Anda di halaman 1dari 75

Powerpoint Templates

Page 1
Outline

Definisi Stabilitas

Uji Stabilitas Berdasarkan ICH

Uji Stabilitas Berdasarkan ASEAN

Uji Stabilitas Berdasarkan CPOB

Metode Pengujian Stabilitas

Powerpoint Templates
Page 2
Definisi Stabilitas

Stabilitas didefinisikan sebagai


kemampuan suatu produk obat ntuk
bertahan dalam batas spesifikasi yang
ditetapkan sepanjang periode
penyimpanan dan penggunaan untuk
menjamin identitas, kekuatan, kualitas dan
kemurnian produk tersebut

Powerpoint Templates
Page 3
Tujuan Pengujian Stabilitas

Tujuan dari pengujian stabilitas adalah untuk


memberikan bukti tentang bagaimana kualitas
bahan obat atau variasi produk obat dengan
waktu di bawah pengaruh berbagai faktor
lingkungan seperti suhu, kelembaban, dan
cahaya, dan untuk membangun masa re-test
bahan obat atau masa simpan produk obat dan
kondisi penyimpanan yang disarankan.

Powerpoint Templates
Page 4
Pengujian Stabilitas dari Senyawa
Obat dan Produk Obat berdasarkan
International Conference of
Harmonisation (ICH)
Tridessy Nanda Sari
260112140070

Powerpoint Templates
Page 5
Pengujian Stabilitas dari Senyawa
Obat dan Produk Obat
Senyawa Obat Produk Obat
Stressing Testing Photostability Testing
Selection of Batches Selection of Batches
Container Closure System Container Closure System
Spesification Spesification
Testing Frequency Testing Frequency
Storage Conditions Storage Conditions
Stability Commitment Stability Commitment
Evaluation Evaluation
Statements/Labeling Statements/Labeling

Powerpoint Templates
Page 6
Pengujian Stabilitas
Senyawa Obat

Powerpoint Templates
Page 7
Stress Testing

Dilakukan pada satu batch bahan obat,


yang meliputi:
pengaruh suhu
kelembaban
oksidasi
dan fotolisis dari senyawa obat

Powerpoint Templates
Page 8
Selection of Batches

Data dari pengujian stabilitas harus


didukung setidaknya dengan 3 batch
utama dari senyawa obat
Batch harus diproduksi minimal untuk
skala pilot dengan rute sintesis yang sama
dan menggunakan metode pembuatan
dan prosedur yang mensimulasikan
prosedur akhir yang digunakan untuk
batch produksi
Powerpoint Templates
Page 9
Container Closure System

Studi stabilitas harus dilakukan pada zat


obat yang dikemas dalam sistem
penutupan wadah yang sama atau
mensimulasikan pengusulan kemasan
untuk penyimpanan dan distribusi

Powerpoint Templates
Page 10
Spesifikasi
Merupakan daftar tes, yang mengacu pada
prosedur analitis, dan kriteria penerimaan
yang diusulkan
Studi stabilitas harus mencakup pengujian
zat obat yang rentan terhadap perubahan
selama penyimpanan dan cenderung
mempengaruhi kualitas, keamanan, dan/
atau khasiat
Pengujian sebaiknya mencakup sifat fisika,
kimia, biologi, dan mikrobiologi
Powerpoint Templates
Page 11
Testing Frequency
untuk bahan obat yang diajukan periode re-test
minimal 12 bulan, frekuensi pengujian jangka panjang
biasanya selama 3 bulan pada tahun pertama, setiap
6 bulan pada tahun ke-dua, dan setiap tahunnya
melalui pengusulan periode re-test
Pada kondisi penyimpanan dipercepat, minimal 3 titik
waktu (misal 0, 3, 6 bulan) dari 6 bulan studi yang
dianjurkan.
Kondisi penyimpanan intermediet merupakan
perubahan yang signifikan pada kondisi penyimpanan
dipercepat, minimal 4 titik waktu (misal 0, 6, 9, 12
bulan) dari 12 bulan studi yang dianjurkan

Powerpoint Templates
Page 12
Storage Conditions
Dapat meliputi stabilitas termal, dan jika
memungkinkan sensitivitas terhadap
kelembaban.
Kondisi penyimpanan dan lamanya studi
yang dipilih harus mencakup penyimpanan,
pengiriman, dan penggunaan selanjutnya.
Pengujian jangka panjang harus mencakup
minimal 12 bulan pada setidaknya 3 batch
utama pada saat penyerahan dan dilanjutkan
untuk jangka waktu yang cukup untuk
menutupi periode re-test yang diusulkan
Powerpoint Templates
Page 13
Kondisi penyimpanan senyawa obat
secara umum
Studi Kondisi Penyimpanan Jangka Waktu
Minimum
25C 2C/60% RH
Jangka panjang 5% RH 12 bulan
or
30C 2C/65% RH
5% RH

Intermediet 30C 2C/65% RH 6 bulan


5% RH

Dipercepat 40C 2C/75% RH 6 bulan


5% RH
Powerpoint Templates
Page 14
Penyimpanan senyawa obat dalam refrigerator

Studi Kondisi penyimpanan Minimum periode


waktu
Jangka panjang 5C 3C 12 bulan

dipercepat 25C 2C/60% RH 6 bulan


5% RH

Penyimpanan senyawa obat dalam freezer

Studi Kondisi Minimum periode


penyimpanan waktu
Jangka panjang - 20C 5C 12 bulan

Powerpoint Templates
Page 15
Stability Commitment
Ketika data stabilitas jangka panjang yang
tersedia pada batch primer tidak mencakup
periode re-test yang diusulkan diberikan pada saat
persetujuan, komitmen stabilitas harus dilakukan
untuk melanjutkan studi stabilitas pasca
persetujuan untuk menetapkan masa re-test.
Dimana penyerahan meliputi data stabilitas jangka
panjang pada tiga batch produksi yang meliputi
periode ulang tes yang diusulkan. Jika tidak, salah
satu komitmen berikut harus dibuat:

Powerpoint Templates
Page 16
Jika pengajuan termasuk data dari studi stabilitas
disetidaknya tiga batch produksi, komitmen harus
dilakukan untuk melanjutkan studi ini melalui periode re-
test yang diusulkan.
Jika pengajuan termasuk data dari studi stabilitas di
kurang dari tiga batch produksi, komitmen harus
dilakukan untuk melanjutkan studi ini melalui periode re-
test yang diusulkan dan untuk menempatkan batch
produksi tambahan, untuk total setidaknya tiga, pada
panjang studi stabilitas jangka panjang melalui periode
re-test yang diusulkan.
Jika pengajuan tidak termasuk data stabilitas di batch
produksi, komitmen harus dilakukan untuk
menempatkan tiga batch produksi pada studi stabilitas
jangka panjang melalui periode re-test yang diusulkan.
Powerpoint Templates
Page 17
Evaluation

Tujuannya adalah untuk menetapkan


stabilitas, berdasarkan pengujian minimal
tiga batch bahan obat dan mengevaluasi
informasi stabilitas (sifat fisik, kimia,
biologi, dan tes mikrobiologi)

Powerpoint Templates
Page 18
Statements/Labeling

Pernyataan penyimpanan harus ditetapkan


untuk pelabelan sesuai dengan persyaratan
nasional / regional yang relevan. Pernyataan
tersebut harus didasarkan pada evaluasi
stabilitas zat obat.
Sebuah periode re-test harus berasal dari
informasi stabilitas, dan tanggal tes ulang
harus ditampilkan pada label wadah jika
diperlukan
Powerpoint Templates
Page 19
Pengujian Stabilitas
Produk Obat

Powerpoint Templates
Page 20
Photostability Testing

Pengujian fotostabilitas harus dilakukan


setidaknya satu batch utama dari produk
obat jika sesuai.

Powerpoint Templates
Page 21
Selection of Batches
Data dari studi stabilitas harus disediakan pada
setidaknya tiga batch utama dari produk obat. Batch
utama harus dari formulasi yang sama dan dikemas
dalam sistem penutupan wadah yang sama seperti yang
diusulkan untuk pemasaran.
Proses manufaktur yang digunakan untuk batch primer
harus mensimulasikan untuk diterapkan pada batch
produksi dan harus menyediakan produk kualitas yang
sama dan memenuhi spesifikasi yang sama dengan
yang ditujukan untuk pemasaran.
Dua dari tiga batch setidaknya merupakan batch skala
pilot dan yang ketiga bisa lebih kecil
Bila memungkinkan, batch produk obat harus diproduksi
dengan menggunakan batchTemplates
Powerpoint yang berbeda dari zat obat.
Page 22
Container Closure System

Pengujian stabilitas harus dilakukan pada


bentuk sediaan yang dikemas dalam
sistem penutupan kontainer yang
diusulkan untuk pemasaran (termasuk,
bila memungkinkan, setiap kemasan
sekunder dan label wadah).

Powerpoint Templates
Page 23
Spesifikasi
Studi Stabilitas harus mencakup pengujian
atribut-atribut dari produk obat yang rentan
terhadap perubahan selama penyimpanan
dan cenderung mempengaruhi kualitas,
keamanan, dan / atau khasiat.
Pengujian dapat meliputi sifat fisika, kimia,
biologi, dan mikrobiologi , konten pengawet
(misalnya, antioksidan, pengawet
antimikroba), dan tes fungsi (misalnya, untuk
sistem pengiriman dosis).
Powerpoint Templates
Page 24
Testing Frequency
Pada studi jangka panjang, untuk produk
dengan penyimpanan minimal 12 bulan,
frekuensi penyimpanan biasanya harus
setiap 3 bulan selama tahun pertama, setiap
6 bulan tahun kedua, dan setiap tahun
melalui masa simpan yang diusulkan
Pada kondisi penyimpanan dipercepat,
minimal 3 titik waktu (misal 0, 3, dan 6 bulan)
dari studi 6 bulan
Pada kondisi penyimpanan intermediet,
minimal 4 titik waktu (misal 0, 6, 9, 12 bulan)
Powerpoint Templates
Page 25
Storage Condition
Kondisi penyimpanan secara umum
Studi Kondisi penyimpanan Minimum time period
covered by data at
submission

Jangka panjang 25C 2C/60% RH 5% 12 bulan


RH
Or
30C 2C/65% RH 5%
RH
Intermediet 30C 2C/65% RH 5% 6 bulan
RH

Dipercepat 40C 2C/75% RH 5% 6 bulan


RH
Powerpoint Templates
Page 26
Penyimpanan produk obat dalam wadah
impermeable

Studi stabilitas untuk produk yang


disimpan dalam wadah kedap dapat
dilakukan dibawah kondisi kelembaban
yang dikendalikan atau kelembaban
lingkungannya

Powerpoint Templates
Page 27
Penyimpanan produk obat dalam wadah
semi-permeable
studi Kondisi penyimpanan Jangka
waktu
minimum
Jangka 25C 2C/40% RH 5% RH 12 bulan
panjang or
30C 2C/35% RH 5% RH

Intermediet 30C 2C/65% RH 5% RH 6 bulan

dipercepat 40C 2C/ntidak lebih dari 25% 6 bulan


Powerpoint
RH Templates Page 28
Penyimpanan produk obat dalam
refrigerator
studi Kondisi Jangka waktu
Penyimpanan minimum
Jangka panjang 5C 3C 12 bulan

dipercepat 25C 2C/60% 6 bulan


RH 5% RH

Penyimpanan produk obat dalam freezer


Studi Kondisi Jangka waktu
penyimpanan minimum
Jangkap panjang - 20C 5C 12 bulan
Powerpoint Templates
Page 29
Stability Commitment
Ketika data stabilitas jangka panjang tersedia pada batch primer
tidak mencakup masa simpan yang diusulkan yang diberikan pada
saat persetujuan, komitmen harus dilakukan untuk melanjutkan studi
stabilitas pasca persetujuan untuk menetapkan masa simpan.

Dimana penyerahan meliputi data stabilitas jangka panjang dari tiga


batch produksi yang meliputi umur simpan yang diusulkan. Jika
tidak, salah satu komitmen berikut harus dibuat:
Jika pengajuan termasuk data dari studi stabilitas disetidaknya tiga
batch produksi, komitmen harus dilakukan untuk melanjutkan studi
jangka panjang melalui masa simpan yang diusulkan dan studi
dipercepat selama 6 bulan.

Powerpoint Templates
Page 30
Jika pengajuan termasuk data dari studi stabilitas
kurang dari tiga batch produksi, komitmen harus
dilakukan untuk melanjutkan studi jangka panjang
melalui masa simpan yang diusulkan dan studi
dipercepat selama 6 bulan, dan untuk menempatkan
batch produksi tambahan, untuk total setidaknya tiga,
pada studi stabilitas jangka panjang melalui masa
simpan yang diusulkan dan studi dipercepat selama 6
bulan
Jika pengajuan tidak termasuk data stabilitas di batch
produksi, komitmen harus dilakukan untuk
menempatkan tiga batch produksi pada studi stabilitas
jangka panjang melalui masa simpan yang diusulkan
dan studi dipercepat selama 6 bulan.
Powerpoint Templates
Page 31
Evaluation
Tujuannya adalah untuk menetapkan
stabilitas, berdasarkan pengujian minimal
tiga batch produk obat, masa simpan dan
instruksi label penyimpanan berlaku untuk
semua batch produk obat yang akan
diproduksi dan dikemas dalam kondisi
yang sama.

Powerpoint Templates
Page 32
Statements/Labeling
Sebuah pernyataan penyimpanan harus ditetapkan
untuk label sesuai dengan persyaratan nasional /
regional yang relevan. Pernyataan tersebut harus
didasarkan pada evaluasi stabilitas produk obat
instruksi khusus harus diberikan, terutama untuk
produk obat yang tidak bisa mentolerir beku. Istilah-
istilah seperti "kondisi ambient" atau "suhu kamar"
harus dihindari.
Harus ada hubungan langsung antara pernyataan
label penyimpanan dan stabilitas produk obat. Tanggal
kedaluwarsa harus ditampilkan pada label wadah.

Powerpoint Templates
Page 33
Pedoman Stabilitas Asean

Ryan Wahyudin
260112140044

Powerpoint Templates
Page 34
Pendahuluan

Stabilitas merupakan faktor penting dari kualitas, keamanan dan


kemanjuran produk obat. Kurangnya stabilitas produk obat dapat
mengakibatkan perubahan fisik (seperti kekerasan, laju disolusi,
pemisahan fasa, dll) serta karakteristik kimia (pembentukan zat
dekomposisi berisiko tinggi). Ketidakstabilan mikrobiologi produk
obat steril juga bisa berbahaya.

Pada prinsipnya, pengujian stabilitas harus bias terhadap kondisi


yang lebih stres daripada kurang stres sehingga memberikan margin
kesalahan dalam mendukung pasien dan untuk meningkatkan
kemungkinan untuk mengidentifikasi zat atau formulasi yang
menimbulkan masalah stabilitas tertentu.

Powerpoint Templates
Page 35
Pendahuluan
Uji stabilitas terdiri dari
Tujuan dari studi stabilitas serangkaian tes untuk
untuk menentukan masa mendapatkan jaminan stabilitas
kadaluwarsanya, yaitu produk obat, yaitu pemeliharaan
jangka waktu penyimpanan spesifikasi produk obat dikemas
pada kondisi tertentu di dalam kemasan tertentu dan
mana produk obat masih disimpan pada kondisi
memenuhi spesifikasi yang penyimpanan yang ditetapkan
telah ditetapkan. dalam periode waktu yang
ditentukan

Kondisi umum untuk pengujian stabilitas jangka panjang di


kawasan ASEAN adalah kondisi Zona IVb (30oC / 75% RH).

Powerpoint Templates
Page 36
Tujuan Guideline

Pedoman ini dimaksudkan untuk memberikan


rekomendasi pada paket studi stabilitas inti yang
diperlukan untuk produk obat, tapi daun fleksibilitas
yang cukup untuk mencakup berbagai situasi yang
berbeda yang mungkin ditemui karena pertimbangan
ilmiah tertentu dan karakteristik dari produk yang
dievaluasi. Pedoman ini juga dapat digunakan untuk
mengusulkan rak-hidup berdasarkan data stabilitas
yang dihasilkan dari paket studi.

Powerpoint Templates
Page 37
Scope (Cakupan)

Pedoman ini membahas informasi untuk disampaikan selama


aplikasi untuk pemasaran otorisasi / pendaftaran dan variasi
produk obat di negara-negara anggota ASEAN termasuk contoh
protokol studi stabilitas, format laporan, mengurangi desain dan
ekstrapolasi data, dan contoh jenis, ketebalan dan koefisien
permeabilitas yang tercakup dalam Lampiran.
Produk obat tercakup dalam pedoman ini mencakup NCE,
Generik dan Variasi, tetapi tidak termasuk biologi dan produk
obat yang mengandung vitamin dan mineral persiapan.

Powerpoint Templates
Page 38
Pemilihan Batch
Pada saat pengajuan, data stabilitas harus disediakan untuk batch formulasi
yang sama dan bentuk sediaan dalam sistem penutupan kontainer diusulkan
untuk pemasaran.

harus disediakan pada setidaknya tiga batch utama dari


NCE produk obat.

Untuk bentuk sediaan konvensional (misalnya,


pembebasan segera bentuk sediaan padat, solusi) dan
ketika zat obat diketahui stabil, data stabilitas pada
setidaknya dua batch skala pilot dapat diterima.

Generik
Untuk bentuk sediaan kritis (misalnya, bentuk rilis
dan
berkepanjangan) atau ketika zat obat dikenal tidak
Variasi stabil, data stabilitas pada tiga batch primer harus
disediakan. Dua dari tiga batch harus setidaknya dari
skala pilot; batch ketiga mungkin lebih kecil, jika
Powerpoint Templates dibenarkan Page 39
Parameter Validasi Sediaan
1. Tablet
Tablet harus dievaluasi untuk penampilan, bau, warna,
uji, produk degradasi, pembubaran (atau disintegrasi, jika
dibenarkan), kadar air, dan kekerasan / kerapuhan.

2. Kapsul
Gelatin kapsul keras harus dievaluasi untuk penampilan
(termasuk kerapuhan), warna dan bau konten, assay, produk
degradasi, pembubaran, kadar air dan batas mikroba.
Pengujian kapsul gelatin lunak harus mencakup penampilan,
warna, dan bau dari isi, assay, produk degradasi,
pembubaran, batas mikroba, pH, kebocoran, dan
pembentukan pelikel. Selain itu, media fill harus diperiksa
untuk curah hujan dan mendung.

Powerpoint Templates
Page 40
Parameter Validasi Sediaan
3. Emulsi
Emulsi harus dievaluasi untuk penampilan (termasuk
pemisahan fasa), warna, bau, uji, produk degradasi, pH,
viskositas, batas mikroba, konten pengawet, dan berarti
ukuran dan distribusi dari gelembung-gelembung tersebar.

4. Solusi Lisan dan Skorsing


Solusi Lisan dan Skorsing harus dievaluasi untuk
penampilan (termasuk pembentukan endapan, kejelasan
untuk solusi), warna, bau, uji, produk degradasi, pH,
viskositas, konten pengawet dan batas mikroba.
Selain untuk suspensi, redispersibility, sifat reologi dan berarti
ukuran dan distribusi partikel harus dipertimbangkan. Setelah
penyimpanan, sampel suspensi harus siap untuk tes sesuai
dengan label yang direkomendasikan (misalnya kocok dengan
baik sebelum menggunakan).
Powerpoint Templates
Page 41
Parameter Validasi Sediaan

5. Bubuk oral untuk Rekonstitusi


Bubuk oral harus dievaluasi untuk penampilan, warna,
bau, uji, produk degradasi, kadar air, dan waktu pemulihan.
Produk dilarutkan (solusi dan suspensi) harus dievaluasi
seperti yang dijelaskan dalam Solusi Oral dan Skorsing atas,
setelah persiapan sesuai dengan label yang
direkomendasikan, melalui periode penggunaan maksimal
dimaksudkan.

Powerpoint Templates
Page 42
Parameter Validasi Sediaan
6. Penarikan berargo dosis dan Nasal Aerosol
Penarikan dosis terukur dan aerosol hidung harus
dievaluasi untuk penampilan (termasuk konten,
kontainer, katup, dan komponen-komponennya),
warna, rasa, uji, produk degradasi, assay untuk co-
solvent (jika ada), konten dosis keseragaman, jumlah
berlabel dari actuations obat per kontainer dosis
pertemuan keseragaman konten, aerodinamis
distribusi ukuran partikel, evaluasi mikroskopis, kadar
air, kebocoran tingkat, batas mikroba, pengiriman
katup (berat ditembak) dan extractables / leachables
dari plastik dan komponen elastomer. Sampel harus
disimpan dalam tegak dan terbalik / on-the-side
orientasi.
Powerpoint Templates
Page 43
Parameter Validasi Sediaan
7. Nasal Semprotan: Solusi dan Skorsing
Solusi hidung dan suspensi dilengkapi dengan
pompa metering harus dievaluasi untuk penampilan,
warna, kejernihan solusi, assay, produk degradasi,
pengawet dan kandungan antioksidan, batas mikroba,
pH, partikulat, semprot obat Unit konten keseragaman,
jumlah actuations Unit rapat semprot keseragaman
konten per kontainer, droplet dan / atau distribusi
ukuran partikel, penurunan berat badan, pengiriman
pompa, evaluasi mikroskopis (untuk suspensi),
partikulat asing dan diekstrak / bleachable dari plastik
dan komponen elastomer dari wadah, penutupan dan
pompa.

Powerpoint Templates
Page 44
Parameter Validasi Sediaan
8. Topikal, Kedokteran dan Otic Persiapan
Termasuk dalam kategori yang luas ini merupakan salep, krim,
lotion, pasta, gel, solusi dan aerosol non-meteran untuk aplikasi pada
kulit. Persiapan topikal harus dievaluasi untuk penampilan, kejelasan,
warna, homogenitas, bau, pH, resuspendability (untuk lotion),
konsistensi, viskositas, distribusi ukuran partikel (untuk suspensi, jika
memungkinkan), uji, produk degradasi, pengawet dan kandungan
antioksidan (jika sekarang), batas mikroba / kemandulan dan
penurunan berat badan (bila diperlukan).

Produk tetes mata atau otic (misalnya, krim, salep, solusi, dan
suspensi) harus dievaluasi untuk atribut tambahan berikut:
kemandulan, partikulat, dan volume diekstrak.
Aerosol topikal Non-meteran harus dievaluasi untuk
penampilan, uji, produk degradasi, tekanan, penurunan berat badan,
berat bersih ditiadakan, tingkat pengiriman, batas mikroba, pola
semprot, kadar air, dan Powerpoint Templates
distribusi ukuran partikel (untuk suspensi).
Page 45
Parameter Validasi Sediaan
9. Supositoria
Supositoria harus dievaluasi untuk penampilan, warna,
uji, produk degradasi, ukuran partikel, kisaran pelunakan,
disintegrasi dan disolusi (pada suhu 37oC) dan batas mikroba.

10. Volume parenteral kecil (SVPs)


SVPs mencakup berbagai macam produk injeksi seperti
Injection, Powder untuk Injection, Suspensi untuk injeksi, dan
Emulsi untuk injeksi. Sampel harus disimpan dalam tegak
dan terbalik / on-the-side orientasi.
Produk injeksi harus dievaluasi untuk penampilan, kejelasan,
warna, uji, konten pengawet (jika ada), produk degradasi,
partikulat, pH, sterilitas dan bebas pirogen / endotoksin.

Powerpoint Templates
Page 46
Parameter Validasi Sediaan
11. Parenteral Volume Besar (LVPs)
LVPs harus dievaluasi untuk penampilan, warna, uji,
konten pengawet (jika ada), produk degradasi, partikulat, pH,
sterilitas, pirogen / endotoksin, kejelasan dan volume.

12. Obat Admixture


Untuk setiap produk obat atau pengencer yang
dimaksudkan untuk digunakan sebagai aditif untuk produk
obat lain, potensi ketidakcocokan ada. Dalam kasus
tersebut, produk obat berlabel untuk diberikan dengan
penambahan produk obat lain (misalnya parenteral, solusi
inhalasi), harus dievaluasi untuk stabilitas dan kompatibilitas
dalam campuran dengan produk obat lain atau dengan
pengencer baik dalam tegak dan terbalik / on -the orientasi
sisi, jika diperlukan.

Powerpoint Templates
Page 47
Parameter Validasi Sediaan
13. Transdermal Patch
Perangkat yang diaplikasikan langsung ke kulit untuk
tujuan terus menanamkan bahan obat ke dalam dermis
melalui epidermis harus dievaluasi untuk penampilan, uji,
produk degradasi, in-vitro tarif rilis, kebocoran, batas
mikroba / kemandulan, kupas dan perekat kekuatan, dan
tingkat pelepasan obat.

14. Produk-Freeze kering


Beku-kering produk harus dievaluasi untuk
penampilan kedua beku-kering dan yang produk
dilarutkan, assay, produk degradasi, pH, kadar air dan
laju solusi.

Powerpoint Templates
Page 48
Frekuensi Pengujian

Storage Condition Products Testing Frequency

Long term NCE , 0, 3, 6, 9, 12, 18, 24


Generics, and months and annually
Variations (MaV through the proposed
and MiV) shelf-life

Accelerated NCE , 0, 3 and 6 months


Generics, and
Variations
(MaV and MiV)
Powerpoint Templates
Page 49
Kondisi Penyimpanan

Secara umum, produk obat harus dievaluasi dalam kondisi


penyimpanan (dengan toleransi yang tepat) yang menguji
stabilitas termal dan, jika berlaku, kepekaan terhadap
kelembaban atau potensi kerugian pelarut. Kondisi
penyimpanan dan panjang studi yang dipilih harus cukup
untuk menutup penyimpanan, pengiriman, dan
penggunaan selanjutnya (misalnya, setelah pemulihan
atau pengenceran seperti yang direkomendasikan dalam
label).

Powerpoint Templates
Page 50
Kondisi Penyimpanan
STUDY/TYPE OF CONTAINER STORAGE CONDITION

Long term (for products in primary 30oC 2oC/75% RH 5% RH


containers semi-permeable to water
vapour)
Long term (for products in primary 30oC 2oC /RH not specified
containers impermeable to water
vapour)

Accelerated 40oC 2oC/75% RH 5% RH

Stress testing 40oC 2oC/75% RH 5% RH or


at more stressful conditions
Powerpoint Templates
Page 51
Studi Stabilitas
Pedoman CPOB
Tsalisa Maulida
260112140107

Powerpoint Templates
Page 52
Studi Stabilitas
Pedoman CPOB

Studi Stabilitas Obat Berdasarkan


Pedoman CPOB (Edisi 2006)

Program Stabilitas On-Going


(Pedoman CPOB 2012)

Powerpoint Templates
Page 53
Studi Stabilitas Obat
Berdasarkan Pedoman CPOB
(Edisi 2006)

Program uji stabilitas untuk


menilai karakteristik stabilitas
obat dan menentukan kondisi
penyimpanan yang sesuai
dan tanggal kadaluarsa.
Powerpoint Templates
Page 54
Studi Stabilitas Obat Berdasarkan
Pedoman CPOB (Edisi 2006)

Program yang harus dipatuhi:

Jumlah sampel dan interval pengujian berdasarkan


kriteria statistis untuk tiap atribut yang diperiksa untuk
memastikan estimasi stabilitas;
Kondisi penyimpanan
Metode pengujian yang dapat diandalkan, bermakna dan
spesifik;
Pengujian produk dalam bentuk kemasan yang sama
dengan yang diedarkan
Pengujian produk untuk rekonstitusi, dilakukan sebelum
dan sesudah rekonstitusi
Powerpoint Templates
Page 55
Studi Stabilitas Obat Berdasarkan
Pedoman CPOB (Edisi 2006)
Produk baru (biasanya dilakukan pada
bets pilot)
Kemasan baru yaitu yang berbeda dari
standar yang telah ditetapkan;
Studi
Perubahan formula, metoda
stabilitas
pengolahan atau sumber/pembuat
hendaknya
bahan awal dan bahan pengemas
dilakukan
primer;
dalam hal
berikut: Bets yang diluluskan dengan
engecualian misalnya bets yang
sifatnya berbeda dari standar atau bets
yang diolah ulang; dan
Produk yang beredar

Powerpoint Templates
Page 56
Studi Stabilitas
Pedoman CPOB

Studi Stabilitas Obat Berdasarkan


Pedoman CPOB (Edisi 2006)

Program Stabilitas On-Going


(Pedoman CPOB 2012)

Powerpoint Templates
Page 57
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)
Setelah dipasarkan, stabilitas produk jadi hendaklah
dipantau menurut program berkesinambungan yang
sesuai, yang memungkinkan pendeteksian semua
masalah stabilitas (missal perubahan pada tingkat
impuritas, atau profil disolusi) yang berkaitan dengan
formula dalam kemasan yang dipasarkan.
Tujuan dari program stabilitas on-going
adalah untuk memantau produk selama masa
edar dan untuk menentukan bahwa produk
tetap, atau dapat diprakirakan akan tetap,
memenuhi spesifikasinya selama dijaga dalam
kondisi penyimpanan yang tertera pada label.
Powerpoint Templates
Page 58
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)

Program stabilitas on- Peralatan yang digunakan untuk


going hendaklah diuraikan melaksanakan program
dalam suatu protokol yang stabilitas ongoing (antara lain
disusun menurut aturan stability chamber) hendaklah
dikualifikasi dan dirawat menurut
umum yang tertera pada aturan umum yang tertera pada
Bab 10 Dokumentasi dan Bab 3 Bangunan dan Fasilitas
hasilnya diformalisasi serta Bab 12 Kualifikasi dan
dalam suatu laporan. Validasi.

Powerpoint Templates
Page 59
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)
Protokol untuk program stabilitas on-going hendaklah
menjangkau akhir masa edar dan hendaklah meliputi,
namun tidak terbatas pada,parameter berikut:
jumlah bets per kekuatan dan per ukuran bets berbeda, di mana perlu;
metode pengujian fisis, kimiawi, mikrobiologis dan biologis yang
relevan;
kriteria keberterimaan;
rujukan metode pengujian;
uraian sistem tutup wadah;
interval pengujian (titik waktu);
uraian kondisi penyimpanan (hendaklah menggunakan kondisi
menurut standar ICH untuk pengujian jangka panjang yang konsisten
dengan penandaan produk); dan
parameter lain yang berlakuPowerpoint Templates
spesifik bagi produk. Page 60
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)
Protokol untuk program stabilitas on-going dapat berbeda
dengan protokol untuk studi stabilitas jangka panjang awal
yang diajukan dalam dokumen izin edar, apabila hal ini
dijustifikasi dan didokumentasi dalam protokol (misal,
frekuensi pengujian, atau ketika pemutakhiran rekomendasi
ICH).

Jumlah bets dan frekuensi pengujian hendaklah


memberikan data yang cukup jumlahnya untuk
memungkinkan melakukan analisis tren.

Powerpoint Templates
Page 61
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)
Kecuali dijustifikasi lain, minimal satu bets per tahun dari
produk yang dibuat untuk tiap kekuatan dan tiap jenis
pengemasan primer, bila relevan, hendaklah dicakup dalam
program studi stabilitas (kecuali tidak ada yang diproduksi
selama setahun).
Untuk produk di mana pemantauan stabilitas on-going akan
memerlukan pengujian yang menggunakan hewan dan tidak
tersedia alternatif yang sesuai, teknik yang tervalidasi
tersedia, frekuensi pengujian dapat mempertimbangkan
pendekatan risiko manfaat.
Prinsip desain bracketing dan matrixing dapat diterapkan
jika dijustifikasi dalam protokol secara ilmiah.
Powerpoint Templates
Page 62
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)
Dalam situasi tertentu, bets-bets tambahan hendaklah
dicakup dalam program stabilitas on-going.

Misal, suatu studi stabilitas on-going hendaklah dilaksanakan pada tiap


perubahan yang signifikan atau penyimpangan yang signifikan terhadap
proses atau kemasan.
Semua bets hasil kegiatan pengerjaan ulang, pengolahan ulang atau
pemulihan hendaklah juga dipertimbangkan untuk dicakup.

Hasil studi stabilitas on-going hendaklah dapat diakses oleh


personil kunci dan, terutama, kepala bagian Pemastian
Mutu.
Apabila studi stabilitas on-going diselenggarakan pada lokasi di luar
lokasi pembuatan produk ruahan atau produk akhir, hendaklah tersedia
persetujuan tertulis antara kedua pihak.
Hasil studi stabilitas on-going hendaklah tersedia di lokasi pembuatan
untuk diperiksa oleh BadanPowerpoint
POM. Templates
Page 63
Program Stabilitas On-Going
(Pedoman CPOB 2012)
HULS atau tren atipikal yang signifikan hendaklah
diselidiki. Semua hasil HULS yang dikonfirmasi, atau
tren negatif yang signifikan, hendakah dilaporkan
kepada Badan POM.
Dampak yang mungkin ada terhadap bets yang telah berada di
pasaran hendaklah dipertimbangkan sesuai Bab 9 Penanganan
Keluhan terhadap Produk dan Penarikan Kembali Produk, dan
dikonsultasikan dengan Badan POM.

Suatu rangkuman dari seluruh data yang dihasilkan,


termasuk semua kesimpulan dari program, hendaklah
dibuat tertulis dan disimpan. Rangkuman hendaklah
selalu siap untuk ditinjau secara berkala.
Powerpoint Templates
Page 64
METODE PENGUJIAN
STABILITAS
Ugih Sri Rahayu
260112140038

Powerpoint Templates
Page 65
Uji stabilitas dilakukan terhadap produk baru atau
setiap kali terjadi perubahan proses produksi (alat
baru atau metode pengolahan), perubahan
formula, perubahan bahan awal dan bahan
pengemas. Sedangkan pada produk yang sudah
tervalidasi namun tidak mengalami perubahan
selama proses produksi maka dilakukan post
marketing stability test.
Post marketing stability test dilakukan dengan
mengambil sampel dari salah satu batch pertahun
dari suatu produk, kemudian dilakukan pengujian
tiap 12 bulan sekali hingga masa kedaluwarsanya.

Powerpoint Templates
Page 66
Latar Belakang Dilakukannya Pengujian Stabilitas
Obat

Perlu
Dilakukan uji
Pada stabilitas
penyimpanan
Sediaan farmasi obat dapat
diproduksi dalam mengalami
jumlah besar penguraian

Butuh waktu lama


hingga sampai Membahayakan
pada pasien jiwa pasien

Powerpoint Templates
Page 67
METODE PENGUJIAN
STABILITAS OBAT

Uji Stabilitas Jangka Panjang

Uji Stabilitas Dipercepat

Powerpoint Templates
Page 68
1. UJI STABILITAS
JANGKA PANJANG

Berdasarkan Pada:

penyimpanan obat
selama jangka waktu dan kondisi
penyimpanan yang tertentu
(suhu, cahaya, udara, kelembaban)
di dalam lemari atau suhu ruang
Powerpoint Templates
Page 69
Uji stabilitas jangka panjang
Pengujian dilakukan
setiap 3 bulan sekali
pada tahun pertama

Pengujian dilakukan
sampai waktu
kadaluarsa produk, Pengujian dilakukan
dengan pengujian sbb: setiap 6 bulan sekali
pada tahun kedua

Pada tahun ketiga dst


pengujian dilakukan
setahun sekali

Powerpoint Templates
Page 70
Prosedur Uji Stabilitas Jangka
Panjang
Kriteria

Produk baru dengan formula baru


Produk baru yang peka terhadap suhu ekstrim
Produk baru yang peka terhadap perubahan kelembaban.

Sampel disimpan pada kondisi


1. Ruangan dengan suhu 302 oC dan Rh 755% untuk menyimpan produk
baru dan produk dengan klaim penyimpanan pada suhu kamar
2. Ruangan dengan suhu 252 o C dan Rh 755% untuk menyimpan
produk dengan klaim penyimpanan pada suhu sejuk
3. Ruangan dengan suhu 52 o C untuk obat yang peka terhadap suhu

Powerpoint Templates
Page 71
Uji Stabilitas Dipercepat
Produk baru dengan formula baru/lama yang stabil terhadap suhu
tinggi dan kelembaban rendah
Uji stabilitas jangka pendek dilakukan selama 6 bulan dengan
kondisi ekstrim (suhu 4020C dan Rh 75% 5%). Interval pengujian
dilakukan pada bulan ke 0, 1, 2, 3, dan 6.
Pengujian stabilitas dipercepat menggunakan alat Climatic
Chamber untuk menjaga agar suhu ekstrim dan kelembaban nisbi
terkendali.

Powerpoint Templates
Page 72
Suatu produk dinyatakan stabil jika tidak
menunjukan degradasi bermakna, tidak
terjadi perubahan fisika, kimia,
mikrobiologi, sifat biologi, dan produk tetap
dalam batas spesifikasi release/simpan

Powerpoint Templates
Page 73
Perubahan bermakana pada
uji stabilitas
Kehilangan 5% potensi dari kadar awal
suatu batch
Bila hasil urai > nilai batas spesifikasi
Produk melewati batas pHnya
Disolusi melewati batas spesifikasi untuk
12 tablet/kapsul
Gagal memenuhi spesifikasi penampilan
dan sifat2 fisika seperti : warna,
pemisahan fasa, caking, pengerasan dsb
Powerpoint Templates
Page 74
Daftar Pustaka

International Conference of Harmonisation.


2003. Stability Testing of New Drug
Substances and Products
Joshita. 2008. Kestabilan Obat. Tersedia di
http://staff.ui.ac.id/system/files/users/joshita.d
jajadisastra/material/kestabilanobatkuliahs2.p
df (diakses pada 19 September 2014)
Asean guideline on stability study of drug product

Powerpoint Templates
Page 75