memiliki sebuah jente: . pompa boti gkat gantta dari luar dan udara yang dipindahkan dilepaskan melalui sebuah katup pcngisap B-
mempunyai dua jentera alau lebih yans dipasans sedemikian sehinsga alirxn dari $tu berapa pompa dilengkapi dengan pompa hanya udara unluk nlengeluarkrn udara dari
jenlera akan masuk ke nrata jenrera bcilkurnya (Gr)nbat 12.1t)).l,tn,1ru
tuhi sumlo keran8kanya. Sernua pompa sentrifugal direicanakar unluk dlpal melewltkan rir
dalarn mempunyai beberapa buah jenrera plda satu sumbu tegak yans diganlungka. sedikit melalui penyekat antara sumbu drn kerrngkanvr unluk mclunasi dan nren'
pada penggerak utama yang ada di pernrukaan. pompa jenis ini dipasans di d;tam dinginkan penyekat ilu guna nrencesah teriadinya kebakran
kera.gka sumur yang ukumnnya terbatas. sehingga seturuh asemblingnya haiuslah ber- Pensaturan yang tepal dari pipa pengisap dan Pipa pelePrsrn diperlukan agar se
garis_ tengah kecil. Polnpa tercrutdn adatah pompa yang bersanra-samj
dengan motor buah pompa sentrifugal dapat bekeia dengan efisiensi tertinggi. Demi pertinrban8an
listriknya diletakkan di bawah permukaan air dl datam sumur. penvalurxn aii ke oer_ ekonomi, saris tensah dari kelangka pomPa di sisi pen8isapan dan pelepasan selinskali
mulaan rdmh dilakutan metatur ,uaru prpa penyedur ,ti ran. baJrn lebih kecil daripada garis tengah pipa yans dipaMngkan kepadrnva Bil, dipergurrxk n
r.rrra re,,.tur
digantunSkan. Suatu keuntungan dan pompr rerendam adaiah lidak dip;rhkannya reducer mendatar di antara pengisapan dan pompa maka sualu reducer cksc lrik
MEsrN-MEsrNHrDRoLrK 23

(,rDrt).tr ll lr) ln.r. L.:n frrrt, \.nrri

(Gambar l2-20) haruslah dipersunakan untuk menceSah alumulasj uda.a. Sualu n,/sr
Arl,/ (katup pengendali) dapat dipasang pada pipa pengisap unluk mencegah keluarnya ,\\ Cambar I2 2l Instrh\i tonrpr-rlnr n'rk lir l ,vtrn8 umufr
air dari pompa bila dihentikan. Pjpa pelelasan biasanya dilengkapi dengan kaiup
pensendali dan katup pintu. Kalu pengendali nencesah aliran balik melalui pompa bila
terjadi ganSguan ljstrik- hpa penSisap yang rnengambil air dari suatu pomPa atau
waduk biasanya dilengkapi dengan suatu saringan uoluk mencegah masuknya kotoran
yans dapal menyumbat ponpa.
Pompa aliran aksial (Gambar 12-21) biasanya hanya nemiliki dua hin88a empat
buah daun baling'baling dan karenanya mempunvai jalur pengaliran vang besar tanpa
halangao yang memungkinkan p.ngaliran air yang menpndung kotoran ranpa meng-
akibatkan penrrmbatan. Daun baling'balins dari beberapa pompa alsial vang besar
dapat dirtur untuk memungkinkan gerak maju yang nembeiikan efisiensi tertinggi
pada berbagaikeadaan yang teiadi. CanD,i l2 22 Dir!funr v.kl.I darij.nlcia alna. radnl

I I ,r ( rrr I.rir ron\rr {trrriltr$l


Gambar | 2-22 menunjukkan jentera sebuah PomPa
senlrilugal yang berputal melawan arah jrm jam denSan kecepatan o radian/detik. di mana subskrip s dan d masinS'masing menunjukkan PengisaPan (suction) dan
Air masuk ke dalan jenlera dengan kecePatan /r dan meninSSalkannva denSan ke' pelepaun (discharg) dari pompa. Daya sumbu yang harus diberikan kepada sumbu
cepalan I/,. Kecepatan air relatif terhadap sudu-sudu adalah ut di sisi masuk dan ,,
di sisi keluarnya. Di sini terlihal bahwa situasinya berlawanan dengan di dalam suatu ([-]r)
Daya sumbu =-q!Y13!!-
turbin reaksi (Ayal 124). Karena itu, torsi 7 yang bkerja P.da air karena grakan
jentea diberikan oleh Persama.n (12-8) deng.n Perubahan tanda.iarda, vaitu:
di mana e adalah efisiensi pompa kes.luruhan. Efisiensi keselumhan vang aSak lcbih
r_pe\\,tr_ytr) (12 20)
finssi danp.da a0 persen retah dicapar oleh beberapa pompa tenrtiiuBal vang bekerja
pa; r,nssi tekan dan debir nominalnva {vaitu'kondiqr oplrmum nruk kecepatan
Daya yang dipindahkanjefltera ke ak adalah
lene u). Paila kondisi operasi biasa, pompa sentrifu8al mempunvai efisiensi antala
50 dao 85 pelsen. secala umum, pompa vang lebih besar mempunvai efisiensi puncak
oeva kude drrr eir - 19 =4 (12 2ld) yang lebih iinggi, seperti halnya dengan turbin. Stlatu ponpa vang memPunvai kapa'
Satu.n IngSeris: ' 550 550 iitai ..'nlnal seUesar 100 gpm (6,3 liler/detik) hanva dapat mencapai efisiensi maksi
Saluan metrik SI: Kilowatt=f@=yQtt (12 2l b) mum 60 persen, sedangkan efisiensi maksimum untuk suatu pompa sebesar 1000 gpm
(63 liter/detik) lebih rnungkin rnendekati 80 persen Kebilangan energi pada pompa
di mana 0 adalah laju alnan nelaluijenlera dan n adalah tin8gi isap beriih yang dihasil- sentrifugal adalah nirip dengan yang terjadi pada turbin relksi. Ketnangan hidrolik
kan oleh ponpa. Dari Gambar l2-25, didapatkan i, adalah meliputi gesekan zat cairdi dalam ialu. aliran at serla turbulensi vang disebabkan oleh
perubahan kecepatan air ya.g pada waktu me.inggalkanjentera' Kehilang'
'nendadak
lolos dari cincift{ircin penvekat. sedangkan kc'
h-a,-""\*(+ -+).{4 -#) (l:-r2) dn volumelrik meliputi aliran yang
hihngan mekanik meliputi gesekan bantala,r.
24 TF](NITi SUM}ERDAY^
^IR 25

pe6etuiuan dilaksanakan unluk pompa semacam ini seSera sclchh pemasangan unt k
mflgetahui apakah sesuai dengan spesilikasj tercbut.

l2-10 Kecepatan spesifik dari ponpa senftifuSat d.. pompn atimn-.ksial. persamaan
yang dhusun unluk lurbin yang terdapar pada Ayat l2 S dapar dipergunrkaD untuk

,9 B
&
pompa dengan .ara yanS sama. Namun Persamaan (l: l7) untuk kecepalan spesi!'ik
tulbin dalam pnge.tian daya ysng dihasilkan akan kecil artinya bila diterapkan pada
E
! pompa, krrena yang menjadi tniuan adalah kapasitas pcnSaliran pompa Mengingat
/i hahwa P a Qh dan dengan mensabaikan faklor fakior yang retap. nuka penamaan
( l2-17) dapat dilulis sebagai
,
-, NQ,,
.,. u2-24)
t,
Cnmbd l2 2l LcnlkunF.l.nskury ci
rurru !.npa senrriluSal yalu umum
di mana t,; adrlah keceparan spesifik pompa. Untuk pompa.0 biasanya dhyalakan
dalan gallons per menir3 (arau mr/delik), sedanSkrn N rdatah kccepatr putaran
Setiap pompa senrrigugal dan po,npa aliran-aksiat nernpunyai ciri-ciri yang ter- dalam rpm ketika mengrltrkan 0lerhadap tinggi rekanan ft dalan itel (rrdu mercr).
t
gantung pada perencanaan dan keceparan operasinya. nSkung cirtciri yang umum Kecepatan spesifik po rpr d elapkan oteh cni.cni opemsi pada ritik efisinsi mrk.
(Gambar 12l-l) menuniukkan hubungan antara iinggi tekanan, debjr dan efisiensi simum. Untuk pompa dengan pengi$p,rangkap, debil yang harus diplkai datam per
pada liap-tiap kecepatan oper?sinya. Serangkaian lengkun8 semacam ini dengan ke. samaan ( ll-24) adalah sepeidu! dari debit keseluruhrn unil yang bersangkulan. Unluk
ccpatan putaran yang berbed..beda akan memberik.n suatu gambaran lcngkap lenrang pompa.Pompr bertinBkar gandr,r.dalah ringgi tetanan unruk masing-nrasnrgtin8kal.
ciri-ciri pompa tersebut. Tinggi tekanan pada saat dbit not disebut /inAd /./irrl,
rt.nunlt, Denp;an me ingk.tnyx debil, rin88i re|.anan rtompa dapat naik atau lurun
sedikit lcrginrung pada perencanaannya, tetapi pada umumnya untuk pompa sentri.
fugal alau ponrpa aliran aksial tingSi tekanan akan turun denSan naiknya debit air.
Untuk sualu kcceparan operasi lerleriu rerdapar sualu debit (alau ringgi lekroan) di
mana elisrcnsinya maksimunr; debit lersebut dinamakan./.b// norDtut at^v kapasitas
,,,n/)z/ dari Fn pa prda kecep3tan rers.but. Jika jumlah air yang harus dipompakan I
bcrubah-ubah, aliBlnyr (lap.l diatur deogan sebuah kalup (keran an) yang dipasang di
jalur pclepas!n llal iIi akrn menyebahkan lurunnya efisiensi, karena elisiensi maksi-
mum pad! suaru ke.ep tan terjadi pada sualu nilai 0 yang lerap besarnya. l^aju alnan
dapar diubah dcnsar rlcngubah-Llbah kecepatan pompa dengan sabuk dan katrot atau
lr
tNhse
dengan nolor yang kecepala nya dapat diatur. Walaupun demikian, cara yang lebih tlll
disukai untuk nrengarur aliran adalah denSan rrengadakan bebcrapa buah pompa yang
beke{a secaru paralel shnrgga jumlah yang berubah.ubah dapai dbperrsikan dengan {1
krpasitas penuh. lcrgantung prda bsar atiran yang dibutuhkan. Pengatumn seperri ini
nremunSkinkan pengoprasian semua pompa mendekaii efisiensi puocaknya.
Kcbany,kaa pabrik pompa nrelaksanak.rn pengujian laboratorjum untuk m.
mcriksa Drulu produksi mereka tjntuk insialasi besar, pompa modet? s.rin8 dibuar
dan diuji sebelum dibual prolotipnya. Pompa yang dihuat unruk pesanan direncanakan i,rmhrrlll.l lrL, ,ld,r. s.n$ rJLjrL"rr.nr.r. \.hIrLrrngnJ.L'ie..|.iil\frn,ik.
untuk n)cmenuhi spesiiikasi yan8 direntukrn oteh pembeti. kcmudian suaiu pensuiian

? Ilobdl L Dru4.r.y. C.nrilug.l pumr. tor colondo nte.r Aqu.duct. n.ch. 4qitil pohD. rMs b.sr kduik,.l. dth,runt d.larn _.rrMbn .l.br!
vr4 mnb.r hrq nu *ou a.:..
vor.69. h.r.m.n 295 2SO. r93a. -.uin m.rLk d!n rn.,mr,o drrM euon tsr m.No r.r.r.h: ,,;\n.xrr - o.oie. x -al|r
'r.n Arr,r.,rr
2A 21

Gambar ll-2.1 nremperlihalkan berbagai perrmpas8 mclinlxng jeniera yang dersan tjngsi tekana. penulup sebesar 120 11 dipasaos paralelterhadaP pompa A, vans
umum sena kecepatan spesilik masingmasnrg. Jenlem aliran{adiat nremputrvai ke- cri cirmya diperlihaik.n pada Cambar 12 23. Bila ringgi lekanan vang lnnbul nclebihi
cepalan spesifik (lnggeris) anlara 500 dan 3500. nliran campumn antata 3500 dan 120 It. pompa,4 tidak akan mcngeluarkan air sama sckaLi. Bila tjn88i tek nannva
7500, ledangkn aliran-aksial antara 7500 dan 12.000. Seperti halnva dengan runner kuraog daii 120 ft, pompa,4 aka, efektif, letapi efisiensi ponrpa l, akan ntrun, karena
turbin, dua buah jentera ponpa yans beniuk geomettisnya sama akan mempunvai kapasitrs.ominalnya scbesar 700 gpm adalah prda tinggi tekanan 120 fl Karcna
kecepatan spesjfik yans sama walaupun ukurnnnya munSkin berbeda. Lengkung pada lirgpi teknan penulup iergantung pada kecepatan operasi, mJka kedua pompa ini
Gambar 12.2.{ mefluniukkan variasi cfisiensi puncak dari pompa senlriiugal serta dapat dioperasikln bersama samr secara lebih clisien dengan mcrubah kecepalan dari
pornpa al'ran{ksial dengan kecepatan spesiiik. Haruslah diinsat bahwa pompa dengan elah satu atau kedua pompa itu.
kecepalan spesifik kura.g dari sekihr 800 akan cenderunB menjadi tidak efisien.
Conioh sonl I I I Tentukanlah keceparan spesitik pompa yang ciri_ciri operasnrva
Perubahan kecepatan dali ientera akan mrubah seluruh vektor kecepatan pada
terlihal pada Gambar 12-21. Bila pompa ini diolerasikan pada 1200 rpm. berapa-
sisi masuk dan ke luar ienlera yang berbaading lurus dengan pcrubaha, kecepatan.
kah tinggi tekanan dan debir yang terjadi pada kapasjtas nominirl dan berapak,h
Karena luas penampang meLintang jalur jantera sudah tenenlu, maka debit pompa daya yrng dibutuhkanl
sentrifugal akan berubah-ubah, berbanding lan8sung dengan kecepatanjantera. Karena Pida kapasitas rominalnya sebesar 700 gpm pompa ini menirnbulkan tingsi
O sebandhg terhadap irl':, mak3 tnrggi tekanan yang dihasilkan oleh pDmpa semri' tekanan I20 f1 bila beke4a pada l45O rpm. Dengan demikian
fugal akan berubah sebesar panSkat dua kecepatannyr. sehingga da/a vang diperlukan
akan berubah'ubah sbanding dengan pangkat tiSa kecepatannva karena P d 0& x ?001''
Deng.n derikian maka ciri-ciri pensopelasian pompa sentritusalbcrkailan dengan ke- n;=1450
-6'- = 1060

cepstannya adalah sebagai berikut:


Bile efisiensi tidak belubal mengikuti perubalun keceparan, prda I200 rpm
Q,rN lcctY'? PctN3 'naka
O = *gg x 700 = 580 spm
Karena elisiensi pompa berubah seiring d.ngan keceparan, makr hubungan hubungan ,, = (l+3r . 120 - 82.2 ft
di atas tidallah sepenuhnya benar. Walaupun demikian, bila keccp.tannva dirubah p = (l?-@). , 26 : 14,8 hp
dengan suatu iaktol yang tidak lebih d.ri 2, maka kesllaharr vdng d,hasilkn akan
cukup kecil- Kecepatan operasi yang biasa diPerSunakan pada pomfa senldfLtgal ber
kisar antara 30 hingga 3500 rpm. I I I I lilnasiprds poorpx !e.lrifusrl d.n fotrrp! rlnNr aksirl. Seperti turbin. pompa_
Persamaan (12-24) menunjukkan bahwa pemonrpsdn lerhadap linggi tekanan vang pompa senlrifugal dxn aliEn aksial dapal terkena kavitasi Kemungkinan lerbesar lcr
besar membutuhkan pornpa yang keceparan spesifiknya rendah. tjnruk tinggi lekanan jadin)z adalah di dekat titik pelepasan padaientera ahran radial dan campuran serla di
yang sngat besar dan debit yang kecil, kecepatan spesrlik vang dibLriuhkan dapar dekat ujung daun baling-balins pada jenrera aliran-aksial. Kaviiasj memberikan batas
turun hngga di bawah nilainilai va.g umum unluk perencanaan dan renghasilk'n kepada tinggi rekanan yang dapal dioperasikan oleh pompa dengan memuaskan' Tinggi
pompa yang e{isiensinya rendah. Unluk mengalasi masahh nri. linggi lekanan harudah tekanan yang menjadi batas itu telgrntur8 pada kecepalan spesifik da'i pompa seta
dibagikan kepada sejumlah pompa yang bekerja secara seri. rtau hilUS diPrgunrkan tinggi hisap z, (pelbedaan elevasi anlara pemukaan an pada waduk sumber aiI &n
perangkat )ang bertingkat 8anda. Tin88i rekanan untuk masiDs masing tingkat biasa- mala jentem pompa seperti terlihat padr Gambar 12-25). Tinsgi-tin8gi tekanan pern-
;ya dibatasi hingga sekilar '100 ft (120 n), walaupnn b.ber0Pa ponrpr vans Perflah batas yang disara.kan untuk pompa pengisap-1ungga1 bertingkal_satu dituniuklGn pdda
diperglnakan bekerja juga dengan tinggi tekanan lehih dari 600 1r (llio m) seliap Cambrr 12-26 berdasarkan pcn8alaflan dari pompa-pompa vang ielah bele'ja' Pompa
tingkat. Suatu pompa bertingkat ganda biasanya lebih murrh drripada serangkaian aliran-aksial lebih mudah terkena kaYjtasi drripada pompa-pompa lainnva karena ke-
pompa tunggal, tetapi hal ini dapat diiringi oleh tinggnryr tekanrn vtrng limbul pada cepataonya yang tinggi, sehingga karena jtu diSunakan teibatas untuk tinggi tekanan
pompa b"eningkat 8anda. Bila beberapa buah pompa dipasang dengan jarak van8 yrns lumayan rendah.
hampn sama di sepanjang pipa, maka tekanan vang borlebihcrr prda peiangkal rersebut Untuk pompa, paiameter kavilasi dilentukan sebagai berikut:
dapai dihindari.
Debit keseluruhan dari beberapa buah pomPa y!ng bckcrjr secara pNralel adalxh NPSH P,,-1') + Ah t v:l2s - P,h (ll l(,.r1
merupakan jumlah dad debit masing-masing ponrpa Bila pompa-Pomp! dipasrng hh
paralel, sangat penting diusahakan agar ciri-ciri opeosinvr sama Tirtggi tckinin
penutupnya haruslah kira_kira sama, kalau lidak nraka s!hh salu atau hebcr!pl ponrlr di mana pembilang NPSH lr./ porilir. sll'tn,t hcal = tinggi tekanan hisap beisilr
posilif) adalah perbedaan anlara linggi tekanan hisar keseluruhan di sisi hisap dcn8 n
diantaranya scara relatif akan tidak efektif. SebaSli .onk)h. nrisrlkrr Nnrtr I
2A TEXNI( SUMBERDAYA AIR 29

di manan, kehilangan tekanan anlara waduk drn pompa.


Untuk setiap pompa tertenlu, ada suatu nilai NPSIT minimumt bila NPSH kurang
dari nilai ini, maka kavitasi akan terjadi. Keadaan ini dapat dinyatakan sebagai nilai
kritis dari parameter kavitasi
NPSH = o.n "i

di nana ft adalah tinggi hiup yans dihasilkan oleh ponlpa. Besarnya o. tergantung
pada prencanaan poflpa, tetapi biasanya berkiar antara 0.05 untuk ,; = l0OO hingga
1,0 untuk rl = 8000, dimana nl dihiluns dalam saiuan Ingseris.

Contoh sosl 124, Sbuah pompa sentdfuSal aliran canpuran (n,i = 4OO0, o. =
030) diperSunakan unluk tinggi rkanan 50 ft. HiiunBlah tinBgi hisap maksimum
,i? t yang diijinkan padr pompa bila pompa terletak pad. du8a muka air laut dan suhu
air 80'F.

NPSH = o.l = 03(50)- t5 ft


.iJ'rrlr l,]j llx!, L\LrcLr\rrlrj'r'i1.1,Midrrilrrrrp.!rrr:
Dengan mengrb{ikan kehilrnSan tinSgi tekanan antam waduk dan pompa diper.
tirggi tekanan uap air. Bila dituliskan persanaan enerSi antara perrnukaan waduk dan
pintu hisap po rpa akan didapatk^n= p,l,t = -hL - z, V1l2g. hdi
2,. (p^nlr - p.ltl-Np511 = (339 - 12) - ls = 17,? ft
p,h - ., - hL Hal ini sesuai dengan besarnya day, hisap yanS dnjinkan pada cambar 12-26. Bih
- P,"ti -
"_, ciriciri pipa masukan diketahui, maka kehilanSar ting8i rekanannya dapat dt-
masukkan dalam perhitungan.
Bila pompa terletak pada l$si 50OO ft dan suhu air I Oo'F, maka

a* (282- \2\- ts-trtt

:rm
170
s* li l2-ll Pompa bolak-balik. Jeris pompa botak"balik yang paling sederhana adalsi
pompa trngan (Garnba( 12.27). Pompa ini h.rus dipancinS dshulu s.betum b.kerjr
dan lingSi hisapnya terbatas hanya sampai 20 fr (6 m). Pads Serakan turun, katup
!60 torak terbuka sehingga air masuk ke ruangan di stas torak. Pada gera*rn naik, katup
torak tenutup dan air di alas torak ikut tcrbawa ke atas. Pada saat yang s.ma, kltup
Eao penSendali (katup kaki) terbuka ilan air terb.wa naik ke ruangan di bawah torrk
Dengan meletakkan silinder torak.di dalam sunur, mungkin bslkan di bawah ga
pcr.
mukaan air, pompa ini dapal rnenghasilkan drya hirap yang rin8g.
F Pompa pada Gambar 12.27 merupakan pompa dengEn /.,'"ridrr,,r,$r,/ di rnans
alilan hanya terjadi pada lanSklh tor.k yanS berselingan. Pompa dcngar reri{,?, (d[],r
t0
3 mengeluarkan rir pada s.tiap lrnSkahn,.a dan ehanny. lcbih !.regam. IGrcna &ri ic.
liap lan8kah dikeluarkan sejumlah air tertontu, mal(.a k.luarnyu air (delivery ral.) dsri
5
l ponpa bolak-balik ini iBrntunt hanya pada kccepatan saj, drn tit.k dipcng.ruhi
K&.r.i.. rp.nflr hrdE.rr... EDm oleh tingSi tkanan. Efisie$i dari pompr bohk.balik terrebut ditentuksn oleh k.llcin.
Oa,nbar l2-26 T,:.!i r,krr.DpcDhir3\rrn|di!r1,*.,rtrrrrt,lnrprnon:rrp.nttstrunurl an atau jumlah air yang bocor di antara torak dan dinding silinder pada 3c1iap lanllrh.
bdringlnr-srn' dr.i ri rnn!\i {liri kc..frrrn rl)e\it'ik dr I lirr'fi tnrn Id3 du!. pcrmukdn ai! Bila katup-katup dan peoyekatnya dalam kadaan baik, mrl(a kelicinao h.iusl.h lcbth
liut dtri iuhu Irl) I r.r,,,/r l kecil daripada l0 persen dari keseluruhan aliran.
30 TE(NIX SUMBEiDAYA AIR
31

x
(;rmbr! l2 l3 l',i..

ll l-] I'omprpurarxn. Pompa putaran (Gambar 12-28) adalah suatu pompa pindah
yang terdiri dari dua buah kam atru roda sigi yanS srling mengair dan berputar pada
urah yang berlawanan. Unsul'tlnsur yan8 belPutar lerletak rapat sekali pada kerangka
Y pompa. sehingga an yans terpcrangkap di anlara mercka dan karangka pompa akan di'
pake ke lunr pada saat pompo berpular. Selumlah air tenentu, terSantung pada ukur_
rtJnr.r' ll2l ri. ).iliii,l r ..,.irrJ,l.!'.r
an dan bentuk kam alau roda Sigirryx, akan dialirkan pada seliap prpularan. Air yang
mcnSandunS pasir halus akan s.n8a1 nrerusak pompa putaran karena keusan yang di-
Suatu /, ,,1,. I ,it ,,)lt)< :tqtut :/,7r"4r mempunyai ti8a bagian (Gambar l2-27) akibalkan akan merusak penyekat anrara kaln dan rumah pompa. Pompa putaran
pusat paling baik dipergunakan unluk lek.nan rendah densan debil yang kulang dari 500
,.aitu lenaga (power hcad), silinder drn pipa pcnyalur denSan tongkat Pompt-
gpm (.]0 lilerdetik). meskipun dapal juga dipequnakan pada lekanan hingg, l00O
nya- Pusat tcnaSa biasanya dilet.kkan di atas tanah tepar di atas umur. Pusat tena8a
psi (7000 kN/nr':) dan menBhasilkan lebih dari 30.000 spm ( 1900 liler/dtik). Pompa
dapat b.rupa silindcr uap .lao suatu sumbu p.nggera,k yan8 dihubun*a, dco8an pcng'
gemk utama denSan roda 8r8i atau ban pemutar. silinder atau unsur p.mompaan di pularan tidak perlu dipancing d.n ssring dipergunakan untuk mcmancinS pompa_
pompa sentritugal dan bolak-balik yang bcsar. Aliran yans ke lua! dari pompa putalan
l.takkan di dalam sumur pada kcmungkinan permukaan air terrndlh. Pipa penyaiur
boleh dikatakan hebas drri denyutan. Karena lidak mempunyai katup-kalup. rnaka
mengali*an air dari silinder k. permukaan, s.danSkan tongkat pompa mer.mbatkan
pompa putaran lebih sedrhana konsrruksinya dan pemeliharaannya lebih mudah dari-
gcra.l(an 8oyanSan (o3ilasi) dan pusrt tcnaga kc iengis.p (plunger).suatu pompa dengon
pada ponp, bolak'balik.
toqkat ponpa tung8al mempunyai salu pen8isap yang dapat mlakukan Serakan
tunggal atau ganda. Pompe dengan tongkat pornpa Sanda mempunyai dua buah ton8. Efisicnsi keseluruhan dari pompa pularan ditenrukan oleh kelicinan atau bocoran
ket (scbuah longkal padat di dalam serl. sebuah longkat berlubang), masinS-rnasing di- yan8 terjadi antars rolor dan keranska pompa. klicinan tersebul besalnya diPenga-
hubungkan pada pngbapnya. K6dua tongkat terlebut terletak di dalam silinder yan! ruhi olh keharnpaan di sisi isap. tkanan aliran dan kondisi pompa. Naiknya k-
ssma dengan salah saiu di antrranya bcrada di atas yanS lain. Pompa bolak.balik $rmur hampaan di sisi rsap ahn menguran8i efisiensi pompa pularan krre.a gas yang rer
dalam banyak dipakai pada sumur-sumur minyak. kandung di dalan ,ir akan mengembang dan menSlmbil tempar lebih banyak di dalam
Suatu pomP3 bolak.balik hrruslah dipancing s.belum beropcrasi, lcdangkan pe. pompa. Nailnya lekrnan aliran cenderung unluk menekan air kembali ke sisi isap me-
nyediarn air pancingsnnya biasanya diadakan di drlam inslalasinya- Sebelum menS- lalui cclah{elah yanS ad . mengakibatkan turunnya elisiensi. Pompl pularan ini sering
operasikan pompa, katup pelepesan harus dtbuka untuk menceSah adanya tekanan
yrnS t.rlalu tingSi yang dapat mcrusakkan pipa pelepasan atau silinder pompa. Kc-
banyakan pompa bolak-balik dilengkapi dengan sebuah ruang udara di sisi pelepasn-
nya. Udara di dalam ruan8an tersbut akan menekan dan menSembrng padr stirp
Iangkah torak, menyebabkan lebih seragamny. aliran di pipa pelepasan.
Molor listrik dngan pornpa sentrifugal mrupalan suatu perangkat pompa yang
ringkas (compact), menyebabkan bnaFb.nar tersinSkirnya pompa bolak-balik deogan
elirannya yanS berdenfrt dari dunia pelayanan penyediaan air. D samping ilu pompa
sentrifugal juga lebih cocok untuk mcmompa air yang mengandung z3t padat daripada l

pompa bolak-ba]ik. Biasanya pompa bolak-balik akan menguntungkan bila dibutul*an


pemompqan den8an tinggi tekanan yang besar atau bila kemun8kinan fisiensinya yang I
lebii linggi dapat mengatasi linSSinya bjaya awal dan pemeliharaan. (;iR,!,.'r ll.2! l],]f ,r, t:. , 1
MEsrN-MEsrNHrDeoLrK 33
32
tapi pompa ioi ringkas. bohotnya rinsan dan dapat memompa air yanS bcrlumpur.
Pompa pancamn kadang-kadang dipergunakan dalam pekerjaan konsiruksi untuk
orenscrin8kan paril dan banyak dipalai untuk memompa air dari sumur-sumur yang

/
l: lt) lri,npi Ln,r,.ro,:r,nt]!
t','Dtra n'1/,t t):,rntlrr (Gambar l2-31) menaiLkan air
dengan mmanl-aatkan dorongan yang terjadi bila suatu massa air yang bergerak di-
hentikan dengan mendadak. Jumlah an yan8 relatif besar denSan tingSi tekanan sdang
haruslah tersrdia untuk menaikkanj'rmlah air yanS sedikit ke tin88i tekanan yang lebih
tchaka'an bu[Funrn hrnFunan \4rlx rrnluk
tala
dipergunakan unluk sislem penra&m beer. Pipa pengisi mengalirkan air dari waduk ke kotak krtup.katup dari pompa
penyediaan atr minum YanB ke!'l' hrdro otomalik. Kolak katup-katup berisi dua buah katup otorutik, yaitu katup
ll :u) n'ctrrnergttnr' buangan yang terbuka ke brwah dan katup penyalur yang terbuka ke atas. Di atas
!'r l Ii,-!L'r!' ,. "'1r' Stbuah nonrpa hrsrp uJrrrrGdmhar direkan te dahm \umur kalup penFlur lerdapal ruanSan udara yang drsarnya dihubungkan dengan pipa
i,"',i0". i""*-,, ,,,ur menarrkan an dan 'un1ut uJaIa
dan diarirkan ke daram 14 /t'sir^'/' di
dasar penyalur. Sualu aliran langgeng terjadi melalui katup bua.gan bila katup penyalur di-
l''ffiTloi,";;;il;;, vans kecl pipr pcnErriup Iet' rutup. Bila kalup burngan ditutup dengan liba-tiba, tekanan pukulan air akan terjadi
ffi;. ,;;J;;";; " ,a"" a'n "i' v'r'B drha\rrkar dr darsrn
*i'1" dr r'lrdr pipd sehrnsdadkrndid'rung dan menraba terbukanya kalup penyalur untuk memungkinkan masuknya sejumlah
::;;l';; i:il;,;;;"ip"a, ', v""irenr
"n..,r"io. Po'pu ini rchlr 'lpk''i untuk menallk::' ''r air ke dalam pipa penyalur. Bila gelombang lekanan ne8al if kmb.li dari waduk, maka
i"ir'.nil
'"*.'ii ii i' ,0 m t' rer'pr iravn* crrsicnsinva hanva lnrat!
il',nli"'",,,rJ
r's hinsla
hrh anfl'a per'
kalup penyalur akan otoma(is tertutup, sldangkan katup buangan akan lrbuka.
Sualu aliran yang meninSkat secara.pedahan.lahan mclalui karup buangan akan terjadi
50 nersen. Pomp3 hndp uoura rrt
akan rrrenrrndi oNrasr yrnP lcthdrl'
l:-l';-;" ,}' h"''"'ir{ dari 'ekrrxr : rrd! $Jr trr :u0 rr ( 15(l rrr ) hingga 0 5 kerika hingga gaya bersih yang bkerja ke atas pada katup tersebut melampaui berar katup
dan akan olomath menutup untu{ memulai suatu siklus baru. Ruang udara melakuk n
;"1':'lil;'ii;';;;;,;...p",.r"r'r.""a"i vansdemik',n sunru'ihalusrrhdrper
ponrpa hisrp udata tugas yang sama dengrn padr pompa bolak-balik, ya u mengurangi n.ik-turunnya alir-
'--^r'-'rr''nrikanbinva'walaupuneiisrensinvarendoh
"-'--
","i"Jl;,l';-.;;:i;;i";;; i,r",.i",r"r' ti"'
da1 sunur yanE 83ns ren'ahnva
rec r an yang melalui pipa penyalur.
i:\o,'
;l:-:-;':"-;'"" I'h2n terhdJrD ai' vans berpust ddn '{ns.,r urunspcrepas'n unrul sumul Pompa hidro olomatik boros air, tetapi mungkin mnguntungkan bila diperguna-

;[T.ll'i:-T,','J;*i,,i.o'}' i"ipl''i't'dariuu"nvadirerat'kan rr
ar': r'r,rr vdns drpcroreh rnr
kan pada kcadaan di mana tidak ada sumber tcnaSa lainnya dariluar yanS lenedix.
Perbandingan anlara air yanS ierbuang dan yang dipompa untuk pompa hidro olona
Iil"';ffil:rTil;""g"r"*"" 'i"* 'rararrr
daprr diTa npdrkrr lernhali drnBJn 1ik yang direncanakan dengan baik akan berkisar antara 6 : I hin8ga 2 : I lerganlung
lebrh Jrnqin Jropada "(ntn$a
t nrenrirkrn a' re renlpar ving pada ringgi tekanan pengisian, linggi angkatan dan iaktor-faktor lainnya. hlam hal
ili,i,r.,,?n ,'jp r,,s", urarJ inr rrdcr co(ok unrukakan
'illli,]"ffi.';;;;ira pompa di mana sebagian air dibutuhkan pada sualu elevasidi bawan pompa,maka pemboroe
re'Pars dirakukan rue 'rrp'rrur'an "ehurh
an sama sekali tidak rerjadi. Surtu kebeBran renran8 pompa hidro otomarik adalah
Iagi.
suara berisik ,an8 ditnnbulkannya. Beberapa pompa direncanakan untuk meoaikkan
!: t< tl,nrpr I it.trn.r' l!Har'r'ta\ar1\ y( :l'rt d'tprl Jrlhar padr (;nrhur air dari suatu sumbe! yang lain daripada yang menycdiakan air unluk pipa pengisi-
mdzlt'r tit'i 4 rkrn
i:.io. Jro'",1.,a"," vrns dflanprrkln' !rau ati vang 'lrrekon Kedua air tersebut dapat tetap dipisahkan sehingga air yang jernih dapat dinaikkan
..""r',.'l"rrr,*t"i,p;vemptorvanSretlerakdrlett'kanp'p'.adensanIcteparln denSan energi yang didapat dari yans keruh tanpa men8akibatkan pcncemaran pada air
;;;;;;;;g'i*,i, n'enimtutr'rn oava ten v'nr mampu m'ina'r'
il;:ilr;,. "r', jernih lersebut.
kanairkedalanlpipar.liiisrcnsrponrPaplncaranjrrangvangrrrelebihi)5persen'te-
ll.li I'edritihan lonrpa. Ciricni oPetasi dari berbaSai pompa telah dibahas dalam
ayat.nyat sebelumnya. Untuk pemompaan yanS biasa, pompa sentrifugallah yang
paling banyak dipakai karena kerjanya yang memuaskan dan ekononis. Untuk laju
xlir.n yang sangar lambat, pompa putaran dapat juga memuasLan dan tidak terlalu
mahal bila air yanS dipompa lidak menSandung pasir. Aliran air drri suatu PomPa
senriifugal berubah-ubah menurui tingSi lekanamya,karna itu diperlukan suatu kcn'
,l li kccepatan yang'dapat diiubah'rubah bila diinginka, aliran yang tetap besalnya
(;rmhr l2.ll lhrr' $Au rn\'nrrh |ada berbagai tinggi tekanan. Pompa bolak-balik dapat mengatasi masalah ini dengan
hnik, kaiena debitnya hanya ter8antuns pada kecepalan pompa saja. PornPa inlmrh.l
n.rrfnhi(]i).r.n!xrik
3,1 rExNrx SUMBERDAYA arR 35
l2l. Iu.bin pxda Sort t.,-2 nrcl.oL1)Lr,oro1E burntJn
blaya awalnya .dan sulii unluk menjaga kondisi oPeraiinya yang efisien. Pompa ini rclJt
]a, sd,i! srarhnyr brrubah
r.r n,cn,di r n den,an p!njans s.6 m H,,u;Hr
.r.,,i
sanSat cocok untuk linggi tkan n yanS sangat besar. Pompa sntrifugal cocok untuk hhnran lekrnrn dunaBJp umr dcn*n r(l\rnrn ri;pr,,.i,*;;,iJ ;,;;i,,*i:""::,i",;
a,nostu ar t ul. Munglintrh te4Jdr kdy,tasi
memompa air limbah dan an yang mengandung bends padai, l.laPi Pompa pindah rrd. r rt,in dcnf.n kond y,nr deoikidn,l te..eprrdl <pe",*,*0,""a,,i,r,21i,,.,1,",r_ii.l,
biasanya tidak dipergunakan untuk tugas semacam ini. Pompa hidro otornalik meski-
pun boros air kadang-kadang diperSunakan ju8a pad. tempat yan8 banyak mengan- l2-l Prda trpN,l/i nonjrnatn]!. atran yanp m,suk lurbin rtuksi
l, ll nlJlJh,lO (r\d,n et6r(njn).a 90 pcr$n r,dirt rp.ai DddJ cdmbar
dunSair dan lidak ada sumbr lnaga dari luar. I rngpi rcfana.,t, ihr m6,;:;;;j;
Jenis pompa untuk sumur dipitih brdasarkan kedalaman sumur &n debit yang I:l:,i:ll,1, 11lil."b:.,, p.:,ikur,. = 0.8 ft .., r,.2 f,. r, . 60". p, . r40.,j,"i .:"l;;: ;;.;;
diinginkan. Pompa tanSan akan memuaskan bila dipakai di sumur dangkal yang hanya t;#illl: l;::::11"T.,..,i: "J:,;l#:.11,:I,,h p,h bq,,
"v.
. d"n b. i.pk;;,;;
"d
mmbutuhkan debit kccil yang trputus-putus sifatnya Ustuk sumursumur yang l2 5 Schurh rurbrn akrn dirssnr di srlu lehmr
dalam dapal dipergunakan pompa turbin sumurdalam atau pomPa bolak-balik sumur' ,,,fEr r,trrn air ,",.,.," ;;;i;#i;:,;-flJ,""T":ff;iliT""*."J,t1,j,:_*H:ltfl
dalam. Pompa hisap udara atau pompa pancaran cocok untuk sumursumur yang alir' 'rirer cndali sbuch 'urb,
vanS mempurvai kc(eDclan
annya tidak terlalu bessr, Pompa Pahcaran dipakai untuk mengcrin8kan tempat'temPat 1 .nrJD! tJqraj. rcnrutanldl r(epdran olc,jr rurh,n "pc,ud( dersan rorcr,nai ro.@ri unr,lr
rtr l,.t hi,,,;;;;;;,;";,;i1.,i,;I
gdian meskipun pomp6 sentnfupl )ang tidak perlu dipancing lebih umun dipakai ^,r1\,1c. Ansadphh b,hsa ddtt h*d rerap. r, u I n dr".it,""_t,,,b;;;;,*.;.,i"iji
rtra*tr. ukumn runnq turbin y.ns dlbutoh*.n,|
untuk maksud tersebul.
126 Unhk kondili yans em| epcrti Soat 12_5, pilihl,h dua
opcrasit.n se@a pualel. buat lurbi! idenlit unruk di,
Tentu,(anjuga keceparan dan ukuian iurbin rescbut.
l2 7 Scbuh poblnslir tBuit dtreneMlrn mmrunya
rilusi rcrjun l2O0tlJ.nq= t650ctl
Ir,rJ ,tdn dip,ens ru,bh impuls hndcn
sanda. be;p*ah:,.r"r, ,,ir,,.,. ,,,i,,-,i,r, ,il..,i
',n. drnrr dipsgu@*dnr Anrurp b,h\d cinhn.; r,bin eO p","" d"" ;;;;;;,r,"1;il,:
ddFon. Hcrhcn: 'C$rnfusrl and ()lhcr Rolodynamic Pumn{ ld ed. ( hapman & ll.ll. London. . ' rpn Ten ukrntafi !kurn dan tccepa,dn rF\fi{
dsn ru!brn-llrbnr re,ehnr
Arcsn. J G{hnc (Ld ): Hrdrc.l.dirc t.Fnc.rins Pracfie._ ld ert. Vo! Il, Pan A. Ware. Tur
123 Ulansi Soat t 2-7 tetapas2ntikn L@parannya dri 2?7
rpm m.njadi45O rpm.
bines. Blrciic. Gla\gow. 1970 lza f.nruknlah t.cepdan jpesir* *buah pompa senhru&tyarE b.rkapasna! lOO0srm pada
lhu8hcny, R L.. and I Ir t r.n/nnr "Ii'id Mochan,.s wirh Lngin.ering Applicalbns. Tth ed.. ',n ., rcl.nan 80 fr pada purrar l7o0 ,pm. Be,apdrah ti,eri r"i,;,* d",;
Mc(;r* llill N.u Y.rk 197? er,, hitd d'opoalitsn pddd 12,0 ,pm: Unrur r.p*,r,. pIl,,;,.r";
rlp.rbp reepar.n puu,, ,;tl.;;;; Jt*fit;;
lltk! T (;. rnd T w Ldrard\ "Punn :\pphc.rtr,n Fnpncc.ns. Mara".lIl!. Ncq York.I97l 'trrtemumnra
adnt ll *p r p.da CambaI I2.16
l(arass,k, I J. W. C. (n'r/sch. \\ H liaw. lnd J P M.rnnr " Pump Hlndbook," M<iraw H'lL 12 l0 Scbuah pohpa dipEtu*an unruk oeruiktm an sbanya& t6OO spm dengan ti.ssi rka@n
l.'rr ,lan ke,epsrdn puu,n I t50 rpm. Adalah pemila""
p.r, b'.;.8,";;;, tH;;i#;
l(ovale\.N NHydnnurh'ncDcs'anindCon$rucron. rranslJred lrom R ussi.n. Ollice ot Tdh.,. ,l.,,iJrdJ pompa bsrinikst etu:
rl S.n r.c. U S Dcna hcnr ol Co6hrrce. wasnin eron. I) ( . 1965
Li/.rk,.*rc/. S, and A I Trorkolan\k' Imp.llcr Punps.- PcrS2non Prcs. Nc* York. 1965 I I .l I Seblah pomp. enrr ifu8at dcnsan sri! lcqah jntda
I 2 incr dnenunata n u.t ul
lrn Ju \ehdnr"t m.na i[.
Nldodr-, L.$^ F. and l zowskr. lllnhulrc M.chnu!, sec ,16 rn C v D k md l,l ta Sorcnscn 500 spn pada rinssi r.ranan 80 ir jua berpurar pada ,tlolpr.
*,"r"rir,
Lr'trdmpun sebuh pompa
(Lds ). U {lhodk ol pnlilll llydraulic\. ']rl .d. M.(;ra*-Hill- Nc- York. 1969 beDtuk r@meri\nv,
yar1E
-,r.,,i.r'"".rJ.iit',i"iJffi,-',,:Liil,,,."j:l"|,iu'J;I rerrprsuisrenc'hn'J b inci:A's'
\rrhlcba. Mrroslar " Hrrlriuhc Turh'ncs The'r I)$rAn .nd l:quipmc.r. Artie Prr3uc. I9!l
\o(r.. D lL\o lnt&i'.!on b lnempa\nhlc flo{ Machin.s." Arnold- tnndon- 196.r I ) I ) DJlam l(qd@ opqasi yD8 nomal. ebu.h pomp6 kn t,,t us,t
''srandards I(n ( .mnfLr3,.l Pump\.- llrh cd.. ll)drauic In\unttt. New Yorl, 1965. t. . , dJrd hemomp. air rb.nyrk
d.nlan jenr.rabersutr t.,rah
r 2 hr.r/de,* pia. u"ggi ,*.-i-iii
Slrtanolr. A I : (enr"trSal rnd A\hl l_lo$ PumN. ld cd., Wilcy. NN York. 1957. puEran r800
..a;d; .;il1;
::i,l:.1:1*" Dn. Hirunsrah besr rc(cpsratr reririns da,ij.",.,,. r;;";.;;:
l r t DD! t uhld pompo t ponpa?omp!)
unt uL nm*ton *banyal 25 cf! rt
,l
trnl,,rui ebuai pipr brseF rensrh ) tt epsdang ro.ooo t, y= 6329) inssi 3OO ft
.r !rd pnmpa lpompa-pohpat r.sebut, bih kec@aur puu,a_ru 1.n,j;;l;f;.;;;
12, SobEh turbi, ispuls denga! p.ny.mproi tungsral t4$rb tenBh 12 inci nercrtma air me_ truu, ttso ,"_ a..*ju^"-
hlui sburh Dipr-b6j! ditclins bclglrh r.n8!h 36 lnci (. = opl fO vsng puiansnva 1000 ii Pct'
.rA, ,.rrkri ebasai bslur: ponpa ."ss.t, d* b*h;;;;;];;;;;;:;:L.",:1ff,
mrtad tir di dalu wdut .dahh 550 ft di al$ laydPor tubi.. Bih.ftsieai iurbi! k.s' r'. ,'rr dltd hubu,r8u rri, du bu.n poDp. dahn [ubunsan pdrr.r #;
o,r-,,g" l;"r.rp.
lu hm .dalsh 85 pr$n dar koetLi., kenibrurn .nersi daii pdvenPlol adalah 0,04 beraPat.h
hasn &ya mrtsimum yarS dap.t dlpqoleh? B.t.pa besr d.ya tanb.h.n vang daPat diperolch lr l4 l{,ukaniunLhdlntennlrr)dri pompd qntrifugat unluk kbua,h
b[! diparun ]ar pipr+aj! dikelilrg do8etr 8dis t.ngah 48 lnci? nalion pompa ya.s
]',,,. i.:ill,,k,' .r,.ban!,l 4h0o c,, crinsrci 150 fi padr r.c.p,r.n l8n,em: ;;;;;
r,.'r'tr r NPSH pompr.dalah +lS fr. prsuElan pohpa?omp"
l2-2 sebuh lurbin rcatsi diSotatlon olh aii yr4s mcr86lir m.laloi *bu!h piPt be.utuEn r,.s8rr y"ns a"nrl *oo p;"l..i
t50 cn (e = 1.0 mm) y.ng p@ja.gnya 40 n. P6rmuk&n.ir di wadrk t.rletak 20 n di atas pintu I I l5 Scbuah pompa dibutuhkan lntut mcn.jltan
ai! obanyak gph serinssi 600
Esut mrcnB buansan yang tlletak 4J m di airs pelmukaan tn di llq huansan. ,ilQ efisicNi rr.(r,rrnn spesjiik ninimum yans dfteh.n rari b*o,*r", 4OO at. Jll.
tu in 92 perrn d.n dcbit I 2 n3/d.lit, bcnpa kilow.tl*th lBri dlys turbin? "r"i",J.aii"i iiiiolflo.i"r"""+ili
36 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

motor 2000 rpm, berapa tingkat pompa yang dapat disarankan? Dan berapakah daya ar4kat statis
maksimum yang diliinkan?
l2-t6 Sebuah pompa yang mempunyai nilai kritis o sebesar 0,10 dipergunakanuntuk memompa
3,,\B
air setinggi 150 m. Tekanan barometrik adalah 98,5 kN/m2 abs, sedangkan tekanan uap air adalah
5,2 kN/m'? abs. Anggaplah bahwa kehilangan energi akibat gesekan di pemasukan adalah 1,5 m.
YXSA&I{LAS
Hitunglah ketinggian pompa maksimum yang diliinkan relatif terhadap muka air di pemasukan, EKONOMI TEKNIK DALAM PERENCANAAN
l2-t7 Sebuah pipa yang sangat panjang dipergunakan untuk menghubungkan dua buah waduk
yang permukaan airnya sama tinggi. Pipa tersebut dihubungkan pada dua buah pompa A dan B SUMBER DAYA AIR
yang identik dalam hubungan paralel. Ciri*iri operasikedua pompa tersebut adalah seperti terlihat
pada Gambar 12-23. Pompa-pompa tersebut dioperasikan dengan kecepatan 1450 rpm. Jika hanya
sebuah pompa yang bekerja, laju aliran airnya adalah 910 gpm. Berapakah besar aliranbilakedua Eugene L Grantl
buah pompa bekerja semua? Anggaplah bahwa aliran tedadi pada bilangan Reynolds yang tinggi
sehingga faktor gesekan / akan tetap besarnya. Tentukan juga besar aliran air bila kecepatan pompa
dikurangi menjadi 1200 rpm.
12-18 Sebuah pompa dipasang untuk menaikkan air dari sebuah waduk dengan elevasi permukaan
nol ke tempat setinggi 300 ft. Pipa hisapnya bergaris tengah 12 inci (/ = 0,020) sepa4jang 100 ft,
sedangkan pipa pelepasannya bergaris tengah 10 inci (f= 0,026) sepanjang 5000 ft. Ciritiri pompa
pada kecepatan 1200 rpm dinyatakan dahm Eo = 375 - 2481,dirnanaEp adalah tinggi tekanan
pompa dalam feet dan Q dinyatakan dalam ft3 /detik. Tentukanlah laju aliran dari pompa di mana
pada kondisi tersebut kavitasi masih dapat dihindarkan.

12-19 Ulangi Soal 12-18 untuk menetapkan laju aliran bila ada dua buah pompa semacaln itu yang
dipasang dalam hubungan seri. Ulangi pula untuk dua buah pompa dalam hubungan paralel.
12-20 Pompa seperti terlihat pada Gambar 12-23 dipasang pada sebuah pipa 6 inci (f = 0,020) Rancangan sumber-daya air meliputi
berbagai pilihan di antara alternatif-alterantif
sepanjang 850 ft yang dipergunakan untuk menafl<kan air dari sebuah kolam ke kolam yang lain. yang secara fisik layak'.Pada
umumnya, setiai pilihan dari beberafaltternatir
Perbedaan elevasi muka ar antara kedua kolam berkisar antara 50 dan 140 ft. Gambarkanlah se- didasarkan pada pertimbangan haruslah
buah lengkung yang menunjukkan hubungan antara laju aliran dan perbedaan elevasi permukaan air ekon;i.;;p arternatif yang mendapatkan perhatian
serius haruslah dinyatakan daram
itu. satuan-satuan uang seberum pilihan
Dalam kenyataannya, kecuari ditetapkan.
12-21 Sebuah pompa torak dengan gerakanganda yang panjang langkahnya 12 inci dengan silinder bila dapat Ji.yurutun daiam satuan-*,u",
yang terlibat daram pemirihun uang, hal-hal
sebesar 8 inci dioperasikan pada putaran 90 rpm. Bila debitnya 424 gpm, berapakah besar kelicinan ,.*u.u* ini tidaklah dapat diukur. Misarnya, satuan
dalam persen? uang adalah merupakan satu-satunya
alat pengukur yang dapat dipergunakan
hal yang meliputi berbagai jenis, bagi hal-
12-22 Sebuah pompa sentrifugal yarrg digerakkan oleh motor listrik menaikkan air setinggi 150 ft seperti pipulutorrutthours listrik, jam
ahli dan buruh serta pengurangan kerja pekerja
dari waduk ke pelepasan. Efisiensi pompa dan motor masing-masing adalah 78 dan 89 persen. bahaya ierugiun banjir.2
Panjang pipa 1000 ft dan garis tengahnya 4 inci, sedangkan laju pemompaannya 300 gpm. Jil<a Para penulis tentang ekonomi
.kra " teknik s
f = 0,025 dan tarip listrik adalah 6 sen per kwh, berapakah biaya listrik yang harus dikeluarkan sik yang Jiu rh..,
untuk memompa satu galon air? Berapa pula untuk satu acre-foot? Dan berapa untuk 1000 m3 ? waktu beliau memegang."r.h
r en deral r"h; ;. ;:
jabatan chief .rgrn... prau
# #f#'i:,
york
i,:::iffi ",ffi,,l,ffi :
Pertanyaan-pertanyaan
New relephone company.
ini adalah urns;; ini harus dikerjakon?
kerjakan sekarang? Mengapa narus Mengapa harus di_
aiki4ikan dengan caro begini?Semua ini dapat
pandang sebagai aspek-aspek di-
yang berb'ei1a dari pertanyaan
rn em bayar ( umum, Apakart ini akan
menghasilkan uang ) ?
Seperti kesan yang diberikan oreh
pertanyaan-pertanyaan ini, kebanyakan
teknik meliputi beberapa kelompok usulan
pr;un;;iarternatif yang masing-masing
tlLrng perangkat'perangkat mengan_
alternatif v."g [f; kecil lagi. Sebagai
rtn pertanyaan tentang pilihan coritotr, pertimbang-
untuk me.mpergunakan pembangkit
tenaga air atau ter-

1 Emeritus professor of Economics


of Engineering, Stanford University,
2 Pernyataan ini tidak _"";;;lk;;;il:ry1
faktor-faktor yrri tiaur terukur (ln.
I.il,j*l1;:ff;xff11tr1i;:iT1)Fffi##;;;. raktor.taktoi ya,.l.i i".,r,, dapat mc.
EKONoMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 39
38 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

bagi suatu jaringan tenaga listrik' uang haruslah dibuat untuk setiap pemasukan dan pengeluaran yang akan dipenga-
mal untuk menambah kapasitas yang diperlukan ruhi oleh pilihan di antara alternatif-alternatif. Perhitungan-perhitungan haruslah
yang berbeda mungkin bisa didapat-
untuk alternatif tenaga ui', sejr*iut, teo,rout an dibuat Bada traktu-waktu maupun besaran dari penerimaan dan pengeluaran yang
terdapat beberapa kemungkinan
kan. pada satu kedudukan yang tertentu, mungkin bersangkutan. Hal ini menuntut perkiraan-perkiraan tentang umur dan nilai asu-
jenis dan ukuran pipa untuk mengalirkan air
rencana untuk dam pengetat, ierbagai jumlah, jenis dan ransi, bila ada, dari bangunan-bangunan serta asset-asset lain yang dibutuhkan
tentang
dari titik penyadapan t .l.*iung*t, UeiUagai
kemungkinan
untuk tiap-tiap alternatif. Hal ini juga menuntut keputusan tentang panjang waktu
ukuranturbindipembangkit,dansebagainya.Setiapalternatifbawahanmungkin penelaahan - yaitujangka waktu pelaksanaan penelaahan ekonomi tersebut.
1agi. Pada setiap tahap analisis, adalah
masih mempunyai alternatif-alternatif bawahan
yanglersangkutan agar didapatkan pilih- 3. Biasanya perhitungan uang harus diletakkan pada dasar yang sebanding dengan
penting untuk mempertimbangkan ekonomi
yang berarti menyusun cara konversi yang tepat dengan mempergunakan matematika bunga berganda.
u, yurig rasional di antara altJrnatif-alternatif yang mungkin, Konversi-konversi ini haruslah mempergunakan suku bunga yang berupa laju
rancangan yang paling menguntungkan'
pengembalian (rate of return) terkecil yang menguntungkan yang cocok untuk
l3.lArtisosialdariperhitunganekonomidalamkeputusantekniksumberdayaair. keadaan yang bersangkutan (Ayat 134).
water Resources Policy Com' 4.
Kutipan di bawah ,,iilt"hiari laporan Presidentis proyek-proyek air
Suatu pilihan (atau saran untuk pemilihan) di antara alternatif-alternatif haruslah
keputusan ekonomis bagi ditetapkan. Pilihan ini sangat dipengaruhi oleh perbandingan dalam pengertian
mission3 yang menekankan pentingnya
yang besar: satuan-satuan uang serta oleh hal-hallain yang secara praktis belum dapat di
turunkan menjadi arti uang [disebut "tak terturunkan" (irreducibles) atau "tak
setelahpenyelesaiannya,bangunanpengendalianairyangbesarsangatsulituntukdirubah
tempat terukur" (intangibles)] .
irrrgi. ,"*u secara relatif hanya terdapat beberapa
lagi, atau bahkan ,r,1"'t ""k"li.
kedudukanbendunganyangbaik,sehinggasetelahsekalitempat-tempatitudipergunakan' Dalam batas.batas ruang dari bab ini, tidaklah mungkin untuk mencakup permasa-
akanterbataslahkemungkinan*emungkirranuntukpengembanganserbagunayangekonomis.
seandainva ternyata lahan pokok dari suatu'buku pelajaran tentang ekonomi teknik. Para pembaca di-
Sekali suatu nr"d';i;;; drbrngunl iu tidak dapat dipindahkan lagi
tidak menguntungkan' Penyelesaian konstruksi anggap telah memahami manipulasi biasa dari matematika bunga berganda yang di-
bahwa faktor-frf,r, ,"irf, drn Lru""ny" b:?L' sehinssa pantaslah
suatu pengemb"'g"; ;ifiJ zung"i mengundung masalah-rn"*19
sebelum berjalan lebih jauh'
butuhkan untuk penelaahan ekonomi yang sederhana. Bab ini meninjau kembali asas-
kita asas umum tertentu untuk penelaahan ekonomi dan melukiskan asas-asas ini dengan
v"xitit"i"';;;t;'*
jika kita r,"ro. hngkah
contoh{ontoh angka dan bidang teknik hidrotk. Bab ini juga memperkenalkan topik-
ekonomi yang sehat dalam
Walaupun kebutuhan umum bagi adanya analisis topik tertentu yang secara khusus penting dalam analisis ekonomi proyek'proyek air.
diakui' para insinyur dan
proyek-proyek wilayah sungai yang besar paia
umumnya
Masalah-masalah ekonomi yang berkaitan dengan jenis-jenis proyek air yang khusus
ientang biaya-biaya sosial yang akan timbul akibat
pihak-pihak lain tidak setal'i (misalnya irigasi, pengurangan banjir) dibahas pula dalam bab-bab belakangan yang
'aia' tral-hal yang bagi mereka nampak sebagai
keputusan-keputusan yang tidak sehat daLm menguraikan proyek-proyek semacam ini.
tertentu dapat timbul demikian sering-
masalah:masalah kecil. tvtisal.t -masalah "kecil"
nya,sehinggaurtifesetu,utrannyamenjadibesar'misalnyakeputusantentangkapasitas l3-3 Contoh sederhana tentang perbandingan biaya tahunan. Dua buah rancangan
raya dengan saluran drainasi' Walau-
yang harus disediakan pud" suat'persilanganlalan
ekonomis bagi suatu gorong- alternatif dipedimbangkan untuk suatu bagian dari talang air. Rancangan A memper-
prn"ui^ya tambahan akibat suatu keputusan yang tidak gunakan sebuah terowongan; rancangan B mempergunakan suatu saluran berlapis
gorong iunggul atau jembatan yang ielatif kecil'
tetapi suatu prosedur perencanaan
persilangan drainasi untuk satu bagian dan tabung baja untuk satu bagian lainnya. Dalam rancangan A, per-
ekonomis tidat seirat lang diterapkan pada semua
yang secara
kiraan biaya awal untuk terowongannya adalah sebesar $450.000, perkiraan biaya
padajaringaniutunruynn.garabagiana'put*tni'gkatkanbiaya-biayaparapemakai
jumlah yang besar' tahunannya $4000 dan perkiraan umurnya I 00 tahun. Perkiraan biaya awal dan umur
i'ulu, ...uru keseluruhan dalam untuk unsur-unsur rancangan B adalah saluran (tidak termasuk lapisannya) $120.000,
teknik. Akan memudahkan jika eko-
l3-2 Langkah-langkah dalam penelaahan ekonomi 100 tahun; lapisan saluran, $50.000, 20 tahun; tabung, $90.000, 50 tahun. Biaya
sebagai berikut :
nomi t eknik dibayang sebagaimeliputi langkah-langkah' pemeliharaan tahunan adalah $10.500. Suku bunga yang dipergunakan untuk pene-
dan didefinisikan
1. Setiap alternatil yang nampak baik haruslah diidentifikasi laahan ekonomi ini adalah 6 persen per tahun. Jangka waktu penelaahan adalah 100 ta-

dengan jelas dalam istilah-istilah fisik'


hun. Semua nilai asuransi dianggap dapat diabaikan. Perbedaan keuntungan antafi
kedua rancangan diperkirakan tidak ada, sedangkan perbedaan-perbedaan biaya lain-
2.Sejauhyangdapatdikerjakan,perkiraan.perkiraanfisikuntuksetiapalternatif
nya juga diperkirakan tidak ada. (Misalnya, diharapkan tidak perbedaan kehilangan
haruslahditerjemahkankedalamperhitunganuang.Secaraumum'perhitungan
air antara kedua alternatif tersebut).
Perbandingan padanan biaya tahunan untuk kedua rancangan tersebut adatah
Report oi the Ptesident's Water Resources
3 "Awater PoUcY tor the American People. The sebagai berikut;
Policy Commission, 1960". Vol' 1' halaman 18.1950.
EKoNoMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 4I
40 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

rlihitung dari persamaan i(l + r)N/[(l + i)N - 1] di mana i menyatakan suku bunga
Rancangan A per tahun (dinyatakan daiam pecahan desimal) dan ,Ay' menyatakan perkiraan umur
Biaya pengembalian modal tahunan (capital recovery cost) dalarn tahun. Tabel 13-1 memuat faktor pengembalian modal untuk sejurnlah nilai I
untuk terowongan = $450.000 x 0,06018 = $27.081 dan ly'.
Biaya pemeliharaan tahunan = 4'000
Bila setiap jumlah uang pada saat sekarang dikalikan dengan faktor pengembalian
Biaya tahunan keseluruhan = $31 .081 modal untuk Iy' tahun dan suku bunga l, maka hasil kalinya adalah suatu angka tahun-
an yang cukup untuk membayar kembali dengan tepat jumlah sekarang tersebut dalam
waktu N tahun dengan suku bunga i. Sebagai contoh, biaya-biaya yang ditabulasikan
Rancangan B
dalam rancangan B menunjukkan $4359 sebagai biaya pengembalian modal untuk
Biaya pengembalian modal tahunan (capital recovery cost)
untuk saluran = $120.000 x 0,06018 = 1 'r)1 $50.000, termasuk suku bunga 6 persen bagi neraca yang belum terbayar pada setiap
tahun.
Biaya pengembalian modal tahunan (capital recovery cost)
Perbandingan antarabiaya tahunan rancangan A sebesar $31.081 dengan biaya
untuk pelapis saluran = $ 50.000 x 0,08718 = 4.3s9
tahunan rancangan B sebesar $27.791 dapat mewakili perbandingan-perbandingan
Biaya pengembalian modal tahunan (capital recovery cost)
biaya tahunan yang tak terhitung banyaknya yang dapat dibuat dalam penelaahan
untuk tabung = $ 90.000 x 0,06344 = 5.710
10.500
ckonomi teknik. Adalah umum bahwa untuk rencana-rencana alternatif dibutuhkan
BiaYa Pemeliharaan tahunan =
investasi yang berbeda bagi asset-asset tetap. Dalam contoh ini, angka-angka investasi
Biaya tahunan keseluruhan = $27.791 keseluruhan masing-masing adalah $450.000 dan $260.000. Investasi tambahan se-
besar $190.000 memberikan keuntungan-keuntungan yang mempunyai nilai uang,
misalnya lebih rendahnya biaya pemeliharaan serta lebih panjangnya umur assct-asset
Tabel 13-l Faktor-faktor pengembalian model tahunan yang bersangkutan. Dalam contoh ini, perbandingan biaya tahunan n.renunjukkan
bahwa keuntungan-keuntungan ini tidaklah cukup untuk membenarkan investasi
tambahan. Oleh karenanya harus dipillh rancangan B, kecuali bila rancangan A ntem-
punyai keuntungan-keuntungan lain - yang disebut tak terturunkan atau tak ter-
ukur - yang tak tercermin dalam perhitungan-perhitungan biaya dan umur yang di-
percayai akan cukup untuk membenarkan biaya ekstra sebesar $3290 setahun.
Haruslah diperhatikan bahwa perhitungan biaya tahunan dalan.r bentuk seperti
yang dilukiskan di sini berlakunya tidak terpengaruh oleh cara pendanaan yang akan
ditempuh. Walaupun akan lebih mudah untuk menjelaskan faktor pengembalian modal
dalam istilah-istilah tentang transaksi pinjaman (hutang), tetapi jumlah keseluruhan
yang dihitung untuk rancangan A dan B adalah merupakan padanan biaya taltunan,
tidak terpengaruh apakah asset yang diusulkan dibiayai dari pinjaman ataukah seluruh-
nya dari modal murni, atau berupa gabungan antara pinjaman dan modal murni. Per-
nyataan ini dikenai syarat bahwa suku bunga yang dipergunakan dalam penelaahan
ckonomi tersebut haruslah berupa suku bunga yang paling tepat untuk keadaan khusus
yang bersangkutan.

134 Pemilihan suku bunga untuk suatu penelaahan ekonomi. Kesimpulan dari perban-
rlingan biaya tahunan jelas sangat dipengaruhi oleh suku bunga yang dipergunakan
tlalam perhitungan biaya-biaya yang bersangkutan. Bila rancangan A dan B telah diper-
Pada tabulasi di atas, angka-angka biaya awal untuk terowongan, saluran, pelapis
handingkan dengan mempergunakan suku bunga 2 persen (dan bukannya 6 persen),
dan tabung dikalikan dengan faktor-faktor bunga berganda yang besarnya tergantung rttaka rancangan A akan nampak lebih ekonomis dengan kelebihan sebesar kira-kira
pada perkiraan umur masing'masing dan pada suku bunga 6 persen tersebut' Faktor
54760 setahun. Jika dipergunakan angka 8 persen, maka kelebihan kemenangan ran'
yang iepat untuk mengkonversikan suatu investasi menjadi suatu padanan biaya ta' (angan B atas rancangan A akan mendekati 57500 setahun. Kedua rancangan menl-
t
irrrnin dir.U, sebagaifaktor penganbalian modal (capital recovery factor)a dan dapat prrnyai biaya tahunan yang sarna besar bila suku bunganya berada sedikit di atas
__4D"1"-1."p"'t"kEan,,aktorDensomballanmodalblasadlnyatakaogobagstA/PdtmanaA I persen.
menyatakan pembayaran tahunan dan P menyatakan nflal sokarant'
42 TEKNIK SUMBERDAYA AIR EKONOMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR

Pemilihan suku bunga yang harus dipergunakan dalam penelaahan ekonomi guna setempat bebas dari pajak pendapatan federal di Amerika Serikat, maka kota-kota
menuntun perencanaan suatu proyek teknis akan berpengaruh besar terhadap rencana besar, Counties, negata-negara bagian dan distrik-distrik pemeliharaan setempat sering-
yang dipilih. Dengan suku bunga yang sangat rendah, banyak investasi yang diusulkan kali dapat meminjam dana dengan suku bunga yang lebih rendah daripada yang harus
(nrisalnya terowongan pada rancangan A) akan nagnpak ekonomis walaupun investasi dibayar oleh pemerintah federal. Akibatnya, pinjaman setempat semacam ini me-
investasi yang sama akan nampak luar biasa mahpl dengan suatu suku bunga sebesar miliki keuntungan sebagai subsidi yang tersamar.
5 atau 8 persen. Akibatnya, keputusan untuk mempergunakan suku bunga khusus,
misalnya 6 persen yang telah dipergunakan untdk memperbandingkan rancangan A l3-5 Perkiraan umur bangunan air. Suatu buletin dari Interval Revenue Service mem-
dan B, adalah suatu keputusan bahwa suku bun$a yang dipilih adalah laju pengem- berikan perkiraan umur rata-rata dari beribu-ribu jenis asset industri.6 Umur (dalam
balian terkecil yang menguntungkan. dengan mempertimbangkan semua hal. Diharap- tahun) yang diberikan untuk unsur-unsur tertentu dari proyek-proyek hidrolik disusun
kan bahwa anggapan-anggapan.sebelumnya diakui setelah diakuinya suatu suku bunga. pada Tabel l3-2.
Dalam usaha swasta, suku bunga yang dipergunakan dalam penelaahan ekonomi Perkiraan umur rata-rata untuk seluruh negara semacam ini tidaklah berarti me-
biasanya tidak boleh kurang daripada suatu angka yang mencerminkan seluluh harga rupakan angka-angka yang paling tepat untuk dipergunakan pada setiap keadaan.
modal bagi usaha tersebut - baik modal murni maupun modal pinjaman. Dalam per- Lebih dari itu, suatu perkiraan kasar tentang umur yang dipergunakan dalam suatu
usahaan-perusahaan pelayanan unlum yang dimiliki swasta, suatu ukuran yang baik penelaahan ekonomi biasanya harus lebih pendek daripada umur pelayanan sepenuh-
untuk angka ini adalah "pengembalian yang adil" (fair return) yang didinkan oleh nya. Suatu industri swasta yang kompetitif dapat mempergunakan jangka waktu bebas
kimisi pengatur yang mengendalikan iuran-iuran pelaya$an umum. Walaupun suku pembayaran selama l0 tahun untuk asset-asset yang umurnya diharapkan 20 tahun
bunga yang adil berbeda untuk masing-masing perusahaan yang seusai dan dari waktu atau lebih. Biaya-biaya untuk proyek wilayah-sungai umum biasanya dihitung atas
ke waktu, kebanyakan darinya berkisar antara 6 hingga E persen di Amerika Serikat. dasar anggapan umur 100 tahun.
Barangkali 7 persen dapat dianggap sebagai angka yangUmum untuk pelayanan umum Untuk asset-asset berumur panjang, suatu perbedaan besar dalam perkiraan umur
yang dimiliki swasta. akan lebih sedikit pengaruhnya terhadap biaya tahunan daripada suatu perbedaan suku
bunga yang tidak begitu besar. Sebagai misal, anggaplah perkiraan umur yang diberikan
Dalam perusahaan swasta yang kompetitif , har{a modal selingkali jauh di atas
naik dari 35 menjadi 100 tahun dan sekaligus suku bunganya dinaikkan dari 5 menjadi
angka 7 persen ini. trbih dari itu, laju pengembalian minimum yang menguntungkan
yang tepat untuk dipergunakan dalam penelaahan ekonomi bagi perusahaan tertentu
6 persen, kenaikan biaya tahunan akibat lebih tingginya suku bunga akan lebih besar
daripada turunnya biaya akibat perkiraan umur yang lebih panjang.
dapat dipengaruhi oleh keterbatasan dana yang dapat disisihkan untuk investasi berupa
asset-asset tetap yang baru. Seringkali terdapat usulan'usulan untuk lebih banyak l3-6 Pajak'pajak dan biayainvestasilainnya. Biaya pengenrbalian motlal kadang-kadang
investasi semacam ini daripada yang mungkin dibiayai. Dalam hal-hal semacam ini, disebut bunga ditambah depresiasi atau sebagai bunga ditanrbah angsuran. Tanpa ter-
penggunaan suku bunga yang relatif tinggi dalam penelaahan ekonomi (misalnya l0 gantung pada cara penguraiannya, biaya ini sebanding dengan investasi. Beberapajenis
persen) akan lnempunyai pengaruh dalam menyingkirkan kesempatan bagi usulan- pcnelaahan ekonomi dapat disederhanakan dengan menggabungkan biaya ini dengan
usulan investasi yang paling tidak menguntungkan dan menghemat dana yang terbatas hiaya-biaya lain yang sebanding dengan investasi.
itu untuk dipergunakan pada tempat-tempat yang paling produktif. Untuk. asset-asset yang terkena asuransi kebakaran dan kecelakaan, maka biaya
Berlawanan dengan praktek terdahulu dalam perusahaan swasta, praktek yang asuransi ini merupakan biaya investasi. Untuk asset-asset yang dikenai pajak kekayaan
umum untuk penelaahan ekonomi untuk pekerjaan umum di Amerika Serikat adalah urnum yang didasarkan atas penilaian teruji, rnaka biaya pajak ini merupakan biaya
dengan mempergunakan suku bunga yang satna besarnya dengan biaya langsung bagi irrvestasi. Untuk menetapkan besar pajak bagi sualu penelaahan ekonomi, nraka besar
uang yang dipinjam untuk badan umum yang bersangkutan. Suku bunga seperti ini
lra.iak yang diterapkan pada penilaian teruji haruslah dikalikan dengan angka per-
berubah dari saat ke saat serta dari badan umum yang satu ke yang lain. Suku bunga b:rndingan antara penilaian teruji dan biaya awal yang diharapkan.
yang dipergunakan pada tahun 1978 untuk proyek-proyek wilayah-sungai federal U,tuk orang-orang dan perusahaan yang dikenai pajak pendapatan, maka pajak-
adalah 6* persen.s Suku bunga yang dipergunakan dalam penelaahan proyek-proyek
Pu.jak semacam ini dipertimbangkan pula <Ialarn penelaahan ekonomi. Setiap penr-
kotamadya kadang-kadang bahkan lebih rendah daripada suku bunga federal ini. birhasan masalah ini akan membutuhkan ruangan yang jauh lebih luas daripada yang
Karena bunga yang diterinta oleh para pemegang obligasi dari daerah-daerah politis tcrsedia di sini. Satu pernyataan umum yang cukup teliti sejauh ini adalah: dalam
pcrrelaahan ekonomi untuk pelayanan umum .yang teratur, pajak-pajak pendapatan
5 The Water Resources Development Act tahun 19?4 (P.L.93-251) mendasrkan suku
bunga yang dipergunakan dalam perencangan proyek-proyek air pada hasil rata-rata obligasi peme-
rintah federal yang jatuh temponya kira-kira sma dengan umur manfaat proyek yang bersang]ryfi- 6 Income Tax Depreciation and obsolescence, Estimated useful Lives and Depreciation
an..Iika rata{ata yang dihitung ini bukan kelipatan}. dibulatkan ke bawah kelioatan} vang ter- llrtes' U'S. Bur. Internal Reuenue Bull. F,1942. Lihat iuga,'Depreciation Guidelines and Rulcs,,.
dekat. Suku bunga ini disesuaikan setiap tahun dengari tidak lebih dari+persen. l'rtb. 456, rev. ed.. Internal Revenue Service, Agustus 1964.
\
EKoNoMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 45
TEKNIK SUMBERDAYA AIR
Uraian telah dibuat tentang perbedaan antara suku bunga yang dipergunakan
Tabel l3-2 Umur (dalam tahun) dari unsur-unsur .p-royek hidrolik dalam penelaahan ekonomi bagi industri swasta dan pekerjaan umum. Perbedaan-
perbedaan dalam analisis ekonor4ri untuk pekedaan swasta dan pemerintah diperberat
oleh adanya pajak'kekayaan umum dan pajak pendapatan. Sebagai contoh, bayangkan
biaya-biaya investasi keseluruhan bagi suatu bendungan yang umurnya diperkirakan
50 tahun. Sebagai bagian dari suatu proyek pekerjaan umum dengan suku bunga se-
besar 6 persen, bendungan ini akan terkena biaya investasi sebesar 6,34 persen dari
biaya awalnya. Bila bendungan ini dibangun oleh pelayanan umum .yang dimiliki
swasta yang biaya modalnya (pengembalian adil) 8 persen dengan pajak kekayaan
umum 1,5 persen dan pajak pendapatan bedumlah 2$4 dari biaya awalnya, maka
biaya-biaya investasinya akan menjadi 12,27 pesen.

l3-7 Hubungan antara perkiraan frekuensi peristiwa luar biasa dan perencanaan
bangunan hidrolik. Banyak masalah dalam perencanaan hidrolik b6rkaitan dengan
peristiwa-peristiwa ekstrim (luar biasa) yang jarang, misalnya nilai-nilai ekstrim dari
aliran sungai. Pada saat rencana dibuat, waktu datangnya peristiwa-peristiwa ekstrim
tersebut sama sekali tak dapat diramalkan. Nilai-nilai ekstrim hanya dapat diramalkan
dalam pengertian peluang, yaitu pengertian tentang frekuensi relatif dalam jangka pan-
1ang. Salah satu tujuan dari penelaahan hidrologi adalah, tentu saja, untuk meramalkan
llekuensifrekuensijangka panjang semacam ini (Bab 5).
Analisis ekonomi yang dibutuhkan dapat dilukiskan dengan pemikiran ringkas
tentang masalah untuk menetapkan kapasitas got pembuang air hujan yang paling eko-
nomis. Makin besar kapasitas got hujan tersebut, makin besarlah biaya awalnya, se-
hingga akan semakin besar pula biaya-biaya investasi tahunannya. Sebaliknya, semakin
besar kapasitasnya, akan semakin jarang got hujan tersebut meluap. Barangkali setiap
Itrapan akan menimbulkan kerugian harta benda tertentu yang berarti biaya bagi pe-
rnilik harta tersebut. Tujuan ekonomi dalam perencanaan haruslah untuk memper'
dapat dianggap sebagai, biaya investasi. Untuk memperkirakan perbandingan antara kccil jumlah biaya tahunan dari got tersebut (biaya investasi, biaya pemeliharaan, dan
pajak pendapuian aan'blaya awal, maka perlu dihitung perkiraan besar pajak pendapat- scbagainya) serta biaya kerugian tahunan tata-rata akibat luapan. Makin berat akibat'
an, laju pengembalian yang adil yang diijinkan oleh badan pengatur, angka perbanding- rrkibat balik dari suatu luapan, makin besat jumlah investasi yang dapat dibenarkan
an antara modal pinjamgn au, modal keseluruhan dari pelayanan itu, serta perkiraan rrrrtuk mengurangi frekuensi luapan itu. Misalnya, pada suatu kota besar tertentu
umur asset yang be6anjkutan. Dalam hal pengembalian adilnya adalah 6 persen, besar rrrungkin dapat disimpulkan bahwa kapasitas yang paling ekonomis dalam suatu daerah
pajak pendapatan 52 p!rr.r, bunga pinjaman 3 persen, umur 50 tahun dan seperdua pcurukiman adalah kapasitas yang akan menimbulkan luapan rata-rata satu dari 3 ta'
dari modal sarana adalah pinjaman, maka pajak pendapatan kira-kira akan sebesar htrn; sedangkan untuk daerah perdagangan mungkin akan ekonomis untuk mengambil
3,5 persen dari biaya awal bila nilai asuransinya adalah nol. kapasitas yang cukup besar untuk membatasi luapan hingga satu dari 20 tahun.
Dalam industri swasta yang kompetitif, penanganan pajak pendapatan dalam Bagi berbagai jenis bangunan hidrolik, ternyata lebih ekonomis untuk membuat
penelaahan ekonomi bahkan akan lebih ruwet.l Suatu pernyataan yang agak terlalu rcncana terhadap peristiwa-perisitwa ekstrim yang sangat jarang sehingga barangkali
disederhanakan adalah: dalam usaha untuk memastikan pengembalian sebesar i setelah titlak akan pernah terjadi selanta umur bangunan tersebut. Sebagai contoh, suatu
dikenai pajak pendapatan, maka pengembalian sebelum dikenai pajak haruslah sanra l,ungunan yang umurnya diperkirakan 50 tahun direncanakan untuk mampu meng-
dengan iaitugi 0""g., satu minus besarnya pajak (dalam persen). Sebagai contoh, bila lrrrtlapi banjir yang hanya akan disamai atau dilampaui satu kali dalam 500 tahun.
besar pajak SZ pe.rJn, maka pengembalian sebelum dikenai pajak pendapatan haruslah l):rlarrr situasi semacam ini, biaya yang berkaitan dengan teriadinya peristiwa ekstrim
14,6 persen agai dapat dipastikan menjadi 7 persen setelah dikenai pajak pendapatan' t:rk dapat dinyatakan sebagai perkiraan kerugian tahunan 'ata-rata selama umur
lr:rrrgunan akibat terjadinya peristiwa tersebut. Sebagai ganti kerugian tahunan rata-
ekonomi
r:rtu. maka perlu diperkirakan besarnya biaya tahunan dari resiko kerusakan. Biaya
, ,-r*"- ,"-bahasan yang baik mengenai pajak pendapatan dalam penelaahan of t;rlrrrrran ini merupakan hasil perkalian dari perkiraan peluang disamai atau dilampaui-
dapat dilihat Eugene L. crant. W. crant fre"on, dair ni"fr*a S, Lavenworth, "Principlos
Engineering Economy".6th ed., Ronald. New York, 1976.
46 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
EKONOMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 47

Tabel l3-3 Biaya tahunan untuk usulan kapasitas pelimpah banjir yang berbeda'beda
banjir sebesar 2000 cfs akan menyebabkan kerugian sebesar $300.000, sedangkan
(dari Hazen). - banjir sebesar 300Q cfs dapat membuat kerugian sebesar 5460.000. Dalam hal ini
harus ditentukan luas di bahwa lengkung kerugian terhadap peluang.e

Contoh soal 3-1. Data debit-peluang dan debit-kerugian untuk proyek pada Tabel
13-3 diberikan di bawah ini. Hitunglah besar kerugian banjir tahunan rata-rata.

nyaperistiwatersebutdalamsuatutahundanperkiraanbiayadariakibat.akibatyang
suatu peneiaahan ekonomi
terbalik bila peristiwa itu terjadi. Tabel 13-3 melukiskan
dari suatu contoh yang disajikan
yang tlidasarkan atas pandrngan ini. Tabel ini dikutip
,rleh Allen Hazen.E
untuk suatu pelayanan
Tabel tersebut menggambarkan suatu penelaahan ekonomi Hitunglah biaya resiko banjir sebagai berikut:
dengan pem-
listrik besar yung *.n',iituhkan suatu PLTA kecil dalam hubungannya
beliansuatulahanhakmilikyangkecil.Bagiparainsinyurperusahaatrbesartersebut
nampakbahwakapasitaspelimpahbanjirsebesarlT00clsyangdisediakanolehben.
dungan pada PLTA tersebut tidak cukup; diyakini bahwa
banjir yang melebihi kapa-
bagian bendungan tanah yang biaya penru-
sitas-ini akan meluap di atas dan nrenyapu
garannya sebesar S400.000.
peningkatan
Untuk dapat menetapkan berapakah, bila memegang diperlukan'
kapasitaspelimpahbanjiryangdapatdibenarkan,parainsinyurmemperkirakanbiayajuga
jumlah' Mereka
trntuk memperbesar f.rpurituJ peiimpah banjir untuk berbagai
rnemperkirakanfrekuensi-frekuensijarrgkapanjangdaribanjiryangbesarannyaber-
peluang kejadian dalam suatu tahun'
aneka-ragam, kemudian menyatakannya sebagai
Biaya-biaya investasi tahunan bagi pembesaran pelimpah banjir dianggap sebesar l0'38
pada umur 50 tahun dengan suku bunga 6 per-
persen (pengambilan urodal didaiarkan
sen, pajak kekayaan l,5 persen dan pajak pendapatan
2'54 persen)' "Biaya resiko"
perkalian antara plrkiraan kerugian sebesar $400'000
tahur.an dihitung sebagai hasil
de.gan perkiraan peluang bahwa kapasitas tersebut Peluang terjadinya suatu puncak banjir antara 2701 dan 3000 cfs adalah
bila kapasitas pelimpaf, clilampaui
tahunan keseluruhan akan teretrdah untuk 0,OO:. Karena banjir semacanr ini akan menyebabkan kerugian sebesar kira-kira
dilantpaui pada suatu tahun. Biaya-biaya
terhadap banjir sebesar $430.000, maka resiko rata-rata dalam suatu tahun adalah 0,003 (430.000) =
investasi sebesar s62.000. Ini akan memberikan perlindtrngan
satu kali dalalu 200 ta- $1290. Total untuk semua interval, $9430 adalah kerugian banjir tahunan rata-
2700 cf's. yang rliperhitungkan akan terjadi - secara rata-rata - rata. Bila diambil pelimpah banjir yang lebih besar, dibutuhkan perhitungan ke-
hun.
tetap. tetapi berupa rugian yang baru.
Pada kebanyakan masalah banjir, kerugian tidaklah bersifat
sebesar 1700 cfs' n.raka
lungsi nieningkat clari besirran banjir. Dengan kapasitas banjir

{) Joseph B, Franzini, Flood Control-Average Annual Benefits, Consulting Eng Vol. XVl,
8 Allen Hazen, "Flood Florvs". Wiley' New York' 1930 lrnlilnrrn 1O7-109, Mei 1961.
\TOMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 49
48 TEKNIK sUMBERDAYA AIR

Perkiraan keuntungan dari proyek-proyek air yang diusulkan seringkali


13-8 Perbedaan antara penelahaan ekonomi untuk perusahaan swasta dan pekedaan telah me-
rupakan masalah yang kontroversial. Terdapat kesulitan-kesulitan yang nyata
umum. Dari segi pandangan siapakah suatu penelaahan ekonomi harus dilakukan? daiam
mendapatkan fakfa-fakta yang diperlukan untuk.memungkinkan perkiraan
Secara umum, dalam setiap penelaahan untuk perusahaan dagang dalam industri tentang
bentuk pengaruh suatu proyek terhadap seluruh masyarakat. Lebih dari itu,
kompetitif. pandangan yang diambil haruslah dari pihak pemilik perusahaan. Sebagai sulitlah
untuk menelusur rantai pengaruh yang meliputi seluruh sistem ekonominya.rl
contolr, pertimbangkan satu pilihan di antara rencana yang berbeda-beda untuk
bangunan air bagi suatu perusahaan swasta. Penerimaan dan pengeluaran oleh pihak 13-9 contoh tentang suatu analisis ekonomi mengenai keuntungan
dan biaya proyek-
lain biasanya dapat dipandang sebagai tidak relevan. Pandangan ini, yang mencermin- proyek pekerjaan umum alternatif. Kerugian tahunan rata-rata dari banjir-banjir
di
kan minat pemiliknya, penting agar perusahaan tersebut tetap hidup dalam persaingan dalam suatu wilayah sungai diperkirakan sebesar $400.000. Perkiraan-perkiraan
dibuat
dengan perusahaan-perusahaan lainnya. Persaingan itu sendiri melayani kepentingan untuk berbagai usulan alternatif pekerjaan-pekerjaan pengurangan banjir. perbaikan
umum melalui kemajuan teknologi. penurunan biaya serta peningkatan standar ke- alur akan meningkatkan kapasitas sungai untuk mengalirkan debit banjir. 1'erdapat
dua
hidupan. kemungkinan kedudukan bagi suatu bendungan dan waduk p.ru*prrg, yaitu
A
Sebaliknya, suatu penelaahan ekonomi teknik untuk suatu badan pemerintah dan B. Karena kedudukan bendungan,4 terletak dalam daerah waduk
B, maka hanya
haruslah dibuat dengan tepat dari segi pandangan setiap orang yang terkena pengaruh- salah satu dari kedudukan ini dapat dipergunakan, tidak mungkin kedua-duanya.
Ke-
nya. Sebagai misal, pertimbangkan suatu usulan bagi dinas air bersih kota untuk pelak- dudukan yang mana pun dapat dipergunakan secara tersendiri atau dalam gabungan
sanaan pemurnian air. Dalam mempertimbangkan keuntungan-keuntungan dari usulan dengan perbaikan alur. Akan mungkin pula untuk hanya mempergunakan perbaikan
ini diperlukan perhitungan keuntungan bagi masyarakat unium akibat dialirkannya air alur. Tabel 134 memperlihatkan perkiraan biaya-biaya awal bagi masing-masing pro-
yang lebih murni. Tidaklah cukup untuk menilai usulan ini semata-mata dari sbgi yek, perkiraan kerugian tahunan akibat banjir dengan masing-riasing proyek,
biaya-
pandangan biaya dan penerimaan dari dinas air bersih kota tersebut. biaya investasi tahunan, dengan suku bunga 3 peisen, serta perkir"aan pengeluaran
Bagi proyek-proyek pekerjaan umum federal yang jenisnya tertentu di Amerika tahunan untuk operasi dan pemeliharaan. Umur dari hasil pekerjaan perbaikan
alur di-
Serikat, berdasarkan hukum dituntut adanya suatu penilaian resmi tentang keuntung- perkirakan 25 tahun; sedangkan umur bendungan dan waduk diperkirakan
I 00 tahun.
an masyarakat. Sebagai contoh, Flood Control Act tahun 1936 mengandung ayat se- Kolom akhir dari tabel tersebut memberikan jumlah kerugian tahunan serta biaya
bagai berikut: proyek tahunan. Jumlah ini ternyata minimum untuk proyek III, yaitu pembangunan
di kedudukan B saja.
Dengan denrikian diakui bahwa banjir-banjir yang merusak pada sungai-sungai di Amerika
Serikat, yang mengganggu proses-proses yang teratur dan mengakibatkankerugian nyawa dan Cara yang lebih konvensional untuk menganalisis usulan umum semacam ini
ada-
harta benda, ternrasuk erosi dari lahan-lahan, serta mengganggu dan menghalangi pelayaran, lah dengan cara rasio keunrungan biaya (benefit-cost ratio). Tabel 13.5 melukiskan
lalu lintas jalan raya dan kereta api serta jalur-jalur perdagangan antara negara bagian, adalah
merupakan ancanlan bagi kesejahteraan nasional; maka dirasakan oleh Congress bahwa pe-
ngendalian banjir pada sungai-sungai yang dapat dilayari dan anak-anak sungainya adalah me- Tabel 134 Analisis ekonomi tentang usulan-usulan untuk pengurangan
banjir.
rupakan kegiatan yang tepat bagi Pemerintah Federal dalam kerjasama dengan negara-negara
bagian, serta pemerintah-pemerintah bawahannya, karena tujuan-tujuan pengendalian banjir
adalah merupakan kepentingan kesejahteraan umum; bahwa Pemerintah Federal haruslah
memperbaiki atau ikut serta dalam perbaikan perahan yang dapal dilayari atau anakanak
sungainya, termasuk. daerah pengalirannya, untuk tujuan-tujuan pengendalian banjir bila ke-
untungan-keuntungan yang timbul bagi siapapun melebihi biaya yang diperkirakan, dan bila
keselamatan nyawa dan sosial masyarakat bila tidak demikian akan mendapat pengaruh yang
sebaliknya.ro

Dari segi pandangan analisis ekonomi, ungkapan pokoktari yangtersebut di atas


ad,alah keuntungan yang timbul bagi siapa pun. Jrka diterapkan pada suatu proyek
pengurangan banjir dalarn wilayah sungai manapun juga, maka hal ini secara tidak lang-
sung menyatakan bahwa dibutuhkan banyak sekali penyelidikan tentang kerugian-
kerugian yang diakibatkan oleh banjir dari berbagai besaran. Untuk memasukan angka
uang dari keuntungan yang dapat dibandingkan terhadap biaya, maka pengurangan
kerugian tahunan rata-rata dari setiap usulan pengurangan banjir haruslah dinyatakan
dalam pengertian uang.
l1 Principles and Standards for planning Water and Related
gisl(,r, Vol. 38. No. 1?4. Washington, Land Resources, L'edcral llt,
D.C.. 10 SJptemUer f SZg.
10 "Uriited States Code". halanran 2964. 194O.
50 TEKNIK SUMBERDAYA AIR EKONOMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 51

Tabel l3-5 Analisis keuntungan-biaya dari usulan-usulan pengurangan banjir.

g
6
1,
E
o
6
t,
E
Kuntungan berslh
o maksimum
c
t
c
a
o
analisis semacam ini. Keuntungan-keuntungan (bagi penderita banjir) adalah berupa v
perkiraan pengurangan kerugian banjir tahunan. Biaya-biaya (bagi beban pemerintah,
dan oleh karenanya bagi para pembayar pajak) adalah berupa biaya-biaya investasi
tahunan ditambah dengan pengeluaran tahunan untuk operasi dan pemeliharaan.
Kelima buah rasio keuntungan-biaya pada Tabel l3-5 tidaklah dengan sendirinya

memberikan penjelasan yang cukup untuk menetapkan suatu pilihan ekonomis di o Ir
I r Keuntungan dlku-
!o
antara kelima buah proyek itu. Untuk mempergunakan rasio keuntungan-biaya sebagai ,I
ranst btaya
dasar yang sehat untuk perumusan proyek, diperlukan perhitungan-perhitungan tam-
a i,._,<-; ,. -o
L 2.o G

bahan. Keuntungan tambahan yang diberikan oleh setiap penambahan biaya yang ter-
pisah haruslah diperhitungkan, kemudian rasio-rasio antara pertambahan keuntungan
o
o
c
t
'i
,,--l i Q);--
lrBQ,_.
+20
v5
E
c
f o
o
dan pertambahan biaya yang bersangkutan haruslah ditetapkan. Analisis semacam ini -g 1.0

akan menuju kepada pemilihan Proyek III, tepat sama dengan analisis yang terlihat o
0c
,
a6 -10
c
pada Tabel I 34. Pernyataan tadi didasarkan pada anggapan bahwa biaya-biaya ekstra n =
o
Y
dapat dibenarkan bilamana keuntungan-keuntungan yang dihasilkan melebihi biaya c6080
ekstra tersebut, tetapi tidak dapat dibenarkan bila keuntungan yang didapat kurang Blaya dalam dollar
daripada biaya ekstra itu. Dengan perkataan lain, rencana yang paling ekonomis adalah
yang akan memberikan kelebihan keuntungan di atas biaya yang terbanyak. Gambar 13'l Hubungan antara biaya dan keuntungan untuk suatu proyek hipotetis.
Dengan demikian Proyek II akan menambahkan keuntungan sebesar $60.000 atas
proyek I, sedangkan biayanya hanya bertambah sebesar $26.230; rasio antara ke-
karena laju pengembalian pada pertambahannya melampaui laju pengembalian mini-
untungan ekstra terhadap biaya ekstra adalah 2,29. Serupa dengan itu, biaya ekstra
mum yang masih menguntungkan.
sebesar $51.650 dari Proyek III atas Proyek II dapat dibenarkan karena tambahan
Sebagai telah disarankan pada paragraf sebelumnya, suatu proyek dapat dinilai
keuntungannya adalah $65.000; rasio pertambahan keuntungan-biaya adalah 1,26.
dalam pengertian laiu pengembalian. Dengan mempergunakan aliran perkiraan biaya
Tetapi Proyek IV dan V jelas tidak ekonomis jika dibandingkan dengan Proyek III,
dan keuntungan dalam jangka waktu umur proyek, dapat ditetapkan laju pengembali-
karena keuntungan tambahannya jauh lebih sedikit daripada biaya-biaya ekstra yang
an investasi yang diwakili oleh kelebihan keuntungan atas biaya. proyek-proyek dapat
dibutuhkan untuk menghasilkan keuntungan tersebut.
disusun menurut kebaikan laju pengembaliannya, sehingga keputusan untuk maju
Gambar 13-l menunjukkan keuntungan dan biaya suatu proyek hipotetis secara
terus dapat didasarkan pada suatu laju pengembalian minimum yang dapat diterima
grafis. Dari titik ,4 hingga B, keuntungannya melebihi biaya, berarti rasio keuntungan-
rnaupun pada rasio keuntungan-biaya.
biaya melebihi satu. Lengkung keuntungan dikurangi biaya (yaitu keuntungan bersih)
menunjukkan suatu maksimum di C Di luar titik ini, setiap dollar biaya akan mengem- l3-10 Penganggann modal. llampir selalu ada batas tentang besarnya dana yang dapat
balikan keuntungan kurang dari satu dollar, berarti bahwa A keuntungan/A biaya ( 1. diperoleh untuk proyek-proyek sumber-daya air selama suatu jangka waktu. Batasnya
Rasio keuntungan terhadap biaya yang maksimum terjadi di D, dan ini haruslah men- tlapat ditetapkan berdasarkan batas dari pendapatan pajak atau pinjaman-pinjaman
jadi batas ukuran proyek bila diinginkan untuk mendapatkan laju pengembalian inves- obligasi. Proyek-proyek air selalu bersaing dengan sekolah, jalan raya, kesehatan
tasi yang maksimum. Pertambahan dari D ke C bagaimanapun juga akan ekonomis rnasyarakat, pertahanan, keamanan umum dan kegiatan-kegiatan lain untuk mendapat-
52 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
EKoNOMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 53

kan dana dari sumber yang sama. Tidak ada pemerintah yang mungkin dapat mem-
pertama-tanla menyusun biays-6irry terpisah yang dengan jelas dapat dibebankan
biayai pembangunan dari semua proyek air yang layak dalam kewenangannya di dalam
kepada suatu fungsi proyek yang tunggal, misalnya biaya untuk bangunan PLTA, pintu
satu tahun.
air pelayaran, atau tangga ikan. Biaya terpisah untuk suatu fungsi tunggal biasanya di-
Oleh karenanya, suatu analisis proyek haruslah tidak hanya memberikan indikasi
perhitungkan sebagai biaya proyek keseluruhan dikurangi perkiraan biaya jika fungsi
bahwa proyek tersebut berada di atas batas marginal tertentu yang akan membuatnya
tersebut dihilangkan. Masalah sebenarnya dalam alokasi biaya adalah pembagian biaya
"ekonomis layak". Analisis tersebut haruslah dapatnya menyusun semua proyek yang
gabungan (biaya keseluruhan dikurangijumlah seluruh biaya terpisah) di antara fungsi-
mungkin dalam urutan prioritasnya, sehingga proyek-proyek yang menjanjikan hasil
fungsi proyek. Dua metode yang nampaknya paling dapat diterapkan pada suatu
terbesar dapat dibangun pertama kali. Marglin menunjukkant2 bahwa dengan adanya
proyek air serba guna adalah metode keuntungan-sisa (remaining-benefits method) dan
keterbatasan da4a, maka hanya proyek-proyek yang rasio keuntungan-biayanya me-
metode pengeluaran-alternatif-yang-dapat-diberurkan (alternative justifiable-expen-
lebihi 1 + tr yang harus dibangun. Faktor tr ditetapkan sedemikian rupa sehingga
diture method).r3 Penerapan metode-metode ini dilukiskan pada Tabel l3-6. Garis per-
jumlah biayanya lebih besar daripada I + tr akan sama besar dengan dana yang tersedia.
tama pada tabel tersebut menyajikanbaya-biaya terpisah, yang seluruh jumlahnya ada-
Kendala anggaran dapat mempunyai dua bentuk: (l) keterbatasan investasi modal
lah $ 1 . I 80.000. Karena biaya keseluruhan yang harus dialokasikan adalah $l .765.000,
pada suatu tahun, atau (2) keterbatasan pada pengeluaran bersih (investasi + operasi
maka biaya gabungannya adalah sebesar $585.000.
dan pemeliharaan - pembayaran kepada badan pemberi dana) dalam suatu tahun.
Bentuk yang pertama akan mendorong para perancang untuk memperkecil pengeluar- Tabel 13-6 Alokasi biaya untuk suatu proyek serbagurra yang bernilai $1.765.000
an tahunan dengan akibat peningkatan biaya-biaya operasi, pemeliharaan dan peng- (Semua angka dalam ribuan dollar)
gantian. Bila biaya operasi, pemeliharaan dan penggantian kecil, n"raka keputusan
tentang pilihan antara dua bentuk kendala tersebut sifatnya akademik. Jika biaya
operasi, pemeliharaan dan penggantian besar, maka bentuk kendala yang kedua me-
nuntut bahwa biaya operasi, pemeliharaan dan penggantian harus mengembalikan
keuntungan yang sama dengan I + )., sehingga para perancang harus mempertimbang'
kan pengaruh dari semua biaya operasi, pemeliharaan dan penggantian, maupun inves-
tasi modal. Secara umum, kendala tersebut akan dipergunakan sebagai alat untuk men-
jatahkan dana yang ada sekarang dan keterbatasan pada biaya konstruksi saja adalahr
paling tepat. Metode keuntungan sisa

Asas penyusunan urutan proyek berdasarkan suatu analisis ekonomi adalah suatu
hal yang penting bila suatu badan ingin mendapatkan pengembalian maksimum atas
investasinya. Pemerintah-pemerintah yang mendapatkan kenyataan bahwa penyusunan
urutan semacam ini akan sulit disesuaikan dengan tekanan politik yang lebih men-
dorong penyebaran proyek-proyek ke daerah-daerah secara merata daripada untuk
mendapatkan pengembalian yang maksimum. Faktor-faktor tak terukur, misalnya ke-
butuhan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi pada suatu daerah juga menunjuk- Metode pengeluaran alternatif yang dapat dibenarkan
kan penyimpangan dari aturan-aturan penganggaran modai yang ketat.

l3-ll Alokasi biaya untuk proyek serbaguna. Karena suatu proyek serba-guna mela-
yani berbagai kelompok penerima manfaat yang berbeda, maka seringkali penting
untuk mengalokasikan biaya di antara berbagai pemanfaatan untuk menetapkan tarif
air atau daya listrik atau untuk menetapkan sumbangan yang diperlukan dari para
penerima manfaat pekerjaan pengurangan banjir.
Tidak terdapat metode yang benar-benar memuaskan bagi alokasi biaya dalam
pengertian bahwa metode semacam ini berlaku sama bagi semua proyek dan akan Dalam metode keuntungan-sisa, biaya gabungan dianggap tersebar sesuai dengan
menghasilkan alokasi yang kebenarannya dapat dipertanyakan. Setiap metode alokasi perbedaan antara biaya terpisah (baris pertama) dan perkiraan keuntungan untuk
masing-masing fungsi (baris kedua). Walaupun demikian, dalam hal bagaimanapun juga

12 Stephen A. Marglin, Econogric Factors Affecting System DesiSn. bab. 4 dalsm Maassand
others. "Design of Water Resources Systems", Harvard. Cambridge. Mass., 1962. 13 Principles and Standards for Planni.ng Water and Related f,and Resources, Fed?ral
Register, Vol. 38. No. 174, ayat 7, halaman 14G-156, Washington, D.C., 1O September 107i},
\
EKoNoMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA AIR 55
54 TEKNIKSUMBERDAYAAIR
Grant, E. L., W. G. Ireson, and Richard S. Leavenworth: "Principles of Engineering Economy,"
6th ed., Ronald, New York, 1976.
keuntungan-keuntungan proyek dianggap tidak akan lebih besar daripada biaya dari
Grant, E. L., and P. T. Norton, Jr.: "Depreciation," rev. ed., Ronald, New york, 1955.
suatu proyek eka guna alternatif yang dapat memberikan keuntungan yang sepadan. Hall, W. A., and J. A. Dracup: "Water Resources Systems Engineering," Mccraw-Hill, N.y., 1970.
Dengan demikian, keuntungan-sisa (baris kelima) adalah perbedaan antara nilai-nilai Hirshleifer, J., J. c. DeHaven, and J. w. Milliman: "water supply-Economics, Technology, and
yang lebih kecil dari baris kedua atau ketiga dan biaya terpisah pada baris kesatu. Policy," The University of Chicago Press, Chicago, 1960.
Biaya gabungan disebarkan dengan perbandingan yang sesuai dengan keuntungan- James, L. D., and R. R. Lee: "Economics of Water Resources Planning," McGraw-Hill, New york,
1971.
keuntungan-sisa ini dan ditambahkan pada biaya-biaya terpisah yang bersangkutan
Krutilla, J. v., and o. Eckstein: " Multiple Purpose River Development," Johns Hopkins, Baltimore,
untuk memperoleh alokasi keseluruhan (baris ketujuh). 1958.
Pada metode pengeluaran alternatif yang dapat dibenarkan, biaya'biaya gabungan Maass, Arthur, and others: " Design of water Resource Systems," Harvard, cambridge, Mass., 1962.
dianggap dapat disebarkan sesuai dengan perbedaan-perbedaan antaru biaya'biaya ter' McKean, R. N.: "Efficiency in Government through Systems Analysis, with Emphasis on Water
Resource Development," Wiley, New York, 1958.
pisah dan perkiraan biaya untuk suatu proyek eka-guna yang akan memberikan pela-
Riggs, J. L.: "Engineering Economics," McGraw-Hill, New York, 1977.
yanan yang sepadan dan yang secara tersendiri akan layak dari segi ekonomis. Biaya' Ruttan, V. W.:"The Economic Demand for Irrigated Acreage," Johns Hopkins, Baltimore, 1965.
biaya ini (baris kedelapan) adalah perbedaan antara baris I dan 3. Biaya gabungan yang "Water Policies for the Future," National Water Commission, Washington, D.C.. 1973.
disebarkan (baris kesembilan) ditambahkan pada biaya terpisah untuk mendapatkan
keseluruhan biayayang dialokasikan (baris kesepuluh). Haruslah dicatat bahwa suatu a

perbedaan persentase yang besar dalam alokasi biaya gabungan hanya merupakan per' SOAL.SOAL
bedaan persentase yang agak kecil dalam biaya keseluruhan yang dialokasikan, karena
biaya terpisah biasanya merupakan sebagian besar dari biaya total. Kesulitan terbesar
13'l Ayar 134 menyatakan bahwa jika rancangan A dan B pada ayat sebelumnya diperbanding-
kan, dengan suku bunga 2 persen, maka rancangan A akan nampak lebih ekonomis dengan kira-
pada kedua metode tersebut adalah dalam memperhitungkan keuntungan-keuntungan kira sebesar $3000 setahun, sedangkan dengan 8 persen rancangan B akan unggul dengan kira{<ira
atau biaya-biaya alternatif. Dari segi pandangan praktis, kedua metode tersebut mem- $10.000 setahun. Buatlah perhitungan untuk memeriksa angka-angka ini.
berikan hasil-hasil yang berada dalam batas-batas ketelitian yang mungkin yang biasa l3'2 Tunjukkanlah perhitungan-perhitungan yang diperlukan untuk memeriksa kebenaran per-
didapat dalam setiap alokasi. nyataan dalam kalimat terakhir dari Ayat 13-5 .
Dengan tujuan untuk menetapkan kebijaksanaan tarif, kadang-kadang perlu untuk 1.3'3 Seorang insinyur yang memeriksa Tabel 13-5 menyatakan: "Saya akan memilih rancangan
mengalokasikan biaya-biaya di antara beberapa golongan pemanfaat. Bila dibangun '!y',
karena ia memberikan rasio keuntungan-biaya yang tertinggi di antara semua rancangan yang
suatu rangkaian pipa yang panjang, mungkin akan tepat untuk membebankan biaya ada", Tanggapilah pernyataan ini.
yang lebih sedikit kepada para pemanfaal yang dekat ke hulu pipa itu daripada kepada 134 Seorang insinyur lain yang memeriksa Tabel 13-5 menyatakan: "Saya akan memilih ran-
para pemanfaat yarrg jauh berada di ujung rangkaian tersebut. Dalam hal ini alokasi cangan V, karena ia memberikan keuntungan terbesar dan secara ekonomis merupakan proyek
yang sehat, karena keuntungannya lebih besar daripada bayanya" , Tanggapi juga pernyataan ini.
sering didasarkan pada penggunaan sarana secara proporsional.
Tidak satupun metode alokasi biaya yang dengan tepat dapat digambarkan sebagai f3'5 Bandingkanlah kelima buah proyek pengurangan banjir pada Tabel 134 dan 13-5 dengan
metode terbaik. Untuk penetapan tarif atau alokasi pembebanan biaya kepada ber' mempergunakan suku bunga sebesar 4 persen.

bagai penerima manfaat, setiap metode yang dapat disepakati oleh semua pihak yang f3{ Bandingkanlah kelima buah proyek pengurangan banjir pada Tabel 134 dan l3-5 dengan
terlibat dapat dianggap baik. Karena sifat kesepakatan dari alokasi biaya, maka hal ini mempergunakan suku bunga sebesar 6 persen.

haruslah dipandang sebagai alat perhitungan yang sepenuhnya tidak berkaitan dengan l3'7 Bandinglah kesimpulan*esimpulan dari analisis ekonomi tentang lima buah proyek pengu-
penilaian ekonomi dari suatu proyek. Biaya-biaya yang dialokasikan kepada suatu tuju- rangan banjir dengan suku bunga 3 persen yang dipergunakan pada Ayat 13-9 dan dengan suku
burga 4 dan 6 persen yang dipergunakan dalam penyelesaian soal 13-5 dan L3-6. Halumumapa-
an proyek yang spesifik tidak boleh dibandingkan dengan keuntungan-keuntungan kah yang disarankan oleh perbandingan ini sehubungan dengan pengaruh dari suku bunga pada
yang diharapkan dapat membenarkan masuknya tujuan tertentu ke dalam rancangan penelaahan semacam ini?
proyek. Bila metode keuntungan sisa dipergunakan, secara otomatik metode ini akan l3'8 hoyek-proyek x, Y, dan Z masing-masing membutuhkan biaya sebesar 100, 180 dan 140.
memperlihatkan bahwa setiap tujuan mempunyai rasio keuntungan-biaya yang lebih Rasio keuntungan bnyanya adalah 1,5; 2,2 dan 2,5. Proyek yang manakah yang akan saudara
daripada satu (Tabel l3-6). pilih? Mengapa?
139 Genangan kadang-kadang terjadi di sepanjang suatu penggalan sungai yang berkapasitas
5000 cfs. Penelaahan menunjukkan bahwa biaya tahunan untuk meningkatkan kapasitas dengan
DAFTARPUSTAKA cara pelapisan dan pelurusan dapat diperkirakan dari C = lO\Q
- (400 + 40, di mana C dalam
ribuan dollar dan Q adalah peningkatan kapasitas dalam ribuan cfs. Keuntungan tahunan rata-tata
dalam ribuan dollar akan sebesar B = -1050 + 230Q O,\Qt, Persamaan-persamaan ini berlaku
DeGarmo. E. P., and J. R. Canada: "Engineering Economy." 5th ed., Macmillan, New York, 1973. -
untuk kisaran antara 5000 hingga 10.000 cfs. Berapakah kapasitas optimumnya? Dengan angg^pan-
Eckstein, O.: "Water Resources Development: The Economics of Project Evaluation," Harvard,
Cambridge, Mass.. 1958.
56 TEKNIK sUMBERDAYA AIR
EKONOMI TEKNIK DALAM PERANCANGAN SUMBERDAYA
AIR 57
anggapan yang masuk akal, perkirakanlah biaya awal dari proyek ini. Nyatakanlah semua anggapan
dengan j elas. l3-15 Sppuluh buah proyek sumber daya air dalam pertimbangan. perkiraan
biaya tahunAn, ke-
untungan tahunan dan rasio keuntungan-biaya untuk proyek-proyek
tersebut adalah sebagai beri-
1 3-10 Sebuah pompa dimaksudkan untuk menaikkan debit sebesar 700 gpm terhadap tinggi tekan- kut:
an statik 75 ft melalui pipa sepanjang 4000 ft. Tetapkanlah ukuran pipa yang paling ekonomis jika
biaya listrik adalah 3,6 sen per kwh; pompa tersebut akan bekerja 18 jam/hari dan harga pipa per
foot adalah $3,60 untuk 4 inci, $4,90 untuk 6 inci, $6,30 untuk 8 inci, $7,40 untuk 10 inci,
$8,30 untuk L2 inci dan $9,10 untuk 14 inci. Anggaplah pengembalian minimum yang meng-
untungkan adalah 8 persen dan umur proyek 20 tahun. Ambillah = 0,03 dan efisiensi pompa
"f
adalah 80 persen.

13-11 Suatu turbin impuls harus dipasang pada suatu tempat yang akan memerlukan suatu rangkai-
an pipa sepanjang 2 mil. Tinggi tekanan yang tersedia adalah 365 m dan kapasitas turbinnya adalah
2 m3/detft. Turbin akan bekeda 300 hari/tahun dengan beban penuh dan 60 hari/tahun dengan
beban separuh dan akan beristirahat 5 hari/tahun, Efisiensi turbin adalah 85 persen pada beban
penuh dan 80 persen pada beban separuh. Bita pipa baja berharga 70 sen per kilogram dan daya
listrik yang dihasilkan turbin berharga 1,4 sen per kwh, berapakah ukuran pipa yang paling eko-
nomis? Anggaplah umur instalasi 30 tahun dan pengembalian minimum yang menguntungkan
adalah 6 persen. Abaikan pukulan air dan anggap bahwa pipa itu tebalnya tetap.
13-12 Suatu saluran harus mengalirkan 500 cfs selama 300 hari dalam setahun. Saluran ini akan
pompa yang memerlukan daya sebemr 80 hp. Dua buah dipertimbangkan. Yang satu adalah motor
bensin berharga $5000 berkekuatan 95 hp. Motor ini diperhitungkan mempunyai nilai bekas se-
besar $1000 pada akhir tahun kesepuluh, Biaya tahunannya untuk bahan bakar dan penjagaan di- Proyek-proyek manakah yang harus dibangun bila
keterbatasan anggaran mengekang biaya tahunan
perkirakan $9000. Suatu motor listrik akan berharga $7000, terpasang, nilai bekasnya $1000 pada hingga: (a) $75.000; (D) $200.000; (cl
$:Olo.OOot
akhir tahun keduapuluh. Biaya listrik dan penjagaan tahunan adalah sebesar $8000. Motor yang
l3'17 Jembatanjembatan alternatif dalam pertinrbangan
manakah yang akan merupakan pilihan terbaik berdasarkan suku bunga 6 persen? Apakah Sa hal- untuk suatu pcnyebarangan surgai ter-
tentu di tempat terpencil pada suatu
hal tak terukur yang cenderung untuk mempengaruhi keputusan ini? ialan nya yang tesar. Di sekita;je;batan tiaat ada pem-
bangunan, sehingga bfla jembatan r.utatr,
satu*atunvu t"rugi"n hanyalah jembatamya sendiri
13-13 Suatu saluran harus mengalirkan 500 cfs selama 300 hari dalam setahun. Saluran ini akan tambah setiap kerugian ekonomi akibat tidak di_
oapat iiargtutnya barang-barang karena tersapunya
mempunyai penampang melintang paling efisien dengan lereng sisi 2 datar : 1 tegak. Saluran ini jembatan. Bila jembatan hilang
tersapu, .rgg.pr"i ,il"i bekasnya nol. umur
dapat digali dengan harga $0,80 per yard3. Suatu lapisan beton, jika dibutuhkan, berharga $2,40 alternatif adalah 20 tahun, sedangkun oiuvui"*.rmu*"nnyu bangunan dari semua
per yardz. Biaya pemeliharaan tahunan dari saluran tak berlapis (pembersihan dan pembuangan pakai adalah 8 persen' Alternatif-alternatii dapat diabaikan. Suku bunga yang di-
tersebut, perkiraan biayanya serta banjir yang akan
tanaman) diperkirakan $2000 permil. Biaya-biaya pemeliharaan diperkirakan sebesar $10.000 merubuhkannya adalah sebagai berikut i
setiap 12 tahun untuk memperbaiki saluran yang berlapis. Bila suku bunga besarnya 5 persen, umur
dari kedua alternatif tersebut 75 tahun, kehilangan air karena rembesan di saluran tak berlapis
adalah 1 ft/hari, sedangkan harga air adalah $9,00 per acre-foot, apakah saudara akan menyarankan
pembuatan lapisan saluran? Lereng lahan = 0O025. Tinggi tekanan = I ft.
l3-14 Suatu proyek irigasikecil merencanakan pintu pengatur untuk saluran induknya. Pintu yang
dioperasikan secara manual berharga $15.500. Pintu-pintu ini akan memerlukan pengaturan harian
pada setiap hari dari musim irigasi sepat{ang 280 hari. Diperkirakan bahwa orang membutuhkan
waktu 2 jam untuk berjalan ke bangunan sadap, mengatur pintunya dan kembali lagi. Biaya upah-
nya adalah $4,50 per jam. Biaya transport untuk-perjalanan 12 mi7 (satu kali ialan) diperkirakan
$0,20 per mil. Alternatifnya adalah pintu yang bekerja dengan motor, yang dapat dikendalikan
dengan listrik dari kantor pusat. Biaya instalasi diperkirakan $50.000 dan biaya tahunan\untuk Dari segi pandangan ekonomi, alternatif manakah yang harus dipilih? pertimbangkan
tiga buah
pemeliharaan dan daya listrik diperkirakan sebesar $900. Jika pengembalian minimum yang meng- kasus di mana perkiraan kerugian ekonomis akibat tersapunya jembatan sehingga barang-barang
untungkan adalah 8 persen, berapakah umui proyek yapg diperlukan untuk kedua alternatif ter- tidak dapat diangkut masing-masing adalah: (.a) 0, (D) $200.000
dan (c) g500.0001
sebut agar tercapai keseimbangan (break-even)? Berapakah umur yang diperlukanjika pengembali-
an minimum yang menguntungkan adalah 3 persen?
13-15 Suatu umur berukuran 30 cm menancap 50 m di bawah permukaan tanah. Taraf muka air
tak terganggu adalah 18 m di bawah permukaan tanah, sedangkan transmisibilitas akifer adalah
25 m2 lhari, Harga air adalah $6 per 1000 m3, biaya listrik 4 sen per kwh, sedangkan efisiensi
pompa dan motor adalah 73 persen. Dengan mempergunakan Persamaan (4-11) dan dengan ang-
gapan bahwa rt
= 150 m, tetapkanlah titik keseimbangan (break-even point) bagi biaya pompa
dalam hubungan dengan debit sumur. Abaikanlah kehilangan di pemasukan ke dalam sumur.
58 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

13-18 Dengan mempergunakan data yang diberikan di bawah ini (semua jenis diberikan dalam
ribuan dollar), hitunglah alokasi untuk masing-masing tujuan proyek dengan metode keuntungan- BA8
sisa serta metode pengeluaran alternatif yang dapat dibenarkan. Anggaplah bahwa biaya proyek
keseluruhan adalah $2 juta. NMPATSPLAS
l3-19 Sebuah waduk kecil dengan saluran sepanjang 20 km diusulkan untuk menyediakan air iri-
gasi bagi lima buah jaringan irigasi yang terpisah. IRIGASI

LtU*t,n aa.rt

Dalam tabel di atas, pertambahan biaya tahunan dari saluran.adalah berupa biaya-bia1a
tahunan terhadap pertambahan saluran antara waduk danjaringanA ata:o antara setiapjaringan dan
titik penyadapan untuk jaringan sebelumnya. Biaya-biaya tahunan untuk waduk diperkirakan se-
besar $46.000. Hitunglah tarif air yang disalurkan ke masing-masingjaringan di sisi saluran dengan
metode penggunaan sarana secara proporsional.
qiEri adalah pemberian air kepada tanah untuk menunjang curah hujan yang tidak
cukup agar tersedia lengas bagi pertumbuhan tanaman. Penggunaan irigasi yang per-
13-20 Dengan mempergunakan data yang diberikan di bawah ini hitunglah alokasi bagi setiap tamakali oleh manusia primitif telah hilang dalam bayangan waktu, tetapi hal itu pasti-
tujuan proyek dengan metode keuntungan+isa dan metode pQr{geluaran alternatif yang dapat di'
benarkan. Perkiraan biaya keseluruhan dari proyek adalah $12.300.000. - lah menandai suatu langkah maju yang penting dalam gerakan kebudayaan. Beberapa
._r, bagian dari pekerjaan-pekerjaan di Lrmbah Sungai Nil yang dibangun sekIii3000 ta-
hun.S.M. masih merupakan bagian penting dalam pertanian Mesir. Irigasi yang pertama
di benua Amerika telah ada sebelum kedatangan bangsa kulit putih. parit.parit yang di-
bangun oleh bangsa Indian Hohokam di kmbah Salt River di Arizona sebelum tahun
1400 masih dipergunakan sampai sekarang. Dalam abad kesembilan belas, pembangun-
an proyek-proyek besar di India, Mesir, Pakistan dan Amerika Serikat telah memper-
luas daerah irigasi di dunia dari 20 menjadi 100 juta acres (8 menjadi 40 juta hektar).
Hari ini perkiraan luas daerah irigasi di dunia telah melampaui 400 juta acres (160 juta
hektar).

l4-l Klasifikasi lahan{rngkah pertama dalam merancang suatu proyek irigasi adalah
menetapkan susunan kemampuan lahan dalam mengh/silkan tanaman yang dapat
memberikan keuntungan cukup bagi pengembalian investasi untuk bangunan-bangunan
kigasiQahan yang baik untuk pertanian adalah lahan yang, bila dipersiapkan dengan
baik untuk pertanian, akan memberikan hasil yang cukup untuk menghalalkan pe-
ngembangannYfiahan yang baik untuk iigasi adalah lahan yang baik untuk pertanian
dengan persediaan air yang dapat diperoleh baginya. Spesifikasi umum dari U.S.
Bureau of Reclamation untuk klasifikasi lahan terlihatTahm Tabel l4-l. Agar cocok
untuk pertanian beririgasi, tanah haruslah mempunyai kapasitas menahan air yang
cukup tinggi (Ayat 14-6') dan harus mudah ditembus air. walaupun demikian, laju
peresapannya haruslah cukup rendah untuk menghindari kehilangan air yang berlebih-
60 TEKNIK SUMBERDAYA AIR IRIGASI

l4-l spesifikasi umum u.s. Bureau of Reclamation untuk klasifikasi lahan Tabel l4-l (hnjutan)
Tabel

fasir.,,r,!eilq0&$nc,.r:,,'Ii4i
'',..: :'hirySirr';,Iei-!tltr,!9:l:iqq1
,:
r':,u .r. t'rig&lr lqlq..:rii!'itrtt,l:r' il.:',.,1.

i4r"itii. ritiiri,r:Iobili,rleir;
::.r,.'::..rri,pLtltg:.j&t}dq!,,r!il:ir
i:l,:i,lilr:r:,pdriitirx';iiiilyan$,Blilil
.,ri;,rt.,'l.tbiliii:::trr,,ridrri,'i.rr3:0;r36,r'

lr,ii : ;:lilei:iaiiqiii&E(r'cl]i]illa1i
I
l i:t:::rirrl@pt$il:i,"r':r,,::lr lir:lt,::r:l::i

fn*liidl{tl.llebih.riatagt,
6riliii
dir]il*il llii'r;
,rllt],.
,rl!tilp!
:pa.!.!!til:.ir:r::,.,rrtirrilril'i,r,

gi,iiiiini,4Si]iiiiidil
an akibat perkolasi di bawah zofia akar. Tanah haru.slah cukup dalam untuk memung-
rrdarPqt,:l
kinkan pertumbuhan akar dan drainasi yang baik. Tanah itupun harus bebas dari alkali
hitam, dari suatu kondisi jenuh.sodium dan bebas dari garam-garam yang tidak mudah
dibuang dengan pembilasan. Akhirnya, tanah itu harus cukup mendapat persediaan
bahan gizi tanaman dan bebas dari unsur-unsur bdracun (Ayat l4-9).
LerengJereng lahan haruslah sedemikian rupa sehingga erosi yang berlebihan tidak
akan terjadi. Lereng-lereng yang curam juga menyebabkan banyaknya air yang hilang
karena limpasan permukaan, kecuali bila tanahnya cukup lulus air. Lahan pada lereng
yang sedang tetapi dengan pernukaan tidak teratur dapat diratakan bila tanahnya
cukup tebal. Bila tanahnya tipis, maka operasi perataan dapat mengupas tairah yang
produktif, sehingga akan meninggalkan tanah-tanah yang relatif gersang di permukaan.
Lapisan bawah yang kedap air dapat menyebabkan adanya permukaan air tanah yang
tertekan, yang jika dekat ke permukaan mungkin membutuhkan sarana drainasi yang
mahal (Bab l8). Pembuangan air lebih dari zona akar adalah penting untuk meng-
hindari terkumpulnya zat-zat garam dan memungkinkan aerasi yang dibutuhkan oleh
kebanyakan tanaman. Lahan-lahan yang terletak dicekungan atau dasar lembah dapat
menimbulkan masalah-masalah drainasi karena kurangnya pelepasan-pelepasan drainasi
alamiah.
Lahan haruslah terletak sedemikian rupa sehingga irigasi dapat dilaksanakan tanpa
biaya untuk pompa dan saluran yang berlebihan. Daerah umum dan ukuran daerahnya
haruslah memudahkan pembagian ke dalam petak-petak yang memungkinkan kegiatan
pertanian yang efektif. Iahannya haruslah sesuai untuk lebih dari satujenis tanaman,
karena berubahnya faktor-faktor ekonomi dan teknologi dapat memaksa perubahan
pola tanam. Cuaca yaqg tidak pernah beku dalam setahun dan hasilnya akan lebih
* Kondisi keseimbangan didasarkan pada rencana penggunaan bagi
penyediaan air irigasi yang besar. Musim tanam yang pendek membatasi besarnya hasil dan jenis tanaman yang
spesil ik. dapat diusahakan.
tPcnelaahandrainasiharusdibuatolehinsinyurdlainasi.Kebutuhandrainasiyangdituniuk-
searana drainasi tambahan akan di-
kan berkaitan dengan pengeluaran dari petani Bila diperlukan l4-2 Kebutuhan air untuk tanaman. Setelah menetapkan kesesuaian suatu lahan
sediakan sebagai bagian biaya proyek.
untuk irigasi, langkah selanjutnya adalah penetapan kebutuhan air. Kebutuhan air ke-
seluruhan meliputi air yang diperlukan oleh tanaman ditambah kehilangan-kehilangan
62 TEKNIK SUMBERDAYA AIR rRrcASr 63

yang berhubungan dengan penyaluran dan pemakaian air itu. Sumber informasi ter-
a r'-lr.'.'r"'t5'F
baik tentang kebutuhan air keseluruhan seringkali adalah berupa pengalaman dari o 'Oi

,mtl \
lv
L Lrr
Ld P Vd
Irre : r. -'.
va:ey, .'t.' I a'l
f, NC Nrrr rern t !!o ailer Hemoh,
pengelola irigasi yang baik yang bekerja pada kondisi yang serupa dengan kondisi r3 f-- -" SV Srare Va e, Ulah afler Ciyde
o
c
daerah proyek. Informasi semacam ini haruslah dipilih dengan hatihati, karena telah o
merupakan praktek yang umum untuk mempergunakan air yang berlebihan jumlahnya i2
o
4-\\",,=l
bila didapatkan persediaan yang melimpah. Tidak serupanya tanah, iklim atau lapisan
geologi dapat juga sangat merubah kebutuhan air keseluruhan. =o2

Bila tidak mungkin untuk menetapkan kebutuhan air keseluruhan secara langsung, a
J
perkiraan dapat dibuat dengan pertama-tama menghitung pengguruon konsumtif (Ayat 6I
2-16) dan kemudian menyesuaikan nilai ini dengan kehilangan-kehilangan lainnya. d
o
o
Penggunaan konsumtif dapat ditetapkan dari percobaan dengan menanam suatu tum- rl
o
buh-tumbuhan di dalam suatu lysimeter atau tangki tanah, kemudian menyimak per- o
hitungan tambahan air dan perubahan lengas tanahnya. Penggunaan konsumtifadalah :<
E Cambar l4-l Beberapa contoh
sama-sama dengan tambahan air ditambah atau dikurangi setiap perubahan lengas o
o variasi hasil produksi tanaman
tanah. Suatu penetapan yang serupa dapat dibuat di suatu petak lapangan jika per- menurut jumlah air yang di-
345
mukaan air tanahlya cukup jauh di bawah permukaan sehingga tidak mungkin mem- Air yang dipakai, ft pakai.
berikan tambahan air kepda tanaman. Pada percobaan petak lapangan, perkolasi yang
dalam dai air yang diberikan haruslah dihindari, biasanya dengan hanya memberikan
air sedikit pada setiap kali irigasi. (2-1)l .Tabel l4-2 memberikan beberapa nilai penggunaan konsurntif untuk tanaman-
Penggunaan konsumtif keseluruhan untuk daerah yang luas dapat diperkirakan tanaman yang dipilih serta tumbuh-tumbuhan liar. Penggunaan konsumtif tergantung
dengan menghitung neraca hidrologis untuk daerah yang bersangkutan [Persamaan pada jenis tanaman, kesuburan tanah, lengas yang tersedia, iklint dan metode irigasi,
sehingga dapat berbeda besar dari satu penelaahan ke yang lainnya.
Dalam hal tidak terdapat data yang dapat dialihkan ke daerah proyek, penggunaan
Tabel l4-2 Penggunaan konsumtif oleh berbagai tanaman dan tumbuh-tumbuhan liar.
konsumtif dapat diperkirakan berdasarkan penguapan panci atau data meteorologis.
Tujuh puluh persen dari penguapan panci kira-kira sarta dengan evapotranspirasi
potensial. Persamaan Jansen-Haiser adalah

Dalam satuan Inggeris: $a-lu)


Dalam satuan metrik SI (14-lb)

di mana E 1 adalah evapotranspirasi potensial dan R" adalah radiasi matahari, keduanya
dinyatakan dalam inci per hari (milimeter per hari), didasarkan pada 1487 calf cmz =
I inci; T adalah suhu udara rata-rata dalanr derajat Fahrenheit (derajat Celcius).
Berbagai pengujian menunjukkan adanya suatu penggunaan konsumtif optimum
yang mengakibatkan hasil produksi tanaman yang maksimum. lrngkungJengkung
umum dari beberapa percobaan diperlihatkan pada Gambar 14-l sebagai hubungan'
hubungan antara air yang dipakai dan hasil yang diperoleh. Lengkung untuk masing-
masing tanaman berbeda menurut iklim, tanah, drainasi bawah tanah serta faktor-
faktor lainnya. Berbagai tanaman bersifat peka terhadap kekurangan air selama tahap-
tahap pertumbuhan tertentu. Produksi bahan kering yang maksimum terjadi bila

1 M.E. Jensen dan H.R. Haise, Estimating Evapotranspiration from Soltr Radiation, J' Irri-
gation and Dtainage Diu., ASCE, Vol. 89, halaman 15-41, Desember,1963.

fT}$USI.A,KAAN WILAYAH DEg. }DANT


TEKNIK SUMBERDAYA AIR IRIGASI

Tabel l4-3 Tampungan lengas pada berbagaijenis tanah* Biasanya penting untuk menetapkan pertambahan bulanan dari kebutuhan irigasi-
tanaman guna merencanakan suatu sistem distribusi yang dapat menyalurkan hir yang
dibutuhkan pada jangka waktu kebutuhan yang terbesar. Juga dalam hal ini, petunjuk
yang terbaik adalah pengalaman dari proyek-proyek irigasi yang beroperasi pada kon-
disi yang serupa dengan kondisi proyek yang sedang direncanakan. Persentase kebutuh-
an bulanan yang umum untuk beberapa proyek diperlihatkan pada Tabel 14-4.Per-
kiraan kebutuhan tahunan dapat disebarkan berdasarkan data ini.

+ Periksa Apendiks untuk informasi tambahan tentang tanah.


144 Kebutuhan lapangan. Kenyataannya tidak mungkin untuk mengoperasikan pro-
yek irigasi mana pun tanpa pemborosan atau kehilangan air sedikit pun juga. Kehilang-
penggunaan air kira-kira sama dengan evapotranspirasi potensial.2 Tarif air dan biaya- an di lapangan selama irigasi meliputi rembesan jauh ke dalam dan limpasan permuka-
biaya tetap lainnya bagi pertanian, misalnya biaya investasi, buruh, pupuk, pajak-pajak an. Pada tanah-tanah yang berpasir ringan tanpa lapisan tanah bawah yang kedap air,
dan asuransi, masuk dalam pertimbangan penetapan pemakaian air yang paling eko- sejumlah besar air dapat merembes ke bawah ke luar darizona akar dan dengan demi-
nomis. Pencapaian hasil produksi maksimum tidaklah selalu merupakan tujuan yang kian menjadi tidak bermanfaat bagi tanaman. Kehilangan akibat perkolasi dapat di-
terbaik. perkecil dengan memakai jumlah air yang sedikit pada setiap irigasi, sehingga kapasitas
tampungart dari waduk tanah yang bersangkutan tidak dilampaui. Irigasi tetesan (trickle
l4-3 Kebutuhan irigasi-tanaman. Keburuhan irigasi-tanaman adalah bagian dari peng- irigation) menghasilkan kehilangan perkolasi yang sangat sedikit, hampir-hampir tidak
gunaan konsumtif yang harus disediakan oleh irigasi. Jumlah ini adalah berupa peng- ada. Kehilangan air yang kurang dari 5 persen dari air yang dipakai adalah merupakan
gunaan konsumtif dikurangi presipitasi efektif. Presipitasi musim dingin hanyalah akan hal yang umum pada irigasi sprinkler (pancaran), sedangkan genangan pada jangka
efektif sejauh ia tetap berada di atas tanah hingga musim tanam. Tangkapan lengas waktu yang lama dapat berakibat hilangnya tiga perempat jumlah air. Kisaran kehilang-
tata-rata per foot kedalaman tanah untuk berbagai jenis tanah diberikan dalam Tabel an akibat perkolasi yang umum adalah dari l5 hingga 50 persen dari air yang dipakai.
l4-3. Presipitasi efektif musim dingin adalah presipitasi sebenarnya atau tampungan Jika air irigasi dipakai dengan laju yang melebihi kapasitas peresapan tanah, maka
lengas yang tersedia, yaitu salah satu di antaranya yang lebih kecil, hanyalah tampung- mungkin akan mengalir di atas lapangan dan terbuang sebagai limpasan permukaan di
an di zona akar, yang biasanya mencapai kedalaman kira-kira 4 ft (1,2 m) yang harus sisi lereng bawah. Lereng-lereng yang curam dengan kelulusan air yang rendah meng-
dipertimbangkan.3 akibatkan tingginya laju limpasan permukaan. Limpasan permukaan tidaklah boleh
Presipitasi selama musim tanam akan efektif hanya bila tetap berada di dalam melampaui sekitar 5 persen dari air yang dipakai dengan metode irigasi yang tepat.
tanah dan dapat dicapai oleh tanaman. Hubungan curah hujan-limpasan (Ayat 3-6)
dapat dipergunakan untuk memperkirakan pertambahan lengas tanah dari setiap hujan,
tetapi hal ini akan merupakan pekerjaan yang membosankan bila dikerjakan untuk
data yang panjang. Lebih cocok dengan ketelitian perkiraan kebutuhan air adalah
anggapan tentang variasi linier dari efektifitas 100 persen untuk satu inci hujan yang
Tabel l4-4 Persentase penggunaan konsumtif bulanan

pertama dalam suatu bulan hingga efektifitas nol untuk semua hujan di atas 6 inci
(152 mm) di dalam satu bulan. Pendekatan semacam ini didasarkan pada anggapan
tentang suatu presipitasi efektif maksimum sebesar 3,5 inci (88 mm) sebulan. Hal ini
jelas hanya merupakan pendekatan. Presipitasi musim tanam yang efektif adalah jum-
lah dari nilai-nilai bulanan dari presipitasi efektif. Presipitasi elektif'tahunan rata-rata
untuk masa perekaman dikurangkan dari perkiraan konsumtif use tahunan untuk me-
netapkan kebutuhan irigasi-tanaman tahunan. Prosedur-prosedur simulasi komputer
modern (Bab 3) menawarkan pendekatan yang jauh lebih realistik dengan suatu kesem-
patan untuk mempertimbangkan kebutuhan konsumtif bersih dalam pengertian pe-
luang.

2 R.J. Hanks. H.R. Gardner, dan R.L. Florian. Plant Growth Evapotranspiration Relations
for Several Crops in the Central Great Plains, Agronomy Journal, Vol. 61, hataman 30-34, 1969.
3 Beberapa jenis rumput mempunyai zona aku tidak lebih daripada 1 ft (O,3 m), sedang-
kan kedalaman akar dari alfalfa dan pohon buah-buahan sering melampaui 1O ft (3 m). * U,S. Bur. Reclamation Manual, Vol. IV,Water Studies,8ab.4.1, 1951
66 TEKNIK SUMBERDAYA AIR rRrcASr 67

Jumlah an q1 yaag haruS diberikan ke lapangan dinyatakan dalam kedalaman per I0,000,000

tahun adalah
(14-2) 1,000,000

di mana U" adalahpenggunaan konsumtif dan Pu11 adalah presipitasi efektif, keduanya
:
6
t00,000

E
dinyatakan dalam kedalaman air per tahun danLl adalahkehilangandilapanganyang I

dinyatakan sebagai suatu desimal. Air tambahan barangkali diperlukan untuk mem'
10,000
o
o
bilas garam-garam dali dalam tanah atau untuk mencegah penumpukan garam jika air
c
I
c
irigasi tersebut sangat mengandung mineral (Ayat 1a-9).
1r000
o
o
Angka perbandingan antara air yang dikonsumsi (tl, - P*r) dan q1 disebut efi' oo
siensi lapangan. Efisiensi rata-rataa biasanya terletak antara 40 dan 60 persen, walau-.
o 100
F
pun dengan kesaksamaan dalam pemilihan metode irigasi, laju pemakaian dan fre-
kuensi irigasi yang sesuai dengan kondisi tanahnya dapat dicapai efisiensi di atas 10

80 persen bila kondisi tanahnya menguntungkan.s Bila kekurangan air menjadi lebih Gambar l4-2 Hubungan antara kadar lengas
hebat, praktek irigasi yang efisien akan menjadi lebih penting jika pertanian berebut 0
(6 dan tegangankapiler di lempung liat Green-
penggunaan air dengan kebutuhan kota dan industri. ville (Utah). (Dai Schofielil

14-5 Kebutuhan penyadapan. D samping kehilangan di lapangan, sejumlah air akan


hilang dalam perjalanan ke lapangan (kehilangan di penyohran). Kehilangan ini terdiri hematan dapat terjadi bila biaya tambahannya dapat diimbangi oleh nilai air yang di
dari penguapan di saluran, transpirasi oleh tanaman di sepanjang tebing, rembesan dari selamatkan.
6
saluran dan pemborosan operasional. Kehilangan berupa penguapan dan transpirasi
Kebutuhan lapangan dan penyadapan proyek yang dinyatakan dalam volume di-
biasanya kecil dan diabaikan. Kehilangan berupa vaporasi dapat dihitung seperti yang qf dan q6 dengan luas bersih masing-masing yang
dapatkan dengan memperkalikan
dibahas pada Ayat 2-14, sedangkan transpirasi dapat ditangani sebagai penggunaan
harus diirigasi.
konsumtif (Ayat l4-2). Pemborosan operasional meliputi air yang dialirkan melalui
pembuangan akibat penolakan dari para pemakai untuk mempergunakan seluruh alir' 145 Hubungan tanahair. Air yang dipakai selama irigasi akan memasuki tanah dan
an, kebocoran dari pintu-pintu air dan kehilangan akibat luapan atau bocornya tebing pada gilirannya tanaman akan menghisap air dari tanah untuk pertumbuhannya.
saluran. Besarnya kehilangan operasional tergantung pada kecermatan sistem operasi' Tanah sebenarnya merupakan suatu waduk yang menyimpan air untuk dipergunakan
nya, tetapi tidak boleh lebih dari 5 persen. Faktor terbesar dalam kehilangan di penya- oleh tanaman di antara waktu-waktu irigasi. Penampungan dan gerakan air tanah ini
luran adalah rembesan (Ayat l0-13). Kebutuhan penyadapan dapat ditentukan sebagai merupakan faktor-faktor yang penting dalam perancangan irigasi.
junilah dari kebutuhan lapangan dan perkiraan kehilangan di penyaluran. Sebagai suatu Air dapat berada di zona aerasi dalam tiga kondisi yang berbeda. Ia dapat bergerak
alternatif, kehilangan di penyaluran dapat dihitung sebagai suatu pecahan dari penya' di dalam pori-pori tanah yang besar di bawah pengaruh gravitasi; dapat juga di bawah
dapan, sehingga kebutuhan penyadapan q6 dalam kedalaman per tahun menjadi tenaga kapilaritas di dalam rtrangan pori-pori kecil; atau dapat juga ditahan di sekitar
masing-masing partikel tanah oleh gaya tarik molpkuler (air higroskopik). Air kapiler
(14-3) dapat dilepaskan dari tanah hanya jika dipergunakan gaya yang cukup untuk meng-
atasi gaya-gaya kapiler tersebut, sedangkan lengas higroskopik hanya dapat dilepaskan
dengan cara pemansan. Pembagian lengas tanah ke dalam tiga golongan semacam ini
di mana t, adalah kehilangan di penyaluran dalam desimal. Pada parit-parit terbuka, dapat menuntun kepada harapan tentang adanya pemisahan yang tajam dalam retensi
kehilangan di pengaluran akan berkisal antara 25 dan 40 persen di penyadapan' Ke'
lengas bila masing-masing golongan berkurang jumlahnya, Bila kadar lengas dari suatu
hilangan di penyaluran sebenarnya dapat dihapuskan dengan sistem pipa dan peng'
contoh tanah diukur setelah tercapainya keseimbangan pada berbagai tekanan negatif,
maka suatu lengkung antara kadar lengas terhadap tekanan negatif yang bekedaT
akan berupa suatu lengkung yang landai (Gambar l4-2). Hal ini mencerminkan lebar-
4 M.E. Jensen, EvaluatinS lrriSation Efficiencv, .1. Inlgdtlon and Dralnage Div,' ASCE,
Vol. 93, halaman 83-98. Maret 1967.
6 J. Keller, Etfect of Irlgation Method on Wate! Conservatlon, J, Irrlgatlan and Dtalnage
Dtv., ASCE, Vol. 91, halaman 6L12, Juni 1966. 7 R. K. Schofield. The pF ol Water in the Soil. Ttdns. Third Intern. CongL ,Soi, Scr,,
6 A. Bandini. Economical Problems of Irtigatlon Canak: Sepage Losss, J. Ittlrdtlon dnd Vol. 2, hatraman 37--48. 1936.
Dralnage Dtv., ASCE, Vol. 92, halaman 36--67. Desembet 1966'
68 TEKNIK SUMBERDAYA AIR IRIGASI 69

lnbel 14-5 Nilai-nilai lengas yang umum untuk berbagai jenis tanah

I
tanah

Lempung llat
berpasir halus
30 75 Norf olk

s E
I
o
6.^ -^o
3Uo
czv
F F

25

Permukaan
air bebas Gambar l4-3 Variasikadar lengas .

tanah di atas suatu permukaan air


20 30 50 bebas padakeseimbangan. (Dari
Kadar lsngas, Prsen Buckingham)
vrng cukup bagi pertumbuhannya dari dalam tanah. Titik layu telah ditetapkan selama
hcrtahun-tahun dengan cara menguji contoh-contoh tanah dengan tanaman muda.
uya kisaran ukuran pori di dalam tanah dan menunjukkan peralihan perlahan-lahan l'cnelaahan akhir-akhir ini menunjukkan bahwa titik layu berkaitan erat dengan lengas
dalam besarnya gaya-gaya penahan lengas di dalam tanah. kngkung selnacam ini dapat yang ditahan terhadap tegangan sebesar 15 atmosfir. Tabel 14-5 memberikan nilai
juga dibuat dengan mengukur lengas keseimbangan di dalam tanah pada berbagai taraf tttla-rata dari kapasitas lapangan dan titik layu bagi jenis-jenis tanah utama. Perbedaan
di atas permukaan air bebas (Gambar l4-3). Ketinggian di atas permukaan air bebas rrrrtara kadar lengas taraf-taraf ini adalah merupakan air yang tersedia, yaitu lengas
adalah suatu ukuran tentang tegangan kapiler yang ada di dalam tanah. yrng bermanfaat bagi tanaman. llaruslah ditekankan bahwa terdapat kisaran yang
Lengkung-lengkung seperti Gambar l4-2 menunjukkan bahwa usaha yang lebih lcbar dalam ciri-ciri lengas tanah pada tiap-tiap golongan utama. Prosedur irigasi yang
besar diperlukan untuk melepaskan setiap pertambahan lengas tanah yang berturutan el'isien adalah memberikan air pada waktu kadar lengas tanah mendekati titik layu
selanjutnya, karena jumlah sisa lengas telah menipis. Titik-titik kritis tertentu pada rlalam jumlah yang cukup untuk menambah lengas tanah hingga kapasitas lapangan di
lengkung ini telah didefinisikan berdasarkan perjanjian untuk memudahkan uraian rlalam zona akarnya.
tentang ciri-ciri tanah-air. Kapasitas hpangan adalah kadar lengas dari tanah setelah
drainasi bebas melepaskan sebagian besar dari air gravitasi. Karena drainasi air akan l4-7 Gerakan lengas tanah. Gerakan lengas tanah dalam berbagai segi pengertian adalah
berlangsung terus untuk beberapa waktu setelah tanah menjadi jenuh, maka kapasitas tnalog dengan perambatan panas. Persamaan umum dari gerakan lengas (laju aliran per
lapangan haruslah didefinisikan dalam pengertian suatu jangka waktu tertentu, biasa- satuan luas penampang) dapat dinyatakan sebagai
nya 2 hingga 5 hari. Definisi yang lebih tepat tentang kapasitas lapangan masih diperlu-
kan dan suatu pendekatan yang dapat diharapkan nampaknya berupa suatu hubungan (14-4\
dalam pengertian suatu tegangan yang tertentu. Colman8 menunjukkan bahwa untuk
120 jenis tanah California, kapasitas lapangan kira-kira sama dengan lengas yang di-
tahan pada tegangan { atmosfir. Veihmeyer dan Hendricksone telah menunjukkan tli mana f/ adalah tinggi tekanan keseluruhan, k hantaran hidrolik dari tanah yang ber-
bahwa padanan lengos atau lengas yang ditahan setelah memutar suatu contoh tanah sangkutan dan s adalah jarak sepanjang garis aliran. Dalam kasus yang umum, H adalah
setebal $ inci (9,5 mm) selama 30 menit dengan kecepatan yang sepadan dengan suatu iumlah aljabar dari tinggi tekanan kapiler, gravitasi dan tekanan-tap. Tinggi tekanan
gaya sebesar 10009, hampir sama dengan kapasitas lapangan pada tanah yang berbutir kapiler adalah hisapan yang diperlukan untuk menarik air dari dalam tanah. Tinggi
halus. tekanan gravitasi adalah tiinggi di atas bidang persamaan tertentu. Tinggi tekanan uap
Ujung lain dari ukuran lengas dari segi pandangan pertanian adalah titik layu adalah fungsi dari gradien tekanan uap di dalam tanah yang dihasilkan oleh perbedaan
abadi. lni menyatakan kadar lengas yang tidak memungkinkan tanaman menghisap air suhu di dalam massa tanah. llantaran k adalah jumlah air yang akan bergerak melalui
suatu satuan penampang melintang dalam I detik pada suatu satuan gradien. Seperti
diduga, k tergantung pada ukuran pori-pori tanah, tetapi juga akan berkurang bila
8 E.A. Colman. A Laboratory Ptocedure for Detormlnlng tho tr.lrld Capaclty oI Soils, Soil
kadar lengas di dalam tanah berkurang. Karena sulitnya menetapkan H dan k sebagai
Sci., Vol. 53. halaman 277,L941 ,
I F.J, Velhmcycr dan A.H. Hcndrlckson. The Moletutc-equivalent as a Moe8urc ol the fungsi dari kadar lengas, maka Persamaan (144) tidak selalu bermanfaat. Intisari dari
Fleld Capcclty of Solls, Soil Sci,, Vol, 82, halaman 181-193, 1981. persamaan tersebut adalah bahwa lengas cenderung untuk bergerak dari daerah-daerah
rRrcASr 7l
70 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

permukaan tanah. Air dimasukkan ke dalam tabung ini, kemudian diukur kecepatan
yang kadar lengasnya tinggi ke daerah-daerah yang rendah kadar lengasnya. Teori menghilangnya. Karena udara harus lolos dari dalam tanah pada waktu air masuk,
matematikalo tentang gerakan lengas tanah (suatu bentuk aliran tak langgeng yang maka tabung sederhana seperti yang baru diuraikan memungkinkan kondisi peresapan
tidak jenuh) telah banyak dikembangkan sejak tahun 1950. Hal tersebut didasarkan yang menguntungkan, karena udara yang dipindahkan dapat naik di luar tabung.
pada suatu persamaan diferensial parsial darijenis difusi yang tidak linier dan biasanya Untuk memperkecil pengaruh ini, suatu lapis penyangga dapat diadakan dengan su"atu
diselesaikan melalui metode numeriklr dengan metode digital.
cincin konsenris yang garis tongahnya lebih besar daripada tabung itu (Gambar 14-4).
Bila hujan atau air irigasi dikenakan pada permukaan tanah, maka baik potensi Penetapan laju peresapan dengan pengukuran tunggal dapat menyesatkan karena ada-
gravitasi maupun kapiler cenderung untuk menyebabkan gerakannya ke bawah dengan -nya variasi ciri-ciri tanah setempat, sehingga diperlukan beberapa pengukuran untuk
peresapan. Jika permukaan air tanah terlalu dekat ke permukaan tanah dan disedia' menentukan sifat rata-ratanya.
kan air yang cukup, maka lengas dapat mencapai permukaan air tanah dan menambah Cara tertera untuk pengukuran lengas tanah adalah dengan mengambil suatu
jumlah air tanah. Bila permukaan air tanah jauh di dalam atau jika air yang dipakai contoh tanah dan menetapkan kehilangan beratnya bila dikeringkan di oven. Kehilang-
tidak cukup, maka lengas mungkin tidak akan pernah mencapai air tanah, karena dapat an 6erat ini yang dinyatakan sebagai persentase berat tanah kering adalah merupakan
dilepaskan melalui evapotranspirasi sebelum mencapai permukaan air tanah. Adanya kadar lengas dari tanah tersebut. Jika berat spesifik dari tanah diketahui, kadar lengas-
tanah lapis bawah yang relatif kedap air menghambat gerakan air ke bawah. Bila air nya dapat dinyatakan sebagai kedalaman per satuan kedalaman, yaitu inci/fb atau
yang diberikan cukup, suatu permukaan air tanah yang tertekan, atau zona jenuh, mm/m. Pengukuran lengas tanah setempat dapat dilakukan dengan metode-metode
dapat terbentuk di atas lapisan kedap air tersebut. Hal ini dapat menirnbulkan masalah tahanan listrik.l2 Suatu elemen tahanan terdiri dari dua buah elektroda yang dilekat-
drainasi, karena kebanyakan tanaman tidak dapat hidup dengan baik bila akarnya ber' kan di dalam suatu dialektrik berpori, misalnya plester paris, nylon atau fibreglass. Bila
ada pada zona jenuh. Jumlah yang tepat dan laju pemakaian air irigasi dengan demi- elemen tersebut ditanam di dalam tanah, ia akan memelihara suatu keseimbangan
kian dikendalikan oleh kemampuan tanah dalam menahan lengas serta meluluskan air' lengas dengan tanah di sekitarnya dan tahanan antara elektroda-elektroda tersebut
Haruslah dicatat bahwa ciri-ciri tanah ini dapat berubah sebagai hasil kerja kimiawi bervariasi mengikuti kadar lengas dari bahan yang membentuk bongkah tersebut. Peng-
dengan air garam atau pupuk atau sebagai akibat pemadatan oleh gerakan alat per' ukuran tahanan ini memberikan suatu petunjuk tentang lengas tanah. Suatu lengkung
tanian yang berat. kalibrasi untuk suatu elemen dapat dikembangkan dengan mengambil contoh-contoh
tanah di dekat instalasi tersebut untuk dianalisis di laboratorium atau dengan melekat-
14-8 Pengukuran peresapan dan lengas tanah. laju peresapan ke dalam tanah-tanah
kan suatu elemen yang serupa di dalam suatu wadah tanah yang kecil dan melakukan
yang diirigasi biasanya diukur dengan metode tabung. Suatu tabung logam bergaris
pembacaan tahanan secara bersama-sama dengan berat wadah tersebut pada waktu
tengah 8 hingga 12 inci (20 hingga 30 cm) ditandapkan ke dalam tanah hingga ke-
tanah mengering. Bila kandungan kimiawi dari air berubah, m'aka diperlukan suatu
dalaman 18 sampai 24 inci (45 sampai 60 cm), dengan beberapa inci menonjol di atas
lengkung kalibrasi yang baru. Elemen-elemen semacam ini telah dipergunakan oleh
para petani untuk menunjukkan kebutuhan irigasi. Pembacaan tahanan dari suatu
Permukaan
elemen pada kapasitas lapangan (atau titik layu) kira-kira sama besarnya pada ke-
banyakan tanah. Dengan demikian, tanpa kalibrasi spesifik akan mungkin untuk men-
duga saat terjadinya lengas pada salah satu nilai ini.
Perkembangan terakhir dalam pengukuran lengas tanah adalah alat penyebar
netron.r3 Suatu sumber netron cepat diturunkan ke dalam suatu lubang tabung alu-
minium dalam tanah. Netron cepat akan kehilangan energi jauh lebih banyak bila
bertumbukan dengan atom yang berat atomnya lebih kecil daripada bila bertumbukan
dengan atom-atom yang lebih berat. Hidrogen dalam air biasanya merupakan satu-
satunya atom yang berat atomnya rendah di dalam tanhh. Netron cepat yang diper-
Alr menye- I

bar ke luar lambat oleh tumbukan dengan hidrogen air tanah disimak dengan suatu penghitung
dl bawah
tabung ' C,ambar l4-4 Metode tabung untuk netron lambat yang merupakan suatu bagian dari alat tersebut yang diturunkan ke
pengukuran Petesapafl. dalam lubang masuk. Makin banyak hitungannya, makin besar konsentrasi hidrogen-

10 E.E' Miller dan A' Klute, The Dynamlcs of Soll Woter, bab 13 dalam R,M. H4s,r' L2 E.A. Colman dan T.M. Hendrix. The Fibetglass Electrical Soil-moisture Instrument,
H.R, Hais6. dan T.w. Edmin8ter (Eds.), "Irlsrtion of Aglcuttutrl Lrtld!". Amorlcu soclcty ol Vol. 6?. halamar 426-438, 1949.
.Soil Sci.,
Agonomy, Madlron, w18., 1967' 13 w, Gardner dan D. Kirkham, Determination of soil Moisture by Neutron scatterinl.
11 J. Rubin. Numerical Method tor Analyzlng tlyrtcredr'aftectcd.- Pod Inltltsstlon Rcdli- Soll Scj-, Vol. 73, halama! 391--401. 1952.
tributlotr of Soll Moisture, Proc. Soit Scr. Soc. of Amer., VoI. 31, hstrD'lr 18-20' 1967'
72 TEKNIK sUMBERDAYA AIR IRrcAsr 73

nya, dan karena itu makin besar pula kadar lengasnya. Sekali suatu tanah telah dikali- Beberapa jenis sayuran, bijibijian dan kapas agak toleran terhadap boron, sedangkan
brasikan, maka variasi waktu dan kedalaman lengas tanah dapat ditetapkan dengan alfalfa, bit, asparagus dan kurma sangat toleran. Bahkan untuk tanaman yang paling
mudah. Alat penyebar netron mengambil contoh-contoh tanah di dalam suatu bulatan toleran, konsentrasi boron yang melebihi 4 mg/liter dianggap tidak aman. Boron ter-
tanah yang mengelilingi sumber netron tersebut, sehingga indikasinya akan agak kandung dalam kebanyakan sabun, sehingga dapat merupakan faktor yang kritis dalam
kurang baik di dekat permukaan di mana volume yang diambil contohnya akan me- penggunaan air limbah bagi irigasi. Selenium, biarpun dalam konsentrasi rendah,
nyimpang. beracun bagi termak dan harus dihindari.
Garam'garam yang berupa kalsium, magnesium dan potasium dapat juga ber-
l4-9 Mutu air irigasi. Tidak semua air cocok untuk dipergunakan bagi irigasi. Air yang bahaya dalam air irigasi. Dalam jumlah yang berlebihan garam-garam ini akan me-
tidak memuaskan dapat mengandung (1) bahan-bahan kimia yang beracun bagi tum- ngurangi kegiatan osmotik tanaman, mencegah penyerapan zat gizi dari tanah. Di sam-
buh-tumbuhan atau orang yang memakah tanaman itu, (2) bahan-bahan kimia yang ping itu, mereka dapat mempunyai pengaruh kimiawi tidak langsung terhadap metabo-
bereaksi dengan tanah untuk menimbulkan ciri-ciri lengas tanah yang tidak memuas' lisme tanaman dan dapat mengurangi kelulusan air dari tanah yang bersangkutan dan
kan dan (3) bakteri yang membahayakan olang atau binatang yang memakan tanaman mencegah drainasi atau aerasi yang cukup. Pengaruh garam-garaman terhadap kegiatan
yang diairi dengan air itu.
osmotik tanaman terutama tergantung pada jumlah garam keseluruhan di dalam
Sebenarnya, konsentrasi suatu senyawa dalam larutan tanahlah yang menentukan larutan tanah. Konsentrasi kritis di dalam air irigasi tergantung pada berbagai faktor;
besarnya bahaya, sedangkan larutan tanah 2 hingga 100 kali lebih terkonsentrasi dari- jumlah yang melebihi 700 mg/liter akan berbahaya bagi beberapa jenis tanaman', se-
pada air irigasi. Dengan demikian, kriteria yang didasarkan pada kegaraman air irigasi dangkan garam terlarut yang lebih daripada 2000 mg/liter adalah berbahaya bagi
hanyalah akan merupakan pendekatan. Pada pelmulaan irigasi dengan air yang buruk hampir semua tanaman.
tidak ada bahaya yang terlihat, tetapi dengan berlalunya waktu, maka konsentrasi Kebanyakan tanah yang normal di daerah kersang mempunyai kalsium dan mag-
garam di dalam tanah dapat meningkat, karena larutan tanah terkonsentrasi oleh
nesium sebagai kation-kation utamanya, dengan sodium biasanya mewakili kurang dari
penguapan. Drainasi bebas dari tanah memungkinkan gerakan galam-garam ke bawah
5 persen jumlah kation yang dapat dipertukarkan. Jika persentase sodium di dalam
dan membantu pencegahan terjadinya penumpukan yang berat. Drainasi tanah buatan tanah dinaikkan hingga l0 persen atau lebih, maka penggumpalan butir-butir tanah
(Bab l8) mungkin diperlukan karena ini jika drainasi alamiah tidak mencukupi.
akan pecah dan tanah itu menjadi lebih kedap air, mengerak bila kering dan pH-nya
Konsentrasi garam yang tinggi kadang-kadang dapat dihindari dengan mencampuri naik ke arah pH tanah alkali. Karena kalsium dan magnesium aken menggantikan
air garam tersebut dengan air bermutu baik dari suatu sumber lain, sehingga konsen- sodium lebih cepat daripada sebaliknya, maka air irigasi dengan rasio penyerapan-
trasi akhirnya masih dalam batas-batas yang aman. Presipitasi di luar musim tanam sodium (SAR - sodium-adsorption ratio) yang rendah lebih disenangi. SAR didefinisi
akan membantu pembilasan garam dari air. Walaupun demikian, ada kemungkinan di kan sebagai
perlukan pemakaian air irigasi tambahan agar perkolasi-dalam dapat mencegah tum-
pukan garam yang tak diinginkan di dalam tanah. Bila kegaraman air irigasi adalah C (14-6)
dan kedalaman air yang dipakai qo,kegaraman C" dari larutan tanah setelah pengguna-
an konsumtif sebesar U, diambil dari dalam tanah adalah q"Cl(qo t Pett - t/"). Dari di mana konsentrasi ion-ion dinyatakan dalam padanan per sejuta (epm equivalents
-
sini, kedalaman teoretis qo dari air dengan kegaraman C yang diperlukan untuk men- per million).ls SAR menunjukkan kegiatan relatif ion-ion sodium dalam reaksi-reaksi
jaga konsentrasi larutan tanah sebesar C, adalah pertukaran dengan tanah. Air irigasi yang SAR-nya tinggi akdn menyebabkan pekatnya
tanah.
(14-s) U.S. Department of Agriculture16 telah mengklasifikasikan air-air irigasi menjadi
empat kelompok (Gambar l4-5) berkenaan dengan bahaya sodium yang tergantung
pada nilai SAR dan hantaran spesifiknya (Ayat l5-7). Dengan menambahkan gipsum,
Karena adanya variasi sifat-sifat tanah dan konsentrasi garam, maka pemakaian air caSoa, ke air atau langsung ke tanah, maka nilai sAR dapat diturunkan. pengamatan
untuk pembilasan yang sebenarnya biasanya lebih banyak dari yang dihitung dengan mutu air di sungai atau air tanah mungkin tidak cukup untuk menentukan kecocokan-
Persamaan (14-5) itu. nya untuk irigasi. Penguapan dari waduk meningkatkan konsentrasi garam di air per-
Sejumlah besar unsur-unsur dapat merupakan racun bagi tanaman atau binatang. mukaan, sehingga giuam-garam yang dibilas dari irigasi dapat sangat meningkatkan
Kandungan boron penting untuk pertumbuhan tanaman, tetapi konsentrasila di atas konsentrasi garam di air tanah. Perubahan-perubahan ini harus dipertimbangkan pada
0,5 mg/liter dianggap mengganggu bagi sitrus, kacang-kacangan dan buah musiman. tahap perancangan.

15 Pada-'n per sejuta ditetapkan dengan membagi koasnt"asi garam drram mlligram per
14 Konsentrasi biasa dinyatakan dalam miligram garam psr litet air. Sccara numelik, ltli Uter (ppm) deugran bef,at gaburgannya. r,ihat Apolrdiks A-11.
sama dengan istilah lama, ppm (bagian per seJuta
- dslsm ukuran berat). 16 L.V. \{Iilcor, Clacdficaflon and Use of Irrlgation \treteB, t .S. Dept. Agr. Che. 969. f 966.
TEKNIK SUMBERDAYA AIR
rRrGASr 75
74

sangat boros air, sehingga kecuali jika lahannya secara alamiah halus, maka irigasi yang
3 4 5 6781000 Catatan:
Very hlgh = sangat tinggl dihasilkan akan tidak merata. Penggenangan liar terutama dipergunakan bagi padang
30l"
rumput atau lapangan alang-alang pada lereng-lereng curam di mana terdapat air yang
,rI cl..s4 berlimpah, sedangkan nilai tanamannya tidak menjamin persiapan-persiapan yang lebih
c2.s4 mahal. Penggenangan terkendali dapat dicapai dengan parit-parit lapangan atau dengan
,rI
mempergunakan pembatas-pembatos (pematang), pengatur aliran atau kolam. Genang-
F ,l c3.s4
an dari parit-parit lapangan seringkali cocok untuk lahan-lahan yang topografinya
c4.s4 - sangat tidak teratur untuk metode genangan lainnya. lni relatif murah, karena hanya
i.
"l c1.s3
: membutuhkan suatu persiapan minimum. Air dibawah ke lapangan dalam parit-parit
;
= \ o
,al
tetap darl dibagikan menyebar lapangan dengan parit-parit lebih kecil yang jaraknya
I
6 E I8 c2.s3 diatur sesuai dengan kondisi topografi, tanah dan laju alirannya (Gambar l4-6). Pada
o
)
E c
oo
;o 16
kondisi yang ideal, jarak parit dan laju aliran haruslah sedemikian rupa, sehingga air
E o co hanya akan meresap pada waktu mengalir di atas lapangan. Bila alirannya terlalu cepat,
o
o o l4 c3-s3 sebagian dari air tidak akan mendapatkan waktu untuk meresap, sehingga akan terjadi
o c1,s2
o
cr!
o 12 buangan permukaan di ujung hilir lapangan. Bila aliran terlalu lambat, perkolasi yang
c
o @
o c2.s2 c4.s3 berlebihan akan terjadi di dekat parit, sehingga air yangmencapai ujung hilir lapangan
10
o akan terlalu sedikit.ls
6o
t I c3.s2 Metode pematang dalam penggenangan menuntut bahwa lahan harus dibagi atas
so
o
c 6
bidang-bidang selebar 30 hingga 60 ft (10 hingga 20 m) dan sepanjang 300 hingga
c4-s2
o
t ct"sl 1200 ft (100 hingga 400 m). Bidang-bidang tersebut dipisahkan oleh tanggul-tanggul
4
c2.sl rendah Qtematang). Air dialirkan ke dalam masing-masing bidang melalui suatu pintu
c3.s1 air hulu pada salah satu sisi yang sempit dan mengalir ke hilir sepanjang bidang ter-
2
c4.s1

00 250 t 50 2250

(x Hantaran, micron hos/cm pada 25oC


? 3 4
Pengatu r

Rndah Sedang Tln99l Very high

BahaYa kegaraman

.ii
@mbar l4-5 Diagram untuk klasifikasi air irigasi'

Kontaminasi ail yang bersifat bakterial dari segi pandangan irigasi tidaklah serius, Saluran
kecuali jika air yang tercemar itu dipakai untuk tanaman yang dimakan mentah. Air
garis tinggi

limbah yang tidak diolah dipergunakan sebagai air irigasi di beberapa negara, tetapi di
Amerika Seiikat penggunaannya tidak disetujui, kecuali untuk pembibitan, kapas da-n
lain-lain tanaman yang diolah setelah dipanen." K.bunyakan negara bagian memiliki
peraturan-peraturan untuk mengurus pemakaian air limbah bagi irigasi'
irigasi (ol
14-10 Metode-metode irigasi. Terdapat lima metode pokok dalam pemakaian air
t,b)

(furrow irrigation), penyemprotan (sprinkling),


di lapangan - genangan, iiigasi bergalur (iambar l4{ Metode-metode genangan dari parit-parit lapangan: (a) dari saluran-saluran garis tinggi
irigai bawah Lnah (subirrigation) dan irigasi tetesan. Terdapat berbagai cabang lagi di ,lun (b) dari saluran punggung.
daiam m.tode-metode pokok tersebut. Penggenangan liar meliputi pengaliran air
ke
atas lereng-lereng alamiah tanpa pengendalian atau persiapan lebih dahulu. Biasanya
18 L.S. Willardson dan A,A. Bishop. Analysls of Surface Irrigation Applicatlon Efficiency,
.t lrrigatlon and Drainage Div,, ASCE, Vol. 93, halaman 21-36, Juni 19671P.H. Berg. Methods ot
.\t)plying Irrigation Water, J. Irrlgation and, Dralnage Div,, ASCE, Vol. 86, halaman 71-82, Sep-
l7 P.W. Eastmen, Municipal Wasterwatet Reus for Irrigation, J' Inigation and Drainage tr.rrrber 1960.
Diu., ASCE, Vol. 93. halaman 25-31. September 1967'
76 TEKNIK SUMBERDAYA AIR rRrc.A,sr 77

sebut. Persiapan lahan untuk irigasi bidang-pematang lebih mahal daripada untuk dapat juea menyebabkan agak tingginya penguapan dari semprotan dan tanaman yang
genangan biasa, tetapi hal ini dapat diimbangi oleh berkurangnya pemborosan air dibasahi. Pada tahun akhir-akhir ini, tingginya upah buruh untuk irigasi permukaan
karena pengendalian yang lebih balk. Penggenangan dengan pengatur dilaksanakan telah menaikkan daya tarik irigasi semprotan. Dalam jangka waktu dari tahun 1958
dengan mengalirkan air ke dalam petak-petak yang relatif datar yang dikelilingi oleh sampai 1967, luas keseluruhan daerah yang diirigasi di Amerika Serikat berubah dari
tanggul. Bila lahannya pada awalnya datar, maka petak-petak itu dapat berupa empat 36 menjadi 45 juta acres (14,4 menjadi l8 juta hektar). Kenaikan sebesar 25 persen,
persegi panjang dengan lereng permulaan tertentu, biasanya akan mengikuti garis sedangkan penggunaan semprotan meningkat d.ari 3 menjadi 7
,7 ,6 jtta acres (r ,5 men-
tinggi. Penggenangan dengan pengatur sangat bermanfaat pada tanah yang sangat lulus jadi 3,1 juta hektar), suatu peningkatan
sebesar 106 persen.2o penyemprotan dapat di
air di mana perkolasi yang berlebihan dapat terjadi di dekat suatu parit pemberi air. - laksanakan dengan pipa-pipa berlubang tetap, kepala penyemprot yang berputar atau
Ini juga bermanfaat untuk tanah berat di mana peresapan tidak akan cukup dalam kepala penyemprot tetap. Tidaklah mungkin untuk mendapatkan penyebaran air yang
waktu yang dibutuhkan oleh aliran untuk melintasi lapangan. Dalam penggenangan sepenuhnya serag:rm di sekeliling suatu kepala penyemprot, sehingga kerapatan kepala
dengan pengatur, petaknya diisi air dengan laju yang cukup tinggi dan dibiarkan diam penyemprot haruslah dirancang sedemikian rupa agar daerah semprotannya ber-
hingga airnya meresap. Metode penggenongan-kolam adalah merupakan penggenangan tumpang tindih, sehingga penyebarannya cukup seragam.
berpengatur yang diterapkan bagi pohon buah-buahan. Kolam-kolam dibangun seke- Pada beberapa daerah, kondisi tanahnya menguntungkan untuk irigasi bawah
liling sebuah atau beberapa buah pohon, tergantung pada keadaan topografinya, ke- tarwh (subitigation).21 Kondisi yang dibutuhkan adalah tanah lulus air di zona akar,
mudian air dialirkan ke dalam kolam itu dan dibiarkan hingga meresap. Pipa-pipapor- dengan lapisan bawahnya berupa suatu saf kedap air atau permukaan afu tanah yang
tabel atau selang-selang besar sering dipergunakan sebagai pengganti parit untuk meng- tinggi. Air disalurkan ke lapangan dalam parit-parit yang dibuat berjarak 50 hingga
alirkan air ke kolam-kolam tersebut. 100 ft (15 hingga 30 m) dan dibiarkan merembes ke dalam tanah untuk memelihara
Irigasi bergalur luas dipergunakan untuk tanaman beljajar, dan galur-galur kecil agar permukaan air tanahnya tetap tinggi, sehingga air dari lingkaran kapiler selalu ter-
yang disebut gelombang telah {ipergunakan untuk tanaman makanan ternak semacam sedia bagi tanaman. Laju aliran yang rendah diperlukan di dalam parit pemberi; dan
alfalfa. Galur adalah suatu' ipalit sempit di antara jajaran tanaman. Suatu keuntungan drainasi bebas dari air tersebut harus dimungkinkan, baik secara alamiah maupun
penting dari metode galur adalah bahwa hanya 0,2 hingga 0,5 luas permukaan tanah dengan bangunan-bangunan drainasi, untuk mencegah penuhnya air di lapangan. Air
yang akan basah selama irigasi jika dibandingkan dengan genangan, sehingga hilangnya irigasi haruslah bermutu baik untuk menghindari kegaraman tanah yang berlebihan.
air karena penguapan dapat dikurangi sebanding dengan itu. Irig4si bergalur eocok Ir-igasi bawah tanah menghasilkan kehilan gan ah dari penguapan"dan buangan permuka-
untuk lahan-lahan yang topografinya tidak teratur. Biasanya galur-galur digali tegak- an yan9 minimum serta hanya membutuhkan persiapan lapangan dan tenaga kerja
lurus garis kontur, walaupun hal ini harus dihindari pada lereng-lereng culam di mana yang sedikit. kigasi bawah tanah telah dilaksanakan di proyek Egin Bench, Idaho; di
erosi tanah dapat terjadi dengan hebat. Kerapatan galur-galur ditetapkan oleh kerapat- cache valley, utah; di san Luis valley, colorado; dan di delta sungai-sungai Sacra-
an tanaman. Galur-galur bervariasi dari 3 hingga 12 inci (10 hingga 30 cm) kedalaman- mento dan San Joaquin di California.
nya dan panjangnya hingga 1500 ft (500 m). Galur-galur yang terlalu panjang dapat Pada irigosi tetesan (atau dip), suatu pipa plastik berlubang diletakkan sepanjang
mengakibatkan perkolasi yang terlalu banyak di dekat ujung atas dan terlalu sedikit air tanah di bawah jajaran tanaman. Pelubangannya direncanakan untuk memancarkan
di ujung hilirnya. Air dapat disadap dengan suatu lubang di tebing parit pemberi, tetesan (5 liter/jam atau kurang) dan jaraknya diatur agar menghasilkan suatu bidang
tetapi kebanyakan petani sekarang mempergunakan sipon-sipon kecil yang terbuat dari basah di sepanjang jajaran tanaman atau lingkaran basah pada masing-masing tanaman.
plastik dan pipa alumunium sepanjang 4 ft dengan garis tengah kira-kira 2 inci. Sipon- Keuntungan utama dari irigasi tetesan adalah hebatnya pengendalian, karena air dapat
sipon ini mudah sekali dipancing dengan membenamkannya di dalam parit dan dapat dipakai dengan laju yang mendekati laju konsumsi oleh tanaman. penguapan dari per-
memberikan suatu aliran seragam ke galur tanpa harus merusakkan tebing parit. mukaan tanah sangat kecil dan perkolasi-dalhm hampir seluruhnya terhindarkan.
Berkembangnya pipa ringan dengan sambungan-sambungan cepat telah menghasil- Bahan gizi dapat langsung diberikan ke akar-akar tanaman dengan menambahkan
kan peningkatan yang cepat dari irigasisemprofanle (sprinkler) setelah Perang Dunia II. pupuk cair ke dalam air. Masalah kegaraman sangat kecil, karena garam-garam bergerak
Irigasi menawarkan suatu cara untuk mengairi daerah-daerah yang sangat tidak teratur ke ujung luar dari daerah basah, jauh dari perakaran. Biaya investasi memang tinggi,
yang tidak mungkin diairi dengan metode irigasi permukaan apa pun juga' Dengan tetapi sekali sistemnya jadi, biaya buruh akan rendah. Teknik irigasi tetesan ini di
menerapkan laju pemberia1. yang rendah, perkolasi dalam atau limpasan permukaan kembangkan di Israel.
dan erosi dapat diperkecil. Yang mengimbangi keuntungan-keuntungan ini adalah
harga peralatan penyemprot dan instalasi tetap yang diperlukan untuk menyediakan
air bagi jaringan penyemprot yang relatif mahal. Laju pemberian yang sangat rendah
, ?o 1969. Langlcv, Ttends to sprinkler l'rgation, Recramafion Era, yor,6b, halama! B---4.
Aiurtur -M'N.
19 Verne H. scott. Sprtnkler lrrigation. Catif. Agr' Exp' Std' Extension Serv' Circ' 456' 2l R'L' Fox. J'T' phelan, dan w'D. crrddle, Dcstgn of subirrr8atton svstems, Atr. Enr.,
University of California. 1966. VoI. 37. halaman 1Og-1O2. 1066,
78 TEKNIKSUMBERDAYAAIR IRIGASI 79

l4-l1 Irigasi suplemental. Bahkan di daerah yang lembab di mana curah hujan biasa-
nya cukup untuk pertumbuhan tanaman, saat-saat kering yang berjalan selama be-
bl.apa haii atau lebih dapat terjadi. Kekeringan semacam ini dapat berpengaruh serius
terhadap produksi tanaman jika terjadinya pada waktu bibit membutuhkan lengas
untuk pertumbuhan kecambahnya atau pada lain yang sifatnya kritis bagi pertumbuh' Arrran
'-j:ij;" / + - untuk
uuo".ig'tuou
balok
an tanaman. Kebanyakan petani di daerah basah di Amerika Serikat telah memasang
peralatan untuk menyediakan irigasi pada saat kekeringan terjadi. Yang paling umum
adalah irigasi semprotan karena dapat diadakan tanpa persiapan pendahuluan bagi
lahannya. Tanaman berjajar seringkali dapat diairi dengan metode galur dengan pipa'
pipa sebagai pengganti parit-parit pemberi. Pada beberapa contoh, pengembalian be- Gambar l4-8 Pintu air beton atau bargun- Gambar l4-9 Denah suatu bangunan bagi
rupa meningkatnya hasil produksi tanaman dalam satu tahun telah dapat melunasi an pengatur jenis permanen, tiga arah yang sederhana,
investasinya. Walaupun demikian, secara umum irigasi suplemental haruslah dipandang
sebagai investasi jangka panjang untuk jaminan terhadap kekeringan yang hebat. Per'
alatan penyemprot dalam beberapa contoh telah dipergunakan sebagai perlindungan suatu pengatur. Ini dapat berupa suatu bendung kayu atau baja, tetapi seringkali cukup
terhadap pembekuan. Jika suatu tanaman sedang basah pada waktu terjadinya sUhu berupa kayu yang ditaruh melintang saluran dengan suatu penyokong dari kanvas berat
beku, maka air akan membeku sebelum suhu tanaman turun di bawah titik beku. yang ujung bawahnya diberati dengan tanah.
Karena tingginya panas camputan afu, hal ini memungkinkan perlindungan yang cukup Bangunan bagi (Gambar l4-9) dapat dipergunakan untuk membagi aliran ke be-
besar terhadap rrrh,, udara sampai serendah 25'F (-4'C). berapa buah saluran. Bila dibutuhkan pembagian aliran yang teliti, dapat dipergunakan
suatu pembagi Y simetris atau suatu ambang pembagi (Gambar l4-10). Demi pembagi-
14-12 Bangunan-bangunan irigasi. Banyak bangunan diperlukan untuk pengoperasian an aliran yang cermat,'sekat pembaginya haruslah dipasang dalam suatu alur yang
yang efektif dari sistem saluran dan parit yang ruwet dalam suatu proyek irigasi. Segi panjang- dan lurus agar distribusi kecepatan melintang saluran dapat cukup seragam.
struktural utama dari saluran-saluran diuraikan dalam Bab 10. Bangunan-bangunan Suatu pembagian yang proporsional bagi aliran dari suatu pipa bawah dapat dilakukan
utama yang dijumpai di lapangan adalah berupa parit-parit dan pipa-pipa pemberi air; dengan membawa air itu ke dalam suatu kolam penenang dengan ambang-ambang pe-
pengatur, bendung dan pintu-pintu untuk mengatul aliran; serta bangunan bagi untuk luap yang mengalirkan air ke dalam alur-alur terpisah (Gambar 14-l l).
memisahkan suatu aliran ke dalam bagian-bagian yang sudah ditetapkan. untuk menghindari kehilangan air serta biaya tahunan dari pembangunan parit,
Elevasi dari parit-parit lapangan haruslah cukup untuk memungkinkan aliran gaya kebanyakan petani bergeser ke pemakaian jaringan distribusi pipa. Pipa beton luas di-
berat ke lapangan. Oleh karenanya, parit-parit jarang digali sepenuhnya, tetapi dibuat pergunakan untuk instalasi di bawah tanah dengan pipa-pipa pengangkat pada jarak-
dalam tanjgul-tanggul yang lebar dan dangftal (Gambar l4-7)' Pintu-pintu air untuk jarak tertentu untuk membawa air ke permukaan tanah. Pipa-pipa pengangkat ter-
mengatur ailran ai Oatam jaringan parit dapat terbuat dari kayu, baja atau beton' Pintu sebut dapat mengalir melalui kolam puncak yang direncanakan untuk mengendalikan
air baja atau kayu dipergunakan untuk instalasi sementara di mana pintu airnya diganti gerusan di pelepasan, ke dalam parit-parit lapangan kecil yang mengalirkan air ke galur-
setiap kali parilnya-dibangun kembali. Pintu-pintu pe(manen (Gambar 14-8) sering galur atau kolam genangan. Katup-katup khusus yang disebut katup alfalfa atau katup,
terbuat dari beton dengan daun terbuat dari kayu atau logam. Untuk menaikkan taraf buah-buahan dapat dipasang di puncak pipa-pipa pengangkat ini untuk mengendalikan
air di dalam parit guna memungkinkan penyadapan ke lapangan, dapat diperlukan aliran. Hidran'hidran portabel (Gambar l4-r2) d,apat dipasang di atas katup-katup

Ambang clpolettl pelat ba,a

Skat pombagl

I
t0" (2s

--T-
Gambar l4-10 Bendung pembagi. Sekat pembagi dapat
Crambar 14-7 Penampang umum puit lapargan. berupa baja atau kayu berlapis logam lempengan.
80 TEKNIK SUMBERDAYA AIR IRIGASI 81

Papan untuk
menutup lubang Galur-gatur garis Unggi

- Cambar 14-14 Rumah pompa dan sumumn pompa irigasi yang umum.

alfalfa untuk mengarahkan aliran ke suatu jurusan tertentu atau untuk memungkinkan
Gambar l4-l I Bangunan bagi Pro- penyambungan pipa-pipa portabel kecil. Jika air dipompa ke dalam pipa, biasanya di-
porsional dari beton.
perlukan svatv sumuran pompa (Gambar 14-13) yang terbuat dari potongan-potong-
an pipa untuk bertindak sebagai tangki peredam. Katup-katup dapat dipasang di dalam
sumuran pompa untuk memungkinkan pengendalian aliran ke dalam dua buah pelepas-
an atau lebih. Pipa-pipa tegak yang naik hingga kira-kira 2 ft (o ,6 m) di atas garis dera-
jat hidrolik disarankan untuk pertemuan-pertemuan dan titik-titik perubahan arah
guna tujuan yang sama.
Pipa beton biasa yang tak bertulang yang dalam spesifikasi ASTM nomor Cl4
diuji dengan tekanan maksimum sebesar I 5 psi (100 kN/m'?) biasa dipergunakan dalam
jaringan pipa irigasi. Tekanan aliran yang berlebihan dapat menyebabkan gerusan di
sekitar pipa pengangkat dan sering mengakibatkan pemborosan energi dalam pe-
mompaan. Bila rangkaian pipa dipasang untuk mengairi lereng bukit (Gambar 14-14),
ukurannya haruslah sedemikian rupa sehingga garis derajat hidroliknya tidak berada
jauh di atas permukaan tanah. Pintu air dipasang pada interval-interval elevasi yang
tidak lebih daripada tekanan kerja yang aman bagi pipa dengan pengangkat yang akan
meluap sebelum tekanan yang berlebihan dapat didesakkan pada rangkaian itu. Untuk
irigasi antara A dan.B (Gambar 14-14), katup,B harus ditutup dan pengangkat diA
Gambar 1 4-l 2 Hidran irigasi. portable . (Snow Manufactuting
Company) mengendalikan tekanannya. Untuk irigasi antara B dan c, katup c ditutup dan pengen-
dalian tekanan adalah di B.
Pipa-pipa baja atau aluminium portabel dipergunakan juga untuk irigasi. D sam-
ping penggunaan dengan sistem penyemprot, pipa-pipa dengan corot berinterval ter-
dali pintu
tentu pada panjangnya dipergunakan juga untuk membagikan air ke galur-galur. pintu
Rumah pomPa sorong logam pipih menutup corot-corot yang tidak dipergunakan. Pipa-pipa por-
tabel sering dipergunakan untuk mengalirkan dari suatu sumur ke lapangan. D sam-
ping penghematan air, penggunaan pipa meningkatkan luas lapangan yang dapat di
sediakan untuk pertanian dan memungkinkan keluwesan operasi yang sulit dicapai
dengan irigasi parit.
Banyak tenaga kerja akan terlibat dalam operasi suatu sistem irigasi, sedangkan
sebagian dari tidak efisiennya irigasi diakibatkan oleh kurangnya perhatian terhadap
efisiensi semacam ini. Oleh karena itu, perhatian besar sekarang diberikan pada otoma-
Pipa distribusi
tisasi irigasi dengan mempergunakan sistem yang digerakkan pelampung yang dapat
bekerja tanpa kehadiran manusia.22

22 H,R. Haise. E,G. Kruse, dan L. Erie, Automating Surface lrdgatiot$, Agr. 8n8., Vol. 6O.
Gambar l4-l 3 Rumah pompa dan sumuran pompa irigasi yang umum' halatnan 2L2-2L6, April 1969.
82 TEKNIK sUMBEn,DAYA AIB rRrcASr 83

l4-13 Aspek hukum dari irigasi. Suatu petakpertaniantunggalkadang-kadangdapat membiayai pekerjaan-pekerjaan irigasi yang diperlukan. Carey Act (1894) menccba
diairi dengan penyadapan aliran dari suatu sungai kecil dengan biaya yang dapat di- untuk memperbaiki hal ini dengan menjatahkan bagi setiap negara bagian sebelah
tanggung sendirian oleh seorang petani. Proyek-proyek yang memedukan waduk atau barat, lahan negara seluas 1 juta acres (400.000 hektar) untuk pembangunan. Undang'
bangunan penyalur yang mahal biasanya di luar kemampuan seseorang untuk mem- undang negara bagian bervariasi, tetapi pada umumnya memberikan peluang bahwa
bangunnya, sehingga membutuhkan semacam usaha bersama. Proyek irigasi besar yang pribadipribadi atau perusahaan dapat mendirikan bangunan-bangunan irigasi dan
pertama di Amerika Serikat dikembangkan secara swasta di bawah dua jenis organisasi menjual hak airnya kepada para penghuni lahan, berdasarkan kontrak dengan negara
yang berbeda. Proyek-proyek yang paling awal adalah berupa koperasi irigasi ata:u per bagian. Secara keseluruhan, Carey Act merupakan suatu kekecewaan, karena biaya
usohaan-perusahaon irigasi bersamo, di mana para petani bergabung bersama untuk reklamasi terlalu besar untuk kebanyakan calon pembangun.
membangun dan memelihara pekerjaan-pekerjaan yang diperlukan. Perusahaan-per- Reclamation Act (1902) menyediakan dana yang berputar untuk pembangunan
usahaan ini sering tidak merupakan kesatuan, sehingga pembagian airnya didasarkan irigasi federal di 16 negara bagian sebelah buat.a Dana ini semula meliputi semua
pada tenaga kerja yang disumbangkan pada pembangunannya. Kemudian setelah itu, uang yang didapat dari penjualan lahan negara di negara-negara bagian tersebut dan
perusahaan dagang bersama diorganisir di mana para petani peserta bertindak sebagai harus dipergunakan untuk proyek-proyek menjadi wewenang Secretary of Interior,
pemegang saham dan air dijual dengan harga dalam jumlah berdasarkan hak-hak air biayanya harus dibayar kembafi dalam jangka waktu 10 tahun, sehingga uang itu akan
yang ditentukan. tersedia kembali untuk proyek baru. Peraturan yang kemudian menaikkan jangka
Selama masa perkembangan pesat irigasi di akhir abad ke sembilanbelas, banyak waktu pembayaran kembali menjadi 40 tahun dengan suatu jangka waktu pembangun-
dibentuk organisasi irigasi komerslal. Perusahaan-perusahaan ini, yang dibiayai dari an 10 tahun sebelum harus dimulainya pelunasan. Waktu pelunasan yang lebih panjang
penjualan obligasi kepada para penanam modal setempat maupun yang tinggal di mungkin diberikan dengan persetujuan khusus dari kongres. Biaya proyek yang men'
tempat lain, membangun proyek-proyek irigasi dan memperoleh hak atas air, sehingga jadi beban pelayaran atau pengendalian banjir tidak perlu dibayar oleh para pemakai
mereka dapat menjual air. Operasi spekulatif ini memasuki berbagai kesulitan. Para air, sedangkan pendapatan dari" penjualan daya listrik tidak dihitung sebagai biaya
petani kddani-kadang membiarkan bahannya menganggur sampai perusahaan air yang irigasi. Sejak tahun 1915 diperlukan persetujuan kongres untuk pengeluaran dari dana
bersangkutan bangkrut akibat kurangnya penjualan air. Mereka kemudian membeli tersebut. Peraturan tahun 1920 menetapkan bahwa 52,5 persen dari royalty yang di'
perusahaan air itu dengan harga yang hanya berupa sebagian dari nilainya dan mem- peroleh dari minyak di lahan negara dimasukkan dalam Dana Reklamasi. Undang'
bentuk suatu perusahaan baru, baik yang bersifat komersial atau usaha bersama. Spe- undang tahun 1926 membatasi luas lahan yang dipunyai oleh pemilik tunggal untuk
kulator lain kadang-kadang membeli lahan dan membiarkannya menganggur untuk mendapatkan air dari proyek federal, yaitu 160 acres. Hal ini dimaksudkan untuk
memaksa suatu perusahaan air ke luar dari dunia usaha. Operasi komersial yang paling merangsang pertumbuhan pertanian kecil dan bukannya peternakan-peternakan besar
efektif adalah perusahaan pembangunan, yang memiliki air dan lahan dan membangun yang dimiliki oleh perusahaan dagang. Undang-undang khusus mengatur proyek-
proyek yang bersangkutan untuk mendapatkan keuntungan potensial dari meningkat- proyek besar, seperti Proyek Wilayah Sungai Boulder Canyon dan Columbia.
nya nilai lahan. Banyak perusahaan irigasi komersial yang masih bekerja, tetapi ke- Di seluruh dunia pada dekade-dekade terakhir telah terdapat sejumlah program
banyakan telah dirubah menjadi usaha kerjasama. nasional tentang reformasi agraria yang ditujukan untuk memperbaiki kehidupan di
Suatu distrik irigasi yang sifatnya semi pemerintah sekarang ini merupakan jenis daerah pedesaan dengan membangun proyek-proyek irigasi guna menyediakan air
organisasi yang paling umum di Amerika Serikat. Suatu distrik irigasi adalah suatu bagi irigasi. Berbagai prosedur untuk mendapatkan pemilikan lahan termasuk dalam
organisasi yang dibentuk sesuai dengan undang-undang negara bagian23 berdasarkan program-program ini. Sayangnya, banyak dari program ini ternyata tidak berhasil
suatu mayoritas yang diberikan oleh para pemilih di distrik yang bersangkutan. Dana- karena rakyat tidak dilatih dengan baik untuk mengusahakan lahan dengan efisien.
dana untuk membiayai kegiatan distrik diperoleh dari pungutan air, penerbitan obli-
gasi, iuran dari lahan-lahan yang mendapat irigasi di dalam distrik tersebut dan iuran 14-14 Beberapa aspek ekonomi dari irigasi. Penyediaan air untuk suatu proyek irigasi
tidaklah perlu harus memenuhi tuntutan kebutuhan pertumbuhan tanaman yang opti'
dari lahan-lahan yang mendapat keuntungan tidak langsung dari pekerjaan distrik,
mum untuk semua tahun. Wlaupun kekurangan air akan mengakibatkan berkurang'
seperti misalnya pusat-pusat perdagangan di daerah itu. Distrik-distrik biasanya diken-
dalikan oleh para direktur yang dipilih para pemilih di distrik itu, sehingga pengelolaan
nya produksi tanaman, tetapi akan ekonomis untuk menerima kekurangan air pada
tahun yang paling kering'bila pengfrematan biaya dengan sistem yang lebih kegil me'
masalah-masalah distrik oleh mereka akan tunduk pada peraturan-peraturan yang di.
lampuai nilai dari berkurangnya pioduksi tanaman pada jangka waktu perancangan
tentukan dalam undang-undang negara bagian.
proyek.
Undang-undang federal yang awal memungkinkan pemukiman di lahan negara,
Kebutuhan air yang besar yang melekat pada pengairan daerah yang luas diper'
tetapi karena hak atas lahan itu tetap melekat ke negara sampai direklamasi, maka besar lagi oleh praktek-praktek irigasi yang boros, kehiiangan di penyaluran serta ke'
tidaklah mungkin untuk memakai lahan tersebut sebagaijaminan pinjaman untuk
23 Undang-undang yang pettama semacam ini diterbltkan di Calitornia pada tahun 1gg?. 24 Toxar meqfadi neiEra bagirrtr ketdubbGl&t Pada wsktu bcl,akaagan,
84 TEKNIK sUMBERDAYA AIR rRrGAsr 85

butuhan pembilasan. Bagian dari air terpakai yang akhirnya kembali ke sungai setelah Clyde, George D.: Irrigation in the United States, Trans. ,4SCE, Vol. CT, pp. 3ll 342, 1953.
irigasi disebut aliran balik (return flow). Karena kehilangan akibat penguapan dan Golze, Alfred R.: "Reclamation in the United States," McGraw-Hill, New York, 1952.
Hagan, R. M., H. R. Haise, and T. W. Edminster: "Irrigation of Agricultural Lands," American Soci-
garam-garam tambahan yang terbilas dari tanah, maka konsentrasi garam di dalam
ety of Agronorry, Madison, Wis., 1967.
sungai di daerah beririgasi cenderung untuk makin meningkat ke arah hilir. Peng- Houk, Ivan E.: "Irrigation Engineering," Wiley, New York, 1956.
gunaan konsumtif yang sebdnarnya dari dir irigisi adalah berupa bagian yang dikem- Huffman, Roy E.:"Irrigation Development and Public Power Policy," Ronald, New York, 1953.
balikan ke atmosfir oleh penguapan dan transpirasi, yaitu air yang disadap dikurangi " Irrigation Water Requirements," Vol. IV of " Water Studies," chap. 4.1, U.S. Bureau of Reclamation,
aliran balik dan pertambahan bagi air tanah yang dalam. Walaupun demikian, air yang Denver.
Israelson, O. W., and V. E. Hansen: "Irrigation Practices and Principles," 3d ed., Wiley, New York,
tidak dipergunakan secara konsumiif telah turun mutunya akibat kandungan garam
1962.
dan kehilangan nilai ekonomisnya. Leliavsky, Serge: "Irrigation and Hydraulic Design," 3 vols., Chapman & Hall, London, 1960.
Banyak dari proyek reklamasi federal menjual air kepada pemakai air dengan Olivier, Henry:"Irrigation and Water Resources Engineering," Henry Arnold, Londorl, 1972.
harga yang jauh di bawah biayanya. Subsidi ini merangsang perkembangan pertanian Quality of Surface Waters for Irrigation. Western United States, U.S. Geol. Surt). Water Supply Paper
dengan irigasi dan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi daerah yang bersangkut' 1485. 1956.
" Reclamation Project Data," U.S. Bureau of Reclamation, 1961.
an. Subsidi semacam ini juga merangsang irigasi tanaman-tanaman marginal pada
Roe, Harry B.:"Moisture Requirements in Agriculture," McGraw-Hill, New York, 1950.
lahan-lahan marginal dan menyebabkan penggunaan air yang boros. Irigasi bersubsidi Ruttan, V. O.: "The Economic Demand for Irrigated Acreage," Johns Hopkins, Baltimore, 1965.
dapat membatasi persediaan air untuk industri, yang menghasilkan pengembalian per White, Gilbert F.: " The Future of Arid Lands." American Association for the Advancement of Science,
satuan air yang jauh lebih tinggi daripada pertanian. Hubungan antara hasil tanaman Washington, D.C., 1956.
yang diharapkan dari pertanian beririgasi dengan kelebihan-kelebihan yang ada seka- Withers, Bruce, and fuinley Vipond: " Irrigation: Design and Practice," B. T. Batsford Ltd., London,
rang harus pula dipertimbangkan dalam menilai suatu usulan proyek irigasi. te74. $"
Zimmerman, J. D.: " Irrigation," Wiley, New York, 1966.

14-15 Perancangan proyek irigasi. Tidak ada dua buah proyek irigasi yang identik dan
tidak ada garis besar yang mutlak bagi perencanaan proyek yang akan layak' Daftar
berikut ini merupakan ikhtisar dalam pengertian umum tentang langkah'langkah yang
dibutuhkan bagi kebanyakan proyek:
l. Klasifikasi lahan (Ayat l4-l).
2. Perhitungan kebutuhan air irigasi (Ayat l4'2 hingga l4'5).
SOAL-SOAL
3. Penetapan sumber-sumber air yang dapat diperoleh (Bab 2 nngga 4).
4. Penetapan hak hukum tentang air (Bab 6). l4-l Dengan mempergunakan Tabel 14-1 sgbagai pedoman nilailah kecocokan dari beberapa
daerah untuk irigasi. Apakah metode irigasi yang saudara anggap paling cocok untuk daerah ini?
5. Analisis tentang mutu kimiawi dari air yang tersedia (Ayat l4-9). Mengapa? Bila terdapat data yang cukup, analisislah kelayakan ekonomi bagi irigasi di daerah ini.
6. Perencanaan waduk penilmpung untuk menjamin air yang diperlukan (Bab 7)'
l4-2 Suitu saluran untuk mengalirkan air sebesar 250 cfs terletak pada lahan yang lerengnya
7. Perencanaan bendungan dan bangunan pelimpah untuk waduk penamPung atau 22 ft per 1000 ft, Saluran berbentuk trapesium dengan lereng tebirrgl% mendatar : 1 tegak, lebar
bangunan sadap (Bab 8 dan 9). dasar 8 ft, kedalaman 5 ft dan n = 0,020. Biaya penggalian 35 sen per yard kubik dan kedalaman
8. Perencanaan bangunan distribusi (Bab l0 dan I 1). minimum yang diijinkan dari sayatan di atas suatu terjunan adalah 2 ft. Bangunan-bangunan terjun
9. Analisis ekonomi proyek untuk menetapkan apakah biaya yang diperhitungkan yang tingginya 3 ft berharga $1200 sebuah, sedangkan bangunan yang lebih tinggi akan lebih mahal
dapat dilunasi oleh keuntungan-keuntungan potensial (Bab 13), dan analisis ke- $150 per foot. Berapakah tinggi bangunan tedun yang paling ekonomis pada kondisi ini? Anggap-
lah tnggiiagaan L ft, yaitu pergunakan kedalaman atr 4 ft.
uangan untuk menetapkan suatu rencana pembayaran kembali.
10. Penetapan organisasi yang akan mengoperasikan proyek (Ayat 1a-13)' Pada be' l4-3 Dengan arggapan penggunaan konsumtif tahunan untuk kapas sebesar 2,4 ft/tahun, distri-
busi bulanan yang berkaitan dengan itu untuk Mesilla Valley (Tabel 144), efisiensi lapangan se-
berapa kasus, hal ini merupakan langkah pertama yang diperlukan, karena organi-
besar 48 persen, kehilangan di penyaluran sebesar 30 persen, hitunglah kebutuhan air tahunan dan
sasi kerja tersebut mungkin harus juga merencanakan proyeknya. bulanan maksimum untuk suatu daerah pertanian seluas 160 acre, Anggaplah suatu musim tanam
mulai dari tanggal 1 April hingga 1 September dan presipitasi bulanan sebagai berikut:

DAFTAR PUSTAKA

Childs, E. C.: "An Introduction to the Physical Basis of Soil Water Phenomena," Wiley" New York,
1969.
E8 TEKNIK sI.I.MBERDAYA AIR rRrcASr 87

144 Suatu proyek mempergunakan air irigasi dengan kegaraman 500 mg/liter. Penggunaankon- ambang bendung 2 m dan tinggi tekanannya 0,6 m, dimanakah suatu sekat pembagi yang tipis
sumtif 0,8 m/tahun dan curah hujan efektifnya 180 mm. Bila diinginkan untuk menjaga kegataman harus diletakkan untuk melaksanakan pembagian ini. Berapakah kesalahan didapat bila tinggi
larutan tanah pada 2000 mg/liter, berapakah kebutuhan air irigasi? tekanannya 0,3 m.
l4-5 Contoh-contoh dari dua jenis air menghasilkan analisis kimiawi sebagai berikut: l4-11 Apakah segi-segi penting dari undang-undang negara bagian saudara berkenaan dengan pem-
bentukan distrikdistrik irigasi?
14-12 Suatu pipa irigasi baja bergaris tengah 6 inci dengan ujung tertutup mempunyai corot-corot
1 inci pada interval-interval 5 ft. Dengan anggapan bahwa aliran dari semua corot sama besarnya
dengan mengabaikan kehilangan tekanan di corot<orot tersebut, nyatakanlah kehilangan tekanan
di dalam suatu pipa sepanjang 100 ft sebagai fungsi darikecepatan di mulut pipa. Ambilf= g,g2g
di seluruh panjang pipa. Gambarkan garisgaris derajat energi dan hidrolik.
14-13 Diketahui lempung liat berpasir dengan berat kering sebesar 88 lb/ft3 dan titik layu serta
kapasitas lapangan masing-masing sebesar 7 dan 15 persen dari berat keringnya. Bila kedalaman
zona akar adalah 4 ft, hitunglah berapa inci lengas yang ada di zona akar pada (4) titik layu, dan
(D) kapasitas lapangan.

14-14 Zona akar dari suatu tanah mempunyai kapasitas lapangan sebesar 180 mm dan titik layu
Dengan anggapan bahwa contoh-contoh ini mewakili kondisi rata{ata, hitunglah SAR untuk 100 mm. Penggunaan konsumtif dari tanaman pada bulan Juli adalah 5,6 mm/hari. Dengan anggap-
masing-masing air dan golongkan keduanya menurut klasifikasi USDA pada Gambar 14-5, Beberapa an bahvra tidak ada hujan, berapa seringkah seorang petani harus melaksanakan irigasi? Berapa
banyak gipsum ftalsium sulfat) akan diperlukan untuk menurunkan SAR dari suatu acre-foot air banyak air yang harus dipakai pada setiap irigasi bila tidak tedasi perkolasi dalam?
Rio Grande menjadi 5?
l4-15 Data presipitasi dan penggunaan konsumtifuntuk sitrus di daerah tertentu adalah:
144 Suatu sistem irigasi pipa yang serupa dengan yang terlihat pada Gambar 14-14 harus di
pasang pada suatu sisi bukit yang mempunyai lereng L0 persen. Panjang rangkaian keseluruhan ada-
lah 850 ft dan pipanya harus tertimbun paling sedikit sedalam 18 inci. Bagian dalam pipa di pe-
masukan harus berada 4 ft di bawah permukaan tanah agu bertemu dengan pipa pemberiutama.
Gradien hidrolik di pipa pemberi pada pertemuan berada 2 ft di atas permukaan tanah, Keseluruh-
an luas yang harus diirigasi adalah l0 acres, kedalaman irigasi ruta+ata 0,5 ft dan suatu irigasi yang
lengkap tidak boleh lebih lama dari 24 iam. Jarak hidran maksimum adalah 50 ft. Gambarlah bagan
sistem tersebut, dengan memperlihatkan ukuran-ukuran pipa, letak hidran dan dudukan pintu air.
Gambarlah garis derajat energi dan garis derajat hidrolik bila semua hidran yang terletak antara
mulut pipa dan dudukan pintu air yang pertama mengalirkan air dengan jumlah yang sama. Ang-
gaplah bahwa kehilangan tinggi tekanan di setiap hidran sama besar dengan pelebaran-mendadak,
dengan demikian Ktr = 1,0 (Tabel ll-2a).lni adalah pendekatan yang sangat konservatif.2s Ambil
n = 0,013 untuk pipa beton.
14:7 Hitunglah tekanan pukulan air bila pintu air pada salah satu dudukan rangkaian pipa pada
Soal 146 ditutup tiba-tiba pada waktu kapasitas penuh dari pipa sedang dialirkan.
l4'8 Bila harga gandum $2,75 per bushel, air irigasi $14,00 per acre-foot, danbiaya tetap untuk
pengoperasian pertanian adalah $18J0 per acre, berapakah produksi gandum yang ekonomisber-
dasarkan Gambar 14-12 Berapakah produksi ekonomis untuk harga air $20 per acre-foot?
MA Seorang petani mempergunakan sipon+ipon plastik dengan garis tengah dalam 2 inci dan
panjangnya 4 ft untuk menyadap dari suatu parit pemberi ke lapangan untuk irigasi betgalu. Bila
I
galurgalirnya berbentuk segitiga dengan lereng tebing : 1 dan lereng memanjang 0,001, sodang- Musim tanam adalah dari tanggal I April hingga 30 September, kapasitas tampungan lengas
kan permukaan air di parit pemberi terletak 18 inci di atas dasar galur, berapakah debit dari sebuah dari tanah yang bersangkutan adalah 6 inci dan lengas tanah yang tersedia pada tanggal 1 April
1957 adalah 4,2 inci. Anggaplah bahwa dikehendaki untuk memelihara lengas tanah yang tersedia
sipon? Anggaplah aliran di galur bersifat seragam dan n = 0,030.
di atas 4,0 inci dalam bulan April dan Mei, di atas 3,0 inci dalam bulan Juni dan Juli, serta di atas
14-10 Suetu bendung empat persegi panjang yang menyempit dan berambang tajam dipergunakan 2,0 inci dalam bulan Agustus dan September. Hitunglah kebutuhan irigasi dengan dasar bul'anan.
untuk.mengukur aliran di dalam zuatu parit irigasi. Seorang petani ingin membagi aliran di bendung
14-16 Seorang petani di Cache Valley, Utah menanam bit gula di atas petak seluas 80 acre dan
itu menjadi dua bagian, salah satu di antaranya harus dua kali lipat dari bagian lainnya. Bila panjang dapat menjualnya dengan harga $6 per ton. Biaya operasi tetapnya adalah $6000 per tahun, se-
dangkan harga airnya adalah $5,50 per acre-foot. Dengan mempergunakan Gambar l4-1, tetapkan-
lah jumlah air keseluruhan yang harus dipakai oleh petani tersebut pada tiap-tiap tahun agar di-
peroleh hasil yang optimum, Berapakah jumlah air yang harus dipergunakan jika harga air adalah
26 Untuk perincian lebih lanut lihat H. Rouse (Ed,).'Eniineellng Hydraulics", halamatr
436-437, tlllley, Now York, 1960. $25 per acre-foot dan semua biaya lainnya tidak berubah?
88 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l4-17 Sebuah sungai dengan laju aliran sebesar 500 cfs mempunyai konsentrasi garam terlarut se-
besar 300 mg/liter. Berapa pound garam yang melewati pos pengukuran pada tiap-tiapjam? Berapa $".{u
kilogram per hari?
14-18 Selama musim irigasi air sejumlah 50 cfs disadap dari suatu sungai yang debitnya 300 cfs LXM"&X$KX",A$
di hulu titik penyadapan. Kadar garam dari air yang disadap lata'rata adalah 200 mg/liter. Beberapa
mil di hilir daerah irigasi tersebut besar aliran sungai adalah 280 cfs dengan kadar Bararn 232 mgl
liter. Berapa poundkah garam yang dari tanah itu setiap hari? Nyatakanlah semua an1gapan yang
SISTEM PENYEDIAAN AIR
perlu.

George Tchobanoglousr

Suatu sistem penyediaan air yang mampu menyediakan air yang dapat diminum dalam
jumlah yang cukup merupakan hal penting bagi suatu kota besar yang modern. Unsur-
unsur (Gambar 15-l dan Tabel l5-1) yang membentuk suatu sistem penyediaan air
yang modern meliputi (l ) sumber-sumber penyediaan, (2) sarana-sarana penampungan,
(3) sarana-sarana penyaluran (ke pengolahan), (4) sarana-sarana pengolahan, (5) sarana-
sarana penyaluran (dari pengolahan) tampungan sementara, serta (6) sarana-sarana
distribusi. Dalam pengembangan persediaan air bagi masyarakat, jumlah dan mutu air
merupakan hal yang paling penting. Hubungan antara kedua faktor ini kepada masing-
masing unsur fungsional terlihat dalam Tabel l5-1. Seperti ditunjukkan pada Gambar
I 5-1, tidak setiap unsur fungsional akan termasuk dalam tiap-tiap sistem penyediaan
air. Sebagai contoh, pada sistem-sistem di mana air tanah merupakan dari penyediaan
air, maka sarana-sarana penampungan dan penyaluran biasanya tidak diperlukan. Pada
beberapa contoh lain, sarana pengolahan mungkin tidak diperlukan.
Bahan-bahan dalam bab ini disajikan dalam empat bagian yang bersangkutan
dengan (l)penggunaan dan jumlah air,(2) sifat-sifat dan mutu air, (3) pengolahan air,
dan (4) distribusi air. Banyak dari bahan-bahan yang tercakup pada bab-bab sebelum-
nya dapat dipergunak4n langsung oleh unsur-unsur fungsional yang bersangkutan dan
secara spesifik dibicarakan dalam bab ini: sumber-sumber penyediaan air (Bab 3 dan
4), waduk penampung (Bab 7), penyaluran sebelum pengolahan dan penyaluran serta
penampungan setelah pengolahan (Bab 10, 11 dan l2). Informasi yang disajikan dalam

1 Professor of Civil Engineering, University of California. Davis. Calif.


90 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN A.IR gI

bab ini dimaksudkan hanya untuk bertindak sebagai pengantar-ke bidang teknik
penyediaan air. Oleh karena itu berbagai referensi dikutip di dalam uraian ini, sedang-
kan suatu daftar pustaka dimuat pada akhir bab.

PENGGUNAAN DAN JUMLAH AIR


Penggunaan air berbeda dari kota satu ke kota lainnya, tergantung pada cuaca, ciri-
cili masalah lingkqngan hid+p, pendu{uk, industrialisasi dan faktor-faktor lainnya,
Pada suatu kota tertentu, penggunaan air juga berubah dari musim ke musim, hari ke
hari, dan jam ke jam. Dengan demikian, dalart perancangan suatu sistem penyediaan
air, kemungkinan ptnggunaan air dan variasirtya haruslah diperhitungkan secermat
mungkin.

15-l Penggunaan air. Pada tahun 1975, air sejumlah rata.irata sekitar 416 milyard
Gambar l5-1 Kaitan hub,ungan antara unsur'unsur
fungsional dari suatu sistem penyediaan air kota.
gallon (1,6 x 10e m31 disadap setiap hari dari sumber-sumber permukaandanbawah
tanah di Amerika Serikat. Penggunaan untuk kebutuhan dan industri (di luar listrik
termal) meliputi 66 persen dari jumlah ini (Tabel l -2). Sebagian besar dari air yang di-
fabel 15-l Unsur-unsur fungsional dari sistem penyediaan air umum sadap itu dikembalikan ke dalam sungai dalam bentuk air limbah atau sisa irigasi. Kon-
sumsi air sebenarnya melalui evapotranspirasi atau melalui pemasukan dalam suatu
produk industri jumlah jauh lebih sedikit daripada yang disadap. Konsumsi air kota
dan industri hanya meliputi kira-kira l8 persen dari penggunaan konsumtif keseluruh-
an.
Penggunaan air untuk kota dapat dibagi menjadi beberapa kategori (Tabel l5-2).
Penggunaan rumahtangga adalah air yang dipergunakan di tempat-tempat hunian pri-
badi, rumah-rumah apartemen dan sebagainya untuk minum, mandi, penyiraman
taman, saniter dan tujuan-tujuan lainnya. Taman dan kebun-kebun yang luas akan
mengakibatkan sngat meningkatnya konsumsi pada masa-masa kering. Penggurwan
komersial dan industi adalah air yang dipergunakan oleh badan-badan komersial dan
industri. Pada kelompok-kelompok permukiman kecil, penggunaafl komersial dan
industri mungkin sangat rendah hingga hanya l0 gpcd (40 liter/kapita per hari), tetapi

Tabel l5-2 Penggunaan air kota dan jumlah-jumlah yang dipakai di Amerika Serikat

*gp.d
= gallon per kapita per hari.
92 TEKNIKsUMBERDAYAAIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 93

di kota-kota industri besarnya dapat mencapai 100 gpcd (0,4 m3/kapita per hari). Tabel l5-4 Kemungkinan penghematan air dengan berbagai alat pengurangan aliran*
Penggunaan umum meliputi air yang dibutuhkan untuk pemakaian di taman-taman
umum, bangunan-bangunan pemerintah,. sekolah-sekolah, rumah-rumah sakit, gereja-
gereja, penyiraman jalan dan lain-lainnya. Air yang bocor dari sistem yang bersangkut-
an, kesalahan meteran, sambungan-sambungan yang tidak syah dan lain-lain hal yang
tak dihitung, untuk air digolongkan sebagai kehilangan dan pemborosan. Kategori
kehilangan dan pemborosan sering dihitung kira-kira 20 gpcd (75 literikapita per hari),
tetapi jika konstruksinya tepat dan pemeliharaannya cermat, hal itu dapat diturunkan
hinggu kurang dari 5 gpcd (20 liter/kapita per hari).

15-2 Faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaan air. Penggunaan air harianrala-


rata di kota-kota besar di Amerika Serikat bervariasi artara 40 dan 500 gal (150 dan
1900 liter) per orang. Beberapa di antara berbagai faktor yang mempengaruhi besarnya
penyadapan dibahas dalam ayat ini.

Iklim Kebutuhan air untuk mandi, menyiram taman, pengaturan udara dan sebagainya
akan lebih besar pada iklim yang hangat dan kering daripada di iklim yang lembab.
Pada iklim yang sangat dingin, air mungkin diboroskan di keran-keran untuk mencegah
bekunya pipa-pipa.

Ciri-ciri penduduk Pemakaian air dipengaruhi oleh status ekonomi dari para langgan'
an. Pemakaian per kapita di daerah-daerah miskin jauh lebih rendah daripada di
daerah-daerah kaya. Di daerah-daerah tanpa pembuangan limbah, konsumsi dapat * Dikutip dari Metcalf and Eddy, Inc.
sangat rendah hingga hanya sebesar l0 gpcd (40 liter/kapita per hari)' t Lihat Tabel 15-3.
Maylah lingkungan hidup Metngkatnya perhatian masyarakat terhadap berlebihan-
nya pemakaian sumber-sumber daya telah menyebabkan berkembangnya alat-alat yang
alat untuk mengurangf aliran disajikan pada Tabel 154. Pemasangan sistem pengguna-
dapat dipergunakan untuk mengurangi jumlah pemakaian air di daerah pemukiman.
an kembali air cucian untuk penggelontoran toilet dapat menurunkan jumlah air yang
Data tentang jumlah air yang dipergunakan dengan alat-alat konvensional diberikan
dipakai hingga 25 gpcd (95 liter/kapita per hari) atau 39 persen dari kebutuhan-
pada Tabel l5-3. Data yang berkaitan tentang kebutuhan air bila dipergunakan alat-
kebutuhan air yang umum bagi rumahtangga, seperti terlihat pada Tabel 15-4.

Tabel l5-3 Kebutuhan air untuk peralatan rumahtangga konvensionalf


Industri dan perdagangon Pesawat-pesawat pabrik seringkali membutuhkan jumlah air
yang besar. Jumlah yang sebenarnya tergantung pada besarnya pabrik danjenis indus-
trinya. Angka-angka pempkaian ar yang umum disajikan pada Tabel l5-5. Beberapa
industri mengembangkan sistem penyediaan airnya sendiri dan hanya sedikit atau sama
sekali tidak menuntut dari sistem kota yang bersangkutan. Penetapan zona di kota-
kota besar mempengaruhi letak industri, sehingga informasi tentang zona tersebut
dapat bermanfaat dalam memperhitungkan tuntutan kebutuhan industri di masa
depan. Daerah-daerah perdagangan meliputi bangunan-bangunan kantor, gudang-
gudang dan toko-toko. Kebutuhan untuk daerah-daerah semacam ini tidaklah tinggi,
l0 gpd (40 liter/hari) untirt setiap pegawai tetap.
ruta-rata sekitar
* Dari Metcalf and Eddy, Inc., "Report to the National Commission on Water QualiJy on Kira-kira 80 persen dari air industri dipergunakan untuk tujuan pendinginan dan
Assessment of Technologies and Costs for Publiely Owned Treatment Works", Vol. I dan 2, seringkali tidak perlu bermutu baik. Dalam beberapa kasus, air industri haruslah
disiapkan berdasarkan P.L. 9 2-5 00, Boston, I9 75. mengandung kadar gatam terlarut yang lebih rendah daripada yang dapat diijinkan
94 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 95

Tabel l5-5 Penggunaan air untuk beberapa produk industri tertentu EMECAHAN Tetapkan besar aliran air tanpa dan dengan alat-alat pengurangan
aliran.

Contoh soal 15-1: Dampak dari alatslat pengurangan aliran. Tetapkanlah besar
sebenarnya dan persentase pengurangan pada alat-alat pengurangan aliran air yang
dipasang di dalam sarana-sarana toilet, pancuran mandi dan pencucian pakaian
untuk afu minum. LBtak industri sering sangat dipengaruhi oleh adanya persediaan air.
dari suatu rumah berkamar-tiga yang dihuni oleh empat orang, dengan memper-
Walaupun demikian, bila faktor-faktor lain mempengaruhi letak instalasi, kebutuhan
gunakan data dari Tabel 15-3 dan l5-4.
m dapat dikurangi di bawah angka rata-rata untuk industri yang bersangkutan. Sebagai
contoh, penggunaan kembali air dalam jumlah yang banyak telah mengurangi kebutuh'
an air di pabrik baja Kaiser di Fontana, California hingga 1400 gallon/ton baja (5800 Penghematan per orang sama dengan (64 - 4l ,8) = 22,2 gpcd. Penghematan ke-
liter/ton) - kira-kira hanya 4 persen dari kebutuhan rata-rata yang dicantumkan pada seluruhan untuk keluarga empat orang itu adalah
Tabel l5-5.
Penghematan afu = 22,2 gpcd x 4
Iuran uir dan meteran Bila harga air mahal, orang akan lebih menahan diri dalam = 88,8 gal/hari
pemakaian air dan industri mungkin mengembangkan persediaannya sendiri dengan Tetapkan persentase pengurangan :

biaya yang lebih murah. Para langganan yang jatah air diukur dengan meteran akan
cenderung untuk memperbaiki kebocoran-kebocoran dan mempergunakan air dengan Pengurangan : (#)t*: 35 persen
jarang. Pemasangan meteran pada beberapa kelompok masyarakat telah menurunkan
penggunaan air hingga sebanyak 40 persen.
KOMENTAR Jumlah pengurangan yang dicapai akan tergantung pada alat pengu-
Ukuran koto Penggunaan air per kapita pada kelompok masyarakatyangmempunyai rangan-aliran tertentu yang diijinkan untuk dipasang pada daerah yang bersangkut-
jaringan limbah cenderung untuk lebih tinggi di kota-kota besar daripada di kota kecil. an.
Secara umum, perbedaan itu diakibatkan oleh lebih besarnya pemakaian oleh industri,
lebih banyaknya taman-taman, lebih banyaknya pemakaian untuk perdagangan dan
barangkali juga lebih banyak kdhilangair den pemborosan di kota-kota besar. Kebutulwn konscrvasi oir Di bagian barat Amerika Serikat dan diberbagai bagian
Pada kebanyakan kelompok-masyarakat kecil yang tidak mempunyai jaringan dunia lainnya, keadaan kekeringan telah memake para penghuni dari daerah-daerah
limbah, sistem setempat yang terbuat dari suatu tangki-septik dan suatu medan rem- yang terkena untuk mengurangi pemakaian air dengan sukarela dan dalam beberapa
besan (Ayat 19-27) biasa dipergunakan untuk pembuangan air limbah. Untuk mening- kasus, badan-badan yang bertanggungiawab atas persediaan air terpaksa harus men-
katkan masa manfaat dari sistem semacam ini, alat-alat untuk mengurangi aliran seperti catukan cadangan yang ada. Penemuan terpenting dalam situasi semacam ini adalah
yang dicantumkan pada Tabel 154 sering dipergunakan dalam kaitan dengan usaha- bahwa pemakaian air dapat dikurangi antara l0 hingga 40 persen tanpa menimbulkan
usaha konservasi air lainnya. Dampak alat-alat semacam ini dilukiskan pada Contoh suatu masalah berat bagi para penghuninya. Sebagai akibatnya, banyak orang telah me-
Soaf l5-l rubah gaya hidupnya yang bersangkutan dengan pemakaian air, bahkan setelah keada-
96 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 97

an kekeringan itu berlalu. Ternyata bahwa pengurangan yang cukup besar dalam pema- Setelah menetapkan kebutuhan per kapita secara rata-rata, kemudian harus di-
kaian air dapat dicapai melalui program-program pendidikan yang efektif. perhitungkan jumlah penduduk dari kota yang bersangkutan di masa yang akan datang
untuk menetapkarl jumlah penggunaan rata-rata keseluruhan. Aspek-aspek ekonomi
15-3 Perhitungan penggunaan air. langkah pertarna dalam perencanaan suatu sistem dalam masalah ini mencakup penetapan jangka waktu proyeksi jumlah penduduk di
penyediaan air adalah memperhitungkan kebutuhan air. Secara umum, di Amerika masa depan. Pertanyaan dasar yang harus dijawab adalah: Apakah dalam
iangka paniang
Serikat diambil rata-rata sebesar kira-kira 160 gpcd (600liter/kapita per hari), tetapi akan lebih murah untuk merencanakan dan membongun sistem untuk memenuhi ke-
angka ini dapat banyak berubah menurut kondisi setempat. Data masa lalu tentang butuhan yang diperhitungkan timbul di suatu soat di mosa yang akan datang ataukah
kota yang sedang ditelaah atau data dari kota-kota lain yang serupa merupakan pe- membangun sekarang untuk iangka pendek sambil meroncang tambahan-tambahan
tunjuk terbaik dalam pemilihan suatu angka tentang penggunaan air per kapita bagi sesuai dengan perkembangan keperluan di masa depan? Jawabannya seringkali me-
tujuan-tujuan perencanaan. rupakan suatu kompromi. Beberapa bagian dari sistem yang bersangkutan mungkin
akan lebih ekonomis bila dibangun segera dalam ukuran akhirnya, sedangkan bagian-
bagian lainnya ditinggalkan untuk perluasan nantinya. Bila sumur-sumur harus diper-
Tabel 15-6 Metode-metode ramalan jumlah penduduk*
gunakan sebagai sumber air, jangka waktu perencanaannya mungkin akan pendek,
karena sumur-sumur lain dapat dibor bila diperlukan. Sebaliknya, bila harus dibangun
suatu bendungan, makajangka waktu perencanaannya haruslah panjang.
Metode-metode utama yang dipergunakan untuk memproyeksikan jumlah pen-
tluduk di masa depan disajikan pada Tabel l5-6. walaupun metode-metode ini telah
dipergunakan di waktu yang lalu dengan beberapa hasil yang baik, tetapi telah men-
ladi semakin sulit untuk melakukan proyeksi-proyeksi semacam ini dengan adanya
perubahan-perubahan kondisi ekonomi dan sosial yang cepat. Karena adanya ketidak-
pastian dalam peramalan kependudukan, maka harus dipersiapkan suatu kisaran per-
kiraan, kemudian rancangan-rancangan awal haruslah dikembangkan untuk menangani
kisaran-kisaran kemungkinan yang bersangkutan. Rancangan yang terbaik adalah yang
rnemungkinkan fleksibilitas untuk penyesuaian terhadap perkembangan di masa depan
rlan sekaligus dapat menangani masalah-masalah sekarang dengan memuaskan.
Bagi kebanyakan kelompok masyarakat di Amerika Serikat, proyeksi jumlah pen-
tluduk didapat dari suatu badan perancang setempat atau wilayah yang bersangkutan.
Ilila seorang insinyur diminta untuk menyusun suatu perkiraan jumlah penduduk
trntuk suatu kota atau wilayah, maka ia harus memperhitungkan kendala-kendala fisik'
atau ekonomi bagi pertumbuhan kota itu. Luas daerah sekeliling yang dapat dimasuk-
kan atau halangan-halangan geografis dapat membatasi pertumbuhan hingga tingkat
yang dapat terjadi melalui penggunaan lahan-lahan yang tak dapat dikembangkan di
tlalam batas-batas kota atau penggunaan apartemen-apartemen untuk banyak keluarga

tabel 15-7 Kerapatan jumlah penduduk yang umum

rTentang perincian spesifik dari metode-metode ini, lihat F.E. McJunkin, Population Fore'
castingby Sanitary Engrnee,rc, Journal ol the Sanitary Divislon, ASCE, YoL90, No. SA4, 1964.
SISTEM PENYEDIAAN AIR 99
98 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

rrrinimum sebesar 25 hingga 40 persen dari penggunaan jam-jaman rata-rata di siang


sebagai pengganti rumah hunian bagi setiap keluarga. Kota-kota kecil yang berdekatan
lruri. Menjelang tengah hari, jumlah kebutuhan biasanya mencapai suatu puncak se-
dengan kota besar sering menerima gelombang komuter (orang-orang yang setiap hari
hcsar kira-kira 150 hingga 200 persen dari rata-rata. Pada daerah-daerah hunian pada
pulang-pergi bekerja di kota lain) yang sangat cepat, kecuali bila terhalang oleh ke-
rrrusim panas, mungkin terjadi puncak-puncak pertengahan pagi atau akhir sore yang
sulitan transportasi. Sarana-sarana atau sumber-sumber daya yang menguntungkan per'
rliakibatkan oleh penyiraman taman. Penggunaan puncak jam-jaman untuk suatu kota
tumbuhan industri memberi pertanda bagi pertumbuhan yang terus-menerus. Daerah-
virng penggunaan rata-ratanya 160 gped (600 literlkapitalper hari) kira-kira adalah
daerah yang disediakan bagi penghunian keluarga tunggal akan mencapai batasjumlah
scbesar 160 x I,8 x 20 = 576 gpcd (2160 liter/kapita per hari). Hal ini berarti penya-
penduduknya lebih cepat daripada daerah-daerah yang mengijinkan pembangunan
lrrran puncak sebesar 24 gal(91 liter) per kapita.
apartemen.
Kebutuhan untuk mengatasi kebakaran harus pula diperhitungkan. Volume tahun-
Insinyur yang bersangkutan haruslah mengumpulkan semua data yang berkaitan
rur dari air yang dipergunakan untuk menanggulang kebakaran biasanya kecil, tetapi
bersama-sama dengan opini penduduk setempat yang telah mengamati pertumbuhan
daerah itu. Perbandingan dengan kota-kota lain mungkin berguna, tetapi pengembang- Prda waktu terjadinya kebakaran laju penggunaannya mungkin besar. I*aju aliran yang
an suatu industri turiggal atau sarana pengangkutan baru dapat merubah kemiripan rliperlukan untuk menanggulangi kebakaran biasanya adalah laju yang dibutuhkan
yang bersangkutan hampir dalam sesaat saja. Jumlah penduduk tertinggi dari suatu rrrrtuk mengungkung kebakaran yang besar hanya pada suatu blok atau kompleks saja.
wilayah geografis dapat diramalkan berdasarkan harapan pembangunan yang ditunjuk- l'cnetapan besar aliran yang dibutuhkan tergantung pada ukuran, konstruksi, kepadat-
kan dalam rancangan induk bagi kelompok masyarakat itu. Perkiraan semacam ini ;rrr penduduk dan tingginya bangunan-bangunan yang ada di dalam atau di sekeliling
dapat dikacaukan oleh setiap perubahan pola penggolongan wilayah. Kerapatan jumlah lrlok atau kompleks yang bersangkutan. Dengan demikian, laju aliran yang dibutuhkan
penduduk yang umum bagi berbagai jenis pembangunan disajikan pada Tabel l5-7. .rkan berbeda-beda di dalam suatu kota.
L-aju minimum adalah 500 gpm (32 liter/detik), sedangkan kebutuhan untuk satu
15-4 Fluktuasi penggunaan air. Penggunaan ail dalam suatu kelompok masyarakat ber- k:rli kebakaran maksimum adalah. 12.000 gpm (0,75 m3/detik). Bila kebakaran yang
variasi hampir secara terus-menerus. Di tengah musim dingin, penggunaan harian rata- tcr iadi bersama-sirma harup diperhitungkan, maka suatu tambahan sebesar 2000 hingga

rata biasanya kira-kira 20 persen lebih rendah daripada tata-rata harian tahunan; ,\(x)0 gpm (125 hingga 500 liter/detik) akan dibutuhkan.2 Bila aliran sebesar ini tidak
sedangkan di musim panas dapat mencapai 20 hingga 30 persen lebih tinggi daripada ,l:rPat dipelihara selama waktu diperlukan, maka asuransi kebakaran untuk kelompok
rata-rata harian t?hunan. Industriindustri musiman, misalnya pengalengan, dapat r r r:rsyarakat yang bersangkutan harus dinaikkan biayanya.
menyebabkan besarnya variasi kebutuhan air dalam suatu tahun. Bagi kebanyakan Aliran yang diperlukan untuk menanggulangi kebakaran ditambahkan pada peng-
kelompok masyarakat, penggunaan air maksimum adalah kira-kira 180 persen dari f,ililaan rata-rata bagi hari maksimum untuk menentukan laju penggunaan yang di
penggunaan harian rata-rata. .rrrl$ap maksimum selama terjadinya suatu kebakaran. Karena besar kebutuhan untuk
Pada setiap hari, Penggunaan air di waktu malam selalu lebih sedikit daripada 1,,'rranggulangan kebakaran berbeda-beda menurut lokasinya, maka tuntutan kebutuh-
penggunaan di siang hari (Gambar l5-2). Di pagi hari, penggunaan jam'jaman mencapai 'rn yanl spesifik haruslah diperoleh dari American Insurance Association atau dari
Irrsrrrance Services Office of the Municipal Survey Service.

300
n
I \ Hari makslmum
I \ aatam setahun ( IRI.CIRIDANMUTUAIR
6

\-^a I

r\rr rnurni adalah zat cair yang tidak mempunyai rasa, warna dan bau, yang terdiri dari
o
o
\ lrrrllogen dan oksigen dengan rumus kimiawi H2O.3 Karena air merupakan suatu larut-
,rr yang hampir-hampir bersifat universal, makazat-zat yang paling alamiah maupun
E 2OO
I \
o lrtrrlitfl manusia hlngga"tingkat tertentu terlarut di dalamnya. Dengan demikian, air di
E
t6 t ,l,rlrrrn mengandung zat-zat terlarut. Di samping itu, akibat daur hidrologi (Gambar ir
o I Harl yang umum ' | ). air juga mengandung berbagai zatlainnya, termasuk gas. Zat-zat ini sering disebut
o , dl musim dlngln

5 too
I'l-}h] l'(.ncemar yang terdapat di dalam air.

o I 5 5 Pencemar di dalam air. Pencemar utama yang terdapat di dalam air serta asal-
G
,r',ulttya disusun pada Tabel l5-8. Pencemar-pencemar tersebut diklasifikasikan atas

0 Gambar l5-2 Variasi jamjamankon' 2 M,J, Hammer, "Water and Wastewater Technology,,, Wiley, New yoyk. 192b,
0.oo 4.oo 8.o0 12.00 16.00 sumsi air di Palo Alto, California. 3 S.T, Powell, "Water Conditioning for Industry,', McGraw-Hill, New york. 1984.
srsrEM PENYEDTAAN ArR lOf
1OO TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l)clinisi dari ilmu kimia di bawah ini juga dipergunakan untukmenyatakanhasil-


(1)ionikdanterlarut,(2)nonionikdantakterlarut'dan(3)gas-gas'Pencemar l,,rrll llulisis air:
tergantung pada ionnya
terlarut diklasifikasik.r, i.6in hnjut menjadi dua golongan'
apakah positif atau negatif. Pencemar-pencemar
non'ionik dan tak terlarut sering di' t
terapung jika mereka dapat (r s-2)
kategorikan menurut ,ikuru-y, tlan dlanggap sebagai I
dan bahan-bahan
,.n[*aup atau sebagai koloidal jika tak dup"t *rrrgrndap. warna
maupun sebagai non-ionik dan
dapat diklasifikasikan baik sebagai ionik dan terlarut, (1s-3)
contoh, humates adalah ionik
tak terlarut, tergantung pada sifit molekulnya. Sebagai
tak terlarut'
dan terlarut, sedangkanbahan samak adalah non'ionik
dan
diklasifikasikan atas fisik'
Dalam penilaian nrrr* oir, pencemar di dalam air biasa
yang koloidal, non-ionik dan pen'
kimiawi dan biologis. Dengan demikian, bakteri
akan dianggap sebagai ciri'ciri bio'
cemar-pencemar tak terlarui, menurut Tabel 15-8 (1 s-4)
persediaan air urnum, maka pen'
logis dari segi mutu air. Bila air harus dipakai sebagai
yang mungkin terdaPat disebut juga se'
."-*ur-prn."*ar fisik, kimiawi dan biologis
bagai kontaminan. dengan jumlah atom hidrogen yang
contoh'
Ada atau tidaknya pencemar tergantung pada sumber airnya' *9"S1 reaksi pengurangan oksidasi, Z sarnz
pada air permukaan, tetapi tidak diharapkan
bahan-bahan terapung biasa dijumpai
ada pada air tanah, karena terjaOinya penyaringan
U-'l'I menilai apakah
oleh akifer'
pencemar-pencemar tertentu seperti tercantum dalam Tabel l5-8 berbahaya, harus
(t; tifut dan jumlah pencemar yang ada, (2) rrraksud'
un beberapa hal, yaitu
Oit.tupt
maksud pemakaian ui., i"n (3) ioieransi terhadap setiap pencemar bagi masing'masing (1 s-s)
pemakaian.
dipergunakan dalam pe'
Pengambihn contoh Pengumpulan contoh-contoh air untuk (1s-6)
suatu langkah penting yanS
netapan pencemar yung *rnftm terkandung merupakan
yang bersangkutan harus mewakill
sering tidak difahami d-engan ia*. Pertama, contoh
sumber yang harus dlnili'i. Kedua, alat pengambilan contoh, prosedur dan teknik' 'r:rlrrgkrli, hasil-hasil analisis kimiawi dinyatakan dalam satuan kalsium karbonat
rupa, sehingga perubahan-perubahan kandungan r r( '( )r ). Hal ini dilakukan dengan mengalikan berat dari suatu bahan larutan yang di'
tekniknya haruslah dipilih sedemikian t
pada antara waktu pengambilan dan peng'
yang harus dinilai tiiak akan berubah lvrlnhnn dalam milipadanan per liter (meq/l) dengan berat milipadanan CaCO3
diperiksa, munglin diperlu'
analisisannya. Dengan demikian, bila gas-gas terlarut harus 1',u rng/rneq).
kan analisis lapangan. Kewaspadaan thusus dibutuhkan juga bila contohcontoh bak'
pengambilan I t .. ('hi{iri fisik dari air. Ciri-ciri fisik yang utama dari air adalah (l) bahan padat ke-
teriologis harus ditentukan. Tambahan penjelasan terperinci tentang
.rlrurrhrn, yang terapung dan yang terlarut, (Z) kekeruhan, (3) warna, (4) rasa dan
contoh-dapat dijumpai di buku'buku lain'a
l,rrr, rlen (5) suhu.
thhun padat keseluruhan ditetapkan dengan menguapkan suatu contoh air dan
konsentrarl
sittuan-stuar Satuan yang paling umum dipergunakan untuk menetapkan rrrrrrlrrrlrrrng sisanya yang telah kering. Bahan padat terapung didapat dengan menya'
pencemar yang terdapat di dalam air adalah miligram
liter (mg/l), yang sama jugr
per il,rl .urrtu cr>ntoh air. Perbedaaan antara bahan padat keseluruhan dan bahan padat ter-
juga dinyatakan dalant
dengan gram per meier-kubik (g/m'). Konsentrasi dapat .l'irrl nrerupakan bahan padat terlaruf. Tergantung pada besar lubang saringan kertas
per million) berdasarkan berat. HubunBan antatt
uugiun f., ,.3rtu (ppm - parts 1rrr1 ,llpcrgunakan, sebagian dari bahan koloidal akan juga dihitung sebagai bahan
satuan-satuan ini adalah; ;'r,ht torlpung. Informasi tentang bahan padat keseluruhan dipergunakan untuk pe'
r.r'.nnnn sarana-sarana pengelolahan air. Konsentrasi bahan padat terlarut keseluruh-
(1s-r )
rr horru,r'ra-sama dengan suatu analisis kimiawi terperinci,dipergunakanuntukmeng-
,r1r I olrt okan berbagai sumber air untuk berbagai pemanfaatan, misalnya industri dan

1, -r I I trll tt.
4 S,T. Powell, "water conditioning for Industry," McGraw-Hlll. New York, 19641 "strn Arl'rnthan mengurangi kejernihan air dan diakibatkan oleh pencemar-pencemar
dard Methods for the Examlnation of Water and Wastewater", 14th ed.. American Publlc Hcllth , ans torhirgi halus, dari mana pun asalnya, yang ada di dalam air. Kekeruhan biasanya
Association, 197 5.
LOz aTKNIK SUMBERDAYA AIR
SISTEM PENYEDIAAN AIR 103

I
l

I
l

*c! *cg
>l
Gi
6
G,
cq
(6
,o
cl

G,
c!
C!
E
E !
aa
(g
E
d

(E
E
o
o c)
o
6)
q o
a
G'

c)
o o
tr a
o)
A, ()
o.
6 00
ta
ra

3ru
GI
ru
-o
H
F
104 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
srsrEM pENyEDTAAN ArR 10S

disebabkan oleh lempung, lanau, partikel-partikel tanah dan pencemar-pencemar koloi-


lafet s-l
t Analisis'analisis yang umum dipergunakan
dal lainnya. Tingkat kekeruhan tergantung pada kehalusan partikel-partikel dan kon- untuk menilai ciri-ciri kimiawi
sentrasinya. Di waktu yang lalu, standar untuk perbandingan adalah turbidimeter
Jackson. Dengan alat ini, kekeruhan ditetapkan sebagai ukuran kedalaman air yang di.
pengujian delinlst
butuhkan untuk menghilangnya bayangan cahaya lilin. Sekarang, kekeruhan diukur
dengan suatu turbidimeter yang mengukur gangguan lintasan cahaya melalui suatu pH
0I{:q:hg
contoh air. Air permukaan yang mengalami kenaikan tingkat kekeruhan yang besar
setelah terjadinya hujan sering disebut sebagai "air yang mengkilat". Air semacarn Katioa terlarfitf
ini lebih sulit untuk diolah daripada air yang tingkat kekeruhannya hampir-hampir Kalsium ,,, : ,','1,,.&,1,1
tetap. Magnesium : ', tl{gtt
Airkadang-kadang urengatdungwarna yang banyak yang diakibatkan oleh jenis- Potasium'",,' . '.. K*,'''
jenis tertentu dari bahan organik yang terlarut dan koloidal yang terbilas dari tanah Sodium. ,' - ., Nal ''
atau tumbuh-tumbuhan yang membusuk. Warna teh adalah suatu contoh tentang Anion terlarufi
Bikarboirat H.CO;,,.,
warna organik yang koloidal. Warna yang sebenarnya terjadi karena pencemar terlarut. r1,
Karbonat..,..
Limbah-limbah dari kegiatan industri sering menjadi sebab dari adanya warna di dalam KI61i46 r ,, 1:
QQi:r,r,,,':,,:,r.,,.:,''
C}l li 1
rttr,lr i
ittr,:.'liill:
air. Intensitas warna diukur dengan perbandingan visual dari contoh air yang bersang- HidroksiiJa .l' c,-II' r,,r:.r rr:irrr,:i::rr::

kutan dengan tabung-tabung Nessler, yaitu tabung-tabung gelas yang berisi intensitas Nitrat- l. ,rr:
NO; tli ,tr.1::l

warna standar yang berbeda.


Sulfat I SOi.l'r,r'r.r,,,,,::,,,

Rasa dan bau pada air disebabkan oleh adanya bahan organik yang membusuk Alkalinitas :,
x.,,r,K,0i
atau bahan kimia yang mudah menguap. Pengukurannya dengan melarutkan contoh
air yang bersangkutan hingga rasa dan baunya tak dapat lagi ditemukan dengan peng- Keasamari..o, ,

ujian oleh manusia. Air minum secara praktis harus bebas dari warna, rasa dan bau.
Suhu ai merupakan hal yang penting jika dikaitkan dengan tujuan pengguna' Krrbon dioksida coi
an, pengolahan untuk membuang bahan-bahan pencemar serta pengangkutannya.
Suhu tergantung pada sumber airnya. Suhu air tanah akan bervariasi menurut keda-
laman dan ciri-ciri akifer yang menjadi sumber air itu. Suhu air permukaan yang
disadap dari suatu waduk yang dalam bervariasi juga menurut kedalamannya.
K csadahan ,t,katlonikatiori,i,,,'..:',
l5-7 Ciri-ciri ktniawi air. Pengujian-pengujian umum untuk menetapkan ciri mutu . , multiyeldntt,,.,,,,,.,..,t,t.,. ,, i, ,,iiri, :r.trl

kimiawi air diringkaskan pada Tabel 15-9. Pengujian tambahan yang dipergunakan
untuk menilai kecocokan air bagi pemanfaatan sebagai persediaan air umum diberikan I lx ntaran q (micronrho]s]letnlt.
rrrthg
pada Tabel 15-13. Semua pengujian yang disebut pada Tabel 15-9 diuraikan lebih . :,(iada ?5" 1,:l'.. ..1-r,;: ,.1
lanjut pada pembahasan berikut ini. . ,' .. rr: .t'a ,rrt,, .l i,,ri. ,rrr.,t.r.,. ....r
.r:..

Sebagai pengukur sifat keasaman atau kebasaan air diambil nilai pH yang dide-
finisikan sebagai logaritma dari pulang-baliknya konsentrasi ion-hidrogin dalam moles
per liter. Air murni pada 24"C ditimbang berkenaan dengan ion-ion H* dan OH-, dan t Prosedur terperinci untuk
pengujianaengujian. yang
ternyata mengandung 10-7 moles pbr liter dari tiap-tiap jenis. Dengan demikian, pH dimuat dalam taber ini aapat oititrat
dari air netral adalah 7, Air yang pH-nya kurang dari 7, bersifat asam, sedangkan yang ;:;:l;?l ,iiilrfll"H,l",iU;:I.';;"#;fifTlin",", American and wastewater,,, rJ*.u..,
pH-nya lebih dari itu, bersifat basa. Nilai pH air biasanya didapat dengan suatu po- anionanion terlarut ini adalah jenisjenis
tensiometer yang mengukur potensial listrik yang dibangkitkan oleh ion-ion H* atau
-, ,,,,,]rff"#fll;lln ionik Dtama yansdijumpai pada
i uS (microsiemens)/qri dalam
dengan bahan celup penunjuk warna, misalnya methyl orange atau phenolphthalein. satuan metrik SL
Kation-kation dan anionsmon terlarut yang dimuat pada Tabel l5-9 adalah yang
utama terdapat pada kebanyakan air di seluruh dunia. Penyebaran dari jenis-jenis ter- l lr!'a'p4[4p dengan o:lu',.
maka jumlah-jumrah.anion dan
tentu tergantung pada sumber airnya. Beberapa data perbandingan untuk dua air per- kation yang dinyatakan
'lrlrrrr padanan atau milipadanan pl. r*'rrrrrrlah
mukaan dan dua air tanah disajikan pada Tabel 15-10. Bila suatu analisis kimiawi air r'lr'rlilrts listrik' Aturan ini sama untuk dapat memenuhi asas
dapai aipr.gunutun untuk memeriksa
keteritian analisis
srsrEM pENyEDTAAN ArR 107
106 'l't':KNIK sUMtsERDAYA AIR

yang umum di Amerika Periksalah ketelitian analisis, tentukan alkalinitasnya dinyatakan dalam CaC03,
Tubel l5-10 Analisis kimiawi air permukaan dan air tanah tentukan kesadahan dalam CaCO3 dan perhitungkan bahan padat terlarut ke-
Serikat seluruhan.

]]'l]i.';]:l.i:l'il]:],iil..::.1...1':i.''1i
PEMECAHAN Siapkan perbandingan kation-anion untuk memeriksa ketelitian
1*l8s&f 'riii:iiiir.it:lriii:illiillr:i analisis-

{q..1r,1, r.);$3, ,r,


*
Mgt
*.
1416$, r
Na 2i0...',
K+ l&r,, . .'n-, r,,,.trlll.t,,:rrt:.l',.l.:;..,.;..tlilttl'{:.r.,l.a,li:i:,..|

Jumlah 198 10.24


'.rr'fi :t.l.i,4.90.
::..r4, 10,21
ra ia ;l

* mg/meq = miligram/milipaduan. Untuk kalsium berat gram padanan sama dengan


20 gr am I padanan (4 0 I 2) atau 20 miligram/milipadanan (mg/m eq).
t meq/l = milipadanan/lipr. Untuk kalsium, meq/l = (90 melDlQ0 mg/meq).

(1) Sunpi llilo, Hawaii, U.S. GeoL suryt la1er ltpplv


tup* 1160A: 19-s1..-
water supply Papers.950 dan 1050, Karena jumlah seluruh kation dan anion mendekati sama, maka hasil-hasil
(2)Rio Grande <ti sai U.s. Geot. sun. l;;.ir, }il, analisis nampaknya wajar. "Standard Methods for the Examination of Water and
L94r-1942.
(J'S' Geol' Surv' Water Supply Paper L327 't955' Wastewater" haruslah dipelajari untuk mendapatkan kriteria tambahan tentang
(3) Sumur dangkal tli Nebmska, of thc
(4) Sumur ai Courty'Slo'iJ*, Wvo" 19a!' d-ari J'D' ftem' Stubv and Interpretation keteItian analisis kimiawi.
Surv. Supply Papo 1473' 1959 '
Characteristics .f ii"t"iJW"t or, ILS. Gleot. Water
Chemicat Penentuan alkalinitas. Untuk analisis tersebut, satu-satunya bahan kandungan
alkalinitas yang ada adalah HCOj (ion bikarbonat). Bila dinyatakan dalam kalsium
danuntukmenetapkanapakahadabahan.bahankandunganlainyangbelumdiketahui karbonat (CaCOr), alkalinitas itu sama dengan
(lihat Contoh Soal 1 5-2). Alkalinitas sebagai CaCO3 = 2,7Omeq/l x 50 mg CaCO3/meq
kimiawi. Anggaplah bahwa analisis = 135,3 mg/l sebagai CaCO3
contoh soal l5-2: Tinjauan hasil-hasil analisis
berikut: Catstan: Berat padanan CaCO3 = lQ} gl2
kimiawi dari suatu air termukaan adalah sebagai
= 50 g/padanan = 50 mg/meq
Penentuan kesadahan air. Untuk analisis tersebut, kekerasan air akan diakibat-
kan oleh ion-ion kalsium (Ca **) dan magnesium (Mg**). Bila dinyatakan dalam
CaCO3, kesadahan itu sama dengan

Kesadahan sebagai CaCO3 = (4,5 meq/l + 2,46meql1)(50 mg CaCO3/meq)


= 348,0 mg/l sebagai CaCO3
Perhitungan bahan padat terlarut keseluruhan:
TDS = X kation * X anion (dinyatakan dalam mg/l)
= 198 mglt + 490 mgll
= 688 mg/l
SISTEM PENYEDIAAN AIR 109
108 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

dalam miligram per liter sama dengan 0,55 hingga 0,7 kali hantaran dalam mikro-
KoMENTAR Bila imbangan kation-anion tidak sama, maka ketelitian dari masing- siemens per sentimeter pada 25"C. Nilai yang pasti dari koefislen ini tergantung pada
masing penentuan harus diperiksa kembali. Bila ketidak-seimbangan tetap terjadi, jenis garam yang ada di dalam air.
pengujian tambahan harus dilakukan untuk menemukan bahan-bahan kandungan
lainnya. t5-8 Ciri-ciri biologis air. Organisme-mikro biasa terdapat dalam air permukaan, tetapi
pada umumnya tidak terdapat pada kebanyakan air tanah (seperti juga bahan padat
Alkalinitas air adalah pengukur kapasitasnya untuk ryenetralisir asam-asam. Pada terapung), karena penyaringan oleh akifer. Jenis-jenis organisme-mikro yang mungkin
air alamiah, alkalinitas dikaitkan dengan konsentrasi bikarbonat, karbonat dan hidrok- terdapat di dalam air sekarang ini disebut binatang, tumbuh-tumbuhan dan protista
sidanya. Alkalinitas keseluruhan biasanya dinyatakan dengan padanan kalsium kar- (Tabel l5-l l). organisme mikro yang paling dikenal adalah bakteri. virus-virus, yang
bonat dalam miligram per liter. Keasaman dinyatakan dalam jumlah kalsium karbonat tidak termasuk dalam daftar, biasanya digolongkan terpisah menurut tuan rumah yang
yang dibutuhkan untuk menetralisir air itu. mereka jangkiti.
Karbon dioksida adalah salah satu gas minor yang ada di atmopfir dan merupakan
Bqkteri Dengan ukuran yang berbeda-beda dari I hingga 4 mikron,6 bakteri tak dapat
hasil akhir dari pembusukan biologis, baik yang aerobik maupun yang anaerobik. Air
dilihat dengan mata telanjang. Bakteri yang menimbulkan penyakit disebut bakteri
hujan dan kebanyakan persediaan air permukaan mengandung sejumlah kecil karbon
patogen. Bakteri non-patogen biasanya tak berbahaya. Bakteri aerobik membutuhkan
dioksida (biasanya kurang dari 5 mg/l), tetapi air tanah dapat mengandung jurnlah
oksigen untuk hidupnya; sedangkan bakteri anaerobic berkembang baik tanpa adanya
yang banyak akibat pembusukan biologis dari bahan-bahan organik. Adanya karbon
oksigen bebas. Bakten fakultatif adalah bakteri yang dapat hidup dengan atau tanpa
dioksida merupakan hal yang penting, karena mempengaluhi pH air, menimbulkan
oksigen bebas. Escheichia coli (colon bacili atau caliform) adalah bakteri yang meng-
karat bagi kebanyakan sistem pipa dan mempengaruhi kebutuhan dosis bila diperguna-
huni usus binatang berdarah panas. Bakteri-bakteri yang biasanya tidak berbahaya ini
kan pengolahan kimiawi.
mengeluarkan tinja, sehingga adanya di dalam air menjadi tanda bahwa bakteri patogen
Kalsium dan magnesium adalah ion-ion utama yang membentuk kesadahan air.
Seperti tercantum dalam Tabel l5-9, ion-ion logam terlarut yang bervalensi dua dan
tiga, misalnya alumunium, besi, mangan dan seng, mempunyai stlmbangan juga dalam
pembentukan kesadahan. Kesadahan dinyatakan dalam miligrarn per liter padanan
kalsium karbonat (Contoh Soal l5-2). Kesadahan air alamiah sangat bervariasi di Tabel l5-l I Tiga dunia organisme-mikro*
seluruh Amerika Serikat. Air kira-kira dapat diklasifikasikan menurut tingkat kesadah-
an yang dikandungnya sebagai berikut:s

Air tanah seringkali mempunyai kesadahan lebih dari 300 mg/| sebagai CaCO3. Air
permukaan alamiah biasanya lunak karena tidak mempunyai banyak kesempatan
untuk bersentuhan dengan bahan-bahan mineral. Agar operasi ketel dan pencucian
+ Dari Metcalf
komersial memuaskan, kesadahan air harus kurang dari 50 mg/l sebagai CaCO3. and Eddy, Inc., 'lMastewater Engineering: collection, Treatment, Disposal,'
McGraw-HilI, New York, 1972.
Hantaran suatu contoh air ditetapkan dengan mengukur tahanan listriknya antara
t Mengandung inti sejati (sel-sel eucaryotic).
dua elektroda dan memperbandingkan tahanan ini dengan tahanan suatu larutan Pota' t Tidak mengandung membran inti (sel-sel procaryotic).
sium klorida baku pada 25'C, Bagi kebanyakan air, konsentrasi bahan padat terlarut
6 Satumikron=1O-u m-7 pm.
5 L.I, Pincus. "Practical Boiler Water Treatment", McGraw-Hill. New York. 1962'
110 TEKNIK SUMBERDAYA AIR srsrnM pENyEDTAAN ArR 111

mungkin terdapat juga. Air yang baru tercemar oleh air limbah akan mengandung orga- l5-9 Mutu air dan baku mutu air. Mutu air dinilai dalam pengertian ciri-ciri fisik,
nisme-organisme caliform. kimiawi dan biologisnya serta tujuan penggunannya. sebagai contoh, walaupun air
Organisme coliform Adanya organisme coliform di dalam air dapat diketahui dengan suling ditinjau dari segi fisik, kimiawi dan bakteriologis murni, tetapi rasanya agak
proses tiga-tahap. Tahap pertama menyangkut pencampuran contoh air dengan kaldu tawar dan sangat menimbulkan karat. Telah ditunjukkan berkali-kali bahwa ai. yang
laktosa dan inkubasi campuran itu selama 48 jam pada 37?C (suhu badan). Bila karbon mengandung bahan terlarut akan jauh lebih lezat daripada air "murni,,. pertanyaan-
dioksida muncul dengan lambat laun, maka contoh itu mungkin mengandung coliform. nya kemudian adalah, Bahan kandungan yang manakah dan berapakah konsentrasi
Hal ini disebut penguiian presumtif. Karena organisme yang tak berbahaya dari kelom- bahan kandungan yang diperbolehkon sebelum suatu air tidak lagi dapat diteima
dai
pok coliform akan hidup lebih lama di dalam air daripada yang patogen, maka air di segi pertimbangan estetika, kesehatan atau ekonomiT Baku mutu air ditetapkan
untuk
anggap aman jika hasil pengujian coliform itu negatif. Air yang gagal pada pengujian memberikan batas bagi pengertian ,,tidak lagi dapat diterima,,.
presumtif tidaklah pasti mengandung coliform dan harus diuji lebih lanjut, yartu peng-
Mutu air Bila air dinilai berdasarkan kandungan pencemar (kontaminan) fisik, kimiawi
ujian kepastian yang membuang bakteri-bakteri luar yang mungkin telah mempenga-
dan biologisnya, maka mutu tersebut akan tergantung pada sejarah air itu sebelumnya.
ruhi pengujian presumtif itu. Jika air gagal pada pengujian kepastian ini, maka
Air menangkap pencemar-pencemar sejak saat pembentukannya di awan (Gambar z-ty.
mungkin sekali ia mengandung organisme coliform. Hal ini dapat dipastikan lebih
Beberapa pencemar tidaklah berbahaya, yang lain secara estetik mungkin bersifat
lanjut dengan melaksanakan penguiian lengkap seperti yang diuraikan garis besarnya
ofensif atau bahkan berbahaya berkenaan dengan tujuan pemakaian airnya. untuk
dalam "standard Methods for the Examination of Water and Wastewater".
menetapkan mutu air atau memperbandingkan air satu dengan lainnya, diperlukan
Dalam pengujian coliform, contoh bakunya harus terdiri dari lima contoh se-
dasar penetapan mutu atau dasar perbandingan yang harus dilakukan. Biasanya,
banyak l0 atau 100 ml. Jumlah contoh tiap-tiap bulan seperti ditetapkan oleh Envi- dasar
ini ditetapkan dalam pengertian kebutuhan mutu untuk suatu pemanfaatan spesifik
ronmental Protection Agency tergantung pada jumlah penduduk yang dilayani oleh
dari air yang bersangkutan. Pemanfaatan air yang utama dan bebeiapa parameter mutu
sistem yang bersangkutan. Secara umum, untuk air yang dianggap aman untuk di-
air yang umum ditunjukkan pada Tabel l5_12.
minum, tidak boleh ada organisme coliform lebih dari satu di dalam 100 ml air.
Nilai-nilai berbagai parameter (tidak dicantumkan) tergantuirg pada penggunaan
Contoh-contoh biasanya didapat dari berbagai titik pada jaringan distribusi yang ber-
tertentu dalam masing-masing kategori pemanfaatan. Misalnya dalam pembiakan ikan,
sangkutan. Karena bakteri berkembang cepat dengan cara pemecahan sel, maka suatu 2 Imgga 3 mgl oksigen terlarut mungkin cukup untuk ikan karper,ietapi nilai-nilai
contoh air yang harus diperiksa kandungan bakterinya haruslah segera diuji setelah serendah ini tidaklah cukup untuk ikan trout. Dengan demikian, bila ikan trout yang
pengambilannya, kecuali bila contoh itu dibekukan hingga saat analisis untuk men- menjadi masalah dan dua jenis air yang diperbandingkan mempunyai kesamaan-
cegah pemecahan sel lebih lanjut. kesamaan kecuali tentang konsentrasi oksigen-terrarutnya, maka
Cara lain untuk pengujian adanya coliform adalah dengan menyaring contoh air
aii yang oksigen-ter-
larutnya lebih tinggi akan dikatakan bermutu lebih baik.
yang bersangkutan melalui suatu membran steril yang akan menahan bakteri-bakteri
Nilai-nilai parameter mutu yang dipergunakan untuk meninjau kecocokan suatu
tersebut. Membran tersebut kemudian diletakkan bersentuhan dengan bahan-bahan
air tertentu bagi pemakaian tertentu sering disebut kriteria. Dengan demikian, dalam
makanan yang hanya akan memungkinkan pertumbuhan koloni coliform. Setelah masa
contoh terdahulu, kriterium mutu yang dapat diterima untuk oksigen terlarut bagi
inkubasi selama 20 jam, koloni tersebut dapat dihitung. Prosedur ini sederhana dan
ikan trout adalah 5 mg/l atau lebih. Kriteria mutu air adalah nilai-nilai yang didasarkan
dapat dilaksanakan di lapangan; di samping itu tidak membutuhkan waktu sebanyak
pada pengalaman dan kenyataan ilmiah yang dapat dipergunakan oleh pemakainya
untuk pengujian presumtif dan kepastian.
untuk menetapkan manfaat:manfaat relatif dari air tertentu, sedangkan baku mutu air
Organisme-mikro lainnya Di samping bakteri, air dapat mengandung organisme hiasanya ditetapkan oleh badan-badan pengatur untuk menetapkan taraf-taraf batas
mikroskopis yang tak diinginkan jenis lainnya. Ganggang adalah tumbuhan-tumbuhan bagi berbagai bahan kandungan yang dapat disetujui sesuai dengan tujuan pemanfaatan
satu sel yang memberi rasa dan bau pada air. Ganggang hanya tumbuh bila ada cahaya atau pemanfaatan-pemanfaatannya.
matahari dan dapat dilihat dengan jelas dalam sungai atau kolam yang jernih. ?er-
tumbuhan ganggang yang berlebihan dapat dicegah dengan pemakaian sulfat tembaga Raku mutu air Baku mutu air yang diambil oleh badan-badan pengatur biasanya di-
atau klorine. Jamur adalah tanaman yang dapat tumbuh tanpa sinar matahari dan dasarkan pada salah satu atau beberapa hal di bawah ini:7
pada waktu tertentu dapat merajalela di pipa-pipa air, sehingga menimbulkan rasa I. Praktek yang ditetapkan atau yang sudah berjalan.
dan bau yang tidak enak, bahkan dapat mengakibatkan penyumbatan. Salah satu jenis l. Perolehan (baku tersebut harus dapa1. diperoleh dengan mudah atau dengan
protozoa (binatang satu sel), Endamoeba histolytica, adalah penyebab disentri amoeba.
wajar). I
Crenothrix, sejenis bakteri yang mempunyai ciri-ciri organisme yang lebih besar, dapat
tetap hidup dalam air yang mengandung larutan besi dan dapat n'rengakibatkan pe-
nyumbatan pipa-pipa air. , P.H. McGauhey, ',Engineering Management of Weter
euality,,, McGraw-Hill, New york.
,n.r.
SISTEM PENYEDIAAN AIR I13
Il.2 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
Nilainilai' baku yang pertama untuk air minum di Amerika Serikat ditetapkan
Tabel 15-12 Pemanfaatan air yang utama dan parameter-parameter mutu air
yang
pada tahun 1914 untuk melindungi kesehatan rakyat yang bepergian dan untuk mem-
umum. perkuat Interstate Quarantine Regulations. Nilai-nilai baku yang asli telah mengalami
herbagai perubahan, yang terakhir dalam tahun l974,yaitu ketika Kongres meloloskan
safe Drinking water Act (P.L. 93-523). Tujuan dari undang-undang ini adalah untuk
rrtemperbaiki penyediaan air di Amerika Serikat. Untuk mencapai tujuan ini, undang-
rundang tersebut memberi kewenangan kepada Environmental Protection Agency
( lrPA) untuk menetapkan batas-batas maksimum tentang taraf pencemar-pencemar

yang diijinkan terdapat dalam air minum dan untuk menjaga nilainilai baku tersebut
bila masing-masing negara bagian tidak mampu melaksanakannya. Baik sumber-sumber
pcnyediaan air untuk kelompok masyarakat maupun sumber-sumber yang bukan
runtuk kelompok masyarakat bagi kebutuhan yang tak tetap haruslah dijamin kandung-
ln bakteri maupun kimiawinya. Standar-standar air minum yang ada sekarang serta
pedoman-pedoman yang ditetapkan oleh EPA disarikan pada Tabel l5-13. Batas-batas
iiin untuk ciri-ciri kimiawi disajikan dalam tabel tersebut di bawah judul tentang
cstetika dan kesehatan.
Sebagai contoh,. dengan memperhatikan Tabel l5-13, konsentrasi besi yang lebih
tlari 0,3 mg/l akan menyebabkan hilangnya warna dari baju-baju yang dicuci. Adanya
art besi dan mangan dapat juga mengakibatkan pembentukan kerak di pipa-pipa air
karena pengendapan hidroksida besi dan oksida mangan. Bila konsentrasi klorida me-
l:rmpaui 250 mgll, air itu mungkin akan mempunyai rasa yang tak enak. Konsentrasi
srrlfat yang melebihi 250 mgll dapat mempunyai pengaruh laksatif (pencakar) bagi
tnanusia. Bahan-bahan kimia organik sintetis, misalnya endrine, lindane, methoxy-
c lrlo r, toxaph ene, 2,4-D, 2,4,5 -TP dan silvex dapat menghasilkan kanker.

Konsentrasi berbagai bahan kandungan yang melamparli batas-batas yang diijin-


kan untuk kesehatan manusia menjadi dasar penolakan suatu persediaan air. Batas-
tratas ijin untuk estetika ditetapkan berdasarkan kriteria yang menyatakan bahwa
pemakaian air yang bersangkutan kurang disenangi. Perincian tambahan tentang baku
rrtutu air disajikan pada Bab lg,yangberkenaan dengan pengolahan air limbah.

| 5-10 Perubahan mutu air waduk dan sanitasnya. Karena waduk-waduk terbuka diper-
a. Secara teknologis.
gunakan pada kebanyakan sistem penyediaan air, maka akan tepat bila secara ringkas
b. Secara ekonomis.
rliuraikan beberapa perubahan mutu air yang dapat terjadi di dalam waduk semacam
3. Perkiraan ilmiah dengan mempergunakan informasi terbaik yang ada'
irri serta cata-cara untuk memperkecil pengaruhnya. Keterangan terperinci dapat di-
4. Percobaan-percobaan (misalnya percobaan dengan binatang).
peroleh di buku-buku lain tentang perubahan mutu yang terjadi di waduk-waduk pe-
5. Pengalaman berdasarkan akibat terhadap manusia.
rrampungan.s
a. Mengambil keuntungan dari suatu bencana yang terjadi.
b. Dengan percobaan langsung terhadap manusia. l'encernaron bakterial Untuk memperkecil pencemar bakterial dari suatu persediaan
(Catatan: Konsepsi yang sama berlaku juga untuk tanaman dan binatang, ter' lir, beberapa kota besar telah memagari seluruh daerah aliran anak-anak sungai dan
masuk tanaman air)' srrpenuhnya melarang masuknya manusia dan binatang ternak seperti lembu. Penjagaan
6. Model matematik (misalnya peluang, mode, percentile, jumlah coliform yang y:rng ekstrim ini hanya mungkin pada DAS-DAS yang kecil dan hanya dapat bila lahan-
paling mungkin). rrya bisa diperoleh. Suatu pendekatan yang lebih umum adalah dengan menutup

Jelaslah dari daftar ini bahwa jika nilai-nilai baku harus ,rsl"t Urnr"n kebijaksana-
8 "Water Quality Behavior in Reselvoirs',, U.S. Department of Health. Education, and
an umum, maka nilai-nilai itu harus dinamis - dan hal inilah yang telah tedadi di Ame- wr.lfarer Public Health Service Publication No. 1930, Cincinnati, 1969.
rika Serikat.
IL4 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 115

daerah waduk itu sendiri bagi penggunaan oleh manusia. Mandi, bermain perahu, Tabel l5-13 (hniutan)
mencari ikan, pariwisata dan kegiatan-kegiatan lainnya seringkali dilarang. Jika dapat
Pestisida dalam miligram per liter
dipaksakan, pendekatan ini dapat mencegah pencemaran langsung pada waduk yang
bersangkutan. Bila waduknya besar dibandingkan terhadap aliran masuk, dengan demi
kian air ditampung untuk jangka waktu yang lama, maka waduk itu sendiri akan ber-

Tabel l5-13 Nilai-nilai baku air minum*

Ciri+iri bakteriologis
Bila bagian-bagian air sebanyak 10 ml diuji dengan teknik tabung-peragian, tidak lebih dari L0 per-
sen dalam setiap bulan akan menunjukkan adanya kelompok coliform. Bila bagian-bagian yang
diuji itu 100 ml, tidak lebih dari 60 persen akan positif. Bila dipergunakan teknik saringan mem-
bran, rata-rata aritmatik dari kerapatan coliform dari semua contoh baku yang diperiksa tiap bulan
tidak akan lebih dari satu per 100 ml.

Ciri-ciri kimiawi dalam miligram per liter

tindak sebagai kolam pengendapan yang menghilangkan sebagian besar kandungann


bahan terapung dari dalam aliran air.

Pertumbuhan plonkton Pencemaran bakteriai bukanlah satu-satunya masalah yang


berkaitan dengan sanitasi waduk. Organisme yang disebut phnkton, yang meliputi
ganggang, protozoa, rotifers dan crustaceans didapati di perairan alamiah dan merupa-
kan sumber utama dari rasa dan bau pada persediaan air permukaan. Di samping itu,
organisme tersebut dapat menyumbat saringan-saringan penyadapan serta filter pasir.
Bila organisme ini mati dan mengendap di dasar waduk, mereka akan membusuk dan
menimbulkan kondisi anaerobik, produksi sulfida hidrogin serta pelarutan zat besi
Can mangan pada tingkat yang tak dapat diterima. Metoda utama untuk mengendali
kan organisrne semacam adalah penanganan dengan sulfat tembaga sebelum junrlah
plankton mencapai tingkat yang tak diinginkan. Bila kandungan tembaga dari air yang
bersangkutan kira-kira 0,3 mgl1, kebanyakan plankton akan mati. Suatu dosis sulfat
tembaga kira-kira 2,5lb per juta gallon (kira-kira 0,8 lb/acre-ft atau 300 kg/I06 m3)
akan sepadan dengan tembaga sejumlah 0,3 mg/I. Bahan kimia tersebut dapat disebar-
kah dalam bentuk kristal dari sebuah perahu, dijatuhkan dengan helikopter atau di-
taburkan dengan menyeret kantong kristal sepanjang air.
* "Drinking Water Standards and Guidelines", Water Supply Division, Environmental Ptotec- Ganggang dan plankton lainnya adalah organisme hidup yang membutuhkan
tion Agency, 1974.
rnakanan. Ganggang harus juga mendapatkan cahaya matahari. Waduk yang dangkal
t Berbeda menurut suhunya. memungkinkan tembusnya cahaya matahari ke bagian air yang lebih besar daripada
116 TEKNIK sUMBERDAYA AIR sISTEM PENYEDIAAN AIR 117

memungkinkan tembusnya cahaya matahari ke bagian air yang lebih besar daripada yang dipanaskan oleh suhu yang meningkat mencapai kerapatan maksimum dan teng-
waduk yang dalam. Waduk dangkal atau daerah dangkal dari suatu waduk yang besar gelam ke arah dasar untuk digantikan oleh air bawah yang lebih dingin tetapi kurang
memungkinkan tumbuhnya tanaman air yang pembusukannya menjadi bahan makan- rapat. Setelah jungkir balik musim semi ini, pemanasan lebih lanjut akan menyebab-
an bagi ganggang dan plankton lainnya. Pupuk dan pupuk kandang dari daerah pertani- kan lebih panasnya permukaan air dan tumbuhnya Penampang suhu seperti yang di'
an yang berdekatan dengan suatu waduk dapat memberikan tambahan nitrogen dan uraikan di awal daur ini.
fosfor kepada air waduk. Limbah industri yang diolah atau tidak yang dibuang ke Ciri-ciri suhu suatu danau penling pengaruhnya terhadap mutu yang dihasilkan
'sungai yang mengalir ke dalam suatu waduk dapat menjadi sumber bahan makanan oleh jungkir baliknya air danau. Pengaruh dari stratifikasi suhu terhadap mutu air
utama. Faktor-faktor ini mendorong pertumbuhan plankton di dalam suatu waduk. karenanya harus diperhitungkan dalam penempatan bangunan sadap untuk sistem
Daerah-daerah yang dangkal dan berawa haruslah pula dihindari adanya di dalam suatu penyediaan air.
waduk, karena dapat menjadi daerah pembiakan nyamuk'

Penganth suhu Pengaruh segera dari pemanasan matahari didapati pada permukaan
PENGOLAHAN AIR
air pada suatu waduk. Setiap perubahan suhu pada kedalaman kurang dari 6 ft (2 m)
diakibatkan oleh sirkulasi air di dalam waduk. Sirkulasi ini dapat disebabkan oleh per- Metode-metode yang dipergunakan dalam pengolahan air untuk membuatnya aman
bedaan suhu, perbedaan kerapatan karena garam-garam atau sedimen terapung, angin dan menarik bagi para langganan dibahas dengan ringkas pada ayal-ayat berikut ini.
yang bekerja pada permukaan waduk, penyadapan air melalui alur pembuang atdu Informasi ini dimaksudkan sebagai pengantar kepada masalah pengolahan air. Dalam
bangunan sadap, selta aliran masuk dari anak-anak sungai. Perubahan penampang sul hal ini, tujuannya adalah memberikan kepada para pembaca suatu perspektif tentang
di dalam suatu waduk merupakan hasil dari gaya-gaya yang ruwet dan tak rendah di- apa-apa yang tercakup dalam pengolahan air dan memberikan tuntunan untuk pene'
ramalkan. taahan lebih lanjut. Masalah-masalah yang dipertimbangkan meliputi (1) tinjauan
Suatu daur suhu tahunan yang umum dapat dilihat sebagai berawal dalam bulan- tentang metode-metode pengolahan yang utama dan penerapannya, (2) metode-
bulan musim panas ketika permukaan air waduk sedang dihangatkan oleh radiasi metode pengolahan fisik, (3) metode-metode pengolahan kimiawi, (4) beberapa me'
matahari dan udara hangat. Secara umum, daur suhu permukaan akan mengikuti tode pengolahan khusus, (5) pembuangan lumpur dari instalasi pengolahan, dan (6) pe-
daur suhu udara dengan suatu jarak waktu yang tergantung pada ukuran waduk. Bila rencanaan instalasi pengolahan air.
permukaan air dihangatkan, kerapatannya menurun dan tidak ada sirkulasi akibat suhu
yang dapat diharapkan. Kecuali jika air diaduk oleh pengaruh-pengaruh lain, stratifi-
l5-l I
Metode-metode pengolahan air. Metode-metode yang dipergunakan untuk peng-
olahan air berkaitan dengan pencemar-pencemar yang ada dalam persediaan air ter'
kasi akan terjadi hanya bila ada penurunan suhu yang kecil pada jarak tertentu di
tentu. Pencemar-pencemar utama yang harus diperhatikan pada kebanyakan persedia-
bawah permukaan. Pada suatu kedalaman antara, dapat terjadi suatu zona penurunan
an air adalah (l) bakteri patogen, (2) kekeruhan dan bahan-bahan terapung, (3) warna,
suhu yang cepat, disebut thermocline. di bahwa ini suhu air akan hampir tetap walau-
(4) rasa dan bau, (5) senyawa-senyawa organik, dan (6) kesadahan. Faktor-faktor ini
pun kedalamannya bertambah. Air di dalam zona bawah yang bersuhu tetap ini akan
terutama berhubungan dengan kesehatan dan estetika. Walaupun pencemar-pencemar
berhenti dan pembusukan plankton yang mengendap di dalamnya dapat menghabis-
lain yang terdaftar dalam Tabel l5-3 juga penting, tetapi tidak merupakan faktor'
kan olsigen terlarut dan menciptakan kondisi anaerobik yang tak diinginkan.
laktor utama pada kebanyakan persediaan air. Seandainya merupakan suatu faktor
Bila suhu udara turun dengan mendekatnya musim dingin, air permukaan waduk
penting, maka harus dipergunakan metode pengolahan khusus.
akan mendingn dan tenggelam ke arah dasar, sehingga air yang lebih hangat dari
bawah akan naik menggantikan tempatnya. Biia waduknya tak dalam, akan tumbuh Ktasifikasi dan penerapan metode-metode pengolatwn Metode-metode yang diper-
suatu kondisi suhu yang hampir seragam pada seluruh kedalaman. Waduknya tidak lagi gunakan untuk pengolahan air dapat digolongkan menurut sifat fenomena yang meng-
akan mantap, angin di permukaan dapat menyebabkan sirkulasi air permukaan ke hasilkan perubahan yang diamati. Dengan demikian, istlah op*asi satuan fisik diper'
arah dasar waduk dan air dasar nak ke permukaan seperti iungkirbalik.Padawaduk- gunakan untuk menggambarkan metode-metode yang mendapatkan perubahan'
waduk penyediaan air, hal ini dapat memberikan bau dan rasa yang apek kepada air perubahan melalui penerapan gaya-Eaya fisik, misalnya pengendapan gravitasi. Pada
hingga ke penyadapan. Pendinginan yang berlangsung terus dipermukaan menghasilkan proses-proses saruan kimiawi atau biologis, perubahan diperoleh dengan cara reaksi-
pendinginan seluruh tubuh air akibat konveksi suhu hingga dicapai suhu sebesar reaksi kimiawi atau biologis. Metode-metode pengolahan utama pada masing'masing
39,2"F (4'C). Pada titik ini, kerapatan air akan maksimum dan pendinginan lebih kategori ini ditunjukkan dalam Tabel 1 5-14.
lanjut akan menyebabkan turunnya kerapatan air permukaan. Air permukaan akan
tetap tinggal di permukaan dan bila didingtnkan lagt akan membeku.
Arwlisis don perencanom metode-metod.e pengolahon Pada suatu instalasi pengolahan
Bila suhu air di bagian bawah waduk turun hingga dibawah 39,2"F (4oC)selama
musim dingin, maka suatu jungkir balik di musim semi akan terjadi bila air permukaan
air, pelaksanaan fisik dari operasi dan proses satuan yang ditunjukkan pada Tabel
15-14 dikerjakan pada tangki-tangki yang direncanakan secara khusus atau sarana'
118 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 1I9

Tabel 15-14 Operasi dan proses satuan serta penerapannya dalam pengolahan air penahtntn, yaitu waktu ruta.fala pengenaan zat cak pada fenomenon atau gaya-gaya
yang menjadi pokok pengolahan:
Porcrdpar
lrir:.ii,::rr.rir,,']}:tLl:,.ritiraLlli:tlrir,li;iiii1,i
l.l,,itrif:it.r,,,.,1:rl:1t.r,.i,i1r:tl:i.l),:,t'liliiiliiil:i.,t'':1il
ll'rlrlltrtlrlriullr
(1s-7)
lr.'lr:: t::llrr .a:r;r,r::itr'tii:irli t.}!:i*iliii..i:::li

(1 s.8)

Parameter lain yang biasa dipergunakan, yang bersangkutan dengan waktu penahanan
adalah laju muatan permukaan, yang didefinisikan sebagai

(1 s-e)

Kdua pararueter ini biasa dipergunakan dalam perencanaan <iperasi fisik dan kebanyak-
an proses kimiawi yang dipakai untuk pengolahan air. Sebagai misal, waktu yang di-
butuhkan oleh suatu partikel terapung untuk mengendap dengan gaya berat dapat
q!4,,Yaag,
diterjemahkan ke dalam suatu waktu penahanan bagi suatu kolam pengendapan
dengan mempergunakan Persamaan (15-7). Bila proses satuan kimiawi atau biologis
menjadi masalah, maka volume tangki yang dibutuhkan ditetapkan dengan memper-
gunakan suatu analisis keseimbangan bahan di mana reaksi dan/atau gerakan per-
pindahan yang menentukan proses yang bersangkutan harus dipertimbangkan (Bab l9).
Nilai-nilai yang tepat untuk dipergunakan bagi parameter-parameter yang disebut-
kan di atas serta ungkapan-ungkapan gerak yang diperlukan diturunkan berdasarkan
pertimbangan-pertimbangan teoretis, hasil-hasil pengujian kelompok dan penelaahan
instalasi percobaan, serta pengalaman yang lalu dengan sarana-sarana yang serupa dan
berkaitan.

15.12 Metode-rnetode pengolahan fisik. Operasioperasi satuan fisik yang dicantumkan


dalam Tabel 15-14 (disusun sesuai dengan urutan paling sering terjadinya dalam ins-
talasi pengolahan air) diuraikan pada pembahasan berikut ini. D altararLya, pencam-
puran, flokulasi, pengendapan dan filtrasi merupakan hal-hal yang paling penting.

Penyoringan Untuk memastikan bahwa satuan-satuan utama dalam suatu instalasi


pengolahan bekerja dengan efisien, maka perlu dilakukan pembuangan sampah-sampah
* Operasi dan proses satuan diatur kurang lebih sesuai dengan urutan penerapannya dalam besar yang mengambang dan terapung, misalnya batang-batang dan cabang-cabang
pengolahan air (lihatjuga pembahasan dalam Ayat 15-12 dan 15-13). kayu yang mungkin ada di tempat-tempat penyadapan, terutama di sungai-sungai.
Saringan kasar dari batang-batang yang berjarak kira-kira 0,75 hingga 2 inci (2A hingga
50 mm) dipergunakan untuk tujuan ini. Pada instalasi-instalasi kecil, saringan semacam
ini biasanya dibersihkan secara manual (dengan tenaga orang). Instalasi-instalasi yang
sarana lain yang cocok, di mana variabel-variabel operasional dan lingkungan'dikendali besar umumnya mempergunakan saringan-saringan yang dibersihkan secara mekanik.
kan dengan hati-hati. Karena fenomena yang mengakibatkan pemurnian air bereaksi saringan-saringan mikro (atau ayakan mikro) dibuat dalam bentuk suatu drum
agak lambat, maka salah satu parameter penting yang dipergunakan dalam analisis dan yang ditutup dengan saringan jala halus yang ditunjang oleh suatu jala kasar sebagai
perencanaan sarana-sarana instalasi pengolahan air (dan air limbah) adalah waktu penguat. Lubang-lubang saringan bervariasi antara kira-kira 23 hingga 65 mikron. Air
LzO TEKNIK sUMBERDAYA AIR
SISTEM PENYEDIAAN AIR, ]-21:

yang berisi bahan-bahan halus terapung disalurkan ke bagian dalam drum tersebut, Penjernlhan
Flokulator
kemudian air yang telah tersaring dikumpulkan dari luarnya. Karena penyumbatan
saringan terjadi dengan cepat, jala haruslah dicuci terus-menerus dengan semprotan
air bertekanan tinggi. Ayakan mikro.paling sering dipergunakan sebagai pengolahan
awal sebelum pengolahan air secara konvensional. Bllasudut ll \
Satu untuk bujursangkar 35'--45
6 Dua untuk burursangkar 5O,-1OO,
ta
Aerasi Aerasi adalah suatu bentuk perpindahan gas dan dipergunakan dalam berbagai f
G o
o
variasi operasi, rrleliputi sebagai berikut: (1) tambahan oksigen untuk mengoksidasikan E
@
f
o 60
besi dan mangan terlarut, (2) pembuangan karbon dioksida, (3) pembuangan hidrogin c c
o o
sulfida untuk menghapuskan bau dan rasa, serta (4) pembuangan minyak yang mudah f o
E
menguap dan bahan-bahan penyebab bau dan rasa $erupa yang dikeluarkan oleh a o
E
ganggang serta mikroorganisme yang serupa.
Aerasi dilaksanakan dengan cara membuat air terbuka bagi udara atau dengan me-
masukkan udara ke dalam air. Jenis-jenis utama alat aerasi adalah (l) aerator gaya
berat, misalnya kaskade air terjun atau bidang-bidang miring; (2) aerator semprotan G
o
o
atau air mancur, di mana air disiramkan ke udara; (3) penyebar suntikan, di nrya o
g
udara dalam bentuk gelembung-gelembung kecil disuntikkan ke dalam zat cair; dan 6
l<
J
(4) aerator mekanis yang meningkatkan pencampuran zat cair dan membuat air ter- o
o
o
buka ke atmosfir dalam bentukbutir-butir tetesan. Metode tertentu yang diperguna- o
o
kan tergantung padajenis bahan yang harus dibuang serta tujuan yang harus dicapai.
gE
o
Pencampuran Bahan-bahan kimia yang dipergunakan untuk pengolahan air dapat di- Y
masukkan dengan mesin pemazukan larutan atau mesin pemasukan kering. Untuk Kotak barang
dapat menjadi efektif, bahan-bahan kimia ini haruslah tersebar dengan baik dalam air Glgl J6ntra
dengan pencampuran yang sempurna. Hal ini biasa dikerjakan dengan cara mekanis,
yaitu dengan memutar dengan cepat dayung-dayung di dalam kolam pencampur yang
direncanakan dengan khusus, yang mempunyai waktu penahanan sebesar 30 hingga
60 detik. Pencampuran jaringan-pipa telah pula dipergunakan. Di samping itu, bahan-
bahan kimia dapat ditambahkan pada titik-titik lain yang turbulensinya tinggi, misal-
nya pada suatu loncatan air, bila ia tetap efektif pada suatu kisaran bosar aliran yang
cukup.

Flokuhsi Bila bahan-bahan kimia pengental ditambahkan ke air yang mengandung ke-
keruhan, akan terbentuk kumpulan partikel yang turun mengendap (lihat "koagulasi",
Ayat 15-13). Untuk melakukan pembuangan kumpulan partikel yang pida awalnya Pipa pembuang lumpur
sangat kecil ini, pengadukan cepat harus diikuti dengan suatu jangka waktu pengadu-
kan halus (flokulasi) selama 20 hingga 30 menit. Hal ini akan menyebabkan ber- E!9Y9:!l:nall!3ns
tumbukannya kumpulan-kumpulan partikel kecil yang akan membentuk partikel-
partikel yang lebih besar dan jumlahnya lebih sedikit. Berhubung dengan ukuran dan Gambar 15-3 Flokulator dan tangki pengendapan bujursangkar yang dipergunakan dalam peng-
kerapatannya, partikel-partikel besar ini dapat dibuang dengan pengendapan gaya olahan air (Door Oliter, Inc.)
berat.
Flokulasi dapat dilaksanakan dengan mempergunakan berbagai cara, termasuk kira-kira I hingga 2 hp per juta gallon (0,2 hingga Oy' kw/103 m3) kapasitas tangki
pemutaran dayung-dayung dengan lambat (Gambar l5-3); pengaliran melalui, di atas flokulator.
dan di bawah kolam-kolam pengaduk; dan dengan penambahan suatu gas, biasanya
udara. Input tenaga yang dibutuhkan untuk mencapai flokulasi berbeda-beda dari Pengendapan Laju pengendapan suatu partikel di dalam air tergantung pada kekental-
an dan kerapatan air maupun ukuran, bentuk dan berat jenis partikel yang bersangkut-
r22 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 1-23

f-aktor-faktor lainnya, kolam-kolam tersebut tak dapat diandalkan untuk penjernihan


yang baik. Kolam-kolam yang dibangun untuk tujuan khusus bagi pembuangan bahan
terapung dari air biasanya terbuat dari beton bertulang dan dapat berbentuk empat
1
persegi panjang atau bulat (lihat Gambar l5-5).
Aliran haruslah disebarkan cukup seragam menyeberangi mulut kolam. Bila arus
memungkinkan lewatnya bagian yang cukup besar melalui kolam secara langsung tanpa
10 1 tertahan pada waktu yang dituju, maka aliran itu disebut "putaran pendek". Adukan
yang'diletakkan dengan tepat di dekat mulut kolam akan menyebarkan aliran dan
:< memperkecil ruang mati di dalam kolam (Gambar l5-6). Kolam-kolam pengendapan
::o
o 10-2 biasanya tidak tertutup, tetapi pada iklim yang jelek dapat ditutup untuk mencegah
gangguan salju dan angin. Kolam pengendapan yang direncanakan dengan baik akan
5.
menghilangkan 50 hingga 80 persen bahan padat terapung yang ada di dalam air.
Ci
o Jan$a waktu penahanan berkisar dari I hingga 10 jam. taju aliran di atas per-
t,
o
10 3
; mukaan bervariasi dari 600 hingga l2O0 gpdlft2 (25 hingga 50 m3/hari/m2) tergan-
o
o
E
tung pada bahan-bahan kimia yang dipergunakan. Kolam pengendapan biasanya se-
c
o 10- 4 dalam l0 hingga 15 ft (3 hingga 4,5 m), tetapi kadang-kadang dapat sedangkat 6 ft
o
o (2 m) maupun sedalam 20 tt (6 m). Dengan per,encanaan yang baik, kolam-kolam
o
o yang dangkal akan memberikan hasil yang baik. Untuk kolam empat persegi panjang,
Y
5
lebar 30 ft (10 m) adalah umum.
10-

Flokuhsi dan pengendopan digabungkan Bila mutu air tidak bervariasi besar dan laju
6
aliran cukup seragam, maka tangki gabungan untuk flokulasipengendapan telah di-
10-
pergunakan dengan berhasil. Dalam suatu perangkat seperti yang terlihat pada Gambar
l5-7, pencampuran, flokulasi dan pengendapan dilaksanakan dalam suatu tangki
Gambar 154 Kecepatan me- tunggal yang bersekat-pembagi.
7
10'. ngendap partikel-partikel bu-
10-2 10-1 'l 10 102 lat di dalam air tenang pada
Garis tengah partikel, mm 68'F (20"C). Filtrasi Filter yang biasa terdiri dari selapis pasir, atau pasir dan tumbukan batu bara,
yang ditunjang di atas suatu tumpukan kerikil (Gambar 15-8). Bila air lolos melalui
filter tersebut, partikel-partikel terapung dan bahan-bahan flokulan akan bersentuhan
an. Air hangat kurang rapat, sehingga suatu partikel akan mengendap lebih cepat dari dengan butir-butir pasir dan melekat kepadanya. Hal ini akan memperkecil ukuran
pada di dalam air yang dingin. Partikel-partikel anorganik terapung yang terdapat di celahcelah yang dapat dilalui air dan menghasilkan daya penyaringan. Dengan lewat-
dalam air mempunyai berat jenis yang berkisar dari 2,65 untuk partikel-partikel pasir nya waktu akan semakin banyak bahan yang tertangkap oleh tumpukan pasir, pori-
yang terlepas, hingga kira-kira 1,03 untuk partikel-partikel lumpur yang terkumpul, porinya tersumbat sehingga kehilangan tinggi tekanan hidrolik melalui pasir itu akan
Berat jenis bahan-bahan organik terapung berkisar dari 1,0 hingga kira-kira 1,4. Kum- sangat besar. Kemudian filter itu harus dicuci untuk membuang bahan-bahan yang ter-
pulan-kumpulan kimiawi mempunyai kisaran berat jenis yang serupa, tergantung pada tangkap tadi. Selama pencucian, iumpukan pasir itu akan mengembang kira-kira 50
jumlah kandungan air dalam kumpulan itu. persen, sehingga bahan-bahan yang tersaring dari air akan terlepas akibat gaya geser
Kecepatan mengendap partikel-partikel bulat yang terlepas di air tenang pada suhu dari air pencuci dan terbawa hanyut oleh air pencuci itu. Pancaran-pancaran air yang
68'F (20'C) ditunjukkan pada Gambar l5-4. Kecepatan mengendap di dalam suatu diarahkan ke permukaan selama pencucian sering dipergunakan untuk membebaskan
kolam"pengendapan akan jauh lebih kecil, karena partikel-partikelnya tidak bulat, ada- bahan-bahan yang tersaring dari butir-butir pasir. Laju kenaikan air pembersih tidak
nya perpindahanzat cair ke atas akibat pengendapan partikel-partikel lain serta adanya boleh melampaui kecepatan mengendap dari partikel terkecil yang harus ditahan di
arus konveksi. dalam filter tersebut, biasanya 12 hingga 36 inci/menit (30 hingga 90 cm/menit);
Pemurnian air dengan cara pengendapan dimaksudkan untuk menciptakan suatu jangka waktu pencucian biasanya 3 hingga 5 menit. Jumlah air yang dibutuhkan untuk
kondisi sedemikian rupa, sehingga bahan-bahan terapung di dalam air dapat diendap- mencuci suatu filter pasir cepat bervariasi dari I hingga 5 persen kali jumlah yang
kan ke luar. Waduk-waduk penampang bertindak sebagai kolam pengendapan, tetapi disaring keseluruhan. Filter tersebut harus dicuci setiap I hingga 3 hari. Air pencuci
karena adanya arus kerapatan, gangguan-gangguan yang diakibatkan oleh angin dan biasanya dibuang ke dalam suatu selokan pembuang atau ke dalam suatu kolam
124 TEKNTK suMBERDAYA ArR SISTEM PENYEDIAAN AIR I25
Pengaduk
Pon ggerak Kedalaman Pengaduk beralur
Allran masuk Permukaan alt air rata-rata
ran keluar
\4/,'; I

\ :..-dD Celah untuk


\.--- rantai
(o) Perencanaan yang baik (b) Perencanaan yang buruk
Arah \
gerakan p'emotong Gambar 1-56 PoIa aliran dalam suatu kolam pengendapan empat persegi panjang.

(o) Kolam empat persegi panjang


penampung untuk direklamasi kemudian. Berbagai jenis drainasi-bawah telah diper-
gunakan pada filter-filter pasir cepat, termasuk blok-blok filter, jeruji logam dan alas
filter yang mendapat paten khusus. Suatu alas filter yang direncanakan dengan baik
Bila pember-
sih buih

Pesawat {
t akan memberikan distribusi air pencuci yang seragam. FIal ini akan mencegah ter-
bentuknya bola-bola lumpur di dalam filter dan mendorong terjadinya filtrasi yang
lebih efektif.
panggera k
./ Pemasukan Bola-bola lumpur terdiri dari butir-butir me,iium penyaring yang melekat bersama
Pembuat mata air
buih / dengan endapan kimiawi yang bersifat seperti agar-agar, yang terbawa dari kolam
Jalur
pengendapan. Ukurannya dapat bervariasi dari * inci (6 mm) hingga lebih dari 2 inci
(50 mm) garis tengahnya. Pembentukannya dapat diakibatkan oleh kurangnya pen-
cucian medium filter. Di dalam suatu filter, bola-bola lumpur cenderung untuk ber'
pa pemasu kan
Pi
. aliran kumpul bila terjadi aliran air pencuci ke atas yang tidak merata. Pencucian permukaan
Kantong lumpur--, filter dengan giat sebelum pencucian kembali dapat mencegah terbentuknya bola lum-
( pur. Untuk mendapatkan distribusi air pencuci yang seragam, maka perangkat filter
Ptpa tumpur i )d\
Bilah_bi16n tidak boleh terlalu besar. Suatu perangkat kembar sebesar 4-mgd (!5.000 m3/hari)
- Pengaduk bulh yang luasnya kira-kira 2O0O ftz (200 m'?), merupakan perangkat besar yang umum.
Tangkai
Alur allran keluar I pgnggaruk Telah diketahui bahwa suatu lapisan pasir setebal 24hingga 30 inci (60 hingga 75 cm)
\ Eenduns aliran ' Bandut
Lubang buih
Penggerak pompa dan
Plpa allran keluar
Zona poncampuran utama

Pemasukan
Puncak tangki Jalur buih Pbncampuran sakun
Pesawat C.tat.n:
.
penggerak Permukaan air dan slrkulasi kemball
t / pengaduk penenang Secondary mlxlng
and rclrculatlon =
Plpa
-ttl-1
I opi ftokirtasi/
.
Pcncampuran se-
kunder dan slrkulasl
Pngdmbllan kemball
h Tangki contoh
; Panggar I
Pelpasan

sabu xaret Bilah-bil


Fongarah bawah
Pemotong konls

(b) Kolam bulat

Gambar l5-5 Kolam pengendapan yang umum dipergunakan dalam instalasi pengolahan air. Gambar l5'7 Pencamput, flokulator dan kolam pengendapan digabungkan dalam sebuah tangki.
SISTEM PENYEDIAAN AIR I27
126 TEKNIK sUMBERDAYA AIR

I-aju pemakaian air yang biasa adalah kira-kira 2hingga 4 gpmlft2 Gg_h.g,r"gg*1_60
Iiter/-m-enitlu-2.)- Garis aliran dari filter dilengkapi dengan suatu pengatur liiu aliran
yd-ng berupa alat penutup untuk memelihara laju yang seragam di seluruh filter. Laju
Tanqki air Pencuci
aliran yang terlalu tinggi, terutama segera setelah pencucian kembali, akan mengakibat-
Permukaan air
pada waktu kan tersapunya sejumlah bahan-bahan terapung melalui filter.
penyaringan
Filter haruslah dilengkapi dengan suatu indikator kehilangan tinggi-tekanan.
Pormukaan air Pacla
waktu pencucian Segera setelah pencucian kembali, kehilangan tinggitekanan melalui suatu filter pasir
kembali yang bekerja dengan laju yang biasa kira-kira adalah sebesar 2 ft (0,6 m). Ini dkan
naik dengan perlahan-lahan. Bila kehilangan tinggi tekanan mendekati 8 ft (2,5 m),
Kolam Pal un9 maka filter itu harus dicuci kembali, bila tidak maka akan terjadi kesulitan dengan
Pengenda air pen- pengikatan udara. Pengikatan udara diakibatkan oleh tekanan-tekanan negatif yang
cuci
berlebihan di dalam tumpukan pasir. Hal ini memungkinkan terikatnya gas-gas yang
dilepaskan oleh air di dalam tumpukan pasir serta sistem drainasi bawahnya. Hal ini
-Pengatur li
aliran 'C'
Pasi r
ikil , akan mengurangi kapasitas filter.
" hingga 18
Adalah hal yang baik bila disediakan suatu waduk pengatur atau sumur penam-
pung yang kapasitasnya kira-kira 30 hingga 40 peisen dari output harian, sehingga satu
Sistem drainasl
bawah atau beberapa buah filter dapat dibebaskan dari tugas selama beberapa jam untuk
Penampung air Yang pemeliharaannya. Pada instalasi yang kecil, misalnya pada instalasi industri dan kolam
tersai ng
renang, dipergunakan filter-filter bertekanan. Ini berupa tangki-tangki tertutup yang
berisi lapisan filter yang dilalui oleh air dengan tekanan. Pada filter-filter tanah diatom-
aceous, suatu lapisan tanah diatomaceous diletakkan di atas suatu medium penyangga.
Filter semacam ini, walaupun tidak cocok untuk air yang sangat keruh, dapat dibuat
portabel, sehingga cocok untuk pemakaian darurat.

Penyaringan air
'1. Buka katup.4. (lni mengalirkan air dari kolam pengendapan ke arah filter).
2. Buka katupB. (lni mengalirkan air melalui filter ke arah penampung airyang sudah tersaringl. l5-13 Metode-metode pengolahan kimiawi. Di antara proses-proses pengolahan yang
Pencucian filter tercantum dalam Tabel I 5-14, koagulasi dan disinfeksi adalah merupakan proses yang
1. Tutup katup,4. pahn[ umum dipergunakan dalam pengolahan air. Yang lainnya - pelembutan presi-
2. Tutup katupB bila air di filterturun hingga puncak peluap' pitasi, pertukaran ion, adsorpsi dan oksidasi kimiawi * dipergunakan bila kondisi
3. Buka katup C dan D. (Hal ini mengalirkan air dari tangki pencuci melalui kerikil dan pasir. setempat menuntut demikian. Kebutuhan pelembutan air apakah dengan presipitasi
menggemburkan pasir dan mencuci kotoran yang terkumpul dari permukaan pasir, ke luar dari
atau pertukaran ion tergantung pada kesadahan dan tujuan pemakaian air yang ber-
filter dan ke dalam selokan).
sangkutan. Rasa dan bau yang tak enak dapat dihilangkan dengan adsopsi karbon
Penyaringan ke limbah atau oksidasi kimiawi dengan senyawa-senyawa semacam klorin, ozon dan permanga-
1. Buka katup.4 dan.E Semua katup lain ditutup. Air kadang-kadang disaring ke pembuangan nat. L,etak kemungkinan penambahan bahan kimia dalam pengolahan air ditunjukkan
untuk beberapa menit setelah pencucian filter untuk memperbaiki kondisinya sebelum me-
pada Gambar 15-9.
lakukan tugasnya lagi.

Gambar l5-8 Penampang melintang suatu filter pasir cepat' Koagulasi Bila bahan-bahan padat terapung di dalam air ukurannya halus atau koloi-
dal, sering dipergunakan bahan-bahan kimia untuk menghilangkan benda-benda ter-
apung dengan lebih sempurna. Koagulan bereaksi dengan air dan partikel-partikel
dengan ukuran butir yang seragam (bergaris-tengah 0,35 hingga 0,45 mm) memberikan yang membuat keruh untuk membentuk endapan flokulan. Selama flokulasi (lihat
hasil yang baik. Pasir itu biasanya diletakkan di atas suatu lapisan kerikil setebal ayat sebelumnya), masing-masing partikel kumpulan dirubah menjadi partikel-partikel
12hingga 18 inci (30 hingga 45 cm) yang butir-butirnya tersusun menurut besarnya. yang lebih besar pada waktu bertumbukan satu sama lain. Partikel-partiikel yang lebih
Suatu lapisan batubara antrasit (batu bara yang keras dan mengkilat) kadang-kadang besar mempunyai kerapatan yang cukup untuk memungkinkan pembuangannya
dipergunakan di dalam filter. dengan cara pengendapan gravitasi.
L28 TEKNIK SUMBERDAYA AIR sISTEM PENYEDIAAN AIR L29
.9
o Ei Koagulan yang paling dikenal adalah alum [AI2(SO4)3. l8H2O] , yarrg bereaksi

:'s
i6 I
oo
ll dengan alkalinitas di dalam air untuk membentuk suatu kumpulan aluminum hikdrok-
c
o sida, sesuai dengan persamaan sebagai berikut:
a G
at 13
oE
.E
.cs
rr
rf! .i
\o'b
rrS
'cL
;s
6
==
0E
Bila air tidak mengandung alkalinitas yang diperlukan, maka mungkin perlu di-
(1s-10)
6,$
E
=?
Pg s tambahkan kapur (cao) atau abu soda (Na2co3) di samping alum untuk memperoleh
.F>
+o .g
s tlokulasi yang tepat. Silika yang diaktifkan kadang-kadang ditambahkan ke air untuk
o.g F menjadi inti bagi pembentukan kumpulan.
:5 Dosis alum yang biasa adalah 10 hingga 40 mg/l (kira-kira 75 hrngga 300Ib per
.I iA
60
+
I
iuta gallon). Jumlah bahan kimia pelengkap yqng dipergunakan tergantung pada sifat
air. Ferrous sulfat (FeSoa) dan ferric klorida (Fecl3) juga dipergunakan
=:
oE -F E sebagai
;p I koagulan. Mereka ini membentuk endapan hidroksida besi. Garam ferrous membutuh-
kan kapur sebagai bahan kimia pelengkap, kalau tidak, garam ferrous harus dirubah
t.s
-OJ
-=E E
r l\' ke dalam bentuk ferric dengan menambahkan klorin.
v.! .g
ov \
Ee
df ;5 { Jumlah bahan kimia yang dibutuhkan diperoleh melalui percobaan dengan me-
nempatkan contoh-contoh air yang tak diolah ke dalam serangkaian kendi dan me-
l-i
---E tT *aS
- nambahkan jumlah bahan kimia yang berbeda-beda kepada masing-masing kendi. Se-
"EE
^GOv
telah beberapa detik pengadukan kuat dan beberapa menit pengadukan perlahan, ciri-
ar' Oll . J
oo':-i.
* :ii ': ciri kumpulan dan kemampuan mengendapnya dipelajari, kemudian dipilih dosis yang
q 6v-P 'optimum.
or; ri Karena mutu air dapat berubah, pengujian harus dilakukan berulangkali.
Po 6 =--
.=oo'=* I
P .gl Pada beberapa instalasi dapat dilakukan berkalikali dalam sehari; sedangkan pada
c-
ph
.'-;
=rzi
o;E6** . E 8" instalasi lain yang airnya tidak banyak berubah-ubah, satu kali untuk beberapa hari
,oi; 6
o- ?isoEX A rnu igkin telah cukup.
Elf
o oJ
EE9
:E E
fa*Ei F; E
Disinfeksi Lebih dari 50 persen patogen di dalam air akan mati dalam waktu 2 hari
o.:e
dv ;EHBT
FE: E =
.S dan 90 persen akan mati pada akhir 1 minggu. oleh karena itu, waduk-waduk penam-

a 'E=:iEi !e pang sebenarnya cukup efektif untuk mengendalikan bakteri. walaupun demikian,
heberapa jenis patogen mungkin tetap hidup selama 2 tahun atau lebih;karena itu di-
) =H;8 E,:
t=-E-lE
=o-;9d -trGi
S\ butuhkan disinfeksi. Klorin telah terbukti merupakan disinfektan yang ideal. Bila

dsElI a El
:.stEMb
6-C==l!Ls>
dimasukkan ke dalam air akan mempunyai pengaruh yang segera dan membinasakan
ke banyakan mahluk mikroskopis.
Dua jenis reaksi akan terjadi bila klorin dimasukkan ke dalam air, yaitu hidrolisis
5;:
P:-.I+7Es Pi*
Er rlan ionisasi. Reaksi hidrolisis adalah
E.:II
e3EeIfg S-O
:
ta i"FgEgE; :S (rs-11)
oo icgE,zEEi Er
a \A UQI{\X 8R Iteaksi ionisasi adalah
:r "'
(r5-12)
.,:,ril
r.trltt,tl
-1
130 TEKNIK SUMBERDAYA AIR srsrEM PENYEDTAAN ArR 131

Diambil bersama-sama, konsentrasi dari asam hipoklorus dan ion hipoklorit didefinisi- Pada proses kapur-soda, kapur [Ca(OH)2] dan abu soda (Na2CO3) ditambahkan
kan sebagai klorin bebas yang dapat diperoleh. Lc air. Ini akan bereaksi dengan garam-garam kalsium dan magnesium untuk mem-
l,cntuk endapan tak terlarut, kalsium karbonat (CaCOa) dan magnesium hidroksida
Karena klorin dalam bentuk asam hipoklorus 40 hingga 80 kali lebih efektif dari'
pada ion hipoklorit, maka disinfeksi dengan klorin akan paling efektif pada nilai-nilai lMg(OH)2] yang dapat dibuang dari air dengan pengendapan. Reaksi-reaksi kimiawi
yiiltg umum adalah
pH yang asam.
Klorin cair didapat dalam wadah-wadah bertekanan dan dimasukkan ke dalam air
melalui suatu klorimator. Klorimator kecil memasukkan gas tersebut secara langsung :,.Cr{fieo*irr r * }, 2CaCO3 + 2H2o; '|'l{ (15-13)
ke dalam air; sedangkan klorimator besar biasanya melarutkan gas di dalam air, kemu- Mg(HCO3)2 + 2Ca(OH), * 2CaCO: + Mg(OH), *,:}L:ol (ls-14)
dian mengisi larutan itu. Klorinator haruslah dipelihara pada suhu paling sedikit
70'F (21'c) untuk mencegah kondensasi gas klorin di pipa-pipa pengisian' Baik MtsSO; *.1,: atQi:'.l''ri (15-rs)
pengatur otomatik maupun manual untuk pemakaian klorin dapat diperoleh.
Beberapa kota besar menyadari bahwa lebih ekonomis dan aman untuk rlm'
pergunakan kalsium hipoklorit (bubuk pemutih) seb4gai disinfektan. Bahan kimia ini
Kupur menurunkan kesadahan karbonat dan menggantikan garam-garam kalsium
bereaksi dengan air untuk membebaskan hipoklorit. Jumlah klorin yang dibutuhkan
rlcngan garam-garam magnesium, sedangkan soda bekerja pada kesadahan yang non-
tergantung pada jumlah bahan anorganik dan organik yang berkurang di dalam air'
karbonat dari garam-garam kalsium. Garam-gar?m sodium yang terbentuk bersifat
Secara umum, kebanyakan air akan mengalami disififeksi cukup baik bila residu klorin
tlapat terlarut dan tidak tertolak bila dalam jumlah yang biasa dihasilkan oleh proses
bebas sebanyak kira-kira 0,2 mgll diperoleh setelah klorinasi selama 10 menit. Residu
klorin yang lebih besar dapat menimbulkan bau yang tak enak; sedangkan yang lebih lrelembutan. Kebanyakan endapan CaCO3 dan Mg(OH)z yan1 terbentuk akan me-
rrgendap di dalam kolam pengendapan, tetapi sebagian akan tetap berupa partikel-
kecil tak dapat diandalkan. Klorin akan sangat efektif bila pH air rendah. Bila persedia-
partikel yang terbagi halus yang dapat diendapkan di atas suatu filter atau di dalam
an air mengandung fenol, penambahan klorin ke air akan mengakibatkan rasa yang
pipa-pipa dari jaringan distribusi. Untuk mencegah hal ini, air haruslah dikarbonkan
kurang enak akibat pembentukan senyawa-senyawa klorofenol. Rasa ini dapat di
kembali dengan mengalirkan gas karbon dioksida (CO2) melaluinya pada waktu
hilangJcan dengan menambahkan amoniak ke air sebelum klorinasi. Campuran klorin
rneninggalkan tangki pengendapan. Dalam proses ini karbonat-karbonat tak terlarut
dan amoniak membentuk kloramin, yang merupakan disinfektan yang relatif mantap,
yang bergabung dengan CO2 untuk membentuk kembali bikarbonat terlarut. Walau-
walaupun tidak seefektif hipoklorit. Kloramin tidak bereaksi dengan cepat, tetapi
ptrn air mendapatkan kembali sebagian kesadahannya melalui proses ini, rekarbonasi
bekerja terus untuk waktu yang lama. Karena itu, mutu disinfeksinya dapat berlanjut
selalu disarankan.
jauh ke dalam jaringan distribusi.
Jumlah kapur dan soda yang dibutuhkan untuk menghilangkan kesadahan ter-
Klorinasi dipraktekkan dalam berbagai cara, tergantung pada mutu air mentah
gantrlhg pada mutu kimiawi air dan jumlah kesadahan yang ingin dihilangkan. Banyak
dan kondisi-kondisi lainnya. Klorinasi-akhir, yaitu pemakaian klorin setelah pengolah-
air sadah yang mengandung konsentrasi sulfat, klorida dan nitrat rendah; karena itu
an, merupakan metode yang umum. Klorinasi-awal, yaitu pemakaian klorin sebelum
kapur seringkali merupakan satu-satunya bahan kimia yang dipergunakan. Peralatan
pengolahan, akan menyempurnakan koagulasi, mengurangi beban filter dan mencegah
yang dipergunakan dalam proses kapur-soda serupa dengan yang dipergunakan untuk
tumbuhnya ganggang. Klorinasi awal dan klorinasi akhir sering dipergunakan bersama-
koagulasi kimiawi. Setelah pengendapan dan rekarbonasi, air biasanya dialirkan me-
sama. Pemakaian klorin sedemikian rupa sehingga meninggalkan residu besar yang ber-
lalui suatu filter pasir. Alum sering ditambahkan de.ngan kapur dan soda untuk meng-
lebihan (superklorinasi) sering dipergunakan untuk menghilangkan rasa dan bau ter- 'kimiawi dengan penghilangan kesadahan dalam suatu proses
gabungkan koagulasi
tentu. Superklorinasi harus diikuti dengan deklorinasi yang biasanya berupa pengolah-
tunggal. Telah dibuat rencana-rencana khusus untuk menggabungkan pencampuran,
an dengan sulfur dioksida atau dengan melewatkan air yang bersangkutan melalui
flokulasi dan penjernihan di dalam satu bangunan. Pengaturan yang umum dari
suatu filter butiran karbon yang diaktifkan.
perangkat-perangkat ini meliputi suatu ruangan dalam untuk pencampuran dan suatu
ruangan luar untuk penjernihan. Perangkat-perangkat ini relatif murah dan memberi-
Pelembutan air dengan pengendapan Penghilangan kesadahan dari air bukanlah hal kan hasil baik bila dioperasikan dengan tepat. Proses kapur-soda mempunyai tiga ke-
yang penting untuk pengamanan air yang bersangkutan. Keuntungannya tefutama ter- lemahan yang jelas: terbentuk sejumlah besar lumpur, diperlukan operasi yang cermat
letak pada berkurangnya kebutuhan sabun dan turunnya biaya pemeliharaan sam' agar diperoleh hasil yang baik dan pipa-pipa akan berkerak bila air tidak mengalami
bungan dan perlengkapan pipa. Apakah kesadahan suatu persediaan air harus dikurangi rekarbonasi dengan baik.
tergantung pada hubungan antara biaya pengolahan dan kepuasan paralangganan. Dua
Pelembutan air dengan pertukaranion Suatu perangkat pertukaran-ion mirip dengan
metode dasar yang dipergunakan untuk menghilangkan kesadahan adalah proses kapur'
suatu filter pasir yang medium filternya berupa suatu getah pertukaran-ion R dan
soda danproses Pertukaran ion.
srsrEM PENYEDTAAN ArR L33
L32 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l000oc. Untuk mendapatkan hasil kerja optimum dari proses adsorpsi karbon, kan-
bukannya pasir. Getah dapat bersifat alamiah (zeolites) atau sintetis. Bila air sadah dungan bahan padat terapung residual di dalam aliran air masuk haruslah rendah.
melalui filter pertukaran-ion tersebut, akan terjadi suatu pertukaran kation: kalsium Oleh sebab itu, adsopsi karbon biasanya dilakukan setelah filtrasi.
dan magnesium di dalam air dipertukarkan dengan sodium di dalam getah itu. Garam-
garam sodium yang terbentuk tidak menimbulkan kesadahan. Bila sejumlah besar Oksidasi Oksidasi kimiawi adalah suatu proses di mana keadaan oksidasi dari suatu
sodium di dalam getah telah digantikan oleh kalsium dan magnesium, haruslah dilaku- bahan ditingkatkan melalui suatu reaksi kimiawi. Dalam pengolahan air, oksidasi di-
kan regenerasi dengan larutan sodium klorida. Air yang melalui filter selama proses pergunakan untuk merubah jenis-jenis bahan kimia yang tak diinginkan menjadi jenis-
regenerasi haruslah dibuang, karena mengandung konsentrasi klorida yang tinggi. jenis yang tak berbahaya atau kurang berbahaya.lo Di antara senyawa yang terpe-
Reaksi-reaksi pertukarannya adalah sebagai berikut: ngaruh adalah bahan-bahan anorganik, misalnya besi dan mangan, serta bahan-bahan
organik, misalnya fenol, asam-asam humus dan senyawa-senyawa yang menimbulkan
Pelembutan:
rasa, bau dan warna. Bakteri dan ganggang juga terpengaruh. Dua contoh reaksi oksi-
dasi menyangkut penggunaan klorin dan ozon adalah sebagai berikut:

frstt (15-1e)
(1s-20)
Regenerasi:
Karena ciri-ciri air berbeda di mana-mana, maka dosis yang dibutuhkan untuk peng-
(1s-r8) olahan kimiawi haruslah ditetapkan berdasarkan pengujian setempat.

l5-14 Metode-metode pengolahan khusus. Metode-metode khusus sering dipergunakan


Perangkat pertukaran-ion dapat berupa filter gaya-berat atau bertekanan. Iaju aliran bila harus dicapai tujuan-tujuan pengolahan yang spesifik, Beberapa metode untuk
air mentah melalui filter biasanya kira-kira 6 gpmlft2 (24O literlmenit/m2)' Proses menghilangkan (1) rasa dan bau serta (2) besi dan mangan diuraikan dalam ayat ini'
pertukaran ion menghasilkan air yang kesadahannya nol. Karena biasanya tidak ada
Pembuangan raso don Daz. Rasa dan bau di dalam air disebabkan oleh (l) gas-gas ter-
kebutuhan untuk mendapatkan air yang sedemikian lembutnya, maka hanya sebagian larut, misalnya hidrogin sulfida, (2) zat-zat organik hidup, misalnya ganggang, (3)zat'
saja dari air yang melalui pengolahan yang dilembutkan. Bagian ini kemudian dicam' zat organik yang membusuk, (4) limbah industri, dan (5) klorine, baik sebagai residu
pur dengan air yang tak dilembutkan untuk mendapatkan mutu at yang diinginkan. atau dalam gabungan dengan fenol atau bahan-bahan organik yang membusuk. Aerasi,
Salah satu kelemahan dari metode penghilangan kesadahan ini adalah karena meng-
ldsorpsi dan oksidasi adalah beberapa di antara metode-metode yang telah diperguna-
hasilkan suatu konsentrasi sodium yang mungkin berbahaya bagi orang yang sakit kan u,ntuk menghilangkan rasa dan bau.
jantung.
Aerasi biasanya dilaksanakan dengan menyiramkan air dari penyemprot-penyem-
Adsorpsi Dengan lahirnya bidang modern dari ilmu kimia organik, sekarang ini telah prot khusus atau dengan memungkinkannya menetes di atas kaskade-kaskade agar air
umum dijumpai berbagai senyawa organik di dalam air yang tak dihilangkan melalui terpecah menjadi butiran-butiran dan memberikan peluang bagi lepasnya gas-gas ter-
proses pengolahan konvensional yang telah diuraikan sebelumnya. Walaupun demikian, larut. Adsorpsi karbon aktif dapat dipergunakan dengan efektif untukmenghilangkan
kebanyakan senyawa ini dapat dihilangkan oleh adsorpsi, biasanya dengan karbon yang IA SA.

diaktifkan. Karena adsorpsi adalah suatu fenomenon permukaan, adsorben haruslah Karbon aktif kadang-kadang dipergunakan sebagai filter, tetapi lebih sering di'
mempunyai permukaan yang luas dan harus bebas dari bahan-bahan yang diadsorp. pakai langsung dalam bentuk tepung ke air mentah di dalam kolam pencampuran se'
Karbon yang diaktifkan diperoleh dengan cara membakar kayu, lignit, batu bara, trelum koagulasi. Suatu dosis antara 5 hingga 30 lb per juta gallon (600 hingga 3600
tulang, residu minyak tanah dan kulit kacang agar diperoleh suatu bahan residu yang kg/106 m3) biasanya telah cukup. Klorin, ozon dan potasium permanganat telah pula
permukaannya luas.e tlipergunakan dengan efektif untuk oksidasi bahan-bahan yang menimbulkan rasa.
Karbon yang diaktifkan dapat dipergunakan dalam bentuk tepung, yang biasanya
Pembuangan besi dan mangan Di antara metode-metode yang dipergunakan untuk
dicampurkan sebelum filtrasi, atau dalam bentuk butiran di dalam lapisan-lapisan
rnenghilangkan besi dan mangan adalah: (1) oksidasi dan presipitasi, (2) penambahan
filter. Bila kemampuan adsorbtif dari karbon butiran di lapisan filter telah diperguna- hahan-bahan kimia dan pengendapan serta filtrasi, (3) {iltrasi melalui zeolit mangan,
kan, karbon tersebut harus mengalami regenerasi dengan pemanasan hingga kira'kira

9 W,S. Web'.r, Jr,. ,'Physiochemical Process for Water Quarity Conuol", Wiley'Interscience' LO Lihat Webber.1972.
New York. 1972.
,,
I34 TEKNIK sUMBERDAYA AIR
sISTEM PENYEDIAAN AIR 135
dan (4) pertukaran ion. Di antara metode-metode ini, oksidasi dan presipitasi adalah
yang paling banyak dipergunakan. Reaksi oksidasi adalah Dcminemlissi Garam-garam dapat dihilangkan dari air melalui pemakaian alat penu-
hrrr ion yang serupa dengan yang dipergunakan untuk menghilangkan kesadahan. Pada
,lcmineralisasi dipergunakan dua jenis getah yang berbeda, yang satu untuk pembuang-
(15-21 )
;rrr kation dan yang lain untuk pembuangan anion. Proses ini sangat mahal untuk diper-
grrnakan pada air laut; walaupun sangat cocok untuk dipergunakan pada air yang
Seperti yang terlihat, besi dalam bentuk ferrous (+2) dioksidasi menjadi ferric hidrok- kandungan garamnya kurang dari 1000 mgil, yaitu dengan biaya yang telah diper-
sida terlarut yang dapat dihilangkan pada waktu presipitasi. Bila kandungan besi tidak k irakan sebesar $ I 50 hingga $300 per acre-foot ($ I 20 hingga $240 per I 000 m3).
banyak, maka endapan yang dihasilkan dapat dibuang dengan filtrasi.
Elektrodiolisis Dengan metode ini ion-ion dihamburkan oleh kerja suatu potensi listrik
15-l 5 Pembuangan garam. Dalam tahun-tahun terakhir ini telah terjadi peningkatan rrrclalui membran-membran yang secara selektif dapat ditembus berbagai ion. Kota
kebutuhan yang cepat dalam pengembangan proses untuk merubah air asin menjadi ('oalinga di Cblifornia semula mengimpor air minum dengan mobil tangkai kereta api
air tawar. Dalam tahun 1970, lebih dari 200 instalasi yang berbeda di seluruh dunia rlcngan biaya lebih dari $2000 per acre-foot ($1625 per 1000 m3). Kotainisekarang
telah memproduksi air tawar yang lebih dari 50 mgd (190.000 m3/hari) dari sumber- rncngolah air sumur payau (2000 mg/l) dengan cara elektrodialisis dengan biaya kurang
sumber yang asin. walaupun biaya pembuangan garam telah banyak berkurang, tetapi thri $400 per acre-foot ($325 per 1000 m3). Dalam proses ini ada kira-kira satu bagian
relatif masih mahal. walaupun demikian, di beberapa daerah pembuangan garam me- rrir yang dibuang untuk setiap bagian yang dihasilkan. Biaya pembuangan garam
rupakan hal yang kompetitif dengan cara-eara lain untuk mendapatkan air tawar. Per- tlcngan elektrodialisis sebanding dengan jumlah garam di dalam air. Karena sangat
hatian terhadap pembuangan garam telah dirangsang oleh kesadaran bahwa persediaan (ingginya biaya, elektrodialisis tidak cocok untuk dipergunakan pada air laut.
air segar di berbagai daerah sangat terbatas. U.S. Office of Saline Water telah me-
nunjang suatu program yang terus-menerus untuk bagi riset tentang pembuangan Osmosis terbalik Proses ini juga mempergunakan membran-membran, tetapi yang se-
garam sejak tahun 1952. ('ara selektif dapat ditembus oleh air dan bukannya oleh garam. Dengan memberikan
Air laut mempunyai kadar garam terlarut sebesar kira-kira 35.000 mg/l. Instalasi tckanan sebesar 1500 psi (10.000 kN/m2) air tawar didorong melalui membran-
pembuangan garam yang terbesar terletak di Kuwait di Teluk Persia, yang menghasil- rrrembran.sambil meninggalkan garam di belakangnya. laju aliran melalui membran-
kan air tawar lebih dari 5 mgd (220literldetik) melalui distilasi kilat. Banyak persedia- rrtembran itu tergantung pada tingkat kegaraman awal dan bervariasi dari kira-kira
an air tanah yang bersifat payau (garam terlarut 1000 hingga 3000 mg/l) dan terlalu )O gpdlft2 (0,8 m/hari) untuk air laut hingga 30 gpdlft2 (1,25 mlhari) untuk air
asin untuk konsumsi. Beberapa proses untuk membuang garam dari air di antara proses- pilyau. Proses ini masih dalam perkembangan, tetapi telah merangsang perhatian yang
proses yang ada, dibahas pada paragraf-paragraf di bawah ini. l,esar, karena biaya energinya secara potensial sangat kecil. Tidak diperlukan perubah-
;rn keadaan air.
Distilasi Distilasi air laut telah dilaksanakan selama bertahun-tahun. Penelitian akhir-
akhir ini telah diarahkan ke pengembangan evaporator yang hanya akan mengalami
kesulitan sedikit dalam penyusunan skala. Berbagai jenis sistem kompresi-uap dan
600
kilatan berpengaruh-ganda telah menunjukkan harapan. walaupun demikian, hingga c
tahun 1978, biaya minimum untuk pembuangan garam melalui distilasi adalah kira- o
o I
o
kira $350 per acre-foot ($285 per 1000 m3) pada instalasi yang kapasitasnya be- (i 1.53 o
o
o
berapa juta gallon. Menurut perkiraan, biaya dapat dikurangi menjadi kira-kira separuh
dari itu dengan instalasi besar yang dwiguna, yaitu yang membangkitkan uap bertekan-
an tinggi untuk tenaga listrik dan uap bertekanan rendah untuk operasi evaporator.
b
o
aa
o
D
400
-rc Distilasi (Perangkat
ksctt)

Dlstllasl (Perangkat besar)


-
1.00
o
o
o
!
Tenaga matahari telah dipergunakan untuk produksi terbatas di daerah-daerah yang 6
E E
banyak mendapatkan cahaya matahari sepanjang tahun. walaupun demikian, produks . E
200
skala-besar dengan tenaga matahari dari segi ekonomis tidak nampak layak dalam 0.50 6
o
waktu dekat ini. s o
o s
o
Pimbekuan Dalarn proses pembekuan, suhu air laut diturunkan perlahan-lahan hingga 0
terbentuk kristal-kristal es. Kristal ini bebas dari garam dan dapat dipisahkan dari batu 05101520253035
garanrnya. Pada tahun 1978, biaya sebesar kira-kira $250 per acre-foot ($200 per Jumlah kadar garam, looo mg/l
1000 m3) telah dicapai melalui proses pembekuan ini.
( hmbar I 5-10 Perkiraan biaya pembuaflgan gamm pada tahun 1978.
,
SISTEM PENYEDIAAN AIR 137
136 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l abel l5-l 5 Metode-metode yang dipergunakan untuk pemrosesan dan pembuangan


lumpur dari instalasi pengolahan air*
Supernatan lumPur
Perangkat kembali (tidak
filtrasi
air
lslan asam
belerang
Aliran bawah Pembersih
lumpur limbah dan Pen'
cucian filter (tidak Pemisahan dan konsen'
trasi bahan Padat
limbah

Filtrasi hampa Pengaturan kimiawi


Pembuangan akhir
bahan Padat limbah Pengeringan bahan Padat limbah

pengolahan air'
Gambar 15-l 1 Bagan-alir untuk pembebasan alum dari lumpur instalasi

pada tahun 1978 di'


Biaya pembuangan garam sebagai fungsi dari kadar garam
utama bagi pembuangan garam adalah
perlihattan pada Gambai l5-10. Penghambat
Lrornyu kebutuhan energi; sedangkan kenaikan biaya energi akhir-akhir ini telah * Dikutip dari S.L. Bishop, Methods for Treating Wastes from Water Treatment Plants,lour-
nal New England |IWA, Muet 1971.
melipatgandakan masalah tersebut.
bi Amerika Serikat dan Kanada terdapat lebih dari 1000 sarana
pelayanan air t G.P. Fulton, Disposal of Wastewater from Water Filtration Plants, Journal AWWA, Vol. 61 ,
No. 7, 1969.
yangmempunyaiairmentahdenganjumlahgaramterlarutberkisarantaral000dan
garam yang tersebar luas
ioo-o mg/r. Adalah wajar bila penerapan usaha pembuangan
bila dirubah menjadi air tawar, biasanya
pertama-tama adalah pada air payau. Air laut, rangi volume air yang dibuang dalam operasi pengolahan selanjutnya. Pembebasan
menambah biaya-
irarus dipompa pada jarak yanjiauh ke tempat penggunaan, sehingga kimiawi (chemical recovery) adalah suatu alternatif yang harus dipelajari. Suatu bagan-
nya. alir yang umum untuk proses pembebasan alum diperlihatkan pada Gambar l5-l 1.
Penggunaan ,koagulasi dan pembebasan magnesium karbonat telah pula dikembang-
yang di-
15-16 Pembuangan lumpur instalasi pengolahan. Di waktu yang lalu, limbah kan.ll Apa pun metode yang dipilih, kewaspadaan harus ddaga dalam perencanaan
hasilkan dari operasi pengolahan air biasanya dibuang ke dalam air permukaan. cara sistem pemrosesan-lumpur karena sangat pentingnya. Sistem pemrosesan lumpur
pembuangan inl sering menyebabkan bertumpuknya endapan lumpur pada sungai-
seperti yang terlihat pada Gambar l5-11 membutuhkan tenaga-tenaga terlatih dan
sungai t<ecit. Praktek ini tidak lagi dapat diterima. Pembuangan lumpur dari operasi tidak boleh dicoba dengan operator-operator yang tidak ahli.
penlohhan air telah menjadi suatu masalah besar. Pada berbagai tempat masalah ini
*"ttiuAi berat karena tidak terdapat lahan di tempat pengolahan untuk instalasi sarana l5-17 Perencanaan instalasi pengolahan air. Jenis pengolahan air yang dibutuhkan ter-
pemrosesan lumpur. gantung pada ciri-ciri fisik, kimiawi dan biologis air yang bersangkutan. Kekeruhan air
Metode-metode utama yang telah dipergunakan untuk pemrosesan dan pembuang-
an lumpur diikhtisarkan pada Tabel 15-15. Sekarang telah merupakan praktek
yang 11 C.G, Ttrompson. S.E. Singley, dan A.P. Black, Magnesium Carbonate - A Recycled
Coagulant, Joutna, AWWA, Pts. I dan U, VoI. 64, No, 1 dan 2, 197 2.
biasa untuk mempergunakan beberapa jenis pengentalan-pendahuluan untuk mengu-
.r.#- PENYEDIAAN Atr. 139
I
138 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l_
Sumber Sumber
sungai yang relatif sangat tinggi dan sangat bervariasi sepanjang tahun, biasanya mem-
butuhkan koagulasi kimiawi dan filtrasi. Kekeruhan itu mungkin tinggi selama banjir,
tetapi rendah pada waktu-waktu lainnya. Beberapa instalasi yang mengolah air sungai
dapat mempunyai sarana-sarana untuk menambahkan koagulan yang hanya diperguna-
kan selama banjir. Banyak kota besar yang telah mengambil langkahJangkah untuk
H
l-
t
I I
Alum
Kapur

mengurangi erosi dari daerah aliran anak sungai hingga ke sumber airnya untuk mem-
Pencampuran
perkecil kebutuhan penjernihan. Kebanyakan air permukaan dapat terkena kontami-
nasi, sehingga disinfeksi biasanya merupakan hal yang penting. Air dari sumur dalam
biasanya bebas dari bakteri patogen, sehingga pemurnian mungkin tidak diperlukan.
Klorine
Kebanyakan air sumur bersifat sadah, sehingga pelembutan bersama-sama dengan
pembuangan besi dan mangan mungkin diperlukan. Air sumur biasanya cukup jernih,
sehingga tidak diperlukan usaha menghilangkan kekeruhan. Bila ada kemungkinan
pencemaran, disarankan adanya klorinasi.
LangkahJangkah yang terkait dalam perencanaan instalasi pada umumnya me-
liputi: (l) pengujian setempat dan penelaahan instalasi percobaan, (2) sintesis dari
bagan-alir alternatif, (3) pemilihan kriteria perencanaan, (4) denah sarana-sarana fisik,
(5) persiapan penampang-penampang hidrolik, (6) persiapan timbangan bahan-bahan
padat, dan (7) persiapan gambar-gambar konstruksi, persyaratan-persyaratan dan per-
kiraan biayanya. Ke waduk Penampung
atau iaringan distribusi
K lcirine
Pengaiian laborotorium dan peneloahan instalasi percobam Tujuan dari pelaksanaan Catatan: Kotak-kotak kecil
pengujian laboratorium dan penelaahan instalasi percobaan adalah (l) penetapan se- tak berlabel menya-
suaian operasi-operasi dan proses-proses satuan alternatif untuk mengolah air tertentu takan alat Pengisian
Ke waduk penampung
dan (2) untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan untuk perencanaan bahan kimia.
atau jaringan distribusi
operasi dan proses yang dipilih.
Dari semua operasi dan proses yang dipergunakan untuk pengolahan air, koagulasi (b) Untuk air yang membutuhkan
k) Konvensional untuk kebanYakan
pengolahan lengkap termasuk peng'
adalah yang paling sulit untuk.dapat direncanakan dengan baik, karena ciriciri dari air pdrmukaan Yang memerlukan Pe-
ngolahan lengkap. hilangan kesadahan.
kebanyakan air permukaan akan berubah dari musim ke musim dalam setahun. Bila
waduk-waduk penampungan menjadi bagian dari sistem yang bersangkutan, perubahan
suhu yang diakibatkan oleh pelepasan air dari kedalaman yang berbeda-beda akan Gambar 15-12 Bagan alir yang umum untuk instalasi pengolahan air'
mempengaruhi proses koagulasi. Idealnya, pengujian bejana di laboratorium (Ayat
l5-13) harus dilakukan sepanjang tahun untuk menetapkan dosis bahan kimia yang di- yang
ini? Dalam situasi seperti lni tidak ada cara untuk memperoleh jawaban-jawaban
butuhkan. Informasi ini akan bermanfaat dalam penetapan besar cadangan bahan
diperlukan kecuali dengan suatu penelaahan instalasi percobaan'
kimia dan peralatan pengisiannya maupun operasi dan proses lainnya di dalam jaringan
sebagai
pengolahan. sintesis dari bagan alir proses pengolahan Suatu bagan alir dapat didefinisikan
Penelaahan suatu instalasi percobaan secara terus-menerus mungkin masih diperlu- pengelompokan gabungan operasi dan proses satuan yang diperlukan untuk mencapai
kan untuk memeriksa hasil-hasil yang diperoleh dari pengujian laboratorium. Pada :iuui, tuiuun pengolahan tertentu. Bagan alir alternatif akan dikembangkan berdasar-
kan ciri-ciri aii yang harus diolah, tujuan pengolahan dan, jika ada, hasil'hasil
suatu penelaahan semacam ini yang dilaksanakan oleh pengarang, sasarannya adalah pengujian
untuk menetapkan apakah proses flokulasi-pengendapan dapat dihilangkan dengan laboratorium dan instalasi percobaan. Bagan alir alternatif yang terbaik akan dipilih se-
menambahkan bahan-bahan kimia untuk koagulasi di jaringan pipa di depan suatu telah seluruhnya dinilai berkenaan dengan masalah pelaksanaan fisik dan biayanya'
filter dan mempergunakan filter itu untuk pembuangan bahan-bahan padat. Pertanya- contoh-contoh umum dari bagan alir semacam ini diperlihatkan pada Gambar 15'12
an dasar yang harus dijawab adalah: (1) Apakah gagasan tersebut layak dari segi pan- dan l5-13.
dangan hasil keria dtn teknis? (2) Apakah hasil-hasil pengujion laboratorium berlaku
Pemilihan kriteriu perencanum Setelah dibuat satu atau beberapa buah bagan alir
bila bahan-bahan podat harus dibuang di dalam filter? dan (3) Bila iawaban unruk
alternatif, langkah perencanaan selanjutnya menyangkut pemilihan kriteria perencafla-
kedua pertanyaan itu positif, berapakah ukuran optimum untuk instalasi pengolahan
140 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

an dan penetapan ukuran satuan-satuan pengolahan. Kriteria perencanaan dipilih ber-


dasarkan teori, hasil-hasil pengujian laboratorium dan penelaahan instalasi percobaan
serta pengalaman para perencana di waktu yang lalu. Sebagai contoh, bila dipilih
waktu penaharnn 2 jam dan kedalaman air l0 ft (3 m) untuk suatu tangki pengendap'
an, maka luas permukaan aliran yang dibutuhkan untuk aliran sebesar I mgd, atau
1,55 cfs (3790 m3/hari) akan sama dengan I I l6 ft2 (104 m2):

vo,lu*t - luas perlnlkaln x kedalaman


waktu penahanan DT = O laju aliran
2jam x 3600 detik/jam x 1,55 ft3/detik
Luas permukaan =
l0 ft
I I l6 ft2 (104 m2) Jalan masuk (Puing)

Bila suatu kolam empat persegi panjang dengan angka perbandingan antara panjang
dan lebarnya kira-kira 3 ; I atau 4 : I harus dipergunakan, maka ukuran yang baik ada- -__-_---t
lah kira-kira 18 ft x 16 ft (5,5 m x 19 m). Informasi ini kemudian dipergunakan .-.'2-'--T-
untuk menyusun denah instalasi yang direncanakan. Setelah rencananya selesai, biasa-
nya dibuat ikhtisar tentang semua kriteria yang dipakai, seringkali pada lembar per-
tama dari rancangan konstruksi. \
\
\
Denah instalasi Dengan mempergunakan informasi tentang ukuran sarana-sarana yang \
\
ditetapkan berdasarkan kriteria yang dipilih, berbagai denah instalasi disusun di dalam I
I
lahan yang tersedia (Gambar 15-14). Denah-denah yang dipilih akan hampir selalu I
I
tergantung pada kondisi spesifik yang ada di tempat yang bersangkutan. I

Bangunan PelimPah

-r-T-T-r-T-rJ\
:---]:>\
I

Kolam-
kolam
Tangkl alum -l
pencuclan alr

Bangunan pengatur
Sumur Jernih
Jalan masuk (kerlkll)
Sumur lernlh
masa dePan
Lumpur

Gambar l5-13 Bagan alir untuk pengolahanair yang kecil. (Dewante and Stowell ConsultingEngi- (iambar l5-14 Denah instalasi pengolahan air yang terlihat pada Gambar 15-13 (Dewante and Sto-
n e ers, Sa cramen t o, Cali for nia). u' ell C on sul t in I E ngine *s, Sa cra me n t o, &lifo r nio)'
,rrm#r*"EDTAAN ArR L4B
o
o
o Perumpwrg hidrolik Bila ukuran.-ukuran dari sarana pengolahan dan pipa-pipa yang
E .;
o berhubungan serta perkiraan denahnya telah disusun, maka penitmpang-penampang
(, og
O)
tf) oE o hidroliknya harus dihitung untuk laju aliran rata-rata. Penampang-penampang ini harus
EL fd dibuat karena adanya tiga hal: (1) untuk memasukan bahwa gradien hidroliknya cukup
< gu EU
j G
o
E.
oE
l3o 6.s oo
menjamin terjadinya aliran melalui sarana-sarana pengolahan yang bersangkutan,
Es' (2) untuk menetapkan tinggi tekanan pompa-pompa bila diperlukan, dan (3) untuk
+E
65
la
o0 bo memastikan bahwa sarana-sarana di instalasi itu tidak akan tergenang atau mengalir
Etr
pe balik pada saat-saat aliran puncak. Penampang-penampang untuk bagan-alir pada Gam-
_o
bar 15-tr3 ditunjukkan pada Gambar l5-15.
LC
ro t)
tjg $ Kevimbangu balun ydot Setelah ditetapkan kriteria perencanaan untuk proses
'Jl 9'- d
o
@ E-g L)
pengolahan, keseimbangan bahan padat haruslah disiapkan untuk bagan alir setiap
proses. Idealnya, keseimbangan bahan padat harus disiapkan untuk laju aliran ruta-rata
: \t
t) dan puncak. Penyiapan keseimbangan bahan padat berarti penetapan jumlah-jumlah
o.l
6l bahan padat yang memasuki dan meninggalkan masing-masing operasi atau proses
oa satuan. Data ini terutama penting dalam perencanaan sarana-sarana pemrosesan lum-
lLl
OQ
cGi pur.
(f)

o.j
a!
o
o od Gambu'gambar dan persyaraton konstntki Iangkah terakhir dalam proses perencana-
(o
g 6tr an menyangkut penyiapan gambar-gambar, persyaratan dan perkiraan biaya kons-
( o,
ol
G

do truksi. Karena kejelasan penyajian gambar konstruksi akan mempengaruhi harga-harga


: ul
ct penawaran serta operasi akhir instalasi, maka pentingnya langkah ini tak perlu diurai-
lr) oI 6t =d
o cl LT
d
(o ol E^E kan lagi. Persyaratan konstruksi kurang lebih telah dibakukan. Masalah pokoknya ada-

r ol
EI
6t
o
Eoq
o<
ya
30
i
t'o
lah memastikan bahwa persyaxatan-persyaratan itu lengkap, sehingga perintah-perintah
perubahan yang mahal dapat dihindari. Akhirnya, perkiraan biaya dari insinyur yang
o
E
v Eni
oc
H
!!
bersangkutan dipergunakan dalam penilaian penawaran yang diajukan oleh para pem-
6 oc -
I borong.
o 6E G
o.
-e.f
uJs E
,c
o!:
G ..o
gd SISTEM DISTRIBUSI AIR
of : 6l
EI H
o
fo
Sistem distribusi yang ekstensif diperlukan untuk menyalurkan air ke masing-masing
^-o f

(! langganan dalam jumlah yang dibutuhkan dengan tekanan yang memuaskan. Sistem
G
o distribusi seringkali merupakan investasi utama dalam jaringan-air kota.
Io J'
N E
(o
E
o*
i< =o J4
Pompa
6 Y3
cc o
<: :o E,
: o
Y M
E
!iB
a
EE Eh
o\<
of, AE'
Oo
cc
Oo la\)
-ll Pipa penyalur
CIa i
|a: Pipa pelengkap
OL
96 rR Pembagi minor
E re)
ids Gambar 15-16 Suatu sistem distribusi air
oAOoo
ACD(6r\
o-
yang umum.
<) (O (t 16 lJ)
E.X
I44 TEKNIK sUMBERDAYA AIR srsrEMefvooraaN,nrn 145

15-18 Jenis-jenis sistem distribusi air. Bila kondisi topogralinya baik, dipergunakan tingkat atau bertingkat dua. Bila ditambahkan kira-kira 5 psi (35 kN/m2) untuk setiap
distribusi gravitasi. Ini menuntut adanya suatu waduk pada elevasi yang cukup di atas tingkat tambahan, maka tekanan sebesar 75 psi (520 kN/m2) akan cukup untuk
kota yang bersangkutan, sehingga air dapat mencapai setiap bagiaa dari sistem distri hangunan:bangunan bertingkat sepuluh. Banyak kota-kota besar yang meminta agar
busi dengan tekanan cukup. Bila diperlukan pemompaan, air dapat dipompa langsung para pemilik bangunan tinggi memasang pompa-pompa pendorong guna menghindari
ke dalam suatu jaringan distribusi tertutup atau ke dalam waduk-waduk distribusi yang kebutuhan tekanan yang sangat tinggi di dalam pipa-pipa.
bertugas meratakan laju pemompaan sepanjang hari dan menyediakan cadangan untuk
l5-20 Waduk-waduk distribusi. Waduk-waduk distribusi dipergunakan untuk menye-
pemakaian puncak (lihat Contoh Soal 7-l).
tliakan tampungan guna memenuhi naik-turunnya pemakaian, untuk menyediakan
Suatu sistem distribusi seperti pohon dengan banyak titik-ujung yang mati tidak-
tampungan bagi penanggulangan kebakaran, serta untuk memantapkan tekanan di
lah memuaskan, karena air dapat berhenti di ujung-ujung sistem itu. Lebih dari itu,
rlalam sistem distribusi. Waduk haruslah terletak sedekat mungkin ke pusat pemakaian.
bila diperlukan perbaikan, suatu daerah yang luas harus ditutup penyaluran airnya.
Akhirnya, dengan kebutuhan lokal yang besar pada waktu terjadinya kebakaran, ke- l)ermukaan air di dalam waduk haruslah cukup tinggi untuk memungkinkan aliran
gravitasi dengan tekanan yang memuaskan ke sistem yang dilayani. Di dalam kota-kota
hilangan tinggi tekanan dapat besar sekali, kecuali jika pipanya cukup besar. Kesulitan-
hesar beberapa waduk distribusi dapat diletakkan pada titik-titik strategis di seluruh
kesulitan ini dapat diperkecil dengan denah yang berbentuk panggangan atau garis-
kota. Air biasanya dipompa ke dalam suatu waduk distribusi bila tuntutan kebutuhan
sbuk(Gambar l5-16).
scdang rendah dan dilepaskan dengan aliran gravitasi bila kebutuhannya tinggi. Kapa-
Suatu sls/em pipa-tunggal adalah sistem dengan sebuah pipa yang melayani kedua
sitas yang dibutuhkan dari suatu waduk distribusi ditetapkan berdasarkan ciri-ciri
sisi suatu jalan. Suatu sistem pipa-rangkap mempunyai sebuah pada masing-masing sisi
jalan. Satu pipa melayani hidran kebakaran dan kebutuhan rumahtangga pada sisi jalan tlaerah yang dilayani (Bab 7).

yang bersangkutan, sedangkan pipa yang lain (yang lebih kecil) hanya melayani kebu- Waduk di tempat yang tinggi dapat dipergunakan dengan baik untuk pemantapan
tuhan rumahtangga untuk sisi jalan yang lain. Keuntungan utama dari sistem dua-pipa
lckanan. Garis derajat hidrolik pada suatu saat pemakaian yang tinggi dalam suatu
sistem dengan tangki tinggi yang terletak di tempat yang salah diperlihatkan pada
ini adalah bahwa perbaikan dapat dikerjakan tanpa mengganggu lalu lintas dan tanpa
(iambar l5-17a. Tekanan akan cukup rendah di ujung sistem yangjauh. Kondisi tekan-
merusak lapis penutup jalan.
:rn akan membaik bila tangki tinggi itu terletak dekat daerah konsumsi tinggi (pusat
l5-19 Kebutuhan tekanan pada sistem distribusi-air. Dalam perenQanaan sistem distri- heban) (Gambar I 5-17 b).
busi-air, kebutuhan tekanan untuk kebutuhan biasa dan untuk penanggulangan keba' Berbagai jenis waduk distribusi dibangun untuk memenuhi kondisi topografi
karan haruslah dipertimbangkan. Di daerah tempat tinggal, disarankaR tekanan sebesar tlan struktural yang dijumpai. Bila bukit-bukit dengan elevasi cukup terdapat di dalam
60 psi (410 kN/m2) pada hidran untuk penanggulangan kebakaran. Pada daerah-daerah rrtau dekat kota, maka suatu waduk permukaan, baik di bawah permukaan tanah
perdagangan, tekanan sebesar 75 psi (520 kN/m2) dapat ditolerir, tetapi tekanan yang nraupun jenis galian-dan-urugan, biasanya merupakan hal yang terbaik. Waduk-waduk
lebih besar harus diadakan pada daerah-daerah dengan bangunan yang tinggi. American kecil dapat berupa galian sederhana yang dilapis gunit, aspal, membran aspal atau
Water Works Association menyarankan tekanan statik normal sebesar 60 hingga 75 psi karet butyl. Waduk-waduk yang lebih besar membutuhkan lapisan beton, dengan
(4!0 hingga 520 kN/m2) untuk seluruh sistem. Banyak kota besar yang memperguna- lembok sisi.yang direncanakan sebagai tembok penahan untuk menahan beban-beban
kan pompa motor barisan pemadam kebakaran untuk mendapatkan tekanan pemadam luar dari tanah bila waduk sedang kosong.
kebakaran, sehingga tekanan operasi normalnya dapat lebih rendah daripada batas Kebanyakan waduk permukaan ditutup untuk mencegah pencemaran oleh bina-
60 hingga 75 psi (410 hingga 520 kN/m2) itu. Pemeliharaan tekanan yang tinggi di tang, burung dan manusia serta, dengan terhalangnya cahaya matahari, pertumbuhan
pipa-pipa berarti meningkatnya biaya pemompaan dan biasanya juga peningkatan ke- g,anggang. Atap waduk dapat terbuat dari kayu, beton atau baja. Pelat-pelat beton
bocoran. Beberapa kota besar telah memasang sistem kembar di daerah perdagangan, pra-cetak yang ringan banyak dipergunakan. Waduk-waduk distribusi terbuka haruslah
sistem bertekanan rendah untuk pemakaian biasa dan sistem bertekanan tinggi (150 tlipagar agar orang tak dapat masuk.
hingga 300 psi, atau 1000 hingga 2000 kN/m2) untuk penanggulangan kebakaran saja. Bila kondisi topografi tidak memungkinkan adanya tinggi tekanan yang cukup
Kota-kota besar lain mempergunakan pompa-pompa cadangan untuk menaikkan tlari suatu waduk permukaan, maka suatu tabung tegak atau tangki tinggi dapat di
tekanan di seluruh sistem bila terjadi kebakaran. pcrgunakan untuk mendapatkan tinggi yang diperlukan (Cambar l 5-18). Baja, beton
Tekanan keran sebesar 5 psi (35 kNim'z) cukup memuaskan untuk kebanyakan bcrtulang dan kayu dipergunakan untuk konstruksi tabung tegak. Konstruksi pra-cetak
kebutuhan rumahtangga. Bila dianggap ada kehilangan tekanan maksimum sebesar banyak dipergunakan untuk tabung-tegak beton untuk memperkecil kemungkinan
5 psi (35 kN/m2) di dalam meteran, kira-kira 20 psi (140 kN/m2) di pipa dan saluran retak. Karena adanya variasi tekanan yang besar-tidak diinginkan pada suatu sistem
pelayanan dalam rumah, sedangkan pipanya terletak kira-kira 5 ft (1,5 m) di bawah tlistribusi, maka naik-turunnya air permukaan air di dalam suatu tabung tegak biasanya
permukaan tanah, maka tekanan keseluruhan sebesar kira-kira 35 psi (240 kN/m2) di tlibatasi hingga 30 ft (10 m) atau kurang. Biasanya, tabung tegak yang tingginya lebih
dalam pipa akan cukup untuk daerah-daerah tempat tinggal dengan rumah tak ber- tlari 50 11 (15 m) tidaklah ekonomis, karena bagian bawah tabung tegak itu hanyalah
146 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM P}YEDIAAN AIR t47

15-21 Perencanaan sistem distribusi air. Perencanaan suatu sistem distribusi air me'
31'' ourin,r,o,,u
nuntut adanya peta detail dari kota yang bersangkutan, yang memuat garis'garis
kontur (atau semua elevasi yang menentukan) serta jalan-jalan dan petak-petak yang
ada sekarang maupun yang akan dibangun di masa depan. Setelah menelaah kondisi
topografi dan menetapkan kedudukan waduk-waduk distribusi, kota itu dapat dibagi
atas daerah-daerah yang masing-masing harus dilayani oleh sistem distribusi yang ter'
(a) Tangki yang terletak salah pisah. Kemungkinan penggunaan maksimum (dengan cadangan untuk pemadaman
kebakaran dan pertumbuhan di masa depan) untuk masing-masing daerah pada kota
itu haruslah diperhitungkan. Suatu kerangka berupa pipa-pipa yang ke luar dari waduk
distribusi dapat dikarang (Gambar 15-16). Pipa-pipa penyalur ini haruslah cukup besar
untuk mengalirkan kebutuhan yang diduga dengan tekanan yang memadai. Program'
program komputer yang mempergunakan metode Hardy Cross (Ayat 11-6) atau
teknik-teknik matriks yang lebih efisien dipergunakan untuk menetapkan besarnya
debit dan kehilangan tinggi tekanan di masing'masing pipa dalam jaringan yang ber-
sangkutan. Pengaruh aliran di dalam pipa-pipa pelengkap pada awalnya diabaikan, te'
tapi dapat dihitung kemudian. Aliran di dalam jaringan pipa penyalur dianalisis untuk
memenuhi tebutuhan pemadaman kebakaran di berbagai wilayah yang berbeda pada
daerah yang bersangkutan untuk memeriksa keandalan sistem yang bersangkutan pada
(b) Tangki di tempat yang baik berbagai pola penyadapan. Dalam memilih pipa'pipa penyalur, kebutuhan kapasitas
masa depan haruslah dipertimbangkan. Akan lebih bijaksana untuk menduga-duga ke-
Gambar l5-17 I-etak tangki tinggi untuk penampungan air. butuhan masa depan daripada menggantikan pipa-pipa yang bersangkutan dengan yang
lebih besar di waktu yang akan datang.
Setelah jaringan pipa penyalur ditetapkan, pipa-pipa distribusi ditambahkan ke
bertugas untuk rnendukung bagian atasnya yang bermanf'aat. Batas tinggi tabung tegak sistem yang bersangkutan. Perhitungan hidrolik hanyalah akan merupakan perkiraan,
yang ekonomis akan dicapai bila bangunan pendukung untuk tangki tinggi menjadi karena semua faktor yang mempengaruhi aliran barangkali tidak dapat diperhitungkan.
lebih murah daripada bagian bawah tabung tegak yang tak efektif. Pipa-pipa distribusi minor yang melayani hidran-hidran kebakaran paling sedikit harus-
Pernilihan jenis, jumlah dan letak waduk distribusi merupakan suatu masalah lah bergaris-tengah 6 inci (150 mm) untuk daerah'daerah tempat tinggal dan 8 atau
ekonomi di mana biaya tahunan untuk waduk, pipa dan pemompaan haruslah mini- l0 inci (200 atau 250 mm) untuk daerah-daerah yang bernilai tinggi. Pipa-pipa jalan
mum. Waduk-waduk permukaan dapat lebih besar, dengan demikian jumlah yang yang hanya melayani kebutuhan rumahtangga biasanya bergaris-tengah 2 atau 4 inci
lebih sedikit dapat menyediakan tampungan yang cukup. Meskipun demikian, bila (50 atau 100 mm).
kedudukan waduk permukaan yang cocok tidak diinginkan terletak di daerah distri-
busi, maka mungkin diperlukan pipa-pipa penyalur yang lebih panjang. Di samping Katup. Kedudukan katup dalam suatu sistem distribusi merupakan hal yang penting
itu, pipa-pipa yang lebih besar nrungkin diperlukan untuk menjaga tekanan pada taraf- dalam perencanaan. Katup-katup pelepas udara haruslah diadakan di titik-titik puncak,
taraf tertentu. sedangkan katup-katup pengeringan harus diadakan di titik-titilc yang rendah. Ber'
bagai jenis katup lain juga dibutuhkan, tetapi yang jauh lebih umum adalah katup'
katup penutup, yang harus berkerapatan kurang dari seperempat mil (0,4 km). Irbih
Variasi yang disukai jarak yang lebih rapat untuk memperkecil luas daerah yang harus dihentikan
diijinkan - 3O' pemakaian airnya pada waktu perbaikan. Katup'katup penutup yang ukurannya lebih
dari 12 inci (300 mm) biasanya diletakkan di dalam lubangorang untuk memungkin-
kan pemeriksaan dan dilengkapi dengan penoPang-penopang beton agar tidak ambles'
Katup-katup yang kecil dapat dimasuki dari jalan melalui kotak-kotak katup yang ter-
buat dari besi tuang yang dapat dimasuki suatu alat pemutar khusus. Katup-katup
dapat tidak bekerja (rusak) karena karat atau bertumpuknya sedimen, sehingga harus
Tangki tinggi diperiksa paling tidak sekali dalam setahun. ktak katup pintu yang dibakukan (misal-
nya, selalu pada sudut timur-laut dari suatu persilangan) akan memungkinkan pene'
Gambar l5-18 Jenis-jenis tampungan tinggi untuk distribusi air.
148 TEKNIK sUMBERDAYA AIR srsrEM PENYEDTAAN AIR 149

muannya dengan mudah dalam keadaan darurat. Katup ketinggian untuk mencegah
,
luapan tangki-tangki tinggi biasanya direncanakan untuk bekerja secara otomatik.
Katup-katup pengatur tekanan (Gambar ll-29) dapat dipergunakan untuk membagi
sistem distribusi ke dalam berbagai zona tekanan.

Hidran. Kerapatan hidran kebakaran tidak boleh kurang dari 500 ft (150 m)untuk
mencegah terjadinya kehilangan tekanan yang berlebihan pada pipa kebakaran yang
bergaris-tengah kecil. Hidran-hidran ini biasanya lebih rapat di daerah-daerah yang ber-
nilai tinggi. Penempatan hidran lebih disukai pada persilangan-persilangan, sehingga
dapat dipergunakan ke semua arah dari sudutnya. Terdapat berbagai jenis hidran ke-
bakaran dengan berbagai rencana bagi masing-masing jenis. Hidran-pembilas diletakkan
dalam lubang-lubang di bawah permukaan tanah dan tidak disarankan untuk daerah
yang bersalju lebat. Hidran-dinding mencuat dari dinding suatu bangunan dan banyak
Cambar 15-19 Kemungkinan hubungan silang
dipergunakn di daerah-daerah perdagangan. Hidran pos, yang menonjol kira-kira 3 ft
dalam rumah.
(1 m) di atas tanah dekat garis jaringan, paling mudah ditemukan. Hidran ini biasanya
dildtakkan di atas suatu kotak beton untuk menghilangkan kemungkinan ambles dan
diberi kait untuk menahanEaya-gaya samping dari aliran air. Hidran dilengkapi dengan
satu atau beberapa buah alat pelepasan berukuran 2rA inci (60 mm) serta suatu sam- melarang penggunaan mulut pemasukan air di bawah pinggiran dan membutuhkan
bungan pipa 4 inci (1.00 mm) bila akan dipergunakan pompa-pompa dari barisan pema- penggunaan penyekat hampa (katup pemasukan udara) di dalam jaringan air yang me-
dam kebakaran. Pada cuaca dingin, katup-katup itu diletakkan di bawah permukaan nuju ke toilet-toilet flushometer. Sumber-sumber lain untuk hubungan silang di sekitar
tanah, sehingga tabungnya tidak akan terisi air kecuali pada waktu dipergunakan. rumahtangga meliputi bak-mandi (bathtub), kolam ikan, kolam renang dengan mulut
Ibtup pengering akan tertutup secara otomatik bila katup hidran ditutup, sehingga pemasukan di bawah pinggiran, serta semprotan taman yang akan tenggelam bila di-
memungkinkan keluarnya air setelah pemakaian dan menghindari pembekuan. Hidran pergunakan.
jenis ini dapat direncanakan sedemikian rupa, sehingga katupnya tidak akan terbuka
bila hidrannya pecah tertabrak mobil. Pada cuaca hangat, tabung hidran boleh terisi air 15.23 Konstruksi dan pemeliharaan sistem distribusi air. Syarat pokok bagi pipa untuk
setiap saat dan pada masing-masing lubang pelepasan dapat dipasang sebuah katup. sistem distribusi air adalah cukupnya kekuatan dan ketahanan terhadap karat setinggi
mungkin. Besi tuang, baja berlapis semen, plastik dan semen asbes dapat diandalkan
15-22 Hubungan-hubungan silang. Suatu hubungan silang terjadi bila persediaan air untuk ukuran kecil, sedangkan baja dan beton bertulang lebih kompetitif untuk ukur'
minum dihubungkan ke.sumber pencemaran tertentu. Sebagai contoh, bila suatu ke- an besar. Pada iklim dingin, pipa harus terletak cukup jauh di dalam tanah untuk men'
lompok masyarakat mempunyai suatu sistem distribusi kembar, satu untuk fenang- cegah pembekuan di musim dingin. Bahkan untuk daerah yang paling dingin di Ame'
gulangan kebakaran dan lainnya untuk konsumsi rumahtangga, keduanya dapat di- rika Serikat, kedalaman 5 ft (1,5 m) biasanya akan lebih dari cukup. Pada iklim panas,
hubungkan, sehingga air rumahtangga itu dapat dipergunakan untuk menunjang sistem pipa hanya perlu ditanam secukupnya untuk menghindari kerusakan akibat beban
yang lain pada waktu kebakaran. Pengaturan seperti ini berbahaya, karena air tercemar lalu-lintas. Hubungan pelayanan ke pipa besi tuang atau semen asbes dibuat dengan
dari cadangan penanggulangan kebakaran dapat masuk ke dalam sistem air minum melubangi pipa distribusi yang bersangkutan dengan suatu mesin pelubang khusus.
walaupun kedua sistem itu biasanya dipisahkan oleh katup.katup yang tertutup. Suatu batang penyambung kemudian dipasang dengan suatu pipa leher angsa menuju
Metode yang dipilih untuk menghubungkan sistem kembar adalah sokat udara, walau- ke pipa pelayanan yang bersangkutan. Pipa leher angsa itu mencegah kerusakan bila
pun katup penutup rangkap kadang-kadang juga dipergunakan. terjadi penurunan (ambles) yang tidak rata antara pipa utama dan pipa pelayanan.
Hubungan-hubungan silang dapat terjadi di tempat-tempat tinggal pribadi, di Pipa-pipa pelayanan dari pipa utama menuju ke para langganan biasanya terbuat dari
rumah-rumah apartemen dan bangunan-bangunan perdagangan, terutama dengan pipa tembaga atau baja disepuh. Untuk rumah bagi satu keluarga, biasa dipergunakan
perang[at pipa gaya-lama. Bila pemasukan air pada suatu perangkat pipa terletak di pipa 3/+ hingga l% nci (20 hingga 30 mm), tetapi pipa pelayaran yang lebih besar
bawah drainasi atau pinggiran peluap, maka berkurangnya tekanan di dalam sistem air mungkin diperlukan untuk rumah-rumah apartemen atau bangunan-bangunan per-
itu dapat mengakibatkan aliran sipon terbalik. Situasi ini dilukiskan irada Gambar dagangan.
15-19 di mana pengurangan tekanan sistem (yang dapat diakibatkan oleh pembukaan Bila pipa yang masih baru diisi untuk pertamakali, semua hidran dan katup dibuka
EulLp A) dapat menyebabkan kembalinya aliran ke dalam pipa penyalur dari kolam agar udara dapat ke luar dengan bebas. Pengisian dilakukan perlahan-lahan dan mung'
cucian dan flushometer. Hubungan-hubungan silang jenis ini dapat dihilangkan dengan kin diperlukan beberapa hari untuk sistem yang besar. Tekanan yang berlebihan dapat
150 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 151

terjadi bila udara tidak dikeluarkan dengan baik dari sistem itu. Bila terjadi arus yang dari sumbernya ke para langganan. Meskipun demikian. bagi kfenyakan kelompok
tetap dan tak terputus-putus dari suatu hidran, ia harus ditutup. Prosedur ini dilanjut- rnasyarakat dibutuhkan pemompaan tertentu. Pompa dibutuhkafuntuk menyalurkan
kan hingga semua katup dan hidran tertutup dan sistem yang bersangkutan penuh air dari sumur-sumur, sedangkan pada kebanyakan daerah pemukiman topografinya
dengan air. sedemikian rupa, sehingga air harus dinaikkan ke waduk-waduk distribusi dan tangki-
Kebocoran dari sistem distribusi berbeda-beda menurut kecermatan dalam kons- tangki tinggi. Pada berbagai sistem distribusi kota besar harus dipasang pompa-pompa
truksinya dan umur serta kondisi dari sistem yang bersangkutan' Nilai-rrilai kebocoran pendorong pada jaringan pipa untuk meningkatkan tekanan.
(50 hingga 250
dari 5o hingga 250 gpd per inci gsris-tengah pipa per mil panjang pipa Pompa-pompa sentrifugal lebih cocok daripada pompa pindah untuk diperguna-
liter/hari per sentimeter garis-tengah pipa per kolometer panjang pipa) merupakan hal
kan dalam sistem distribusi air. Karena efisiensi pompa bervariasi mengikuti besar
yang biasa untuk sistem yang masih baru. Pengujian dikerjakan dengan menutup suatu
bebannya (Ayat l2-9), maka sering dua atau beberapa buah pompa dalam hubungan
prnig"t pipa antara katup-katup dan semua hubungan pelayanan ke pipa itu. Air di paralel, sehingga jumlah pompa yang bekerja dapat dirubah-rubah tergantung pada
masukkan melalui suatu mulut khusus dan tekanan kerja yang normal dipelihara untuk
besar aliran yang melalui pos pemompaan yang bersangkutan. Setiap pompa haruslah
paling sedikit 12 jam, sambil dilakukan pengukuran kebocoran. Pada suatu sistem mempunyai katup penutup di pelepasannya untuk mencegah aliran balik bila pompa
yung reoung bekerja, jumlah kebocoran total dihitung dari perbedaan antara input ke dihentikan.
ialam sistem yang diukur dan penyaluran ke para langganan yang terlihat dalam meter' Motor listrik merupakan sumber tenaga terbaik bagi pompa. Motor ini rapi dan
an. Terdapat beberapa metode yang mungkin dipakai untuk menemukan kebocoran sangat cocok untuk pengendalian otomatik atau operasi jarak jauh. Dengan menjadwal-
tertentu. Detektor kebocoran yang mendapat paten mempergunakan audio-phones kan operasi pompa pada jam-jam puncak, maka biaya energi dapat ditekan. Mesin-
untuk menangkap suara air yang lolos atau gangguan dalam suatu medan listrik yang mesin bensin atau disel atau generator motor sering dipergunakan sebagai daya cadang-
diakibatkan oleh air jenuh di dekat kebocoran. Alat-alat yang serupa dapat diperguna- an bagi instalasi yang mempergunakan listrik sebagai sumber tenaga. Dengan adanya
kan untuk menemukan pipanya sendiri jika letak yang pasti belum diketahui. Bila penampungan yang cukup tinggi permukaannya, maka kebutuhan tenaga cadangan
pengukur tekanan dipasang di sepanjang penggalan pipa tertentu yang tanpa penya- dapat diperkecil.
dapan, maka perubahan gradien hidrolik dapat diambil sebagai petunjuk tentang
adanya kebocoran. Pada beberapa contoh, airnya sendiri atau tanaman yang luar
biasa lembabnya dapat dipergunakan untuk menentukan letak kebocoran. I-etak dari PEMBANGUNAN SISTEM PENYEDIAAN AIR KOTA
semua pipa, katup dan pelengkapnya harus dimasukkan ke dalam peta-peta. Informasi Jaringan air yang dimiliki umum di Amerika Serikat melebihi jumlah yang dimiliki
ini penting bila diperlukan perbaikan. swasta dengan perbedaan kira-kira 3 dibanding l. Dalam hal jumlah penduduk yang
Pada waktu pipa dikerjakan dan dipasang terdapat banyak peluang terjadinya pen- dilayani, perbandingannya kira-kira adalah 6 : 1. Kebanyakan jaringan air swasta
cemaran. Karena itu, diperlukan pembebas-hamaan suatu sistem baru atau sistem lama ukurannya kecil, karena sulitnya membiayai proyek-proyek besar dengan dana swasta.
yang mengalami perbaikan atau penambahan. Pembebas-hamaan biasanya dilakukan Jaringan swasta memperoleh dana dari penjualan saham atau obligasi. Bila jaringan
dengan memasukkan klorin, kalsium hipoklorit atau kapur klorin dalam jumlah yang swasta harus melayani suatu kota tertentu, maka harus diadakan ikatan hak atau kon-
cukup untuk segera memberikan residu klorin sebesar 50 mg/l (Ayat t5-13). Bahan- trak antara kota dan perusahaan air yang bersangkutan. Perusahaan air menikmati hak
bahan kimia yang dimasukkan dengan perlahan dan dibiarkan berada dalam jaringan monopoli dan dikenai peraturan pemerintah melalui komisi pelayanan umum, badan-
itu untuk paling sedikit 12 jam,lebih baik lagi jika 24 jam, sebelum dibilas. Pembilasan badan pengendali pencemaran dan badan-badan lainnya. American Insurance Asso-
dapat dilakukan dengan membuka beberapa buah hidran. ciation juga mempunyai pengaruh besar, karena mengatur besarnya premi asuransi
Efisiensi hidrolik dari pipa-pipa akan berkurang seiring dengan waktu akibat tu.ber- kebakaran sebagai fungsi darijumlah dan letak air yang bisa didapat untuk pengendali-
kulasi, perkerakan dan endapan sedimen. Penggelontoran akan mplepaskan bahan- an kebakaran.
bahan asing itu, tetapi untuk membersihkan pipa dengan efektif perlu dimasukkan alat
pengikis ke dalamnya. Alat pengikis itu dapat dipaksa tnasuk dengan tekanan air atau l5-25 Syarat-syarat perancangan. Perencanaan suatu sistem air yang lengkap lebih me-
ditarik dengan seuntai kabel. Pembersihan, walaupun mahal, bermanfaat karena me- rupakan suatu keistimewaan daripada aturan umum. Pekerjaan air biasanya meliputi
ningkatkan efisiensi hidrolik dan tekanan di seluruh sistem. Pengaruh pembersihan Perluasan atau perbaikan sarana-sarana yang ada dan tidak merupakan perencanaan
mungkin hanya berlangsung dalam waktu pendek, sehingga pada berbagai kasus pipa' sutu proyek yang sama sekali baru. Pada tahap-tahap awal dari suatu rencana proyek,
nya dilapis mortel semen setelah pembersihan untuk memperoleh hasil yang lebih per- insinyur yang bersangkutan perlu mempersiapkan suatu laporan yang menguraikan
manen. proyek tersebut dan menyajikan perkiraan biay6nya. untuk sistem yang dimiliki
umum, laporan ini diserahkan kepada badan pemerintah dari masyarakat yang bersang-
l5-24 Pompa yang dibutuhkan untuk sistem distribusi air. Beberapa kota besar dapat kutan untuk dipertimbangkan. Bila proyek yang diusulkan dapat diterima, maka diada-
sepenuhnya bersandar pada gravitasi sebagai daya penggerak untuk mengalirkan air
kan pemilihan untuk memberikan kewenangan penerbitan obligasi, yaitu cara yang
L52 TEKNIKsUMBERDAYAAIR srsrEM PENYEDTAAN ArR 153

Hamer, P.. J. Jackson, and E. F. Thurston: " Industrial Water Treatment Practice." Butterworths and
paling umum untuk membiayai sistem jaringan-air umum. Obligasi itu dijamin oleh ke-
Company, London, 1961.
ku"ruu, penarikan pajak dari pemerintah kota yang bersangkutan, oleh kekayaan fisik McKee. J. E., and H. W. Wolf: " Water Quality Criteria," Pub. 3A, The Resources Agency of Califor-
perusahaan pelayanan, atau oleh pendapatan yang akan diperoleh dari penjualan air' nia, State Water Quality Control Board, Sacramento, 1963.
Pemajakan langsung, penilaian khusus dan pinjaman federal juga dipergunakan sebagai Mara, D. D.: "Bacteriology for Sanitary Engineers," Churchill Livingstone, Edinburgh and London,
1914.
caru-cara untuk membiayai sistem pelayanan air umum.
Nordell, E.: " Water Treatment for Industrial and Other Uses," 2d ed., Reinhold Publishing Corpora-
Dalam perancangan suatu proyek yang bersangkutan harus mendapatkan nasehat
tion, New York, 1961.
hukum tentang hak-hak atas sumber-sumber air yang mungkin diambil sebelum menya- Powell, S. T.: "Water Conditioning for Industry," McGraw-Hill, New York, 1954.
rankan pemakaiannya. Aspek-aspek hukum yang umum dari undang.undang air yang " Qualit[iteria for Water," Environmental Protection Agency, Publication PB-263-943. Washing-
dibahas pada Bab 6 berlaku untuk perusahaan-perusahaan pelayanan air. Hak kewe' ton, D.C., 1976.
nangan pemerintah untuk menguasai milik pribadi guna kepentingan umum dapat di- Salvato, J. A., Jr.: "Environmental Engineering and Sanitation," 2d ed., John Wiley and Sons, Inc..
New York. 1972.
terapkan untuk mendukung pembangunan suatu proyek pelayanan air. Suatu per' Sawyer, C. N., and P. L. McCarty:" Chemistry for Environmental Engineering," 3d ed., McGraw-Hill.
usahaan pelayanan air secara hukum bertanggungiawab untuk menyediakan air yang 1978.
aman untuk diminum bagi para langganannya. Meskipun demikian, air yang bebas dari " Standard Methods for Examination of Water and Wastewater," l4th ed., American Public Health
garam tidak perlu dipersyaratkan. Association, New York, 1975.
Wagner, E. G., and J. N. Lanoix:"Water Supply for Rural Areas and Small Communities," World
I5-26 kngkah-langkah perancangan. Biasanya, langkah'langkah sebagai berikut harus Health Organization, Geneva. 1959.
dilakukan dalam perancangan suatu sistem air kota:
l. Dapatkan data atau perkiraan tentang jumlah penduduk kelompok masyarakat SOA,L-SOAL
yang bersangkutan di masa yang akan datang dan telaah kondisi'kondisi setempat l5-l Tersusun di bawah ini adalah angka-angka sensus dari suatu kota untuk masa dari tahun
untuk menentukan jumlah air yang harus disediakan. 1890 hingga 1970. Perkirakanjumlah penduduk pada tahun 1980 berdasarkan prosedur-prosedur
2. Cari satu atau beberapa sumber air yang mutunya cukup. yang disarankan dalam teks. Perbandingkan hasil perkiraan saudara dengan kawan kelas lainnya.

3. Sediakan jumlah tampungan air yang diperlukan dan rencanakan pekerjaan'


pekerjaan yang dibutuhkan untuk menyalurkan air dari sumbernya ke masyarakat.
4. Tetapkan ciri-ciri fisik, kimiawi dan biologis dari air yang bersangkutan dan tentu'
kan persyaratan mutu air.
5. Rencanakan sarana-sarana pengolahan air yang diperlukan untuk memenuhi per'
.'6. syaratan mutu air.
Rancang dan rencanakan sistem distribusinya, termasuk waduk-waduk distribusi,
instalasi pompa, tampungan tinggi, denah dan ukuran pipa-pipa serta kedudukan
hidran-hidran kebakaran.
'7. Usahakan penyusunan organisasi yang akan memelihara dan mengoperasikan l5-2 Denganmempergunakandatasensushinggatahun1960,perkirakanjumlahpenduduktahun
sarana-sarana penyediaan, distribusi dan pengolahan. I 970 dan 1980 untuk daerah tempat tinggal saudara dengan mempergunakan dua di antara metode-
rnetode yang disebutkan dalam teks. Bagaimanakah hasil kedua perkiraan ini jika dibandingkan
tlengan data sensus sebenarnya? Dapatkah saudara uraikan sebab*ebab perbedaannya?
I 5-3 Berdasarkan uraian tentang kebutuhan air per kapita di dalam teks, perkiraan kebutuhan air
DAFTAR PUSTAKA per kapita di daerah saudara pada saat kini. Bandingkan hasilnya dengan pemakaian yang diamati
tlari laporan perusahaan air setempat. Uraikan penjelasan mengapa ada perbedaan-perbedaan.
Al-Layla, M. A., S. Ahmad, and E. J. Middlebrooks: " Water Supply Engineering Design," Ann Arbor 154 Dengan mempergunakan perkiraan dari dua soal terdahulu, perkirakan kebutuhan jam'
Science Publishers. Ann Arbor, Mich.,.1977. jlrnan dan harian maksimum untuk daerah tempat tinggal saudara. Bandingkan angka-angka ini
Babbit, H. E., J. J. Doland, and J. L. Cleasby: "Water Supply Engineering," 6th ed., McGraw-Hill, tlcngan angka-angka maksimum sebenarnya hasil pengamatan yang dilaporkan oleh perusahaan air
New York. 1962. sctempat.
Clark, J. W., W. Viessman, Jr., and M. J. Hammer:"Water Supply and Pollurion Control," 3d ed.' I 5.5 Dengan anggapan bahwa saudara diminta untuk menyusun usaha-usaha konservasi air dalam
IEP-A Dun-Donnelly Publisher, New York, 1977. sotiap pembangunan baru di daerah pemukiman saudara, perhitungkan penghematan air yang
Degremont, S. A.: "Water Treatment Handbook," 3d ed., 1965, distributed by Hugh K. Elliott. Ltd., sccara realistik mungkin didapat mengikat sikap sosial dan lingkungan hidup yang ada pada kelom'
2a Russell Cardens Mews, Kensington, London W.14. grok masyarakat setempat. Alat-alat dan usaha-usaha apakah yang akan saudara sarankan untuk
Fair, G. M., J. C. Geyer, and D. A. Okun: " Water and Wastewater Engineering." Vols. I and II, Wiley, pombangunan baru?
New York. 1969.
I54 TEKNIK SUMBERDAYA AIR SISTEM PENYEDIAAN AIR 155

t5 { Analisis air berikut ini diserahkan untuk saudara tinjau: l5-12 Bila sejumlah besar timah, kromium dan fenol dinyatakan terdapat dalam suatu sumber per-
',, rliuan air tanah, apakah pendapat yang dapat saudara kemukakan tentang sumber ini?
Kn :6 mg/l Cl : 120 mg/l Suhu: 25"C
I5 -l 3 Tinjaulah suatu instalasi pengolahan air dan buatlah bagan-alir dari instalasi pengolahan itu.

Nat : 72 mg/l SO4--: takterlihat lellskan tujuan dari masing-masing proses pengolahan itu. Apakah ada proses-proses alternatif yang
rrrrrngkin dipergunakan? Apakah keuntungan dan kerugian dari alternatif-alternatif itu bagi kasus
Ca* * : 90 mg/l Alkalinitas : 135 mg I sebagai CaCO. L lrusus ini?

Mg**:3omg/l COr:3 .*71 4 Dari hasil-hasil pengujian tabung yang dikontrol, didapat bahwa dibutuhkan alum sebanyak
1.5-l
ttt mg/l untuk pengolah suatu air gunung untuk menghilangkan kekeruhannya. Bila air itu me-
(a) Dengan anggapan bahwa semua unsur kecuali ion sulfat (SOr-) telah dianalisis dengan rr1,;rndung{2 mg/l alkalinitas bikarbonat alamiah sebagai HCO., berapakah jumlah kapur-keras
benar dan bahwa alkalinitas semata-mata tergantung pada bikarbonat, tetapkanlah konsentrasi r,rng mengandung CaO 85 persen yang harus ditambahkan untuk menyelesaikan reaksi dengan
sulfat. .rlrun itu (berat molekul 666,7). Bila harga alum itu $2,50 per 100 lb, berapakah biaya alum tahun-
(D) Hitunglah kesadahan total dari air. .rrr untuk mengolah air ini sebanyak l0 mgd?

lS:7 Bagaimanakah saudara memperkirakan pH dari air yang disebutkan pada Soal 15{' Dengan
1.5-15 Berapakah ukuran partikel yang dapat dihilangkan dalam suatu kolam pengendapan yang
metode yang saudara sarankan, hitunglah pH itu- l.rlu luapannya 600, 800 dan 1200 gpdlft'zl Berat jenis partikel yang bersangkutan adalah 1,20.
l5-8 Siapkan suatu keseimbangan kationanion untuk air (2) dan (3) yang dl$erikan dalam l-5-16 Suatukolampengendapanempatpersegipanjangharusmengolah2jutagalonairsetiaphari.
fabel l5-i0. Bagaimanakah golongan dari kedua air ini ditetapkan berdasarkan kesadahannya? Air itu disadap dari suatu sungai dan mengandung sedimen terapung cukup banyak. Tentukan
lS-9 di bawah ini diperoleh dari analisis kimia dari contoh+ontoh air yang berasal
Hasil-hasil rrkuran kolam itu agar semua sedimen yang garis tengahnya melampuai 0,02 mm dapat dihilangkan.
dari persediaan di permukaan tanah dan dari sumur: Arrggaplah bahwa berat dari sedimcn terapung itu 2,65. Tentukan laju luapan. Jika kedalaman
kolam itu 10 1t, hitunglah berapa lama waktu penahanan.
I 5-17 Suatu instalasi filtrasi-air sebesar l0 juta gpd yang sudah ada harus dirubah dengan menam-
l,:rhkan sarana-sarana untuk menghilarigkan kesadahan air. Kolam pengendapan yang sudah ada
lrarus dipcrgunakan sebagai tangki flokulasi. Sehubungan dengan perubahan instalasi ini saudara
rliminta untuk mercncanakan sarana-sarana pcngendapan yang baru. Syarat-syarat berikut ini harus
tlipenuhi:
(a) Waktu pcnahanan - 2,0 jam.
(b) Laju muatan permukaan - 900 gpd/it'?.
Perbandingan antara panjang dan lebar * 4'. l.
(c)
(d)
Lebar maksimum yang diijinkan untuk suatu kolam empat persegi panjang - 30 ft.
l{cncanakan sarana pengendapan itu dan buatlah suatu bagan sederharu yang menunjukkan semua
rrkuran yang bersangkutan.
l5-18 Tentukan kcdalaman dan panjang dari suatu tangki pengendapan empat persegi panjang
lang lebarnya 18 ft yang harus menangani aliran rata-rata sebesar 800 gprn dcnganjangka waktu
Irenahanan 3 jam pada laju luapan 500 gpd/ft?.
l5-19 Tetapkanlah garis-tengah suatu kolam pengendapan tunggal berbentuk bulat yang dibutuh-
kan untuk menangai 6,0 X 106 liter per hari bila diinginkan masa penahanan selama 4 jam. Ambil
kcdalaman tangki itu 2,80 m di kelilingnya dan ambil dasarnya berbentuk konis dengan kemiring-
rrn I : 8. Berapakah garis-tengah yang dibutuhkan bila dipergunakan dua buah tangki yang identik.
l5-20 Suatu tilter pasir cepat berukuran 12 ltz. Laju rencana dari kenaikan air pcncuci harus
)0 inci/mcnit. Berapakah jurnlah air yang dibutuhkan untuk pcncucian selama 5 nrenit? Waduk air
grcncuci terletak 40 ft di atas drainasi bawah dan dilertakkan sedcmikian rupa sehingga dibutuhkan
liga buah siku-siku baku 90' untuk mengalirkan air ke dalam filtcr. Jika dibutuhkan tekanan se-
ini untuk penggunaan bagi kota, Catatan: Jawaban lrcsar 15 psi di mulut filter, berapakah ukuran pipa yang diperlukan?
Bandingkan dan uraikan kecocokan air-air
saudara harus didasarkan pada kesesuaian terhadap Standard Air Minum yang berlaku. l5-21 Pada suatu instalasi pabrik bahan kimia, CaCl, sebanyak 500 lb dicampur dengan 300.000
15'9' lralon air suling. Berapakah kesadahan air yang dihasilkan (miligram per liter sebagai CaCO")?
15-10 Siapkan suatu keseimbangan kation-anion untuk kedua air yang diberikan dalam Soal
Hitunglah kesadahan dan alkalinitas air-air ini dan nyatakanjawaban saudara dalam
(l) milipadan' l5-22 Berapa pound klorin harus ditambahkan untuk mcndapatkan dosis sr'bcsar 2,5 nrg/l pada
an per liter dan (2) miligram per liter sebagai CaCO, ,75 juta gpd. Bila dipergunakan'kalsium hipoklorit [Ca(OCl)r] berapa pound
srratu aliran sebesar 1

l5-ll Denganmempergunakanpalingsedikitduasumberret'erensi,tinjaulahkecocokandarikedua vang dibutuhkan untuk menoapai dosis yang sama?


referensi
air yang dilerikan dalam Soal 15-9 untuk dipergunakan bagi pertanian. Kutiplah sumber l5-23 Suatu air mengandung kalsium bikarbonat sebanyak 130 mg/l dan magnesium bikarbonat
khusus yang dipergunakan dalam analisis saudara. 90 rng/l. Berapakah jumlah kapur yang harus d'ipergunakan untuk menghilangkan seluruh kalsium
156 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

dan magnesium dari air sebanyak 200.000 gallon? Anggaplah bahwa kapur yang bersangkutan me-
ngandung CaO murni sebanyak 90 persen. BAB
15-24 Suatu persediaan air mengandung kesadahan sebesar 350 mg/l dan harus diperlunak dengan
proses zeolit hingga menjadi 50 mg/I. Berapa bagian dari air keseluruhan harus lewat melalui pe-
KNA&{XXLAS
lunak itu?
l5-25 Buatlah suatu peta bagan yang menunjukkan denah pipa-pipa air, katup*atup dan hidran DAYA LISTRIK TENAGA AIR
yang saudara sarankan untuk suatu daerah seluas kira-kira enam blok di wilayah tempat tinggal
saudara. Bagaimanakah petbandingan antara denah ini dengan sistem yang ada?
15-26 Suatu kota besar dihatapkan pada pilihan antara pipa besi tuang dengan perkiraan umur I
100 tahun dan pipa baja dengan perkiraan umur 40 tahun. Biaya terpasang dari pipa besi tuang
besarnya 1,5 dari yang dibutuhkan untuk pipa baja. Bila pengembalian minimum -/ang meng-
untungkan adalah 5 persen, pilihan manakah yang lebih baik? Berapakah suku pengembalian yang
akan membuat kedua pilihan itu sama baiknya? Faktor-faktor tak terukur apa sajakah yang akan
mempengaruhi keputusan, menurut pendapat saudara?
bunLuYun
15-2'7 Berapakah kapasitas pompa dan kapasitas tampungan tinggi untuk Palo Alto, California
(Gambar l5-3) selama hari musim panas maksimum jika pemompaan harus terus-menerus dengan
laju seragam untuk waktu 24 jam penuh. Berapakah kapasitas yang dibutuhkan jika pemompaan
dibatasi hanya antarajam 6 pagi danjam 8 malam? Abaikan kebutuhan untuk kebakaran.
15-28 Dengan memperhatikan Gambar 15-17, anggaplah bahwa data sebagai berikut berlaku:
(zb'-5on
(o) Jarak dari instalasi pompa ke pusat beban = 20.000 ft ?Wn SU^r.7^u., r$u",tt-7**S evry.a"
(b) Jarak diui pusat beban ke waduk penampungan tinggi = 10.000 ft
(c) Elevasi rata-rata dari air di waduk penampung = 120 ft 2t{rtrotrsn d^n harUlon Ctl'^n' { '
(d) Garis-tengah dari kedua rangkaian pipa= 2 ft
(.) ilaya listri/dapat dihasilkan oleh dua macam pembangkit, yaitti air dan termal;pe'
Faktor gesekan dari rangkaian pipa = 0,020
Dengan mempergunakan informasi ini, hitunglah jumlah air yang dapat disalurkan ke pusat beban
neiator listrik tenaga air digerakkan oleh turbin air. sedangkan pembangkit listrik
bila tidak ada air yang mengalir dari waduk penampungan dan kehilangan tinggi tekanan di dalam tenaga termal (atau uap) mempergunakan energi dari pembakaran bahan bakar. Pem-
rangkaian dari instalasi pompa hingga pusat beban sama dengan 24 ft. Uangtit tenaga termal kebanyakan mempergunakan turbin uap dan bahan bakar fosil
15-29 Dehgan mempergunakan data pada Soal 15-28, hitunglah jumlah air yang disalurkan dari (batubara, minyak atau gas alam) atau nuklir. Pada tahun 1975, konsumsi energi
instalasi pompa dan dari waduk distribusi bila dianggap bahwa kebutuhan puncak (termasuk tun- duniar adalah 6400 milyard kwhr, hampir sepertiganya dihasilkan di Amerika Serikat.
tutan untuk kebakaran) besarnya 2,5 kali jumlah kebutuhan yang ditentukan dalam Soal l5-28. Walaupun perkiraan menunjukkan bahwa hanya kira-kira seperempat bagian saja dari
'Berapakah besar tinggi tekanan yang dihasilkan di pusat beban pada laju aliran puncak? Berapakah
potensi tenaga air yang ada yang telah dikembangkan2 di Amelika Serikat, tempat-
persentase kebutuhan puncak keseluruhan yang dipenuhi oleh waduk penampung? Untuk tujuan
iempat pembangkitan listrik yang paling baik ielah dikembangkan, dan proyek'proyek
soal ini, anggaplah bahwa elevasi air di waduk penampungan tidak berubah-ubah.
mas; depan akan menuntut penelitian yang saksama. Masih terdapat sumbel-sumber
l5'30 Direncanakan suatu waduk permukaan. Diperkirakan bahwa harga lantainya adalah $7,50 daya listrik yang sanSat besar yang masih menunggu pengembangannya, di bagian
per ft2, biaya atap termasuk pendukung-pendukungnya $12 per ft2 dan biaya tembok-sisi adalah
$d' per ft', di mana d adalah kedalaman waduk. Berapakah ukuran-ukuran yangpalingekonomis dunia yang lain, terutama di Afrika, Asia dan Amerika Selatan.
dari waduk ini bila kapasitasnya harus 8 juta gallon?
16-l pengembangan daya listrik tenaga air di Amerika Serikat. Pembangkit listrik
tenaga aii (pLTA) yang pertama di Amerika Serikat mulai dioperasikan di Appleton,
Wisconsin, pada tahun 1882, selang beberapa hari setelah dioperasikannya pembangkit
termal yan! pertama. PLTA tersebut menghasilkan daya sebesar 200 kw dan disalur-
kan sejauh I mil dengan tegangan I 10 volt. Berbeda tajam dengan PLTA di Bendungan
Hoover yang mengh;silkan daya lebih dari I juta kw dan disalurkan sejauh 266 mt'
pada tegangan 287.000 volt. Sampai kira-kira tahun 1910, perkembangan pembangkit
iermal libih cepat daripada PLTA, karena harga bahan bakar relatif mulah dan penya'

1 "United Nations Statistical Yearbook", 28ed., New York' 1976'


2 ',Hydloelectric power Resources of the U,S.", Federal Power Commisslon, Washington'
D.c.. 1968, menudukkan adanya 1562 PLTA yang telah beroperasi dengen kapasitas keseluruhan
46 juta kw dan 1541 tempat vang belum dibangun dengan kapasitas 130 Juta kw'
158 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
DAYA LISTRIK TENAGA AIR 159
/
lokasi, kemudian berdasarkan perencanaan pendahuluan dan perkiraan biayanya (ter-
luran listrik jarak jauh (yang berlaku untuk kebanyakan pLTA pada waktu itu tidak
masuk biaya operasi) maka dipilih salah satu yang diharapkan memenuhi kebutuhan
efisien). Dengan disempurnakannya efisiensi penyaluran listrik tegangan tinggi, maka
operasi selama masa umurnya dengan biaya terendah. V-
perkembangan menjadi terbaik dan PLTA menjadi berkembang sangat pesat. Hal ini
Biaya awal dari sebuah PLTA biasanya memang lebih besar daripada biaya awal
ditambah la.gi dengan adanya kekurangan bahan bakar selama perang Dunia I. Sejak
sebuah pembangkit termal. Biaya awal3 ini meliputi harga bendungan, bangunan
tahun 1940 pembangkit listrik tenaga termal menjadi populer kembali karena adanya
sadap' pipa saluran, lahan, hak atas air, jalan kereta api, jalan raya, pemindahan sarana-
perbaikan pada efisiensinya dan juga karena sulitnya mencari lokasi yang baik untuk
sarana umum, ganti rugi daerah yang terendam oleh waduk dan harga generator pem-
PLTA. Namun krisis energi tahun 1970-an menunjukkan perlunya pengembangan ban8kilgl,a sendiri. Seringkali suatu PLTA dibangun di suatu tempat yang relatif ter-
produksi listrik yang menggunakan sumber tenaga selain minyak bumi yang cadangan-
pencil,lhingga biaya awalnya bertambah besar, karena adanya biaya untuk peng-
nya terbatas. Batu bara dianggap sebagai bahan bakar fosil yang dapat diharapkan angkutan bahan-bahan dan peralatan serta panjangnyajaringan transmisi yang harus di
untuk hari depan, walaupun ada pengaruhnya terhadap pencemaran udara. Mulai bangun untuk menyalurkan energi. Di samping biaya fasilitas jaringan transmisi, terjadi
tahun 1974 orang mulai menoleh lagi kepada pembangunan PLTA, terutama pLTA pula kehilangan energi selama penyaluran. Pembangkit termal biasanya terletak di
pumped storage (Ayat 16-4) dan PLTA dengan tinggi terjun yang rendah.
dekat pusat-pusat bebannya, sehingga tidak diperlukan jaringan transmisi yang pan-
Kebanyakan jaringan pengembangan listrik yang luas merupakan interkoneksi
antara PLTA dan pembangkit termal. Hal ini menguntungkan karena pada tahun-tahun
iang. Syarat letak yang baik untuk suatu pembangkit termal termasuk tersedianya
bahan bakar yang cukup serta tersedianya air pendingin kondensor. Oleh karenanya,
basah bahan bakar dapat dihemat dengan memanfaatkan pLTA sebanyak mungkin.
pembangkit termal biasanya terletak di tepi pantai atau di dekat danau atau sungai.
Dapat pula, tenaga termal dipakai untuk memenuhi kebutuhan beban dasar, sedangkan
Pertimbangan tentang akibat-akibat ekologis yang ditimbulkan pembuangan air panas
\ PLTA dipergunakan pada saat-saat beban puncak. pLTA merupakan 16 persen dari
i dalam .jumlah besar ke badan air merupakan hal yang penting dalam menentukan
kapasitas pembangkit listrik yang ada di Amerika Serikat, 3 persen di Inggeris, g2 per-
letak dan rencana pembuangan. Air yang dipanaskan ternyata baik untuk irigasi. Me-
li
sen di Brasilia dan 98 persen di Norwegia.
I nara pendingin dapat menjadi alternatif pemecahan masalah pendinginan.
Kebanyakan PLTA yang tua di Amerika Serikat dibuat berdasarkan hukum negara
walaupun investasi modal awalnya sangat besar, pajak yang harus dibayar oleh
bagian masing-masing. Sebelum adanya Federal power Act tahun 1920, setiap pem-
I'LTA biasanya tidak sebesar yang harus dibayar oleh pembangkit termal, karena
bangunan pembangkit tenaga listrik swasta yang ada di lahan milik pemerintah atau di
untuk daerah terpencil nilai pajaknya rendah, sedangkan daerah yang biasanya dapat
sungaisungai yang dapat dilaya"ffharus mendapat persetujuan kongres. Federal Power
tlipergunakan untuk pembangkit termal nilai pajaknya lebih tinggi. Biaya asuransi
Commission (sekarang dikenal sebagai Federal Energy Regulatory Commission) di-
PLTA juga mungkin lebih kecil daripada untuk pembangkit termalryang kapasitasnya
bentuk berdasarkan undang-undang tahun 1920 untuk memperhatikan pengembangan
scpadann karena bagian yang perlu diasuransikan dari hal-hal yang tennasuk biaya awal
pelayaran, pendayagunaan tenaga air dan pemanfaatan tanah negara. Komisi ini diberi
I'LTA lebih sedikit.
kekuasaan untuk meneliti pembiayaan tenaga air, menetapkan taripnya dengan adil
Biaya operasi suatu pembangkit termal jauh lebih mahal dibandingkan terhadap
dan untuk menerbitkan ijin bagi pengusahaan swasta bila kemungkinan pengembangan
I'LTA, terutama karena biaya bahan bakar. pembangkit termal lebih sulit operasi dan
oleh pemerintah tidak terjamin. Public utilities Act tahun 1953 memberi tanggung- pemeliharaannya, di samping juga lebih mahal biaya untuk buruh, pemeliharaan dan
jawab kepada Federal Power commission untuk merencanakan pengembangur, ..r61b.i-
perbaikan-perbaikannya dibandingkan terhadap PLTA. Sistem-sistem pengendalian
daya di bendungan-bendungan pengendalian banjir. Komisi ini ditunjuk untuk ber-
I)cncemaran udara yang mahal harganya diperlukan juga bagi pembangkit termal,
tanggungiawab mengawasi apakah pengembangan pembangkit listrik berlangsung di
rli samping diperlukan juga menara dan kolam pendingin yang banyak jumlahnya
atas landasan yang sehat serta dapat memerintahkan untuk melakukan interkoneksi rrntuk mencegah pencemaran akibat panas di sungai atau danau. thrga bahan bakar
dari sistem-sistem tenaga serta pertukaran energi untuk mengatasi keadaan darurat,
Pcmbangkit termal bervariasi tergantung pada harga satuan bahan bakar dan besar
terutama yang mungkin terjadi pada waktu perang. Rancangan pembangunan setiap ()utput pembangkit yang bersangkutan. llarga bahan bakar
pembangkit tenaga yang baru haruslah diajukan kepada Federal Energy Regulatory fosil tergantung pada
;;rrak antara pusat pembangkit dengan tempat tersedianya bahan bakar tersebut, se-
Commission untuk ditinjau, disetujui dan diberi ijin.
lringga mungkin saja harga bahan bakar di suatu'tempat menjadi dua kali lipat harga

16-2 Perbandingan biaya antara pembangkit termal dan pLTA; Kebanyakan jaringan
tli tempat lain. Karena volumenya kecil, biaya pengangkuian bahan bakar nuklir
srrngat rendah, sehingga pembangkit tenaga nuklir sangat menguntungkan
tenaga listrik meliputi pembangkit termal, sehingga insinyur pengairan haruslah me- bagi tempat-
rcrnpat di mana bahan bakar lain dan pLTA sulit didapatkan. Dengan makin
ngenal biaya relatif dari tenaga termal maupun air serta faktor-faktor yang mem- tuanya
pengaruhi biaya ini. sebelum pembangunan sebuah pLTA dapat dibenarkan sbcara
\uatu pembangkit termal, efisiensinya ikut turun, sehingga biasanya dioperasikan
ekonomis, biayanya harus dibandingkan dulu dengan suatu pembangkit yang sepadan
yang mempergunakan sumber-sumber energi lain (termal, angin, panas matahari). Jika 3 Untuk proyek-proyek serba gune, sebagian dari blaya keseluruhan dapat dibebankan ke.
rrrda fungsi pengendalian banJir, pelayaran. atau kegunaaa waduk laianya (Bab 13),
suatu pembangkit akan ditambahkan pada suatu jaringan, haruslah diseleksi beberapa
160 TEKNIK sUMBERDAYA AIR

x
dengan kapasitas yang menurun juga, menyebabkan perlunya diganti dengan pem-
DAYA LISTRIK TENAGA AIR 161

bangkit baru yang lebih efisien dan dapat dibebani lebih besar. Kemajuan teknik pada
perencanaan pembangkit termal telah berhasil menurunkan kebutuhan batu bara rata-
rataa dari 3,0 lb/kwh pada tahun 1920 menjadi kurang dari 0,9 lb/kwh pada tahun
1960 (dari 1,4 menjadi'0,4 kg/kwh).
Sejak tahun 1945 telah dikembangkan pembangkit tenaga nuklir. Pada tahun untuk daorah lndustrl
Faktor beban E
1974 pembangkit tenaga nuklir meliputi 2 persen dari seluruh kapasitas terpasang di
Amerika Serikat. Diramalkan bahwa pengembangan pembangkit tenaga nuklir akan
tumbuh pesat di masa depan dan sumbangannya kepada kapasitas terpasang keseluruh-
an akan meningkat. Masalah-masalah keamanan merupakan penghalang utama bagi
pengembangan pembangkit nuklir. Suatu jenis pembangkit termal lain adalah yang LngKung yang umum
untuk darah pomukiman
memanfaatkan energi geotermal (yaitu uap atau panas dari bawah permukaan bumi).
Sejumlah pembangkit geotermal telah dibangun di Amerika Serikat, Italia dan Selandia
Baru. Pada tahun 1975 pembangkit geotermal hanyalah merupakan 0,1 persen saja
dari kapasitas daya di seluruh dunia.

l6-3 Jaringan daya listrik dan bebannya. Beberapa tahun yang lalu, kebanyakanjaring- C,,ambar l6-l
Lengkung beban harian
an daya listrik dilayani oleh suatu pembangkit tunggal. Dengan keadaan yang demi- yang umum untuk suatu jaringan daya
kian, selalu diperlukan satu atau lebih perangkat cadangan dalam suatu pusat pem- listrik.
bangkit. Sekarang hampir seluruh jaringan daya listrik dilayani oleh beberapa pusat
pembangkit dan beberapa jaringan daya telah dihubungkan satu dengan lainnya. sttlitnya dibuat ramalan- yang teliti. Masalahnya adalah
sama dengan memperkirakan
Jaringan yang demikian harus mempunyai kapasitas yang cukup untuk mengatasi kebutuhan air minum. !.-
beban puncak serta kapasitas tambahan untuk mengatasi keadaan bila ada gangguan Waktu beban puncak tradisional bagi suatu jaringan
daya listrik adalah pada rem- l
kerusakan atau penghentian operasi untuk pekerjaan pemeliharaan yang penting. bang senja di suatu hari di musim dinginlang
gerap pada waktu beban untuk kebutuh-
Pada umumnya, jaringan daya gabungan antara PLTA dan PLTU (Pembangkit ru, pabrik, perdagangan, rumahtangga dan rampu-lampu jalan
raya menjadi beqar
ListrikTenaga Uap) lebih ekonomis dan dapat diandalkan. Keuntungan utama yang di- sekali' Untuk daerah irigasi, pengoperasian pompa-pompa
akan menjadi maksimum
dapatkan dari adanya PLTA dalam suatu jaringan daya listrik adalah bahwa ia dapat di- kira-kira pada tengah hari pada saat puncak musim
irigasi. Meningkatnya pemakaian
operasikan dalam jangka waktu yang singkat bila diperlukan setiap saat. Waktu ter- ruir conditioner menyebabkan terjadinya
beban puncak musim panas di kebanyakan
sebut bervariasi dari beberapa detik hingga 3 atau 4 menit tergantung pada panjangnya daerah metropolitan.
pipa saluran. Jadi PLTA baik sekali dipergunakan sebagai cadangan yang dapat segera Beban untuk hari puncak dalam setahun menjadi
dasar penetapan kapasitas g.ne-
\${ bekerja bila ada perangkat lain yang mengalami kerusakan. Untuk PLTU paling sedikit rator yang diperlukan. Sedangkan minggu pun.uk ft),
atau bulan puncat menentukan
dibutuhkan waktu 3O__rcqlt untuk dapat bekerja. Di samping itu akan sangat mahal besarnya energi yang harus disediatan aahm
bentuk bahan bakar atau air. contoh
bila PLTU disiagkan terus-menerus untuk maksud yang sama. Suatu jaringan yang lengkung beban harian yang umum ditunjukkan pada
Gambar 16-1 . Faktor beban
hanya dilayani oleh PLTA saja juga tidak menguntungkan bila tampungan airnya tidak rrrerupakan angka perbandingan antara beban
ratatata dalam suatu jangka waktu ter-
cukup untuk melayani kebutuhan pada keadaan musim kering yang parah. Pada saat
banjir pun mungkin saja terjadi kekurangan daya untuk pembangkit yang tinggi terjun-
nya rendah, yaitu bila permukaan air buangan menjadi terlalu tinggi sehingga mengu- 100 rt 100
't,
(a) Alr tinggl
rangi tinggi tekanan bersihnya. (b) p ,"no"il
rdu
-t- I /l.l--t n\- I

Dalam merencanakan suatu jaringan daya listrik, perkiraan kebutuhan daya


listrik di masa depan merupakan hal yang penting. Ramalan beban biasanya didasarkan
c
6
o
,-
rbU
-t
I /
Ionasa\
I termal \
pada laju pertambahan pemakaian di waktu yang lalu, tetapi adanya peledakan dunia ..40 ] I-_T
o Tenaga alr
usaha, perkampungan miskin, perubahan teknologi dan faktor-faktor lain membuat o
o rn
6'" 20
0 0
4 F. L. Weaver, Power Developments in the United
1 2 369 12 36912 t2 3 6 9 12 3 6 9t2 Gambar 16-2 Distribusi beban
States, Ciuil Eng (N.Y.). Vol, 30, Pagl
No, 9,tralaman 7 O-7 2,September 1960.
Sore Pagl Sore pada suatu jaringan daya gabu:
Waktu Waktu ngan.
162 TEKNIK sUMBERDAYA AIR
DAYA I,ISTRIK TENAGA AIR I63
X
tentu dengan beban puncaknya untuk jangka waktu tersebut. Faktor beban ini di l(r--5 Jenis-jenis PLTA. pLTA dapat digolongkan rnenjadi ariran sungoi(run-of_river),
nyatakan sebagai faktor harian, mingguan, bulanan atau tahunan. Faktor beban untuk uttduk (storage), atatt waduk berpompa (pumped-storige).
Suatu pLrA waduk adarah
jaringan yang melayani daerah padat industri dapat mencapai hingga 80 persen, sedang- l'1.'l-A yang mempunyai tampungan air yang ukurannya
cukup untuk memungkinkan
kan untuk daerah pemukiman faktor ini dapat menjadi hanya 30 atau 40 persen saja. l)crrarnpungan air kelebihan musim hujan guna musim kemarau yang dimaksudkan
Jika faktor bebannya tinggi, harga satuan energi relatif menjadi lebih murah karena rrrrtuk mengatur pastinya aliran air yang lebih besar
daripada aliranilamiah minimum.
dalam keadaan ini jaringan akan bekerja mendekati kapasitasnya dan efisiensinya kira- Srratu PLTA aliran sungai biasanya hanya mempunyai
kapasitas waduk yang terbatas
kira mendekati yang terbaik. Sebaliknya bila faktor beban rendah, sebagian besar dari tlun hanya dapat mempergunakan air bila memang datang. Beberapa pLTA
-l aliran
kapasitas pembangkit hanya akan mengangguihampir sepanjang waktu. (disebut koram) untuk menampung aliran sungai
)::l*-lf :1]punyai lvaduk di luar jam-
Pada jangka waktu air sungai rendah, pembangkit termal dalam suatu jaringan rirnr puhcak yang cukup untuk dimanfaatkan pada jam-jam puncak. pLTA
aliran srngai
gabungan akan dioperasikan hampir secara terus-menerus mendekati kapasitasnya ;rkan cocok hanya untuk.sungai-sungai yanf alirannya tidak
terhenti selama.musim
(Gambar l6-2) untuk menyangga beban dasar, sedangkan PLTA dipergunakan secara kemarau atau bila ada waduk dihulunya yang menyediakan
cadanga, ;i;;;fi;-
terputus-putus untuk mengatasi beban puncak. Pada jangka waktu air sungai tingginya, hutuhkan.
fungsi PLTU dan PLTA menjadi terbalik, yaitu PLTA menyangga beban dasar secara Suatu PLTA waduk berpompas membangkitkan energi untuk
beban puncak,
terus-menerus, sedangkan PLTU secara terputus-putus melayani beban puncak. Pola tetapi pada waktu-waktu di luar itu airnya dipompa
dari kolam air buangan ke kolam
operasi yang optimum akan menghasilkan pendayagunaan air secara penuh dan pema- lrulu untuk pemanfaatan yang akan datang (cambar 16-3). pompa-pompa
tersebut di-
kaian bahan bakar yang minimum. Untuk setiap jaringan gabungan terdapat suatu gerakkan oleh tenaga sekunder dari suatu pembangkit
6rn ai aaiarnj.ri;;;y;;;;;;
pembagian kapasitas daya yang unik antara pembangkit termal dan PLTA yang akan sangkutan, seringkari berupa pLTA aliran rungui yung
bira tidak demikian alrnya
menghasilkan penghematan menyeluruh yang terbesar. Titik optimumnya biasanya Jkan terbuang percuma melalui pelimpah. Dalam keaiaai
tertentu, suatu pLTA waduk
tercapai jika kapasitas tenaga airnya adalah di antara sepertiga dan duapertiga kapasitas heipornpa akan memberikan nilai ekonomis tambahan
bagi jaringan daya yang ber-
seluruhnya. sa,gkutan. Ia bertugas untuk meningkatkan faktor beban
ou,i p.-[ungkit_pembangkit
lain di dalam jaringan itu serta menyediakan kapasitas tambahan
untuk memenuhi
164 Batasan istilah-istilah yang berkaitan dengan PLTA. Tinggi tekanan kotor (grois heban puncak. suatu segi khusus dari berbagai pLTA
waduk berpompa adarah sangat
head) untuk suatu PLTA adalah perbedaan elevasi keseluruhan antara permukaan air scdikitnya air yang dibutuhkan,untuk operasinya. SekaJikolam
hulu dan kolam air
sungai di titik penyadapan dan permukaan air sungai di tempat air itu kembali setelah buangan terisi, maka cukuprah bira disediakan air untuk yang
hilang ku..n" penguapan
dipergunakan untuk menghasilkan daya. Tinggi tekanan*bersih alal efektif adalah rian perembesan. PLTA waduk berpompa telah dipergurrlu,
tinggi tekanan yang menghasilkan energi setelah dikurangi dengan kehilangan akibat
.rl"ru luar di Eropa,
terutama di Jerman. Hingga tahun 1974 telah terdapat
25 buah pLTA semacam ini
gesekan, kehilangan di pemasukan dan kehilangan tinggi tekanan di corong pembuang, di Amerika Serikat, dengan tambahan r0 buah yanj sedang dibangun
dan 20 buah
dan lain-lainnya (Bab 12). Efisiensi hidrolik adalah perbandingan antara tinggi tekanan dalam tahap perancangan.6 Pada tahun-tahun terakhii
ini sejumlah iLrA waduk ber-
bersih dan tinggi tekanan kotor pada suatu PLTA. Efisiensi keseluruhan dari PLTA pompa telah dibangun dengan mempergunakan waduk-waduk yang
terah ada. pada
adalah hasil perkalian antara efisiensi hidrolik dengan efisiensi turbin efisiensi gene- tahun 1 9'74 kapasitas waduk berpompa di Amerika Serikat
adalah siesar g000 mega_
rator. Pada pengoperasian yang optimal, efisiensi keseluruhan ini dapat mencapai watt: Federal Power Commission memperkirakan bahwa angka ini
akan membengkak
60 hingga 70 persen. Kopasitas suatu PLTA adalah daya maksimum yang dapat dihasil- menjadi 67.000 megawatt pada tahun rggo.l pLTA wadulk
berpompa tidaklah me-
kan oleh generator pada tinggi tekanan normal dengan aliran penuh. rupakan perwujudan gerak yang kekal, karena ada energi yang
hilang clalam operasi-
Satuan dari daya listrik adalah kilowott, yang sepadan dengan 1,34 PK. Satuan nya- Nilainya terletak pada suatu "efisiensi 6konomis,' kur.rr-u
energi listrik dinamakan kilowatthour, yaitu daya sebesar I kw yang disalurkan selama iuar puncak yang nilainya rendah menjadi tenaga puncak yang -.r[rbah tenaga di
nitainyalinggi.
I jam. Energi listrik dapat pula dinyatakan sebagai kilowatt-days atau kilowatt-years. Untuk tinggi tekanan hingga 1000 ft (300 m) telah
Daya primer Qrimary atau firm power) adalah daya yang diharapkan dapat di diusahakan pesawat turbin-
pompa bolak'baliks yang bekerja dengan efisiensi
hasilkan secara terus-menerus (100 persen dari waktu) oleh sebuah pembangkit. Untuk yang reratif ting;i, baik sebagai
suatu PLTA tunggal, hal ini berkenaan dengan daya yang dapat dihasilkan pada saat P"r'"d s'"-ge: state of Art bv committee on Hvdroelectric power project. pranning
andJ Design, J. pouer Diu., ASC.O, Vol. 97, halaman
persediaan air, termasuk yang ada di waduk, sedang minimum. Daya sekunder atatt
6 James J. Stout, potential pumped Storage projects Juli
OiS__+SO, 19?1.
surplus adalah setiap daya yang dapat dihasilkan yang merupakan kelebihan dari daya i4 ,,Proceedings of the Engineering Ioundation that WoulO Use Existing Reservoirs,
Cort""urr"u on Converting Existing Hydro-Electric
Reseryoirs Into Pumped st"rugu nuc,iiils,,, rraraman
primer. Sebagian dari daya surplus ini sangat mendekati daya primer dalam hal ke- f#; ""u,,The iil:zii.'iscE, New york.
tersediaannya untuk persentase waktu yang besar dan dapat juga dijual mendekati 7 19?O National power Survey,,, power Commission, U.S.
Printing Office, Washilgton, D.C., Desember f gZi.-Federal
-- Government
harga daya primernya. Tetapi kebanyakan daya sekunder ini dijual dengan harga yang
.r",. ,f;, in Hish Head Pumped storase, watir pouer,
murah tanpa jaminan tentang kelangsungan pelayanannya.
"f;f;j'ilrti3ll#;#i'r'l;peveropments
164 TEKNIK SUMBERDAYA AIR DAYA LISTRIK TENAGA AIR 166

Corong Pembuang

yang umum'
Gambar 16-3 Penampang melintang suatu PLTA waduk berpompa

pompa atau sebagai turbin. Perangkat listrik yang sama bertindak sebagai generatol
dan motor dengan membalikkan kutub-kutubnya. Mesin semacam ini dapat mengu-
rangi biaya proyek waduk berpompa dengan menghilangkan tambahan petalatan
po*pu dan rumah pompanya. Turbin-pompa bolak-balik merupakan suatu kompromi (;lmbar 164 PLTA shepaug di Sungai Houmtonic, connecticut. Bendungannya setinggi
perencatraan antara suatu rubin Francis dan suatu pompa sentrifugal. Fungsinya ber- I 19 ft, panjangnya l4l2 ft, pintu pembilasnya selebar 35 ft dengan tinggi 28 ft. Dayanya
balik dengan berubahnya arah putaran. ,lihasilkan oleh sebuah turbin Kaplan dengan gerak maju baling-baling yang dapat dirubah,
rohesar 50.000 PK pada alirdn sebesar 4970 cfs dengan tinggi tekanan 9'l ft (connecticut
I llaht and Power Company).
166 Susunan umum suatu proyek PLTA. Suatu pengembangan tenaga air (Gambar
164) umumnya meliputi sebuah bangunan sadap, suatu pipa saluran (pipa pesat)
untuk mengaliikan air ke turbin, turbin-turbin dengan mekanisme pengaturnya, gene- 16-7 Kolam harian. Kolam harian (forebay) berlaku sebagai suatu waduk pengatur
rator-generator, perlengkapan kontrol dan tombol penghubung, rumah peralatan,
viill8 menampung air sementara bila beban pembangkit berkurang dan menyediakan
transformator dan jaringan transmisi ke pusat-pusat distribusiJebagai tambahan, ,rrr untuk peningkatan awal bila beban bertambah sambil menunggu dipercepatnya air
kisi-kisi kotoran di pintu masuk pipa pesat dan saluran, suatu kolam harian atau tangki
peredam serta pelengkap-pelengkap lainnya mungkin diperlukan. Suatu alur pem- 'li dalam saluran. Dalam berbagai kasus, salurannya sendiri mungkin cukup besar untuk
ilrcnyerap semua variasi aliran ini. Bila salurannya panjang, kadang-kadang ujungnya di
buang, atau jalan air dari bangunan PLTA ke sungai haruslah diadakan bila bangunan
l)crluas untuk menyediakan tampungan sementara yang diperlukan. Kadang-kadang,
PLTA tersebut terletak sedemikian rupa sehingga colong pembuang tidak dapat
',rrltu kolarh harian dibuat dengan membangun sebuah bendungan melintang suatu alur
mengalirkan airnya langsung ke dalam sungai. Tidak ada dua buah PLTA yang sepe-
,rlumiah. Kolam harian dilengkapi dengan sejenis bangunan pengambilan untuk meng-
nuhnya sama, masing-masing akan mempunyai masalah perencanaan dan konstruksi ,uohkan air ke pipa pesat.
yang bersifat khusus. Jenis PLTA yang paling cocok untuk suatu tempat tergantung
pada berbagai faktor, termasuk tinggi tekanan dan besar aliran yang tersedia serta Catatan:
keadaan topografi umum wilayahnya. Suatu PLTA dengan ieram-terpusaf (concentra- I I
Dam = Bendungan
ted-fall) (lihat Gambar l6-4 dan l6-7) adalah suatu PLTA yang bangunannya terletak
di dekat bendungan dan sangat umum bagi instalasi yang tinggi tekanannya kecil'
Bangunan PLTA itu mungkin terletak di salah satu ujung bendungan, tepat di hilir
li Dam
Plpa posat atau
torowongan

-bendungan atau bahkan di dalam bendungan jenis berpenunjaql Pada suatu PLTA Tangkl
perdam
dengan ieram-terbagi (divided-fa1l) (Gambar l6-5) air dialirkan ke bangunan PLTA ha rla n

dalam jarak yang jauh melalui suatu saluran, terowongan atau pipa pesat. Bila keadaan pesat

topografinya menguntungkan akan mungkin untuk mendapatkan tinggi tekanan yang Alur
pmbrrang
besar, bahkan bila bendungannya rendah. Dengan cara ini, maka variasi tinggi tekanan
di waduk mungkin hanya kecil dibandingkan kepada tinggi tekanan keseluruhan, se- (@) (6)
hingga turbin dapat bekerja mendekati tinggi tekanan optimumnya (efisiensi puncak-
b)

nya) pada sepanjang waktu. ( imbrr 16.5 Bagan denah beberapa buah PLTA dengan jerarn-terbagi.
____]

166 TEKNIK sUMBERDAYA AIR DAYA LISTRIK TENAGA AIR T67


:

,l.rr'rrrh yang banyak dikenai pengrusakan. Dalam beberapa hal harga pipa pesat dapat
Bangunan p,engambilan harus dilengkapi dengan kisikisi kotoran untuk mencegah
masuknya puring-puing sampah yang dapat merusakkan sudu-sudu pengatur dan ,lrl'rrrangi dengan mempergunakan terowongan menembus bukit bila dengan demikian
runner turbin atau menyumbat penyemprot turbin impuls. Suatu rintangan terapung 1',r r rlrr ngnya dapat berkurang banyak.
sering diletakkan di dalam waduk penampung untuk sejauh mungkin mencegah masuk-
It' 9 [3ngunan PLTA. Suatu bangunan PLTA terdiri suatu bangunan bawah untuk
nya es dan sampah terapung ke dalam saluran. Bila musim dinginnya parah, pengatur- ,,r,rrdukung peralatan hidrolik dan listrik serta suatu bangunan a/as untuk mewadahi
an khusus harus dilakukan untuk mencegah terjadinya gangguan es di dalam kolam ,l:rrr rnengarlankan peralatan tersebglJ Untuk pembangkit yang dilengkapi dengan
harian. Bila kolamnya luas dengan pengambilan yang cukup dalam, maka masalah es t in rea ksi, bangunan bawahnya biasanya terdiri dari suatu blok beton yang meman-
rr r h
menjadi kecil. Untuk mencegah agar es tidak menempel di kisi-kisi kotoran, harus di-
lrrrg darilondasi hingga ke lantai generator dengan saluran-saluran air di dalamnya.
lakukan pemanasan dengan listrik. Suatu sistem gelembung udara yang mengaduk air I lcvasi turbin dalam hubungannya dengan permukaan air buangan ditetapkan ber-
di sekitar kisikisi kotoran dan mengalirkan air yang lebih hangat ke permukaan dapat ,l;rsrrrkan kebutuhan untuk mencegah kavitasi (Ayat 12-6). Perincian dari saluran-
bermanfaat pula. ',,rlrrran di dalam bangunan bawah tergantung pada jenis turbin serta ketetapan pema-
Suatu kolam harian harus dilengkapi dengan suatu pelimpah atau pembilas, se- '.,rngan yang ditentukan. Rumah siput dan corong pembuang dapat dicetak terpadu
hingga air kelebihan dapat dibuang dengan aman bila diperlukan. Pelimpah sipon sering rlr'ngdfl bangunan bawah tersebut dengan mempergunakan bekisting baja pada pen-
lebih baik untuk tujuan ini. , ('litkannya.
Bangunan atas dari kebanyakan bangunan PLTA merupakan bangunan yang me-
16-8 Pipa pemt. Perencanaan struktural dari suatu pipa pesat adalah sama seperti
w;rrlahi semua peralatan operasi. Perangkat pembangkit (Gambar l6-6) dan penggerak
untuk pipa-pipa lain. Karena adariya kemungkinan terjadinya perubahan beban yang
lrirrsany& diletakkan di lantai das"ar. Papan tombol dan ruang operasi dapat pula dile-
mendadak, maka perencanaan untuk mengatasi pukulan air diperlukan. Pipa pesat
trrkkan di lantai dasar, tetapi pada PLTA yang besar seringkali diletakkan di atas loteng
yang panjang biasanya dilengkapi dengan suatu tangki peredam (Ayat 1l-26) untuk
,l:rri mana semua peralatan lain dapat diamati. Turbin-turbin yang berputar pada.suatu
menyerap tekanan pukulan air serta untuk menyimpan air cadangan untuk mengatasi
rrrrrrbu tegak diletakkan tepat di b-awah permukaan lantai, sedangkan yang berputar
peningkatan beban yang tiba-tiba. Untuk pipa pesat yang pendek biasanya lebih eko-
rlilctakkan di lantai dasar bersama dengan generator. Perangkat-perangkat bersumbu
nomis bila pengamanan tidak disandarkan pada tangki peredam, tetapi pada dinding
pipa yang lbih tebal serta pada katup yang penutupannya lebih lambat.
Pipa pesat umumnya terbuat dari baja, walaupun beton bertulang dan papan kayu
dapat pula dipergunakan. Bila jarak antara kolam harian dan bangunan PLTA pendek,
biasanya dipergunakan pipa pesat yang terpisah untuk masing-masing turbin (Gambar
!6-5b). Pipa pesat yang panjang biasanya bercabang pada ujung bawahnya (Gambar
l6-5a) untuk dapat melayani beberapa buah turbin.
Pipa pesat biasa dilengkapi dengan pintu tekanan pada sisi kolam harian yang
dapat ditutup untuk memungkinkan perbaikan pipa pesat tersebut. Suatu katup pema-
sukan udara di hilir pintu itu diperlukan untuk mencegah runtuhnya pipa pada waktu
pintu ditutup. Kedalaman air yang cukup harus dijaga di hulu pemasukan pipa pesat
pada kolam harian untuk mencegah terbentuknya pusaran air yang mungkin mengan-
dung udara ke dalam pipa pesat yang akan mengakibatkan turunnya efisiensi turbin
dan terjadinya golakan tekanan yang tak diinginkan.
Belokan tajam pada pipa pesat haruslah dihindari karena besarnya kehilangan
tekanan dan besarnya gayayarrg dibutuhkan untuk mengikat pipa tersebut. Pada cuaca
yang parah kadang-kadang lebih baik bila pipa dibenamkan dalam tanah untuk men-
cegah pembentukan es di dalam pipa, sehingga jumlah siar pemuaian dapat dikurangi.
Pipa pesat yang tidak tertutup biasanya lebih mahal karena banyaknya siar pemuaian,
bantalan, jangkar dan pelengkap-pelengkap lain yang diperlukan, "pi ada juga ke-
untungannya , yaitl lebih mudah dicapai bila diperlukan pengawasan atav perbaikan.
Pipa pesat yang tidak tertutup biasanya ditopang di atas penunjang dan dapat disebe-
rangkan melintas jurang di atas kuda-kuda. Pembenaman sebagian pipa ke dalam tanah C,ambar 16-6 Bagian dalam ruang generator dari bangunan PLTA Cresta (Paci/ic Gas
ond Electric Company).
merupakan praktek yang buruk, karena daerah di sekitar permukaan tanah merupakan
168 TEKNIK SUMBERDAYA AIR DAYA LrsrRrK TENAGA ArR 1.69
X
pemindahan at6u perbaikannya. Suatu tempat kerja.haruslah disediakan pada salah
satu ujung bangunan PLTA di mana peralatan dapat dibongkar dan diperbaiki.
Kebanyakan bagian-bagian dari bangunan PLTA harus diperbaiki pada waktu-
waktu tertentu dan kadang-kadang harus diganti. Suatu PLTA di California utara di-
rencanakan sedemikiafl rupa agar salah satu dari dua buah runner, yang masing-masing
berbeda kecepatan spesifiknya, dapat dipergunakan pada suatu perangkat tunggal,
tergantung pada tinggi tekanan yang tersedia. Oleh karenanya, salah satu hal penting
pada bangunan PLTA adalah tersedianya derek untuk mengangkat dan memindahkan
peralatan, Untuk suatu outdoor powerhouse, suatu derek beroda akan lebih cocok,
sedangkan untuk bangunan PLTA tertutup biasa dipakai derek berjalan yang memben-
tang pada lebar bangunan dan diatur agar dapat bergerak menyusur seluruh panjang
bangunan. Kapasitas derek tergantung pada beban terberat yang harus diangkat,
sedangkan ketinggian derek itu tergantung pada ruang bebas yang diperlukan oleh
derek untuk mengangkat peralatan yang terbesar di atas peralatan-peralatan lainnya.

16-10 Alur pembuang. Alur pembuang adalah suatu alur untuk mengalirkan air yang
telah melalui turbin. Bila bangunan PLTA berdekatan dengan sungai, buangan ter'
sebut dapat dibuang langsung ke sungai, sedangkan dalam hal lain mungkin ada suatu
alur yang cukup panjang antara bangunan PLTA dan sungai. Alur pembuang me'
rupakan suatu segi yang singat diabaikan pada berbagai perencanaan PLTA. Pada ke-
banyakan PLTA yang bertinggi tekanan kecil, bagian yang lebih besar dari tinggi
tekanan kotor seharusnya dapat dimanfaatkan dengan biaya sangat rendah bila perhati-
an lebih besar diberikan pada perencanaan alur pembuang.
Suatu alur pembuang yang tidak berlapis dapat mengalami degradasi, yaitu me-
Gambar16-7 PLTAC.J.StrikediSungaiSnakedildaho,suatuPLTAmodernberkapasitas nurunnya elevasi air buangan karena tergerusnya dasar alur. Dalam beberapa hal,
90.000 kw dengan outdoor station (Idaho Power Company). proses semacam telah sedemikian jauh sehingga air buangan turun sampai di bawah
puncak pelepasan corong buangan sehingga menurunkan efisiensi turbin. Untuk mem-
perbaiki hal ini, suatu bendungan pelimpah haruslah dibangun di alur pembuang untuk
tegak pada umumnya mentbutuhkan ruangan lantai yang lebih kecil dlbandingkan menaikkan permukaan air buangan agar kembali normal. Kadang-kadang alur buangan
kepada yang dipasang pada sumbu mendatar. Biaya untuk bangunan atas dapat jauh mengalami agradasi, dalam hal ini elevasi air buangan meningkat, yang mengakibat-
dikurangi dengan mengadakan bangunan tersendiri untuk masing-ntasing generator kan turunnya tinggi tekanan kotor dari PLTA. Hal ini dapat terjadi bila aliran dari
(Gambar 16-7). Pengaturan ini, yang disebut outdoor powerhouse, menpunyai kerugi- petinfr-ahliEOeiiaian dengan alur buangan tanpa ada tembok turap yang memadai. Bila
an bahwa perangkat-perangkat tersebut tidak dapat dibongkar pada waktu cuaca agradasi berlebihan, maka bahan-bahan endapan di alur pembuang tersebut perlu di-
burui<. I
buang dengan cara pengerukan atau cara-cara lainnya. Dalam hal bagaimana pun,
* di dalam lembah yang sempit di mana
Pada keadaan topografi tertentu, terutama pengetahuan tentang elevasi air buangan pada berbagai besaran laju aliran merupakan
tidak terdapat tempat yang baik untuk bangunan PLTA yang konvensional, akan hal yang pokok untuk merencanakan alur buangan. Dalam hal-hal tertentu penelitian
menguntungkan bila bangunan PLTA tersebut dibangun di bawah tanah. Terdapat dengan model-hidrolik akan menghasilkan informasi yang berharga.
banyak bangunan PLTA di bawah tanah di Eropa, tetapi hanya beberapa buah di Ame' Corong buangan harus dilengkapi dengan lubang pengering agar dapat dikeringkan
rika Utara. Salah satu bangunan PLTA di bawah tanah yang terbesar di dunia adalah bila harus diperbaiki. Suatu pintu harus diadakan pada pelepasan corong buangan atau,
bangunan FITA K.,r.no di Kanada yang kapasitas pembangkitnya adalah sebesar bila ada alur buangan, balok penutup atau pintu-pintu baja kecil dapat dipasang di
1.670.000 kw pada tinggi tekanat 2592 ft (790 m). antara tiang-tiang alur buangan untuk menutup aliran air dari corong pembuang selama
Perangkat-perangkat pembangkit dari suatu PLTA hampir selalu diletakkan pada pengeringan. Suatu mekanisme pengangkat haruslah disediakan untuk pintu-pintu atau
satu baris tegaklurus pada arah aliran yang melalui bangunan PLTA. Hal ini memung' balok-balok penutup tersebut.
kinkan pengaturan letak saluran-saluran air serta penanganan peralatan dengan cara Alur pembuang untuk bangunan PLTA di bawah tanah sering menimbulkan masa-
yang paling sederhana. Ruangan antara setiap peralatan haruslah cukup luas untuk lah khusus dalam perencanaan hidroliknya. Pada beberapa kasus, corong pembuang
wILAYl"l{ CIfl',rr' rD'6rN h'
uu rr rrtrslAKAAN
170 TEKNTKsuMBERDAyAATR DAYA LISTRIK TENAGA AIR 171

mengalirkan air ke dalam suatu terowongan mendatar yang mempunyai permukaan air I hingga 5 ft3/menit (0,03 hingga 0,15 m3/menir) untuk tiap-tiap kilovolt-ampere
bebas sehingga tidak diperlukan tangki peredam. Pada kasus-kasus lain terdapat alur dari kapasitas nominalnya. Udara untuk pendinginan biasanya dilewatkan melalui
pembuang berupa terowongan bertekanan dengan tangki peredam biasa. Seringkali serangkaian pancaran air dan dikeringkan sebelum dipergunakan. Exciters adalah
bagian hilir dari terowongan penyadap dapat dipergunakan sebagai terowongan pem- generator arus searah yang biasa dipasang pada sumbu generator. Tugasnya adalah
buang. Contohnya adalah bangunan PLTA Oroville di California di mana dua buah rrntuk membangkitkan medan magnit dari generator utama. Kapasitas suatu exciters
terowongan bergaris tengah 35 ft (10,7 m) dengan panjang 22OO fr (670 m) telah di- t,ang diperlukan hanyalah kira-kira 1 atau2 persen dari kapasitas generator utama.
pergunakan. 't Transformato.r terutama terdiri dari suatu inti besi yang mempunyai dua buah
kumparan penghantar, yaitu kumparan primer yang dihubungkan ke sumber daya
, 16-lI Peralatan listrik. Walaupun seorang insinyur hidrolik jarang diperlukan dalam (generator) dan kumparan sekunder yang dihubungkan ke rangkaian penerima
pemilihan peralatan listrik untuk suatu proyek PLTA, ia haruslah mempunyai penge' fiaring-
:rn transmisi). Seluruh rakitan biasanya dibenamkan di dalam minyak yang bertindak
tahuan tentanp persyaratan pokok dan keterbatasan dari peralatan semacam ini. Gene' sebagai isolasi listrik sekaligus sebagai bahan pendingin. Fungsi dari transformator
rator sinkron'dengan arus bolak-balik adalah yang paling banyak dipergunakan di :rdalah untuk menaikkan tegangan guna kepentingan penyaluran. Penyaluran listrik
Amerika Serikat. Dalam bentuknya yang paling sederhana generator ini terdiri dari dengan tegangan tinggi mengurangi kehilangan dayanya dan memungkinkan pengguna-
dua bagian, yaitu suatu medan magnit yang terdiri dari kumpulan elektromagnit rrn penghantar yang lebih kecil pada jaringan transiminya.j 'fransformator biasanya
dengan polaritas yang berlawanan secara bolak-ba1ik serta sebuah jangkar dinamo atau
ttiletakkan di dalam pelataran penghubung yang berada di t-a'flah yang lebih tinggi dari-
kumpulan penghantar di mana gaya elektromotif akan terinduksi bila jangkar tersebut
pada bangunan PLTA untuk menghindari terjadinya percikan dan untuk menghilang-
diputar. Bila suatu penghantar melewati dua kutub yang berdekatan yang polaritasnya kan bencana tegangan tinggi dan kebakaran dari bangunan PLTA.
bertentangan, maka timbullah gaya elektromotif bolak-balik yang sempurna, dan ini
Hampir semua PLTA dilengkapi dengan pemutus arus agar aliran dapat diputus
disebut satu cycle. Jumlah cycle per detik disebut frekuensi. Di Amerika Serikat suatu
;rtau dinyalakan sesuai dengan permintaan. Suatu pemutus arus udara sangat memuas-
frekuensi sebesar 60 Cycle per detik merupakan pembakuan yang disepakati, walau'
kan pada tenganan rendah, sedangkan pemutus arus minyak lebih umum diperguna-
pun masih terdapat beberapa sistem yang bekerja pada frekuensi yang lain. Suatu kan untuk tegangan tinggi. Pada pemutus arus jenis yang terakhir ini, hubungan-
turbin dapat diatur untuk bekerja pada kecepatan yang tetap, sehingga generator- lrubungannya terendam di dalam minyak, sehingga busur api yang terjadi dapat di-
generator direncanakan dengan jumlah kutub yang tepat untuk dapat menghasilkan
padamkan oleh pengaruh pendinginan minyak tersebut. Pemutus arus yang berkapa-
frekuensi yang diinginkan pada kecepatan tertentu. .-J , sitas kecil dapat dikerjakan secara manual, tetapi yang besar haruslah dioperasikan
Generator arus bolak-balik diukur dalam kilottolt-amperes (kra) untuk suatu
rlcngan listrik atau tekanan udara dengan pengendalian jarakjauh. Kebanyakan pLTA
kenaikan suku tertentu, biasanya kenaikan suhu di mana bahan-bahan isolasi masih
tiilengkapi dengan batere cadangan untuk persediaan daya bagi penerangan darurat
dapat bertahan dengan aman. Daya semu (kva) dari suatu generator berbeda dari daya tlln pembangkitan medan magnit. Penangkal petir dipergunakan untuk mengamankan
nyatitrya menurut persamaan sebagai berikut:
lcralatan listrik dari bahaya petir serta dari bahaya tegangan tinggi yang berlebihan
Diyi@ta' (k*1 =' 6urr-r*U'0gva)i il (16-1) :rkibat berbagai sebab, misalnya yang disebabkan oleh kesalahan operasi tombol-
tornbol.
Faktor daya tidak mungkin lebih besar dari satu. Nilainya tergantung pada hubungan-
hubungan antara inductance dan tahanan beban. Suatu beban dengan inductance
yang sangat kecil, misalnya beban penerangan, akan mempunyai faktor daya men- l(r-12 Pengoperasian PLTA. Sebua*r PLTA modern dengan kapasitas 100.000 kw biasa-
dekati satu. Beban jaringan yang umum mempunyai faktor daya yang berkisar antara rrva hanya memerlukan dua orang operator saja untuk setiap regu gilir, beberapa buah
0,8 dan 0,9, tetapi bila bebannya meliputi banyak motor induksi, maka faktor daya- l'l.TA bahkan semata-mata dikendalikan dari jarak jauh. Bangunan PLTA Mammoth
nya dapat serendah 0,5. l'.ol milik Southern california Edison Company mempunyai hubungan gelombang
Berat dan dimensi generator berbeda-beda banyak tergantung pada ukuran kilo- t,t'rrdek dengan bangunan PLTA Big creek No. 8 untuk tujuan pengendalian pengawas-
volt-ampere serta kecepatan operasinya. Generator arus bolak-balik dengan daya ,'rr. pengukuran jarak jauh (telemetering) serta pengawasan operasi dari pandangan
3000 kva mempunyai berat yang berkisar antara kira-kira 18 ton (16.000 kg) untuk { r rsual) dan pendqngaran (audible) melalui televisi rangkaian tertutup serta pengindera-

kecepatan operasi 900 rpm hingga 55 ton (50.000 kg) untuk kecepatan operasi 100 .ilr suara.
rpm. Generator-generator ini tingginya kira-kira 10 ft (3 m) dan garis tengahnya 8 atau Untuk menjaga agr PLTA selalu dalam kondisi operasi yang baik, sarana-sarana-
16 ff (2,5 atau 5 m). Masalah-masalah struktural khusus sering timbul dalam penyedia- rrt'rr haruslah diperiksa dan dipelihara secara teratur dan diperbaiki bila perlu. Suatu
an penyangga yang tepat untuk generator. ,, |:rruh lengkap dari tiap-tiap buah peralatan akan berguna bagi perneliharuan yang
Generator haruslah mendapatkan ventilasi yang cukup untuk menjaga agar tidak l,,rrk. Data pengoperasian seperti ampere dan kilowatt generator, bukaan pintu turbin,
menjadi terlalu parras. Untuk pendinginan yang baik diperlukan udara dingin sebanyak t'( rrrlukaan air hutu dan buangan serta bukaan pintu pelimpah haruslah dicatat paling
\' DAYA LrsrRIK TENAGA ArR 173
172 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l{r-13 Rancangan pembangunan PLTA. Terdapat beberapa tempat yang layak untuk
sedikit pada tiap-tiap jam, kalau dapat lebih sering lagi. Data ini bersama-sama dengan
hctludukan suatu PLTA yang dibutuhkan. Untuk setiap kedudukan itu terdapat pula
catatan biaya operasi dan pemeliharaan PLTA diperlukan untuk menetapkan nilai
hcrbagai kemungkinan rencana teknis. Oleh karenanya perencanaan akhir suatu PLTA
ekonomi relatif dari PLTA itu. I
rcringkali menuntut perbandingan berbagai alternatif. Selanjutnya daftar tentang
Suatu jaringan penguku'rai' hujan dan aliran sungai serta survai salju untuk men-
ll rrgkahJangkah perencanaan adalah :
dapatkan data bagi ramalan aliran sungai merupakan hal yang penting bagi peng-
operasian yang sehat untuk kebanyakan PLTA. Jumlah alat pengukur tersebut ter- I Kumpulkan data hidrologi tentang sungai yang bersangkutan dan tetapkanjurnlah
gantung pada luas DAS serta jenis PLTA yang bersangkutan. Untuk tujuan ramalan, air yarrg tersedia serta distribusinya sepanjang tahun dan dari tahun ke tahun. Per-
laporan tentang curah hujan dan aliran sungai haruslah diterima pada waktunya, oleh panjanglah data tersebut dengan cara simulasi dan/atau cara stokastik, bila perlu.
karenanya diperlukanjaringan perhubungan yang baik. Operasi PLTA yang baik sangat Buatlah Iencana awal untuk semua instalasi yang biayanya nampak sebanding dan
pula tergantung pada cukupnya sarana perhubungan antara masing-masing pembangkit tetapkan rencana yang paling ekonomis untuk tiap-tiap tempat berdasarkan per-
dan pusat pengendalian agat paru pengendali beban setiap saat mengetahui apa yang bandingan biaya serta perkiraan pendapatan dari daya listrik yang didapat.
terjadi di dalam jaringannya. t. Tetapkan kebutuhan-kebutuhan yang harus dipenuhi (beban sesaat maksimum
Pengendali beban bertanggungiawab atas terpeliharanya kelangsungan pelayanan. dalam kilowatt, energi keseluruhan per tahun dalam kilowatthour, dan perubahan-
Ia menetapkan jumlah beban yang harus dipikul oleh masing-masing pembangkit. perubahan kilowatt terhadap waktu).
Dalam menentukan pembagian beban, maka efisiensi keseluruhan dari jaringan ter-
.l Pilihlah proyek yang layak yang sedapat mungkin letaknya terdekat ke pusat
sebut menjadi faktor yang menentukan, walaupun kebutuhan untuk mengheltikan bebannya.
peralatan pada beberapa pembangkit untuk perbaikannya harus pula dipertimbangkan. 5. Bandingkanlah rencana yang terbaik dari berbagai tempat dan pilihlah suatu
Setelah ditetapkannya jadwal pembebanan untuk suatu pembangkit, maka tergantung tempat atau gabungan tempat-tpmpat yang terbukti terbaik untuk produksi daya
pada operatornya untuk mengatur peralatannya agar lercapai efisiensi yang tertinggi. yang dibutuhkan. Seringkali pemilihan ini didasarkan pada perkiraan kebutuhan
Pembagian beban antara berbagai perangkat yang paling ekonomis pada suatu pem- di masa depan serta kemungkinan-kemungkinan pengembangan untuk memenuhi'
bangkit haruslah ditetapkan berdasarkan suatu penelaahan tentang ciri operasi masing- nya.
masing.
(r. Bandingkanlah biaya PLTA tersebut terhadap suatu pembangkit termal yang
Operasi dari suatu PLTA swasta dipengaruhi oleh berbagai peraturan gemerintah. sepadan.
Suatu badan negara bagian atau federal biasanya akan (nenetapkan besar aliran mini- /. Bila PLTA lebih menguntungkan daripada PLTU, lanjutkan dengan perencanaan
mum yang harus dijaga di hilir bendungan untuk keperldan penyediaan air,.pelayaran, instalasi PLTA yang lebih terperinci.
konservasi ikan serta kebutuhan-kebutuhan saniter. Aliran ini seringkali merupakan
aliran alamiah terrendah yang terjadi pada sungai tersebut sebelum dibangunnya
suatu bendungan. Federal Energy Regulatory Commission dapat pula menetapkan I)AFTARPUSTAKA
syarat-syarat tentang perencanaan atau pengoperasian suatu PLTA dalam hubungannya
llrown, Guthrie: " Hydroelectric Engineering Practice," Vols. l, Il, and lf l, Blackie. Glasgow. 1958.
dengan penerbitan ijin. Perusahaan yang mengoperasikan PLTA ini secara hukum ber- ( trokc, J. Barry: Haas Hydroelectric Power Project, Trans. ASCE, Vol. [24, pp.989 1026, 1959.
tanggungiawab atas setiap bertambahnya aliran banjir akibat operasi waduknya. Demi ( r'cager, W. P., and J. D. Justin:"Hydroelectric Handbook," 2d ed., Wiley, New York, 1950'
pelayanan umum, banyak perusahaan yang mengoperasikan waduknya untuk mengu- I ngineering Foundation Conference: "Converting Existing Hydroelectric Dams and Reservoirs into
rangi banjir sejauh yang dapat mereka lakukan. Pumped Storage Facilities," ,{SCE, New York, 1975.
Suatu masalah sulit dalam pengoperasian PLTA adalah penjadwalan pemakaian llarza, Richard: Pumped Storage, sec.25 in C. V. Davis and K. E. Sorenson (Eds.), "Handbook of
Applied Hydraulics," 3d ed., McGraw-Hill, New York, 1969.
air. Buangan dari pelimpah mungkin merupakan kehilangan energi yang seharusnya
l1mes, L. D., and R. R. Lee: "Economics of Water Resources Planning," McGraw-Hill, New York,
dapat dibangkitkan oleh limpahan tersebut. Sebaliknya, waduk yang kosong berarti di r97 t.
gatikannya energi termal untuk pelayanan puncak. Hakekat dari masalah ini tergan- Karadi, G. M., R. J. Krizek, and S. C. Csallany (Eds.): "Pumped Storage Development and Its Envir-
tung pada jumlah dan jenis pembangkit di dalam jaringan, ciriciri hidrologis dari wila- onmental Effects," American Water Resources Assoc., Urbana, Ill.' 1971.
yahnya, sifat dari lengkung beban serta faktor-faktor lainnya. Walaupun demikian, Kyle, John H.:"The Building of TVA," Lousiana State University Press, Baton Rouge, 1958i
Mosonyi, Emil: "Water Power Developmeni," 2 vols., Publishing House of'Hungarian Academy of
peluang tedadinya aliran-aliran yang akan datang dapat ditetapkan, sehingga untuk
Sciences, 1963.
suatu waduk tunggal atau suatu jaringan yang sederhana, peluang-peluang ini mungkin Stevens, J. C., and C. V. Davis: Hydroelectric Plants, sec. 24 in C. V. Davis and K. E. Sorenson (Eds.),
cukup untuk menyusun strategi pengoperasian yang baik. Untuk jaringan yang lebih " Handbook of Applied Hydraulics," 3d ed., McGraw-Hill, New York, 1969.
ruwet, pemecahan dengan linear-programming atau pengujian aturan-aturan operasi tJhl, W. F.: Water Power over a Century, Trans. ASCE, Vol. CT, pp. 457-460' 1953.
dengan cara simulasi mungkin diperlukan. Suatu jalinan dengan jaringan lain dapat Van Der Tak, Herman G.: "The Economic Choice between Hydroelectric and Thermal Power
pevelopments," World Bank Staff Paper No. 1, Johns Hopkins Press, Baltimore, Md., 1966.-
pula memberikan pengamanan dengan cara penjabaran lebih lanjut ciri-ciri jaringan.
L74 TEKNIK SUMBERDAYA AIR DAYA LISTRIK TENAGA AIR 775

SOAL.sOAL rrrcnggunakan tlaya dengan biaya kenaikan sebesar 1 mill per kwh dan generator menghasilkan daya
rrlirrna yang dijual dengan harga 9 nrill per kwh, berapakah eflsiensi ekonomis pentbangkit bila
16-l Anggaplah bahwa dua buah sungai yang lengkung aliran.jangka waktunya terlihat pada ., luruh air dipompakan kernbali?
Gambar 5-1 1 mempunyai PLTA-PLTA yang dapat dioperasikan dengan aliran hingga sebesar
300 cfs dengan tinggi tekanan 500 ft dan efisiensi 78 persen. Tarip daya primernya dinilai 0,9 sen l(t11 Pipa pesat pada Soal 16-3 (garis tengah 72 inci) menuju bangunan PLTA clengan kerniringan
per kwh, daya sekunder yang tersedia pada paling sedikit seperdua waktu dapat dijual dengan terhadap bidang datar. Kira-kira 100 ft dari bangunan PLTA dipcrlukan belokan dcngan jari-
'(i"
haiga 0,4 sen per kwh, sedangkan seluruh daya lainnya (dump power) hanya bernilai 0,1 sen per ;,rri 40 ft agar pipa pesat dapat masuk ke bangunan PLTA secara mendatar. Berapakah dirnensi
kwh. Berapakah pendapatan tahun yang dapat diperoleh dari tiap-tiap pembangkit? Berapakah l,l,rk beton yang harus dipasang untuk menahan gayaai/a yang timbul pada belokan tcrsebut?
biaya yang dapat dikeluarkan untuk menambah aliran pasti sebesar 50 cfs untuk tiap-tiap pem- \rr,lgaplah bahwa berat beton adalah 150 lb/1t3.
bangkit? Anggaplah bahwa pajak dan asuransi besarnya 3 persen, bunga pinjaman 6 persen, abaikan l6-7 Pipa pesat bergaris tengah 7.2 inci yang nrengalirkzrn air sebanyak 200 ct's pada tinggi tckanan
kehilangan di jalur transmisi dan anggaplah bahwa biaya buruh dan pemeliharaan sararn-sarana I 15 ft bercabang menjadi 2 buah pipa berukuran 60 inci pada waktu mendekati bangunan PLTA.
waduk sebesar $20.000 per tahun. l"'rcabangan pipa-pipa ini terpisah 60" satu sama lain. Bila pipa-pipa ini terletak nen{atar di
r( rnpat itu, hitunglah besarnya gaya yang bekerja di titik percabangan tersebut.
16-2 Dari suatu perusahaan listrik di tempat saudara carilah data tentang pertumbuhan pemakai-
an energi listrik dalam tahun-tahun terakhir. Bandingkanlah kenaikan iri dengan kenaikan pemakai- I (r-8Sebuah pipa pesat bergaris tenga}r 200 om mengalirkan air sebanyak 5 nr3idetik pada tinggi
an air untuk daerah yang sama. Apakah persentase kenaikannya sebanding? Bila tidak, dapatkah di- r( krlnan 20 m. Pipa tersebut bercabang rnenjadi tiga buah pipa berukuran 135 cm pada tcmpat
jelaskan sebab-sebab yang membedakannya? rrrittdekati bangunan PLTA. Pipa-pipa tcrsebut membentuk sudul simetri terhadap pipa pesat, <ii
,rrrrrla pipa-pipa terluar dipisal'rkan oleh sudut sebesar 52" satu sama lain- Jika pipa-pipa tersebut
16-3 Suatu perusahaan listrik merencanakan sebuah PLTA yang akan memanfaatkan aliran rata- ,l rrr pipa pesatnya terletak mendatar di tempat ini, bcrapakah gaya yang be'kerja di percabangan
rata sebesar 140 cfs dengan tinggi tekanan kotor sebesar 800 ft, sedanskan efisiensi dari turbin rrril 'fentukanlah volume blok beton yang diperlukan untuk menahan gaya ini'l Berat beton adalah
dan generator adalah B1 persen. Terdapat dua kemungkinan untuk jalur pipa pesatnya. Jalur yang '.1{)0 kg/m3.
panjang adalah 11.000 ft dan seluruhnya akan berupa pipa. Jalur yang lebih pendek adalah 10.000
I (r 9 Sumbcr daya untuk suatu daerah yang mempunyai lengkung beban seperti lengkung untuk
ft, tetapi 1000 ft di antaranya akan berupa terowongan. Bila dianggap bahwa garis tengah pipa ada-
lah 60 inci dan garis tengah terowongan setelah dilapis beton adalah 6 ft, berapakah biaya yang 'l.relalt pemukinlan pada Gambar 16-1 adalah suatu PLTA allan sungai.-Iinggi tekanan et'cktif-
harus dikeluarkan oleh perusahaan tersebut untuk membuat terowongan itu bila harga pipa baja rrrlt 23 nl dan efisiensinya 78 persen. llerapakah aliran harian rata-rata nrinimgm untuk dapat
rrrr layani beban tersebut'l llerapakah volume genangan yang <libutuhkan untuk melayani kebutuh-
adalah $36,50 setiap ft terpasang? Apakah lebih menguntungkan bila dipergunakan jalur yang
panjang seandainya dibuat dari pipa 12 inci dengan harga $48,10 per ft? Energi yang dihasilkan rrr daya beban puncak? Berapakah besar genangan cadangan yang diperlukan bila aliran harian
berharga 0,9 sen per kwh dan besarnya suku bunga adalah 8 persen.
r.rlir-rita adalah 280 m3/detik? Berapakah besar aliran pelimpah hariannya?

164 Suatu perusahaan listrik akan membangun sebuah pembangkit sebesar 100.000 krfi. Perkira- lrr l0 Aiiran dari suatu PLTA dialirkan ke alur pembuang yang lebarnya 150 ft dan diterap se-
an-perkiraannya adalah sebagai berikut : 200ft ke hilir untuk memisahkan aliran dari bangunan PLTA dan <lari alur pelimpah.
l',rrrirtng
r'l lA terscbut mempunyai 4 perangkat turbin dengan kapasitas 2000 ft3/detik dan dilengkapi
'l' rrrrrrn {,rrring buangan tegak (Gambar 12-9a). Jlka elevasi dasar corong pembuang a<lalah nol,
'rrr1r2}i111 seharusnya clevasi puncak bendung dengan ambang lebar yang letaknya
150 ft di
l'rrirh Saris pusat corong pembuang agar terjamin adanya kedalaman air minimum 1,0 ft di atas
,l.r\rrr corong pembuang tersebut pada saat sebuah perangkat beroperasi dengan beban penuh?
Itr'rapakah kedalaman di atas dasar corong pembuang dengan empat turbin pada saat beban penuh?
'\nggap dasar dan alur pembuang adalah horizontal pada ketinggian ls ft. pakai Bendungan B,
I rrlrcl l0rl.
I (r-l I Tentukanlah ukuran dan jenis turbin serta jumlah perangkat untuk PLTA yang termaksud
, l:r lem Soal 1 6-3 bila generatornya berkutub 24 dan listriknya 6Orycle.
l(r l2 UntukSoal 16-g,tentukanlahjenisturbindanjumlahperangkatyangharusdipasang.Tentu-
Bila pengembalian biaya minimum yang menguntungkan adalah 10 persen, pembangkit manakah l.rrrlah pula jumlah kutub-kutub generator serta kecepatan putarnya. Anggaplah arusnya 60-cycle
yang lebih baik untuk dipilih? Berapakah biaya tahunan untuk tiap kilowatt terpasang dari tiap- ,l.rrr garis tengah turbin 3,0 m.

tiap pembangkit? Berapakah bQva per kwh bila faktor bebannya 100%. Berapa pulakah biaya per 16-13 Tentukanlah jumlah kutub generator 60-cycle yang harus dihubungkan dengan sebuah
kwh bila faktor bebannya 70%1 Abaikan kehilangan di jalur transmisi. r,nhin yang bekerja pada tinggi tekanan 2000 ft dan aliran sebesar B0 ft3idetik.
16-5 Sebuah PLTA waduk berpompa mempergunakan dua buah pompa sentrifugal dengan daya I ()- I 4 Tentukanlah ukuran dan jenis trubin untuk PLTA pada Soal 16-1 0. Tinggi tekanan rata-rata-
8100 Pk pada eltsiensi 87 persen untuk memompakan air melalui pipa pesat sepanjang 500 ft yang ft.
,rr.r :rdalah 28
bergaris tengah 72 inci (n = 0015), ke suatu elevasi setinggi 375 ft di atas permukaan air buangan.
Air ini kemudian dilewatkan pipa pesat yang s:lma untuk memutar sebuah turbin sebesar 33.000 l(''15 lliayaarvalpembangkitternraladalah$250perkwhkapasitasnya.Faktorbebannya0,65
1',rjrrk dan asuransi 4%, suku btnga 7/a, umur pembangkit 35 tahun dengan biaya pemeliharaan
PK dengan efisiensi 91 persen. Efisiensi generator adalah 89 persen dan efisiensi pompa motor ada-
.rlrrrnan diperkirakan sebesar l0% dali biaya awal. Harga batu bara $12 per ton, setlangkan ke-
lah 85 persen. Bila seluruh air yang telah dipergunakan oleh turbin dipompa balik kembali,berapa-
r'rtuhannya adalah 1,2 lb per kwh. Berapakah biaya pembangkit tersebut per kwh (dalam sen).
kah efisiensi keseluruhan dari tahanan ini? Bila sepertiga air yang dibutuhkan turbin diperoleh dari
air yang masuk secara alamiah ke dalam waduk, berapakah efisiensi keseluruhannya? Bila pompa
PELAYARAN suNGAI 171

yang masih dioperasikan sebagai sisa dari masa kebesaran pertama perkembangan lalu-
lintas air ini.
I}A&
Masa kedua dari perkembangan lalu-lintas air yang berasal pada kira-kira tahun
Yff,$&_l$s$$s:&,&$ 1910 telah timbul akibat sebab-sebab yang banyak persamaannya dengan masa yang
pertama, yaitu kebutuhan untuk pengangkutan bagi barang-balang yang besar dan
PELAYARAN SUNGAI berat. Baja dan besi, minyak, batubara, pasir dan kerikil, biji-bijian, mobil dan produk-
produk besar lainnya sering dapat dikapalkan di air dengan lebih murah daripada
dengan c&ra-cata lain. Dalam tahur. 1977 terdapat lebih dari 25.000 mil (40.000 km)
jalur pelayaran komersial di Amerika serikat. kbih dari 15.000 mil (24.000 km)
di antara jalur-jalur ini kedalamannya 9 ft (3 m) atau lebih, dan hampir 9.000 mil
(14.000 km) mempunyai kedalaman lebih dari 12 ft (a m). Biaya rata-rata untuk peng-
angkutan-air di Amerika Serikat pada tahun 1973 adalah 0,3 sen per ton'mil (0,2 sen
per ton-kilometer),1 sangat jauh lebih rendah daripada untuk truk atau kereta api'
Para wakil dari jalan kereta api akan membantah bahwa biaya yang sebenarnya
dari pengangkutan-air lebih besar daripada dengan kereta api bila subsidi federal dalam
bentuk perbaikan pelayaran dipertimbangkan. Namun demikian, kereta api juga me-
nerima subsidi yang besar pada hari-hari awalnya. Karena banyaknya faktor-faktor tak
terukur seperti manfaat-manfaat rekreasi dan pertahanan nasional, maka perbandingan
biaya yang sebenarnya antara pengangkutan dengan kereta api dan air sulit dinilai.
Dua kelemahan besar dari pengangkutan air - gerakan yang lambat dan luasnya
daerah yang tak dilewati oleh sungai-sungai pelayaran komersial - membatasi peranan
Sejak abad keenam S.M. di Cina telah terdapat jaringan lalu-lintas air yang akhirnya dari pengangkutan-air. Dalam tahun lgT4,laluJintas air pedalaman di Amerika Serikat
merintis pembangunan Terusan Besar yang menghubqngkan Sungai Kuiing dan (tidak tennasuk Great Iakes) menyalurkan kira-kira 17 persen dari ton-mil muatan
Sungai Yangtze. Lalu-lintas air hampir selalu merupakan jalan perdagangan penting dalam negeri dibanCingkan dengan 39 persen yang disalurkan dengan kereta api,
dalam sejarah dunia. Lalu-lintas air memungkinkan lintasan-lintasan yang refatif mudah 23 persen dengan kendaraan bermotor dar. 2l persen dengan pipa minyak.2
melalui rimbaraya yang belum dipetakan guna penyelidikan lahan-lahan baru. Setelah
lahan-lahan ini dikembangkan, kapal-kapal seringkali merupakan satu-satunya sarana 17-2 Persyaratan bagi lintasan air yang dapat dilayari. Tidak terdapat kriteria mutlak
yang layak untuk memindahkan muatan yang terlalu berat bagi hewan penarik atau tentang dapatnya dilayari, sehingga dalam analisis akhir, kriteria ekonomilah yang
kereta gerobak. Walaupun demikian, sungaisungai dalam keadaan alamiahnya bukan- menentukan. Faktor-faktor fisik yang mempengaluhi biaya pengangkutan di atas air
lah merupakan jalur lintasan yang ideal. Jeram-jeram dan beting pasir merupakan peng- adalah kedalaman alur, lebar dan garis arah alur, waktu penutupan, kecepatan arus dan
halang yang luar biasa, yang hanya dapat dilalui dengan usaha yang sangat berat. Pe- sarana terminal. Pengangkutan air pedalaman komersial sebagian besar dilaksanakan
cahan batu, pohon tumbang dan hambatan-hambatan lainnya merupakan ancaman dengan tongkang gandengan yang terdiri dari I hingga 10 buah tongkang yang di-
yang tetap. Telah dilaporkan bahwa 138 buah kapal uap mengalami kerusakan di dorong oleh suatu kapal tunda untuk sungai dangkal. Biaya perjalanan antara dua buah
Sungai Ohio antara tahun 1839 dan 1942. Sejak Perang Dunia II, penggunaan perahu terminal tertentu merupakan jumlah dari harga bahan bakar dan upah buruh, biaya'
untuk rekreasi telah bertumbuh sangat cepat dan di beberapa daerah merupakan bagi- biaya tetap serta biaya-biaya operasi lain yang tergantung pada jangka waktu transit'
an yang besar dari lalu-lintas di perairan yang dapat dilayari. Biaya per ton-mil adalah biaya dibagi dengan perkalian dari jumlah mil dan ton peng'
angkutan. Biaya ton-mil yang rendah merupakan hasil dari waktu transit yang pendek
17-1 Pelayaran sungai di Amerika Serikat. Mt. Vernon Compact, suatu persetujuan atau besarnya tonase dari setiap kapal tunda.
antara negara bagian Maryland dan Virginia mengenai pelayaran di Teluk Chesapeake
Muatan tongkang dibatasi oleh kedalaman alur pada titik terdangkal di lintasan'
dan Sungai Potomac, dianggap sebagai pelopor dari Constitutional Convention tahun
nya. Biaya tenaga berkurang jika kedalaman air antara tongkang dan dasar sungai ber'
1787 dan ketentuan Perdagangan dari Konstitusi tersebut. Dalam tahun 1807 mem-
tambah. Karena makin besarnya geseran jika tongkang menyentuh dasar alur, maka
berikan wewenang bagi suatu penelaahan tentang terusan-terusan dan lalu-lintas air
oleh Alber Gallatin. Hingga tahun 1850 sejumlah 4400 mil (7300 km) terusan telah di-
1 Satu tonflil monyatakan bahwa suatu barang seberat satu ton diangkut selauh satu mil.
bangun di Amerika Serikat. Banyak terusan yang bernasib buruk sejak permulaan Ini adalah satuan pengukur yang luas dlpergunakan di dunta pengangkutan'
karena perancangan yang buruk, dan bahkan yang terbaik pun tenggelam dalam per- 2 ,'statistical Absttact;f the Untted States", g?th ed,, Government Printing Office, Was'
hington. D.C.. 1976,
saingan dengan metode pengangkutan lainnya. Pada tahun 1960 hanya Terusan Erie
178 TEKNIK SUMBERDAYA AIR PELAYARAN suN(iAI 179

biaya bahan bakar akan kira-kira 25 persen lebih rendah jika kedalaman air di bawah l7-3 Metode-metode untuk mencapai keadaan dapat dilayari. Terdapat tiga metode
tongkang 5 ft (1,5 m) dibandingkan dengan kedalaman 2 ft (0,6 m). Jika kesaratan pokok bagi penyempurnaan sungai guna pelayaran - saluran terbuka, pinru-air-dan-
(draft) statik hampir sama dengan kedalaman air, maka kesaratan tongkang yang ber- bendungan, serta kunalisasi. Metode saluran terbuka mengusahakan penyempu{naan
gerak cepat akan bertambah karena tingginya kecepatan aliran antara tongkang dan alur yang ada hingga tingkat yang memungkinkan layaknya pelayaran. Bendungan'
dasar alur menimbulkan pengurangan tekanan di bawah tongkang. Fenomenon ini, bendungan menciptakan rangkaian kolam dengan aliran air lambat yang dapat dilewati
yang disebut tenggelam (sinkage) telah diamati di st. lawrence Seaway. Tenggelam lalu-lintas, dengan pintu-pintu air untuk menaikkan kapal dari kolam yang satu ke
hingga I ft bukanlah hal yang tidak umum.3 kolam berikutnya. Kanalisasi menyediakan suatu alur yang sepenuhnya baru yang di
Jumlah tongkang dalam gandengan dan waktu transitnya tergantung pada garis gali dengan cara-cara artifisial di sekeliling suatu hambatan yang bila tidak demikian
arah, lebar dan kecepatan arus. Akan sulit untuk menggerakkan suatu gandengan tidak mungkin dilewati atau di antara dua buah perairan yang dapat dilayari.
tongkang yang panjang dengan beban berat di dalam suatu alur yang tidak jauh lebih
Pers,rzaratan penting bagi suatu sungai guna penyempurnaan sebagai saluran ter-
lebar daripada gandengan itu sendiri. Belokan-belokan tajam memberikan batas pada
panjang gandengan yang dapat lewat. Suatu alur yang cukup lebar dengan lengkung- buka adalah:
lengkung berjari-jari panjang diperlukan untuk operasi yang baik. kbar minimum se- l. Besar aliran yang cukup untuk memungkinkan pelayaran dalam bagian yang wajar
besar 300 ft (100 m) merupakan tujuan dari alur pelayaran saat ini di Mississippi Hilir. dari suatu tahun.
Suatu garis arah yang sangat tidak teratur juga meningkatkan circuity, yaitu kelebihan 2. Penampang melintangrrya harus cukup (setelah penyempurnaan) untuk gandeng-
jarak terhadap jalur-terbang, yang harus ditempuh oleh gandengan tongkang. Alur- an-gandengan tongkang mo dern.
alur yang ada sekarang panjangnya kira-kira 50 persen lebih daripada jarak jalur pe- -1. Garis arah yang baik tanpa belokan-belokan tajam yang terlalu banyak.
nerbangan. 4. Kemiringan alur cukup datar agar kecepatan air tidak berlebihan.
Kecepatan dari kebanyakan gandengan tongkang di air yang tenang kira-kira ada- 5. Bahan-bahan dasar dan tebing sungai memungkinkan penanganan yang memuas'
lah 6 mph atau 9 ft/detik (3 m/detik). Kecepatan arms yang besarnya 3 atat 4 ft/detik kan dengan salah satu atau beberapa metode saluran terbuka.
(l m/detik) menimbulkan pengurangan yang besar terhadap kecepatan sebenarnya dari Bila persyaratan seperti ini tidak dapat didekati, maka metode-metode saluran
gandengan yang bergerak ke arah hulu atau lebih qpesifik lagi terhadap ton-mil yang di-
terbuka tidak perlu dipertimbangkan. Namun, pengendalian dari beberapa faktor ini
gerakkan per dayakuda.jam. waktu yang dibutuhkan oleh gandengan untuk melewati
merupakan kemungkinan. Misalnya, jika volume aliran tahunan cukup, waduk kadang-
pintu-pintu air juga langsung mempengaruhi waktu transit. Dalam berbagai hal
/iperlu- kadang dapat dipergunakan untuk memperbaiki aliran alamiah yang rendah. Beberapa
kan pemisahan gandengan dan melewatkannya melalui suatu pintu air bagian demi
belokan tajam dapat pula dihilangkan dengan membuat alur-alur uodetan memotong
bagian, karena pintunya tidak cukup besar untuk menerima seluruh gandengan. Ini
leher belokan itu. Sudetan-sudetan semacam ini, bagaimana pun akan mengakibatkan
meningkatkan jumlah biaya yang hilang di pintu-pintu air.
lebih curamnya kemiringan alur serta makin tingginya kecepatan.
Karena biaya-biaya untuk kapal tunda dan tongkang tetap ada selama gandengan
berada di suatu terminal, maka fasilitas yang memungkinkan pemindahan muatan Kondisi yang tidak cocok untuk metode saluran terbuka dapat menjadi petunjuk
dengan cepat akan mengurangi kehilangan waktu secara efektif dan menurunkan besar- bagi perlunya pembangunan pintu air dan bendungan. Serangkaian pintu air dan ben-
nya biaya. Dengan demikian fasilitas terminal merupakan suatu faktor penting dalam dungan dapat diadakan jika jumlah aliran cukup untuk menyediakan air guna kolam
perhitungan ekonomi proyek-proyek pelayaran. I
di antara pintu-pintu, pelepasan saniter sejauh yang diperlukan serta kehilangan akibat
Kriteria yang sebenarnya bagi kedalaman, lebar dan garis arah dari suatu lintasan penguapan dari kolam-kolam tersebut. Hal ini biasanya membutuhkan jumlah air yang
afu hanya dapat ditetapkan dengan menghitung biaya pengangkutan untuk berbagai jauh lebih sedikit daripada yang akan dibutuhkan untuk prosedur saluran terbuka.
tingkat perbaikan dan memperbandingkan setiap pertambahan penghgmatan tahunan Kolam-kolam air lambat di belakang bendungan akan menenggelamkan jeram-jeram
terhadap besarnya biaya tahunan guna penyediaaan sarana-sarana tersebut.a Keuntung- dan belokan alur dan karena relatif besarnya penampang melintang, maka kecepatan
an-keuntungan tak terukur, misalnya keuntungan militer dari suatu lintasan air dapat alirannya rdndah. Pintu air dan bendungan tidak akan memuaskan pada sungaisungai
juga mempengaruhi keputusan untuk mengadakan penyempurnaan bila perhitungan yang muatan sedimennya berat, yang akan dengan cepat mengisi kolam'kolamnya.
ekonomi berada di sekitar titik keseimbangan. perkiraan penghematan yang mungkin Segisegi umum dari suatu sungai yang cocok untuk konstruksi pintu air dan bendung-
didapat dari adanya sarana pelayaran yang lebih baik tergantung pada suatu perkiraan an guna pelayaran adalah (l) kondisi-kondisi yang tidak sesuai untuk metode'saluran
tentang lalu-lintas yang akan mempergunakan sarana-sarana tersebut setelah selesai. terbuka, (2) muatan sedimen rendah, dan (3) kedudukan yang cocok untuk bendung-
an. Penggunaan pintu-pintu air dan bendungan merupakan pilihan kedua setelah
3 John S. McNou'n, Sinkege end Resistance for ships in channers, J. waterways, Hatbors metode saluran terbuka. Biaya untuk pintu air dan bendungan biasanya mahal diban-
and Coastal Div., ASCE, Vol. 102, halaman 282-BOO. Agustus 1926.
. 4 C'W. Howe, Matbematical Modets of Balge Tow Performance, ,1. Watetway1 and Hdtbors dingkan dengan metode saluran terbuka, terutama jika lahan yang tergenang akan
D iv,l AIQ t
'' +
l..O f , halapan 1 63-1 66, Nopemberl 962. cukupluasatausarana-saranatebing'lffiffiffiFb\,,Jt_ffi 'i
I
. -'
'.,t
t.
_\
l i(i^r.
. I

.l
-^
Rtr rl(t D?
180 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
PELAYARAN suNGAt lttl
c
o
o
o
o
o
o
fo
E>G . I ] Hiorograf sebenarnya hasit pengaturan
o;
:o \il '''tl I I l j
o=
ox \ -rr.= --i -- -l-:::r-...-.....J..".= -'- - -:l===:-
Aliran'yang dibutuhkan
-

untuk Delayaran ,.\/1


o
Po
1J Pelepasan yang dibutuhkan dari waduk berlarak
c h di hulu sungai
o
___t__;-*_
i'i r-7r::{--,-rl-__
-\i-'],<-f---]..-._|:'/T1'r,
o -t____l_ .. l_
i
:
o Pelepasan,'icleal" untuk
oo
o Juni Jull Aqust. Sept. Okt. Nop, Des. Jan. Feb. Mar, Apr. Mei

Gambar I 7-l Operasi dari suatu waduk hipotetis guna kepentingan pelayaran. C;rambat l7-2 Kapal-keruk tangga Yuba No. 20 beroperasi pada Sungai Yuba di dekat
Marysville, California. Emberember pengeruk berkapasitas 18 ft3 dan pengeruknya dapat
menggali hingga kedalamm 124 ft di bawah permukaan air (Yuba Manufacturing Company).

Kanalisasi biasanya hanya akan layak jika alur yang pendek dapat membuka
lintasan pelayaran yangpanjang. Di antara terusan-terusan yang awal, hanya Erie Canal yang cukup, sehingga setelah berkurang akibat tampungan alur, yang disalurkan masih
yang menghubungkan Sungai Hudson dan Great lakes sajalah yang masih tertinggal. cukup banyak. Kebutuhan alr untuk jatah pelayaran adalah jauh lebih banyak dari-
Illinois Waterway yang menghubungkan Great l,akes dengan sistem Sungai Mississippi pada perbedaan antara aliran yang nyata dan yang dibutuhkan. Aliran dari Bendung-
merupakan pasangan modern dari Erie Canal tersebut. Biaya untuk suatu terusan yang an Ft. Peck membutuhkan kira-kira 3 minggu untuk mencapai Sungai Mississippi'
mampu melewatkan kapal-kapal modern biasanya sangat tinggi, sehingga tyanya peng-
galan-penggalan pendek yang menjadi bagian terpadu dari lintasan-lintasan air yang
lebih ekstensif dan murah sajalah yang akan layak.
\Arus
174 Metode saluran terbuka. Alur-alur alamiah dapat disempurnakan untuk pelayaran
dengan mengatur alirannya di waduk-waduk penampungan, pengerukan, bangunan
penyempitan, pemantapan tebing, pelurusan dan pembersihan halangan-halangan.
Ja ng kar
Jarang terjadi bahwa salah satu teknik ini dapat memenuhi semua perbaikan yang di
perlukan, sehingga kebanyakan proyek saluran terbuka akan membutuhkan gabungan
dari berbagai metode.

Waduk. Waduk-waduk penampung jarang dapat dibenarkan secara ekonomis jika se-
mata-mata hanya untuk tujuan pelayaran, sehingga biasanya dirancang sebagai proyek o
serbaguna. Perbaikan pelayaran dengan waduk akan mungkin jika aliran-aliran banjir E
o
Bestinq paslr
dapat ditampung untuk dilepaskan kembali pada musim aliran rendah. Operasi waduk 'o
Bonggol \
o
yang ideal akan meliputi pelepasan air bagi pelayaran dengan pengaturan waktu yang F Panci \

sangat baik, sehingga dapat menutup kekurangan aliran alamiah tanpa pemborosan
sama sekali. (Gambar 17-1). Hal ini hanya mungkin jika waduk terletak tepat dihulu 'Vltan
_t. /Kere"i
kan i

dari suatu penggalan alur pelayaran yang relatif pdndek. Jika jarak dari waduk ke bagi
an yang dapat dilayari bertambah, maka pelepasan harus diperbesar untuk meng-
"r+'
tl,i
ltl
I
I

imbangi penguapan dan rembesan di sepanjang penggalan yang harus dilayani. Lebih \ Pipa buanqan
Kai:a I /
dari itu, pelepasan haruslah dilakukan agak jauh sebelum waktu kebutuhannya untuk Pela m pu ng ke(uk
f
-"*: ,':,':Tii itu, dan juga harus daram jumrah / Gambar I 7'3 Bagan denah untuk operasi

i"'*'11 Tfirilf.;uneai / suatu kapal-keruk panci-debu.


I82 TEKNIK SUMBERDAYA AlR
PELAYARAN SUNGAI 183

(iambar l7-5 Pandangan umum dari suatu pemotong berbentuk


Gambar l7-4 Pandangan umum dari suatu kapal-keruk pipa hidrolik 16 inci kelas berat scbuah keranjang spiral untuk suatu kapal-keruk hidrolik (Ellicott
dengan daya disel-listrik (Ellicot t Mo chine Cor pora rio n). .l'l a c h in e Cor p ora t i o n).

ke daerah buangan yang dikehendaki (Gambar l7-3). Suatu kapal-keruk penghisap


lidak dapat bekerja dalam bahan-bahan yang mengandung batu-batu besar dan kerakal.
Pengerukan.Pembuangan barang-barang dari alur-alur pelayaran biasanya dilalisanakan
l)ua jenis kapal-keruk hidrolik yang umunr adalah panci-debu (dustpan) dan kepala-
dengan pengerukan. Pengerukan yang ekstensif diperlukan untuk rnembersihkan pcmotong (cutterhead). Kapal-keruk panci-debu mempunyai bonggol penghisap lebar
beting-beting dan bagian-bagian alur yang. sangat tertutlrp pada waktu suatu proyek yang bentuknya seperti panci-debu atau penyemprot vacuum-cleaner. Bonggol itu di-
.mulai dibangun, sedangkan pengerukan terus-menerus biasanya diperlukan untuk lc'ngkapi dengan pemancar air (et) yang akan melepaskan bahan-bahan dasar sungai
membuang beting-beting setelah proyek selesai.
scrta lubang-lubang penghisap yang akan menjadi jalan masuk bagi bahan-bahan (dan
Terdapat dua jenis kapal-keruk -- mekanikal dan hidrolik.s Kapal-keruk meka- irir) yang tersedot masuk ke pipa penghisap. Kapal-keruk bekerja ke arah hulu, me-
nikal meliputi kapal-keruk pencelup (dipper) yang semata-mata berupa porver shovel r)rotong suatu jalur yang lebarnya sampai 30 ft (10 m) melalui suatu beting. Suatu alur
terapung dan kapal-keruk tangga (ladder). Suatu variasi dari kapal-keruk pencelup yang lebih lebar bisa diperoleh dengan serangkaian potongan sejajar yang dibuat
adalah dragline. Kapal-keruk tangga menrpunyai cincin ember yang tak berujung ,lengan eala yang sama. Dorongan dicapai dengan kerekan-kerekan yang ditarik ter-
(Gambar 17 -2) yang ntembawa bahan-bahan dasar sungai ke permukaan. Ember-ernber
lradap kabel-kabel jangkar yang dipasang di hulu beting (Gambar 17-3). Bonggol peng-
itu menuangkan isinya ke atas suatu sabuk berjalarr (belt conveyor) yang akan mem- Irisap semacam ini cocok untuk mahal empuk berbutir halus dalant irisan yang dangkal.
bawa bahan-bahan tersebut ke sabuk penirnbun di belakang kapal-keruk untuk pem- l'enghisap ini tidak dapat memotong bahan yang kohesif atau memotong bagian
I
buangannya. Karena sabuk penimbun buangan terbatas panjangnya hingga kira-kira bawah tebing yang dapat runtuh ke atas bonggol dan menutup lubang penghisapnya.
il
300 ft (100 m), maka kapal-keruk tangga tidak dapat dipergunakanjika bahan buang- ('iri-ciri spesifik dari suatu kapal-keruk tergantung pada pompa-pompa dan daya peng-
ii
an harus dituangkan pada jarak yang jauh dari kapal-keruk itu. z,erak yang dipilih. Panjang maksimum dari irisan untuk suatu kapal-keruk pancidebu
rudalah sekitar 3500 ft (1000 m). Karena kapal-keruk panci-debu bergerak ke hulu
Kapal'keruk hidrolok (atat penghisap) mengambil bahan-bahan dasar sungai dan
air di dalam pipa-pipa penghisap. kemudian bahan campuran tersebut dialirkan dengan dengan cukup cepat, pipa-pipa tebing tidak praktis untuk digunakan, sehingga penge-
r trkan biasanya akan paling efisien dengan suatu pipa buangan yang panjangnya kurang
pompa melalui suatu pipa buangan yang ditopang pleh pelampung-peiampung sanrpei
rlari 1000|t (300 m) dan mengangkat paling tinggi 5 ft (1,5 m) di atas air.

5 Adolph W. Mohr, Development and Future of Dredging, ./. Wdteruoys, Ilarbors and Kopal-keruk kepala-pemotozg (Garnbar l7-4) mempunyai bonggol penghisap ber-
Vol. 1OO, halaman 69-83, Mei 1974.
Coastal DiD., ASCE, putar yang bentuknya mirip belahan bola (Gambar 17-5) yang dilengkapi dengan bilah-
184 TEKNIK SUMBERDAYA AIR PELAYARAN SUNGAI 185

hilah untuk memotong bahan-bahan padat agal dapat diambil oleh pipa-pipa penghisap
yilng ujungnya berada di belakang kepala-pemotong itu. Kapal-keruk semacam ini
nrcmpunyai dua buah tonggak tegak yang berat di belakang tubuh kapal. Tonggak-
tonggak ini diturunkan hingga dasar alur untuk menjadi jangkar kapal. Kapal-keruk

- --, i
,./
/' /t
/
, / /t
Kereka n ,' ,
/ ,",l>'-.,''(./
..,
.i' Kerekan -
1,i.>

Tonggak turun / Tonggak turun


untuk potonq- -runtuk potong-
an kedua
an pertama
Tonqgak naik buanqan
Pelampung

Gambar l7{ Bagan denah untuk operasi suatu kapal-keruk kepala-pemotong.

+:: ),:t:-t,:: ,i',,1:,,:t:;t:i:it:iit:!!!ii1!ti!iq!tit:;ti!tti!:;t:;flii!:iriiii!itttt#il1!tl1.i!t ilil.lrfi{W

Gambar l7-8 Pemandangan sebclum dan sesudah pemasangan sistem krib rumpun-
tiang di tikungan Rock Bluff dari Sungai Missouri: (atas) selama konstruksi (1934);
Gambar l7-7 Konstruksi suatu krib rumpun-tiang di daerah Nebraska City, Sungai
(bawah) pada tahun 1942. Perhatikan uruganscpanjang tebing kanan. Lantai pelin-
Missouri (U. S. Corps of E ngineers).
dung tepi tebing baru telah terpasang (U.5. Corps ol Engineets)'
PEI,AYARAN SUNGAI 187
186 TEKNIK sUMBERDAYA AIR

irl,'trrkkan sepanjang krib untuk mengisi lubanglubang di dalam anyaman yang di-
kepala-pemotong bekerja dengan cara mengelilingi satu tonggak tersebut, sehingga
f.rlrrtkan oieh penancapan tiang. Tebingnya dibuat bertangga urrtuk rnendapat lereng
kepalanya membentuk suatu busur berjari-jari 250 ft (75 m). Pemutaran keliling ini
rrs mantap dan ditimbun dengan hamparan batu hingga sejauh 50 ft ( 1 5 m) di kedua
dikendalikan oleh kerekan yang menarik kabel terjangkar di depan kapal-keruk (Gam'
r',r krib. Krib semacam ini biasanya dipasang dalam rangkaian. Krib sebelah hulu di-
bar 17-6). Pada saat pemutaran selesai, tonggak yang kedua diturunkan, sedangkan
,rringkan ke hilir dengan sudut kecil terhadap alur untuk nrembelokkan arus. Fungsi
yang pertama diangkat, kemudian pemutaran keliling dilakukan pada arah sebaliknya.
rri suatu krib lulus air adalah untuk men-rperlambat arus dan memperbesar pengen-
Dengan demikian, secara nyata berjalan ke depan, memotong alur hingga selebar 300 ft Lrprrn guna menutup daerah yang diberi krib (Gambar l7-8). Konsentrasi aliran pada
(100 m) pada waktu maju. Kapal-kapal-keruk besar jenis ini direncanakan untuk tinggi , rlrrnpang yang lebih sempit juga mendorong per.rdalan.ran a1ur. Diperlukan waktu
tekanan keseluruhan sebesar 30 ft (10 m) dan pipa buangan sepanjang 2000 ft (600 m) 'lrcrapa tahun bagi tumbuhnya pengaruh dari bangunan-bangunan tersebut.
atau lebih. Kapal-keruk ini lebih disukai jika buangannya harus dituangkan di luar llila nruatan sedimen yang diharapkan rnenjadi urugan itu hanya sedikit, maka
tebing sungai. ri) yanB relatil kedap air atau tintbunan batu atau bahan-bahan lainnya dapat diper-
Bila tidak terdapat suatu daerah buangan yang cocok di dalam jangkauan kapal- 'rrr:rkan untuk membelokkan aliran. Bila dipergunakan untuk rnenutup suatu alur
keruk, maka buangan dapat dituangkan ke dalam tongkang-tongkang untuk dibuang l.rrnder, krib biasanya dlpasang di ujunghilir dan bertindak sebagai perangkap muat-
di tempat lain. Kapal-keruk hopper adalah kapal-kapal-keruk besar dengan kantong- L :cdimen terapung dan dasar yang ada di dalam alur.

kantong di mana buangan disimpan, dibawa ke laut dan dibuang.


Pada tahun akhir-akhir ini telah timbul perhatian besar tentang pengaruh penge- t'r'nafltapafl tebing, Persyaratan puncak bagi alur yang baik adaiah bahwa tebing-
rukan terhadap lingkungan.6 Pembuangan bahan-bahan hasil pengerukan ke dalam ' l,ingnya mantap. Meander pada suatu sungai berasal dari penggerusan tebing yang
badan air sangat mengeruhkan air, sedangkan pembuangan ke atas lahan dapat meng- 'lr( nciptakan belokan (Gambar 17-9). Penarnpang melintang di belokan biasanya ber-
ganggu habitat alamiah atau menimbulkan kerusakan estetik terhadap tata ruang. Pada ,,'ntuk segitiga, dengan kedalaman terbesar di tebing yang cekung. Tangen-tangen
beberapa contoh, bahan hasil pengerukan telah dipergunakan dengan berhasil sebagai ,rrlirra tikungan membentuk alur-alur yang lebih dangkal dengan beting melintang yang
urugan guna pembangunan taman-taman dan daerah rekreasi, walaupun diperlukan r,rrrrhuh dari endapan bahan-bahan yang tergerus dari belokan di hulu. Pada penyebe-
drainasi yang tepat dari bahan-bahan urugan tersebut sebelum dipergunakan untuk rrqan melintang inilah terjadi kedalaman yang nlempengaruhi pelayaran. Turap dan
tujuan ini. I rrh dsp31 bermanfaat sebagai bangunan pelindung tebing, karena bila dipasang sepan-
yang cekung dapat mendorong tedadinya pengendapan, bukannya peng-
Bangunan penyempitan. Jika dasar dan tebing sungai terdiri dari bahan berbutir kasar I l] :r::0.,
dengan kohesi rendah, maka akan terbentuk suatu alur yang lebar dan dangkal atau, Metode yang lebih umum bagi perlindungan tebing adalah penggunaan lapis-
pada waktu air rendah, beberapa buah alur tersebar. Dalam kondisi semacam ini, '',rrguat (revetment). Agar elektif. lapis-penguat haruslah menutupi keseluruhan
bangunan penyempitan dapat dipergunakan untuk membantu sungai dalam mem- i,iniang tebing cekung yang bersangkutan dan harus terharnpar dari puncak tebing
bentuk suatu alur yang lebih sempit dan dalam. Sungai-sungai yang muatan sedimen- r, rrsqa kaki lereng di bawah air. Jika hai ini tak terpenuhi, penggerusan dapat n.reng-
nya berat paling baik diperbaiki dengan krib-krib yang lulus air, sedangkan sungai yang ,r'r,s gjsng lapis-penguat yang di bawah air dan mengakibatkan kegagalannya. Lapis-
muatannya hanya sedikit membutuhkan krib kedap air atau jetties. Berbagai teknik 'rr[uat haruslah lentur agar dapat menyesuaikan dirinya dengan permukaan ternpat
dan bahan bangunan telah dipergunakan untuk bangunan penyempitan. ,'rq didudukinya, relatif harus kedap air untuk menghindari lepas dan lolosnya bahan-
Salah satu bentuk umum dari krib lulus air adalah turap rumpun-tiang (Gambu ' rir.rrr yang haius, dan harus cukup kuat untuk menahan arus yang dihadapi. Bagian
l7-7) yang terdiri dari dua baris rumpun tiang yang sejajar atau lebih. Rumpun- rrr lapis-penguat di bawah muka air rendah normal liaruslah diletakkan di bawah air,
rumpun tersebut terdiri dari tripod tiang-tiang yang dipotong kira-kira setinggi per- hal ini biasanya dilaksanakan dengan bronjong. Karena tebing dari tikungan
tengahan tebing dan puncaknya diikat menjadi satu dengan kawat. Rumpun-rumpun l.rrng biasanya curam dan tidak mantap akibat teriris oleh allran sungai. maka harus
tersebut dipasang terpisah dengan jarak l5 hingga 20 ft (4,5 hilgga 5 m) dalam baris- irrrt lebih landai menjadi lereng yang mantap (biasanya 1 : 3). t-apis-penguat yang
baris yang biasanya berjarak 5 ft (l ,5 m) satu sama lain. Tiang-tiangnya biasanya di- rlu-rnula dibuat terbuat dari bronjong anyaman batang-batang pohon willow atau
tancapkan sedalam l0 atau 30 lt (6 hingga 9 m). Tiang-tiang tersebut dipancang nte- , r kar. Lapis-penguat paling efektif yang pernah
direncanakan arlalah bronjong beton
nembus bronjong batang semak-semak yang lebarnya 80 hingga 100 tt (25 hingga 'ttrgkoi. Ini terdiri dari satuan-satuan? yang berisi 20 buah blok berukuran pan1ang
30 m) dan menjorok hingga kira-kira 50 ft (15 m) di luar ujung rumpun tiang untuk r,'tl. lebar lzl inci dan tebal 3 inci yang diletakkan denganjarak terpisah kira-kira
mencegah gerusan di sekeliling tiang-tiang itu. Bronjong tadi dibebani dengan batu se-
berat kira-kira l5lblft2 (7 5 kglm2), ditambah dengan 500 lb/baris-ft (750 kg/baris-m) i
7 Dalam ukuan metrik, satuan beton vang unlurn adalah kira-kira 7 .5 m X 1.2 m l,erdiri
,, fO buah blok beton berukuran panjang 1.2 m, lebar il5 cm dan tebal 7.5 cm diletakkan dengan
6 "Proceedings of the Speciality Confeyence on Dredging and Its Environmental Effects" '
l. pemisah 2.5 cm.
American Society of Civil Engineers, Nerv York,19?6.
188 TEKNIK SUMBERDAYA AIR PELAYARAN SUNGAI 189

Beting pasil
menutup Beting pasir
alur lama menutup
MajunYa 9erusan alur lama
tebing di sini
Jkhirnya meng- ;\_-+ lrisan penge-
hapuskan beloka n-----,,::: rukan awal
/4

Tebing
ceku ng

(a) Sudetan alamiah (b) Sudetan artifisial

Gambar 17-l I Pembentukan sudetan-

Penampang A-A di tikungan


* W hilirSungai Mississippi. Ini terdiri dari batang-batang pasir dan kerikil dengan semen
Penampanq 8-B di penyeberangan
aspal kira-kira 6 persen yang diletakkan dengan tebal minimum 5 inci (12,5 <cm).
Dalam bentuk ini lapisan itu lulus airnya sama dengan pasir lepas, sehingga oleh karena
itu lebih bagus daripada aspal padat atau beton monolit yang dapat rusak akibat
Penampans talweg
Penampang C-C
tatweg C-C Cambar l7-9 Topografi suatu tikungan alur.
tekanan gaya angkat.

Peluruyn. Bangunan penyempitan dan pemantapan tebing cenderung untuk men-


I inci di atas suatu tulang anyaman-kawat yang menerus. Satuan-satuan ini, yang dorong terjadinya pelurusan alur atau paling sedikit mencegah meander lebih lanjut.
panjangnya 25 ft dar. lebarnya 4 ft digabungkan bersama-sama dengan kawat'kawat Belokan-belokan yang tajam bukanlah hal yang menyenangkan dipandang dari segi
tulang yang mencuat. Pemasangannya dilakukan di atas suatu tongkang pelempar pelayaran, pengurangan banjir (Bab 20), dan perlindungan tebing. Penghapusan belok-
yang bergerak menjauhi tebing setelah bronjong setesai dibuat dan menjatuhkannya an tajam secara alamiah kadang-kadang terjadi jika terbentuk suatu sudetan (Gambar
ke dasar sungai (Gambar 17-10). 17-lla) sebagai akibat dari gerusan pada kedua sisi dari suatu leher yangsempit pada
Lapis-penguat yang terbaik untuk bagian di atas muka air rendah normal nampak' lahan. Sudetan artifisial telah dibuat di hilir Sungai Mississippi dengan hasil baik yang
nya adalah hamparan batu di atas lapisan kerikil. Hamparan batu akan menyesuaikan jelas, asalkan tebingnya dimantapkan untuk mencegah meander lebih lanjut. Sudetan
diri terhadap perubahan bentuk tebing yang kecil dan tetap memberikan perlindungan. semacam ini dibentuk dengan cara mengeruk suatu irisan awal melalui leher lahan ter-
I-apisan tebing jenis lainnya seringkali diperlukan karena kurangnya batu dari sumber' sebut. Aliran sungai selanjutnya akan menggerus alur lengkap di sepanjang garis irisan
sumber setempat. Bronjong terangkai di atas lapisan kerikil setebal 4 inci (10 cm) awal tadi dan menyumbat belokan yang lama dengan endapan sedimen (Gambar
akan efektif, tetapi mahal. tapisan aspal lepas telah dipergunakan di sepanjang bagian t7 -ttb).

Muatan tongkang Pembersihan hdongan. Batang pohon, tonggak, batu dan hambatan alur lainnya me'
bagian"bagian rupakan bahaya bagi pelayaran dan mendorong'terjadi beting-beting. Pembuangannya
bronjong Hamparan
merupakan suatu bagian penting dari pengembangan suatu sungai bagi pelayaran.
Tongkang tambahan /
Metode pembuangan tergantung pada keadaan dari setiap kasus, yang telah terbukti
Jangkar bronjong efektif adalah traktor dan derek di bantaran, tongkang pengangkat dan bahan-bahan
peledak.

I 7-5 Bendungan pelayaran. Segi-segi umum dari perencanaan struktural bendungan


pelayaran tidaklah berbeda secara nyata dari bendungan jenis lain, kecuali tentang
sarana pintu airnya. Penetapan tinggi bendungan ditentukan oleh ciri-ciri alur bagian
tinggi bendungan ditentukan oleh ciri-ciri alur bagian hulu yang diinginkan dan
Gambar l7-10 Pemasangan bronjong beton terangkai' bukannya oleh kapasitas tampungan. Dengan kata lain, bendungan tersebut haruslah
190 TEKNIK SUMBERDAYA AIR PELAYARAN suNGAr 191

cukup tinggi agar diperoleh kedalaman yang cukup sejauh yang diinginkan di huiunya.
Jika suatu bendungan yang terlalu rendah dapat menyediakan alur yang cukup tetapi
berbelok-belok, maka tambahan tinggi dapat menyediakan kedalaman yang cukup
agar lalu-lintas dapat mengikuti suatu jalur yang lebih lurus memotong bekas-bekas
tikungan di dalam sungai. Biaya untuk pertambahan tinggi haruslah diimbangi oleh
penghernatan-penghematan yang didapat dari alur yang lebih baik. Jika aliran sungai
minimum tidak cukup untuk menyediakan air bagi penutupan pintu, maka sejumlah
kapasitas tampungan di dalam kolam di atas kedalaman yang dapat dilayari perlu di-
sediakan. Pengerukan alur dapat merupakan suatu cara untuk memperkecil ketinggian
bendungan. Dalam hal bagaimana pun sejumlah pengerukan mungkin diperlukan untuk
(o) Pintu air glindlng (b) Pintu air segmen
mendapatkan lebar alur yang cukup serta jalan masuk ke sarana-sarana terminal.
Beberapa bendungan akan diperlukan untuk membuka suatu lintasan air yang
Gambar 17-12 Pintu air terbenam untuk bendungan pelayaran.
panjang bagi pelayaran. Perancangan dari sistem tersebut menuntut pemilihan ke-
dudukan dan ketinggian agar didapat biaya keseluruhan yang minimum. Kecuali jika
terdapat penggalan-penggalan alur yang dapat dilayari dalam keadaan alamiahnya, bahwa bendungan-bendungan dari sistem TVA (Tennessee Valley Authorithy) diper-
maka bendungan-bendungan haruslah diletakkan sedemikian rupa, sehingga kolam- gunakan untuk tampungan dan produksi daya listrik, sehingga lebih tinggi daripada
kolamnya akan saling bertumpang-tindih, yaitu dengan pengertian bahwa pengaruh yang ada di Sungai Ohio dan Mississippi.
setiap bendungan mencapai bendungan di hulunya. Pintu-pintu air seringkali tidak Berbagai pertimbangan harus masuk dalam pemilihan jenis yang tepat dari ben-
cukup besar untuk melewatkan suatu gandengan tongkang secara keseluruhan, se- rlungan pelayaran bagi suatu tempat teltentu. Bendungan tetap maupun bendungan
hingga gandengan tersebut harus dipisahkan agar dapat lalu di pintu air itu. Bahkan gerak dapat dipergunakan. Bendungan tetap sekarang ini biasanya berupa bendungan
jika hal ini tidak diperlukan, penutupan pintu air menambah waktu transit bagi pela- gaya berat terbuat dari beton, walaupun bangunan-bangunan yang lebih awal sering-
yaran dan membutuhkan seorang petugas sebagai tenaga operasi di pintu air. Biaya kali berupa krib kayu diurug batu. Bendungan dapat terdiri dari suatu bendungan
penutupan pintu dapat menjadi suatu faktor penting dalam menetapkan jumlah ben- peluap sederhana dengan suatu mercu tetap, atau papan penutup atau pintu ail melcu
dungan untuk suatu sungai. Kalau bendungannya tinggitinggi, maka jumlah yang di- runtuk mengatur taraf genangan. Bendungan-bendungan dari sistem TVA adalah dari
butuhkan akan lebih sedikit, tetapi harga masing-masing akan lebih mahal. Karena jcnis ini. Bendungan-bendungan tetap biasanya dibutuhkan jika tingginya 30 ft (9 m)
harga suatu bendungan meningkat sebanding dengan pangkat sekian dari tingginya dan rrtau lebih, tetapi kadang-kadang juga untuk yang lebih rendah.
karena makin luasnya daerah yang digenangi oleh bendungan yang lebih tinggi, maka
Bendungan gerak terdiri dari ambal-ambal beton yang sedikit lebih tinggi daripada
sejumlah besar bendungan rendah dapat merupakan pilihan. Perkembangan yang
rrlur sungai dan suatu permukaan pembendung yang dapat diangkat di atas air atau di-
sudah ada di sepanjang alur dapat pula membatasi tinggi genangan. Hal-hal ini serta
lurunkan ke dasar alur untuk memungkinkan lewatnya air yang berlebih. Bendungan-
faktor-faktor lainnya haruslah dipertimbangkan untuk menetapkan rancangan pengem-
bendungan gerak ini, yang permukaan pembendungnya di atas air, membutuhkan
bangan yang optimum. Tabel 17-1 meringkaskan data tentang empat buah sungai yang
tiang-tiang masif dan jembatan di atasnya untuk peralatan pengangkat.sehinfga tidak
telah dikembangkan dengan metode pintu air dan bendungan. Haruslah diperhatikan
,lapat dilayari, yaitu tidak dapat dilewati oleh lalu-lintas tongkang. Jenis-jenis yang
paling umum dari pintu air bagi bendungan yang tak dapat dilayari adalah pintu gelin-
Tabel 17-l Beberapa buah sistem pelayaran pintu air dan bendungan di Amerika
Serikat. Tari k untuk
meng9eser
Wicket akan bergeser
secara otomatis.lika
resultante beban air
di atas engsel kait
Kuda-kuda
Penyangga

Ambal
(o) chanolne

(ia rnbar I 7-l 3 Bendungan wicket dipergunakan untuk pelayaran.


I92 TEKNIK sUMBEn,DAYA AIR PELAYARAN suNGAr 193

ding atau segmen (Gambar 9-15) karena adanya bentangan bebas yang panjang di ',.rktu air rendah. Dalam semua hal, bagian-bagian peluap bendungan haruslah cukup
antara tiang-tiang yang dimungkinkan oleh jenis-jenis ini. Kedua jenis ini dapat mem- l,,rrjang untuk memungkinkan lolosnya aliran banjir dengan bebas. Sekarang ada ran-
berikan permukaan pembendungan hingga 30 ft (9 m) tingginya. Kadang-kadang di rngan-rancangan untuk menggantikan bendungan-bendungan rendah pada Sungai
inginkan untuk dapat membenamkan pintu-pintu air jenis ini agar es atau serpihan , rlrio dengan bendungan-bendungan tinggi yang tak dapat dilayari. Berkurangnya ke-

salju dapat lewat di atas pintu air itu. Dalam penggunaan pintu air gelinding hanya di .i
l)rtan dalam kolam-kolam yang lebih besar mengimbangi keuntungan dari lintasan-
perlukan perubahan bentuk ambal (Gambar 17-12), tetapi pintu air segmen harus lrrllsan yang dapat dilayari, terutama bagi lalu-lintas di hulu.
mempunyai pelat kulit yang memanjang untuk mendapatkan mercu yang cocok. Pintu
angkat-vertikal dapat juga dipergunakan jika tingginya melebihi batas-batas dari jenis l7{ Pintu air pelayaran. Dua buah hal utama dalam perencanaan pintu air pelayaran
yang lain, namun karena beban angkat yang besar dan kerjanya yang lambat, maka r,lllah penetapan ukuran dan rencana pengisian dan pengosongan sistemnya. Tinggi
pintu angkat-vertikal tidaklah sangat disenangi. l,rrrlu air terikat oleh taraf permukaan genangan hulu dan hilir yang dipilih. Tinggi
lcseluruhan dari ruangan pintu air haruslah sama dengan perbedaan yang diperhitung-
Bendungan geruk yang dapat dihymi dibentuk dengan mempergunakan suatu !:rrr maksimum antara elevasi-elevasi genangan ditambah dengan tinggi muatan (draft)
pintu air yang menempel ke ambal bila tidak dipergunakan. Bendungan-bendungad se-
l,rrrg dibutuhkan dan tinggi jagaan. Pintu air yang tertinggi di Amerika Serikat adalah
macam ini yang paling awal mempergunakan Chanoine wicket, yaitu suatu penutup
t,rrrtu air John Day di Sungai Columbia pada ketinggian l13 ft (34,5 m).E Elevasi
kayu yang diikat ditempatnya oleh sebuah penyangga untuk menahan beban air. Se- ,l;rsar ruangan pintu air haruslah sama dengan permukaan genangan minimum di kolam
tiap wicket diangkat dengan cara menariknya ke atas sampai penyangganya duduk di 1

lrrlir dikurangi dengan tinggi muatan. Ukuran pintu air pada denah tergantung pada
dalam cekungan yang disediakan di dalam ambal dan diturunkan dengan cara menarik
lrnis lalu-lintas yang diharapkan akan melewatinya. Kebanyakan pintu air di sistem
ke depan untuk membuka penyangganya. Operasi tersebut dilaksanakan dari sebuah Mississippi, Ohio dan Tennessee berukuran lebar 110 ft dan panjangnya 600 ft
perahu penggerak yang bekerja di dalam genangan di hulu bendungan. Chanoine- "rrngai
1t,l x 180 m2), walaupun pintu-pintu air yang lebihkecil telah pula dipasang pada
Pascaud wicket terdiri dari wicket-wicket baja dengan suatu sekat karet di antara l,r'ndungan-bendungan yang lebih di hulu, di mana lalu-lintasnya diharapkan lebih
wicket yang berdekatan dan dua buah penutup untuk penyangganya, sehingga be- q,rrirng. Konstruksi modern menyukai adanya suatu pintu air utama sepanjang 1200ft
berapa buah wicket dapat diturunkan sebagian untuk melewatkan aliran di atasnya. t.t{)0 m) dan pintu air pembantu sepanjang 600 ft (200 m). Kalau lalu-lintas perahu
Perubahan lebih lanjut adalah berupa Bebout wicket yang kuda-kuEanya diikat dengan lcr'il cukup padat, maka suatu pintu air kecil harus juga diadakan untuk memisahkan
engsel agar terlipat bila resultante beban meningkat hingga di atas titik piku1. Wicket
l,crahu-perahu kecil dari gandengan tongkang komersial.
semacam ini akan bergeser secara otomatis untuk memungkinkan lewatnya suatu Karena gandengan-gandengan harus menghampiri pintu air dengan kecepatan
banjir bandang. Pintu air perangkap-beruang (Ayat 9-15) juga dipergunakan untuk rcrrdah untuk menghindari kerusakan akibat benturan dan karena pengendalian kemu-
bendungan bergerak. Konstruksinya memungkinkan pengaturan aliran yang lebih rlrnya sangat berkurang pada kecepatan rendah, maka penting sekali untuk melindungi
cermat daripada yang mungkin diperoleh dari wicket yang berkedudukan satu atau lr;rrnpiran-hampiran pintu dengan dinding turap (Gambar l7-14) agar pusaran-pusaran
dua. rllrr turbulensi di alur pelayaran yang diakibatkan oleh aliran di atas bendungan dapat
Bendungan bergerak dipergunakan dalam proyek-proyek pelayaran, karena sering- ,lrpcrkecil. Dalam berbagai contoh yang ada, panjang dinding turap tersebut dapat
kali perlu untuk memperkecil pengaruh bendungan terhadap aliran banjir. Suatu ben- rrrcncapai beberapa ratus feet. Dalam beberapa kasus, penggunaan pintu air bangunan
dungan tetap, bila tidak sangat rendah dan terbenam pada waktu banjir, akan menaik pt'lirnpah berdekatan dengan pintu air pelayaran dibatasi hanya untuk kebutuhan-
kan permukaan air hingga di atas taraf yang dapat terjadi pada kondisi alamiah sungai. lir'hutuhan darurat saja.
Bendungan gerak hanya menimbulkan gangguan minimum terhadap aliran banjir. Ke- Perencanaan struktural dari pintu air dan dinding-turap sampai tingkat tertentu
untungan kedua dari bendungan gerak yang dapat dilayari adalah bahwa pada waktu rcrgantung pada detail konstruksinya. Praktek konstruksi modern lebih menyukai
air tinggi pelayaran dapat berlangsung terus tanpa halangan di atas wicket yang di- l)crrggunaan beton bertulang untuk keseluruhan, tetapi dinding turap yang terbuat
turunkan dengan tidak mempergunakan pintu-pintu air. Pada sungai yang terkena rlrrri tiang-tiang baja atau kayu serta dinding pintu air yang dibuat dari bahan yang
variasi aliran yang besar dan sering, makajenis bendungan yang dapat dilayari tidaklah slrna telah pula dipergunakan dengan berhasil. Kelemahan utama dari penggunaan
praktis, karena tidak dapat segera diatur mengikuti kondisi aliran yang berubah. Ben- tiurrg-tiang untuk dinding pintu air adalah adanya bocoran melalui bahan seperti ini.
dungan-bendungan pada sistem Sungai Mississippi Hulu adalah dari jenis yang tak l)irrding pintu air yang terbuat dari tiang-tiang bertindak sebagai dinding-tiang yang
dapat dilayari. Untuk lewatnya es, semua bendungan mempunyai suatu bagian pintu II rrrcrnikul beban tekanan air samping (atau tekanan tanah di sisi tebingnya). Dinding
air yang terbenam. Tujuhbelas buah bendungan pada Sungai Ohio mernpunyai jalur- prnlrr air yang terbuat dari beton biasanya direncanakan sebagai bendungan gaya-berat
jalur yang dapat dilayari yang lebarnya bervariasi dari 600 hingga 1 200 ft (1 80 hingga
il
360 m), terdiri dari palang-palang jenis wicket dan satu bagian dari pintu perangkap- 8 Suatu pintu air di Bendungan Ust-Kamengorsk pada Sungai Irtish di Uni Soviet mem-
beruang untuk pengendalian aliran dan permukaan genangan yang lebih baik pada ft.
purrvui angf,<atan setingEi 42 m. atau 138
I PELAYARAN suNGAr 195
194 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

Gelombang pantulan
Gelombang awal

(d) Pombukaan katup dengan mendadak

Gelombang pantulan

(1,) Pembukaan katup dengan perlahan me- Gambar l7-15 Pengaruh laju pembukaan katup
nunjukkan pengaruh hambatan terhadap terhadap gelombanggelombang di pintu air.
pantulan

rrraka suatu gelombang yang tajam akan mengalir melintasi ruangan pintu air (Garnbar
11 l5a). Gelombang ini akan menimbulkan suatu gaya yang tak seimbang pada kapal
l'lng berada di ruangan dan tarikan kuat pada tonggak dermaga. Jika gelombang ini
nrcncapai ujung hilir dari pintu air, akan dipantulkan kembali dan akan ntelemparkan
Lrpal ke arah yang berlawanan. Seluruh operasi penglsian akan diisi oleh kelangsungan
,rnrbak ini, yang berganti-ganti arah dari jurusan yang satu ke jurusan yang lain. Pere-
rlrran dapat diusahakan dengan membuka katup pemasukan dengan perlahanJahan agar
,litlapat gelombang yang miring (Gambar 17-l5b) dan gaya-gaya tidak seintbang yang
It'bih kecil. Adanya suatu kapal di dalam ruangan pintu air akan olenyebabkal be-
l,crapa pantulan gelombang, yang akan mempersulit analisis yang terperinci. Oleh
l\irrena itu, kebanyakan perencanaan sistem pengisian pintu air didasarkan pada pcng-
Gambar 17-14 Kapal lewat melintasi Pintu Air Pelayaran Dwight rrjian modei. Dengan mengabaikan pengaruh-pengaruh dari kapal terhauup pola gelorn-
D. Eisenhower (St. Lowrence Seaway Development Corporation). lr;rrrg dapat ditunjukkan bahwa gaya-gaya yang tak seimbang padl kapal tersebut se-
l,:rndinB dengan laju aliran masuk di dalam pintu air.

yang memikul tekanan afu atau tanah pada waktu pintu air kosong. Dinding-dinding Terdapat banyak sistem untuk mengisi ruangan pintu air.e Praktek di Arnerik:r
rrrcnyukai pipa-pipa memanjang di dinding pintu air dengan lubang-iubangro di tepi
turap biasanya dikenai tekanan yang sama besar pada kedua sisinya, dan satu-satunya
beban rencana yang diakibatkan adalah gaya yang barangkali ditimbulkan oleh bentur- 1(iambar 17-16a) untuk pembagian aliran secara seragam di sepanjang panjangny:r
an tongkang. Bagaimanapun juga, dinding turap yang menjorok ke lahan dapat mem' l,intu air dan kemudian menghindari gerakan gelombang yang teiah dibahas lebih
punyai tekanan tanah di satu sisinya, yang besarnya berbeda daripada tekanan air di ,llhu1u. Adalah sulit untuk merencanakan suatu sistem dari jenis ini yang membagikan
sisi sungai.
rril secara seragam, sedangkan manifoldnya seolah-olah lebrh bertindak sebagai peng'
Perencanaan sistem pengisian dan pengosongan pintu air membutuhkan suatu lrrrrnhat aliran yang dengan demikian akan mcnghindari gaya.gaya impuis lirt5islril;,
kompromi antara dua jenis kebutuhan yang berbeda: (l) waktu pengosongan harus vrrng akan dithlbulkan oleh suatu pemasukan tunggal. Untuk angkatan yang kurans
pendek (15 menit) agar tidak menghambat lalu-lintas, dan (2) gangguan-gangguan di ,lnri l5 ft (4,5 m), air dapat dimasukkan ke dalam ruangan pintu air dengan melnbuka
ruangan pintu air tidak boleh menimbulkan tegangan-tegangan di tonggak-tonggak der'
maga yang dapat mengakibatkan lepasnya gandengan-gandengan dan rusak atau rusak'
nya bangunan pintu air. Bila pintu air sedang diisi, kapal-kapal pada awalnya beradl 9 M'E' Nelson dan II.J' Johnson. Navigation Locksl Filling and Emptving svstems fot
di air ciangkal dan air rnasuk dengan tinggi tekanan yang relatif tinggi. Kondisi ini lebilr l,<rcks.J. Woterways and, Harborc Dlu., ASCE, Vol, 9O. halaman 47-60, !'ebruari 1 964.
10 R,A. Elde!, J,T, Prlce, dan W.W. Engle.Na!'lgation Locks: TVA's Multiport Lock Filling
berat daripada yang dihadapi selama pengosongan, sehingga kriteria yang menentukan ',rrd Emptylng Systems, ,1. Wdtetwd,ls and, Harbors Diu., ASCE, Vol.90, halaman 3l-46. Februari
adalah yang dihadapi selanta operasi pengisian. Bila pintu-pintu air dibuka nrendadak. r1)(i4.
196 TEKNIK SUMBERDAYA AIR PELAYARAN SUNGAI 197

Katup-katup pelepasan katup pemasukan Lubang sadap ,li mana A" adalah luas denah pintu air danft adalahangkatannya. Katuptersebut di-
Ittrka dengan cara sedemikian rupa, sehingga luasnya meningkat secara linier mengikuti
waktu dan terbuka sepenuhnya sebelum terjadi penyamaan, waktu pengisian menjadi
surtra dengan separuh waktu pembukaan katup ditambah dengan r;. Jika penyamaan
lcrcapai sebelum katup terbuka sepenuhnya, maka waktu pengisian /' adalah
(o) Manifold memanlang

(17-2)

rli mana r adalah waktu yang dibutuhkan untuk membuka katup. Penetapan akhir dari
e iri-ciri sistem biasanya dilaksanakan dengan pengujian model setelah diadakan perri

Gambar l7-16 Sistem-sistem pengisian lrhan dari suatu rencana pendekatan berdasarkan analisis matematik.
(b) Pintu-pintu air radial yang direncanakan pintu air.
untuk mengisi pintu dengan membuka
gigi pintu
I)AFTAR PUSTAKA
pintu-pintu air utama.rl Penghalang-penghalang yang dipasang pada bagian dalam
lllood, Dwight H.: "Inland Waterway Transport Policy in the United States." Report to National
daun katup (Gambar l7-l6b) akan membantu mengurangi kecepatan masuk. Laju
Water Commission. National Tech. Info. Service PB 208-668. 1971.
pembukaan haruslah sangat lambat pada saat awal dan ditingkatkan setelah pintu air t lrorpening, C. H.: Waterway Growth in the United States, Trans. :ISCE. Vol. CT, pp.976 1041,
terisi. Untuk tinggi tekanan yang besar atau jika pintu airnya besar, sekarang ini lebih I 953.
disukai sistem penghambur dari dasar. Pipa-pipa penghambur disebarkan pada dasar l):rnn, A. W., and C. B. Janson: River Transportation Development, frans. ,4SCE, Vol. CT,
pintu air untuk memungkinkan pengisian yang relatif cepat dengan gangguan yang pp. ll63 1179. 1953.
minimum. llliott, Malcolm, L. E. Feagin, D. B. Freeman. J. F- Friedkin, Charles Senour. and L. G. Straub:
Symposium on Open Channel Development of Rivers, Citil Eng. (N.Y.). Vol. 16, pp.489 495,
Perencanaan awal dari mekanrsme pengisian dapat dilakukan dengan menganggap November. 1946.
bahwa sistem tersebut merupakan suatu corot dengan koefisien C6 seperti terlihat I :rison, H. R.:Some Economic Aspects of Waterway Projects, Trans. ASCE. Vol. l20,pp. i480 1549,
pada Tabel 17-2 dan luas .4-nya sama dengan luas dari pipa pengisi di katup-katup. 1955.
(;rroux. Carl H.:American Hydraulic Dredges, Trans. ASCE, Vol. CT. pp. 1180'1191, 1953.
Waktu pengisian /; untuk pembukaan katup secara mendadak dapat ditunjukkan
('rroux, Carl H.: Modern Hydraulic Dredging a Product of Experience. Ciil Eng. (N.Y.). Vol.22.
pp. 156 161. September, 1952.
(17- I ) I lrras. Raymond H., and Harvill E. Weller: Bank Stabilization by Revetments and Dikes. Trans. ASC E,
Vol.8, pp. 849 870. 1953.
Lrrnc, E. W.: Design of Stable Channels, Trans. ASCE. Vol. 120, pp. 1234- 1260, 1955-
I cliavsky. Sbrge: "An Introduction to Fluvial Hydraulics," Constable. London, 1955.
Tabel l7-2 Koefisien corot padanan bagi sistem-sistem pengisian pintu air*
)itvigation Dams, chap. 4, Pt. CXVI in " Engineering Manual, Civil Works Construction." U.S. Corps
of Engineers. 1956.
l{ich, George R.: Navigation Locks. sec. 32 in C. V. Davis and K. E. Sorenson (Eds.). " Handbook of
Applied Hydraulics," 3d ed., McGraw-Hill, New York. 1969.
llrchardson, George C., and Marvin J. Webster: Hydraulic Design of Columbia River Navigation
Locks, Trans. ;{SCE, Vol. 125, pp. 345-364, 1960.
\tratton, J. H.. J. H. Douma, and J. P. Davis: Navigation Systems. sec.31 in C. V. Davis and K. E.
* George R. Rich, Hydraulics of Lock Filling Systems, Military Eng., halaman 60-64, la- Sorenson (Eds.). "Handbook of Applied Hydraulics," 3d ed., McGraw-Hill, New York, 1969.
nuari-Fcbruari,1933.
f Didasarkan pada luas penampang melinlang air antara pintu-pintu air bila permukaannya di-
samakan. S0AL.SOAL
I 7-l Suatu susunan gandengan tongkang mempergunakan 15 buah tongkang dalam tiga btris
11 F.R. Brown, Navigatiolr Locks: End Filling and Emptving Systems, J, Wateruavs and ,lengan ukuran luar panjang ll20 ft dan lebar 105 ft. Bila lebar al1x adalah 300 ft, berapakahjari-
Harbors Diu., ASCE, Vol. 90, halaman 61-78, Februari 196'tl G.C. Richardson, Navigation Locks: lrrri belokan minimum dengan suatu sudut 180o termasuk sudut yang memungkinkangandcng;rn
Navigation Lock Gatt's and Valves, J. Wuterutal's and Llarbors Diu., AscE, vol. 90, ttalaman trri lewat dengan jarak bebas paling sedikit 10 ft di semua titik.
19-702. Februari 1964.
I.98 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

l7-2 Berapakah panjang suatu gandengan tongkang yang lebarnya 2O magar dapat melewati suatu
tikungan alur yang lebarnya 60 m,jari-jarigaris pusatnya 215 m dan sudut belokannya 40'jika di-
inginkan jarak bebas sebesar 2 m di semua titik. BAIT
l7-3 Wicket Bebout pada Gambar 17-13b tingginya 14 ft (tegak) dan inklinasinya 30' dari galis N}ffiLAP,&NffiX{K,&S
tegak. Titik pikul dari penunjangnya terletak 6 ft dari ujung dasar wicket pada lerengnya. Berapa'
kah elevasi air di atas ambal jika wicket ini bergeser? Abaikan berat dari wicket.
l7-4 Suatu Chanoine wicket (Gambar l7 -L3a) lebar 20 m, tinggi tegaknya 6 m dan inklinasinya 20'
DRAINASI/DRAINAGE
dari garis tegak. Titik pikul dari penunjang terletak di pertengahan tingginya. Berapa besar gaya,
dalam Newton, yang diperlukan untuk menggesff wicket jika kedalaman atnya 4 m? 7 m? Berat
pintu wicket tersebut 13.800 kg.
l7-5 Wicket pada Soal 1?-3 panjangnya 20 ft dan disokong oleh penunjang-penunjang pada kedua
ujungnya. Berapakah ukuran penampang alur baja yang dibutuhkan untuk penunjang-penunjang.
176 Berapakah ukuran pipa yang dibutuhkan untuk suatu pintu air yang ruangannya berukuran
110 x 600 ft2 dalam denah dan angkatannya 45 ft jika waktu pengisiannya tidak boleh lebih dari
15 menit? Anggaplah sistemnya manifold (Gambar l'l-l6a) dan laju pembukaan katupnya seragam
agar terbuka penuh dalam waktu 5 menit.

l7-7 Turunkan Persamaan (17-1) dan buktikan bahwa dalam pergisian pintu air jika katupuya di-
buka sedemikian rupa agil luasnya meningkat secara linier seiiring dengan waktu dan terbuka se'
penuhnya sebelum penyarxaan terjadi, maka waktu pengisian sama dengan separuh waktu pem-
bukaan katup ditambah /;.
l7{ Turunkan Persamaan (17-2).

''l)rainasi" adalah istilah yang dip6rgunakan untuk sistem-sistem bagi penanganan air
Lclebihan. Tiga tugas pokok drainasi adalah clrainasi hujan daerah pemukiman, drainasi
tulwn, d,an drainasi jalan raya. seringkali dianggap sebagai masalah kecil bagi insinyur
lritlrolik dan acap direncanakan seolah-olah bukan pekerjaan yang penting, tugas-tugas
rl It'rsebut sebenarnya menyangkut penanaman modal yang cukup besar dan barangkali
I
rrcnyerap lebih banyak waktu teknik daripada semua pekerjaan pengurangan banjir
! r':rrrg dilaksanakan.l Perbedaan utama antara drainasi dan pengurangan banjir adalah
t,:rrla teknik-teknik yang dipergunakan untuk mengatasi air kelebihan dan pada ke-
,virtaan bahwa (dengan perkecualian tentang gorong-gorong dan jembatan jalan raya)
,lurinasi menangani air yang belum mencapai alur-alur sungai besar.
Kebanyakan kota besar mempunyai drainasi hujan tertentu dan sistem-sistem
l,,rlch jadi cukup mahal. Pengakuan akhir-akhir ini bahwa limpasan hujan merupakan
,rrrrrber pencernaran air yang penting (Bab l9) telah meningkatkan biaya potensialnya
l,'hilr jauh. Chicago Deep Tunnel Plan diperkirakan berharga $2.5 milyard. Investasi
kt'scluruhan di bidang drainasi hujan dacrah penrukiman <ialanr sejarah Amerika
hingga tahun 1973 diperkirakan sebesar $40 milyard yang sangat lebih besar
"t'rikat investasi
'l,rripada di bidang pengurangan banjir atau irigasi. Lebih dari 100 juta acres
I l0 .iuta.hektar) lahan pertanian di Arnerika Serikat tclah direklamasi dcngan cara
,lr;rinasi. Kira-kira seperenlpat biaya pernbangunan jalan raya dibelanjakan untuk
.,r r lr na-sarana drainasi.

I lstilah "pengurangan baniir" dilrergunakan dirlanr buku ini untuk mengsantjl<an istilah
r,, rrNt'ndalian banjir" yang lebih unrunr 'l'r.ntang p('nlbahasan. lihat, Bab 2O.
DRATNAsI 2Ol
2OO TEKNIK SUMBERDAYA AIR

hesar. Dalam analisis akhir, barangkali kemauan dari para penghuni untuk membiayai
DR.AI.NASI HUJAN DAERAH PEMUKIMAN pekerjaan-pekerjaan drainasi dengan pajak-pajak atau obligasilah yang menentukan ren-
Dikola-kotabesar,airhujanbiasanyaditarr,pungdijalan.jalandandialirkanmelalui cana sebenarnya.
yang akan rnembawanya ke
pernasukan-pemasukan ke ialam pipa-pipa di bawah tanal] Proyek-proyek drainasi hampir selalu berurusan dengan aliran dari daerah-daerah
ke dalam suatu sungai, danau
terl...pat-tempat di mana dapat dituangkan dengan aman yang tak ada pos pengukurannya, sehingga banjir-banjir rencana haruslah disintesakan
jauh ke dalam tanah. Suatu
atal ;aut. pada beberapu .ontoh, aii huian dirernbeskan dari data hujan. Untuk drainasi kota, metode yang paling luas dipergunakan adalah
pelepasantunggaldapatdipergunakan'atausejumlahtitikpembuangandapatdipilih rumus rasional (Ayat 3-11) yang mempergunakan data hujan dengan frekuensi yang di-
berdasarkan topograti daerahnya.Air yang terkumpul haruslah dibuang sedekat inginkan (Ayat 5-7). Ketidakpastian dari metode ini telah dibahas (Ayat 3-11 dan
rnungkinkesumbernya'Pengalirandengangayaberatlebihdisukai,tetapitidakselalu 5-9). Di samping itu, berkurangnya debit puncak akibat tampungan di got-got dan
bagian yang penting dari
layali, sehingga perangkat-p.rangkat pompa dapat menjadi saluran pembuang limbah diabaikan, sehingga puncak-puncak aliran dari berbagai sub-
suatu sistem drainasi hujan kota besar' daerah dari sistem yang bersangkutan dianggap sinkron. Mengingat besarnya biaya
peta detail dari daerah yang
Perencanaan dari suatu proyek drainasi membutuhkan drainasi kota, rumus rasional tidak dapat dianggap sebagai dasar perencanaan yang
: 5000. lnterval garis tinggi haruslah
bersangkuian, dengan skala antara 1 : 1000 dan 1 rnemadai.
pemisah antara berbagai sub'drainasi Metode yang paling memuaskan untuk memperkirakan limpasan dari daerah kota
cukup kecil untuk dapat menetapkan garis-garis jalan dan
pada persilangan-persilangan adalah simulasi dengan komputer digital.2 Dalam pendekatan ini, aliran disimulasikan
di catarn sistem itu. Elevasi permukaan bahan
haruslah ditunjukkan hingga 0,1 ft di seluruh sistem dari data curah hujan yang didapat. Untuk memperoleh kepastian
sudut kemiringan antara persilangan-persilangan
peta-peta yang jauh lebih
(003 m) yang terdekat. Perencanaan akhir membutuhkan yang memadai tentang peristiwa l0-tahunan paling sedikit aliran sepanjang 30 tahun
direncanakan. Semua sarana harus disimulasikan. Outputnya adalah besar aliran pada semua titik penting di dalam
deiail lagi daii daerah_daerah yang pembangunannya
(gas, air, listrik, telpon dan buangan limbah saniter) haruslah
di' sistem yang bersangkutan. Dari output ini, puncak-puncak banjir tahunan dapat di-
bawai., tanah yang ada
saluran- pilih dan dikenai analisis frekuensi untuk menetapkan debit rencana pada masing-
pelajari letaknya dengan seksama bersama-sama dengan bangunan'bangunan,
yang dapat mengganggu
,utuian, jalan-jalan kereta api dan bangunan-bangunan lain masing titik (lihat Gambar 18-8). Pengaruh dari waduk penampung kecil atau perang-
batuan di dekat permukaan, maka perlu di- kat pompa dapat diselidiki dalam simulasi ini, sedangkan jika terdapat lebih dari satu
latu, yani diusulkan. Jika diperkirakan ada
ketahuipenampang.p"nu*pungbatuanyangharusditetapkandenganpengeborandi data curah hujan, maka pengaruh dari variasi curah-hujan-daerah dapat dimasukkan
pipa dapat diatur agar juga. Kalibrasi dali model simulasi haruslah dibuat terhadap sungai dengan pos peng-
sepaniani jalur-jalur pipu yung diusulkan, sehingga kedudukan
penggalian batuan sesedikit mungkin' ukuran yang terdekat, yang mempunyai ciri-ciri tanah serupa dengan yang ada di
I daerah kota yang diselidiki. Penyesuaian parameter harus memperhitungkan daerah
pekerjaan drainasi kedap air di daerah kota itu. Dbutuhkan denah awal dari sistem drainasi yang ber-
i
Ig-l Ferkiraan besar aliran. langkah pertama dalam perencanaall sangkutan agar pengaruh perbaikan drainasi dapat tercermin. pada aliran yang disimu-
I
hujarradalahpelletapanjunrlahairyangharusdiwadahi.Padakebanyakankasus,yang lasi. Pendekatan simulasi ini menghindari anggapan-anggapan kasar tentang koefisien
bila direncanakan adanya
clibutuhkan hanyalah p.,ki,uun besar aliran puncak, tetapi limpasan yang besarnya tetap, keseragaman intensitas curah hujan, frekuensi yang
air, maka volume aliran harus pula diketahui' Bangun-
penampungan atau pemompaan sama antara curah hujan dan limpasan, dan lain sebagainya. Di samping itu, pencairan
untuk dapat membuang aliran dari suatu hujan yang
un drulnuribiasanya dire ncanakan salju yang mungkin penting di kota-kota sebelah utara (Amerika Serikat) dapat di-
atas dasar jaminan ke-
ntempunyai jangka waktu ulang tertentu, yang harus ditetapkan simulasikan. Untuk daerah-daerah yang kecil atau curam di mana curah hujan jam-
yang diakibatkan oleh
p.stiun iavu, i:_zl. Seringkali sulit untuk menilai kerugian jaman tidak memberikan perincian hidrografi's yang memadai, dapat dipergunakan
hanyalah berupa
ilanjir di'daerah kota, terutxrna jika "kerugiau" tersebut semata-mata interval-interval yang lebih pendek.
karenanya, pemilihan jangka waktu ulang sering telgantung pada
,uri, grrgguan. Oleh Untuk daerah-daerah seluas beberapa acres di mana simulasi komputer yang eks-
pertinrbangan insinyur yang bersangkutan. Pada daerah ten)pat tinggal, barangkali tensif tidak dapat dibenarkan, pendekatan rumus rasional dengan cara perhitungan
hanya sedikit kerugian yurg alai}put dari pengisian
got-got dan penggenangan persilang-
Izzard untuk memperkirakan keseimbangan waktu [Persamaan (3-ll)] sebagai peng-
an-persllangan jalan beberapa kali <lalanr setahun,
jika jangka waktunya pendek. Di
ganti waktu konsentrasi akan memberikan hasil-hasil yang wajar. Disarankan dpa jenis
,renyebabkan kerugian dan
wilayah-wiiayah perdagangan, genangan semacant ini dapat perhitungan - yang satu dengan anggapan bahwa limpasan berasal dari seluruh daerah,
perlu dijarnin. Daerah-daerah
ketidak_er.rakan, sehin.Jga p.rlin,tung.n yang lebih hesar tetapi dengan waktu konsentrasi yang relatif lebih lama. Salah satu yang memberikan
yang relatil' bagus akan mernbutuhkan perli,dungan yang
dengan drainasi ntu,-.,iutr lliran yang lebih besar akan dipergunakan dalam perencanaan.
kolarrt penampung'
lebiir sedikit daripada claerah-daelah rendah yang bertilrdak sebagai
rnungkin bahwa jangka
bagi aliran dari daerah arrak-anak sungai yang luas. Adalalt 2
dlrr 5.ltingga l0 tahun bagi Bey K. Lrnsly dan N,H, Crawford, Continuous Simulation Models in Urban Hydrorogy,
waktu ulang 1 atau I talrun bagi daerah terrp'.lt tinggal Geophyo. Research Lettere, Vol, 1, halaman 69-2, 1974.
adalah angka-angka yang dapat clibenarkarl blgi
kcbanyakan kotrr
daerah irerdagatrgan
DRATNAST 2O3
242 TEKNIK SUMBERDAYA AIR

lg-2 Got. Kapasitas pengaliran dari got tergantung pada bentuk, kemiringan dan ke-
icasarannya. Persamaan Manning dapat dipergunakan untuk menghitung aliran di dalam
t0?
got; namun koefisien n haruslah dirubah untuk mencakup pengaruh aliran masuk dari 115

ilrl-riti yang berasal dari jalan raya. Dengan aliran yang lebar dan dangkal serta ke-
dalaman melintang yang berbeda-beda seperti yang umum terjadi di got, maka pola
aliran tidaklah simetris3 dan tegangan-tegangan geser batas akan tersebar dengan tidak
teratur. Bagi got-got yang dikerjakan dengan baik, nilai n untuk Persamaan Manning
kira-kira adalah 0,016. Got yang tidak dilapis atau yang lapisannya pecah akan mem-
punyai nilai n yang jauh lebih besar. Got biasanya dibangun dengan lereng melintang
'i : 2O. Dengan lereng melinte- semacam ini dan tinggi penahan pinggiran jalan 6 inci
(15 cm), maka lebar aliran di dalam got akan menjadi 10 ft (3 m) bila tanpa tinggi jaga-
an.
Anggapan tentang aliran seragam di dalam got tidaklah sepenuhnya benar, karena
air masuk ke dalam got dalam jumlah yang hampir seragam di seluruh panjangnya. Ke-
<lalaman aliran dan tinggi kecepatan akan meningkat ke arah hilir got, sehingga gradien
energinya akan lebih datar daripada kemiringan got. Dengan kemiringan got sebesar
0,01, kesalahan ini hanya akan berjumlah kurang dari 3 persen, tetapi kesalahan ini
akan meningkat dengan cepat jika kemiringan got dikurangi, sehingga pada kemiring-
an yang sangat datar kapasitas got akanjauh lebih kecil daripada yang dihitung dengan Cambar 18-2 Beberapa kemungkinan pengaturan bangunan sadap drainasi-hujan.
:nempergunakan kemiringan dalam Persamaan Manning. Bila aliran di dalam got ter'

genangdi sekitar bangunan sadap, maka kedalamannya lebih dipengaruhi oleh ciri-ciri
bangunan itu daripada oleh sifat hidrolik got.

Besi tuang
I8-3 Bangunan sadap. Aliran dalam got disadap dan diarahkan ke saluran pembuang di
bawah tanah oleh bangunan sadap terjun. Terdapat dua jenis utama bangunan sadap
dengan berbagai pola komersial yang terdapat untuk tiap-tiap jenis. Bangunan sadap
herkisi (Gambar 18-la) adalah lubang-lubang di dasar got yang dilindungi oleh kisi
kii. Bangtnan sadap lubang-penahan (Gambar l8-1b) adalah suatu lubang di permuka-
Penampang A-A
an penahan yang bertindak serupa dengan bangunan pelimpah alur-samping. Bangunan
Pornmpang /1-A
sadap lubang-penahan hanya cocok jika penahannya mempunyai permukaan yang
cukup tegak.

(o) Bangunan sadaP bcrklsi (b) Bangunan sadap lubang-ponahan

,(r;rr:.1;:r l8-l Beberapa bangunan sadap diainasi-hujan yang umum.


2 hlngga 4

3 Richad J' Wasley. Uniform Flow in ShallDw. Ttiangf,rlar Open Chennel, ,L Hldraultcs Gambar 18-3 Bangunan sadap dankolam penangkap.
r)il.. ASCE. tralaman 149-1?O. September 1961.
}
TEKNIK SUMBERDAYA AIR
t DRAINASI

ktak dari bdngunan-trangunan sadap di jalan terutama ditetapkan oleh pertim- rn (18-l) atau tenggelam di bawah dasar got, maka setiap air yang ada di luar lebar
bangan dari perencana. Lebar maksimum aliran dalam got sebesar 6 ft (1,8 m) telah di- kisi-kisi dapat dianggap hanya akan melewatinya. Pada lereng-lereng yang datar, aliran
sarankan sebagai kriterium yang cocok bagijalan-jalan raya yang penting. Dengan atur- rnasuk di sepanjang sisi memanjang dari kisikisi dapat dihitung dengan cara yang di-
an ini maka suatu bangunan sadap akan diperlukan bilamana aliran di got melebihi ruraikan untuk menghitung aliran ke dalam bangunan sadap lubang-penahan (Ayat
kapasitas got dalam batas lebar 6 ft (1,8 m). Di bagian-bagian daerah tempat tinggal, I 8-5). Pada lereng-lereng yang curirm dengan kecepatan tinggi, hanya sedikit sekali air

kesudahan dari perencanaan bangunan sadap akan memberikan empat buah bangunan yang akan menyeberangi tepi memanjang kisi-kisi, kecuali jika lapisan lantai jalan di
pada setiap persilangan seperti yang terlihat pada Gambar 18-2a. Detgan pengaturan lengkungkan untuk mendorong terjadinya ha1 ini.
ini, maka aliran akan bergerak hanya dalam satu blok sebelum penyadapan. Pengaturan Kisi-kisi yangbatang-batangnya sejajar dengan penahan pinggiran jalan akan men-
yang lebih murah hanya menyediakan dua bangunan sadap di sudut hulu persilangan iadi bahaya bagi para pengendara sepeda, kecuali jika jarak antara batang-batang itu
(Gambar l8-2b), sehingga air diperbolehkan mengalir di keliling dua sisi bloknya. kurang dari I inci (2,5 cm). Namun demikian, jika batang-batang itu tegaklurus ter-
Perencanaan yang lebih ekonomis adalah dengan meletakkan bangunan sadap pada hadap penahan, air akan cenderung untuk membentur sepanjang bagian atas batang-
jarak beberapa blok. Hal ini tidak saja me" 3hilangkan sejumlah besar bangunan sadap, batang itu dan hanya sedikit sekali yang akan tersadap. Kisikisi semacam ini lebih
tetapi pada daerah-daerah yang lebih tinggi dapat sangat mengurangi panjang jalur- rnudah tersumbat sampah. Jika air tergenang di atas kisikisi, maka arah dari batang-
jalur saluran pembuang yang harus dibangun. Pada baegian daerah tempat tinggal, barang tidaklah penting lagi. Kisi-kisi dengan genangan air, yaitu dengan kecepatan
suatu pengaturan seperti yang terlihat pada Gambar l8-2c dapat sangat mencukupi hampiran yang dapat diabaikan, dan tinggi tekanannya kurang dari kira'kira 0,4 ft
asalkan jarak bangunan-bangunan sadap ditetapkan sedemikian rupa agar aliran di got (12 cm), akan bertindak sebagai bendungan [Persamaan (9-1)] denganpanjangmercu
tidak terlalu besar, sehingga menggenangi trotoar,lapangan dan bahkan rumah-rumah. /, sama dengan keliling kisi-kisi yang dilewati oleh aliran dan koefisien C--nya kira-kira
Di daerah perdagangan dengan lalu-lintas pejalan kaki dan kendaraan yang padat, peng- -],0. Jika salah satu sisi kisikisi itu berdekatan dengan penahan, tidak boleh dimasuk-
aturan seperti pada Gambar 18-2b akan lebih tepat. kan dalam perhitungan keliling. Jika tinggi tekanan di atas kisikisi yang tergenang itu
Di waktu yang lalu telah merupakan praktek umum untuk menyediakan kolqm- lebih dari kira-kira 1,4 ft{0,4 m), maka kisikisi itu akan berfungsi sebagai suatu corot
kolam penangkap (Gambar l8-3) di bangunan sadap untuk menangkap puing-puing dengan luas yang sama dengan lubang bebas antara batang-batang, tinggi tekanannya
dan sedimen serta untuk mencegah masuknya ke dalam selokan drainasi. Kolam se- sama dengan kedalaman dari puncak kisi-kisi hingga permukaan kolam, sedangkan
macam ini dikeringkan pada interval-interval tertentu dengan tangan atau dengan peng- koefisiennya kira-kira 0,6. Karena adanya kemungkinan terkumpulnya sampah di atas
eruk orange-peel atau clamshell kecil yang dimuatkan di atas truk. Biaya pembersihan kisi-kisi yang digenangi air, disarankan agar disediakan kisikisi yangjumlahnyapaling
kolam penangkap dapat sangat besar, sehingga telah mennadi praktek yang umum sedikit dua kali dari kebutuhan yang diperhitungkan. Bila kedalaman di atas suatu kisi-
untuk menghapuskannya dari perencanaan bangunan sadap dan kemudian bersandar kisi berada antara 0,4 dan7,4 ft (0,1 dan 0,4 m), terjadi kondisi transisi, sehingga sifat
,/ pada kecepatan yang cukup dalam saluran drainasi untuk mencegah pengendapan aliran berada di antara sifat suatu corot dan benfing.
sedimen.
Contoh soal 18-1. Suatu bangunan sadap berkisi selebar 18 inci harus dipasang
184 Bangunan sadap berkisi. Hanya sedikit bangunan sadap yang menangkap seluruh di dalam suatu got yang kemiringannya 0,05. Tebal kisi-kisi 2 inci. Kemiringan
ur yang mencapai kedudukannya di dalam got, kecuali jika bangunan-bangunan itu silang dari jalan adalah 0,03. Berapakah panjang bangunan sadap seharusnya dan
terletak di titik-titik yang rendah di mana air tidak mempunyai jalan lain untuk lolos. berapakah jumlah air yang akan disadap bila kedalaman air di penahan 0,3 ft?
Bangunan sadap berkisi yang paling efisien mempunyai batang-batang besi sejajar Ambil n = 0,016.
dengan dinding penahan dan suatu panjang bebas yang cukup, sehingga air dapatjatuh Dari Persamaan (10-5), aliran di got akan sebesar
melalui lubang-lubang tatpa membentur suatu batang besi melintang atau sisi jauh dari
kisikisi. Percobaan telah menunjukkan bahwa panjang bebas x haruslah paling sedikit
n: o3r*(o5 x 0,3 " orq)t#'At--."]''',0,0,,,,,: n,7 crs

(18-1) Aliran sebesar Q' yangtidakmenyeberangi kisi-kisi lebarnya 8,5 ft dan kedalaman
aliran ini adalahd = 0,3 - 1,5/10(0,3) = 0,255 ft. Jadi

di mana V adalah kecepatan hampiran rata-rata dari prisma aliran yang disadap oleh
kisi-kisi (ABCD, Gambar 18-1a), dan y adalah perbedaan tinggi antara permukaan air
o :ffi(0,5 x 0,255, t,,)(l:!?)''{0,0,;' 2:5.6crs
dan sisi bawah kisi-kisi. Suatu kisi-kisi yang memenuhi tuntutan ini dapat diharapkan
Karenanya, aliran yang menyeberangi kisi-kisi dan tidak tersadap adalah
untuk menyadap seluruh aliran di dalam prisma got yang melewati kisi-kisi tersebut.
Hanya jika kisikisi itu jauh lebih panjang daripada panjang yang didapat dari Persama- Q" :8'1 - 5,6: 3,1 cfs
{
206 TEKNIK SUMBERDAYA AIR DRATNAsT 2O7

Kcdalaman aliran rata-rata di kisi-kisi adalah 1.0


{a
O3+0.3-(0,03x1,5) : 0,28 ft 0.6
0.5
0.4
dan luas alirannya menjadi

O28 x 1,5 :0,42 ft2


0.3
'/
o.2 ,/,
Kecepatan aliran adalah

=''.'
: 7 4 ftldetik *l 0.1
'::il 2 /
0,42 (} 0.08
sehingga panjang kisi-kisi paling sedikit haruslah 0.06
0.05
7.4
. : ; (0,28 + o,t't)t 2 : 2,48 tt 0.04

l8-5 Bangunan sadap lubang-penahan. Bila air memasuki suatu bangunan sadap lubang-
0.03

0.02
il
penahan, arahnya pasti berubah.4 Bila jalan yang bersangkutan mempunyai mercu _l
--L-
yang rendah, aliran di got akan menyebar dengan lebar sehingga akan dibutuhkan juga
bangunan sadap yang lebih panjang untuk mewadahi perubahan arah tersebut. Bangun-
0.0r I I

0.03 0.05 0.08 0.1 0.2 0.3 0.5


an sadap lubang penahan, oleh karenanya akan berfungsi paling baik bila lereng-lereng d,lt
(o)
melintangnya relatif curam. Gambar l8-4a menunjukkan kapasitas bangunan sadap
lubang penahan dalam besar aliran per satuan panjang seperti yang didapat dari per-
cobaan. Parameter-parameternya adalah kedalaman aliran d di got hampiran dan ce-
kungan a dari dasar got di bangunan sadap. Cekungan sedalam 0,2 ft (6 cm) adalah hal
yang biasa. Panjang bangunan pemasukan Lo yang dibutuhkan untuk penyadapan
penuh akan sama besar dengan debit got Q" dibagi dengan kapasitas bangunan sadap 0.5
0.
per satuan panjang. Bila panjang bangunan sadap tidak cukup untuk menyadap seluruh
aliran, maka bagian sebesar Q yang akan disadapnya diperlihatkan oleh Gambar 18-4b
sebagai fungsi dari angka perbandingan ald dan LlLa, di mana L adalah panjang
o
o
bangunan sadap yang sebenarnya. Gambar l8-4 Lengkung-lengkung untuk
Bila aliran tergenang di bangunan sadap dan tinggi tekanannya kurang daripada menghitung kapasitas bangunan sadap lu-
tinggi lubang di penahan pinggiran jalan, maka suatu bangunan sadap lubang-penahan bang-penahanl (a) kapasitas dalam cfs/ft
dapat dianggap sebagai suatu bendung [Persamaan (9-l)] dengan koefisien kira-kira 0.1
sebagai fungsi dari kedalaman di got hampir-
an dan cekungan di jalur aliran; (D) angka
3,1. Bila kedalaman genangan melebihi dua kali tinggi lubang bebas pada penahan itu, perbandingan sadapan pusial (fl,S. Bureau
maka debitnya dianggap debit corot, atau of htblic Roads').

(18-2)

di mana b adalah tinggi lubang bangunan sadap dan h adalah kedalaman air di atas
pertengahan tinggi lubang bangunan sadap. Persamaan (18-2) adalah rumus corot biasa Di berbagai kota besar, lapisan aspal/lantai jalan dekat bangunan sadap lubang-
dengan C6 = 0,7 . penahan dilengkungkan agar dasar got di hilir'bangunan sadap lebih tinggi daripada
hulunya untuk memaksa masuknya lebih banyak air ke dalam bangunan sadap. Hidro-
4 Richard J. Wasley, Hydrodynamics of Flow into Curb-opening Inlets, Tech. Rept. 6t lika dari pengaturan semacam ini terlalu ruwet untuk memungkinkan adanya
fernyata-
Department of Civil Engineering. Stanford University, Stanford, CaliJ.. 196O. 8n tentang zuatu aturan umum dalam perhitungan kapasitas bangunan sadap.
208 TEKNIK SUMBERDAYA AIR
DRATNAST 209
Contoh soal l8-2. Berapa banyakkah air yang akan disadap oleh suatu bangunan Penutup dan kerangka baku 24,,.
Catatan:
sadap lubang-penalun yang panjangnya 12 ft di dalam suatu got yang kemiringan-
Penutup dan Wye = Tikungan
nya 0,05 bila dalamnya penahan pinggiran jalan itu 0,3 ft dan kenriringan me- kerangka baku bend = belokan
lintang jalan adalah 0,03? Ambil n = 0,016 dan cekungan got a =0,2 ft.
Dari Contoh 18-1, aliran dalam got = 8,7 cfs.
Dari Ganrbar 18-4a, 8"f La = 0.23; karenanya panjang bangunan sadap yang
dibutuhkan untuk penyadapan penuh adalah 8,7 10,23 = 31 ,8 ft.
Dari Ciambar 18-4b bila LlLo = 12131 ,8 = 0,32 dan ald = 0,210,3 = 0,67 ,
Gambar l8-5 Beberapa lubang-orang
saiuran limbah yang umum: (a) ter_
o junan di dalam, (D) terjunan di luar,
o'n''
6,: le, lb) nasi ke bawa h tcl
dan (c) lubangorang untuk saluran
limbah yang besar.
Maka aliran yang tersadap adalah 0,47 x 8,1 = 4,1 cfs. kan di atas selokan pembuang limbah.
Untuk pembuang limbah yang
--" besar, lubang-
orangitu akan menonjol dari salah satu dinding pipa (Gam-ba, I S_SO.
Harap dicatat bahwa dalam Contoh Soal 1 ti-2 laju penyadapan untuk penyadapan Penutup lubang orang dan kerangka penutupnya
parsial adalah 0,32 cls per fbot panjang bangunan sadap, atau kira-kira 44 persen lebih biasanya terbuat dari besi tuang,
gabungan itu beratnya antara 200
tringga 6oo rb (g0 hingga 270 kg).Kerangka
besar daripada penyadapan penuh. Bila bangunan sadap lubang-penahan yang tidak ter- ,utup yang ringan hanya dipergunakan bira dan pe-
genang menangkap seluruh aliran, maka kedalaman pada ujung hilirnya haruslah rnen- muatan lalu-lintasnya ringan, sedangkan
dekati nol. Serupa dengan itu, jika suatu bangunan sadap berkisi menyadap seluruh
aliran, maka kedalamannya di arah sisi jalan haruslah sangat kecil. Bila suatu bagian
aliran melewati bangunan sadap, kedalamannya akan lebih besar daripada untuk kon-
disi penyadapan penuh dan kedua jenis bangunan sadap akan menangkap air lebih
banyak.

l8-6 Lubang-orang. Lubang-orang melayani dua tujuan dalam sistem drainasi. Pertama,
menyediakan jalan masuk ke dalam selokan drainasi untuk pembersihan dan kedua,
sebagai kotak pertemuan untuk cabang-cabang saluran drainasi. Untuk memenuhi tuju-
an-tujuan ini, suatu lubang-orang diperlukan bilamana suatu saluran pembuang ber-
ubah ukuran, kemiringan atau garis arahnya; di tempat pertemuan antara cabang dan
saluran drainasi utanra dan pada interval yang tidak lebih dari 500 ft (150 m) di se-
panjang suatu arah jika pipanya terlalu kecil untuk dimasuki orang.
Lubang-orang biasanya dibangun dari bata atau beton, dan kadang-kadang juga
dari blok beton atau logam bergelombang. Lubang orang dari Fibreglas pra-cetak se-
karang dapat diperoleh. Rencana umum dari lubang-orang yang terbuat dari bata atau
beton terlihat pada Gambar 18-5. Dasar dari lubang-orang biasanya terbuat dari beton
dengan palung setengah lingkaran atau bertentuk-U untuk airnya. Pipa-pipa cabang
yang menyilang di atas ketinggian saluran utama dapat langsung dimasukkan ke dalam
lubang orang yang dibiarkan menuangkan air di dalamnya (Gambar 18-5a), atau dapat
juga dibangun suatu terjunan di luar lubang orang itu (Gambar 18-5r). Metode yang
terakhir ini lebih disukai jika tinggi jatuh yang melebihi 2 ft (0,5 m) terjadi di selokan
pembuang limbah guna menghindari percikan yang dapat mengganggu pekerjaan di
lubang-orang itu. Lubang-orang biasanya bergaris tengah kira-kira 4 ft (1,2 m) pada
pipa dan berkurang hingga 20 atau 24 inci (0,5 atau 0,6 m) pada puncaknya. Bila pipa.
nya kurang dari 4 ft (1 ,2 m) garis tengahnya, maka lubang-orang itu biasanya dipusat" t.;unbar l8-6 Suatu perangkat pompa
otomatikkecil(Economy pumps, Inc.)
DRATNAsI 2ll
2IO TEKNIK SUMBERDAYA AIR

Penutup biasa- air hingga pintu air terbuka kembali. Pengaturan ini dapat meliputi pompa-pompa yanS
gabungan yang lebih berat dipasang untuk jalan-jalan raya yang besar.
tariknya. Bila ada kemungkinan dapat mengalirkan debit maksimum yang diperhitungkan dengan tinggitekanan mak-
iyu AiU,rui beigelombang uniuk memperbaiki'daya simum yang dapat diharapkan, atau dapat juga terdiri dari waduk penampung yang
saluran limbah oleh air banjir, maka
te4aOinya ledaian limbah-gas atau tersumbatnya
pemasangan baut penutup di tempat' cukup besar untuk menimbun volume aliran maksimum yang dapat diharapkan selama
diperlukan pengaturan tertentu bagi
suatu jangka waktu dikala pengaliran gravitasi tidak mungkin terjadi.
1g-7 Bangunan pelepasan. Dalam beberapa hal, lapangan tidak memungftinkan-aliran waduk penampung seringkali layak bagi aliran yang masuk ke dalam suatu muafa
pompas akan berpasang surut yang fluktuasinya (naik-turunnya permukaan air) teratur dan waktu
gaya berat dari air hujan ke titik pelepasan' Dalam hal ini, perangkat
me.rrpatanbagianpentinBdarisistemyangbersangkutan.Suatuperangkatpompa penampungan yang diperlukan relatif pendek. Bila pengaliran ke dalam suatu sungai
otomatik kecil terlihat pada Gambar 18-6. Air dikumpulkan di sumur
yang basah yang dapat mengalami pasang selama beberapa hari, maka akan sulit untuk mendapat-
tonbol pelampung yang akan meng- kan waduk yang cukup untuk memenuhi kebutuhannya. Sebaliknya, suatu perangkat
hingga permukaannya naik dan menggerakkan
niaupun motor. Bila sumur basah itu dikosongkarr, tombol akan mematikan pompa' pompa yang mampu mengalirkan debit maksimum boleh jadi sangat mahal dan biaya
Sistem semacam ini dapat dibeli sebagai suatu kesatuan lengkap dan ditanam
di bawah berjaga-jaga bagi daya listriknya mungkin tinggi, walaupun perangkat itu jarang be-
suatu jalan atau dapat juga dibangun sebagai suatu kesatuan besar di ujung suatu pele- kerja. Alternatif yang paling umum adalah gabungan antara pompa dan waduk yang
pasan yang besar. memungkinkan penggunaan pompa yang lebih kecil, sedangkan waduknya akan me-
nyerap aliran yang melebihi kapasitas pompa. Pengaturan ini memungkinkan kerja
Air hujan biasanya dialirkan ke dalam sungai, danau atau muara berpasang-surut'
pompa yang lajunya lebih seragam dan karena itu lebih efisien. Perencanaan bangunan
Bila taraf badan air yang menerima buangan itu berubah-ubah, maka tidak akan selalu
pembuang jensi ini menyangkut suatu penelaahan tentang frekuensi gabungan dari
mungkin untuk melaksanakan pembuangan itu dengan asas gaya berat. Dalam hal ini
aliran-aliran hujan di dalam sistern drainasi yang bertepatan dengan air pasang di badan
pelefasun.,ya dapat dilengkapi dengan pintu pasang-surut (Gambar 18-7) yang akan
air yang menerima aliran hujan itu (Ayat 5-9).
Leterja seperti katup pengatur untuk memungkinkan aliran gaya berat pada waktu
duga muka air penerima rendah, tetapi akan menutup untuk mencegah aliran balik l8-8 Perencanaan selokan drainasi hujan. Perencanaan selokan drainasl hujan meng-
bila elevasi air penerima sedang tinggi. Pengaturan khusus harus dilakukan, kecuali ikuti asas-asas aliran pada saluran terbuka. Masalah utama adalah pemilihan ukuran
jika selokan drainasi itu sendiri mempunyai kapasitas yang cukup untuk menampung pipa yang paling ekonomis dan kemiringan yang mampu mengalirkan debit yang di-
harapkan. Pedoman-pedcman utama yang mempengaruhi pemilihan ukuran pipa dan
kemiringannya adalah:
l. Pipa dianggap mengalir dalam keadaan penuh dengan alirannya bersifat langgeng
dan seragam.
2. Untuk mencegah penyumbatan, garis tengah pipa minimum haruslah dipilih 10
atau 12 inci (25 atau 30 cm), walaupun pipa 8 inci (20 cm) dipakai juga di be-
berapa kota besar.
J. Kecepatan minimum dalam keadaan aliran penuh haruslah paling sedikit 2,5 ftl
detik (0.75 m/detik).
4. Ukuran pipa janganlah berkurang ke arah hilir, walaupun kemiringan yang lebih
besar dapat menyediakan kapasitas yang cukup bagi pipa yang kecil. Semua sam-
pah yang memasuki selokan haruslah dikeluarkan melalui pelepasan dari jaringan,
sedangkan kemungkinan penyumbatan pipa kecil oleh sampah yang dapat mele-
wati pipa yang lebih besar adalah sangat nyata.
Kemiringan pipa haruslah mengikuti kemiringan tanah sejauh mungkin agar peker-
jaan sedikit mungkin. Dalam beberapa hal mungkin dipergunakan pipa yang lebih
kecil dengan kemiringan yang lebih daripada kemiringan tanah. Jika hal ini me-
mungkinkan penggunaan pipa kecil untuk jarak yang lumayan, maka dapat tetap
Gambar l8-7 Pintu pasang-surut (Armco)' ekonomis walaupun galiannya bertambah.
Letak ketinggian pipa dinyatakan sebagai elevasi dari bagian dalam dasar pipa. Bila
vol' 67' pipa-pipa dengan ukuran yang berbeda bertemu, puncak dari pipa-pipa itu diletak-
5 Richard Hazen. Pumps and Pumping Statiotr, J' New EngL Water Works Assoc"
halaman 11.4-1 29, 1953' kan pada elevasi yang sama, sehingga bagian dalam dari pipa yang besar akan
{
2L2 TEKNIK SUMBERDAYA AIR DRATNAsT zLB

PELUANG EKSTRIM PELUANG EKSTRIM lebih rendah daripada pipa yang kecil. Hal ini tidak berlaku bagi selokan drainasi
1 10 50 90 99 9.9
cabang yang dapat memasuki selokan utama melalui suatu lubang-orang dengan
;o
;
I
o
terjunan.
q4 !\a
Jika frekuensi aliran pada titik-titik penting dalam sistem yang bersangkutan di-
E E
F tentukan (Gambar 18-8), maka besar aliran untuk frekuensi rencana yang dipilih itu
F
fr' 62
t! dapat ditetapkan, sehingga ukuran-ukuran pipa yang dibutuhkan dapat dihitung. Ini
UJ
o o dapat menyelesaikan perencanaan, atau dapat juga dipertimbangkan denah-denah alter-
lpl 2 5 10 2550 2oo looo 0
I,O1 2 5 10 2551 100 tOOo natif untuk sistem tersebut, kemudian masing-masing diuji untuk mendapatkan penye-
JANGKA WAKTU JANGKAWAKTU PELUANG EKSTRIM lesaian yang termurah. Bila dibutuhkan perangkat pompa untuk menaikkan air kem-
LUANG tt"\"*'^i------ LUANG (TAHUN) 10 50 90
3.0
es 99.9 bali, maka ada peluang untuk mempertimbangkan pertukaran antara galian dan jarak
: pompa-pompa. Dengan membiarkan pipa lebih dalam, maka akan dibutuhkan pompa
o
!
"""t)X'* yang lebih sedikit walaupun dengan tinggi angkatan yang lebih besar. Jika waduk pe'
\ -Yr trp .tt nampung dipertimbangkan, maka jumlah, letak, ukuran dan sifat dari bangunan-
PELUANG EKSTRIM
10 50 90 99
dY
o// i
(D -^ bangunan pelepasan dapat diuji untuk mendapatkan suatu pemecahan yang optimal
AA .il 1.0
(Bab 20). Akhirnya, jika penanganan air hujan untuk pengendalian mutunya dipikir'
;o kan, maka selokan-selokan penyadap untuk mengalirkan air hujan ke instalasi peng-
S ,.u 2 5 10 25150 200 1000 olahan, tampungan akhir serta kapasitas instalasinya haruslah dinilai (Bab l9). Sering-
E
JANGKA WAKTU kali proyek selokan air hujan meliputi penambahan atau perubahan dari suatu sistem
F LUANG (TAHUN)
6 0.8