Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Eksplorasi merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mencari suatu
daerah yang berpotensi endapan bahan galian sehingga endapan bahan galian
tersebut diketahui kualitas, kuantitas, sebaran, serta dimensi kemudian dilakukan
uji kelayakan untuk dilakukannya kegiatan penambangan. Dalam kegiatan
eksplorasi dilakukan kegiatan pemetaan endapan bahan galian. Pemetaan
endapan bahan galian ini bertujuan untuk mengetahui batasan-batasan dari
sebaran endapan bahan galian. Dalam kegiatan pemetaan ini diperlukan peta.
Peta adlaah suatu gambar yang berbentuk 2 dimensi yang dilihat secara
vertikal didalamnya memuat informasi-informasi, seperti topografi, keadaan
morfologi, keadaan geologi, dan lain sebagainya tergantung dari peruntukan peta
tersebut dalam penyajian informasinya.
Salah satu dari peta itu sendiri yaitu peta endapan bahan galan yang
didalam peta tersebut berisikan informasi tentang sebaran bahan galian yang akan
dilakukan eksplorasi. Dalam kegiatan pemetaan endapan bahan galian ini terdapat
tahapan-tahapan yang harus dilakukan. Oleh karena itu, dalam hal ini akan
dipelajari bagaimana pemetaan endapan bahan galian yang baik dan benar.

1.2 Maksud dan Tujuan


1.2.1 Maksud
Maksud dari laporan ini ialah mempelajari dan memahami tentang
pemetaan endapan bahan galian serta teknik pemerconto.
1.2.2 Tujuan
1. Mengetahui tahapan-tahapan dalam pemetaan endapan bahan galian.
2. Mengetahui beberapa teknik sampling dalam eksplorasi.
3. Mengetahui sebaran endapan bahan galian

1
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Peta


Peta ialah suatu gambaran permukaan bumi dalam 2 dimensi secara
vertikal pada bidang horizontal yang didalamnya memuat informasi dengan skala
tertentu.
Berdasarkan informasi yang diberikan peta dibagi menjadi 2, yaitu peta
dasar dan peta tematik. Pengertian dari Peta dasar ini yaitu peta yang berisi
informasi secara umum, sedangkan peta tematik merupakan suatu peta dengan
tema tertentu.

2.2 Endapan Bahan galian


Endapan bahan galian merupakan suatu bahan galian yang mengendap
pada suatu daerah yang diketahui dengan dilakukannya kegiatan eksplorasi.
Suatu endapan bahan galian ini dapat ditemukan dengan kegiatan eksplorasi
dimana terdapat suatu singkapan yang tersingkap dipermukaan kemudian
dilakukan pengukuran pada strike dan dip singkapan tersebut. Adapun metode
lainya yaitu dengan cara melakukan kegiatan pengeboran, sumur uji, ataupun parit
uji untuk mengetahui lapisan yang berada di bawah permukaan yang nantinya
akan dilakukan pemetaan endapan bahan galian tersebut.

2.3 Pemetaan Endapan Bahan Galian


Merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui suatu
endapan bahan galian baik dari segi lokasi, sebaran, hingga dapat menentukan
sumber daya dan cadangan dari suatu endapan bahan galian. Pemetaan endapan
bahan galian dapat dilakukan dengan cara penginderaan jarak jauh yang nanti
akan dijelaskan. Akan tetapi, sebelum melakukan pemetaan endapan bahan
galian harus mengetahui dasar-dasar dalam pemetaan terlebih dahulu. Dasar-
dasar pemetaan tersebut ialah :
1. Petunjuk ke arah bijih, yaitu dalam mencari suatu endapan bahan galian
lebih, terlebih dahulu diketahui lingkungan pengendapan ataupun

2
3

lingkungan terbentuknya endapan tersebut sehingga dalam melakukan


eksplorasi berjalan efisien.
2. Asosiasi batuan, merupakan suatu sifat batuan yang memberikan
penjelasan pada lingkungan pengendapan bahan galian tertentu seperti
pada contoh sebagai berikut.
Batuan asam, berupa beberapa mineral sulfida yang pada umumnya
mengandung logam-logam, seperti tembaga (Cu), emas (Au), perak
(Ag), dan lain sebagainya. Mineral-mineral oksida seperti timah (Sn)
pada kasiterit dan mineral-mineral hidroksida, seperti aluminium (Al)
pada bauksit.
Batuan sedang (internediet) pada umumnya mengandung logam emas
(Au) dan perak (Ag)
Batuan basa maupun ultrabasa yang akan menjelaskan pada
lingkungan pengendapan untuk intan, nikel (Ni), platina (Pt), serta
beberapa jenis batu permata seperti garnet dan lain sebagainya.
Batuan metamorf, batuan yang berkemungkinan ditemukan endapan
bahan galian seperti marmer, asbes, dan lain sebagainya.
Batuan sedimen, batuan yang dapat terkandung didalamnya mineral
karbonat (CaCO3) maupun MnCO3 yang akan membentuk suatu
endapan alluvial dimana pada endapan bahan galian ini biasanya
mengandung endapan bijih yang resisten terhadap perlapukan, seperti
seperti timah (kasiterit), pasir besi (Fe) untuk endapan laut, dan lain
sebagainya.
Selain itu, ada beberapa petunjuk yang sangat perlu diperhatikan. Hal-hal
tersebut diantaranya :
1. Fisiografis
2. Mineralogis
3. Stratigrafis dan litologis
4. Struktur
5. Geokimia/biokimia
6. Geobotani
7. Air tanah
4

2.4 Tahapan Pemetaan


Suatu kegiatan pemetaan memiliki tahapan-tahapan. Beberapa tahapan
tersebut diantaranya :
1. Persiapan
2. Penyelidikan lapangan
3. Pengelolaan data
4. Penyusunan laporan
Pada tahapan persiapan ini merupakan kegiatan dimana persiapan
dilakukan dengan pengumpulan data secara sekunder seperti peta topografi, peta
inderaja, peta geologi, dan lain sebagianya. Dalam tahapan ini juga dilakukan
perencanaan kegiatan eksplorasi yang akan dilakukan, perencanaan sumber daya
manusia beserta biayanya, dan juga persiapan alat-alat untuk kegiatan eksplorasi.
Kemudian tahapan selanjutnya yaitu penyelidikan lapangan dengan
melakukan penulusuran sungai yang dijadikan sebagai lintasan untuk kegiatan
pengamatan lapangan dan kemudian dilakukan kegiatan sampling.
Tahapan yang ketiga ialah pengelolaan data, data yang sudah diambil di
lapangan diolah sedemikian rupa agar dihasilkan output yang berupa informasi ,
seperti analisis laboratorium, penyusunan peta, pembuatan penampang secara
vertikal, rekontruksi serta penafsiran data dan lain sebagainya itu dilakukan agar
semua informasi ynag didapat dapat dikorelasikan sehingga menjadi informasi
yang mewakili data di lapangan.
Tahapan terakhir yaitu penyusunan laporan yang di dalam laporan tersebut
berisi latar belakang, maksud dan tujuan, uraian tentang data dasar, kegiatan
lapangan dan pengolahan data, pembahasan, analisa, serta penarikan
kesimpulan dari kegiatan pemetaan yang dilakukan.

2.5 Teknik Pemercontoan


Pemerconto atau sampling merupakan satu bagian yang representatif yang
dapat menggambarkan karakteristik dari suatu jenis batuan, formasi, ataupun
endapan bijih secara kualitatif maupun kuantitatif dengan deskripsi termasuk
kompisisi dari batuan serta lokasi.
Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi tingkat kesalahan yang
mungkin terjadi dalam sampling. Diantaranya :
5

1. Salting, merupakan suatu peningkatan kadar pada sampel diakibatkan


adanya material kadar tinggi yang masuk ke dalam sampel.
2. Dilution, merupakan penurunan kadar akibat dari masuknya material waste
ke dalam sampel.
3. Erratic high assay, merupakan kesalahan yang terjadi akibat dari
kesalahan dalam penentuan posisi/ letak kegiatan sampling yang tidak
memerhatikan kondisi geologi.
4. Kesalahan yang dilakuakn pada anilisis secara kimia sehingga sampel
yang diambil tidak mewakili.
Dalam pemerconto ini terdapat beberapa teknik yang dilakukan, yaitu
channel sampling, chip sampling, bulk sampling serta grab sampling. Dari keempat
teknik sampling tersebut akan dijelaskan sebagai berikut.
2.5.1 Channel Sampling
Channel sampling merupakan metode sampling yang dilakukan dengan
alur di permukaan yang terdapat mineralisasi. Pembuatan alur tersebut dibuat
secara teratur dengan lebar 3-10 cm dan kedalaman 3-5 cm secara horizontal,
vertikal, maupun tegak lurus dengan kemiringan lapisan.

Sumber : Chaussier et al., 1987


Gambar 2.1
Pembuatan channel sampling pada urat (vein)

Ada beberapa cara yang dilakukan untuk mengumpulkan fragmen suatu


batuan dalam pembuatan satu conto ataupun pengelompokan conto (disebut sub-
channel) yang tergantung dari jenis mineralisasinya, cara-cara tersebut
diantaranya :
1. Melakukan pembagian beberapa channel dengan interval tertentu yang
seragam tergantung dari variasi zona pemineralan yang relatif lebar.
Seperti conto pembuatan channel pada sumur uji dengan endapan laterit.
2. Melakukan penggabungan dari sub-channel dalam satu analisis kadar.
6

3. Pada endapan batubara ataupun endapan yang berlapis, sampel yang


diambil per tebal seam ataupun ply by ply jika dalam endapan batubara
terdapat sisipan pengotor.
2.5.2 Chip Sampling
Chip sampling merupakan suatu metode sampling dengan mengumpulkan
pecahan-pecahan batuan yang dipecahkan melalui sebuah jalur yang memotong
arah zona mineralisasi dengan mengggunakan alat pahat ataupun palu. Jalur yang
digunakan untuk sampling tersebut pada umumunya berupa bidang horizontal dan
conto yang diambil dikumpulkan pada kantong sampel. Terkadang sulit untuk
mendapatan ukuran conto yang seragam khususnya pada urat-urat yang keras
seperti urat kuarsa sehingga kemungkinan error nya semakin tinggi jika ukuran
fragmen dengan kadar tinggi relatif lebih banyak daripada fragmen yang low grade.
2.5.3 Bulk Sampling
Bulk sampling merupakan salah satu teknik sampling dengan cara
mengambil sampel dengan jumlah (volume) yang besar dan pada umumnya
dilakukan diseluruh fase kegiatan dari kegiatan eksplorasi sampai kegiatan
pengolahan. Kegiatan bulk sampling yang dilakukan sebelum kegiatan
penambangan dilakukan dengan tujuan mengetahui kadar dari suatu blok atau
bidang kerja. Bulk sampling ini juga dilakukan untuk uji metallurgi dengan maksud
mengetahui recovery dari suatu proses pengolahan yang dilakukan. Penerapan
metode sampling ini pada kegiatan eksplorasi dengan membuat sumur uji.
2.5.4 Grab Sampling
Merupakan salah satu teknik sampling yang dilakukan dengan mengambil
bagian yang berukuran besar dari material yang mineralisasinya acak dengan
tingkat ketelitian yang relative besar.
Terdapat beberapa kondisi yang dilakukan teknik grab sampling ini,
diantaranya :
1. Pada tumpukan material-material hasil pembongkaran guna
menggambarkan kadar umum pada tumpukan tersebut.
2. Pada tumpukan material yang ada pada alat berat, seperti material di atas
belt conveyor ataupun dump truck dengan tujuan mengecek kualitas
endapan bahan galian.
3. Pada fragmen-fragmen hasil dari kegiatan peledakan pada suatu front
kerja untuk memperoleh kualitas umum dari material tersebut.
BAB III
TUGAS DAN PEMBAHASAN

3.1 Tugas

1. Memetakan sebaran endapan bahan galian dengan data singkapan yang


diberikan asisten. (Terlampir)
2. Manfaat batuan yang tersebar dalam peta sebaran.
3. Buat penampang dari peta sebaran.
4. Perbedaan antara intrusi dan erupsi.

3.2 Pembahasan
1. Dari hasil pemetaan endapan bahan galian dapat dilihat bahwa sebaran
endapan bahan galian yang terdapat pada peta ada 3 batuan, yaitu batuan
beku, batuan pasir, serta batuan tuff dengan bentuk sebaran bahan galian
sebagai berikut.

Sumber : Hasil Praktikum Eksplorasi, 2017


Gambar 3.1
Peta Sebaran Endapan Bahan Galian

7
8

Perhitungan
a. Plotting Data
X-Xmin
X=
Skala
Y-Ymin
Y=
Skala
616032-616000
X= = 0.32 cm
100
934156 - 9339500
Y= = 21.24 cm
100
616222- 616000
X= = 2.22 cm
100
9341903 - 9339500
Y= = 24.59 cm
100
b. Skala
(Grid 2 Grid 1) / Jarak
616500 m 616000 m = 500 meter
500 m/ 5 cm = 100 m/cm
1 cm mewakili 100 m, sehingga skala 1 : 10000
c. Mencari Elevasi
Dalam mencari elevasi dalam antara garis kontur diperlukan jarak dalam
peta. Lalu jarak tersebut dikalikan dengan skala. Langkah awal yaitu
menggunakan rumus segita
40 m ?

35 m

Cari nilai sudut dalam segitiga


depan
= sin =
miring

Miring = 2 + 2
= 52 + 2.72 = 5.68 m
5m
sin =
5.68 m

= arc Sin (0,8802) = 61.67


9

2. Beberapa batuan yang terdapat pada peta yaitu batuan beku yang berupa
batuan andesit, batuan pasir dan batuan tuff yang dari masing-masing
batuan tersebut memiliki manfaatnya masing-masing.
Batuan andesit, banyak sekali manfaat dari batuan andesit ini salah
satunya digunakan dalam sector konstruksi dan juga dapat dipotong
menjadi dimension stone untuk berbagai keperluan.
Dalam sector konstruksi sendiri banyak digunakan untuk pembangunan
infrastruktur seperti pembangunan jembatan, jalan raya, irigasi,
landasan terbang, dan lain sebagainya mengenal batuan andesit ini
memiliki sifat fisik yang kuat dan tahan terhadap tekanan. Sedangkan
dari segi dimension stone sendiri, batuan andesit ini dipotong, dipahat,
diamplash sedemikian rupa sehingga dapat dimanfaatkan untuk
keperluan estetika, seperti ornament-ornamen pada dinding, lantai,
ataupun dekorasi lainnya.
Batuan pasir memilki banyak manfaat dalam kehidupan sehai-hari,
diantaranya dari segi sumber daya dan bahan bangunan. Dari segi
sumber daya ini menjadikan batuan pasir menjadi sumber daya energy
biomassa yang konstituen utamanya berupa silisium dan juga dapat
diolah menjadi silicon yang merupakan salah satu bahan semikonduktor
yang digunakan untuk peralatan elektronik. Sedangkan dari segi bahan
bangunan sendiri batuan pasir ini digunakan sebagai bahan utama
pembuatan beton bangunan, bahan pengecoran yang mempunyai
ketahanan yang cukup baik.
Batuan piroklastik yang terbentuk dari material vulkanik kalstik yang
dihasilkan dari serangkaian proses yang berkaitan dengan letusan
gunung api ini dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari, salah
satunya yaitu dapat dimanfaatkan untuk bahan bangunan sebagai
semen alam (semen hidraulik), lebih mudah kontak dengan air setelah
itu mengeras yang tak tembus oleh air (pembuatan batako).
3. Pada pembuatan penampang ini dibuat penampang dari mata angina utara
ke selatan sehingga didapatkan hasil penampang sebagai berikut.
10

Sumber : Hasil Praktikum Eksplorasi, 2017


Gambar 3.2
Penampang Sebaran Endapan Bahan Galian

4. Intrusi merupakan suatu peristiwa naiknya magma dan menyusup diantara


lapisan batuan, namun tidak mencapai ke permukaan bumi. Dari intrusi ini
mengakibatkan terbentuknya tubuh batuan beku berupa batolit, sill, lakolit,
dike dan lain sebagainya. Sedangkan untuk erupsi (ekstrusi) ialah suatu
fenomena geologi dimana terjadi keluarnya magma ke permukaan bumi
sehingga menjadi lava atau meledak.dahsyat di atmosfir. Dari material
yang dikeluarkan ke permukaan yang jatuh ke permukaan bumi disebut
sebagai batuan piroklastik atau batuan tuff. Berdasarkan material yang
keluar, proses ekstrusi dibagi menjadi 3 macam, yaitu erupsi eksplosif,
erupsi effusive, dan erupsi campuran.
BAB IV
ANALISA

Untuk peta sebaran, dapat dianalisakan bahwa sebaran dari 3 batuan,


yaitu batuan beku, batuan tuff, serta batuan pasir jika dilihat dari genesa yang
terjadi umur batuan yang paling tua didapatkan pada batuan beku. Sedangkan
yang lapisan batuan yang paling muda yaitu batuan pasir. Keterbentukan dari
batuan beku itu sendiri dari proses intrusi magma yang disebabkan adanay gaya
eksogen yang membuat magma naik mendekati permukaan, setalah itu terjadilah
peristiwa vulkanik yang mengeuarkan material-material piroklastik sehingga
membentuk batuan tuff. Hingga pada akhirnya batuan pasir dari hasil deskripsi
yang mana memilliki ukuran butir pasir dengan matriks yang berupa tuff.
Dapat dilihat dari topografinya, batuan beku relatif terdapat pada elevasi
tinggi pada kontur yang membentuk gunung atau bukit, sedangkan batuan tuff ini
terbentuk pada daerah kontur yang rapat, bisa dikatakan daerah yang terjal serta
batuan pasir yang terdapat pada daerah kontur yang relatif datar dimana pada
daerah kontur yang datar itu merupakan zona pengendapan dari batuan sedimen.
Sehingga sangat jelas untuk melihat batasan-batasan dari sebaran 3 jenis batuan
ini pada peta sebaran endapan bahan galian.

11
BAB V
KESIMPULAN

Dari laporan akhir yang telah dibuat, dapat diambil kesimpulan bahwa
kegiatan pemetaan endapan bahan galian memiliki tahapan tahapan yang harus
dilakukan seperti :
1. Persiapan
2. Penyelidikan lapangan
3. Pengelolaan data
4. Penyusunan laporan
Selain itu dalam pemetaan endapan bahan galian dapat menggunakan
beberapa metode, diantaranya yaitu metode satu titik, dua titik dan metode tiga
titik. Untuk pengambilan sampel (sampling) dapat menggunakan beberapa
metode. Metode sampling yang digunakan diantaranya seperti chip sampling,
channel sampling, bulk sampling dan grab sampling. Penggunaan metode
pengambilan sampel ini dilakukan berdasarkan endapan bahan galian yang akan
diambil sampelnya. Contohnya dalam pengambilan sampel endapan bahan galian
pasir besi dapat menggunakan metode bulk sampling, dimana bulk sampling ini
merupakan metode sampling dengan cara mengambil material dalam jumlah
(volume) yang besar.
Dari peta sebaran endapan bahan galian, terdapat 3 sebaran batuan yang
tersebar, yaitu batuan beku yang berupa andesit , batuan piroklastik berupa batuan
tuff serta batuan sedimen berupa batuan pasir .

12
DAFTAR PUSTAKA

1. Anonim. 2012. Teknik Pemetaan Geologi Dan Eksplorasi. aneka-


publish.blogspot.co.id. Diakses pada tanggal 13 Maret 2017 pukul 00.35
WIB.
2. Afdhal. 2010. Dasar Dasar Pemetaan Bahan Galian. afdhal-
eksplorator.blogspot.co.id. Diakses pada tanggal 13 Maret 2017 pukul
22.00 WIB.
3. Anonim, 2011. Pemetaan Bahan Galian. erwingeograf.blogspot.co.id.
Diakses pada tanggal 13 Maret 2017 Pukul 21.30 WIB.
LAMPIRAN